Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Lesi meniskus adalah rupture satu atau lebih fibrokartilago pada lutut. Lesi meniscus dapat
terjadi akibat gerakan memutar pada lutut saat kaki dibengkokkan. Sedangkan pada orang dewasa yang
lebih tua, meniscus dapat terjadi akibat keausan berkepanjangan. Lesi meniscus dapat menyebabkan
rasa sakit dan atau pembengkakan pada sendi lutut. Sendi lutut akan terasa nyeri saat digunakan, dan
tidak terasa nyeri apabila tidak digunakan.

Meniskus terbuat dari tulang rawan, bahan viscoelastic, yang membuatnya lebih rentan
terhadap tingkat cedera trauma. Meniskus berfungsi untuk memperlebar dan memperdalam permukaan
kontak antara femur dan tibia, hal ini menyebabkan berkurangnya stress atau tekanan pada kartilago
artikuler. Meniskus akan mendistribusikan beban yang diterima oleh sendi lutut. Meniskus juga
berfungsi untuk menjaga stabilitas sendi dan fungsi lubrikasi menghasilkan cairan sendi.

1.2 RUMUSAN MASALAH


Berdasarkan latar belakang di atas, didapat rumusan masalah sebagai berikut:
1. Apa itu meniscus ?
2. Bagaimana anatomi meniscus?
3. Bagaimana fisiologi meniscus?
4. Bagaimana perubahan struktur pada meniscus?
5. Bagaimana epidemologi dari lesi meniscus ?
1.3 TUJUAN
Dari rumusan masalah di atas, dapat diketahui tujuan dibuatnya laporan ini adalah:
1. Mahasiswa dapat mengetahui apa itu meniscus.
2. Mahasiswa dapat mengetahui anatomi dari meniscus.
3. Mahasiswa dapat memahami fisiologi dari meniscus.
4. Mahasiswa dapat memahami perubahan struktur pada meniscus.
5. Mahasiswa dapat mengetahui epidemologi dari lesi meniscus

1
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 DEFINISI MENISCUS

Meniskus merupakan jaringan fibrokartilago yang terbentuk dari gabungan antara serabut-
serabut kolagen dengan sel dan matriks ekstraselular. Meniskus merupakan komponen integral dari
sendi lutut.

Seperti tulang, kartilago dan ligamen; meniskus terdiri dari sel-sel yang tersebar yang dikelilingi
oleh matriks ekstraselular dalam jumlah besar. Matriks ekstraselular mengandung air sebanyak 65-75%
dari berat total. Sebagian besar air tertahan di dalam jaringan dan menjadi bagian dari proteoglikan.
Karena densitas matriks dan pori-pori meniskus yang kecil, dibutuhkan tekanan hidrolik yang sangat
besar untuk menyebabkan aliran air melewati jaringan. Oleh karena itu, interaksi antara air dan struktur
makromolekular dari matriks secara signifikan mempengaruhi viskoelastisitas dari jaringan.

Struktur makromolekular dari jaringan meniskus terutama terdiri dari kolagen, yang berkontribusi
sebesar 60-95% berat kering dari jaringan. Meniskus memiliki struktur kolagen yang unik, berhubungan
dengan fungsinya. Lapisan superfisial terdiri lapisan tipis serabut halus. Di bawah lapisan superfisial
terdapat kumpulan kolagen yang tersusun secara ireguler. Setelah itu, terdapat serat-serat yang
tersusun sirkumferensial dan berlekatan dengan serat-serat yang tersusun radial. Ketika beban aksial
menimpa sendi lutut, maka meniskus akan terkompresi dan menjauhi pusat sendi, yang mengakibatkan
tekanan menyebar pada serat kolagen sirkumferensial. Penelitian biokimia menunjukkan bahwa
meniskus lebih kuat dan lebih kokoh pada bagian sirkumferensial dibandingkan pada bagian radial.
Protein nonkolagen juga merupakan salah satu struktur makromolekular yang membentuk
meniskus. Dua protein nonkolagen spesifik terdiri dari protein penghubung (link protein) dan
fibronektin Protein pengikat dibutuhkan sebagai bagian dari formasi untuk menjaga agar agregat
proteoglikan tetap stabil. Fibronektin berfungsi sebagai protein pelekat untuk sel-sel dalam matriks
ekstraseluler.

2
2.2 ANATOMY MENISCUS

Secara anatomis knee joint dibentuk oleh tiia bagian proksimal, femur bagian distal dan
patella. Knee joint terdiri dari tiga bagian persendian dan lateral antara condyle femur dan
tibia serta persendian dan intermediet antara patella dan femur. Femur distal terdiri dari medial
condyle dan lateral condyle, femoral trochlear groove dan inter condylar notsth. Ligament tersebut
melewati anterior, medial dan distal sendi dari femur ke tibia. ligamen berputar atas diri embentuk
spiral sedikit luar (lateral), melewati bawah ligamentum transverse meniscal di ujung tibialisnya.
Beberapa fasikula mungkin menyatu dengan perlekatan anterior dengan lateral. Ikatan tibialis lebih
lebar dan lebih kuat dari perlekatan femoralis.

Ligamentun Intra Capsular

Ligamentum cruciate adalah dua ligamentum intra capsular yang sangat kuat saling menyilang di
dalam rongga sendi. Ligamentum ini trdiri dari dua bagian yaitu posterior dan anterior sesuai dengan
pelekatannya pada tibiaa. Ligamentum ini penting karena merupakan pengikat utama antara femur dan
tibia
1. Anterior Cruciate ligament
ACL istilah cruciate berasal dari katacrux yang artinya menyilang dan crucial (sangat penting).
Cruciate ligament saling bersilangan satu sama lain. Menyerupai huruf X. ACL adalah stabilizer untuk
knee joint pada aktivitas pivot. ACL mula berkembang pada minggu ke 14 usia gestasi, berukuran

3
sebesar jari kita dan panjangnya rata-rata 38 mm dan lebar rata rata 10 mm, dan dapat menahan
tekanan seberat 500 pon atau sekitar 226 kg.
Ligamentum ini melekat pada area intercondylaris anterior tibiae dan berjalan kearah atas,
belakang dan lateral untuk melekat pada bagian posterior permukaan medial condyles lateralis femoris.
Ligamentum ini akan mengendur bila lutut ditekuk dan akan menegang bila lutut di luruskan sempurna.
Ini tidak hanya mencegah anterior translasi dari tibia pada femur tetapi juga memungkinkan untuk
helicoid biasa tindakan lutut, sehingga mencegah kemungkinan untuk patologi meniscal. Ini terdiri dari
dua bundle, sebuah bundle anteromedial, yang ketat di flexi, dan bundle posterolaterlal, yang lebih
cembung dan ketat dalam ekstensi.
Suplai vaskuler ACL berasal dari arteri geniculate middle, serta dari difusi melalui sheath sinovial
nya. Persarafan dari ACL terdiri dari mechanoreceptors berasal dari saraf tibialis dan memberikan
konstribusi untuk proprioseptifnya, serabut rasa nyeri dalam ACL yang hamper tidak ada, ini
menjelaskan mengapa ada rasa sakit yang minimal setelah rupture ACL akut sebelum pengembangan
hemarthrosis yang menyakitkan.

2. Posterior Cruciate Ligament


Ligamentum cruciatum posterior melekat pada area intercondylaris posterior dan berjalan kearah atas,
depan dan medial, untuk diletakan pada bagian anterior permukaan lateral condylus medialis femoris.
Serat serat anterior akan mengendur bila lutut sedang ektensi, namun akan menjadi tegang bila sendi
lutut dalam keadaan flexi. Serat serat posterior akan menjadi tegang dalam keadaan ekstensi.
Ligamentum cruciatum posterior berfungsi untuk mencegah femur ke anterior terhadap tibiae. Bila
sendi lutut dalam keadaan flexi, ligamentum cruciatum posterior akan mencegah tibiae tertarik ke
posterior.

Ligamentum Extracapsular
1. Ligament Patellae
Melekat (diatas) pada tepi bawah patella dan pada bagian bawah melekat pada
tuberositas tibiae. Ligamentum patellae ini sebenarnya merupakan lanjutan dari bagian
pusat tendon berasama M.Quadriceps Femoris. Dipisahkan dari membran synovial sendi
oleh bantalan lemak intra patella dan dipisahkan dari tibia oleh sebuah bursa yang kecil.
Bursa infra patellaris superficialis memisahkan ligamentum ini dari kulit.
2. Ligamentum Collaterale Fibulare

4
Ligamentum ini menyerupai tali dan melekat dibagian atas pada condylus lateralis dan
dibagian bawah melekat pada capitulum fibulae. Ligamentum ini dipisahkan dari capsul
sendi melalui jaringan lemak dan tendon dan tendon m.popliteus. Dan juga dipisahkan dari
meniscus lateralis melalui bursa m.poplitei.
3. Ligamentum Collaterale Tibiae
Ligamentum ini berbentuk seperti pita pipih yang melebar dan melekat dibagian atas
pada condylus medialis femoris dan pada bagian bawah melekat pada margo
infraglenoidalis tibiae. Ligamentum ini menembus dinding capsul sendidan sebagian melekat
pada meniscus medialis. Dibagian bawah pada margo infragenodialis, ligamentum ini
menutupi tendon m. semimembranosus dan a. inferior medialis genu.
4. Ligamentum Popliteum Obliquum
Merupakan ligamentum yang kuat, terletak pada bagian posterior dari sendi lutut,
letaknyamembentang secara oblique ke medial dan bawah. Sebagian dari ligamentum ini
berjalan menurun pada dinding capsul dan fascia m. popliteus dan sebagian lagi membelok
ke atas menutupi tendon m. semimembranosus.

5. Ligamentum Transversum Genu


Ligamentum ini terletak membentang paling depan pada dua meniscus , terdiri dari
jaringan connective, kadang- kadang ligamentum ini tertinggal dalam perkembangannya,
sehingga sering tidak dijumpai pada sebagian orang.

Cartilago Semilunaris (Meniscus)

Cartilago semilunaris adalah lamella fibrocartilago berbentuk C medial berada di bagian


yang lebih dekat ke tengah , yang pada potongan melintang berbentuk segitiga. Batas perifernya
tebal dan cembung, melekat pada bursa. Batas dalamnya cekung dan membentuk tepian bebas .
Permukaan atasnya cekung dan berhubungan langsung dengan condylus femoris.
Fungsi meniscus ini adalah memperdalam fascies articularis condylus tibialis untuk
menerima condylus femoris yang cekung.

1. Cartilago Semilunaris Medialis

5
Bentuknya hampir semi sirkular dan bagian belakang jauh lebih lebar daripada bagian depannya.
Cornu anterior melekat pada area intercondylaris anterior tibiae dan berhubungan dengan cartilago
semilunaris lateralis melalui beberapa serat yang disebut ligamentum transversum. Cornu posterior
melekat pada area intercondylaris posterior tibiae. Batas bagian perifernya melekat pada simpai dan
ligamentum collaterale sendi. Dan karena perlekatan inilah cartilago semilunaris relatif tetap.
2. Cartilago Semilunaris Lateralis
meniscus berbentuk U lateral berada di bagian lebih jauh keluar pusat tubuh / lateral tubuh.
Bentuknya hampir sirkular dan melebar secara merata. Cornu anterior melekat pada area
intercondylaris anterior, tepat di depan eminentia intercondylaris.Cornu posterior melekat pada area
intercondylaris posterior, tepat di belakang eminentia intercondylaris. Seberkas jaringan fibrosa
biasanya keluar dari cornu posterior dan mengikuti ligamentum cruciatum posterior ke condylus
medialis femoris. Batas perifer cartilago dipisahkan dari ligamentum collaterale laterale oleh tendon m.
popliteus, sebagian kecil dari tendon melekat pada cartilago ini. Akibat susunan yang demikian ini
cartilago semilunaris lateralis kurang terfiksasi pada tempatnya bila di bandingkan dengan cartilago
semilunaris medialis.

Capsula Articularis

Capsula articularis terletak pada permukaan posterior dari tendon m. quadriceps femoris dan
didepan menutupi patella menuju permukan anterior dari femur diatas tubrositas sendi. Kemudian
capsula ini berlanjut sebagai loose membran yang dipisahkan oleh jaringan lemak yang tebal dari
ligamentum patellae dan dari bagian tengah dari retinacula patellae menuju bagian atas tepi dari dua
meniscus dan ke bawah melekat pada ligamentum cruciatum anterior. Selanjutnya capsula articularis ini
menutupi kedua ligamentun cruciatum pada sendi lutut sebagai suatu lembaran dan melintasi tepi
posterior ligamentum cruciatum posterior. Dari tepi medial dan lateral dari fascies articularis
membentuk dua tonjolan , lipatan synovial, plica alares yang terkumpul pada bagian bawah.
Kesemuanya hal ini membentuk suatu synovial villi.
Plica synovialis patellaris, membentang pada bagian belakang yang mengarah pada bidang
sagital menuju cavum sendi dan melekat pada bagian paling bawah dari tepi fossa intercondyloidea
femoris. Plica ini merupakan lipatan sagital yang lebar pada synovial membran.
Lipatan ini membagi cavum sendi menjadi dua bagian , berhubungan dengan dua
pasang condylus femoris dan tibiae. Lipatan capsul sendi pada bagian samping berjalan dekat

6
pinggir tulang rawan. Sehingga regio epicondylus tetap bebas. Kapsul sendi kemudian menutupi
permukaan cartilago, dan bagian permukaan anterior dari femur tidak ditutupi oleh cartilago.
Pada tibia capsul sendi ini melekat mengelilingi margo infraglenoidalis, sedikit bagian bawah
dari permukaan cartilago, selanjutnya berjalan kebawah tepi dari masing-masing meniscus.

Bursa Anterior
1. Bursa supra patellaris terletak di bawah m. quadriceps femoris dan berhubungan erat
dengan rongga sendi.
2. Bursa Prepatellaris terletak pada jaringan subcutan diantara kulit dan bagian depan
belahan bawah patella dan bagian atas ligamentum patellae.
3. Bursa infrapatellaris superficialis terletak pada jaringan subcutan diantara kulit dan
bagiandepan belahan bawah ligamentum patellae
4. Bursa Infapatellaris Profunda terletak di antara permukaan posterior dari ligamentum
patellae dan permukaan anterior tibiae. Bursa ini terpisah dari cavum sendi melalui
jaringan lemak dan hubungan antara keduanya ini jarang terjadi.
Bursa Posterior
1. Recessus Subpopliteus ditemukan sehubungan dengan tendon m. popliteus dan
berhubungan dengan rongga sendi.
2. Bursa M. Semimembranosus ditemukan sehubungan dengan insertio m.
semimembranosus dan sering berhubungan dengan rongga sendi.
3. Empat bursa lainnya ditemukan sehubungan dengan:
a) tendon insertio m. biceps femoris.
b) tendon m. sartorius , m. gracilis dan m. semitendinosus sewaktu berjalan ke
insertionya pada tibia.
c) di bawah caput lateral origo m. Gastrocnemius.
d) di bawah caput medial origo m. Gastrocnemius.

Persarafan Sendi Lutut


Persarafan pada sendi lutut adalah melalui cabang - cabang dari nervus yang mensarafi
otot-otot di sekitar sendi dan befungsi untuk mengatur pergerakan pada sendi lutut. Sehingga
sendi lutut disarafi oleh :
1. N. Femoralis

7
2. N. Obturatorius
3. N. Peroneus communis
4. N. Tibialis

Suplai Darah
Suplai darah pada sendi lutut berasal dari anastomose pembuluh darah disekitar sendi
ini. Dimana sendi lutut menerima darah dari descending genicular arteri femoralis, cabang-cabang
genicular arteri popliteal dan cabang descending arteri circumflexia femoralis dan cabang
ascending arteri tibialis anterior. Aliran vena pada sendi lutut mengikuti perjalanan arteri untuk
kemudian akan memasuki vena femoralis.
Sistem Limfe
System limfe pada sendi lutut terutama terdapat pada perbatasan fascia subcutaneous.
Kemudian selanjutnya akan bergabung dengan lymph node sub inguinal superficialis. Sebagian lagi
aliran limfe ini akan memasuki lymph node popliteal, dimana aliran limfe berjalan sepanjang vena
femoralis menuju deep inguinal lymph node.

2.3 FISIOLOGI MENISCUS

Meniskus berfungsi untuk memperlebar dan memperdalam permukaan kontak antara femur
dan tibia, hal ini menyebabkan berkurangnya stess atau tekanan pada kartilago artikuler. Meniskus akan
mendistribusikan beban yang di terima oleh sendi lutut. Meniskus juga berfungsi untuk menjaga
stabilitas sendi dan fungsi lubrikasi menghasilkan cairan sendi. Menisus berperan penting dalam
meningkatan stabilitas lutut, mengendalikan kerja menggelinding dan meluncur yang kompleks pada
sendi, dan mendistribusikan beban selama pergerakan. Kompartmen medial lutut membawa sekitar
90% beban selama penahanan beban dan meniskus medial jauh kurang aktif dibandingkan lateral.
Sedikit mengherankan bahwa lesi meniskus jauh lebih sering ditemukan pada sisi medial dibandingkan
pada sisi lateral. Berikut penjelasan dari beberapa fungsi dari meniscus :

Menahan Beban

Selama menahan benda, meniskus mengalami kompresi dan stres. Ketika 1/3 dari meniskus
bagian dalam hilang, kontak stres akan meningkat 65%. Peningkatan stres kompresi pada sendi

8
mengakibatkan kerusakan kartilago artikular dan degenerasi. Oleh karena itu,
bahkan meniscectomy parsial dapat mempengaruhi kemampuan meniskus untuk berfungsi dalam
menyebarkan stres dengan merata pada sendi.

Gambar : Fungsi Meniskus Sebagai Shock Absorption

sumber : Cambel

Shock Absorption

Meniskus dapat dilihat sebagai medium bifasik yang terbentuk dari bagian cair (air di interstisial)
dan bagian padat (kolagen, GAGs, dan protein matriks lainnya). Air di interstisial dan deformasi matriks
yang padat selama menahan beban menyebabkan meniskus untuk beraksi sebagai material viskoelastik.
Pada saat mengalami kompresi, meniskus bersifat mirip dengan kartilago artikular, kecuali tekanan
osmotik yang tinggi tidak terdapat pada meniskus, akibat kadar proteoglikan yang rendah.

Bagian superior yang konkaf dan dan permukaan inferior yang datar dari meniskus sesuai
dengan kondilus femoral dan tibia dan berkontribusi terdahap fungsinya untuk menstabilisasi
sendi. Meniscectomy medial pada ACL intak memiliki efek yang kecil pada pergerakan anteroposterior.
Walaupun demikian, pada ACL defisien di meniskus medial akan mengakibatkan peningkatan translasi
pada anterior tibial mencapai 58% dari 90 derajat saat fleksi. Oleh karena itu, tekanan yang dialami oleh
meniskus medial pada ACL defisien akan meningkat 52% pada ekstensi penuh dan 197% pada fleksi
dengan beban di bawah 134-N.

9
Gambar. Stabilitas Sendi Lutut oleh Meniskus

Sumber : Einhorn

Meniskus memiliki kontribusi yang signifikan pada kenyamanan sendi. Air dapat mengalir keluar
menuju ruangan sendi jika terdapat beban kompresi dan hal ini akan menambah lubrikasi. Meniskus
juga dapat membantu dalam pemberian nutrisi pada kartilago artikular dengan cara membantu
mempertahankan lapisan cairan sinovial di atas permukaan artikular dan dengan menekan cairan
sinovial menuju ke kartilago artikular.

2.4 PERUBAHAN STUKTUR PADA MENISCUS

Meniscus medial jauh lebih sering terkena daripada lateral, sebagian karena perlekatannya pada
kapsul yang membuatnya tidak begitu mobil. Robekanya kedua meniskus dapat terjadi bersama-sama
bila terjadi ligamentum yang hebat.

Pada 75% kasus, robekan terjai vertikal sepanjang meniskus. Kalau fragmen yang terpisah tetap
melekat di depan dan belakang, lesi itu disebut bucket-handle tear. Bagian yang robek kadang-kadang
berpindah ke pusat sendi dan tergecet di antara femur dan tibia, menyebaban penghambatan ekstensi
(penguncian). Kalau robekan timbul pada tepi yang bebas pada meniskus, akan tertinggal suatu lidah
yang memiliki dasar di bagian anterior- robekan tanduk anterior- atau dengan dasar bagian posterior-
robekan tanduk posterior. Robekan mendatar biasanya bersifat degeneratif atau akibat cedera kecil
yang berulang. Sebagian terhubungan dengan kista meniskus.

Kebanyakan meniskus bersifat avaskular dan perbaikan spontan tidak terjadi kecuali kalau
robekan itu berada pada sepertiga sebelah luar, yang divaskularisasi dari kapsul. Bagian yang lepas

10
bekerja sebagai suatu iritan mekanis, menimbulkan efusi sendi yang berulang dan, pada beberapa kasus,
osteoarthritis sekunder.

2.5 EPIDEMOLOGI LESI MENISCUS

Lesi meniskus adalah cedera lutut yang paling umum. Lesi meniskus cenderung lebih sering
terjadi pada saat olahraga (pada gerakan berputar) contohnya sepak bola. Lesi meniskus ini lebih sering
terjadi pada laki-laki daripada perempuan ( rasio 3:1 ). Laki laki lebih sering antara usia 30-40 tahun
daripada laki-laki dengan usia lebih muda. Pada wanita lebih sering usia 11-20. Pada orang yang bekerja
seperti atlet lebih sering terkena lesi meniskus.

11
BAB III
PENUTUP
3.1 KESIMPULAN

Lesi meniskus merupakan cedera yang sering terjadi akibat gerakan-gerakan berputar pada lutut
seperti pada saat olahraga. Mekanisme lesi meniskus adalah akibat gerakan berputar dari sendi lutut
dan juga akibat gerakan squat atau fleksi sendi lutut yang berlebihan. Lesi meniskus ini lebih sering
terjadi pada laki-laki daripada perempuan ( rasio 3:1 ). Laki laki lebih sering antara usia 30-40 tahun
daripada laki-laki dengan usia lebih muda. Pada wanita lebih sering pada usia 11-20. Meniskus terbuat
dari tulang rawan, bahan viscoelastic, yang membuatnya lebih rentan terhadap tingkat cedera trauma.
Cedera berulang dapat menyebabkan cedera. Pada orang tua usia diatas 60 tahun yang memiliki kondisi
kerja dengan posisi jongkok atau posisi yang banyak menggunakan lutut lebih rentan terhadap
degenerative meniskus.

12
REFERENSI

Aznyzii. 2014. ANATOMI FISIOLOGI KNEE JOINT.docx - Scribd. Available at

https://www.scribd.com/doc/244492772/ANATOMI-FISIOLOGI-KNEE-JOINT-docx. (diakses 25
Oktober 2015).

Fang, Inneke. 2012. meniscus-scibd. Available at


http://www.scribd.com/doc/275617201/meniskus (diakses 23 Oktober 2015).

Ginting, 2013. FINAL CEDERA LUTUT.docx Scribd. Available at


Florensius.
http://www.scribd.com/doc/137199908/FINAL-CEDERA-LUTUT-docx. (diakses 23 Oktober
2015).
Paulsen, F. dan Waschke, J. 2010. Jilid 1 Sobotta Atlas Anatomy Manusia. Jakarta : EGC

13