Anda di halaman 1dari 24

1

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Mikroorganisme merupakan makhluk hidup yang berukuran sangat kecil
yaitu dalam skala micrometer atau micron () atau sepersejuta meter dan tidak
dapat dilihat dengan mata telanjang. Dalam percakapan sehari-hari atau untuk
kepentingan praktis mikroorganisme sering disebut sebagai mikroba atau kuman.
Untuk mempelajarinya diperlukan cara tertentu yaitu observasi mikroskopik
dan biakan atau pure culture. Termasuk dalam golongan mikroorganisme adalah
bakteri (eubactera, archaebacteria), fungi (yeasts, molds), protozoa, microscopic
algae dan virus serta beberapa macam cacing (helmints). Ilmu yang mempelajari
mikroorganisme disebut mikrobiologi. Ilmu mikrobiologi kesehatan mempelajari
mikroorganisme sebagai penyebab penyakit infeksi (patogen), cara penularan,
pencegahan dan pengendalian infeksi. Semua mikroorganisme adalah sel kecuali
virus. Teori tentang sel menyebutkan bahwa makhluk hidup dapat berupa
organisme sel tunggal atau organisme yang tersusun atas berbagai sel (multisel).
Sel merupakan unit kompleks dari suatu sistem kehidupan. Semua makhluk hidup
yang ada berasal dari replikasi atau transformasi dari sel yang ada sebelumnya.
Sel adalah struktur yang dibatasi suatu membran, bermetabolisme secara aktif dan
mengandung materi hereditas. Teori bahwa mikroorganisme dapat menyebabkan
penyakit atau Germ theory of disease yang digagas oleh Louis Pasteur merupakan
alasan yang sangat kuat mengapa semua dokter dan tenaga kesehatan harus
mengetahui ilmu mikrobiologi. Anton van Leeuwenhoek (1670-an) adalah first
microbiologist yang pertama kali mengamati mikroorganisme menggunakan
mikroskop sederhana. Louis Pasteur (1860-an) berhasil membuktikan adanya
mikroorganisme penyebab kontaminasi dengan percobaan anti-spontaneous
generation. Pasteur memegang peran utama dalam penemuan dan pengembangan
vaksin seperti vaksin rabies.
Selain itu, ia juga menemukan metode fermentasi dan aseptic technique
untuk menghindari kontaminasi mikroba pada saat operasi. Metode pencegahan
kontaminasi mikroba pada makanan/minuman cair (susu, anggur, bir) dengan cara

1
2

pemanasan disebut Pasteurisasi. Ignaz Semmelweis (1840-an) adalah dokter yang


mengajarkan tentang hand washing yang terbukti sangat efektif dalam mencegah
kontaminasi atau penularan penyakit. Joseph Lister (1860-an) adalah orang
pertama yang memproduksi dan menggunakan antiseptik. Robert Koch (1870-an)
menyusun Koch's Postulates yang menyatakan tahapan bagaimana suatu mikroba
menyebabkan penyakit tertentu. Postulat tersebut berisi 4 butir pernyataan yang
mampu menjawab secara empiris kebenaran Germ theory of disease. Postulat
tersebut berbunyi: Mikroorganisme tertentu ada (dapat diisolasi) pada setiap kasus
penyakit infeksi, mikroorganisme tersebut dapat dibiakan dalam biakan murni di
luar inang (in vitro), jika mikroorganisme tersebut di-inokulasi pada inang yang
rentan (susceptible host) akan menyebabkan penyakit infeksi yang sama dengan
penyakit infeksi yang terjadi pada inang asal mikroorganisme tersebut diisolasi,
mikroorganisme dari inang yang rentan tersebut dapat diisolasi kembali dalam
biakan murni. Koch juga menemukan beberapa bakteri: Bacillus anthracis,
Mycobacterium tuberculosis dan Vibrio cholera. Koch juga mengembangkan
media untuk membiakan bakteri. Dmitri Iwanowski (1890-an) adalah penemu
virus pertama yaitu tobacco mozaic virus. Alexander Fleming (1920-an) adalah
penemu penicillin (first antibiotic). Fleming menemukan jamur yang bersifat
antibakteri pada cawan petrinya secara tidak sengaja. Jamur itu memproduksi
penisilin yang ternyata merupakan suatu antibiotik. Karena keterbatasan produksi
maka penggunaan penisilin baru meluas pada tahun 1940-an.
Berdasarkan uraian di atas, menjadi jelas bahwa mikroorganisme
merupakan komponen penting pada bidang kesehatan. Oleh karena itu penting
untuk mempelajari dan mengetahui mikrobiologi kesehatan yaitu cabang ilmu
yang membahas seluk-beluk jasad renik atau mikroorganisme yang berpengaruh
pada kesehatan makhluk hidup khususnya manusia.
B. Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah berdasarkan latar belakang, sebagai berikut:
1. Apa saja macam mikroba penyebab penyakit dan patogenitasnya?
2. Bagaimana mekanisme penularan mikroba penyebab penyakit?
3. Bagaimana mekanisme pencegahan penularan mikroba?
4. Bagaimana uji daya antibakteri terhadap antiseptik?
3

5. Bagaimana uji antagonisme antar mikroba (P)?


C. Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah, adapun tujuan makalah sebagai berikut:
1. Mengetahui macam mikroba penyebab penyakit dan patogenitasnya.
2. Mengetahui mekanisme penularan mikroba penyebab penyakit.
3. Mengetahui mekanisme pencegahan penularan mikroba.
4. Mengetahui uji daya antibakteri terhadap antiseptik.
5. Mengetahui uji antagonisme antar mikroba (P).
4

BAB II
KAJIAN TEORI

A. Macam Mikroba Penyebab Penyakit dan Patogenitasnya


1. Staphylococcus aureus
Staphylococcus merupakan bakteri gram positif berdiameter 0,5-1,5 m
yang berbentuk kokus dan membentuk kelompok mirip buah anggur (Haris, 2002)
seperti yang terdapat pada gambar 2.1 Staphylococcus aureus merupakan patogen
utama yang semakin penting karena kenaikan resistensi antibiotik. Spesies ini
bernama aureus, mengacu pada fakta bahwa koloni sering memiliki warna emas
ketika ditumbuhkan pada media padat, (Howard dan Kloos, 1987).
S. aureus memiliki dinding sel yang kuat dan relatif amorf dengan tebal
sekitar 20-40 nm (Shockman dan Barrett, 1983). Di bawah dinding sel adalah
sitoplasma yang tertutup oleh membran sitoplasma. Peptidoglikan adalah
komponen dasar dari dinding sel, dan 50% dari massa dinding sel (Waldvogel,
1990). Ini merupakan bagian integral dalam pembentukan jaringan dinding sel,
yang mampu menahan tekanan osmotik internal yang tinggi stafilokokus
(Wilkinson, 1997). Penyusun lain dinding sel adalah kelompok polimer fosfat
yang mengandung asam teikoik, yang memberikan kontribusi sekitar 40% dari
massa dinding sel (Haris, 2002).
S. aureus dianggap patogen utama yang berupa koloni dan menginfeksi
penderita dengan kekebalan tubuh yang lemah.. Bakteri ini ditemukan secara
alami pada kulit dan di nasofaring dari tubuh manusia. Mikroba ini dapat
menyebabkan infeksi lokal pada kulit, hidung, uretra, vagina dan saluran
pencernaan, yang sebagian besar adalah kecil dan tidak mengancam jiwa
(Shulman dan Nahmias, 1972).
Kulit dan membran mukosa merupakan hambatan yang sangat baik terhadap
invasi jaringan lokal dengan S. aureus. Namun, jika salah satu dari ini dilanggar
karena trauma atau operasi, S.aureus dapat memasuki jaringan (Elek, 1956), dan
jika mencapai saluran limfatik atau darah dapat menyebabkan septikemia
(Waldvogel, 1990). S. aureus juga dapat menghasilkan berbagai ekstraseluler
toxin, seperti enterotoksin A-E, beracun shock syndrome toxin-1 (TSST-1) dan

4
5

toksin eksfoliatif A dan B (Projan dan Novick, 1997). Konsumsi enterotoksin


yang dihasilkan oleh S.aureus dalam makanan yang terkontaminasi dapat
menyebabkan keracunan makanan (Howard dan Kloos, 1990). TSST-1 adalah
racun yang bertanggung jawab untuk toxic shock syndrome (TSS) dan hanya
disebabkan oleh strain yang membawa gen TSST-1 (Waldvogel, 1990). Racun
eksfoliatif berhubungan dengan staphylococcal scalded skin syndrome (SSSS).
SSS terdiri dari tiga entitas, beracun epidermal toksik, scarlatiniform eritema, dan
bullous impetigo yang semuanya merusak lapisan epidermis kulit (Howard dan
Kloos, 1987).

Gambar 2.1: Staphylococcus aureus yang berdiameter 0,5-1,5 m dan


berbentuk kokus membentuk kelompok mirip buah anggur.
Sumber: www.bacteriainphotos.com
2. Corynebacterium diphtheria
Corynebacterium diphtheria merupakan bakteri anaerobik fakultatif dan
gram positif, ditandai dengan tidak berkapsul, tidak berspora, dan tak bergerak.
Corynebacterium diphtheriae terdiri dari 3 biovar, yaitu gravis, mitis, dan
intermedius. Di alam, bakteri ini terdapat dalam saluran pernapasan, dalam luka-
luka, pada kulit orang yang terinfeksi, atau orang normal yang membawa bakteri.
Bakteri yang berada dalam tubuh akan mengeluarkan toksin yang aktivitasnya
menimbulkan penyakit difteri. Bakteri ini biasanya menyerang saluran pernafasan,
terutama terutama laring, amandel dan tenggorokan. Penyakit ini sering kali
diderita oleh bayi dan anak-anak. Perawatan bagi penyakit ini adalah dengan
6

pemberian antitoksin difteri untuk menetralkan racun difteri, serta eritromisin atau
penisilin untuk membunuh bakteri difteri. Sedangkan untuk pencegahan bisa
dilakukan dengan vaksinasi dengan vaksin DPT.
C. diphtheriae merupakan bakteri bentuk batang ramping, gram-positif,
yang tidak tahan-asam dan tidak membentuk spora. Sel berukuran 0,5-1,0 m.
Pada apusan pewarnaan, terlihat sebagai sel tunggal, atau palisade (pagar) dan
satu dengan yang lainnya membentuk formasi sudut V atau L seperti pada gambar
2.2 a. Formasi mirip huruf Cina ini disebabkan oleh "snapping" pergerakan yang
dilibatkan ketika dua sel membelah. Bentuk C. diphtheriae secara umum berupa
batang ketika tumbuh pada media nutrisi yang lengkap. C. diphtheriae merupakan
bakteri aerobik dan anaerobik fakultatif, tetapi tumbuh baik dalam keadaan
aerobik.
Difteria merupakan infeksi akut yang disebabkan oleh Corynebacterium
diphtheriae. Lesi primer biasanya terdapat pada tenggorokan atau nasofaring dan
dicirikan dengan adanya penyebaran pertumbuhan pseudomembranosa keabu-
abuan (gambar 2.2 b). Bakteri berbiak pada tempat tersebut, dan mengeluarkan
eksotoksin yang dibawa oleh darah ke berbagai jaringan tubuh, menyebabkan
hemoragik dan kerusakan nekrotik pada berbagai organ. Strain C. Diphtheriae
toxigenik dan nontoxigenik dapat menyebabkan penyakit, hanya strain yang
menghasilkan toksin yang menyebabkan manifestasi sistemik yang sering
berhubungan dengan penyakit yang berat atau mematikan.

(a) (b)
Gambar 2.2: (a) Corynebacterium diphtheriayang bentuk batang ramping,
Sel berukuran 0,5-1,0 m. (b) penderita dipteria dengan
pseudomembranosa keabu-abuan disekitar nosofaring
Sumber: quizlet.com
7

3. Haemophilus influenza
Haemophilus influenzae merupakan bakteri bentuk batang gram-negatif,
pleomorfik, kecil dan pertumbuhannya lambat. Pada medium yang diperkaya,
bakteri ini sebagian besar berbentuk kokobasil, berukuran lebar 0,2-0,3 m dan
panjang 0,5-0,8 m seperti yang terlihat pada gambar 2.3. nama genus timbul
dari kebutuhan bakteri akan faktor pertumbuhan tambahan yang ditemukan dalam
darah, yaitu haemo (Latin = darah) dan philos (Latin = menyukai). Semua spesies
Haemophilus membutuhkan salah satu atau kedua faktor pertumbuhan yang
terdapat dalam darah.
Sebagai penyebab infeksi pada manusia, H. influenzae merupakan spesies
paling penting dalam kelompoknya. Meskipun tidak menyebabkan influenza
epidemik sebagaimana namanya, bakteri ini mampu menyebabkan infeksi yang
berat. Pada bayi dan anak-anak, bakteri ini menyebabkan meningitis akut, dan
beberapa penyakit serius lain. H. influenzae tipe b merupakan patogen primer
pada anak-anak dibawah 5 tahun. Pada orang dewasa, H.influenzae tipe b
berhubungan dengan pneumonia dan penyakit paru-paru kronik. Strain H.
influenzae tanpa tipe dan Haemophilus lain dapat menyebabkan sinusitis, otitis,
dan infeksi saluran pernafasan atas. Alkoholik, perokok, orang yang terinfeksi-
HIV, dan penderita penyakit paru-paru kronik, memiliki risiko terinfeksi bakteri
ini. Strain penghasil laktamase, lebih sering terdapat pada anak-anak dibanding
pada orang dewasa.
H. influenzae merupakan satu dari lima spesies bakteri yang menghasilkan
protease IgA, yaitu enzim yang memiliki kemampuan menghidrolisis rantai berat
IgA1 manusia sebagai substratnya. Pemecahan IgA merupakan faktor virulensi
potensial, karena H. influenzae pertama kali menginfeksi permukaan mukosa
manusia dimana pertahanan inang diperantarai oleh IgA sekretori. Hanya H.
influenzae dari genus Haemophilus yang menghasilkan enzim protease IgA. H.
influenzae menghasilkan tiga tipe protease IgA yang berbeda yang memecah
ikatan peptida yang berbeda pada daerah engsel IgA1. Tipe protease dihasilkan
berhubungan dengan seritipe isolat. Setiap strain non-tipe juga menghasilkan satu
dari tiga tipe tersebut.
8

Gambar 2.3: Haemophilus influenzae bentuk batang gram-negatif, berbentuk


kokobasil, berukuran lebar 0,2-0,3 m dan panjang 0,5-0,8 m
Sumber: incolors.club
4. Treponema pallidum
Treponema berasal dari bahasa Latin trepo dan nema, yang berarti lilitan
benang. Treponema pallidum memiliki panjang 5-20 m dengan diameter 0,09-
0,5 m. Selnya terlihat panjang dengan 8-14 lekukan gelombang seperti yang
terlihat pada gambar 2.4 (a). Struktur T. pallidum umumnya serupa dengan
Spirochaetaceae lain dan terdiri dari membran sitoplasma multilayer, fibril mirip-
flagel, dinsing sel dan sampul sel paling luar. T. pallidum patogenik memiliki
sampul paling luar mirip kapsul yang tidak terdapat pada spesies tidak patogenik.
Sampai saat ini, T. pallidum tidak dapat tumbuh secara invitro, meskipun
dipelihara selama 4-7 hari pada suhu 25C pada medium anaerobik yang
mengandung albumin, natrium bikarbonat, piruvat sistein, dan ultrafiltrat serum
bovin. Dengan teknik kultur jaringan yang sangat khusus dan penurunan tekanan
oksigen, bakteri ini dapat memperbanyak diri beberapa generasi pada kultur
jaringan primer sel epitel kelinci. Dalam sistem ini, virulensinya terpelihara,
tetapi bakteri tidak dapat dikultur kembali. Strain virulen (contohnya, strain
Nochols) dipropagasi melalui inokulasi intratestikuler kelinci.
T. pallidum berkemampuan memasuki membran mukus atau kulit yang
lecet. Inokulasi langsung melalui kontak dengan orang yang terinfeksi bersifat
penting dalam infeksi juga untuk bakteri beratahan hidup yang terbatas di luar
tubuh inang. Kontak seksual merupakan metode penularan dan daerah yang
terinokulasi biasanya organ genital, vagina, atau serviks pada wanita, dan penis
pada pria. Daerah lain termasuk bibir, yang dapat terinfeksi pada saat berciuman,
9

juga kulit dapat terinfeksi karena lecet. Dokter atau ahli patologik dapat
terinfeksi melalui cara tersebut jika tidak menggunakan pelindung. Infeksi
bakteri ini dapat dilihat pada gambar 2.4 (B).

(a) (b)
Gambar 2.4: (a) Treponema pallidum memiliki panjang 5-20 m dengan
diameter 0,09-0,5 m. Selnya terlihat panjang dengan 8-14 lekukan
gelombang. (b) seorang anak penderita sifilis
Sumber: www.sciencepicture.com
5. Chlamydia trachomatis
Chlamydia juga dikenal sebagai Miyagawanela atau Bedsonia. Gram-
negatif berdiameter 0,2-1,5 m seperti pada gambar 2.5 tiga spesies Chlamydia
yang dikenal: (1) C. trachomatis, pertumbuhannya dihambat oleh sulfonamid,
dan menghasilkan inklusi sitoplasmik dengan pewarnaan-iodin, (2) C. psittaci,
dan (3) C. pneumoniae, keduanya tidak dihambat oleh sulfonamid dan tidak
menghasilkan inklusi dengan pewarnaan-iodin. Secara morfologi Chlamydia
dapat dibedakan menjadi dua bentuk: badan elementer (elementary body/EB)
dan badan retikuler (reticulate body/RB). EB berbentuk bulat padat, dengan
diameter 0,2-0,4 m. EB merupakan bentuk infektif, mampu melekat pada sel
inang target dan memasuinya. Kekakuan dinding selnya membuat EB dapat
bertahan hidup selama di luar sel. Meskipun berukuran sangat kecil, tetapi
Chlamydia bukan termasuk virus melainkan bakteri. Hal ini terbukti dari sifat-
sifat berikut yang tidak terdapat dalam virus, yaitu memiliki dinding sel yang
sama dengan bakteri gram-negatif, mengandung RNA dan DNA, mempunyai
10

ribosom prokariot dan mensintesis protein, asam nukleat, dan lipid sendiri,
membelah secara biner, dan rentan terhadap berbagai zat antibakteri (Ward. 1999)
Chlamydia tidak mampu membentuk sendiri senyawa fosfat berenergi
tinggi. Energi yang dibutuhkan dapat diambil dari sel inang. Meskipun
merupakan bakteri gram-negatif, Chlamydia memiliki lipopolisakarida, tetapi
terpotong, mirip kemotipe Re. DNA dipadatkan di tengah nukleoid dan
merupakan molekul sirkuler tertutup dengan B.M 660 kDa. Molekul tersebut
dapat menyediakan informasi sebanyak 600 protein yang berbeda, sekitar
seperempat kali yang disediakan oleh genom E. coli.
Awal peristiwa proses infeksius dimulai ketika perlekatan EB ke mikrovili
sel epitel silindris yang rentan. Satu metode internalisasi menyerupai jalur mirip-
endositosis diperantarai-reseptor pada virus, tetapi pada beberapa bagian, serupa
dengan parasit terspesifikasi. Infeksi pada manusia disebabkan oleh C.
trachomatis, terutama pada mata dan saluran genital. Saat ini trachoma yang
mengarah pada kebutaan dapat dicegah, penderita diperkirakan sekitar 500 juta
orang. Di Eropa dan Amerika Serikat, Chlamydia juga sebagai penyebab penyakit
menular-seksual. Pada pria, penyakit dimulai dengan uretritis dan dapat menyebar
ke epididimis. Pada wanita penyakit dimulai pada serviks, penyebaran naik ke
endometrium dan tuba falopi dapat menyebabkan penyakit peradangan pelvik
dan infertilitas. Bayi yang lahir dari ibu penderita servisitis sering mengalami
inklusi konjungtivitis dan pneumonitis. Pertumbuhan lambat bakteri ini pada
lingkungan intraselulernya menghasilkan penyakit klinik yang lambat
perkembangannya sehingga pada beberapa kasus tidak diobati.

Gambar 2.5: Chlamydia trachomatisberbentuk bulat berdiameter 0,2-1,5 m


Sumber: medicalpicturesinfo.com
6. Vibrio cholera
11

Vibrio cholera adalah bakteri gram-negative yang berbentuk batang


melengkung (curved rod) seperti pada gambar 2.6. Bakteri ini berjangkit atau
berpindah melalui air. Vibrio cholerae mengeluarkan atau melepaskan suatu
enterotoxin yang menyebabkan diare ringan sampai diare hebat, muntah, dan
menyebabkan kehilangan cairan dengan cepat, serta dapat menyebabkan kematian
dalam waktu yang relatif singkat (Sterritt and Lester, 1988). Meskipun jarang
ditemukan di Amerika atau Eropa, vibrio cholerae sering muncul sebagai
endemik di banyak wilayah di Asia.
Toksin cholera (CT) atau choleragen, merupakan molekul protein
kompleks dengan BM 84.000 Da. Protein ini disusun oleh dua subunit, yaitu,
subunit A yang mampu melakukan aktivitas biologik, dan subunit B yang
mampu mengikatkan toksin pada sel inang. Subunit A terdiri dari dua
polipeptida yang terikat satu sama lain oleh ikatan disulfida tunggal. Aktivitas
toksik ditempatkan pada subunit A1, sedangkan A2 terkait pada subunit B.
Subunit B terdiri dari lima peptida yang identik dengan BM masing-masing
11.500 Da. Subunit B secara cepat dan irreversibel kepada molekul GM1
monogangliosida sel usus halus. Selanjutnya subunit A melepaskan diri dari
subunit B, dan menembus membran sel. Aktivasi A1 terjadi karena penurunan
ikatan disulfida. A1 diaktifkan secara enzimatik, mentransfer ADP-ribosa dari
NAD kepada protein pengikat-GTP. Akibatnya menghambat mekanisme
penghentian GTP pada aktivitas adenilsiklase dan meningkatkan aktivitas
adenilsiklase. Peningkatan aktivitas adenilsiklase menyebabkan penambahan
siklik AMP (cAMP) intraseluler, yang selanjutnya mengakibatkan cepatnya
sekresi elektrolit ke dalam lumen usus halus. Kehilangan elektrolit disebabkan
peningkatan sekresi NaCl dan pencegahan absorpsi Na dan Cl oleh brush border,
melalui mekanisme kotranspor NaCl. Akibatnya cairan plasma menjadi isotonik
dengan kadar bikarbonat dua kali lipat konsentrasi plasma normal dan kalium 4-8
kali lipat plasma normal. Cairan yang hilang dapat mencapai 1L per jam, dan
efeknya dapat terjadi secara langsung pada pasien.
Kolera asiatik klasik merupakan salah satu dari banyak penyakit yang
merusak manusia. Perriode inkubasi dapat terjadi pada beberapa jam-hari, 2-3
hari. Terjadi serangan kuat diare dan muntah. Kehilangan cairan pada kasus yang
12

berat dapat mencapai 15-20 L per hari. Cairan encer, tidak berbau, dan tanpa
mikroba enterik. Shock hipovolemik dan asidosis metabolik disebabkan
kehilangan cairan. Mata dan leher pasien terlihat cekung, tekanan tugor kulit
berkurang. Kasus kematian mencapai 60% pada pasien yang tidak diobati

Gambar 2.6: Vibrio cholerayang berbentuk batang melengkung


Sumber: www.sciencephoto.com
7. Shigella
Shigella termasuk enterobacteriaceae, merupakan bakteri bentuk batang
gram negatif berukuran2-3 x 0,6 m seperti pada gambar 2.7. Shigella tidak
membentuk-spora. Shigella dipisahkan menjadi empat serogrup utama, yang
memiliki nama spesies : serogrup A, S. dysentriae; serogrup B, S. flexneri;
serogrup C, S. boydii; dan serogrup D, S. sonnei. Sifat biokiimia serogrup A, B,
dan C serupa, sedangkan serogrup B berbeda. Semua Shigella dapat menyebabkan
disentri basiler, tetapi setiap spesies berbeda dalam menyebabkan beratnya
penyakit, mortalitas, dan epidemiologi. Shigella secara sepintas adalah agen
disentri bacillus, suatu penyakit diare yang menyebabkan berak darah sebagai
akibat peradangan dan pendarahan selaput atau dinding usus.
Meskipun perpindahan atau penularan shigella melalui kontak orang ke
orang adalah merupakan moda penularan yang utama, tetapi penularan melalui
makanan atau melalui air juga perlu diperhatikan. Sebagai contoh, telah diketahui
bahwa penggunaan air tanah mempunyai andil terhadap shigellosis yang terjadi di
Florida, yang telah menginfeksi sekitar 1200 orang. Meskipun demikan shigella
kurang tahan di lingkungan dibandingkan dengan fecal coliforms. Shigella sangat
sulit dikultivasi (dibiakkan), oleh karena itu belum ada data secara kuantitatif
13

tentang kehadirannya dan efisiensi penghilangan pada instalai penjernihan air


maupun instalsi pengolahan air limbah (Said, 2005).

Gambar 2.7: Shigella berbentuk batang gram negatif berukuran 2-3 x 0,6
m
Sumber: www.infectioncontroltoday.com
8. Salmonella
Salmonella adalah enterobacteriaceae yang terdistribusi secara luas di dalam
lingkungan, dan meliputi lebih dari 2000 stereotipe. Salmonella merupakan
bakteria patogen yang paling utama yang terdapat di dalam air limbah, yang dapat
menyebabkan demam tipus dan paratipus, dan gastroenteristis (radang
lambung/perut). Salmonella termasuk Enterobacteriaceae, merupakan bakteri
berbentuk batang gram-negatif berukuran 2-3 x 0,6 mtidak membentuk-spora
seperti yang terlihat pada gambar 2.8. Salmonella merupakan organisme
kompleks yang menghasilkan berbagai faktor virulensi, termasuk antigen
permukaan, invasif, endotoksin, sitotoksin, dan enterotoksin. Peran masing-
masing faktor virulensi menyebabkan Salmonella mampu menimbulkan berbagai
sindrom dalam tubuh inang yang berbeda. Pada kenyataannya, beberapa serotipe
beradaptasi dengan inang yang spesifik. Sebagai contoh, S. typhimurium
menyebabkan sindrom yang sama dengan demam tifoid pada inang alaminya,
pada mencit, tetapi pada manusia hanya terbatas pada gastroenteritis. Contoh yang
sama, terjadi pada S. typhimurium yang terbatas pada manusia dan tidak
menyebabkan penyakit pada hewan ketika diberikan per oral. Perbedaan
responinang kemungkinan terletak pada kemampuan berbagai organisme untuk
hidup dalam sel fagosit inang. Hal ini menyebabkan Salmonella dapat tumbuh
dalam lingkungan ekstraseluler, dan beberapa peneliti menggunakan istilah
14

parasit intraseluler fakultatif untuk menggambarkan patogenesis bakteri ini.


Salmonella typhimurium adalah agen infeksi demam tipus, suatu penyakit yang
tidak segera diobati dapat menyebabkan kematian. Penanggulangan penyakit
tersebut telah dilakukan dengan cara menggunakan teknologi proses pengolahan
air yang memadai misalnya dengan filtrasi dan khlorinasi. Salmonella
thypimurium tersebut menghasilkan endotoxin yang dapat menyebabkan demam,
mual dan diare, dan dapat berakibat fatal apabila tidak diobatai dengan antibiotik
(Sterrit and Lester, 1988).
Spesies salmonella yang sering terdapat pada makanan yang terkontaminasi
antara lain yakni Salmonella paratyphi dan Salmonella typhimurium. Species
tersebut dapat tumbuh dengan cepat di dalam makanan yang terkontaminasi
tersebut. Species salmonella seperti S. typhimurium dan S.enteriditis dapat
menyebabkan gastroenteristis (radang lambung) dengan gejala diare dan kejang
perut (Said, 2005)
Konsentrasi salmonella di dalam air limbah berkisar dari beberapa sel
sampai mencapai 8000 organisme per 100 ml air limbah. Diperkirakan bahwa
hampir 0,1 % dari penduduk mengeluarkan salmonella di dalam tinja. Di Amerika
Serikat, salmonellosis terutama disebabkan karena kontaminasi makanan, tetapi
transmisi lewat air minum masih menjadi perhatian yang utama (Sobsey and
Olson, 1983)

Gambar 2.8 : Salmonella berbentuk batang gram-negatif berukuran 2-3 x 0,6


m
Sumber: www.adeleruns.com
B. Penularan Mikroba Penyebab Penyakit
Penularan penyakit akibat mikroba dapat terjadi karena adanya transmisi
yang meliputi transpor agen infeksi dari reservoir ke inang (host). Hal ini
15

merupakan jaringan yang penting di dalam rantai infeksi. Organisme patogen


dapat berpindah dari reservoir ke dalam inang atau host melalui berbagai rute
(Sobsey and Olson, 1983), yaitu antara lain:
1. Perpindahan dari orang ke orang (person to person transmission)
Perpindahan agen infeksi yang paling umum yakni melalui kontak orang ke
orang. Contoh yang paling jelas adalah perpindahan penyakit secara seksual,
misalnya syphilis, gonorrhea, herpes, dan AIDS. Contoh lain penyakit flu melalui
batuk dan bersin yang mengelurakan tetesan kecil yang mengandung agen infeksi.
Perpindahan dengan cara ini sering dipakai contoh sebagai perpindahan penyakit
dengan cara kontak langsung.
2. Perpindahan melalui air (waterborne transmission)
Perpindahan penyakit Kholera melalui air telah diketahui pada tahun 1854
oleh John Snow, seorang dokter di Inggris. Snow menunjukkan hubungan antara
epidemi kholera dan konsumsi air minum dari sumur Broad Street di London.
Penyakit-penyakit yang berhubungan dengan air disebut penyakit bawaan air
(waterborne diseases). Di Amerika Serikat, selama perioda 1971 sampai dengan
tahun 1985 telah dilaporkan 502 penyakit bawaan air dengan jumlah penderita
sebanyak 111.228 kasus. empat dari jumlah penyakit tersebut disebabkan oleh
penggunaan air tanah atau air permukaan yang tidak diolah atau tidak memadai
(Craun, 1988).
3. Perpindahan melalui makanan (Foodborne Transmission)
Makanan dapat menjadi kendaraan untuk perpindahan dari beberapa jenis
penyakit infeksius yang disebabkan oleh bakteria, virus, protozoa, dan parasit
helminths (cacing). Kontaminasi makanan dapat disebabkan oleh partikel yang
tidak bersih selama penyiapan, produksi atau selama penyimpanan. Beberapa
organisme patogen dan parasit telah dideteksi di dalam bahan makanan misalnya
kerang-kerangan, sayuran, susu, telur, daging sapi dan lain-lain. Hal
tersebutmempunyai arti yang sangat penting bagi kesehatan masyarakat
khususnya untuk makanan yang dimakan secara mentah misalnya kerang dan
sayuran.
Sayuran yang telah terkontaminasi oleh air limbah juga menyebakan atau
memberi andilterhadap beberapa penyakit misalnya wabah tipus (typhoid fever),
16

salmonellosis, amebiasis, ascariasis, viral hepatitis dan lainnya. Resiko terhadap


penyakit yang berpindah melalui makanan tersebut biasanya cukup tinggi di
negara-negara yang menggunakan irigasi dengan air limbah yang tidak diolah
secara memadai.
4. Perpindahan melalui udara (airborne transmission)
Beberapa jenis penyakit misalnya penyakit yang disebabkan oleh fungi
dapat menyebar atau berpindah melalui udara (airborne transmission).
Perpindahan melalui udara dapat terjadi pada pengolahan air limbah atau dari
irigasi dengan menggunakan efluen air limbah.
5. Perpindahan melalui vektor (Vektor- borne Transmission)
Vektor-vektor yang paling penting di dalam perpindahan penyakit antara
lain adalah: arthropoda misalnya kutu dan serangga, atau vertebrata misalnya
hewan pengerat, anjing, kucing dll. Organisme patogen mungkin tidak
berkembang biak di dalam vektor arthropoda tersebut. Beberapa penyakit yang
berpindah melalui vektor antara lain malaria (dari plasmodium), penyakit kuning
dan encephalitis (keduanya dari arbovirus), dan rabies (dari virus rabies yang
berpindah dari gigitan anjing atau kucing). Beberapa penularan pathogen oleh
mikroorganisme dapat dilihat dari ilustrasi dibawah ini :

Gambar 2.9: Ilustrasi penularan mikroba penyebab penyakit


Sumber :www.slideshare.net
C. Pencegahan Penularan Mikroba
Bakteri sangat membahayakan kesehatan manusia. Untuk itu, diperlukan
cara menanggulangi bahaya akibat bakteri. Untuk mengatasi berbagai akti tas
17

bakteri yang dapat merugikan, perlu di lakukan tindakan yang tepat. Tindakah
tersebut dapat berupa tindakan pencegahan (preventif) maupun tindakan
pengobatan. Tindakan pencegahan dapat dilakukan dengan vaksinasi, sterilisasi,
dan pasteurisasi, dan pengawetan bahan makanan (Pelczar, 1986).
1. Vaksinasi
Vaksinasi adalah pencegahan penyakit dengan pemberian vaksin, bakteri
yang sudah dilemahkan, sehingga tubuh menerima dapat terhadap bakteri
penyebab penyakit tertentu. Beberapa contoh vaksin untuk pencegahan penyakit
yang disebabkan oleh bakteri adalah vaksin kolera untuk mencegah penyakit
kolera, vaksin tifus untuk mencegah penyakit tifus, vaksin BCG (Bacile Calmette
Guerin) untuk mencegah penyakit TBC, vaksin DTP (Dipteria Tetanus Pertusis
vaccines) untuk mencegah penyakit difterie, pertusis (batuk rejan), dan tetanus),
dan vaksin TCD (Typus Chorela Disentry) untuk mencegah penyakit typus,
kholera, dan desentri (Pelczar, 1986).
2. Sterilisasi
Sterilisasi adalah pemusnahan bakteri misalnya dalam pengawetan
makanan. Tujuannya adalah untuk mendapatkan kondisi steril (suci hama),
metodenya disebut aseptis. Sterilisasi dapat dilakukan melalui pemanasan dengan
menggunakan udara panas atau uap air panas bertekanan tinggi. Sterilisasi dengan
udara panas menggunakan oven dengan temperatur 170 180C. Cara ini
digunakan untuk mensterilisasikan peralatan di laboratorium. Sterilisasi dengan
uap air panas bertekanan tinggi dilakukan denganmenggunakan alat yang disebut
autoklaf, pada temperatur 115 134C. Autoklaf digunakan untuk sterilisasi
bahan dan peralatan. Sterilisasi pada umumnya digunakan pada industri makanan
atau minuman kaleng, penelitian bidang mikrobiologi, dan untuk memperoleh
biakan murni suatu jenis bakteri (Pelczar, 1986).
3. Pasteurisasi
Pasteurisasi adalah pemanasan dengan suhu 63 72 C selama 15 - 30
menit. Pasteurisasi dilakukan pada bahan makanan yang tidak tahan pemanasan
dalam suhu tinggi, misalnya susu. Sehingga untuk mematikan bakteri patogen
(Salmonella dan Mycobacterium) dari susu dilakukan pasteurisasi. Dengan
pasteurisasi, rasa dan aroma khas susu dapat dipertahankan. Teknik sterilisasi
18

dengan suhu rendah ini ditemukan oleh Louis Pasteur (1822-1895), seorang
ilmuwan Perancis. Selain dengan sterilisasi dan pasteurisasi, pengawetan makanan
juga bisa dilakukan secara tradisional. Kalian mungkin pernah melihat proses
pengasinan ikan, pemanisan buah-buahan, pengasapan daging, atau pengeringan
makanan (Pelczar, 1986).
D. Uji Daya Antibakteri Terhadap Antiseptik
Adanya zona bening menunjukkan bahwa pertumbuhan bakteri terhambat
oleh zat aktif tertentu pada antibiotic. Bagian yang dirusak atau dihambat dari
mikroba oleh antibiotic tertentu. Berdasarkan mekanisme kerjanya dapat
digolongkan sebagai berikut:
1. Penghambatan pertumbuhan oleh analog
Dalam kelompok ini termasuk sulfonamida. Pada umumnya bakteri
memerlukan para-aminobensoat (PABA) untuk sintesis asam folat yang
diperlukan dalam sintesis purin. Sulfonamida memiliki struktur seperti PABA,
sehingga penggunaan sulfonamida menghasilkan asam folat yang tidak berfungsi
(Jawetz et al., 2005).
2. Penghambatan sintesis dinding sel
Perbedaan struktur sel antara bakteri dan eukariot menguntungkan bagi
penggunaan bahan antimikrobial (Jawetz et al., 2005).
3. Penghambatan fungsi membran sel
Membran sel bakteri dan fungi dapat dirusak oleh beberapa bahan tertentu
tanpa merusak sel inang. Polymxin berdaya kerja terhadap bakteri Gram-negatif,
sedangkan antibiotik polyene terhadap fungi. Namun demikian penggunaan
keduan antibiotik ini tidak dapat ditukar balik. Ini berarti bahwa polymixin tidak
berdaya kerja terhadap fungi. Hal ini disebabkan karena membran sel bakteri pada
umumnya tidak mengandung sterol, sedangkan pada fungi ditemukan sterol.
Polyene harus bereaksi dengan sterol dalam membran sel fungi sebelum
mempunyai kemampuan merusak membran (Jawetz et al., 2005).
4. Penghambatan Sintesis protein
Kebanyakan antibiotic ditemukan pada pelaksanaan "program penapisan ".
program demikian yang dimulai dengan pengapungan dalam cuplikan tanah
melalui tahap sampai percobaan hewan. Pada uji deretan pengenceran, antibiotik
19

diencerkan dengan larutan biak yang telah ditanami dengan kuman uji menurut
tahap pengenceran (Jawetz et al., 2005)
E. Uji Antagonisme Antar Mikroba
Dalam suatu lingkungan yang kompleks yang berisi berbagai macam
organisme. Aktivitas metabolisme suatu organisme akan berpengaruh terhadap
lingkungannya. Mikroorganisme seperti halnya organisme lain yang berada dalam
lingkungan yang kompleks senantiasa berhubungan baik dengan pengaruh faktor
biotik dan faktor abiotik. Sedikit sekali suatu mikroorganisme yang hidup di alam
mampu hidup secara individual. Hubungan mikroorganisme dapat terjadi baik
dengan sesama mikroorganisme, hewan ataupun dengan tumbuhan. Hubungan ini
membentuk suatu pola interaksi yang spesifik yang dikenal dengan simbiosis
(Kusnadi, 2003).
Interaksi antar mikroorganisme yang menempati suatu habitat yang sama
akan memberikan pengaruh positif atau saling menguntungkan dan pengaruh
negative atau saling merugikan dan juga netral, tidak ada pengaruh yang berarti
(Kusnadi, 2003). Beberapa macam hubungan antar spesies bakteri di alam antara
lain komensalisme, mutualisme serta antagonisme atau amensalisme.
Hubungan mikroorganisme dengan organisme lain yang saling menekan
pertumbuhannya disebut antagonisme.Antagonisme menyatakan hubungan yang
berlawanan, dapat dikatakan sebagai hubungan yang asosial. Spesies yang satu
menghasilkan sesuatu yang meracuni spesies yang lain, sehingga pertumbuhan
spesies yang terakhir sangat terganggu. Zat yang dihasiIkan oleh spesies yang
pertama mungkin berupa suatu ekskret, sisa makanan dan yang jelas bahwa zat itu
"menentang" kehidupan yang lain. Zat penentang tersebut dinamakan antibiotika
(Lasriantoni, 2010). Mikroba antagonis merupakan suatu jasad renik yang dapat
menekan, menghambat dan memusnahkan mikroba lainnya. Mikroba antagonis
ini dapat berupa bakteri, jamur atau cendawan, actinomycetes atau virus (Suryadi,
2009).
Dwidjoseputro (2009) menggunakan istilah amensalisme untuk hubungan
antagonisme tersebut. Spesies yang terhambat pertumbuhannya disebut amensal,
sedang spesies yang menghambat pertumbuhan disebut antagonis. Ada tiga
mekanisme yang digunakan oleh bakteri antagonis untuk mencegah bakteri
20

merugikan. Pertama, menimbulkan persaingan makanan sedemikian rupa


sehingga bakteri pembusuk sulit mendapatkan makanan; kedua, menurunkan pH
lingkungan sehingga aktivitas bakteri pembusuk terganggu dan menjadi tidak
dapat bertahan hidup; dan ketiga, menghasilkan produk metabolit yang bersifat
racun bagi bakteri bakteri merugikan (Lasriantoni, 2010). Berdasarkan mekanisme
kerja anti bakterinya, antibiotika dibedakan beberapa macam, yaitu:
a. Penghambat sintesis dinding sel
b. Penghambat sintesis protein
c. Kerusakan membrane sel
d. Penghambatan sintesis DNA atau RNA
21

BAB III
PENUTUP

A. Simpulan
Berdasarkan kajian teori, dapat disimpulkan sebagai berikut:
1. Beberapa macam mikroba yang meyebabkan penyakit antara lain:
Staphylococcus aureus, Corynebacterium diphtheria, Haemophilus
influenzae, Treponema pallidum, Chlamydia trachomatis, Vibrio cholera,
Shigella, dan Salmonella.
2. Organisme patogen dapat berpindah dari reservoir ke dalam inang atau host
melalui berbagai rute, yaitu antara lain: Perpindahan dari orang ke orang
(person to person transmission), Perpindahan melalui air (waterborne
transmission), Perpindahan melalui makanan (Foodborne Transmission),
Perpindahan melalui udara (airborne transmission), dan Perpindahan
melalui vektor (Vektor- borne Transmission)
3. Tindakan pencegahan mikroba penyebab penyakit dapat dilakukan dengan
vaksinasi, sterilisasi, dan pasteurisasi, dan pengawetan bahan makanan
4. Berdasarkan mekanisme kerjanya dapat digolongkan sebagai berikut:
Penghambatan pertumbuhan oleh analog, Penghambatan sintesis dinding
sel, Penghambatan fungsi membran sel, dan Penghambatan Sintesis protein
5. Antagonisme menyatakan hubungan yang berlawanan, dapat dikatakan
sebagai hubungan yang asosial antar mikroba. Spesies mikroba yang satu
menghasilkan sesuatu yang meracuni spesies mikroba yang lain, sehingga
pertumbuhan spesies mikroba yang terakhir sangat terganggu. Zat yang
dihasiIkan oleh spesies mikroba yang pertama mungkin berupa suatu
ekskresi, sisa makanan yang bersifat "menentang" kehidupan spesies
mikroba yang lain
B. Saran
Untuk mencegah terjadinya penularan mikroba penyebab penyakit akibat
adanya mikroba yang bersifat patogen, maka dapat dilakukan beberapa hal, antara
lain:

21
22

a. Selalu mencuci tangan terlebih dahulu dengan menggunakan antiseptik


sebelum makan dan minum.
b. Selalu menjaga kebersihan tubuh dengan mandi dan membersihkan diri
secara teratur.
23

DAFTAR RUJUKAN

Craun, G.F., Ed. 1986. Waterborne Disease in The United State. CRC Press,
Boca Raton
Dwidjoseputro, D. 2009. Dasar-dasar Mikrobiologi. Jakarta: Penerbit Djambatan.
Elek S. 1956.Experimental staphylococcal infectionsin the skin of man. Ann NY
Acad Sci 65: 85-90
Howard BJ, Klass J II, Rubin SJ, Weissfeld AS, Tilton RC, eds.1987.
Staphylococci. Clinical and Pathogenic Microbiology. Mosby,Washington
D.C. pp 231-244
Jawetz, E., Joseph M., Edward A.1996. Mikrobiologi Kedokteran. Nugrogo, E.,
Maulany, R. F., alih bahasa; Setiawan, I., editor. Jakarta : Penerbit EGC:
188-190.
Kusnadi. 2003. Mikrobiologi. Bandung: JICA
L.G. Harris, S.J. Foster & R.G. Richards. 2002. An Introduction Tostaphylococcus
Aureus, and Techniques for Identifying and Quantifying S. Aureusadhesins
in Relation to Adhesion to Biomaterials: Review. European Cell and
Materials Vol 4 : University of Sheffield.
Lasriantoni, Redho. 2010. Hubungan Antar Spesies. (Online).
(http://id.shvoong.com/exact-sciences/biology/2081945-hubungan-antar-
spesies/), diakses pada 10 April 2016 pukul 14.00 WIB).
Pelczar, Michael, dkk. 1986. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Jakarta: Universitas
Indonesia.
Projan SJ, Novick RP. 1997. The molecular basis of pathogenicity. In: Crossley
KB, Archer GL, eds. The Sta-phylococci in Human Diseases. Churchill
Livingston,London. pp 55-81
Said, N. I., & Marsidi R. 2005. Mikroorganisme Patogen dan Parasit di Dalam
Air Limbah Domestik Serta Alternatif Teknologi Pengolahan. JAI Vol 1
No 1.
Shockman GD, Barrett JF. 1983. Structure, Function,and Assembly of Cell Walls
of Gram-Positive Bacteria. AnnuRev Microbiol 37: 501-527.

23
24

Shulman JA, Nahmias AJ. 1972. Staphylococcal in-fections: clinical


aspects.Cohen JO, ed. The Staphy-lococci. Wiley, New York pp 457-482.
Sobsey, M.D., and B. Olson. 1983. Microbial agents of waterborne disease, in:
Assessement of Microbiology and Turbidity Standards fo Drinking Water,
P.S.Berger and Argaman, Eds. EPA Report # EPA 570-9-83-001.
Waldvogel FA. 1990. Staphylococcus aureus (includ-ing toxic shock syndrome).
Principles and Practice of InfectiousDisease, 3rded. Churchill Livingston,
London. pp 1489-1510.
Waldvogel FA. 1990. Staphylococcus aureus(includiing toxic shock syndrome),
In: Mandell GL, Douglas RG,Bennett JE (eds.). Principles and Practice of
InfectiousDisease, 3rded. Churchill Livingston, London. pp 1489-1510
Ward ME, Ridgway G. Chlamydia. In: Collier L, Balows A, 16. Sussman A,
editors. Topley and Wilsons. Microbiology And Microbial Infection. 9th
ed. New York: Oxford University Press Inc. 1999. p. 1331-6
Wilkinson BJ. 1997. The Staphylococci in Human Diseases. Church-ill
Livingston, London. pp 1-38.