Anda di halaman 1dari 5

Tugas dan Tanggung Jawab Komkordik

Written by Super User


Created: 26 April 2016

a. Tugas Komkordik :

1. Ketua merangkap sebagai anggota berasal dari unsur Rumah Sakit Pendidikan.

2. Wakil ketua merangkap sebagai anggota berasal dari unsur Institusi Pendidikan.

3. Sekretaris merangkap sebagai anggota berasal dari unsur Rumah Sakit Pendidikan.

4. Anggota yang mewakili setiap unsur fasilitas pelayanan kesehatan jejaring Rumah Sakit Pendidikan.
b. Tanggung jawab Komkordik :

1. Komkordik bertanggung jawab kepada direktur/kepala Rumah Sakit dan Dekan Instansi Pendidikan yang
menunjuk.

2. Bertanggung jawab terhadap kelancaran proses manajemen pendidikan klinik di Rumah Sakit Pendidikan.

3. Bertanggung jawab terhadap monitoring dan evaluasi kegiatan pendidikan klinik/profesi di Rumah sakit
Pendidikan.
c. Wewenang Komkordik :

1. Mengatur, mengawas, menilai pelaksanaan dari peraturan, pedoman, dan kebijakan yang telah ditentukan
untuk dilaksanakan oleh koparnit dan Pembimbing Klinik di Rumah Sakit Pendidikan.

2. Mengusulkan mengenai reward dan punishment bagi semua pihak yang terlibat dalam proses pendidikan
sesuai peraturan yang berlaku.

3. Sekertariat Komkordik mempunyai tugas sebagai berikut :

1. Mengadministrasikan dan mendokumentasikan semua kegiatan yang dilakukan oleh Komkoridk.

2. Mendokumentasikan semua kegiatan yang dilakukan oleh setiap SMF.

3. Mengatur jadwal pertemuan evaluasi Komkordik tiap 3 (tiga) bulan sekali.

4. Membuat undangan dan notulensi setiap pertemuan yang dilaksanakan oleh Komkordik.

4. Kepala operasional pendidikan RSAU dr Esnawan Antariksa sebagai Rumah Sakit Pendidikan bertugas
mengelola administrasi pendidikan yang berkaitan dengan penjadwalan, administrasi nilai, umpan balik, dan
surat menyurat yaitu :
a. Menyusun jadwal pra pelaksanaan pendidikan yang berisi tanggal masuk, nama SMF yang dituju, dan
jumlah peserta didik yang akan masuk yang dikirim oleh institusi pendidikan kepada RSAU dr. Esnawan
Antariksa sebagai RS Pendidikan sebelum mahasiswa masuk ke RSAU dr. Esnawan Antariksa.
b. Menyusun jadwal pelaksanaan yang sifatnya tetap sesuai program di tiap Bagian/Departemen/SMF (nama,
kegiatan, waktu, penanggung jawab, ruangan) dilaksanakan sesuai jadwal .
c. Memiliki staf sekertariat sebagai administrator khusus (staf non edukatif) yang bertanggung jawab penuh
untuk mengurusi semua yang berkaitan dengan pendidikan , peserta didik, kelengkapan proses pendidikan
peserta didik (alat bantu belajar, ruangan, nilai, pengaturan jadwal dan administrasi).
d. Mempersiapkan sistem, alur pencatatan dan pelaporan nilai yang tepat waktu.
e. Mempersiapkan sistem informasi pendidikan yang termasuk didalam nya data dasar peserta didik dalam
bentuk tertulis atau elektronik (meliputi indentitas berupa tanggal masuk, nama, jumlah peserta didik yang akan
masuk dan hasil belajar).
f. Menyusun laporan kemajuan pendidikan/dokumen progress report secara berkala setiap tahun (jumlah
peserta didik, tingkat kelulusan, daftar tunggu ujian) dari pelaksana didik kepada RSAU dr. Esnawan Antariksa
sebagai RS Pendidikan dan Institusi Pendidikan Kedokteran/Kesehatan lain.
g. Mempersiapkan upaya sosialisasi kebijakan, peraturan pelaksana dan peraturan tekhnis dalam bentuk
ketentuan/pedoman dan prosedur disepakati oleh semua unsur yang terlibat dalam pendidikan, diketahui dan
dilaksanakan semua unsure, yang harus menjadi acuan pokok bagi semua staf medis dalam melaksanakan
tugas sehari-hari.
h. Menyiapkan laporan pertanggung jawaban keuangan terkait sumber dan biaya pendidikan yang disahkan,
diketahui bersama oleh, dalam satuan waktu tertentu, dan dapat berasal dari RSAU dr. Esnawan Antariksa
sebagai RS pendidikan dan Institusi Pendidikan Kedokteran maupun sumber-sumber lain yang tidak mengikat.
i. Membuat dokumen kesepakatan dan realisasinya dari penyediaan fasilitas fisik untuk pendidikan klinik terkait
:
1) Ruang pembelajaran yang tenang
2) Fasilitas ruangan belajar juga harus mendukung kegiatan belajar meliputi : papan tulis, meja/kursi yang
cukup dan penerangan yang cukup.
3) Ruang diskusi
4) Perpustakaan dengan jumlah dan variasi buku dan koleksi audiovisual cukup banya, dan fasilitas computer.
5) Sistem Informasi Rumah Sakit.
6) Teknologi Informasi.
7) System dokumentasi Medis Pendidikan
8) Skill Lab dilengkapi model/manekin untuk berlatih ketrampilan.
9) Audiovisual
10) Fasilitas ruang jaga/akomodasi untuk peserta didik harus memenuhi syarat/standar sarana dan prasarana
penunjang dan pendukung, bersih, tenang dan cukup luas. Jumlah tempat tidur dan kamar mandi harus cukup.
j. Menyusun dokumen program pendidikan (buku paduan) yang dibuat oleh RSAU dr. Esnawan Antariksa
sebagai rumah sakit pendidikan dikoordinasikan dengan institusi pendidikan kedokteran/kesehatan lain.

5. Kepala Evaluasi Dan Validasi mempunyai tugas sebgai berikut :


a. Mempersiapkan peraturan tentang sistem penyelenggaraan pendidikan, penelitian dan pelayanan termasuk
reward dan punishment terhadap staf medis, staf non medis dan peserta didik.
b. Menyusun peraturan tentang kebatasan kewenangan prosedur medis yang dapat dilakukan oleh peserta
didik.
c. Mengatur pengangkatan sebagai Staf Medik Fungsional yang melaksanakan tugas pendidikan dan
penelitian kedokteran, melalui SK Dosen/Dosen Luar Biasa Institusi pendidikan Kedokteran berikut jabatan
akademiknya dari Pimpinan Institusi Pendidikan Kedokteran.
d. Mengatur SK Pengangkatan /Penugasan dari Karumkit RSAU dr. Esnawan Antariksa sebagai Staf Medik
Fungsional yang terlibat dalam PendidikanKedokteran, tercakup didalamnya kebijakan tentang kategori,
tanggung jawab, kewenangan, hak dan kewajiban baik paruh/purna waktu.
e. SK Pengangkatan/Penugasan dari Ka RSAU dr. Esnawan Antariksa sebagai Supervisor Klinik dan
Pembimbing bagi peserta didik disertai kejelasan tugas, tanggung jawab dan kewenangannya.
f. Menyiapkan dokumen evaluasi pelaksanaan pendidikan klinik berkala terhadap proses manajemen dan
adaministrasi pendidikan, didasarkan pada sistem penjaminan mutu, dan dilakukan oleh tim tertentu yang
ditetapkan oleh badan koordinasi pendidikan (lengkap untuk periode waktu evaluasi).
g. Menyusun sistem evaluasi dan dokumentasi yang didukung data umpan balik staf pengajar dan peseta,
analisis umpan balik dan tindak lanjut.
h. Menyususn dokumn kebijakan staf medis dan membuat surat penugasan setiap staf yang diprogramkan
sebagai tenaga pendidik maupun sebagai ahli, yang meliputi :
1) Kategori.
2) Tanggung jawab
3) Kewenangan
4) Hak.
5) Sebagai tenaga paruh/purna waktu.
6) Sesuai kompetensi dalam
7) Staf medic fungsional ditetapkan/ditunjuk sebagai supervisor klinik dan pembimbing bagi peserta rasionya
lebih besar atau sama dengan dari 1 : 5.
i. Menyusun dokumen tugas, tanggung jawab dan kewenangan staf institusi pendidikan yangditempatkan di
RSAU dr. Esnawan Antariksa sebagai RS Pendidikan dan harus tercantum dalam ikatan kerjasama atau
lampirannya.
j. Mengatur tata cara perekruitan dan criteria kompetensi yang ditetapkan bersama oleh Ka RSAU dr. Esnawan
Antariksa dan Pimpinan Institusi pendidikan Kedokteran bagi Staf Medik Fungsional yang diangkat sebagai
Dokter Pendidik Klinik/Dosen Klinik/Staf pengajar bidang kesehatan.
k. Membentuk panitia kredensial khususs yang terpadu, berperan dalam menilai kinerja tenaga pendidik pada
pembelajaran klinik, menilai kinerja tenaga pendidik pada pembelajaran klinik dengan criteria yang jelas, berasal
dari RSAU dr. Esnawan Antariksa senagai RS Pendidikan dan Institusi Pendidikan Kedokteran yang
bersangkutan.
l. Mengatur sertifikasi kemampuan dari Institusi pendidikan Kedokteran bagi staf medic sebagai tenaga
pendidik dan peatih program sesuai kompetensi kependidikan, keilmuan dan keprofesian, dai aspek strategi
pembelajaran klinik dan pembelajaran klinik yang obyektif.
m. Jaminan mutu pelayanan RSAU dr. Esnawan Antariksa termasuk didalamnya keselamatan pasien harus
didukung sepenuhnya oleh Institusi Pendidikan Kedokteran, pra pendidik dan para peserta didik, yang
dinyatakan dalam perencanaan, monitoring dan evaluasi sistem supervise peserta didik.
n. Melakukan monitoring dan evaluasi tenaga pendidikan, yang bertujuan untuk menilai prestasi ata kinerja
tenaga pendidik antara lain kompetensi, komitmen, disiplin dan proses pengembangan diri, dalam aspek :
1) Kegiatan belajar mengajar dan sarananya.
2) Penelitan dan sarananya.
3) Presensi dan pembelajaran yang dilakukan oleh tenaga pendidik.
4) Dokumen data dasar tentang pengembangan dir tenaga pendidikan dalam mengikuti seminar, pelatihan,
membuat karya ilmiah, dan pengabdian masyarakat, di bawah koordinasi sekertaris bagian di RSAU dr.
Esnawan Antariksa dan Badan Koordinasi pendidikan/Sekertariat bersama.
5) Dokumen evaluasi pelaksanaan pendidikan klinik setiap enam bulan sekali yang dilakukan sekertariat
bersama berdasarkan indicator tim tertentu yang ditetapkan Badan Koordinasi Pendidikan.
6) Data umpan balik dan dokumentasi staf pengajar dan peserta, analisis umpan balik, dan tindak lanjut.
7) Variasi dan jumlah kasusu yang cukup (tidak terlalu banyak atau terlalu sedikit) yang memadai peserta didik
dapat berlatih ketrampilan medic dengan adequate, sesuai dengan materi pembelajaran peserta didik. Dalam
sehari peserta didik dapat memerikasa/menangani 3-4 pasien denganvariasi kasus yang berbeda.
8) Kasus kasu yang ditangani peserta didik daam porsi peserta didik sebagai calon dokter umum dan tidaj
terlalu kompleks dan masuk pada daftar kompetensi kurikulum Nasional.
9) Pelaksanaan kegiatan klinik harus sesuai dengan perencanaan dengan memperhatikan proses
pembelajaran klinik yang efektif dan efisien shingga dapat dicapai kompetensi sesuai standar pendidikan profesi
kedokteran.
10) Koordinasi antar RSAu dr. Esnawan Antariksa dan Institusi Pendidikan Kedokteran dalam bidang
pendidikan dan penelitian , termasuk pengiriman staf pendidik untuk mengikuti seminar/pelatihan.
11) RSAU dr. Esnawan Antariksa bersama sama dengan Institusi Pendidikan Kedokteran terkait hars
melakukan evaluasi pencapaian peserta didik secara bersama-sama.
12) Efektivitas dan perbaikan program pendidikan klinik secara berkala, secara terdiri dan bersama oleh RSAu
dr. Esnawan Antariksa dan Institusi Pendidikan Kedokteran.
13) RSAU dr. Esnawan Antariksa melakukan evaluasi program pendidikan klinik secara berkala, secara
tersendiri dan bersama badan koordinasi pendidikan sekurang-kurangnya satu kalidalam satu tahun.
14) Terselenggaranya mekanisme umpan balik (kuisioner/Tanya jawab) bagi peserta didik mengenai program
yang telah dilakukan di akhir pendidikan setiap bagian.
15) Terselenggaranya rapat evaluasi badan koordinasi pendidikan setiap enam bulan sekali.
16) Terselenggaranya evaluasi supervise pendidikan klinik setiap semester/modul pendidikan.
17) Peserta program peserta klinik dinilai bersama oleh staf pendidik RSAU dr. Esnawan Antariksa dan staf
Institusi Pendidikan Kedokteran yang mempunyai kompetensi sebagai penilai secara komprehensif meliputi
ranah pengetahuan psikomotor dan efektif. Sistem penilaian peserta didik diteapkan oleh SMF.

6. KOORDINATOR STAF MEDIK FUNGSIONAL


a. Masing masing SMF harus mempunyai/menyusun perencanaan terkait aktivitas staf medis dalam proses
pendidikan dalam penyusunan rancangan dilengkapi notulensi pertemuan rutin, dan catatan kehadiran.
b. Masing-masing coordinator SMF harus mempunyai/memyusunranbangan atau buku panduan proram
pendidikan kedokteran, agar staf medic fungsional RSAU dr. Esnawan Antariksa mampu menyelami pendidikan
klinik secara baik, dibuat dan disetujui oleh Ka RSAU dr. Esnawan Antariksa dan Pimpinan Institusi Pendidikan
Kedokteran terkait.
1) Harus Jelas.
2) Telah ditetapkan.
3) Tertulis.
4) Dibukukan.
5) Diketahui dan dipahami dengan baik pada tingkat pengelola maupun pelaksana.
6) Dimiliki oleh setiap staf edukatif.
7) Telah dipahami oleh setiap staf/pembimbing di lingkungan Rumah Sakit.
8) Setiap bagian memiliki minimal 1 (satu) sebagai arsip.
9) Selalu mengacu dan menggunakan buku pedoman tersebut dalam kegiatan pembelajarannya.
10) Digunakan dalam pelaksanann kegiatan (wawancara dan dokumen log book).
11) Ditetapkan bersama oleh Rumah Sakit Pendidikan dan institusi pendidikan kedokteran.
c. Masing-masing coordinator SMF dan staf medisnya yang terkait dalam program pendidikan terlibat aktif
dalam proses pelaksanaan pendidikan. Umpan balik dari peserta didik mengenai tenaga didik, dengan
menggunakan log book untuk memantau pertemuan tenaga pendidik dengan peserta didik, data wawancara staf.
d. Program pendidikan klinik harus memiliki target pencapaian pembelajaran yang jelas sesuai modul
pendidikan, sehingga mahasiwa dan pembimbing dapat memehami proses pembelajaran klinik dan pencapaian
kompetensi sesuai standar pendidikan profesi kedokteran.
e. Program pendidikan klinik harus terstuktur, ditetapkan RSAU dr. Esnawan Antariksa bersama Institusi
pendidikan Kedokteran, mengacu pada Standar pendidkan profesi Dokter dan standar kompetensi Dokter
dengan tujuan pendidikan jelas/konkrit dan bats ompetensi tegas dan tertuang dalam buku panduan.
f. SMF RSAU dr. Esnawan Antariksa memberlakukan tata tertib peserta didik yang bertujuan untuk mencapai
tujuan pembelajaran.
1) Jelas.
2) Diberlakukan oleh Rumah pendidikan.
3) Merupakan ketetaan RS/SMF.
4) Tertulis didalam buku peserta didik, dibagikan langsung kepada peserta didik dan ditempel/dipasang
ditempat yang dapat dijangkau/dibaca peserta didik.
5) Bertujuan agar peserta didik dapat mencapai tujuan pembelajaran.
6) Dilaksanakan secara konsekuen oleh peserta didik dan staf/pembimbing klinik.
g. SMF RSAU dr. Esnawan Antariksa dalam pendidikan dan pelayanannya menggunakan prinsip
pengetahuan kedokteran berbasis terbukti (evidence based medicine).
h. SMF RSAU dr Esnawan Antariksa wajib melaksanakan kegiatan pertemuan ilmiah secara rutin satu minggu
sekali, yang ditetapkan oleh SMF.
i. Program pendidikan klinik dan pedomannya diketahui dan dipahami dengan baik pada tingkat pengelolaan
dan pelaksana:
1) Pengarsipan, penggandaan, dan pendistribusian buku panduan penyelenggaraan pendidikan kedokteran
secara merata oleh staf administrasi pendidikan.
2) Setiap staf pendidik memiliki buku panduan rogram pendidikan kedokteran.
3) Penggunaan log book untuk memantau kesesuain kegiatan pembelajaran dengan panduan.
4) Memuat tujuan pendidikan secara jelas/konkrit.
5) Memuat batas kompetensi secara jelas.
6) Tertuang dalam buku panduan peserta didik.
7) Terdiskripsi jelas.
8) Disepakati bersama oleh rumah sakit pendidikan dan institusi pendidikan kedokteran.
9) Harus menjelaskan tujuan pembelajaran klinik di rumah sakit pendidikan tersebut.
10) Jenis kegiatan yang diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut.
11) Bentuk evaluasi yang akan dilakukan pada akhir rotasi di Rumah sakit Pendidikan.
j. Kegiatan pendidikan klinik yang dirancang memberikan porsi seimbang antara clinical reasoning dan
pelatihan ketrampilan yang berbasis (evidence based medicine). Proporsi jadwal pendidikan kedokteran disusun
oleh coordinator SMF.
k. Terdapat batasan kewenangan, penanganan kasus/prosedur peserta didik yang tercantum dalam buku
panduan peserta didik yang disusun oleh coordinator SMF.
l. Dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran untuk peserta didik, peserta didik dapat dilibatkan dalam
penelitian yang dilakukan staf medis sehingga dat dijadikan acuan dalam pelaksanaan pendidikan dan
bimbingan peserta didik.
1) Tersedianya fasilitas riset berupa internet, langganan jurnal (cetak dan elektronik), text book, serta daftar
dan dokumen penelitian yang telah dilakukan.
2) Pengarsipan rekam medis secara sistematis dan terkomputerisasi sehingga memudahkan pengaksesan
data bagi penelitian.
3) Pembuatan data dasar kasus pasien rawat inapdan rawat jalan oleh tiap bagian/sub bagian.
m. Staf Medis RSAU dr. Esnawan Antariksa terkait:
1) Harus aktif sejak proses perencanaan program pendidikan.
2) Membuat notulen untuk setiap pertemuan rutin sebagai proses dalam menyusun perencanann program
pendidikan.
3) Menyelenggarakan pertemuan rutin untuk perencanaan program dengan mempertimbangkan hasil evaluasi
4) Setiap bagian atau SMF RSAU dr. Esnawan Antariksa dan staf medisnya yang tekait dalam program
pendidikan harus terlibat aktif dalam proses pelaksanaan pendidikan.
5) Pembimbing/supervisor pendidikan klinik yang berminat dan aktif terlibat dalam pelaksanaan pembelajaran,
berarti:
a) Staf/pembimbing mudah dihubungi/ditemui peserta didik.
b) Hadir dalam proses pendidikan.
c) Secara aktif memantau log book.
d) Bersedia membimbing.
e) Member kesempatan belajar yang sesuai pada peserta didik untuk mencapai tujuan pembelajarannya.
f) Dibuktikan dari data hasi wawacara staf.
6) Setiap bagian atau SMF RSAU dr. Esnawan Antariksa dan stf medisnya yang terkait dalam program
pendidikan harus terlibat aktif dalam kegiatan pertemuan ilmiah :
a) Secara rutin dan teratur.
b) Minimal 1 (satu) bulan sekali.
c) Diikuti oleh staf edukatif,non edukatif dan peserta didik.
d) Serta pihak manajemen rumah sakit.
e) Mengikuti institusi pendidikan kedokteran terkait.
f) Sehingga institusi pendidikan kedokteran dapat lebih banyak berpartisipasi dalam peningkatan mutu
pelayanan rumah sakit.
g) Ditetapkan oleh rumah sakit pendidikan.
h) Menggunakan prinsip pengetahuan berbasis bukti (evidence based medicine) menerapkan evidence based
medicine secara aktif dan kegiatan evidence based medicine tersebut dapat diwujudkan dalam kegiatan
penelitian, pertemuan ilmiah.
i) Menjadwalkan dan melaksanakan pertemuan presentasi kasus terjadwal.
n. Setiap bagian atau SMF RSAU dr. Esnawan Antariksa dan staf medisnya menjadwalkan pertemuan
pemantauan dan evaluasi Kualitas pendidikan profesi kedokteran.
1) Agar pendidikan profesi kedokteran dapat mencapai tujuan pembelajaran yang ditetapkan.
2) Dilakukan oleh komite mutu RSAU dr. Esnawan Antariksa dan Institusi Pendidikan Kedokteran
3) Dilakukan secara berkala.
4) Melibatkan pihak RSAU dr. Esnawan Antariksa dan Institusi pendidikan Kedokteran misalnya dalam bentuk
pembahasan presentasi kasus oleh peserta didik.
5) Presentasi kasus digunakan untuk :
a) Mengkaji secara substantive medis.
b) Mengkaji secara prosedur klinis.
c) Pemantauan kemampuan peserta didik.
d) Dan dilaksanakan secara terjadwal.

Visi dan Misi

VISI

Menjadikan Rumah Sakit Umum Daerah Gunung Jati Kota Cirebon sebagai Pusat Pelayanan
dan Pendidikan Kesehatan Berkualitas Sewilayah Cirebon Pada Tahun 2015

MISI

1. Meningkatkan mutu pelayanan Rumah Sakit.


2. Meningkatkan pengetahuan, kemampuan dan keterampilan Sumber Daya Rumah
Sakit baik medis, paramedik maupun non medis.
3. Meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana Rumah Sakit.
4. Meningkatkan fungsi Rumah Sakit sebagai sarana pendidikan

Anda mungkin juga menyukai