Anda di halaman 1dari 3

SAMBUNGAN

SOROTAN KARYA

Penyelidikan tentang determinan yang meningkatkan penggunaan restoran pada


kebiasaan makan malam keluarga telah dilakukan oleh Alex Mclntosh (2011). Penyelidikan
dilakukan dengan menemubual ibu bapak dan anak-anak (usia 9-11 dan 13-15) dari 312
keluarga di Houston, Texas. Soalan temubual mengukur jadwal kerja ibu bapa, pola asuh,
persepsi ritual makan keluarga, dan waktu yang dihabiskan anak dalam mobil dengan ibu
bapanya.

Hasil temuan daripada studi ini mengungkapkan kalau faktor terkait dengan waktu
yang lebih banyak dihabiskan di restoran cepat saji dan full service mencakup kedua ibu bapa
memiliki jadwal kerja standar, penggunaan ibu bapa pada tipe restoran ini, dan waktu yang
dihabiskan anak dalam mobil keluarga.

Penemuan mengejutkan dari kajian ini adalah adanya hubungan yang kuat antara
penggunaan dan waktu yang dihabiskan direstoran cepat saji dan full service oleh oleh anak
dan penggunaan waktu di restoran oleh bapanya. Dr. Alex Mclntosh, PhD, Professor di Texas
A&M University, mengatakan, kerana perilaku makanan, seperti bertopang pada makanan
yang jauh daripada rumah dan makan makanan cepat saji, telah ditunjukkan dari masa kanak-
kanak ke remaja sehingga dewasa awal. Bapa harus didukung untuk memberikan model
makanan yang sihat ketika mereka mendapatkan makanan dan makan dengan anak di rumah.
Lagi pula, para bapa yang percaya kalau makan malam merupakan ritual keluarga yang
penting mengurangi konsumsi makanan cepat saji anak. Persepsi ini harus didukung oleh
para ibu bapa.

Studi ini mendokumentasikan pentingnya menemukan determinan yang


meningkatkan penggunaan restoran pada kebiasaan makan malam keluarga. Seperti telah
ditemukan dalam kajian ini, makanan di luar lebih sering disebabkan oleh sesuatu yang am
seperti ibu bapa bekerja dari pukul 9 pagi sehingga pukul 5 petang. Para pengkaji
menekankan kalau kualiti makanan anak dikesan oleh b agaimana ibu bapa berinteraksi
dengan anak mereka (pola asuh), masa yang tersedia untuk makan bersama, dan peran yang
dimainkan restoran dalam hidup mereka. (Alex Mclntosh , Determinants of childrens use
of and Time Spent in Fast-food and Full-service Restaurant. Jurnal of Nutrition
Education and Behavior, 2011; 43 (3)
Hasil Pemerhatian

Tempat pemerhatian : Warung makan.

Lokasi : Ayer Leleh

Tgl. Pemerhatian : 5 Juni 2012.

Pemerhatian dilakukan pada pukul 9 pagi sambil minum kopi susu dan makan nasi
goreng di kedai tersebut. Warung makan tersebut terletak di pinggir jalan raya Ayer Leleh
dengan luas ruangan makan lebih kurang 5 x 6 meter2. Ruangan untuk menhyiapkan
makanan luasnya lebih kurang 2 x 3 meter. Jenis makanan yang disajikan bervariasi, antara
lain nasi lemak, nasi goreng, soto, kari ikan/ayam, goreng ikan/ayam, sop lembu dan berbagai
minuman sejuk dan suam.

Warung makan tersebut cukup ramai dikunjungi orang. Hal ini dapat dilihat dari 12
meja makan yang disiapkan semuanya penuh. Bahkan ada satu keluarga telah meletak kereta
dan turun bermaksud untuk makan, namun mereka terpaksa kembali ke keretanya dan
meneruskan perjalanannya.

Pekerja yang dugunakan sebanyak 6 orang, terdiri daripada empat wanita dan dua
lelaki. Dua wanita bagian menyiapkan makanan dan dua wanita lainnya menghantar makanan
sesuai pesanan. Satu lelaki bertugas sebagai kasir dan satu lelaki lagi bertugas untuk memb
ersihkan meja makan dan mengangkat pinggan yang telah digunakan.

Warung makan tersebut cukup bersih dan sejauk, terdapat pokok samping kedai dan
bunga yang tertata dengan baik di hadapan kedai. Tersedia air dan sabun untuk membasuh
tangan sebelum dan sesudah makan. Juga terdapat 2 bilik tandas, satu untuk lelaki dan satu
untuk wanita. Tersedia tissue dan cucuk gigi di meja makan.

Salah satu yang menarik kerana keramahan para pelayan dalam melayani pengunjung.
Apabila pengunjung masuk ke dalam kedai, dengan cepat kedua pelayan wanita yang masih
muda (umur lebih kurang 22 tahun) dan cantik menawarkan senarai menu makanan kepada
pengunjung. Makanan/minuman yang ada dalam senarai menu semuanya tersedia.

Setelah melakukan pemerhatian sambil menikmati nasi goreng dan minuman kopi
susu, maka pemerhati menuju ke kasier untuk membayar. Dan ternyata juga bayarannya
tergolong murah iatu RM 4 sahaja. (Hasbi, 2012).