Anda di halaman 1dari 8

MAKALAH PANCASILA

PENTINGNYA NILAI NILAI SEJARAH UNTUK MEREKONTRUKSI INDONESIA RAYA

Disusun oleh :
1. Olivia Indah P 15304241024
2. Fazha Sefira Cahya Resti 15304241033

JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2016
PENTINGNYA NILAI NILAI SEJARAH UNTUK MEREKONTRUKSI INDONESIA RAYA

I. Pentingnya Mengenal Sejarah

Bangsa yang bijak ialah bangsa yang mengenal sejarahnya. Sejarah itu berulang kembali,
hal yang pernah trjadi di masa lampau suatu saat akan terjadi kembali di masa mendatang
dengan variasi yang berbeda.

Manusia yang bijak ialah manusia yang belajar dari masa lalu dan tidak mengulangi
kesalahan pendahulunya.

II. Pengertian Sejarah

Ada tiga arti sejarah yang disebutkan dalam kamus KBBI, yakni :

(1) Asal-usul (keturunan) silsilah

(2) Kejadian dan peristiwa yang benar-benar terjadi pada masa lampau; riwayat; tak
sekadar melahirkan kriteria dari kejadian di masa lalu sebagai masalah.

(3) Jika dipadankan menjadi cerita sejarah maka berarti pengetahuan atau uraian
tentang peristiwa dan kejadian yang benar-benar terjadi di masa lampau; ilmu
sejarah.

Muhammad Yamin: ilmu pengetahuan yang disusun atas hasil penyelidikan beberapa
peristiwa yang dapat dibuktikan dengan bahan kenyataan

Moh. Hatta: Sejarah bukan sekedar kejadian masa lampau, tetapi pemahaman masa
lampau yang didalamnya mengandung berbagai dinamika, mungkin berisi problematik
pelajaran bagi manusia berikutnya.
III. Materi sejarah sesuai dengan Permen Diknas no 22 tahun 2006:

1. Mengandung nilai-nilai kepahlawanan, keteladanan, kepeloporan, patriotisme,


nasionalisme, dan semangat pantang menyerah.

2. Memuat khasanah mengenai peradaban bangsa-bangsa, termasuk peradaban bangsa


Indonesia.

3. Menanamkan kesadaran persatuan dan persaudaraan serta solidaritas untuk menjadi


perekat bangsa dalam menghadapi ancaman disintegrasi bangsa.

4. Berguna untuk menanamkan dan mengembangkan sikap bertanggung jawab dalam


memelihara keseimbangan dan kelestarian lingkungan hidup.

IV. Tujuan Pembelajaran Sejarah

Pada dasarnya ada 2 tujuan pembelajaran sejarah , yaitu :

tujuan yang bersifat ilmiah akademik sebagaimana disajikan dalam pendidikan


profesional di perguruan tinggi

tujuan pragmatis yang digunakan sebagai sarana pendidikan dijenjang pendidikan dasar
dan menengah

Dalam Permen Diknas No 22 tahun 2006 mengenai STANDAR ISI UNTUK SATUAN
PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH, disebutkan bahwa tujuan pembelajaran sejarah yaitu :

1. Membangun kesadaran tentang pentingnya waktu dan tempat yang merupakan


sebuah proses dari masa lampau, masa kini, dan masa depan.

2. Menumbuhkan apresiasi dan penghargaan terhadap peninggalan sejarah sebagai


bukti peradaban bangsa Indonesia di masa lampau.

3. Menumbuhkan pemahaman terhadap proses terbentuknya bangsa Indonesia melalui


sejarah yang panjang dan masih berproses hingga masa kini dan masa yang akan
datang.

4.Menumbuhkan kesadaran dalam diri sebagai bagian dari bangsa Indonesia yang
memiliki rasa bangga dan cinta tanah air.

V. Nilai Strategis Pembelajaran Sejarah

Memiliki peran strategis di dalam menanamkan nilai-nilai di dalam diri anak sehingga
memiliki kesadaran terhadap eksistensi bangsanya.

Menyadarkan anak atau membangkitkan kesadaran sejarahnya.

Merupakan bagian dari usaha penanaman nilai-nilai yang fungsional untuk


menanamkan pengetahuan.

VI. Manfaat Pengetahuan Sejarah

Memperluas pengalaman-pengalaman manusiawi

Dapat memungkinkan seseorang untuk dapat memandang sesuatu secara keseluruhan

Memiliki peran dalam pembentukan identitas dan kepribadian bangsa


VII. Permasalahan dan Analisis

Permasalahan :

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kuasa hukum Zaskia Gotik, Sunan Kalijaga menuturkan, jika
kliennya lebih baik dibina dan diberi pengetahuan soal rasa nasionalisme, bukan malah
dilaporkan kepolisi.

Sunan menilai, apa yang dilakukan Zaskia bukan karena unsur kesengajaan. Melainkan karena ia
tidak sengaja dan tidak tahu apa yang ditulisnya itu telah melecehkan negara.

"Ini tidak hanya dialami seorang Zaskia Gotik. Kenapa orang yang berpendidikan tinggi malah
melaporkan. Seyogyanya Zaskia diberi somasi kecaman media, bukan dilaporkan," ujar Sunan.
"Kalau nggak ngerti didorong masuk penjara gimana? apa ngga ironis? Ketika salah, harusnya
dirangkul untuk dibina dan diperbaiki," lanjutnya di kantor Himpunan Advokat Muda Indonesia
(HAMI), Kawasan Cideng, Jakarta Pusat, Sabtu (19/3/2016).

Analisis:

Kasus yang kami ambil adalah kasus tentang Zaskia gotik yang tak hafal tentang sila
keempat Pancasila dan anggota DPRD yang tak hafal sila keempat Pancasila.

Seperti yang telah banyak dibicarakan artis dangdut Zaskia Gotik sempat terlibat tentang
kasus yang disebut - sebut telah melecehkan lambang negara dengan bebek nungging dan
tanggal proklamasi kemerdekaan Pancasila yang diganti dengan tanggal 32 Agustus hal ini saat
sungguh disayangkan. Seperti yang dilansir di tribun news bahwa penyidik Polda Metro Jaya
semakin kuat mengumpulkan dan menghinaan lambang negara Indonesia yang dilakukan oleh
Zaskia Gotik . Kanit 1 Subdit Cyber Crime Ditreskrimus Polda Metro Jaya, Kompol Nico Setiawan
menegaskan, dari kesimpulan sementara yang dilakukan oleh penyidik, terdapat unsur
penghinaan yang dilakukan oleh Zaskia Gotik .

"Kesimpulan sementara ini arahnya ada unsur menghina. Nanti kita buktikan saja dari rekaman
program tv dan keterangan dari saksi," kata Nico kepada wartawan usai memeriksa Raffi,
Syahnaz, dan Ayu Dewi di Ditreskrimus Polda Metro Jaya di kawasan Semanggi, Jakarta Selatan,
Rabu (23/3/2016).

Walaupun Zaskia menyebut bahwa dirinya tidak berniat melecehkan lambang negara dan
juga ranggal kemerdekaan Republik Indonesia.Tetapi seharusnya sebagai publik figur dapat
membawa hal- hal yang positif karena mereka menjadi sorotan masyarakat. Belum lagi dengan
dijadikanya sebagai duta pancasila, dan menimbulkan pro dan kontra. Tetapi setelah
diangkatnya Zaskia Gotik menjadi duta pancasila Zaskia Gotik tak luput juga dari kesalahan.
Tepatnya saat membacakan sila pancasila pada acara TNI AU, Zazkia Gotik tidak hafal sila
keempat Pancasila. Hal ini sungguh sangat memilukan dimana pancasila merulakan dasar
negara Indonesia. Pancasila mengandung nilai - nilai luhur yang bila diterapkan dalam
kehidupan sehari- hari maka kehidupan Indonesia menjadi lebih baik dan tentram. Pancasila
merupakan pedoman bagi warga Indonesia agar dapat menjadi warga negara Indonesia yang
baik.

Hal serupa juga dialami oleh anggota DPRD yang tak hafal sila keempat pancasila seperti
yang di lansir dalam tribun news.

TRIBUNNEWS.COM, TUBAN - Wakil Ketua DPRD Kabupaten Tuban, Hadi Nur Riza ternyata tidak
hafal isi Pancasila. Ketidakhafalan Hadi diketahui saat politisi Partai Demokrat ini dipaksa
mahasiswa membacakan Pancasila di hadapan peserta unjuk rasa yang tergabung dalam
Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) di gedung DPRD, Rabu (30/9/2015) siang.

Setelah itu, para pengunjukrasa minta Hadi membacakan isi Pancasila secara spontan,
tanpa teks. Hadi pun menuruti desakan para pengunjukrasa. Awalnya, Hadi lancar membacakan
sila pertama hingga ketiga meski dengan lagak

tubuh digoyang-goyangkan. Namun, pada saat membacakan sila keempat, ia terlihat lupa.

Sila keempat yang pada dasarnya penjabaran dari prinsip demokrasi itu berbunyi Kerakyatan
yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan. Namun, Hadi
yang memakai pengeras suara melafalkan begini, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat dalam
kebijaksanaan dan kemanusiaan.

Hal itu membuat para mahasiswa secara spontan meneriaki Hadi. Wakil rakyat tidak hafal
Pancasila, ujar seorang peserta dari tengah kerumunan.

Hal ini merupakan salah satu contoh perilaku wakil rakyat yang sangat disayangkan dan
dapat dikazakan sangaz memilukan. Dimana wakil takyat yang dibebankan amanat oleh rakyat
tetapi tidak menghafal sila pancasila yang merupakan pedoman warna negara Republik
Indonesia.

VIII. Kesimpulan

Memahami nilai sejarah sangatlah penting bagi masyarakat Indonesia, terlebih dengan
memahami nilai sejarah tersebut dapat merekontruksi bangsa Indonesia di masa mendatang.
IX. Daftar Pustaka

Kaelan. 2004. Pendidikan Pancasila. Yogyakarta. Paradigma.


Bambang Daroeso. 1983. Pendidikan Moral Pancasila. Semarang. CV Aneka.
Sunarso, dkk. 2006. Pendidikan Kewarganegaraan Untuk Perguruan Tinggi. Yogyakarta.
UNY Press.