Anda di halaman 1dari 39

SOAL IPA PEWARISAN SIFAT KELAS 9 SMSTR 2

Ketika dulu tahun 80 an saya lagi belajar dengan pak Suryo di UGM tentang genetika, belajarnya sangat
menggembirakan, dalam jam itu saya menyebut happy our sambil menyelami rumus genetika sambil pula
mendengarkan contoh aplikasi genetika dengan humornya sehingga jam kuliah ini jam jam yang sungguh
dinantikan dan jam yang menyenangkan , Tentu kali ini saya tidak memberikan materi ini menjadi materi
yang menjadi gembira namun kami mempostingkan suatu materi yang mana setelah diterangkan ada
latihan yang bisa dikerjakan dengan gembira ... OK semoga bisa digunakan latihan ini dengan gembira
hehehehe

SOAL GENETIKA

1. Genotipe yang tersusun dari sifat dominan saja (AA) atau resesif saja (aa) disebut ....
A. Heterozigot
B. Homozigot
C. Dominan
D. Resesif

2. Sifat turunan yang bisa diamati dengan mata adalah sifat ....
A. Dominan
B. Resesif
C. Genotipe
D. Fenotipe

3. Perhatikan diagram persilangan di bawah ini:


Induk: MM X mm
Gamet M m
F1: Mm
Keterangan : M = gen dominan ( warna merah ) m = gen resesif (warna putih)
Persentase individu warna merah yang muncul pada F1 adalah ....
A. 100%
B. 75%
C. 50%
D. 25%

4. Perhatikan diagram persilangan dibawah ini:


P: MM >< mm
F1: Mm >< Mm
F2: Dari diagram persilangan di atas, jika M = merah dan m = putih, dan M dominan
terhadap m, perbandingan fenotipe pada F2 adalah ....
A. 1 merah : 2 merah muda : 1 putih
B. 3 merah : 1 putih
C. 1 merah : 2 putih : 1 merah muda
D. 1 merah : 3 putih

5. Bunga warna cokelat dominan (genotipe RR) disilangkan dengan bunga warna putih(genotipe rr)
menghasilkan F1. Jika F1 disilangkan sesamanya, maka perbandingan genotipe F2 nya adalah ....
A. RR : Rr : rr = 1 : 2 : 1
B. Rr : RR rr = 1 : 2 : 2
C. RR : rr = 3 : 1
D. Rr : rr = 1 : 3

6. Bagian sel yang mempengaruhi penurunan sifat adalah ....


a. inti sel dan ribosom
b. kromosom dan gen
c. nukleus dan nukleolus
d. kromosom dan genetik

7. Genotipe yang tersusun dari sifat dominan saja (AA) atau resesif saja (aa) disebut ....
a. heterozigot
b. dominan
c. homozigot
d. resesif

8. Komposisi gen dalam suatu organisme yang tidak tampak dari luar disebut....
a. dominan
b. genotipe
c. resesif
d. fenotipe

9. Genotip yang termasuk homozigot resesif adalah....


a. AABB
b. aaBB
c. Aabb
d. aabb

10. Kacang kapri biji bulat warna cokelat disilangkan dengan kacang kapri biji kisut warna putih.
Perbandingan fenotipe pada F2 adalah ....
A. 3 : 3
B. 9 : 3 : 4
C. 9 : 3 : 3 : 1
D. 12 : 3 : 1

11. Pada kelinci, rambut hitam (HH) dominan terhadap rambut putih (hh). Rambut kasar (RR) dominan
terhadap rambut halus (rr).Seekor kelinci berambut hitam kasar disilangkan dengan kelinci berambut
putih halus. Semua keturunan pertamanya (F1) berambut hitam kasar. Jika keturunan pertama disilang-
kan sesamanya. Perbandingan fenotipe kelinci hitam kasar : hitam halus : putih kasar : putih halus, yang
dihasilkan pada F2 adalah ....
A. 9 : 3 : 3 : 1
B. 9 : 6 : 1
C. 12 : 3 : 1
D. 15 : 1

12. Papan catur hasil persilangan dihibrid antar kacang kapri bulat kuning (RrYy) adalah

Berdasarkan tabel tersebut, fenotipe yang bulat hijau adalah ....


A. 2, 5, dan 6
B. 4, 7, dan 10
C. 6, 8, dan 14
D. 5, 10, dan 12

13. Sifat pada manusia yang diwariskan melalui kromosom X adalah ....
A. Buta warna dan haemofilia
B. Buta warna dan thalasemia
C. Haemofilia dan thalasemia
D. Haemofilia dan anemia

14. Penyilangan jeruk manis dengan jeruk manismenghasilkan 301 jeruk manis dan 99 jeruk asam. Kedua
induk yang mungkin adalah ....
A. Mm >< MM
B. Mm >< mm
C. MM >< mm
D. Mm >< Mm

15. Berikut ini merupakan kelainan genetik yang terpaut kromosom X, Kecuali :
A. Buta warna
B. Haemofilia
C. Hairy-pina (hipertrikosis)
D. Duchenne Muscular Distrophy

16. Persilangan dengan tiga sifat beda (trihibrid) akan memunculkan kemungkinan jumlah gamet sebanyak
....
A. 3
B. 6
C. 8
D. 9

17. Persilangan antara dua individu dengan satu sifat beda disebut....
a. monohibrid
b. dihibrid
c. trihibrid
d. polihibrid

18. Bunga warna merah (MM) disilangkan dengan bunga warna putih (mm) bersifat intermediet.
Warna turunan yang akan dihasilkan adalah ....
a. merah muda 100%
b. putih 100%
c. merah muda 50%
d. putih 50%

19. Sifat yang muncul pada keturunannya disebut dengan sifat....


a. intermediet
b. resesif
c. dominan
d. homozigot

20. Genotipe Bb, Kk disebut genotipe....


a. heterozigot
b. homozigot
c. alel
d. dominan

21. Gamet dari individu bergenotipe bbCc adalah....


a. bb dan Cc
b. bC dan Cc
c. b dan C
d. bC dan bc

22. Jika mawar merah disilangkan dengan mawar putih menghasilkan mawar merah muda maka keturunan
tersebut bersifat....
a. intermediet
b. resesif
c. dominan
d. heterozigot

23. Cabang ilmu Biologi yang mempelajari tentang penurunan sifat disebut....
a. botani
b. genetika
c. taksonomi
d. mikrobiologi

24. Persilangan yang bersifat intermediet antara bunga berwarna merah dan putih akan menghasilkan
keturunan F2 berwarna....
a. merah dan putih
b. merah muda dan putih
c. merah dan merah muda
d. merah, putih dan merah muda
25. Pada tumbuhan dengan genotip BbCcDd, jumlah gametnya adalah....
a. 3
b. 8
c. 6
d. 16

26. Persilangan marmut rambut hitam berekor panjang (dominan) dengan marmut berambut coklat berekor
pendek (resesif), maka genotipe persilangan tersebut yaitu....
a. hhpp >< Hhpp
b. HHPP >< Hhpp
c. hhpp >< hhpp
d. HHPP >< hhpp

27. Kromosom yang menentukan jenis kelamin pada individu jantan dan betina disebut....
a. autosom
b. kromosom homolog
c. gonosom
d. alel

28. Persilangan antara bunga berwarna merah dan harum (MMHH) dengan bunga putih tidak harum (mmhh)
menghasilkan F1 dengan genotipe....
a. MMHH
b. MmHH
c. Mmhh
d. MmHh

29. Persilangan antara bunga warna merah dengan bunga warna putih yang keduanya bersifat intermediet
akan menghasilkan F2 dengan rasio fenotipe....
a. 75% merah muda, 25% putih
b. 25% merah, 50% merah muda, 25% putih
c. 50% merah muda, 50% putih
d. 25% putih, 50% merah, 25% merah muda

30. Sifat bulat ditentukan oleh gen (B) dan bersifat dominan terhadap sifat kisut yang ditentukan oleh gen
(b). Bila terjadi perkawinan antara BB >< bb, persentase munculnya bji kisut sebesar....
a. 100%
b. 25%
c. 75%
d. 0%

31. Keturunan dengan fenotip 50% merah dan 50% putih akan didapat dari persilangan induk dengan
genotipe....
a. Mm dan Mm
b. mm dan Mm
c. Mm dan MM
d. mm dan MM

32. Kromosom haploid merupakan kromosom yang .


A. jumlahnya setengah dari kromosom sel kelamin
B. jumlahnya dua kali kromosom sel kelamin
C. tidak berpasangan
D. berpasang-pasangan

33. Jika kromosom diploid suatu organism adalah 48, jumlah kromosom haploidnya adalah .
A. 48 pasang
B. 24 pasang
C. 48 buah
D. 24 buah

34. Jumlah kromosom diploid pada sel tubuh manusia adalah .


A. 48 buah
B. 24 buah
C. 46 buah
D. 23 buah

35. Filial merupakan .


A. induk dari suatu persilangan
B. keturunan dari suatu persilangan
C. sifat beda dari suatu persilangan
D. gamet dari suatu persilangan

36. Sel zigot manusia mempunyai 46 kromosom yang berasal dari .


A. sel telur 21 dan sel sperma 25
B. sel telur 22 dan sel sperma 24
C. sel telur 23 dan sel sperma 23
D. sel telur 24 dan sel sperma 22

37 Berikut ini terdapat beberapa macam genotipe:


1. AaBb
2. Aabb
3. CcDd
4. AaDD
5. CcDD
Genotipe yang heterozigot sempurna ditunjukkan oleh nomor .
A. 1 dan 3
B. 3 dan 4
C. 2 dan 3
D. 4 dan 5

38. Sifat warna bunga merah dan bentuk biji lonjong merupakan contoh
A. Fenotipe
B. gen
C. genotipe
D. kromosom

39. Faktor penentu sifat pada makhluk hidup adalah .


A. Genotipe
B. Gen
C. kromosom
D. nukleus

40. Ilmu yang mempelajari tentang penurunan sifat makhluk hidup disebut .
A. Euthenika
B. Teratologi
C. Genetika
D. Embryologi

41. Seorang anak lahir dari rahim ibunya. Oleh karena itu, sifat yang dimilikinya selalu .
A. lebih banyak ditentukan oleh ayahnya
B. lebih banyak ditentukan oleh sifat ibunya
C. ditentukan oleh sifat ayah dan ibunya
D. tidak dipengaruhi oleh sifat yang dibawa ayah dan ibu

42. Alasan Mendel menggunakan kacang ercis dalam percobaannya, antara lain.
A. cepat berbuah
B. tahan lama
C. tanaman menahun
D. berbunga menarik

43. Perhatikan bagan persilangan bunga berikut.

Turunan pertama (F1) pada persilangan di atas berbunga merah. Hal ini menunjukkan bahwa .
A. F1 hanya mewarisi sifat dari induk A
B. F1 hanya mewarisi sifat induk B
C. sifat putih dominan terhadap merah
D. sifat merah dominan terhadap putih

44. Tanaman kapri berbunga merah disilangkan dengan kapri berbunga putih.F1 100% berupa kapri
berbunga merah.Hal itu menunjukkan bahwa .
A. sifat merah resesif terhadap putih
B. sifat putih resesif terhadap merah
C. sifat putih intermediat terhadap merah
D. sifat merah resesif terhadap putih

45. Jeruk berbuah manis (MM) disilangkan dengan jeruk berbuah asam (mm).F1 yang dihasilkan adalah
jeruk berbuah manis (Mm). Jika sesama F1disilangkan dihasilkan keturunan kedua (F2) sbb. Jika pada F2
diperoleh 240 keturunan,jumlah keturunan yang berbuah manis heterozigot adalah .
A. 60
B. 120
C. 90
D. 240

46. Ercis biji bulat disilangkan dengan ercis biji kisut. Jika bulat bersifat dominan yang muncul adalah
A. 50 % bulat : 50 % kisut
B. 75 % bulat : 25 % kisut
C. 100 % kisut
D. 100 % bulat

47. Kelinci hitam dengan genotipe Hh dikawinkan dengan kelinci putih bergenotif hh. F1 pada perkawinan
tersebut adalah .
A. 100 % hitam
B. hitam : putih = 3 : 1
C. putih : hitam = 3 : 1
D. hitam : putih = 1: 1

48. Persilangan antar sesama F1 menghasilkan F2 dengan perbandingan genotype MM : Mm : mm = 1 : 2 : 1.


Jika diketahui gen M dominan terhadap gen m, kemungkinan untuk mendapatkan individu homozigot
resesif adalah .
A. 25 %
B. 75 %
C. 50 %
D. 100 %

49. Dalam suatu persilangan, sifat resesif tidak tampak pada fenotipe keturunannya jika .
A. gen resesif hilang
B. gen resesif berpasangan dengan gen dominan
C. gen dominan bertambah
D. gen resesif berkurang

50. Kambing berbulu hitam (Hh) disilangkan dengan kambing berbulu putih (hh). Gamet pada persilangan
tersebut adalah .
A. Hh dan hh
B. h dan h
C. Hh dan Hh
D. H dan h

51. Kerbau berbulu hitam (BB) halus (SS) disilangkan dengan kerbau berbulu putih (bb) kasar (ss)
menghasilkan F1 semuanya berbulu hitam halus. Jika sesama F1 disilangkan maka kerbau berbulu putih
halus heterozigot pada diagram ditunjukkan oleh nomor
A. 1 dan 16
B. 12 dan 15
C. 4, 7, 10, dan 13
D. 1, 6, 11, dan 16
52. Jika kacang berbiji bulat warna kuning (BBKK) disilangkan dengan kacang berbiji keriput warna
hijau (bbkk) menghasilkan F1 (BbKk), dan jika sesama F1 disilangkan maka perbandingan fenotipnya
adalah....
a. 9:3:9:1
b. 3:9:3:1
c. 9:3:3:1
d. 3:3:9:1

ESSAY UNTUK TRY AND ERROR

1. Diketahui jumlah kromosom tanaman tomat adalah 24 buah, berapakah jumlah kromosom pada:
a. daun
b. batang
c. buah
d. serbuk sari
e. sel telur

2. Diketahui harga anak hamster:


warna hitam = 8.000,- / ekor
warna putih = 6.850,- / ekor
warna belang = 20.000,- / ekor
Hitunglah uang yang akan diperoleh dari penjualan semua anak hamster jika keturunannya sebanyak 8
ekor.
1. HH x hh =
2. Hh x HH =
3. Hh x Hh =

3. Diketahui: gen L = lebar bersifat dominan terhadap gen l = sempit.


Disilangkan sawi daun lebar heterozigot dengan sawi daun sempit, tentukan persilangannya

4. Disilangkan kedelai biji besar warna hijau dengan biji kecil warna kuning, menghasilkan F1 biji besar
warna kuning. Jika F1 disilangkan dengan kedelai biji kecil warna hijau, tentukan perbandingan pada F2!

5. Ayah normal menikah dengan ibu normal membawa sifat buta warna,
a. tentukan kemungkinan anak-anaknya!
b. jika lahir anak laki-laki berapa persentase anak tersebut normal?

1. A. Monohibrid Dominan
1. Kacang biji coklat disilangkan dengan kacang biji putih, menghasilkan semua F1 biji coklat. Jika F1
disilangkan sesamanya menghasilkan F2 sebanyak 32 biji kacang.
Berapakah kacang yang berbiji:
a. coklat
b. putih
c. abu-abu
Jawab
coklat x putih
P = . x .
G = . .
F1 = . (coklat)
F1 x F1
P2 = . x .
G2 = . .
. .
F2 = . (.)
. (.)
. (.)
. (.)
genotip fenotip
a. coklat = . . . ((/4) x 32) =
b. putih = . . . ((/4) x 32) =
c. abu-abu = . . . ((/4) x 32) =
2. Diketahui:
Gen R = merah, bersifat dominant
Gen r = putih, bersifat resesif
Dikawinkan kucing rambut putih dengan kucing rambut merah, menghasilkan F1 kucing rambut
merah.
Jika F1 dikawinkan dengan induk rambut putih, tentukan:
a. RGF2 (Rasio Genotip F2)
b. RFF2 (Rasio Fenotip F2)
Jawab
putih x merah
P = . x .
G = . .
F1 = . (merah)

F1 x induk putih
P2 = . x .
G2 = . .
. .
F2 = . (.)
. (.)
genotip fenotip
a. RGF2 = . : .
= . : .
b. RFF2 = . : .
= . : .

B. Monohibrid Intermediet
Adalah persilangan satu sifat beda yang tidak saling mengalahkan (sifat antara)
Contoh!
Kacang bunga merah disilangkan dengan kacang bunga putih, menghasilkan F1 semuanya berbunga
merah muda. Jika F1 disilangkan sesamanya, tentukan:
a. RGf2
b. RFF2
merah x putih
P = MM x mm
G = M m
F1 = Mm (merah muda)
F1 x F1
P2 = Mm x Mm
G2 = M M
m m
F2 = MM (merah)
Mm (merah muda)
Mm (merah muda)
mm (putih)
genotip fenotip
a. RGF2
= Mm : Mm : mm
= 1 : 2: 1
b. RFF2
= merah : merah muda : putih
= 1 : 2: 1
Soal!
1. Kelinci rambut hitam dikawinkan dengan kelinci rambut putih, menghasilkan semua F1 berambut belang.
Pada F2 dihasilkan 20 anak kelinci.
Berapakah anak kelinci yang berambut:
a. hitam
b. putih
c. belang
Jawab
hitam x putih
P = . x .
G = . .
F1 = . (belang)
F1 x F1
P2 = . x .
G2 = . .
. .
F2 = . (.)
. (.)
. (.)
. (.)
genotip fenotip
a. hitam = . . . ((/4) x 20) =
b. putih = . . . ((/4) x 20) =
c. belang = . . . ((/4) x 20) =

2. Tikus ekor panjang dikawinkan dengan tikus ekor pendek, menghasilkan semua F1 tikus ekor sedang,
tentukan:
a. F2 (keturunan kedua)
b. F2 jika F1 dikawinkan dengan induk yang berekor panjang menghasilkan anak sebanyak 12 ekor
Jawab
a. panjang x pendek
P = . x .
G = . .
F1 = . (sedang)
F1 x F1
P2 = . x .
G2 = . .
. .
F2 = . (.)
. (.)
. (.)
. (.)
genotip fenotip
b.
F1 x induk panjang
P2 = . x .
G2 = . .
. .
F2 = . (.)
. (.)
genotip fenotip
a. panjang = . . . ((/2) x 12) =
b. pendek = . . . ((/2) x 12) =
c. sedang = . . . ((/2) x 12) =
C. Dihibrid
Adalah persilangan antara dua individu dengan dua sifat beda
Contoh!
1. Kacang biji bulat warna kuning disilangkan dengan kacang biji lonjong warna hijau, jika bulat
kuning dominan terhadap lonjong hijau tentukan:
a. F1
b. F2, jika F1 disilangkan sesamanya
Jawab
a. Bulat-Kuning x lonjong-hijau
P = BBKK x bbkk
G = BK bk
F1 = BbKk (Bulat-Kuning)
b. F1 x F1
P2 = BbKk x BbKk
G2 = BK BK
Bk Bk
bK bK
bk bk

F2 =
BK Bk bK bk
BK BBKK BBKk BbKK BbKk
Bk BBKk BBkk BbKk BbKk
bK BbKK BbKk BbKK bbKk
bk BbKk Bbkk bbKk Bbkk
genotip fenotip
BBKK = 1 Bulat Kuning
BBKk = 2 Bulat Kuning
BbKK = 2 Bulat Kuning
BbKk = 4 Bulat Kuning
BBkk = 1 Bulat hijau
Bbkk = 2 Bulat hijau
bbKK = 1 lonjong Kuning
bbKk = 2 lonjong Kuning
bbkk = 1 lonjong hijau

Jadi RFF2 adalah:


= bulat kuning : bulat hiau : lonjong kuning : lonjong hijau
= 9 : 3 : 3 :1

Soal!
1. Mangga rasa manis buah besar disilangkan dengan mangga rasa masam buah kecil, menghasilkan F1
semuanya rasa manis buah besar, tentukan F2 nya!
Jawab
Manis - Besar x masam - kecil
P = . x .
G = . .
F1 = . (Manis - Besar)
F1 x F1
P2 = . x .
G2 = . .
. .
. .
. .
F2 =
genotip fenotip
... = .... ...
... = .... ...
... = .... ...
... = .... ...
... = .... ...
... = .... ...
... = .... ...
... = .... ...
... = .... ...
Jadi RFF2 adalah:
=
TRY AGAIN

1. Bagian sel yang mempengaruhi penurunan sifat adalah ....

a. inti sel dan ribosom


b. kromosom dan gen
c. nukleus dan nukleolus
d. kromosom dan genetik

2. Genotipe yang tersusun dari sifat dominan saja (AA) atau resesif saja (aa) disebut ....
a. heterozigot
b. dominan
c. homozigot
d. resesif

3. Komposisi gen dalam suatu organisme yang tidak tampak dari luar disebut....
a. dominan
b. genotipe
c. resesif
d. fenotipe

4. Genotip yang termasuk homozigot resesif adalah....


a. AABB
b. aaBB
c. Aabb
d. aabb

5. Persilangan antara dua individu dengan satu sifat beda disebut....


a. monohibrid
b. dihibrid
c. trihibrid
d. polihibrid

6. Bunga warna merah (MM) disilangkan dengan bunga warna putih (mm) bersifat intermediet.
Warna turunan yang akan dihasilkan adalah ....
a. merah muda 100%
b. putih 100%
c. merah muda 50%
d. putih 50%

7. Sifat yang muncul pada keturunannya disebut dengan sifat....


a. intermediet
b. resesif
c. dominan
d. homozigot

8. Genotipe Bb, Kk disebut genotipe....


a. heterozigot
b. homozigot
c. alel
d. dominan

9. Gamet dari individu bergenotipe bbCc adalah....


a. bb dan Cc
b. bC dan Cc
c. b dan C
d. bC dan bc

10. Jika mawar merah disilangkan dengan mawar putih menghasilkan mawar merah muda maka
keturunan tersebut bersifat....
a. intermediet
b. resesif
c. dominan
d. heterozigot

11. Cabang ilmu Biologi yang mempelajari tentang penurunan sifat disebut....
a. botani
b. genetika
c. taksonomi
d. mikrobiologi

12. Persilangan yang bersifat intermediet antara bunga berwarna merah dan putih akan
menghasilkan keturunan F2 berwarna....
a. merah dan putih
b. merah muda dan putih
c. merah dan merah muda
d. merah, putih dan merah muda

13. Pada tumbuhan dengan genotip BbCcDd, jumlah gametnya adalah....


a. 3
b. 8
c. 6
d. 16

14. Persilangan marmut rambut hitam berekor panjang (dominan) dengan marmut berambut coklat
berekor pendek (resesif), maka genotipe persilangan tersebut yaitu....
a. hhpp >< Hhpp
b. HHPP >< Hhpp
c. hhpp >< hhpp
d. HHPP >< hhpp

15. Kromosom yang menentukan jenis kelamin pada individu jantan dan betina disebut....
a. autosom
b. kromosom homolog
c. gonosom
d. alel

16. Persilangan antara bunga berwarna merah dan harum (MMHH) dengan bunga putih tidak
harum (mmhh) menghasilkan F1 dengan genotipe....
a. MMHH
b. MmHH
c. Mmhh
d. MmHh

17. Persilangan antara bunga warna merah dengan bunga warna putih yang keduanya bersifat
intermediet akan menghasilkan F2 dengan rasio fenotipe....
a. 75% merah muda, 25% putih
b. 25% merah, 50% merah muda, 25% putih
c. 50% merah muda, 50% putih
d. 25% putih, 50% merah, 25% merah muda

18. Sifat bulat ditentukan oleh gen (B) dan bersifat dominan terhadap sifat kisut yang ditentukan
oleh gen (b). Bila terjadi perkawinan antara BB >< bb, persentase munculnya bji kisut
sebesar....
a. 100%
b. 25%
c. 75%
d. 0%

19. Keturunan dengan fenotip 50% merah dan 50% putih akan didapat dari persilangan induk
dengan genotipe....
a. Mm dan Mm
b. mm dan Mm
c. Mm dan MM
d. mm dan MM

20. Jika kacang berbiji bulat warna kuning (BBKK) disilangkan dengan kacang berbiji keriput warna
hijau (bbkk) menghasilkan F1 (BbKk), dan jika sesama F1 disilangkan maka perbandingan
fenotipnya adalah....
a. 9 : 3 : 9 : 1
b. 3 : 9 : 3 : 1
c. 9 : 3 : 3 : 1
d. 3 : 3 : 9 : 1

TRY AGAIN

1. Persilangan antara kedelai berbiji bulat (BB) dengan berbiji kisut(bb) menghasilkan F1 berbiji bulat.
Apabila F1 disilangkan sesamanya dan dihasilkan 500 tanaman, kemungkinan akan diperoleh F2 berbiji
kisut sebanyak .(UN 2011)
A. 125 tanaman
B. 250 tanaman
C. 375 tanaman
D. 500 tanaman

2. Pada persilangan dihibrida, jeruk warna kuning dan rasanya manis, disilangkan dengan jeruk warna hijau
rasanya pahit, menghasilkan F1 jeruk hijau rasanya manis (HhMm). Jika F1 disilangkan sesamanya maka
akan memiliki sel gamet .(UN 2011)
A. Hm, Hm, hM, hM
B. HM, Hm, hM, hm
C. HH, MM, hh, mm
D. HM, HM, hm, hm

3. Dari persilangan bergenotip BBCC x bbcc diperoleh F1 BbCc. Jika F1 disilangkan sesamanya, maka
kemungkinan keturunan yang bergenotip BBCc memiliki perbandingan .
A. 1 : 16
B. 2 : 16
C. 3 : 16
D. 4 : 16

4. Persilangan antara tumbuhan berbiji bulat dengan tanaman berbiji kisut menghasilkan keturunan F1
100% berbiji bulat. Jika F1 disilangkan dengan sesamanya, maka kemungkinan keturunan F2 adalah
.(UN 2010)
A. 100% bulat
B. 50% bulat
C. 75% bulat
D. 25% bulat

5. Perbandingan fenotip F2 dari persilangan monohobrida dominan adalah .


A. 1:1:1
B. 1:2:1
C. 1:1
D. 3:1

6. Sel diploid pada manusia berjumlah .


A. 46 pasang
B. 32 pasang
C. 26 pasang
D. 23 pasang

7. Hasil perkawinan antara dua individu yang mempunyai sifat beda disebut .
A. filius
B. gamet
C. hybrid
D. parental
8. Yang merupakan genotip galur murni adalah .
A. BB dan Bb
B. bb dan BB
C. Bb dan Bb
D. Bb dan bb

9. Persilangan antara bunga warna merah dominan (MM) dengan bunga warna putih (mm) menghasilkan
perbandingan genotip pada F2-nya adalah .
A. 75% MM : 25%mm
B. 50% MM : 50% MM
C. 25% MM : 50% Mm : 25% mm
D. 25% Mm : 50% MM : 25% mm

10. Agar diperoleh keturunan dengan perbandingan fenotip 50% merah dan 50% putih, maka genotip kedua
induknya adalah .
A. MM x mm
B. Mm x mm
C. Mm x Mm
D. MM x Mm

11. Individu yang bergenotip MMKk akan menghasilkan gamet .


A. MKk dan MKk
B. Kk dan MM
C. MK dan Mk
D. Mk dan mk

12. Penyakit menurun yang terpaut dalam kromosom seks X adalah .


A. buta warna dan albino
B. hemophilia dan thalasemia
C. buta warna dan thalasemia
D. hemophilia dan buta warna

13. Seorang wanita bergolongan darah B heterozigot menikah dengan pria bergolongan darah A heterozigot,
maka kemungkinan golongan darah pada anak-anaknya adalah .
A. AB
B. A dan B
C. AB dan O
D. A, B, AB dan O

14. Bagian sel yang mempengaruhi penurunan sifat adalah .


A. kromosom dan gen
B. inti sel dan ribosom
C. nucleus dan nucleolus
D. kromosom dan genetic

15. Tanaman rasa manis heterozigot disilangkan dengan tanaman rasa masam homozigot resesif. Jika A =
rasa manis, a = rasa masam, berapa jumlah fenotip 2 rasa masam?
A. 1
B. 2
C. 3
D. 4

16. Ercis biji bulat (BB) disilangkan dengan ercis biji kisut (bb) bersifat intermediet. Biji turunan yang akan
dihasilkan adalah .
A. sedang 100%
B. sedang 50%
C. kisut 100%
D. kisut 50%

17. Persilangan antara tanaman bergenotip AABB dengan aabb akan menghasilkan perbandingan fenotip F2
.
A. 6 : 4 : 3 : 3
B. 9 : 3 : 3 : 1
C. 9 : 3 : 2 : 2
D. 9 : 1 : 3 : 3

18. Bila 50 % dari F1 tikus bersifat letal, maka dapat dipastikan bahwa kedua induknya bergen .
A. aa dan Aa
B. Aa dan Aa
C. Aa dan AA
D. Aa dan AA
19. Linaria maroccana ungu AaBb disilangkan dengan bunga yang berwarna merah AAbb. Pada keturunan
F1 akan didapatkan macam-macam genotip di bawah ini, kecuali .
A. AABB
B. AABb
C. AaBb
D. Aabb

20. Tanaman ercis berbiji bulat dan berwarna kuning (RrYy) disilangkan dengan tanaman ercis berbiji keriput
dan berwarna hijau (rryy). Dari persilangan ini akan dihasilkan persentase keturunan berbiji keriput dan
berwarna kuning yaitu .
A. 15%
B. 25%
C. 50%
D. 75%

1. Bagian sel yang mempengaruhi penurunan sifat adalah ....


a. inti sel dan ribosom c. kromosom dan gen
b. nukleus dan nukleolus d. kromosom dan genetik
2. Genotipe yang tersusun dari sifat dominan saja (AA) atau resesif saja (aa) disebut ....
a. heterozigot c. dominan
b. homozigot d. resesif
3. Komposisi gen dalam suatu organisme yang tidak tampak dari luar disebut....
a. dominan c. genotipe
b. resesif d. fenotipe
4. Genotip yang termasuk homozigot resesif adalah....
a. AABB c. aaBB
b. Aabb d. aabb
5. Persilangan antara dua individu dengan satu sifat beda disebut....
a. monohibrid c. dihibrid
b. trihibrid d. polihibrid
6. Bunga warna merah (MM) disilangkan dengan bunga warna putih (mm) bersifat intermediet. Warna
turunan yang akan dihasilkan adalah ....
a. merah muda 100% c. putih 100%
b. merah muda 50% d. putih 50%
7. Sifat yang muncul pada keturunannya disebut dengan sifat....
a. intermediet c. resesif
b. dominan d. homozigot
8. Genotipe Bb, Kk disebut genotipe....
a. heterozigot c. homozigot
b. alel d. dominan
9. Gamet dari individu bergenotipe bbCc adalah....
a. bb dan Cc c. bC dan Cc
b. b dan C d. bC dan bc
10. Jika mawar merah disilangkan dengan mawar putih menghasilkan mawar merah muda maka keturunan
tersebut bersifat....
a. intermediet c. resesif
b. dominan d. heterozigot
11. Cabang ilmu Biologi yang mempelajari tentang penurunan sifat disebut....
a. botani c. genetika
b. taksonomi d. mikrobiologi
12. Persilangan yang bersifat intermediet antara bunga berwarna merah dan putih akan menghasilkan
keturunan F2 berwarna....
a. merah dan putih c. merah muda dan putih
b. merah dan merah muda d. merah, putih dan merah muda
13. Pada tumbuhan dengan genotip BbCcDd, jumlah gametnya adalah....
a. 3 c. 8
b. 6 d. 16
14. Persilangan marmut rambut hitam berekor panjang (dominan) dengan marmut berambut coklat berekor
pendek (resesif), maka genotipe persilangan tersebut yaitu....
a. hhpp >< Hhpp c. HHPP >< Hhpp
b. hhpp >< hhpp d. HHPP >< hhpp
15. Kromosom yang menentukan jenis kelamin pada individu jantan dan betina disebut....
a. autosom c. kromosom homolog
b. gonosom d. alel
16. Persilangan antara bunga berwarna merah dan harum (MMHH) dengan bunga putih tidak harum
(mmhh) menghasilkan F1 dengan genotipe....
a. MMHH c. MmHH
b. Mmhh d. MmHh
17. Persilangan antara bunga warna merah dengan bunga warna putih yang keduanya bersifat intermediet
akan menghasilkan F2 dengan rasio fenotipe....
a. 75% merah muda, 25% putih c. 25% merah, 50% merah muda, 25% putih
b. 50% merah muda, 50% putih d. 25% putih, 50% merah, 25% merah muda
18. Sifat bulat ditentukan oleh gen (B) dan bersifat dominan terhadap sifat kisut yang ditentukan oleh gen
(b). Bila terjadi perkawinan antara BB >< bb, persentase munculnya bji kisut sebesar....
a. 100% c. 25%
b. 75% d. 0%
19. Keturunan dengan fenotip 50% merah dan 50% putih akan didapat dari persilangan induk dengan
genotipe....
a. Mm dan Mm c. mm dan Mm
b. Mm dan MM d. mm dan MM
20. Jika kacang berbiji bulat warna kuning (BBKK) disilangkan dengan kacang berbiji keriput warna hijau
(bbkk) menghasilkan F1 (BbKk), dan jika sesama F1 disilangkan maka perbandingan fenotipnya
adalah....
a. 9 : 3 : 9 : 1 c. 3 : 9 : 3 : 1
b. 9 : 3 : 3 : 1 d. 3 : 3 : 9 : 1

Pewarisan Sifat
1. Sifat warna ungu dan buahnya manis merupakan contoh ....
a. genotipe
b. persilangan
c. fenotipe
d. mutasi
2. MM dan mm merupakan contoh.
a. genotipe
b. persilangan
c. fenotipe
d. mutasi
3. Faktor pembawa sifat yang diwariskan dari induk pada keturunannya
disebut ....
a. nukleus
b. lokus
c. alel
d. gen
4. Di dalam kromosom, gen menempati tempat-tempat tertentu yang disebut
.
a. sentromer
b. alel
c. lokus
d. aster
5. Kromosom yang menentukan jenis kelamin suatu individu disebut .
a. kromosom tubuh
b. gonosom
c. autosom
d. haploid
6. Kromosom yang menentukan sifat selain jenis kelamin disebut.
a. kromosom tubuh
b. gonosom
c. autosom
d. haploid
7. Jumlah kromosom yang dimiliki manusia adalah.
a. 23
b. 32
c. 64
d. 46
8. Alel yang akan menutupi suatu sifat dari alel pasangannya disebut bersifat.
a. resesif
b. dominan
c. intermediet
d. lokus
9. Berikut ini yang bukan alasan Mendel menggunakan tanaman ercis untuk
percobaannya adalah .
a. memiliki pasangan-pasangan sifat yang kontras
b. merupakan bahan sayuran yang mudah ditemukan
c. mampu melakukan penyerbukan sendiri
d. cepat menghasilkan keturunan
10.Mangga manis berbuah besar memiliki genotype MMBb, gamet untuk genotip
tersebut adalah.
a. MB
b. Mb
c. MB, Mb
d. MB, Mb, mB, bb
11.Persilangan dua individu yang bersifat intermediet antara warna merah dan
putih akan menghasilkan F
2
dengan warna ....
a. merah, merah muda, dan putih
b. merah muda dan merah
c. merah muda dan putih
d. merah dan putih
12.Tumbuhan kacang ercis berbunga merah (MM) disilangkan dengan kacang
ercis berbunga putih (mm). Keturunan pertamanya menghasilkan ercis
dengan genotipe....
a. MM
b. Mm
c. mm
d. MP
13.Persilangan antara mangga berbuah besar manis (BBMM) dengan mangga
berbuah kecil masam (bbmm) akan menghasilkan F
1
dengan genotipe ....
a. BBmm
b. BbMm
c. BbMM
d. bbMM
14.Pada kelinci, bulu hitam (H) dominan terhadap bulu putih (h). Bulu kasar (R)
dominan terhadap bulu halus (r). Seekor kelinci bulu hitam kasar dikawinkan
dengan kelinci bulu putih halus. Semua keturunan pertamanya (F
1
) berbulu
hitam kasar. Jika keturunan pertama dikawinkan sesamanya perbandingan
fenotif kelinci bulu hitam kasar : hitam halus : putih kasar : putih halus yang
dihasilkan pada F2 ialah.
a. 9 : 3 : 3 :1
b. 12 : 3 : 1
c. 9 : 6 : 1
d. 15 : 1
15.Sifat keriting ditentukan oleh gen K dan bersifat dominan terhadap rambut
lurus yang ditentukan oleh gen k. Persentase munculnya individu keriting bila
terjadi perkawinan antara Kk kk adalah ....
a. 25%
b. 75%
c. 50%
d. 100%
16.Tiga jenis kelainan pada manusia yang bisa diturunkan dari generasi
sebelumnya adalah ....
a. buta warna, anemia, dan leukemia
b. kencing manis, polio, dan epilepsi
c. buta warna, epilepsi, dan polio
d. kencing manis, buta warna, dan hemo8li
17.Apabila kita mengadakan perkawinan silang maka keturunannya mempunyai
sifat tertentu. Bila pada keturunannya hanya satu sifat yang tampak, maka
sifat yang tampak ini disebut ....
a. intermediet
b. dominan
c. resesif
d. genotype
18.Penyakit keturunan pada manusia yang terpaut dengan kromosom seks
contohnya ....
a. albino
b. buta warna
c. brakhidaktili
d. diabetes mellitus
19.Jika seorang wanita bergolongan darah A menikah dengan laki-laki
bergolongan darah AB, maka jenis golongan darah yang tidak mungkin
dijumpai pada anaknya adalah ....
a. A
b. B
c. AB
d. 0
20.Seorang wanita buta warna menikah dengan laki-laki normal, kemungkinan
anak laki-lakinya menderita buta warna adalah.
a. 25%
b. 50%
c. 75%
d. 100%

Jawaban
1. C.
2. A.
3. D.
4. C.
5. B
6. C.
7. D.
8. B.
9. B.
10. C.
11. A.
12. B.
13. B.
14. A.
15. C.
16. D.
17. B.
18. B.
19. D.
20. D.

A. MATERI GENETIS
Di dalam setiap sel terdapat faktor pembawaan sifat keturunan (materi genetis), misalnya pada sel tulang,
sel darah, dan sel gamet. Substansi genetis tersebut terdapat di dalam inti sel (nukleus), yaitu pada
kromosom yang mengandung gen. Gen merupakan substansi hereditas yang terdiri atas senyawa kimia
tertentu, yang menentukan sifat individu. Gen mempunyai peranan penting dalam mengatur pertumbuhan
sifat-sifat keturunan. Misalnya pertumbuhan bentuk dan warna rambut, susunan darah, kulit, dan
sebagainya.

1. Gen

Morgan, seorang ahli genetika dari Amerika menemukan bahwa faktor-faktor keturunan yang dinamakan
gen tersimpan di dalam lokus yang khas di dalam kromosom. Gen-gen terletak pada kromosom secara
teratur dalam satu deretan secara linier dan lurus berurutan. Dengan menggunakan simbol, kromosom
dapat digambarkan sebagai garis panjang vertikal dan gen-gen sebagai garis pendek horizontal pada garis
vertikal tersebut. Karena letak gen yang linier dan lurus berurutan, maka secara simbolik dapat dilukiskan
pula garis-garis pendek horizontal (gen-gen) tersebut berderetan.

Dari sekian banyak gen yang berderet secara teratur pada benang-benang kromosom, masing-masing gen
mempunyai tugas khas dan waktu beraksi yang khas pula. Ada gen yang menunjukkan aktivitasnya saat
embrio, lainnya pada waktu kanak-kanak ataupun gen lainnya lagi setelah spesies menjadi dewasa.
Mungkin juga suatu gen aktif pada suatu organ namun tidak aktif pada organ yang lain. Setiap gen
menduduki tempat tertentu dalam kromosom yang dinamakan lokus gen.
Gen yang menentukan sifat-sifat dari suatu individu biasanya diberi simbol huruf pertama dari suatu sifat.
Gen dominan (yang mengalahkan gen lain) dinyatakan dengan huruf besar dan resesif (gen yang
dikalahkan gen yang lain) dinyatakan dengan huruf kecil.

Sebagai contoh, pada tanaman ercis dapat dinyatakan


T = simbol untuk gen yang menentukan batang tinggi;
t = simbol untuk gen yang menentukan batang rendah.

Karena tanaman ercis individu yang diploid, maka simbol tanaman itu ditulis dengan huruf dobel.
TT= simbol untuk tanaman berbatang tinggi;
tt = simbol untuk tanaman berbatang rendah.

2. Kromosom

Kromosom terdapat di dalam nukleus mempunyai susunan halus berbentuk batang panjang atau pendek,
lurus atau bengkok. Di dalam nukleus terdapat substansi berbentuk benang-benang halus, seperti jala yang
dapat menyerap zat warna. Benang-benang halus tersebut dinamakan retikulum kromatin. Retikulum
berarti jala yang halus. Kroma berarti warna, dan tin berarti badan. Definisi Kromosom adalah benang-
benang halus yang berfungsi sebagai pembawa informasi genetis kepada keturunannya.

Kromosom dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop biasa pada sel-sel yang sedang membelah.
Dalam sel yang aktif melakukan metabolisme, kromosom-kromosom memanjang dan tidak tampak.
Namun, menjelang sel mengalami proses pembelahan, kromosom-kromosom tersebut memendek dan
menebal, serta mudah menyerap zat warna, sehingga mudah kita lihat melalui mikroskop.
a. Jumlah dan tipe kromosom

Setiap organisme mempunyai jumlah kromosom tertentu, ada yang banyak ada pula yang hanya sedikit.
Manusia mempunyai 46 kromosom dalam setiap inti selnya, 23 kromosom berasal dari ibu dan 23
kromosom berasal dari ayah. Manusia memulai hidupnya dari sebuah sel, yaitu sel telur yang dibuahi sel
sperma. Sel telur dan sel sperma masing-masing mempunyai 23 kromosom (n). Sel telur yang telah
dibuahi sel sperma akan menjadi zigot. Zigot yang terbentuk mempunyai 46 kromosom (2n). Untuk
mengetahui jumlah kromosom yang dimiliki oleh berbagai jenis makhluk hidup, perhatikan Tabel 5.1
berikut.
Tabel 5.1 Jumlah kromosom pada berbagai jenis makhluk hidup

Pada makhluk hidup tingkat tinggi, sel tubuh mengandung dua perangkat atau dua set kromosom yang
diterima dari kedua induknya. Kromosom yang berasal dari induk betina berbentuk serupa dengan
kromosom yang berasal dari induk jantan, sehingga sepasang kromosom yang berasal dari induk jantan
dan induk betina disebut kromosom homolog. Pengertian kromosom homolog, yaitu kromosom yang
mempunyai bentuk, fungsi, dan komposisi yang sama. Jumlah kromosom dalam sel tubuh disebut diploid
(2n). Adapun jumlah kromosom dalam sel kelamin dinamakan haploid (n), karena hanya memiliki separo
dari jumlah kromosom dalam sel tubuh. Dua perangkat atau dua set kromosom haploid dari suatu spesies
disebut genom. Dengan demikian, genom dapat dikatakan sebagai jumlah macam kromosom atau
perangkat kromosom dalam suatu individu. Contoh: manusia mempunyai 23 pasang kromosom haploid
maka dalam sel tubuhnya berarti terdapat 2 23 = 46 kromosom (diploid).
Kromosom yang dimiliki oleh organisme secara umum dapat dibedakan menjadi dua tipe, yaitu
kromosom tubuh (autosom) dan kromosom seks (gonosom). Autosom terdapat pada individu jantan
maupun betina dan sifat-sifat yang dibawa tidak ada hubungannya dengan penentuan jenis kelamin.
Gonosom merupakan kromosom yang menentukan jenis kelamin suatu individu.
b. Struktur kromosom
Secara garis besar, struktur kromosom terdiri atas sentromer dan lengan. Sentromer atau kinetokor adalah
bagian dari kromosom tempat melekatnya benang-benang spidel yang berperan menggerakkan kromosom
selama proses pembelahan sel. Bagian ini berbentuk bulat dan tidak mengandung gen. Sentromer disebut
juga
pusat kromosom. Berdasarkan letak sentromernya, kromosom dibedakan menjadi empat macam, yaitu
metasentrik, jika sentromer terletak di tengah-tengah antara kedua lengan; submetasentrik, jika sentromer
terletak agak ke tengah sehingga kedua lengan tidak sama panjang; akrosentrik, jika sentromer terletak di
dekat ujung, telesentrik, jika sentrometer terletak di ujung lengan kromosom.

Gambar 5.4 Macam kromosom menurut letak sentromernya


(1) metasentrik, (2) submetasentrik, (3) akrosentrik

Lengan atau badan kromosom adalah bagian kromosom yang mengandung kromonema (pita bentuk spiral
di dalam kromosom) dan gen. Selubung pembungkus kromonema disebut matriks. Gen merupakan
substansi (bahan dasar) kimia di dalam kromosom yang mengandung informasi genetik (pembawa sifat).
Kromosom
dibentuk oleh protein dan asam-asam nukleat. Bagian ujung kromosom yang menghalangi
bersambungnya kromosom yang satu dengan lainnya disebut telomer. Untuk mengetahui struktur
kromosom, perhatikan Gambar 5.5.

Gambar 5.5 Struktur kromosom

B. HEREDITAS MENURUT MENDEL


Untuk membuktikan kebenaran teorinya, Mendel telah melakukan percobaan dengan membastarkan
tanaman-tanaman yang mempunyai sifat beda. Tanaman yang dipilih adalah tanaman kacang ercis (Pisum
sativum). Alasannya tanaman tersebut mudah melakukan penyerbukan silang, mudah didapat, mudah
hidup atau mudah dipelihara, berumur pendek atau cepat berbuah, dapat terjadi penyerbukan sendiri, dan
terdapat jenis-jenis yang memiliki sifat yang mencolok. Sifat-sifat yang mencolok tersebut, misalnya:
warna bunga (ungu atau putih), warna biji (kuning atau hijau), warna buah (hijau atau kuning), bentuk biji
(bulat atau kisut), sifat kulit (halus atau kasar), letak bunga (di ujung batang atau di ketiak daun), serta
ukuran batang (tinggi atau rendah).
Beberapa kesimpulan penting tentang hasil percobaan Mendel sebagai berikut.
1. Hibrid (hasil persilangan antara dua individu dengan tanda beda) memiliki sifat yang mirip dengan
induknya dan setiap hibrid mempunyai sifat yang sama dengan hibrid yang lain dari spesies yang sama.
2. Karakter atau sifat dari keturunan suatu hibrid selalu timbul kembali secara teratur dan inilah yang
memberi petunjuk kepada Mendel bahwa tentu ada faktor-faktor tertentu yang mengambil peranan dalam
pemindahan sifat dari satu generasi ke generasi berikutnya.
3. Mendel merasa bahwa faktor-faktor keturunan itu mengikuti distribusi yang logis, maka suatu hukum
atau pola akan dapat diketahui dengan cara mengadakan banyak persilangan dan menghitung bentuk-
bentuk yang berbeda, seperti yang tampak dalam keturunan.
1. Terminologi

Untuk mengerti jalannya penelitian Mendel, kamu perlu mempelajari beberapa istilah yang terkait dalam
pewarisan sifat .
Istilah-istilah tersebut sebagai berikut.
a. P = singkatan dari kata Parental, yang berarti induk.
b. F = singkatan dari kata Filial, yang berarti keturunan. F1 berarti keturunan pertama, F2 berarti
keturunan kedua, dan seterusnya.
c. Fenotipe = karakter (sifat) yang dapat kita amati (bentuk, ukuran, warna, golongan darah, dan
sebagainya).
d. Genotipe = susunan genetik suatu individu (tidak dapat diamati).
e. Simbol untuk suatu gen (istilah pengganti untuk faktor keturunan) dikemukakan dengan sebuah huruf
yang biasanya merupakan huruf pertama dari suatu sifat. Misalnya R = gen yang menyebabkan warna
merah (rubra), sedangkan r = gen yang menyebabkan warna putih (alba). Dalam hal ini merah dominan
terhadap putih. Oleh karena itu, diberi simbol dengan huruf besar. Gen yang resesif diberi simbol dengan
huruf kecil.
f. Genotipe suatu individu diberi simbol dengan huruf dobel, karena individu itu umumnya diploid.
Misalnya: RR = genotipe untuk tanaman berbunga merah, sedangkan rr = genotipe untuk tanaman
berbunga putih.
g. Homozigotik = sifat suatu individu yang genotipenya terdiri atas gen-gen yang sama dari tiap jenis gen
(misalnya RR, rr, AA, AABB, aabb, dan sebagainya)
Heterozigotik = sifat suatu individu yang genotipenya terdiri atas gen-gen yang berlainan dari tiap jenis
gen (misalnya Rr, Aa, AaBb, dan sebagainya).
h. Alel = anggota dari sepasang gen, misalnya: R = gen untuk warna bunga merah dan r = gen untuk
warna bunga putih, T = gen untuk tanaman tinggi dan t = gen untuk tanaman rendah. R dan r satu sama
lain merupakan alel, tetapi R dan t bukan alel.
2. Persilangan antara Dua Individu dengan Satu Sifat Beda
Persilangan antara dua individu dengan satu sifat beda disebut persilangan monohibrid. Dominasi dapat
terjadi secara penuh atau tidak penuh (kodominan). Masing-masing dominasi ini menghasilkan bentuk
keturunan pertama (F1) yang berbeda. Persilangan monohibrid akan menghasilkan individu F1 yang
seragam, apabila salah satu induk mempunyai sifat dominan penuh dan induk yang lain bersifat resesif.
Apabila dilanjutkan dengan menyilangkan individu sesama F1, akan menghasilkan keturunan (individu
F2) dengan tiga macam genotipe dan dua macam fenotipe.
Sebaliknya, apabila salah satu induknya mempunyai sifat dominan tak penuh (intermediate), maka
persilangan individu sesama F1 akan menghasilkan tiga macam genotipe dan tiga macam fenotipe.
Contoh persilangan monohibrid dominan penuh terjadi pada persilangan antara kacang ercis berbunga
merah dengan kacang ercis berbunga putih. Mendel menyilangkan kacang ercis berbunga merah (MM)
dengan kacang ercis berbunga putih (mm) dan dihasilkan individu F1 yang seragam, yaitu satu macam
genotipe (Mm) dan satu macam fenotipe (berbunga merah). Pada waktu F2, dihasilkan tiga macam
genotipe dengan perbandingan 25% MM: 50% Mm : 25% Mm atau 1 : 2 : 1 dan dua macam fenotipe
dengan perbandingan 75% berbunga merah : 25% berbunga putih atau merah : putih = 3 : 1. Pada
individu F2 ini, yang berfenotipe merah dapat dibedakan
menjadi dua kelompok, yaitu 2/3 bergenotipe heterozigot (Mm) dan 1/3 homozigot dominan (MM).
Persilangan antara kacang ercis berbunga merah dominan dengan kacang ercis berwarna putih resesif
dapat dibuat bagan sebagai berikut.
Contoh persilangan monohibrid dominan tak penuh adalah persilangan antara tanaman bunga pukul empat
berbunga merah dengan tanaman bunga pukul empat berbunga putih. Mendel menyilangkan tanaman
bunga pukul empat berbunga merah (MM) dengan putih (mm) menghasilkan individu F1 yang seragam,
yaitu satu macam genotipe (Mm) dan satu macam fenotipe (berbunga merah muda). Pada individu F2
dihasilkan tiga macam genotipe dengan perbandingan 25% MM : 50% Mm : 25% mm atau 1 : 2 : 1 dan 3
macam fenotipe dengan perbandingan 25% berbunga merah : 50% berbunga merah muda : 25% berbunga
putih atau merah :
merah muda : putih = 1 : 2 : 1. Pada individu F2 ini yang berfenotipe merah dan putih selalu homozigot,
yaitu MM dan mm. Persilangan antara tanaman bunga pukul empat berbunga merah dominan dengan
bunga pukal empat berbunga putih resesif dapat dibuat bagan sebagai berikut.
Jika kita perhatikan kedua contoh persilangan di atas, pada saat pembentukan gamet terjadi pemisahan
gen-gen yang sealel, sehingga setiap gamet hanya menerima sebuah gen saja. Misalnya pada tanaman
yang bergenotipe Mm, pada saat pembentukan gamet, gen M memisahkan diri dengan gen m, sehingga
gamet yang
terbentuk memiliki gen M atau gen m saja. Prinsip ini dirumuskan sebagai Hukum Mendel I (Hukum
Pemisahan Gen yang Sealel) yang menyatakan bahwa Selama meiosis, terjadi pemisahan pasangan gen
secara bebas sehingga setiap gamet memperoleh satu gen dari alelnya.
3. Persilangan antara Dua Individu dengan Dua Sifat Beda

Persilangan antara dua individu dengan dua sifat beda disebut juga persilangan dihibrid. Pada persilangan
tersebut Mendel menyilangkan tanaman ercis dengan biji yang mempunyai dua sifat beda, yaitu bentuk
dan warna biji. Kedua sifat beda tersebut ditentukan oleh gen-gen sebagai berikut.
B = gen yang menentukan biji bulat.
b = gen yang menentukan biji keriput.
K = gen yang menentukan biji berwarna kuning.
k = gen yang menentukan biji berwarna hijau.
Jika tanaman kapri yang berbiji bulat kuning (BBKK) disilangkan dengan kapri yang berbiji keriput hijau
(bbkk), semua tanaman F1 berbiji bulat kuning. Jika tanaman F1 dibiarkan mengadakan penyerbukan
sendiri, F2 memperlihatkan 16 kombinasi yang terdiri atas empat macam fenotipe, yaitu tanaman berbiji
bulat kuning, bulat hijau, keriput kuning, dan keriput hijau. Dalam percobaan ini Mendel mendapatkan
315 tananman berbiji bulat kuning, 100 tanaman berbiji bulat hijau, 101 tanaman berbiji keriput kuning,
dan 32 tanaman keriput hijau. Angka-angka tersebut menujukkan suatu perbandingan fenotipe yang
mendekati 9 : 3 : 3 : 1.
Pada saat pembentukan gamet (pembelahan meiosis) anggota dari sepasang gen memisah secara bebas
(tidak saling memengaruhi). Oleh karena itu, pada persilangan dihibrid tersebut terjadi empat macam
pengelompokan dari dua pasang gen, yaitu:
a. gen B mengelompok dengan gen K, terdapat dalam gamet BK;
b. gen B mengelompok dengan gen k, terdapat dalam gamet Bk;
c. gen b mengelompok dengan gen K, terdapat dalam gamet bK;
d. gen b mengelompok dengan gen k, terdapat dalam gamet bk;
Prinsip tersebut di atas dirumuskan sebagai Hukum Mendel II (Hukum Pengelompokkan Gen secara
Bebas) yang menyatakan bahwa:
a. setiap gen dapat berpasangan secara bebas dengan gen lain membentuk alela,
b. keturunan pertama menunjukkan sifat fenotipe dominan,
c. keturunan kedua menunjukkan fenotipe dominan dan resesif dengan perbandingan tertentu, misalnya
pada persilangan monohibrid 3 : 1 dan pada persilangan dihibrid 9 : 3 : 3 : 1.
Untuk memperjelas pemahamanmu tentang persilangan dihibrid, perhatikan bagan persilangan antara
kapri (ercis) biji bulat warna kuning dengan kapri biji keriput warna hijau yang menghasilkan F1 berupa
kapri berbiji bulat warna kuning.
Perbandingan genotipe F2
= BBKK : BBKk : BkKK : BbKk : BBkk : Bbkk : bbKK : bbKk : bbkk
= 1 : 2 : 2 : 4 : 1 : 2 : 1 : 2 : 1
Perbandingan fenotipe F2
= bulat kuning : bulat hijau : keriput kuning : keriput hijau
= 9 : 3 : 3 :1

4. Beberapa Rumus untuk Memprediksi Mengenai Keturunan

Dari berbagai contoh persilangan di atas dapat disusun rumus-rumus untuk memprediksi beberapa hal
yang ada hubungannya dengan keturunan, seperti banyaknya macam gamet yang dibentuk oleh suatu
individu, jumlah kombinasi F2, banyaknya macam genotipe F2, dan banyaknya macam fenotipe F2.
Perhatikan Tabel 5.2 berikut.
5. Manfaat Ilmu pewarisan sifat

Dalam kehidupan modern seperti sekarang ini, teknologi banyak dimanfaatkan agar kehidupan sehari-hari
menjadi lebih mudah dan nyaman. Ilmu pewarisan sifat atau dalam biologi dinamakan Genetika,
dimanfaatkan khususnya dalam usaha untuk mengembangbiakkan hewan atau tumbuhan yang memiliki
sifat-sifat unggul.

Sifat unggul hewan atau tumbuhan bisa diperoleh dengan jalan persilangan diantara hewan atau tumbuhan
yang ingin kita dapatkan bibit unggulnya. Misalnya di bidang pertanian, para ilmuwan berhasil
menyilangkan berbagai jenis padi sehingga akhirnya ditemukan bibit padi yang memiliki sifat unggul
berdaya hasil tinggi, umur pendek, dan rasanya enak. Ditemukan pula bibit kelapa hibrida dan jagung
hibrida yang berdaya hasil tinggi. Di bidang peternakan, melalui persilangan dapat ditemukan bibit hewan
ternak seperti ayam, sapi, dan kuda. Di bidang kedokteran, dapat ditemukan cara untuk mencegah agar
keturunan seseorang tidak memiliki penyakit atau cacat bawaan.

Teknik yang biasa dipakai untuk menghasilkan hal-hal seperti di atas adalah rekayasa genetika. Rekayasa
genetika adalah suatu teknik untuk mengubah gen makhluk hidup agar makhluk hidup tersebut memiliki
sifat unggul. Dengan rekayasa genetika bisa juga untuk menghilangkan sifat jelek pada induk sehingga
tidak diturunkan kepada keturunannya.

Read more: http://memetmulyadi.blogspot.co.id/2012/02/pewarisan-sifat-materi-ipa-kelas-


9.html#ixzz4JioT5sVD

PEWARISAN SIFAT

Bab 5. Pewarisan Sifat


Standar Kompetensi:
Memahami kelangsungan makhluk hidup.

Kompetensi Dasar:
Mendeskripsikan konsep pewarisan sifat pada makhluk hidup.

Indikator Pembelajaran:
- Mendeskripsikan prinsip-prinsip pewarisan sifat.

- Mendeskripsikan proses pewarisan sifat.

- Menentukan hasil pewarisan persilangan dengan prinsip pewarisan sifat.

- Mendeskripsikan hasil persilangan satu sifat beda.

- Mendeskripsikan hasil persilangan dua sifat beda.

Jika kita mengamati orang-orang berkerumun di tengah keramaian sepintas mereka seakan
terlihat sama, mereka memiliki rambut, dua telinga, satu hidung, satu mulut. Tetapi secara keseluruhan mereka
tetap berbeda, bahkan jika diantara mereka ada yang berasal dari satu keluarga. Makin dekat hubungan
kekerabatan, akan semakin banyak memiliki kesamaan sifat. Ciri unik yang diwariskan orang tua membuat mereka
berbeda satu sama lain. Gregor Johann Mendel (Austria) adalah tokoh pertama peletak prinsip-pinsip dasar
pewarisan sifat, sehingga Mendel dijuluki sebagai Bapak Genetika.

Prinsip Dasar Genetika


Genetika adalah cabang ilmu biologi yang mempelajari cara pewarisan sifat pada makhluk hidup. Ciri makhluk
hidup diperoleh melalui pewarisan sifat dari induknya. Materi sebagai penentu sifat pada makhluk hidup disebut
gen. Gen adalah materi pembawa sifat di dalam kromosom yang menentukan sifat yang akan diwariskan kepada
keturunan selanjutnya.

Setiap gen memiliki pasangan homolog yang disebut alel. Kromosom adalah benang-benang halus bagian dari
DNA yang berisi rangkaian gen pembawa sifat yang akan diwariskan kepada keturunannya. Kromosom tubuh
(Autosom) selalu berpasangan (diploid), sedangkan kromosom kelamin (gonosom) memiliki separuh kromosom sel
tubuh, dan tidak perpasangan atau haploid.
Percobaan Mendel
Dalam penelitiannya, Mendel menggunakan tanaman kacang ercil atau kapri (Pisum sativum) dengan alasan:

1. Memiliki bunga sempurna sehingga dapat melakukan penyerbukan sendiri

2. Umurnya pendek sehingga cepat menghasilkan keturunan

3. Mudah dilakukan penyerbukan silang

4. Memiliki pasangan sifat yang menonjol (kontras): batang tinggi-pendek, bunga di ujung-ketiak, polong halus-
keriput, warna polong hijau-kuning, warna kulit berwarna-putih, biji halus-keriput, warna biji kuning-hijau.

Persilangan Satu Sifat Beda (Monohibrid)


Genotipe adalah rangkaian gen pembawa sifat tertentu. Sedangkan fenotipe adalah sifat yang nampak. Genotipe
selalu berpasangan, dilambangkan menggunakan huruf. Misal MM menentukan warna merah, maka MM
merupakan simbol genotipe dan merah adalah fenotipenya.

Persilangan Monohibrid

Mendel mempersilangkan kacang ercis biji bulat dengan kacang ercis biji keriput. Setelah terbentuk biji, kacang
ercis tadi dipanen menghasilkan tanaman F1 (anak) dan ternyata setelah diamati seluruh kacang ercis F1 tadi
semuanya berbiji bulat. Kemudian Mendel menyilangkan sesama F1 sehingga menghasilkan F2 (keturunan
kedua). Ternyata pada F2 ini ditemukan ada ercis biji bulat dan ada ercis biji keriput.

Dari persilangan monohibrid tersebut menunjukkan bahwa sifat bulat dominan terhadap keriput. Walaupun F1
membawa gen penentu keriput (b) namun fenotipe yang muncul tetap berbiji bulat. Gen keriput (b) akan tampak
pada fenotipe jika bertemu sesamanya. Persilangan monohibrid menghasilkan; gen dominan bertemu sesamanya
(homozigot dominan) yaitu BB berfenotipe bulat. Dominan bertemu dengan resesif (heterozigot)Bb tetap
berfenotipe bulat. Sedangkan jika gen resesif bertemu sesamanya (homozigot resesif) yaitu bb akan berfenotif
keriput.

Ratio F2 pada persilangan satu sifat beda (monohibrid) adalah:


- Ratio genotipe F2 adalah BB : Bb : bb = 1 : 2 : 1
- Ratio fenotipe F2 adalah Bulat : Keriput = 3 : 1

Persilangan Antara (Intermediet)


Pada kenyataannya, tidak semua sifat menutupi sifat lain. Intermediet adalah sebuat gen bertemu lawan sifatnya
menghasilkan sifat baru yang merupakan perpaduan dari keduanya.
Bunga pukul empat (Mirabilis jalapa) warna merah (MM) disilangkan dengan bunga pukul empat warna putih
(mm) menghasilkan F1 berwarna merah muda. Diagram persilangan intermediet sama persis dengan persilangan
monohibrid. Ratio F2 pada persilangan antara (intermediet) adalah:

- Ratio genotipe F2 adalah MM : Mm : mm = 1 : 2 : 1


- Ratio fenotipe F2 adalah Merah : Merah Muda : putih = 1 : 2 : 1

Persilangan Dua Sifat Beda (Dihibrid)


Disilangkan jeruk bulat kulit halus dominan homozigot dengan jeruk lonjong kulit keriput diperoleh keturunan
pertama jeruk bulat kulit halus. Apabila sesama keturunan pertama disilangkan, maka tentukan ratio genotipe dan
fenotipe keturunan keduanya!

A. Materi Genetis

Manusia, hewan, dan tumbuhan mempunyai sifat-sifat yang berbeda. Sifat-sifat beda yang terdapat pada makhluk
hidup dikendalikan oleh materi genetis. Materi genetis ini berupa substansi yang disebut gen. Jumlah gen sangat
banyak untuk menyeimbangi banyaknya makhluk hidup. Kumpulan gengen tersebut disebut kromosom. Kromosom
akan menempati sebuah sel, dan sel tersebut memiliki kromosom yang berbedabeda. Ada dua macam kromosom
yang ada dalam sel kelamin, yaitu kromosom X dan kromosom Y. Pada wanita kromosomnya adalah XX dan pada
pria adalah XY.

1. Kromosom

Kromosom adalah benang-benang halus yang berfungsi sebagai pembawa informasi genetis kepada keturunannya.
Jika sel yang sedang aktif untuk membelah dilihat di bawah mikroskop biasa, maka akan terlihat benang-benang
kromatin. Benang tersebut memendek, menebal, dan mudah menyerap zat warna sehingga tampak seperti benang
halus.

Kromosom pada manusia dan makhluk hidup yang berkembang biak secara seksual dapat dibedakan menjadi dua,
yaitu sebagai berikut.
a. Autosom yaitu kromosom yang mengatur sifat-sifat tubuh selain jenis kelamin. Kromosom tubuh (autosom)
manusia ada 22 pasang atau berjumlah 44 buah.

b. Gonosom atau kromosom seks, yaitu kromosom yang khusus menentukan jenis kelamin. Kromosom seks
manusia berjumlah satu pasang atau 2 buah. Seorang laki-laki mempunyai kromosom XY, sedangkan seorang
wanita mempunyai kromosom XX.

Dengan demikian jumlah kromosom pada manusia adalah 23 pasang atau 46 buah. Kromosom laki-laki ditulis
44AA + XY, sedangkan kromosom wanita ditulis 44AA + XX.

Setiap spesies makhluk hidup memiliki kromosom yang khas dan tetap. Jumlah kromosom antara jenis yang satu
dengan yang lain berbeda sebagaimana dalam tabel berikut.

Tabel jumlah kromosom makhluk hidup


Jenis Jumlah
No Makhluk Kromosom
Hidup (2n)

1 Manusia 46

Orang
2 48
utan

3 Siamang 50

4 Marmut 60

5 Kelinci 44

6 Nyamuk 6

7 Lalat 12

8 Kucing 38

9 Tikus 42

10 Kuda 60

11 Ayam 78

12 Padi 24

13 Tomat 24

14 Bawang 16

15 Katak 26

16 Jagung 20

17 Bakteri 1

18 Sapi 60
19 Belalang 24

20 Buncis 14

Ada bermacam jenis kromosom, yaitu:

a. Kromosom homolog

Kromosom homolog adalah kromosom yang berpasangpasangan, selalu mempunyai bentuk, panjang, letak
sentromer, dan struktur yang sama atau hampir sama.

Sentromer adalah kepala atau pusat kromosom, letaknya ada yang di tengah, ujung, dan sepertiga panjang
kromosom. Pada tubuh manusia terdapat 46 kromosom, terdiri atas 23 kromosom berpasangan (homolog). Setiap
pasang kromosom homolog adalah satu macam, sehingga kromosom sel tubuh manusia terdiri atas 23 macam.

b. Kromosom diploid (2n)

Ploid adalah jumlah perangkat kromosom, jadi kromosom diploid adalah dua perangkat kromosom. Kromosom
diploid terjadi karena kromosom selalu berpasangan (homolog), maka di dalam setiap inti sel tubuh terdapat dua set
atau dua perangkat kromosom (diploid).

c. Kromosom haploid (n)

Haploid adalah kromosom yang tidak memiliki pasangan atau hanya memiliki seperangkat kromosom. Pada waktu
pembentukan sel kelamin, sel induk kelamin membelah secara meiosis sehingga sel kelamin mengandung
kromosom setengah dari jumlah kromosom sel induknya. Jadi, kromosom sel kelamin manusia tetap mengandung
23 kromosom tetapi tidak berpasangan.

Pada saat terjadi pembuahan, kromosom sel kelamin bergabung dalam zigot. Kromosom yang disumbangkan
adalah kromosom haploid, kemudian kromosom haploid berpasangpasangan membentuk kromosom homolog,
kemudian zigot menjadi diploid. Selanjutnya zigot membelah secara mitosis berulang kali sehingga dihasilkan
tubuh manusia seutuhnya. Pada masa pubertas kelenjar kelamin akan membentuk sel kelamin yang mengandung
seperangkat kromosom (haploid).

2. Gen
Gen adalah bagian kromosom atau satu kesatuan kimia dalam kromosom yang mengendalikan ciri genetis suatu
makhluk hidup. Gen bersifat menurun dari induk kepada anaknya.

Istilah gen pertama kali dikemukakan oleh W. Johansen. Fungsi gen antara lain sebagai berikut.
a. Mengatur perkembangan dan metabolisme individu.
b. Menyampaikan informasi genetik dari satu generasi ke generasi berikutnya.
c. Sebagai zarah tersendiri dalam kromosom.
Gen berperan untuk menentukan pewarisan sifat seperti rasa, warna, dan bentuk. Gen terdapat di dalam kromosom,
dan menempati tempat-tempat tertentu yaitu di dalam lokus-lokus kromosom. Pada sel eukariotik, kromosom
berada di dalam inti sel. Kromosom mempunyai sifat mudah menyerap warna, sehingga dalam sel yang sedang
membelah, kromosom dapat kamu lihat dengan menggunakan mikroskop biasa. Akan tetapi untuk mempelajari
struktur halusnya, tetap harus digunakan mikroskop elektron. Pada saat sel tidak sedang membelah, kromosm
berbentuk benang-benang halus yang disebut benang-benang kromatin.

Pembelahan kromosom akan terjadi pada saat sel akan membelah. Sebelum pembelahan kromosom, akan terjadi
penggandaan gen yang terdapat di dalam kromosom. Jadi, urutannya adalah penggandaan gen, pembelahan
kromosom, dan pembelahan sel.

Susunan gen yang menentukan sifat-sifat suatu individu disebut genotipe. Kemudian genotipe akan memunculkan
sifatsifat fenotipe. Genotipe adalah sifat makhluk hidup yang tidak tampak sehingga tidak bisa diamati dengan
indera. Sifat ini biasanya disimbolkan dengan sepasang huruf, misalnya gen rambut lurus disimbolkan dengan LL,
gen warna merah disimbolkan dengan MM, gen buah bulat disimbolkan dengan BB, dan sebagainya.

Simbol genotipe tidak hanya menggunakan huruf besar tetapi juga huruf kecil. Huruf besar berarti sifat dominan,
sedangkan huruf kecil berarti sifat resesif. Misalnya TT berarti sifat tinggi, dan tt berarti sifat rendah. Sifat tinggi
akan mendominasi sifat rendah sehingga jika dikawinkan menghasilkan keturunan yang bersifat tinggi (Tt). Contoh
lain misalnya, sifat warna merah pada bunga dominan terhadap sifat warna putih sehingga warna merah
disimbolkan dengan M dan warna putih disimbolkan dengan m.

Genotipe yang tersusun dari sifat dominan saja (AA) atau resesif saja (aa) disebut homozigot. Sedangkan genotipe
yang tersusun dari sifat dominan dan resesif (Aa) disebut heterozigot.

Fenotipe adalah sifat makhluk hidup yang tampak sehingga bisa diamati oleh alat indra. Misalnya rasa buah manis,
rambut lurus, bentuk buah bulat, dan tinggi rendahnya badan. Fenotipe ditentukan oleh faktor genotipe dan
lingkungan.

Tabel genotipe dan fenotipe pada buah yang memiliki rasa manis dominan

Simbol Genotipe Fenotipe

MM Dominan homozigot Manis

mm Resesif homozigot Asam

Mm Heterozigot Manis, karena M dominan

B. Persilangan Monohibrid dan Dihibrid


Persilangan adalah proses menggabungkan dua sifat yang berbeda dan diharapkan mendapatkan sifat yang baik
bagi keturunannya. Orang yang pertama kali menyelidiki perkawinan silang dan menganalisa hasilnya dengan teliti
ialah Gregor Mendel. Ia mengumpulkan beberapa jenis kacang ercis (Pisum sativum) untuk dipelajari
perbedaannya satu sama lain dan melakukan percobaan perkawinan silang pada tanaman ercis tersebut. Alasan
Mendel memilih tanaman kacang ercis adalah
sebagai berikut.
Tanaman ini hidupnya tak lama (merupakan tanaman setahun), mudah tumbuh, dan mudah disilangkan.

Memiliki bunga sempurna artinya dalam bunganya terdapat benang sari (alat kelamin jantan) dan putik (alat
kelamin betina), sehingga biasanya terjadi penyerbukan sendiri. Perkawinan silang dapat dilakukan oleh
pertolongan manusia. Penyerbukan sendiri yang berlangsung beberapa generasi terus-menerus akan menghasilkan
galur murni yaitu keturunan yang selalu memiliki sifat yang sama dengan induknya.

Tanaman ini memiliki tujuh sifat dengan perbedaan yang menyolok, seperti batang tinggi lawan kerdil, buah
polongan berwarna hijau lawan kuning, bunga berwarna ungu lawan putih, bunganya terletak aksial (sepanjang
batang) lawan terminal (pada ujung batang), biji yang masak berwarna hijau lawan kuning, permukaan biji licin
lawan berkerut, dan warna kulit biji abu-abu lawan putih.

Pada saat itu, Mendel belum mengetahui bentuk dan susunan kromosom dan gen sebagai pembawa sifat. Mendel
menyebut bahan keturunan itu sebagai faktor tertentu. Sekarang kamu mengetahui bahwa faktor penentu itu adalah
gen. Dengan diketemukannya kromosom (yaitu benda-benda halus berbentuk batang lurus atau bengkok di dalam
sel), maka Wilhelm Roux berpendapat bahwa kromosom ialah pembawa sifat keturunan. Pendapat ini diperkuat
oleh eksperimen T. Boveri dan W.S. Sutton (1902) yang membuktikan bahwa gen ialah bagian dari kromosom.
Teori ini dikenal dengan teori kromosom. Kemudian diketahui juga bahwa gen diwariskan dari orang tua kepada
keturunannya lewat gamet atau sel kelamin.

Dalam suatu persilangan perlu diketahui terlebih dahulu istilah-istilah yang digunakan. Istilah-istilah dalam
persilangan dapat kamu pahami pada uraian berikut.

Pariental (P), artinya induk atau orang tua.

Filial (F), artinya keturunan.


keturunan pertama (F1) = anak,
keturunan kedua (F2) = cucu

Genotipe adalah sifat-sifat menurun yang tidak nampak dari luar, disimbolkan dengan pasangan huruf.
Contoh: AA, Aa, aa, AABB,dan AaBB.

Gamet adalah sel kelamin dan berasal dari genotipe.


Contoh: genotipe Aa, gametnya A dan a.

Fenotipe adalah sifat menurun yang nampak dari luar. Contoh: buah besar, buah kecil, rasa manis, rasa asam,
batang tinggi, dan batang pendek.

Dominan adalah sifat-sifat gen yang selalu nampak atau muncul, disimbolkan dengan huruf besar.
Contoh: AA, BB, dan CC.

Gen resesif adalah sifat-sifat gen yang tidak selalu nampak baru muncul apabila bersama-sama gen resesif lain,
disimbolkan dengan huruf kecil.
Contoh: aa, bb, dan cc.

Homozigot adalah pasangan gen yang sifatnya sama.


Contoh: AA, aa, BB, bb, CC, dan cc.

Heterozigot adalah pasangan gen yang tidak sama.


Contoh: Aa, Bb, dan Cc.

1. Monohibrid

Persilangan monohibrid adalah persilangan antara dua individu sejenis dengan memperhatikan satu sifat beda.
Misalnya persilangan antara rambutan yang berbuah manis dengan rambutan yang berbuah masam, persilangan
antara ayam berbulu putih dengan ayam berbuluh hitam, manusia berkulit putih dengan manusia berkulit hitam, dan
suami yang bertubuh tinggi dengan istri yang bertubuh rendah. Persilangan
antara sesamanya dapat digambarkan dalam bentuk diagram. Diagram
tersebut dikenal sebagai diagram Punnett. Diagram Punnet berbentuk belah ketupat atau dapat juga horisontal
seperti gambar dibawah ini.

Pada persilangan monohibrid terdapat test cross dan sifat intermediet.

a. Test Cross

Test cross adalah penyilangan individu yang ingin diketahui genotipenya dengan individu bergenotipe homozigot
resesif. Hasil persilangan tersebut mempunyai dua kemungkinan sebagai berikut.

1) Jika tanaman bergenotipe BB disilangkan dengan tanaman bergenotipe bb (homozigot resesif), maka akan
menghasilkan keturunan yang bergenotipe Bb semuanya. Dengan B = bulat, b = keriput. Jadi, semua keturunan
memiliki biji bulat.
P (induk) : BB bb
Garmet : B dan b
F1 (keturunan ke-1)

b Bb

Genotipe F1 : Bb
Jadi, keturunan yang dihasilkan Bb

2) Jika tanaman tersebut bergenotipe Bb disilangkan dengan tanaman bergenotipe bb (homozigot resesif), maka
akan menghasilkan keturunan bergenotipe Bb dan bb. Coba kamu perhatikan penurunan sifat keturunan di bawah
ini.
P (induk) : Bb bb
Garmet : B, b dan b
F1 (keturunan ke-1)

B b

b Bb bb

Genotipe F1 : Bb dan bb
Jadi, ada tanaman berbiji bulat dan ada tanaman berbiji keriput.

Berdasarkan tes cross yang dilakukan oleh Mendel, bisa mengetahui bahwa sifat bulat (B) dominan terhadap sifat
keriput (b) sehingga individu yang bergenotipe Bb mempunyai fenotipe bulat, dan genotipe individu yang
berfenotipe bulat adalah BB dan Bb.

b. Sifat intermediet
Sifat intermediet dipengaruhi oleh gen dominan yang tidak jenuh. Seperti yang dilakukan oleh Mendel terhadap
tanaman Antirrhinum majus berbunga merah galur murni (MM) disilangkan dengan Antirrhinum majus berwarna
putih galur murni (mm). Hasil keturunan yang didapatkan oleh Mendel adalah Antirrhinum majus yang berfenotipe
warna merah muda, bukan berwarna merah meskipun genotipenya Mm. Coba kamu perhatikan penurunan sifat di
bawah ini.
P (induk) : MM mm
Gamet : M dan m
F1 (keturunan ke-1)

m Mm

Genotipe F1 : Mm

Jika F1 disilangkan dengan sesamanya maka diperoleh:


P (induk) : Mm Mm
Gamet : M, m dan M, m
F2 (keturunan ke-2)

M Mm

M MM Mm

m Mm mm

Genotipe F1 : MM, 2 Mm, mm


Fenotipe : Merah, merah muda, putih

Pada uraian sebelumnya, terlihat bahwa tanaman dengan bunga warna merah muda, dikawinkan dengan tanaman
bunga warna putih, akan menghasilkan satu tanaman dengan bunga warna merah muda tanpa membawa sifat putih,
dua tanaman dengan bunga warna merah muda, tetapi membawa sifat putih, dan satu tanaman warna putih.

2. Persilangan dihibrid

Persilangan dihibrid adalah persilangan dua individu sejenis dengan memperhatikan dua sifat beda. Mendel telah
melakukan percobaan dengan menyilangkan kacang ercis galur murni yang mempunyai dua sifat beda, yaitu antara
kacang ercis berbiji bulat berwarna kuning (BBKK) dengan kacang ercis berbiji keriput berwarna hijau (bbkk).
Kedua kacang tersebut memiliki dua sifat beda yaitu bentuk dan warna biji. Penurunan sifat dari kacang ercis
berbiji bulat berwarna kuning (BBKK) dengan kacang ercis berbiji keriput berwarna hijau (bbkk).
P (induk) : BBKK bbkk
Gamet : BK dan bk
F1 (keturunan ke-1)

BK

bk BbKk

Genotipe F1 : BbKk
Fenotipe F1 : Biji bulat dan berwarna kuning

Jika genotipe dari F1 disilangkan sesamanya, maka hasilnya adalah:


P (induk) : BbKk BbKk
Gamet : BK, Bk, bK, bk dan BK, Bk, bK, bk
F2 (keturunan ke-2)

BK Bk bK bk

BK BBKK BBKk BbKK BbKk


Bk BBKk BBkk BbKk Bbkk

bK BbKK BbKk bbKK BbKk

bk BbKk Bbkk bbKk bbkk

Genotipe F2 : BBKK, BBkk, bbKK, bbkk, 2BBKk, 2BbKK,


4BbKk, 2Bbkk, 2bbKk
Fenotipe F2 : Biji bulat dan berwarna kuning, biji bulat berwarna hijau, biji keriput berwarna kuning, biji keriput
berwarna hijau.

C. Keuntungan Mengembangkan Bibit Unggul

Bibit unggul adalah bibit tanaman atau hewan yang mempunyai sifat yang baik dari tanaman atau hewan yang
sejenis lainnya. Sifat unggul pada tanaman memiliki ciri-ciri sebagai berikut.

Waktu berbuah atau produksinya cepat.

Hasil produksinya banyak.

Rasa buahnya atau rasa hasil produksinya enak.

Tahan terhadap hama dan gulma serta penyakit.

Tahan terhadap perubahan iklim dan kondisi tanah yang


bervariasi.

Pohonnya pendek

Sifat unggul pada hewan memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

Tahan terhadap penyakit.

Tahan terhadap perubahan iklim.

Hasil produksinya berkualitas tinggi.

Bibit unggul dapat diperoleh dengan cara hibridisasi. Hibridisasi adalah mengawinkan dua jenis hewan atau
tumbuhan yang berbeda varietas dan memiliki sifat-sifat unggul. Selain itu juga bisa didapat dengan cara mutasi
gen dan inseminasi buatan (kawin suntik). Keuntungan mengembangbiakkan tanaman dan hewan dengan
memperhatikan sifat unggul adalah sebagai berikut.

1. Dapat menghasilkan produk yang bermutu tinggi.


Misalnya:

Menghasilkan produk susu yang bermutu tinggi dari sapi yang merupakan bibit unggul dari hasil penyilangan.

Daging yang berkualitas tinggi dari sapi Brahma dan ayam pedaging broiler.

Menghasilkan beras yang bermutu tinggi dari padi unggul, misalnya padi C, Gading, Centani, Remaja, dan padi
unggul dari Philipina seperti PB 5, PB 8, dan PB 36.

Menghasilkan rambutan yang berbuah manis dan besar serta pohonnya rendah yang didapat dari hasil penyilangan.

2. Bisa menghemat biaya dan tenaga kerja, misalnya teknologi tanam benih langsung yang disebut TOT Tabela
dengan menggunakan jenis padi Mamberomo dan Cibobas.

3. Dapat mempercepat produksi, misalnya padi unggul Mamberomo dan Cibobas yang masa panennya 2 minggu
lebih cepat.
4. Tanaman dan hewan akan berumur panjang karena sifat unggulnya yang tahan terhadap penyakit dan iklim.
Misalnya padi VUTW (Varietas unggul tahan wereng) dan padi IR 64.

D. Pewarisan Sifat pada Manusia

Pada manusia telah diketahui cukup banyak sifat yang diturunkan, misalnya albino, kemampuan merasakan rasa
pahit atau tes phenyl thiocarbamida (PTC), mata biru, rambut ikal, ayan, dan kencing manis.
Berikut ini beberapa contoh sifat dan penyakit keturunan pada manusia dan cara pewarisannya.

1. Albino

Penderita albino mempunyai gangguan pada pembentukan pigmen melanin, sehingga rambut dan kulitnya berwarna
putih (bule). Penglihatan penderita albino juga sangat peka terhadap cahaya. Sifat albino dikendalikan oleh gen
resesif a, sedangkan alelnya gen A menentukan sifat yang normal. Jadi penderita albino mempunyai genotipe aa,
sedangkan orang yang normal mempunyai fenotipe AA atau Aa.

2. Sifat Pengecap PTC

Suatu bahan kimia sintetis phenyl thiocarbamida (PTC) dapat digunakan untuk menyelidiki apakah orang dapat
merasakan rasa pahit atau tidak. Orang yang dapat mengecap rasa pahitnya PTC disebut pengecap (taster), sedang
yang tidak merasakan pahitnya PTC disebut buta kecap (nontaster). Kemampuan untuk merasakan rasa pahit
ditentukan oleh gen dominan T, sehingga seorang pengecap dapat mempunyai genotipe TT atau Tt. Alelnya resesif
t menyebabkan orang tidak merasakan pahitnya PTC. Jadi orang yang buta kecap memiliki genotipe tt.

3. Kencing Manis (Diabetes Melitus)

Kencing manis atau sakit gula adalah suatu penyakit metabolisme pada tubuh manusia yang disebabkan karena
pankreas kurang menghasilkan insulin. Akibatnya kadar gula dalam darah tinggi sekali dan sebagian dibuang
melalui air kencing. Penyakit kencing manis dapat membahayakan jiwa penderitanya, misalnya dapat
mengakibatkan luka sukar disembuhkan.

Dahulu penyakit ini diduga disebabkan oleh pola makanan yang tidak teratur, tidur tidak teratur, dan gaya hidup.
Namun penyelidikan lebih lanjut diketahui bahwa kencing manis disebabkan oleh kurangnya produksi insulin dari
pankreas. Sifat ini ditentukan oleh gen resesif d. Jika seseorang pada suatu waktu diketahui menderita diabetes,
sedangkan kedua orang tuanya normal, maka dapat dipastikan bahwa kedua orang tua itu heterozigotik.

4. Golongan Darah

Hubungan antara fenotipe dan genotipe golongan darah dapat digambarkan pada tabel berikut.

Tabel genotipe dan fenotipe pada golongan darah sistem ABO.

Fenotipe Golongan Kemungkinan Macam Sel


Genotipe
Darah Gamet

A IAIA,IAI0 IA, I0
B IBIB,IBI0 IB, I0
AB IAIB IA, IB
0 I0I0 I0

4 macam 6 macam 3 macam

Berdasarkan uraian tabel tersebut dapat dijelaskan bahwa keberadaan antigen A dikendalikan oleh gen IA, antigen
B dikendalikan gen IB. Gen I0 bersifat resesif terhadap gen IA maupun gen IB.

5. Kelainan Bawaan pada Manusia Bersifat Menurun


Beberapa kelainan pada manusia diturunkan melalui autosom atau kromosom seks baik bersifat dominan ataupun
resesif. Kelainan yang diwariskan melalui kromosom seks antara lain buta warna dan hemofili. Kedua kelainan ini
diwariskan melalui kromosom X. Sedangkan penyakit keturunan yang diwariskan melalui autosom dominan antara
lain jari pendek (brakhidaktili), jari bergabung (sindaktilli), dan jari lebih dari lima (polidaktili).

a. Buta Warna

Gen buta warna terpaut pada kromosom X dan bersifat resesif (c). Gen normal (C) bersifat dominan terhadap gen
buta warna (c). Gen buta warna akan berpengaruh dan menyebabkan buta warna ketika tidak bersama dengan gen
normal (C). Maka kemungkinan genotipe yang dapat terjadi sebagai berikut.
XcY : pria buta warna
XCY : pria normal
XCXC : wanita normal
XCXc : wanita pembawa sifat buta warna (karier)
XcXc : wanita buta warna
Jadi jika seorang pria buta warna menikah dengan wanita normal, kemungkinan keturunannya adalah sebagai
berikut.

Hasilnya adalah XCXc yaitu wanita normal tetapi karier (membawa sifat) buta warna dan XCY yaitu pria dengan
penglihatan normal. Coba kamu buat diagram perkawinan jika seorang pria buta warna menikah dengan wanita
normal tetapi karier buta warna.

b. Hemofili

Hemofili ialah penya kit keturunan pada manusia yang menyebabkan darah sukar membeku ketika terjadi luka. Hal
ini disebabkan karena tidak adanya faktor pembeku darah. Hemofili diwariskan melalui kromosom X dengan gen
bersifat resesif terhadap gen normal (H). Gen H dan gen h tersebut terpaut pada kromosom X, bukan kromosom Y.
Hemofili akan muncul jika gen h tidak bersama gen H. Sehingga pria yang menderita hemofili akan memiliki
kromosom seks dengan genotipe XhY. Wanita hemofili tidak dijumpai karena bersifat letal (mati dalam
kandungan).

Genotipe yang mungkin terjadi ialah sebagai berikut.


XHY : pria normal
XhY : pria hemofili
XHXH : wanita normal
XHXh : wanita pembawa sifat hemofili (karier hemofili)
XhXh : wanita hemofili (bersifat letal/mati)

Jika seorang wanita normal karier menikah dengan pria normal, akan diperoleh keturunan sebagai berikut.

Fenotipe F1 adalah: XHXH : wanita normal

XHXh : wanita karier hemofili


XHY : pria normal
XhY : pria hemofili
Dari diagram di atas, tampak bahwa fenotipe yang dihasilkan adalah 75% normal dan 25% hemofili. Yang
berfenotipe normal (75%) terdiri dari satu orang wanita normal, satu orang pria normal, dan satu orang wanita
normal karier.
c. Jari Lebih (Polidaktili)

Polidaktili ditentukan oleh gen dominan P, sedang alelnya resesif p menentukan jari normal. Penderita polidaktili
mempunyai jari tangan atau jari kaki (atau jari tangan dan kaki) lebih dari 5.

Anda mungkin juga menyukai