Anda di halaman 1dari 31

0

KODE ETIK ADVOKAT

MAKALAH

Diajukan sebagai Tugas Mata Kuliah Etika dan Profesi Hukum dengan
Dosen Drs.H.E. Mudjaidi Amin,S.H.,M.H.

SITY NURUL AFIFAH


1111141220
G/VI

PROGRAM STUDI ILMU HUKUM


FAKULTAS HUKUM
UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA
SERANG
2017

i
i

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kita panjatkan ke hadirat Allah SWT., karena berkat
nikmat dan hidayah-Nya, penulis dapat menyelesaikan makalah Kode Etik
Advokat.
Penulisan makalah ini dimaksudkan untuk memenuhi tugas Etika dan
Profesi Hukum. Adapun isi dari makalah ini yaitu menjelaskan tentang
Pengertian advokat, kode etik advokat, peranan advokat sebagai penegak hukum,
batas kewenangan advokat, kasus pelanggaran etika profesi.
Penulis berterima kasih kepada Bapak Drs.H.E.Mudjaidi
Amin,S.H.,M.H. selaku dosen mata kuliah Etika dan Profesi Hukum yang
telah memberikan bimbingan kepada kami, dan kepada semua pihak yang telah
membantu baik secara langsung maupun tidak langsung dalam penulisan makalah
ini. Penulis menyadari makalah ini belum sempurna. Oleh karena itu, penulis
mengharapkan saran dan kritik yang bersifat positif dan membangun dari semua
pihak agar makalah ini menjadi lebih baik dan bermanfaat.

Serang, 9 Mei 2017

Penulis

i
ii
ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i


DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ....................................................................................................1
B. Rumusan Masalah ...............................................................................................2

BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian Advokat .............................................................................................3
B. Kode Etik Advokat ..............................................................................................6
C. Peranan advokat sebagai penegak hukum .........................................................16
D. Batas kewenangan advokat ...............................................................................19
E. Analisis kasus pelanggaran etika profesi ...........................................................22

BAB III PENUTUP


A. Kesimpulan .......................................................................................................25
B. Saran ..................................................................................................................26

DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

i
1

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG MASALAH


Etika dapat diartikan sebagai kumpulan asas atau nilai moral, filsafat
moral, dan yang terpenting sebagai nilai-nilai dan norma-norma moral yang
menjadi pegangan manusia atau kelompok manusia dalam mengatur perilakunya.
Nilai-nilai dan norma-norma moral tersebut merupakan kebiasaan yang
menggambarkan perangai manusia dalam hidup bermasyarakat, dan perilaku baik
dan buruk, benar dan salah berdasarkan kodrat manusia yang diwujudkan melalui
kebebasan kehendaknya.1
Kode etik profesi pada dasarnya adalah norma perilaku yang sudah
dianggap benar atau yang sudah mapan dan tentunya akan lebih efektif lagi
apabila norma perilaku terebut dirumuskan sedemikian baiknya, sehingga
memuaskan pihak-pihak yang berkepentingan. Kode etik profesi merupakan
kristalisasi perilaku yang dianggap benar menurut pendapat umum karena
berdasarkan pertimbangan kepentingan profesi yang bersangkutan. Dengan
demikian, kode etik dapat mencegah kesalahpahaman dan konflik, dan sebaliknya
berguna sebagai bahan refleksi nama baik profesi. Kode etik profesi yang baik
adalah yang mencerminkan nilai moral anggota kelompok profesi sendiri dan
pihak yang membutuhkan pelayanan profesi yang bersangkutan.2
Undang-undang Dasar Republik Indonesia tahun 1945 menyatakan secara
tegas bahwa Negara Indonesia adalah negara hukum. Prinsip negara hukum
menuntut adanya jaminan kesederajatan bagi setiap orang di hadapan hukum
(equality before the law). Oleh karena itu, Undang-undang Dasar juga
menentukan bahwa setiap orang berhak atas pengakuan, jaminan, perlindungan,
dan kepastian hukum yang adil serta perlakuan yang sama di hadapan hukum.

1
Abdulkadir Muhammad, Etika Profesi Hukum, PT Citra Aditya Bakti, Bandung, 2006, hlm 25.
2
Ibid., hlm 79.

1
2

Dalam usaha mewujudkan prinsip tersebut dalam kehidupan bermasyarakat dan


bernegara, peran dan fungsi advokat sebagai profesi yang bebas, mandiri, dan
bertanggung jawab merupakan hal yang penting disamping lembaga peradilan dan
instansi penegak hukum lainnya seperti polisi, jaksa, dan hakim.
Secara historis, Advokat termasuk salah satu profesi yang tertua. Dalam
perjalanannya, profesi ini dinamai sebagai officium nobile, jabatan yang mulia.
Penamaan itu terjadi adalah karena aspek kepercayaan dari (pemberi kuasa,
klien) yang dijalankannya untuk mempertahankan dan memperjuangkan hak-
haknya di forum yang telah ditentukan.
Kemandirian dan kebebasan yang dimiliki oleh profesi advokat harus
diikuti oleh adanya tanggung jawab dari masing-masing advokat dan organisasi
profesi yang menaunginya. Sebagaimana yang telah diamanatkan oleh Undang-
undang No. 18 Tahun 2003 tentang Advokat, bahwa organisasi advokat wajib
menyusun kode etik advokat untuk menjaga martabat dan kehormatan profesi
advokat sebagai profesi yang terhormat dan mulia (officium mobile), sehingga
setiap advokat wajib tunduk dan mematuhi kode etik tersebut.
Dalam pembukaannya, Kode Etik Advokat Indonesia menyatakan bahwa
kode etik tersebut sebagai hukum tertinggi dalam menjalankan profesi advokat,
yang menjamin dan melindungi namun juga membebankan kewajiban kepada
setiap advokat untuk jujur dan bertanggun jawab dalam menjalankan profesinya
baik kepada klien, pengadilan, negara, atau masyarakat, dan terutama kepada
dirinya sendiri. Dan untuk melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan kode etik
tersebut, maka organisasi advokat membentuk suatu dewan kehormatan yang juga
berwenang untuk memeriksa dan mengadili perkara pelanggaran kode etik yang
dilakukan oleh advokat.

B. RUMUSAN MASALAH
1. Apakah yang dimaksud dengan advokat?
2. Apakah yang dimaksud dengan kode etik advokat?
3. Bagaimana peranan advokat sebagai penegak hokum?
4. Bagaimana batas kewenangan advokat?
5. Bagaimana kasus pelanggaran etika profesi?

i
3

BAB III
PEMBAHASAN

A. PENGERTIAN ADVOKAT
Istilah Pengacara dan Advokat sering digandengkan penyebutannya.
Pengacara dan Advokat keduanya sama-sama bergerak dalam lapangan bantuan
hokum. Dalam Undang-undang No. 14 tahun 1985 dan Undang-undang No. 2
tahun 1986 tentang Peradilan Umum, digunakan istilah Penasihat Hukum.
Sementara dalam rangka pengangkatan seseorang menjadi advokat, istilah yang
dicantumkan dalam keputusan Menteri Kehakiman disebut advokat.3
Perbedaan dua istilah itu dalam kompetensinya. Advokat wilayah bantuan
hokum yang dapat ditangani adalah meliputi wilayah seluruh Indonesia,
sedangkan pengacara hanya meliputi satu wilayah Pengadilan tinggi.
Pengangkatan advokat dilakukan oleh Menteri Kehakiman, sedang pengacara
diangkat dengan keputusan ketua pengadilan tinggi tempat pengacara itu
berpraktek.4
Advokat adalah salah satu penegak hukum yang termasuk dalam Catur
Wangsa Penegak Hukum selain Polisi, Jaksa dan Hakim. Dalam Pasal 1 Angka 1
Undang-Undang Nomor 18 tahun 2003 Tentang Advokat disebutkan bahwa
Advokat adalah orang yang berprofesi memberi bantuan hukum, baik di dalam
maupun di luar pengadilan yang memenuhi persyaratan berdasarkan ketentuan
Undang-Undang Ini.
Kata Advokat itu sendiri berasal dari bahasa latin, yaitu Advocare yang
berarti To defend, to call to ones aid, to vouch or to warrant., sedangkan dalam
bahasa Inggris Advokat itu disebut Advocate, yang berarti to speak in favor of or
defend by argument, to support, indicate or recommend publicly.

3
Dardji Darmodiharjo & Shidarta, Pokok-pokok Filsafat Hukum, Jakarta, Gramedia, 1995, hlm
255.
4
Suparman Usman, Etika dan Tanggung Jawab Profesi Hukum di Indonesia, Jakarta, Gaya Media
Pratama, 2008, hlm179.

i
3
4

Di Indonesian muncul penamaan-penamaan terkait dengan profesi yang


membela orang-orang berperkara. lawyer5, Pengacara6, barrister, Konsultan
Hukum7 dan Penasihat Hukum8. Variasi penamaan Advokat sebelumnya
dikarenakan dalam beberapa undang-undang memakai istilah yang berbeda
misalnya Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1981 Tentang Kitab Undang-Undang
Hukum Acara Pidana menggunakan Penasehat Hukum di dalamnya sedangkan
Dengan disahkannya UU. No. 18 Tahun 2003 Tentang Advokat, maka seluruh
penamaan terhadap profesi yang berhubungan dengan konteks pembelaan baik
didalam persidangan maupun diluar persidangan telah disatukan juga menjadi
Advokat sehingga penamaan yang beragam seperti: lawyer, Pengacara,
barrister, Konsultan Hukum dan Penasihat Hukum sudah tidak dipakai lagi.
Profesi advokat sudah dikenal sebagai profesi yang mulia (officium
nobile). disebutnya Advokat sebagai profesi yang mulia karena Advokat
mengabdikan dirinya serta kewajibannya kepada kepentingan masyarakat dan
bukan semata-mata karena kepentingannya sendiri. Advokat juga turut serta
dalam menegakkan hak-hak azasi manusia baik tanpa imbalan maupun dengan
imbalan. Advokat mengabdikan dirinya kepada kepentingan masyarakat dan demi
penegakan hukum yang berdasarkan kepada keadilan, serta turut menegakkan
hak-hak asasi manusia. Di samping itu, advokat bebas dalam membela, tidak
terikat pada perintah kliennya dan tidak pandang bulu terhadap terhadap kasus
yang dibelanya. Dalam membela kliennya advokat tidak boleh melanggar aturan
hukum yang berlaku. Tidak boleh melanggar prinsip moral, serta tidak boleh
merugikan kepentingan orang lain. Advokat berkewajiban memberikan bantuan

5
Menurut definisi Black law Dictionary, lawyer is a peson lerned in the law, as an attorney,
counsel or solicitor, a person who is practicing law; lihat Henry Cambell Black, Blacks Law
Dictionary, Edisi Kelima, St. Paul: West Publishing, 1979, hlm 799, dan dalam
Http://en.wikipedia.org./wiki/lawyer
6
Menurut kamus besar bahas Indonesia Pengacara berarti ahli hukum yang bertidak sebagai
peasehat atau pembela perkara di Pengadilan.
7
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, Konsultan adalah orang yang dapat memberikan
pendapat (petunjuk, pertimbangan) dalam suatu keahlian seperti perbankan, pertanian dan
penasehat. Dalam hal ini kosultan hukum dilakukan oleh orang yang ahli hukum.
8
Penasehat Hukum Menurut Pasal 1 Angka 13 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1981 Tentang
Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana menyebutkan Penasehat Hukum adalah seorang
yang memenuhi syarat yang ditentukan oleh Undang-Undang untuk memberi bantun Hukum.

i
5

hukum9 berupa jasa hukum yang berupa menjadi pendamping, pemberi nasehat
hukum, menjadi kuasa hukum untuk dan atas nama kliennya, atau dapat menjadi
mediator bagi para pihak yang bersengketa tentang suatu perkara, baik yang
berkaitan dengan perkara pidana, perdata, maupun tata usaha negara. Ia juga dapat
menjadi fasilitator dalam mencari kebenaran dan menegakan keadilan untuk
membela hak asasi manusia serta memberikan pembelaan hukum yang bebas dan
mandiri. Dan dibalik pekerjaan profesionalnya yang menerima profit atau lawyer
fee, tidak melupakan asas kemnusiaan yang mulia yaitu pro-bono atau bantuan
hukum Cuma-cuma10 sebagaimana diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor
16 Tahun 2011 Tentang Bantuan Hukum dan Peraturan Pemerintah Republik
Indonesia Nomor 83 Tahun 2008 Tentang Persyaratan Dan Tata Cara Pemberian
Bantuan Hukum Secara Cuma-Cuma .
Advokat merupakan salah satu penegak hukum yang bertugas memberikan
bantuan hukum atau jasa hukum kepada masyarakat atau klien yang menghadapi
masalah hukum yang keberadaannya sangat dibutuhkan oleh masyarakat. Advokat
mengandung tugas, kewajiban, dan tanggung jawab yang luhur, baik terhadap diri
sendiri, klien, pengadilan, dan Tuhan, serta demi tegaknya keadilan dan
kebenaran. Dalam sumpahnya, advokat bersumpah tidak akan berbuat palsu atau
membuat kepalsuan, baik di dalam maupun di luar pengadilan. Sebagai pekerjaan
bermartabat Advokat karenanya harus mampu melibatkan diri leih tinggi dengan
aparat penegak hukum, dasar filosofis, asas-asas, teori-teori da tentunya norma-

9
Dalam Pasal 1 Angka 1 Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2011 Bantuan Hukum adalah jasa
hukum yang diberikan oleh pemberi bantuan hukum secara Cuma-Cuma kepada penerima
bantuan hukum.yang dimaksud dengan penerima bantuan hukum adalah orang atau kelompok
orang miskin dan yang memberi bantuan hukum adalah Lembaga Bantuan Hukum atau
Organisasi kemasyarakatan yang memberi layanan bantuan hukum berdasarkan Undang-
Undang. dalam undang-Undang ini pemberi bantuan hukum tidak hanya dapat dilakukan oleh
Advokat saja tetapi juga oleh Paralegal, dosen dan mahasiswa fakultas Hukum.
10
Dalam Pasal 1 Angka 3 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 83 Tahun 2008
Tentang Persyaratan Dan Tata Cara Pemberian Bantuan Hukum Secara Cuma-Cuma,
dinyatakan bahwa Bantuan Hukum Secara Cuma-Cuma adalah jasa hukum yang diberikan
Advokat tanpa menerima pembayaran honorarium meliputi pemberian konsultasi hukum,
menjalankan kuasa, mewakili, mendampingi, membela, dan melakukan tindakan hukum lain
untuk kepentingan pencari keadilan yang tidak mampu.

i
6

norma hukum dan hampir semua aspek harus dikuasai.11 Jadi sangat keliru jika
Advokat dikatakan membela orang salah karena membela hak hukum termasuk
Hak Asasi Manusia seseorang yang wajib dibela sebagaimana diatur dalam Pasal
28 D Undang-undang Dasar, Konvenan Hak Sipil dan Politik, Undang-Undang
Nomor 16 Tahun 2011 Tentang Bantuan Hukum, Pasal 54 Kitab Undang-Undang
Hukum Acara Pidana.

B. KODE ETIK ADVOKAT


Profesi advokat tidak bisa dilepaskan dari Kode Etik (Code of conduct)
yang memiliki nilai dan moral di dalamnya.Menurut Filsuf Jerman-Amerika.
Hans Jonas Nilai adalah The Addresses of a yes yaitu : Sesuatu yang kita iakan
atau kita aminkan Nilai mempunyai konotasi positif sebaliknya sesuatu yang kita
jauhi atau lawan dari nilai adalah Non Nilai (Disvalue ). Istilah nilai: value
(Inggris); valua, valere (Latin); Worth, Weorth, Wurth (Amerika) yang berarti
kuat dan berharga. Nilai berguna sebagai sumber dan tujuan pedoman hidup
manusia.
Oleh karena ada nilai tersebut, maka muncullah kemudian Sebuah Norma
yaitu sebuah aturan, patokan atau ukuran, yaitu sesuatu yang bersifat pasti dan
tidak berubah, yang dengannya kita dapat memperbandingkan sesuatu hal lain
yang hakikatnya, ukurannya atau kualitasnya, kita ragukan. Konon Norma dalam
bahasa latin memiliki arti carpenters square : siku-siku yang dipakai tukang
kayu untuk mengecek apakah benda yang dikerjakannya (meja, bangku, lemari
dan sebagainya) benar-benar lurus.
Dengan merujuk pada kepada arti Etika yang sesuai, maka arti kata
moral12 sama dengan arti kata Etika, yaitu nilai-nilai dan norma-norma yang

11
Jawahir Tantowi, Peningkatan Kualitas Advokat Melalui Pendidikan Advokat Di Era Global :
disampaikan dalam seminar denga tema Revisi UU Nomor 13 Tahun 2003 : Suatu Kemajuan
Atau Kemundururan. Sumbangsih untuk RUU Perubahan UU Advokat. Diselengarakan oleh
Ikatan Advokat Indonesia (Indonesia Bars Association). Bumi Hotel Surabaya Jl. Basuki
Rahmat 106-128. Surabaya. Jumat, 5 April 2013.
12
Kata Moral berasal dari bahasa Latin Mos, jamaknya Mores yang juga berarti adat kebiasaan.
Secara etimologis kata Etika sama dengan kata moral, keduanya berarti adat kebiasaan.
Perbedaannya hanya pada bahasa asalnya, Etika berasal dari bahasa Yunani, sedangkan moral
berasal dari bahasa Latin.

i
7

menjadi pegangan seseorang atau suatu kelompok dalam mengatur tingkah


lakunya. Apabila dikatakan : Advokat yang membela perkara itu tidak bermoral
artinya perbuatan Advokat itu melanggar nilai-nilai dan norma-norma etis yang
berlaku dalam kelompok profesinya.
Etika adalah cabang filsafat yang membicarakan tentang asas-asas akhlak
(moral), nilai, kesusilaan, yang mengatur tentang perilaku baik dan buruk dalam
hidup dimasyarakat. Antara etika dan etiket terdapat perbedaan yang jelas. Etika
sama berarti dengan moral, sedangkan etiket berarti sopan santun. Namun kedua
istilah ini sering dicampuradukkan.
Mengenai tujuan adanya kode etik, Subekti menilai bahwa fungsi dan
tujuan kode etik adalah menjunjung martabat profesi dan menjaga atau
memelihara kesejahteraan para anggotanya dengan melarang perbuatan-perbuatan
yang akan merugikan kesejahteraan materiil para anggotanya. Senada dengan
Bertens, Sidharta berpendapat bahwa Kode Etik Profesi adalah seperangkat
kaedah perilaku sebagai pedoman yang harus dipatuhi dalam mengemban suatu
profesi.
Jadi paling tidak ada tiga maksud yang terkandung dalam pembentukan
kode etik, yaitu :
1. menjaga dan meningkatkan kualitas moral;
2. menjaga dan meningkatkan kualitas keterampilan teknis;
3. melindungi kesejahteraan materiil para pengemban profesi. Kesemua maksud
tersebut bergantung dengan prasyarat utama yaitu menimbulkan kepatuhan
bagi yang terikat oleh kode etik.
Namun teori hukum positivis dari Hart, Kelsen dan Austin menyebabkan
kemudian kode etik itu dibuat secara tertulis. Ada beberapa alasan kode-kode etik
profesi tersebut dibuat tertulis, karena :
1. Kode-kode etik itu penting, sebagai sarana kontrol sosial
2. Kode-kode etik profesi mencegah pengawasan ataupun campur tangan yang
dilakukan oleh pemerintah atu oleh masyarakat melalui beberapa agen atau
pelaksananya

i
8

3. Kode etik adalah penting untuk pengembangan patokan kehendak yang lebih
tinggi
Tujuan dari rumusan etika yang dituangkan dalam kode etik profesi
adalah:
1. Standar-standar etika menjelaskan dan menetapkan tanggung jawab kepada
klien, lembaga (institution), dan masyarakat pada umumnya.
2. Standar-standar etika membantu tenaga ahli profesi dalam menentukan apa
yang harus mereka perbuat kalau mereka menghadapi dilema-dilema etika
dalam pekerjaannya.
3. Standar-standar etika membiarkan profesi menjaga reputasi atau nama dan
fungsi profesi dalam masyarakat melawan kelakuan jahat dari anggota
tertentu.
4. Standar-standar etika mencerminkan/ membayangkan pengharapan moral dari
komunitas.
5. Standar-standar etika merupakan dasar untuk menjaga kelakuan dan integritas
atau kejujuran dari tenaga ahli profesi.
Dalam konteks profesi, kode etik memiliki karakteristik antara lain :
1. Merupakan produk etika terapan, sebab dihasilkan berdasarkan penerapan
pemikiran etis atas suatu profesi tertentu.
2. Kode etik dapat berubah dan diubah seiring dengan perkembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi. Sehingga sering menimbulkan penyalahgunaan
yang meresahkan masyarakat dan membingungkan profesi itu sendiri.
3. Kode etik tidak akan berlaku efektif bila keberadaannya di-drop begitu saja
dari atas, sebab tidak akan dijiwai oleh cita-cita dan nilai yang hidup dalam
kalangan professional sendiri.
4. Kode etik merupakan self-regulation (pengaturan diri) dari profesi itu sendiri,
Ini dimaksudkan untuk mewujudkan nilai-nilai moral yang dianggap hakiki,
yang prinsipnya tidak pernah dapat dipaksakan dari luar.
5. Tujuan utama dirumuskannya kode etik adalah mencegah perilaku yang tidak
etis, oleh karenanya kode etik sering berisi ketentuan wajib lapor tentang
pelanggarannya.

i
9

Untuk menunjang berfungsinya sistem hukum diperlukan suatu sistem


etika yang ditegakkan secara positif berupa kode etika di sektor publik. Di setiap
sektor kenegaraan dan pemerintahan selalu terdapat peraturan tata tertib serta
pedoman organisasi dan tata kerja yang bersifat internal. Di lingkungan
organisasi-organisasi masyarakat juga selalu terdapat Anggaran atau Pedoman
Dasar dan Anggaran atau Pedoman Rumah Tangga organisasi.
Demikian pula halnya Undang-undang Advokat telah menentukan adanya
kewajiban menyusun kode etik profesi advokat oleh Organisasi Advokat untuk
menjaga martabat dan kehormatan profesi advokat. Setiap advokat wajib tunduk
dan mematuhi kode etik profesi advokat dan ketentuan tentang Dewan
Kehormatan Organisasi Advokat. Berlaku tidaknya kode etik tersebut bergantung
sepenuhnya kepada advokat dan Organisasi Advokat. Pengadilan Tinggi dan
sekarang berada sepenuhnya pada organisasi advokat. Karena itu, pada saat itu
kartu advokat tidak lagi dikeluarkan oleh pengadilan tinggi melainkan oleh
KKAI.13
Sebelum diundangkan Undang-undang No. 18 Tahun 2003, tidak ada
kewajiban bagi advokat untuk menjadi anggota organisasi advokat. Hal itu terjadi
karena administrasi advokat, terutama tugas pengangkatan, berada pada
Untuk itu perlu dibangun infrastruktur agar kode etik yang dibuat dapat
ditegakkan di lingkungan advokat itu sendiri, baik aturan hukum negara maupun
aturan berorganisasi termasuk anggaran dasar dan rumah tangga serta kode etik
profesi. Sebagai organisasi profesi yang memberikan jasa kepada masyarakat,
mekanisme pengawasan yang dibuat tentu harus pula membuka ruang bagi
partisipasi publik dan menjalankan prinsip transparansi.
Pada saat menjalankan tugasnya seorang advokat memiliki hak dan
kewajiban. Hak dan kewajiban seorang advokat adalah menjalankan tugas dan
fungsinya sesuai Kode Etik Advokat Indonesia dan Undang-Undang Nomor 18
Tahun 2003 Tentang Advokat. Hubungan antara advokat dan kliennya dipandang
dari advokat sebagai officer of the court, yang mempunyai dua konsekuensi
yuridis, sebagai berikut :

13
Harlen Sinaga, Dasar-dasar Profesi Advokat, Jakarta, Erlangga, 2011, hlm 17.

i
10

1. Pengadilan akan memantau bahkan memaksakan agar advokat selalu tunduk


pada ketentuan Undang-Undang atau berperilaku yang patut dan pantas
terhadap kliennya.
2. Karena advokat harus membela kliennya semaksimal mungkin, maka advokat
harus hati-hati dan tunduk sepenuhnya kepada aturan hukum yang berlaku.
Selain itu, untuk mewujudkan profesi advokat yang berfungsi sebagai
penegak hukum dan keadilan juga ditentukan oleh peran Organisasi Advokat. UU
Advokat telah memberikan aturan tentang pengawasan, tindakan-tindakan
terhadap pelanggaran, dan pemberhentian advokat yang pelaksanaannya
dijalankan oleh Organisasi Advokat. Ketentuan Pasal 6 UU Advokat misalnya
menentukan bahwa advokat dapat dikenai tindakan dengan alasan14:
1. mengabaikan atau menelantarkan kepentingan kliennya;
2. berbuat atau bertingkah laku yang tidak patut terhadap lawan atau rekan
seprofesinya;
3. bersikap, bertingkah laku, bertutur kata, atau mengeluarkan pernyataan yang
menunjukkan sikap tidak hormat terhadap hukum, peraturan perundang-
undangan, atau pengadilan;
4. berbuat hal-hal yang bertentangan dengan kewajiban, kehormatan, atau harkat
dan martabat profesinya;
5. melakukan pelanggaran terhadap peraturan perundangundangan dan atau
perbuatan tercela;
6. melanggar sumpah/janji Advokat dan/atau kode etik profesi Advokat.
Uraian penting mengenai Kode Etik Advokat meliputi apa yang boleh dan
tidak boleh dilakukan oleh seorang Adovokat yang dipilah menjadi beberapa
bagian antara lain:
1. Etika Kepribadian Advokat.
Advokat Indonesia adalah warga negara Indonesia yang bertakwa kepada
Tuhan Yang Maha Esa, bersikap satria, jujur, dalam mempertahankan keadilan
dan kebenaran dilandasi moral yang tinggi, luhur dan mulia, dan dalam
14
Jimly Asshiddiqie, Bahan Orasi Hukum pada acara Pelantikan DPP IPHI Masa Bakti 2007-
2012. Bandung, 19 Januari 2008.

i
11

melaksanakan tugasnya menjunjung tinggi hukum, Undang-Undang Dasar


Republik Indonesia, kode etik advokat serta sumpah jabatannya (Pasal 2 Kode
Etik Advokat)
Etika Kepribadian Advokat juga ditegaskan dalam Pasal 3 Kode Etik
Advokat bahwa :
a. Advokat dapat menolak untuk memberikan nasihat dan bantuan hukum
karena pertimbangan keahlian dan bertentangan dengan hati nuraninya,
tetapi tidak dapat menolak dengan alasan karena perbedaan agama,
kepercayaan, suku, keturunan, jenis kelamin, keyakinan politik dan atau
kedudukan sosialnya.
b. Tidak semata-mata mencari imbalan material, tetapi lebih mengutamakan
tegaknya hukum, keadilan, dan kebenaran.
c. Bekerja dengan bebas dan mandiri serta tidak dipengaruhi oleh siapapun
dan wajib menjujung tinggi hak asasi manusia dalam negara hukum
Indonesia.
d. Memegang teguh rasa solidaritas sesama advokat dan wajib membela
secara cuma-cuma teman sejawat yang yang diduga atau didakwa dalam
perkara pidana.
e. Wajib memberikan bantuan hukum dan pembelaan hukum kepada teman
sejawat yang diduga atau didakwa dalam suatu perkara pidana atas
permintaannya atau karena penunjukan organisasi profesi.
f. Tidak dibenarkan melakukan pekerjaan yang dapat merugikan kebebasan
derajat dan martabat advokat,
g. Wajib senantiasa menjungjung tinggi profesi advokat sebagai profesi
terhormat (officium nobile).
h. Dalam menjalankan profesinya harus bersikap sopan terhadap semua
pihak, tetapi wajib mempertahankan hak dan martabat Advokat.
i. Advokat yang diangkat untuk menduduki suatu jabatan negara ( Eksekutif,
Legislatif dan Yudikatif) tidak dibenarkan untuk berpraktek sebagai
advokat dan tidak diperkenankan namanya dicantumkan atau
dipergunakan oleh siapapun atau oleh kantor manapun dalam suatu

i
12

perkara yang sedang diproses/berjalan selama ia menduduki jabatan


tersebut.
Implementasi kepribadian advokat yang tergambat dari ketentaun Pasal 3
di atas dapat dimaknai sebagai suatu gambaran sosok seorang advokat yang lebih
mengutamakan nilai-nilai objektif dalam menjalankan profesinya tersebut.
Apalagi pengakuan akan nilai advokat sebagai profesi yang terhormat disini
dimaknai sebagai suatu ungkapan yang harus dipegang dan dijunjung tinggi oleh
setiap advokat. Sebab apabila advokat tidak memahami dengan baikakan jiwa dan
roh kepribadiannya tersebut, akan membawa pengaruh yang kurang baik di
tengah-tengah masyarakat mengenai keberadaan advokat tersebut.15
2. Etika Hubungan Dengan Klien.
Bahwa sejatinya advokat juga harus menjaga etika dengan kliennya. Hal
ini ditegaskan dalam Pasal 4 Kode Etik Advokat, yang menyatakan hal-hal
sebagai berikut :
a. Advokat dalam perkara perdata harus mengutamakan penyelesaian dengan
jalan damai.
b. Tidak dibenarkan memberikan keterangan yang dapat menyesatkan klien
mengenai perkara yang sedang diurusnya.
c. Tidak dibenarkan memberikan jaminan bahwa perkaranya akan menang
d. Dalam menentukan honorarium, Advokat wajib mempertimbangkan
kemampuan klien
e. Tidak dibenarkan membebani klien dengan biaya-biaya yang tidak perlu.
f. Dalam mengurus perkara Cuma-Cuma harus memberikan perhatian yang
sama seperti perkara yang menerima imbalan jasa.
g. Harus menolak mengurus perkara yang menurut keyakinannya tidak ada
dasar hukumnya.
h. Memegang rahasia jabatan tentang hal-hal yang diberitahukan kepadanya
dan sampai berakhirnya hubungan antara Advokat dank klien itu.

15
Supriadi, Etika & Tanggung Jawab Profesi Hukum di Indonesia, Jakarta, Sinar Grafika, 2010,
hlm 90.

i
13

i. Tidak diperkenankan melepaskan tugas yang dibebankan kepadanya pada


saat yang tidak menguntungkan posisi klien atau pada saat itu dapat
menimbulkan kerugia terhadap kliennya.
j. Harus mengundurkan diri sepenuhnya dari pengurusan kepentingan-
kepentingan bersama dua pihak atau lebih yang menimbulkan
pertentangan kepentingan antara pihak-pihak yang bersangkutan
k. Hak retensi terhadap Klien diakui sepanjang tidak akan menimbulkan
kerugian kepentingan kliennya.
3. Hubungan Dengan Teman Sejawat.
Etika dengan teman sejawat juga diatur dalam kode etik advokat.
Hubungan dengan teman sejawat ditegaskan dalam Pasal 5 Kode Etik Advokat
yang menerangkan:
a. Saling menghormati, saling menghargai dan saling mempercayai.
b. Dalam persidangan hendaknya tidak menggunakan kata-kata yang tidak
sopan baik scara lisan maupun tertulis.
c. Keberatan-keberatan tindakan teman sejawat yang dianggap bertentangan
dengan Kode Etik Advokat harus diajukan kepada Dewan Kehormatan
untuk diperiksa dan tidak dibenarkan untuk disiarkan melalui media massa
atau cara lain.
d. Tidak diperkenankan untuk merebut seorang klien dari teman sejawat
e. Apabila Klien menghendaki mengganti advokat, maka advokat yang baru
hanya dapat menerima perkara itu setelah menerima bukti pencabutan
pemberian kuasa kepada advokat semula dan berkewajiban mengingatkan
kliennya untuk memenuhi kewajibannnya apabila masih ada terhadap
advokat semula.
f. Apabila suatu perkara kemudian diserahkan oleh klien terhadap advokat
yang baru, maka Advokat semula wajib memberikan kepadanya semua
surat dan keterangan yang penting untuk mengurus perkara ini, dengan
memperhatikan hak retensi Advokat terhadap Klien tersebut.
Sedangkan khusus bagi advokat asing yang bekerja di Indonesia atau
Advokat asing yang berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku

i
14

menjalankan profesinya di Indonesia tunduk kepada serta wajib mentaati Kode


Etik yang ada.
4. Etika Cara Bertindak menangani Perkara
Dalam menjalankan profesinya, seorang Advokat juga memiliki kode etik
yang harus dipatuhi. Adapun etika cara bertindak menangai perkara sesuai dengan
Pasal 7 Kode Etik adalah :
a. Surat-surat yang dikirim oleh advokat kepada teman-teman sejawatnya
dalam suatu perkara dapat ditunjukkan kepada hakim apabila dianggap
perlu kecuali surat-surat yang bersangkutan dibuat dengan membubuhkan
catatan sans Prejudice
b. Isi pembicaraan atau korespondensi dalam rangka upaya perdamaian antar
advokat, tetapi tidak berhasil , tidak dibenarkan untuk dijadikan alat bukti
di pengadilan.
c. Dalam perkara yang sedang berjalan advokat tidak dapat menghubungi
hakim tanpa adanya pihak lawan dalam perkara perdata ataupun tanpa
jaksa penuntut umum dalam perkara pidana.
d. Advokat tidak dibenarkan mengajari atau mempengaruhi saksi-saksi yang
diajukan oleh pihak lawan dalam perkara perdata atau oleh jaksa penuntut
Umum daam perkara pidana.
e. Apabila mengetahui bahwa seseorang telah menunjuk advokat maka
hubunga dengan orang itu hanya dapat dilakukan melalui advokat tersebut.
f. Advokat bebas mengeluarkan pernyataan-pernyataan atau pendapat yang
dikemukakan dalam sidang pengadilan dalam rangka pembelaan yang
menjadi tanggung jawabnya, yang dikemukanka secara proporsional dan
tidak berlebihan dan untuk itu advokat memiliki hak imunitas hukum baik
perdata maupun pidana.
g. Advokat wajib untuk memberikan bantuan hukum Cuma-Cuma bagi orang
yang tidak mampu.
h. Advokat wajib menyampaikan pemberitahuan tentang putusan pengadilan
mengenai perkara yang ia tangani kepada kliennya pada waktunya.

i
15

5. Kode etik lainnya yang menyangkut profesi advokat.


Selain kode etik yang telah disampaikan sebelumnya, terdapat ketentuan-
ketuan tentang kode etik yang diatur dalam Pasal 8 Kode Etik Advokat tersebut
antara lain:
a. profesi advokat adalah profesi yang mulia dan terhormat (officium nobile)
dan karenanya dalam menjalankan profesinya selaku penegak hukum
sejajar dengan jaksa dan hakim.
b. Dilarang memasang iklan semata-mata untuk menarik perhatian orang lain
termasuk pemasangan papan nama dengan bentuk dan atau ukuran yang
berlebihan.
c. Kantor advokat atau cabangnya tidak dibenarkarkan diadakan di suatu
tempat yang merugikan kedudukan dan martabat Advokat.
d. Advokat tidak dibenarkan mengizinkan orang yang bukan Advokat
mencantumkan namanya sebagai advokat di papn nama kantor advokat
atau mengizinkan orang yang bukan advokat tersebut untuk
memperkenalkan dirinya sebagai advokat.
e. Advokat tidak dibenarkan mengizinkan karyawannya-karyawannya yang
tidak berkualitas unuk mengurus perkara atau memberi nasihat hukum
kepada kliennya dengan lisan atau dengan tulisan
f. Advokat tidak dibenarkan melalui media massa mencari publisitas bagi
dirinya dan atau untuk menarik perhatian masyaraka mengenai tindakan-
tindakannya sebagai advokat mengenai perkara yang sedang atau telah
ditanganinya, kecuali apabila keterangan tersebut bertujuan untuk
menegakkan prinsip hukum yang wajib diperjuangkan oleh Advokat.
g. Advokat wajib mengundurkan diri dari perkara yang akan dan atau
diurusnya apabila timbul perbedaan dan tidak dicapai kesepatan tentang
cara penangan perkara dengan kliennya.
h. Bagi advokat yang pernah menjadi hakim atau panitera dalam pengadilan
tidak dibenarkan untuk memegang atau menagani perkara yang diperiksa
pengadilan tempatnya terakhir bekerja selama 3 (tiga) tahun semenjak ia
berhenti dari pengadilan tersebut.

i
16

Advokat dalam menjalankan profesinya tidaklah kebal hukum .terdapat


pengawasan yang dilakukan oleh seluruh pihak yang terkait dengan advokat yang
bersangkutan. Dalam Pasal 9 Huruf b Kode Etik Advokat disebutkan:
Pengawasan terhadap advokat melalui pelaksanaan kode etik advokat
dilakukan oleh Dewan Kehormatan baik dicabang maupun dipusat dengan
acara dan sanksi atas pelanggaran yang ditentukan sendiri.

Tidak satu pasal pun dalam kode etik advokat ini yang memberi
wewenang kepada badan lain selain Dewan Kehormatan untuk menghukum
pelanggaran atas pasal-pasal dalam kode etik advokat.
Untuk Pengaduan, dapat diajukan oleh pihak-pihak yang berkepentingan
dan merasa dirugikan, yaitu: Klien, Teman Sejawat Advokat, Pejabat Pemerintah,
Anggota Masyarakat, Dewan Pimpinan Pusat/Cabang/Daerah dari organisasi
profesi dimana teradu menjadi anggota sebagaimana diatur dalam Pasal 11 Kode
Etik Advokat.
Adapun sanksi-sanksi yang dapat dikenakan bagi Advokat yang melanggar
adalah Sanksi-sanksi penghukuman sebagaimana tertuag dalam Pasal 16 Kode
Etik Advokat berupa: Peringatan Biasa, Peringatan Keras, pemberhentian
sementara untuk waktu tertentu dan pemecatan dari keanggotaan organisasi
profesi.
Oleh karena diatur dalam kode etik (code of conduct), maka sejatinya
advokat yang tidak professional adalah advokat yang menggadaikan etika
profesinya.

C. PERANAN ADVOKAT SEBAGAI PENEGAK HUKUM


Secara normatif, Undang-undang Advokat juga menegaskan bahwa peran
advokat adalah penegak hukum yang memiliki kedudukan setara dengan penegak
hukum lainnya (hakim, jaksa, dan polisi). Namun, meskipun sama-sama sebagai
penegak hukum, peran dan fungsi para penegak hukum ini berbeda satu sama lain.
Dalam konsep trias politica tentang pemisahan kekuasaan negara yang terdiri dari
kekuasaan legislatif, yudikatif, dan eksekutif. Penegak hukum yang terdiri dari
hakim, jaksa, dan polisi memiliki kekuasaan yudikatif dan eksekutif. Dalam hal
ini hakim sebagai penegak hukum yang menjalankan kekuasaan yudikatif

i
17

mewakili kepentingan negara dan jaksa serta polisi yang menjalankan kekuasaan
eksekutif mewakili kepentingan pemerintah.
Advokat dalam hal ini tidak termasuk dalam lingkup ketiga kekuasaan
tersebut (eksekutif, legislatif, dan yudikatif).Advokat sebagai penegak hukum
menjalankan peran dan fungsinya secara mandiri untuk mewakili kepentingan
masyarakat (klien) dan tidak terpengaruh oleh kekuasaan negara (yudikatif dan
eksekutif). Dalam mewakili kepentingan klien dan membela hak-hak hukum
tersebut, cara berpikir advokat harus objektif menilainya berdasarkan keahlian
yang dimiliki dan kode etik profesi. Untuk itu, dalam kode etik ditentukan adanya
ketentuan advokat boleh menolak menangani perkara yang menurut keahliannya
tidak ada dasar hukumnya, dilarang memberikan informasi yang menyesatkan dan
menjanjikan kemenangan kepada klien.
Profesi Advokat yang bebas mempunyai arti bahwa dalam menjalankan
profesinya membela masyarakat dalam memperjuangkan keadilan dan kebenaran
hukum tidak mendapatkan tekanan darimana pun juga. Kebebasan inilah yang
harus dijamin dan dilindungi oleh UU yaitu UU no.18 tahun 2003 tentang
Advokat agar jelas status dan kedudukannya dalam masyarakat, sehingga bisa
berfungsi secara maksimal.
Peran Advokat tersebut tidak akan pernah lepas dari masalah penegakan
hukum di Indonesia. Pola penegakan hukum dipengaruhi oleh tingkat
perkembangan masyarakat, tempat hukum tersebut berlaku atau
diberlakukan.Dalam masyarakat sederhana, pola penegakan hukumnya
dilaksanakan melalui prosedur dan mekanisme yang sederhana pula. Namun
dalam masyarakat modern yang bersifat rasional dan memiliki tingkat spesialisasi
dan diferensiasi yang begitu tinggi, pengorganisasian penegakan hukumnya
menjadi begitu kompleks dan sangat birokratis. Semakin modern suatu
masyarakat, maka akan semakin kompleks dan semakin birokratis proses
penegakan hukumnya.
Secara sosiologis, ada suatu jenis hukum yang mempunyai daya laku lebih
kuat dibanding hukum yang lain. Didapati hukum sebagai produk kekuasaan
ternyata tidak sesuai dengan hukum yang nyata hidup dalam masyarakat. Berdasar

i
18

fenomena tersebut, maka peran advokat dalam menegakkan hukum akan


berwujud, yaitu:
1. Mendorong penerapan hukum yang tepat untuk setiap kasus atau perkara.
2. Mendorong penerapan hukum tidak bertentangan dengan tuntutan kesusilaan,
ketertiban umum dan rasa keadilan individual dan sosial.
3. Mendorong agar hakim tetap netral dalam memeriksa dan memutus perkara,
bukan sebaliknya menempuh segala cara agar hakim tidak netral dalam
menerapkan hukum. Karena itu salah satu asas penting dalam pembelaan,
apabila berkeyakinan seorang klien bersalah, maka advokat sebagai penegak
hukum akan menyodorkan asas clemency atau sekedar memohon keadilan.
Selain peran diatas, Advokat juga memiliki peran dalam pengawasan
penegakan hukum, penjaga kekuasaan kehakiman dan sebagai pekerja
sosial.peran tersebut akan di jabarkan sebagai berikut:
1. Peran Advokat sebagai pengawas penegakan hukum
Fungsi pengawasan penegakan hukum terutama dijalankan oleh
perhimpunan advokat. Pengawasan ini mencakup dua hal yaitu: Internal,
secara internal peran himpunan advokat harus dapat menjadi sarana efektif
mengawasi tingkah laku advokat dalam profesi penegakan hukum atau
penerapan hukum. Harus ada cara- cara yang efektif untuk mengendalikan
advokat yang tidak mengindahkan etika profesi dan aturan-aturan untuk
menjalankan tugas advokat secara baik dan benar. Eksternal, secara eksternal
baik himpunan advokat maupun advokat secara individual harus menjadi
pengawas agar peradilan dapat berjalan secara benar dan tepat. Bukan justru
sebaliknya, advokat menjadi bagian dari upaya menghalangi suatu proses
peradilan.
2. Peran Advokat sebagai penjaga Kekuasaan Kehakiman
Perlindungan atau jaminan kehakiman yang merdeka tidak boleh
hanya diartikan sebagai bebas dari pengaruh atau tekanan dari kekuasaan
Negara atau pemerintahan.Kekuasaan kehakiman yang merdeka harus juga
diartikan sebagai lepas dari pengaruh atau tekanan publik, baik yang
terorganisasi dalam infra struktur maupun yang insidental.Tekanan itu dapat

i
19

dalam bentuk melancarkan tekanan nyata, membentuk pendapat umum yang


tidak benar, ancaman dan pengrusakan prasarana dan sarana
peradilan.Tekanan tersebut dapat pula bersifat individual dalam bentuk
menyuap penegak hukum agar berpihak. Advokat sebagai penegak hukum,
terutama yang terlibat dalam penyelenggaraan kehakiman semestinya ikut
menjaga agar kekuasaan kehakiman yang merdeka dapat berjalan
sebagaimana mestinya.
3. Peran Advokat sebagai pekerja sosial
Pekerja sosial dalam hal ini adalah pekerja sosial di bidang hukum.
Sebagaimana diketahui, betapa banyak rakyat yang menghadapi persoalan
hukum, tetapi tidak berdaya. Mereka bukan saja tidak berdaya secara
ekonomis tetapi mungkin juga tidak berdaya menghadapi kekuasaan.Berdasar
hal tersebut, maka persoalan- persoalan hukum yang yang dihadapi rakyat
kecil dan lemah yang memerlukan bantuan, termasuk dari para advokat.
Undang-Undang Advokat pasal 21 dalam hal ini memaparkan bahwa advokat
wajib memberikan bantuan hukum secara cuma-cuma kepada pencari keadilan
yang tidak mampu. Dari Berbagai peran advokat tersebut memberikan
pemahaman bahwa advokat adalah seorang ahli hukum yang memberikan jasa
atau bantuan hukum kepada kliennya. Bantuan hukum tersebut bisa berupa
nasehat hukum, pembelaan atau mewakili (mendampingi) kliennya dalam
beracara dan menyelesaikan perkara yang diajukan ke pengadilan.

D. BATAS KEWENANGAN ADVOKAT


Problematika secara sosiologis keberadaan advokat di tengah-tengah
masyarakat seperti buah simalakama.Fakta yang tidak terbantahkan adalah
keberaaan advokat sangat dibutuhkan oleh masyarakat, khususnya masyarakat
yang tersandung perkara hukum. Tetapi ada juga sebagian masyarakat menilai
bahwa keberadan advokat dalam sistem penegakan hukum tidak diperlukan,
penelitian negatif ini tidak terlepas dari sepak terjang dari advokat sendiri yang
kadang kala menjalankan tugas dan fungsinya sebagai aparat penegak hukum

i
20

tidak sesuai dengan harapan dan yang paling disayangkan adalah sebagian kecil
advokat menjadi bagian dari mafia peradilan.
Kedudukan advokat dalam sistem penegakan hukum sebagai penegak
hukum dan profesi terhormat. Dalam menjalankan fungsi dan tugasnya advokat
seharusnya dilengkapi oleh kewenangan sama dengan halnya dengan penegak
hukum lain seperti polisi, jaksa dan hakim. Kewenangan advokat dalam sistem
penegakan hukum menjadi sangat penting guna menjaga keindependensian
advokat dalam menjalanakan profesinya dan juga menghindari adanya
kesewenang-wenangan yang dilakukan oleh penegak hukum yang lain.
Aparat penegak hukum seperti hakim, jaksa dan polisi dalam menjalankan
tugas dan fungsinya diberikan kewenangan tetapi Advokat dalam menjalankan
profesinya tidak diberikan kewenangan. Melihat kenyataan tersebut maka
diperlukan pemberian kewenangan kepada advokat. Kewenangan tersebut
diperlukan selain untuk menciptakan kesejajaran diantara aparat penegak hukum
juga untuk menghindari adanya multi tafsir diantara aparat penegak hukum yang
lain dan kalangan advokat itu sendiri terkait dengan kewenangan. Sementara UU
No. 18/2003 tentang Advokat tidak mengatur tentang kewenangan Advokat di
dalam menjalankan fungsi dan tugasnya sebagai aparat penegak hukum. Dengan
demikian maka terjadi kekosongan norma hukum terkait dengan kewenangan
Advokat tersebut.
Perlu diketahui bahwa profesi advokat adalah merupakan organ negara
yang menjalankan fungsi negara. Dengan demikian maka profesi Advokat sama
dengan Kepolisian, Kejaksaan dan Kehakiman sebagai organ negara yang
menjalankan fungsi negara. Bedanya adalah kalau Advokat adalah lembaga privat
yang berfungsi publik sedangkan Kepolisian, Kejaksaan dan Kehakiman adalah
lembaga publik. Jika Advokat dalam menjalankan fungsi dan tugasnya diberikan
kewenangan dalam statusnya sebagai aparat penegak hukum maka kedudukannya
sejajar dengan aparat penegak hukum yang lain. Dengan kesejajaran tersebut akan
tercipta keseimbangan dalam rangka menciptakan sistem penegakan hukum yang
lebih baik.

i
21

Kewenagan Advokat dari Segi Kekuasaan Yudisial Advokat dalam sistem


kekuasaan yudisial ditempatkan untuk menjaga dan mewakili masyarakat.
Sedangkan hakim, jaksa, dan polisi ditempatkan untuk mewakili kepentingan
negara.Pada posisi seperti ini kedudukan, fungsi dan peran advokat sangat
penting, terutama di dalam menjaga keseimbangan diantara kepentingan negara
dan masyarakat. Ada dua fungsi Advokat terhadap keadilan yang perlu mendapat
perhatian.Yaitu pertama kepentingan, mewakili klien untuk menegakkan keadilan,
dan peran advokat penting bagi klien yang diwakilinya. Kedua, membantu klien,
seseorang Advokat mempertahankan legitimasi sistem peradilan dan fungsi
Advokat. Selain kedua fungsi Advokat tersebut yang tidak kalah pentingnya, yaitu
bagaimana Advokat dapat memberikan pencerahan di bidang hukum di
masyarakat. Pencerahan tersebut bisa dilakukan dengan cara memberikan
penyuluhan hukum, sosialisasi berbagai peraturan perundang-undangan,
konsultasi hukum kepada masyarakat baik melalui media cetak, elektronik
maupun secara langsung. Fakta yang tidak terbantahkan bahwa keberadaan
Advokat sangat dibutuhkan oleh masyarakat, khususnya masyarakat yang
tersandung perkara hukum, untuk menunjang eksistensi Advokat dalam
menjalankan fungsi dan tugasnya dalam sistem penegakan hukum, maka
diperlukan kewenangan yang harus diberikan kepada Advokat.
Kewenangan Advokat tersebut diperlukan dalam rangka menghindari
tindakan kesewenang-wenangan yang dilakukan oleh aparat penegak hukum yang
lain (Hakim, Jaksa, Polisi) dan juga dapat memberikan batasan kewenangan yang
jelas terhadap advokat dalam menjalankan profesinya. Dalam praktik seringkali
keberadaan Advokat dalam menjalankan profesinya seringkali dinigasikan
(diabaikan) oleh aparat penegak hukum.Hal ini mengakibatkan kedudukan
advokat tidak sejajar dengan aparat penegak hukum yang lain.Dari kondisi itu
tampak urgensi adanya kewenangan advokat didalam menjalankan fungsi dan
tugasnya dalam sistem penegak hukum.Kewenangan advokat tersebut diberikan
untuk mendukung terlaksananya penegakan hukum secara baik.

i
22

E. ANALISIS KASUS PELANGGARAN ETIKA PROFESI


JAKARTA Kasus dugaan suap yang diduga dilakukan pengacara
kondang OC Kaligis terhadap hakim Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN)
Medan, sedianya telah mencoreng profesi advokat. Izin praktik hukum dari
seorang OC Kaligis pun bisa dicabut bila terbukti melakukan suap.16
Ya ini peristiwa yang menyedihkan dan menyebalkan karena senioritas
tidak mengubah orientasi profesi hanya pada kemenangan. Ini yang dalam
konteks TPPU disebut gate keeper profesional yang membantu para terdakwa
korupsi menyembunyikan uang. Dalam konteks ini sang professional telah
melacurkan diri menjadi penyuap ataupun calo perkara, ujar Advokat Abdul
Fickar Hadjar kepada Okezone, Selasa (14/7/2015).
Menurut Abdul Fickar, jika terbukti OC Kaligis telah merendahkan
officium nobile yang sejatinya mencederai kehormatan profesi advokat. Selain itu,
dirinya menilai OC Kaligis telah melakukan persaingan yang tidak sehat sesame
lawyer dengan cara menyuap.
Sementara itu terkait dengan izin praktiknya, sambung Abdul Fickar, bisa
saja dilakukan dan bila dia tergabung dalam organisasi advokat. Maka yang bisa
mencabutnya setelah ada sidang etik dan disiplin profesi.

KPK Tangkap Hakim Medan


(Kalau tidak tergabung dalam organisasi advokat-red) Berarti izinnya dari
izin menteri kehakiman dulu, berarti organisasi yang ada harus mendorong itu ke
menteri, pungkasnya.
KPK diketahui melakukan OTT dan menetapkan M. Yagari Bhastara
Guntur (MYB) alias Gerry sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap terhadap
hakim PTUN Medan. Gerry yang tergabung dalam Lawfirm OC Kaligis and
Partners itu diduga menyuap untuk memuluskan gugatan yang diajukan Pemprov
Sumatera Utara melalui Kabiro Keuangan Ahmad Fuad Lubis.

16
http://news.okezone.com/read/2015/07/15/337/1182030/coreng-profesi-advokat-izin-praktik-oc-
kaligis-harus-dicabut

i
23

Sementara uang suap tersebut diduga diberikan kepada tiga hakim PTUN
dan satu panitera yang juga sudah berstatus tersangka.Mereka adalah Ketua
Majelis Hakim Tripeni Irianto Putro, Hakim Anggota Dermawan Ginting dan
Amir Fauzi serta Panitera Syamsir Yusfan.
Adapun gugatan tersebut dilakukan untuk menguji kewenangan Kejaksaan
Tinggi Sumut yang menerbitkan sprindik atas kasus dugaan korupsi Bansos dan
Bantuan Daerah Bawahan (BDB) di Sumut.KPK kini juga sudah menetapkan OC
Kaligis sebagai tersangka dan menahannya di rutan Pomdam Jaya, Guntur.
1. Analisa Kasus
Terseretnya pak OC Kaligis dalam kasus suap hakim Pengadilan Tata
Usaha Negara (PTUN) Medan membuat banyak orang terkejut. Karena selama ini
bapak OC Kaligis terkenal sebagai pengacara yang memperjuangkan keadilan
ternyata sama seperti pengacara lainnya. Suka menyuap, jual beli perkara dan
memutarbalikan fakta. Ada beberapa dampak terhadap penangkapan bapak OC
Kaligis:
Pertama, semakin membuat citra pengacara di mata masyarakat semakin
menurun. Bila bapak OC Kaligis saja yang gigih memperjuangkan keadilan
publik selama ini dan memperjuangkan kejujuran dalam berperkara, apalagi
dengan pengacara-pengacara lain yang hanya berjuang demi material semata.
Kedua, citra KPK yang sempat meredup akibat kriminalisasi yang
dilakukan oleh polri mulai meningkat karena dulu masyarakat sempat tidak yakin
dengan KPK, tetapi sekarang mulai sedikit yakin dengan kinerja KPK saat ini.
Ketiga, terbongkarnya kasus suap yang menyeret Gatot Pujo Nugroho
sebagai Gubernur Kepala Daerah Sumatera Utara, telah menguatkan bukti bahwa
selama ini, pemerintah daerah tidak juga lepas dari pemerasan para hakim lewat
para pengacara.Kasus-kasus yang melibatkan pemerintah daerah kerap dikalahkan
oleh pengadilan.Sebagai contoh Pemrov DKI Jakarta kerap dikalahkan oleh
pengadilan atas berbagai kasus sengketa tanah, properti dan sebagainya.
Keempat, mereka semua yang melakukan tindak pidana korupsi
melanggar sumpahnya kepada Tuhan Yang Maha Esa, dan dapat merusak moral
bangsa Indonesia

i
24

2. Analisis Pelanggaran Sesuai dengan Etika Profesi yang Berlaku


Dalam kasus yang menyeret bapak O.C Kaligis.Sebagai seorang advokat
profesional tidak seharusnya melakukan tindakan seperti kasus diatas.Pada
dasarnya bahwa setiap advokat harus profesional dalam melakukan
pekerjaanya.Setiap advokat dituntut untuk selalu melihat sebuah masalah dengan
sebenar-benarnya tanpa mengambil jalan pintas sebagai penyelesaian untuk setiap
kasus yang ditangainya. Setiap advokat harus patuh pada etika profesi yang
berlaku. Berikut adalah pelanggaran etika profesi advokat untuk kasus diatas,
antara lain :
a. Pasal 3 huruf b yaitu, Advokat dalam melakukan tugasnya tidak
bertujuan semata-mata untuk memperoleh imbalan materi tetapi lebih
mengutamakan tegaknya Hukum, Kebenaran dan Keadilan.
b. Pasal 4 huruf a yaitu, Advokat dalam perkara-perkara perdata harus
mengutamakan penyelesaian dengan jalan damai.
c. Pasal 4 huruf c, Advokat tidak dibenarkan menjamin kepada kliennya
bahwa perkara yang ditanganinya akan menang.
d. Pasal 9 huruf a, Setiap Advokat wajib tunduk dan mematuhi Kode Etik
Advokat ini.

i
25

BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Advokat adalah orang yang berprofesi memberi jasa hukum, baik di dalam
maupun di luar pengadilan dengan syarat-syarat yang telah diatur dalam Pasal 3
UU Advokat. Advokat memiliki peranan dalam penegakan hukum, sebagai
pengawas penegakan hukum, sebagai penjaga Kekuasaan Kehakiman dan sebagai
pekerja sosial.
Demikian pula halnya Undang-undang Advokat telah menentukan adanya
kewajiban menyusun kode etik profesi advokat oleh Organisasi Advokat untuk
menjaga martabat dan kehormatan profesi advokat. Setiap advokat wajib tunduk
dan mematuhi kode etik profesi advokat dan ketentuan tentang Dewan
Kehormatan Organisasi Advokat. Berlaku tidaknya kode etik tersebut bergantung
sepenuhnya kepada advokat dan Organisasi Advokat. Tidak satu pasal pun dalam
kode etik advokat ini yang memberi wewenang kepada badan lain selain Dewan
Kehormatan untuk menghukum pelanggaran atas pasal-pasal dalam kode etik
advokat.
Peran Advokat tersebut tidak akan pernah lepas dari masalah penegakan
hukum di Indonesia. Pola penegakan hukum dipengaruhi oleh tingkat
perkembangan masyarakat, tempat hukum tersebut berlaku atau
diberlakukan.Dalam masyarakat sederhana, pola penegakan hukumnya
dilaksanakan melalui prosedur dan mekanisme yang sederhana pula. Namun
dalam masyarakat modern yang bersifat rasional dan memiliki tingkat spesialisasi
dan diferensiasi yang begitu tinggi, pengorganisasian penegakan hukumnya
menjadi begitu kompleks dan sangat birokratis. Semakin modern suatu
masyarakat, maka akan semakin kompleks dan semakin birokratis proses
penegakan hukumnya. Sebagai akibatnya yang memegang peranan penting dalam
suatu proses penegakan hukum bukan hanya manusia yang menjadi aparat

i
25
26

penegak hukum, namun juga organisasi yang mengatur dan mengelola


operasionalisasi proses penegakan hukum.
Kewenagan Advokat dari Segi Kekuasaan Yudisial Advokat dalam sistem
kekuasaan yudisial ditempatkan untuk menjaga dan mewakili masyarakat.
Sedangkan hakim, jaksa, dan polisi ditempatkan untuk mewakili kepentingan
negara.Pada posisi seperti ini kedudukan, fungsi dan peran advokat sangat
penting, terutama di dalam menjaga keseimbangan diantara kepentingan negara
dan masyarakat.

B. Saran
Sebagai Advokat yang taat hukum sudah seharusnya selalu mementingkan
hukum positif yang berlaku serta mematuhi segala kode etik advokat guna
mencerminkan sebagai Penegak Hukum yang baik, bukan sebaliknya. sebagai
advokat seharusnya membantu klien mendapatkan keadilan, bukan membantu
membebaskan orang yang bersalah.

i
27

DAFTAR PUSTAKA

PERATURAN-PERUNDANG-UNDANGAN
Undang-undang Dasar 1945
Undang-undang No. 18 Tahun 2003 tentang Advokat.
Undang-undang Nomor 16 Tahun 2011 Bantuan
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 83 Tahun 2008 Tentang
Persyaratan Dan Tata Cara Pemberian Bantuan Hukum Secara Cuma-
Cuma,

BUKU
Dardji Darmodiharjo & Shidarta. 1995. Pokok-pokok Filsafat Hukum. Jakarta:
Gramedia.

Jawahir Tantowi, Peningkatan Kualitas Advokat Melalui Pendidikan Advokat Di


Era Global : disampaikan dalam seminar denga tema Revisi UU Nomor
13 Tahun 2003 : Suatu Kemajuan Atau Kemundururan.

Jimly Asshiddiqie, Bahan Orasi Hukum pada acara Pelantikan DPP IPHI Masa
Bakti 2007-2012. Bandung, 19 Januari 2008.

Muhammad, Abdulkadir. 2006. Etika Profesi Hukum. Bandung: PT Citra Aditya


Bakti.

Sinaga, Harlen. 2011. Dasar-dasar Profesi Advokat. Jakarta:Erlangga.

Suparman Usman. 2008. Etika dan Tanggung Jawab Profesi Hukum di Indonesia.
Jakarta: Gaya Media Pratama.

Supriadi. 2008. Etika & Tanggung Jawab Profesi Hukum di Indonesia. Jakarta:
Sinar Grafika.

INTERNET
www.peradi.or.id
http://news.okezone.com/read/2015/07/15/337/1182030/coreng-profesi-advokat-
izin-praktik-oc-kaligis-harus-dicabut

i
28

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama lengkap penulis adalah Sity Nurul Afifah lahir di kota Tangerang
pada tanggal 27 Januari 1966 dari ayah yang bernama Sukanedi dan ibu yang
bernama Haslinda. Penulis merupakan anak kedua dari dua bersaudara. Penulis
menempuh jenjang pendidikan tingkat dasar di SD Pondok Jagung 1 kota
Tangerang pada tahun 2002-2003, kemudian di SD Negeri 1 Panyileukan kota
Bandung, dan menyelesaikan pendidikan dasar di SD Negeri 12 kota Banda Aceh
pada tahun 2008. Penulis melanjutkan pendidikan di SMP Negeri 4 Banda Aceh
pada tahun 2008-2009, kemudian di SMP Negeri 8 Bandung pada tahun 2009-
2011, dan lulus pada tahun 2011. Penulis melanjutkan pendidikan kejenjang yang
lebih tinggi di SMA Pertiwi 1 Padang dan lulus pada tahun 2014. Kemudian
setelah tamat SMA penulis melanjutkan pendidikan perguruan tinggi di
Universitas Sultan Ageng Tirtayasa dengan jurusan Ilmu Hukum. Sekarang
penulis sedang menempuh semester satu di Universitas Sultan Ageng Tirtayasa
Serang, Banten.