Anda di halaman 1dari 3

Struktur Tabung

Perkembangan mutakhir dalam rancangan struktur tabung, dikembangkan oleh Fazlur Khan. Saat ini , 4 dari 5
bangunan tinggi di dunia menggunakan struktur tabung. Bangunan tinggi itu diantaranya Hancock Building, Sears
Building, Standard Oil Building. Sistem ini lebih efisien karena penggunaan bahan bangunan per m2 hampir
sebanding dengan dengan jumlah yang digunakan untuk bangunan rangka yang besarnya separuh dari bangunan
diatas.

Pada dasarnya struktur tabung terbagi menjadi 2 besar yaitu :


Tabung Kosong
Tabung dengan pengaku interior

Tabung kosong terbagi dalam :


1. Tabung rangka (frame tube)
2. Tabung truss (trussed tube), dalam sistem ini terbagi menjadi : Tabung rangka kolom diagonal dan tabung
rangka lattice

Tabung dengan pengaku interior terbagi dalam :


1. Tabung dengan dinding geser
2. Tabung dalam tabung (tube in tube)
3. Tabung yang dimodifikasi (modified tube), dalam sistem ini terbagi dalam tabung rangka dengan rangka kaku
dan tabung dalam semi tabung
4. Tabung modular (modular tube)

Yang menarik dari struktur Tube in Tube

Dalam striktur Tube in Tube sistem yang kosong dikembangkan dengan cara memberikan kekuatan dengan
menambah inti (core), yang tidak hanya berfungsi sebagai bagian yang menahan beban vertikal namun juga akan
membantu menahan beban horizontal (lateral). Struktur lantai mengikat tabung secara bersama dan
memberikan jawaban terhadap beban lateral sebagai satu kesatuan.
Struktur tabung sendiri yang ada didunia minimal 83 lantai yaitu standart oil building, sebagai sistem Struktur
untuk Tube in Tube ini biasanya digunakan hanya untuk bangunan bertingkat tinggi, hal ini dikarenakan biaya
yang keluar akan sangat mahal jika digunakan dengan untuk bangunan dibawah 40 lantai. Selaian dari segi
ketinggian yang bisa mencapai 100 lantai lebih serta bisa menahan beban gempa, angin serta Sistem tabung ini
akan bekerja dengan baik sebagai hollow-tube bila perimeter gedung berupa dinding-dinding kaku sebagai
struktur penahan gaya-gaya lateral yang tentunya harus dikombinasikan dengan struktur lantai yang kaku
sebagai rigid diaphragm, Dalam implementasinya struktur dinding kaku tersebut diwakili oleh kolom-kolom
perimeter yang rapat dan diikat oleh balok tepi yang tinggi (deep spandrel beam). Sistem ini paling banyak
digunakan karena dapat mengakomodasi jendela-jendela pada lubang-lubang diantara kolom-kolom perimeter.
IV. TUBULAR SYSTEM
Tubular sistem adalah sistem struktur bangunan tinggi yang menggunakan
kolom-kolom hanya pada sisi luar bangunan yang jarak antar kolomnya sangat
dekat. Pada rancangan tabung dianggap bahwa facade struktur bertindak terhadap
gaya lateral seperti suatu kotak kosong tertutup yang terkantilever dari tanah.
Sistem ini digunakan apabila menginginkan bangunan tinggi yang bebas
kolom. Untuk menahan beban lateral yang terjadi pada bangunan tinggi tersebut maka
jarak kolom diperkecil, jarak trave harus lebih kecil dari ketinggian tiap lantai. Karena
dinding eksterior menahan seluruh atau hampir seluruh beban angin, maka pengaku
diagonal ataupun dinding geser dapat ditiadakan. Tabung eksterior ini dapat
memikul semua beban lateral dan dapat diperkaku terus dengan menggunakan jenis
pengaku tertentu.
Sebagian besar bangunan tertinggi di dunia menggunakan sistem tabung,
diantaranya : John Hancock Centre di Chicago, Standard Oil Building di Chicago dan
Word Trade Centre di New York.
Jenis-jenis tubular sistem
A. Frame tube
Pengaturan Framed tube system secara umum adalah dinding eksterior
bangunan yang terdiri dari balok dan kolom persegi rapat dan disambung secara
kaku, menahan beban lateral melalui aksi tabung kantilever tanpa menggunakan
pengaku interior. Lantai-lantai yang kaku sebagai diafragma balok pinggir yang
dikaitkan degan penyebaran gaya lateral ke dinding luar.
Project description : Brunswick Building Chicago Illinois, World Trade Centre
(maybe)

B. Trussed Tube
Dibagi atas 2 sistem, yaitu :
1. Tabung Rangka Kolom Diagonal
Menggunakan diagonal di dalam grid kolom dan
balok pengikat menghasilkan kekakuan serupa dinding
terhadap beban lateral. Diagonal ini tidak hanya
menimbulkan sebagian besar besar beban angin tetapi
juga berlaku sebagai olom miring yang memikul beban
grafitasi.
Contoh bangunan : John Hancock Center Chicago, World
TradeCentre New
York, Bank Of China Hongkong.

2. Tabung Lattice Truss


Menggunakan diagonal yang disusun rapat tanpa
kolom vertikal yang merupakan kolom miring dan
menstabilkan struktur terhadap angin. Diagonal ini dapat
diikat untuk balok horisontal dan sangat efisien apabila
dihadapkan dengan beban lateral, tapi kurang efisien
untuk meneruskan beban grafitasi ke tanah.
C. Bundled Tube
Merupakan susunan dari tabung-tabung individual
sehingga memiliki kekuatan yang cukup besar dalam
menahan gaya lateral. Dan adanya diafragma atau balok
pinggir yang horisontal untuk menyerap gaya geser dari
kolom vertikal untuk menyebarkan tegangan aksial secara
merata.
Project descriptions : Sears Tower Chicago Illinois USA,