Anda di halaman 1dari 25

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Perencanaan atau planning adalah proses pengambilan keputusan yang
menyangkut apa yang akan dilakukan di masa mendatang, kapan, bagaimana dan siapa
yang akan melakukannya. Perencanaan adalah kemampuan untuk memilih satu
kemungkinan dari berbagai kemungkinan yang tersedia dan yang dipandang paling tepat
untuk mencapai tujuan (Billy E. GoetZ).
Pengorganisasian (Organizing) Menurut kamus istilah organizing berarti
menciptakan suatu struktur dengan bagian-bagian yang terintegrasi sedemikian rupa
sehingga hubungan antara bagian-bagian dipengaruhi oleh hubungan mereka dengan
keseluruhan sruktur tersebut. Sedangkan pengorganisasian sendiri mempunyai arti yakni
sekelompok orang yang bekerja sama dengan menempatkan tugas,fungsi,wewenang, dan
tanggung jawab masing-masing untuk mencapai suatu tujuan.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa yang dimaksud dengan planning?
2. Apa saja manfaat, ciri-ciri dan unsur-unsur planning?
3. Bagaimana cara menyusun planning?
4. Apa yang dimaksud dengan organizing?
5. Bagaimana aktivitas pengorganisasian?
6. Apa saja aspek penting dan unsur-unsur pengorganisasian?

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan planning.
2. Untuk mengetahui apa saja manfaat, ciri-ciri dan unsur-unsur planning.
3. Untuk mengetahui bagaimana cara menyusun planning.
4. Untuk mengetahui apa itu organizing.
5. Untuk mengetahui bagaimana aktivitas pengorganisasian.
6. Untuk mengetahui apa saja aspek penting dan unsur-unsur pengorganisasian.

1
BAB II
PEMBAHASAN
2.1 PLANNING
2.1.1 Pengertian Planning
Perencanaan atau planning adalah proses pengambilan keputusan yang
menyangkut apa yang akan dilakukan di masa mendatang, kapan, bagaimana dan
siapa yang akan melakukannya. Perencanaan adalah kemampuan untuk memilih
satu kemungkinan dari berbagai kemungkinan yang tersedia dan yang dipandang
paling tepat untuk mencapai tujuan (Billy E. GoetZ).
Perencanaan adalah pekerjaan yang menyangkut penyususnan konsep
serta kegiatan yang akan dilaksanakan untuk mencapai tujuan yang telah
ditetapkan demi masa depan yang lebih baik (Le Breton)
Perencanaan adalah upaya menyusun berbagai keputusan yang bersifat
pokok yang dipandang paling penting yang akan dilaksanakan menurut urutannya
guna mencapai tujuan yang telah ditetapkan (Maloch dan Deacon)
Perencanaan adalah proses menetapkan berbagai hambatan yang
diperkirakan ada dalam menjalankan suatu program guna dipakai sebagai pedoman
dalam suatu organisasi (Ansoff dan Brendenbrg)
Perencanaan merupakan inti kegiatan manajemen, karena semua
kegiatan manajemen diatur dan diarahkan oleh perencanaan tersebut. Dengan
perencanaan itu memungkinkan para pengambil keputusan atau manajer untuk
menggunakan sumber daya mereka secara berhasil guna dan berdaya guna
Perencanaan merupakan suatu fungsi penganalisaan tujuan yang telah di
tetapkan terlebih dahulu menjadi urutan tindakan yang sistematis. Perencanaan
merupakan suatu organisasi adalah suatu proses yang berkesinambungan, tidak
akan pernah berhenti, karena organisasi akan terus menghasilkan tujuan-tujuan
yang ingin dicapai oleh unit-unit pelaksanaan.
Pengertian perecanaan menurut beberapa ahli

1. Harold Koontz dan Cyril ODonnel


Perencanaan adalah fungsi seorang manajer yang berhubungan dengan memilih
tujuan-tujuan, kebijakan-kebijakan, prosedur-prosedur, program-program dari
alternatif-alternatif yang ada.

2
2. G.R.Terry
Perencanaan adalah memilih dan menghubungkan fakta dan membuat serta
menggunakan asumsi-asumsi mengenai masa datang dengan jalan
menggambarkan dan merumuskan kegiatan-kegiatan yang diperlukan untuk
mencapai hasil yang diinginkan.
3. Louis A.Allen
Perencanaan adalah menentukan serangkaian tindakan untuk mencapai hasil
yang diiginkan
4. Billy E.Goetz
Perencanaan adalah pemilihan yang fundamental dan masalah perencanaan
timbul,jika terdapat alternatif-alternatif.
5. Drs.H.Malayu S.P Hasibuan
Rencana adalah sejumlah keputusan mengenai keinginan dan berisi pedoman
pelaksanaan untuk mencapai tujuan yang diinginkan itu. Jadi,setiap rencana
mengandung dua unsur,yaitu:tujuan dan pedoman.
6. Bintoro Tjokroaminoto
Proses mempersiapkan kegiatan kegiatan secara sistematis yang akan dilakukan
untuk mencapai tujun tertentu
7. Prajudi Atmosudirdjo
Perencanaan adalah perhitungan dan penentuan tentang sesuatu yang kan di
jalankan dalam rangka mencapai tujuan tertentu, siapa yang melakukan,
bilamana, dimana, dan bagaimana cara melakukanya.
8. S.P. Siagian
Perencanaan sebagai keseluruhan proses pemikiran secara matang menyangkut
halhal yang akan di kerjakan dimasa dating dalam rangka mencaoai tujuan yang
telah ditentukan sebelumnya.

Dari batasan-batasan yang telah ada dapat ditarik suatu kesimpulan


bahwa perencanaan adalah suatu kegiatan atau proses penganalisaan dan
pemahaman sistem, penyusunan konsep dan kegiatan yang akan dilaksanakan
untuk mencapai tujuan-tujuan demi masa depan yang baik. Dari batasan ini dapat
ditarik kesimpulan-kesimpulan antara lain :
a. Perencanaan harus didasarkan kepada analisis dan pemahaman sistem dengan
baik.

3
b. Perencanaan pada hakekatnya menyusun konsep dan kegiatan yang akan
dilaksanakan untuk mencapai tujuan dan misi organisasi.
c. Perencanaan secara implisit mengemban misi organisasi untuk mencapai hari
depan yang lebih baik.
Perencanaan kesehatan adalah sebuah proses untuk merumuskan
masalah-masalah kesehatan yang berkembang di masyarakat, menentukan
kebutuhan dan sumber daya yang tersedia, menetapkan tujuan program yang paling
pokok dan menyusun langkah-langkah praktis untuk mencapai tujuan yang telah
ditetapkan.
Perencanaan akan menjadi efektif jika perumusan masalah sudah
dilakukan berdasarkan fakta-fakta dan bukan berdasarkan emosi atau angan-angan
saja. Fakta-fakta diungkap dengan menggunakan data untuk menunjang perumusan
masalah. Perencanaan juga merupakan proses pemilihan alternative tindakan yang
terbaik untuk mencapai tujuan. Perencanaan juga merupakan suatu keputusan
untuk mengerjakan sesuatu di masa akan datang, yaitu suatu tindakan yang
diproyeksikan di masa yang akan datang. Salah satu tugas manajer yang terpenting
di bidang perencanaan adalah menetapkan tujuan jangka panjang dan pendek
organisasi berdasarkan analisis situasi di luar (eksternal) dan di dalam (internal)
organisasi.
2.1.2 Tujuan dan Manfaat Perencanaan
Beberapa tujuan dari perencanaan adalah:
1. Standar Pengawasan, yaitu mencocokan pelaksanaan dengan perencanaanya
2. Mengetahui kapan pelaksanaan dan selesainya suatu kegiatan.
3. Mengetahui siapa saja yang terlibat ( struktur organisasinya ), baik
kualifikasinya maupun kuantitas nya
4. Mendapat kegiatan yang sistematis termasuk biaya dan kualitas pekerjaan
5. Meminalkan kegiatan kegiatan yang tidak produktif dan menghemat biaya,
tenaga dan waktu
6. Memberikan Gambaran yang menyeluruh mengenai kegiatan pekerjaan
7. Menyerasikan dan memadukan beberapa sub kegiatan
8. Mendeteksi hambatan kesulitan yang bakal ditemui
9. Mengarahkan pada pencapaian tujuan
Dari batasan-batasan yang telah ada dapat ditarik suatu kesimpulan
bahwa perencanaan adalah suatu kegiatan atau proses penganalisaan dan
4
pemahaman sistem, penyusunan konsep dan kegiatan yang akan dilaksanakan
untuk mencapai tujuan-tujuan demi masa depan yang baik. Dari batasan ini dapat
ditarik kesimpulan-kesimpulan antara lain :
a. Perencanaan harus didasarkan kepada analisis dan pemahaman sistem dengan
baik.
b. Perencanaan pada hakekatnya menyusun konsep dan kegiatan yang akan
dilaksanakan untuk mencapai tujuan dan misi organisasi.
c. Perencanaan secara implisit mengemban misi organisasi untuk mencapai hari
depan yang lebih baik.
Perencanaan kesehatan adalah sebuah proses untuk merumuskan masalah-
masalah kesehatan yang berkembang di masyarakat, menentukan kebutuhan dan
sumber daya yang tersedia, menetapkan tujuan program yang paling pokok dan
menyusun langkah-langkah praktis untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.
Perencanaan akan menjadi efektif jika perumusan masalah sudah
dilakukan berdasarkan fakta-fakta dan bukan berdasarkan emosi atau angan-angan
saja. Fakta-fakta diungkap dengan menggunakan data untuk menunjang perumusan
masalah. Perencanaan juga merupakan proses pemilihan alternative tindakan yang
terbaik untuk mencapai tujuan. Perencanaan juga merupakan suatu keputusan
untuk mengerjakan sesuatu di masa akan datang, yaitu suatu tindakan yang
diproyeksikan di masa yang akan datang. Salah satu tugas manajer yang terpenting
di bidang perencanaan adalah menetapkan tujuan jangka panjang dan pendek
organisasi berdasarkan analisis situasi di luar (eksternal) dan di dalam (internal)
organisasi
Manfaat perencanaan bagi organisasi kesehatan adalah manajer dan
staf organisasi kesehatan tersebut dapat mengetahui :
1. Tujuan yang ingin di capai organisasi dan cara mencapainya
2. Jenis dan struktur organisasi yang dibutuhkan.
3. Sejauh mana efektivitas kepemimpinan dan pengarahan yang diperlukan.
4. Bentuk dan standar pengawasan yang akan dilakukan.
5. Aktivitas organisasi dalam mencapai tujuan dapat dilaksanakan secara teratur.
6. Menghilangkan aktivitas yang tidak produktif.
7. Mengukur hasil kegiatan.
8. Sebagai dasar pelaksanaan fungsi manajemen lainnya.

5
2.1.3 Ciri-Ciri Perencanaan
Perencanaan yang baik, mempunyai beberapa ciri yang harus
diperhatikan. Ciri-ciri yang dimaksud secara sederhana dapat diuraikan sebagai
berikut :
1. Bagian dari sistem administrasi
Suatu perencanaan yang baik adalah yang berhasil menempatkan pekerjaan
perencanaan sebagai bagian dari sistem administrasi secra keseluruhan.
Sesungguhnyalah, perencanaan pada dasarnya merupakan salah satu fungsi
administrasi yang amat penting. Pekerjaan adminstrasi yang tida didukung oleh
perencanaan, bukan merupakan pekerjaan administrasi yang baik.
2. Dilaksanakan secara terus menerus dan berkesinambungan.
Suatu perencanaan yang baik adalah yang dilakukan secara terus menerus dan
berkesinambungan. Perencanaan yang dilakukan hanya sekali bukan
perencanaan yang dianjurkan. Menurut Mary Arnold, ada hubungan yang
berkelanjutan antara perencanaan dengan berbagai fungsi administrasi lain yang
dikenal. Disebutkan perencanaan penting untuk pelaksanaan, yang apabila
hasilnya telah dinilai, dilanjutkan lagi dengan perencanaan. Demikian
seterusnya, sehingga terbentuk suatu spiral yang tidak mengenal titik akhir.
3. Berorentasi pada masa depan.
Suatu perencanaan yang baik adalah yang berorientasi pada masa depan artinya
hasil dari pekerjaan perencanaan tersebut, apabila dapat dilaksanakan, akan
mendatangkan berbagai kebaikan tidak hanya pada saat ini, tetapi juga pada
masa yang akan datang.
4. Mampu menyelesaikan masalah.
Suatu perencanaan yang baik adalah yang mapu menyelesaikan berbagai
masalah dan ataupun tantangan yang di hadapi. Penyelesaian masalah ataupun
tanatangan yang dimaksudkan di sini tentu harus disesuaikan dengan
kemampuan. Dalam arti penyelesaian masalah apapun tantangan tersebut
dilakukan secara bertahap, yang harus tercermin pada pertahapan perencanaan
yang akan dilakukan.
5. Mempunyai tujuan
Suatu perencanaan yang baik adalah yang mempunyai tujuan yang dicantumkan
secara jelas. Tujuan yang dimaksudkan disini biasanya di bedakan atas dua

6
macam yakni tujuan umum yang berisikan uraian secara garis besar, serta tujuan
khusus yang berisikan uraian lebih spesifik.
6. Bersifat mampu kelola.
Suatu perencanaan yang baik adalah yang bersifat mampu kelola, dalam arti
bersifat wajar, logis, obyektif, jelas, runtun, fleksibel, serta telah disesuaikan
dengan sumber daya. Perencanaan yang di susun tidak logis serta tidak runtun,
apalagi yang tidak sesuai dengan sumber daya, bukanlah perencanaan yang
baik.

2.1.4 Cara Menyusun Planning


Perencanaan dalam suatu organisasi adalah suatu proses, dimulai dari
identifikasi masalah, penentuan prioritas masalah, perencanaan pemecahan
masalah, implementasi (pelaksanaan pemecahan masalah) dan evaluasi. Dari hasil
evaluasi tersebut akan muncul masalah-masalah baru kemudian dari masalah-
masalah tersebut dipilih prioritas masalah dan selanjutnya kembali ke siklus
semula.
Di bidang kesehatan khususnya, proses perencanaan ini pada umumnya
menggunakan pendekatan pemecahan masalah (problem solving). Secara terinci,
langkah-langkah perencanaan kesehatan adalah sebagai berikut :
1. Identifikasi Masalah
Perencanaan pada hakekatnya adalah suatu bentuk rancangan pemecahan
masalah. Oleh sebab itu, langkah awal dalam perencanaan kesehatan adalah
mengidentifikasi masalah-masalah kesehatan masyarakat di lingkungan unit
organisasi yang bersangkutan. Sumber masalah kesehatan masyarakat dapat
diperoleh dari berbagai cara antara lain :
a. Laporan-laporan kegiatan dari program-program kesehatan yang ada.
b. Survailance epidemiologi atau pemantauan penyebaran penyakit.
c. Survei kesehatan yang khusus diadakan untuk memperoleh masukan
perencanaan kesehatan.
d. Hasil kunjungan lapangan supervisi, dan sebagainya.

2. Menetapkan Prioritas Masalah


Kegiatan identifikasi masalah menghasilkan segudang masalah kesehatan yang
menunggu untuk ditangani. Oleh karena keterbatasan sumber daya baik biaya,
7
tenaga dan teknologi maka tidak semua masalah tersebut dapat dipecahkan
sekaligus (direncanakan pemecahannya). Untuk itu harus dipilih masalah mana
yang "feasible" untuk dipecahkan. Proses memilih masalah ini disebut memilih
atau menetapkan prioritas masalah. Pemilihan prioritas dapat dilakukan melalui
2 cara, yakni :
a. Teknik Skoring
Yakni memberikan nilai (scor) terhadap masalah tersebut dengan
menggunakan ukuran (parameter) antara lain :
Prevalensi penyakit (prevalence) atau besarnya masalah.
Berat ringannya akibat yang ditimbulkan oleh masalah tersebut (severity).
Kenaikan atau meningkatnya prevalensi (rate increase).
Keinginan masyarakat untuk menyelesaikan masalah tersebut (degree of
unmeet need).
Keuntungan sosial yang diperoleh bila masalah tersebut diatasi (social
benefit).
Teknologi yang tersedia dalam mengatasi masalah (technical feasiblity).
Sumber daya yang tersedia yang dapat digunakan untuk mengatasi
masalah (resources availability), termasuk tenaga kesehatan.
b. Teknik Non Skoring
Dengan menggunakan teknik ini masalah dinilai melalui diskusi kelompok,
oleh sebab itu juga disebut "nominal group tecnique (NGT)

3. Menetapkan Tujuan
Menetapkan tujuan perencanaan pada dasarnya adalah membuat ketetapan-
ketetapan tertentu yang ingin dicapai oleh perencanaan tersebut. Penetapan
tujuan yang baik apabila dirumuskan secara konkret dan dapat diukur. Pada
umumnya dibagi dalam tujuan umum dan tujuan khusus.
a. Tujuan Umum
Adalah suatu tujuan masih bersifat umum dan masih dapat dijabarkan ke
dalam tujuan-tujuan khusus dan pada umumnya masih abstrak. Contoh :
Meningkatnya status gizi anak balita di kecamatan Cibadak.
b. Tujuan Khusus

8
Adalah tujuan-tujuan yang dijabarkan dari tujuan umum. Tujuan khusus
merupakan jembatan untuk tujuan umum, artinya tujuan umum yang
ditetapkan akan tercapai apabila tujuan-tujuan khususnya tercapai.Contoh:
Meningkatnya perilaku ibu dalam memberikkan makanan bergizi kepada
anak balita.
Meningkatnya jumlah anak balita yang dittimbang di Posyandu.
Meningkatnya jumlah anak yang berat badannya naik, dan sebagainya.

4. Menetapkan Rencana Kegiatan


Rencana kegiatan adalah uraian tentang kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan
untuk mencapai tujuan-tujuan yang telah ditetapkan. Pada umumnya kegiatan
mencakup 3 tahap pokok, yakni : Kegiatan pada tahap persiapan, yakni
keggiatan-kegiatan yang dilakukan sebelum kegiatan pokok dilaksanakan,
misalnya rapat-rapat koordinasi, perizinan dan sebagainya. Kegiatan pada
tahap pelaksanaan yakni keegiatan pokok

5. Menetapkan Sasaran (Target Group)


Sasaran (target group) adalah kelompok masyarakat tertentu yang akan digarap
oleh program yang direncanakan tersebut. Sasaran program kesehatan biasanya
dibagi dua, yakni :
a. Sasaran langsung, yaitu kelompok yang langsung dikenai oleh program
tersebut.
Misalnya kalau tujuan umumnya : Meningkatkan status gizi anak balita
seperti tersebut di atas maka sasaran langsungnya adalah anak balita.
b. Sasaran tidak langsung adalah kelompok yang menjadi sasaran antara
program tersebut namun berpengaruh sekali terhadap sasaran langsung.
Misalnya : seperti contoh tersebut di atas, anak balita sebagai sasaran
langsung sedangkan ibu anak balita sebagai sasaran tidak langsung. Ibu anak
balita, khususnya perilaku ibu dalam memberikan makanan bergizi kepada
anak sangat menentukan status gizi anak balita tersebut.

9
6. Waktu
Waktu yang ditetapkan dalam perencanaan adalah sangat tergantung dengan
jenis perencanaan yang dibuat serta kegiatan-kegiatan yang ditetapkan dalam
rangka mencapai tujuan. Oleh sebab itu, waktu dan kegiatan sebenarnya dapat
dijadikan satu dan disajikan dalam bentuk matriks, yang disebut gant chart.

7. Organisasi dan Staf


Dalam bagian ini digambarkan atau diuraikan organisasi sekaligus staf atau
personel yang akan melaksanakan kegiatan-kegiatan atau program tersebut.
Disamping itu juga diuraikan tugas (job description) masing-masing staf
pelaksana tersebut. Hal ini penting karena masing-masing orang yang terlibat
dalam program tersebut mengetahui dan melaksanakan kewajiban.

8. Rencana Anggaran
Adalah uraian tentang biaya-biaya yang diperlukan untuk pelaksanaan kegiatan,
mulai dari persiapan sampai dengan evaluasi. Biasanya rincian rencana biaya ini
dikelompokkan menjadi :
a. Biaya personalia
b. Biaya operasional
c. Biaya sarana dan fasilitas
d. Biaya penilaian

9. Rencana Evaluasi
Rencana evaluasi sering dilupakan oleh para perencana padahal hal ini sangat
penting. Rencana evaluasi adalah suatu uraian tentang kegiatan yang akan
dilakukan untuk menilai sejauh mana tujuan-tujuan yang telah ditetapkan
tersebut telah tercapai. Sesuai pendapat A.M. Williams, sebagaimana dalam
buku Soewarno Handayaningrat (1996:135), proses perencanaan meliputi
a. Menentukan/ menetapkan dengan jelas maksud dan tujuan, menentukan
kebijaksanaan-kebijaksanaan yang akan dilakukan, maksud dan tujuan adalah
sasaran yang ingin dicapai.
b. Menentukan alternatif, memperhatikan factor-faktor yang dihadapi yaitu
kejadian-kejadian yang akan datang, termasuk waktu yang diperlukan,
kondisi/situasi untuk menentukan pilihan dari alternatif-alternatif yang ada.
10
c. Mengatur sumber-sumber yang diperlukan, antara lain man, money,
equipment, materials, time will be need.
d. Menentukan organisasi, metode dan prosedur
e. Menentukan/menetapkan rencana itu sendiri.

2.1.5 Unsur Unsur Perencanaan


Menurut Manullang (2009:41), rencana yang baik pada umumnya memuat
enam unsur yaitu what, why, where, when, who, how. Selanjutnya menurut
Hasibuan (2008 : 112), pertanyaan-pertanyaan ini harus dijawab secara ilmiah,
artinya atas hasil analisis data, informasi, dan fakta, supaya rencana yang dibuat itu
relatif baik, pelaksanaannya mudah dan tujuan yang diinginkan akan tercapai.
Pertanyaan itu secara rinci berupa
1. What (apa)
Apa yang akan dicapai, tindakan apa yang harus dikerjakan untuk mencapai
sasaran, sarana dan prasarana apa yang diperlukan, harus ada penjelasan dan
rinciannya
2. Why (mengapa)
Mengapa itu menjadi sasaran, mengapa ia harus dilakukan dengan memberikan
penjelasan, mengapa ia harus dikerjakan dan mengapa tujuan itu harus dicapai.
3. Where (di mana)
Di mana tempat setiap kegiatan harus dikerjakan. Perlu dijelaskan dan diberikan
alasan-alasannya berdasarkan pertimbangan ekonomis.
4. When (kapan)
Kapan rencana akan dilakukan. Penjelasan waktu dimulainya pekerjaan baik
untuk tiap-tiap bagian maupun untuk seluruh pekerjaan harus ditetapkan standar
waktu untuk memilih pekerjaan-pekerjaan itu. Alasan-alasan memilih waktu itu
harus diberikan sejelas- jelasnya.
5. Who (siapa)
Siapa yang akan melakukannya, jadi pemilihan dan penempatan karyawan,
menetapkan persyaratan dan jumlah karyawan yang akan melakukan pekerjaan,
luasnya wewenang dari masing-masing pekerja.
6. How (bagaimana)
Bagaimana mengerjakannya, perlu diberi penjelasan mengenai teknik-teknik
pengerjaannya.
11
J.S. Tjeng Bing Tie (1964) dalam buku Dasar-dasar Manajemen yang
ditulis M. Manulung berpendapat bahwa perencanaan mengandung unsur-unsur
sebagai berikut:
1. Tujuan Organisasi
Menjelaskan rencana apa yang menjadi tujuan, tujuan tersebut dapat bersifat
materiil untuk mencari keuntungan sebesar-besarnya, maupun bersifat moral
dalam rangka melaksanakan tugas pemerintah diantaranya dalam melayani
masyarakat.
2. Politik Organisasi
Merupakan peraturan atau pedoman yang digariskan bagi tindakan organisasi
untuk mencapai tujuan dengan hasil baik.
3. Prosedur
Memuat prosedur, yakni urutan pelaksanaan yang harus dilakukan dalam
melakukan tindakan.
4. Anggaran Belanja
Yaitu ikhtisar dari hasil-hasil yang diharapkan tercapai dan pengeluaran yang
diperlukan untuk mencapai hasil tersebut, yang dinyatakan dalam angka.
5. Program Kegiatan
Merupakan rangkaian tindakan untuk waktu yang akan datang.
Suatu perencanaan yang komprehensif harus memperhatikan unsur
unsur penting sebagai berikut :
1. Visi dan misi.
2. Permasalahan, penyebab dan prioritasnya.
3. Tujuan rencana pemecahan masalah.
4. Kebijakan kesehatan.
5. Rencana usulan kegiatan.
6. Rencana pelaksanaan kegiatan dan perkiraan hambatan.

2.1.6 Jenis-Jenis Perencanaan Kesehatan


Perencanaan atau rencana itu sendiri banyak macamnya, antara lain :
Dilihat dari jangka waktu berlakunya rencana :
a. Rencana jangka panjang (long term planning), yang berlaku antara 10-25
tahun.

12
b. Rencana jangka menengah (medium range planning), yang berlaku antara 5-
7 tahun.
c. Rencana jangka pendek (short range planning), umumnya hanya berlaku
untuk 1 tahun.
Dilihat dari tingkatannya :
a. Rencana induk (masterplan), lebih menitikberatkan uraian kebijakan
organisasi. Rencana ini mempunyai tujuan jangka panjang dan mempunyai
ruang lingkup yang luas.
b. Rencana operasional (operational planning), lebih menitikberatkan pada
pedoman atau petunjuk dalam melaksanakan suatu program.
c. Rencana harian (day to day planning) ialah rencana harian yang bersifat
rutin.
Ditinjau dari ruang lingkupnya :
a. Rencana strategis (strategic planning), berisikan uraian tentang kebijakan
tujuan jangka panjang dan waktu pelaksanaan yang lama. Model rencana ini
sulit untuk diubah.
b. Rencana taktis (tactical planning) ialah rencana yang berisi uraian yang
bersifat jangka pendek, mudah menyesuaikan kegiatan-kegiatannya, asalkan
tujuan tidak berubah.
c. Rencana menyeluruh (comprehensive planning) ialah rencana yang
mengandung uraian secara menyeluruh dan lengkap.
d. Rencana terintegrasi (integrated planning) ialah rencana yang mengandung
uraian yang menyeluruh bersifat terpadu, misalnya dengan program lain
diluar kesehatan.
Meskipun ada berbagai jenis perencanaan berdasarkan aspek-aspek
tersebut diatas namun prakteknya sulit untuk dipisah-pisahkan seperti pembagian
tersebut. Misalnya berdasarkan tingkatannya suatu rencana termasuk rencana induk
tetapi juga merupakan rencana strategis berdasarkan ruang lingkupnya dan rencana
jangka panjang berdasarkan jangka waktunya.

13
2.2 ORGANIZING
2.2.1 Pengertian Organizing
Pengorganisasian (Organizing) Menurut kamus istilah organizing
berarti menciptakan suatu struktur dengan bagian-bagian yang terintegrasi
sedemikian rupa sehingga hubungan antara bagian-bagian dipengaruhi oleh
hubungan mereka dengan keseluruhan sruktur tersebut. Sedangkan
pengorganisasian sendiri mempunyai arti yakni sekelompok orang yang
bekerja sama dengan menempatkan tugas,fungsi,wewenang, dan tanggung
jawab masing-masing untuk mencapai suatu tujuan.
Berikut beberapa pendapat para ahli mengenai definisi dari
organisasi:
Prof Dr. Sondang P. Siagian
Organisasi ialah setiap bentuk persekutuan antara dua orang atau lebih
yang bekerja bersama serta secara formal terikat dalam rangka
pencapaian suatu tujuan yang telah ditentukan dalam ikatan yang mana
terdapat seseorang / beberapa orang yang disebut atasan dan seorang /
sekelompok orang yang disebut dengan bawahan.
Drs. Malayu S.P Hasibuan
Organisasi ialah suatu sistem perserikatan formal, berstruktur dan
terkoordinasi dari sekelompok yang bekerja sama dalam mencapai tujuan
tertentu. Organisasi hanya merupakan alat dan wadah saja.
Prof. Dr. Mr Pradjudi Armosudiro
Organisasi adalah struktur pembagian kerja dan struktur tata hubungan
kerja antara sekelompok orang pemegang posisi yang bekerjasama secara
tertentu untuk bersama-sama mencapai tujuan tertentu.
James D Mooney
Organization is the form of every human, association for the assignment of
common purpose atau organisasi adalah setiap bentuk kerjasama untuk
pencapaian suatu tujuan bersama.
Chester L Bernard (1938)

14
Organisasi adalah system kerjasama antara dua orang atau lebih ( Define
organization as a system of cooperative of two or more persons) yang
sama-sama memiliki visi dan misi yang sama.
Paul Preston dan Thomas Zimmerer
Organisasi adalah sekumpulan orang-orang yang disusun dalam
kelompok-kelompok, yang bekerjasama untuk mencapai tujuan
bersama.(Organization is a collection people, arranged into
groups, working together to achieve some common objectives).
Ralp Currier Davis (1951)
Berpendapat bahwa organisasi adalah suatu kelompok orang-orang yang
sedang bekerja kearah tujuan bersama dibawah satu kepemimpinan.
Herbert A. Simon (1958)
Mengatakan bahwa organisasi adalah suatu rencana mengenai usaha
kerjasama yang mana setiap peserta mempunyai peranan yang diakui
untuk dijalankan dan kewajiban-kewajiban atau tugas-tugas untuk
dilaksanakan.
Drs. Dydiet Hardjito, M.Sc organisasi adalah kesatuan sosial yang di
koordinasikan secara sadar yang memungkinkan anggota mencapai tujuan
yang tidak dapat dicapai melalui individu secara terpisah.
Dari definisi-definisi diatas dapat disimpulkan bahwa dalam
setiap organisasi terdapat tiga unsur dasar yaitu Orang-orang, Kerjasama dan
Tujuan yang hendak dicapai. Organisasi juga harus memiliki lima fenomena
penting yaitu :
1. Organisasi harus mempunyai tujuan.
2. Organisasi harus mempunyai program, kegiatan strategi dan metode untuk
mencapai tujuan organisasi.
3. Organisasi harus mempunyai pimpinan atau manajer yang bertanggung
jawab terhadap organisasi itu dalam mencapai tujuan.
4. Organisasi itu terdiri dari dua orang atau lebih.
5. Organisasi itu harus ada kerjasama.

15
Organisasi berusaha mempermudah manusia dalam menjalani
hidup didunia dengan memanfaatkan segela kelebihan yang terdapat di dalam
organisasi. Untuk menyelesaikan masalah, ketika dipikirkan orang banyak,
maka segala masalah apapun akan mudah terselesaikan, disbanding satu
orang yang memikirkannya.
Satu demi satu persoalan akan selesai, tatkala dikerjakan secara
gotong royong. Tak salah pepatah mengatakan berat sama dipikul, ringan
sama dijinjing. Faktor penentu terbentuknya organisasi adalah manusia
sedangkan faktor yang berkaitan dengan kerja adalah kemampuan untuk
bekerja, kemampuan untuk mempenaruhi orang lain dan kemampuan
melaksanakan asas-asas atau prinsip-prinsip organisasi.

2.2.2 Tujuan Organisasi

Tujuan pengorganisasian adalah agar dalam pembagian tugas


dapat dilaksanakan dengan penuh tanggungjawab. Dengan pembagian tugas
diharapkan setiap anggota organisasi dapat meningkatkan keterampilannya
secara khusus (spesialisasi) dalam menangani tugas-tugas yang dibebankan.
Apabila pengorganisasian itu dilakukan secara serampangan, tidak sesuai
dengan bidang keahlian seseorang, maka tidak mustahil dapat
menimbulkan kegagalan dalam penyelenggaraan pekerjaan itu.

Ada beberapa tujuan pengorganisasian, yaitu:

1. Membantu koordinasi

Memberi tugas pekerjaan kepada unit kerja secara koordinatif agar tujuan
organisasi dapat melaksanakan dengan mudah dan efektif. Koordinasi
dibutuhkan tatkala harus membagi unit kerja yang terpisah dan tidak
sejenis, tetapi berada dalam satu organisasi.

2. Memperlancar pengawasan

Membantu pengawasan dengan menempatkan seorang anggota manajer


yang berkompetensi dalam setiap unit organisasi. Dengan demikian sebuah

16
unit dapat ditempatkan di dalam organisasisecara keseluruhan
sedemikian rupa agar dapat mencapai sasaran kerjanya walaupun
dengan lokasi yang tidak sama. Unit-unit operasional yang identik
dapat disatukan dengan sistem pengawasan yang identik pulasecara
terpadu.

3. Maksimalisasi manfaat spesialisasi

Membantu seorang menjadi lebihahli dalam pekerjaan-pekerjaan tertentu.


Spesialisasi pekerjaan dengan dasar keahlian dapat menghasilkan produk
yang berkualitas tinggi, sehingga kemanfaatan produk dapat memberikan
kepuasan dan memperoleh kepercayaan masyarakat pengguna.

4. Penghematan Biaya

Tumbuh pertimbangan yang berkaitan dengan efisiensi. Dengan demikian


pelaku organisasi akan selalu berhati-hati dalam setiap akan menambah
unit kerja baru yang notabene menyangkut penambahan tenaga kerja
yang relatif banyak membutuhkan biaya tambahanberupa gaji/upah.
Penambahan unit kerja sebaiknya dipertimbangkan berdasarkan nilai
sumbangan pekerja baru dengan tujuan untuk menekan upah buruh yang
berlebihan.

5. Meningkatkan kerukunan hubungan antar manusia

Masing-masing pekerja antar unit kerja dapat bekerja saling melengkapi,


mengurangi kejenuhan, menumbuhkan rasa saling membutuhkan,
mengurangi pendekatan materialistis. Untuk ini pihak manajer harus
mampu mengadakan pendekatan sosial dengan penanaman rasa
solidaritas dan berusaha menampung sertamenyelesaikan berbagai
perbedaan yang bersifat individual.

Struktur organisasi adalah pengaturan pekerjaan untuk


dilaksanakan dalam suatu bisnis. Struktur organisasi dimaksudkan untuk
membantu mewujudkan tujuan bisnis dengan cara mengatur pekerjaan yang

17
harus dilakukan. Meskipun demikian tidak terdapat satu metode manajemen
yang paling baik untuk mengatur suatu organisasi. Cara mengelola suatu
organisasi disesuaikan dengan kondisi organisasi yang tentu masing-masing
organisasi memiliki ciri dan situasi tertentu.
Penyusunan suatu organisasi formal, yaitu struktur organisasi
yang disusun dan dibentuk oleh manajemen puncak, dimulai dengan
merumuskan tujuan dan rencana organisasi. Manajemen kemudian
menentukan aktivitas pekerjaan yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan
tersebut. Aktivitas-aktivitas yang sudah ditentukan tersebut diklasifikasikan
ke dalam beberapa unit kerja. Pengelompokan unit kerja berdasarkan pada
kesamaan aktivitas atau kesamaan proses atau keterampilan yang diperlukan,
yang disebut kesamaan fungsional. Masing-masing unit kerja tersebut
kemudian diberi aktivitas dan wewenang oleh manajemen untuk
melaksanakan tugas masing-masing.

2.2.3 Aktivitas Pengorganisasian


1. Mengalokasikan sumber daya, merumuskan dan menetapkan tugas, dan
menetapkan prosedur yang diperlukan
2. Menetapkan struktur organisasi yang menunjukkan adanya garis
kewenangan dan tanggungjawab
3. Kegiatan perekrutan, penyeleksian, pelatihan dan pengembangan sumber
daya manusia/tenaga kerja
4. Kegiatan penempatan sumber daya manusia pada posisi yang paling tepat

Pengorganisasian Aktivitas Individu

Pertanggung Jawaban

Tanggung jawab mungkin adalah metode penyaluran aktivitas individu


dalam organisasi yang paling mendasar. Tanggung jawab adalah
kewajiban untuk melaksanakan aktivitas yang dibebankan. Tanggung
jawab adalah komitmen pribadi untuk menangani suatu pekerjaan sebaik

18
mungkin dengan kemampuannya. Tiga bidang yang berhubungan dengan
tanggung jawab adalah:

1. Pembagian kerja

2. Menegaskan aktivitas kerja dari menejemen

3. Bertanggung jawab

Menegaskan Aktivitas Kerja Manajemen

Penegasan aktivitas-aktivitas kerja dari manajer adalah sama pentingnya


dengan pembagian aktivitas-aktivitas kerja dari non manajer. Arti penting
dari penegasan ini didukung oleh kenyataan bahwa manajer
mempengaruhi bagian terbesar dari sumber daya-sumber daya salam
system manajemen dibandingkan dengan individu non manajer.
Derajat tanggung jawab yang dimiliki oleh manajer bisa ditentukan dengan
menganalisa sikap mereka kepada dan memimpin bawahan, perilaku
mereka dengan tingkatan manajemen yang lebih tinggi, perilaku mereka
dengan kelompok-kelompok lain, sikap dan nilai-nilai pribadi.

Wewenang

Wewenang adalah hak untuk melaksanakan atau memerintah. Wewenang


memungkinkan pemegangnya bertindak dengan cara tertentu dan
mempengaruhi secara langsung tindakan dari orang lain melalui perintah
yang dikeluarkan.wewenang didefinisikan sebagai karakter komunikasi
dengan mana ia diterima oleh individu sebagai penetuan tindakan yang
akan diambil oleh individu dalam system. Tiga tipe utama wewenang bisa
mempunyai keberadaan dalam organisasi, yaitu wewenang lini, wewenang
staf, wewenang fungsional. Tiap tipe wewenang yang ada dalam
organisasi tersebut hanya bisa membuat individu bisa melaksanakan tipe
tanggung jawab yang berbeda yang telah dibebankan pada mereka.

19
Sentralisasi dan Desentralisasi

Perbedaan menyolok yang ada pada sejumlah aktivitas kerja relative dan
jumlah wewenang relative yang didelegasikan kepada bawahan dari satu
organisasi dan organisasi lainnya. Dalam prakteknya, adalah hal yang
biasa jika pendelegasian ada dan tidak ada dalam suatu organisasi.
Pendelegasian ada dalam sebagian besar organisasi tetapi dalam berbagai
tingkatan.
Istilah sentralisasi dan desentralisasi menguraikan tingkatan umum dimana
pendelegasian ada dalam suatu organisasi. Istilah tersebut bisa
divisualisasikan pada ujung yang berlawanan dari rangkaian kesatuan
(continuum).

2.2.4 Aspek Penting Pengorganisasian


Pengorganisasian mengandung pengertian sebagai proses
penetapan struktur peran-peran melalui penentuan aktivitas-aktivitas yang
dibutuhkan untuk mencapai tujuan-tujuan organisasi dan bagian-bagiannya,
pengelompokkan aktivitas-aktivitas, penugasan kelompok-kelompok aktivitas
kepada manajer-manajer, pendelegasian wewenang untuk melaksanakannya,
pengkoordinasian hubungan-hubungan wewenang dan informasi, baik
horisontal maupun vertikal dalam struktur organisasi.
Agar keberadaan organisasi menjadi berarti bagi SDM internalnya
dan juga masyarakat di lingkungannya, maka peran organisasi haruslah
mencakup tiga hal berikut. Pertama, harus memiliki tujuan yang dapat
dibuktikan. Kedua, konsep kewenangan beserta aktivitas yang terlibat harus
jelas. Ketiga, memiliki batasan kebijakan organisasi yang jelas dan dapat
dimengerti oleh seluruh SDM-nya. Pada tataran implementasinya, ketiga hal
tersebut tercermin pada aspek struktur, tugas dan wewenang serta hubungan
anggota.
1. Aspek Strutur
Implementasi syariah pada aspek ini terutama pada alokasi SDM
yang berkorelasi dengan faktor profesionalisme serta aqad (perjanjian)

20
pekerjaan/tugas. Selain memerintahkan bekerja, Islam juga memberikan
tuntunan kepada setiap Muslim agar dalam bekerja di bidang apapun
haruslah mempunyai sikap yang profesional.
Dalam buku Program Peningkatan Kontrol Diri, SEM Institute
(2000), dinyatakan bahwa Profesionalime menurut pandangan Islam
dicirikan oleh tiga hal, yakni (1) kafa`ah, yaitu adanya keahlian dan
kecakapan dalam bidang pekerjaan yang dilakukan; (2) himmatul amal,
yakni memiliki semangat atau etos kerja yang tinggi; dan (3) amanah,
yakni terpercaya dan bertanggungjawab dalam menjalankan berbagai tugas
dan kewajibannya
2. Aspek tugas dan wewenang
Implementasi syariah pada aspek ini terutama ditekankan pada
kejelasan tugas dan wewenang masing-masing bidang yang diterima oleh
para SDM pelaksana berdasarkan kesanggupan dan kemampuan masing-
masing sesuai dengan aqad pekerjaan tersebut
3. Aspek Hubungan Anggota
Implementasi syariah pada aspek ini dapat dilihat pada penetapan
budaya organisasi bahwa setiap interaksi antar SDM adalah hubungan
muamalah yang selalu mengacu pada amar maruf dan nahi munkar.
Interaksi antar anggota organisasi haruslah terjaga dalam suasana
kebersamaan team (together everyone achieve more).
Hal ini dimaksudkan agar tetap kondusif dalam rangka
pencapaian tujuan yang telah ditetapkan. Suatu tim dimana seluruh
anggotanya bersinergi dalam kesamaan visi, misi dan tujuan organisasi.
Suasana tersebut dapat diringkas dalam formula three in one (3 in 1), yakni
kebersamaan seluruh anggota dalam kesatuan bingkai thinking-afkar
(ide/pemikiran), feeling-masyair (perasaan) dan rule of game-nidzam
(aturan bermain).
Aspek-aspek penting organisasi dan proses pengorganisasian,
yaitu :
1. Pembagian kerja,
2. Departementalisasi,

21
3. Bagan organisasi formal,
4. Rantai perintah dan kesatuan perintah,
5. Tingkat-tingkat hirarki manajemen,
6. Saluran komunikasi,
7. Penggunaan komite,
8. Rentang manajemen dan kelompok-kelompok informal yang tak
dapat dihindarkan

2.2.5 Unsur- Unsur Pengorganisasian

Setiap bentuk organisasi akan mempunyai unsur-unsur tertentu,


yang antara lain sebagai berikut:

1. Man (orang-orang)dalam kehidupan organisasi atau ketatalembagaan


sering disebut dengan istilah pegawai atau personnel. Pegawai atau
personnel terdiri dari semua anggota atau warga organisasi, yang menurut
fungsi dan tingkatannya terdiri dari unsur pimpinan (administrator)
sebagai unsur pimpinan tertinggi dalam organisasi, para manajer yang
memimpin suatu unit satuan kerja sesuai dengan fungsinya masing-
masing dan para pekerja (nonmanagement/workers). Semua itu secara
bersama-sama merupakan kekuatan manusiawi (man power) organisasi.
2. Kerjasama merupakan suatu perbuatan bantu-membantu akan suatu
perbuatan yang dilakukan secara bersama-sama untuk mencapai tujuan
bersama. Oleh karena itu, semua anggota atau semua warga yang menurut
tingkatan-tingkatannya dibedakan menjadi administrator, manajer, dan
pekerja (workers), secara bersama-sama merupakan kekuatan manusiawi
(man power) organisasi.
3. Tujuan Bersama merupakan arah atau sasaran yang dicapai. Tujuan
menggambarkan tentang apa yang akan dicapai atau yang diharapkan.
Tujuan merupakan titik akhir tentang apa yang harus dikerjakan. Tujuan
juga menggambarkan tentang apa yang harus dicapai melalui prosedur,
program, pola (network).

22
4. Peralatan (Equipment) yang terdiri dari semua sarana, berupa materi,
mesin-mesin, uang, dan barang modal lainnya (tanah,
gedung/bangunan/kantor).
5. Lingkungan (Environment), Faktor lingkungan misalnya keadaan sosial,
budaya, ekonomi, dan teknologi. kebijaksanaan (policy), strategi,
anggaran (budgeting), dan peraturan-peraturan (regulation) yang telah
ditetapkan. Dan juga beberapa tujuan tertentu.

23
BAB III
PENUTUP
3.1 KESIMPULAN
Perencanaan adalah proses menetapkan berbagai hambatan yang
diperkirakan ada dalam menjalankan suatu program guna dipakai sebagai
pedoman dalam suatu organisasi.
Perencanaan merupakan suatu fungsi penganalisaan tujuan yang telah
di tetapkan terlebih dahulu menjadi urutan tindakan yang sistematis.
Perencanaan merupakan suatu organisasi adalah suatu proses yang
berkesinambungan, tidak akan pernah berhenti, karena organisasi akan terus
menghasilkan tujuan-tujuan yang ingin dicapai oleh unit-unit pelaksanaan.
Organisasi adalah kesatuan sosial yang di koordinasikan secara sadar
yang memungkinkan anggota mencapai tujuan yang tidak dapat dicapai melalui
individu secara terpisah.
Dalam setiap organisasi terdapat tiga unsur dasar yaitu Orang-orang,
Kerjasama dan Tujuan yang hendak dicapai. Organisasi juga harus memiliki
lima fenomena penting yaitu :
1. Organisasi harus mempunyai tujuan.
2. Organisasi harus mempunyai program, kegiatan strategi dan metode
untuk mencapai tujuan organisasi.
3. Organisasi harus mempunyai pimpinan atau manajer yang
bertanggung jawab terhadap organisasi itu dalam mencapai tujuan.
4. Organisasi itu terdiri dari dua orang atau lebih.
5. Organisasi itu harus ada kerjasama.

3.2 SARAN
Makalah ini masih jauh dari kesempurnaan mengingat
keterbatasan pengetahuan dan ketrampilan maka penyusun mengharapkan
kritikan dan saran demi pengembangan penulisan selanjutnya.

24
DAFTAR PUSTAKA

Notoatmodjo, Soekidjo. 2003. Prinsip-Prinsip Dasar Ilmu Kesehatan Masyarakat.


Cet. ke-2. Jakarta : Rineka Cipta.
Muninjaya, Gde. 2004. Manajemen Kesehatan. Jakarta: EGC
Hasibuan Malayu SP. 2005. Manajemen: Dasar, Pengertian dan Masalah, Edisi
revisi, cetakan 4. Jakarta : Bumi Aksara.
Handayaningrat Soewarno. 1996. Pengantar Study Ilmu Administrasi dan
Manajemen. Jakarta: Haji Masagung.James A.F Stoner. Manajemen Eisi Kedua,
jilid I. Erlangga, Jakarta. 1996Stephen P Robbins & Mary Coulter,
Panglaykim dan Hazil, Manajemen Suatu Pengantar, Djakarta: PT

Pembangunan,1965
James L. Gibson, dkk, Organisasi :Perilaku, struktur, proses, Jakarta:Binarupa

Aksara, 1996

Arief, Bowo. 2008. Pengorganisasian. Fakultas Ekonomi. Universitas Mercu Buana:


Jakarta.
Hani, Handoko. 2003. Manajemen. Edisi kedua. Cetakan kedelapan belas.
Yogyakarta: BPFE-Yogyakarta.

25