Anda di halaman 1dari 2

ANEMIA PERDARAHAN AKUT

A. Definisi

Anemia karena perdarahan akut adalah berkurangnya jumlah sel darah merah atau
jumlah hemoglobin yang disebabkan perdarahan akut.

B. Etiologi
Perdarahan hebat merupakan penyebab tersering dari anemia. Jika kehilangan darah,
tubuh dengan segera menarik cairan dari jaringan diluar pembuluh darah sebagai usaha untuk
menjaga agar pembuluh darah tetap terisi.

Pada akhirnya peningkatan pembentukan sel darah merah akan memperbaiki anemia.
Tetapi pada awalnya anemia bisa sangat berat, terutama jika timbul dengan segeraa karena
kehilangan darah yang tiba-tiba, seperti yang terjadi pada :
a. Kecelakaan
b. Pembedahan
c. Persalinan
d. Pecahnya pembuluh darah.

Yang lebih sering terjadi adalah perdarahan menahun (terus menerus atau berulang-
ulang) yang bisa terjadi pada bagian tubuh : perdarahan hidung dan wasir : jelas terlihat.
Perdarahan pada tukak lambung dan ususkecil atau polip dan kanker usus besar) : mungkin
tidak terlihat dengan jelas karena jumlah darahnya sedikit dan tidak tampak sebagai darah
yang merah didalam tinja. Jenis perdarahan ini disebut perdarahan tersembunyi.

C. Gejala klinis
Hilangya sejumlah besar darah secara mendadak menyebabkan 2 masalah :
a. Tekanan darah menurun karena jumlah cairan didalam pembuluh darah berkurang
b. Pasokan oksigen tubuh menurun karena jumlah sel darah merah yang mengangkut
oksigen berkurang.

Karena masalah tersebut bisa menyebabkan serangan jantung, stroke atau kematian.
Anemia yang disebabkan oleh perdarahan bisa bersifat ringan sampai berat, dan gejalanya
bervariasi. Anemia bisa tidak menimbulkan gejala atau menyebabkan :

a. Pingsan
b. Pusing
c. Haus
d. Berkeringat
e. Denyut nadi lemah / cepat
f. Pernafasan cepat

Perdarahan sering mengalami pusing ketika duduk atau berdiri ( hipotensi ortostatik).
Anemia juga bisa menyebabkan kelelahan yang luar biasa, sesak nafas, nyeri dada dan jika
sangat berat nisa menyebabkan kematian. Berat ringannya gejala ditentukan oleh kecepatan
hilangnya darah dari tubuh. Jika darah hilangnnya dalam waktu yang singkat ( dalam
beberapa jam atau kurang), kehilangan sepertiga volume dari tubuh bisa berakibat fatal.
Jika darah hilang lebih lambat ( dalam beberapa hari minggu atau lebih). Kehilangan
sampai dua pertiga dari volume darah tubuh bisa hanya menyebabkan kelelahan dan
kelemahan atau tanpa gejala sama sekali.

D. Manifestasi klinis menurut Brunner dan Suddart.


a. Pengaruh yang timbul segera
Akibat kehilangan darah yang cepat bisa terjadi reaksi cardia vasculer yang fisiologis
berupa kontraksi arteriola, pengurangan cairan darah atau komponen ke organ tubuh yang
vital ( otak dan jantung). Gejala tergantung dari cepat dan banyaknya darah yang hilang dan
apakah tubuh masih dapat mengadakan kompensasi. Kehilangan darah 200 ml pada orang
dewasa yang terjadi dengan cepat dapat lebih berbahaya daripada kehilangan darah sebanyak
3000 ml dalam waktu yang lama.
b. Pengaruh lambat

Beberapa jam setelah perdarahan terjadi pergeseran cairan ekstraseluler dan intravaskuler
yaitu agar isi intrvaskuler dan tekanan osmotik dapat dipertahankan tetapi akibatnya terjadi
hemodilati. Gejala yang ditemukan adalah leukositosis (15.000-20.000/mm3) nilai
hemoglobin,eritrosit,dan hematokrit merendah akibat hemodilasi. Untuk mempertahankan
metabolisme, sebagai kompensasi sistem eritropoenikmenjadi hiperaktif, kadang-kadang
terlihat gejala gagal jantung. Pada orang dewasa hemodelasi dapat menimbulkan kelainan
cerebral dan infark miokard karena hipoksemia. Sebelum ginjal kembali normal akan
ditemukan oliguria atau anuria sebagai akibat berkurangnya aliran ke ginjal.

E. Penatalaksanaan.

Pengobatan tergantung pada kecepatan hilangnya darah dam beratnya anemia yang
terjadi. Satu-satunya pengobatan untuk kehilangan darah yang singkat atau anemia yang
berat adalah transfusi sel darah merah. Selain itu, sumber perdarahan harus ditemukan dan
perdarahan harus dihentikan. Jika darah hilang dalam waktu yang lama atau anemia tidak
terlalu berat, tubuh bisa menghasilkan jumlah sel darah merah yang cukup untuk
memperbaiki anemia tanpa harus menjalani transfusi. Zat yang diperlukan untuk
pembentukan sel darah merah juga hilang selama perdarahan. Karena itu sebagian besar
penderita anmia juga mendapatkan tambahan zat besi, biasanya dalam bentuk tablet.