Anda di halaman 1dari 33

KONSEP DASAR KESELAMATAN PASIEN DAN KESELAMATAN KERJA

Disusun Oleh :

1. ALFI LAFAFI
2. AMELYA DWIJAYANTI
3. BERA YUNIARTI
4. CAHYA RAMADHAN
5. DEDE NURHAYATI
6. IMANSIANI SUSANTI YUMA KAKA
7. LUH MADE DWI PUTRI ARIANI
8. MEDINA REGGYANTI

DOSEN
Ns. Beata Rivani, S.kep, M.M

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN IMC BINTARO
TANGERANG SELATAN
2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan YME, karena berkat rahmat dan
karunialah penulis dapat menyelesaikan makalah konsep dasar keselamatan pasien
dan keselamatan kerja. Ucapan terima kasih tidak lupa penulis sampaikan kepada
semua pihak yang telah membantu penulis menyelesaikan makalah ini.

Semoga dengan membuat makalah konsep dasar keselamatan pasien dan


keselamatan kerjadapat menambah wawasan bagi yang membacanya.

Tanggerang Selatan, 14 September 2017

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .............................................................................. i

KATA PENGANTAR .......................................................................... ii

DAFTAR ISI .......................................................................................... iii

BAB 1 PENDAHULUAN .................................................................... 1

A. Latar Belakang .................................................................................. 1

B. Rumusan Masalah ............................................................................. 3

C. Tujuan ................................................................................................ 3

D. Manfaat .............................................................................................. 3

BAB 2 TINJAUAN TEORI . ................................................................ 4

A. Pengertian Keselamatan ..................................................................... 4

B. Faktor-Faktor Penyebab .................................................................... 5

C. Kriteria Monitoring Dan Evaluasi Keselamatan Pasien Dan Keselamatan

Kerja ........................................................................................................ 6

D. Peran Perawat Dalam Keselamatan Pasien Dan Keselamatan Kerja . 7

E. Kebijakan Yang Mendukung Keselamatan Pasien ............................. 11

F. Pencegahan Kecelakaan ...................................................................... 14

G. Standart Keselamatan Pasien ............................................................. 15

H. Universal Precaution .......................................................................... 18

iii
I. Tindakan Proteksi Diri ......................................................................... 20

J. Cara Mengatasi Penyakit Infeksi Nosokomial .................................... 22

K. Konsep Sterilisasi Dan Desinfeksi ..................................................... 25

L. Konsep Pencegahan Penyakit Menular .............................................. 26

BAB 3 PENUTUP ................................................................................. 28

A. Kesimpulan ....................................................................................... 28

B. Saran ................................................................................................... 28

DAFTAR PUSTAKA

iv
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kondisi keselamatan dan kesehatan kerja (K3) perusahaan di Indonesiasecara
umum diperkirakan termasuk rendah. Pada tahun 2005 Indonesia menempati
posisi yang buruk jauh di bawah Singapura, Malaysia, Filipina dan Thailand.
Kondisi tersebut mencerminkan kesiapan daya saing perusahaan Indonesia di
dunia internasional masih sangat rendah. Indonesia akan sulit menghadapi pasar
global karena mengalami ketidakefisienan pemanfaatan tenaga kerja
(produktivitas kerja yang rendah). Padahal kemajuan perusahaan sangat
ditentukan peranan mutu tenaga kerjanya. Karena itu disamping perhatian
perusahaan, pemerintah juga perlu memfasilitasi dengan peraturan atau aturan
perlindungan Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Nuansanya harus bersifat
manusiawi atau bermartabat.
Keselamatan kerja telah menjadi perhatian di kalangan pemerintah dan bisnis
sejak lama. Faktor keselamatan kerja menjadi penting karena sangat terkait
dengan kinerja karyawan dan pada gilirannya pada kinerja perusahaan. Semakin
tersedianya fasilitas keselamatan kerja semakin sedikit kemungkinan terjadinya
kecelakaan kerja.
Di era globalisasi dan pasar bebas WTO dan GATT yang akan berlaku tahun
2020 mendatang, kesehatan dan keselamatan kerja merupakan salah satu
prasyarat yang ditetapkan dalam hubungan ekonomi perdagangan barang dan jasa
antar negara yang harus dipenuhi oleh seluruh negara anggota, termasuk bangsa
Indonesia. Untuk mengantisipasi hal tersebut serta mewujudkan perlindungan
masyarakat pekerja Indonesia; telah ditetapkan Visi Indonesia Sehat 2010 yaitu
gambaran masyarakat Indonesia di masa depan, yang penduduknya hidup dalam

1
lingkungan dan perilaku sehat, memperoleh pelayanan kesehatan yang bermutu
secara adil dan merata, serta memiliki derajat kesehatan yang setinggi-tingginya.
Pelaksanaan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) adalah salah satu bentuk
upaya untuk menciptakan tempat kerja yang aman, sehat, bebas dari pencemaran
lingkungan, sehingga dapat mengurangi dan atau bebas dari kecelakaan kerja dan
penyakit akibat kerja yang pada akhirnya dapat meningkatkan efisiensi dan
produktivitas kerja.
Kecelakaan kerja tidak saja menimbulkan korban jiwa maupun kerugian
materi bagi pekerja dan pengusaha, tetapi juga dapat mengganggu proses produksi
secara menyeluruh, merusak lingkungan yang pada akhirnya akan berdampak
pada masyarakat luas.
Penyakit Akibat Kerja (PAK) dan Kecelakaan Kerja (KK) di kalangan
petugas kesehatan dan non kesehatan kesehatan di Indonesia belum terekam
dengan baik. Jika kita pelajari angka kecelakaan dan penyakit akibat kerja di
beberapa negara maju (dari beberapa pengamatan) menunjukan kecenderungan
peningkatan prevalensi. Sebagai faktor penyebab, sering terjadi karena kurangnya
kesadaran pekerja dan kualitas serta keterampilan pekerja yang kurang memadai.
Banyak pekerja yang meremehkan risiko kerja, sehingga tidak menggunakan alat-
alat pengaman walaupun sudah tersedia. Dalam penjelasan undang-undang nomor
23 tahun 1992 tentang Kesehatan telah mengamanatkan antara lain, setiap tempat
kerja harus melaksanakan upaya kesehatan kerja, agar tidak terjadi gangguan
kesehatan pada pekerja, keluarga, masyarakat dan lingkungan disekitarnya.
Setiap orang membutuhkan pekerjaan untuk memenuhi kebutuan hidupnya.
Dalam bekerja Keselamatan dan kesehatan kerja (K3) merupakan faktor yang
sangat penting untuk diperhatikan karena seseorang yang mengalami sakit atau
kecelakaan dalam bekerja akan berdampak pada diri, keluarga dan
lingkungannya. Salah satu komponen yang dapat meminimalisir Kecelakaan
dalam kerja adalah tenaga kesehatan. Tenaga kesehatan mempunyai kemampuan
untuk menangani korban dalam kecelakaan kerja dan dapat memberikan

2
penyuluhan kepada masyarakat untuk menyadari pentingnya keselamatan dan
kesehatan kerja.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan penjelasan pada latar belakang di atas, maka permasalahan yang
akan dibahas dalam makalah ini adalah bagaimana konsep dasarkeselamatan
pasien dan keselamatan kerja
C. Tujuan
a. Tujuan umum
Untuk mengetahui konsep dasar keselamatan pasien dan kelematan kerja
b. Tujuan Khusus
Tujuan khusus dari penelitian ini adalah untuk mengetahui :
a) Pengertian keselamatan
b) Faktor-faktor penyebab
c) Kriteria monitoring dan evaluasi keselamatan pasien dan keselamatan
kerja
d) Peran perawat dalam keselamatan pasien dan keselamatan kerja
e) Kebijakan yang mendukung keselamatan pasien
f) Pencegahan kecelakaan
g) Standart keselamatan pasien dan keselamatan
h) Universal precaution
i) Tindakan proteksi diri
j) Cara mengatasi penyakit infeksi nosokomial
k) Konsep sterilisasi dan desinfeksi
l) Konsep pencegahan penyakit menular
D. Manfaat
Adapun manfaat dalam pembuatan makalah ini adalah agar mahasiswa lebih
dapat memahami konsep dasar keselamatan pasien dan keselamatan kerja

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian Keselamatan
Pengertian Keselamatan Kerja Yang dikutip dari beberapa sumber adalah :
Keselamatan kerja adalah sarana utama untuk pencegahan kecelakaan, cacat
dan kematian sebagai akibat kecelakaan kerja. Keselamatan kerja yang baik
adalah pintu gerbang bagi keamanan tenaga kerja Keselamatan kerja menyangkut
segenap proses produksi dan distribusi, baik barang maupun jasa (Sumamur,
1996).
Keselamatan kerja adalah keselamatan yang bertalian dengan mesin, pesawat,
alat kerja, bahan dan proses pengolahannya, landasan tempat kerja dan
lingkungannya serta cara-cara melakukan pekerjaannya.
Keselamatan Kerja Adalah Segala upaya untuk mengurangi Kemungkinan
Terjadinya kecelakaan saat melakukan pekerjaan.
Keselamatan Kerja adalah Tindakan aktif setiap orang untuk menjaga
keselamatan dirinya dari hal-hal yang tidak diiginkan.
Keselamatan kerja adalah system perlindungan diri terhadap segala
kemungkinan yang dapat menyebabkan kecelakaan
Keselamatan Kerja adalah tindakan preventif terhadap kecelakaan yang
dilakukan sebagai bentuk tanggungjawab diri saat bekerja
Filosofi (Mangkunegara) :Keselamatan serta Kesehatan Kerja (K3) yaitu satu
pemikiran serta usaha untuk menanggung keutuhan serta kesempurnaan jasmani
ataupun rohani tenaga kerja khususnya dan manusia pada umumnya serta hasil
karya dan budaya menuju masyarakat adil serta makmur.
OHSAS 18001 : 2007 :Keselamatan serta Kesehatan Kerja (K3) yaitu
seluruhnya keadaan serta aspek yang bisa berdampak pada keselamatan serta
kesehatan kerja tenaga kerja ataupun orang lain (kontraktor, penyuplai,
pengunjung serta tamu) ditempat kerja.

4
Disimpulkan bahwa kesehatan kerja adalah suatu usaha dan aturan aturan
untuk menjaga kondisi perburuhan dari kejadian atau keadaanyang merugikan
kesehatan dan kesusilaan baik dalam keadaan yang sempurna fisik, mental
maupun sosial sehingga memungkinkan dapat bekerja secara optimal.
B. Faktor-Faktor Penyebab
Menurut Mangkunegara (2002, p.170), bahwa indikator penyebab keselamatan
kerja adalah:
a. Keadaan tempat lingkungan kerja, yang meliputi:
1. Penyusunan dan penyimpanan barang-barang yang berbahaya yang kurang
diperhitungkan keamanannya.
2. Ruang kerja yang terlalu padat dan sesak
3. Pembuangan kotoran dan limbah yang tidak pada tempatnya.
b. Pemakaian peralatan kerja, yang meliputi:
1. Pengaman peralatan kerja yang sudah usang atau rusak.
2. Penggunaan mesin, alat elektronik tanpa pengaman yang baik Pengaturan
penerangan.
Sedangkan, menurut Syafi i (2008:36), menyebutkan faktor faktor dari
keselamtan kerja adalah :
a. Penempatan benda atau barang sedemikian rupa sehingga tidak
membahayakan atau mencelakakan orang orang yang berada ditempat kerja
atau sekitarnya. Penempatan dapat pula dilakukan dengan diberi tanda, batas
batas dan peringatan yang cukup.
b. Perlindungan para pegawai atau pekerja yang melayani alat alat kerja yang
dapat menyebabkan kecelakaan, dengan cara memberikan alat perlindungan
yang sesuai dan baik. Perlengkapan perlindungan misalnya helm pengaman
(helm safet), rompi keselamaatan (safety vest), sepatu keselamatan (safety
boots), masker, penutup telinga dan sebagainya.

5
c. Penyediaan perlengkapan yang mampu untuk digunakan sebagai alat
pencegahan pertolongan dan perlindungan. Perlengkapan pencegahan
misalnya : pintu/terowongan darurat, pertololongan apabila terjadi kecelakaan
seperti : tabung oksigen, mobil ambulan dan sebagainya.
C. Kriteria Monitoring Dan Evaluasi Keselamatan Pasien Dan Keselamatan
Kerja
a. Di Rumah Sakit
1. Rumah sakit agar membentuk Tim Keselamatan Pasien Rumah Sakit,
dengan susunan organisasi sebagai berikut Ketua : dokter, Anggota :
dokter, dokter gigi, perawat, tenaga kefarmasian dan tenaga kesehatan
lainnya.
2. Rumah sakit agar mengembangkan sistem informasi pencatatan dan
pelaporan internal tentang insiden.
3. Rumah sakit agar melakukan pelaporan insiden ke Komite Keselamatan
Pasien Rumah Sakit (KKPRS) secara rahasia.
4. Rumah sakit agar memenuhi standar keselamatan pasien rumah sakit dan
menerapkan tujuh langkah menuju keselamatan pasien rumah sakit.
5. Rumah sakit pendidikan mengembangkan standar pelayanan medis
berdasarkan hasil dari analisis akar masalah dan sebagai tempat pelatihan
standar-standar yang baru dikembangkan.
b. Di Propinsi/Kabupaten/kota
1. Melakukan advokasi program keselamatan pasien ke rumah sakit - rumah
sakit di wilayahnya.
2. Melakukan advokasi ke pemerintah daerah agar tersedianya dukungan
anggaran terkait dengan program keselamatan pasien rumah sakit.
3. Melakukan pembinaan pelaksanaan program keselamatan pasien rumah
sakit.

6
c. Di Pusat
1. Membentuk Komite Keselamatan Pasien Rumah Sakit dibawah
Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia.
2. Menyusun panduan nasional tentang Keselamatan Pasien Rumah Sakit.
3. Melakukan sosialisasi dan advokasi program keselamatan pasien ke Dinas
Kesehatan Propinsi/Kabupaten/Kota, PERSI Daerah dan rumah sakit
pendidikan dengan jejaring pendidikan.
4. Mengembangkan laboratorium uji coba program keselamatan pasien.
D. Peran Perawat Dalam Keselamatan Pasien Dan Keselamatan Kerja
Fungsi seorang perawat hiperkes sangat tergantung kepada kebijaksanaan
perusahaan dalam hal luasnya ruang lingkup usaha kesehatan, susunan dan jumlah
tenaga kesehatan yang dipekerjakan dalam perusahaan. Perawat merupakan satu-
satunya tenaga kesehatan yang full time di perusahaan, maka fungsinya adalah :
1. Membantu dokter perusahaan dalam menyusun rencana kerja hiperkes di
perusahaan
2. Melaksanakan program kerja yang telah digariskan, termasuk administrasi
kesehatan kerja.
3. Memelihara dan mempertinggi mutu pelayanan perawatan dan pengobatan.
4. Memelihara alat-alat perawatan, obat-obatan dan fasilitas kesehatan
perusahaan.
5. Membantu dokter dalam pemeriksaan kesehatan sesuai cara-cara yang telah
disetujui.
6. Ikut membantu menentukan kasus-kasus penderita, serta berusaha
menindaklanjuti sesuai wewenang yang diberikan kepadanya.
7. Ikut menilai keadaan kesehatan tenaga kerja dihubungkan dengan faktor
pekerjaan dan melaporkan kepada dokter perusahaan.
8. Membantu usaha perbaikan kesehatan lingkungan dan perusahaan sesuai
kemampuan yang ada.
9. Ikut mengambil peranan dalam usaha-usaha kemasyarakatan : UKS.

7
10. Membantu, merencanakan dan atau melaksanakan sendiri kunjungan rumah
sebagai salah satu dari segi kegiatannya.
11. Menyelenggarakan pendidikan hiperkes kepada tenaga kerja yang dilayani.
12. Turut ambil bagian dalam usaha keselamatan kerja.
13. Mengumpulkan data-data dan membuat laporan untuk statistic dan evaluasi.
14. Turut membantu dalam usaha penyelidikan kesehatan tenaga kerja.
15. Memelihara hubungan yang harmonis dalam perusahaan
16. Memberikan penyuluhan dalam bidang kesehatan
17. Bila lebih dari satu paramedis hiperkes dalam satu perusahaan, maka
pimpinan paramedis hiperkes harus mengkoordinasi dan mengawasi
pelaksanaan semua usaha perawatan hiperkes.
Menurut Jane A. Le R.N dalam bukunya The New Nurse in Industry,
beberapa fungsi specific dari perawat hiperkes adalah :
1. Persetujuan dan kerjasama dari pimpinan perusahaan/ industry dalam
membuat program dan pengolahan pelayanan hiperkes yang mana bertujuan
memberikan pemeliharaan / perawatan kesehatan yang sebaik mungkin
kepada tenaga kerja
2. Memberikan/ menyediakan primary nursing care untuk penyakit -penyakit
atau korban kecelakaan baik akibat kerja maupun yang bukan akibat kerja
bedasarkan petunjuk- petunjuk kesehatan yang ada.
3. Mengawasi pengangkutan si sakit korban kecelakaan ke rumah sakit , klinik
atau ke kantor dokter untuk mendapatkan perawatan / pengobatan lebih lanjut
4. Melakukan referral kesehatan dan pencanaan kelanjutan perawatan dan follow
up dengan rumah sakit atau klinik spesialis yang ada
5. Mengembangkan dan memelihara system record dan report kesehatan dan
keselamatan yang sesuai dengan prosedur yang ada di perusahaan
6. Mengembangkan dan memperbarui policy dan prosedur servis perawatan
7. Membantu program physical examination (pemeriksaan fisik) dapatkan data-
data keterangan-keterangan mengenai kesehatan dan pekerjaan. Lakukan

8
referral yang tepat dan berikan suatu rekomendasi mengenai hasil yang
positif.
8. Memberi nasehat pada tenaga kerja yang mendapat kesukaran dan jadilaj
perantara untuk membantu menyelesaikan persoalan baik emosional maupun
personal.
9. Mengajar karyawan praktek kesehatan keselamatan kerja yang baik,dan
memberikan motivasi untuk memperbaiki praktek-praktek kesehatan.
10. Mengenai kebutuhan kesehatan yang diperlukan karyawan dengan obyektif
dan menetapkan program Health Promotion, Maintenance and Restoration
11. Kerjasama dengan tim hiperkes atau kesehatan kerja dalam mencari jalan
bagaimana untuk peningkatan pengawasan terhadap lingkungan kerja dan
pengawasan kesehatan yang terus menerus terhadap karyawan yang terpapar
dengan bahan-bahan yang dapat membahayakan kesehatannya.
12. Tetap waspada dan mengikuti standar-standar kesehatan dan keselamatan
kerja yang ada dalam menjalankan praktek-praktek perawatan dan pengobatan
dalam bidang hiperkes ini.
13. Secara periodic untuk meninjau kembali program-program perawatan dan
aktifitas perawatan lainnya demi untuk kelayakan dan memenuhi kebutuhan
serta efisiensi.
14. Ikut serta dalam organisasi perawat (professional perawat) seperti ikatan
paramedic hiperkes, dan sebagainya.
15. Merupakan tanggung jawab pribadi yang tidak boleh dilupakan dan penting
adalah mengikuti kemajuan dan perkembangan professional (continues
education).

9
Secara sistimatis DR. Sumamur PK, MSc, menggambarkan tugas-tugas
paramedis hiperkes sebagai berikut :
1. Tugas medis teknis yang berhubungan dengan perawatan dan pengobatan
a. Perawatan dan pengobatan penyakit umum, meliputi:
1) Menurut petunjuk dokter perusahaan
2) Menurut pedoman tertulis (standing orders)
3) Rujukan pasien ke rumah sakit
4) Mengawasi pasien sakit hingga sembuh
5) Menyelenggarakan rehabilitasi
b. Perawatan dan pengobatan pada kecelakaan dan penyakit jabatan
c. Menjalankan pencegahan penyakit menular (vaksinasi, dll)
d. Pemeriksaan kesehatan:
1) Sebelum bekerja (pre-employment)
2) Berkala
3) Pemeriksaan khusus
2. Tugas administratif mengenai dinas kesehatan perusahaan
a. Memelihara administrasi (dinas kesehatan)
b. Mendidik dan mengamati pekerjaan bawahannya
c. Memelihara catatan-catatan dan membuat laporan
1) Catatan perseorangan yang memuat hasil pemeriksaan
kesehatan pekerja
2) Laporan mengenai angka kesakitan, kecelakaan kerja
3) Laporan pemakaian obat dan sebagainya.
4) Tugas sosial dan pendidikan
d. Memberi pendidikan kesehatan kepada pekerja
1) Ketrampilan PPPK
2) Pola hidup sehat.
3) Pencegahan penyakit yang berhubungan dengan kebiasaan
yang kurang baik

10
e. Menjaga kebersihan dalam perusahaan
f. Mencegah kecelakaan kerja
E. Kebijakan Yang Mendukung Keselamatan Pasien
a. Kebijakan Yang Mendukung Patient Safety
1. Pasal 43 UU No.44/2009 Tentang Rumah sakit
2. RS wajib menerapkan standar keselamatan pasien
3. Standar keselamatan pasien dilaksanakan melalui pelaporan insiden,
menganalisa, dan menetapkan pemecahan masalah dalam rangka
menurunkan angka kejadian yang tidak diharapkan.
4. RS melaporkan kegiatan keselamatan pasien kepada komite yang
membidangi keselamatan pasien yang ditetapkan oleh menteri
5. Pelaporan insiden keselamatan pasien dibuat secara anonim dan ditujukan
untuk mengoreksi system dalam rangka meningkatkan keselamatan
pasien.
b. Pemerintah bertanggung jawab mengeluarkan kebijakan tentang keselamatan
pasien. Keselamatan pasien yang dimaksud adalah suatu system dimana
rumah sakit membuat asuhan pasien lebih aman. System tersebut meliputi :
1. Assessment risiko
2. Identifikasi dan pengelolaan yang terkait resiko pasien
3. Pelaporan dan analisis insiden
4. Kemampuan belajar dari insiden
5. Tindak lanjut dan implementasi solusi meminimalkan resiko
c. Kebijakan Departemen Kesehatan tentang keselamatan pasien rumah sakit
1. Terciptanya budaya keselamatan pasien dirumah sakit.
2. Meningkatnya akuntabilitas rumah sakit terhadap pasien dan masyarakat.
3. Menurunnya Kejadian Tak Diharapkan (KTD).
4. Terlaksananya program pencegahan sehingga tidak terjadi pengulangan
KTD.
d. Kebijakan patient safety di rumah sakit antara lain:

11
1. Rumah Sakit wajib melaksanakan sistim keselamatan pasien.
2. Rumah Sakit wajib melaksanakan 7 langkah menuju keselamatan pasien.
3. . Rumah Sakit wajib menerapkan standar keselamatan pasien.
4. Evaluasi pelaksanaan keselamatan pasien akan dilakukan melalui
program akreditasi rumah sakit.
e. Hal-Hal Yang Berkaitan Dengan Kebijakan Patient Safety
Hampir setiap tindakan medic menyimpan potensi resiko. Banyaknya
jenis obat, jenis pemeriksaan dan prosedur, serta jumlah pasien dan staf
Rumah Sakit yang cukup besar, merupakan hal yang potensial bagi terjadinya
kesalahan medis (medical errors). Menurut Institute of Medicine (1999),
medical error didefinisikan sebagai: The failure of a planned action to be
completed as intended (i.e., error of execusion) or the use of a wrong plan to
achieve an aim (i.e., error of planning). Artinya kesalahan medis didefinisikan
sebagai: suatu kegagalan tindakan medis yang telah direncanakan untuk
diselesaikan tidak seperti yang diharapkan (yaitu kesalahan tindakan) atau
perencanaan yang salah untuk mencapai suatu tujuan (yaitu kesalahan
perencanaan). Kesalahan yang terjadi dalam proses asuhan medis ini akan
mengakibatkan atau berpotensi mengakibatkan cedera pada pasien, bisa
berupa Near Miss atau Adverse Event (Kejadian Tidak Diharapkan/KTD).
Near Miss atau Nyaris Cedera (NC) merupakan suatu kejadian akibat
melaksanakan suatu tindakan (commission) atau tidak mengambil tindakan
yang seharusnya diambil (omission), yang dapat mencederai pasien, tetapi
cedera serius tidak terjadi, karena keberuntungan (misalnya,pasien terima
suatu obat kontra indikasi tetapi tidak timbul reaksi obat), pencegahan (suatu
obat dengan overdosis lethal akan diberikan, tetapi staf lain mengetahui dan
membatalkannya sebelum obat diberikan), dan peringanan (suatu obat dengan
overdosis lethal diberikan, diketahui secara dini lalu diberikan antidotenya).
Adverse Event atau Kejadian Tidak Diharapkan (KTD) merupakan
suatu kejadian yang mengakibatkan cedera yang tidak diharapkan pada pasien

12
karena suatu tindakan (commission) atau tidak mengambil tindakan yang
seharusnya diambil (omission), dan bukan karena underlying disease atau
kondisi pasien.
Kesalahan tersebut bisa terjadi dalamtahap diagnostic seperti kesalahan
atau keterlambatan diagnose, tidak menerapkan pemeriksaan yang sesuai,
menggunakan cara pemeriksaan yang sudah tidak dipakai atau tidak bertindak
atas hasil pemeriksaan atau observasi; tahap pengobatan seperti kesalahan
pada prosedur pengobatan, pelaksanaan terapi, metode penggunaan obat, dan
keterlambatan merespon hasil pemeriksaan asuhan yang tidak layak; tahap
preventive seperti tidak memberikan terapi provilaktik serta monitor dan
follow up yang tidak adekuat; atau pada hal teknis yang lain seperti kegagalan
berkomunikasi, kegagalan alat atausystem yang lain.
Dalam kenyataannya masalah medical error dalam sistem pelayanan
kesehatan mencerminkan fenomena gunung es, karena yang terdeteksi
umumnya adalah adverse event yang ditemukan secara kebetulan saja.
Sebagian besar yang lain cenderung tidak dilaporkan, tidak dicatat, atau justru
luput dari perhatian kita semua.
Pada November 1999, the American Hospital Asosiation (AHA) Board
of Trustees mengidentifikasikan bahwa keselamatan dan keamanan pasien
(patient safety) merupakan sebuah prioritas strategik. Mereka juga
menetapkan capaian-capaian peningkatan yang terukur untuk keselamata
obat sebagai target utamanya. Tahun 2000, Institute of Medicine, Amerika
Serikat dalam TO ERR IS HUMAN, Building a Safer Health System
melaporkan bahwa dalam pelayanan pasien rawat inap di rumah sakit ada
sekitar 3-16% Kejadian Tidak Diharapkan (KTD/Adverse Event).
Menindaklanjuti penemuan ini, tahun 2004, WHO mencanangkan World
Alliance for Patient Safety, program bersama dengan berbagai negara untuk
meningkatkan keselamatan pasien di rumah sakit.

13
Di Indonesia, telah dikeluarkan pula Kepmen nomor
496/Menkes/SK/IV/2005 tentang Pedoman Audit Medis di Rumah Sakit,
yang tujuan utamanya adalah untuk tercapainya pelayanan medis prima di
rumah sakit yang jauh dari medical errordan memberikan keselamatan bagi
pasien. Perkembangan ini diikuti oleh Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh
Indonesia(PERSI) yang berinisiatif melakukan pertemuan dan mengajak
semua stakeholder rumah sakit untuk lebih memperhatian keselamatan pasien
di rumah sakit.
Mempertimbangkan betapa pentingnya misi rumah sakit untuk mampu
memberikan pelayanan kesehatan yang terbaik terhadap pasien mengharuskan
rumah sakit untuk berusaha mengurangimedical error sebagai bagian dari
penghargaannya terhadap kemanusiaan, maka dikembangkan system Patient
Safetyyang dirancang mampu menjawab permasalahan yang ada.

F. Pencegahan Kecelakaan
a. Mengkaji tingkat kemampuan pasien untuk melindungi diri sendiri dari
kecelakaan.
b. Menjaga keselamatan pasien yang gelisah selama berada di tempat tidur.
c. Menjaga keselamatan klien dari infeksi dengan mempertahankan teknik
aseptik,menggunakan alat kesehatan dalam keadaan steril.
d. Menjaga keselamatan klien yang dibawa dengan kursi roda.
e. Mencegah kecelakaan :
1. Mengunci roda kereta dorong saat berhenti.
2. Tempat tidur dalam keadaan rendah dan ada penghalang untuk
pasien yanggelisah.
3. Bel berada pada tempat yang mudah dijangkau.
4. Meja yang mudah dijangkau.
5. Kereta dorong ada penghalang.

14
f. Mencegah kecelakaan pada pasien yang menggunakan alat listrik seperti
suction, kipasangin dll.
g. Mencegah kecelakaan pada klien yang menggunakan alat yang mudah
meledak seperti tabung oksigen dan teros.
h. Memasang label pada obat, botol dan obat-obatanyang mudah terbakar.
i. Melindungi semaksimal mungkin klien dari infeksi nosokomial seperti
penempatan klienterpisah antara infeksi dan non infeksi.
j. Mempertahankan ventilasi dan cahaya yang adekuat.
k. Mencegah terjadinya kebakaran akibat pemasangan alat bantu penerangan.
l. Mempertahankan kebersihan lantai ruangan dan kamar mandi.
m. Menyiapakan alat pemadam kebakaran dalama keadaan siap pakai dan
mampumenggunakannya.
n. Mencegah kesalahan prosedur : identitas klien harus jelas.
G. Standart Keselamatan Pasien
1. Hak pasien
Standarnya adalah pasien & keluarganya mempunyai hak untuk mendapatkan
informasi tentang rencana & hasil pelayanan termasuk kemungkinan
terjadinya KTD (Kejadian Tidak Diharapkan). Kriterianya adalah sebagai
berikut:
a. Harus ada dokter penanggung jawab pelayanan.
b. Dokter penanggung jawab pelayanan wajib membuat rencana pelayanan
c. Dokter penanggung jawab pelayanan wajib memberikan penjelasan yang
jelas dan benar kepada pasien dan keluarga tentang rencana dan hasil
pelayanan, pengobatan atau prosedur untuk pasien termasuk kemungkinan
terjadinya KTD
2. Mendidik pasien dan keluarga
Standarnya adalah RS harus mendidik pasien & keluarganya tentang
kewajiban & tanggung jawab pasien dalam asuhan pasien. Kriterianya adalah
keselamatan dalam pemberian pelayanan dapat ditingkatkan dengan

15
keterlibatan pasien adalah partner dalam proses pelayanan. Karena itu, di RS
harus ada sistim dan mekanisme mendidik pasien & keluarganya tentang
kewajiban & tanggung jawab pasien dalam asuhan pasien. Dengan pendidikan
tersebut diharapkan pasien & keluarga dapat:
a. Memberikan info yang benar, jelas, lengkap dan jujur
b. Mengetahui kewajiban dan tanggung jawab
c. Mengajukan pertanyaan untuk hal yang tidak dimengerti
d. Memahami dan menerima konsekuensi pelayanan
e. Mematuhi instruksi dan menghormati peraturan RS
f. Memperlihatkan sikap menghormati dan tenggang rasa
g. Memenuhi kewajiban finansial yang disepakati
3. Keselamatan pasien dan kesinambungan pelayanan
Standarnya adalah RS menjamin kesinambungan pelayanan dan menjamin
koordinasi antar tenaga dan antar unit pelayanan dengan kriteri sebagai
berikut
a. Koordinasi pelayanan secara menyeluruh
b. Koordinasi pelayanan disesuaikan kebutuhan pasien dan kelayakan sumber
daya
c. Koordinasi pelayanan mencakup peningkatan komunikasi
d. Komunikasi dan transfer informasi antar profesi kesehatan
4. Penggunaan metode-metode peningkatan kinerja untuk melakukan evaluasi
dan program peningkatan keselamatan pasien
Standarnya adalah RS harus mendisain proses baru atau memperbaiki proses
yang ada, memonitor & mengevaluasi kinerja melalui pengumpulan data,
menganalisis secara intensif KTD, & melakukan perubahan untuk
meningkatkan kinerja serta KP dengan criteria sebagai berikut:
a. Setiap rumah sakit harus melakukan proses perancangan (design) yang
baik, sesuai dengan Tujuh Langkah Menuju Keselamatan Pasien Rumah
Sakit.

16
b. Setiap rumah sakit harus melakukan pengumpulan data kinerja
c. Setiap rumah sakit harus melakukan evaluasi intensif
d. Setiap rumah sakit harus menggunakan semua data dan informasi hasil
analisis
5. Peran kepemimpinan dalam meningkatkan keselamatan pasien standarnya
adalah
a. Pimpinan dorong & jamin implementasi program KP melalui penerapan 7
Langkah Menuju KP RS.
b. Pimpinan menjamin berlangsungnya program proaktif identifikasi risiko
KP & program mengurangi KTD.
c. Pimpinan dorong & tumbuhkan komunikasi & koordinasi antar unit &
individu berkaitan dengan pengambilan keputusan tentang KP
d. Pimpinan mengalokasikan sumber daya yang adekuat untuk mengukur,
mengkaji, & meningkatkan kinerja RS serta tingkatkan KP.
e. Pimpinan mengukur & mengkaji efektifitas kontribusinya dalam
meningkatkan kinerja RS & KP
6. Mendidik staf tentang keselamatan pasien. Standarnya adalah:
a. RS memiliki proses pendidikan, pelatihan & orientasi untuk setiap jabatan
mencakup keterkaitan jabatan dengan KP secara jelas.
b. RS menyelenggarakan pendidikan & pelatihan yang berkelanjutan untuk
meningkatkan & memelihara kompetensi staf serta mendukung pendekatan
interdisiplin dalam pelayanan pasien
7. Komunikasi merupakan kunci bagi staf untuk mencapai keselamatan
pasien.Standarnya adalah:
a. RS merencanakan & mendesain proses manajemen informasi KP untuk
memenuhi kebutuhan informasi internal & eksternal.
b. Transmisi data & informasi harus tepat waktu & akurat.

17
H. Universal precaution
a. Pengertian
Kewaspadaan Universal merupakan (Universal Precaution) adalah
kewaspadaan terhadap darah dan cairan tubuh yang tidak membedakan
perlakuan terhadap setiap pasien, dan tidak tergantung pada diagnosis
penyakitnya (kamus-medis) .
Kewaspadaan universal merupakan bagian dari upaya pengendalian
infeksi di sarana pelayanan kesehatan. Merupakan salah satu cara untuk
mencegah penularan penyakit dari cairan tubuh, baik dari pasien ke petugas
kesehatan atau sebaliknya.
Dasar Kewaspadaan Universal ini meliputi pengelolaan alat kesehatan,
cuci tangan guna mencegah infeksi silang, pemakaian alat pelindung
diantaranya sarung tangan untuk mencegah kontak dengan darah serta cairan
infeksius yang lain, pengelolaan jarum dan alat tajam untuk mencegah
perlukaan, serta pengelolaan limbah (Depkes RI, 2003).
Dalam menggunakan Kewaspadaan Universal petugas kesehatan
memberlakukan semua pasien sama, tanpa memandang penyakit atau
diagnosanya dengan asumsi bahwa risiko atau infeksi berbahaya.
Dalam semua sarana kesehatan, termasuk rumah sakit, puskesmas dan
praktek dokter gigi, tindakan yang dapat mengakibatkan luka atau tumpahan
cairan tubuh, atau penggunaan alat medis yang tidak steril, dapat menjadi
sumber infeksi penyakit tersebut pada petugas layanan kesehatan dan pasien
lain. Jadi seharusnya ada pedoman untuk mencegah kemungkinan penularan
terjadi.
Pedoman ini disebut sebagai kewaspadaan universal. Harus ditekankan
bahwa pedoman tersebut dibutuhkan tidak hanya untuk melindungi terhadap
penularan HIV, tetapi yang tidak kalah penting terhadap infeksi lain yang
dapat berat dan sebetulnya lebih mudah menular.

18
b. Penerapan Kewaspadaan Universal di Pelayaanan Kesehatan
Sebelum kewaspadaan universal pertama dikenalkan di AS pada 1987,
semua pasien harus dites untuk semua infeksi tersebut. Bila diketahui
terinfeksi, pasien diisolasikan dan kewaspadaan khusus lain dilakukan,
misalnya waktu bedah.
Banyak petugas layanan kesehatan dan pemimpin rumah sakit masih
menuntut tes HIV wajib untuk semua pasien yang dianggap anggota
kelompok berisiko tinggi infeksi HIV, misalnya pengguna narkoba suntikan.
Karena akan sulit untuk mengetahui apakah pasien terinfeksi atau
tidak, petugas layanan kesehatan harus menerapkan kewaspadaan universal
secara penuh dalam hubungan dengan semua pasien, dengan melakukan
tindakan berikut:
1. Cuci tangan setelah berhubungan dengan pasienatau setelah membuka
sarung tangan.
2. Segera cuci tangan setelah ada hubungan dengan cairan tubuh.
3. Menggunakan sarung tangan bila mungkin ada hubungan dengan cairan
tubuh.
4. Menggunakan masker dan kacamata pelindung jika kemungkinan terdapat
percikan cairan tubuh.
5. Buang jarum suntik dan alat tajam lain secara aman (yang sekali pakai,
tidak boleh dipakai ulang).
6. Bersihkan tumapahan cairan tubuh dengan bahan yang cocok.
7. Patuhi standar sterilisasi alat medis.
8. Tangani semua bahan yang tercemar dengan cairan tubuh sesuai dengan
prosedur.
9. Buang limbah sesuai dengan prosedur.
Penerapan Kewaspadaan Universal (Universal Precaution) didasarkan
pada keyakinan bahwa darah dan cairan tubuh sangat potensial menularkan
penyakit, baik yang berasal dari pasien maupun petugas kesehatan. Prosedur

19
Kewaspadaan Universal ini juga dapat dianggap sebagai pendukung progran
K3 bagi petugas kesehatan.
Dengan menerapkan KU, setiap petugas kesehatan akan terlindung secara
maksimal dari kemungkinan terkena infeksi penyakit yang ditularkan melalui
darah/cairan tubuh, baik dari kasus yang terdiagnosis maupun yang tidak
terdiagnosis.
I. Tindakan proteksi diri
a. Pengertian
Tindakan proteksi diri alat pelindung diri (APD) alat-alat yang mampu
memberikan perlindungan terhadap bahaya-bahaya kecelakaan (sumamur,
1991). Atau bisa juga disebut alat kelengkapan yang wajib digunakan saat
bekerja sesuai bahaya dan resiko kerja untuk menjaga keselamatan pekerja itu
sendiri dan orang disekelilinginya.
APD dipakai sebagai upaya terakhir dalam usaha melindungi tenaga kerja
apabila usaha rekayasa (engineering) dan administrative tidak dapat
dilakukan dengan baik. Namun pemakaian APD bukanlah pengganti dari
usaha tersebut, namun sebagai usaha akhir.
Alat pelindung diri harus mampu melindungi pemakainya dari bahaya-bahaya
kecelakaan yang mungkin ditimbulkan, oleh karena itu, APD dipilih secara
hati-hati agar dapat memenuhi beberapa ketentuan yang diperlukan
b. Syarat APD
1. APD harus dapat memberikan perlindungan yang kuat terhadap bahaya
yang spesifik atau bahaya yang dihadapi oleh tenaga kerja.
2. Berat alat hendaknya seringan mungkin dan alat tersebut tidak
menyebabkan rasa ketidaknyamanan yang berlebihan.
3. Alat harus dapat dipakai secara fleksibel.
4. Bentuknya harus cukup menarik.
5. Alat pelindung tahan untuk pemakaian yang lama. Alat tidak
menimbulkan bahaya-bahaya tambahan bagi pemakainya yang

20
dikarenakan bentuk dan bahayanya yang tidak tepat atau karena salah
dalam menggunakannya.
6. Alat pelindung harus memenuhi standar yang telah ada.
7. Alat pelindung harus memenuhi standar yang telah ada.
8. Alat tersebut tidak membatasi gerakan dan persepsi sensoris pemakainya.
9. Suku cadangnya harus mudah didapat guna mempermudah
pemeliharaannya.
c. Jenis APD
1. APD bagian kepala meliputi :
- Alat Pelindung Kepala : Alat ini adalah kombiansi dari alat pelindung
mata,pernapasan dan mata contohnya Topi Pelindung/Pengaman
(Safety Helmet), Tutup Kepala, Hats/cap, Topi pengaman.
- Alat Pelindung Kepala Bagian Atas : Topi Pelindung/Pengaman
(Safety Helmet)
- Alat Pelindung Muka : Safety Glasses, Face Shields, Goggles.
- Alat Pelindung Pengliahatan : Kaca Mata
- Alat Pelindung Telinga : Tutup Telinga (Ear muff ), Sumbat Telinga
(Ear plugs).
- Alat Pelindung Pernafasan : Masker, Respirator.
2. APD bagian badan meliputi :
- Alat Pelindung Seluruh Badan : jas laboratorium.
- Alat Pelindung Badan Bagian Muka : Apron.
- Alat Pelindung Bagian Dada : Rompi Pelindun
3. APD bagian anggota badan meliputi :
- Alat Pelindung Tangan : Sarung Tangan (Safety Gloves).
- Alat Pelindung Kaki : sepatu bot.

21
J. Cara Mengatasi Penyakit Infeksi Nosokomial
a. Dekontaminasi tangan
Transmisi penyakit melaiui tangan dapat diminimalisasi dengan menjaga
hiegene dari tangan. Tetapi pada kenyataannya, hal ini sulit dilakukan dengan
benar, Karena banyaknya alasan seperti kurangnya peralatan, alergi produk
pencuci tangan, sedikitnya pengetahuan mengenai pentingnya hal ini, clan
waktu mencuci tangan yang lama. Selain itu, penggunaan sarung tangan
sangat dianjurkan bila akan melakukan tindakan atau pemeriksaan pada pasien
dengan penyakit-penyakit infeksi. Hal yang perlu diingat adalah : memakai
sarung tangan ketika akan mengambil atau menyentuh darah, cairan tubuh,
atau keringat, tinja, urin, membran mukosa dan bahan yang kita anggap telah
terkontaminasi, clan segera mencuci tangan setelah melepas sarung tangan.
b. Instrumen yang sering digunakan Rumah Sakit
Simonsen et al (1999) menyimpulkan bahwa lebih dari 50% suntikan yang
dilakukan di negara berkembang tidaklah aman (contohnya jarum, tabung atau
keduanya yang dipakai berulang-ulang) dan banyaknya suntikan yang tidak
penting (misalnya penyuntikan antibiotika). Tujuannya untuk mencegah
penyebaran penyakit melalui jarum suntik maka diperlukan:
1. Pengurangan penyuntikan yang kurang diperlukan
2. Pergunakan jarum steril
3. Penggunaan alat suntik yang disposable.
Masker, sebagai pelindung terhadap penyakit yang ditularkan melalui udara.
Begitupun dengan pasien yang menderita infeksi saluran nafas, mereka harus
menggunakan masker saat keluar dari kamar penderita.
Sarung tangan, sebaiknya digunakan terutama ketika menyentuh darah, cairan
tubuh, feses maupun urine. Sarung tangan harus selalu diganti untuk tiap
pasiennya. Setelah membalut luka atau terkena benda yang kotor, sanrung
tangan harus segera diganti

22
Baju khusus juga harus dipakai untuk melindungi kulit dan pakaian selama
kita melakukan suatu tindakan untuk mencegah percikan darah, cairan tubuh,
urin dan feses.
c. Mencegah penularan dari lingkungan rumah sakit
Pembersihan yang rutin sangat penting untuk meyakinkan bahwa rumah sakit
sangat bersih dan benar-benar bersih dari debu, minyak dan kotoran. Perlu
diingat bahwa sekitar 90 persen dari kotoran yang terlihat pasti mengandung
kuman. Harus ada waktu yang teratur untuk membersihkan dinding, lantai,
tempat tidur, pintu, jendela, tirai, kamar mandi, dan alat-alat medis yang telah
dipakai berkalikali.
Pengaturan udara yang baik sukar dilakukan di banyak fasilitas kesehatan.
Usahakan adanya pemakaian penyaring udara, terutama bagi pendenita
dengan status imun yang rendah atau bagi penderita yang dapat menyebarkan
penyakit melalui udara. Kamar dengan pengaturan udara yang baik akan lebih
banyak menurunkan resiko terjadinya penularan tuberkulosis. Selain itu,
rumah sakit harus membangun suatu fasilitas penyaring air dan menjaga
kebersihan pemrosesan serta filternya untuk mencegahan terjadinya
pertumbuhan bakteri. Sterilisasi air pada rumah sakit dengan prasarana yang
terbatas dapat menggunakan panas matahari.
Toilet rumah sakit juga harus dijaga, terutama pada unit perawatan pasien
diare untuk mencegah terjadinya infeksi antar pasien. Permukaan toilet harus
selalu bersih dan diberi disinfektan.
Disinfektan akan membunuh kuman dan mencegah penularan antar pasien.
Disinfeksi yang dipakai adalah :
1. Mempunyai kriteria mernbunuh kuman
2. Mempunyai efek sebagai detergen
3. Mempunyai efek terhadap banyak bakteri, dapat melarutkan minyak dan
protein.
4. Tidak sulit digunakan

23
5. Tidak mudah menguap
6. Bukan bahan yang mengandung zat yang berbahaya baik untuk petugas
maupun pasien
7. Efektif
8. Tidak berbau, atau tidak berbau tak enak
d. Perbaiki ketahanan tubuh
Di dalam tubuh manusia, selain ada bakteri yang patogen oportunis, ada pula
bakteri yang secara mutualistik yang ikut membantu dalam proses fisiologis
tubuh, dan membantu ketahanan tubuh melawan invasi jasad renik patogen
serta menjaga keseimbangan di antara populasi jasad renik komensal pada
umumnya, misalnya seperti apa yang terjadi di dalam saluran cerna manusia.
Pengetahuan tentang mekanisme ketahanan tubuh orang sehat yang dapat
mengendalikan jasad renik oportunis perlu diidentifikasi secara tuntas,
sehingga dapat dipakai dalam mempertahankan ketahanan tubuh tersebut pada
penderita penyakit berat. Dengan demikian bahaya infeksi dengan bakteri
oportunis pada penderita penyakit berat dapat diatasi tanpa harus
menggunakan antibiotika.
e. Ruangan Isolasi
Penyebaran dari infeksi nosokomial juga dapat dicegah dengan membuat
suatu permisahan pasien. Ruang isolasi sangat diperlukan terutama untuk
penyakit yang penularannya melalui udara, contohnya tuberkulosis, dan
SARS, yang mengakibatkan kontaminasi berat. Penularan yang melibatkan
virus, contohnya DHF dan HIV. Biasanya, pasien yang mempunyai resistensi
rendah seperti leukimia dan pengguna obat immunosupresan juga perlu
diisolasi agar terhindar dari infeksi. Tetapi menjaga kebersihan tangan dan
makanan, peralatan kesehatan di dalam ruang isolasi juga sangat penting.
Ruang isolasi ini harus selalu tertutup dengan ventilasi udara selalu menuju
keluar sebaiknya satu pasien berada dalam satu ruang isolasi, tetapi bila
sedang terjadi kejadian luar biasa dan penderita melebihi kapasitas, beberapa

24
pasien dalam satu ruangan tidaklah apa-apa selama mereka menderita
penyakit yang sama.
K. Konsep Sterilisasi Dan Desinfeksi
a. Sterilisasi
Steralisasi adalah suatu cara untuk membebaskan sesuatu (alat,bahan,media,
dan lain-lain) dari mikroorganisme yang tidak diharapkan kehadirannya baik
yang patogen maupun yang a patogen. Atau bisa juga dikatakan sebagai
proses untuk membebaskan suatu benda dari semua mikroorganisme, baik
bentuk vegetative maupun bentuk spora.
b. Desinfeksi
Desinfeksi adalah membunuh mikroorganisme penyebab penyakit dengan
bahan kimia atau secara fisik, hal ini dapat mengurangi kemungkinan terjadi
infeksi dengan jalam membunuh mikroorganisme patogen. Disinfektan yang
tidak berbahaya bagi permukaan tubuh dapat digunakan dan bahan ini
dinamakan antiseptik.Antiseptik adalah zat yang dapat menghambat atau
menghancurkan mikroorganisme pada jaringan hidup, sedang desinfeksi
digunakan pada benda mati.Desinfektan dapat pula digunakan sebagai
antiseptik atau sebaliknya tergantung dari toksisitasnya.
Sebelum dilakukan desinfeksi, penting untuk membersihkan alat-alat
tersebut dari debris organik dan bahan-bahan berminyak karena dapat
menghambat proses disinfeksi.
c. Tujuan sterilisasi dan desinfeksi
1. Mencegah terjadinya infeksi
2. Mencegah makanan menjadi rusak
3. Mencegah kontaminasi mikroorganisme dalam industri
4. Mencegah kontaminasi terhadap bahan- bahan yg dipakai dalam
melakukan

25
d. Perbedaan sterilisasi dan desinfeksi
Steralisasi adalah suatu cara untuk membebaskan sesuatu (alat, bahan,
media, dan lain-lain) dari mikroorganisme yang tidak diharapkan
kehadirannya baik yang patogen maupun yang a patogen. Atau bisa juga
dikatakan sebagai proses untuk membebaskan suatu benda dari semua
mikroorganisme, baik bentuk vegetative maupun bentuk spora.
Sedangkan desinfeksi adalah, membunuh mikroorganisme penyebab
penyakit dengan bahan kimia atau secara fisik, hal ini dapat mengurangi
kemungkinan terjadi infeksi dengan jalam membunuh mikroorganisme
patogen.
Dari kedua pengertian di atas bisa kita simpulkan, jika sterilisasi dan
desinfeksi memiliki perbedaan yang khas, walaupun tetap memiliki tujuan
yang sama. Namun sterilisasi memiliki guna yang lebih besar, dan desinfeksi
secara khusus membunuh kuman penyebab penyakit.
L. Konsep Pencegahan Penyakit Menular
Penyakit menular adalah penyakit yang menyebar dari orang ke orang.
Mereka disebabkan oleh patogen seperti bakteri, virus atau jamur. Makan
yang benar dan mendapatkan banyak tidur adalah awal yang baik. Kebiasaan
ini akan membantu menjaga sistem kekebalan tubuh yang sehat. Dengan
sistem kekebalan tubuh yang sehat, Anda akan dapat melawan berbagai
patogen.
Pencegahan Penyakit Menular secara Umum :
a. Mempertinggi nilai kesehatan
Ditempuh dengan cara usaha kesehatan (hygiene) perorangan dan
usaha kesehatan lingkungan (sanitasi). Cara terbaik untuk menghindari
patogen adalah dengan sering mencuci tangan Anda. Anda harus mencuci
tangan setelah menggunakan kamar mandi atau memegang daging
mentah atau ikan.. Anda juga harus mencuci makanan yang Anda makan,
dan peralatan dan meja di mana makanan dipersiapkan. Selain itu, Anda

26
harus mencuci tangan Anda setelah berada di sekitar orang-orang sakit.
Jika sabun dan air tidak tersedia, gunakan beberapa pembersih tangan.
b. Memberi vaksinasi/imunisasi
Merupakan usaha untuk pengebalan tubuh. Ada dua macam, yaitu :
- Pengebalan aktif, yaitu dengan cara memasukkan vaksin ( bibit
penyakit yang telah dilemahkan), sehingga tubuh akan dipaksa
membuat antibodi. Contohnya pemberian vaksin BCG, DPT,
campak, dan hepatitis.
- Pengebalan pasif, yaitu memasukkan serum yang mengandung
antibodi. Contohnya pemberian ATS (Anti Tetanus Serum).
c. Pemeriksaan kesehatan berkala
Merupakan upaya mencegah munculnya atau menyebarnya suatu
penyakit, sehingga munculnya wabah dapat dideteksi sedini mungkin.
Dengan cara ini juga, masyarakat bisa mendapatkan pengarahan rutin
tentang perawatan kesehatan, penanganan suatu penyakit, usaha
mempertinggi nilai kesehatan, dan mendapat vaksinasi.

27
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Sebagai suatu sistem program yang dibuat bagi pekerja maupun pengusaha,
kesehatan dan keselamatan kerja atau K3 diharapkan dapat menjadi upaya
preventif terhadap timbulnya kecelakaan kerja dan penyakit akibat hubungan
kerja dalam lingkungan kerja. Pelaksanaan K3 diawali dengan cara mengenali
hal-hal yang berpotensi menimbulkan kecelakaan kerja dan penyakit akibat
hubungan kerja, dan tindakan antisipatif bila terjadi hal demikian. Tujuan dari
dibuatnya sistem ini adalah untuk mengurangi biaya perusahaan apabila
timbul kecelakaan kerja dan penyakit akibat hubungan kerja.
Peran tenaga kesehatan dalam menangani korban kecelakaan kerja adalah
menjadi melalui pencegahan sekunder ini dilaksanakan melalui pemeriksaan
kesehatan pekerja yang meliputi pemeriksaan awal, pemeriksaan berkala dan
pemeriksaan khusus. Untuk mencegah terjadinya kecelakaan dan sakit pada
tempat kerja dapat dilakukan dengan penyuluhan tentang kesehatan dan
keselamatan kerja.
B. Saran
Kesehatan dan keselamatan kerja sangat penting dalam pembangunan karena
sakit dan kecelakaan kerja akan menimbulkan kerugian ekonomi (lost benefit)
suatu perusahaan atau negara olehnya itu kesehatan dan keselamatan kerja
harus dikelola secara maksimal bukan saja oleh tenaga kesehatan tetapi
seluruh masyarakat.

28
DAFTAR PUSTAKA

http://kbbi.web.id/infeksi
http://kamuskesehatan.com/arti/infeksi/
http://deaulfiah.wordpress.com/2013/10/15/pencegahan-infeksi/
http://www.diskes.baliprov.go.id/id/PENGENDALIAN-PENYAKIT-INFEKSI---
PPI--PADA-PELAYANAN-OBSTETRI-NEONATAL-EMERGENSI-DASAR--
PONED-

29