Anda di halaman 1dari 110

LAPORAN KERJA PRAKTIK

IMPLEMENTASI OHSAS

18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND


PREPAREDNESSDI PT PERTAMINA (PERSERO) REFINERY UNIT IV
CILACAP
PERIODE MARET-APRIL 2016

Disusun oleh :

ARIEF RACHMAN PAMBUDY ( 11513042 )

MUHAMMAD ALIF PANDU ( 12513030)

PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
2016
Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTIK
MARET - APRIL 2016
Dengan ini menerangkan bahwa Laporan Kerja Praktik Mahasiswa Jurusan Teknik
Lingkungan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Islam Indonesiayang
berjudul:

IMPLEMENTASI OHSAS
18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS
DI PT PERTAMINA (PERSERO) REFINERY UNIT IV CILACAP

Disusun Oleh:
Arief rachman Pambudy Muhammad Alif Pandu A
11513042 12513030

Telah disetujui dan disahkan pada April 2016

Fire and Insurance Section Head, Pembimbing Lapangan,

Achmad Thamrin Sjahru Sjakbani


Nopek. 693225 Nopek. 725488

Mengetahui,
HSE Manager

Leodan Haadin
Nopek. 734843

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSEANDPREPAREDNESS ii


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kepada Allah SWT karena dengan rahmat dan hidayahNya kami
dapat menyelesaikan penulisan laporan kerja praktik yang berjudul " Implementasi
OHSAS 18001 Klausul 4.4.7 Emergency Response and Preparedness (ERP) di PT
Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap". Laporan ini disusun untuk memenuhi
persyaratan mata kuliah di Jurusan Teknik Lingkungan Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan Universitas Islam Indonesia. Laporan kerja praktik ini merupakan hasil dari
kegiatan yang kami lakukan selama melaksanakan kerja praktik di PT. Pertamina
(Persero) Refinery Unit IV Cilacap sejak tanggal 11 Maret 2016 hingga 11 April 2016.
Keberhasilan penulisan laporan ini tidak lepas dari dukungan, arahan, dan bantuan
dari berbagai pihak sehingga penulisan ini bisa diselesaikan. Oleh karena itu, saya ingin
menyampaikan ucapan terima kasih kepada berbagai pihak, antara lain:
1. Kedua orang tua kami, yang selalu memberikan dukungan moril dan materil kepada
saya. Kalian adalah motivasi terbaik dalam hidup, semoga kalian selalu dalam
lindungan Allah SWT.
2. Bapak Kasam,IR.,M.T . selaku pembimbing akademik atas segala bimbingan dan
pesan yang di berikan
3. Bapak Sjahru Sjakbani selaku pembimbing lapangan sekaligus KoordinatorFire
Insurance yang telah banyak membantu, memberikan bimbingan, danilmu serta
pengalaman yang bermanfaat selama kegiatan magang;
4. Bapak Leodan Haadin selaku HSE Manager PT. Pertamina (Persero) Refinery Unit
IV Cilacap yang sudah bersedia meluangkan waktunya untuk berdiskusi dan
memberikan masukan;
5. Bapak Achmad Thamrin selaku Fire and Insurance Section Head yang telah sharing
pengetahuan dan pengalaman hidupnya yang unik;
6. Bapak Waslan Subang, Bapak Ery Puspiartono, Bapak Hery Harnoto, Bapak Sulung
Maulana, Bapak Kokoh Riyanto, Bapak Hermawan CS, Bapak Prayitno,
Sulistiyanto, dan Bapak Zainuddin Hamid dari Fire and Insurance Section yang
sudah bersedia mengajak berkeliling kilang dan memberikan penjelasan mengenai fire
and insurance section yang kebetulan saya mengambil topik spesifik di section ini;
7. Bapak R. Tri Suryanto selaku Occupational Health section head yang telah banyak
membantu dan sebagai orang HSE pertama yang memberikan materi.
8. Bapak Tulus Supriyanto, Bapak Rudiyanto, Mas Rudi, Pak Iwan, dan Pak Hendri
yang telah bersedia mengantar saya dan teman-teman praktikan lain untuk berkeliling
kilang, memberi wawasan, dan membimbing mengenai Occupational Health;
9. Bapak Subari Abdullah selaku Safety Section Head yang telah memberikan kesempatan
belajar di safety section;
10. Bapak Dsiyo, Bapak Rizki Hamantya, Bapak Encu Sukarja, Bapak Yogi Wardana,
dan Bapak Budi Siswanto yang telah membimbing mengenai safety;
11. Bapak Herman Sumantri selaku Environment Section Head yang telah memberikan
kesempata belajar di environment section;

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSEANDPREPAREDNESS iii


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

12. Bapak Arjon Siagian, dan Bapak Sunardi yang telah bersedia mengantarkan kami
keliling kilang dan menjelaskan mengenai environment section;
13. Teman kerja prakrik seperjuangan, Yuniatun, Tiara Dwi Isnaeni, Juanita Devi
Wijaya, Husnum Adillah K, Isthofaini Fadhilah atas kerjasama dan dukungan sejak
awal hingga akhir kerja praktik, semoga pintu sukses mengiringi setiap langkah kita
14. Teman-teman se-Jurusan Teknik Lingkungan FTSP UII yang sudah memberikan
dukungan moral dalam pelaksanaan kerja praktik, semoga suatu saat kita
dipertemukan dengan membawa kesuksesan kita masing-masing;
15. Teman-teman praktikan periode Maret - April 2016 dari Universitas-universitas
lainnya, semoga kita semua semua diberi kekuatan dalam menggapai cita-cita;
16. Seluruh masyarakat Kota Cilacap yang ramah dan telah memberikan saya
kesempatan untuk belajar sekaligus mengenal kota industri di Provinsi Jawa Tengah
ini;
17. Semua pihak yang telah membantu dalam melaksanakan kerja praktik. Saya
menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan laporan kerja
praktik ini. Untuk itu, saya mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk
perbaikan laporan ini. Semoga laporan ini bermanfaat untuk pembaca.

Cilacap, 11 April 2016

Penulis

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSEANDPREPAREDNESS iv


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .................................................................................................................... i


HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................................... ii
KATA PENGANTAR .................................................................................................................. iii
DAFTAR ISI.................................................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL .......................................................................................................................... ix
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................... x
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................................... xii

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................................... 1


1.1 Latar Belakang .......................................................................................................................... 1
1.2 Tujuan ........................................................................................................................................ 2
1.2.1 Tujuan Umum ........................................................................................................... 2
1.2.2 Tujuan Khusus .......................................................................................................... 2
1.3 Manfaat ....................................................................................................................................... 2
1.3.1 Bagi Mahasiswa ....................................................................................................... 2
1.3.2 Bagi Teknik Lingkungan FTSP UII ................................................................. 3
1.3.3 Bagi PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap ........................ 3
1.4 Ruang Lingkup ........................................................................................................................ 3

BAB II KEGIATAN LAPANGAN ............................................................................................. 5


2.1 Lokasi Kerja Praktik .............................................................................................................. 5
2.2 Waktu Kegiatan ....................................................................................................................... 5
2.3 Pembimbing .............................................................................................................................. 5
2.4 Jadwal Kegaiatan Kerja Praktik ........................................................................................ 5
BAB III GAMBARAN UMUM PERUSAHAN ................................................................... 9
3.1. Sejarah Perusahaan ................................................................................... 9
3.1.1 Sejarah PT Pertamina (Persero ................................................................. 9
3.1.2 Sejarah PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap ...................... 10
3.2. Visi dan Misi Perusahaan.......................................................................... 14
3.2.1 PT Pertamina (Persero) ............................................................................. 14
3.2.2 PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap ................................... 14
3.2.3 Tata Nilai Perusahaan ............................................................................... 14
3.2.4 Logo Pertamina ......................................................................................... 15
3.3. Gambaran Umum Perusahaan................................................................... 15
3.3.1 Gambaran Umum PT Pertamina (Persero) ............................................... 15
3.3.2 Gambaran Umum PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap ...... 16
3.4. Lokasi Perusahaan .................................................................................... 17
3.5. Proses Produksi ......................................................................................... 25
3.6. Potensi Bahaya dan Risiko Pada Proses Kerja ......................................... 25
3.7. Pengendalian yang Telah Dilakukan Perusahaan ..................................... 27
3.8. Sistem Organisasi...................................................................................... 27
3.9. Sarana Penunjang Operasi Kilang ............................................................ 28
3.10. Fungsi Health, Safety, Environment (HSE) .............................................. 30
BAB IV NILAI BELAJAR .............................................................................................................. 35
4.1 Nilai Belajar Umum ............................................................................................................... 35
4.1.1 Occupational Health Section .................................................................................. 35
4.1.2 Fire and Insurance Section ...................................................................................... 36
4.1.3 Safety Section................................................................................................................. 40
4.2 Nilai Belajar Khusus .............................................................................................................. 42
4.2.1 Keadaan Darurat ......................................................................................................... 42
4.2.2 Emergency Response and Preparedness ........................................................ 44
4.2.3 Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3)
OHSAS 18001............................................................................................................... 48
4.2.4OHSAS 18001 Klausul 4.4.7 Emergency Response and Preparedness .......... 48

BAB V ANALISA ................................................................................................................................ 55


5.1 Kebijakan Tanggap Darurat ....................................................................................................................... 55
5.2 Identifikasi Keadaan Darurat ...................................................................................................................... 57
5.3 Perencanaan Awal ......................................................................................................................................... 60
5.4 Penyusunan Prosedur Keadaan Darurat ................................................................................................. 60
5.5 Organisasi Keadaan Darurat........................................................................................................................ 66
5.6 Sarana dan Prasarana Keadaan Darurat .................................................................................................. 69
5.7 Pendidikan dan Pelatihan ............................................................................................................................. 79
5.8 Komunikasi ...................................................................................................................................................... 83
5.9 Inspeksi dan Audit .......................................................................................................................................... 84
5.10 Investigasi dan Pelaporan.............................................................................................................. 84
5.11 Evaluasi dan Rekomendasi .......................................................................................................... 87

BAB VI SIMPULAN DAN SARAN ..................................................................................................... 88


6.1 SIMPULAN ................................................................................................................................... 88
6.2 SARAN ........................................................................................................................................... 88
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................................. 89
LAMPIRAN .................................................................................................................................................... 91
DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Kapasitas Produksi Kilang PT Pertamina .................................................................. 16
Tabel 3.2 Luas Area PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap ................................ 17
Tabel 3.3 Area 10 (Fuel Oil Complex I ......................................................................................... 18
Tabel 3.4 Area 01 (Fuel Oil Complex II)....................................................................................... 19
Tabel 3.5 Area 20 (Lube Oil Complex I......................................................................................... 19
Tabel 3.6 Area 02 (Lube Oil Complex II ....................................................................................... 20
Tabel 3.7 Area 30 (Tangki BBM.................................................................................................... 20
Tabel 3.8 Area 40 (Tangki Non BBM........................................................................................... 20
Tabel 3.9 Area 50 (Utilities Complex I ........................................................................................... 21
Tabel 3.10 Area 05 (Utilities Complex II ....................................................................................... 21
Tabel 3.11 Area 60 (Jaringan Oil Movement dan Perpipaan ..................................................... 22
Tabel 3.12 Area 70 (Terminal Minyak Mentah dan Produk ..................................................... 22
Tabel 3.13 Area 80 (Kilang Paraxylene......................................................................................... 23
Tabel 3.14 Area 200 (Lube Oil Complex III.................................................................................. 23
Tabel 3.15 Area 500 (Utilities IIA).................................................................................................. 23
Tabel 3.16Area Kilang LPG dan Sulphur Recovery Unit .......................................................... 24
Tabel 3.17Unit RFCC Cilacap......................................................................................................... 25
Tabel 3.18Identifikasi Faktor Bahya di PT Pertamina Refinery Unit IV Cilacap ................. 26

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1 Pipanisasi di Pulau Jawa .................................................................. 9
Gambar 3.2 Blok Diagram FOC I, LOC I/II/III .................................................. 11
Gambar 3.3 Blok Diagram FOC II & Paraxylene, LPG & Sulfur Recovery ..... 12
Gambar 3.4 Blok Diagram Paraxylene ................................................................ 13
Gambar 3.5 Logo Pertamina ................................................................................ 15
Gambar 3.6 Pertamina Refinery Unit di Indonesia ............................................. 16
Gambar 3.7 Lokasi Pertamina (Persero) RU IV Cilacap .................................... 18
Gambar 3.8 Bagan Struktur Organisasi HSE PT Pertamina RU IV Cilacap ..... 30
Gambar 4.1 Contoh Media Promosi K3 .............................................................. 35
Gambar 4.2 Pelatihan SCBA .............................................................................. 37
Gambar 4.3 Pelatihan Fire Fighting ..................................................................... 39
Gambar 4.4 Persiapan Fire Patrol......................................................................... 39
Gambar 4.5 Test Alarm Kilang RU IV ................................................................ 40
Gambar 4.6 Sistem Kesiap Siagaan Darurat Berlapis ........................................ 47
Gambar 5.1 Contoh Matriks Penilaian Resiko ................................................... 57
Gambar 5.2 Fire Station PT Pertamina (Persero) RU IV .................................. 69
Gambar 5.3 Hydrant PT Pertamina RU IV.......................................................... 71
Gambar 5.4 Radio Fire Station ............................................................................ 72
Gambar 5.5 Fire Truck PT Pertamina RU IV ..................................................... 73
Gambar 5.6 Fire Alarm Automatic System ......................................................... 74
Gambar 5.7 APD Pakaian Tahan Api .................................................................. 77
Gambar 5.8 Kotak P3K ........................................................................................ 78
Gambar 5.9 Contoh Program Pelatihan ............................................................... 80
Gambar 5.10 Layout Pemadaman Kebakaran di SRU ........................................ 82
Gambar 5.11 Penggunaan Software ARCHIE ................................................... 83
Gambar 5.12 Contoh Bentuk Pelaporan Kejadian ............................................. 86

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Sertifikasi Sistem Manajemen Terpadu
Lampiran 2 Jalur Evakuasi Area Kilang RU IV
Lampiran 3 Jalur Evakuasi Area 70 RU IV
Lampiran 4 Struktur Organisasi PT Pertamina (Persero) RU IV
Lampiran 5 Struktur Organisasi HSE PT Pertamina (Persero) RU IV
Lampiran 6 Diagram Penanggulangan Keadaan Darurat RU IV
Lampiran 5 Struktur Organisasi Kesiapsiagaan Keadaan Darurat RU IV
Lampiran 6 Diagram Penanggulangan Keadaan Darurat Perairan RU IV
Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pada era globalisasi seperti saat ini, perkembangan teknologi dan ilmu
pengetahuan menyebabkan sektor perindustrian ikut berkembang pesat di Indonesia.
Proses industri dengan teknologi tinggi memiliki risiko keselamatan dan kesehatan yang
tinggi pula. Resiko tersebut dapat menimbulkan kerugian atau berdampak buruk terhadap
manusia, properti, lingkungan, dan berbagai aset lainnya. Hal ini menyebabkan
Keilmuan dan Keahlian Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) turut berkembang dan
menjadi aspek penting yang tidak dapat dipisahkan dalam setiap sektor industri. K3 di
industri merupakan salah satu upaya untuk menjamin efektivitas dan efisiensi kegiatan
perusahaan agar tercapainya profitabilitas dan produktivitas kerja yang optimum.
PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap sebagai salah satu industri
minyak dan gas bumi dengan jumlah produksi setiap harinya sebesar 348.000 barrel/hari
atau memenuhi 34% kebutuhan nasional telah melaksanakan K3 dengan baik. Hal ini
terlihat dari komitmen perusahan baik dari kebijakan maupun operasional. Salah satu
bukti komitmen yaitu sertifikasi ISO 14001:2004, ISO 9001:2008, dan OHSAS
18001:2007. Perhatian besar terhadap K3 yang ditunjukkan tersebut membuat PT
Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap menjadi opsi terbaik dalam melaksanakan
Kerja Praktik.
PT Pertamina Refinery Unit IV Cilacap merupakan perusahaan padat modal dan
teknologi, maka potensi bahaya tak dapat dihindari. Seiring dengan potensi bahaya
tersebut maka potensi keadaan darurat bisa terjadi sewaktu-waktu. Hal ini menuntut
adanya kesiapsiagaan dalam menghadapi kondisi tersebut. Tidak ada industri yang kebal
akan bencana, keadaan aman sepenuhnya tidak mungkin tercapai karena selalu terdapat
kemungkinan, ada faktor yang tidak diperhitungkan. Dalam membatasi kerugian baik
yang berupa korban manusia maupun material pada saat terjadi keadaan darurat di tempat
kerja, semua industri tidak cukup apabila hanya melakukan perencanaan untuk keadaan
operasi normal, melainkan harus membuat perencanaan dan persiapan keadaan darurat
(Syukri Sahab, 1997).
ILO mengestimasikan setiap tahunnya 2,3 juta orang meninggal yang
disebabkan oleh pekerjaannya, 360.000 orang meninggal akibat kecelakaan kerja, 1,95
juta orang sakit akibat kerja dan kerugian sebesar USD 1,25 triliun. Berdasarkan fakta
tersebut dapat disimpulkan bahwa setiap tahun kerugian yang terjadi dapat berupa human
and asset loss, environment loss dan economic loss. Dalam mencegah hal demikian terjadi,
maka dibutuhkan sistem yang terintegrasi untuk mengendalikan bahaya dan risiko hingga
ke tahap yang dapat diterima. K3 bertujuan untuk menciptakan kondisi kerja yang aman
dan sehat sehingga mencegah terjadinya injury, disease dan kecelakaan. Salah satu
komitmen dalam melaksanakan K3 yaitu dengan adanya Sistem Emergency Response and
Preparedness.
Program Kesiapsiagaan Keadaan Darurat atau Emergency Response and
Preparedness merupakan bentuk persiapan untuk menghadapi kejadian-kejadian yang
tidak terduga dan keadaan darurat. Salah satu standar yang mengatur terkait keadaan
darurat adalah OHSAS 18001:2007 Klausul 4.4.7 Emergency Response and

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 1


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Preparedness.OHSAS 18000 lahir akibat kebutuhan untuk menstandarisasikan sistem


manajemen K3 di berbagai institusi. Oleh karena itu penting bagi suatu perusahaan besar
dalam menyesuaikan dan melaksanakan sistem manajemen K3 khususnya terkait
OHSAS 18001:2007 Klausul 4.4.7 Emergency Response and Preparedness (ERP). ERP
merupakan sebuah program tanggap darurat yang terintegrasi untuk meminimalkan dan
mencegah terjadinya korban jiwa, kerusakan harta benda atau aset perusahaan, dan
lingkungan kerja akibat kecelakaan atau bencana.
Berdasarkan penjelasan di atas, maka saya tertarik untuk mempelajari dan
mendalami sistem kesiapsiagaan keadaan darurat, yaitu dengan pembahasan
Implementasi OHSAS 18001:2007 Klausul 4.4.7 Emergency Response and
Preparedness (Kesiapsiagaan Keadaan Darurat) yang telah diimplementasikan PT
Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Mempersiapkan mahasiswa lulusan Program Sarjana Jurusan Teknik Lingkungan
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Islam Indonesia agar memiliki
pengetahuan, keterampilan, serta pengalaman langsung (hands of experience)
mengenai implementasi program K3 di PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV
Cilacap.

1.2.2 Tujuan Khusus


1. Mengetahui gambaran umummengenai Emergency Response and Preparedness
(Kesiapsiagaan Keadaan Darurat)
2. Mengetahui OHSAS 18001:2007 Klausul 4.4.7 Emergency Response and
Preparedness (Kesiapsiagaan Keadaan Darurat)
3. Mengetahui implementasi OHSAS 18001:2007 Klausul 4.4.7 EmergencyResponse
and Preparedness (Kesiapsiagaan Keadaan Darurat) di PT Pertamina (Persero)
Refinery Unit IV Cilacap

1.3 Manfaat
Berbagai manfaat diharapkan dapat diperoleh oleh setiap pihak yang terlibat, baik
mahasiswa, Jurusan Teknik Lingkungan Universitas Islam Indonesia, maupun institusi
tempat kerja praktik dilaksanakan, yaitu PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV
Cilacap.

1.3.1 Mahasiswa
1. Mengetahui dan mengerti dengan berbagai permasalahan nyata mengenai K3 yang
terjadi di lapangan.
2. Mendapatkan pengetahuan dan keterampilan yang lebih aplikatif dalam bidang
kesehatan masyarakat.
3. Mendapatkan pengalaman bekerja dalam tim untuk memecahkan suatu
permasalahan khususnya yang berhubungan dengan K3.
4. Mendapatkan pengalaman dalam menggunakan metode yang relevan untuk

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 2


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

melakukan analisis situasi, mengidentifikasi masalah, menetapkan alternatif


pemecahan masalah, memonitor dan mengevaluasi keberhasilan suatu program
intervensi/pengendalian, serta merencanakan program intervensi/pengendalian.
5. Mendapatkan pengalaman dalam merencanakan dan memobilisai sumber daya
untuk mendapatkan intervensi mengenai kesehatan.
6. Mendapatkan kesempatan untuk mengembangkan kompetensi diri serta adaptasi
dunia kerja
7. Memperkaya wawasan dan memberi kontribusi positif kepada perusahaan atau
institusi tempat mahasiswa melakukan praktik kerja lapangan, terutama dalam
bidang K3.
8. Menjalin hubungan langsung dengan personal di dunia kerja sebagai bekal jejaring
sosial di kemudian hari.

1.3.2 Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Universitas Islam


Indonesia
1. Terbinanya suatu jaringan kerjasama antara institusi tempat magang dalam upaya
meningkatkan keterkaitan dan kesepadanan (link and match) antara substansi
akademik dengan kompetensi yang dibutuhkan di tempat kerja.
2. Mendapat masukan yang bermanfaat untuk pengembangan kurikulum program S1
Teknik Lingkungan yang sesuai dengan kebutuhan di lapangan kerja sehingga
tersusunlah kurikulum yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan nyata di lapangan.
3. Meningkatnya kapasitas dan kualitas pendidikan dengan menghasilkan peserta
didik yang terampil.

1.3.3 PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap


1. Melibatkan mahasiswa dalam kegiatan perusahaan serta memanfaatkan
pengetahuan dan tenaga mahasiswa, baik dalam kegiatan manajemen maupun
kegiatan operasional.
2. Memanfaatkan tenaga pembimbing akademik untuk memberikan asupan yang
relevan dengan kegiatan manajemen maupun operasional di institusi tempat magang,
sesuai dengan bidang keahliannya.
3. Mengembangkan kemitraan dengan FTSP UII dan institusi lain yang terlibat
dalam kegiatan magang baik untuk kegiatan penelitian maupun pengembangan.
4. Perusahaan mendapatkan alternatif calon pegawai khususnya di bidang K3 yang
telah diketahui mutu dan kredibilitasnya.

1.4 Ruang Lingkup


Selama kerja praktik berlangsung, mahasiswa ditempatkan di divisi Health,
Safety, Environment PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap. Penulis diberi
kesempatan untuk mengetahui proses kerja di kilang, mengetahui potensi bahaya yang
ada, serta upaya pengendalian yang telah dilakukan oleh perusahaan. Selain itu, penulis
juga diberi kesempatan untuk mengikuti kegiatan-kegiatan di seluruh section HSE
kemudian memilih topik khusus mengenai Fire and Insurance. Laporan ini dilengkapi
dengan data primer dan sekunder, data primer berupa wawancara dan observasi dan

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 3


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

data sekunder berupa gambaran umum perusahaan, struktur organisasi, dan data-data
lainnya.

Dalam kegiatan kerja praktik ini, kami membatasi ruang lingkup laporan
dengan memilih topik Implementasi OHSAS 18001:2007 Klausul 4.4.7
Emergency Response and Preparedness (Kesiapsiagaan Keadaan Darurat) di
PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 4


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

BAB II
KEGIATAN LAPANGAN

2.1 Lokasi Kerja Praktik

Pelaksanaan kerja praktik beradadi departemen HSE (Health, Safety,


Environment) dan dikhususkan pada bagian safety di PT. Pertamina (Persero) Refinery
Unit IV Cilacap yang beralamat di JalanMT.Haryono Nomor 77, Lomanis, Cilacap, Jawa
Tengah.

2.2 Waktu Kerja Praktik

Kerja praktik dilaksanakan selama 1 bulan terhitung mulai tanggal 10 Maret


sampai dengan 11 April 2016. Waktu kerja praktik mengikuti jam kerja kantor yakni hari
SeninKamis pukul 07.0016.00 dan istirahat pukul 12.0013.00, sedangkan untuk
hari jumat pukul 07.3016.30 dan istirahat pukul 11.3013.00. Waktu kerja praktik ini
berlangsung sesuai dengan jam kerja perusahaan.

2.3 Pembimbing Kerja Praktik

Pelaksanakerja praktik mendapatkan bimbingan dari:

Pembimbing akademik kerja praktik yaitu, Bapak Kasam,IR.,M.T.


Pembimbing Lapangan Kerja Praktik yaitu, Bapak Sjahru Sjakbani, S.ST.

2.4 Jadwal Kegiatan Kerja Praktik

Waktu
No Uraian Kegiatan Koordinator Lapangan
Kegiatan
10Maret 2016 Overview susunan HSE & tugas A.Hady
1. Overview Pertamina & Pertamina RU
IV Vanny Apdilla

Pembagian Judul & Sharing Yogi Wardana

2 11Maret 2016 Materi Fire Sjahru Sjakbani


Patroli CO Boiler Rudyanto

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 5


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Waktu Koordinator
No Uraian Kegiatan
Kegiatan Lapangan
1. 14 Maret Patroli Kilang RFCC Rudyanto
2016
Materi K3 & Peraturan K3 Dasiyo

2 15 Maret Pelatihan Damkar Hadi Prayitno


2016

3. 16 Maret Materi Confined Space Hadi Prayitno


2016
Bantu tugas pak Yoga Prayoga Arif
4 17Maret Patrol ke unit Paraxylene Prayoga Arif
2016
Masuk Confined Space

Melihat pekerjaan Sand Blast

No Waktu Uraian Kegiatan Koordinator


Kegiatan Lapangan
1. 18Maret Tool Box Meeting Di Bengkel Yogi Wardana
2016
Pengukuran Radiasi di kilang Rudyanto
RFCC
2. 20 Maret Family Gathering Pekerja HSE
2016
3. 22 Maret Patroli keliling kilang Encu Sukarja
2016
Patroli keliling area 70 Prayoga Arif

4. 23 Maret Membantu refreshing pelatihan Hadi Prayitno


2016 Confined Space dan Kerja di
Ketinggian bagi pekerja TA

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 6


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

5. 24 Maret Membantu refreshing pelatihan Hadi Prayitno


2016 Confined Space dan Kerja di
Ketinggian bagi pekerja TA

No Waktu Uraian Kegiatan Koordinator


Kegiatan Lapangan
1. 25 Maret Konsultasi Sjahru Sjakbani
2016

2. 26 Maret Pencarian data


2016
3. 28 Maret Mengikuti patroli dan Budi
2016 pemasangan safety line
4. 29 Maret Patroli Keliling Kilang Encu Sukarja
2016
5 30Maret Penyusunan Laporan
2016

No Waktu Uraian Kegiatan Koordinator


Kegiatan Lapangan
1. 31 Maret Pelatihan SCBA dan Smoke Hadi Prayitno &
2016 Chamber Tulus
Physical Check Bambang
2. 1 April Fire Supression Test Andita & Agus
2016
Check power house 50 SS1 &
50 SS2 area Utilities

3 2 April Konsultasi Sjahru Sjakbani


2016
4 3 April Penyusunan Laporan
2016

No Waktu Uraian Kegiatan Koordinator


Kegiatan Lapangan
1. 4 April Mengikuti patrol fire alarm Iswanto
2016

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 7


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

2. 5 April Check kadar benzene di laborat Rudyanto


2016 untuk pemasangan blower

3 6 April Mengikuti Fire Patrol di Kilang Iskandar


2016
4 7 April Konsultasi Laporan Magang Leodan Haadin
2016
Mengikuti Fire Patrol untuk Iskandar
pengaktifan unit LOC III
Penjelasan Software ARCHIE Sulung
(Automated Resource for
Chemical Hazard Incident
Evaluation)

No Waktu Uraian Kegiatan Koordinator


Kegiatan Lapangan
1. 8 April Pengisian solar fire truck dan Sulung
2016 patroli
Pengecekan alarm area LOC I Iskandar

2. 9 april Penyusunan Laporan


2016
3 10 April Penyusunan Laporan Magang
2016
Bimbingan dan revisi laporan
kepembimbing lapangan

4 11 April 2016 Bimbingan dan revisi laporan


kepembimbing lapangan

5 12 April 2016 Presentasi hasil Laporan

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 8


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

BAB III

GAMBARAN PERUSAHAAN

3.1 Sejarah Perusahaan


3.1.1 Sejarah PT Pertamina (Persero)
Di Indonesia, pemboran sumur minyak pertama dilakukan pada tahun 1871
di Cirebon oleh pemerintah Belanda. Meski dilakukan pengeboran pertama
kali di Cirebon, sumur produksi pertama adalah Telaga Said yang berlokasi di
Sumatera Utara. Pemboran sumur ini dilakukan pada tahun 1883
dilanjutkan dengan pendirian Royal Dutch Company di Pangkalan Brandan
pada tahun 1995. Inilah cikal bakal eksploitasi minyak di Indonesia.
Untuk itu, Pemerintah Indonesia mengeluarkan UU No. 19/1960
Tentang Perusahaan Negara dan UU No. 44/1960 Tentang Pertambangan Minyak
dan Gas Bumi. Atas dasar kedua Undang-Undang tersebut, maka pada tahun 1961
dibentuk perusahaan negara sektor Minyak dan Gas Bumi, yaitu:
PN PERTAMIN
PN PERMINA
Kedua perusahaan tersebut bertindak selaku kuasapertambangan yang
usahanya meliputi bidang gas dan minyak bumi dengan kegiatan sebagai berikut:
Eksplorasi
Eksploitasi
Pemurnian dan Pengelolaan
Pengangkutan

Gambar 3.1 Pipanisasi di Pulau Jawa

(Sumber: Slide HR Pertamina)

Kemudian, kedua perusahaan tersebut digabung menjadi PN PERTAMINA.


Untuk kelanjutan dan perkembangannya, maka Pemerintah mengeluarkan UU
No.8/1971 Tentang PERTAMINA sebagai Pengelolaan Tunggal di Bidang
Minyak Dan Gas Bumi di Indonesia. Kemudian berubah menjadi PT
PERTAMINA (Persero) berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 31 Tahun 2003
sebagai amanat dari pasal 60 UU no. 22 th 2001 tentang Minyak dan Gas
Bumi. Melalui Surat Ketetapan Direktur Utama No. 53/C00000/2008-SO,

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 9


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Pertamina Unit Pengolahan IV Cilacap (UP IV) berubah namanya menjadi


Pertamina Refinery Unit IV Cilacap. Perubahan ini diharapkan dapat
mempercepat transformasi Pertamina menjadi Kilang Minyak yang unggul dan
menuju Perusahaan Minyak bertaraf internasional.

3.1.2 Sejarah PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap

PT Pertamina (Persero) RU IV Cilacap merupakan salah satu unit operasi


dari Direktorat Hilir Pertamina. Pertamina RU IV Cilacap memiliki 5 bagian
kilang dan dilengkapi dengan fasilitas, yaitu:

1. Kilang Minyak Pertama

Kilang minyak pertama antara lain terdiri dari: Fuel Oil Complex (FOC) I
dan Lube Oil Complex (LOC) I yang dibangun pada tahun 1974, dan baru
beroperasi pada tahun 1976. Kilang ini dibangun khusus untuk mengelola minyak
mentah dari Timur Tengah.FOC I memproduksi BBM (Premium, Kerosene,
ADI/IDO, dan IFO), dan LOC I menghasilkan produk Non BBM (LPG, Base Oil,
Minarex, Slack Wax, Parafinic, dan aspal). Kilang inilah satusatunya di tanah air
saat ini yang menghasilkan aspal, dan bahan baku pelumas (lube oil).

Sejalan dengan laju peningkatan permintaan BBM pada tahun 1996


dilaksanakan peningkatan kapasitas produksi melalui proyek debottlenecking,
sehingga saat ini kilang minyak pertama memiliki kapasitas dari semula 100
ribubarrel menjadi 118 barrel/hari

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 10


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Fuel Gas
PMF LPG
Naphtha
NHT-I Stab/Split

Kero
Platformer-I Gasoline/Premium
CD Kero Merox I Avtur
U-I Kerosine
LGO
Middle East
Crude HGO HDS-I ADO/IDO

118MBSD VGO
ADO
Long HV FE I M I HVI-60
U- U- DU
Residue I/II II HT II HVI-95
-
U HVI-160s
PDU- III HVI-650
I/II/III
Slack Wax
Short Propane
Minarex
Asphalt Blending
Residue Asphalt

Gambar 3.2Blok Diagram FOC I, LOC I/II/III

(Sumber: Majalah Pertamina RU IV Cilacap)

2. Kilang Minyak Kedua

Kilang minyak kedua terdiri dari: Fuel Oil Complex II (FOC II) dan Lube
Oil Complex II (LOCII ) & LOC III dibangun tahun 1981 dan baru beroperasi
pada tahun 1983. Kilang ini dibangun khusus untuk mengolah minyak mentah
campuran (cocktail) baik dari dalam maupun luar negeri. Kilang ini
diproyeksikan menghasilkan produk BBM, namun juga menghasilkan produk
Non BBM antara lain LPG, Base Oil, Minarex, Slack Wax, Naphta, dan
aspal. Kilang ini pada awalnya memiliki kapasitas sebesar 200 ribu
barrel/hari, pada tahun 1996 bersamaan dengan kilang minyak pertama,
kapasitasnya ditingkatkan dari semula 200 ribu barrel menjadi 238 barrel/hari.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 11


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Gambar 3.3 Blok Diagram FOC II & Paraxylene, LPG & Sulfur Recovery

(Sumber: Majalah Pertamina RU IV Cilacap)

3. Kilang Petrokimia Paraxylene

Mengingat tersedianya bahan baku naphta produksi kilang minyak II,


disamping tersedianya sarana pendukung seperti dermaga, tanki-tanki dan
utilities, maka pada tahun 1988 dibangun lagi kilang petrokimia Paraxylene.
Kilang ini mulai beroperasi pada tahun 1990 dan memproduksi Paraxylene,
Benzene, dan produk-produk samping lainnya.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 12


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

LPG / Fuel Gas

NHT/Platformer Benzene

Tatoray

Xyl. Col. Parex Paraxylene

Isomar

Heavy Aromate to
ADO

Gambar 3.4 Blok Diagram Paraxylene

4 Sulphur Recovery Unit (SRU)

Kilang ini adalah unit pengolahan gas buang (waste gas) dari proses
proses yang ada untuk diambil kandungan sulfurnya. Luas area kilang adalah
24.200 m2, terdiri dari unit proses dan fasilitas penunjang. Kilang yang
dibangun pada tahun 2004 dan mulai beroperasi tahun 2006 ini menghasilkan
produk berupa gas LPG dan sulfur cair untuk keperluan kosmetik. Sedangkan
tujuan dari pembangunan kilang Sulphur and LPG Recovery Unit ini antara lain:
1. Menaikkan nilai tambah Off Gas sebagai refinery fuel gas maupun flare
gas menjadi LPG &naptha (kondensat)
2. Memanfaatkan dan mengolah ekses gas serta mengurangi emisi gas dari
kilang, khususnya emisi SO2
3. Meningkatkan produk LPG dalam rangka memenuhi kebutuhan LPG
nasional.

Kilang SRU terdiri dari lima buah unit proses dan unit commonfacilities.Kelima
unit proses yang ada di kilang SRU adalah

1. Unit 91 (Gas Treating Unit)


2. Unit 92 (LPG Recovery Unit)
3. Unit 93 (Sulfur Recovery Unit)
4. Unit 94 (Tail Gas Recovery)
5. Unit (95) (Refrigeration)

Unit-unit tersebut terhubung satu sama lain sehingga mampu menghasilkan


produk berupa fuel gas, LPG, kondensat dan sulfur cair.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 13


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

5. Kilang Residue Fluid Catalytic Cracking (RFCC)

Kilang ini diresmikan pada bulan november 2015 oleh wakil presiden
Republik Indonesia Bapak Yusuf Kalla. Kilang RFCC hanya terdapat di PT
Pertamina (Persero) RU IV Cilacap. Tujuan pembangunan kilang RFCC untuk
meningkatkan margin kilang RU IV Cilacap dengan produksi bernilai
tinggi yaitu Gasoline ON 93 dan Propylene, mengurangi atau
meniadakan import HOMC sebagai komponen blending Gasline,
meningkatkan produksi LPG untuk peningkatan kehandalan supply LPG.

3.2 Visi dan Misi Perusahaan

3.2.1 PT Pertamina (Persero)

Visi : Menjadi perusahaan energi nasional kelas dunia.

Misi : Menjalankan usaha minyak, gas, serta energi baru dan terbarukansecara
terintegrasi, berdasarkan prinsip-prinsip komersial yang kuat.

3.2.2 PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap


Visi : Menjadi Kilang Minyak dan Petrokimia yang Unggul di Asia pada tahun 2020

Misi : Mengoperasikan kilang yang aman, handal, efisien, dan


berwawasanlingkungan serta menghasilkan keuntungan yang tinggi.

3.2.3 Tata Nilai Perusahaan

Pertamina menetapkan enam tata nilai perusahaan yang dapat menjadi


pedoman bagi seluruh karyawan dalam menjalankan perusahaan. Keenam tata nilai
perusahaan Pertamina dikenal dengan 6C, sebagai berikut:

1. Clean (bersih)
Dikelola secara profesional, menghindari benturan kepentingan, tidak menoleransi
suap, menjunjung tinggi kepercayaan dan integritas. Berpedoman pada asas-asas tata
kelola korporasi yang baik.
2.Competitive (kompetitif)
Mampu berkompetisi dalam skala regional maupun internasional, mendorong
pertumbuhan melalui investasi, membangun budaya sadar biaya dan menghargai
kinerja.
3. Confident (percaya diri)
Berperan dalam pembangunan ekonomi nasional, menjadi pelopor dalam reformasi
BUMN, dan membangun kebanggaan bangsa.
4. Customer Focus (fokus pada pelanggan)
Berorientasi pada kepentingan pelanggan dan berkomitmen untuk memberikan
pelayanan yang terbaik kepada pelanggan.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 14


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

5. Commercial (komersial)
Menciptakan nilai tambah dengan orientasi komersial, mengambil keputusan
berdasarkan prinsip-prinsip bisnis yang sehat.
6. Capable (berkemampuan)
Dikelola oleh pemimpin dan pekerja profesional dan memiliki talenta dan penguasaan
teknis tinggi, berkomitmen dalam membangun kemampuan riset dan
pengembangan.Dikelola oleh pemimpin dan pekerja profesional dan memiliki talenta
dan penguasaan teknis tinggi, berkomitmen dalam membangun kemampuan riset dan
pengembangan.

3.2.4 Logo Pertamina

Gambar 3.5 Logo Pertamina

Keterangan Gambar:
1. Biru melambangkan kehandalan, dapat dipercaya dan bertanggungjawab.
2. Hijau melambangkan sumber daya energi yang berwawasan lingkungan.
3. Merah melambangkan keuletan dan ketegasan serta keberanian dalammenghadapi
berbagai macam keadaan.
Slogan RENEWABLE SPIRIT yang diterjemahkan menjadi : SEMANGAT
TERBARUKAN . dengan slogan ini diharapkan perilaku seluruh jajaran pekerja
akan berubah menjadi enterpreneur dan customer oriented , terkait dengan persaingan
yang sedang dan akan dihadapi perusahaan.

3.3 Gambaran Umum Perusahaan


3.3.1 Gambaran Umum PT Pertamina (Persero)

PT Pertamina (Persero) mengemban tugas Negara untuk


mengusahakandanmengembangkan potensi sumber daya alam minyak, gas dan panas
bumi, berdasarkan pada landasan UU No.22 tahun 2001, dan PP No. 31/tahun 2003.
Berdasarkan UU tersebut status Pertamina dari sebelumnya sebagai Lembaga
Pemerintah Non Departemen (LPND) menjadi Persero, dan diwajibkan oleh stake
holder-nya dalam hal ini pemerintah untuk menjadi perusahaan yang profit
oriented.

PT. Pertamina (Persero) didirikan berdasarkan akta Notaris Lenny Janis


Ishak, SH No. 20 tanggal 17 September 2003, dan disahkan oleh Menteri Hukum &
HAM melalui Surat Keputusan No.C-24025 HT.01.01 pada tanggal 09
Oktober2003. Pendirian Perusahaan ini dilakukan menurut ketentuan-ketentuan yang
tercantum dalam Undang-Undang No. 1 tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas,
Peraturan Pemerintah No. 12 tahun 1998 tentang Perusahaan Perseroan (Persero), dan
Peraturan Pemerintah No. 45 tahun 2001 tentang Perubahan atas Peraturan

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 15


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Pemerintah No. 12 tahun 1998 dan peralihannya berdasarkan PP No.31 Tahun 2003
Tentang Pengalihan Bentuk Perusahaan Pertambangan Minyak Dan Gas Bumi
Negara (Pertamina) Menjadi Perusahaan Perseroan (Persero). Sesuai akta pendiriannya,
maksud dari perusahaan perseroan adalah untuk menyelenggarakan usaha di bidang
minyak dan gas bumi, baik di dalam maupun di luar negeri serta kegiatan usaha lain
yang terkait atau menunjang kegiatan usaha di bidang minyak dan gas bumi tersebut.

Ada tiga tugas pokok PT. Pertamina, yaitu :


1. Menyediakan dan menjamin pemenuhankebutuhan BahanBakar Minyak(BBM)
2. Sumber devisa negara
3. Menyediakan kesempatan kerja sekaligus pelaksanaan alih teknologi danpengetahuan.

3.3.2Gambaran Umum PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap

Refinery Unit IV Cilacap merupakan salah satu unit kilang minyak PTPertamina
(Persero) yang memiliki kapasitas terbesar dan terlengkap fasilitasnya di tanah air
dibandingkan tujuh kilang lainnya. Ketujuh kilang tersebut adalah:

Tabel 3.1Kapasitas produksi kilang PT. PERTAMINA


Kapasitas
Kilang Provinsi Prosentase
(BPSD)
RU I Pangkalan Brandan* Sumatera Utara 5.000 0.5 %
RU II Dumai Riau 170.000 16.3 %
RU III Plaju & Sungai Gerong Sumatera Selatan 132.500 12.7 %
RU IV Cilacap Jawa Tengah 348.000 33.3 %
RU V Balikpapan Kalimantan Timur 253.500 24.3 %
RU VI Balongan Jawa Barat 125.000 12.0 %
RU VII Kasim Irian Jaya 10.000 1.0 %
Total 1.044.000 100.00 %

*sudah tidak beroperasi sejak Januari 2007

Gambar 3.6 Pertamina Refinery Unit di Indonesia

(Sumber: Slide HR Pertamina)

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 16


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

PT. Pertamina (Persero) RU IV Cilacap dibangun pada tahun 1974 dengan tujuan
untuk mengurangi ketergantungan terhadap BBM dari luar negeri dan untuk
meningkatkan efisiensi pengadaan serta penyaluran BBM di Pulau Jawa.Dipilihnya
Cilacap sebagai kilang minyak didasarkan atas :

1. Studi kebutuhan BBM menunjukkan bahwa konsumen terbesar adalah penduduk


di Pulau Jawa.

2. Tersedianya sarana sebagai pusat pengembangan industri untuk wilayah Jawa


Tengah bagian Selatan.

3. Tersedianya lahan yang memenuhi persyaratan untuk pembangunan kilang


minyak.

3.4 Lokasi Perusahaan


PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV beralamat di Jalan MT Haryono
Nomor 77, Lomanis, Cilacap, Jawa Tengah, Indonesia 53221.Kilang RU IV dibangun
dengan luas area sekitar 431 Ha. Total luas masing-masing kilang minyak dan sarana
pendukung dijabarkan sebagai berikut

Tabel 3.2 Luas area PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap


Area Luas
Area Kilang Minyak dan Perluasan 250 Ha
Area Terminal dan Pelabuhan 22,5 Ha
Area Pipa Track dan Jalur Jalan 10,5 Ha
Area Perumahan dan Sarananya 87,5 Ha
Area Rumah Sakit dan Lingkungannya 27 Ha
Area LapanganTerbang 70 Ha
Area Kilang Paraxylene 9 Ha
TOTAL 476,5 Ha

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 17


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Gambar 3.7. Lokasi Pertamina (Persero) RU IV Cilacap

(Sumber: Slide HR Pertamina)

Dalam kegiatan pengoperasiannya kilang minyak Cilacap terdiri dari unit-unit


proses dan sarana penunjang yang terbagi dalam beberapa area yaitu :

1) Area 10 (Fuel Oil Complex I) terdiri atas :

Tabel 3.3 Area 10 (Fuel Oil Complex I)


No. Unit Nama Unit
11 Crude Distillation Unit (CDU) I
12 Naphtha Hydrotreater Unit (NHT)I
No. Unit Nama Unit
13 Hydro Desulfurizer Unit (HDS)
14 Platformer Unit
15 Propane Manufacturer Unit (PMF)
16 Meroxtreater Unit
17 Sour Water Stripper Unit (SWS)
18 Nitrogen Plant
19 CRP Unit / Hg Removal

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 18


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

2) Area 01 (Fuel Oil Complex II) terdiri atas :

Tabel 3.4Area 01 (Fuel Oil Complex II)


No Unit Nama Unit
008 Caustic and Storage Unit

009 Nitrogen Plant

011 Crude Distillation Unit (CDU) II

012 Naphtha Hydrotreater Unit (NHT) II

013 Aromatic Hydrogenation (AH) Unibon Unit

014 Continuous Catalytic Regeneration (CCR) Platformer


Unit
015
Liquified Petroleum Gas (LPG) Recovery Unit
016
Minimize Alkalinity Merchaptan Oxidation (Minalk
Merox)Treater Unit

017 Sour Water Stripper Unit (SWS) II

018 Thermal Distillate Hydrotreater Unit

019 Visbreaker Thermal Cracking Unit

3) Area 20 (Lube Oil Complex I), terdiri atas :

Tabel 3.5 Area 20 (Lube Oil Comnplex I)


No. Unit Nama Unit
21 Hight Vacuum Unit (HVU) I

22 Propane Deasphalting Unit (PDU) I

23 Fulfural Extraction Unit (FEU) I

24 Methyl Ethyl Keton (MEK) Dewaxing Unit / MDU I

25 Hot Oil System I

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 19


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

4) Area 02 (Lube Oil Complex II) terdiri atas :

Tabel 3.6 Area 02 (Lube Oil Comnplex II)


No. Unit Nama Unit
021 Hight Vacuum Unit (HVU) II

022 Propane Deasphalting Unit (PDU) II

023 Fulfural Extraction Unit (FEU) II

024 Methyl Ethyl Keton (MEK) Dewaxing Unit / MDU II

025 Hot Oil System II

5) Area 30 (Area Tangki BBM) terdiri atas :

Tabel 3.7Area 30 (Tangki BBM)


No. Unit Nama Unit
31 Tangki-tangki gasoline dan platformer feed tank

32 Tangki-tangki kerosene, AVTUR dan AH Unibon feed tank

33 Tangki-tangki Automative Diesel Oil (ADO)

34 Tangki-tangki Industrial Fuel Oil (IFO)

35 Tangki-tangki komponen IFO dan HVU feed

36 Tangki-tangki Mogas, Heavy Naphtha

37 Tangki tangki LSWR dan IFO

38 Tangki tangki ALC sebagai umpan FOC I

6) Area 40 (Area Tangki Non BBM) terdiri atas :

Tabel 3.8Area 40 (Tangki Non BBM)


No. Unit Nama Unit
41 Tangki-tangki Lube Oil

42 Tangki-tangki Bitumen

43 Tangki-tangki Long Residue

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 20


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

No. Unit Nama Unit

44 Gasoline station, Bengkel, Gudang dan Pool Alat Berat

45 Tangki-tangki Feed FOC II

46 Tangki-tangki Feed Mixed LPG

47 Flare system

48 Drum Plant, untuk pengisisan aspal

7) Area 50 (Utilities Complex I) terdiri atas :

Tabel 3.9 Area 50 (Utilities Complex I)


No. Unit Nama Unit
51 Pembangkit tenaga listrik

52 Unit Steam Generator

53 Unit Sistem Air Pendingin

54 Refinery Unit Air

55 Unit Sistem Air Pemadam Kebakaran

56 Unit Sistem Udara Tekan

57 Unit sistem Pengadaan Fuel Oil dan Fuel Gas

8) Area 05 (Utilities Complex II) terdiri atas :

Tabel 3.10 Area 05 (Utilities Complex II)


No. Unit Nama Unit
051 Pembangkit tenaga listrik

052 Unit Steam Generator

053 Unit Sistem Air Pendingin

054 Refinery Unit Air

055 Unit Sistem Air Pemadam Kebakaran

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 21


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

No. Unit Nama Unit

056 Unit Sistem Udara Tekan

057 Unit sistem Pengadaan BBM dan Gas

9) Area 60 (Jaringan Oil Movement dan Perpipaan) terdiri atas :

Tabel 3.11Area 60 (Jaringan Oil Movement dan Perpipaan)


No. Unit Nama Unit
61 Jaringan pipa dari dan ke Unit Terminal Minyak Area
70Cross Country Pipe Line
62
Statiun Pompa Air Sungai
63
Dermaga Pengapalan Bitumen, Lube Oil, LPG dan
64 Paraxylene

Tangki-tangki Balast dan Bunker

66 Dermaga Pengapalan Bitumen, Lube Oil, LPG, dan


Paraxylene
67
Dermaga Pengapalan LPG

10) Area 70 (Terminal Minyak Mentah dan Produk) terdiri atas :

Tabel 3.12Area 70 (Terminal Minyak Mentah dan Produk)


No. Unit Nama Unit
71 Tangki-tangki minyak mentah feed FOC I/FOC II dan
Bunker
72
Crude Island Board
73
Dermaga pengapalan minyak dan penerimaan Crude Oil

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 22


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

11) Area 80 (Kilang Paraxylene) terdiri atas :

Tabel 3.13Area 80 (Kilang Paraxylene)


No. Unit Nama Unit
81 Nitrogen Plant Unit

82 Naphtha Hydrotreater Unit

84 CCR Platformer Unit

85 Sulfolane Unit

86 Tatoray Unit

87 Xylene Fractionation Unit

88 Parex Unit

89 Isomar unit

12) Area 200 (Lube Oil Complex III) terdiri atas :


Tabel 3.14 Area 200 (Lube Oil Complex III)
No. Unit Nama Unit
220 Propane Deasphalting Unit

240 MEK Dewaxing Unit

260 Hydro Treater Unit (HTU)

13) Area 500 (Utilities IIA) terdiri atas :


Tabel 3.15 Area 500 (Utilities IIA)
No. Unit Nama Unit
510 Pembangkit Tenaga Listrik

520 Steam Generator Unit

530 Cooling Water system

560 Unit System Udara Tekan

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 23


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

14) Area KilangLPG dan Sulphur Recovery Unit terdiri atas :


Tabel 3.16 Area KilangLPGdan Sulphur Recovery Unit
No. Unit Nama Unit
90 Sistem Utilitas header

91 Gas Treating Unit

92 LPG Recovery Unit

93 Sulphur Recovery Unit

94 Tail Gas Unit

95 Refrigeration

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 24


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

15) Area RFCC terdiri atas :

Tabel 3.17 Area RFCC

No Unit Nama Unit


63 Sea Water Intake System
151 Steam & Electrical Power Generation System
152 Steam & Condensate System
153 Cooling Water System
154 Raw Water Treatment, Desal & Demineralization System
156 Plant, Instrument and dry Plant Air System
157 Fuel Oil & Fuel Gas System
158 Nitrogen System
110 Fresh Caustic Preparation
165 Spent Caustic Treatment
47 LPG, Propylene, Gasoline, Slopes, exixting tanks
64&68 Product Handling, Metering and Shipping
148 Flare Sytem
166 Waste Water Treatment System
155 Fire Fighting System

3.5 Proses Produksi


Proses pengolahan minyak bumi terbagi menjadi dua, yaitu: Pertama, minyak bumi
yang berasal dari Middle East masuk ke Fuel Oil Complex I dan diolah sehingga
menghasilkan produk-produk seperti: LPG, Premium, Naphtha, Kerosene, Avtur,
Solar (ADO/IDO), LSWR, dan M-bakar (IFO).
Kemudian, residu dari FOC I dijadikan bahan baku di Lube Oil Complex (LOC)
I, II, dan III. Residu ini diolah sehingga menghasilkan produk-produk seperti: Base
Oil, Parafinic Oil, Minarex, Asphalt, Slax Wax, Solar, dan IFO. Kedua, minyak
bumi yang berupa campuran dari minyak bumi domestik dan minyak bumi impor
atau yang lebih dikenal dengan minyak cocktail kemudian diolah di Fuel Oil Complex
II dan menghasilkan produk-produk yang sama dengan FOC I. Kemudian, Naphtha
dari FOC II disalurkan ke kilang Paraxylene untuk kemudian diolah menjadi produk-
produk seperti: LPG, Raffinate, Paraxylene, Benzene, Toluene, dan Heavy Aromate.

3.6 Potensi Bahaya dan Risiko pada Proses Kerja


Secara umum, bahaya atau hazard yang terdapat pada proses produksi PT.
Pertamina (Persero) Refinery Unit IV di tiap unitnya hampir sama. Hazard tersebut antara
lain:

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 25


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Tabel 3.18Identifikasi Faktor Bahaya di PT Pertamina Refinery Unit IV Cilacap

Faktor Bahaya Lokasi

A. Hazard Fisik:

1. Bising Overall area


2. Radiasi pengion FOC II, KPC, area kilang, area

70
3. Iklim kerja Control room,perkantoran

4. Debu Overallarea perkantoran,

5. Elektrik control room KPC,


laboratorium

B. Hazard Kimia:

1. Benzene, Toluene, Xylene (BTX) FOC I, FOC II, SRU

2. Ammonia LOC I, LOC II, LOC III

3. Methyl, Ethyl, Keton (MEK) FOC I, FOC II, LOC I,

4. H2S LOC II, LOC III, SRU

C. Hazard Biologi

1. Vektor
2. Binatang (serangga, dll) Overall area

D. Hazard Mekanik, akan menimbulkan


bahaya seperti:

1. Terjepit Area kilang

2. Terpotong

3. Terjatuh

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 26


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

4. Terpeleset

Hazard di atas tentunya akan menimbulkan risiko terhadap keselamatan


dankesehatan semua pekerja. Risiko yang mungkin timbul antara lain seperti
PenyakitAkibat Kerja (PAK), kecelakaan kerja, risiko kehilangan aset dan citra
perusahaan, bahkan kematian.
3.7 Pengendalian yang Telah Dilakukan Perusahaan

Pengendalian yang telah dilakukan di PT Pertamina Refinery Unit IV


Cilacapantara lain adalah:

1. Engineering control, antara lain meliputi:

Isolasi
Ventilasi
Barrier

2. Administrative control, antara lain meliputi:

Badge
Shift Kerja
Rotasi Kerja
SOP
TKO
TKI

3. APD, meliputi:

Pakaian Kerja (coverall)


Helm Keselamatan (safety helmet)
Sepatu Keselamatan (safety shoes)
Sarung Tangan (gloves)
Welding Mask
Welding Screen
Face Shield
Pelindung Telingan (ear muff dan ear plug)
Masker
3.8 Sistem Organisasi
Refinery Unit IV Cilacap dipimpin oleh seorang General Manager yang membawahi:
Engineering & Development Manager
Legal & General Affair Manager
Health, Safety and Environmental Manager
Procurement Manager
Reliability Manager

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 27


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

OPI Coordinator

3.9 Sarana Penunjang Operasi Kilang

Untuk mendukung kelancaran operasi kilang, baik BBM, Non BBM, maupun kilang
paraxylene, tidak lepas dari sarana-sarana penunjang, Adapun sarana dimaksud adalah :

1. Utilities

Utilities merupakan jantung operasional suatu industri, yang menyediakan tenaga


listrik, uap, dan air untuk kebutuhan industri itu sendiri maupun perkantoran, perumahan,
rumah sakit dan fasilitas lainnya

Utilities RU IV kapasitasnya sebagai berikut :


1. Generator (pembangkit tenaga listrik) : 102 MW
2. Boiler : 730 ton/jam
3. Sea Water Desalination (Desalinasi air laut) : 450 ton/jam

2. Laboratorium

Laboratorium yang telah mendapatkan sertifikat SNI 1917025 berfungsi sebagai


pengontrol spesifikasi dan kualitas bahan baku serta produk antara maupun produk
akhir. Keberadaan fasilitas ini amat menentukan suatu keberhasilan perusahaan, terlebih
pada era perdagangan bebas. Karena itu laboratorium diperlengkapi dengan fasilitas
penelitian dan pengembangan, sehingga produk yang dihasilkan senantiasa terjaga
kualitasnya, agar tetap mampu bersaing di pasaran.

3. Bengkel Pemeliharaan

Sudah merupakan suatu kelengkapan, bahwa setiap ada perlengkapan tentu harus
ada sarana pemeliharaan untuk menjaga kehandalan kilang. Karena itu di RU IV fasilitas
bengkel dilengkapi dengan peralatan-perlalatan untuk perawatan permesinan dan lain-
lain. Fungsi bengkel di RU IV tidak hanya sebagai perbaikan peralatan, tertapi juga
sebagai sarana pembuatan suku cadang pengganti yang diperlukan. Disamping itu dapat
melayani perbaikan dan pemeliharaan sarana permesinan bagi industri lainnya.

4. Pelabuhan Khusus

Bahan baku minyak mentah RU IV seluruhnya didatangkan melalui fasilitas


kapal tanker. Dan hasil produksinya dijual tidak hanya melalui fasilitas pemipaan,
mobil tanki, tanki kereta api, tetapi juga melalui kapal, sehingga diperlukan fasilitas
pelabuhan yang memadai. Pada saat ini UP IV memiliki fasilitas pelabuhandengan
kapasitas terbesar 250.000 DWT, yang terdiri dari pelabuhan untuk bongkar minyak
mentah, dan memuat produk-produk kilang untuk tujuan domestik maupun manca negara
lainnya.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 28


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

5. Tangki Penimbun

Tangki-tangki dibangun untuk menampung bahan baku minyak mentah, produk


antara, produk akhir, maupun untuk menampung air bersih guna keperluan operasional.

6. Sistem Informasi & Komunikasi

Untuk menunjang kelancaran opersional kilang, Sistem Informasi & Komunikasi


dilengkapi dengan fasilitas komputer main frame, maupun fasilitas PC untuk mendukung
tugas perkantoran. Selain itu diinstalasi kilang telah dilakukanautomatisasi dengan
melengkapi sistem komputerisasi seperti : DCS, SAP dan lain-lain. Selain itu sesuai
dengan perkembangan dunia komunikasi, maka telah dikembangkan pula sarana
komunikasi melalui e-mail, intranet dan internet. Untuk mempermudah komunikasi
dipasang sarana radio, public automatic branch exchange (PABX) dan peralatan
elektronika lainnya.

7. Lindungan Lingkungan dan Keselamatan & Kesehatan Kerja

Sebagai suatu prasyarat bagi suatu industri adalah adanya bidang yang menangani
masalah lindungan lingkungan dan keselamatan & Kesehatan Kerja. Fungsi ini yang
memantau dan menangani masalah limbah agar tidak mencemari lingkungan, disamping
menangani aspek keselamatan dan kesehatan bagi pekerja. Karena itu RU IV terus
menerapkan sistem Manajemen Lingkungan (SML), Sistem Manajemen Kesehatan
Kerja (SMKK) dan Manajemen Keselamatan Proses (MKP) untuk mendukung
terjaminnya kualitas lingkungan dan keselamatan kerja. Tercatat Pertamina RU IV
beberapa kali memperoleh penghargaan zerro accident dan Menaker RI, dan
penghargaan Patra Karya Raksa Madya dari Menteri Pertambangan & Energi RI.
Disamping itu beberapa kali memperoleh penghargaan Sword of Honor dari British
Safety Council, London,dan Sertifikat ISO 14001: 2004, ISO 9001:2008 dan OHSAS
18001:2007 mengenai Sistem Manajeman Integrasi dari PT TUV Jerman. Sarana
Lindungan Lingkungan yang ada di PT. Pertamina (Persero) RU IV Cilacap meliputi:
1. Sour Water Stripper, merupakan sarana untuk memisahkan gas-gas beracun dan
berbau dari air bekas processing.
2. CPI ( Corrugated Plate Interceptor ), yaitu sarana untuk meniadakan dan memisahkan
minyak yang terbawa air buangan.
3. Holding Bassin dan Waste Water Treatment (WWT) suatu sarana mengembalikan
atau memperbaiki kualitas air buangan, terutama mengembalikan kandungan oxygen
dan menghilangkan kandungan minyak.
4. Flare, adalah cerobong asap/api untuk meniadakan pencemaran udara sekeliling.
5. Silincer, dibangun sebagai sarana untuk mengurangi kemungkinan pencemaran air
buangan.
6. Groyne, sarana pelindung pantai dari kikisan gelombang laut

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 29


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

3.10 Fungsi Health, Safety, Environment (HSE)

Merupakan fungsi yang bertugas menjaga keselamatan dan kesehatankaryawan


dalam bidang Health, Safety and Environmental (HSE). Bidang HSE bertanggung
jawab langsung kepada General Manager PT. Pertamina (Persero) RU IV Cilacap.
Hal ini menunjukkan komitmen PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap
dalam melindungi keselamatan dan kesehatan karyawan. HSE memiliki tugas
antara lain:
a. Sebagaiadvisorbody dalam usaha pencegahan kecelakaan kerja,kebakaran/peledakan,
dan pencemaran lingkungan
b. Melaksanakan penanggulangan kecelakaan kerja,kebakaran/peledakan,dan
pencemaran lingkungan
c. Melakukan pembinaan aspek HSE kepada pekerja maupun mitra kerja (pihak III)
untuk meningkatkan safety awareness melalui pelatihan, safety talk, operation
talk, dan sebagainya
d. Kesiapsiagaan sarana dan prasarana serta personil untuk menunjang pelaksanaan,
pencegahan, dan penanggulangan kecelakaan kerja, kebakaran/peledakan, dan
pencemaran lingkungan.
General Manager
Refinery Unit IV

Manager
HSE

Section Section Head Section Head Section Head


Occupational
Head Fire & Safety
Health
Environment Insurance

Jr Engineer I

Jr Engineer I

Jr Engineer II

Gambar 3.8. Bagan Struktur Organisasi HSE PT Pertamina RU IV Cilacap

Fungsi HSE dibagi menjadi empat section yang masing-masing dipimpin oleh
seorang Section Head. Keempat section tersebut yaitu:

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 30


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

1. Fire and Insurance Section


Fungsi section ini adalah mengkoordinasikan, mengawasi, mengevaluasi,
serta memimpin kegiatan pencegahan dan penanggulangan risiko serta tertib
administrasi secara efektif dan efisien sesuai standar kualitas yang ditetapkan
untuk mendukung keamanan dan kehandalan operasi kilang. Tugas dan fungsi Fire
and Insurance adalah:
a. Mencegah dan menanggulangi kebakaran/peledakan sekitar daerah operasi PT
Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap
b. Meningkatkan kehandalan sarana untuk penanggulangan kebakaran
c. Meningkatkan kesiapsiagaan sarana untuk penanggulangan kebakaran
d. Menyelidiki (fire investigation) setiap kasus terjadinya kebakaran
e. Melaksanakan risk survey dan kegiatan pemantauan terhadap rekomendasi
asuransi
f. Melakukan fire inspection secara rutin dan berkala terhadap sumber bahaya yang
berpotensi terhadap risiko kebakaran.

Sarana-sarana yang dimiliki fire and insurance section meliputi :


a. Peralatan
Foam tender
Frush tender
Foam trailer monitor
Pemadam King System
Fire jeep
Dry power truck
Fire truck
b. Media pemadam
Dry powder
Foam yang terdiri dari Al2SO4 dan NaHCO
FM 200

2. Occupational Health Section


Occupational Health Section berfungsi untuk mencegah timbulnya cederadan
penyakit akibat kerja melalui usaha-usaha mengantisipasi, rekognisi, evaluasi,dan
pengendalian bahaya di lingkungan kerja serta menciptakan kondisi tempatdan
lingkungan kerja yang sehat, aman, nyaman, dan memberikan keuntungan kepada
perusahaan dan pekerja guna meningkatkan derajat kesehatan/moral pekerja dan
produktivitas pekerja.

Adapun kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh unit ini meliputi:


a. Monitoring hazard rutin, seperti:
Hazard Fisik yang terdiri dari: kebisingan, radiasi pengion, penerangan, dan
cuaca kerja

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 31


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Hazard Kimia yang terdiri dari: Benzen, Toluen, Xilen (BTX), Ammonia,
Metil Etil Keton (MEK), Furfural, H2S, debu/partikel, Asbes, Silika
Monitoring Pelaksanaan PestControl,danMonitoringPelaksanaan Pemeriksaan
Air Minum Secara Kimiawi
Hazard Biologi yang terdiri dari: PemeriksaanBiological Monitoring,
Monitoring Pelaksanaan Pemeriksaan Air Minum Secara Bakteriologis, dan
Monitoring Pelaksanaan Rodent Control
b. Monitoring Hazard Non Rutin, seperti:
Hazard Fisik yang terdiri dari: radiasi pengion, bising, dan radiasi panas pada
confined space
Hazard Kimia yang terdiri dari: BTX, n-Hexane, H2S, CO, O2, dan HC
Hazard Biologi yang terdiri dari: Biological Monitoring dan Pemberantasan
Insekta
c. Inspeksi Lingkungan Kerja, seperti:
Insidentil yang terdiri dari: accident report dan Penyakit Akibat Kerja (PAK)
Higiene Industri yang terdiri dari: On Site Peralatan OH (SCBA, ELSA, APD,
Emergency Shower)
d. Awareness OH-HSE, seperti:
Safety and Health Talk/Tool Box Meeting
Presentasi Aspek OH
Induction Aspek HSE
e. Layanan, seperti:
Pengisian Obat P3K
Kegiatan P3K dan Rescue
Air Breathing Apparatus
Air Line Compressor
f. Pemberian rekomendasi, seperti:
Bekerja di ruang terbatas (Confined Space)
Program khusus seperti review STK, HIRAC, audit higiene dan sanitasi
makanan, dan housekeeping
g. Pemeliharaan Peralatan, seperti: inventarisasi alat ukur peralatan OH dan
inventarisasi APD
h. Pengiriman TLD Badge Radiasi, seperti: analisis TLD ke BATAN
i. Pelaksanaan CIP, seperti: GKM, SS, dan Sharing Knowledge
j. Lainnya, seperti: Safety Joint Inspection (SJI), PEKA, Review
MSDS, dan mendampingi SWAT.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 32


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

3. Safety Section
Fungsi bagian ini adalah merencanakan, mengatur, menganalisis, dan
mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan kecelakaan guna tercapainya kondisi kerja
yang aman untuk meminimalisasi kerugian perusahaan. Adapun tugas dan fungsi
Safety Section adalah:
a. Mencegah dan menanggulangi kecelakaan
b. Meningkatkan kehandalan sarana dan prasarana untuk pencegahan dan
penanggulangan kecelakaan kerja
c. Meningkatkan kesiapsiagaan personil dalam menghadapi setiap potensi terjadinya
kebakaran
d. Menyelidiki (accident investigation) setiap terjadinya kasus kecelakaan
e. Melaksanakan pengawasan terhadap cara kerja aman melalui izin kerja, gas test,
dan sebagainya
f. Menyediakan dan mendistribusikan alat-alat pelindung diri (APD)
g. Melaksanakan pembinaan aspek HSE, safety talk, Tools Box Meeting, safety
meeting, dan sebagainya
h. Menerapkan Manajemen Keselamatan Proses (MKP).

Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh Safety Section, yaitu:


a. Melaksanakan inspeksi aspek keselamatan kerja di seluruh area kilang baik aspek
terhadap keselamatan manusia maupun peralatan
b. Mengembangkan program keselamatan kerja melalui program yang terkait dengan
kegiatan proses
c. Melaksanakan penyuluhan, safety talk, safety meeting, baik terhadap pekerja
maupun kontraktor
d. Menyediakan sarana keselamatan kerja
e. Melaksanakan pelatihan aspek K3 bagi seluruh pekerja
f. Melengkapi sarana promosi K3 seperti safety campaign,safety sign, tanda tanda
peringatan, tanda-tanda larangan, dan lain-lain

Selain itu terdapat pula Unit Pemenuhan Regulasi dan Kesisteman dan Safety
Officer. Unit pemenuhan regulasi dan kesisteman bertugas merencanakan,
mengatur,menganalisis, dan mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan pencegahan
kecelakaan disesuaikan dengan standar yang berlaku.Adapun standar yang berlaku
mengacu pada Sistem Manajemen Terpadu (SMT) Pertamina yang terintegrasi
dengan standar internasional. Standar tersebut meliputi Sistem Manajemen
Lingkungan (ISO 14001), Standar Mutu (ISO 9001) dan Sistem Manajemen
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (OHSAS 18001:2007). Sedangkan Safety officer
bertugas melakukan inspeksi langsung pekerjaan di lapangan, memberikan
peringatan kepada pekerja yang tidak mematuhi standar K3, melakukan monitoring
bahaya secara periodik, serta memberikan pengarahan kepada setiap pekerjaan di
lapangan. Safety Inspector berjumlah lima orang, bertanggung jawab sesuai area
kerjanya. Setiap satu orang safety officer dibantu oleh seorang safety man.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 33


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

4. Environmental Section
Fungsi bagianini adalah untuk mengkoordinasikan, mengawasi, dan
memimpin kegiatan operasional, meliputi pemantauan/pengelolaan lingkungan,
Bahan Beracun dan Berbahaya (B3), kegiatan house keeping dan
pertamanan/penghijauan untuk menunjang tercapainya lingkungan kerja yang
bersih, aman, nyaman, serta meminimalisasi dampak lingkungan akibat operasional
kilang guna mematuhi ketentuan/standar yang telah diterapkan pemerintah. PT
Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap merupakan salah satu pelopor Green
Factory di Indonesia, hal ini ditunjukka dengan diperolehnya sertifikasi ISO 14001
yang mengedepankan Sistem Manajemen Lingkungan.
Upaya yang dilakukan adalah dengan menyediakan sarana lindungan
lingkungan antara lain:
a. Sour water stripper
MeruPakan sarana untuk memindahkan gas-gas beracun dari air bekas proses
sebelum dibuang ke laut.
b. Corrugated Plate Interceptor
Merupakan sarana untuk mengurangi dan memisahkan minyak
yang terbawa dalam air buangan
c. Holding Basin dan Waste Water Treatment (WWT)
Merupakan sarana mengembalikan atau memperbaiki kualitas air
buangan,terutama mengembalikan kandungan oksigen dan menghilangkan
kandungan minyak untuk mengurangi kadar minyak dalam air buangan
d. Stack/cerobong asap yang tinggi untuk mengurangi pencemaran udara
sekitar
e. Silencer yaitu sarana untuk mengurangi kemungkinan pencemaran air
buangan
f. Groyne yaitu sarana pelindung pantai dari kikisan gelombang laut.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 34


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

BAB IV

NILAI BELAJAR

4.1 Nilai Belajar Umum

Selama menjalani kerja praktik di Pertamina Refinery Unit IV Cilacap,Kami


mengikuti berbagai kegiatan dari empat section yang ada di HSE. Kegiatan ini
bertujuan untuk mendapatkan wawasan dan ilmu bukan hanya mengenai topik khusus
yang diangkat saja. Nilai belajar umum meliputi:

4.1.1 Occupational Health Section

4.1.1.1 Kegiatan Observasi Media Promosi K3

Kegiatan promosi K3 adalah kegiatan yang bersifat edukasi yang nantinya


mampu mengubah sikap dan diimplementsaikan melalui perilaku kerja yang aman.
Dengan peningkatan pengetahuan yang baik dibarengi upaya monitoring yang
berkesinambungan, maka prestasi K3 akan meningkat seiring dengan perubahan
perilaku setelah adanya peningkatan pengetahuan pekerja.

Strategi promosi kesehatan biasanya didukung dengan berbagai media, baik


secara visual maupun elektronik. Selain itu, faktor utama dalam kegiatan promosi
kesehatan ini adalah komitmen dari perusahaan serta pihak yang berwenang dalam
pemberian materi promosi. Alat dan bahan yang digunakan bisa berupa safety poster,
film, leaflat maupun intruksi langsung ditempat kerja. Seperti bagaimana yang biasa
dilakaukan, HSE PT Pertamina (Persero) juga melakukan kegiatan promosi K3.
Promosi K3 dilakukan dengan pemasangan poster-poster yang ada diseluruh lokasi
kilang seperti di IPAL, disepanjang jalan dengan kalimat-kalimat himbauan, disetiap
ruangan, ruang penyimpanan B3, dan ditempat lainnya. HSE memiliki tempat khusus
dimana tempat pembuatan promosi K3 yaitu Art and Promotion dimana tempat
pencetakan dan pembuatan media poster atau alat-alat melukis untuk media K3 lainnya.

Gambar 4.1 Contoh Media K3 yang Berisi Himbauan di Area Pintu 3


(Sumber: Dokumentasi Occupational Health Section)

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 35


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

4.1.2 Fire and Insurance Section

4.1.2.1 Pelatihan Penggunaan SCBA (Self Contained Breathing Apparatus), APAR

(Alat Pemadan Api Ringan), dan Hydrant

Salah satu bentuk pengembangan dan pembekalan keterampilan dalam


tanggap darurat kebakaran, maka Fire and Insurance Section PT Pertamina (Persero)
Refinery Unit IV Cilacap yaitu melaluli pelatihan. Pelatihan ini rutin dilakukan setiap
bulan bagi seluruh pekerja yang ada di Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilavap.
Tujuan diadakannya pelatihan ini yaitu agar seluruh pegawai dapat menangani setiap
keadaan darurat kebakaran yang terjadi di Pertamina (Persero) Refinery Unit IV
Cilacap. Pelatihan ini meliputi materi dan praktik yang terdiri dari penggunaan alat
bantu pernafasan SCBA, APAR, dan Hydrant.

1. SCBA (Self Contained Breathing Apparatus)

Self Contained Breathing Apparatus atau dikenal dengan SCBA adalah alat
bantu atau pernapasan untuk waktu tertentu sesuai dengan jumlah oksigen yang
tersedia pada alat tersebut. SCBA menyimpan udara (oksigen) terkompresi,
terkompresi atau oksigen cair, atau bahan kimia yang menghasilkan oksigen. SCBA
biasanya digunakan untuk penyelamatan dan pada area yang kontaminasi udaranya
sangat tinggi, sehingga perlu juga diperhatikan kemungkinan paparan terhadap tubuh
seperti kulit. Uap dan gas tertentu pada konsentrasi tinggi dapat merusak bagian tubuh
lain selain pernapasan

Berikut ini adalah pembahasan beberapa komponen SCBA :

a. Tabung / Botol Udara

Berfungsi untuk menyimpan catu daya (udara bersih) yang digunakan untuk
pernafasan pemakainya, Udara yang disimpan didalam tabung / botol ditekan
dengan kompresor dengan tekanan 150 Bar, 200 Bar, dan sebagainya. Pada botol
tersebut dilengkapi dengan main valve yang berfungsi untuk membuka dan
menutup aliran udara. Pada botol ada juga yang dilengkapi dengan manometer.

b. Deman Valve

Berfungsi untuk menurunkan tekanan, dari tekanan menengah ke tekanan


atmosfir atau sedikit diatas tekanan atmosfir yang disesuaikan untuk kebutuhan
pernafasan.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 36


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

c. Masker

Untuk melindungi muka, mata, hidung dan mulut dari udara luar. Pada masker
tersebut dilengkapi dengan: kaca mata untuk melihat, penutup mulut, katup hisap
dan katup buang, tali-tali, untuk merapatkan masker kemuka pemakainya. Pada
masker tersebut dihubungkan dengan selang udara tekanan menengah melalui
Deman Valve

d. Alat Penggendong

Berfungsi untuk tumpuan tabung atau botol udara.Plate penggendong umumnya


dilengkapi dengan: tali penggendong (Harness), manometer, warning whistle,
regulator, dan sebaginya, tergantung merk SCBA dan tipenya.

e. Warning Whistle

Berfungsi untuk memberi informasi kepada sipemakai apabila tekanan udara


sudah mau habis, apabila terdengar bunyi suling (warning whistle) maka pemakai
harus segera meninggalkan daerah berbahaya kedaerah aman. Biasanya waktu
berbunyi hanya sekitar 10-15 menit.

f. Regulator

Berfungsi untuk menurunkan tekanan, dari tekanan tabung (tekanan tinggi)


ketekanan menengah (5-6 Bar). biasanya regulator ditempatkan pada plat
penggendong (backplate).

Gambar 4.2 Pelatihan Penggunaan SCBA

(Sumber: Dokumentasi Fire and Insurance Section)

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 37


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

2. APAR (Alat Pemadam Api Ringan)

APAR (Alat Pemadam Api Ringan) yaitu peralatan portabel yang dapat
dibawa dan dioperasikan dengan tangan, berisi bahan pemadam bertekanan yang dapat
disemprotkan dengan tujuan memadamkan api.

Pemerintah Republik Indonesia, melalui Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan


Transmigrasi no.Per-04/MEN/1980 tentang syarat-syarat pemasangan dan
pemeliharaan alat pemadam api ringan (APAR), telah memberikan petunjuk teknis
yang jelas mengenai APAR.

Klasifikasi kebakaran adalah suatu penggolongan bahaya kebakaran


berdasarkan jenis bahan yang terbakar. Tujuan dilakukan Klasifikasi kebakaran adalah
untuk menentukan media pemadam dan cara pemadaman yang tepat. Jenis media
pemadam dibagi menjadi tiga besar :

1. Jenis cair : Air, busa kimia, busa mekanis, dan AF3

2. Jenis padat : Dry chemical (Dry Powder)

3. Jenis gas : CO2, N2 (Inergen), Halon

3. Hydrant

Hydrantadalah suatu sistem penanggulangan kebakaran yang efektif dengan


menggunakan media air. Dalam mengevaluasi perencanaan instalasi pemadam dengan
sistem hydrant kebakaran diperlukan perhitungan kebutuhan air pemadam, kehilangan
tekanan, jenis dan spesifikasi pipa kebakaran, debit dan head pompa yang digunakan.
Hydrant juga merupakan suatu sistem pencegah kebakaran yang membutuhkan
pasokan air dan dipasang di luar bangunan. Hydrant ini biasanya digunakan oleh
mobil PMK untuk mengambil air jika kekurangan dalam tangki mobil. Jadi hydrant
pilar ini diletakkan di sepanjang jalan akses mobil PMK.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 38


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Gambar 4.3 Pelatihan Fire Fighting

(Sumber: Dokumentasi Fire and Insurance Section)

4.1.2.2 Fire Patrol

Fire Patrol adalah kegiatan patroli berkeliling kilang yang rutin dilakukan oleh
Fire and Insurance Section. Kegiatan ini rutin dilakukan di pagi, sore malam hari.
Kegiatan ini berguna untuk memantau keamanan sekitar kilang dan melihat peralatan
proteksi kebakaran dalam keadaan baik atau tidak. Apabila ditemukan ada peralatan
kebakaran seperti APAR atau Hydrant sudah buruk keadaannya maka petugas fire
akan mengganti dengan yang baru.

Gambar 4.4 Persiapan sebelum Fire Patrol di kilang RU IV

(Sumber: Dokumentasi Fire and Insurance Section)

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 39


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

4.1.2.3 Test Alarm

Test Alarm adalah kegiatan yang rutin dilakukan oleh Fire and Insurance
Section. Kegiatan ini rutin dilakukan satu kali dalam seminggu setiap hari jumat.
Kegiatan ini bertujuan untuk memantau kondisi alarm yang ada di sekitar kilang
sebagai salah satu bentuk proteksi kebakaran yang ada. Apabila ditemukan ada alarm
yang sudah tidak dapat berfungsi dengan baik maka petugas fire akan mengganti
dengan yang baru.

Pada saat Kami mengikuti kegiatan test alarm di beberapa area kilang PT
Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap, semua keadaan alarm masih bagus dan
dapat berfungsi dengan baik. Sehingga setiap ada keadaan darurat alarm dapat
mengeluarkan suara sebagai himbauan kepada seluruh pekerja dengan baik.

Gambar 4.5 Test Alarm di Area Kilang Refinery Unit IV

(Sumber: Dokumentasi Fire and Insurance Section)

4.1.3 Safety Section

4.1.3.1 Safety Patrol

Safety Patrol adalah kegiatan patroli berkeliling kilang yang rutin dilakukan
oleh Safety Section. Kegiatan ini rutin dilakukan di pagi dan siang hari. Kegiatan ini
berguna untuk memantau kegiatan yang sedang berlangsung apakah ada pelanggaran
mengenai keselamatan kerja atau tidak. Apabila ditemukan unsafe act maupun unsafe
condition maka petugas Safety berkewajiban untuk menindak-lanjuti hal tersebut.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 40


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

4.1.3.2 Lock Out and Tag Out (LOTO)

LOTO merupakan suatu prosedur untuk menjamin mesin/alat berbahaya secara


tepat telah dimatikan dan tidak akan menyala kembali selama pekerjaan berbahaya
atapun pekerjaan perbaikan / perawatan sedang berlangsung sampai dengan pekerjaan
tersebut telah selesai.

Prosedur Umum LOTO (Lockout Tagout) antara lain :

1. Mengidentifikasi Sumber Energi

2. Mengisolasi dan mematikan Sumber Energi

3. Mengunci dan Memberi Tanda Bahaya pada Sumber Energi.

4. Memastikan Efektivitas Isolasi Sumber Energi.

Petugas Safety Section berkeliling untuk melihat dan mengecek pekerjaan yang
ada di area kilang dan disetiap panel room . Pada saat Kami mengikuti kegiatan
patrol seluruh area kilang, menemukan penandaan LOTO pada panel room ada
beberapa panel listrik yang diberi Lock (gembok) merah dari bagian listrik dan biru
dari bagian MA. Kemudian pada pemberian Tagging warna hijau pada scaffolding
diatas pipa sepanjang jalan menuju area 63 dan scaffolding di LOC II area yang sudah
siap untuk digunakan pekerjaan.

Pemberian LOTO diarea Refinery Unit IV diantaranya :

a. Tagging hijau: yang artinya sudah aman dan dapat memulai pekerjaan.

b. Tagging merah: yang artinya bahwa tidak boleh digunakan atau tidak
aman untuk memulai pekerjaan.

c. Tagging putih: yang berarti sedang dalam perbaikan sehingga tidak


boleh digunakan selain orang yang sedang memperbaiki alat tersebut.

d. Lock biru: dari MA

e. Lock merah: dari bagian listrik

f. Lock putih: dari petugas area bersangkutan

Tujuan pemberian LOTO yaitu untuk mencegah terlepasnya potensi bahaya atau
energi yang tersimpan secara tiba-tiba, menghindari pengoperasian mesin yang tidak
terduga, menyebabkan terjadinya cidera pada pekerja atau, menyebabkan kerusakan
pada alat itu sendiri.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 41


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

4.1.3.3 Penggunaan Scaffolding

Scaffolding merupakan suatu perancah atau pelataran platform yang dibangun


sementara dan digunakan untuk penyangga tenaga kerja atau barang pada saat bekerja
diatas ketinggian. Scaffolding ditujukan untuk meminimalkan risiko atau mencegah
potensi-potensi bahaya yang diakibatkan oleh pekerja (pada pekerjaan yang dilakukan
di ketinggian) dan juga untuk mencegah kerusakan peralatan atau asetaset perusahaan
lainnya maupun lingkungan. Untuk pekerjaan yang membutuhkan perancah
(scaffolding) harus mengacu pada persyaratan perancah (Scaffolding Requirement).

Penggunaan scaffolding di area kilang PT Pertamina (Persero) Refinery Unit


IV Cilacap sangat sering dilakukan karena banyak pekerjaan yang membutuhkan
alat bantu pada pekerjaan ketinggian. Sehingga penggunaannya sangat diperhatikan
dan banyak peraturan yang terkait dengan penggunaan scaffolding. Saat berkeliling,
Kami ikut memberikan checklist standart scaffolding yang akan digunakan untuk
perbaikan pipa di area KPC. Semua yang akan dikerjakan harus sesuai dengan standar

4.2 Nilai Belajar Khusus

4.2.1 Keadaan Darurat

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, darurat memiliki tiga arti penting
secara harfiah, antara lain keadaan sukar atau sulit yang tidak tersangka-sangka
(dalam bahaya, kelaparan, dan lainnya) yang memerlukan penanggulangan segera.
Dalam hal ini Pemerintah harus dapat bertindak cepat untuk mengatasi keadaan
tersebut. Kedua adalah keadaan terpaksa dimana Pemerintah dapat segera
memutuskan tindakan yg tepat, dan yang ketiga adalah keadaan sementara dimana
mereka ditampung di suatu bangunan (KBBI, 2012)

Menurut Federal Emergency Management Agency (FEMA) dalam


Emergency Management Guide for Business and Industry (1993) keadaan darurat
(emergency) merupakan segala kejadian yang tidak direncanakan yang dapat
menyebabkan kematian atau cidera serius pada pekerja, pelanggan/klien atau
masyarakat umum, atau yang dapat mematikan bisnis atau usaha, menghentikan
kegiatan operasional, menyebabkan kerusakan fisik atau lingkungan, atau sesuatu yang
dapat mengancam kerugian finansial atau citra perusahaan di mata masyarakat.

Keadaan darurat menurut David A. Colling dalam Franky Septiadi (2008)


adalah segala situasi yang memerlukan respon dengan segera dikarenakan bencana
yang tidak dapat diduga, tidak diharapkan, dan tidak memuaskan yang dapat
menyebabkan kerusakan yang besar dan kerusakan lainnya.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 42


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

4.2.1.1 Kategori/Jenis Keadaan Darurat

Berdasarkan NFPA (1992) Keadaan darurat dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:

a. Keadaan darurat besar Apabila keadaan darurat yang terjadi diperkirakan


dapatmempengaruhi jalannya operasi perusahaan atau mempengaruhi tatanan
lingkungan sekitar dan penanggulangannya diperlukan pengerahan tenaga yang
banyak dan besar.

b. Keadaan darurat kecil Apabila keadaan darurat yang terjadi dapat diatasi sendiri oleh
petugas setempat dan tidak membutuhkan tenaga banyak

Berdasarkan Departemen Tenaga Kerja (1987) Keadaan darurat dapat dibagi menjadi
tiga kategori antara lain:

a. Keadaan Darurat Tingkat I : Keadaan darurat tingkat I adalah keadaan darurat yang
berpotensi mengancam jiwa manusia dan harta benda (aset) yang secara normal
dapat diatasi oleh personil jaga dari suatu instansi atau pabrik dengan
menggunakan prosedur yang telah dipersiapkan tanpa perlu adanya regu bantuan
yang di konsinyalir. Keadaan darurat tipe ini termasuk dalam kategori kecelakaan
kecil yang menempati suatu daerah tunggal (satu sumber saja), kerusakan aset, dan
luka korban terbatas, dan penanganannya cukup dilakukan oleh petugas yang ada
di perusahaan. Akan tetapi pada tipe ini kemungkinan timbulnya bahaya yang
lebih besar dapat terjadi. Untuk itu, program pelatihan yang bermutu, konsisten,
dan teratur sangat diperlukan untuk mencegah bahaya yang lebih besar.

b. Keadaan Darurat Tingkat II : Keadaan darurat tingkat II ialah suatu kecelakaan


besar dimana semua karyawan yang bertugas dibantu dengan peralatan dan material
yang tersedia di instansi perusahaan tersebut tidak lagi mampu mengendalikan
keadaan darurat seperti kebakaran besar, ledakan dahsyat, bocoran bahan B3 yang
kuat, semburan liar sumur minyak/gas dan lainnya, yang mengancam nyawa
manusia/lingkungannya dan/atau aset dan instalasi/pabrik tersebut dengan dampak
bahaya atas karyawan/daerah/masyarakat sekitarnya. Bantuan tambahan yang
diperlukan masih berasal dari industri sekitar, pemerintah setempat dan masyarakat
sekitarnya.

Keadaan darurat kategori ini adalah suatu kecelakaan/bencana besar yang


mempunyai konsekuensi antara lain sebagai berikut:

1. Terjadi beberapa korban manusia

2.Meliputi beberapa unit atau beberapaperalatan besar yang dapat melumpuhkan


kerugian instalasi/pabrik

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 43


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

3. Dapat merusak harta benda pihak lain didaerah setempat (diluar daerah
instalasi)

4. Tidak dapat dikendalikan oleh tim Kesiapsiagaan Keadaan Darurat dan dalam
pabrik itu sendiri, bahkan harus minta bantuan pihak luar

c. Keadaan darurat tingkat III : Keadaan darurat tingkat III adalah keadaan darurat
berupa malapetaka/bencana dahsyat dengan akibat lebih besar dibandingkan dengan
Tier II dan memerlukan bantuan, koordinasi pada tingkat nasional.

4.2.1.2 Prioritas Kesiapsiagaan Keadaan Darurat

Tindakan-tindakan untuk menanggapi keadaan darurat harus selalu diambil


berdasarkan pada urutan prioritas berikut ini:

a. Keselamatan Jiwa : Sumber daya awal dari Kesiapsiagaan Keadaan Darurat akan
difokuskan atau dikerahkan untuk menghitung dan memastikan atau
mengamankan keselamatan dan kesehatan manusia atas kejadian kecelakaan
termasuk jumlah resiko korban jiwa: pekerja, personil kesiapsiagaan keadaan
darurat dan masyarakat umum yang terdampak dari kejadian tersebut.

b. Stabilisasi Kejadian : Setelah sumber daya yang memadai dikerahkan untuk


mengelola keselamatan jiwa, titik berat selanjutnya akan berada pada tindakan
pengawasan dan pengendalian sumber kejadian secara langsung. Dapat diakui
bahwa seringkali hal ini dan prioritas keselamatan jiwa harus diselesaikan secara
serempak.

c. Pengamanan Lingkungan : Hidup dan Aset Perusahaan Kejadian Kecelakaan tidak


bisa dianggap terkendali sampai saat dimana sumber-sumber yang memadai
dimobilisasi untuk menutup, mengontrol dan meminimalkan secara efektif
pengaruh dari kejadian kecelakaan terhadap lingkungannya dan aset perusahaan.
Hal ini dilakukan untuk kelangsungan bisnis perusahaan dan meminimalkan
kemungkinan-kemungkinan tuntutan ganti rugi yang dapat berakibat
kebangkrutan perusahaan.

4.2.2 Emergency Response and Preparedness

MenurutistilahEmergency ResponsePreparednessadalahpersiapan atau


kesiapsiagaan atau kewaspadaan(preparedness) danrespon atau tanggap darurat
(response) terhadap keadaan darurat (emergency). Kesiapsiagaan pada akhirnya akan
meminimalkan dampak buruk dari bahaya yang mungkin timbul melalui tindakan
berjaga-jaga yang efektif, serta memastikan bahwa organisasi dan pemberian respon
darurat dilakukan secara tepat waktu, akurat, dan efisien menyusul munculnya
dampak bencana (An Overview of Disaster Management, UNDP: Disaster
Management Training Programme dalam Susanto, 2006).

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 44


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Emergency Response and Preparedness atau sistem Kesiapsiagaan Keadaan


Darurat merupakan kesatuan sistem yang diterapkan dan dilaksanakan oleh suatu
industri, pemerintah beserta komponen masyarakat yang terintegerasi dalam suatu
sistem dan prosedur kerja yang konkret, dalam rangka menghadapi keadaan darurat di
suatu instansi, industri maupun sektor informal yang berpotensi menimbulkan
gangguan bagi stabilitas keamanan (Kelly, 1998)

Kesiapsiagaan harus dilihat sebagai proses yang aktif dan


berkelanjutan,sehingga memerlukan rencana dan strategi, namun keduanya harus
bersifat dinamis yang harus secara berkala dikaji, dimodifikasi, diperbarui, dan diuji.
Tujuan akhir dari kesiapsiagaan adalah efektivitas respon terhadap peringatan dan
pengaruh keadaan darurat. Pada tahap tertentu dalam proses peringatan, respon yang
sifatnya beragam ini harus dimobilisasi. Pentahapan respon menjadi faktor penting
dalam merancang rencana kewaspadaan.

Persiapan keadaan darurat tidak dapat berjalan dengan baik tanpa dukungan
dari manajemen puncak, dukungan yang paling utama adalah dengan mengeluarkan
kebijakan dan komitmen terhadap program persiapan keadaan darurat tersebut.
Dengan adanya dukungan dan komitmen maka dapat di bentuk fungsi khusus dan
pengorganisasian yang menangani program persiapan keadaan darurat.

Tujuan dilaksanakannya ERP (Astra Green Company, 2003) adalah:

a. Aspek kemanusiaan

1. Mencegah dan meminimalisir jatuhnya korban manusia

2. Menyelamatkan jiwa atau melindungi karyawan atau orang yang berada


disekitar terjadinya kejadian tersebut

3. Memindahkan atau mengamankan sumber daya manusia atau aset ketempat


yang lebih aman

4. Memberikan pertolongan pengobatan kepada korban-korban yang terluka

b. Aspek pencegahan kerugian

1. Meminimalisir kerugian terhadap aset-aset perusahaan dan lingkungan


sekitar.

2. Mencegah menjalarnya keadaan darurat

3. Meminimalisir bahaya yang timbul akibat keadaan darurat tersebut, dan lain
lain

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 45


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

c. Aspek komersial

1. Menjamin kelangsungan operasional perusahaan agar kegiatan bisnis dan


produksi tidak terhenti

2. Memberikan informasi kepada seluruh penghuni gedung tentang bahaya


industri dan cara-cara penanggulangannya

Manfaat dilaksanakannya ERP (PT Pertamina, 2010) adalah:

1. Agar setiap individu baik pekerja maupun orang lain yang berada ditempat
kerja mengetahui apa yang harus dilakukan serta tugas dan tanggung
jawabnya dalam kondisi keadaan darurat.

2. Agar terjadi upaya sinergi diantara seluruh jajaran manajemen perusahaan


dan pekerja dalam upaya menanggulangi keadaan darurat bersama sehingga
penanggulangan keadaan darurat dapat dilakukan dengan efektif dan efisien.

3. Terdapat hirarki (chain of command) yang jelas dalam struktur


organisasi keadaan darurat

4. Agar adanya prinsip bahwa penanggulangan keadaan darurat merupakan


tanggung jawab bersama dalam menjaga kelangsungan hidup
(sustainability) perusahaan.

4.2.2.1 Prosedur Emergency Response and Preparedness

Prosedur keadaan darurat adalah tata cara pedoman kerja dalam


menanggulangi keadaan darurat, dengan memanfaatkan sumber daya dan sarana yang
tersedia untuk menanggulangi situasi yang tidak normal, untuk mencegah atau
meminimalisir kerugian yang lebih besar (SPIJ, 2001). Pelaksanaan dan penerapan
kebijakan perusahaan, meliputi penanggulangan dan kesiapsiagaan kondisi darurat
(emergency response and preparedness) merupakan prosedur baku yang telah
ditetapkan (Krakatau Steel, 1993).

Setiap prosedur operasional Kesiapsiagaan Keadaan Darurat, harus memuat


beberapa elemen penting (coVan, 1994), yaitu:

a. Prosedur tersebut harus disusun sederhana, mudah dipahami seluruh tenaga


kerja di suatu perusahaan (gambar dan diagram alir proses)

b. Dalam penyusunan dan perencanaan awal, setiap tahapan harus mempunyai


prosedur yang terencana, matang dan efektif dengan tetap melihat pada kondisi
perusahaan

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 46


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

c. Prosedur ini disusun secara tertulis dan dijadikan record dokumen, bahasa
umum dan mudah untuk dilaksanakan

4.2.2.2 Prosedur Kesiapsiagaan Keadaan Darurat Berlapis

Konsep Kesiapsiagaan Keadaan Darurat yang banyak digunakan kini


berdasarkan pada konsep yang berlapis atau bertingkat (Tier). Perusahaan
memerlukan tim bantuan untuk merespon dan mengelola skenario perkara terburuk
pada saat keadaan darurat.

Gambar 4.6 Sistem Kesiapsiagaan Keadaan Darurat Berlapis

(Sumber: Modul Kesiapsiagaan Keadaan Darurat PT Pertamina)

Konsep respon dasar berlapis tiga berkenaan dengan pengelolaan


Kesiapsiagaan Keadaan Darurat telah dikembangkan sebagai konsep perencanaan
Kesiapsiagaan Keadaan Darurat yang sangat fleksibel, efisien, dan tepat guna dengan
memanfaatkan semua sumber daya Kesiapsiagaan Keadaan Darurat disegala tingkat
perusahan maupun kerja sama dengan pihak pemerintah dan perusahaan lainnya.
Berikut merupakan Kesiapsiagaan Berlapis (PT Pertamina, 2010):

a. Kesiapsiagaan Keadaan Darurat Tier 1

Kejadian atau respon Tier 1 adalah kejadian atau respon yang dapat
dikelola atau diredakan oleh manajemen setempat bersama departemen
operasional, personil atau sumberdaya setempat. ERT untuk tingkatan ini
dikembangkan oleh organisasi setempat.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 47


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

b. Kesiapsiagaan Keadaan Darurat Tier 2

Kesiapsiagaan Keadaan Darurat Tier 2 melebihi kapabilitas Tier 1 dan


memerlukan tambahan personil dan sumber daya wilayah lain untuk dikelola.
Tim Pendukung Kesiapsiagaan Keadaan Darurat regional sebagai Tim Tier 2
terdiri dari personil atau sumber daya (resources) dari berbagai Departemen
Operasional, Teknik/Engineering, unit-unit bisnis atau anak perusahaan
lainnya di dalam wilayah geografik tertentu untuk dimobilisasi guna
memperkuat tim Kesiapsiagaan Keadaan Darurat Tier1.

c. Kesiapsiagaan Keadaan Darurat Tier 3

Pusat Kesiapsiagaan Keadaan Darurat Kejadian atau Kesiapsiagaan Keadaan


Darurat Tier 3 melebihi kapabilitas dan sumber daya Tier 2 dan mungkin
memerlukan personil global dan sumberdaya dari berbagai macam lokasi
untuk dikelola. Kejadian Tier 3 meliputi pengelolaan insiden dan kapabilitas
sumberdaya yang lebih luas baik dari luar perusahaan atau kerjasama dengan
ahli-ahli (spesialis) Kesiapsiagaan Keadaan Darurat khusus seperti penanganan
tumpahan minyak, kebakaran besar. Dengan demikian sumberdaya lainnya dari
seluruh organisasi (Tingkat Perusahaan) dan dari luar harus diidentifikasikan,
diberitahukan dan dimobilisasi ke tempat kejadian.

4.2.3 Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja OHSAS 18001

Keselamatan dan kesehatan kerja harus dikelola sebagaimana dengan aspek


lainnya dalam perusahaan seperti operasi, produksi, logistik, sumber daya manusia,
keuangan, dan pemasaran. Aspek K3 tidak akan bisa berjalan seperti apa adanya tanpa
adanya intervensi dari manajemen berupa upaya terencana untuk mengelolanya. Oleh
karena itu, ahli K3 sejak awal tahun 1980an berupaya meyakinkan semua pihak,
khususnya manajemen organisasi untuk menempatkan aspek K3 setara dengan unsur
lain dalam organisasi. Hal inilah yang mendorong lahirnya berbagai konsep mengenai
manajemen K3 (Soehatman Ramli, 2010).

Mengingat banyaknya sistem manajemen K3 yang dikembangkan oleh


berbagai institusi, timbul kebutuhan untuk manstandarisasikan sekaligus
memberikan sertifikasi atas pencapaiannya. Dari sini lahirlah penilaian kinerja K3 yang
disebut OHSAS 18000, yang terdiri dari dua bagian yaitu OHSAS 18001 sebagai
standar atau persyaratan SMK3 dan OHSAS 18002 sebagai pedoman pengembangan
dan penerapannya (Soehatman Ramli, 2010).

4.2.4 OHSAS 18001 Klausul 4.4.7 Emergency Response and Preparedness

Kesiapsiagaan Keadaan Darurat merupakan elemen penting dalam SMK3 dalam


menghadapi setiap kemungkinan yang dapat terjadi. Tujuan SMK3 adalah untuk
menciptakan suatu sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja di tempat kerja

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 48


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

dengan melibatkan unsur manajemen, tenaga kerja, kondisi, dan lingkungan kerja
yang terintegrasi dalam rangka mencegah dan mengurangi kecelakaan (Departemen
Tenaga Kerja, 1996). Namun demikian, jika sistem pencegahan mengalami
kegagalan sehingga terjadi kecelakaan, hendaknya keparahan atau konsekuensi yang
ditimbulkan dapat ditekan sekecil mungkin. Untuk itu diperlukan sistem Kesiapsiagaan
Keadaan Darurat guna mengantisipasi berbagai kemungkinan seperti kecelakaan,
kebakaran, peledakan, bocoran bahan kimia atau pencemaran.

Aspek Kesiapsiagaan Keadaan Darurat sering diabaikan karena penuh dengan


ketidakpastian. Kita tidak tahu kapan gempa bumi, badai, petir, atau ledakan akan
terjadi. Kita juga tidak tahu bagaimana bentuk atau skala kejadiannya. Pilihan
terbaik dari sisi K3 adalah bersiap menghadapi kondisi terburuk. Tanpa sistem
Kesiapsiagaan Keadaan Darurat, jika kejadian menimpa, mereka tidak siap dan tidak
mampu menghadapinya sehingga timbul korban dan kerugian yang lebih besar.

OHSAS 18001 mensyaratkan agar organisasi mengembangkan prosedur


Kesiapsiagaan Keadaan Darurat untuk mengidentifikasi kemungkinan keadaan
darurat dan penanggulangannya (Soehatman Ramli, 2010). Pengembangan suatu
sistem Kesiapsiagaan Keadaan Darurat sekurang-kurangnya meliputi elemen berikut:

1. Kebijakan Kesiapsiagaan Keadaan Darurat

Berdasarkan Peraturan Menteri Tenaga Kerja No 5 Tahun 1996,


kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja merupakan suatu pernyataan
tertulis yang ditandatangani oleh pengusaha dan atau pengurus yang memuat
keseluruhan visi dan tujuan perusahaan, komitmen, dan tekad melaksanakan
keselamatan dan kesehatan kerja, kerangka, dan program kerja yang
mencakup kegiatan perusahaan secara menyeluruh yang bersifat umum dan
atau operasional, termasuk dalam hal ini adalah kebijakan penanganan
tanggap darurat. Penanganan Kesiapsiagaan Keadaan Darurat harus
merupakan kebijakan manajemen karena menyangkut berbagai aspek seperti
organisasi dan sumber daya yang memadai. Tanpa kebijakan manajemen,
program Kesiapsiagaan Keadaan Darurat tidak akan berhasil dengan baik.

2. Identifikasi Keadaan Darurat

Langkah awal dalam pengembangan sistem Kesiapsiagaan Keadaan


Darurat adalah melakukan identifikasi keadaan darurat yang mungkin terjadi
dalam operasi atau kegiatan organisasi. Keadaan darurat dapat bersumber dari
dalam atau luar organisasi (Emergency Response Procedures, 2010).

Keadaan darurat dapat dikategorikan atas bencana alam (natural


disaster), operasional, dan sosial:

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 49


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

a. Faktor Operasional

1. Kebakaran

2. Kebocoran Bahan Kimia

3. Gangguan operasi misalnya kerusakan alat

b. Faktor Alam

1. Banjir 2. Topan

3. Gempa Bumi

c. Faktor Sosial

1. Rumor

2. Perselisihan

3. Sabotase

Sebagai langkah awal, semua kemungkinan keadaan darurat tersebut


harus diidentifikasi, baik yang bersumber dari luar maupun dari dalam
organisasi, baik yang berupa bencana alam, gangguan operasi, maupun sosial.

3. Perencanaan Awal (Preplanning)

Setelah semua potensi keadaan darurat diidentifikasi, dilakukan


perencanaan awal (preplanning) untuk mengetahui dan mengembangkan
strategi pengendaliannya. Berbagai kemungkinan keadaan darurat
disimulasikan dalam bentuk skenario keadaan darurat mulai dari yang kecil
sampai kondisi terburuk yang dapat terjadi. Dari rencana awal ini dapat
diketahui apa saja sumberdaya yang diperlukan, strategi pengendalian yang
tepat, pengorganisasian dan system komunikasi serta dampak terhadap
lingkungan sekitarnya (Departemen Tenaga Kerja, 1996).

4. Penyusunan Prosedur Keadaan Darurat

Dari hasil preplanning disusun prosedur tetap penanganan keadaan


darurat yang diperlukan. Prosedur keadaan darurat mencakup struktur
organisasi, tugas, dan tanggung jawab tim, logistik, sarana yang diperlukan,
jalur komando dan komunikasi, pengaman dan pengelolaan masyarakat
sekitarnya (Carnegie Mellon University, 2010).

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 50


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

5. Organisasi Kesiapsiagaan Keadaan Darurat

Penanganan keadaan darurat dilakukan secara terorganisir dengan


melibatkan berbagai fungsi dalam organisasi sesuai dengan tugas dan
tanggung jawab masing-masing. Menurut Kepmen No. KEP.186/MEN/1999,
syarat dari organisasi tanggap darurat antara lain setiap anggota organisasi
sudah mengetahui tugas masing-masing, setiap anggota organisasi sudah
terlatihdan dilakukan peninjauan terhadap organisasi tanggap darurat.
Penanganan keadaan darurat sekurang-kurangnya melibatkan fungsi berikut
ini:

a. Operasi, bertugas menjamin keamanan dan kelancaran operasi selama


keadaan darurat berlangsung.

b. Teknik, bertugas menjamin dan mendukung sarana teknis yang


diperlukan untuk penanggulangan keadaan darurat.

c. Security, bertugas menjaga keamanan selama keadaan darurat.

d. Medis, untuk memberikan bantuan dan pertolongan medis terhadap


korban.

e. Pemadam kebakaran, bertugas menanggulangi keadaan darurat.

f. Safety, bertugas menjaga dan memberikan saran dan pertimbangan


keselamatan.

g. Logistik, bertugas menyediakan perlengkapan dan kebutuhan logistik


untuk penanggulangan.

h. Transportasi, memberikan dukungan sarana transportasi dan alat- alat


berat jika diperlukan.

i. Komunikasi, membantu kelancaran jalur komunikasi selama


penanggulangan baik internal maupun eksternal.

j. Humas, menjaga hubungan dengan semua pihak terkait


khususnyadengan lingkungan, pemerintah dan masyarakat sekitarnya
melalui informasi yang akurat dan jelas tentang keadaan darurat.

k. Dan lain-lainnya sesuai dengan keperluan.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 51


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

6. Sarana dan Prasarana Keadaan Darurat

Kebutuhan sarana dan prasarana untuk penanggulangan keadaan


darurat harus dipersiapkan dengan baik sesuai hasil identifikasi dan
perencanaan awal (Emergency Response Procedures, 2010). Prasarana
mencakup berbagai aspek seperti:

a. Sarana penanggulangan (kebakaran, pencemaran, ledakan,bocoran


bahan kimia, bencana alam, dan lainnya)

b. Sarana penyelamatan manusia (rescue)

c. Peralatan dan sistem komunikasi

d. Logistik, seperti kebutuhan material penanggulangan, konsumsi,


transportasi dan lainnya.

e. Sarana medis mencakup klinik atau rumah sakit, pertolongan pertama


dan tenaga medis yang diperlukan.

f. Pusat krisis (crisis centre) lengkap dengan fasilitasnya untuk


mengendalikan keadaan darurat. Jika organisasi tidak mampu
memenuhinya sendiri dapat dilakukan melalui kerjasama (mutual
assistant) dengan organisasi atau pemerintah daerah setempat.

7. Pembinaan dan Pelatihan

Penanggulangan keadaan darurat tidak akan berhasil jika tidak


ditangani oleh petugas atau SDM yang kompeten. Ciri khas dalam setiap
penanggulangan keadaan darurat adalah terjadinya kepanikan, hilangnya rantai
komando yang telah disusun dan kurangnya disiplin dan tanggung jawab.

Untuk menjamin keberhasilan sistem manajemen darurat diperlukan


upaya pembinaan dan pelatihan yang terencana dan berkesinambungan
khusunya bagi mereka yang terlibat dalam rantai komando sehingga
mengetahui peran dan tanggung jawabnya (Sahab, 1997). Tim pelaksana
misalnya tim pemadam kebakaran, medis, keamanan dan lainnya juga perlu
diberi pelatihan sehingga mampu menjalankan tugasnya dengan tepat dan
cepat. Pelatihan dapat dikemas dalam bentuk table desk simulation, permainan
peran atau uji coba dalam kondisi dalam berbagai bentuk skenario. Pelaksanaan
pelatihan mencakup beberapa hal, diantaranya adalah simulasi tanggap
darurat industri, penyelamatan korban, pemakaian alat pemadam api, dan
sistem pelaporan serta komunikasi bila terjadi kondisi darurat (OHSAS
18001: 2007, klausul elemen 4.4.7).

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 52


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

8. Komunikasi

Komunikasi memegang peranan penting mendukung keberhasilan


sistem Kesiapsiagaan Keadaan Darurat. Komunikasi dapat dikelompokkan atas
komunikasi internal yaitu komunikasi kepada semua pihak dalam perusahaan
dan komunikasi eksternal yaitu komunikasi kepada pihak pemerintah daerah
dan masyarakat sekitar. Komunikasi internal harus dirancang mulai dari
deteksi keadaan darurat sampai ke penanggulangannya. Perusahaan harus
mempunyai prosedur untuk menjamin bahwa informasi tanggap darurat
dikomunikasikan ke semua pihak dalam perusahaan (Departemen Tenaga
Kerja, 1996). Ketentuan dalam prosedur tersebut dapat menjamin pemenuhan
kebutuhan untuk:

a. Mengkomunikasikan hasil dari sistem manajemen, pertemuan audit


dan tinjauan ulang manajemen pada semua pihak dalam perusahaan
yang bertanggung jawab dan memiliki andil dalam kinerja
perusahaan.

b. Melakukan identifikasi dan menerima informasi keadaan darurat


yang terkait dari luar perusahaan

c. Menjamin bahwa informasi tanggap darurat dikomunikasin kepada


orang-orang di luar perusahaan yang membutuhkannya.

9. Inspeksi dan Audit

Secara berkala dilakukan audit dan inspeksi sistem Kesiapsiagaan


Keadaan Darurat yang menyangkut prosedur, sarana prasarana, dan
kemampuan petugas. Semua peralatan harus diperiksa secara berkala agar jika
diperlukan siap untuk digunakan (OHSAS 18001:2007, klausal elemen 4.4.7).

10. Investigasi dan Pelaporan

Setiap kejadian darurat harus diinvestigasi dengan teliti untuk


mengetahui penyebab sekaligus juga untuk mengetahui kelemahan dan
kelebihan dalam proses penanggulangannya. Dari setiap kejadian dapat
diketahui tingkat kesiapan individu, kondisi sarana, kelancaran komunikasi,
dan kecepatan gerak tenaga pendukung yang diperlukan. Hasil
penanggulangan darurat harus dilaporkan kepada manajemen sebagai bahan
evaluasi untuk peningkatannya (OHSAS 18001:2007, klausal elemen 4.4.7).

11. Evaluasi dan Rekomendasi Tindakan Perbaikan

Setiap kegiatan yang dilakukan organisasi harus dilakukan evaluasi,


baik yang sifatnya evaluasi penanggulangan keadaan darurat yang dilakukan

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 53


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

maupun evaluasi dari pelatihan yang dilakukan. Organisasi harus meninjau


secara periodik dan bila diperlukan, merubah prosedur kesiapsiagaan dan
tanggap darurat, secara khusus, setelah pengujian periodik dan setelah
terjadinya keadaan darurat.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 54


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

BAB V

ANALISIA

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap sebagai penyuplai 33,33%PT


Pertamina (persero) Refinery Unit IV Cilacap sebagai penyuplai 33,33% kebutuhan
bahan bakar minyak di Indonesia dalam penerapan pengelolaan Sistem Managemen
Mutu, Keselamatan dan Kesehatan Kerja, dan Lingkungan mengadobsi ISO 9001:2008,
OHSAS 18001:2007, dan ISO 14001:2004. Salah satu program kerja yang telah
diterapkan adalah dengan menjalankan sistem kesiapsiagaan tanggap darurat. Oleh karena
itu pemenuhan OHSAS 18001:2007 Klausul 4.4.7 Emergency Preparedness and
Response (Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat) di PT Pertamina (Persero) Refinery
Unit IV Cilacap merupakan suatu kewajiban. Beberapa tahapan dalam penyusunan
rencana penanggulangan keadaan darurat yaitu dilakukan identifikasi keadaan darurat,
kerjasama organisasi, komunikasi, sarana dan prasarana keadaan darurat. Untuk
mengoptimalkan prosedur, dilakukan pelatihan dan simulasi yang melibatkan seluruh
karyawan, yang kemudian dievaluasi untuk mendapatkanrekomendasi tindakan
perbaikan. Pelaksanaan prosedur yang benar dapatmeminimalisasi kerugian manusia, aset
perusahaan serta kerusakan lingkungan sekitar.Pemenuhan OHSAS 18001:2007 klausul
4.4.7 Emergency Response andPreparedness (Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat)
meliputi:

5.1 Kebijakan Tanggap Darurat

Penerapan manajemen keadaan darurat didasarkan pada kebijakan dan komitmen


yang tinggi dari manajemen perusahaan. Kebijakan manajemen keadaan darurat
merupakan bagian dari Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang
diterapkan oleh perusahaan.

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap telah memiliki


kebijakanKeselamatan dan Kesehatan Kerja, salah satunya mengenai sistem
kesiapsiagaan tanggap darurat. Kebijakan tersebut merupakan bukti dari komitmen
manajemen untuk peduli terhadap aspek keselamatan dan kesehatan kerja khususnya
penerapan sistem Emergency Preparedness and Response. Salah satu bentuk komitmen
dan kebijakan tersebut adalah menjalankan regulasi OHSAS 18001:2007 Klausul 4.4.7
Emergency Preparedness and Response. Bentuk lain dari komitmen perusahaan yaitu
dengan telah ditandatanganinya piagam visi PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV
Cilacap oleh General Manager dan seluruh Manager dengan memasukkan aspek HSSE
yang salah satunya mengenai Emergency Response ke dalam performa yang harus
dilaksanakan perusahaan dalam menjalankan visi perusahaan (terlampir). Setiap unit
diharuskan membuat Tata Kerja Organisasi (TKO) penanggulangan keadaan darurat, di
dalam TKO tersebut terdapat seluruhpotensi keadaan darurat yang mungkin terjadi di
lokasi masing-masing dan cara penanggulangannya.
Regulasi lain yang telah dilaksanakan dalam mendukung kesiapsiagaantanggap
darurat sebagai berikut:

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 55


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

1. Undang-undang No.1 tahun 1970, tentang Keselamatan Kerja


2. Undang-undang No.22 tahun 2001, tentang MIGAS
3. Peraturan Pemerintah No.11 tahun 1979, tentang Keselamatan Kerja pada
Pemurnian dan Pengolahan Minyak dan Gas Bumi
4. Undang-Undang No. 21tahun 1992 tentang Pelayaran
5. Undang-Undang No.32tahun 2009, tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan hidup
6. Keputusan Presiden No. 18 tahun 1978 Tentang Pengesahan
"InternationalConvention For The Prevention Of Pollution From Ships
(MARPOL)1973/1978 Annex I dan II"
7. Keputusan Menteri Pertambangan No.04/P/M/Pertamb./ 1974 Tentang Pencegahan
dan Penanggulangan Pencemaran Perairan Dalam Kegiatan Eksplorasi dan
Exploitasi Minyak dan Gas Bumi
8. Keputusan Menteri Perhubungan No.KM.86 tahun 1990 tentang Pencegahan
Pencemaran Oleh Minyak di Kapal-Kapal
9. Peraturan Pemerintah No. 20 tahun 1990 tentang Pengendalian Pencemaran Air
10. Peraturan Pemerintah No.17 tahun 1974 tentang Pengawasan Pelaksanaan
Eksplorasi dan Eksploitasi Minyak Bumi di Daerah Lepas Pantai
11. Pedoman Pengendalian Bencana Direktorat Korporat No.A-002/I00200/2011-S0
12. Pedoman Penanggulangan Kebakaran Kapal dan/atau Tumpahan Minyak diPerairan
Terminal Khusus Pertamina No.A-012/F20000/2011-S0
13. Pedoman Sistem Pelaporan HSE Corporate No.A-007/I00400/2009-S0
14. Pedoman Bencana Alam Gempa Bumi dan Gelombang Tsunami
No.A029/E14000/2006-S0
15. Pedoman Sistem Manajemen Terpadu Refinery Unit IV (SMT RU IV) No. A-
001/E14000/2011-S0
Terlaksananya sistem Emergency Preparedness and Response di PT Pertamina
(Persero) Refinery Unit IV Cilacap dengan menjalankan berbagai peraturan terkait, baik
aturan yang bersifat internal, nasional, maupun internasional merupakan komitmen
perusahaan dalam menjalankan visi sebagai kilang minyak dan petrokimia yang unggul di
Asia pada tahun 2020.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 56


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

5.2 Identifikasi Keadaan Darurat

Identifikasi keadaan darurat merupakan langkah awal Sistem Kesiapsiagaan Keadaan


Darurat di PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap. Identifikasi potensi
bencana atau keadaan darurat harus mengidentifikasi segala resiko sampai ke tingkat
kemungkinan terburuk yang mungkin timbul dalam proses atau kegiatan operasional
perusahaan. Hal ini penting untuk menentukan kesiapsiagaan dan fasilitas-fasilitas
yang memadai dalam rangka penanggulangan.

Gambar 5.1 Contoh Matriks Penilaian Resiko

(Sumber: Materi HSE Corporate)

Setelah pelaksanaan identifikasi segala resiko, hal lain yang akandilakukan


yaitu pembuatan tim, proses, rencana, dan prosedur yang ditetapkan dan dirancang agar
berfungsi untuk segala jenis kejadian atau keadaan darurat apapun yang sudah
teridentifikasi dari Penilaian Resiko (Risk Assessment). Oleh karena itu identifikasi
keadaan darurat merupakan poin penting yang dijadikan landasan perusahaan dalam
perancangan dan pembentukan sistem Emergency Preparedness and Response di tahap
selanjutnya.

Salah satu alat yang digunakan PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV


Cilacap dalam mengidentifikasi keadaan darurat yaitu dengan menggunakan Hazard
Identification, Risk Assessment and Determining Control (HIRADC) yang dilaksanakan
setiap bagian yang ada di HSE Departement. Identifikasi dilakukan terhadap semua
aspek perusahaan baik SDM, peralatan, dan finansial dalam menghadapi setiap
kemungkinan keadaan darurat. Setelah melakukan identifikasi, maka selanjutnya
menentukan prioritas-prioritas kejadiannya, kejadian-kejadian akan diurutkan
berdasarkan resiko. Ranking resiko dan prioritas kejadian harus ditinjau secara periodik
sesuai perkembangan kondisi yang ada atau ketika adanya perubahan yang signifikan.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 57


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap mengidentifikasi keadaan


darurat yang mungkin terjadi dalam operasi atau kegiatan organisasi dengan baik yang
bersumber dari dalam atau luar organisasi. Semua kemungkinan keadaan darurat sudah
teridentifikasi. Hal tersebut telah sesuai dengan OHSAS 18001:2007 klausul 4.4.7
Emergency Response and Preparedness (Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat) yang
menyebutkan bahwa organisasi harus membuat, menetapkan, dan memelihara prosedur
untuk mengidentifikasi potensi keadaan darurat.

Dalam pedoman kesiapsiagaan keadaan darurat perusahaan, keadaan darurat


adalah suatu kondisi tidak normal meliputi kebakaran, tumpahan minyak, bocoran gas,
kegagalan tenaga atau bahaya-bahaya yang dapat mengancam keselamatan operasi
kilang, aset perusahaan, jiwa manusia dan lingkungan sekitarnya dimana sumber daya
dan manajemen yang ada di PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap masih
mampu menanggulanginya berdasarkan prosedur tetap keadaan darurat yang ada.

Berdasarkan eskalasi, Keadaan Darurat di PT Pertamina (Persero)Refinery Unit


IV Cilacap terdiri atas:

a. Keadaan Darurat Kecil (Minor Emergency)

Adalah keadaan darurat yang dapat ditanggulangi dengan menggunakan


peralatan/sarana yang tersedia ditempat kejadian tersebut baik dengan atau tanpa
bantuan Regu Pemadam Kebakaran.

b. Keadaan Darurat Besar (Major Emergency) / Level I(Ref Pedoman Tingkat


Koorporat No.A.002/I00200/2011-S0)

Adalah keadaan darurat yang tidak dapat ditanggulangi dengan menggunakan


peralatan/sarana yang tersedia ditempat kejadian tersebut dan harus dilakukan
dengan bantuan Tim Inti Pemadam Kebakaran (Fireman) dan Tim Bantuan
Keadaan Darurat serta ditandai dengan dibunyikannya sirine tanda keadaan
darurat.

c. Bencana (Disaster) / Level II & III(Ref Pedoman Tingkat Koorporat


No.A.002/I00200/2011-S0)

Adalah suatu kejadian yang tidak terkendali yang diakibatkan oleh alam atau
perbuatan manusia termasuk bencana alam seperti kebakaran, pencemaran,
gempa bumi, tsunami, banjir dan lain-lain yang menyebabkan korban kematian,
luka-luka atau kerugian material dalam jumlah besar di Refinery Unit IV yang
sedemikian rupa besarnya dan tidak dapat lagi ditanggulangi oleh Refinery Unit
IV sehingga diperlukan bantuan dari pihak lain dan memerlukan koordinasi dengan
otoritas yang lebih tinggi.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 58


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Pedoman penanggulangan keadaaan darurat Refinery Unit IV Cilacap


mengklarifikasikan Jenis Kondisi Darurat sebagai berikut:

a. Kebakaran

Adalah suatu kejadian yang disebabkan karena adanya api yang tidak terkontrol
dan dianggap dapat membahayakan serta dapat menganggu kegiatan operasional
kilang.

b. Kegagalan Tenaga (Power Failure)

Adalah gangguan di Pusat Pembangkit Tenaga yang dapat mengancam


sebagian atau seluruh pasokan tenaga listrik, tenaga uap, air, dan tenaga angin.

c. Tumpahan Minyak

Adalah tumpahan minyak bumi karena sesuatu hal baik yang bersumber dari
kilang maupun dari Kapal Tanker di perairan Pelabuhan Khusus Cilacap.

d. Bocoran Gas

Adalah terjadinya paparan gas/uap yang tidak terkendali dan membahayakan manusia
serta lingkungan sekitarnya.

e. Sabotase

Adalah tindakan pengrusakan harta benda / penghalangan kelancaran pekerjaan


atau yang berakibat turunnya nilai suatu pekerjaan yang dilakukan seseorang dalam
usaha mencapai suatu tujuan yang menurut pendapat umum berlatar belakang
politik yang berpotensi merugikan jalannya operasi kilang.

f. Tsunami

Adalah perpindahan badan air yang disebabkan oleh perubahan permukaan laut
secara vertikal dengan tiba-tiba. Perubahan permukaan laut tersebut bisa
disebabkan oleh gempa bumi yang berpusat di bawah laut, letusan gunung berapi
bawah laut, longsor bawah laut, atau atau hantaman meteor di laut.

g. Gempa Bumi

Gempa bumi adalah pergeseran secara tiba-tiba dari lapisan tanah dibawah
permukaan bumi yang menimbulkan getaran (gelombang seismic) menjalar
menjauhi focus gempa ke segala arah didalam bumi sehingga dapat
menyebabkan terganggunya operasional RU IV

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 59


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

h. Banjir

Adalah peristiwa yang terjadi ketika aliran air yang berlebihan merendam
daratan. Banjir diakibatkan oleh volume air di suatu tempat yang bersumber dari
laut, sungai atau danau yang meluap dari batasan alaminya sehingga dapat
menyebabkan terganggunya operasional RU IV.

5.3 Perencanaan Awal

Manajemen Keadaan Darurat di PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IVCilacap


melakukan perencanaan awal untuk menyusun strategi pengendalian keadaan darurat.
Selain itu perencanaan awal juga dimaksudkan untuk menetapkan besarnya keadaan
darurat yang terjadi serta disimulasikan dalam bentuk skenario penanganan dan
penanggulangan yang paling efektif.

Perencanaan awal meliputi menyusun daftar inventarisasi sarana dan prasarana


keadaan darurat, sumber daya, teknologi, dan kerjasama dengan pihak- pihak yang
relevan. Berbagai pihak relevan yaitu pemerintah setempat, rumah sakit rujukan, dan
kepolisian, direncanakan untuk penanggulangan dan penanganan yang optimal.

Hal tersebut telah sesuai dengan OHSAS 18001:2007 klausul 4.4.7 Emergency
Response and Preparedness (Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat) yang menyebutkan
bahwa dalam perencanaan tanggap darurat organisasi harus mempertimbangkan
kebutuhan-kebutuhan pihak terkait yang relevan, misal jasa keadaan darurat dan
masyarakat sekitar.

5.4 Penyusunan Prosedur Keadaan Darurat

Dalam OHSAS 18001:2007 klausul 4.4.7 Emergency Response


andPreparedness (Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat) yang disebutkan bahwa
organisasi harus membuat, menetapkan, dan memelihara prosedur untuk
mengidentifikasi potensi keadaan darurat. Sistem Kesiapsiagaan Keadaan Darurat di PT
Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap telah menyusun dan menetapkan prosedur
persiapan dan penanganan keadaan darurat dengan baik. Lalu jika terjadi perubahan
seperti perubahan nomor telepon maka akan segera diperbarui.

Prosedur Kesiapsiagaan Tanggap Darurat yang ada di PT Pertamina(Persero)


Refinery Unit IV Cilacap antara lain:

a. Sistem Komunikasi

Tujuan:

Mengatur tata cara komunikasi pada saat penanggulangan keadaan darurat,


sehingga memperlancar jalannya operasi penanggulangan.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 60


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Tindakan:

Bila terjadi keadaan darurat, dapat dilaporkan melalui:

1. Fire Station Telp. no.113 atau 8654 untuk Area Kilang, dan telp. no. 114atau 8655
untuk Area 70 atau menggunakan Lokal Zone Fire Alarm atau menggunakan
Radio HT Channel FIRE.

2. Selama penanggulangan keadaan darurat hubungan Radio HT untuk FireShift


menggunakan channel FF dan tim inti lainnya tetap berada di channel Fire.

3. Untuk fungsi lain yang bukan Tim Penanggulangan keadaan Darurat


tetapmenggunakan Channel masing-masing.

4. Untuk Tim Management monitor di Channel DARURAT.

5. Petugas Fire Station/Station Officer memberitahu para Pejabat/TimOrganisasi


Keadaan Darurat dan TBKD.

6. Petugas Komunikasi stand by beserta peralatannya untuk melaksanakanperbaikan


terhadap sarana komunikasi bila terjadi gangguan selama penanggulangan
keadaan darurat berlangsung.

7. Operator telepon harus memprioritaskan pengiriman atau penerimaanberita-berita


yang berhubungan dengan keadaan darurat.

8. Koordinator untuk sistem komunikasi keadaan darurat adalah IT Manager.

b. Sarana Komunikasi dan Tata Cara Pelaporan

1. Telepon :

Bila terjadi Keadaan Darurat Telepon yang harus dihubungi adalah:

Area Kilang : Telepon No. 113 atau 8654

Area 70 : Telepon No. 114 atau 8655

Dengan pemberitaan singkat, contoh pada saat kejadian kebakaran:

Kebakaran di :....................................

Nama pelapor :....................................

Jenis yang terbakar :...................................

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 61


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

2. Handy Talky Channel Fire

Kebakaran di :....................................

Nama pelapor :.....................................

Jenis yang terbakar :....................................

3. Lokal Zone Fire Alarm

Jika terjadi keadaan darurat, gunakan Fasilitas Alarm pemberitahuan

dengan cara memecahkan kaca dan menarik handel fire alarm pada zone
terdekat dengan lokasi kejadian.

Pengetesan Fire Alarm dilakukan setiap hari jumat.

4. Telphone Alarm System ( TAS )

Fasilitas sarana telepon tersentral yang diletakkan di Fire Station akan


digunakan untuk memanggil & meberitahukan melalui telepon rumah dinas
perusahaan kepada: Crew HSE, TIM TBKD & Tim Management.

5. Sirine & Lampu Darurat

Sirine dibunyikan bila dinyatakan Keadaan Darurat Besar (Major

Emergency) oleh ERC.

Dibunyikan bergelombang selama 1 menit (6 kali 10 detik).

Untuk Keadaan Aman sirine akan dibunyikan selama 30 detik tanpa

gelombang.

Lampu Petunjuk Kebakaran/Keadaan Darurat :

Merah : Kebakaran/Keadaan Darurat di Area Kilang

Hijau : Kebakaran/Keadaan Darurat di Terminal Crude Area 70

Pengetesan sirine dan lampu darurat dilakukan setiap hari jumat

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 62


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

c. Perintah Membunyikan Alarm

Alarm keadaan darurat dibunyikan oleh petugas HSE yang berada di ruang jaga
Fire Station atas perintah/seijin pejabat berwenang, yaitu General Manager (GM)
Sebagai Emergency Respons Commander. Perintah untuk membunyikan alarm
keadaan darurat harus menyebutkan Nama dan Jabatan untuk menghindari
keraguan petugas jaga Fire Station.

d. Transportasi

Keefektifan dan kecepatan sistem pengendalian dan penanggulangan


keadaan darurat salah satunya sangat ditentukan juga oleh tersedianya sarana
transportasi yang memadai, guna memobilisasikan sumber daya manusia dan
peralatan.

Ketentuan-ketentuan yang harus dipenuhi adalah antara lain:

1. Warehouse & Service Section Head harus menyiapkan mobil angkutan


barang/orang dan segera mengirimkan ke Fire Station.

2. Segera mengirim Bus angkutan pekerja ke pintu-pintu utama masukKilang


guna menjemput pekerja yang terlibat dengan melalui jalur yang telah
ditentukan atau stand by di tempat penjemputan yang telahditentukan di Area
Perumahan

3. Maintenance Execution harus segera menyediakannya dan menyiapkanalat


berat (Crane, Forklift, Boom Truck) apabila sewaktu-waktudiperlukan

4. Apabila hendak meninggalkan kendaraan di dalam area Kilang,


makakendaraan harus diparkir di tempat yang aman, tidak menggangu
kelancaran mobilitas kendaraan emergency, kunci kendaraan harus tetap
berada di tempatnya, mematikan mesin serta dilarang mengunci
pintukendaraan

5. Koordinator untuk transportasi keadaan darurat adalah Procurement Manager

e. Pelayanan Medis

Sistem Pelayanan Medis yang cepat dan tepat dapat menghindari atau
mengurangi tingkat keparahan, cedera, cacat atau gangguan kesehatan lain pada
korban yang terkena akibat dari keadaan darurat. Oleh sebab itu maka PHC perlu
membuat Sistem dan Tata Kerja Intern guna mengantisipasi dan mempersiapkan
semua peralatan medis serta tenaga apabila terjadi Keadaan darurat.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 63


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Didalam STK Intern tersebut mencakup beberapa hal berikut antara lain:

1. Mengatur pergerakan mobil ambulance dari Rumah Sakit ke Fire Station atau
MEC atau sebaliknya.

2. Untuk bantuan pelayanan medis di Area Perairan, Pihak RSPP dapat


mengirimkan dan mengikut sertakan Paramedisnya guna stand-by di atas kapal.

3. Mengatur tugas dari tenaga para medis guna membantu perawatan korban akibat
Keadaan Darurat.

4. Mengatur sistem kerjasama antar Rumah sakit terdekat.

5. Mengatur sistem pelayanan medis terhadap semua korban baik dari pihak
Pertamina maupun penduduk sekitar yang terkena Dampak Keadaan Darurat,
serta pelayanan medis yang dibutuhkan apabila diperlukan tindakaan evakuasi.

6. Mengatur sistem kerjasama dan koordinasi dengan RS Pertamina Pusatsebagai


Rumah Sakit Rujukan ataupun Rumah Sakit diluar Pertamina.

7. Koordinator untuk pelayanan medis keadaan darurat adalah Hospital Director.

f. Penyelamatan Jiwa Manusia dan Barang (rescue and salvage)

Salah satu antisipasi yang perlu dipersiapkan dalam system Penanggulangan Keadaan
Darurat adalah tindakan pencarian. Hal ini bertujuan untuk menyelamatkan jiwa
manusia, harta benda, dokumen dan Aset perusahaan lainnya agar kelangsungan
kegiatan operasi perusahaan dapat terjamin.

Beberapa hal penting yang berkaitan dengan pelaksanaan tindakan ini adalah:

1. Informasi yang tepat mengenai korban, peralatan dan dokumen yang


perludiselamatkan seperti informasi Jumlah, lokasi, jalur masuk dan lain
sebagainya.

2. Mempersiapkan anggota tim yang telah terlatih.

3. Mempersiapkan peralatan-peralatan penyelamatan yang diperlukan termasuk


peralatan proteksi bagi anggota tim.

4. Berkaitan dengan hal tersebut di atas maka dibutuhkan orang-orang yang terlatih
dalam penggunaan peralatan penyelamatan atau bahkan alat-alat berat jika
diperlukan.

5. Koordinator untuk penyelamatan dokumen & Administrasi adalah HRManager

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 64


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

6. Koordinator untuk penyelamatan manusia adalah Safety SH

g. Evakuasi , Pengamanan, dan Dokumentasi

1. Evakuasi

Tindakan evakuasi diperlukan bertujuan untuk menghindari


kemungkinan jatuhnya korban manusia yang dapat diakibat oleh Keadaan
Darurat. Oleh sebab itu maka semua pekerja yang tidak terlibat dalam
penanggulangan keadaan darurat harus diungsikan ke tempat yang aman dari
pengaruh keadaan darurat.

2. Pengamanan atau Security

Menjamin keamanan di lokasi keadaan darurat selama penanggulangan


maupun sesudahnya serta mengatur kelancaran lalu-lintas yang menuju ke
tempat atau lokasi terjadinya keadaan darurat

3. Dokumentasi

Mendokumentasikan semua peristiwa keadaan darurat sejak awal


kejadian sampai selesai, untuk dijadikan sumber informasi dalam penyusunan
laporan dan untuk dokumentasi.

h. Tahap Rehabilitasi & Pemulihan

Kejadian bencana disamping mengakibatkan kerusakan aset perusahaan juga


kemungkinan dapat berdampak kerusakan harta benda, masyarakat bahkan jiwa
manusia dan lingkungan disekitarnya. Dalam kejadian bencana yang mengakibatkan
kerusakan lingkungan disekitarnya, apabila tidak diantisipasi dengan baik dalam
upaya reklamasi dan rehabilitasinya, maka dapat menurunkan citra perusahaan
dimata masyarakat yang sekaligus akan menurunkan daya saing dalam bisnis
perusahaan kedepan.

1. Penjelasan kepada masyarakat/wartawan dan LSM (Press Release)

2. Pemulihan lingkungan yang terkena dampak

i. Penyelidikan Kejadian

Menyelidiki setiap kejadian keadaan darurat besar untuk mendapatkan data-


data penyebab kejadian dan untuk menentukan besarnya kerugian. Dalam rangka
penyelidikan tersebut dibentuk tim khusus, Man. Engineering and Development
sebagai ketua tim, dan Man HSE sebagai wakil.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 65


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

j. Kaim Asuransi

Dalam mempersiapkan klaim asuransi data yang harus dipersiapkan adalah:


polis asuransi, laporan kronologis kejadian beserta foto dokumentasi, upaya
penanggulangannya, kerugian akibat kejadian, dan lain-lain. Untuk dapat memperoleh
data yang lengkap dalam waktu yang cepat, maka perlu dibentuk tim khusus yang
menangani klaim asuransi dengan melibatkan antara lain; fungsi HSE, Operasi,
Teknik, Asuransi keuangan, PR, Kesehatan serta fungsi- fungsi yang terkait dengan
penyiapan klaim asuransi.

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap telah menerapkan regulasi


OHSAS 18001:2007 klausul 4.4.7 Emergency Response and Preparedness
(Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat) yang disebutkan bahwa organisasi harus
membuat, menetapkan, dan memelihara prosedur untuk mengidentifikasi potensi
keadaan darurat. Prosedur keadaan darurat mencakup struktur organisasi, tugas, dan
tanggung jawab tim, logistik, sarana yang diperlukan, jalur komando dan
komunikasi, pengaman dan pengelolaan masyarakat sekitarnya.

5.5 Organisasi Keadaan Darurat

Manajemen Keadaan Darurat di PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV


Cilacap telah memiliki organisasi keadaan darurat. Berikut adalah Pimpinan danLokasi
Penanggulangan Keadaan Darurat:

a. Emergency Response Commander (ERC) - GM RU IV

Adalah Koordinator dan Pimpinan dalam semua kegiatan operasi


Pengendalian dan Penanggulangan Keadaan Darurat serta bertindak sebagai
Pimpinan Management Emergency Center (MEC) Jabatan ini dipegang oleh
GENERAL MANAGER. Kode Panggil untuk jabatan ini dapat menggunakansebutan
ERC.

b. Deputy ERC - SMOM RU IV

Adalah Wakil pimpinan tertinggi dalam operasi pengendalian keadaan


darurat di Management Emergency Center (MEC) yang dijabat oleh Senior Manager
Operation & Manufacturing (SMOM).

c. Incident Commander (IC)- HSE Manager

Adalah Komandan Penanggulangan Keadaan Darurat dan bertindak sebagai


Pimpinan Command Center keadaan darurat. Jabatan ini dipegang oleh HSE
Manager Kode Panggil untuk jabatan ini dapat menggunakan sebutan Incident
Commander atau IC.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 66


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Note: Untuk Kejadian Keadaan Darurat di perairan IC adalah SMOM (Ref

Pedoman PKKTMT No.A-012/F20000/2011-S0)

d. On Scene Commander (OSC)

Pimpinan yang langsung berhadapan dengan situasi keadaan darurat


dilapangan/lokasi kejadian dengan persyaratan memiliki kecepatan reaksi dan
menunjukkan kepemimpinan dalam melaksanakan control, serta memformulasikan
strategi dan mengembangkan taktik pengendalian di lapangan. Jabatan ini dipegang
oleh Fire & Insurance Section Head - HSE.

Kode Panggil untuk jabatan ini dapat menggunakan sebutan ON SCENE


COMMANDER, atau OSC (Petugas ERC,IC dan OSC tidak dapat dirangkap oleh
satu orang).

Note: Untuk Kejadian Keadaan Darurat di perairan OSC adalah Marine Manager
(Ref Pedoman PKKTMT No.A-012/F20000/2011-S0)

e. Tim Inti Penanggulangan Keadaan Darurat

Adalah personal-personal dari HSE yang terlibat dalam aksi


penanggulangan keadaan Darurat sesuai dengan Emergency Response Procedure
HSE RU IV.

Khusus untuk Jumlah Anggota Regu Pemadam Inti (Fire Brigade) Minimum
7 orang dalam satu 1 case fire yang terdiri:

1 Fire Shift Supervisor

1 Station Officer

2 Nozzleman

2 Helper

1 Operator Mobil Pemadam (Fire Truck).

f. Tim Bantuan Keadaan Darurat (TBKD) / Auxiliary Team

Tim khusus yang ditunjuk dengan SK GM dan dilatih untuk membantu regu
inti penanggulangan keadaan darurat.

g. Rescue & Salvage Team

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 67


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Adalah tim yang ditunjuk dengan SK GM untuk menanggulangi rescue &


salvage.

h. Management Emergency Center (MEC)

Adalah pusat pengendalian Keadaan Darurat yang berada di suatu tempat


yang merupakan pusat koordinasi antar fungsi dan pusat pelaporan selama operasi
pengendalian dan penanggulangan. MEC bertempat di Ruang Rapat I Head Office
kecuali ditentukan lain oleh Pimpinan tertinggi (MEC dapat dialihkan ketempat lain
sesuai situasi dan kondisi). MEC dilengkapidengan sarana dan peralatan yang
diperlukan seperti sarana komunikasi,CCTV, Infocus, gambar P&ID, PFD, Blok
Diagram dan lain-lain.

Note : Jika Keadaan Darurat terjadi dilaut / perairan, MEC berlokasi diruang Rapat
Marine.

i. Command Center (CC)

Adalah Pusat Komando Penanggulangan Keadaan Darurat yang


ditempatkan berdekatan dengan lokasi keadaan darurat dengan diberi tanda khusus
agar mudah terlihat. Command Center berada di lokasi yang aman dekat lokasi
kejadian sehingga dapat memantau perkembangan kegiatan penanggulangan.

Command Center dapat berupa Mobil Komando yang dilengkapi dengan


sarana dan peralatan Komunikasi, P3K, Emergency Tool dan lain sebagainya.
Penempatan dan posisi COMMAND CENTER ditentukanoleh pejabat ON DUTY
HSE.

Selain membentuk tim internal tanggap darurat, PT Pertamina (Persero)


Refinery Unit IV Cilacap juga telah berkoordinasi dengan tim penanggulangan
keadaan darurat dari pemerintah Jawa Tengah dan tentunya Pertamina Pusat.

Regulasi OHSAS 18001:2007 klausul 4.4.7 Emergency Response and


Preparedness (Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat) yang menyebutkan bahwa
penggulangan keadaan darurat harus terorganisir dan melibatkan berbagai fungsi
telah diterapkan PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 68


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

5.6 Sarana dan Prasarana Keadaan Darurat

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap telah memiliki


peralatanpenanganan keadaan darurat. Peralatan tersebut mencakup peralatan untuk
menangani seluruh keadaan darurat yang telah diidentifikasi di seluruh area.
Berdasarkan pengamatan, berikut sarana dan prasarana keadaan darurat yang ada di PT
Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap:

Gambar 5.2 Fire Station PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap

(Sumber: Dokumentai Pribadi)

a. Alat Pemadam Api Ringan (APAR)

APAR adalah suatu peralatan ringan yang berisi tepung, cairan atau gas yang
dapat disemprotkan bertekanan, untuk tujuan pemadaman kebakaran. Hasil
pengamatan dan interview, PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap untuk
mengantisipasi dan mengendalikan bahaya kebakaran tahap awaldisediakan alat
pemadam api ringan (APAR) yang ditempatkan disetiap unit atau lokasi. Jenis APAR
yang tersedia adalah foam, dry chemical, CO2, dan AFF11E. Pemeriksaan APAR
sendiri dilakukan setiap 6 bulan sekali, dengan penempatan APAR 125 cm diukur
dari dasar lantai dan menggantung pada gantungan atau bracket.

Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. 04/PERMEN/1980 tentang


Syarat-Syarat Pemasangan dan Pemeliharaan Alat Pemadam Api Ringan terutama
pada pasal 4 tentang peletakan ketinggian APAR 125 cm dari dasar lantai. Peletakan

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 69


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

APAR diletakkan menggantung pada gantungan yang telah disediakan pembuat, yang
sering disebut dengan bracket ini sesuai pada Bab II pasal 6 ayat 1 setiap alat
pemadam api ringan harus dipasang (ditempatkan) menggantung pada dinding dengan
penguatan sengkang atau dengan konstruksi penguat lainnya atau ditempatkan dalam
lemari atau peti (box) yang tidak dikunci. Pasal 6 juga menerangkan mengenai
perawatan yang dilakukan 2 kali dalam satu tahun.

Persyaratan pemasangan APAR dan perawatan di PT Pertamina (Persero)


Refinery Unit IV Cilacap, telah sesuai dengan peraturan tersebut dan telah
dilaksanakan.

b. Hydrant

Hydrant merupakan salah satu peralatan pemadam kebakaran yang


digunakan untuk mengeluarkan air pemadam yang bertekanan dari suatu instalasi
jaringan pipa air pemadam. Pipa terpasang tetap yang dihubungkan dengan sumber
air melalui sistem perpipaan yang fungsinya sebagai sumber air yang dibutuhkan
untuk pencegahan atau pemadam kebakaran. Air pemadam yang disuplai oleh
hydrant merupakan air pemadam yang bertekanan (Fire Water Outlet), dimana air
tersebut berasal dari jaringan pipa air pemadam yang mendapat suplai air bertekanan
dari pompa utama pemadam kebakaran.

Peraturan Pemerintah No. 11 Tahun 1979 Tentang Keselamatan Kerja Pada


Pemurnian dan Pengolahan Minyak Dan Gas Bumi Pasal 34 ayat 2 Pengusaha wajib
menyediakan alat pemadam kebakaran beserta perlengkapan penyelamat yang baik
yang setiap saat siap untuk digunakan, termasuk instalasi air yang permanen dengan
tekanan yang diperlukan lengkap dengan hydrantsecukupnya, mobil pemadam
kebakaran dengan air dan bahan kimia dalam jumlah yang cukup dan apabila
diperlukan, instalasi permanen untuk pemadam kebakaran dengan bahan kimia.

Sarana fasilitas kebakaran yaitu Hydrant di PT Pertamina (Persero) Refinery


Unit IV Cilacap telah sesuai dengan peraturan tersebut dimana penyediaan Hydrant
dalam jumlah yang sudah memadai dan dalam kondisi baik.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 70


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Gambar 5.3 Hydrant PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap

(Sumber: Dokumentai Pribadi)

c. Foam Chamber

Fire Protection yang digunakan di PT Pertamina (Prsero) Refinery Unit IV


Cilacap salah satunya adalah Foam Chamber. Foam chamber adalah alat pemadam
api yang terpasang pada tangki-tangki kilang yang apabila tejadi kebakaran maka
kaca foam chamber mendapat tekanan dari saluran hydrant yang dibuka, setelah itu
foam chamber akan mengeluarkan busa dan masuk kedalam tangki-tangki lewat pipa
besi. Busa dari foam chamber berasal dari FPT (Foam Pressure Proportioning Tank).
FPT adalah tabung yang digunakan tempat untuk mengolah air dan foam konsentrat
dan akan menghasilkan foam solution.

d. Sprinkler

Penggunaan Sprinkler yaitu baik di dalam gedung maupun pada area kilang,
akan otomatis menyembur apabila mencapai suhu tertentu dengan mekanisme spray
untuk membantu pendinginan pada tanki atau pemadaman di ruangan.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 71


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

e. Smoke dan Heat Detector

Penggunaan alat ini sebagai pendeteksi dini ketika terjadi kebakaran yang
ditandai dengan adanya asap dan panas dari sumber api. Alat ini terhubung ke sistem
sprinkler dan fire alarm. Smoke dan heat detector dipasang terutama pada area
control panel, namun juga dipasang diruangan dan di area kilang lainnya.

f. Radio

Radio adalah alat komunikasi yang diletakkan di fire station, ketikaterjadi


keadaan darurat maka salah satu alat komunikasi yang digunakan melalui radio untuk
menginformasikan suatu kejadian.

Gambar 5.4 Radio Fire Station

(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

g. Fire Truck

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap memiliki 8 armada, saat


dilakukan observasi tiga armada dalam keadaan baik, empat dapat digunakan namun
dengan catatan, dan satu dalam perbaikan. Setiap armada dilakukan perawatan secara
rutin dan sudah terjadwal yang diharapkan dapat menjaga kelayakan mobil dalam
upaya kesiapan menanggulangi keadaan darurat. Perawatan yang dilakukan secara
berkala seperti mengganti oli,pemeriksaan pompa pada mobil, dan peralatannya serta
servis suku cadangnya.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 72


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Gambar 5.5Fire Truck PT. Pertamina RU IV

(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

Mobil pemadam kebakaran rangkaian dari beberapa unit system yang

secara garis besar terdiri dari:

1) Engine dan Chasis kendaraan

2) Pompa dan PTO (Power Take Off)

Bagian tersebut dirangkai melalui sistem mekanik elektrik, konstruksibodi


dan sistem perpipaan, sehingga merupakan suatu unit secara utuh dan berfungsi
sebagai kendaraan pemadam kebakaran dan media pemadam sesuai dengan
kebutuhan. Peraturan Pemerintah No. 11 Tahun 1979 Tentang Keselamatan Kerja
Pada Pemurnian Dan Pengolahan Minyak Dan Gas Bumi Pasal 34 ayat 2
menyebutkan pengusaha meyediakan alat kebakaran berupa mobil pemadam
kebakaran dengan air dan bahan kimia dalam jumlah yang cukup dan apabila
diperlukan.

Pengadaan mobil pemadam kebakaran di PT Pertamina (Persero) Refinery


Unit IV Cilacap telah sesuai dengan peraturan tersebut, pengusaha telah
menyediakan alat pemadam kebakaran seperti yang tertulis dalam peraturan. Jumlah
mobil pemadam kebakaran beserta alat pelengkap yang tersedia juga sudah memenuhi
aturan.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 73


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

h. Fire Alarm System

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap menyediakan saranaalarm


system yang digunakan sebagai tanda atau sinyal adanya bahaya yang sedang terjadi
dengan isyarat bunyi. Selain itu instalasi alarm sudahmengguakan sistem otomatik
yang terhubung ke fire stastion

Gambar 5.6 Fire Alarm Automatic System

(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

Berdasarkan Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. Per-02/MEN/1983Tentang


Instalasi Alarm Kebakaran Otomatik yang disebutkan bahwa, "Setiap bangunan
ruangan harus dilindungi secara tersendiri dan detektor tersebut harus dipasang pada
bagian bangunan, kecuali apabila bagian bangunan tersebut telah dilindungi
sebelumnya dengan sistem pemadam kebakaran otomatik. Fire alarm yang telah
terpasang pada PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap jika dilihat dari
Menteri Tenaga Kerja No. Per/02/MEN/1983 tentang Instalansi Alarm Kebakaran
Otomatik, telah sesuai pemasangannya mulai dari panel, indikator alarm, sumber
energi dan sirene. Selain itu dilakukan pengetesan fire alarm setiap hari jumat pagi.

i. Tanda Petunjuk Keluar dan Pintu Darurat

Arah jalan keluar diberi tanda sehingga dapat mudah ditemukan terutama
penunjuk arah untuk pintu darurat. Keadaan darurat atau terancam orang lebih
cenderung untuk melakukan tindakan ceroboh dalam menentukan jalan mana yang
harus ditempuh. Hal ini dapat mengakibatkan dampak buruk atau cenderung
berbahaya.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 74


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Peraturan Pemerintah No. 11 Tahun 1979 Tentang Keselamatan Kerja Pada


Pemurnian Dan Pengolahan Minyak Dan Gas Bumi pasal 26 ayat 1 poin "a"
sekurang-kurangnya harus terdapat 2 (dua) pintu yang terbuka keluar dan bebas dari
rintangan.

Hasil observasi yang dilakuakan, penunjuk arah keluar dan pintu darurat PT
Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap sesuai dengan peraturan tersebut
dengan adanya 2 pintu darurat yang bebas rintangan di setiap bangunan.

j. Peta Evakuasi

Peta evakuasi adalah gambar arah penyelamatan diri pada saat terjadikeadaan
darurat berupa arah keluar seperti yang ditunjukkan didalam peta. Undang-undang
No. 1 tahun 1970 pasal 3 (d) yang menyatakan "Memberi kesempatan atau jalan
menyelamatkan diri pada waktu kebakaran atau kejadian- kejadian lain yang
berbahaya", tujuannya yaitu mempermudah penyelamatan ketika terjadi keadaan
darurat.

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap telah melaksanakanaturan


tersebut dengan peletakan peta evakuasi di dinding sebelah pintu, tujuannya agar
mudah terlihat.

k. Assembly Point and Muster Area

Assembly point adalah tempat berkumpul aman pada saat keadaandarurat


yang mempunyai tujuan melindungi pekerja maupun penghuni gedung setelah
dilakukan evakuasi, sedangkan Muster area adalah tempat berkumpul setelah dari
evakuasi di assembly point, sebagai tempat berkumpul utama. Persyaratan yang
perlu diperhatikan dalam penentuan letak dan ruang sebagaititik assembly point
adalah:

1. Cukup menampung para tenaga kerja yang disesuaikan denganpembagian


area kerja masing-masing.

2. Penentuan titik assembly point ini harus diperkirakan aman dan jauh dari
sumber bahaya yang ada, Menentukan jarak aman assembly point. Jarak
aman assembly point sesuai NFPA 101 tahun 2000 yaitu memperhatikan
arah angin.

3. Untuk jenis industri yang mencakup aktivitas dan karakteristikproses


produksi yang mempunyai potensial bahaya tinggi, harusmempunyai
beberapa titik assembly point yang memadai

4. Mudah untuk dijangkau dan mudah dipahami oleh setiap karyawan apabila
berada dalam kondisi darurat. Berdasarkan Keputusan Menteri Tenaga

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 75


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Kerja Republik Indonesia No. : KEP.186/MEN/1999Tentang Unit


Penanggulangan Kebakaran di Tempat Kerja, untuk bangunan dengan
resiko bahaya kebakaran ringan maksimal lamanya evakuasi adalah 3
menit,bangunan dengan resiko bahaya kebakaran sedang adalah 2,5
menit dan untuk bangunan dengan tingkat bahaya kebakaran tinggi adalah
2 menit

5. Harus diberi tanda yang jelas, mudah dibaca, papan nama yangbesar dan
disertai dengan layout yang jelas.

Berdasarkan aturan di atas, PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV


Cilacap telah memenuhi aturan tersebut. Peta letak assembly point dan muster area
terlampir.

l. Tanda Peringatan

Tanda peringatan adalah tanda peringatan untuk larangan atau himbauan yang
menyatakan keadaan kondisi area tersebut, sehingga harus mematuhinya sesuai yang
tertulis pada tanda peringatan. Larangan itu seperti dilarang merokok, dilarang
mengaktifkan handphone di kawasan kilang dan slogan pemakaian APD, dilakukan
untuk pencegahan terjadinya keadaan darurat yang tidak diinginkan seperti kebakaran.

Peraturan Pemerintah No. 11 Tahun 1979 Tentang Keselamatan Kerja Pada


Pemurnian Dan Pengolahan Minyak Dan Gas Bumi pasal 36 ayat 3 Dilarang
membawa atau menyalakan api terbuka, membawa barang pijar atau sumber yang
dapat menimbulkan percikan api di dalam tempat pemurnian dan pengolahan, kecuali
di tempat-tempat yang ditentukan atau dengan izin Kepala Teknik. Untuk keperluan
tersebut Kepala Teknik wajib menunjuk petugas- petugas yang berhak memeriksa
setiap orang. Petugas-petugas tersebut harus dicatat dalam Buku Pemurnian dan
Pengolahan, pasal yang sama didalam ayat 6 menyatakan bahwa pada tempat-tempat
tertentu yang dianggap perlu dan dimana dapat timbul bahaya harus dipasang papan
peringatan atau larangan yang jelas dan mudah terlihat.

Pelaksanaan di PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap telah sesuai


dengan aturan tersebut, saat memasuki area kilang terdapat petugas yang berjaga dan
terpasang dengan jelas tanda peringatan. Selain itu tanda peringatan juga terpasang
pada setiap unit yang dianggap berbahaya.

m. Alat Pelindung Diri

Peraturan Pemerintah No. 11 Tahun 1979 Tentang Keselamatan Kerja Pada


Pemurnian Dan Pengolahan Minyak Dan Gas Bumi Pasal 40 ayat 1 dan 2
menyatakan, Pengusaha wajib menyediakan dalam jumlah yang cukup alat-alat
penyelamat dan pelindung diri yang jenisnya disesuaikan dengan sifat pekerjaan yang

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 76


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

dilakukan oleh masing-masing pekerja. Alat-alat termaksud pada ayat (1) setiap
waktu harus memenuhi syarat-syarat keselamatan kerja yang telah ditentukan.

Gambar 5.7 Salah Satu APD Pakaian Tahan Api

(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap telah menyediakanAPD


secara lengkap dan cuma-cuma kepada seluruh karyawan. APD yang digunakan
karyawan sesuai dengan karakteristik unit di setiap area kerja ssuai dengan peraturan
di atas.

n. Management Emergency Center (MEC)

Adalah pusat pengendalian Keadaan Darurat yang berada di suatu tempat yang
merupakan pusat koordinasi antar fungsi dan pusat pelaporan selama operasi
pengendalian dan penanggulangan. MEC PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV
Cilacap bertempat di Ruang Rapat I Head Office kecuali ditentukan lain oleh
Pimpinan tertinggi (MEC dapat dialihkan ketempat lain sesuai situasi dan kondisi).

MEC dilengkapi dengan sarana dan peralatan yang diperlukan seperti sarana
komunikasi, CCTV, Infocus, gambar P&ID, PFD, Blok Diagram dan lain-lain. Note :
Jika Keadaan Darurat terjadi dilaut/perairan, MEC berlokasi diruang Rapat Marine

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 77


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

o. Kotak P3K

Kotak P3K ditempatkan disetiap tempat kerja yang merupakan sarana


kelengkapan medis dengan kelengkapan obat standar. Peraturan Menteri Tenaga Kerja
dan Transmigrasi Per- 15/MEN/VIII/2008 tentang pertolongan pertama pada
kecelakaan di tempat kerja pasal 8 ayat 1b tentang kotak P3K dan isi, pasal 10
menyebutkan tentang isi yang harus sesuai dengan kebutuhan P3K dan penempatan
kotak P3K di tempat kerja. Pelaksanaan di PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV
Cilacap telah sesuai dengan peraturan tersebut.

Gambar 5.8 Kotak P3K

(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

Selain perlatan di atas, terdapat juga peralatan medis yang lengkap sertasebuah
mobil ambulance yang siap digunakan sebagai pertolongan lanjutan dari pihak medik PT
Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap.

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap telah mempersiapkan sarana


dan prasarana dalam menanggapi keadaan darurat yang berpotensi terjadi. Dengan
peralatan dan prasarana penanggulangan yang lengkap, diharapkan dapat mengurangi
kerugian atau dampak yang ditimbulkan dari keadaan darurat tersebut. Hal tersebut sesuai
dengan OHSAS 18001:2007 klausul 4.4.7 Emergency Response and Preparedness
(Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat) yang menyebutkan bahwa organisasi harus
menanggapi keadaan darurat aktual dan mencegah atau mengurangi akibat-akibat
penyimpangan terkait dengan dampak Keselamatan dan Kesehatan Kerja.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 78


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

5.7 Pendidikan dan Pelatihan

Dalam OHSAS 18001:2007 klausul 4.4.7 Emergency Response and


Preparedness (Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat), disebutkan bahwa pembinaan dan
pelatihan yang terencana dan berkesinambungan, selain itu disebutkan pula bahwa
organisasi harus secara berkala menguji prosedur untuk menanggapi keadaan darurat, jika
dapat dilakukan, melibatkan pihak-pihak terkait yang relevan sesuai keperluan.

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap telah melaksanakanprogram


pendidikan dan pelatihan sebagai beikut:

1. Pendidikan (sertifikasi training/kursus)

Semua anggota Tim OKD (Organisasi Keadaan Darurat) & Operasi


PKKTMP TERSUS/TUKS Migas Pertamina, wajib mengikuti Sertifikasi
Training/Kursus Fire Safety dan Oil Spill Response sesuai tingkatan atau klasifikasi
yang diperlukan, yang diselenggarakan di Pertamina Health SafetyEnvironment
Training Center (HSE TC) Sungai Gerong diantaranya :

a. Sertifikasi (A) Hard & Soft untuk General Manager dan para Manager

b. Sertifikasi On Scene Commander Untuk semua Section Head di fungsi HSE

c. Sertifikasi Pemadam tingkat A untuk Fire & Insurance Section Head

d. Sertifikasi Pemadam tingkat B untuk para Leader Fire Shift.

e. Sertifikasi Pemadam tingkat C untuk para Fireman dan TBKD

f. Sertifikasi Pemadam tingkat D untuk tenaga bantuan dan evakuasi.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 79


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Gambar 5.9 Contoh Program Pelatihan atau Sertifikasi

(Sumber: Arsip HSE PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap)

2. Pelatihan Penanggulangan Keadaan Darurat (drill / exercise)

Untuk meningkatkan kemampuan ketrampilan SDM, kehandalan peralatan


serta kesiapsiagaan tim penanggulangan keadaan darurat maka diperlukan suatu
pelatihan atau drill keadaan darurat yang berkala.
Ada beberapa macam latihan jenis penanggulangan keadaan darurat
dianntaranya:

a. Communication Drill

Tujuan latihan ini adalah untuk meningkatkan kemampuan kerja sama tim
dalam berkomunikasi effektif pada saat terjadi keadaan emergency.

Peserta latihan adalah Tim OKD (Organisasi Keadaan Darurat).

Koodinatorlatihan adalah F & I Section Head.

Latihan dilakukan 1 x dalam seminggu.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 80


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

b. Table Top Management

Tujuan latihan ini adalah untuk meningkatkan kesiap-siagaan, tanggap,serta


meningkatkan kemampuan kerjasama tim manajemen untuk mengelola
menajemen krisis keadaan darurat baik internal maupun eksternal secara
cepat dan tepat.

Peserta latihan adalah Tim Manajemen.

Koordinator Latihan HSE, OPI.

Latihan dilakukan minimal 1 x dalam setahun.

c. Fire Drill

Tujuan latihan ini adalah untuk meningkatkan kesiap-siagaan, tanggap,serta


meningkatkan kemampuan kerjasama tim penanggulangan keadaan darurat
dengan pihak terkait secara cepat dan tepat.

Peserta latihan adalah Deputy ERC, IC, OSC, Section Head Terkait, AstOSC,
Station Officer, Shift Superintendent, Fire Brigade, Security, Tim Medis.

Koordinator Latihan HSE.

Latihan dilakukan 12 x dalam setahun.

d. General Fire Drill

Tujuan latihan ini adalah untuk meningkatkan kesiap-siagaan, tanggap,serta


meningkatkan kemampuan kerjasama tim penanggulangan keadaan darurat
dengan pihak terkait secara cepat dan tepat.

Peserta latihan adalah TIM OKD RU IV.

Koordinator Latihan HSE, OPI, Marine (untuk diperairan).

Latihan dilakukan minimal 1 x dalamsetahun.

Pendidikan dan Pelatihan yang dilaksanakan secara umum tujuannya adalahuntuk


meningkatkan kesiapsiagaan, koordinasi antar fungsi dan menentukan langkah-langkah
atau tindakan yang tepat dan efektif dalam penanggulangan keadaan darurat, serta untuk
mengetahui tingkat kehandalan sarana dan prasarana penanggulangan kebakaran atau
keadaan darurat.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 81


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Dari hasil observasi yang dilakukan, program pendidikan atau trainingtanggap


darurat di PT Petamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap, setiap fungsi organisasi
mempunyai tingkatan pelatihan tersendiri, sehingga pelatihan yang diterima lebih efisien
karena sesuai kebutuhan di masing-masing fungsi atau jabatan.

General Fire Drill dan Table Top Management berjalan sesuai pedoman yaitu
sekali dalam setahun. Poin terakhir yaitu Fire Drill, dari segi kuantitas pelaksanaannya
sudah baik, bahkan melebihi pedoman dengan melaksanakan tiga puluh dua kali fire drill
dalam setahun. Selain melaksanakan pelatihan internal, beberapa kali PT Pertamina

(Persero) Refinery Unit IV Cilacap juga melibatkan tim tanggap darurat Pemerintah
Provinsi Jawa Tengah.

Kendala dalam pelaksanaan pendidikan dan pelatihan adalah karena padatnya


jadwal kerja yang karyawan, baik dari tim HSE, operasi, maupun non operasi.

Informasi tambahan mengenai pelaksanaan general fire drill maupun fire drill,
HSE PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap menggunakan software ARCHIE
(Automated Resource for Chemical Hazard Incident Evaluation), software ini dapat
memperkirakan bahaya yang mungkin akan timbul dan jarak aman pemada

Gambar 5.10 Layout Pemadaman Kebakaran di SRU

(Sumber: Arsip HSE PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap)

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 82


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Gambar 5.11 Penggunaan Sofware ARCHIE

(Sumber: Arsip HSE PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap)

Secara keseluruhan, pelaksanaan program pendidikan dan pelatihan


keadaandarurat di PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap belum berjalan
dengan baik. OHSAS 18001:2007 klausul 4.4.7 Emergency Response and Preparedness
(Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat) disebutkan bahwa pelaksanaan program
pendidikan dan pelatihan mencakup beberapa hal, diantaranya adalah simulasi tanggap
darurat industri, penyelamatan korban, pemakaian alat pemadam api, sistem pelaporan, dan
komunikasi bila terjadi kondisi darurat.

5.8 Komunikasi

Komunikasi memegang peranan penting dalam proses penanganan


keadaandarurat yang bertujuan untuk mengatur tata cara komunikasi pada saat
penanggulangan keadaan darurat, sehingga memperlancar jalannya operasi
penanggulangan.

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap menerapkan sistem


komunikasi internal dan eksternal. Komunikasi internal merupakan bentuk sosialisasi
mengenai semua hal yang terkait dengan persiapan dan perencanaan tanggap darurat.
Komunikasi internal dilakukan pada saat safety induksi, safety talk, safety breafing, dan
melalui pemberitahuan dalam bentuk surat undangan maupun email mengenai program
ERP yang akan dilaksanakan. Jika terjadi keadaan daruratdilapangan seperti kebakaran
kecil, maka karyawan di unit setempat dapat segera menanggulangi kejadian tersebut.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 83


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Hal ini sudah terlaksana dengan baik. Lalu komunikasi eksternal dilakukan dengan
instansi-instansi yang relevan, seperti Pemerintah setempat, Polisi, maupun jasa
penanganan keadaan darurat, hal ini untuk mengkordinir agar dapat meminimaisir dampak
dari keadaan darurat. Hubungan antar instansi ini selalu terjaga, karena pada hakikatnya
PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap dengan instansi terebut saling
membutuhkan, terutama saat terjadi keadaan darurat.

Sistem komunikasi saat terjadi keadaan darurat sudah di jelaskan pada bagaian
prosedur penanggulangan keadaan darurat pada poin satu, yaitu tentang sistem
komunikasi keadaan darurat. Selain itu, dalam melaksanakan komunikasi keadaan
darurat ke berbagai instansi lainnya di luar PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV
Cilacap bisa dilakukan melalui telpon. Setiap instansi yang harus dihubungi telah tercatat
nomor-nomornya dan selalu di update.

Pelaksanaan sistem komunikasi dengan menggunakan kode panggil seperti dalam


pedoman keadaan darurat tidak terlaksana, karena keadaan yang sedemikian mendesak
sehingga kode panggil tersebut biasanya dengan menggunakan nama seperti keseharian.
Secara keseluruhan, pelaksanaan elemen komunikasi telah sesuai dengan OHSAS
18001:2007 klausul 4.4.7 Emergency Response and Preparedness (Kesiapsiagaan dan
Tanggap Darurat) yang menyebutkan bahwa adanya komunikasi internal dan eksternal,
melaukan sosialisasi ke masyarakat, dan organisasi harus mempertimbangkan kebutuhan
pihak terkait yang relevan.

5.9 Inspeksi dan Audit

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap melaksanakan audit internal


(inspeksi) dan eksternal secara berkala yaitu masing-masing dilakukan sebanyak dua kali
dalam setahun. Audit internal dilakukan oleh perusahaan di luar fungsi HSE dan audit
eksternal dilakukan oleh orang atau institusi di luar perusahaan. Pelaksanaan audit internal
dilakukan untuk mempersiapkan pelaksanakan audit eksternal yang biasanya dari pihak
asuransi. Selain dari pihak asuransi, audit juga bisa berasal dari berbagai institusi apabila
diperlukan. Beberapa poin yang di audit antara lain prosedur, sarana prasarana, dan
kemampuan petugas. Hasil dari audit tersebut akan dijadikan evaluasi dan landasan untuk
perbaikan. PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap telah memenuhi OHSAS
18001:2007 Klausul 4.4.7 Emergency Response and Preparedness (Kesiapsiagaan dan
Tanggap Darurat) yang menyebutkan bahwa perusahaan harus melaksanakan inpeksi
secara berkala.

5.10 Investigasi dan Pelaporan

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap menindaklanjuti setiap


kejadian dengan melakukan investigasi untuk mengetahui penyebab kejadian,
efektifitas pelaksanaan penanggulangan, dan efektifitas sistem penanganan keadaan

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 84


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

darurat yang berlaku. Kemudian hasil investigasi dilaporkan pada manajemen untuk
dilakukan evaluasi dan tindakan perbaikannya.

Pelaporan Kejadian Keadaan Darurat di PT Pertamina (Persero) RefineryUnit


IV Cilacap terbagi menjadi tiga yaitu:

1. Laporan Kejadian ke Internal

Setiap terjadi keadaan darurat diwilayah operasi RU IV Cilacap yang


menimbulkan biaya dibawah U$ 1.000.000 dilaporkan oleh HSE Manager
selaku IC (Incident Commander) kepada HSSE Refening Direktorat dengan cc
VP.HSSE Corporate dalam bentuk laporan bulanan.

2. Laporan Kejadian ke Eksternal

Setiap terjadi keadaan darurat diwilayah operasi RU IV Cilacap, yang


menimbulkan biaya diatas U$ 1.000.000 segera dilaporkan oleh General
Manager selaku Emergency Response Commander kepada HSSE Refening
Direktorat, VP.HSSE Corporate, SVP RO, Refinery Director, General Affair
Director, Corporate Secretary, Ditjen MIGAS, Direktur Teknik
Pertambangan MIGAS dan Kepala DISNAKERTRANS setempat dalam
jangka waktu 1x 24 Jam

3. Laporan PenanggulanganSetelah selesai kegiatan penanggulangan, ERC, IC &


OSC dibantu fungsi terkait membuat laporan meliputi :

1. Laporan Penanggulangan Keadaan Darurat

2. Berita Acara Penanggulangan

3. Laporan Analisa Biaya

- Pemakaian Peralatan

- Jasa Personil

- Rekapitulasi biaya

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 85


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Gambar 5.12 Contoh Bentuk Pelaporan Kejadian

(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

Dari hasil observasi dan wawancara, pelaksanaan pelaporan kejadianinternal,


ekstenal, dan laporan penanggulangan sudah sesuai dengan pedoman kesiapsiagaan
tanggap darurat yang ada. Pelaporan kejadian internal dilaporkan oleh HSE Manager
selaku IC (Incident Commander) kepada HSSE Refening Direktorat dengan cc VP.HSSE
Corporate dalam bentuk laporan bulanan. Lalu pelaporan kejadian eksternal dilaporkan
oleh General Manager selaku Emergency Response Commander kepada HSSE Refening
Direktorat, VP.HSSE Corporate, SVP RO, Refinery Director, General Affair Director,
Corporate Secretary, Ditjen Migas, Direktur Teknik Pertambangan Migas dan Kepala
Disnakertrans setempat dalam jangka waktu 1x24 Jam. Sistem Komunikasi pelaporan
antara pusat dan daerah dapat dilakukan dengan sarana komunikasi yang ada seperti
telepon, fax, maupun e- mail.

Pelaporan harus disertai dengan segala pemenuhan aspek yang dibutuhkan


dalam penyusunan laporan, termasuk inventarisasi barang dan kerugian akibat keadaan
darurat. Berisi tentang deskripsi kejadian, langkah pengendalian, jumlah kerugian (lost
time injury dan accident), dampak terhadap lingkungan, kegiatan investigasi yang
berperan, nama pembuat laporan dan memuat tanggal kejadian. Namun karena adanya
keterlambatan informasi dari pihak yang bersangkutan, misal terkait biaya, maka
pelaporan bulanan tidak mencantumkan biaya kerugian.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 86


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Pelaporan yang sudah dilaksanakan dijadikan sebagai bahan evaluasi untuk


peningkatan. Menurut data pelaporan, hal ini sudah terbukti dengan adanya penurunan
tingkat kejadian seperti kecelakaan dan kebakaran kecil yang terjadi di PT Pertamina
(Persero) Refinery Unit IV Cilacap dari tahun 2000 sampai sekarang.

Pelaksanaan elemen investigasi dan pelaporan di PT Pertamina (Persero)


Refinery Unit IV Cilacap telah sesuai dengan OHSAS 18001:2007 klausul 4.4.7
Emergency Response and Preparedness (Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat).

5.11 Evaluasi dan Rekomendasi Tindakan Perbaikan

Manajemen Keadaan Darurat di PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV


Cilacap melakukan evaluasi terhadap setiap kegiatan yang telah dilakukan, untuk
mengetahui kekurangan atau kejadian yang menyimpang yang tidak sesuai dengan
harapan. Kemudian dari evaluasi dibuatlah suatu rekomendasi tindakan perbaikan untuk
meningkatkan keefektifitasan program-program persiapan penanggulangan keadaan
darurat. Rekomendasi tindakan perbaikan berupa poin-poin penting yang harus
dilakukan dan memiliki target waktu pemenuhan.

Dengan demikian PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap


telahmemenuhi OHSAS 18001:2007 Klausul 4.4.7 Emergency Response
andPreparedness (Kesiapsiagaan dan Tanggap Darurat) bahwa organisasi harusmeninjau
secara periodik dan bila diperlukan, merubah prosedur kesiapsiagaan dan tanggap
darurat, secara khusus, setelah pengujian periodik dan setelah terjadinya keadaan darurat.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 87


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

1. Emergency Response and Preparedness merupakan kesatuan sistem kerja terintegrasi


dalam rangka menghadapi keadaan darurat melalui tata cara atau pedoman kerja
dengan memanfaatkan sumber daya dan sarana prasarana yang tersedia untuk
mencegah atau meminimalisir kerugian yang lebih besar.

2. OHSAS 18001:2007 Klausul 4.4.7 merupakan salah satu standar yang mengatur
penerapan Emergency Response and Preparedness di PT Pertamina (Persero)
Refinery Unit IV Cilacap.

3. Secara keseluruhan implementasi OHSAS 18001:2007 Klausul 4.4.7 Emergency


Response and Preparedness di PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap telah
terlaksana dengan baik.

6.2 Saran

Kepada PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap untuk


mempertahankan dan meningatkan Kesiapsiagaan Keadaan Darurat dengan cara sebagai
berikut:

1. Pelaksanaan maintenance sarana dan prasarana kesiapsiagaan keadaan darurat lebih


ditingkatkan terutama pada peralatan yang berumur.

2. Untuk lebih menekan terjadinya first aid, maka harus memaksimalkan sosialisasimelalui
safety talk, safety induction, safety breafing, media tertulis (poster), dan pemberian
sangsi yang tegas.

3. Komitmen dalam melaksanakan communication drill agar sesuai rencana.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 88


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2010. Emergency Response Procedures. Canning Vale: Market City.

Astra Green Company. 2002. Pedoman pengelolaan lingkungan, keselamatan, dan


kesehatan kerja, Jakarta.

Carnegie Mellon University. 2010. Emergency Response Plan. Pittsburgh: Carnegie Mellon
University. Retrived from http://www.cmu.edu/ehs/emergency- response/index.html

James CoVan. 1994. Safety Engineering. New York: John Wiley & Sons, Inc.

Kepmenaker No.Kep-186/MEN/1999 Tentang unit penanggulangan kebakaran di tempat kerja.


2007. Himpunan Peraturan Perundang-Undangan Keselamatan dan Kesehatan
Kerja. Jakarta: Depnakertrans RI

Permenaker No. PER 05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan


Kesehatan Kerja (SMK3). 2007. Himpunan Peraturan Perundang- Undangan
Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Jakarta: Depnakertrans RI

Permenakertrans RI No.Per-04/MEN/1980 tentang syarat-syarat pemasangan dan


penempatan APAR. 2007. Himpunan Peraturan Perundang-Undangan
Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Jakarta: Depnakertrans RI

Permenaker RI No.Per-03/MEN/1998 Tentang tata cara pelaporan dan pemeriksaan


kecelakaan. 2007. Himpunan Peraturan PerundangUndangan Keselamatan dan
Kesehatan Kerja. Jakarta: Depnakertrans RI

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap. 2011. Pedoman Penanggulangan


Keadaan Darurat. Cilacap: PT Pertamina (Persero) Refinery Unit IV Cilacap

Ramli, Soehatman. 2010. Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja OHSAS 18001.
Jakarta: Dian Rakyat

Robert B.Kelly. 1998. Industrial Emergency Preparedness. New York: Van Nostrand Nost
Reinhold.

Sahab, Syukri. (1996). Keselamatan kerja dan pencegahan kecelakaan. Jakarta: CV Haji Mas
Agung.

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 89


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

Sahab, Syukri. 1997. Teknik Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Jakarta: Bina
Sumber Daya Manusia.

Undang-Undang No.1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja. 2007. Himpunan Peraturan
Perundang-Undangan Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Jakarta: Depnakertrans RI

United States Environmental Protection Agency (EPA). 2004. Emergency Response Plan
Guidance for Small and Medium Community Water Systems to Comply with the
Public Health Security and Bioterrorism Preparedness and Response Act of 2002.
USA: EPA

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 90


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

LAMPIRAN

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 91


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 92


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 93


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 94


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 95


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 96


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 97


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 98


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 99


Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 100
Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 101
Universitas Islam Indonesia
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan
Jurusan Teknik Lingkungan 2016

IMPLEMENTASI OHSAS 18001:2007 KLAUSUL 4.4.7 EMERGENCY RESPONSE AND PREPAREDNESS 102