Anda di halaman 1dari 5

TUGAS DIAGNOSA KLINIK VETERINER

ATAXIA PADA KUCING

Oleh :

KELOMPOK :4
SRI REZEKI 1402101010137

FEBRI RAMADANA 1402101010139

DIO WAHYU ANANDIKA 1402101010142

KHOIRIYAH SAFITRI S 1402101010150

M. YUSWAR 1402101010153

PRAYOGI 1402101010156

DZULFIKAR FAIZIN R. 1402101010164

NELMA SARI 1402101010173

MULKAN 1402101010175

AHMAD WAHYUDI 1402101010180

MUHAMMAD WAHYUDI 1402101010181

KELAS : 03

Fakultas Kedokteran Hewan


Universitas Syiah Kuala
Banda Aceh
2016
ATAXIA PADA KUCING

A. PENGERTIAN ATAXIA
Ataksia didefinisikan sebagai kehilangan koordinasi otot (inkoordinasi / gaya
goyah) atau gangguan gerak langkah yang disebabkan oleh hilangnya koordinasi
fungsional dari sekelompok otot, sedangkan masing masing otot tersebut tidak
mengalami paralisis (kelumpuhan). Sebagai akibatnya hewan berjalan tidak
tetap,sempoyongan dan gerakannya menjadi berlebihan.
Kondisi ini disebabkan oleh kerusakan otak kecil. Otak kecil adalah bagian dari
otak yang bertanggung jawab untuk gerakan dan koordinasi. Jika struktur ini
terdegradasi itu menghasilkan hilangnya koordinasi, keseimbangan miskin, gaya
berjalan yang abnormal (loncatan tinggi, gerakan dendeng).
Hewan yang terkena biasanya memiliki tremor, gemetar ketika mereka
berkonsentrasi pada sesuatu (misalnya ketika mereka akan berjalan / makan). Berdiri di
posisi yang tidak biasa atau kaki menekan ujung jari karena mereka tidak yakin di mana
kaki mereka di dalam ruang. Kucing yang terkena ataxia sering sering kikuk karena
mereka akan tersandung dan jatuh. Tanda-tanda neurologis yang tidak hadir ketika
hewan sedang tidur. Hewan ini biasanya mulai menunjukkan tanda-tanda dari tujuh
sampai delapan minggu usia. Gejala memburuk sebagai otak menjadi lebih
terdegradasi.

B. PENYEBAB ATAXIA
1. Keracunan: penggunaan obat dan zat tertentu bisa menyebabkan reaksi
keracunan. Reaksi ini menyebabkan kerusakan otak yang mengakibatkan ataksia.
2. Trauma Otak dan Saraf Tulang Belakang: Setiap cedera atau kerusakan pada
otak dan sistem saraf pusat dapat menyebabkan ataksia. Kondisi ini disebut
ataksia serebral akut dan dapat terjadi karena benturan akibat kecelakaan
kendaraan atau terbentur benda keras di kepala.
3. Gizi - Tiamin (B1) defisiensi.
4. Cedera kepala: Ketika kepala mengalami cedera, organ otak dan bagian sumsum
tulang belakang akan mengalami kerusakkan. Hal ini dapat menyebabkan Anda
mengalami serangan ataxia mendadak.
5. Tumor: Pertumbuhan sel tumor pada otak dapat merusak otak kecil.
6. Hydrocephalus
7. Cerebral hipoplasia: Kerusakan otak kecil sebelum kelahiran dapat
menyebabkan ataksia. Anak kucing dapat terpengaruh jika mereka terkena virus
panleukopenia dalam rahim. Penyebab lainnya mencakup paparan pra-natal racun
dan kekurangan gizi ibu selama kehamilan
8. Penyakit penyimpanan lisosom: Sebuah kondisi warisan di mana tubuh
kekurangan enzim yang diperlukan untuk menghilangkan zat-zat yang tidak
diinginkan dari tubuh.
9. Infeksi: panleukopenia

C. GEJALA ATAXIA
Anda mungkin melihat kucing Anda berjalan dengan gaya goyah seakan dia
mabuk. Kepala mungkin miring ke satu sisi dan gerakan mata mungkin akan
terpengaruh.
Gejala lain dapat bervariasi, tergantung pada penyebab yang mendasari ataksia.
Misalnya kucing tinggi pada catnip juga mungkin salivasi dan berguling di lantai.

D. DIAGNOSA
1. Melakukan pemeriksaan fisik kucing
2. Mendapatkan sejarah medis
a. Apakah pernah mengalami keracunan pada obat?
b. Berapa lama ataksia telah hadir?
c. Apa yang di makan kucing?
d. Apakah pernah berada dalam kecelakaan baru-baru ini?
3. Memperhatikan gejalanya
4. Radiografi kepala atau USG untuk mencari tumor atau hidrocephalus

E. RESIKO ATAXIA PADA KUCING


Meskipun umumnya terkait dengan proses infeksi seperti kucing panleukopaenia,
ataksia cerebellar juga telah digambarkan sebagai degenerasi serebral tanpa perubahan
inflamasi. Kondisi ini diwariskan dalam pola resesif autosomal; Oleh karena itu kucing
hanya berisiko terkena penyakit jika kedua orang tua mereka memiliki salinan penyakit
yang menyebabkan alel.
Kucing yang memiliki virus panleukopaenia kucing, mewarisi penyakit
penyimpanan lisosomal atau kucing keturunan neuroaxonal distrofi beresiko
mengembangkan ataksia cerebellar sekunder.

F. PENGOBATAN
1. Keracunan - metode yang berbeda digunakan untuk mengobati keracunan
tergantung pada penyebabnya tetapi mungkin melibatkan arang aktif untuk
menyerap sebagian dari racun, menghentikan obat jika itu adalah penyebabnya,
merangsang muntah.
2. Cedera kepala - Membersihkan luka mungkin semua yang diperlukan, luka yang
lebih parah mungkin memerlukan operasi. Jika otak telah rusak, ini mungkin tidak
sembuh.
3. Tiamin defisiensi Membari makan kucing dengan diet seimbang. Pada kasus
yang berat suntikan tiamin mungkin diperlukan.
4. Hipoplasia Cerebral - Tidak ada obat untuk kondisi ini, namun sebagian besar
anak kucing lahir dengan kondisi ini dapat hidup penuh dan bahagia (walaupun
goyah).
5. Trauma otak- Pengobatan dan hasil tergantung pada tingkat keparahan cedera.
6. Penyakit penyimpanan lisosom - Tidak ada pengobatan untuk penyakit ini dan
prognosis buruk. Dalam beberapa kasus dapat dikelola sementara dengan diet tapi
akhirnya itu adalah fatal.
7. Hydrocephalus - Obat untuk mengontrol gejala, kortikosteroid untuk mengurangi
peradangan tapi sayangnya dalam kasus yang parah, euthanasia adalah satu-satunya
pilihan.
8. Tumor - Bedah dan radiasi untuk mengobati tumor otak
REFERENSI:

Anonimus. 2013. Pemeriksaan Kucing.

http://candra-nunus-a.blogspot.com/2013/11/pemeriksaan-kucing.html

Anonimus. 2015. Ataxia in Cats (with Video) - Causes, Symptoms & Treatment.
http://www.cat-world.com.au/Cat-Health-Collection/ataxia-in-cats.html

Boddie, G. 1962. Diagnostic Methods in Veterinary Medicine. Philadhelpia: Lippincott

Company.

Anda mungkin juga menyukai