Anda di halaman 1dari 12

UPAYA KAMI MENJADI SEORANG INSINYUR YANG KREATIF

PEMIKIR KREATIF ITU BERNAMA INSINYUR

Awal mula munculnya manusia-manusia intelektual dan kreatif adalah sejak manusia masih primitif.
Pada saat itu, dalam memenuhi kebutuhan hidupnya, manusia hanya menggunakan potensi alam
yang ada tanpa adanya campur tangan teknologi. Manakan dan pakaian manusia dapatkan hanya
dengan bermodal pengalaman, namun mereka mampu bertahan dalam kehidupan seperti itu. Hal
itu mereka lakukan karena kemampuan mereka untuk belajar dari kesalahan sehingga mereka
mampu berpikir dan berbuat sesuatu sesuai rencana.

Lambat laun mereka mengerti tentang pentingnya berimajinasi, yaitu berpikir dan
menciptakan sebuah ide dan gagasan baru untuk mengembangkan kualitas kehidupan mereka.
Dengan mengembangkan imajinasi, mereka dapat bertahan hidup. Mereka mampu menciptakan
inovasi baru, berupa alat-alat berburu, bertani, memancing, bahkan membuat api dari kayu ataupun
batu. Walaupun tergolong peralatan yang masih purba, namun landasan berpikir dan bertindak
mereka mulai maju. Prinsip bertahan hidup seperti itu masih dilakukan manusia hingga sekarang.
Namun harus ada yang melakukan perubahan, yaitu dengan menciptakan generasi kreatif. Maka,
lahirlah seorang pemikir kreatif bernama engineer/insinyur.

Insinyur adalah sebuah profesi dengan pendidikan formal yang cukup dan berpengalaman di
bidangnya. Insinyur memiliki tugas merubah bahan-bahan baku menjadi produk yang inovatif. Dalam
melakukan tugasnya, seorang insinyur harus berpegang teguh pada kode etik keinsinyuran.

Menjadi seorang insinyur tidak hanya membutuhkan sebuah intelektual tinggi saja, tidak hanya
membutuhkan pemikiran yang penuh saja, melainkan harus mempunyai jiwa kreatif dan inovatif
yang tinggi. Manusia dianugerahi dua kemampuan besar, yaitu imajinasi dan kreatif. Meskipun ilmu
dan intelektualitas penting, namun bukan kunci utama untuk berpikir kreatif, karena intelektualitas
hanya memberikan batas suatu kreativitas seseorang. Lingkungan dan kesempatanlah yang
menentukan apakah batas-batas tersebut akan menjadi kenyataan atau tidak.

Membahas mengenai hubungan antara kreativitas dan inovasi. Kreativitas dan inovasi dianggap
sama namun berbeda. Inovasi adalah suatu penemuan baru baik berupa gagasan, tindakan, maupun
peralatan dari hasil pemakaian logika, pengalaman, dan seni atau gabungan yang telah ada. Inovasi
tidak selalu mengenai kebutuhan maupun selalu memiliki nilai yang berarti. Inovasi merupakan salah
satu faktor pelancar perubahan social yang mengarah pada perkembangan masyarakat.

Creativity is a process that manifest in self in fluency, in flexibility as well in originality of thinking
(Munandar, 1977 dalam Reni Akbar-Hawadi dkk, 2001).

Utami Munandar menerangkan bahwa kreativitas adalah sebuah proses atau kemampuan yang
mencerminkan kelancaran, keluwesan (fleksibititas), dan orisinalitas dalam berpikir, serta
kemampuan untuk mengolaborasikan suatu gagasan. Pada definisi ini lebih menekankan pada aspek
proses perubahan, yaitu inovasi dan variasi.

SOLUSI MASALAH OLEH INSINYUR


Insinyur tidak hanya bisa menjadi kreatif dalam menyelesaikan masalah. Selain menggunakan
kreativitasnya, seorang insinyur juga dapat menggunakan logikanya. Kemampuan seperti itu
diperoleh dari pelatihan khusus tentang teknik dasar memecahkan masalah.

Kreativitas dapat diciptakan secara otodidak dalam kehidupan manusia, potensi untuk menjadi
seseorang yang kreatif dapat dibentuk sejak usia dini. Namun, dari segi lingkungan dapat menunjang
atau bahkan menghambat kreativitas seseorang. Suatu misal, seorang calon mahasiswa yang
memiliki kreativitas tinggi dalam teknologi dan ingin merealisasikan keahliannya dalam bidang
teknik, orangtuanya justru mengarahkan anak tersebut ke bidang pendidikan. Secara otomatis,
faktor lingkungan disini bersifat menunjang tapi sekaligus menghambat.

Profesi insinyur tidak dapat jauh dari disiplin ilmu pasti karena hal tersebut merupakan tuntutan dari
sebuah karya teknik. Untuk itu, dalam kehidupan seorang insinyur harus memiliki imajinasi yang
tinggi sehingga dapat menciptakan sebuah inovasi baru. Seperti yang dikatakan oleh Presiden
Amerika Herbert Hoover, yang juga seorang insinyur, bahwa seorang insinyur harus
bertanggungjawab atas semua desain dan karyanya. Seorang insinyur tidak bisa sembunyi dari
karyanya yang gagal. Berbeda halnya seperti seorang dokter yang bisa mengubur kesalahannya di
pemakaman, seorang pengacara yang berargumentasi dan menyalahkan hakim, seorang arsitek yang
menutup kesalahannya dengan tanaman pohon dan semak-semak, atau bahkan seperti politisi yang
menimpahkan kesalahannya kepada lawan politik dengan harapan masyarakat melupakan
kesalahannya.

KARYA KREATIF DAN SIKAP SEORANG INSINYUR

Tujuan karya seorang insinyur adalah membantu pekerjaan manusia sehingga lebih mudah. Setiap
kali insinyur menemukan sebuah teknologi baru, maka industri akan tercipta, dan pada akhirnya
akan berdampak terhadap kemajuan ekonomi dan sosial masyarakat.

Untuk mencapai sebuah kreativitas seorang calon insinyur dituntut untuk memiliki sikap-sikap yang
sesuai dengan kriteria keorisinalitasan insinyur. Sikap-sikap tersebut di antaranya adalah sebagai
berikut.

1. Selalu bertanya-tanya. Menjadi seorang kreatif diperlukan pengetahuan yang luas, salah satu
cara mencapainya yaitu dengan mengetahui apa yang orang lain ketahui, dengan kata lain orang
tersebut harus memiliki rasa ingin tahu yang besar.

2. Kemampuan Kosentrasi dan Komunikasi. Hal tersebut harus terus dilatih dengan cara bertanya,
menyampaikan pendapat, saran, dan lain-lain serta membiasakannya dalam kehidupan sehari-hari.

3. Kemampuan menerima konflik dan tekanan. Sebuah konflik atau permasalahan tidak dapat
dihindari oleh seorang insinyur, namun harus diterima dan dikelola untuk mencari solusi dalam
penyelesaian masalah tersebut.

4. Mau mempertimbangkan ide baru. Manusia cenderung berpikir berdasarkan pengalaman masa
lalu sehingga lebih sering menghindari konflik atas dasar pengalaman. Seharusnya sebagai insinyur
yang kreatif, harus mampu mencari dan menemukan ide baru walaupun mungkin pada awalnya ide
tersebut bertentangan dengan ide-ide yang sudah ada lebih dulu.

Dengan bermodal sikap-sikap tersebut, maka seorang calon insinyur maupun seorang insinyur
dengan mudah memosisikan dirinya sebagai seseorang yang kreatif. Selain itu, kualitas kepribadian
seorang insinyur juga perlu diperhatikan untuk menunjang sifat kreativitasnya.
Masing-masing adalah keingintahuan intelektual yang tinggi, memiliki kemampuan meneliti
yang baik, peka terhadap suatu permasalahan, memiliki imajinasi yang pasti dan bukan sekedar
angan-angan semata, memiliki inisiatif untuk berkarya, menempatkan karyanya secara orisinil dan
bukan sebuah jiplakan atau plagiat, memiliki kemampuan menganalisa dan menyintesa yang baik,
mempunyai integritas intelektual, memiliki kemampuan berpikir dalam analogi dan imajinasi,
memiliki insting yang kuat, kemampuan verbal dan secara mental waspada, memiliki cukup
kesabaran dan mampu menekuni bidangnya, serta memahami suatu bentuk proses kreativitas.

HAMBATAN MENJADI INSINYUR KREATIF

Dalam proses menjadi insinyur yang kreatif, banyak kendala atau hambatan seseorang itu
untuk menjadi seseorang dengan kreativitas tinggi. Hal-hal yang dapat menghambat kreativitas
adalah hambatan yang berasal dari pengalaman dan persepsi, dimana mempertahankan logika
berdasarkan pengalaman yang terbatas bisa menghambat kreativitas, dan dimana batasan artifisial
yang dibuat sendiri bisa menghambat proses berpikir.

Ide atau gagasan muncul dari otak manusia. semakin baru suatu ide, atau semakin orisinil
suatu ide, maka semakin banyak kritik yang dilontarkan kepadanya. Untuk memunculkan suatu
kreativitas, maka kita tidak boleh hanya berpatokan terhadap pengalaman masa lalu saja dan
menutup diri dari ide-ide baru. Penggunaan pengalaman sebagai pegangan berkreasi masih bisa
digunakan, hanya saja menyesuaikan dengan peradaban jaman sekarang, ide-ide baru lebih
dinomorsatukan dan menjadi prioritas. Namun, masih saja ada yang memakai pengalaman sebagai
dasar, dan yang melakukan itu biasanya adalah orang-orang yang memang sudah berhasil
menggunakan cara tersebut. Untuk itu dalam menyikapi suatu permasalahan, jangan pernah
berpikiran buruk dulu terhadap cara lama, atau berpikiran buruk terhadap cara-cara baru, melainkan
mengevaluasi permasalahan dan mencari solusi tergantung konteks permasalahannya, jadi tahu
kapan cara baru dan cara lama itu digunakan.

Hambatan yang kedua yaitu hambatan emosional. Jika berada di bawah tekanan stres yang
tinggi, maka kreativitas manusia akan terhalang bahkan menghilang. Dalam kondiri emosional,
seseorang cenderung berpikiran negatif, cepat mengambil kesimpulan terhadap suatu masalah
tanpa pertimbangan terlebih dahulu serta membuang kemungkinan fakta-fakta yang ada. Sama
seperti orang yang down karena emosional, maka orang yang memiliki ambisi kuat dan kepuasan
akan mengalami hal serupa. Mereka cenderung tidak realistis, mereka juga terlalu berambisi dengan
tujuan yang akan dicapai. Mereka lebih sering mengejar target mereka dengan harapan yang sangat
tinggi, bahkan berlebihan. Atau bahkan mereka terlalu bangga dan puas dengan dirinya sehingga
tidak mengembangkan lagi ide kreatifnya.

Masalah emosional ini cenderung berpengaruh sangat besar terhadap kepribadian seseorang.
Ketakutan adalah salah satu permasalahan paling fatal yang dapat memengaruhi kepribadian
seseorang. Contohnya adalah takut gagal, takut dimarahi, takut dan menganggap dirinya tidak
mampu, takut akan kritikan dari otang lain, takut dipermalukan dan diolok, takut terhadap apa yang
akan dijalaninya, dan lain sebagainya. Abraham Lincoln sebelum menjadi presiden, berkali-kali kalah
dalam pemilihan sebagai senator dan juga presiden. Orang-orang yang menyugesti dirinya sendiri
dengan perasaan takut, maka dia akan terus dibayangi perasaan tersebut, bahkan tidak jarang justru
malah menjadi kenyataan ketika dia berpikiran tidak logis terhadap tantangan di depannya.

Selanjutnya adalah hambatan sosial dan kultural. Peradaban masa lalu kini hanya tinggal sejarah dan
banyak dilupakan. Hal itu terjadi karena sifat hedonisme atau mengejar kekayaan semata serta sifat
konsumtif masayarakat. Kebanyakan orang akan menjadi seorang plagiat, tidak berjuang atas dasar
diri sendiri, namun hanya menikmati hasil yang diturukan dari generasi sebelum-sebelumnya tanpa
peduli betapa besar perjuangan menciptakan hal tersebut. Suatu contoh adalah kebudayaan
menyontek (mbacem) pekerjaan senior, sehingga dalam hal ini senior sebagai pejuang, namun
hasilnya dimiliki dan dijiplak oleh junior yang tidak berjuang menciptakan sendiri gagasannya.

Hambatan lain adalah rutinitas pekerjaan yang tinggi merupakan salah satu dari hambatan untuk
berpikir kreatif. Kemalasan mental juga merupakan hambatan untuk berpikir kreatif yang biasanya
disebabkan karena seseorang tidak pernah mau mencoba atau memikirkan sesuatu yang baru selain
dari tugasnya. Birokrasi proses pengambilan keputusan yang lama atau proses birokrasi yang terlalu
berliku-liku sering mematahkan semangat orang untuk berkreasi ataupun menyampaikan ide dan
usulan perbaikan. Biasanya semakin besar organisasi, semakin panjang proses birokrasi, sehingga
masalah yang terjadi di lapangan tidak bisa langsung terdeteksi oleh top management karena harus
melewati rantai birokrasi yang panjang. Stereotyping, lingkungan dan budaya sekitar kita yang
membentuk opini atau pendapat umum terhadap sesuatu bisa juga menjadi hambatan dalam
berpikir kreatif.

CARA BERTAHAN SEORANG INSINYUR DAN MENJADI KREATIF

Kunci bertahannya peradaban, yaitu ciptakan new frontier untuk dijadikan perjuangan bersama
sehingga kreativitas tidak berhenti. Perkembangan ilmu dan teknologi terbaru yang biasanya
diindikasikan dengan penggunaan konsep, metode, dan alat terbaru, maka sah-sah saja dilabeli new
frontiers. New frontier itu diantaranya adalah pemakaian sumber daya alam yang lebih
bertanggung jawab, permasalahan lingkungan dan pemanasan global, eksplorasi lautan, kualitas
hubungan antara manusia dan komunikasi, memerangi penyakit, sumber energi terbarukan, sumber
makanan baru, menghilangkan polusi dan sampah.

Segala persoalan yang terjadi tersebut tidak dapat diselesaikan dengan proses yang sudah ada,
semua persoalan ini membutuhkan solusi, yaitu sebuah inovasi yang kreatif, disini dibutuhkan
inisiatif individu untuk mengembangkan ide baru yang kreatif, serta masyarakat harus memberikan
reward pada semua anak yang mampu bersikap kreatif. Hal tersebut juga menjadi perjuangan
tersendiri sehingga kreativitas memiliki sebuah stimulus untuk terus muncul.

Kreativitas dalam pemecaham masalah adalah sifat individual karena pikiran-pikiran kreatif hanya
berasal dari dalam diri individu itu sendiri. Selain itu, individu tersebut dapat menjadi sebuah
stimulus individu lain untuk berlaku kreatif juga. Namun, kebudayaan dapat menghentikan proses
kreativitas seseorang, misalnya masyarakat yang menolak perubahan, penemu/ilmuwan yang tidak
dapat melihat hasil pemikirannya sendiri, masyarakat yang menolak ide-ide baru, atau pengabaian
ide yang disampaikan oleh orang-orang kecil.

Ada beberapa teknik dalam menerapkan kreativitas individual yaitu pemikiran panjang,
perumpamaan dan pembanding, daftar urutan, penganalisisan perumpamaan, dan penggunaang
pilihan kata.
Oleh karena itu, seorang insinyur harus mampu mengubah persepsi dan pandangan-pandangan
buruk mengenai suatu kreativitas. Karena tanpa kreativitas, maka insinyur tidak akan dapat
merealisasikan apapun, tidak dapat menciptakan produk terbaru dan inovatif dan selamanya akan
bersifat monoton. Sebagai seorang insinyur, maka harus mampu memahami dan mengevaluasi
tentang pentingnya kreativitas sehingga dapat menciptakan sebuah karya yang bermanfaat bagi
banyak pihak.

Upaya menjadi insinyur yang kreatif dapat ditempuh dengan berbagai cara, asalkan nyaman dan
membuahkan hasil yang maksimal. Misal, memahami segala tentang kreativitas dan penciptaan
inovasi baru, mengolaborasikan antara intelektual, kreativitas, dan imajinasi secara liar tapi teratur
dan terstruktur. Mempertimbangkan hambatan-hambatan yang mungkin terjadi juga perlu
dilakukan, memahami dan menerapkan cara bersikap sesuai dengan standar sikap kreatif seorang
engineer, menciptakan kualitas pribadi yang mendukung kreativitas, dan mencari stimulus dalam
berkreativitas serta mampu menjadi stimulus bagi kreativitas individu atau bahkan insinyur-insinyur
lainnya.

DAFTAR PUSTAKA/REFERENSI

Engineers Adalah Manusia Kreatif oleh Bapak Asjhar Imron

The Engineer-A Creative Person

The Stimulation of Creativity

Engineering Ethics

http://id.shvoong.com/social-sciences/1694168-hambatan-untuk-menjadi-kreatif/#ixzz1ZA8IjTlx

http://eko13.wordpress.com/2008/03/16/pengertian-kreativitas/

http://saniroy.archiplan.ugm.ac.id/?p=1034

http://jalius12.wordpress.com/2009/10/18/pengertian-inovasi/

http://azrl.wordpress.com/2010/03/11/imajinasi-dan-kreativitas/

sumber : http://ardianyudha.blogspot.com/2011/10/upaya-kami-menjadi-seorang-insinyur.html

ardian yudha
UPAYA KAMI MENJADI SEORANG
INSINYUR YANG KREATIF
OKTOBER 1, 2012 FANDHIKAPUTERA TINGGALKAN KOMENTAR

Hari ini menjadi seorang yang kreatif adalah suatu keharusan. Hal yang paling mendasar
yang menuntut kita menjadi seorang insinyur yang kreatif karena perkembangan jaman. Kita
dituntut untuk bisa mengatasi berbagai macam persoalan kehidupan, mulai dari urusan
pekerjaan hingga masalah kehidupan pribadi. Seorang insinyur yang kreatif tentu mengetahui
bagaimana menghadapi masalah-masalah tersebut. Untuk memecahkan masalah, seorang
insinyur harus cerdas sehingga ia dapat menerapkan prinsip-prinsip penalaran deduktif.
Berbagai macam persoalan dapat dise
lesaikan dengan hati-hati dan menggunakan logika. Oleh karena itu seorang insunyur yang
kreatif mengetahui dasar-dasar pemecahan masalah.
Pada jaman dahulu, manusia primitif memenuhi kebutuhan alami dengan menggunakan sifat
dan karunia yang ditempatkan pada dirinya. Pada saat itu manusia dihadapkan pada suatu
pilihan hidup yang menuntutnya untuk bertahan dengan kesederhanaan dan keterbatasan yang
ada misalnya dibatasi oleh daerah, iklim, dan aksesibilitas. Dengan adanya keterbatasan ini,
manusia dituntut untuk berpikir kreatif. Mereka harus bisa bertahan dengan kondisi yang ada.
Mereka dipaksa untuk memilih sesuatu yang berasal dari lingkungannya yaitu hal-hal yang
bisa memudahkan beradaptasi dengan kebutuhannya. Kreatifitas mereka sangat membuahkan
hasil dan menjadi catatan sejarah perkembangan dunia global hingga saat ini. Contoh konkret
yang dapat kita ambil pelajaran misalnya, pada jaman dahulu manusia primitif mendapatkan
makanan untuk bertahan hidup dengan cara berburu dengan menggunakan peralatan senjata
sederhana yang mereka buat sendiri dari batu dan kayu. Akan tetapi, saat ini alat-alat
persenjataan sudah berkembang sangat pesat dengan teknologi yang begitu canggih. Hal ini
dimulai dari sebuah senjata sederhana dari sebuah batu yang terus dikembangkan dengan
mengacu pada prinsip dasar yang sama.

Selain dari kreatifitas, hal lain yang dapat kita ambil pelajaran adalah tingkat imajinatif. Saat
itu belum ada banyak teori tentang jenis persenjataan, teori fisika mendasar dan sejenisnya.
Tapi dengan insting mereka, sebuah senjata sederhana yang sangat efisien dapat membuat
mereka bertahan hidup. Inilah sifat yang sangat mendasar dari seorang manusia, yaitu
memiliki akal mendasar dan sebuah insting yang kuat. Hanya dengan berbekal sesuatu yang
diberikan Tuhan, manusia dapat mengembangkan sesuatu menjadi luar biasa hingga saat ini.

Dalam beberapa tahun terakhir para arkeolog telah menemukan bukti awal peradaban yang
membuktikan manusia jaman dahulu dapat membuatsenjata dan alat-alat pertanian. Dapat
menguasai penggunaan api, dan peralatan memancing. Mereka dapat mengimprovisasi dari
bahan sederhana menjadi sebuah bahan yang bernilai. Semua itu berdasarkan pada tingkat
lanjutan kompleksitas yang tinggi. Peninggalan tersebut merupakan pengingat bagi kita
tentang kecerdikan manusia. Kecerdikan, imajinasi, dan insting mereka dapat melindungi
mereka dari musuh alami.

Pada situasi saat ini, kondisi manusia pada dasarnya sama dengan keadaan jaman dahulu.
Hanya yang membedekan pada kondisi saat ini adalah pola dan sistem yang berlaku. Jika
pada jaman dahulu manusia primitif dihadapkan pada suatu sistem yang sangat sederhana dan
hanya berimplementasi pada kemampuan untuk bertahan hidup, manusia di jaman modern ini
sangat berbeda karena dalam kondisi saat ini manusia dihadapakan pada suatu sistem
kehidupan rumit yang menuntutnya untuk bisa bertahan hidup dalam arti fisik, bertahan
hidup dalam arti mental dan segala masalah-masalah yang dihadapinya. Selain itu saat ini
manusia juga dituntut untuk berkembang. Berkembang dalam artian mampu untuk
mengembangkan dirinya, tidak hanya untuk bertahan hidup, akan tetapi berkembang untuk
memaksimalkan potensi dirinya. Memaksimalkan potensi dirinya bukan hanya dari segi
kemampuan intelektualitas dan bidang keilmuannya. Akan tetapi manusia saat ini juga harus
bisa mengembangkan kemampuan dirinya dari segi softskill dan sejenisnya. Inilah yang
membedakan manusia primitif jaman dahulu dengan manusia modern di era globalsasi saat
ini. Akan tetapi dari perbedaan tersebut pada dasarnya sama. Yaitu mereka sama-sama
dituntut untuk menjadi seorang yang kreatif dan inovatif.
Kita mungkin sering sekali mendengar kata kreatif dan inovatif. Tapi apakah sebenarnya kita
mengetahui makna dari kata kreatif dan inovatif tersebut? Tidak sedikit dari orang-orang
yang mendengar kata tersebut menyamakan maknanya. Bahkan mereka menggunakan kata
tersebut sebagai satu kesatuan yang memiliki makna yang satu. Memang kedua kata tersebut
pada umumnya adalah sama. Akan tetapi jika kita telusri secara detail, sebenarnya kata
tersebut tidak identik.

Inovasi adalah sebuah penemuan ide, gagasan baru untuk menciptakan sebuah solusi dari
permasalahan yang aplikatif dengan penerapan logika, pengalaman, atau bahkan seni.
Sedangakan kreativitas adalah usaha manusia yang menggunakan inovasi untuk memenuhi
kebutuhan. kfreativitas mengandaikan pemahaman tentang pengalaman manusia dan nilai-
nilai kemanusiaan. Tanpa diragukan lagi, kreativitas adalah salah satu bentuk tertinggi dari
aktivitas mental manusia. Selain membutuhkan inovasi, perilaku kreatif memerlukan
wawasan yang luas yang diatur ke dalam tindakan oleh imajinasi. Kreativitas memiliki tujuan
yang jelas.

Berpikir kreatif dan inovatif dapat diaplikasikan untuk semua masalah. Baik dalam hal
pekerjaan maupun dalam pemecahan masalah dalam kehidupan pribadi. Orang-orang yang
kreatif tahu bagaimana cara menyelesaikan masalah dengan baik. Dengan cara-cara yang
menurut mereka lebih inovatif. Akan tetapi, tidak semua persoalan tidak dapat diselesaikan
pemikiran kreatif, karena berbagai jenis masalah dapat diselesaikan dengan hati-hati, logika
diskriminatif.

Semua orang dari kecerdasan normal memiliki beberapa kemampuan untuk berpikir kreatif
dan untuk terlibat dalam upaya imajinatif serta inovatif. Sayangnya sebagian besar orang
hanya sebagian yang menyadari berbagai potensi kreatif mereka. Potensi ini jarang tercapai,
bahkan orang dengan tingkat kecerdasan tinggi. Sebagian besar mereka memiliki tingkat
kecerdasan yang tinggi akan tetapi tidak dapat menemukan potensi dirinya sehingga tidak
dapat mengembangkan kreativitas mereka. Hal ini diakibatkan karena lingkungan sosial
seseorang, kehidupan rumah, dan pengalaman pendidikan yang baik mendorong atau
menekan dorongan untuk menjadi kreatif. Lingkungan menjadi penentu utama yang
menjadikan seseorang menjadi kreatif, bahkan pada usia yang sangat dini. Pada umumnya
anak-anak sering mendesak agar sesuai dengan standar kelompok. Jika tujuan dari
standarisasi kelompok tadi tidak tercapai, maka akan timbul rasa malu dan ingin terus
berusaha. Setiap penyimpangan dapat membawa teguran langsung dari orang dewasa yang
bertanggung jawab.Hal inilah yang menimbulkan seseorang memiliki rasa kreatifitas yang
peka.
Seorang insinyur mungkin atau tidak mungkin adalah seorang pemikir kreatif. Karena pada
dasarnya semua insinyur harus menguasai teknik-teknik dasar pemecahan masalah (lihat Bab
13). Untuk pemecahan masalah, insinyur harus cerdas, baik informasi, dan cerdas, sehingga
ia dapat menerapkan prinsip-prinsip penalaran deduktif dengan alternatif innovational
berbagai ketika ia bertemu dengan mereka.

Untuk menjadi seorang insinyur yang kreatif dibutuhkan beberapa pengembangan usaha
kreatif. Pengembangan usaha kreatif dimulai dari potensi bakat dalam diri seorang individu.
Bakat kreatif harus dicari, dikembangkan, dan dimanfaatkan sedapat mungkin. Namun hal ini
masih jauh dari mudah. Menurut psikolog walaupun telah dijelaskan beberapa gambaran
umum dan ciri-ciri kepribadian yang kreatif, mungkin sulit untuk mengukur potensi individu
untuk melakukan kreatif.

Setiap orang memiliki kapasitas untuk menjadi inovatif dan kreatif.kemampuan kreatif
biasanya merupakan komoditas langka. Untuk dapat menjadi inovatif dan kreatif, seseorang
harus memiliki sikap mental yang tepat. Dalam menghadapi suatu masalah, penting untuk
mendekati masalah dengan pikiran terbuka. Dalam melakukan pendekatan masalah, kita juga
harus membatasi pikiran terbuka kita dari hal-hal yang dapat menghambat misalnya sentimen
seperti rasa takut, seraka dan lainnya harus disingkirkan.

Pada dasarnya orang yang paling kreatif seperti seniman, musisi, penyair, ilmuwan, atau
insinyur, termotivasi untuk bekerja pada tugas tertentu sebagian karena kegembiraan, sensasi,
kepuasan tersendiri, kebanggaan dan kesenangan mereka dapatkan dari menyelesaikan tugas
kreatif. Hal ini mungkin wajar bahwa manusia harus meniru penciptanya dalam hal ini.
Sebab, dalam setiap kasus, setelah menghiasi bumi dengan kehidupan tumbuhan dan hewan,
dan setelah menciptakan pria dan wanita, Tuhan memberikan ekspresi kesenangan-Nya.

Allah melihat segala sesuatu yang ia telah dibuat, dan lihatlah, itu sangat bagus.

Tapi di samping rasa kepuasan yang berasal dari proses kreatif itu sendiri, faktor lainnya juga
merangsang dan memotivasi para insinyur maju dalam peran mereka sebagai memperkuat
dan merangsang dan memotivasi insinyur terhadap upaya desain kreatif. Hal Ini dapat
diklasifikasikan menjadi dua kelompok :

1. Dasar motivasi: dasar dan pelestarian, iman, aspirasi cinta, ketenaran atau kebebasan.
2. Motivasi Sekunder: kompetisi, kebanggaan, loyalitas.
Motivasi adalah sumber daya yang mendorong semua insinyur maju dalam peran mereka
sebagai pemecah masalah, inovator, dan pencipta. Beberapa faktor dan keadaan akan
memperkuat dan merangsang kekuatan motif alami. Seorang insinyur harus memiliki kedua
motivasi tersebut.

Dalam mengembangkan usaha kreativ dan inovatif, seorang insinyur juga harus memiliki
kualitas kepribadian tertentu dan sikap untuk mencapai rangsangan motivasi maksimal.
Kebiasaan sehari-hari dalam arti kepribadian akan mempengaruhi kehidupan sosial dan
ekonomi. Kepribadiannya akan tercermin dalam karyanya yang menggambarkan kehidupan
sehari-harinya. Oleh karena itu, seorang insinyur harus peka terhadap lingkungannya agar
dapat menghasilkan karya yang inovatif dan kreatif. Peka dalam artian mengerti apa yang
akan dia lakukan terhadap lingkungannya dan apa dampaknya. Jangan sampai suatu
kreativitas dari seorang insinyur merugikan masyarakat. Hal ini perlu evaluasi, tanggung
jawab dan konsekuensi yang tinggi. Tugas seorang insinyur adalah mengubah dan
memodifikasi lingkungannya menjadi lebih baik dari sebelumnya.Sebagai seorang insinyur
yang kreatif seharusnya mempunyai pemikiran yang maju dan bermanfaat untuk kehidupan
masyarakat. Oleh karena itu, untuk memajukan bangsa ini, Indonesia membutuhkan banyak
insiyur yang kreatif dan inovatif.

Upaya untuk menjadi seorang insiyur yang kreatif harus dimulai dari diri sendiri. Tanamkan
pada diri kita Saya Yakin bisa menjadi seorang insinyur yang kreatif. Rasa optimis ini akan
memunculkan motivasi besar dan akan memunculkan sikap-sikap kita ke arah seorang
insinyur yang kreatif. Diantaranya sikap selalu bertanya-tanya, sikap kemampuan konsentrasi
dan komunikasi, sikap kemampuan menerima konflik dan tekanan, serta sikap mau
mempertimbangkan ide baru. Sikap mendasar inilah yang menderong seseorang menjadi
kreatif.

Misalkan saja dari rasa keingintahuan kita yang tinggi akan menimbulkan banyak pertanyaan
mengapa dsb. Kemudian dari sikap kita untuk mampu berkonsentrasi dan berkomunikasi
saat mendapat masalah, berhubungan dengan bagaimana kemampuan kita untuk
menyampaikan informasi yang kita dapat, bagaimana menyampaikan suatu pertanyaan dan
sebaganya. Begitu juga dengan sikap kita untuk mampu menerima konflik atau masalah
dalam sebuah tekanan. Kita tahu bahwa sebuah masalah tidak dapat dihindari. Sebagai
seorang insinyur yang kreatif sikap kita adalah bagaimana mendapatkan solusi dari masalah
tersebut dalam sebuah tekanan. Jangan sampai tingkat pressure membuat frustasi. Kemudian
dalam hal mau mempertimbangkan ide baru, seorang engineer harus bisa mengembangkan
gagasan-gagasan baru.bukanmalah sebaliknya, meremehkan gagasan-gagasan baru dari
beberapa pengalamannya.
Inti dari berbagai penjelasan di atas adalah kualitas pribadi. Seorang insinyur wajib
mempunyai pribadi yang membantu kreativitas. Bukan malah sikap yang menghambat
kreativitas. Hal yang menghambat kreativitas berasal dari pengalaman dan persepsi,
emosianal dan sosial kultural. Pengalaman dan persepsi adalah hal utama yang menghambat
kreativitas, karena hal ini membuat kita merasa lebih tahu dibanding orang lain sehingga
membuat kita sulit menerima ide-ide baru. Yang tidak kalah menghambat adalah emosi dari
dalam diri kita mulai dari rasa takut gagal, takut kritik, rasa malu, dan rasa takut yang lain.
Hal ini membuat kita semakin tidak berkembang dan malah cenderung terkucil. Seoerang
engineer harus mampu melawan rasa takutnya, melawan segala bentuk emosi yang
menghambat dirinya untuk berkembang. Dapat mengembangkan ide-ide baru dan
berorientasi pada tujuan terutama tujuan kelompok atau tim, akan tetapi tetap harus terus
belajar sebagai proyek pribadi.

Inilah tujuan kita disini. Kita sudah berada di sini saat ini untuk mencapai tujuan kita menjadi
seorang engineer yang kreatif. Hanya perlu waktu dan proses. Sebuah proses panjang yang
tidak mudah, sebuah proses yang membutuhkan perjuangan. Kita sebagai engineer harus bisa
menunjukkan Inilah karya kami, karya yang bermanfaat untuk negeri. Sebuah karya yang
dapat dilihat oleh semua orang, yang bermanfaat untuk semua orang.

Sumber : http://myinformationblogg.wordpress.com/2012/10/01/upaya-kami-menjadi-seorang-
insinyur-yang-kreatif/
fandhika putra 1 oktober 2010