Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pembelajaran adalah proses yang pada membelajarkan siswa yang
dilakukan oleh guru. Di dalamnya terdapat usaha-usaha yang terencana dalam
memanipulasi sumber-sumber belajar agar terjadi terus menerus proses belajar
dalam diri siswa. Itulah pembelajaran aktif yang sekaligus menumbuhkan daya
kreatif, efektif, dan menyenangkan.
Mengajarkan muatan lokal memerlukan suatu pendektan tersendiri agar
efektif, efisien dan menuju sasaran. Keterampilan mengajar inilah salah satu
kunci keberhasilan guru melksanakan muatan lokal.
Saat ini terjadi perubahan paradigma dalam proses pembelajaran. Selama ini
yang terjadi dalam proses pembelajaran lebih banyak didominasi oleh guru,
namun saat ini mulai diubah paradigma berpikirnya bahwa yang belajar adalah
siswa, sehingga perlu ada aktivitas yang seimbang antara siswa dan guru.
Bahkan akan lebih baik lagi jika siswa lebih banyak aktif dalam pembelajaran.
pada makalah ini penulis akan membahas mengenai pembelajaran aktif dan
kreatif serta model pembelajaran yang dapat diterapkan.
B. Rumusan Masalah
a. Apa itu pembelajaran aktif dan kreatif ?
b. Bagaimana ciri-ciri pembelajaran aktif dan kreatif ?
c. Model pembelajaran apa yang dapat diterapkan agar siswa aktif dan kreatif
dalam belajara ?
C. Tujuan Penulisan
a. Mengetahui pengertian pembelajaran aktif dan kreatif
b. Mengetahui ciri-ciri pembelajaran aktif dan kreatif
c. Mempelajari model pembelajaran yang dapat diterapkan agar siswa aktif
dan kreatif dalam belajara

1
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Pembelajaran Aktif dan Kreatif


1. Pembelajaran Aktif
Dalam arti bahasa aktif adalah giat (bekerja, berusaha). Istilah aktif,
maksudnya pembelajaran adalah sebuah proses aktif membangun makna dan
pemahaman dari informasi, ilmu pengetahuan maupun pengalaman oleh
peserta didik sendiri.
Aktif dimaksudkan bahwa dalam proses pembelajaran, guru harus
menciptakan suasana sedemikian rupa sehingga siswa aktif bertanya,
mempertanyakan dan mengemukakan gagasan. Belajar memang merupakan
suatu proses aktif dari si pelajar dalam membangun pengetahuannya. Bukan
proses pasif yang hanya menerima kucuran ceramah gur tentang pengetahuan.
Peran aktif dari siswa sangat penting dalam rangka pembentukan generasi
kreatif yang mampu menghasilkan sesuatu untuk kepentingan dirinya dan
orang lain. Dari proses pembelajaran aktif akan menyebabkan peserta didik
mampu berpikir inovatif dan kreatif.
Dalam proses belajar peserta didik tidak semestinya diperlakukan
seperti bejana kosong yang pasif yang hanya menerima kucuran ceramah sang
guru tentang ilmu pengetahuan atau informasi, karena itu dalam proses
pembelajaran guru dituntut mampu menciptakan suasana yang memungkinkan
peserta didik secara aktif menemukan, memproses dan mengkonstruksi ilmu
pengetahuan dan ketrampilan-ketrampilan baru.

Ketika belajar secra pasif, peserta didik mengalami proses tanpa rasa
ingin tahu, tanpa pertanyaan, dan tanpa daya tarik pada hasil. Ketika belajar
secara aktif, pelajar mencari sesuatu. Dia ingin menjawab pertanyaan,
memerlukan informasi untuk menyelesaikan masalah, atau menyelidiki cara
untuk melakukan pekerjaan. Pendidik hendaknya menyadari bahwa peserta
didik memiliki berbagai cara belajar yang berbeda-beda.

2
Sebagai pusat belajar, peserta didik harus lebih aktif berkegiatan untuk
membangun suatu pemahaman, keterampilan, dan sikap/perilaku tertentu.
Aktifitas siswa menjadi penting karena belajar pada hakikatnya adalah proses
yang aktif dimana siswa menggunakan pikirannya untuk membangun
pemahaman (constructivism aproach). Dari proses pembelajaran aktif akan
menyebabkan peserta didik mampu berpikir inovatif dan kreatif.

2. Pembelajaran Kreatif
Dalam arti bahasa kreatif adalah memiliki daya cipta, memiliki
kemampuan untuk menciptakan, bersifat (mengandung) daya cipta
pekerjaan yang menghendaki kecerdasan dan imajinasi.
Menurut istilah kreatif memiliki makna bahwa pembelajaran
merupakan sebuah proses mengembangkan kreatifitas peserta didik, karena
pada dasarnya setiap individu memiliki imajinasi dan rasa ingin tahu yang
tidak pernah berhenti. Dengan demikian, guru dituntut mampu menciptakan
kegiatan pembelajaran yang beragam sehingga seluruh potensi dan daya
imajinasi peserta didik dapat berkembang secara maksimal. Diantaranya
adalah keterampilan membelajarkan atau keterampilan mengajar.
Keterampilan mengajar merupakan kompetensi profesional yang cukup
kompleks, sebagai integrasi dari berbagai kompetensi guru secara utuh dan
menyeluruh.
Pada dasarnya, semua siswa miliki potensi kreatif yang harus
dikembangkan agar mereka mampu hidup penuh gairah dan produktif dalam
melakukan tugas-tugasnya. Menurut Parnes dalam bukunya Nursisto
mengungkapkan bahwa kemampuan kreatif dapat dibangkitkan melalui
masalah yang mengacu pada lima macam perilaku kreatif, yaitu:
a. Fluency (kelancaran), yaitu kemampuan mengemukakan ide-ide yang
serupa untuk memecahkan suatu masalah;
b. Flexibility (keluwesan), yaitu kemampuan untuk menghasilkan
berbagai macam ide guna memecahkan suatu masalah di luar kategori
yang biasa;

3
c. Originality (keaslian), yaitu kemampuan memberikan respon yang
unik luar biasa;
d. Elaboration (keterampilan), yaitu kemampuan menyatakan
pengarahan ide secara terperinci untuk mewujudkan ide menjadi
kenyataan.
e. Sensitivity (kepekaan), yaitu kepekaan menangkap.
Dari konsep di atas, dapat diketahui adanya tujuan tertentu dalam
pembelajaran kreatif, yaitu:
a. Menciptakan suasana yang harmonis dan hangat antara siswa dengan
guru.
b. Mendorong siswa untuk berani bertanya, menyampaikan pendapat,
dan juga mampu mempertahankan argumentasinya.
c. Mendorong siswa untuk mampu memberdayakan segala sumber daya
yang tersedia, baik di dalam maupun di luar kelas.
Pembelajaran kreatif menekankan pada pengembangan kreativitas, baik
pengembangan kemampuan imajinasi dan daya cipta (mengarang, membuat
kerajinan tangan, mempraktekkan kesenian, dll) maupun pengembangan
kemampuan berpikir kreatif. Pengembangan kemampuan berpikir kreatif
haruslah seimbang dengan kemampuan berpikir rasional logis.
Alasan mengapa belajar kreatif itu penting yaitu :
a. Belajar kreatif membantu anak menjadi berhasil guna jika kita tidak
bersama mereka. Belajar kreatif adalah aspek penting dalam upaya
kita membantu siswa agar mereka lebihmampu menangani dan
mengarahkan belajar bagi mereka sendiri.
b. Belajar kreatif menciptakan kemungkinan-kemungkinan untuk
memecahkan masalah-masalah yang tidak mampu kita ramalkan yang
timbul di masa depan.
c. Belajar kreatif dapat menimbulkan akibat yang besar dalam
kehiduppan kita. Banyak pengalamankreatif yang lebih dari pada
sekedar hobi atau hiburan bagi kita. Kita makin menyadari bahwa
belajar kreatif dapat mempengaruhi, bahkan mengubah karir dan
kehidupan pribadi kita.

4
d. Belajar kreatif dapat menimbulkan kepuasan dan kesenangan yang
besar.

B. Ciri-Ciri Pembelajaran Aktif dan Kreatif


Menurut Uno Hamzah dan Nurdin (2011) beberapa ciri dari
pembelajaran yang aktif sebagaimana dikemukakan dalam panduan
pembelajaran model ALIS (active learning in school) adalah sebagai berikut :
1. Pembelajaran berpusat pada siswa
2. Pembelajaran terkait dengan kehidupan nyata
3. Pembelajaran mendorong anak untuk berfikir tingkat tinggi
4. Pembelajaran melayani gaya belajar anak yang berbeda-beda
5. Pembelajaran mendorong siswa berinteraksi dengan guru
6. Pembelajaran mmenggunakan lingkungan sebagai media atau sumber belajar
7. Penataan lingkungan belajar memudahkan siswa untuk melakukan kegiatan
belajar
8. Guru memantau proses belajar siswa
9. Guru memberikan umpan balik terhadap hasil kerja anak

Menurut Suahrsimi Arkunto (Yufiarti, 1999) 10 karakteristik


pembelajaran aktif dan kreatif yaitu :
1. Tidak terbatas di ruang kelas
Pembelajaran tidak hanya terbatas hanya di ruang kelas namun dapat
dilaksanakan diluar kelas atau sekolah dalam lingkup yang paling dekat
seperti halaman sekolah, dirumah dan tempat lain yang ada di masyarakat
2. Melibatkan semua siswa dalam seluruh kegiatan
Pembelajaran yang melibatkan semua siswa mengandung dua hal yaitu
menyangkut kegiatan dan menyangkut siswa. Dalam pembelajaran apabila
suatu kegiatan berlangsung, semua siswa harus terlibat dalam kegiatan
tersebut. Bila perlu dari awal sampai akhir pembelajaran.
3. Berorientasi pada hasil belajar
Karakteristik ketiga ini sejlan dengan apa yang disebutkan dalam
karakteristik kedua. Jika siswa dituntut untuk mengikuti semua kegiatan

5
berarti berarti siswa dikehendaki terlibat dalam proses bukan hanya asal dapat
menunjukkan hasil saja.
4. Peranan siswa pro-aktif
Selama masa persiapan, mungkin guru perlu memberikan pengarahan
seperlunya dalam bentuk memberikan pancingan dan motivasi tetapi sesudah
siswa dapat dilepas guru memberikan waktu sepenuhnya pada siswanya. Kini
siswa yang memegang peranan yang proaktif, sesekali guru mengamati
sambil membetulkan jika ada kekeliruan atau kondisi kelas memang
menghendaki guru untuk melakukan sesuatu.
5. Guru berperang sebagai fasilitator
Guru memberikan pancingan atau petunjuk secara garis besar kepada
siswa kemudia siswa tersebut yang menentukan sendiri tentang hal-hal yang
berkenaan dengan kegiatan yang akan mereka lakukan.
6. Memperhatikan perbedaan antara individu siswa
Dalam pembelajaran guru dituntut untuk memperhatikan perbedaan tiap
individu siswa. Jika guru memahami keadaan masing-masing siswa tentu ia
dapat memberikan pengarahan dan motivasi kepada tiap siswa secara penuh.
Sebagai akibat dari pemberian perhatian terhadap perbedaan individual ini
maka pembelajaran siswa akan bervariasi antara yang satu dengan yang
lainnya, tetapi siswa akan merasa puas karena mendapat layanan sesuai
dengan kebutuhan.
7. Interaksi siswa dengan siswa dan siswa dengan lingungan
Interaksi antar siswa dapat dilakukan dengan melakukan dramatisasi,
simulasi, bermain peran dan sosiodrama, main sandiwara, mengerjakan tugas
kelompok dan lain sebagainya. Sementara interaksi dengan lingkungan dapat
terbentuk dari individu-individu yang berbeda didalamnya. Individu dan
lingkungan merupakan dua sisi yang saling bekerja sama untuk menciptakan
sesuatu demi kesejahteraan waraga agar mencapai kesejahteraan hidup
sebagaimana yang diinginkannya.
8. Siswa bertanggung jawab atas pembelajaran yang dilakukan
Dalam pembelajaran siswa sendiri bertanggung jawab atas
pembelajaran yang meraka lakukan. Kebebasan dan tanggung jawab

6
merupakan dua hal yang saling terkait. Sejalan dengan pemberian wewenang
penuh kepada siswa tersebut, guru hanya bertindak sebagai fasilitator.
Selanjutnya siswa itu sendiri harus bersedia mempertanggung jawabkan apa
yang mereka kerjakan.
9. Menggunakan sumber lingkungan
Sejalan dengan kebebasan siswa ditambah dengan tujuan utama
muatan lokal adalah pengenalan siswa terhadap lingkungan maka pemanatan
lingkungan marupakan sasaran utama dalam pembelajaran muatan lokal ini.
Di lingkungan siswa baik sekitar tempat tinggal maupun sekolah banyak
sekali bahan-bahan yang dapat dimanfaatkan oleh sekolah untuk mengerjakan
muatan lokal.
10. Adanya kerjasama antara sekolah dengan masyarakat
Sudah dijelaskan bahwa dalam pembelajaran siswa tidak terbatas
hanya belajar didalam kelas tetapi juga luar kelas dilingkungan sekolah
maupun lingkungan masyarakat. Dengan tujuan untuk memaksimalkan hasil
belajar siswa sekolah dan masyarakat bekerjasama, misalnya dalam hal
menyediakan sarana dan prasarana, memberikan pengalaman belajar yang
tepat dan berarti bagi siswa. Bantuan dari masyarakat dapat berupa tenaga
ahli budaya tradisional misalnya pemuka adat, seniman musik tradisional,
seniman tari tradisional atau olah raga tradisional.

C. Model Pembelajaran Aktif dan Kreatif


Menurut Uno dan Nurdin (2011), Beberapa model pembelajaran yang dapat
diterapkan guru dalam meningkatkan keaktifan dan kreatifitas siswa diantaranya
yaitu :
1. Model Kepala Bernomor Struktur (Numbered Heads Together Structure)
Adapun langkah-langkah Model Pembelajaran Numbered Heads
Together Structure yaitu:
a. Siswa dibagi dalam kelompok, setiap siswa dalam kelompok mendapat
nomor
b. Penugasan diberikan kepada setiap siswa berdasarkan nomornya terhadap
tugas yang berangkai

7
c. Misalnya, siswa nomor satu bertugas mencatat soal, siswa nomor dua
mengerjakan soal, siswa nomor tiga melaporkan hasil pekerjaan dan
seterusnya
d. Jika perlu, guru bisa menyuruh kerja sama antar kelompok. Siswa
disuruh keluar dari kelompoknya dan bergabung bersama beberapa siswa
bernomor sama dari kelompok lain. Dalam kesempatan ini, siswa dengan
tugas yang sama dapat saling membantu atau mencocokan hasil
kerjasama mereka.
e. Melaporkan hasil kelompok dan tanggapan dari kelompok yang lain
f. Kesimpulan
Kelebihan dan kekurangan model pembelajaran Numbered Heads
Together Structure:
a. Kelebihan
Kelebihan model pembelajaran Numbered Heads Together Structure
antara lain yaitu:
1) Setiap siswa menjadi siap semua.
2) Dapat melakukan diskusi dengan sungguh-sungguh.
3) Mengembangkan rasa saling memiliki dan kerjasama
4) Dapat bertukar pikiran dengan siswa yang lain
5) Meningkatkan kebaikan budi, kepekaan dan toleransi
6) Menghilangkan kesenjangan antara yang pintar dengan tidak pintar
b. Kekurangan
Dibalik kelebihan yang ada pada semua model pembelajaran yang ada
tentu takluput dari kekurangan. Adapun yang menjadi kekurangan dari
pada model pembelajaran Numbered Heads Together Structure antara lain
yaitu:
1) Guru tidak mengetahui kemampuan masing-masing siswa
2) Waktu yang dibutuhkan semestinya banyak
3) Ada siswa yang takut diintimidasi bila Memberi nilai jelek kepada
anggotanya (bila kenyataannya siswa lain kurang mampu menguasai
materi)

8
4) Ada siswa yang mengambil jalan pintas dengan meminta tolong pada
temannya untuk mencarikan jawabnya, akibatnya mengurangi poin
pada siswa yang membantu dan dibantu .
5) Apabila pada satu nomer kurang maximal mengerjakan tugasnya,
tentu saja mempengaruhi pekerjaan pemilik tugas lain pada nomer
selanjutnya.
2. Model Debat
Adapun langkah-langkah Model Pembelajaran Debat yaitu:
a. Guru membagi dua kelompok peserta debat yang satu pro dan yang
lainnya kontra
b. Guru memberikan tugas untuk membaca materi yang akan didebatkan
oleh kedua kelompok diatas
c. Setelah selesai membaca materi guru mrnunjuk salah satu anggota
kelompok pro untuk berbicara, saat itu ditanggapi atau dibantah oleh
kelompok kontra.Demikian seterusnya sampai sebagian besar siswa bisa
mengemukakan pendapatnya
d. Sementara siswa menympaikan gagasannya, guru menulis inti/ide-ide
darisetiap pembicaraan dipapan tulis.Sampai sejumlah ide yang
diharapkan guru terpenuhi
e. Guru menambahkan konsep atau ide yang belum terungkap
f. Dari data-data yang ada di papan tersebut, guru mengajak siswa membuat
kesimpulan atau rangkuman yang mengacu pada topik yang ingin
dicapai.
Kelebihan dan Kekurangan Model Pembelajaran Debat :
a. Kelebihan
1) Memantapkan pemahaman konsep siswa terhadap materi pelajaran
yang telah diberikan.
2) Melatih siswa untuk bersikap kritis terhadap semua teori yang telah
diberikan.
3) Melatih siswa untuk berani mengemukakan pendapat.
b. Kekurangan
1) Ketika menyampaikan pendapat saling berebut

9
2) Saling adu argument yang tak kunjung selesai bila guru tidak
menengahi
3) Siswa yang pandai berargumen akan slalu aktif tapi yang kurang
pandai berargumen hanya diam dan pasif.
3. Model Role Playing
Langkah-langkah pembelajarannya adalah sebagai berikut :
a. Guru menyusun/menyiapkan skenario yang akan ditampilkan.
b. Menunjuk beberapa siswa untuk mempelajari skenario dalam waktu
beberapa hari sebelum pelaksanaan Kegiatan Belajar Mengajar.
c. Guru membentuk kelompok siswa yang anggotanya 5 orang.
d. Memberikan penjelasan tentang kompetensi yang ingin dicapai.
e. Memanggil para siswa yang sudah ditunjuk untuk melakonkan skenario
yang sudah dipersiapkan.
f. Masing-masing siswa berada di kelompoknya sambil mengamati
skenario yang sedang diperagakan.
g. Setelah selesai ditampilkan, masing-masing siswa diberikan lembar kerja
untuk membahas/memberi penilaian atas penampilan masing-masing
kelompok.
h. Masing-masing kelompok menyampaikan hasil kesimpulannya.
i. Guru memberikan kesimpulan secara umum.
j. Evaluasi.
k. Penutup.
Kelebihan dan Kekurangan Model Pembelajaran Role Playing :
a. Kelebihan
Ada beberapa keunggulan dengan menggunakan metode role
playing, di antaranya adalah:
1) Dapat berkesan dengan kuat dan tahan lama dalam ingatan siswa.
Disamping merupakan pengalaman yang menyenangkan yang sulit
untuk dilupakan.
2) Sangat menarik bagi siswa, sehingga memungkinkan kelas menjadi
dinamis dan penuh antusias.

10
3) Membangkitkan gairah dan semangat optimisme dalam diri siswa
serta menumbuhkan rasa kebersamaan.
4) Siswa dapat terjun langsung untuk memerankan sesuatu yang akan
di bahas dalam proses belajar.
b. Kekurangan
1) Bermain peran memakan waktu yang banyak.
2) Siswa sering mengalami kesulitan untuk memerankan peran secara
baik khususnya jika mereka tidak diarahkan atau tidak ditugasi
dengan baik. Siswa perlu mengenal dengan baik apa yang akan
diperankannya.
3) Bermain peran tidak akan berjalan dengan baik jika suasana kelas
tidak mendukung.
4) Jika siswa tidak dipersiapkan dengan baik ada kemungkinan tidak
akan melakukan secara sungguh-sungguh.
5) Tidak semua materi pelajaran dapat disajikan melalui metode ini.
4. Model Make A Match
Langkah-langkah model pembelajaran kooperatif tipe Make A Match
(membuat pasangan) ini adalah sebagai berikut:
a. Guru menyiapkan beberapa konsep/topik yang cocok untuk sesi review
(satu sisi kartu soal dan satu sisi berupa kartu jawaban beserta gambar).
b. Setiap peserta didik mendapat satu kartu dan memikirkan jawaban
c. atau soal dari kartu yang dipegang.
d. Peserta didik mencari pasangan yang mempunyai kartu yang cocok
dengan kartunya (kartu soal/kartu jawaban), peserta didik yang dapat
mencocokkan kartunya sebelum batas waktu diberi point)
e. Setelah itu babak dicocokkan lagi agar tiap peserta didik mendapat kartu
yang berbeda dari sebelumnya.

Kelebihan dan Kekurangan Model Pembelajaran Make A Match :


a. Kelebihan
1) dapat meningkatkan aktivitas belajar siswa, baik secara kognitif
maupun fisik;

11
2) karena ada unsur permainan, metode ini menyengkan;
3) meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi yang dipelajari
dan dapat meningkatkan motivasi belajar siswa;
4) efektif sebagai sarana melatih keberanian siswa untuk tampil
presentasi; dan
5) efektif melatih kedisiplinan siswa menghargai waktu untuk
belajar.
b. Kekurangan
1) jika strategi ini tidak dipersiapkan dengan baik, akan banyak
waktu yang terbuang;
2) pada awal-awal penerapan metode, banyak siswa yang akan malu
berpasangan dengan lawan jenisnya;
3) jika guru tidak mengarahkan siswa dengan baik, akan banyak
siswa yang kurang memperhatikan pada saat presentasi pasangan;
4) guru harus hati-hati dan bijaksana saat member hukuman pada
siswa yang tidak mendapat pasangan, karena mereka bisa malu;
dan
5) menggunakan metode ini secara terus menerus akan
menimbulkan kebosanan.
5. Model Inside Outside Circle
Menurut Spencer Kagan, ada lima langkah utama dalam
penerapan Model IOC ini, yaitu:
a. Separuh kelas berdiri membentuk lingkaran kecil dan menghadap
keluar.
b. Separuh kelas lainnya membentuk lingkaran di luar lingkaran pertama
dan menghadap ke dalam.
c. Kemudian dua siswa yang berpasangan dari lingkaran kecil dan besar
berbagi informasi. Pertukaran informasi ini bisa dilakukan oleh semua
pasangan dalam waktu yang bersamaan.
d. Siswa yang berada di lingkaran kecil diam di tempat, sementara siswa
yang berada di lingkaran besar bergeser satu atau dua langkah searah
jarum jam, sehingga masing-masing siswa mendapatkan pasangan baru.

12
e. Giliran siswa yang berada di lingkaran besar yang membagi informasi.
Demikian seterusnya.

Kelebihan dan Kekurangan Model Pembelajaran Inside Outside Circle:


a. Kelebihan
Kelebihan penggunaan Model IOC ini adalah, siswa akan mudah
mendapatkan informasi yang berbeda-beda dan beragam dalam waktu
bersamaan.
b. Kekurangan
Sedangkan kekurangan penerapan Model IOC adalah
membutuhkan ruang kelas yang besar, terlalu lama sehingga tidak
konsentrasi dan disalah gunakan untuk bergurau, dan rumit untuk
dilakukan.

13
BAB III
PENUTUP

A. Simpulan
Istilah aktif dalam pembelajaran adalah sebuah proses aktif
membangun makna dan pemahaman dari informasi, ilmu pengetahuan
maupun pengalaman oleh peserta didik sendiri. Sedangkan kreatif memiliki
makna bahwa pembelajaran merupakan sebuah proses mengembangkan
kreatifitas peserta didik, karena pada dasarnya setiap individu memiliki
imajinasi dan rasa ingin tahu yang tidak pernah berhenti.
Model pembelajaran yang dapat diterapkan guru dalam meningkatkan
keaktifan dan kreatifitas siswa diantaranya :
1. Model Kepala Bernomor Struktur (Numbered Heads Together
Structure)
2. Model Debat
3. Model Role Playing
4. Model Make A Match
5. Model Inside Outside Circle

B. Saran
Penulis dalam membuat makalah masih banyak memiliki kekurangan
dan kesalahan. Oleh karena itu besar harapan penulis untuk mengkritisi
makalah ini, baik dari segi isi maupun dari segi penulisan makalah.
Selanjutnya mudah- mudahan makalah ini dapat dimanfaatkan oleh semua
pembaca. Atas kritik dan saran dari pembaca penulis ucapkan terima kasih.

14
DAFTAR PUSTAKA

Uno, Hamzah dan Nurdin Mohamad. 2011. Belajar dengan Pendekatan PAILKEM.
Jakarta: Bumi Aksara

Yufiarti. 1999. Modul Pengembangan Muatan Lokal. Jakarta: Direktorat Jenderal


Pendidikan Tinggi

_______. 2013. Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif Dan Menyenangkan.


http://www.referensimakalah.com/2013/02/pembelajaran-aktif-kreatif-
efektif-dan-menyenangkan.html. (online) diakses 15 September 2017

15