Anda di halaman 1dari 19

HUBUNGAN AGAMA DAN KEBUDAYAAN

(Makalah Ini Dibuat Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah)

(Sejarah Peradaban Islam)

Dosen : Ferliyansyah Zais, Lc, M.Si

Disusun oleh kelompok 1:


Nama NPM
Nurul Azizah Putri 1751010108
Putri Santika 1751010113
Rahmawati 1751010116
Rizki Faninghyun 1751010127

FAKULTAS EKONOMI dan BISNIS ISLAM


JURUSAN EKONOMI ISLAM
UNVERSITAS ISLAM NEGERI RADEN INTAN LAMPUNG
TAHUN AKADEMIK 2017/2018

i
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum wr.wb

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas limpahan
rahmat dan karunia-Nya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan
makalah yang berjudul Hubungan Agama dan Kebudayaan ini dengan lancar.
Penulisan makalah ini bertujuan untuk memenuhi salah satu tugas yang diberikan
oleh dosen pengampu mata kuliah Sejarah Peradaban Islam Bpk. Ferliansyah
Zais, Lc. M.Si.

Makalah ini ditulis dari hasil penyusunan data-data sekunder yang penulis
peroleh dari buku panduan yang berkaitan dengan Hubungan Agama dan
Kebudayaan, serta infomasi dari media massa yang berhubungan dengan
Hubungan Agama dan Kebudayaan, tak lupa penyusun ucapkan terima kasih
kepada pengajar matakuliah Sejarah Peradaban Islam atas bimbingan dan arahan
dalam penulisan makalah ini. Juga kepada rekan-rekan mahasiswa yang telah
mendukung sehingga dapat diselesaikannya makalah ini.

Penulis harap, dengan membaca makalah ini dapat memberi manfaat bagi
kita semua, dalam hal ini dapat menambah wawasan kita mengenai Sejarah
Peradaban Islam. Memang makalah ini masih jauh dari sempurna, maka penulis
mengharapkan kritik dan saran dari pembaca demi perbaikan menuju arah yang
lebih baik.

ii
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ...........................................................................................................ii

Daftar Isi.....................................................................................................................iii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang ....................................................................................................1


1.2 Rumusan Masalah ...............................................................................................1

1.3 Tujuan .................................................................................................................2

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Agama dan Kebudayaan ....................................................................3

2.1.1 Pengertian Agama ....................................................................................3

2.2.2 Pengertian Kebudayaan ...........................................................................4

2.2 Agama Merupakan Bagian dari Kebudayaan ......................................................6

2.3 Agama Bukan Wahyu Merupakan Bagian dari Kebudayaan ..............................9

2.4 Agama Samawi Bukan Merupakan Bagian Kebudayaan ....................................11

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan ..........................................................................................................14

DAFTAR PUSTAKA

iii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Agama dan kebudayaan adalah dua hal yang sangat dekat di masyarakat.
Bahkan banyak yang salah mengartikan bahwa agama dan kebudayaan adalah
satu kesatuan yang utuh. Dalam kaidah, sebenarnya agama dan kebudayaan
mempunyai kedudukan masing-masing dan tidak dapat disatukan, karena
agamalah yang mempunyai kedudukan lebih tinggi dari pada kebudayaan.
Namun keduanya mempunyai hubungan yang erat dalam kehidupan
masyarakat. Geertz mengakatan bahwa wahyu membentuk yang suatu struktur
psikologis dalam benak manusia yang membentuk pandangan hidupnya,
menjadi sarana individu atau kelompok individu yang mengarahkan tingkah
laku mereka. Tetapi juga wahyu bukan saja menghasilkan budaya immaterial,
tetapi juga dalam bentuk seni suara, ukiran, bangunan.

Dapatlah disimpulkan bahwa budaya yang digerakkan agama timbul dari


proses interaksi manusia dengan kitab yang diyakini sebagai hasil daya kreatif
pemeluk suatu agama tapi dikondisikan oleh konteks hidup pelakunya, yaitu
faktor geografis, budaya dan beberapa kondisi yang objektif. Demi terjaganya
esistensi dan kesucian nilai nilai agama sekaligus memberi pengertian, disini
akan diulas mengenai Apa itu Agama dan Apa itu Budaya, yang tersusun
dalam bentuk makalah dengan judul Hubungan Agama dan Kebudayaan.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa pengertian agama dan kebudayaan?
2. Mengapa agama bagian dari kebudayaan?
3. Mengapa agama bukan wahyu bisa disebut bagian dari kebudayaan?
4. Mengapa agama samawi tidak bisa dikatakan bagian dari kebudayaan?

iv
1.3 Tujuan

1 Dapat mengetahui pengertian agama dan kebudayaan.


2 Dapat mengetahui agama merupakan bagian dari kebudayaan.
3 Dapat memahami agama bukan wahyu merupakan bagian dari
kebudayaan.
4 Dapat memahami agama samawi bukan merupakan bagian dari
kebudayaan.

2
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Agama dan Kebudayaan


2.1.1 Pengertian Agama
Kata agama berasal dari bahasa sansekerta yaitu berasal dari kata a
(tidak) dan gama (kacau), yang bila digabungkan menjadi sesuatu yang
tidak kacau. Dan agama ini bertujuan untuk memelihara atau mengatur
hubungan seseorang atau sekelompok orang terhadap realitas tertinggi
yaitu Tuhan, sesama manusia dan alam sekitarnya. Dalam Kamus Besar
Bahasa Indonesia kata agama berarti prinsip kepercayaan kepada
Tuhan. Agama diucapkan oleh orang barat dengan religios (bahasa
latin), religion (bahasa Inggris, Perancis, Jerman) dan religie (bahasa
Belanda). Istilah ini bukanya tidak mengandung arti yang dalam melainkan
mempunyai latar belakang pengertian yang mendalam daripada pengertian
Agama yang telah disebutkan diatas.1

Agama ini muncul dari perasaan ketakjuban manusia terhadap realitas


alam yang ada. Seperti air yang bisa melepaskan dahaga seseorang, namun
terkadang bisa membawa malapetaka seperti banjir, angin yang
memberikan kesejukan, namun terkadang mendatangkan kerusakan seperti
angin topan atau tornado, kemudian mereka percaya bahwa ada suatu
kekuatan tertentu. Mereka mencoba untuk mencari keselamatan dari
ketidakseimbangan yang mereka rasakan, yang dapat mendatangkan
keselamatan bagi mereka.

Jadi, secara umum, agama adalah upaya manusia untuk mengenal dan
menyembah Ilahi yang dipercayai dapat memberi keselamatan serta
kesejahteraan hidup dan kehidupan kepada manusia. Upaya tersebut

1 Robert H. Thouless,Pengantar Psikologi Agama

3
dilakukan dengan berbagai ritual secara pribadi dan bersama yang
ditujukan kepada kekuatan besar yang mereka percayai sebagai Tuhan.

2.1.2 Pengertian Kebudayaan

Peradaban islam adalah terjemahan dari kata Arab al- Hadha-rah al-
islamiyah. Kata arab ini sering juga diterjemahkan kedalam bahasa
Indonesia dengan kebudayaan islam. Kebudayaaan dalam bahasa arab
adalah al-Tsaqafah. Di Indonesia, sebagaimana juga bahasa arab dan barat,
masih banyak orang yang mensinonimkan dua kata kebudayaan (Arab,
al-Tsaqafah; Inggris, Culture) dan peradaban (Arab, al-Hadharah;
Inggris, civilization). Dalam perkembangan ilmu antropologi sekarang,
kedua istilah itu dibedakan. Kebudayaan adalah bentuk ungkaan tentang
semangat mendalam suatu masyarakat. Sedangkan, manifestasi-
manifestasi kemajuan mekanis dan teknologis lebih berkaitan dengan
peradaban . kalau kebudayaan lebih berkaitan dengan peradaban. Kalau
kebudayaan lebih banyak direfleksikan dalam seni, sastra, religi (agama),
dan moral.2
Mengenai pengertian budaya atau kebudayaan menurut beberapa ahli
dan kamus besar antara lain :
1. Koentjara Ningrat ialah berasal dari bahasa Sansekerta
yaitu buddhayah, yang merupakan bentuk jamak dari buddhi (budi atau
akal) diartikan sebagai hal-hal yang berkaitan dengan budi
disebut culture, yang berasal dari kata Latin Colere, yaitu mengolah
atau mengerjakan.
2. Di dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, disebutkan bahwa: budaya
adalah pikiran, akal budi, adat istiadat. Sedang kebudayaan adalah
hasil kegiatan dan penciptaan batin (akal budi) manusia, seperti
kepercayaan, keseniadan akal manusia.3

2 Dr. Badri Yatim, M.A,Sejarah Peradaban Islam Dirash IslamiyahII (Rajawali Pers Citra Niaga
Buku Perguruan Tinggi) hal.2
3 KBBI, Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa ( Jakarta: PT. Gramedia Pusataka Utama,
2008)

4
3. Ahli sosiologi mengartikan kebudayaan dengan keseluruhan kecakapan
(adat, akhlak, kesenian, ilmu, dll). Sedang ahli sejarah mengartikan
kebudayaan sebagai warisan atau tradisi. Bahkan ahli Antropogi
melihat kebudayaan sebagai tata hidup, way of life, dan kelakuan.
4. Menurut Ki Hadjar Dewantoro Kebudayaan adalah "sesuatu" yang
berkembang secara kontinyu, konvergen, dan konsentris. Jadi
Kebudayaan bukanlah sesuatu yang statis, baku atau mutlak.
Kebudayaan berkembang seiring dengan perkembangan evolusi batin
maupun fisik manusia secara kolektif.

Jadi dapat dikatakan secara singkat bahwa kebudayaan adalah hasil


cipta, rasa, karsa manusia yang dilakukan dalam keseharian. Kebudayaan
timbul karena adanya suatu kebiasaan dalam suatu tempat dan berkembang
hingga kini. Menurut Kotjaraningrat, kebudayaan paling tidak mempunyai
tiga wujud antara lain :

1. Wujud ideal, yaitu wujud kebudayaan sebagai suatu kompleks ide-ide,


gagasan, nilai-nilai, norma-norma, peraturan, dan sebagainya.
2. Wujud kelakuan, yaitu wujud kebudayaan sebagai suatu kompleks
aktivitas kelakuaner pola dari manusia dalam masyarakat.
3. Wujud benda, yaitu wujud kebudayaan sebagai benda-benda hasil
karya.4

kebudayaan dikenal karena adanya hasil-hasil atau unsur-unsurnya.


Unsur-unsur kebudayaan terus menerus bertambah seiring dengan
perkembangan hidup dan kehidupan. Manusia mengembangkan
kebudayaan, kebudayaan berkembang karena manusia. Manusia disebut
makhluk yang berbudaya, jika ia mampu hidup dalam atau sesuai
budayanya. Sebagian makhluk berbudaya, bukan saja bermakna
mempertahankan nilai-nilai budaya masa lalu atau warisan nenek
moyangnya melainkan termasuk mengembangkan (hasil-hasil)

4 Dr. Badri Yatim, M.A,Sejarah Peradaban Islam Dirash IslamiyahII (Rajawali Pers Citra Niaga
Buku Perguruan Tinggi)
hal.1-2

5
kebudayaan. Di samping kerangka besar kebudayaan, manusia pada
komunitasnya, dalam interaksinya mempunyai norma, nilai, serta
kebiasaan turun temurun yang disebut tradisi. Tradisi biasanya
dipertahankan apa adanya; namun kadangkala mengalami sedikit
modifikasi akibat pengaruh luar ke dalam komunitas yang menjalankan
tradisi tersebut. Misalnya pengaruh agama-agama ke dalam komunitas
budaya (dan tradisi) tertentu, banyak unsur-unsur kebudayaan (misalnya:
puisi-puisi, bahasa, nyanyian, tarian, seni lukis dan ukir) di isi formula
keagamaan sehingga menghasilkan paduan atau sinkretis antara agama dan
kebudayaan. Kebudayaan dan berbudaya, sesuai dengan pengertiannya,
tidak pernah berubah; yang mengalami perubahan dan perkembangan
adalah hasil-hasil atau unsur-unsur kebudayaan. Namun, ada
kecenderungan dalam masyarakat yang memahami bahwa hasil-hasil dan
unsur-unsur budaya dapat berdampak pada perubahan kebudayaan.

2.2 Agama Merupakan Bagian dari Kebudayaan

Apakah agama itu kebudayaan? Jawaban pertanyaan ini telah menimbulkan


berbagai perdebatan, suatu pihak menyatakan bahwa agama bukan kebudayaan, sementara
pihak yang lainnya menyatakan bahwa agama adalah kebudayaan. Kelompok orang yang
tidak setuju dengan pandangan bahwa agama itu kebudayaan adalah pemikiran bahwa
agama itu bukan berasal dari manusia, tetapi datang dari Tuhan, dan sesuatu yang datang
dari Tuhan tentu tidak dapat disebut kebudayaan. Kemudian, sementara orang yang
menyatakan bahwa agama adalah kebudayaan, karena praktik agama tidak dapat dilepaskan
dari kebudayaan. Memang benar bahwa wahyu yang menjadi sandaran
fundamental agama itu dating dari Tuhan, akan tetapi realisasinya dalam kehidupan adalah
persoalan manusia, dan sepenuhnya tergantung pada kapasitas diri manusia sendiri,baik
dalam hal kesanggupan pemikiran intelektual untuk memahaminya, maupun
kesanggupan dirinya untuk menjalankannya dalam kehidupan. Maka dalam soal ini,
menurut pandangan ini realisasi dan aktualisasi agama sesungguhnya telah memasuki
wilayah kebudayaan, sehingga agama mau tidak mau menjadi soal kebudayaan. Para
sarjana-sarjana, terutama sarjana Barat dan sebagian sarjana dan budayawan Indonesia tidak
pilih-pilih dan menyamaratakan begitu saja semua agama sebagai bagian dari kebudayaan.

6
Para sarjana tersebut,terutama sarjana Barat nampaknya melihat agama yang banyak dan
beraneka-ragam di dunia ini sebagai hal yang sama dan pada dasarnya sama. Dalam
pemikiran mereka menyimpan suatu perasaan bahwa semua agama itu pada dasarnya
adalah sama dan merupakan fenomena atau gejala sosial yang dapat ditemukan pada
tiap-tiap kelompok manusia. Menurut mereka, dalam kehidupan manusia terdapat aspek
umum yang bernama agama. Genus agama itu mengandung species yang bermacam-
macam, diantaranya adalah agama Islam.
Sebenarnya, apabila ditarik garis batas antara agama dan kebudayaan itu adalah garis
batas Tuhan dan manusia, maka wilayah agama dan wilayah kebudayaan itu pada
dasarnya tidak statis, tetapi dinamis, sebab tuhan dan manusia berhubungan secara
dialogis, di mana manusia menjadi khalifah (wakil)-Nya di bumi. Maka pada tahapan
ini, adakalanya antara agama dan kebudayaan menempati wilayah sendiri-sendiri, dan
adakalanya keduanya berada dalam wilayah yang sama, yaitu yang disebut dengan wilayah
kebudayaan agama.
Agama sesungguhnya untuk manusia, dan keberadaan agama dalam praktik hidup
sepenuhnya berdasar pada kapasitas diri manusia, bukan sebaliknya manusia untuk agama.
Oleh karena itu,agama untuk manusia, maka agama pada hakekatnya menerima adanya
pluralitas dalam memahami dan menjalankan ajarannya Jika agama untuk manusia, maka
agama sesungguhnya telah memasuki wilayah kebudayaan dan menyejarah menjadi
kebudayaan dan sejarah agama adalah sejarah kebudayaan agama yang menggambarkan
dan menerangkan bagaimana terjadi proses pemikiran, pemahaman dan isi kesadaran
manusia tentang wahyu, doktrin dan ajaran agama, yang kemudian dipraktikkan dalam
realitas kehidupan manusia dan dalam sejarah perkembangan agama itu,sehingga agama
yang menyejarah telah sepenuhnya menjadi wilayahkebudayaan, karena tanpa menjadi
kebudayaan, maka sesungguhnyasejarah agama-agama itu tidak akan pernah ada dan tidak
akan pernah dituliskan

.Di kalangan sarjana Barat, penganjur kelompok ini adalah Emile Durkheim (1859-
1917), seorang sarjana Perancis, yang agaknya ikut mempengaruhi pemikiran sebagian
sarjana Indonesia. Salah seorang sarjana Indonesia Koentjaraningrat, yang menurut
pengakuannya sendiri telah terpengaruh oleh konsep Emil Durkheim. Dengan
menggunakan istilah religie dan bukanagama(karena menurut beliau lebih netral),
Koentjaraningrat berpendapat bahwa religie merupakan bagian dari kebudayaan. Pendirian

7
Koentjaraningrat ini didasarkan kepada konsep Durkheim mengenai dasar-dasar religi
yang mengatakan bahwa tiap-tiap relegi merupakan suatu sistem yang terdiri dari empat
komponen, yaitu:

1. Emosi keagamaan yang menyebabkan manusia menjadi religius.


2. Sistem kepercayaan yang mengandung keyakinan serta bayangan-bayangan manusia
tentang sifat-sifat Tuhan, serta tentang wujud dari alam gaib.
3. Sistem upacara religius yang bertujuan mencari hubungan manusia denganTuhan,
dewa-dewa atau makhluk-makhluk halus yang mendiami alam gaib.
4. Kelompok-kelompok religius atau kesatuan-kesatuan sosial yangmenganut sistem
kepercayaan tersebut.Koentjaraningrat, menyimpulkan bahwa komponen
sistemkepercayaan, sistem upacara dan kelompok-kelompok religius yangmenganut
sistem kepercayaan dan menjalankan upacara-upacara
religius, jelas merupakan ciptaan dan hasil akan manusia.
Adapun komponen pertama, yaitu emosi keagamaan, digetarkan oleh cahaya Tuhan.
Relegi sebagai suatu sistem merupakan bagian dari kebudayaan tetapi cahaya Tuhan yang
mewarnainya dan membuatnya keramat tentunya bukan bagiandari kebudayaan. Pendirian
Koentjaraningrat di atas tercermin dalam teori cultural-universals-nya, di mana beliau
memasukkan religi sebagai isi (bagian) dari kebudayaan, yaitu:
1. Peralatan dan perlengkapan hidup manusia (pakaian,perumahan, alat-alat rumahtangga,
senjata, alat-alat produksi, alat transport,dan lain sebagainya).
2. Mata pencaharian hidup dan sistem-sistem ekonomi(pertanian, peternakan, sistem
produksi, sistem distribusi, dan lain sebagainya).
3. Sistem kemasyarakatan (sistem kekerabatan, organisasipolitik, sistem hukum, sistem
perkawinan).
4. Bahasa (lisan maupun tertulis).
5. Keseniaan (seni rupa, seni suara, seni gerak, dan lain sebagainya).
6. Ilmu pengetahuan.
7. Relige .
Muhammad Hatta, mengatakan bahwa agama merupakan bagian dari kebudayaan:
Kebudayaan adalah ciptaan hidup daripada suatu bangsa.Kebudayaan banyak sekali
macamnya. Menjadi pertanyaan apakah agama itu suatu ciptaan manusia atau tidak.

8
keduanya bagi saya bukan soal. Agama adalah juga suatu kebudayaan, karena dengan
beragama manusia dapat hidup dengan senan dan berbudaya.

2.3 Agama Bukan Wahyu Merupakan Bagian dari Kebudayaan

Pluralitas agama sebuah kenyataan yang tak bias dipungkiri. Dalam


kehidupan sehari-hari, kita temukan berbagai agama. Setiap agama pada
hakikatnya merupakan sesuatu yang dianggap sebagai realitas mutlak.
Dengan agama manusia dapat menyadari hakikat keberadaannya di dunia.
Selain itu, agama berniat menawarkan jalan menuju keselamatan dan
menghindari penderitaan. Oleh karena itu, tak ada agama yang dengan sadar
mengajaran kejahatan, ia senantiasa mendorong manusia dalam berbuat
kebajikan. Di dunia ini hidup berbagai agama dan dapat hidup berdampingan,
sebagai contohnya adalah bangsa Indonesia di dalam negara Indonesia
tedapat banyak berkembang agama yang hidup dalam keadaan berdampingan
dan bersaing namun perbedaan agama, perbedaan paham tersebut tidak
menimbulkan konflik yang berarti. Masing-masing penganut agama merasa
mengamban tugas suci untuk menyampaikan kebenaran yang diyakininya.
Setiap agama memiliki asal usul dan searah yang berbeda. Terdapat dua
agama yang berkembang didunia antara lain:
1. Agama Alamiyah yang memiliki pengertian agama hasil karya manusia
atau juga disebut dengan agama filsafat, agama bumi, din al-ardh, agama
rayu dan agama budaya.
2. Agama Samawiyah yang memiliki pengertian agama yang diwahyukan
kepada nabi dan rosul-Nya disebut juga agama wahyu, agama langit,
agama profetis.5

Untuk mengetahui perbedaan antara kedua jenis agama tersebut, ada


baiknya kita mempelajari terlebih dahulu ciri-ciri dari kedua agama tersebut.
Pertama, agama wahyu berkonsep pada keesaan tuhan, sedangkan agama
bukan wahyu tidak. Kedua, agama wahyu beriman pada nabi dan rosul,

5 Sufaat Mansur, Agama-Agama Besar Masa Kini,(Pustaka Pelajaran) hal.1-2

9
sedangkan agama wahyu tidak mengimaninya. Ketiga, agama wahyu sumber
tuntutan baik buruk berada dalam kitab suci Al-quran, sedangkan agama
bukan wahyu tidak essensial. Keempat, tak berubah dengan perubahan mentalitas
masyarakatyang menganutnya, sebaliknya justru mengubah mentalitas penganutnya.
Kelima, kebenaran prinsip-prinsip ajaran agama tahan terhadap kritik akal. Keenam, konsep
ketuhanannya serba Esa Tuhan Murni.

Sebagai contoh dari agama bukan wahyu merupakan kebudayaan salah satunya adalah
agama hindu yang merupakan agama kebudayaan yang meliputi zaman sejak kira-kira
1500 sebelum masehi hingga zaman sekarang. Masyarakatnya hingga kini masih
mempercayai kepercayaan dinamisme. Tidak hanya menganut kepercayaan dinamisme,
didalam agama hindu terdapat beberapa aliran agama yang berkembang didalamnya.
Dimana pada agama tersebut terdapat beberapa kasta yang berguna untuk memimpin
upacara-upacara adat. Tingkatan kasta yang masih ada dan diyakini oleh penganut agama
hindu hingga kini antara lain : Brahmana, Ksatria, waisya, dan sudra keempat kasta tersebut
memiliki kaum tersendiri.

Dalam agama hindu terdapat beberapa ajaran agama, saah satunya adalah
Bhagawadigta mereka meyakini bahwa Tuhan itu sebagai berikut:

1 Tuhan adalah zat ysng tidak dilahirkan, tanpa awal dan yang maha kuasa. Ia berlainan
sekali daripada dunia yang fana ini, sebab ia adalah Paramatma, iwa yang memiliki dua
tabiat, yaitu tabiat yang lebih tinggi (apara), yang bersifat jasmani (benda; bumi, air, api,
angin, budi, penertian dan kesadaran diri.
2 Tuhan berbuat melalaui benda. Pada benda itu ditempatkan benih dari Tuhan. Dapat
dikatakan, bahwa Tuhan adalah bapa segala makhluk, sedangkan benda adalah ibu yang
mengandungnya.

Berbeda dengan ajaran agam hindu Bhagawadigta dalam ajaran agama Hindu
Dharma. Terdapat salah satu ahli yang bernama Arifin: 63 berpendapat bahwa dalam
agama hindu dharma, terdapat dewa-dwa yang dipuja secara kadang-kadang. Dan dalam
rumusan buku upadesa, kepercayaan Hindu Dharma kepada tuhan tidak boleh disebut

10
politisme (faham banyak Tuhan), akan tetapi sebaliknya agama tersebut adalah monoteisme
(Paham Tuhan Esa).6

2.4 Agama Samawi Bukan Merupakan Bagian dari Kebudayaan

Berbeda dari pola pemikiran di atas, terdapat kelompok pemikir yang


mengatakan bahwa agama wahyu bukan merupakan bagian kebudayaan.
Kelompok ini berpendapat bahwa agama samawi dan kebudayaan adalah
berdir sendiri-sendiri. Jadi agama samawi dan kebudayaan tidak saling
mencakup. Saifuddin Anshari, mengatakan bahwa: Agama samawi dan
budaya tidak saling mencakup; pada prinsipnya yang satu tidak merupakan
bagian daripada yang lainnya, masing-masing berdiri sendiri. Antara
keduanya tentu saja dapat saling hubungan dengan erat seperti kita saksikan
dalam kehidupan dan penghidupan manusia sehari-hari. Sebagaimana pula
terlihat dalam hubungan erat antara suami dan isteri, yang dapat melahirkan
putera, namun suami bukan merupakan bagian dari si isteri, demikian pula
sebaliknya.
Apabila kita mengikuti pandangan dan pendirian-pendirian seperti
diketengahkan di atas, maka pandangan Saifuddin Anshari dapat diterima.
Dan atas dasar itu, sekali lagi perlu ditegaskan bahwa agama Islam sebagai
agama samawi bukan merupakan bagian dari kebudayaan (Islam), demikian
pula sebaliknya kebudayaan Islam bukan merupakan bagian dari agama.
Jadi islam, tidak seperti pada masyarakat ysng menganut agama bumi, agama
bukanlah kebudayaan tetapi dapat melahirkan kebudayaan. Kalau kebudayaan
merupakan hasil cipta, rasa, karsa manusia, maka agama islam adalah wahyu
dari Tuhan. Dalam ajaran agama islam tata cara beribadahnya tanpa
perantara, mealinkan beribadah secara langsung kepada sang maha pencipta
dengan kata lain umat islam dapat berkomunikasi langsung dengan Tuhannya
melalui Ibadah tanpa perantara seperti nyanyian, persembahan, tabuhan alat
musik, dan lain-lain. Berbeda dengan agama kebudayaan yang
menyamaratakan kebudayaan dengan agama, dalam agama kebuadyaan tata
cara peribadatannya berawal dari sebuah kebudayaan yang lama-kelamaan

6 Sufaat Mansur, Agama-Agama Besar Masa Kini,(Pustaka Pelajaran) hal.29 dan 47

11
digunakan untuk beribadah. Contoh nya agama hindu, dalam agama tersebut
selalu menggunakan sesajen saat akan melakuan peribadatan. Agama hindu
tidak mengenal beribadah melainkan mereka lebih mengenal pemujaan,
dimana pemujaan tersebut mereka lakukan di dalam tempat yang mereka
anngap suci. Dalam pemujaan tersebut terdapat unsur kebudayaan, saat
mereka melakukan pemujaan mereka membaca doa-doa dan persembahan
bunga-bunga atau buah-buahan. Pada umumnya pemujaan dewa-dewa itu
meniru cara penerimaan tamu yang dihormati, dewa biasanya diundang
supaya hadir, dipersilahkan duduk, pada patungnya dilakukan pencucian, lalu
diersembahkan berbagai persembahan. Dalam Agama ini pula mereka
mempercayai adanya persembahan kepada roh jahat, penyembahan pada
tumbuhan, tempat ziarah. Dimana dalam islam unsure-unsur kebudayaan
sangatlah dilarang karena agama islam adalah agama rahmatan lil alamin.
Maka setiap unsur yang berusaha masuk kedalam ajaran agam islam
pastilah ditolak karena dalam ajaran agama slam agama dan kebudayaan
sangatlah berbeda, dalam islam tidak mengenal adanya pemujaan, sihir.
Karena agama islam adalah agama yang besumber dari wahyu yang
diturunkan kepada nabi dan rosulnya melalui perantara malaikat, dan
pedoman agama islam sudah jelas yaitu berpedoman kepada al-quran, dan
hadist. Islam melalui perantara Nabi Muhmmad S.A.W mengajarkan kepada
umatnya untuk berpegang teguh pada kepercayaan adanya Tuhan satu yang
Transcedent. Kepercayaan yang satu tanpa bayang-bayang atau tanda-tanda.
Kitab suci agama islam sudahlah pasti, berbeda halnya dengan agama nasrani
yang hingga kini belum memliki kitab suci yang kanonik (pengukur) mereka
hanya memiliki perjanjian baru dan kitab-kitab perjanjian lama. Dalam injil-
injil yang berkembang saat ini banyak yang berubah jauh dari injil-injil yang
sebernarnya, karena mereka membuat injil sesuai dengan zaman yang berlaku
di dunia saat ini. Dalam agama Nasrani pula terdapat dua kubu yang pada
akhirnya memisahkan diri dan membentuk agamanya sendiri-sendiri yang
kita kenal sekarang adalah Kristen Protestan dan Katholik, apakah agama
dapat berkembang dan memisahkan diri layaknya kebudayaan? Dalam agama

12
islam tata cara peribadatan dan kitab-kitabnya dari dulu hingga sekarang
masih sama seperti yang diwahyukan kepada nabi dan rosul dahulu kala. 7

7 Sufaat Mansur, Agama-Agama Besar Masa Kini,(Pustaka Pelajaran) hal. 53,54,56, dan 175

13
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Agama merupakan sesuatu yang tidak kacau. Dan agama ini bertujuan
untuk memelihara atau mengatur hubungan seseorang atau sekelompok orang
terhadap realitas tertinggi yaitu Tuhan, sesama manusia dan alam sekitarnya.
Sedangkan kebudayaan memiliki berbagai definisi dari berbagia ahli yang ila
ditarik kesimpulannya kebudayaan adalah hasil cipta, rasa, karsa manusia
yang dilakukan dalam keseharian. Kebudayaan timbul karena adanya suatu
kebiasaan dalam suatu tempat dan berkembang hingga kini. Terdapat tiga
paham yang berkembang di dalam dunia ini antara lain : agama merupakan
bagian dari kebudayaan, agama bukan wahyu merupakan bagian dari
kebudayaan, agama samawi bukan merupakan bagian dari kebudayaan
merupakan agama yang berasal dari wahyu yang diturunkan kepada nabi dan
rasul lalu disebarkan kepada umat manusia di bumi, agama samawi bukanlah
agama yang bersumber dari suatu kebudayaan.

14
DAFTAR PUSTAKA

Robert H. Thouless,Pengantar Psikologi Agama ( Jakarta: Rajawali Pers)

Sufaat Mansur, Agama-Agama Besar Masa Kini,(Pustaka Pelajaran)

Dr. Badri Yatim, M.A,Sejarah Peradaban Islam Dirash IslamiyahII (Rajawali Pers Citra
Niaga Buku Perguruan Tinggi)

KBBI, Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa ( Jakarta: PT. Gramedia Pusataka Utama,
2008)

15