Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN KERJA PRAKTIK

Proyek Pembangunan Hotel Haka Semarang

PT.ABN (Andika Bangun Nusantara)

Di Susun Oleh :
Tri Suci Handayani (PA.14.1.0258)

JURUSAN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS PANDANARAN SEMARANG
2017

1
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kepada Allah SWT atas segala rahmatNya sehingga
peyusun dapat menyelesaikan Kerja Praktik dan menyelesaikan laporan Kerja Praktik ini.

Penyusun melaksanakan kerja praktik di sebuah perusahaan atau kontraktor yang


bergerak di bidang konstruksi khususnya arsitektur, mekanikal dan elektrikal yaitu PT.ABN
(Andika Bangun Nusantara) pada proyek Pembangunan Hotel Haka Semarang. Melalui mata
kuliah kerja praktek ini penyusun dapat mengaplikasikan teori yang diterima di perkuliahan
serta menyesuaikan diri terhadap dunia kerja yang tentunya akan sangat berguna bagi
penyusun kelak ketika lulus dan mulai menapaki dunia kerja.

Selama kegiatan Kerja Praktik hingga penyusunan laporan ini, penyusun mendapat
banyak bantuan dan bimbingan moril maupun materil dari berbagai pihak. Sebab itu, pada
kesempatan ini penyusun ingin mengucapkan rasa terima kasih sebesar-besarnya kepada
yang terhormat :

1. Iwan Priyoga, ST, MT, selaku Ketua Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas
Pandanaran Semarang.
2. Esti Yulitriani, ST, MT, selaku Dosen Wali Mahasiswa Arsitektur Universitas
Pandanaran.
3. Seluruh Dosen Arsitektur Universitas Pandanaran Semarang.
4. Edi Rambang ,ST, selaku Site Manager Proyek Pembangunan Hotel Haka Semarang.
5. Dody Sutrisno ,ST dan Lexono Nadeak,ST, selaku Quality Conntrol Proyek
Pembangunan Hotel Haka Semarang.
6. Martini, SPd dan staff serta karyawan PT.ABN lainnya yang membantu dan
membimbing mahasiswa selama kerja praktik.
7. Fauzi Masud , selaku teman selaku rekan kerja praktik di proyek Hotel Haka
Semarang.
8. Teman-teman mahasiswa arsitektur Universitas Pandanaran Semarang.
9. Semua pihak yang telah banyak membantu dalam pelaksanaan Kerja Praktek maupun
penyusunan laporan ini.

Penyusun menyadari bahwa penyusunan laporan ini masih memiliki kekurangan oleh
karena itu kritik dan saran sangat diharapkan untuk perbaikan dan penyusunan selanjutnya.
Penyusun berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penyusun maupun bagi
pembaca.

Semarang, Oktober 2017

Penyusun

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................................................................... 2


DAFTAR ISI ................................................................................................................................... 3
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang............................................................................................................................... 5
1.2 Tujuan Kerja Praktik ...................................................................................................................... 5
1.3 Ruang Lingkup Kerja Praktik.......................................................................................................... 5
1.4 Tempat Kerja Praktik ..................................................................................................................... 6
1.5 Waktu Pelaksanaan ....................................................................................................................... 6
1.6 Obyek Kerja Praktik ....................................................................................................................... 6
1.7 Metode Pembahasan ................................................................................................................... 6
1.8 Sistematika Pembahasan .............................................................................................................. 7
BAB II TINJAUAN UMUM KERJA PRAKTIK DAN PROFIL PERUSAHAAN
2.1 Tinjauan Umum Kerja Praktik ....................................................................................................... 8
2.1.1 Pengertian Kerja Praktik......................................................................................................... 8
2.1.2 Metode Pelaksanaan Kerja Praktek ....................................................................................... 8
2.2 Profil Perusahaan .......................................................................................................................... 8
2.2.1 Bidang Pekerjaan ................................................................................................................... 8
2.2.2 Struktur Organisasi................................................................................................................. 9
2.2.3 Mekanisme Kerja Proyek ..................................................................................................... 11
BAB III DESKRIPSI PROYEK
3.1 Data Umum Proyek ..................................................................................................................... 12
3.1.1 Gambaran Umum Hotel Haka Semarang ............................................................................. 12
3.1.2 Lokasi Hotel Haka Semarang ................................................................................................ 13
3.2 Data Khusus Proyek .................................................................................................................... 14
3.2.1 Konsep Arsitektural .............................................................................................................. 14
3.2.2 Pekerjaan Arsitektur ............................................................................................................ 14
3.2.3 Pekerjaan MEP ..................................................................................................................... 22
3.2.5 Progress Pekerjaan Proyek Hotel Haka .................................................................................... 26

3
BAB IV LAPORAN KERJA PRAKTIK
4.1 Lingkup Kerja Praktik................................................................................................................... 29
4.1.1 Proses Mendapatkan Kerja Praktik ...................................................................................... 29
4.1.2 Awal Pelaksanaan Kerja Praktik ........................................................................................... 29
4.1.3 Jadwal dan Waktu Kerja Praktik........................................................................................... 29
4.1.4 Persiapan Praktikan dalam Kerja Praktik ............................................................................. 30
4.1.5 Peran Praktikan dalam Proyek ............................................................................................. 30
4.1.6 Rincian Kegiatan Praktikan selama Kerja Praktik ................................................................. 30
4.2 Identifikasi Masalah .................................................................................................................... 31
4.3 Usulan Pemecahan Masalah ....................................................................................................... 33
4.4 Manfaat Kerja Praktik ................................................................................................................. 34
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan.................................................................................................................................. 35
5.2 Saran ........................................................................................................................................... 35
5.2.1 Saran untuk Prodi Arsitektur Universitas Pandanaran ........................................................ 35
5.2.2 Saran untuk PT. Andika Bangun Nusantara ......................................................................... 36
LAMPIRAN

Lembar Jadwal Absensi Kerja Praktik


Rincian Kegiatan Kerja Praktik
Surat Balasan Perusahaan
Gambar Kerja Proyek Hotel Haka Semarang

4
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Universitas Pandanaran Semarang merupakan salah satu universitas di Indonesia


yang secara khusus mendidik mahasiswanya memiliki keterampilan sesuai bidang masing-
masing di dalam lingkungan kampus maupun terjun langsung di lapangan, Jurusan Arsitektur
Universitas Pandanaran adalah salah satu prodi yang menyelenggarakan program mata
kuliah kerja praktik sebagai sarana pembelajaran bagi mahasiswa untuk mengasah diri dan
mencari pengalaman dengan terjun langsung ke lapangan. Dimana setiap mahasiswa jurusan
wajib mengikuti program mata kuliah tersebut.
Program kerja praktik mewajibkan mahasiswa mengetahui bagaimana dunia kerja
sesungguhnya melalui terjun langsung ke perusahaan-perusahaan yang sesuai bagi
mahasiswa arsitektur dengan berbekal ilmu terbatas teori dari dalam kelas. Kerja Praktik
dimaksudkan untuk memberikan ilmu yang sangat berharga yaitu pengalaman secara nyata
untuk meningkatkan apresiasi mahasiswa tentang aplikasi keteknikan dan untuk menambah
wawasan yang tidak diajarkan di dalam kelas tentang dunia kerja.
Kerja praktik selain memberikan wawasan tentang cara mendesain maupun cara
pelaksanaan desain, mahasiswa juga dapat mengetahui bagaimana proses berperan sebagai
arsitek dalam sebuah perusahaan dan mahasiswa juga dapat mengetahui mekanisme kerja
organisasi maupun manajemen dari perusahaan tersebut.
Dengan pentingnya program tersebut maka mahasiswa diharapkan mampu mencari
perusahaan terkait dalam perencanaan maupun di pelaksana. Pada kesempatan ini penyusun
berkesempatan melaksanakan kegiatan kerja praktik lapangan di PT.ABN (Andika Bangun
Nusantara) untuk mendapat manfaat yang telah dijabarkan sebelumnya.

1.2 Tujuan Kerja Praktik


Tujuan dari kerja praktik adalah :
a. Melatih dalam pengaplikasian seluruh teori secara nyata.
b. Melatih kepekaan dalam bekerja secara tim.
c. Melatih praktikan memahami aturan proses perencanaan, perancangan, dan
pelaksanaan dalam proyek.
d. Melatih profesinonalitas mahasiswa dalam perusahan secara nyata.

1.3 Ruang Lingkup Kerja Praktik


Mahasiswa sebagai praktikan memiliki lingkup kerja berbatas sebagai pengawas
dalam proyek yang dibimbing langsung oleh senior-senior supervise dengan latar belakang
pendidikan masing-masing bidang keahliannya seperti teknik arsitektur, teknik sipil dan teknik
elektro di PT. ABN (Andika Bangun Nusantara).
Disamping dibimbing senior-senior supervisi, praktikan bertanggung jawab membantu
pekerjaan senior supervisi dan Site Manajer. Sebagai mahasiswa, praktikan bertanggung
jawab dalam melaporkan kegiatan sehari-hari kepada pembimbing lapangan yaitu Site
Manager proyek tersebut dan kepada dosen pembimbing selama kerja praktik.

5
1.4 Tempat Kerja Praktik
Praktikan berkesempatan melakukan kerja praktek di PT.ABN (Andika Bangun
Nusantara) sebagai kontraktor sebuah proyek swasta di Semarang yaitu Hotel Haka
Semarang. Proyek mencakup pembangunan hotel dengan jumlah 9 lantai yang beralamat
pada Jl.Ahmad Yani No.173, Karang Kidul, Semarang Tengah, 50135.

1.5 Waktu Pelaksanaan


Kerja praktek di PT.ABN (Andika Bangun Nusantara) dilaksanakan mulai dari tanggal
3 Juni 2017 sampai tanggal 8 Agustus 2017 dengan waktu kerja pukul 09.00 16.00 WIB
pada hari Senin hingga Jumat.

1.6 Obyek Kerja Praktik


Obyek kerja praktik merupakan proyek milik PT.Hutama Karya Realtindo. Proyek
berupa hotel berlantai 9. Praktik dilaksanakan saat proyek telah terbangun sekitar 70 72 %.
Direksi Keet ME dan Kontraktor berlokasi pada hotel lantai 2 proyek dimana praktikan memiliki
kesempatan bertugas di direksi keet ME dan Kontraktor proyek.

1.7 Metode Pembahasan


Sebelum praktikan menyusun laporan, praktikan melakukan pengumpulan data-data
yang dibutuhkan dalam penyusunan dengan metode berikut :
a. Melakukan survey lapangan dengan membandingkan data dalam dokumen proyek
terhadap pelaksaan nyata proyek.
b. Observasi pelaksanaan kegiatan pengawas senior untuk mengetahui masalah dalam
pelaksanaan.
c. Bertanya langsung kepada pembimbing dan membantu kegiatan lapangan.
d. Metode pembahasan digunakan dalam penyampaian laporan yaitu menggunakan
metode deskriptif dengan memaparkan dan menguraikan secara jelas dan terperinci.

6
1.8 Sistematika Pembahasan

BAB I PENDAHULUAN
Penjabaran latar belakang, tujuan, sasaran, ruang lingkup kerja praktik, tempat kerja
praktik, waktu pelaksanaan dan obyek kerja praktik serta penjabaran metode pembahasan
dan sistematika pembahasan laporan kerja praktik.

BAB II TINJAUAN UMUM KERJA PRAKTIK DAN PROFIL PERUSAHAAN


Penjabaran umum kerja praktik mencakup pengertian dan metode pelaksanaan kerja
praktik serta penjabaran profil perusahaan, bidang pekerjaan dan struktur organisasi
perusahaan.

BAB III DESKRIPSI PROYEK


Menguraikan data umum proyek mencakup gambaran umum proyek dan lokasi
proyek, serta penjabaran data khusus/teknis proyek yang mencakup penjelasan konsep
arsitektural proyek, struktur sub dan upper bangunan, material yang digunakan dan ME pada
proyek.

BAB IV LAPORAN KERJA PRAKTIK


Menjabarkan ruang lingkup praktikan dari proses awal praktikan mendapatkan kerja
praktik, awal pelaksanaan kerja praktik, jadwal dan waktu kerja praktik, persiapan praktikan
dalam kerja praktik, penjelasan peran praktikan dalam proyek dan rincian kegiatan praktikan
selama melaksanakan kerja praktik, serta menjabarkan identifikasi masalah, pemecahan
masalah, pengalaman terkait teori yang bermanfaat bagi praktikan ketika berada dalam
proyek.

BAB V PENUTUP
Penjabaran kesimpulan, manfaat dan saran mengenai hasil yang didapat praktikan
selama kerja praktik kepada pihak jurusan, perusahaan yang mengakomodasi praktikan dan
saran untuk calon praktikan yang akan melaksanakan kerja praktek.

7
BAB II

TINJAUAN UMUM KERJA PRAKTIK DAN PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Tinjauan Umum Kerja Praktik


Penyusun dalam memenuhi tugas mata kuliah kerja praktik berkesempatan terjun
langsung pada proyek pembangunan Hotel Haka Semarang di PT.Andika Bangun Nusantara.
Sebagai syarat memenuhi syarat pengisian laporan maka selama berpraktik penyusun belajar
berpartisipasi dalam pekerjaan nyata. Berikut pengertian umum serta tugas-tugas saat kerja
praktek.

2.1.1 Pengertian Kerja Praktik


Kerja Praktik adalah program akademik universitas yang betujuan untuk
memberikan keterampilan bagi pesertanya dalam bergerak di lapangan nyata dengan
berinteraksi langsung di masyarakat sebagai pemeran bertanggung jawab terkait
bidang keahlianya masing-masing.

2.1.2 Metode Pelaksanaan Kerja Praktek


a. Pelaksanaan kerja praktek.
b. Mengikuti kegiatan pegawai proyek. Kegiatan berfokus pada pengawasan
proyek dalam bidang arsitektur, mekanikal elektikal, plumbing (MEP) dan
struktur.
c. Penulisan laporan.
d. Penjabaran kegiatan harian praktikan serta hasil kegiatan kerja praktek.

2.2 Profil Perusahaan


Nama Perusahaan : PT.Andika Bangun Nusantara
Bidang Ahli : Mechanical and Electrical Contractor
Telp/Fax : (021) 5703466
E-mail : Andika_binangun@yahoo.com
Alamat Kantor : Komplek perkantoran Benhill Kav.36,Blok.B, No.D4,
Jl.Bendungan Hilir Raya, Jakarta Pusat.

2.2.1 Bidang Pekerjaan


Lingkup pekerjaan PT.Andika Bangun Nusantara dalam proyek pembangunan
Hotel HK Semarang yaitu mencakup:
a. Menyelenggarakan administrasi umum mengenai pelaksanaan kontrak kerja.
b. Melakukan pengawasan secara rutin dalam perjalanan pelaksanaan proyek.
c. Menerbitkan laporan prestasi pekerjaan proyek.
d. Memberikan saran atau pertimbangan kepada owner maupun kontraktor dalam
proyek pelaksanaan pekerjaan.
Rincian Tugas dalam proyek:
a. Menyusun program-program proyek secara terinci hingga masa akhir proyek,
berdasarkan program yang telah ditetapkan .
b. Memimpin fungsi-fungsi pengendalian pelaksanaan fisik di lapangan.

8
2.2.2 Struktur Organisasi
Pada proyek pembangunan Hotel Haka Semarang, struktur organisasi proyek
dipisahkan menjadi dua yaitu struktur organisasi utama proyek (pekerjaan arsitektur)
dan struktur organisasi MEP proyek. Hal ini dikarenakan PT.Andika Bangun Nusantara
melakukan pekerjaan arsitektur serta juga melakukan pekerjaan MEP.

PROJECT MANAGER
JULIUS, ST

SITE MANAGER
EDDI RAMBANG , ST
K3
Laksono

Sekretaris/DCC
Keuangan/Akuntansi
Martini S. pd
SITI ISTIQOMAH

QUALITY CONTROL
Laksono. ST

Project Engineering Manager SUPERVISOR SUPERVISOR


ADE , ST SUKAWI BNEK INJU

Project PROCUREMENT
AMOS GINTING, ST

SUPERVISOR MEKANIK/ALAT
KHOIRUN SUPRIYAMTO

Project PLANNING
YUSUF, ST / WAHYU, ST

9
STRUKTUR ORGANISASI MEP
PROYEK Hotel HAKA SEMARANG

10
2.2.3 Mekanisme Kerja Proyek

11
BAB III
DESKRIPSI PROYEK

3.1 Data Umum Proyek


3.1.1 Gambaran Umum Hotel Haka Semarang
Proyek Hotel Haka Semarang merupakan proyek milik PT.Hutama Karya
Realtindo pada proyek tersebut PT.Andika Bangun Nusantara menjadi kontraktor
utama proyek dengan sistem tender dalam pengawasan pelaksaan proyek mencakup
bidang arsitektural dan mekanikal.

Gambar 1.Perspektif Hotel Haka Semarang


Sumber : http://seputarsemarang.com/haka-hotel/
1. Nama Proyek : Pembangunan Hotel Haka
Semarang
2. Lokasi Proyek : Jl.Jend.Ahmad Yani No.173,
Karangkidul, Semarang Tengah,
50135
3. Jenis Proyek : Pek.Finishing dan Fasilitas
Pendukung
4. WaktuPelaksanaan : 180 (Seratus Delapan Puluh) Hari
Kalender
5. Waktu Pemeliharaan : 180 (Seratus Delapan Puluh) Hari
Kalender
6. Jenis Kontrak : Lump Sump (LS)

7. Pemberi Tugas : PT. Haka Realtindo

8. Konsultan Manajemen Konstruksi : PT. Pola Dwipa

12
9. Konsultan Perencana Arsitektur : PT. Selaras Alam Archinova

10. Konsultan Perencana Interior : PT. Selaras Alam Archinova

11. Konsultan Perencana Struktur : PT. CMGS

12. Konsultan Perencana MEP : PT. CMGS

13. Quantity Surveyor : PT. Branusa Windmel

3.1.2 Lokasi Hotel Haka Semarang


Lokasi bangunan Hotel Haka Semarang sangat strategis, berada pada
Jl.Jend.Ahmad Yani No.173, Karang kidul, Semarang Tengah. Berada di tengah pusat
kota semarang dan dekat dengan ikon kota yaitu simpang lima. Kota Semarang
sebagai pusat perdagangan dan bisnis menjadi sasaran banyak pengunjung maupun
wisatawan yang bertujuan untuk berlibur hingga tujuan bisnis.

Gambar 2.Peta Lokasi Hotel Haka Semarang


Sumber : Googlemaps.com
Pada lokasi ini mudah mengakses:
Kawasan Perdagangan dan Perkantoran Simpang Lima Semarang
Mall Ciputra Semarang
Universitas Diponegoro Kampus Pleburan
GOR Tri Lomba Juang

13
3.2 Data Khusus Proyek
3.2.1 Konsep Arsitektural
Fasade Hotel Haka Semarang berbentuk kotak-kotak, simetris dan bergaya
modern serta terdapat unsur kayu pada fasade lantai 1 dan 2 bangunan sebagai
pelembut. Perancang membuat 2 alternatif desain untuk fasade bangunan hotel yang
tidak jauh berbeda dari konsep awal.

Gambar 3. Konsep Awal Fasade Bangunan


Sumber : http://cmgsinfra.com

3.2.2 Pekerjaan Arsitektur


Pada Bab ini akan dijelaskan list penggunaan material arsitektur dan metode kerja
pekerjaan arsitektur termasuk pekerjaan interior. Berikut penjelasannya.

1. PEKERJAAN PERSIAPAN
2. PEKERJAAN PASANGAN & PLESTERAN : BATA, CELCON,HEBEL, GLASS BLOK,
CONCRETE FASADE, KOLOM DAN BALOK PRAKTIS, PLESTERAN (DALAM, LUAR, TALI
AIR, NAAD, SPONENG, ACIAN DAN WATERPROOFING.

14
Gambar 4.1. Metode Kerja Pasangan Dinding Celcon
Sumber : Data PT.ABN

Gambar 4.2. Metode Kerja Pasangan Dinding Celcon


Sumber : Data PT.ABN

15
3. PEKERJAAN DINDING : KERAMIK, GRANIT, MARMER, BATU ALAM, PARTISI
GYPSUM, PANEL BETON ( PATON ), PAGAR PANEL BETON.

Gambar 5.1. Metode Kerja Precast Dinding Interior Panel Beton


Sumber : Data PT.ABN

Gambar 5.2. Metode Kerja Precast Dinding Interior Panel Beton


Sumber : Data PT.ABN

16
4. PEKERJAAN PINTU & JENDELA : PEMASANGAN KUSEN PINTU KAYU TEKNIK KERING,
PEMASANGAN KUSEN PINTU KAYU TEKNIK BASAH, ROLLING DOOR, FOLDING GATE,
PINTU JENDELA ALUMUNIUM, KUNCI-KUNCI.

Gambar 6.1. Metode Kerja Pemasangan Kusen Alumunium


Sumber : Data PT.ABN

Gambar 6.2. Metode Kerja Pemasangan Kusen Alumunium


Sumber : Data PT.ABN

17
5. PEKERJAAN PENGECATAN : CAT INTERNAL, CAT LUAR, DUCO, MELAMIC, POLYTUR,
CAT FANCY.

Gambar 7. Metode Kerja Pengecatan Dinding Internal


Sumber : Data PT.ABN

6. PEKERJAAN LANTAI : FLOOR HARDENER, SCREED LANTAI, KERAMIK, MARMER,


GRANIT, MOZAIK LANTAI.

Gambar 8.1. Metode Kerja Pemasangan Mozaik Lantai


Sumber : Data PT.ABN

18
Gambar 8.2. Metode Kerja Pemasangan Mozaik Lantai
Sumber : Data PT.ABN

7. PEKERJAAN PLAFOND : GYPSUM BOARD, PLAFOND PERFORATED, ALUMUNIUM,


CALCIUM CILICATE, EXPOSE BETON, ACCOUSTIC BOARD, GRC, METAL, PERGOLA
KAYU.

Gambar 9. Metode Kerja Pemasangan Plafon Gypsum


Sumber : Data PT.ABN

19
8. PEKERJAAN PENUTUP ATAP : BETON, KANOPI, SKYLIGHT, GENTENG, FIBER
CEMEN GELOMBANG, LOVRE ALUMUNIUM, POLYCARBONATE.

Gambar 10.1. Metode Kerja Pemasangan Genteng Keramik


Sumber : Data PT.ABN

Gambar 10.2. Metode Kerja Pemasangan Genteng Keramik


Sumber : Data PT.ABN

20
9. PEKERJAAN TANGGA : TANGGA PRECAST, RAILING, RAILING VOID, TANGGA
DARURAT.

Gambar 11.1. Metode Kerja Pemasangan Tangga Precast


Sumber : Data PT.ABN

Gambar 11.2. Metode Kerja Pemasangan Tangga Precast


Sumber : Data PT.ABN

21
3.2.3 Pekerjaan MEP
1. Prosentase Pekerjaan MEP

2. Bobot Pekerjaan Berdasarkan :

22
3. Bobot Pekerjaan dan Waktu pelaksanaan
1. Bobot Pekerjaan
UNIT : 77,07 %
INSTALASI : 22,03 %
2. Waktu Pelaksanaan
Hari : 180 hari kalender
SPMK : 15 September 2016
BAST 1: 15 Maret 2016

Gambar 12. Grafik Time Scheduling Pekerjaan MEP


Sumber : Data MEP PT.ABN Proyek Hotel Haka

23
4. Project Quality Plant / Rencana Mutu Pekerjaan

24
25
5. Spesifikasi Teknis

3.2.5 Progress Pekerjaan Proyek Hotel Haka


1. Pekerjaan Struktur

26
2. Pekerjaan Arsitektur
Progress pekerjaan kondisi STR Juli 2017. Meliputi pekerjaan
Arsitektur (Interior, Eksterior, MEP). Berikut Dokumentasi Lapangan yang
diambil :

Pemasangan Keramik Dinding KM Tes Waterproofing Lantai Instalasi Pipa Air Bersih KM

27
Headboard Bed Kamar Hotel Instalasi Listrik Kamar Hotel Instalasi Lift Hotel

Waterproofing Lantai KM Instalasi Hydrant Instalasi MCB dan Listrik

Instalasi Pipa Air di Shaft Kusen Pintu Kayu Kamar Hotel Finishing Tangga Darurat

28
BAB IV
LAPORAN KERJA PRAKTIK

4.1 Lingkup Kerja Praktik


4.1.1 Proses Mendapatkan Kerja Praktik
Dalam mendapatkan tempat melangsungkan kerja praktik, praktikan
mendapatkan informasi perusahaan yang sedang memberikan lowongan bagi
mahasiswa untuk melaksanakan kerja praktik melalui rekan kerja praktik. Praktikan
melakukan konfirmasi bersama rekan kerja praktik untuk melanjutkan kepastian
melaksanakan kerja praktik kepada quality control proyek hotel haka yaitu Lexono
Nadeak pada perusahaan PT. Andika Bangun Nusantara. Praktikan dan rekan kerja
praktik mengajukan surat permohonan melaksanakan kerja praktik selama 2 bulan
hari kerja kepada kepala SDM perusahaan tersebut untuk kemudian diproses oleh
perusahaan perihal persetujuan pelaksanaan.
Selama satu minggu setelah pengajuan surat permohonan, praktikan
mendapatkan surat jawaban resmi izin untuk melaksanakan kerja praktik pada proyek
pembangunan Hotel Haka Semarang sebagai tempat melakukan kegiatan yang
berlokasi pada Jl.Ahmad Yani No.173, Semarang.

4.1.2 Awal Pelaksanaan Kerja Praktik


Hari pertama memulai kerja praktik pada tanggal 3 Juni 2017, praktikan beserta
rekan-rekan berbekal surat jawaban dari perusahaan menuju proyek untuk diajukan
kepada Bapak Edi Rambang selaku Site Manager pada proyek Hotel Haka Semarang.
Setelah mengajukan surat tersebut, pratikan mendapatkan izin melaksanakan
kerja praktik. Berikut kegiatan hari pertama pada proyek :
a. Perkenalan staff PT.ABN pada proyek Hotel Haka Semarang
b. Penjelasan gambaran umum sistem kerja perusahaan dan waktu kerja
perusahaan pada proyek
c. Penjelasan proyek yang sedang berjalan dan proses pelaksanaan terakhir
pada lapangan
d. Menjelaskan ketentuan-ketentuan dari Universitas berkaitan dengan kegiatan
Kerja Praktek kepada Site Manager dan Staff kantor
e. Diskusi perihal data-data yang diperlukan untuk menyusun laporan kerja
praktik dan lingkup kerja praktikan untuk mengisi catatan kegiatan sehari-hari.
f. Setelah tercapai kesepakatan, praktikan terhitung melakukan kerja praktik
pada keesokan hari dibimbing oleh senior-senior pengawas perusahaan pada
proyek Hotel Haka Semarang.

4.1.3 Jadwal dan Waktu Kerja Praktik


Praktikan memulai kerja terhitung dari tanggal 3 Juni 2017 hingga tanggal 8
Agustus 2017 dengan waktu kerja disesuaikan dengan waktu kerja pegawai
perusahaan yaitu hari Senin - Jumat pukul 09.00 - 16.00.

29
4.1.4 Persiapan Praktikan dalam Kerja Praktik
Persiapan utama praktikan yaitu ilmu yang didapat dalam kelas, untuk
menunjang kegiatan pada awal kerja praktik praktikan menyediakan alat-alat rekam
secara visual dan tulisan berupa buku catatan serta kamera untuk menyimpan
kegiatan setiap hari yang mencakup permasalahan, solusi, dan saran dari pemimbing.
Rekaman yang dilakukan dimaksudkan untuk membantu mahasiswa sebagai
praktikan dalam mengingat kegiatan serta sebagai acuan dalam penyusunan tugas
laporan kegiatan harian yang ditujukan kepada pembimbing lapangan maupun kepada
pembimbing mata kuliah kerja praktik.

4.1.5 Peran Praktikan dalam Proyek


Peranan praktikan dalam proyek Hotel Haka Semarang PT.ABN antara lain:
a. Praktikan sebagai mahasiswa
Sebagai mahasiswa praktikan memiliki kewajiban dalam
membuat laporan harian, praktikan diberikan tugas pengecekan
pengerjaan lapangan sebagai acuan pembelajaran mahasiswa
membandingkan dokumen pada proyek dengan pengerjaan secara
nyata.
b. Praktikan sebagai Staff Magang
Praktikan diberikan kesempatan untuk ikut serta dalam
pengawasan pengerjaan dan kegiatan senior pengawas. Praktikan
mengikuti berbagai macam kegiatan pengawasan mencakup bidang
MEP, arsitektural dan structural. Selain berkesempatan mengikuti
kegiatan senior, praktikan memiliki kesempatan untuk membantu
pekerjaan staff kantor seperti
1. Membantu dalam dokumentasi kegiatan checklist
2. Merekap list material arsitektural dan MEP
3. Membantu memberi saran mengenai permasalahan proyek
4. Membantu dalam pengawasan, mencari dan melaporkan
pengerjaan yang cacat ataupun tidak rapi
5. Membantu Site Manager dalam merekap dokumen tender

4.1.6 Rincian Kegiatan Praktikan selama Kerja Praktik


Rincian kegiatan ini disusun berdasarkan kegiatan sehari-hari praktikan
selama kerja praktik. Kegiatan sehari-hari praktikan mencakup pengawasan dan
pengecekan keseluruhan bangunan proyek dengan bimbingan senior pengawas,
namun tidak menutup kemungkinan praktikan menjadi perwakilan atau sebagai
pembantu senior dalam checklist maupun pengawasan di lapangan.
Kegiatan sehari-hari praktikan di kantor mayoritas diisi dengan membaca dan
memahami dokumen-dokumen proyek untuk merekam data yang diperlukan dalam
penyusunan laporan. Praktikan berserta rekan juga mendapat kepercayaan dalam
membantu kerja staff kantor untuk menjadi pengalaman dalam bekerja secara nyata.

30
4.2 Identifikasi Masalah
Pada proyek, tidak jarang praktikan menemukan masalah-masalah yang timbul ketika
pelaksanaan sebagai pihak pengawas di lapangan maupun pada proses administasi. Masalah
pada pelaksanaan akan mengakibatkan keterlambatan pada laku kerja proyek. Hal ini harus
segera diatasi agar tidak berdampak luas pada proses pekerjaan proyek tersebut, sebab
apabila tidak ditangani akan mengakibatkan kerugian terkait waktu pekerjaan dan biaya.
Berikut merupakan pemasalahan kinerja yang dapat praktikan amati dalam proyek :

A. Sumber Daya Manusia


1. Kelalaian Pekerja Proyek di Lapangan
Selama melaksanakan kerja praktik pada proyek Hotel Haka
Semarang, praktikan dengan dibimbing oleh pengawas senior sering kali
menemukan kelalaian pekerja dalam pengerjaan saat kami melakukan
pengawasan. Kesalahan mayoritas yang dilakukan oleh pekerja proyek adalah
mengerjakan pekerjaannya tanpa beracuan pada shop drawing yang telah
diberikan, atau pekerja kurang jeli dan teliti dalam membaca shop drawing
tersebut. Hal ini dapat menyulitkan pihak pelaksana terkait kerugian waktu
dengan kemungkinan bongkar ulang ataupun biaya dengan kemungkinan
penggantian material akibat kerusakan saat pembongkaran.
Selain pekerja lalai dalam pengerjaan, pekerja-pekerja proyek Hotel
Haka Semarang juga sering kali mengabaikan prosedur kebersihan dan
keamanan walaupun telah ditegur oleh pihak pelaksana maupun pengawas.
Hal ini sangat beresiko terkait keselamatan jiwa individu pekerja proyek
tersebut.

2. Miss Communication & Team Work Pekerja di Lapangan


Dalam pekerjaan proyek Hotel Haka Semarang terdapat pembagian
tenaga kerja spesifik kepada individu atau berkelompok yang ditujukan untuk
memudahkan monitoring pelaksanaan dan pengerjaan lebih terfokus. Sistim
pembagian ini dimaksudkan untuk meminimalisir waktu terbuang dan
kesalahan-kesalahan pekerja proyek.
Susunan organisasi pelaksana maupun pengawas terbagi dalam
berbagai macam bidang, pembagian dimulai dari pelaksana pengecoran
hingga pelaksana finishing arsitetural pada pihak pelaksana, sedangakan
pengawas pula terbagi dalam bidang MEP, Arsitektural ataupun Struktur.
Tanggung jawab pengerjaan ditanggung oleh pegawai terpilih sehingga
dibutuhkan kerja sama seluruh pihak untuk mencapai target proyek secara
runtun dan tertata dengan hasil sebaik mungkin. komunikasi menjadi hal
penting untuk menjaga kerjasama tersebut namun dalam kenyataannya sering
terjadi kesalahan yang dapat mempengaruhi kinerja proyek.
Selain terdapat kurang baiknya komunikasi, sering terjadi pengerjaan
yang tumpang tindih pengerjaan secara berlebih pada proyek sehingga hasil
pengerjaan kurang memuaskan seperti contoh penyelesaian penutupan
plafond bidang finishing arsitektural ketika instalasi MEP belum terselesaikan,
dan kemiringan pengecoran kelalaian dalam mengikuti marking tim survey. Hal
ini diakibatkan terkait dengan salah komunikasi tim pelaksana pihak kontraktor
tersebut sehingga terjadi kesalahan pemasangan.

31
3. Jumlah Sumber Daya Manusia (SDM) Kurang
Penyebab lain terjadinya keterlambatan dalam pengerjaan proyek
Hotel Haka Semarang adalah kurangnya jumlah SDM spesialis yang
diberdayakan. Pelaksana maupun pengawas memiliki kendala hampir tidak
jauh berbeda pada proyek, yaitu kesulitan dalam monitoring serta pelaksanaan
satu bidang pengerjaan secara keseluruhan bangunan yang ditangani oleh
satu hingga dua orang individu.

B. Teknis Kerja
1. Pembangunan Terlambat
Pada awal pembangunan sudah terdapat target dalam curva-S proyek
mengenai rencana waktu pembangunan secara lengkap. Terkait dengan
permasalahan diatas, pembangunan hotel yang telah direncanakan pada
curva-S mengalami kemunduran cukup jauh dari rencana aslinya. Hal ini
mengakibatkan perbedaan cukup signifikan pada curva-S realisasi dengan
curva-S rencana, selain itu pembangunan juga akan mengalami cukup banyak
keterlambatan.

2. Keterlambatan Berita Acara Pelaksanaan


Beberapa kali berita acara mengalami keterlambatan diberikan kepada
pihak pengawas dari pihak pelaksana, hal ini mengakibatkan kegiatan checklist
pengawas tertunda.

3. Kesalahan Shop Drawing


Pada pelaksanaan di lapangan, pekerja MEP tidak beracuan kepada
penggunaan shop drawing, hal ini menyebabkan beberapa kesalahan dan
ketidaksesuaian gambar kerja acuan dengan pelaksanaan di lapangan.

4. Perubahan Gambar Kerja & Keterlambatan Gambar Kerja


Gambar Kerja pada proyek Hotel Haka ini mengalami perubahan dan
keterlambatan dikarenakan pihak owner sering melakukan hold (penahanan
bentuk rancangan) gambar kerja.

C. Material
1. Perubahan Spesifikasi Barang
Kesalahan spesifikasi barang dapat menghambat pekerjaan, sebab
pemasangan akan tertunda untuk menunggu penukaran barang hingga sesuai
spesifikasi. Hal ini terjadi karena adanya perubahan-perubahan penggunaan
material tanpa ada informasi jelas kepada pihak pengawas maupun kepada
pihak pelaksana oleh pihak pemilik proyek.

32
4.3 Usulan Pemecahan Masalah
Dari penjabaran masalah diatas praktikan mencoba mencari pemecahan masalah
perihal kinerja yang telah diidentifikasi oleh praktikan sebelumnya berdasarkan pengetahuan
pribadi praktikan selama melaksanakan kerja praktik.

A. Sumber Daya Manusia


1. Kelalaian Pekerja Proyek di Lapangan
Kelalaian pekerja MEP proyek yang mengabaikan penggunaan shop
drawing sebagai acuan dapat dilakukan peneguran secara langsung dari pihak
pengawas kepada pekerja proyek atau kepada pihak pelaksana yang
bertanggung jawab, namun apabila masih terjadi kesalahan dalam
penggunaan maka pihak MK dapat mengajukan memo kepada pihak
Kontraktor untuk ditindak lanjuti.

2. Miss Communication & Team Work Pekerja di Lapangan


Masukan moril menjadi cara untuk meminimalisir kesalahan
komunikasi pada pihak pelaksana. Pengawas dapat memberikan masukan
untuk menjalankan pengerjaan secara tepat sesuai dengan keadaan lapangan
dan memberikan saran untuk lebih komunikatif kepada rekanan pelaksana lain,
sehingga komunikasi lebih jelas dan informatif.

3. Jumlah Sumber Daya Manusia (SDM) Kurang


Pengajuan penambahan SDM kepada pihak pemilik (owner) untuk
menanggulangi kesulitan pekerja, sebab dengan penambahan SDM beberapa
pihak terbantu dalam pengkontrolan pelaksanaan maupun pengawasan.

B. Teknis
1. Pembangunan Terlambat
Keterlambatan pembangunan hotel merupakan imbas dari fokus
pengerjaan perbaikan, namun hal ini tidak menjadi masalah selama tingkat
prioritas beracuan kepada kebutuhan konsumen dan atas keinginan pihak
pemilik.

2. Keterlambatan Berita Acara Pelaksanaan


Keterlambatan acara mengakibatkan jadwal checklist mengalami
keterlambatan. Apabila terjadi keterlambatan, pihak pengawas dapat menagih
langsung kepada pihak pelaksana untuk dapat diproses lanjut oleh pihak
pengawas, namun jika penyebab keterlambatan adalah kinerja pegawai yang
lambat maka peneguran langsung dapat dilakukan kepada pegawai tertuju
agar tidak melakukan keterlambatan kembali.

3. Kesalahan Penggunaan Shop Drawing


Penetapan rancangan dipercepat dan tidak diubah-ubah lagi untuk
dapat segera di proses sehingga meminimalisir kesalahan pengerjaan dan
tidak mengakibatkan keraguan pekerja proyek dalam bekerja.

33
4. Perubahan Gambar Kerja & Keterlambatan Gambar Kerja
Penentuan keinginan rancangan dipilih secepat mungkin untuk
memudahkan pekerja dalam menindak lanjuti pekerjaan yang di-hold
rancangannya dan penegasan keinginan agar pekerja dapat langsung
mengerjakan dengan target yang sesuai.

C. Material
1. Perubahan Spesifikasi Barang
Barang yang tidak sesuai di hold untuk dikonfirmasikan kepada pihak
pemilik untuk informasi yang jelas, jika pemilik menyetujui perubahan bahan
sesuai dengan keinginan sebelumnya maka barang dapat dikembalikan untuk
ditukar dan sebaliknya jika pemilik menyetujui merubah sesuai barang baru
maka MK berwenang untuk berdiskusi kepada pihak pemilik terkait kelebihan
serta kekurangan dari perubahan spesifikasi barang.

4.4 Manfaat Kerja Praktik


Selama melaksanakan kerja praktik, praktikan mendapat pengalaman dengan
berbagai manfaat diantaranya :
a. Problem Knowing
Praktikan dapat mengenali permasalahan pada lapangan yang tidak dapat
ditemukan dalam kelas mencakup kendal kinerja pekerja proyek secara makro hingga
permasalahan mikro pada lapangan seperti disebutkan dalam identifikasi masalah
sebelumnya.

b. Problem Solving
Praktikan dapat mampu memperkirakan tindakan terbaik dalam
menyelesaikan masalah pada lapangan berdasarkan diskusi serta bertanya langsung
kepada staff senior PT.ABN selama kerja praktik.

c. Professionalism
Praktikan terdidik dan terasah dalam pengembangan individu yang
perofesional selama berada di lapangan. Individu mendapat pelajaran dalam
pengalaman bekerja tim, bersikap kepada rekanan dan karyawan, serta menjadi lebih
komunikatif, kritis dan observatif ketika berada di lapangan.

d. New Experiences
Praktikan mendapatkan pengalaman baru perihal seperti melakukan rekaman
data lapangan, mencoba memperbaharui dokumen perusahaan sesuai standar format
perusahaan, membuat dokumen hasil rekam data, membantu rekap tender proyek,
membantu melaksanakan checklist, mencoba menjadi perwakilan pihak pengawas
dalam dokumentasi checklist, melakukan berbagai tes secara langsung, dan
pengalaman mengenal banyak pegawai-pegawai maupun pekerja-pekerja proyek di
lapangan.

34
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Selama melaksanakan kerja praktik di Hotel Haka Semarang, PT.Andika Bangun
Nusantara, praktikan menilai bahwa keterlambatan terjadi pada proyek terkait kurangnya
ketegasan keputusan maupun hukum yang diterapkan pada proyek tersebut, dengan
penggunaan tenaga kerja minimal mengakibatkan kewalahan dalam melakukan peneguran
serta memberikan memo kepada berbagai pihak-pihak yang lalai. Disamping pihak-pihak
pelaksana sering melakukan kelalaian, jumlah SDM pengawas sedikit dan kurangnya
ketegasan hukum bagi pekerja proyek, pihak owner pula menjadi pengaruh besar dalam
target pengerjaan. Hal ini tidak dapat dipermasalahkan maupun dijalankan secara ideal terkait
proyek Hotel Haka Semarang merupakan proyek milik swasta sehingga kesalahan dan
kelalaian tersebut merupakan hak pihak pemilik, oleh sebab tersebut juga ketegasan hukum
menjadi melemah.
Teori di bangku perkuliahan menjadi dasar penting bagi mahasiswa selama
menjalankan kerja praktek, kaitannya dengan simpulan diatas. Praktikan menyadari bahwa
teori dapat diabaikan apabila terdapat ketidak sesuai dengan kondisi realita di lapangan
dengan berbagai pertimbangan. Hal ini memembuktikan bahwa penerapan teori secara ideal
sulit untuk diwujudkan dalam dunia pekerjaan, sehingga sering ditemukan berbagai cara
dalam menyiasati hal-hal yang
sebelumnya dirasa sulit, namun dapat dibuat sederhana dengan cara yang benar maupun
merugikan bagi kalangan tertentu.
Berdasarkan pengalaman tersebut praktikan membentuk diri menjadi individu yang
lebih profesional dalam meningkatkan kepekaan individu terhadap berbagai permasalahan,
lebih observatif dan lebih kritis dalam mengambil keputusan maupun menerima masukan
sehingga dapat berperan aktif dengan reputasi terbaik sebagai pekerja nantinya.

5.2 Saran
5.2.1 Saran untuk Prodi Arsitektur Universitas Pandanaran
a. Mahasiswa sering mendapatkan kesalahan informasi mengenai syarat
dan ketentuan Kerja Praktek, sehingga jurusan hendaknya memberikan
informasi dan bimbingan yang jelas dan tidak membingungkan
mahasiswa.
b. Penyuluhan mengenai tata cara pelaksanaan kerja praktek mulai dari
tahap pra kerja praktek sampai tahap pasca kerja praktek, penyusunan
laporan dan time schedule sebaiknya diberikan secara jelas serta
diberikan pada saat jauh hari sebelum kerja praktik akan diselenggarakan.
c. Pemberian informasi seperti gambaran umum mengenai macam-macam
tempat praktik sesuai kriteria mata kuliah secara jelas dan terarah,
sehingga minim bagi mahasiswa yang tidak mendapatkan manfaat kerja
praktik tersebut.
d. Jurusan diharapkan dapat membantu mahasiswa yang mengalami
kesulitan dalam mencari tempat KP dengan memberikan list rekomendasi
perusahaan yang dapat ditempelkan pada papan informasi. List dapat

35
berupa nama-nama konsultan, kontraktor atau developer sehingga
mahasiswa mendapat kesempatan kerja praktek yang lebih baik.

5.2.2 Saran untuk PT. Andika Bangun Nusantara


Tanpa mengurangi rasa hormat kepada pihak PT.Andika Bangun Nusantara
yang telah bersedia memberikan kesempatan kepada praktikan untuk melaksanakan
kerja praktik, berikut beberapa saran dan masukan penulis yang sekiranya dapat
menjadi bermanfaat bagi kedua belah pihak :
a. Sekiranya pihak perusahaan lebih sering, memberikan lowongan kepada
mahasiswa yang ingin melakukan kerja praktik sehingga dapat sangat
bermanfaat bagi mahasiswa-mahasiswa sedang membutuhkan tempat
untuk melakukan praktik di lapangan.
b. Mengadakan pelatihan seperti briefing atau penyuluhan pada 1 hingga 3
hari awal memulai kerja praktik perihal sistim kinerja perusahaan dalam
proyek secara jelas dan terperinci, sehingga mahasiswa yang sedang
melaksanakan kerja praktik mengetahui pasti peranannya selama berada
pada proyek dan mengetahui target-target yang harus dicapai.
c. Mengadakan evaluasi setiap minggunya apabila diperlukan. Evaluasi
dilakukan pihak perusahaan yang dimaksudkan sebagai wadah bagi
mahasiswa pratikan untuk lebih aktif berdiskusi perihal menyikapi masalah
masalah di lapangan yang sulit dipahami, sehingga manfaat kerja praktik
tercapai semaksimal mungkin. Selain membentuk mahasiswa dalam
kinerja namun juga dapat mempererat komunikasi antara mahasiswa
dengan staff kantor.

36