Anda di halaman 1dari 6

Rangkuman Modul 6 Kb.

1
Sarwono, S.W (1987) Menjelaskan beberap fungsi Teori yaitu fungsi Deskripsi, fungsi Ekspansi, Fungsi prediksi
dan Fungsi penelitian dan pengembangan. 6.2

Dantes (1996) Mengemukakan bahwa suatu pendekatan pembelajaran biasanya dibangun atas dasar posisi
pemahaman tertentu tentang apa hakikat, fokus yang di pentingkan, bagaimana cara-cara utama pencapaiannya
serta asumsi-asumsi penerapannya. 6.2

Mohammad Surya (2004) seperti berikut : 6.3


1. Memberikan Garis-garis rujukan untuk perancangan pembelajaran
2. Menilai hasil-hasil pembelajaran yang telah dicapai
3. Mendiagnosis masalah-masalah belajar yang timbul
4. Menilai hasil penelitian dan pengembangan yang telah dilaksanakan

Pendekatan Holistik atau terpadu dalam pembelajaran, diilhami oleh Psikologi Gestalt yang dipelopori oleh
Wertheimer, Koffka, dan Kohler. Menurut mereka, objek atau pristiwa tertentu akan dipandang oleh individu
sebagai suatu keseluruhan yang terorganisasikan 6.4

Aplikasi Pendekatan Holistik menurut Woolfolk, A. (1993) dalam pembelajaran disekolah dasar, adalah sebagai
berikut : 6.4
1. wawasan pengetahuan yang mendalam (insight)
2. Pembelajaran yang bermakna (meaningful learning)
3. Prilaku bertujuan (Purpose behavior) prinsip ini dikembangkan oleh Edward Tolman
4. Prinsip ruang hidup (Life Space). Konsep ini dikembangkan oleh Kurt Lewin dalam pendekatan medan (Field
theory)
5. transfer dalam pembelajaran.

Untuk dapat menampakkkan Keberadaan belajar sebagai proses terpadu, ada beberapa hal yang perlu di
perhatikan menurut (Depdikbud, 1988) 6.6
1. Pembelajaran dapat berfungsi secara penuh untuk membantu perkembangan individual anak.
2. Pembelajaran sebagai aktivitas membelajarakan anak untuk memperoleh pengalaman menempatkan
anak sebagai pusat segala-galanya.
3. Pembelajaran dalam hal ini menuntut kepada terciptanya suatu aktivitas yang memungkinkan
keterlibatan anak secara aktif dan insentif.
4. Pembelajaran menempatkan individu pada posisi yang terhormat dalam suasana kebersamaan didalam
penyelesaian persoalan yang dihadapinya.
5. Pembelajaran sebagai proses terpadu harus mendorong dan memfasilitasi anak untuk terus menerus
belajar.
6. Pembelajaran sebagai proses terpadu dapat berfungsi dan berperan aktif apabila dapat diciptakan
lingkungan belajar, tidak hanya menyangkut sarana fisik, melainkan juga suasana belajar yang kondusif
bagi pengembangan semua aspek individu.
7. Pembelajaran sebagai proses terpadu memungkinkan pembelajaran bidang studi tidak harus terpisah,
melainkan dilaksanakan secara terpadu.
8. Pembelajaran sebagai proses terpadu memungkinkan adanya hubungan antar sekolah dan keluarga

Pengetahuan bukanlah sesuatu yang sudah ada disana dan orang tinggal mengambilnya, tetapi merupakan
sesuatu berntukan terus menerus dari seseorang yang setiap kali mengadakan reoraganisasi karena munculnya
pemahaman yang baru (Paul Sparno, 1997) 6.7

Contoh pengetahuan baru diproleh anak menurut Piaget (Conny, R.S. 1999) pada suatu waktu seorang anak
duduk di halaman rumah dan menghitungnya keriki. Anak itu meletakkan kerikilnya secara halus dan
menghitungnya dari kanan ke kiri hingga mendapatkan jumlah 10 kemudian menghitungnya dari kiri ke kanan,
dan ia mendapatkan angka 10, selanjutnya menyusun dalam suatu lingkaran dan mendapati 10 dari pengalam ini
si anak menyimpulkan bahwa terlepas dari cara menyimpan dan arah menghitung kerikil, jumlah kerikil itu tetap
sama 10 6.7

Menurut Von Glaserfeld, Tokoh Filsafat Konstruktivisme di amerika serikat, Pengetahuan bukanlah suatu barang
yang dapat dipindahkan dari pikiran seseorang yang mempunyai (guru) berpikiran orang yang belum mempunyai
pengetahuan (anak) 6.8
Von Glaserfeld menyebutkan beberapa kemampuan yang diperlukan untuk melakukan proses pembentukan
pengetahuan seperti : 6.8
1. Kemampuan mengingat dan mengungkapkan kembali pengalaman
2. Kemampuan membandingkan dan mengambil keputusan akan kesamaaan dan perbedaan
3. Kemampuan untuk lebih menyukai suatu pengalaman yang satu daripada yang lain.

Benttencourt menyebutkan beberapa hal yang membatasi proses pengetahuan yaitu : 6.9
1. Konstruksi yang lama
2. Domain pengalaman kita
3. Jaringan struktur kita

Conny R.S (1999) Pandangan Konstruktivisme menghendaki para untuk menerapkan pendekatan mengajar yang
berpusat pada anak (child-centered approach) secara lebih terprinci sebagai berikut : 6.10 6.11
1. Orientasi mengajar tidak hanya pada segi pencapaian prestasi akademik
2. Membuat pelajaran bermakna bagi anak, topik-topik yang dipilih dan dipelajari di dasarkan pada
pengalaman-pengalaman anak yang relevan.
3. Metode mengajar yang digunakan harus membuat anak terlibat dalam suatu aktivitas yang bersifat
bermain yang menyenangkan atau Pleasurable hands-on and playful activity.
4. Dalam proses belajar, kesempatan anak untuk bermain dan bekerja sama dengan orang lain juga
diprioritaskan.
5. Bahan-bahan pelajaran yang digunakan sebaiknya yang bersifat konkret dan kalau mungkin yang bahkan
sebenarnya.
6. Menilai hasil belajar anak, para guru tidak hanya di menekankan aspek kognitif dengan menggunakan tes
tertulis (paper-pencil test) tetapi harus pula mencakup domain prilaku anak yang relevan dengan
melibatkan sejumlah alat penialaian.
7. Perlunya guru menampilkan peran utama sebagai guru dan proses pembelajaran anak dan bukannya
sebagai transmitor pengetahuan anak.
Rangkuman Modul 6 Kb. 2
Menurut Keeton dan Tate (Siti julaeha, 2007), pendekatan expreriential learning mengacu pada proses
pembelajaran dimana pembelajar (anak) berinteraksi secara langsung dengan realitas yang dipelajarinya. 6.17

Kolb mengemukakan bahwa belajar berdasarkan pengalaman menekankan pada hubungan yang harmonis antara
belajar, bekerja, serta aktivitas kehidupan dengan penciptaan pengetahuan itu sendiri. 6.17

Ungkapan Howard Gardner dalam bukunya Frames of Mind yang berbunyi Our culture defined intelligence too
narrowly merupakan dasar pemikiran munculnya pendekatan Multiple Intelligences. Ia memandang bahwa ruang
lingkup potensi manusia melebihi skor IQ dan tidak terbatas hanya pada kemampuan memecahkan masalah dan
menghasilkan produk. 6.20

Gardener (Amstrong, 1994) telah melakukan pemetaan kemampuan manusia kedalam tujuh kategori kecerdasan
yang lebih komprehensif, yaitu berikut ini : 6.20 6.21
1. Kecerdasan bahasa adalah kapasitas menggunakan kata-kata secara efektif baik secara lisan maupun
tulisan
2. Kecerdasan matematika-logika adalah kapasitas menggunakan secara efektif .
3. Kecerdasan pemahaman ruang adalah kemampuan mengamati ruang dan visual secara akurat serta
melakukan transformasi terhadap persepsi
4. Kecerdasan kinestik adalah kemampuan menggunakan anggota tubuh untuk mengepresikan ide dan
perasaan dan menggunakan tangan untuk mentransformasikan sesuatu.
5. Keceradasan musikal adalah kapasitas untuk merasakan, membedakan,mentransformasikan, dan
mengekspresikan suatu bentuk musik.
6. Kecerdasan interpersonal adalah kemampuan membedakan suasan hati, memotivasi, dan perasaan orang
lain.
7. Kecerdasan intrapersonal adalah pengetahuan tentang diri dan bertindak secara adaptif atas dasar
pengetahuan.

Menurut Armstrong (1994) Klaim Gardner didukung oleh 8 faktor Berikut. 6.21 6.22
1. Isolasi potensi karena kerusakan otak
2. Adanya individu yang luar biasa
3. Perbedaan jalur perkembangan
4. Adanya evolusi sejarah
5. Dukungan dan temuan psikometrik
6. Dukungan dari psikologi eksperimental
7. Adanya core operation
8. Adanya proses pengkodean simbol

Ada 7 cara yang harus ditempuh dalam mengembangkan kurikulum yang berbasis pendekatan multiple
intelligence, yaitu berikut ini: 6.23 6.24
1. Fokuskan topik atau tujuan khusus
2. Munculkan pertanyaan Multiple Intelligence
3. Pertimbangkan segala kemungkinan
4. Curah pendapat
5. Pililah aktivitas yang cocok
6. Kembangkan urutan tindakan
7. Implementasikan rencana

Model tematik yang dikembangkan oleh Armstorng (1994) berpatokan pada perspektif waktu, misalnya
semesteran. Tanpa mengabaikan waktu, pendekatan Multiple intelligence dapat mencadi pedoman dalam
mentrukturkan kurikulum tematik dan pengembangan aktivitas yang dapat menstimulasi ke tujuh inteligensi.
Dikemukakan beberapa strategi pembelajaran berdasaarkan kecerdasan jamak yang dapat anda adaptasi. 6.24
Berikut dikemukakan beberapa strategi pembelajaran berdasarkan kecerdasan jamak yang dapat anda
adaptasi 6.25 6.27
1. Ada 5 Strategi pembelajaran untuk keceradasan bahasa, yaitu :
1. Bercerita
2. Curah pendapat
3. Mendengarkan kembali rekaman perkataan sendiri
4. Menulis jurnal
5. Publikasi
2. Ada 5 Strategi pokok pembelajaran untuk kecerdasan matematika dan Logikan, yaitu :
1. Kalkulasi dan Kuantifikasi
2. Klasifikasi dan kategorisasi
3. pertanyaan sokratik
4. Heuristik
5. Berpikir sains

3. Ada 5 Strategi pokok pembejaran untuk kecerdasan pemahaman ruang, yaitu :


1. Visualisasi
2. Isyarat warna
3. Gambar metafora
4. Sketsa ide
5. Simbol grafis

4. Ada 5 Strategi pokok pembelajaran untuk kecerdasan kinestik, yaitu :


1. Jawaban tubuh
2. Teater kelas
3. Konsep kinestik
4. Pengalam sendiri
5. Peta badan

5. Ada 5 Strategi pokok pembelajaran untu kecerdasan musikal, yaitu :


1. Irama, lagu, nyanyian, ketukan
2. Diskografis
3. Musik supermemori
4. Konsep musik
5. Musik suasana hati

6. Ada 4 Strategi pokok pembelajarn untuk kecerdasan interpesonal, yaitu :


1. Berbagi dengan rekan sebaya
2. Patung
3. Kelompok kooperatif
4. Permainan

7. Ada 5 Strategi pokok pembelajaran untuk kecerdasaan intrapersonal, yaitu :


1. Refleksi 1 menit
2. Koneksi personal
3. Simulasi
4. Waktu memilih
5. Moment perasaan dan nada
Berikut ini dikemukakan aplikasi operasional pendekatan multiple intelligence : 6.28 - 6.29
Untuk menarik perhatian anak gunakan :
a. Strategi bahasa : yaitu menulis kata diam di papan tulis
b. Strategi musikal: yaitu bertepuk tangan dengan irama dan kemudian diikuti anak
c. Strategi kinestik : yaitu meletakkan jari di bibir
d. Strategi pemahaman ruang : yaitu menyajikan gambat kelas yang penuh dengan perhatian
e. Strategi matematika : yaitu menggunakan stopwatch untuk menghitung waktu yang digunakan anak
untuk memusatkan perhatian
f. Strategi interpersonal : yaitu membisikkan ke telinga anak saatnya mulai, kemudian pesan berantai
kepada anak lain
g. Strategi intrapersonal : yaitu mulai mengajar dan biarkan anak menyesuaikan sendiri perilakunya.

Untuk mengkomunikasikan aturan anda dapat menggunakan :


a. Komunikasi bahasa
b. Komunikasi matematika
c. Komunikasasi pemahaman ruang
d. Komunikasi kinestik
e. Komunikasi musikal
f. Komunikasi interpersonal
g. Komunikasi intrapersonal

Untuk membentuk kelompok anda dapat menggunakan :


a. Strategi bahasa
b. Strategi matematika dan logika
c. Strategi pemahaman ruang
d. Strategi Strategi kinestik
e. Strategi musikal

Untuk manajemen prilaku individual, anda dapat menggunakan :


a. Metode disiplin dengan bahasa
b. Metode matematika dan logika
c. Metodepemahaman ruang
d. Metode kinestik
e. Metode musik
f. Metode interpersonal
g. Metode intrapersonal
Test formatif 1
1. Kerangka acuan yang dianut seorang guru dalam praktik pembelajaran disebut . . .
A. pendekatan pembelajaran

2. Berikut adalah hal-hal yang perlu diperhatikan agar proses pembelajaran merupakan suatu proses terpadu,
kecuali . . .
C. menekankan belajar kooperatif

3. Pendekatan holistik dalam pembelajaran di landasi oleh konsep Psikologi tertentu, yaitu psikologi . . .
B. Gestalt

4. Pendekatan pembelajaran yang menekankan pentingnya insight dalam prilaku adalah . . .


C. holistik

5. kesalahpahaman anak dalam memahami penjelasan guru dalam pembelajaran merupakan hal yang wajar
apabila dipandang dari pendekatan . . .
A. konstruktivisme

6. Berikut adalah contoh-contoh belajar bermakna menurut pandangan konstruktivisme, kecuali anak . . .
B. meniru objek yang dicontohkan orang lain

7. Peran guru yang tepat dalam perspektif pembelajaran konstruktivisme adalah . . .


C. Fasilitator

8. Kondisi pembelajaran yang memungkinkan anak belajar secara bermakna adalah sebagai berikut, kecuali . .
D. individualisme dalam pembelajaran

Test formatif 2
1. Karaktristik belajar lebih merupakan proses daripada hasil menuntut guru untuk mengembangkan
kegiatan pembelajaran yang . . .
A. melibatkan anak secara aktif dalam proses belajar

2. Karaktristik experiential learning, adalah sebagai berikut, kecuali belajar merupakan . . .


C. proses menerima pengetahuan dari guru

3. Menurut belajar berdasarkan pengalaman, pengetahuan yang diperoleh anak diolah atau diubah melalui
dimensi . . .
D. intension dan extension

4. Jika seorang anak dapat mengintegrasikan hasil pengalaman dengan teori atau konsep yang sesuai, maka
anak tersebut telah menguasai kemampuan . . .
D. konspetualisasi abstrak

5. Tokoh yang memperkenalkan konsep multiple intelligence adalaha . . .


B. Howard Gardner

6. Kategori multiple intelligence, antara lain sebagai berikut, kecuali kecerdasan


D. berpikir

7. Asumsi pokok multiple intelligence adalah . . .


C. individu mengembangkan semua kategori kecerdasan

8. Strategi pembelajaran yang sesuai untuk kecerdasan bahasa adalah . . .


A. bercerita