Anda di halaman 1dari 34

MAKALAH

BIMBINGAN DAN KONSELING

KEGIATAN PENDUKUNG BIMBINGAN DAN KONSELING

OLEH
KELOMPOK 9
NAMA ANGGOTA :
PEGI DESVIKA DARMA PINTA (15029015)
SHERLY FATIKA AULIA (15029117)
SITI UTARI YULIANI (15029048)
YOLANDA GUSSELVIAN (15029125)

DOSEN : Prof. Dr. MUDJIRAN, M.S.Kons.

UNIVERSITAS NEGERI PADANG


2017
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis ucapkan kepada Allah SWT yang telah memberikan
segenap kekuatan dan kesanggupan, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini untuk
memenuhi tugas mata kuliah Bimbingan dan Konseling.

Penulis menyadari baik isi maupun penulisan makalah ini masih jauh dari kesempurnaan.
Untuk itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun demi perbaikan
dimasa yang akan datang. Harapan penulis, semoga makalah ini dapat dipergunakan demi
kemajuan ilmu pengetahuan kita bersama. Akhir kata penulis ucapkan terima kasih.

Padang, 1 September 2017

Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR . i

DAFTAR ISI ii

BAB I PENDAHULUAN 1
A. Latar belakang ... 1
B. Rumusan masalah.... 1
C. Tujuan ..................... 2

BAB II PEMBAHASAN ......................... 3


A. Aplikasi Instrumentasi..................................................................... 3

1. Pengertian ........................................................................... 3
2. Tujuan .................................................. 3
3. Komponen 4
4. Asas .. 5
5. Pendekatan dan Teknik 5
6. Operasionalisasi Kegiatan ... 6

B.Himpunan Data ....................................................................... 7

1. Pengertian ........................................................................... 7
2. Tujuan .................................................. 8
3. Komponen 8
4. Asas .. 11
5. Pendekatan dan Teknik 11
6. Operasionalisasi Kegiatan ... 11

C. Konferensi Kasus ........................................................................ 12

1. Pengertian ........................................................................... 12
2. Tujuan .................................................. 13
3. Komponen 14
4. Asas .. 14
5. Pendekatan dan Teknik 15
6. Operasionalisasi Kegiatan ... 15
D. Kunjungan Rumah ...................................................................... 17

1. Pengertian ........................................................................... 17
2. Tujuan .................................................. 17
3. Komponen 18
4. Asas .. 19
5. Pendekatan dan Teknik 19
6. Operasionalisasi Kegiatan ... 21

E. Tampilan Kepustakaan ..................................................................... 22

1. Pengertian ........................................................................... 22
2. Tujuan .................................................. 23
3. Komponen 23
4. Asas .. 24
5. Pendekatan dan Teknik 24
6. Operasionalisasi Kegiatan ... 24

G. Alih Tangan Kasus ..................................................................... 25

1. Pengertian ........................................................................... 25
2. Tujuan .................................................. 25
3. Komponen 25
4. Asas .. 27
5. Pendekatan dan Teknik 27
6. Operasionalisasi Kegiatan ... 27

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan ............................................................................ 29
B. Saran ...................................................................................... 29

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 30


BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Masalah pelayanan bimbingan dan konseling merupakan bagian yang tidak terpisahkan
dari keseluruhan program pendidikan. Program bimbingan menunjang tercapainya tujuan
pendidikan yaitu perkembangan individu secara optimal. Oleh karena itu, kegiatan bimbingan
dan konseling harus diselenggarakan dalam bentuk kerjasama sejumlah orang untuk mencapai
suatu tujuan. Kegiatan itu harus diselenggarakan secara teratur, sistematik dan terarah atau
berencana, agar benar-benar berdaya dan berhasil guna bagi pertumbuhan dan perkembangan
siswa. Bimbingan merupakan bantuan kepada individu dalam menghadapi persoalan-persoalan
yang dapat timbul dalam hidupnya. Bantuan semacam itu sangat tepat jika diberikan di sekolah,
supaya setiap siswa lebih berkembang ke arah yang semaksimal mungkin.
Dalam pemberian kegiatan pendukung bimbingan konseling bahwa kegiatan pendukung
bimbingan konseling meliputi aplikasi instrumen bimbingan konseling, penyelenggaraan
himpunan data, dan kegiatan khusus. Dalam ketiga kegiatan pendukung bimbingan konseling
tersebut dilakukan agar setiap permasalahan yang dihadapi siswa dapat diselesaikan sehingga
tidak menggangu jalannya proses pembelajaran. Dengan demikian siswa dapat mencapai
prestasi belajar secara optimal tanpa mengalami hambatan dan permasalahan pembelajaran
yang cukup berarti. Berdasar latar belakang tersebut, makalah ini akan membahas tentang
kegiatan pendukung bimbingan dan konseling.

B. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian dan penjelasan tentang aplikasi instrumentasi dalam kegiatan
pendukung Bimbingan dan Konseling?
2. Apa pengertian dan penjelasan tentang himpunan data dalam kegiatan pendukung
Bimbingan dan Konseling?
3. Apa pengertian dan penjelasan tentang kunjungan rumah dalam kegiatan
pendukung Bimbingan dan Konseling?
4. Apa pengertian dan penjelasan tentang konferensi kasus dalam kegiatan
pendukung Bimbingan dan Konseling?
5. Apa pengertian dan penjelasan tentang tampilan kepustakaan dalam kegiatan
pendukung Bimbingan dan Konseling?
6. Apa pengertian dan penjelasan tentang alih tangan kasus dalam kegiatan
pendukung Bimbingan dan Konseling?

C. Tujuan
1. Untuk mengetahui tentang aplikasi instrumentasi BK dalam kegiatan pendukung
Bimbingan dan Konseling
2. Untuk mengetahui tentang himpunan data dalam kegiatan pendukung Bimbingan
dan Konseling
3. Untuk mengetahui tentang kunjungan rumah dalam kegiatan pendukung
Bimbingan dan Konseling
4. Untuk mengetahui tentang konferensi kasus dalam kegiatan pendukung Bimbingan
dan Konseling
5. Untuk mengetahui tentang tampilan kepustakaan dalam kegiatan pendukung
Bimbingan dan Konseling
6. Untuk mengetahui tentang alih tangan kasus dalam kegiatan pendukung
Bimbingan dan Konseling
BAB II
PEMBAHASAN

A. Aplikasi Instrumentasi BK
1. Pengertian
Aplikasi Instrumentasi berarti upaya pegungkapan melalui pengukuran dengan
memakai alat ukur atau instrument tertentu. Hasil aplikasi ditafsirkan, disikapi dan digunakan
untuk memberikan perlakuan terhadap klien dalam bentuk layanan konseling. Sedangkan
aplikasi instrumentasi bimbingan dankonseling yaitu kegiatan pendukung Bimbingan dan
Konseling untuk mengumpulkan data dan keterangan tentang peserta didik. Keterangan
tentang lingkungan peserta didik dan lingkungan yang lebih luas. Pengumpulan data ini dapat
dilakukan dengan berbagai instrumen, baik tes maupun non tes. Aplikasi instrumentasi
Bimbingn dan Konseling bermaksud mengumpulkan data dan keterangan tentang peserta didik
(baik secara individual maupun kelompok).

2. Tujuan
a) Tujuan Umum
Tujuan umum Aplikasi Instrumentasi (AI) adalah diperolehnya data hasil
pengukuran terhadap kondisi tertentu klien. Data ini kemudian digunakan sebagai bahan
pertimbangan untuk penyelenggaraan layanan konseling. Dengan menggunakan data
tersebut, penyelenggaraan layanan konseling terhadap klien akan lebih efektif dan
efisien.
b) Tujuan Khusus
Dikaitkan dengan fungsi-sungsi konseling, kegiatan AI didominasi oleh fungsi
pemahaman. Data hasil aplikasi instrumentasi digunakan untuk memahami kondisis
klien seperti potensi dasar, bakat dan minat, kondisis diri dan lingkungan, masalah yang
dialami, dan sebagainya. Pemahaman yang diperoleh melalui data yang dimaksudkan itu
digunakan oleh konselor sebagai bahan pertimbangan dalam upaya membantu klien
sesuai dengan kebutuhan dan kemungkinan masalah-masalah yang dialaminya. Dalam
hal ini fungsi pencegahan dan fungsi pengentasan jelas terlihat.

Jadi, tujuan dari aplikasi instrumentasi bimbingan dan konseling tersebut adalah untuk
mengumpulkan data dan keterangan tentang peserta didik dan lingkungannya. Untuk
pengumpulan data dan keterangan dapat dilakukan dengan cara berbagai instrument baik tes
maupun non tes. Hasil pengumpulan data tersebut dapat digunakan dalam setiap kegiatan
layanan bimbingan dan konseling.
3. Komponen
Kegiatan aplikasi instrumentasi mensinergikan tiga komponen pokok, yaitu:
a) Instrumen
Dalam instrumen ada hal yang harus diperhatikan, yaitu
1) Materi yang diungkapkan
Materi yang diungkapkan melalui instrument atau alat ukur tertentu jenisnya
bermacam-macam. Khususnya untuk keperluan konseling, materi tersebut pada umumnya
menyangkut diri individu , yaitu seperti:
(a) Kondisi fisik individu, meliputi keadaan dan kesehatan jasmani
(b) Kondisi dasar psikologis, meliputi potensi dasar, bakat, minat, sikap
(c) Kondisi dinamik-fungsional psikologis
(d) Kondisi kegiatan dan hasil belajar (khusus untuk pelajar)
(e) Kondisi hubungan sosial
(f) Kondisi keluarga dan lingkungan
(g) Kondisi arah pengembangan dan kenyataan karir
(h) Permasalahan yang potensial dan atau sedang terjadi

2) Bentuk instrument
Bentuk instrument pada dasarnya terbagi menjadi dua, yaitu instrument tes dan non-
tes. Disebut instrumen tes jika jawaban responden atas soal-soal yang ada diperiksa
berdasarkan benar salahnya jawaban tersebut. Jawaban benar bernilai positif, sedangkan
jawaban salah bernilai negatif. Skor-skor positif dan negatif itu digabungkan untuk
memperoleh gambaran tentang kualitas jawaban secara keseluruhan. Yang tergolong dalam
instrumen tes psikologis (tes inteligensi, tes bakat dan minat), dan tes hasil belajar (soal
ulangan, ujian tengah semester, dan ujian akhir semester).
Berbeda dari jawaban instrument tes, jawaban instrument non-tes diperiksa bukan atas
benar salahnya, melainkan untuk melihat gambaran tentang kondisi responden tanpa
menekankan apakah kondisi itu mutunya tinggi atau rendah, benar atau salah. Instrumen non-
tes digunakan untuk mengetahui kondisi responden apa adanya. Berbagai bentuk alat ukur
dapat digolongkan ke dalam instrument non-tes seperti angket, inventori, wawancara,
sosiometri, dan sebagainya. Seperti instrument tes, instrument non-tes juga ada yang
diselenggarakan melalui tulisan atau lisan, secara individual atau kelompok.
Berkenaan dengan isi dan bentuknya, konselor harus benar-benar cermat memilih
instrument mana yang akan dipakai yang sesuai dengan apa yang akan diungkap dari responden
dan kondesi pribadi responden atau konseling itu.
b) Responden
Responden adalah orang yang mengerjakan instrument, baik tes maupun non-tes.
Kondisi responden terbentang dalam rentangan semua karakteristik individu seperti umur,jenis
kelamin, kondisis fisik dan psikologis, indivial atau kelompok, yang memungkinkan
diselenggarakannya administrasi instrument yang dimaksudkan.
Tentu saja tidak semua instrument cocok dan perlu digunakan untuk semua responden,
bahkan sering kali suatu instrument hanya dapat digunakan untuk kelompok responden dengan
kondisi tertentu.

c) Pengguna Instrumen
Konselor sebagai pengguna hasil instrument digunakan dalam melaksanakan layanan
konseling. Untuk tes psikologis Konselor dapat bekerjasama dengan psikolog (kolaborasi
professional). Dalam hal ini, konselor dapat menyelenggarakan tes psikologis yang lebih
sederhana, seperti tes integensi dan tes bakat setelah menjalani pelatihan khusus dan
memperoleh sertifikat kewenangan yang di maksud. Kewenangan menyelenggarakan
administrasi instrumen non tes pada umumnya lebih terbuka, dengan catatan si (calon)
penyelenggar itu harus terlebih dahulu berlatih diri sehingga benar-benar mampu
menyelenggarakan sesuai dengan syarat-syarat yang baik.

4. Asas
Layanan ini didominasi oleh asas kerahasiaan, yang sebelumnya diharapkan
terlaksananya asas kesukarelaan klien untuk menjalani instrument yang diikuti juga dengan
asas keterbukaan dalam menjawab item-item instrument agar hasilnya benar-benar
mencerminkan kondisi responden sebagaimana adanya.

5. Pendekatan dan Teknik


a) Penyiapan instrument dan responden
Konselor hendaknya:
1) Mempelajari manual instrument
2) Mengindentifikasi karakteristik instrument
3) Melihat kesesuaian antara instrument dengan responden
4) Menyiapkan diri untuk mengadministrasikan instrument
5) Menyiapkan aspek teknik dan administratif
b) Pengadministrasian instrument
Dilaksanakan sesuai dengan petunjuk manual instrument, berupa:
1) Pokok, isi, bentuk, tujuan dan kegunaan intrumen bagi responden
2) Bagaimana menjawab dan bekerja dengan instrument
3) Bagaimana jawaban responden diolah
4) Bagaimana hasil pengolahan disampaikan kepada responden
5) Bagaimana hasil instrumen tersebut dipakai dan apa yang akan dilakukan responden
dengan hasil pengolahan itu

c) Pegolahan dan pemaknaan jawaban responden


Hasil pengolahan intrumen ditafsirkan dengan menggunakan kriteria atau norma yang
terdapat dalam manual instrumen.

d) Penyampaian hasil instrument


Asas kerahasiaan hendaknya diterapkan dan Konselor dapat memanggil responden
untuk menyampaikan hasil pengolahan instrumen.

e) Penggunaan hasil instrument


Hasil instrument digunakan untuk :
1) Perencanaan program konseling
2) Penetapan peserta layanan
3) Perencanaan program konseling
4) Hasil instrumentasi sebagai isi layanan
5) Hasil instrumentasi dan tindak lanjut
6) Hasil instrumentasi dan upaya pengembangan
Aplikasi instrumentasi digunakan dan mendukung penyelenggaraan jenis-
jenis pelayanan dan kegiatan pendukung mulai dari perencanaan program, penetapan
inidividu, menetapkan materi layanan, sebagai bahan evaluasi dan pengembangan program.

6. Operasionalisasi kegiatan
a) Perencanaan
Menetapkan objek yang akan diukur, menetapkan subjek, menyusun instrument,
menetapkan prosedur, menetapkan fasilitas, menyiapkan kelengkapan administratif.
b) Pengorganisasian Unsur-unsur dan Sarana Kegiatan
Menetapkan fasilitas dan menyiapkan fasilitas, menyiapkan kelengkapan administrasi.
c) Pelaksanaan
Mengkomunikasikan rencana pelaksanaan aplikasi instrumentasi, mengorganisasikan
kegiatan instrument, pengadministrasi dengan diawali dengan LIMADMEN, mengolah
jawaban responden, menafsirkan dan menetapkan arah penggunaan hasil instrumen.
d) Evaluasi/penilaian
Menetapkan materi evaluasi, menetapkan prosedur, melaksanakan evaluasi dan mengolah
serta menafsirkan hasil evaluasi.
e) Analisis hasil evaluasi
Menetapkan norma/standar analisis, melakukan asanalisis dan menafsirkan hasil analisis.
f) Tindak lanjut
Menetapkan jenis dan arah tindak lanjut aplikasi instrumentasi,
mengkomunikasikan rencana tindak lanjut dan melaksanakan tindak lanjut.
g) Pelaporan
Menyusun laporan aplikasi instrumentasi, menyampaikan laporan dan mendokumentasi
laporan.

B. Himpunan Data
1. Pengertian
Data adalah gambaran atau keterangan tentang ada atau keadaan tertentu. Layanan
Himpunan Data adalah upaya Konselor untuk menghimpun, digolong-golongkan dan dikemas
dalam betuk tertentu.
Himpunan data mencakup semua usaha untuk memperoleh data tentang siswa,
menganalisis dan menafsirkan data, serta menyimpan data itu. (Winkel, 2005:253 ).Prayitno,
dkk (1997) menyatakan, bahwa salah satu di antara tugas guru pembimbing adalah
melaksanakan segenap program kegiatan pendukung, sedangkan himpunan data merupakan
bagian dari kegiatan pendukung. Kegiatan penyelenggaraan himpunan data menurutPrayitno (
2004:18 ) meliputi perencanaan, pelaksanaan , evaluasi dan laporan.
Himpunan data adalah kegiatan untuk menghimpun seluruh data dan keterangan yang
relevan dengan keperluan pengembangan peserta didik. Himpunan data diselenggarakan secara
berkelanjutan, sistematik, komprehensif, terpadu dan sifatnya tertutup.
Jadi himpunan data merupakan kegiatan pendukung dalam kegiatan bimbingan konseling
yang meliputi perencanaan, pelaksanaan , evaluasi dan laporan.

2. Tujuan
a) Umum
Menyediakan data dalam kualitas yang baik dan lengkap untuk menunjang
penyelenggaraan pelayanan konseling sesuai dengan kebutuhan sasaran layanan.
b) Khusus
Didominasi oleh fungsi pemahaman terhadap individu yang datanya dihimpun. Ini akan
mewujudkan fungsi pencegahan dan dapat pula fungsi pengentasan terhadap masalah individu.
Lebih jauh, himpunan data ini dapat dijadikan bahan dalam melaksanakan fungsi
pengembangan dan pemeliharaan dan dapatjuga digunakan dalam melindungi hak-hak
individu yang sedang mengalami masalah HAM.

3. Komponen
a) Jenis data
Pada dasarnya jenis data yang terhimpun di dalam HD tidak dibatasi. Oleh karena itu,
jenisnya bermacam-macam sesuai dengan proyeksi variasi kebutuhan mereka yang dilayani
melalui program pelayanan konseling. Dari sekian banyak data yang volume dan jenis dapat
ters berkembang dikenal tiga pengelompokan data, yaitu :
1) Data Pribadi
Semua data yang bersangkut paut dengan pribadi seseorang disebut data pribadi, meliputi:
(a) Identitas pribadi : nama, gelar, tempat dan tanggal lahir, alamat, kewarganegaraan,
agama
(b) Kondisi fisik dan kesehatan
(c) Potensi diri : kemampuan dasar, bakat, minat dan kecenderungan pribadi, cita-cita
(d) Hasil karya
(e) Status dan kondisi keluarga
(f) Status dan kondisi pekerjaan atau karir
(g) Kondisi kehidupan sehari-hari dan permasalahannya
Muatan data pribadi diatas ada yang bersifat statis (yaitu kenyataan atau kondisi yang
relative tidak berubah) dan yang bersifat dinamis (yaitu kenyataan atau kondisi yang mudah
berubah. sifat data yang statis dan dinamis itu sangat mempengaruhi dinamika
penyelenggaraan dan pengembangan HD. Data statis teru-menerus tetap dipertahankan,
sedangkan data dinamis harus selalu disesuaikan dengan kondisi aktualnya.

2) Data Kelompok
Data kelompok, yaitu data yang mengenai sekelompok individu (dalam jumlah yang
terbatas). Data ini menyangkut misalnya, hubungan sosial antar individu dalam kelompok,
kondisi kebersamaan dan kerjasama mereka, hasil perhitungan statistik tentang diri mereka.
Dari data kelompok, mungkin ada yang dapat dipetik sebagai data pribadi dan pindahkan ke
kelompok data pribadi. Sebaliknya data pribadi yang sejalan dapat dikelompokkan dan
diletakkan pada bagian data kelompok.

3) Data Umum
Data umum, yaitu data yang tidak mengenai diri seseorang dan tidak pula berkenaan
dengan kelompok (terbatas) individu tertentu. Data umum berasal dari luar diri pribadi atau
kelompok. Data ini berbicara tentang hal-hal yang bersifat umum, mengenai fakta atau
keterangan tentang hal-hal yang bersifat umum, mengenai fakta atau keterangan tentang apa
saja yang dapat diakses oleh siapa saja. Data umum ini dapat berbentuk buku, kumpulan leaflet,
informasi karir dan pendidikan, data tentang lingkungan yang lebih luas. Bahan-bahan
ensiklopedia, pedoman dan panduan umum atau khusus, sumber informasi dan latihan dan
sebagainya.

b) Bentuk himpunan data


Semua data yang terhimpun di dalam HD berupa rekaman: tulisan, angka, gambar pada
lembaran kertas, slide, film serta rekaman audio dan video. Semua rekaman itu dapat
terhimpun secara menyeluruh dalam bentuk :
1) Buku data pribadi
2) Himpunan lembaran dengan format khusus
3) Kumpulan data kelompok dan laporan kegiatan
4) Program komputer
5) Kumpulan data umum

c) Penyelenggaran HD
Konselor sebagai penyelenggara Himpunan data memiliki fungsi:
1) Menghimpun data
Konselor menghimpun semua jenis data dari berbagai sumber :
(a) Data pribadi, terutama dari individu-individu yang menjadi tanggungjawab
Konselor dalam pelayanan konseling. Dalam hal ini seluruh spektrum data pribadi
pokok perlu dikumpulkan.
(b) Data kelompok, terutama dari kelompok-kelompok individu yang menjadi
tanggungjawab konselor dalam pelayanan konseling. Dalam hal ini data hubungan
sosial dan data dalam format-format statistic perlu dikumpulkan.
(d) Data umum, terutama dari berbagai sumber yang secara prospektif perlu diakses
oleh individu yang menjadi tanggungjawab Konselor dalam layanan konseling.
Dalam hal ini data berkenaan dengan pengembangan wawasan, ilmu pengetahuan,
aspirasi dan sikap, serta pengubahan tingkahlaku perlu dikumpulkan.
Pengumpulan berbagai data tersebut di atas dilakukan melalui kegiatan AI (aplikasi
instrumentasi) baik langsung oleh Konselor sendiri atau melalui kerjasama dengan pihak-pihak
lain. Data yang diperoleh kemudian dihimpun dalam bentuk-bentuk yang sesuai.

2) Mengembangkan data
Data yang terhimpun dalam HD bersifat 5L : langsung, luas, lugas, luwes dan lancar.

3) Menggunakan data
Adalah mubadzir, membuang-buang waktu, tenaga, biaya dan fasilitas lainnya apabila
HD diadakan, tetapi tidak digunakan. Isi HD merupakan kekayaan yang amat berguna untuk
menyukseskan pelayanan konseling. Kegunaan itu terutama dalam:
(a) Perencanaan Pelayanan
Menetapkan klien atau peserta layanan, mengarahkan isi pokok layanan, mengarahkan
jenis dan format layanan dan kegiatan pendukung layanan.
(b) Isi Layanan
Ketika layanan berlangsung data dari HD dapat dibuka dan dimanfaatkan dan data
dari HD dapat memberikan pertimbangan ataupun arah untuk pelaksanaan tindak
lanjut layanan yang telah dilaksanakan.
(c) Laporan Kegiatan Layanan
Pelayanan konseling yang komprehensif dan berkelanjutan dapat memanfaatkan
berbagai kegiatan layanan yang pernah dilakukan terhadap individu tertentu atau
kelompok-kalompok individu yang laporan kegiatannya terdapat dalam HD.
4. Asas
Asa kerahasiaan mendominasi penyelenggaraan HD, artinya terhadap segala data,
khususnya data yang bersifat pribadi, harus diberlakukan kerahasiaan. Asas kesukarelaan
diterapkan ketika data itu dipetik langsung dari sumbernya. Lebih jauh, dalam rangka
pengembangan HD, asa kedinamisan dan keterpaduan perlu mendapat perhatian.

5. Pendekatan dan Teknik


a) Aplikasi intrumentasi
Aplikasi instrumensi diselenggarakan untuk memperoleh data dari sumber-sumber
yang relevan, terutama dari individu-individu yang menjadi tanggung jawab konselor.
b) Penyusunan dan penyimpanan data
Data dikelompokkan dan disusun secara sistematik. lokasi masing-masing data dapat
diidentifikasikan dengan jelas sehingga mudah diakses dalam rangka penggunaannya,
pengembangannya, dan penghapusannya.
c) Penggunaan perangkat computer
Penggunaan perangkat komputer dalam HD selain sangat membantu dalam
penyimpanan data, uga sekaligus penggunaan data tertentu dalam pelayanan konseling.
d) Tenaga administrasi
tenaga pembantuan atau tenaga administrasi harus diyakini benar-benar mampu
menyelenggarakan asas kerahasiaan dan paham dalam mekanisme penyusunan, penyimpanan
dan penggunaan data. Kegiatan program komputerlah yang dimaksudkan sebagai tenaga
administrasi tersebut.

6. Operasionalisasi Kegiatan
Operasionalisasi kegiatan himpunan data meliputi
a) Perencanaan
Menetapkan jenis dan klasifikasi data serta sumber-sumbernya, menetapkan bentuk
himpunan data, menetapkan dan manata fasilitas, menetapkan mekanisme pengisian,
pemeliharaan dan penggunaan serta menyiapkan kelengkapan administrative.
b) Pelaksanaan
Memetik dan memasukkan ke dalam himpunan data sesuai dengan klasifikasi
,memanfaatkan data,memelihara dan mengembangkan himpunan data.
c) Evaluasi dan Analisis
Mengkaji evisiensi sistematika dan penggunaan fasilitas yang digunakan, memerikasa
kelengkapan, keakuratan, keaktualan dan kemanfaatan himpuana data, serta melaksanakan
analisis terhadap hasil evaluasi berkenaan dengan kelengkapan, keakuratan, keaktualan,
kemanfaatan dan efisiensi penyelenggaraannya.
d) Laporan, mencakup kegiatan:
Menyusun laporan kegiatan himpunan data, menyampaikan laporan kepada pihak terkait
dan mendokumentasikan laporan.
e) Hambatan
Hambatan-hambatan dalam penyelenggaraan kegiatan himpunan data dapat dibagi menjadi
dua yaitu hambatan yang berasal dari konselor sekolah (hambatan internal) dan hambatan yang
berasal selain dari konselor (hambatan eksternal).
1) Hambatan Internal
(a) Konselor yang bukan berasal dari jurusan BK
(b) Kurangnya kompetensi yang dimiliki oleh konselor
(c) Kurangnya profesionalitas konselor
(d)Kurangnya waktu yang dimiliki konselor untuk menyelenggarakan kegiatan
himpunan data
(e)Kurangnya materi yang dimiliki konselor untuk menyelenggarakan kegiatan
himpunan data
2) Hambatan Eksternal
(a) Kurangnya penggunaan teknologi dalam penyelenggaraan himpunan data
(b) Kurangnya dokumentasi laporan yang dilakukan oleh konselor
(c) Sarana dan prasarana yang kurang mendukung

C. Konferensi Kasus
1. Pengertian

Konferensi kasus merupakan forum terbatas yang di lakukukan oleh pembimbing atau
konselor guna membahas suatu permasalahan dan arah pemecahannya. Konferensi kasus
direncanakan dan dipimpin oleh pembimbing atau konselor, dihadiri oleh pihak-pihak tertentu
yang terkait dengan kasus dan upanya pemecahannya.pihak-pihak yang terkait diharapkan
memiliki komitmen yang tinggi untuk teratasinya kasus secara baik dan tuntas. Sesuai dengan
sifatnya yang kasus, pertemuan konferensi kasus bukan pertemuan formal, dalam arti
berdasarkan surat keputusan tertentu, penyelenggaraan kasus tidak terkait pada jumlah peserta
tertentu, waktu dan jadwal pertemuan tertentu, serta keharusan membuat surat keputusan
tertentu.
Konferensi kasus merupakan pertemuan terbuka dalam arti terbuka untuk kasus yang
dibahas, terbuka dari segi pihak-pihak yang diundang, terbuka dalam waktu penyelenggaraan,
terbuka dalam dinamika kegiatan, dan terbuka dalam hasil-hasilnya, namun tetap menjunjung
tinggi norma-norma,kaidah-kaidah,prinsip-prinsip,dan asas-asas. Tidak semua masalah yang
dihadapi siswa (konseli) harus dilakukan konferensi kasus, tetapi untuk masalah-masalah yang
tergolong pelik dan perlu keterlibatan pihak lain tampaknya konferensi kasus sangat penting
untuk dilaksanakan melalui konferensi kasus, proses penyelesaian masalah siswa (konseli)
meelakukan tidak hanya mengandalkan pada konselor di sekolah semata, tetapi bisa dilakukan
secara kolaboratif, dengan melibatkan berbagai pihak yang dianggap komponen dan memilki
kepentingan dengan permasalahan yang dihadapi siswa (konseli).

2. Tujuan
Secara umum konferensi kasus bertujuan untuk mengumpulkan data secara lebih luas
dan akurat serta menggalang komitmen pihak-pihak yang terkait dengan kasus (masalah
tertentu) dalam rangka pemecahan masalah.secara khusus tujuan konferensi kasus berkenaan
dengan fungsi-fungsi tertentu layanan bimbingan dan konseli.berkenaan dengan fungsi
pemahaman, semakin lengkap degan akurat data tentang permasalahan yang dibahas, maka
akan semakin dipahami secara mendalam permasalahan itu oleh konselor dan pihak-pihak lain
yang hadir dalam konferensi kasus.pemahaman tersebut digunakan untuk menangani
permasalahan baik dalam arah pencegahan kemungkinan-kemungkinan terjadi hal-hal yang
lebih merugikan (fungsi pencegahan) maupun arah pengentasan masalah yang dialami oleh
klien ( siswa).
Secara khusus konferensi kasus bertujuan untuk :
a) Mendapatkan konsistensi,kalau guru atau konselor teryata menemukan berbagai data
informasi yang dipandang saling bertentangan atau kurang satu sama lain (cross Check data).
2) Mendapatkan konsensus dari para peserta konferensi dalam menafsirkan data yang
cukup komprehensif dan pihak yang menyagkut diri siswa (konseli) guna memudahkan
pemgambilan keputusan.
3) Mendapatkan pengertian,penerimaan,persetujuan dari komitmen peran dari para
peserta konferensi tentang permasalahan yang dihadapi siswa (konseli) beserta upaya
pengentasannya.

3. Komponen
Ada tiga komponen utama dalam konferensi kasus yaiatu : kasus itu sendiri, peserta,
dan pembimbing atau konselor.
a) Kasus-kasus yang dibahas dalam konferensi kasus dapat mencakup :
1) masalah klien yang sedang ditangani oleh konselor
2) masalah yang dialami seseorang atau beberapa orang yang belum ditangani
oleh konselor
3) kondisi lingkungan yang terindikasi atau berpotensi bermasalah
4) Laporan terjadinya masalah tertentu
5)Isu yang patut ditangani oleh memperoleh penanganan yang memadai.
b) Peserta
Para peserta dalam konferensi kasus pada dasarnya adalah semua pihak yang terkait
dengan kasus atau permasalahan yang dibahas. Secara lebih rinci, pihak-yang terkait
dengan permasalahan (peaerta konferensi kasus) adalah:
1) Individu (seorang atau lebih) yang secara langsung mengalami masalah,
2) Individu (seorang atau lebih) yang terindikasi secara masalah,
3) Orang-orang yang berperan penting berkenaan dengan masalah yg di bahas,
4) Orang-orang yang dapat memberikan sumbangan bagi pencapaian tujuan
konferensi kasus,
5) Ahli berkenaan degan masalah byang dibahas.
c) Konselor (pembimbing) merupakan penyelenggara konferensi kasus mulai
perencanaan, peleksanaan, penggunaan hasil, hingga pelaporan secara menyeliruh.

4. Asas
Asas kerahasiaan, kesukarelaan dan keterbukaan mendominasi kegiatan konferensi
kasus. Asas kerahasiaan ditekankan apabila kasus yang dibahas adalah masalah pribadi yang
dialami klien tertentu. Dalam hal ini, konselor sebagai penyelenggara dan penanggung jawab
atas kerahasiaan segala data dan keterangan pribadi klien, harus mampu meyakinkan dan
menggalang komitmen peserta untuk bersam-sama menjalankan asas kerahasiaan itu. Asas
kesukarelaan dan keterbukaan mengiringi asas kerahasiaan.
5. Pendekatan dan Teknik
Implementasi konferensi kasus dapat menerapkan beberapa teknik sebagai berikut:
a) Kelompok informal.
Konferensi kasus yang menggunakan teknik ini bersifat tidak resmi, Artinya tidak
menggunakan cara-cara tertentu yang bersifat instruksional. Atau tidak ada instruksi atau
perintah dari siapa pun.
b) Pendekatan normatif. Penerapan teknik ini harus memperhatikan hal-hal sebagai
berikut:
1) Penyebutan nama seseorang harus disertai penerapan asas kerahasiaan (apabila
memungkinkan penyebutan nama dihindari)
2) Pengungkapan sesuatu dan pembahasannya harus didasarkan pada tujuan positif
yang menguntungkan sumua pihak yang terkait. Dengan perkataan lain, apapun yang
dibahas tidak merugikan pihak-pihak tertentu
3) Pembicaraan dalam suasana bebas dan terbuka, objektif tanpa pamrih, dan tidak
didasarkan atas kriteria kalah menang
4) Diminta kelompok diwarnai semangat memberi dan menerima
5) Bahasa dan cara-cara yang digunakan diwarnai oleh asas kenormatifan.
c) Pembicaraan terfokus
Semua peserta konferensi kasus bebas menggembangkan yang diketahui, dipikirkan,
dirasakan, dialami, dan dibanyagkan akan terjadi berkaitan dengan kasus yang
dibicarakan,namun jangan samapi pembicaraan meluas dluar konteks,mengada-ada,apalagi
samapi menyentuh daerah yang menyentuh daerah yang menyinggung pribadi-pribadi tertentu.
Untuk itu, konselor harus mampu anatara lain :
1) Membangun suasana nyaman bagi seluruh peserta dalam mengukuti pembicaraan
2) Mendorong para peserta untuk berperan optimal dalam pembahasan kasus
3) Mengambil inti pembicaraan dan menyimpulkan seluruh isi pembicaraan

6. Operasionalisasi kegiatan
Konferensi kasus dapat dilaksanakan dimana saja, di tempat konselor bertugas
mempraktikan pelayanan profesional, di sekolah dan madrasah yang menyangkut siswa atau
personil sekolah dan madrasah dan di tempat-tempat lainnya.atau dibuat kesepakatan anatara
konselor dan peserta serta pihak yang bertanggung jawab atas tempat tertentu. Prinsipnya,
tempat berlagsungnya konferensi kasus harus nyaman dan kondusif mendukung pelaksanaan
konferensi kasus sesuai tuntutan asas-asas konseli
Pelaksanaan konferensi kasus menempuh tahap-tahap sebagai berikut :
a) Perencanaan
Pada tahap ini hal-hal yang dilakukan adalah :
1) Menetapkan kasus yang akan dibawa ke konferensi
2) Menyakinkan klien (siswa),tentang pentingnya konferensi kasus
3) Menetapakan peserta konferensi kasus
4) Menetapkan waktu atau tempat knoferensi kasus
5) Menyiapkan kelengkapan bahan atau materi untuk pembahasan dalam konferensi
kasus
6) Menyiapkan kelengkapan administrasi
b) Pelaksanaan
Pada tahap ini hal-hal yang dilakukan adalah :
1) Mengomunikasikan rencana konferensi kasus kepada para peserta
2) Menyelenggarakan knoferensi kasus, yang meliputi kegiatan :
(a) membuka pertemuan
(b) menyelenggarakan penstrukturan dengan asas kerahasiaan sebagai pokok
kasus, meminta komitmen peserta untuk penanganan kasus
(c) membahas kasus
(d) menegaskan peran masing-masing peserta dalam penanganan kasus
(e) menyimpulkan hasil pembahasan,dan memantapkan komitmen peserta, dan
(f) menutup pertemuan
c) Evaluasi
Pada tahap ini hal-hal yang yang di lakukan adalah :
1) mengevaluasi kelengkapan dan kemanfaatan hasil konferensi kasus sertan
komitmen peserta dalam penanganan kasus
2) mengevaluasi proses pelaksanaan konferensi kasus
3) melakukan analisis (pembahasan) terhadap efektivitas hasil konferensi kasus
terhadap penangan kasus
d) Tindak lanjut dan laporan
Pada tahap ini hal-hal yang dilakukan adalah :
1) menggunakan hasil analisis untuk melengkapi data dan memperuat komitemn
penanganan kasus
2) mempertimbangkan apakah diperlukan konferensi kasus lanjutan
3) menyusun laporan kegiatan konferensi kasus
4) mengoptimalkan laporan kepada pihak-pihak yang terkait dengan kasus yamg telah
dibahas
5) mendokumentasikan laporan yang telah disusun

D. Kunjungan Rumah
1. Pengertian
Menurut Prayitno, kujungan rumah merupakan upaya untuk mendeteksi kondisi keluarga
dalam kaitannya dengan permasalahan anak atau individu yang menjadi tanggung jawab
konselor dalam pelayanan konseling.
Kunjungan rumah di lakukan apabila data siswa untuk kepentingan pelayanan bimbingan
dan konseling belum atau tidak diperoleh melalui wawancara dan angket. Selain itu kunjungan
rumah juga perlu di lakukan untuk melakukan cek silang berkenaan dengan data yang di
peroleh melalui angket dan wawancara. Siswa yang bersangkutan dapat dilibatkan secara
langsung dilibatkan dalam proses kunjungan rumah dan pembicaraan hasil-hasilnya untuk
kepentingan pemecahan masalah siswa yang bersangkutan.
Kegiatan kunjungan rumah dapat diganti dengan pemanggilan orang tua ke sekolah.
Namun demikian, kunjungan rumah secara langsung akan lebih menguntungkan, karena
penerimaan orang tua terhadap guru di rumahnya sendiri akan lebih akrab sehingga lebih
memungkinkan dijalinnya kerja sama.

2. Tujuan
Secara umum, kunungan rumah bertujuan untuk memperoleh data yang lebih lengkap dan
akurat tentang siswa berkenaan dengan masalah yang di hadapinya. Selain itu, juga bertujuan
untuk menggalang komitmen antara orang tua dan anggota keluarga lainnya dengan pihak
sekolah atau madrasah, khususnya berkenaan dengan pemecahan masalah klien. Kunungan
rumah bertujuan untuk mengenal lebih dekat lingkungan hidup siswa sehari-hari.
Secara khusus tujuan kunjungan rumah berkenaan dengan fungsi-fungsi bimbingan.
Dengan memahami siswa secara lebih luas dan komitmen orang tua serta anggota keluarga
lainnya, maka pelayanan bimbingan dan konseling akan dapat terwujud secara Efektif dan
evisien. Dan pada gilirannya dapat mengentaskan siswa dari kondisi bermasalah kepada
kondisi yang lebih baik.
Kunjungan rumah dilakukan dalam rangka mengumpulkan data atau melengkapi data
siswa yang terkait dengan keluarga. Dengan data yang lebih lengkap dan terbinanya komitmen
orang tua maka upaya pencegahan masalah terutama yang disebabkan oleh faktor-faktor
keluarga, lebih memungkinkan untuk data dilaksanakan. Dengan demikian, berkaitan dengan
fungsi pencegahan, kunjungan rumah bertujuan untuk mencegah timbulnya atau atau
memecahkan masalah siswa terutama yang disebabkan oleh faktor-faktor keluarga. Melalui
kunjungan rumah, akan terbina kerjasama yang baik antar konselor dengan orang tua siswa,
sehingga akan terwujud situasi yang kondusif bagi pengembangan dan pemeliharaan potensi
siswa. Apabila tujuan-tujuan berkaitan dengan fungsi-fungsi diatas tercapai, maka berkenaan
dengan fungsi advokasi, melalui kunjungan akan lebih memungkinkan tegaknya hak-hak
siswa.

3. Komponen
Ada tiga komponen pokok berkenaan dengan kunjungan rumah, yaitu kasus, keluarga dan
konselor.
a) Kasus
Kunjungan rumah difokuskan pada penanganan kasus yang dialami oleh klien (siswa)
yang terkait dengan faktor-faktor keluarga, kasus siswa terlebih dahulu dianalisis, dipahami,
disikapi dan diberikan (dilaksanakan) perlakuan awal tertentu, dan selanjutnya diberikan
pelayanan bimbingan konseling yang memadai. Perlakuan awal terhadap kasus dilakukan
melalui kunjungan rumah. Hasil kunjungan rumah digunakan dalam pelayanan bimbingan dan
konseling. Kunjungan rumah juga dapat merupakan bagian langsung atau tindak lanjut
pelayanan bimbingan dan konseling terlebih dahulu terhadap kasus yang dimaksud.
b) Keluarga
Keluarga yang menjadi fokus kunjungan rumah meliputi kondisi-kondisi yang
menyangkut: 1) Orang tua atau wali siswa,
2) Anggota keluarga yang lain,
3) Orang-orang yang tinggal dalam lingkungan keluarga yang bersangkutan,
4) Kondisi fisik rumah, isinya dan lingkungannya,
5) Kondisi ekonomi dan hubungan sosioemosional yang terjadi dalam keluarga.
c) Konselor
Konselor atau pembimbing bertindak sebagai perencana, pelaksana dan sekaligus
pengguna-pengguna hasil kunjungan rumah. Seluruh kegiatan kunjungan rumah dikaitkan
langsung dengan pelayanan bimbingan dan konseling dan kegiatan pendukung layanan
bimbingan dan konseling lainnya.

4. Asas
Pertama-tam asas kesukarelaan dan keterbukaan ditegakkan. Dalam hal ini, klien
terlebih dahulu diminta persetujuannya untuk dilakukannya kunjungan rumah. Kemudian
dibahas kegunaan kunjungan rumah, khususnya dalam kaitan dengan masalah yang dialami.
Selanjutnya keluarga yang akan dikunjungi pun dimita persretujuannya, dilengkapi dengan
informasi tentang waktu dan hal-hal teknis kedatangan konselor. Lebih jauh, asas keterpaduan,
yaitu keterpaduan antara kunjungan rumah dengan berbagai aspek pelayanan konseling
terhadap klien, perlu mendapat perhatian. Berkenaan dengan data yang diperoleh sebagai hasil
kunjungan rumah asas kerahasiaan diberlakukan.

5. Pendekatan dan Teknik


a) Format
Kunjungan rumah dapat dilakukan mengikut format lapangan dan politik. Melalui
kunjungan rumah konselor memasuki lapangan permasalahan klien yang menjangkau
kehidupan keluarga klien. Dengan jangkauan yang lebih luas di harapkan penanganan masalah
klien dapat dilakukan secara lebih komprehensif dan intensif.
Strategi politik pun dapat dilakukan yaitu menghubungi pihak-pihak lain yang terkait
dalam keluarga. peran positif pihak-pihak lain yang terkait dibangkitkan untuk penuntasan
pengentasan (pemecahan masalah) klien serta optimalisasi pengembangan potensi-potensinya.
Kunjungan rumah menjangkau lapangan permasalahan klien yang menjangkau kehidupan
keluarga dan terlaksanakan politik yaitu menghubungi pihak-pihak terkait dengan keluarga.
b) Materi
Materi Yang perlu diperhatikan saat di hadapan keluarga :
1) Tidak melanggar asas kerahasiaan klien,
2) Semata-mata untuk memperdalam masalah klien,
3) Tidak merugikan klien dalam kaitannya dengan kedudukan hubungan kekeluargaan
dalam keluarga yang bersangkutan, hubungan sosioemosional, pemberian kesempatan
dan fasilitas serta keterkaitan kerja
4) Materi yang dibicarakan meliputi kondisi-kondisi : orang tua atau wali siswa,
anggota keluarga lainnya, orang-orang yang tinggal dalam lingkungan keluarga yang
dimaksud. Kondisi fisik rumah, isinya dan lingkungannya, kondisi ekonomi dan
hubungan sosio-emosional yang terjadi dalam keluarga. Keseluruhan materi diatas,
dirangkai secara sistematis baik dalam penggaliannya bersama anggota keluarga yang
dikunjungi maupun dalam menyusun hasil kunjungan rumah nantinya.
c) Peran klien
Menyetujui Kunjungan Rumah yang akan dilakukan klien dan mempertimbangkan perlu
tidaknya ia terlibat saat kunjungan rumah. Keterbukaan, objektifitas, kenyamanan, suasana
kelancaran kegiatan, serta dampak positif bagi siswa dan keluarganya, menjadi pertimbangan
dan kriteria keterlibatan siswa.
d) Kegiatan
Melakukan wawancara dan pengamatan dan memeriksa dokumen-dokumen yang dimiliki
keluarga. Konselor tidak diperbolehkan memeriksa berbagai dokumen yang dimiliki keluarga,
kecuali keluarga yang bersangkutan menghendakinya. Format atau teknik layanan kelompok
dapat diselenggarakan oleh konselor dengan mengikutsertakan sejumlah anggota keluarga
dalam pembicaraan tentang masalah siswa.
e) Undangan terhadap keluarga
Keluarga dapat diundang ke sekolah sesuai dengan permasalahan klien. Pelaksanaan
undangan ini memperhatikan: izin dari klien, perlu dipersiapkan materi pembicaraan dan peran
klien.
Undangan terhadap keluarga tidak boleh dilakukan oleh pembimbing atau konselor
dengan tujuan untuk menyampaikan kepada anggota yang diundang keputusan tertentu yang
isinya merugikan siswa. Orang tua diundang untuk di beritau atau hanya untuk menandatangani
perjanjian bahwa anaknya diskors, tidak naik kelas dan lain sebagainya.
f) Waktu dan tempat
Kapan maupun berapa lama kunjungan rumah dilakukan tergantung kepada
perkembangan proses pelayanan terhadap siswa. Kunjungan rumah dapa dilakukan di lakukan
dari awal atau bahkan sebelum pelayanann, ketika proses pelayanan sedang berlangsung atau
sebagai tindak lanjut dari pelayanan tertentu. Lamanya pembimbing atau konselor berkunjung
berkunjung kerumah keluarga siswa juga tergantung materi yang dibicarakan dan kegiatan
yang dilakukan dalam keluarga yang bersangkutan. Apabila kunjungan rumah diganti dengan
kunjungan rumah diganti dengan undangan keluarga, maka tempat pertemuannya bisa
dilakukan ditempat pembimbing atau konselor bekerja.
g) Evaluasi
Untuk mengetahui hasil dari kunjungan rumah, harus dilakukan evaluasi terhadap
pelaksanaan kunjungan rumah. Dalam konteks pelayanan bimbingan dan konseling., dapat
mencakup proses dan hasil-hasilnya. Evaluasi terhadap unsur-unsur proses dilakukan secara
berkelanjutan selama proses kunjungan rumah berlangsung. Penilaian terhadap hasil-hasil
kunjungan rumah dapat diarahkan pada kelengkapan dan akurasi data yang diperoleh serta
manfaat data tersebut dalam pelayanan terhadap siswa. Komitmen seluruh anggota keluarga
juga perlu mendapat perhatian secara seksama untuk pemecahan masalah siswa.

6. Operasionalisasi Kegiatan
Pelaksanaan kegiatan kunjungan rumah juga menempuh tahap-tahap kegiatan seperti:
perencanaan, pelaksanaan, evaluasi, analisis hasil evaluasi, tindak lanjut dan laporan.
a) Perencanaan
Pada tahap perencanaan, hal-hal yang dilakukan adalah
1) Menetapkan kasus dan klien yang mengalaminya yang memerlukan kunjungan
rumah,
2) Meyakinkan klien tentang pentingnya kunjungan rumah,
3) Menyiapkan data atau informasi pokok yang perlu dikomunikasikan kepada
keluarga,
4) Menetapkan materi kunjungan rumah atau data yang perlu diungkapkan dan peranan
masing-masing anggota keluarga yang akan ditemui,
5)Menyiapkan kelengkapan administrasi.
b) Pelaksanaan
Pada tahap ini hal-hal yang dilakukan adalah
1) Mengomunikasikan rencana kegiatan kunjungan rumah kepada berbagai pihak yang
terkait,
2) Melakukan kunjungan rumah dengan melakukan kegiatan-kegiatan:
(a) Bertemu orang tua atau wali siswa atau anggota keluarga lainnya,
(b) Membahas permasalahan siswa,
(c) Melengkapi data,
(d) Mengembangkan komitmen orang tua atau wali siswa atau anggota keluarga
lainnya,
(e) Menyelenggarakan konseling keluarga apabila memungkinkan,
(f) Merekam dan menyimpulkan hasil kegiatan.
c) Evaluasi
Pada tahap ini hal-hal yang dilakukan adalah:
1) Mengevaluasi proses pelaksanaan kunjungan rumah,
2) Mengevaluasi kelengkapan dan keakuratan hasil kunjungan rumah, serta komitmen
orang tua/ wali/ anggota keluarga lain,
3) Mengevaluasi penggunaan data hasil kunjungan rumah dalam pengentasan masalah
klien,
4)Analisis terhadap efektifitas penggunaan hasil kunjungan rumah terhadap
penanganan kasus, khususnya pengentasan masalah klien.
d) Analisis hasil evaluasi
Pada tahap ini kegiatan yang dilakukan adalah melakukan anlisis terhadap evektifitas
penggunaan hasil kunjungan rumah terhadap pemecahan kasus siswa.
e) Tindak lanjut
1) Mempertimbangkan apakah diperlukan kunjungan rumah ulang atau lanjutan
2) Mempertimbangkan tindak lanjut layanan dengan menggunakan data hasil
kunjungan rumah yang lebih atau akurat.
f) Laporan
Pada tahap ini pembimbing atau konselor melakukan kegiatan
1) Menyusun laporan kegiatan kunjungan rumah,
2) Menyampaikan laporan kepada pihak terkait,
3) Mendokumentasikan laporan.

E. Tampilan Kepustakaan
1. Pengertian
Tampilan kepustakaan berupa bantuan layanan untuk memperkaya diri berkenaan
dengan permasalahan yang dialami klien. Substansi layanan konseling, dan juga kegiatan
pendukungnya sering kali perlu dilengkapi dan diperkuat oleh berbagai bahan yang dapat
diambil dari tampilan kepustakaan. Uraian atau cerita yang dapat dibaca atau diikuti dari buku,
tabloid atau film dapat memperjelas apa-apa yang dibahas di dalam layanan konseling yang
dijalani klien. Contoh, ide dan rumus dapat memperkuat dan memantapkan atau menjadi bahan
perbandingan dari apa-apa yang dibicarakan dalam layanan konseling. Bahan-bahan tersebut
memperluas pemahaman dan wawasan klien, serta mempertajam analisis terhadap
permasalahan klien.
Pemanfaatan tampilan kepustakaan dapat diarahkan oleh konselor dalam rangka
pelaksanaan pelayanan, dan/atau klien secara mandiri mengunjungi perpustakaan untuk
mencari dan memanfaatkan sendiri bahan-bahan yang ada disana sesuai kebutuhan. Tampilan
kepustakaan merupakan kondidsi yang sangat memungkinkan individu atau klien memperkuat
atau memperkaya diri sendiri. Dengan atau tanpa konselor, terlebih-lebih pada tahap pasca-
konseling, individu yang bersangkutan dapat terus menerus mengembangkan diri melalui
pemanfaatan tampilan kepustakaan.

2. Tujuan
Tujuan umum dari tampilan kepustakaan yaitu:
a) Melengkapi substansi pelayanan konseling berupa bahan-bahan tertulis dan /atau
rekaman lainnya yang ada dalam tampilan kepustakaan
b) Mendorong klien memanfaatkan bahan-bahan yang ada dalam tampilan kepustakaan
untuk memperkuat pengentasan masalah dan pengembangan diri pihak-pihak yang
bersangkutan
c) Mendorong klien untuk dapat memanfaatkan pelayanan konseling secaralebih
langsung dan berdaya guna
Tampilan kepustakaan dapat didayagunkan untuk kepentingan pelayanan konseling baik
dalam tahap pra-layanan, dalam layanan, maupun pasca-layanan.

3. Komponen
a) Konselor
Adalah tenaga profesi pelayanan konseling yang menyelenggarakan berbagai jenis
layanan konseling dan kegiatan pendukungnya.
b) Peserta kegiatan
Individu (atau lebih) yang berkepentingan dalam mengakses terhadap bahan
kepustakaan tertentu. Peserta layanan untuk tahap pra-konseling adalah mereka yang tanpa
terikat dengan layanan konseling. Peserta pada dalam-konseling adalah mereka yang sedang
menjalani konseling dan peserta pasca-konseling adalah mereka yang sebelumnya sudah
menjalani layanan konseling. Peserta hendaknya paham membaca dan mampu mengaitkan
materi dengan permasalahan dan pengembangan diri.
c) Bahan tampilan kepustakaan
1) Bahan pengembangan pribadi: menyangkut tugas-tugas perkembangan
2) Bahan pengembangan kehidupan social: cara berkomunikasi
3) Bahan pengembangan kegiatan belajar: bacaan cara belajar yang baik
4) Bahan perencanaan dan pengembangan karir: bacaan tentang keterkaitan minat,
bakat dan pekerjaan
5) Bahan pengembangan kehidupan keluarga: bacaan persiapan berumah tangga
6) Bahan pengembangan hidup beragama: bacaan tentang pembinaan keimanan
dan ketakwaan.

4. Asas
Asas Kegiatan mendominasi karena harus mencari referensi, memahami dan
menyimpulkan yang diiringi dengan asas kesukarelaan. Kegiatan ini dilakukan dengan
sukarela, apalagi dengan senang hati, akan membawakan hasil yang lebih baik.

5. Pendekatan dan Teknik


Format yang digunakan adalah dapat secara individual, kelompok, klasikal, lapangan
dan kolaboratif.
Teknik yang dilaksanakan oleh peserta layanan:
a) Mencari bahan yang digunakan
b) Mengajarkan klien membaca teknik cepat dan tepat
melalui kemampuan 5M :
1) membaca apa yang tertulis dengan akurat
2) memehami maksud dan makna apa yang dibaca
3) meringkas intisari bacaan
4) mempertanyakan materi yang dibaca
5) memperkaya materi yang dibaca dangan bacaan atau bahan lain
c) Arah aplikasi materi yang dibaca
bahan yang diambil dan baca dari kumpulan tampilan kepustakaan akan
memperoleh makna yang lebih besar apabila dapat diterapkan.

6. Operasionalisasi Kegiatan
a) Persiapan
Menyampaikan perlunya tampilan kepustakaan, menetapkan bahan-bahan tampilan
kepustakaan, menyiapkan klien untuk mengakses bahan-bahan yang dibutuhkan, menetapkan
waktu kegiatan dan menetapkan pembicaraan terhadap hasil yang diperoleh dari tampilan
kepustakaan.
b) Monitoring pelaksanaan
Dapat dilaksanakan secara tidak langsung (klien dimandirikan) dan secara langsung
dimana peserta layanan ditugaskan menyiapkan diri dengan bahan atau topic tugas tertentu.
c) Evaluasi dan tindak lanjut
Terlaksana pada kegiatan layanan yang berlanjut, terutama layanan dengan kontrak sambil
dilaksanakan evaluasi.

F. Alih Tangan Kasus


1. Pengertian
Alih tangan kasus (ATK) merupakan kegiatan untuk memperoleh penanganan yang
lebih tepat dan tuntas atas permasalahan yang dialami klien dengan memindahkan
penanganan kasus ke pihak lain yang lebih kompeten, seperti kepada guru mata pelajaran
atau konselor, dokter serta ahli lainnya, dengan tujuan agar peserta didik dapat memperoleh
penanganan yang lebih tepat dan tuntas atas permasalahan yang dihadapinya melalui pihak
yang lebih kompeten.

2.Tujuan
a) Tujuan umum
Tujuan umum ATK adalah diperolehnya pelayanan yang optimal, setuntas mungkin
atas masalah yang dialami klien.
b) Tujuan khusus
Tujuan khusus berkaitan dengan fungsi-fungsi konseling yaitu :
1) Fungsi pengentasan. Tenaga ahli yang menjadi arah ATK diminta
memberikan pelayanan yang secara spesifik lebih menuntaskan pengentasan masalah
klien.
2) Fungsi pemahaman. Untuk memahami masalah yang sedang dihadapi klien
guna pengentasan.
3) Fungsi pencegahan. Merupakan dampak positif yang diharapkan dari ATK
untuk menghindari masalah yang lebih pelik lagi.
4) Fungsi pengembangan dan pemeliharaan. Dengan terentaskannya masalah
berbagai potensi dapat terpelihara dan terkembang.
5) Fungsi advokasi. Berhubungan dengan masalah klien berkenaan dengan
terhambatnya atau teraniayanya hak-hak klien.

3. Komponen
Penyelenggaraan ATK melibatkan tiga komponen pokok, yaitu :
a) Klien dengan masalahnya
Tidak semua masalah dapat dialih tangankan, untuk itu perlu dikenali masalah-
masalah apa saja yang menjadi kewenangan konselor. Seperti masalah-masalah berkenaan
dengan :
1) Penyakit, baik penyakit fisik ataupun mental (kejiwaan)
Kriminalitas, dengan segala bentuknya.
2) Psikotropika, yang didalamnya dapat terkait masalah kriminalitas dan
penyakit.
3) Guna-guna, dalam segala bentuknya yaitu kondisi yang berada diluar akal
sehat.
4) Keabnormalan akut, kondisi fisik dan mental yang bersifat luar biasa dalam
arah dibawah normal.
Apabila konselor mengetahui bahwa klien secara substansial berkenaan dengan salah
satu atau lebih dari tersebut diatas, konselor harus mengalih tangankannya ke ahli lain yang
berwenang. Namun bila berkenaan dengan kekhawatiran takut terkena penyakit atau guna-
guna, hal ini menjadi kewenangan konselor untuk menanganinya. Bila berkenaan dengan
masalah kriminal, siapapun yang mengetahuinya harus segera melapor ke pihak yang
berwenang. Dalam hal ini konselor hanya menangani klien yang masalah kriminalnya telah
diproses oleh pihak yang berwajib dan yang lainnya.
b) Konselor
Dalam menangani klien, hal-hal yang perlu dikenali secara langsung oleh konselor,
yaitu :
1) Keadaan keabnormalan diri klien.
2) Substansi masalah klien.
Hanya klien-klien yang normal saja yang ditangani konselor, diluar itu dialih
tangankan kepada ahlinya. Untuk dapat mengalih tangankan klien dengan baik, konselor
dituntut untuk memiliki pengetahuan yang memadai tentang para ahli yang dapat menjadi
arah ATK beserta nama dan alamatnya hendak dimiliki konselor.
c) Ahli lain
Lima ahli lain perlu dipahami oleh konselor sebagai arah ATK, yaitu dokter, psikiater,
psikolog, guru, dan ahli lain dalam bidang tertentu.
1) Dokter adalah ahli yang menangani berbagai penyakit jasmaniah.
2) Psikiater adalah ahli yang menangani penyakit psikis.
3) Psikolog adalah ahli yang mendeskripsikan kondisi psikis.
4) Guru termasuk dosen adalah ahli dalam mata pelajaran atau bidang keilmuan
tertentu.
5) Ahli bidang tertentu adalah mereka yang menguasai bidang-bidang tertentu, seperti
adat, agama, budaya tertentu, dan hukuman, serta ahli lain pengembangan pribadi
yang memerlukan kebutuhan khusus kepada ahli-ahli tersebut itulah klien dialih
tangankan sesuai dengan permasalahannya.

4.Asas
Asas kesukarelaan, keterbukaan, dan kerahasiaan diutarakan. ATK diselenggarakan
atas persetujuan klien. Klien perlu memahami alas an pentingnya ATK, serta kemana ATK
ditujukan. Kepada ahli yang baru, klien diminta untuk terbuka berkenaan dengan
permasalahan dan apa-apa yang telah dibahas dalam pelayanan terdahulu. Konselor dapat
menyertakan beberapa catatan tentang klien dlm ATK, semua catatan itu diketahui dan
disetujui klien, dank lien memiliki hak untuk menyampaikan atau tidak catatan itu kepada
ahli yang dituju dalam ATK.

5. Pendekatan dan Teknik


a) Pertimbangan:
1) karena masalah yang ada bukan lagi wewenang Konselor
2) Hubungan antara ko dan ki sudah dekat
b) Kontak
Konselor melakukan kontak awal dengan ahli lain, melalui cara yang cepat dan
tepat. Jika ditanggapi positif oleh ahli lain yang dihubungi, maka klien bertemu
dengan ahli lain tersebut dengan membawa surat pengantar jika diperlukan.
c) Evaluasi
Evaluasi dilakukan setelah menghubungi pihak lainnya.

6. Operasionalisasi Kegiatan
a) Perencanaan
Menetapkan kasus yang akan di ATK, meyakinkan klien akan ATK, menghubung
ahli lain yang menjadi arah ATK, menyiapkan materi ATK dan kelengkapan administratif.
b) Pelaksanaan
Mengkomunikasikan rencana ATK kepada pihak terkait dan mengalihtangankan klien
kepada pihak terkait itu.
c) Evaluasi
Membahas hasil ATK melalui: Klien, laporan dari ahli lain dan analisis hasil ATK kemudian
mengkaji hasil ATK terhadap pengentasan masalah klien.
d) Analisis hasil evaluasi
Melakukan analisis terhadap efektifitas ATK terhadap pengentsan masalah klien
secara menyeluruh.
e) Tindak lanjut
Menyelenggarakan layanan lanjutan oleh konselor jika diperlukan atau klien
memerlukan ATK ke ahli lain lagi.
f) Pelaporan
Menyusun laporan kegiatan ATK, menyampaikan laporan dan mendokumentasi
laporan.
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari makalah yang kami buat dapat disimpulkan bahwa pelaksanaan berbagai layanan
perlu ditunjang oleh sejumlah kegiatan. Instrumentasi bimbingan dan konseling dengan
mempergunakan berbagai komponen dan teknik pelaksanaannya. Kegiatan penunjang lain
yang cukup penting adalah konferensi kasus, kunjungan ke rumah, dan penyelenggaraan alih
tangan. Masing-masing kegiatan tersebut memiliki tujuan dan pola-pola pelaksanaannya
sendiri yang kesemuanya tidak lain untuk meningkatkan penyelenggaraan dan keberhasilan
segenap fungsi pelayanan bimbingan dan konseling.

B. Saran
Dari pembahasan makalah ini, penulis menyarankan sebaiknya dalam kegiatan pendukung
bimbingan dan konseling ini antara konselor dan klien harus sungguh-sungguh dalam
pemecahan masalah-masalah yang dihadapai klien, demi kepentingan pribadi klien dan
konselor tersebut. Sehingga setiap kegiatan yang dilakukan harus sesuai dengan perencanaan
yang disetujui agar tujuan awal dari adanya bimbingan dan konseling ini bisa tercapai.
DAFTAR PUSTAKA

Prayitno. 2012. Jenis Layanan Konseling dan Kegiatan Pendukung. Jurusan BK FIP UNP
(12).

Prayitno & Amti, Erman. 2004. Dasar-Dasar Bimbingan dan Konseling. Jakarta : PT Rineka
Cipta.

http://fahmidamusyafaatul.blogspot.co.id/2016/03/makalah-kegiatan-pendukung-
bimbingan.html.

http://synaralwadudu.blogspot.co.id/2014/01/makalah-kunjungan-rumah.html.
https://hendrikonselor91.wordpress.com/konseling/kegiatan-pendukung/tampilan-
kepustakaan-p5.html.