Anda di halaman 1dari 6

LAPORAN PELAKSANAAN KELAS IBU HAMIL

Pertemuan Kelas Ibu Hamil

1. Tanggal : 19 April 2017


2. Tempat : Desa Tongauna
3. Jumlah Peserta : 8 Orang
4. Waktu Pelaksanaan : Pkl. 10.00 Wita
5. Materi : Tanda-Tanda Bahaya Kehamilan
6. Fasilitator : Gaverni Veronika Djuari, AM.Keb
7. Narasumber :-

8. Proses dan Hasil Pertemuan :


Kegiatan kelas ibu hamil dimulai Pkl. 10.00 Wita bertempat di posyandu Desa Tongauna.
Pada awal pertemuan diawali dengan pembukaan dari fasilitator.
Setelah itu fasilitator memberikan daftar hadir kepada ibu hamil. Bidan menjelaskan tentang
Tanda-tanda bahaya kehamilan. Sebagian besar kematian ibu terjadi selama masa kehamilan,
oleh karena itu penting untuk ibu mengenal tanda bahaya yang perlu segera mencari bantuan
medis. Misalnya : Perdarahan, Bengkak pada tangan dan wajah, Keluar air ketuban, Gerakan
bayi berkurang dll.
Kemudian fasilitator memberikan waktu ibu untuk Tanya jawab serta sharing pendapat.
Setelah itu fasilitator menutup kelas ibu hamil dan tak lupa membagikan snack.
9. Masalah / Kendala :

10. Hasil Evaluasi :


Bidan mulai mengajarkan tentang Tanda-tanda bahaya kehamilan kepada ibu hamil dan ibu
memahami tentang materi tersebut diatas.
11. Kesimpulan :
Dari semua kegiatan yang telah dilakukan pada kelas ibu hamil dapat diambil kesimpulan
bahwa kegiatan berjalan lancar. Dengan adanya kelas ibu hamil ini pengetahuan ibu tentang
Tanda-tanda bahaya kehamilan bertambah dan mereka dapat mengetahui apa yang herus
dilakukan jika terjadi masalah selama masa kehamilannya.

Tongauna, 19 April 2017

Gaverni veronica djuari, AM.Keb


DOKUMENTASI KELAS IBU HAMIL
LAPORAN PELAKSANAAN KELAS IBU HAMIL

Pertemuan Kelas Ibu Hamil

1. Tanggal : 19 Mei 2017


2. Tempat : Desa Tongauna
3. Jumlah Peserta : 5 orang
4. Waktu Pelaksanaan : Pkl. 10.00 Wita
5. Materi : Hubungan Suami Istri atau Senggama Selama Hamil
6. Fasilitator : Gaverni Veronika Djuari, AM.Keb
7. Narasumber :-
8. Proses dan Hasil Pertemuan :
Kegiatan kelas ibu hamil di mulai Pkl. 10.00 Wita bertempat di Posyandu Desa Tongauna.
Pada awal pertemuan diawali dengan pembukaan dari bidan fasilitator.
Setelah itu fasilitator memberikan daftar hadir kepada ibu hamil. Bidan fasilitator
menjelaskan tentang hubungan suami istri atau senggama selama hamil boleh dilakukan
asalkan kehamilan dinyatakan tidak memiliki resiko. Umumnya triwulan kedua dorongan
seksual wanita meningkat.
Setelah itu fasilitator memberikan waktu ibu untuk Tanya jawab dan sharing pengalaman
selama hamil. Dan tidak lupa fasilitator menutup kelas ibu hamil serta membagikan snack.
9. Masala / Kendala :
Masih ada ibu yang takut melakukan hubungan suami istri
Ada ibu yang kurang berkeinginan melakukan hubungan suami istri
10. Hasil Evaluasi :
Dari hasil tanya jawab antara ibu dan fasilitator tersebut diatas. Ibu hamil sudah sangat
mengerti mengenai Hubungan suami istri atau senggama selama hamil.
11. Kesimpulan :
Dari semua kegiatan yang telah dilakukan pada kelas ibu hamil dapat diambil kesimpulan
bahwa kegiatan kelas ibu hamil berjalan lancar. Ibu hamil sudah tau apa yang harus mereka
lakukan jika melakukan hubungan suami istri atau senggama selama hamil.

Tongauna, 19 Mei 2017

Gaverni Veronika Djuari, AM.Keb


DOKUMENTASI KELAS IBU HAMIL
LAPORAN PELAKSANAAN KELAS IBU HAMIL

Pertemuan Kelas Ibu Hamil

1. Tanggal : 19 Juni 2017


2. Tempat : Desa Tongauna
3. Jumlah Peserta : 8 orang
4. Waktu Pelaksanaan : Pkl. 10.00 Wita
5. Materi : Anemia dalam Kehamilan
6. Fasilitator : Gaverni Veronika Djuari, AM.Keb
7. Narasumber :-

8. Proses dan Hasil Pertemuan :


Kegiatan kelas ibu hamil dimulai Pkl. 10.00 Wita bertempat di posyandu Desa Tongauna.
Pada pertemuan diawali dengan pembukaan dari bidan fasilitator.
Setelah itu fasilitator memberikan daftar hadir kepada ibu hamil. Fasilitator menjelaskan
tentang anemia dalam kehamilan. anemia pada ibu hamil disebabkan volume darah tubuh
meningkat 50% dan tubuh memerlukan tambahan darah untuk mensuplai oksigen dan
makanan bagi pertumbuhan janin. Penting bagi ibu hamil untuk mengkonsumsi 1 pil tambah
darah setiap hari selama 90 hari.
Setelah itu fasilitator memberikan waktu pada ibu untuk Tanya jawab dan sharing
pengalaman selama hamil. Kemudian fasilitator menutup kelas ibu hamil dan membagikan
snack.
9. Masala / Kendala :
Masih ada ibu yang malas minum SF dengan alasan sering mual setelah meminum SF
10. Hasil Evaluasi :
Dari hasil tukar pendapat antara fasilitator dan ibu hamil tersebut diatas, ibu hamil sudah
memahami mengenai materi anemia dalam kehamilan.
11. Kesimpulan :
Dari semua kegiatan yang telah dilakukan pada kelas ibu hamil dapat disimpulkan bahwa
kegiatan kelas ibu hamil berjalan lancer. Dengan adanya sharing dapat menjadi perbandingan
dan pedoman bagi ibu hamil tentang anemia dalam kehamilannya.

Tongauna, 19 Juni 2017

Gaverni Veronika Djuari, AM.Keb


DOKUMENTASI KELAS IBU HAMIL