Anda di halaman 1dari 7

1.

1 Pengertian frustasi

Frustration lazim di sebut pula frustasi, artinya hambatan, kegagalan,


rintangan. Sedangkan definisi frustrasi menurut Katz and Lehner adalah
frustration has been difined: as the blocking of a desire or need. Frustasi
merupakan rintangan terhadap dorongan atau kebutuhan. Sedangkan menurut
Arkoff memberikan definisi bahwa frustrasi itu suatu proses di mana tingkah
laku kita terhalang oleh suatu kebutuhan, manusia bertindak/berbuat atau
bertingkah laku untuk mencapai tujuan yaitu melayani kebutuhan yang sesuai
dengan dorongan (frustration is a process which our behavior is blocked).
Selain itu Arkoff juga menambahkan lagi bahwa frustasi itu suatu keadaan
perasaan yang disertai proses rintangan (frustration is as the state of feeling
which accompanied the thwarting) (Sundari, 2005: 46).

Secara etimologi (bahasa)frustasi barasal dari bahasa Yunani, frustatio


yang bearti perasaan kecewa atau jengkel akibat terhalang dalam mencapai
tujuan, Frustration (inggris), yang berarti kekecewaan.

Frustasi adalah suatu keadaan dimana satu kebutuuhan tidak bisa


terpenuhi dan tujuan tidak bisa tercapai sehingga orang kecewa dan
mengalami satu barrier /halangan dalam usahanya mencapai satu tujuan.

1.2 Aspek dan bentuk frustasi antara lain:

Frustasi dapat dilihat dari beberapa aspek di antaranya adalah berupa


respon keluar seperti mudah marah, kesal, iri, sedangkan respon kedalam
seperti merasa malu, kecewa, menangis, mudah menyerah, pesemisi, dan
menghindar dari tanggung jawab, ketidakberdayaan, seperti cemas, pusang,
dan gelisah.
1. Agresi berupa kemarahan yang meluap-luap akibat emosi yang tidak
terkendali dan secara fisik berakibat mudah terjadinya (tekanan darah
tinggi) atau tindakan sadis yang dapat membahayakan orang sekita.
2. Regresi adalah kembali pada pola reaksi yang primitif atau kekanak-
kanakan (infatil).
3. Fiksasi adalah peletakan atau pembatasan pada satu pola yang sama (tetap)
4. Proyeksi merupakan usaha usaha meleparkan atau memproyeksikan
kelemahan dan sikap-sikap sendiri yang negatif pada orang lain.
5. Identifikasi adalah menyamakan diri dengan seseorang yang sukses dalam
imaginasinya.
6. Narsisme adalah self love yang berlebihan, sehingga yang bersangkutan
merasa dirinya lebih superior dari pada orang lain.

Autisme adalah gejala menutup diri secara total dari dunia riil,
tidak mau berkomunikasi dengan orang lain, ia puas dengan fantasinya
sendiri yang dapat menjurus ke sifat yang sinting.

1.3 Jenis-Jenis Frustasi

Selain faktor penyebab dari frustasi, ada beberapa jenis frustasi, antara lain:

a. Frustasi pribadi yaitu frustasi yang tumbuh dari ketidakpuasan seseorang


dalam mencapai tujuan, bisa juga akibat dari kekurangan (insuffisiensi)
seseorang, bisa juga diakibatkan karena adanya perbedaan antara tingkatan
aspirasi dengan tingkatan kemampuannya. Misalnya: intelegensi yang
rendah, kekurangan kekuatan jasmani, atau kekurangan (handicap)
aspekaspek yang lain.
b. Frustasi lingkungan adalah frustasi yang disebabkan halangan atau
rintangan yang terdapat dalam lingkungannya, seperti: kekurangan uang,
kekangan fisik (misalnya seseorang dipenjara di Lembaga
Permasyarakatan-LP) (Baihaqi, dkk, 2005: 48).

1.4 Faktor-Faktor Penyebab Frustasi


Ada dua sumber utama frustasi yaitu sumber yang berasal dari luar
(situasi-situasi dari luar) dan sumber dari dalam (dinamika batiniyah orang itu
sendiri). Menurut Semiun (2006: 395) frustasi yang disebabkan oleh
situasisituasi dari luar dan dalam yang tidak dapat dihindari adalah sebagai
berikut:
Faktor-faktor dari luar berupa:
a. Adat kebiasaan atau peraturan-peraturan masyarakat yang membendung
kebutuhan-kebutuhan dan keinginan-keinginan individu.
b. Hal-hal yang mengganggu, lebih-lebih yang berhubungan dengan
kepentingan-kepentingan dan cara-cara hidup individu yang sudah biasa.
Kondisi-kondisi sosio-ekonomis yang menghalangi pemenuhan
kebutuhankebutuhan dasar jasmaniah individu (Semiun, 2006: 395).

Faktor-faktor dari dalam berupa:


a. Kekurangan diri sendiri, seperti kurangnya rasa percaya diri atau
ketakutan pada situasi sosial yang menghalangi pencapaian tujuan.
b. Konflik, faktor ini juga dapat menjadi sumber internal dari frustasi saat
seseorang mempunyai beberapa tujuan yang saling berinterferensi satu
sama lain (Semiun 2006: 395).

1.5 Dampak frustasi


Frustasi dapat memberikan dampak positif dan dampak negative pada
diri seseorang.
Dampak positif pada diri seseorang dengan adanya frustasi yaitu:
Terjadinya mobilisasi dan penambahan kegiatan seseorang untuk lebih
berusaha.
Lebih produktif dan bersemangat dalam mencapai tujuannya.
Bida bersikap lebih dewasa, lebih bijaksana dalam mengambil keputusan
dan dapat berfikir rasional.
Bisa lebih dekat dengan Tuhan karena adanya rasa pasrah dan tawakal
sehingga bisa menerima kenyataan dengan sikap yang rasional dan ilmiah
tanpa merasa putus asa dan menyerah.
Dampak negatif pada diri seseorang dengan adanya frustasi, dampak
negatif bisa menyebabkan gangguan fisik dan psikis seseorang. Contoh-contoh
dampak negative ialah seperti :
Pemakaian obat terlarang dan alkohol pada seseorang yang dikarenakan
ketidakmatangan emosi.
Kenakalan, adanya emosi yang labil sehingga cenderung bersikap agresif.
Gangguan makan.
Bunuh diri, seseorang yang sering kali berpikiran dangkal untuk
menyelesaikan masalah.
Mencari perhatian orang lain.
Menyendiri dan menangis.
Menyakiti diri sendiri dan histeris.
Frustasi pun mengakibatkan terjadinya tindak kekerasan.

1.6 Ciri-Ciri Orang Frustasi

Orang yang mengalami frustasi mempunyai ciri khas yang berbeda,


ciri khas tersebut diantaranya:
a. Kelelahan
b. Orang yang frustasi cenderung menyalahkan orang lain sebagai penyebab
kegagalannya atau ketidakmampuan dalam hidupnya.
c. Kondisi Emosi yang Negatife
Kondisi emosi yang negatif seperti rasa jengkel, tersinggung, marah, sakit
hati, kaku, tegang, pesimis atau kurang motivasi.
d. Tidak Merawat Diri
Orang yang frustasi enggan merawat dirinya, hal ini disebabkan karena
tidak ada motivasi dalam dirinya. Seperti enggan membersihkan diri,
enggan untuk berhias diri dan lain sebagainya.

1.7 Pengelolaan Frustasi

Dalam keadaan hidup berhari-hari,kita mungkin atau bahkan sering


mendapati suasana yang membosankan dan menjemukan.Pada mulanya,kita
pasti menganggap itu hanya perasaan yang sepintas saja,tahukah kamu jika
frustasi dapat mengakibatkan hal yang FATAL? Simak penjelasan berikut :

Akhir-akhir ini hampir setiap orang mengeluhkan keadaan ekonomi


seperti,pasaran sepi,usaha macet, sulit mencari pekerjaan, dan bila kita masih
bersabar mendengarnya, akan lebih banyak lagi yang akan kita dengar.
Tetapi ada sesuatu yang harus kita lakukan agar terhindar dari frustasi bila
kita berada ditengah situasi ini. Ada 7 cara yang dapat dilakukan agar kita
tidak selalu melihat sesuatu pada satu sisi saja.

1. Sikap optimis merupakan pilihan, bukan bawaan dari lahir. Katakan pada
diri sendiri bahwa kita mempunyai kebebasan untuk memandang setiap
situasi negatif dan mengambil sikap negatif atau positif. Bila kita katakan
pada diri sendiri. Jangan Cemas! Maka hati kita akan lebih tenang.
2. Manusia adalah mahluk yang mempunyai akal budi yang berarti kita bisa
belajar, dapat menyusun rencana dan menentukan tujuan. Bila tidak
seluruh tujuan dapat tercapai, setidaknya sebagian dari tujuan dapa
tterselesaikan.
3. Bersikap tenang, rileks, sambil berpikir menyusun strategi. Di saat sulit,
jangan mengambil tindakan untuk sesuatu yang tidak bisa diubah,
keputusan yang diambil terburu-buru dan tindakan cepat tanpa berpikir
panjang akan memperburuk masalah.
4. Belajar bereaksi secara positif, karena pemikiran positif menghasilkan
sesuatu yang positif pula. Pikiran negatif akan selalu membawa hasil
negatif.
5. Kita tidak dapat mencegah terjadinya perubahan, jadi bila suatu saat
kitakehilangan sesuatu yang kita miliki, kita harus tetap bersyukur dan
optimis karena keadaan pada hari esok pasti tidak akan sama dengan hari
ini.
6. Mulai dengan tindakan kecil tetapi pemikiran besar. Hal-hal kecil
yangdikerjakan dengan baik jauh lebih bermanfaat dibanding cita-cita
besaryang hanya impian. Jangan mencoba mencapai tujuan besar hanya
dalam waktu semalam. Ambil langkah-langkah kecil dan maju sambil
terus memperhatikan tujuan akhir yang ingin dicapai agar kita tidak
kehilangan arah.
7. Percaya bahwa hidup dan dunia ini penuh kemungkinan. Kita
bisamemperbaiki masa depan bila kita menentukan tujuan dengan dengan
jelas. Manfaatkan waktu sebaik-baiknya untuk mencapai tujuan
tersebut,dan bekerjalah lebih keras dibanding sebelumnya.

Frustasi akan timbul apabila terdapat sebuah aral melintang antara


anda dan maksud/tujuan anda.

Sebagai contoh :
Saat Anda ingin segera menghadiri rapat penting di kantor, maka tiba-tiba
kena macet total saat menuju ke kantor sehingga Anda tidak dapat
menghadiri rapat atau saat anda ingin menikahi seorang gadis pujaan anda,
maka tiba-tiba anda ditolak oleh calon mertua anda. Secara garis besar
frustasi dikelompokkan menjadi dua kategori

1. yang pertama adalah frustasi yang datangnya dari luar diri kita
2. frustasi yang berasal dari dalam diri kita.

Contoh frustasi yang datang dari luar antara lain :


Kecelakaan;
Divonis penyakit ;
Bencana Alam;
Kematian seseorang yang dicintai,
Norma-norma,
Adat Istiadat,
Peperangan,
Kegoncangan ekonomi,
Diskriminasi Rasial atau Agama,
Persaingan yang berlebihan,
Perubahan yang terlalu cepat,
Pengangguran dan ketidakpastian sosial.

Sedangkan contoh frustasi yang datang dari dalam antara lain :


Cacat badaniah
kegagalan dalam berbisnis
Hal-hal yang dapat menurunkan harga diri
Setiap hal yang dapat merendahkan diri sendiri.