Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


ASEAN Economic Community atau Masyarakat Ekonomi ASEAN adalah hasil
kesepakatan antara kepala negara-negara ASEAN untuk membentuk suatu pasar tunggal
di kawasan ekonomi ASEAN agar negara-negara ASEAN mampu bersaing menghadapi
negara-negara lain seperti Cina atau negara lainnya dalam hal perdagangan.
Namun dengan adanya ASEAN Economic Community tersebut menimbulkan
berbagai dampak bagi negara, pemerintah, masyarakat, pemuda, bahkan para akademisi.
Di Indonesia sendiri kesiapan pemerintah dan masyarakat masih sering dipertanyakan
mengingat Indonesia masih dalam tahap negara berkembang.
Tujuan dibentuknya ASEAN Economic Community sendiri adalah untuk
mempermudah memperjualbelikan barang atau jasa di seluruh Asia Tenggara sehingga
menimbulkan persaingan yang ketat antar negara.
Untuk itu menyelidiki dan mengetahui factor yang terpengaruh oleh adanya ASEAN
Economic Community oleh pemerintah sangat penting guna mempersiapkan masyarakat

1.2. Rumusan Masalah


1. Apa itu Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)?
2. Bagaimana strategi seorang pemimpin di era MEA?
3. Apa dampak yang tejadi di MEA?
4. Apa saja hambatan-hambatan yang terjadi di era MEA?
5. Bagaimana solusi dari hambatan-hambatan yang terjadi di era MEA?

1.3. Tujuan
1. Untuk mengatahu Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)
2. Untuk mengetahui strategi seorang pemimpin di era MEA
3. Untuk mengetahui dampak yang tejadi di MEA
4. Untuk mengetahui hambatan-hambatan yang terjadi di era MEA
5. Untuk mengetahui solusi dari hambatan-hambatan yang terjadi di era MEA

1
BAB II

PEMBAHSAN

2.1. Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)

A. Pengetian Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)


Masyarakat Ekonomi ASEAN diartikan sebagai sebuah masyarakat yang saling
terintegrasi satu sama lain (maksudnya antara negara yang satu dengan negara yang lain
dalam linhgkup ASEAN) dimana adanya perdagangan bebas diantara negara-negara
anggota ASEAN yang telah disepaki bersama antara pemimpin-pemimpin negara-
negara ASEAN untuk mengubah ASEAN menjadi kawasan yang lebih stabil, makmur
dan kompetitif dalam pembangunan ekonomi.

B. Sejarah Tebentuknya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)


MEA (Masyarakat Ekonomi Asean) adalah bentuk integrasi ekonomi ASEAN
dalam artian adanya system perdagaangan bebas antara Negara-negara asean. Indonesia
dan sembilan negara anggota ASEAN lainnya telah menyepakati perjanjian Masyarakat
Ekonomi ASEAN (MEA) atau ASEAN Economic Community (AEC). Pada KTT di
Kuala Lumpur pada Desember 1997 Para Pemimpin ASEAN memutuskan untuk
mengubah ASEAN menjadi kawasan yang stabil, makmur, dan sangat kompetitif
dengan perkembangan ekonomi yang adil, dan mengurangi kemiskinan dan
kesenjangan sosial-ekonomi. Pada KTT Bali pada bulan Oktober 2003, para pemimpin
ASEAN menyatakan bahwa MEA akan menjadi tujuan dari integrasi ekonomi
regional pada tahun 2020, ASEAN Security Community dan Komunitas Sosial-Budaya
ASEAN dua pilar yang tidak terpisahkan dari Komunitas ASEAN. Semua pihak
diharapkan untuk bekerja secara kuat dalam membangun Komunitas ASEAN(2020).
Selanjutnya, Pertemuan Menteri Ekonomi ASEAN yang diselenggarakan pada
bulan Agustus 2006 di Kuala Lumpur, Malaysia, sepakat untuk memajukan MEA
dengan target yang jelas dan jadwal untuk pelaksanaan.
Pada KTT ASEAN ke-12 pada bulan Januari 2007, para Pemimpin menegaskan
komitmen mereka yang kuat untuk mempercepat pembentukan Komunitas ASEAN
pada tahun 2015 yang diusulkan di ASEAN Visi 2020 dan ASEAN Concord II, dan

2
menandatangani Deklarasi Cebu tentang Percepatan Pembentukan Komunitas ASEAN
pada tahun 2015. Secara khusus, para pemimpin sepakat untuk mempercepat
pembentukan Komunitas Ekonomi ASEAN pada tahun 2015 dan untuk mengubah
ASEAN menjadi daerah dengan perdagangan bebas barang, jasa, investasi, tenaga kerja
terampil, dan aliran modal yang lebih bebas.

C. Tujuan Dibentuknya MEA


Tujuan dibuatnya Ekonomi ASEAN 2015 yaitu untuk meningkatkan stabilitas
perekonomian dikawasan ASEAN. Dengan dibentuknya kawasan ekonomi ASEAN
2015 ini diharapkan mampu mengatasi masalah-masalah dibidang ekonomi antar negara
ASEAN, dan untuk di Indonesia diharapkan tidak terjadi lagi krisis seperti tahun 1997.

2.2. Strategi Seorang Pemimpin Di Era MEA


Langkah-langkah yang telah dilakukan oleh Indonesia berdasarkan rencana
strategis pemerintah untuk menghadapi MEA / AEC, antara lain :
1. Penguatan Daya Saing Ekonomi

Pada 27 Mei 2011, Pemerintah meluncurkan Masterplan Percepatan dan


Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI). MP3EI merupakan
perwujudan transformasi ekonomi nasional dengan orientasi yang berbasis pada
pertumbuhan ekonomi yang kuat, inklusif, berkualitas, dan berkelanjutan. Sejak
MP3EI diluncurkan sampai akhir Desember 2011 telah
dilaksanakan Groundbreaking sebanyak 94 proyek investasi sektor riil dan
pembangunan infrastruktur. (dalam Kemendag RI : 2009:17).
Dengan adanya MP3EI maka transformasi ekonomi nasional dengan orientasi
yang berbasis pada pertumbuhan ekonomi semakin kuat, inklusif, berkualitas, dan
berkelanjutan.
2. Program ACI (Aku Cinta Indonesia)
ACI (Aku Cinta Indonesia) merupakan salah satu gerakan Nation Branding
bagian dari pengembangan ekonomi kreatif yang termasuk dalam Inpres No.6 Tahun
2009 yang berisikan Program Ekonomi Kreatif bagi 27 Kementrian Negara dan
Pemda. Gerakan ini sendiri masih berjalan sampai sekarang dalam bentuk kampanye
nasional yang terus berjalan dalam berbagai produk dalam negeri seperti busana,
aksesoris, entertainment, pariwisata dan lain sebagainya. (dalam Kemendag RI :
2009:17).

3
Dengan adanya program ACI maka masyarakat akan lebih mencintai produk
dalam negeri dibandingkan produk luar negeri sehingga industri dalam negeri akan
semakin berkembang.
3. Penguatan Sektor UMKM
Dalam rangka meningkatkan pertumbuhan UMKM di Indonesia, pihak Kadin
mengadakan beberapa program, antara lain adalah Pameran Koperasi dan UKM
Festival pada 5 Juni 2013 lalu yang diikuti oleh 463 KUKM. Acara ini bertujuan
untuk memperkenalkan produk-produk UKM yang ada di Indonesia dan juga sebagai
stimulan bagi masyarakat untuk lebih kreatif lagi dalam mengembangkan usaha kecil
serta menengah.
Selain itu, persiapan Indonesia dari sektor Koperasi dan Usaha Kecil
Menengah (KUKM) untuk menghadapi MEA 2015 adalah pembentukan Komite
Nasional Persiapan MEA 2015, yang berfungsi merumuskan langkah antisipasi serta
melakukan sosialisasi kepada masyarakat dan KUKM mengenai pemberlakuan MEA
pada akhir 2015.
Adapun langkah-langkah antisipasi yang telah disusun Kementerian Koperasi
dan UKM untuk membantu pelaku KUKM menyongsong era pasar bebas ASEAN itu,
antara lain peningkatan wawasan pelaku KUKM terhadap MEA, peningkatan efisiensi
produksi dan manajemen usaha, peningkatan daya serap pasar produk KUKM lokal,
penciptaan iklim usaha yang kondusif.
Namun, salah satu faktor hambatan utama bagi sektor Koperasi dan UKM
untuk bersaing dalam era pasar bebas adalah kualitas sumber daya manusia (SDM)
pelaku KUKM yang secara umum masih rendah. Oleh karena itu, pihak Kementrian
Koperasi dan UKM melakukan pembinaan dan pemberdayaan KUKM yang
diarahkan pada peningkatan kualitas dan standar produk, agar mampu meningkatkan
kinerja KUKM untuk menghasilkan produk-produk yang berdaya saing tinggi.
Pihak Kementrian Perindustrian juga tengah melaksanakan pembinaan dan
pemberdayaan terhadap sektor industri kecil menengah (IKM) yang merupakan
bagian dari sektor UMKM. Penguatan IKM berperan penting dalam upaya
pengentasan kemiskinan melalui perluasan kesempatan kerja dan menghasilkan
barang atau jasa untuk dieskpor. Selain itu, koordinasi dan konsolidasi antar lembaga
dan kementerian pun terus ditingkatkan sehingga faktor penghambat dapat dieliminir.
(Sholeh. 2013. Persiapan Indonesia Dalam Menghadapi AEC (Asean Economic
Community) 2015. eJournal Ilmu Hubungan Internasional, 2013, 1 (2): 509-522.
Dalam meningkatkan kualitas SDM agar mampu bersaing dalam era pasar
bebas maka pihak Kementerian Koperasi dan Perindustrian melakukan pembinaan
dan pemberdayaan KUKM yang diarahkan pada peningkatan kualitas dan standar
produk dan pemberdayaan terhadap sektor industri kecil menengah (IKM) yang
merupakan bagian dari sektor UMKM.

4
4. Perbaikan Infrastruktur
Dalam rangka mendukung peningkatan daya saing sektor riil, selama tahun
2010 telah berhasil dicapai peningkatan kapasitas dan kualitas infrastruktur seperti
prasarana jalan, perkeretaapian, transportasi darat, transportasi laut, transportasi
udara, komunikasi dan informatika, serta ketenagalistrikan : 1) Perbaikan akses jalan
dan transportasi, 2) Perbaikan dan Pengembangan Jalur TIK, 3) Perbaikan dan
Pengembangan Bidang Energi Listrik. (Sholeh. 2013. Persiapan Indonesia Dalam
Menghadapi AEC (Asean Economic Community) 2015. eJournal Ilmu Hubungan
Internasional, 2013, 1 (2): 509-522.
Dengan perbaikan infrastruktur maka dapat mendukung peningkatan daya
saing sektor riil, seperti prasarana jalan, perkeretaapian, transportasi darat,
transportasi laut, transportasi udara, komunikasi dan informatika, serta
ketenagalistrikan
5. Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia (SDM)
Salah satu jalan untuk meningkatkan kualitas SDM adalah melalui jalur
pendidikan. Selain itu, dalam rangka memberikan layanan pendidikan yang bermutu,
pemerintah telah membangun sarana dan prasarana pendidikan secara memadai,
termasuk rehabilitasi ruang kelas rusak berat. Data Kemdikbud tahun 2011
menunjukkan bahwa masih terdapat sekitar 173.344 ruang kelas jenjang SD dan SMP
dalam kondisi rusak berat. (dalam Bappenas RI Buku I, 2011:36).
Upaya pemerintah dalam meningkatkan SDM yaitu melaui jalur pendidikan
dengan memberikan pelayanan pendidikan yang bermutu dan berkualitas. Dengan
SDM yang berkualitas dapat meningkatkan ketrampilan dan mampu menciptakan
produk-produk dalam negeri yang bermutu.
6. Reformasi Kelembagaan dan Pemerintahan
Dalam rangka mendorong Percepatan Pencegahan dan Pemberantasan
Korupsi, telah ditetapkan strategi nasional pencegahan dan pemberantasan korupsi
jangka panjang 2012-2025 dan menengah 2012-2014 sebagai acuan bagi seluruh
pemangku kepentingan untuk pelaksanaan aksi setiap tahunnya. Upaya penindakan
terhadap Tindak Pidana Korupsi (TPK) ditingkatkan melalui koordinasi dan supervisi
yang dilakukan oleh KPK kepada Kejaksaan dan Kepolisian. (dalam Bappenas RI
Buku II, 2011:36).
Dengan adanya reformasi kelembagaan dan pemerintahan maka dapat
mendorong Percepatan Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi sehingga uang negara
dijalankan dengan semestinya untuk kepentingan rakyat dan demi peningkatan
ekonomi Indonesia.
Dengan demikian dalam mengahapi era MEA Indonesia perlu menyiapkan
strategi yang tepat agar mampu mengembangkan potensi yang dimiliki dan dapat
bersaing dengan negara-negara anggota ASEAN lainnya.

5
2.3. Dampak dari terbenuknya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)
Ada pun dampak terbentuknya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA), yaitu :
1. Dampak positif Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)
a. Pada Sisi Perdagangan
Menurut Santoso pada tahun 2008 Bagi Indonesia sendiri, MEA akan menjadi
kesempatan yang baik karena hambatan perdagangan akan cenderung berkurang
bahkan menjadi tidak ada. Hal tersebut akan berdampak pada peningkatan eskpor
yang pada akhirnya akan meningkatkan GDP Indonesia.
b. Pada Sisi Investasi
Kondisi ini dapat menciptakan iklim yang mendukung masuknya Foreign
Direct Investment (FDI) yang dapat menstimulus pertumbuhan ekonomi melalui
perkembangan teknologi, penciptaan lapangan kerja, pengembangan sumber daya
manusia (human capital) dan akses yang lebih mudah kepada pasar dunia.
c. Pada Sisi Ketenagakerjaan
Terdapat kesempatan yang sangat besar bagi para pencari kerja karena dapat
banyak tersedia lapangan kerja dengan berbagai kebutuhan akan keahlian yang
beraneka ragam. Selain itu, akses untuk pergi keluar negeri dalam rangka mencari
pekerjaan menjadi lebih mudah bahkan bisa jadi tanpa ada hambatan tertentu.
MEA juga menjadi kesempatan yang bagus bagi para wirausahawan untuk
mencari pekerja terbaik sesuai dengan kriteria yang diinginkan. Para tenaga kerja
Indonesia juga dapat bekerja di negara anggota ASEAN dengan bebas dan sesuai
dengan keterampilan yang dimilikinya.
d. Dampak Positif lainnya yaitu :
Dengan adanya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA), Indonesia dapat
menstabilkan perekonomian negara menjadi lebih baik. Salah satu contohnya
yaitu dengan adanya pasar bebas, barang indonesia dapat memperluas jangkauan
ekspor dan impor tanpa ada biaya dan penahanan barang terlalu lama di bea cukai.
Para investor dapat memperluas ruang investasinya tanpa ada batasan ruang antar
negara anggota ASEAN.
Para pengusaha akan semakin kreatif karena persaingan yang ketat, para
tenaga kerja akan semakin meningkatakan tingkat profesionalitas dan bakat yang
dimilikinya. Para penanam modal dari indonesia semakin jeli dalam memilih,dan
banyak hal positif lainnya yang dapat di nikmati indonesia atas adanya Asean
Economic Community 2015 mendatang.
6
Kita bangsa Indonesia akan mampu mengahadapi berbagai macam tantangan
dalam menyambut datangnya era Masyarakat Ekonomi ASEAN 2015. Apabila
kita mempunyai daya saing yang kuat, persiapan yang matang, produk-produk
dalam negeri akan menjadi tuan rumah di negeri sendiri dan kita mampu
memanfaatkan kehadiran MEA 2015 untuk menikmati dampak positif bagi
kepentingan bersama dan untuk kemakmuran rakyat indonesia.

2. Dampak Negatif Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)


a. Pada Sisi Kompetisi
Kompetisi akan muncul dengan banyaknya barang impor yang akan mengalir
dalam jumlah banyak ke Indonesia yang akan mengancam industri lokal dalam
bersaing dengan produk-produk luar negri yang jauh lebih berkualitas. Hal ini
pada akhirnya akan meningkatkan defisit neraca perdagangan bagi Negara
Indonesia sendiri.
b. Pada sisi Ekploitasi
Exploitation dengan skala besar terhadap ketersediaan sumber daya alam oleh
perusahaan asing yang masuk ke Indonesia sebagai negara yang memiliki jumlah
sumber daya alam melimpah dibandingkan negara-negara lainnya. Tidak tertutup
kemungkinan juga eksploitasi yang dilakukan perusahaan asing dapat merusak
ekosistem di Indonesia, sedangkan regulasi investasi yang ada di Indonesia belum
cukup kuat untuk menjaga kondisi alam termasuk ketersediaan sumber daya alam
yang terkandung.
c. Pada Sisi Ketenagakarejaan
Dampak negatif pada sisi ketenagakerjaan dapat dilihat dari sisi pendidikan
dan produktivitas Indonesia masih kalah bersaing dengan tenaga kerja yang
berasal dari Malaysia, Singapura, dan Thailand serta fondasi industri yang bagi
Indonesia sendiri membuat Indonesia berada pada peringkat keempat di ASEAN.
Menurut Media Indonesia, Kamis 27 Maret 2014, dengan adanya pasar barang
dan jasa secara bebas tersebut akan mengakibatkan tenaga kerja asing dengan
mudah masuk dan bekerja di Indonesia sehingga mengakibatkan persaingan
tenaga kerja yang semakin ketat di bidang ketenagakerjaan.
d. Dampak Negatif Lainnya yaitu
Sesuai dengan pilar MEA 2015, pembatasan dalam tenaga kerja profesional
akan dihapuskan. Hal tersebut memberikan kesempatan tenaga kerja asing untuk
7
masuk dalam lapangan kerja di Indonesia. Dampaknya adalah kesempatan untuk
mendapatkan pekerjaan di Indonesia semakin kecil. Dilihat dari sisi pendidikan
dan produktivitas, Indonesia masih kalah bersaing dengan tenaga kerja yang
berasal dari Malaysia, Singapura, dan Thailand serta fondasi industri yang bagi
Indonesia sendiri membuat Indonesia berada pada peringkat keempat di ASEAN
(Republika Online, 2013). Selain itu, kemampuan berbahasa tenaga kerja
Indonesia juga masih dianggap kurang, dan kesiapan tenaga kerja Indonesia
hanya bergantung pada mental (BBC Indonesia, 2014).
Dampak arus bebas investasi menimbulkan eksploitasi sumber daya yang ada
di Indonesia oleh perusahaan asing. Apabila Indonesia tidak dapat menanganinya
dengan baik maka eksploitasi besar-besaran akan membuat Indonesia mengalami
kerugian. Selain itu, Indonesia juga masih bergantung pada impor barang luar
negeri. Indonesia kebanyakan hanya mengekspor barang mentah atau barang
setengah jadi. Apabila kegiatan ekspor-impor tersebut tidak dapat dijalankan
dengan baik maka Indonesia akan diserbu oleh barang impor. Perusahaan
Indonesia juga melemah karena tidak sanggup bertahan dengan serbuan barang
impor.
Ketersediaan dan kualitas infrastruktur di Indonesia juga masih kurang. Jalur-
jalur darat, air maupun udara untuk menghubungkan pulau-pulau di Indonesia dan
Indonesia dengan negara lain belum memadai. Hal tersebut memberi dampak pada
kelancaran arus ekspor dan impor di Indonesia.

2.4. Hambatan-Hambatan Yang Terjadi Di Era MEA


Hambatan yang masih dirasakan dalam menghadapi Masyarakat Ekonomi
ASEAN di antaran lain :
1. Sumber daya manusia yang belum siap.
2. Kurangnya penyediaan infrastruktur
3. Keterbatasan berbahasa
4. Kualitas suatu produk harus di jaga

2.5. Solusi Dari Hambatan-Hambatan Yang Terjadi Di Era MEA


Cara Menghadapi hambatan di era Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) :

8
1. SDM yang ada di negara ASEAN dituntut untuk lebih kratif,inovatif, cepat dan
mampu bersaingdalam menghadapi pasar bebas MEA.
2. Infrastrukturmerupakan Poin penting yang perlu disiapkan untuk mendukung ssistem
transportasian SDM untuk menghadapi MEA. Tanpa infrastruktur yang baik dan
memadahi, sistem transportasi dan kinerja SDM akan terganjal.
3. Bahasa Merupakan Alat untuk menyampaikan informasi adalah bahasa. Karena itu,
kita dituntut untuk bias berbahasa asing, paling tidak bahasa inggris.
4. Kualitas Produk, produk yang berkualitas akan menjadi banyak incaran. Tanpa
produk yang baik, sepertinya akan sulit untuk berkompetisi. Dalam MEA, kompetisi
sudah dipastikan sangat ketat.

9
BAB III

PENUTUP

3.1. Kesimpulan

Dengan adanya ajang Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA), Indonesia


memiliki peluang untuk memanfaatkan keunggulan skala ekonomi dalam negeri
sebagai basis memperoleh keuntungan. Namun demikian, Indonesia masih memiliki
banyak hambatan-hambatan yang akan muncul bila Masyarakat Ekonomi ASEAN
(MEA) telah diimplementasikan. Oleh karena itu, para pemimpin diharapkan dapat
menciptakan strategi-strategi yang bagus dan subuah gaya kepemimpinan yang baik
agar dapat menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). Selain itu, dengan
adanya strategi-strategi yang diciptakan para pemimpin diharapkan dapat
mengantisipasi hambatan-hambatan yang muncul dengan tepat. Jangan sampai
Indonesia hanya menjadi penonton di negara sendiri di ajang Masyarakat Ekonomi
ASEAN (MEA) mendatang.

10
DAFTAR PUSTAKA

http://htmlmakalah.blogspot.co.id/2016/08/mea.html

https://id.scribd.com/document/327893382/Hambatan-DanTantangan-Indonesia-menghadapi-
MEA-docx

http://sukasosial.blogspot.com/2015/08/masyarakat-ekonomi-asean.html

https://bukapintu.co/tips-karir/4-gaya-kepemimpinan-di-tempat-kerja

http://tirasblogadd.blogspot.co.id/2014/10/normal-0-false-false-false-in-x-none-x.html

http://id.stie-stmy.ac.id/halkomentar-165-persiapan-indonesia-dalam-menghadapi-mea-
masyarakat-ekonomi-22515.html

http://www.academia.edu/13169267/Tantangan_Hambatan_dan_Peluang_MEA_2015

http://bahasaindonesiabisnis.blogspot.co.id/2015/12/peluang-manfaat-hambatan-dan-
tantangan.html?m=1

http://ejournal.kopertais4.or.id/madura/index.php/fikrotuna/article/view/2744

http://radarmadura.co.id/2016/01/mea-dan-urgensi-kepemimpinan-visioner/

http://fitriapeer.blogspot.co.id/2016/04/strategi-pemerintah-dalam-menghadapi.html?m=1

11