Anda di halaman 1dari 24

MAKALAH

SISTEM PENGOBATAN SENDIRI


FLU DAN BATUK

Disusun oleh :

Priscilla Alhumaira S.P 1408010047

Sintya Agustina 1408010051

M. Awaludin Rizqi R 1408010053

Deby Inda Lestari 1408010055

Inarningtyas Ismi Kirana 1408010057

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
2017

i
KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang, kami
panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat, hidayah,
dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah tentang Flu dan
Batuk.
Makalah ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan dari
berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu kami
menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam
pembuatan makalah ini.
Terlepas dari semua itu, kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan
baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh karena itu dengan tangan
terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat memperbaiki
makalah ilmiah ini.
Akhir kata kami berharap semoga makalah tentang Flu dan Batuk ini dapat
memberikan manfaat maupun inspirasi terhadap pembaca.

Purwokerto, Oktober 2017

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................... i

KATA PENGANTAR ............................................................................................ii

DAFTAR ISI......................................................................................................... iii

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang Masalah ............................................................................. 1


1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................... 2
1.3 Tujuan Penulisan......................................................................................... 2
BAB II ISI ............................................................................................................... 4

2.1 Swamedikasi ............................................................................................... 4


2.2 Influenza (flu)
2.2.1 Pengertian dari influenza (flu) ........................................................... 4
2.2.2 Etiologi influenza (flu) ...................................................................... 4
2.2.3 Gejala influenza (flu)......................................................................... 4
2.2.4 Epidemmologi influenza (flu) ........................................................... 5
2.2.5 Sifat virus influenza (flu) .................................................................. 6
2.2.6 Patogeneis influenza (flu) .................................................................. 7
2.2.7 Gambaran klinis influenza (flu) ........................................................ 8
2.2.8 Pencegahan influenza (flu) ................................................................ 8
2.2.9 Terapi influenza (flu)....................................................................... 10
2.3 Batuk ........................................................................................................ 11
2.3.1 Pengertian batuk .............................................................................. 11
2.3.2 Untuk mengetahui patofisiologi batuk ............................................ 12
2.3.3 Untuk mengetahui gejala dan penyebab batuk ................................ 13
2.3.4 Untuk mengetahui mekanisme batuk .............................................. 13
2.3.5 Untuk mengetahui jenis batuk ......................................................... 14
2.3.6 Untuk mengetahui contoh obat batuk ............................................. 16
BAB III PENUTUP .............................................................................................. 20
3.1 Kesimpulan ............................................................................................... 20
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 21

iii
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Seiring dengan kemajuan teknologi dan perubahan pola hidup masyarakat yang
cenderung kurang memperhatikan kesehatan maka berkembangnya penyakit dimasyarakat
tidak dapat dielakkan lagi. Berkembangnya penyakit ini mendorong masyarakat untuk
mencari alternatif pengobatan yang efektif secara terapi tetapi juga efisien dalam hal biaya.
Berkenaan dengan hal tersebut, pengobatan sendiri atau swamedikasi menjadi alternatif yang
diambil oleh masyarakat.
Masalah swamedikasi telah dikenal sejak zaman dulu kala. Swamedikasi berarti
mengobati segala keluhan pada diri sendiri dengan obat-obat yang dibeli bebas di apotek atau
toko obat atas inisiatif tanpa nasehat dari dokter (Tjay dan Raharja, 1993). Banyaknya
masyarakat yang melakukan pengobatan sendiri tidak terlepas karena adanya informasi
mengenai iklan obat bebas dan obat bebas terbatas. Banyaknya obat-obatan yang dijual di
pasaran memudahkan seseorang melakukan pengobatan sendiri terhadap keluhan
penyakitnya, karena relatif lebih cepat, hemat biaya, dan praktis tanpa perlu periksa ke
dokter. Namun untuk melakukan pengobatan sendiri dibutuhkan informasi yang benar agar
dapat dicapai mutu pengobatan sendiri yang baik, yaitu tersedianya obat yang cukup dengan
informasi yang memadai akan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat .
Pengobatan sendiri dilakukan terutama untuk penyakit yang ringan, seperti influenza,
batuk,dll. Influenza adalah infeksi virus yang menyerang hidung dan tenggorokan, dengan
gejala atau keluhan demam, nyeri kepala, nyeri otot, pilek hidung tersumbat atau berair,
batuk, tenggorokan sakit dan seluruh badan terasa tidak enak, biasanya disertai panas.
influenza merupakan salah satu penyakit yang sering terjadi apalagi pada musim pancaroba.
Sebagian besar masyarakatnya mengatasi penyakit influenza dengan cara pengobatan sendiri,
baik cara tradisional ataupun membeli obat bebas dipasaran karena cepat, mudah dan murah.
Batuk adalah respons alami dari tubuh sebagai sistem pertahanan saluran napas jika terdapat
gangguan dari luar. Respons ini berfungsi membersihkan lendir atau faktor penyebab iritasi
atau bahan iritan (seperti debu atau asap) agar keluar dari paru-paru dan .
Batuk jarang mengindikasikan penyakit serius dan umumnya akan sembuh dalam waktu tiga
minggu, sehingga tidak membutuhkan pengobatan. Keefektifan obat batuk juga belum
terbukti sepenuhnya.

1
Untuk menghilangkan gejala yang menyertai dapat menggunakan obatobatan yang
sesuai bila diperlukan (Mubarak, 2009). Perlu diperhatikan bahwa obat- obatan ini hanya
digunakan untuk meringankan gejala bukan untuk mengatasi virus penyebabnya. Obat-obatan
ini dapat diperoleh tanpa resep karena termasuk obat bebas. Untuk itu dalam pemilihan obat
flu diperlukan kehati-hatian dan harus didasarkan pada gejala flu yang muncul. Pengetahuan
tentang influenza sangat diperlukan dalam pemilihan obatnya sehingga masyarakat dapat
memperhatikan komposisi obat flu yang diminum agar komponen obat sesuai dengan gejala
yang flu yang dialami (BPOM, 2006).
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud dengan swamedikasi?
2. Apa yang dimaksud dengan influenza (flu)?
3. Bagaimana etiologi influenza (flu)?
4. Bagaimana gejala influenza (flu)?
5. Bagaimana epidemmologi influenza (flu)?
6. Bagaimana sifat virus influenza (flu)?
7. Bagaimana patogeneis influenza (flu)?
8. Bagaimana gambaan klinis influenza (flu)?
9. Bagaimana pencegahan influenza (flu)?
10. Bagaimana terapi influenza (flu)?
11. Apa yang dimaksud dengan batuk?
12. Bagaimana patofisiologi batuk?
13. Bagaimana gejala dan penyebab batuk?
14. Bagaimana mekanisme batuk?
15. Apa sajakah jenis batuk?
16. Apa contoh obat batuk?
1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian dari swamedikasi.
2. Untuk mengetahui pengertian dari influenza (flu).
3. Untuk mengetahui etiologi influenza (flu).
4. Untuk mengetahui gejala influenza (flu).
5. Untuk mengetahui epidemmologi influenza (flu).
6. Untuk mengetahui sifat virus influenza (flu).
7. Untuk mengetahui patogeneis influenza (flu).
8. Untuk mengetahui gambaran klinis influenza (flu).

2
9. Untuk mengetahui pencegahan influenza (flu).
10. Untuk mengetahui terapi influenza (flu)
11. Untuk mengetahui pengertian batuk.
12. Untuk mengetahui patofisiologi batuk.
13. Untuk mengetahui gejala dan penyebab batuk.
14. Untuk mengetahui mekanisme batuk.
15. Untuk mengetahui jenis batuk.
16. Untuk mengetahui contoh obat batuk.

3
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Definis Swamedikasi


Swamedikasi adalah upaya yang dilakukan oleh individu yang bertujuan untuk
mengobati segala keluhan pada diri sendiri dengan obat-obatan yang dapat dibeli bebas di
apotek atas inisiatif sendiri dan atas hasil konsultasi dengan apoteker tanpa nasehat dokter.
Dalam hal ini masyarakat merasa butuh akan penyuluhan yang jelas dan tepat mengenai
penggunaan secara aman dari obat-obatan yang dapat mereka beli secara bebas tanpa resep
dokter di apotek. Swamedikasi (Self Medication) bagi sebagian masyarakat adalah
melakukan pengobatan mandiri, tanpa melalui dokter ketika sedang sakit.
2.2 Influenza (Flu)
2.2.1 Definisi Influenza
Flu atau influenza adalah infeksi virus yang menyerang sistem pernapasan (sistem
yang terdiri dari hidung, tenggorokan, dan paru-paru). Gejala-gejala flu yang biasa dirasakan
di antaranya adalah demam, sakit kepala, batuk-batuk, pegal-pegal, nafsu makan menurun,
dan sakit tenggorokan.
2.2.2 Etiologi Influenza (Flu)
Dikenal tiga jenis influenza musiman (seasonal) yakni A, B dan Tipe C. Di antara
banyak subtipe virus influenza A, saat ini subtipe influenza A (H1N1) dan A (H3N2) adalah
yang banyak beredar di antara manusia. Virus influenza bersirkulasi di setiap bagian dunia.
Kasus flu akibat virus tipe C terjadi lebih jarang dari A dan B. Itulah sebabnya hanya virus
influenza A dan B termasuk dalam vaksin influenza musiman. Influenza musiman menyebar
dengan mudah Saat seseorang yang terinfeksi batuk, tetesan yang terinfeksi masuk ke udara
dan orang lain bisa tertular. Mekanisme ini dikenal sebagai air borne transmission. Virus juga
dapat menyebar oleh tangan yang terinfeksi virus. Untuk mencegah penularan, orang harus
menutup mulut dan hidung mereka dengan tisu ketika batuk, dan mencuci tangan mereka
secara teratur.
Virus influenza A inang alamiahnya adalah unggas akuatik. Virus ini dapat ditularkan
pada spesies lain dan dapat menimbulkan wabah yang berdampak besar pada peternakan
unggas domestik atau menimbulkan suatu wabah influenza manusia. Virus A merupakan
patogen manusia yang paling virulen di antara ketiga tipe infleuenza dan menimbulkan
penyakit paling berat, yang paling terkenal di Indonesia adalah flu babi (H1N1) dan flu
burung (H5N1).Virus influenza B hampir secara ekslusif hanya menyerang manusia dan lebih

4
jarang dibandingkan virus influenza A. karena tidak mengalami keragaman antigenik,
beberapa tingkat kekebalan diperoleh pada usia muda, tapi sistem kekebalan ini tidak
permanen karena adanya kemungkinan mutasi virus. Virus influenza C menginfeksi manusia,
anjing dan babi, kadangkala menyebabkan penyakit yang berat dan epidemi lokal. Namun,
influenza C jarang terjadi disbanding jenis lain dan biasanya hanya menimbulkan penyakit
ringan pada anak-anak.
2.2.3 Gejala Influenza (Flu)
Gejala influenza biasanya diawali dengan demam tiba-tiba, batuk (biasanya kering),
sakit kepala, nyeri otot, lemas, kelelahan dan hidung berair. Pada anak dengan influenza B
dapat menjadi lebih parah dengan terjadinya diare serta nyeri abdomen. Kebanyakan orang
dapat sembuh dari gejala-gejala ini dalam waktu kurang lebih satu minggu tanpa
membutuhkan perawatan medis yang serius. Waktu inkubasi yaitu dari saat mulai terpapar
virus sampai munculnya gejala kurang lebih dua hari (Abelson, 2009). Pada masa inkubasi
virus tubuh belum merasakan gejala apapun. Setelah masa inkubasi gejala-gejala mulai
dirasakan dan berlangsung terus-menerus kurang lebih selama satu minggu. Hal ini akan
memicu kerja dari sistem imun tubuh yang kemudian setelah kurang lebih satu minggu tubuh
akan mengalami pemulihan hingga akhirnya benar-benar sembuh dari influenza.
Untuk orang-orang dengan faktor resiko tinggi seperti usia di atas 65 tahun, atau
orang-orang dengan penyakit tertentu seperti penyakit kronis pada hati, paru-paru, ginjal,
jantung, gangguan metabolik seperti diabetes melitus, atau orang yang sistem imunnya
rendah berpotensi mengalami keparahan. Kadang sulit untuk membedakan flu dan salesma
pada tahap awal infeksi ini, namun flu dapat diidentifikasi dengan adanya demam mendadak
dan rasa lelah atau lemas. Prognosis pada umumnya baik, penyakit yang tanpa komplikasi
berlangsung 1-7 hari. Kematian terbanyak oleh karena infeksi bakteri sekunder. Bila panas
menetap lebih dari 4 hari dan leukosit > 10.000/ul, biasanya didapatkan infeksi bakteri
sekunder.
2.2.4. Epidemiologi Influenza
Influenza merupakan penyakit yang dapat menjalar dengan cepat di lingkungan
masyarakat. Walaupun ringan penyakit ini tetap berbahaya untuk mereka yang berusia sangat
muda dan orang dewasa dengan fungsi kardiopulmoner yang terbatas. Juga pasien yang
berusia lanjut dengan penyakit ginjal kronik atau ganggugan metabolik endokrin dapat
meninggal akibat penyakit yang dikenal tidak berbahaya ini. Serangan penyakit ini tercatat
paling tinggi pada musim dingin di negara beriklim dingin dan pada waktu musim hujan di
negara tropik. Pada saat ini sudah diketahui bahwa pada umumnya dunia dilanda pandemi

5
oleh influenza 2-3 tahun sekali. Jumlah kematian pada pandemi ini dapat mencapai puluhan
ribu orang dan jauh lebih tinggi dari pada angka-angka pada keadaan non-epidemik.
Risiko komplikasi, kesakitan, dan kematian influenza lebih tinggi pada individu di
atas 65 tahun, anak-anak usia muda, dan individu dengan penyakit-penyakit tertentu. Pada
anak-anak usia 0-4 tahun, yang berisiko tinggi komplikasi angka morbiditasnya adalah
500/100.000 dan yang tidak berisiko tinggi adalah 100/100.000 populasi. Pada epidemi
influenza 1969-1970 hingga 1994-1995, diperkirakan jumlah penderita influenza yang masuk
rumah sakit 16.000 sampai 220.000/epidemik. Kematian influenza dapat terjadi karena
pneumonia dan juga eksaserbasi kardiopulmoner serta penyakit kronis lainnya. Penelitian di
Amerika dari 19 musim influenza diperkirakan kematian yang berkaitan influenza kurang
lebih 30 hingga lebih dari 150 kematian / 100.000 penderita dengan usia > 65 tahun. Lebih
dari 90% kematian yang disebabkan oleh pneumonia dan influenza terjadi pada penderita usia
lanjut.
Di Indonesia telah ditemukan kasus flu burung pada manusia, dengan demikian
Indonesia merupakan negara ke lima di Asia setelah Hongkong, Thailand, Vietnam dan
Kamboja yang terkena flu burung pada manusia. Hingga 5 Agustus 2005, WHO melaporkan
112 kasus A (H5N1) pada manusia yang terbukti secara pemeriksaan mikrobiologi berupa
biakan atau PCR. Kasus terbanyak dari Vietnam, disusul Thailand, Kamboja dan terakhir
Indonesia. Hingga Agustus 2005, sudah jutaan ternak mati akibat avian influenza. Sudah
terjadi ribuan kontak antar petugas peternak dengan unggas yang terkena wabah. Ternyata
kasus avian influenza pada manusia yang terkonfirmasi hanya sedikit diatas seratus. Dengan
demikian walau terbukti adanya penularan dari unggas ke manusia, proses ini tidak terjadi
dengan mudah. Terlebih lagi penularan antar manusia, kemungkinan terjadinya lebih kecil
lagi.
2.2.5. Sifat Virus Influenza
Virus influenza mempunyai sifat dapat bertahan hidup di air sampai 4 hari pada suhu
220C dan lebih dari 30 hari pada suhu 00C. Mati pada pemanasan 600C selama 30 menit atau
560C selama 3 jam dan pemanasan 800C selama 1 jam. Virus akan mati dengan deterjen,
disinfektan misalnya formalin, cairan yang mengandung iodin dan alkohol 70%.
Struktur antigenik virus influenza meliputi antara lain 3 bagian utama berupa: antigen S (atau
soluble antigen), hemaglutinin dan neuramidase. Antigen S merupakan suatu inti partikel
virus yang terdiri atas ribonukleoprotein. Antigen ini spesifik untuk masing-masing tipe.
Hemaglutinin menonjol keluar dari selubung virus dan memegang peran pada imunitas
terhadap virus. Neuramidase juga menonjol keluar dari selubung virus dan hanya memegang

6
peran yang minim 8 pada imunitas. Selubung inti virus berlapis matriks protein sebelah
dalam dan membran lemak disebelah luarnya.
Salah satu ciri penting dari virus influenza adalah kemampuannya untuk mengubah
antigen permukaannya (H dan N) baik secara cepat atau mendadak maupun lambat. Peristiwa
terjadinya perubahan besar dari struktur antigen permukaan yang terjadi secara singkat
disebut antigenic shift.
Bila perubahan antigen permukaan yang terjadi hanya sedikit, disebut antigenic drift.
Antigenic shift hanya terjadi pada virus influenza A dan antigenic drift hanya terjadi pada
virus influenza B, sedangkan virus influenza C relatif stabil. Teori yang mendasari terjadinya
antigenic shift adalah adanya penyusunan kembali dari gen-gen pada H dan N diantara
human dan avian influenza virus melalui perantara host ketiga. Satu hal yang perlu
diperhatikan bahwa adanya proses antigenic shift akan memungkinkan terbentuknya virus
yang lebih ganas, sehingga keadaan ini menyebabkan terjadinya infeksi sistemik yang berat
karena sistem imun host baik seluler maupun humoral belum sempat terbentuk. Sejak dulu
diduga kondisi yang memudahkan terjadinya antigenic shift adalah adanya penduduk yang
bermukim didekat daerah peternakan unggas dan babi. Karena babi bersifat rentan terhadap
infeksi baik oleh avian maupun human virus makan hewan tersebut dapat berperan sebagai
lahan pencampur (mixing vesel) untuk penyusunan kembali gen-gen yang berasal dari kedua
virus tersebut, sehingga menyebabkan terbentuknya subtiper virus baru.
2.2.6. Patogenesis
Transmisi virus influenza lewat partikel udara dan lokalisasinya pada traktus
respiratorius. Penularan bergantung pada ukuran partikel (droplet) yang membawa virus
tersebut masuk ke dalam saluran napas. Pada dosis infeksius, 10 virus/droplet, maka 50%
orang-orang yang terserang dosis ini akan menderita influenza. Virus akan melekat pada
epitel sel di hidung dan bronkus. Setelah virus berhasil menerobos masuk kedalam sel, dalam
beberapa jam sudah mengalami replikasi. Partikel-partikel virus baru ini kemudian akan
menggabungkan diri dekat permukaan sel, dan langsung dapat meninggalkan sel untuk
pindah ke sel lain. Virus influenza dapat mengakibatkan demam tetapi tidak sehebat efek
pirogen lipopoli-sakarida kuman Gram-negatif.
Masa inkubasi dari penyakit ini yakni satu hingga empat hari (rata-rata dua
hari). Pada orang dewasa, sudah mulai terinfeksi sejak satu hari sebelum timbulnya gejala
influenza hingga lima hari setelah mulainya penyakit ini. Anak-anak dapat menyebarkan
virus ini sampai lebih dari sepuluh hari dan anak-anak yang lebih kecil dapat menyebarkan
virus influenza kira-kira enam hari sebelum tampak gejala pertama penyakit ini. Para

7
penderita imunocompromise dapat menebarkan virus ini hingga berminggu-minggu dan
bahkan berbulan-bulan.
Pada avian influenza (AI) juga terjadi penularan melalui droplet, dimana virus dapat
tertanam pada membran mukosa yang melapisi saluran napas atau langsung memasuki
alveoli (tergantung dari ukuran droplet). Virus selanjutnya akan melekat pada epitel
permukaan saluran napas untuk kemudian bereplikasi di dalam sel tersebut. Replikasi virus
terjadi selama 4-6 jam sehingga dalam waktu 10 singkat virus dapat menyebar ke sel-sel di
dekatnya. Masa inkubasi virus 18 jam sampai 4 hari, lokasi utama dari infeksi yaitu pada sel-
sel kolumnar yang bersilia. Sel-sel yang terinfeksi akan membengkak dan intinya mengkerut
dan kemudian mengalami piknosis. Bersamaan dengan terjadinya disintegrasi dan hilangnya
silia selanjutnya akan terbentuk badan inklusi. Adanya perbedaan pada reseptor yang terdapat
pada membran mukosa diduga sebagai penyebab mengapa virus AI tidak dapat mengadakan
replikasi secara efisien pada manusia.
2.2.7. Gambaran Klinis
Pada umumnya pasien yang terkena influenza mengeluh demam, sakit kepala, sakit
otot, batuk, pilek dan kadang-kadang sakit pada waktu menelan dan suara serak. Gejala-
gejala ini dapat didahului oleh perasaan malas dan rasa dingin. Pada pemeriksaan fisik tidak
dapat ditemukan tanda-tanda karakteristik kecuali hiperemia ringan sampai berat pada selaput
lendir tenggorok. Gejala-gejala akut ini dapat berlangsung untuk beberapa hari dan hilang
dengan spontan. Setelah periode sakit ini, dapat dialami rasa capek dan cepat lelah untuk
beberapa waktu. Badan dapat mengatasi infeksi virus influenza melalui mekanisme produksi
zat anti dan pelepasan interferon. Setelah sembuh akan terdapat resistensi terhadap infeksi
oleh virus yang homolog. Pada pasien usia lanjut harus dipastikan apakah influenza juga
menyerang paru-paru. Pada keadaan tersebut, pada pemeriksaan fisik dapat ditemukan bunyi
napas yang abnormal. Penyakit umumnya akan membaik dengan sendirinya tapi kemudian
pasien acapkali mengeluh lagi mengenai demam dan sakit dada. Permeriksaan radiologis
dapat menunjukkan infiltrat di paru-paru.
2.2.8 Pencegahan
Yang paling pokok dalam menghadapi influenza adalah pencegahan. Infeksi dengan
virus influenza akan memberikan kekebalan terhadap infeksi virus yang homolog. Karena
sering terjadi perubahan akibat mutasi gen, antigen pada virus influenza akan berubah,
sehingga seseorang masih mungkin diserang berulang kali dengan jalur (strain) virus
influenza yang telah mengalami perubahan ini. Kekebalan yang diperoleh melalui vaksinasi
sekitar 70%. Vaksin influenza mengandung virus subtipe A dan B saja karena subtipe C tidak

8
berbahaya. Diberikan 0,5 ml subkutan atau intramuskuler. Vaksin ini dapat mencegah
tejadinya mixing dengan virus yang sangat pathogen H5N1 yang dikenal sebagai penyakit
avian influenza atau flu burung. Nasal spray flu vaccine (live attenuated influenza vaccine)
dapat juga digunakan untuk pencegahan flu pada usia 5-50 tahun dan tidak sedang hamil.
Vaksinasi perlu diberikan 3-4 minggu sebelum terserang influenza. Karena terjadi
perubahan-perubahan pada virus maka pada permulaan wabah influenza biasanya hanya
tersedia vaksin dalam jumlah terbatas dan vaksinasi dianjurkan hanya untuk beberapa
golongan masyarakan tertentu sehingga dapat mencegah terjadinya infeksi dengan
kemungkinan komplikasi yang fatal.
Ada beberapa kebiasaan yang di sarankan untuk dilakukan sebagai upaya pencegahan lebih
dini.
1. Mencuci tangan
Sebagian besar virus flu dapat menyebar melalui kontak langsung. Seseorang yang
bersin dan menutupnya dengan tangan kemudian dia memegang telepon, keyboard komputer,
atau gelas minum, maka virusnya akan mudah menular pada orang lain yang menyentuh
benda-benda tersebut. Virus mampu bertahan hidup berjam-jam bahkan hingga berminggu-
minggu. Oleh karena itu, usahakan untuk mencuci tangan sesering mungkin.
2. Jangan menutup bersin dengan tangan
Bila kita menutup bersin dengan tangan, maka virus flu akan mudah menempel pada
tangan dan dapat menyebar pada orang lain. Jika kita merasa ingin bersin atau batuk,
gunakanlah tisu dan kemudian segera membuangnya.
3. Jangan menyentuh muka
Virus flu masuk ke dalam tubuh melalui mata, hidung, maupun mulut. Menyentuh
muka merupakan cara yang paling umum dilakukan oleh anak-anak yang terserang flu dan
akhirnya menjadi cara mudah menularkan virus tersebut pada orang lain di sekitarnya.
4. Minum banyak air
Air berfungsi untuk membersihkan racun dari dalam tubuh dan memberikan cairan
pada tubuh. Orang dewasa yang sehat umumnya membutuhkan delapan gelas air per
hari.Bagaimana menandai bahwa tubuh kita sudah mendapatkan cairan yang cukup? Jika
warna urine berwarna relatif jernih berarti tubuh kita memang mendapatkan cukup cairan,
sebaliknya jika berwarna kuning gelap berarti tubuh kita memerlukan lebih banyak cairan
lagi.
5. Mandi sauna

9
Meskipun belum terbukti bahwa mandi sauna dapat berpengaruh terhadap pencegahan
flu, namun sebuah penelitian terbaru menunjukkan bahwa orang yang mandi sauna dua kali
per minggu akan memiliki kemungkinan yang lebih kecil untuk terserang flu. Hal tersebut
memang sesuai dengan teori bahwa ketika kita menghirup uap panas lebih dari suhu 80
derajat celcius akan menyebabkan virus flu akan sulit untuk bertahan.
6. Menghirup udara segar
Menghirup udara yang segar memang sangat penting bagi kesehatan tubuh,
khususnya di cuaca yang dingin karena cuaca seperti ini akan membuat tubuh menjadi rentan
terhadap virus flu.
7. Lakukan olahraga aerobik secara teratur
Olahraga aerobik dapat mempercepat jantung untuk memompa darah lebih banyak
sehingga kita bernafas lebih cepat untuk membantu mentransfer oksigen ke paru-paru dan ke
dalam darah. Olahraga ini juga akan membantu meningkatkan kekebalan tubuh secara alami.
8. Konsumsi makanan yang mengandung phytochemical
Phytochemical merupakan bahan kimia alami yang terdapat dalam tumbuh-tumbuhan
yang berperan memberikan vitamin pada makanan.
9. Konsumsi yogurt
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa konsumsi yogurt yang rendah lemak setiap
hari dapat mengurangi risiko terserang flu sekitar 25 persen. Bakteri menguntungkan yang
terdapat di dalam yogurt diketahui dapat menstimulus produksi sistem kekebalan tubuh untuk
menyerang virus.
10. Relaksasi
Jika kita dapat mengajari diri sendiri untuk relaks atau santai, maka dengan sendirinya
kita juga dapat mengaktifkan sistem imunitas tubuh. Diduga ketika kita melakukan relaksasi,
maka interleukin (bagian sistem imunitas yang merespon terhadap virus flu) akan meningkat
dalam aliran darah kita. (Berbagai sumber | Ilustrasi Ist)
2.2.9 Terapi Influenza

Pengobatan untuk penyakit flu sebenaranya hanyalah dengan meningkatkan daya


tahan tubuh. Konsumsi obat-obatan hanya akan mengurangi symptom, tidak boleh digunakan
secara terus menerus dalam jangka waktu yang lama. Sebenarnya flu bisa sembuh sendiri
(self-limiting). Dalam 4-7 hari penyakit akan sembuh sendiri tergantung dari daya tahan
tubuh dan pola hidup seseorang, serta tidak adanya komplikasi.

10
Terapi untuk influenza ada 2, yaitu :

1. Terapi Non Farmakologi

Istirahat yang cukup dan teratur. Meningkatkan gizi makanan. Banyak minum air
putih, teh, dan sari buah. Jika pilek, bersihkan hidung yang berguna untuk mempercepat
kesembuhan dan menghindari komplikasi yang lebih parah. Hidung tersumbat dapat diatasi
dengan menghirup uap hangat yang dihasilkan dari air hangat di wadah bermulut lebar
(panci), ditetesi dengan beberapa tetes minyak atsiri

2. Terapi Farmakologi

a. Antipiretik untuk mengatasi panas/demam. Contohnya : Parasetamol, Ibuprofen

b. Dekongestan Nasal

Dekongestan nasal dipasarkan dalam bentuk obat oral dan bentuk spray hidung. Dekongestan
mempunyai efek mengurangi hidung tersumbat. Lebih baik menggunakan dekongestan lokal
karena akan mengurangi resiko pada penyakit hipertensi. Contohnya : Fenilpropanilamin
(PPA), Efedrin, Pseudoefedrin, Oksimetazolin

c. Vitamin C

Vitamin C dengan dosis tinggi (3-4 dd 1000 mg) berkhasiat meringankan gejala dan
mempersingkat lamanya infeksi, berdasarkan stimulasi perbanyakan serta aktivitas limfo-T
dan makrofag pada dosis di atas 2,5 g sehari.

d. Antihistamin

Antihistamin dapat menghambat kerja histamin yang menyebabkan terjadinya reaksi alergi.
Obat yang tergolong antihistamin antara lain: CTM, Difenhidramin HCl

2.3. Batuk
2.3.1 Definisi Batuk
Menurut Weinberger (2005) batuk merupakan ekspirasi eksplosif yang menyediakan
mekanisme protektif normal untuk membersihkan cabang trakeobronkial dari sekret dan zat-
zat asing. Masyarakat lebih cenderung untuk mencari pengobatan apabila batuknya
berkepanjangan sehingga mengganggu aktivitas seharian atau mencurigai kanker.
Menurut McGowan (2006) batuk bisa terjadi secara volunter tetapi selalunya terjadi
akibat respons involunter akibat dari iritasi terhadap infeksi seperti infeksi saluran pernafasan
atas maupun bawah, asap rokok, abu dan bulu hewan terutama kucing. Antara lain penyebab
akibat penyakit respiratori adalah seperti asma, postnasal drip, penyakit pulmonal obstruktif
kronis, bronkiektasis, trakeitis, croup, dan fibrosis interstisial. Batuk juga bisa terjadi akibat
dari refluks gastro-esofagus atau terapi inhibitor ACE (angiotensin-converting enzyme).

11
Selain itu, paralisis pita suara juga bisa mengakibatkan batuk akibat daripada
kompresi nervus laryngeus misalnya akibat tumor.
Batuk bukanlah merupakan penyakit, mekanisme batuk timbul oleh karena paru-paru
mendapatkan agen pembawa penyakit masuk ke dalamnya sehingga menimbulkan batuk
untuk mengeluarkan agen tersebut. Batuk dapat juga menimbulkan berbagai macam
komplikasi seperti pneumotoraks, pneumomediastinum, sakit kepala, pingsan, herniasi
diskus, hernia inguinalis, patah tulang iga, perdarahan subkonjungtiva, dan inkontinensia
urin.Batuk merupakan refleks fisiologis kompleks yang melindungi paru dari trauma
mekanik, kimia dan suhu. Batuk juga merupakan mekanisme pertahanan paru yang alamiah
untuk menjaga agar jalan nafas tetap bersih dan terbuka dengan jalan :
1. Mencegah masuknya benda asing ke saluran nafas.
2. Mengeluarkan benda asing atau sekret yang abnormal dari dalam saluran nafas.
Batuk menjadi tidak fisiologis bila dirasakan sebagai gangguan. Batuk semacam itu
sering kali merupakan tanda suatu penyakit di dalam atau diluar paru dan kadang-kadang
merupakan gejala dini suatu penyakit. Batuk mungkin sangat berarti pada penularan penyakit
melalui udara ( air borne infection ). Batuk merupakan salah satu gejala penyakit saluran
nafas disamping sesak, mengi, dan sakit dada. Sering kali batuk merupakan masalah yang
dihadapi para dokter dalam pekerjaannya sehari-hari. Penyebabnya amat beragam dan
pengenalan patofisiologi batuk akan sangat membantu dalam menegakkan diagnosis dan
penanggulangan penderita batuk.

2.3.2 Patofisiologi Batuk


Batuk adalah bentuk refleks pertahanan tubuh yang sangat penting untuk
meningkatkan pengeluaran sekresi mucus dan partikel dari jalan pernapasan dan melindungi
terjadinya aspirasi terhadap masuknya benda asing, contohnya inhalasi partikel, patogen,
akumulasi sekret, postnasal drip, dan mediator terkait dengan peradangan.
Setiap batuk terjadi melalui stimulasi refleks arkus yang kompleks. Hal ini diprakarsai
oleh iritasi reseptor batuk yang berada pada trakea, carina, titik percabangan saluran udara
besar, dan saluran udara yang lebih kecil di bagian distal, mereka juga ada dalam faring.
Laring dan tracheobronchial reseptor berespon baik terhadap rangsangan mekanik dan kimia.
Reseptor kimia peka terhadap asam, panas, dan senyawa capsaicin seperti memicu refleks
batuk melalui reseptor aktivasi tipe 1 vanilloid (capsaicin). Selain itu, reseptor saluran napas
yang lebih dalam ada di kanal eksternal auditori, gendang telinga, sinus paranasal, faring,
diafragma, pleura, perikardium, dan perut. Ini mungkin bentuk reseptor mekanik saja, yang

12
dapat dirangsang oleh pemicu seperti sentuhan atau perpindahan.Impuls dari reseptor batuk
dirangsang melintasi jalur aferen melalui saraf vagus ke pusat batuk di medula, yang
dengan sendirinya mungkin berada di bawah kendali pusat kortikal yang lebih tinggi. Pusat
batuk menghasilkan sinyal eferen yang bergerak menuruni vagus, saraf frenikus, dan saraf
motorik tulang belakang untuk otot-otot ekspirasi yang berguna menghasilkan batuk.
2.3.3 Gejala dan Penyebab Batuk
A. Gejala Batuk
1. Demam yang tinggi disertai otot tubuh yang kaku
2. Bersin-bersin dan hidung tersumbat
3. Sakit tenggorokan
B. Penyebab Batuk
1. Umumnya disebabkan oleh infeksi di saluran pernapasan bagian atas yang
merupakan gejala flu.
2. Infeksi saluran pernapasan bagian atas (ISPA).
3. Alergi
4. Asma atau tuberculosis
5. Benda asing yang masuk kedalam saluran napas
6. Tersedak akibat minum susu
7. Menghirup asap rokok dari orang sekitar
2.3.4 Mekanisme Batuk
Pada dasarnya mekanisme batuk dapat dibagi menjadi 4 fase yaitu: :
1. Fase iritasi
Iritasi dari salah satu saraf sensoris nervus vagus di laring, trakea, bronkus besar, atau
serat afferen cabang faring dari nervus glosofaringeus dapat menimbulkan batuk. Batuk juga
timbul bila reseptor batuk di lapisan faring dan esofagus, rongga pleura dan saluran telinga
luar dirangsang.
2. Fase inspirasi
Pada fase inspirasi glotis secara refleks terbuka lebar akibat kontraksi otot abduktor
kartilago aritenoidea. Inspirasi terjadi secara dalam dan cepat, sehingga udara dengan cepat
dan dalam jumlah banyak masuk ke dalam paru. Hal ini disertai terfiksirnya iga bawah akibat
kontraksi otot toraks, perut dan diafragma, sehingga dimensi lateral dada membesar
mengakibatkan peningkatan volume paru. Masuknya udara ke dalam paru dengan jumlah
banyak memberikan keuntungan yaitu akan memperkuat fase ekspirasi sehingga lebih cepat

13
dan kuat serta memperkecil rongga udara yang tertutup sehingga menghasilkan mekanisme
pembersihan yang potensial.
3. Fase kompresi
Fase ini dimulai dengan tertutupnya glotis akibat kontraksi otot adduktor kartilago
aritenoidea, glotis tertutup selama 0,2 detik. Pada fase ini tekanan intratoraks meninggi
sampai 300 cmH2O agar terjadi batuk yang efektif. Tekanan pleura tetap meninggi selama
0,5 detik setelah glotis terbuka . Batuk dapat terjadi tanpa penutupan glotis karena otot-otot
ekspirasi mampu meningkatkan tekanan intratoraks walaupun glotis tetap terbuka.
4. Fase ekspirasi/ ekspulsi
Pada fase ini glotis terbuka secara tiba-tiba akibat kontraksi aktif otot ekspirasi,
sehingga terjadilah pengeluaran udara dalam jumlah besar dengan kecepatan yang tinggi
disertai dengan pengeluaran benda-benda asing dan bahan-bahan lain. Gerakan glotis, otot-
otot pernafasan dan cabang-cabang bronkus merupakan hal yang penting dalam fase
mekanisme batuk dan disinilah terjadi fase batuk yang sebenarnya. Suara batuk sangat
bervariasi akibat getaran sekret yang ada dalam saluran nafas atau getaran pita suara.
2.2.5 Jenis-Jenis Batuk
A. Batuk berdasarkan Produktivitasnya
Berdasarkan produktivitasnya, batuk dapat dibedakan menjadi menjadi 2 jenis, yaitu
batuk berdahak (batuk produktif) dan batuk kering (batuk non produktif).
1. Batuk berdahak (batuk produktif)
Batuk berdahak ditandai dengan adanya dahak pada tenggorokan. Batuk berdahak dapat
terjadi karena adanya infeksi pada saluran nafas, seperti influenza, bronchitis, radang paru,
dan sebagainya. Selain itu batuk berdahak terjadi karena saluran nafas peka terhadap paparan
debu, polusi udara, asap rokok, lembab yang berlebihan dan sebagainya.
2. Batuk kering (batuk non produktif)
Batuk yang ditandai dengan tidak adanya sekresi dahak dalam saluran nafas, suaranya
nyaring dan menyebabkan timbulnya rasa sakit pada tenggorokan. Batuk kering dapat
disebabkan karena adanya infeksi virus pada saluran nafas, adanya faktor-faktor alergi
(seperti debu, asap rokok dan perubahan suhu) dan efek samping dari obat (misalnya
penggunaan obat antihipertensi kaptopril).
B. Batuk Berdasarkan Waktu Berlangsungnya
Berdasarkan waktu berlangsungnya, batuk dapat dibedakan menjadi 3, yaitu batuk
akut, batuk sub akut dan batuk kronis.
1. Batuk Akut

14
Batuk akut adalah batuk yang gejala terjadinya kurang dari 3 minggu. Penyebab batuk
ini umumnya adalah iritasi, adanya penyempitan saluran nafas akut dan adanya infeksi virus
atau bakteri.
2. Batuk Subakut
Batuk akut adalah batuk yang gejala terjadinya antara 3 8 minggu. Batuk ini
biasanya disebabkan karena adanya infeksi akut saluran pernafasan oleh virus yang
mengakibatkan adanya kerusakan epitel pada saluran nafas.
3. Batuk Kronis
Batuk kronis adalah batuk yang gejala batuk yang terjadi lebih dari 8 minggu. Batuk
ini biasanya menjadi pertanda atau gejala adanya penyakit lain yang lebih berat seperti asma,
tuberculosis, bronchitis dan sebagainya.
Obat batuk dapat dibagi menurut titik kerjanya dalam 2 golongan besar, yaitu :
1. Zat-zat Sentral (Antitusif)
Obat-obat ini menekan rangsangan batuk di pusat batuk yang terletak di sumsum
lanjutan dan mungkin bekerja terhadap pusat saraf lebih tinggi di otak dengan efek
menenangkan (sedatif). Zat-zat ini dibedakan antara zat-zat yang menimbulkan adiksi dan
non-adiksi.
a. Zat-zat adiktif
Yang termasuk zat-zat ini adalah candu dan kodein, zat ini termasuk kelompok obat
opioid, yaitu zat yang memiliki sebagian sifat farmakologi dari opium atau morfin.
Berhubungan obat ini mempunyai efek ketagihan (adiksi) maka penggunaanya harus hati-hati
dan untuk jangka waktu yang singkat.
b. Zat-zat non-adiktif
Yang termasuk zat-zat ini adalah noskapin, dekstrometorfan, pentoksiverin.
Antihistamin juga termasuk, misalnya prometazin dan difenhidramin.
2. Zat-zat Perifer
Obat-obat ini bekerja di perifer dan terbagi dalam beberapa kelompok yaitu :
a. Ekspektoran
Ekspektoran ialah obat yang dapat merangsang pengeluaran dahak dari saluran
pernapasan. Obat ini bekerja melalui suatu refleks dari lambung yang menstimulasi batuk.
Sekresi dahak yang bersifat cair diperbanyak secara reflektoris atau dengan jalan efek
langsung terhadap sel-sel kelenjar. Obat yang termasuk golongan ini adalah ammonium
klorida, gliceryl guaiacolat, ipeka, dan minyak terbang.
b. Mukolitik

15
Mukolitk ialah obat yang dapat mengencerkan sekret saluran pernapasan dengan jalan
memecah benang-benang mukoprotein dan mukopolisakarida dari sputum. Mukolitik
memiliki gugus sulfhydryl bebas dan berdaya mengurangi kekentalan dahak dan
mengeluarkannya. Mukolitik digunakan dengan efektif pada batuk dengan dahak yang kental
sekali. Zat-zat ini mempermudah pengeluaran dahak yang telah menjadi lebih encer melalui
proses batuk atau dengan bantuan gerakan cilia dari epitel. Tetapi pada umumnya zat ini tidak
berguna bila gerakan silia terganggu, misalnya pada perokok atau akibat infeksi. Obat-obat
yang termasuk kelompok ini adalahasetilkarbosistein, mesna, bromheksin, danambroxol.
c. Emoliensia
Memperlunak rangsangan batuk dan memperlicin tenggorokan agar tidak kering, serta
memperlunak selaput lendir yang teriritasi. Zat-zat yang sering digunakan adalah sirup (thymi
dan altheae), zat-zat lendir (infus carrageen), dan gula-gula, seperti drop (akar manis),
permen, pastilles isap, dan sebagainya.
2.3.6 Contoh-contoh Obat Batuk
A. Zat-zat pereda sental (Antitusif)
1. Keodein (F.I): metilmorfin, *Codipront
Alkaloida candu ini memiliki sifat menyerupai morfin, tetapi efek analgetis dan
meredakan batuknya jauh lebih lemah, begitu pula efek depresinya terhadap
pernapasan. Obat ini banyak digunakan sebagai pereda batuk dan penghilang rasa sakit,
biasanya dikombinasi dengan asetosal yang memberikan efek potensiasi. Dosis analgetis
yang efektif terletak di anatara 15 60 mg. Sama dengan morfin, kodein juga dapat
membebaskan histamine (histamine-liberator).
Efek sampingnya jarang terjadi pada dosis biasa dan terbatas pada obstipasi, mual dan
muntah, pusing, dan termangu-mangu. Pada anak kecil dapat terjadi konvulsi dan depresi
pernapasan. Dalam dosis tinggi dapat menimbulkan efek sentral tersebut. Walaupun kurang
hebat dan lebih jarang daripada morfin, obat ini dapat pula mengakibatkan ketagihan.
Dosis: oral sebagai aalgetikum dan pereda batuk 3-5 dd 10-40 mg dan maksimum 200
mg sehari. Pada diare 3-4 dd 25-40 mg.
2. Noskapin
Alkaloida candu alamiah ini tidak memiliki rumus fenantren, seperti kodein dan
morfin, melainkan termasuk dalam kelompok benzilisokinolin seperti alkaloda candu lainnya
(papaverin dan tebain). Efek meredakan batuknya tidak sekuat kodein, tetapi tidak
mengakibatkan depresi pernapasan atau obstipasi, sedangkan efk sedatifnya dapat diabaikan.
Risiko adiksinya ringan sekali. Berkat sifat baik ini, kini obat ini banyak digunakan dalam

16
berbagai sediaan obat batuk popular. Noskapin tidak bersifat analgetis dan merupakan
pembebas histamine yang kuat dengan efek bronchokonstriksi dan hipotensi (selewat) pada
dosis besar.
Efek sampingnya jarang terjad dan berupa nyeri kepala, reaksi kulit, dan perasaan
lelah letih tidak bersemangat.
Dosis: oral 3-4 kali sehari 15-50 mg, maksimal 250 mg sehari.
3. Dekstrometofan: methoxylevorphanol, Detusif, *Romilar/exp, *Benadryl DMP
Derivat-fenantren ini (1953) berkhasiat menekan batuk, yang sama kuatnya dengan
kodein, tetapi bertahan lebih lama dan tidak bersifat analgetis, sedative, sembelit, atau adiktif.
Mekanisme kerjanya berdasarkan peningkatan ambang pusat batuk di otak. Pada
peyalahgunaan dengan dosis tinggi dapat terjadi efek stimulasi SP.
Efek sampingnya hanya ringan dan terbatas pada rasa mengantuk, termangu-mangu,
pusing, nyeri kepala, dan gangguan lambung-usus.
Dosis: oral 3-4 dd 10-20 mg (bromide) p.c., anak-anak 2-6 tahun 3-4 dd 8 mg, 6-12
tahun 3-4 dd 15 mg.
B. Antihistamin
1. Prometazin: (phenargen exp)
Sebagai antihistaminikum berdaya meredakan rangsangan batuk berkat sifat sedative
dan antikolinergik yang kuat.
Efek samping antikolinergiknya dapat menyebabkan gangguan buang air kecil dan
akomodasi pada manula.
Dosis : 3 dd 25-50 mg (garam HCl) d.c., anak-anak diatas 1 tahun 2-4 dd 0,2 mg/kg.
2. Oksomemazin
Adalah derivat dengan khasiat dan penggunaan sama, daya antikolinergiknya lemah.
Dosis : 2-3 dd 15 mg, anak-anak 1-2 tahun 2,5-10 mg sehari, 2-5 tahun 10-20 mg sehari, 5-10
tahun 2-3 dd 10 mg.
3. Difenhidramin (Benadryl)
Sebagai zat antihistamin (H-Blocker), senyawa ini bersifat hipnotis-sedatif dan
dengan demikian meredakan rangsangan batuk. Pada bayi dapat menimbulkan perangsangan
paradoksal, misalnya mengeringnya selaput lender karena efek antikolinergiknya. Dosis : 3-4
dd 25-50 mg

17
C. Muskolitik
1. Asetilsistein (Fluimucil)
Mekanisme aksinya yakni Mengurangi kekentalan / viskositas sekret dengan
memecah ikatan disulfida pada mukoprotein, memfasilitasi pengeluaran sekret melalui batuk.
Mekanisme ini paling baik pada pH 7-9, sehingga pH sediaan diadjust dengan NaOH.
Efek Samping: Reaksi hipersensitivitas (bronkospasme, angioedema, kemerahan,
gatal), hipotensi / hipertensi (kadang-kadang), mual, muntah, demam, syncope, berkeringat,
arthralgia, pandangan kabur, gangguan fungsi hati, asidosis, kejang, ;cardiac / respiratory
arrest.
Dosis : Oral 3-6 dd 200 mg atau 1-2 dd 600 mg granulat, anak-anak n2-7 tahun 2 dd
200 mg, dibawah 2 tahun 2 dd 100 mg, Sebagai antidotum keracunan paracetamool , oral 150
mg/kg berat badan dan larutan 5 %, disusul dengan 75 mg/kg setiap 4 jam
2. Bromheksin
Mekanisme aksinya yakni Bromheksin merupakan secretolytic agent, yang bekerja
dengan cara memecah mukoprotein dan mukopolisakarida pada sputum sehingga mukus yang
kental pada saluran bronkial menjadi lebih encer, kemudian memfasilitasi ekspektorasi.
Efek Samping : Pusing, sakit kepala, berkeringat, kulit kemerahan. Batuk atau
bronkospasme pada inhalasi (kadang-kadang). Mual, muntah, diare dan efek samping pada
saluran cerna.
Dosis : Oral 3-4 dd 8-16 mg (Klorida), Anak-anak 3 dd 1,6 8 mg. Tergantung dari
usia.
D. Ekspektoran
1. Kaliumiodida
Iodida menstimulasi sekresi mucus di cabang tenggorokan dan mencairkannya, tetapi
sebagai obat batuk (Hampir) tidak efektif.
Efek Samping : gangguan tiroid , Struma, Ucticaria dan iod-acne, juga hiperkaliemia(
pada fungsi ginjal buruk).
Dosis: Pada batuk oral 3 dd 0,5-1 g, maks. 6 g sehari.
2. Amoniumklorida
Berdaya diuretic lemah yang menyebabkan acidosis, yakni kelebihan asam dalam
darah. Keasaman darah merangsang pusat pernapasan sehingga frekuensi napas meningkat
dan gerakkan bulu getar (cilia) disaluran napas distimulasi. Sekresi dahak juga meningkat.
Maka senyawa ini banyak digunakan dalam sediaaan sirop batuk, misalnya obat batuk hitam.

18
Efek Sampingnya : Acidosis ( khusus pada anak-anak dan pasien ginjal) dan
gangguan lambung (mual, muntah), berhubung sifatnya yang merangsang mukosa.
Dosis : oral 3-4 dd 100-150 mg, maks. 3 g seharinya.
3. Guaifenesin ( Gliserilguaiakolat, Toplexil)
Digunakan sebagai ekspektorans dalam berbagai jenis sediaan bentuk popular. Pada
dosis tinggi bekerja merelaksasi otot seperti mefenesi.
Efek Samping : Iritasi Lambung (mual,muntah) yang dapat dikurangi bila diminum
dengan segelas air.
Dosis: Oral 4-6 dd 100-200 mg.
E. Emolliensia
1. Succus Liquiritiae
Obat ini banyak digunakan sebagai salah satu komponen dari sediaan obat batuk guna
mempermudah pengeluaran dahak dan sebagai bahan untuk memperbaiki rasa.
Efek Samping : Pada doosis Tinggidari 3 g sehari berupa nyeri kepala, udema, dan
terganggunya keseimbangan elektrolit, akibat efek mineralalokortikoid dan hipernatriema
dari asam glycyrrizinat.
Dosis : oral 1-3 g sehari.

19
BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Pengobatan sendiri mempunyai beberapa dampak positif diantaranya masyarakat
dapat mengatasi masalah kesehatannya secara dini, keberhasilannya akan mengurangi beban
pusat-pusat pelayanan kesehatan, biaya yang dikeluarkan relatif lebih murah, serta memberi
kesempatan kepada banyak pihak untuk terlibat dalam bisnis obat.
batuk merupakan ekspirasi eksplosif yang menyediakan mekanisme protektif normal
untuk membersihkan cabang trakeobronkial dari sekret dan zat-zat asing.
Flu atau influenza adalah infeksi virus yang menyerang sistem pernapasan (sistem
yang terdiri dari hidung, tenggorokan, dan paru-paru). Gejala-gejala flu yang biasa dirasakan
di antaranya adalah demam, sakit kepala, batuk-batuk, pegal-pegal, nafsu makan menurun,
dan sakit tenggorokan.
Upaya pengobatan sendiri pada penyakit flu dan batuk harus dilakukan secata tepat
dan rasional sehingga dapat meminimalkan biaya pengobatan, dan yang terpenting
memperkecil risiko terjadinya komplikasi penyakit.

20
DAFTAR PUSTAKA

Abelson, B., 2009, Flu Shots, Antibiotics, & Your Immune System, (online),
(http://www.drabelson.com/PDF/Flu.pdf, diakses 3 oktober 2017)

Ganiswara, 1995, Farmakologi dan Terapi. Edisi IV, Jakarata, Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia.

Supardi, S., & Notosiswoyo, M., 2005. Pengobatan Sendiri Sakit Kepala Demam, Batuk Dan
Pilek Pada Masyarakat Di Desa Ciwalen, Kecamatan Warungkondang Kabupaten Cianjur,
Jawa Barat. Majalah Ilmu Kefarmasian

21