Anda di halaman 1dari 154

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER FAKULTAS FARMASI


UNIVERSITAS SETIA BUDI
DI
RSD. DR. SOEBANDI JEMBER
Jl. Dr. Soebandi No. 124. Patrang, Jember
01 Februari -31 Maret 2017

HALAMAN JUDUL

Oleh :
Anastasia Paula Dhego 1620323425
Chahyo Dwi Amrulloh 1620323436
Dessi Rahmawati 1620323442
Dwi Wijayanti 1620323448
Efti Dzurrohmah 1620323449
Fikri Amrillah 1620323456
Lilik Erfani 1620323477
Nurwulan Halubangga 1620323506
Pipit Anggraeni 1620323510
Yuniven Merina Anin 1620323547

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SETIA BUDI
SURAKARTA
2017
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SETIA BUDI
DI
RSD. DR. SOEBANDI JEMBER
Jl. Dr. Soebandi No. 124. Patrang, Jember
01 Februari -31 Maret 2017

Laporan ini disusun untuk memenuhi persyaratan memperoleh gelar


Apoteker pada program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi
Universitas Setia Budi Surakarta

Oleh :

Anastasia Paula Dhego 1620323425


Chahyo Dwi Amrulloh 1620323436
Dessi Rahmawati 1620323442
Dwi Wijayanti 1620323448
Efti Dzurrohmah 1620323449
Fikri Amrillah 1620323456
Lilik Erfani 1620323477
Nurwulan Halubangga 1620323506
Pipit Anggraeni 1620323510
Yuniven Merina Anin 1620323547

Disetujui oleh:
Dosen Pembimbing PKPA Kepala Instalasi Farmasi
Fakultas Farmasi RSD Dr. Soebandi Jember
Universitas Setia Budi Surakarta

Ika Purwidyaningrum, M.Sc., Apt Dra. Ida Himawatie., Apt

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
ii
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan berkah dan anugerah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan
Laporan Praktek kerja Profesi Apoteker (PKPA) Universitas Setia Budi Surakarta
di RSD dr. Soebandi Jember Jawa Timur dari tanggal 1 Februari 30 Maret
2017 dengan baik.
Laporan Praktek kerja Profesi Apoteker (PKPA) di RSD dr. Soebandi
kami susun sebagai syarat guna menyelesaikan program pendidikan Profesi
Apoteker di bidang farmasi Universitas Setia Budi Surakarta, untuk menambah
pengetahuan dan wawasan bagi mahasiswa, selama persiapan sampai terselesainya
Laporan Praktek Profesi Apoteker.
Penulis menyadari bahwa selama pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan ini
tidak lepas dari bimbingan, bantuan dan doa dari berbagai pihak dengan senang
hati telah memberikan keterangan, data, waktu, tenaga dan pikiran, untuk itu pada
kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada :
1. Dr. Djoni Tarigan MBA, selaku Rektor Universitas Setia Budi Surakarta.
2. Prof. Dr. R.A. Oetari, SU, MM., M.Sc., Apt., selaku Dekan Fakultas
Farmasi Universitas Setia Budi Surakarta.
3. Dewi Ekowati, M.Sc., Apt., selaku ketua jurusan Program Profesi Apoteker
Fakultas Farmasi, Universitas Setia Budi Surakarta.
4. Ika Purwidyaningrum, M.Sc., Apt, selaku dosen pembimbing Praktek Kerja
Profesi Apoteker Universitas Setia Budi bidang farmasi rumah sakit.
5. Dra. Ida Himawatie., Apt selaku kepala Instalasi Farmasi RSD dr. Soebandi
Jember Jawa Timur yang telah membimbing dan mendampingi kami dalam
rangkaian kegiatan sampai tersusunnya laporan PKPA.
6. Drs. Prihwanto Budi, Apt., Sp. FRS, Ratna Puji Ekawati., S.Farm.Apt, Roy
Yunita W., S.Si., Apt, Rieska N.Y., S.Farm., Apt, Barly S.K., S.Farm., Apt,
Intan S. Sufiah, S.Farm., Apt, Yovita Fitri F., S. Farm., Apt, Chrysnanda
M.,S.Farm., Apt. selaku apoteker-apoteker di RSD dr. Soebandi Kab. Jember
Jawa Timur yang telah banyak membimbing dan membantu kami, sehingga

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
iii
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

kami banyak mendapat ilmu dan pengalaman yang berharga selama rangkaian
kegiatan PKPA ini.
7. Seluruh Tenaga Teknis Kefarmasian dan karyawan di Instalasi Farmasi RSD
dr. Soebandi Jember Jawa Timur yang telah membantu dalam pelaksanaan
PKPA.
8. Rekan-rekan Mahasiswa Program Pendidikan Profesi Apoteker Angkatan
XXXII Universitas Setia Budi Surakarta.
9. Orang tua serta saudara kami tercinta atas dukungan dan doa yang telah
diberikan kepada kami.
10. Semua pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu per satu atas bantuan dan
dukungan yang diberikan, baik secara langsung maupun tidak langsung
selama pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, oleh
karena itu segala kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis
harapkan demi kesempurnaan laporan ini.
Surakarta, April 2017

Penyusun

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
iv
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL.................................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................. ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI ............................................................................................................ v
DAFTAR GAMBAR ..............................................................................................ix
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................ x
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 1
A. Latar Belakang.................................................................................. 1
B. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker ........................................... 3
1. Tujuan Umum............................................................................ 3
2. Tujuan Khusus ........................................................................... 3
C. Manfaat ............................................................................................. 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................... 4
A. Rumah Sakit ..................................................................................... 4
1. Peraturan Perundangan Sebagai Dasar Rumah Sakit ................ 4
2. Definisi Rumah Sakit ................................................................ 5
3. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit ................................................. 5
4. Klasifikasi Rumah Sakit ............................................................ 6
5. Struktur Organisasi Rumah Sakit .............................................. 8
6. Akreditasi Rumah Sakit............................................................. 8
B. Instalasi Farmasi RumahSakit ........................................................ 11
1. Definisi Instalasi Farmasi Rumah Sakit .................................. 11
2. Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit............................ 11
3. Tugas dan Tanggung Jawab Instalasi Farmasi ........................ 12
4. Lingkup Fungsi Instalasi Farasi Rumah Sakit ......................... 12

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
v
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

5. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit ................ 13


6. Pengelolaan Perbekalan Farmasi ............................................. 14
C. Tim Farmasi dan Terapi ................................................................. 26
1. Tujuan dan Sasaran PFT.......................................................... 26
2. Fungsi PFT .............................................................................. 27
3. Susunan organisasi PFT .......................................................... 28
4. Tugas dan Tanggung Jawab PFT ............................................ 28
D. Pengendalian Infeksi Rumah Sakit ................................................. 29
1. Tugas dan Fungsi Tim Pencegahan dan Pengendalian Infeksi
(PPI) Rumah Sakit ................................................................... 30
2. Peran Apoteker pada Panitia Pencegahan dan Pengendalian
Infekso ..................................................................................... 30
E. Central Sterilization Supply Deparetment (CSSD) ........................ 31
1. Tugas dan Fungsi CSSD.......................................................... 31
F. Instalasi Pengelolaan Air dan Limbsh (IPAL) ............................... 33
1. Zat tersuspensi ......................................................................... 36
2. Biological Oxygen Demand (BOD) ........................................ 36
3. Chemical Oxygen Demand (COD) .......................................... 36
4. Minyak dan lemak ................................................................... 37
5. Phenol ...................................................................................... 37
6. Deterjen ................................................................................... 37
7. Amonia, nitrit dan nitrat .......................................................... 38
8. Sulfida ..................................................................................... 38
9. Sianida ..................................................................................... 38
10. Logam Berat ............................................................................ 38
11. Bakteri Patogen ....................................................................... 38
BAB III TINJAUAN UMUM ............................................................................. 39
A. Tinjauan Umum Tentang RSD dr. Soebandif ................................ 39

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
vi
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

1. Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi Jember .............................. 39


2. Falsafah, Visi, Misi, Motto dan Fungsi RSD dr. Soebandi ..... 40
3. Struktur Organisasi RSD dr Soebandi ..................................... 41
4. Akreditasi Rumah Sakit........................................................... 44
B. Tinjauan Umum Tentang Instalasi Farmasi RSD dr. Soebandi ..... 45
1. Instalasi Farmasi Rumah Sakit Daerah dr Soebandi ............... 45
2. KFT (Komite Farmasi Terapi) ................................................ 51
3. Central Sterilization Supply Department (CSSD)................... 52
4. Instalasi Pengelolaan Air dan Limbah (IPAL) ........................ 53
BAB IV KEGIATAN PKPA ............................................................................... 56
A. Depo Rawat Jalan ........................................................................... 56
1. BPJS ........................................................................................ 56
2. Asuransi Lain .......................................................................... 57
3. SPM ......................................................................................... 57
4. Reguler .................................................................................... 57
B. Gudang ........................................................................................... 65
1. Penerimaan .............................................................................. 68
2. Penyimpanan ........................................................................... 68
3. Pendistribusian ........................................................................ 71
C. Depo Rawat Inap ............................................................................ 73
1. Struktur organisasi UDD ......................................................... 73
2. Denah lokasi UDD .................................................................. 74
3. Profil UDD III (Administrasi Rawat Inap).............................. 80
D. Depo Instalasi Bedah Sentral (IBS) ................................................ 81
1. Pasien BPJS ............................................................................. 84
2. Umum ...................................................................................... 84
3. Pasien SPM, JAMKESDA ...................................................... 84

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
vii
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

4. Asuransi lain ............................................................................ 84


E. Depo Instalasi Gawat Darurat (IGD) .............................................. 87
BAB V PEMBAHASAN .................................................................................... 93
A. Depo Gudang Farmasi Rumah Sakit .............................................. 97
B. Depo Rawat Jalan Farmasi Rumah Sakit ....................................... 98
C. Depo Rawat Inap Farmasi Rumah Sakit ...................................... 101
D. Depo Instalasi Gawat Darurat Farmasi Rumah Sakit ................... 102
E. Depo Instalasi Bedah Sentral Farmasi Rumah Sakit .................... 102
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 105
A. Kesimpulan ................................................................................... 105
B. Saran ............................................................................................. 106
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 107
LAMPIRAN ......................................................................................................... 108

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
viii
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit ......................... 14
Gambar 2. Siklus Managemen obat .................................................................... 15
Gambar 3. Drug Dispensing Cycle (Quick, et al., 1997) .................................... 22
Gambar 4 Struktur Organisasi RSD Dr.Soebandi Kabupaten Jember .............. 43
Gambar 5. Bagan Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSD Dr.Soebandi
Jember Menurut Permenkes RI No. 72 Tahun 2016 ......................... 47
Gambar 6. Struktur Depo Rawat Jalan RSD dr. Soebandi Kab. Jember ............ 56
Gambar 7. Denah Ruang Depo Rawat Jalan ...................................................... 65
Gambar 8. Struktur Organisasi Gudang Farmasi RSD dr. Soebandi Jember ..... 66
Gambar 9. Tata Ruang Gudang Farmasi RSD dr. Soebandi .............................. 67
Gambar 10. Skema Alur Kegiatan Depo Gudang Farmasi ................................... 73
Gambar 11. Struktur organisasi UDD ................................................................. 73
Gambar 12. Denah lokasi UDD ........................................................................... 74
Gambar 13. Alur pasien kemoterapi ..................................................................... 78
Gambar 14. Struktur organisasi depo farmasi di IBS ........................................... 82
Gambar 15. Alur pelayanan resep secara umum di IBS ....................................... 85
Gambar 16. Alur pasien elektif ............................................................................. 86
Gambar 17. Skema alur pelayanan pasien emergency ......................................... 87
Gambar 18. Alur Pelayanan Resep BPJS Depo Farmasi IGD.............................. 91
Gambar 19. Alur Pelayanan Resep Umum Depo Farmasi IGD ........................... 92

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
ix
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran 1. Gedung RSD dr. Soebandi Jember ............................................... 109

Lampiran 2. Resep dan Etiket ........................................................................... 110

Lampiran 3. Laporan Permintaan Obat (LPO).................................................. 111

Lampiran 4. Kartu Stok ..................................................................................... 112

Lampiran 5. SIM Instalasi Farmasi RSD dr. Soebandi Jember ........................ 113

Lampiran 6. Depo Farmasi Rawat inap ............................................................ 114

Lampiran 7. Depo Farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS) ................................ 115

Lampiran 8. Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD) .............................. 116

Lampiran 9. Depo Farmasi Rawat Jalan ........................................................... 117

Lampiran 10. Gudang Farmasi............................................................................ 118

Lampiran 11. Lemari Penyimpanan Obat High Alert ......................................... 119

Lampiran 12. Lemari Narkotika dan Psikotropika.............................................. 119

Lampiran 13. CSSD ............................................................................................ 120

Lampiran 14. Promosi Kesehatan di RSD dr. Soebandi ..................................... 121

Lampiran 15. Leaflet ........................................................................................... 122

Lampiran 16. STUDI KASUS ............................................................................ 123

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
x
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Undang-undang No. 36 Tahun 2009 tentang kesehatan yang menjelaskan
bahwa kesehatan merupakan keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual
maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara
sosial dan ekonomis. Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan dan/atau
serangkaian kegiatan yang dilakukan secara terpadu, terintregasi dan
berkesinambungan untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan
masyarakat dalam bentuk pencegahan penyakit, peningkatan kesehatan,
pengobatan penyakit, dan pemulihan kesehatan oleh pemerintah dan/atau
masyarakat. Pemerintah bertanggung jawab merencanakan, mengatur,
menyelenggarakan, membina, dan mengawasi penyelenggaraan upaya kesehatan
yang merata dan terjangkau oleh masyarakat .
Fasilitas pelayanan kesehatan adalah suatu alat dan/atau tempat yang
digunakan untuk menyelenggarakan upaya pelayanan kesehatan yang dilakukan
oleh pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau masyarakat (Depkes, 2009). Salah
satu fasilitas pelayanan kesehatan adalah rumah sakit, rumah sakit adalah institusi
pelayanan kesehatan bagi masyarakat dengan karateristik tersendiri yang
dipengaruhi oleh perkembangan ilmu pengetahuan kesehatan, kemajuan teknologi,
dan kehidupan sosial ekonomi masyarakat yang harus tetap mampu meningkatkan
pelayanan yang lebih bermutu dan terjangkau oleh masyarakat agar terwujud
derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Tenaga kesehatan terdiri dari tenaga
medis, tenaga keperawatan dan bidan, tenaga kefarmasian, tenaga kesehatan
masyarakat, tenaga gizi, tenaga keterapian fisik, terapis wicara dan tenaga
keteknisan medis. Tenaga kefarmasian adalah tenaga yang melakukan pekerjaan
kefarmasian, yang terdiri atas apoteker dan tenaga teknis kefarmasian (PP 51
Tahun 2009). Pelayanan kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan
bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
1
2

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien
(Depkes, 2009).
Penyelanggaraan pelayanan kefarmasian dilaksanakan oleh tenaga farmasi
profesional yang berwenang berdasarkan undang-undang, memenuhi persyaratan
baik dari segi aspek hukum, strata pendidikan, kualitas maupun kuantitas dengan
jaminan kepastian adanya peningkatan pengetahuan, keterampilan dan sikap
keprofesian terus menerus dalam rangka menjaga mutu profesi dan kepuasan
pelanggan. Standar Pelayanan Kefarmasian adalah tolak ukur yang dipergunakan
sebagai pedoman bagi tenaga kefarmasian dalam menyelenggarakan pelayanan
kefarmasian. Pelayanan kesehatan farmasi di rumah sakit tidak terlepas dari peran
Apoteker. Apoteker merupakan tenaga kesehatan yang memiliki pendidikan,
keterampilan, dan keahlian di bidang farmasi, serta memiliki hak dalam
menyelenggarakan pekerjaan kefarmasian. Peran Apoteker menjadi hal penting
guna mewujudkan pelayanan kefarmasian yang ideal dengan melakukan
pelayanan kefarmasian yang berorientasi kepada pasien (patient oriented).
Pelayanan kefarmasian yang baik dapat memberikan dampak yang baik seperti
peningkatan mutu pelayanan kesehatan, penurunan biaya kesehatan, dan
peningkatan perilaku yang rasional dari seluruh tenaga kesehatan, pasien, keluarga
pasien, dan masyarakat lain.
Salah satu Rumah Sakit Pendidikan tenaga kesehatan dan penelitian adalah
RSD dr. Soebandi Jember. Rumah sakit pendidikan merupakan rumah sakit yang
memiliki fungsi sebagai tempat pendidikan, penelitian, dan pelayanan kesehatan
secara terpadu dalam bidang pendidikan kesehatan secara multiprofesi.
Berdasarkan kurikulum pendidikan profesi apoteker, mahasiswa profesi apoteker
melaksanakan praktek profesi yang telah didapatkan selama menempuh
pendidikan formal untuk diimplementasikan di dalam dunia kerja sehingga
membentuk apoteker yang berkompeten.
Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) merupakan kegiatan pendidikan
bagi program profesi apoteker dengan melakukan praktek secara langsung di
rumah sakit sebagai salah satu bentuk pengintergrasian kegiatan dilingkungan
kerja dan pendidikan, dengan adanya praktek kerja profesi mahasiswa dan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
3

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

mahasiswi dapat mencari pengalaman dan memperoleh pengetahuan sebanyak-


banyaknya sebelum menjalankan tugas dan tanggung jawabnya di Rumah Sakit.

B. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker


1. Tujuan Umum
a. Memberikan gambaran mengenai organisasi, struktur, cara, situasi dan
kondisi kerja dari berbagai bentuk lapangan pekerjaan di bidang farmasi
sehingga mendapat gambaran mengenai fungsi, peran dan tugas seorang
apoteker
b. Mempersiapkan pada calon apoteker untuk menjalani profesinya secara
profesional, handal dan mandiri serta mampu menjawab tantangan.
2. Tujuan Khusus
Menghasilkan apoteker yang profesional dibidang dan tempat kerjanya
masing-masing, berjiwa pancasila, berdedikasi, jujur, dapat dipercaya,
memegang teguh peraturan perundang-undangan yang berlaku dan kode etik
profesi, kreatif, inovatif, berwawasan penderita (patient oriented), mampu
sebagai sumber informasi mengenai obat dan mempunyai tekad untuk selalu
mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi, meningkatkan mutu
pelayanan kesehatan dan kemandirian profesi serta citra profesi apoteker.

C. Manfaat
Manfaat kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) diharapkan
mahasiswa mengenal dan memahami pelayanan farmasi rumah sakit secara
lengkap serta memperoleh pengetahuan tentang peran apoteker dalam manajerial
dan situasi klinis antara lain mampu memahami konsep pharmaceutical care dan
mampu berkomunikasi secara efektif dengan pasien atau tenaga kesehatan lain.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Rumah Sakit
1. Peraturan Perundangan Sebagai Dasar Rumah Sakit
Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 39 tahun
2015 tentang Rumah Sakit Pendidikan pasal 1 :
a. Rumah sakit pendidikan adalah rumah sakit yang mempunyai fungsi
sebagai tempat pendidikan, penelitian, dan pelayanan kesehatan secara
terpadu dalam bidang pendidikan kedokteran dan/atau kedokteran gigi,
pendidikan berkelanjutan, dan pendidikan kesehatan lainnya secara
multiprofesi.
b. Institusi Pendidikan adalah perguruan tinggi yang menyelenggarakan
pendidikan akademik, profesi, dan/atau vokasi di bidang kedokteran,
kedokteran gigi, dan/ataukesehatan lain.
c. Perjanjian kerjasama adalah dokumen tertulis dalam hal penggunaan rumah
sakit sebagai tempat pendidikan untuk mencapai kompetensi sebagai tenaga
kesehatan.
d. Mahasiswa adalah mahasiswa kedokteran, mahasiswa kedokteran gigi, atau
mahasiswa bidang kesehatan lain sebagai peserta didik pada pendidikan
akademik, profesi, dan vokasi yang menjalankan pembelajaran klinik di
rumah sakit pendidikan.
Pasal 2 tentang Pengaturan mengenai Rumah Sakit Pendidikan
bertujuan:
a. Menjamin terselenggaranya pelayanan kesehatan yang dapat digunakan
untuk pendidikan dan penelitian bidang kedokteran, kedokteran gigi, dan
kesehatan lain dengan mengutamakan kepentingan dan keselamatan
pasien/klien;
b. Memberikan perlindungan dan kepastian hokum bagi pasien/klien, pemberi
pelayanan, Mahasiswa, dosen, subyek penelitian bidang kedokteran,

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
4
5

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

kedokteran gigi, dan kesehatan lain, peneliti, penyelenggara Rumah Sakit


Pendidikan, serta Institusi Pendidikan.
c. Menjamin terselenggaranya pelayanan, pendidikan dan penelitian bidang
kedokteran, kedokteran gigi dan kesehatan lain yang bermutu.
2. Definisi Rumah Sakit
Dalam Undang-undang Republik Indonesia No 44 Tahun 2009
disebutkan bahwa :
a. Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan
pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat.
b. Gawat Darurat adalah keadaan klinis pasien yang membutuhkan tindakan
medis segera guna penyelamatan nyawa dan pencegahan kecacatan lebih
lanjut.
c. Pelayanan Kesehatan Paripurna adalah pelayanan kesehatan yang meliputi
promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif.
3. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit
Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 Tahun 2009
tentang Rumah Sakit, tugas dari Rumah Sakit adalah memberikan pelayanan
kesehatan perorangan oleh tenaga kesehatan untuk memelihara dan
meningkatkan kesehatan, mencegah dan menyembuhkan penyakit dan
memulihkan kesehatan secara paripurna. Untuk menjalankan tugas
sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 Rumah Sakit memiliki fungsi:
a. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai
dengan standar pelayanan Rumah Sakit.
b. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan
kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.
c. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam
rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan.
d. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi
bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan
memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
6

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

e. Pasien adalah setiap orang yang melakukan konsultasi masalah


kesehatannya untuk memperoleh pelayanan kesehatan yang diperlukan,
baik secara langsung maupun tidak langsung di Rumah Sakit.
4. Klasifikasi Rumah Sakit
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 56
Tahun 2014 Tentang Klasifikasi Dan Perizinan Rumah Sakit, berdasarkan
jenis pelayanan yang diberikan, Rumah Sakit dikategorikan dalam Rumah
Sakit Umum dan Rumah Sakit Khusus.
Rumah Sakit Umum diklasifikasikan menjadi:
a. Rumah Sakit Umum Kelas A
Pelayanan yang diberikan oleh Rumah Sakit Umum Kelas A paling sedikit
meliputi pelayanan medik, pelayanan kefarmasian, pelayanan keperawatan
dan kebidanan, pelayanan penunjang klinik, pelayanan penunjang
nonklinik, dan pelayanan rawat inap. Tenaga medis paling sedikit terdiri
dari 18 dokter umum untuk pelayanan medik dasar, 4 dokter gigi umum
untuk pelayanan medik gigi mulut, 6 dokter spesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik spesialis dasar, 3 dokter spesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik spesialis penunjang, 3 dokter spesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik spesialis lain, 2 dokter subspesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik subspesialis, 1 dokter gigi spesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik spesialis gigi mulut.
b. Rumah Sakit Umum Kelas B
Pelayanan yang diberikan oleh Rumah Sakit Umum kelas B paling sedikit
meliputi pelayanan medik, pelayanan kefarmasian, pelayanan keperawatan
dan kebidanan, pelayanan penunjang klinik, pelayanan penunjang
nonklinik, dan pelayanan rawat inap. Tenaga medis paling sedikit terdiri
atas 12 dokter umum untuk pelayanan medik dasar, 3 dokter gigi umum
untuk pelayanan medik gigi mulut, 3 dokter spesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik spesialis dasar, 2 dokter spesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik spesialis penunjang, 1 dokter spesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik spesialis lain, 1 dokter subspesialis untuk setiap jenis

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
7

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

pelayanan medik subspesialis, dan 1 dokter gigi spesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik spesialis gigi mulut.
c. Rumah Sakit Umum Kelas C
Pelayanan yang diberikan oleh Rumah Sakit Umum kelas C paling sedikit
meliputi pelayanan medik, pelayanan kefarmasian, pelayanan keperawatan
dan kebidanan, pelayanan penunjang klinik, pelayanan penunjang
nonklinik, dan pelayanan rawat inap. Tenaga medis paling sedikit terdiri
atas 9 dokter umum untuk pelayanan medik dasar, 2 dokter gigi umum
untuk pelayanan medik gigi mulut, 2 dokter spesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik spesialis dasar, 1 dokter spesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik spesialis penunjang, dan 1 dokter gigi spesialis untuk
setiap jenis pelayanan medik spesialis gigi mulut.
d. Rumah Sakit Umum Kelas D
Pelayanan yang diberikan oleh Rumah Sakit Umum Kelas D paling sedikit
meliputi pelayanan medik, pelayanan kefarmasian, pelayanan keperawatan
dan kebidanan, pelayanan penunjang klinik, pelayanan penunjang
nonklinik, dan pelayanan rawat inap. Tenaga medis paling sedikit terdiri
atas 4 dokter umum untuk pelayanan medik dasar, 1 dokter gigi umum
untuk pelayanan medik gigi mulut, 1 dokter spesialis untuk setiap jenis
pelayanan medik spesialis dasar.
Rumah Sakit Khusus diklasifikasikan menjadi:
a. Rumah Sakit Khusus Kelas A
b. Rumah Sakit Khusus Kelas B; dan
c. Rumah Sakit Khusus Kelas C.
Rumah Sakit Khusus meliputi rumah sakit khusus ibu dan anak, mata,
otak, gigi dan mulut, kanker, jantung dan pembuluh darah, jiwa, infeksi, paru,
telinga-hidung-tenggorokan, bedah, ketergantungan obat, dan ginjal. Sumber
daya manusia, paling sedikit terdiri dari tenaga medis, yang memiliki
kewenangan menjalankan praktik kedokteran di Rumah Sakit yang
bersangkutan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Tenaga
kefarmasian, dengan kualifikasi apoteker dan tenaga teknis kefarmasian

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
8

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

dengan jumlah yang sesuai dengan kebutuhan pelayanan kefarmasian Rumah


Sakit.
5. Struktur Organisasi Rumah Sakit
Struktur organisasi adalah struktur yang menggambarkan pembagian
tugas, koordinasi kewenangan, fungsi dan tanggung jawab Rumah Sakit.
Pengorganisasian Instalasi Farmasi Rumah Sakit harus mencakup
penyelenggaraan pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai, pelayanan farmasi klinik dan manajemen mutu dan
bersifat dinamis dapat direvisi sesuai kebutuhan dengan tetap menjaga mutu.
Ketentuan terkait jabatan fungsional di Instalasi Farmasi Rumah Sakit diatur
menurut kebutuhan organisasi dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.Hal
ini menjelaskan bahwa pengorganisasian Instalasi Farmasi Rumah Sakit
minimal terdiri dari kepala IFRS, pengelolaan perbekalan farmasi, pelayanan
farmasi klinik dan manajemen mutu.
Rumah sakit merupakan institusi yang kompleks memerlukan
keterlibatan berbagai pihak dan perlu dikembangkan secara terus menerus.Pola
organisasi rumah sakit pemerintah pada umumnya sesuai dengan yang tertera
dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor.
1045/MENKES/PER/XI/2006 dan Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 1
Tahun 2002, tentang PedomanStruktur Organisasi dan Tata Kerja Rumah
Sakit Daerah. Struktur organisasi merupakan visualisasi kegiatan dan
pelaksana kegiatan (personal) dalam suatu institusi.
6. Akreditasi Rumah Sakit
Suatu pengakuan yang diberikan pemerintah kepada RS karena telah
memenuhi standar yang ditentukan. Tujuan dari akreditasi sendiri adalah :
a. Mempermudah akses masyarakat untuk mendapatkan pelayanan kesehatan.
b. Memberikan perlindungan terhadap keselamatan pasien, masyarakat,
lingkungan RS dan SDM di RS.
c. Meningkatkan mutu dan mempertahankan standar pelayanan RS.
d. Memberikan kepastian hukum kepada pasien, masyarakat, dan SDM RS.
Manfaat akreditasi bagi Rumah Sakit yaitu :

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
9

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

a. Terbentuknya budaya mutu dalam memberikan pelayanan kesehatan pada


pasien sesuai standar di RS.
b. Terlindunginya pasien/masyarakat dari layanan kesehatan yang tidak
bermutu.
c. Sebagai salah satu syarat peningkatan kelas RS.
d. Peningkatan kesejahteraan Rumah Sakit.
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 56
Tahun 2014 Tentang Klasifikasi Dan Perizinan Rumah Sakit pasal 40, Dalam
upaya peningkatan mutu pelayanan Rumah Sakit wajib dilakukan akreditasi
secara berkala minimal 3 (tiga) tahun sekali. Akreditasi Rumah Sakit
dilakukan oleh suatu lembaga independen baik dari dalam maupun dari luar
negeri berdasarkan standar akreditasi yang berlaku. Lembaga independen
ditetapkan oleh Menteri. Dan ketentuan lebih lanjut mengenai akreditasi
Rumah Sakit diatur dengan Peraturan Menteri.
KARS atau Komite Akreditasi Rumah Sakit adalah badan yang diakui
untuk melakukan survey akreditasi rumah sakit. KARS 2012 menekankan
pada pelayanan berfokus pada pasien serta kesinambungan pelayanan dan
menjadikan keselamatan pasien sebagai standar utama. Hasil survei penilaian
atau kelulusan untuk sistem akreditasi KARS 2012 ini berupa level pencapaian
yang merupakan upaya pencapaian RS terhadap penilaian yang ditentukan.
Level tersebut adalah dasar, madya, utama, dan pencapaian tertinggi adalah
paripurna. Standar akreditasi yang dinilai meliputi:
a. Sasaran Keselamatan Pasien Rumah Sakit
Contoh peran yang terkait dengan farmasi adalah peningkatan keamanan
obat yang perlu diwaspai (high alert medication).
b. Hak Pasien dan Keluarga (HPK)
Contoh peran yang terkait dengan farmasi adalah pemberian informasi
mengenai pengobatan pasien.
c. Pendidikan Pasien dan Keluarga (PPK)
Contoh peran yang terkait dengan farmasi adalah konseling mengenai
pengobatan pasien seperti identifikasi munculnya efek samping.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
10

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

d. Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien (PMKP)


e. Millenium Development Goals (MDGs)
f. Akses Pelayanan dan Kontinuitas pelayanan (APK)
g. Asessmen Pasien (AP)
h. Pelayanan Pasien (PP)
i. Pelayanan Anastesi dan Bedah (PAB)
j. Manajemen Penggunaan Obat (MPO)
Contoh peran yang terkait dengan farmasi adalah seleksi, pengadaan obat,
penyimpanan, peresepan, pencatatan, penyaluran (dispensing), pemberian
dan pemantauan.
k. Manajemen Komunikasi dan Informasi (MKI)
Contoh peran yang terkait dengan farmasi adalah komunikasi efektif
dengan pasien dan keluarga pasien melalui konseling maupun PIO,
komunikasi efektif antar profesional pemberi layanan kesehatan.
l. Kualifikasi dan Pendidikan Staf (KPS)
Kualifikasi staf farmasi adalah tenaga kefarmasian seperti dimaksud dalam
PP No. 51 tahun 2009 yaitu Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian
(Sarjana Farmasi, Ahli Madya Farmasi, Analis Farmasi, dan Tenaga
Menengah Farmasi/Asisten Apoteker.
m. Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI)
Menerapkan hand hygiene pada 5 momen, menggunakan alat pelindung
diri sesuai kebutuhan, membuang sampah pada tempat yang benar seperti
sampah infeksius dalam plastik berwarna kuning, sampah umum dalam
plastik berwarna hitam, sampah sitotoksik dalam plastik berwarna ungu,
dan sampah benda tajam dalam tempat tertutup yang telah disediakan
(safety box).
n. Tata Kelola, Kepemimpinan dan Pengarahan (TKP)
o. Manajemen Fasilitas dan Keselamatan (MFK)
Pemahaman dan penerapan mengenai kesehatan kerja, kebakaran, dan
kewaspadaan bencana (K3) seperti menggunakan APD saat melakukan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
11

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

pencampuran obat sitostasika, memasang tanda peringatan pada tempat


yang berisiko seperti jalan licin, bahan beracun, dan bahaya radiasi.

B. Instalasi Farmasi RumahSakit


1. Definisi Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Instalasi Farmasi Rumah Sakit adalah suatu unit di suatu Rumah Sakit
yang dipimpin oleh seorang Apoteker dan dibantu oleh beberapa Apoteker
yang memenuhi persyaratan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan
kompeten secara profesional dan merupakan tempat penyelenggaraan yang
bertanggung jawab atas seluruh pekerjaan serta pelayanan kefarmasian yang
ditujukan untuk keperluan Rumah Sakit itu sendiri (Siregar, 2004).
Menurut SK Menkes No. 1197/Menkes/SK/X/2004 fungsi Instalasi
Farmasi Rumah Sakit adalah sebagai tempat pengelolaan perbekalan farmasi
serta memberikan pelayanan kefarmasian dalam penggunaan obat dan alat
kesehatan. Tugas dan Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit
2. Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit
Sesuai dengan SK Menkes No 72 Tahun 2016 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit. Pelayanan Kefarmasian adalah suatu
pelayanan langsung dan bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan
dengan sediaan farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk
meningkatkan mutu kehidupan pasien.
Pengaturan standar pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit bertujuan
untuk:
a. Meningkatkan mutu pelayanan kefarmasian;
b. Menjamin kepastian hukum bagi tenaga kefarmasian; dan
c. Melindungi pasien dan masyarakat dari penggunaan obat yang tidak
rasional dalam rangka keselamatan pasien.
Tujuan pelayanan farmasi ialah : mengidentifikasi, mencegah, dan
menyelesaikan masalah terkait Obat. Tuntutan pasien dan masyarakat akan
peningkatan mutu Pelayanan Kefarmasian, mengharuskan adanya perluasan
dari paradigma lama yang berorientasi kepada produk (drug oriented) menjadi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
12

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

paradigma baru yang berorientasi pada pasien (patient oriented) dengan


filosofi Pelayanan Kefarmasian (pharmaceutical care)
3. Tugas dan Tanggung Jawab Instalasi Farmasi
Menurut Peraturan menteri kesehatan Republik Indonesia nomor 72
tahun 2016 tentang standar pelayanan farmasi di rumah sakit, tugas Instalasi
Farmasi Rumah Sakit meliputi:
a. Menyelenggarakan, mengkoordinasikan, mengatur dan mengawasi seluruh
kegiatan Pelayanan Kefarmasian yang optimal dan profesional serta sesuai
prosedur dan etik profesi;
b. Melaksanakan pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis PAkai yang efektif, aman, bermutu dan efisien
c. Melaksanakan pengkajian dan pemantauan penggunaan Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis PAkai guna memaksimalkan efek
terapi dan keamanan serta meminimalkan risiko;
d. Melaksanakan Komunikasi, Edukasi dan Informasi (KIE) serta
memberikan rekomendasi kepada dokter, perawat dan pasien
e. Berperan aktif dalam Tim Farmasi dan Terapi
f. Melaksanakan pendidikan dan pelatihan serta pengembangan Pelayanan
Kefarmasian;
g. Memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar pengobatan dan
formularium Rumah Sakit.
4. Lingkup Fungsi Instalasi Farasi Rumah Sakit
Fungsi non klinik (manajerial) biasanya secara tidak langsung
dilakukan sebagai bagian terpadu dan segera dari pelayanan pasien atau tidak
memerlukan interaksi dengan profesi kesehatan lain. Dapat diakses hanya oleh
Apoteker. Fungsi non klinik IFRS (manajerial) mencakup:
a. Seleksi (penetapan spesifikasi produk & pemasok)
b. Perencanaan
c. Pengadaan Produksi
d. Penyimpanan
e. Pengemasan dan pengemasan kembali

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
13

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

f. Distribusi
g. Pengendalian semua perbekalan farmasi yang digunakan di RS.
Fungsi klinik yaitu fungsi yang secara langsung dilakukan sebagai
bagian terpadu dari perawatan pasien atau memerlukan interaksi dengan
profesi kesehatan lain yang secara langsung terlibat dalam pelayanan pasien.
Fungsi klinik IFRS :
1) Pemantauan terapi obat (PTO)
2) Evaluasi penggunaan obat
3) Penanganan bahan sitotoksik
4) Pelayanan di unit perawatan kritis
5) Pemeliharaan formularium
6) Penelitian
7) Pengendalian infeksi nosokomial
8) Sentra informasi obat
9) Pemantauan dan pelaporan reaksi obat merugikan (Adverse Drug
Reaction)
10) Sistem formularium, Panitia Farmasi dan Terapi (PFT)
11) Sistem pemantauan kesalahan obat
12) Buletin terapi obat
13) Program edukasi in service bagi Apoteker, dokter dan perawat
14) Investigasi obat
15) Unit gawat darurat
5. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Menurut Peraturan menteri kesehatan Republik Indonesia nomor 72
tahun 2016 tentang standar pelayanan farmasi di rumah sakit,
Penyelenggaraan Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit harus
didukung oleh pengorganisasian yang berorientasi kepada keselamatan pasien
Pengorganisasian harus menggambarkan uraian tugas, fungsi, dan tanggung
jawab serta hubungan koordinasi di dalam maupun di luar Pelayanan
Kefarmasian yang ditetapkan oleh pimpinan Rumah Sakit.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
14

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Gambar 1. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit

Instalasi Farmasi Rumah Sakit harus dikepalai oleh seorang Apoteker


yang merupakan Apoteker penanggung jawab seluruh Pelayanan Kefarmasian
di Rumah Sakit. Kepala Instalasi Farmasi Rumah Sakit diutamakan telah
memiliki pengalaman bekerja di Instalasi Farmasi Rumah Sakit minimal 3
(tiga) tahun. Selain Apoteker Instalasi Farmasi juga harus memiliki tenaga
teknis kefarmasian yang sesuai dengan beban kerja dan petugas penunjang lain
agar tercapai sasaran dan tujuan Instalasi Farmasi Rumah Sakit. Tenaga
Teknis Kefarmasian yang melakukan Pelayanan Kefarmasian harus di bawah
supervisi Apoteker.
6. Pengelolaan Perbekalan Farmasi
Pengelolaan perbekalan farmasi merupakan suatu siklus kegiatan
dimulai dari pemilihan, perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan,
pendistribusian, pengendalian, penghapusan, administrasi dan pelaporan serta
evaluasi yang diperlukan bagi kegiatan pelayanan.
Tujuan pengelolaan perbekalan farmasi yaitu mengelola perbekalan
farmasi yang efektif dan efisien, menerapkan farmakoekonomi dalam
pelayanan, meningkatkan kompetensi/kemampuan tenaga farmasi,
mewujudkan Sistem Informasi Manajemen (SIM) berdaya guna dan tepat
guna serta melaksanakan pengendalian mutu pelayanan.
Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai harus dilaksanakan secara multidisiplin, terkoordinir dan menggunakan
proses yang efektif untuk menjamin kendali mutu dan kendali biaya. Dalam
ketentuan Pasal 15 ayat (3) Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
15

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Rumah Sakit menyatakan bahwa Pengelolaan Alat Kesehatan, Sediaan


Farmasi, dan Bahan Medis Habis Pakai di Rumah Sakit harus dilakukan oleh
Instalasi Farmasi sistem satu pintu. Alat Kesehatan yang dikelola oleh
Instalasi Farmasi sistem satu pintu berupa alat medis habis pakai/peralatan non
elektromedik, antara lain alat kontrasepsi (IUD), alat pacu jantung, implan,
dan stent.
Sistem satu pintu adalah satu kebijakan kefarmasian termasuk
pembuatan formularium, pengadaan, dan pendistribusian Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang bertujuan untuk
mengutamakan kepentingan pasien melalui Instalasi Farmasi Rumah Sakit.
Dengan demikian semua Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai yang beredar di Rumah Sakit merupakan tanggung jawab Instalasi
Farmasi Rumah Sakit, sehingga tidak ada pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai di Rumah Sakit yang dilaksanakan
selain oleh Instalasi Farmasi Rumah Sakit.
Adapun sistem pengelolaan perbekalan farmasi di Rumah Sakit
meliputi seleksi, perencanaan dan pengadaan, distribusi dan penggunaan obat
di mana rangkaian proses tersebut tidak dapat dihilangkan salah satunya dan
untuk melaksanakan hal tersebut diperlukan adanya manajemen pendukung
yang meliputi organisasi, keuangan, manajemen sistem informasi dan
manajemen SDM (Gambar 2).

Gambar 2. Siklus Managemen obat

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
16

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

a. Manajemen Pendukung (Management Support)


1) Organisasi (Organization)
Fungsi dari organisasi ini meliputi membuat rancangan organisasi,
membuat sistem kontrol, memadukan strategi, struktur dan kontrol;
dan mengelola konflik dan perubahan. Semua aktivitas manajemen
dapat dirangkum menjadi 3 (tiga) fungsi dasar, yang secara bersama-
sama membentuk siklus manajemen yakni: planning, implementation,
dan monitoring & evaluation.
Planning adalah proses menganalisis situasi saat ini, memperkirakan
kebutuhan dan membangun tujuan, sasaran dan target, serta
menentukan strategi, kegiatan, tanggung jawab, dan sumber-sumber
untuk mencapai tujuan.
Implementation adalah proses mewujudkan perencanaan melalui
pengaturan dan pengarahan kerja yang meliputi pengaturan SDM,
biaya, informasi, dan sumber-sumber lain untuk mencapai hasil yang
diinginkan.
Monitoring adalah proses yang mengacu pada review yang
berkelanjutan, tingkat kelengkapan kegiatan pada suatu program dan
target yang telah dicapai.
Evaluation mengacu pada analisis proses dan kerja pada tujuan,
sasaran dan target. Memberikan feedback untuk mengetahui apakah
rancangan telah ditemukan dan sebab-sebab yang membuatnya
berhasil atau gagal
2) Keuangan (Finance)
Komponen-komponen keuangan meliputi pencatatan, pembukuan,
pelaporan dan analisis. Kestabilan finansial hanya dapat terjadi jika
sumber dana dan biaya yang dikeluarkan seimbang dan cukup untuk
mendukung pelayanan kesehatan dengan kualitas yang tidak
diragukan.
3) Manajemen informasi (Information Management)
Proses Perencanaan untuk pembaharuan atau peninjauan kembali
sistem suplai obat termasuk dalam drug manjemen information system

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
17

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

(DMIS) yang merupakan sistem pengaturan untuk mengumpulkan,


memproses, melaporkan, dan menggunakan sistem informasi untuk
membuat keputusan. Data-data obat tersebut digunakan sebagai
informasi untuk perencanaan, aktivitas, memperkirakan permintaan,
pengalokasian, sumber daya, monitoring dan evaluasi manajemen
obat.
4) Sistem Informasi Rumah Sakit (SIRS)
Suatu proses pengumpulan, pengolahan dan penyajian data rumah
sakit. Sistem Informasi ini mencakup semua Rumah Sakit umum
maupun khusus, baik yang dikelola secara publik maupun privat
sebagaimana diatur dalam Undang - Undang Republik Indonesia
Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit(Anonim, 2009).
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor 1171 tahun
2011 telah mengatur tentang Sistem Informasi Rumah Sakit (SIRS).
Rumah sakit wajib melaksanakan Sistem Informasi Rumah Sakit
(SIRS) yang merupakan suatu proses pengumpulan, pengolahan dan
penyajian data rumah sakit yang digunakan sebagai aplikasi sistem
pelaporan rumah sakit kepada Kementerian Kesehatan yang meliputi
data identitas rumah sakit, data ketenagaan yang bekerja di rumah
sakit, data rekapitulasi kegiatan pelayanan, data kompilasi
penyakit/morbiditas pasien rawat inap dan data kompilasi
penyakit/morbiditas pasien rawat jalan. Penyelenggaraan SIRS
bertujuan untuk merumuskan kebijakan di bidang perumahsakitan,
menyajikan informasi rumah sakit secara nasional dan melakukan
pemantauan, pengendalian dan evaluasi penyelenggaraan rumah sakit
secara nasional (Anonim, 2011).
5) Sumber Daya Manusia (Human Resources)
Pada sektor farmasi tujuan manajemen sumber daya manusia adalah
untuk mengembangkan dan mepertahankan terpenuhinya jumlah
tenaga profesional yang memiliki motivasi dalam memberikan
pelayanan kefarmasian semaksimal mungkin. Mengatasi tantangan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
18

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

sumber daya manusia secara efektif membutuhkan kepemimpinan


yang baik dan manajemen disemua level. Peran manajemen sumber
daya manusia juga perlu diperluas, diperlukan mengubah pandangan
lama bahwa sumber daya manusia memiliki fungsi utama administratif
dengan pandangan bahwa semua staf bekerjasama dengan manajer
atau semua sumber daya manusia yang ada bekerjasama untuk
mendukung tujuan kesehatan organisasi dan memastikan bahwa staf
yang tepat dengan keterampilan yang tepat berada di tempat yang
tepat untuk memenuhi tujuan organisasi ini.
Komponen-komponen dari sumber daya manusia ini antara lain
meliputi leadership, analisa/desain jabatan, planning, performance
appraisal, pengelolaan perubahan.
Dalam perhitungan beban kerja perlu diperhatikan faktor-faktor yang
berpengaruh pada kegiatan yang dilakukan, yaitu kapasitas tempat
tidur dan BOR, jumlah resep atau formulir tiap hari, volume
perbekalan farmasi, idealnya 30 tempat tidur untuk 1 orang apoteker
(pelayanan kefarmasian)
b. Pemilihan (Selection)
Seleksi merupakan proses kegiatan sejak dari meninjau masalah
kesehatan yang terjadi di Rumah Sakit, identifikasi pemilihan terapi,
bentuk dan dosis obat, menentukan kriteria pemilihan dengan
memprioritaskan obat esensial, standarisasi, sampai menjaga dan
memperbaharui standar obat. Beberapa hal yang termasuk kriteria dalam
seleksi obat adalah :
1) Mempunyai rasio manfaat-resiko yang paling menguntungkan pasien
2) Mutu terjamin, termasuk stabilitas dan bioavaibilitas
3) Praktis dalam penyimpanan,
4) Praktis dalam penggunaan dan penyerahan
5) Menguntungkan dalam hal kepatuhan dan penerimaan oleh pasien,
6) Mempunyai rasio manfaat biaya yang tertinggi berdasarkan
biayalangsung dan tak langsung.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
19

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Untuk obat jadi kombinasi tetap, harus memenuhi kriteria :


1) Obat hanya bermanfaat bagi pasien dalam bentuk kombinasi tetap,
2) Kombinasi tetap harus menunjukkan khasiat dan keamanan yang lebih
tinggi dari masing-masing komponen.
3) Perbandingan dosis komponen kombinasi tetap merupakan
perbandingan yang tepat untuk sebagian besar pasien yang
memerlukan,
4) Kombinasi tetap harus meningkatkan rasio manfaat-biaya,
5) Untuk antibiotik kombinasi tetap harus dapat mencegah/mengurangi
terjadinya resistensi dan efek merugikan lainnya
c. Procurement
1) Perencanaan
Perencanaan perbekalan farmasi menjadi salah satu faktor yang
menentukan keberhasilan pelayanan farmasi. Perencanaan perbekalan
farmasi merupakan proses kegiatan pemilihan jenis, jumlah dan harga
perbekalan farmasi dengan tujuan untuk mendapatkan jumlah yang
sesuai dengan kebutuhan anggaran serta menghindari kekosongan.
Metode yang dapat digunakan dalam perencanan adalah :
a) Epidemiologi
Metode perencanaan berdasarkan pada epidemiologi atau
morbiditas.bertujuan untuk : Mengetahui kebutuhan perbekalan
kesehatan suatu populasi masyarakat tertentu (obat program KB,
obat program imunisasi), Memperkirakan kebutuhan obat atas dasar
data epidemiologi
b) Konsumsi
Perhitungan kebutuhan didasarkan pada data riil konsumsi obat
periode yang lalu, dengan berbagai penyesuaian dan koreksi.
c) Kombinasi keduanya
Analisis pareto atau ABC dan VEN diperlukan untuk merencanakan
pengadaan kebutuhan dengan dana yang terbatas. Analisis pareto
atau ABC ini membagi obat dalam 3 kelompok yaitu :

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
20

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

A : obat-obat yang menyerap dana hingga 80 % dari total dana


namun jumlahnya kurang dari 10 % jenis obat. Kelompok
ini membutuhkan pengawasan yang lebih dibandingkan
kelompok obat lain terkait dengan besarnya dana yang
terserap.
B : obat-obat yang menyerap dana 15 % dari total dana
dengan jenis obat sekitar 20 % dari keseluruhan jenis obat.
C : obat-obat yang menyerap dana 5 % dari dana total dengan
jenis obat sekitar 70 % dari keseluruhan jenis obat.
Sistem analisis VEN membagi obat dalam 3 kelompok, yaitu:
V : Vital, adalah kelompok obat yang sangat penting
keberadaannya karena merupakan obat-obatan life saving,
dimana kelompok obat ini dapat mencegah kematian atau
kecacatan yang permanen.
E : Essential, adalah kelompok obat yang diperlukan untuk
menjaga kelangsungan hidup dan kondisi pasien.
N : Non Essential, adalah kelompok obat-obatan yang tingkat
urgensinya paling kecil.
2) Pengadaan (Procurement)
Pengadaan merupakan kegiatan untuk merealisasikan kebutuhan yang
telah direncanakan. Proses pengadaan yang baik adalah :
a) Mendapatkan obat yang benar dengan jumlah yang benar.
b) Harga pembelian yang serendah mungkin.
c) Kualitas sesuai standar yang dipersyaratkan
d) Pelayanan dan kualitas supplier dapat dipercaya.
e) Pengaturan waktu pengiriman (mencegah kekosongan stock)
Pengadaan perbekalan farmasi di Rumah Sakit dapat dilakukan secara
produksi, pembelian, dropping atau bantuan. Pembelian sendiri dapat
dilakukan secara tunai (cash) atau kredit tergantung kesepakatan dengan
distributor terkait. Pengadaan perbekalan farmasi di Rumah Sakit milik
pemerintah umumnya pendanaannya bersumber dari pemerintah
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
21

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

(APBN, APBD) atau swadana. Pendanaan swadana berarti dana untuk


pemenuhan pengadaan perbekalan farmasi berasal dari dana Rumah
Sakit.
Proses pengadaan dapat dilakukan secara tahunan, triwulan, bulanan,
mingguan dan insidentil. Dasar untuk menentukan jumlah pengadaan
yaitu buffer stock, reordering level, economic order quantity, dan lead
tim.
3) Distribusi
Sistem distribusi dapat dioperasikan dengan salah satu dari tiga metode,
tergantung pada kebijakan dan kondisi suatu Rumah Sakit:
a) Sistem distribusi terpusat/sentralisasi
Sentralisasi dilakukan oleh IFRS sentral ke semua unit rawat inap
di Rumah Sakit secara keseluruhan. Artinya, di Rumah Sakit itu
hanya satu IFRS tanpa adanya depo/satelit IFRS di beberapa unit
pelayananan.
b) Sistem distribusi desentralisasi
Sistem ini dilakukan oleh beberapa depo/satelit IFRS di sebuah
Rumah Sakit. Pada dasarnya sistem distribusi desentralisasi ini
sama dengan sistem distribusi obat persediaan lengkap di ruang,
tetapi sistem distribusi desentralisasi ini dikelola seluruhnya oleh
Apoteker yang sama dengan pengelolaan dan pengendalian oleh
IFRS sentral.
c) Sistem distribusi kombinasi
Sistem ini hanya dosis awal dan dosis keadaan darurat yang
dilayani di depo/satelit IFRS. Dosis selanjutnya dilayani oleh IFRS
sentral.
4) Dispensing
Dispensing merupakan kegiatan pelayanan yang dimulai dari tahap
validasi, interpretasi, menyiapkan atau meracik obat, memberikan label
atau etiket, penyerahan obat dengan pemberian informasi obat yang
memadai disertai sistem dokumentasi.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
22

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Gambar 3. Drug Dispensing Cycle (Quick, et al., 1997)

Tahap-tahap dalam dispensing cycle meliputi :


a) Receive and Confirm
Tahap menerima resep dan mengkonfirmasi tentang kondisi dan
karakteristik pasien (nama pasien, berat badan, dewasa/orang tua,
alamat, sedang hamil/menyusui, sedang terapi dan lain-lain).
Tindakan ini penting jika depo dalam keadaan ramai pasien dan
untuk menghindari kesalahan pemberian obat. Pemeriksaan silang
nama dan identitas pasien harus dikerjakan saat sedang menyerahkan
obat.
b) Interpret and verivy : Patient, drug, dose
Pemeriksaan tentang aspek umum dan administratif kelengkapan
resep; aspek farmasetik yaitu adanya inkompatibilitas fisika dan
kimia, adanya interaksi obat dan aspek farmakologi. Dikerjakan oleh
Apoteker yang mempunyai kemampuan dalam hal membaca resep,
dapat secara benar menginterpretasikan setiap singkatan yang
digunakan oleh penulis resep, dapat menegaskan bahwa dosis-dosis
yang diresepkan ada pada tingkat normal untuk pasien dengan
memperhatikan umur dan jenis kelamin, dapat dengan benar
melakukan setiap perhitungan dosis dan kuantitas obat yang
diresepkan serta dapat mengidentifikasi setiap interaksi yang
mungkin terjadi antara obat-obat yang diresepkan
c) Prepare and Label

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
23

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Pengerjaan obat merupakan bagian pokok dari proses dispensing.


Proses ini dimulai sejak resep telah jelas dipahami dan kuantitas
telah dihitung, meliputi mempersiapkan obat yang dipesan (obat jadi
maupun obat racikan) dan memberi label yang benar dan jelas pada
etiket. Label harus sejelas mungkin meliputi nama pasien dan cara
pakai.
d) Record and Endorse
Proses ini meliputi pencatatan data pasien dan obat yang diberikan.
Manfaat yang bisa diambil adalah sebagai data untuk melacak setiap
masalah yang mungkin terjadi yang berkenaan dengan obat-obat
yang diterima oleh pasien.
e) Counsel and Supply
Penyerahan obat dan pemberian informasi kepada pasien dengan
jelas dan lengkap untuk memaksimalkan tujuan terapi, meliputi :
Kapan harus meminum obat (khususnya berkaitan dengan
makanan dan obat-obatan lain).
Bagaimana harus meminum obat (dikunyah, ditelan seluruhnya,
diminum dengan banyak air minum).
Bagaimana harus menyimpan dan menjaga obat.
Peringatan tentang efek-efek samping sebaiknya diberikan dengan
hati-hati. Efek samping biasa dan tidak merugikan (mual, warna urin
berubah dan sebagainya), sebaiknya diinformasikan untuk mencegah
pasien ketakutan sehingga menghentikan pengobatan
Adapun macam-macam sistem dispensing obat di Rumah Sakit
yaitu:
a) Sistem resep individu (individual prescription)
Resep individu adalah resep yang ditulis dokter untuk tiap
pasien. Sistem ini biasanya digunakan oleh Rumah Sakit kecil
atau Rumah Sakit pribadi, karena memudahkan cara untuk
menarik pembayaran atas obat yang digunakan pasien dan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
24

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

memberikan pelayanan kepada pasien secara perorangan..


Keuntungan sistem individual prescription antara lain :
Semua pesanan obat langsung diperiksa oleh Apoteker.
Memungkinkan interaksi antara Apoteker, dokter, perawat,
dan pasien.
Meningkatkan pengawasan obat-obatan dengan lebih teliti.
Memberikan cara yang cocok melaksanakan pembayaran
obat-obatan yang digunakan pasien.
Akan tetapi sistem ini mempunyai kerugian yaitu
meningkatkan kebutuhan personel bagian farmasi untuk tugas
melayani resep perorangan.
b) Sistem persediaan lengkap di ruangan
Keuntungan sistem floor stock antara lain:
Adanya persediaan obat-obatan yang siap pakai untuk pasien.
Pengurangan transkrip pesanan obat bagi farmasi.
Pengurangan jumlah personil farmasi yang dibutuhkan
Kerugian pada sistem floor stock antara lain:
Kesalahan pemberian obat bertambah besar karena Apoteker
tidak memeriksa ulang pesanan obat
Meningkatkan persediaan obat di setiap pos perawatan.
Meningkatkan kemungkinan kerusakan obat dan pencurian
obat.
Meningkatkan biaya dalam hal menyediakan fasilitas tempat
penyimpanan obat yang memadai pada tiap pos perawatan.
Dibutuhkan tambahan waktu kerja bagi perawat untuk
menangani obat-obatan.
c) Kombinasi floor stock dan individual prescription
Sistem ini umumnya digunakan oleh Rumah Sakit yang
menggunakan sistem penulisan resep pesanan obat secara
individual sebagai sarana utama penjualan obat tetapi juga
memanfaatkan sistem floor stock secara terbatas.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
25

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

d) Unit dose dispensinnf (UDD)


Keuntungan penerapan sistem UDD antara lain :
Keuntungan bagi Apoteker :
Menciptakan pemeriksaan ganda dengan memberi
kesempatan pada Apoteker untuk melakukan pemantauan
pengobatan pasien sehingga mengurangi kemungkinan
kesalahan obat.
Memperluas ruang lingkup pengawasan Apoteker diseluruh
Rumah Sakit.
Apoteker dapat keluar dari unit farmasinya dan mengunjungi
bangsal-bangsal untuk menjalankan tugasnya yaitu pelayanan
informasi obat.
Apoteker merupakan mitra kerja dokter yang berperan
sebagai drug consultant dan drug informan bagi dokter.
Keuntungan bagi dokter:
Dokter mempunyai partner dalam memberikan pengobatan
kepada pasien.
Kemungkinan kesalahan dalam penulisan resep atau
penggunaan obat dapat ditelaah oleh Apoteker sehingga
mengurangi resiko yang mungkin terjadi.
Dokter dibantu Apoteker dalam memberikan informasi obat
kepada pasien.
Keuntungan bagi pasien :
Pasien mendapat pelayanan farmasi yang lebih baik karena
pelayanan obat dilakukan secara teratur untuk setiap kali
dosis pengobatan sehingga pemakaian obat oleh pasien lebih
terkontrol.
Pasien hanya membayar obat dan alkes yang digunakan saja,
biaya pengobatan lebih kecil.
Pasien mendapat obat dengan kerasionalan yang dapat
terjaga.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
26

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Pasien mendapat tepat obat


Keuntungan bagi perawat:
Semua obat yang dibutuhkan pasien di bagian perawatan
dipersiapkan oleh farmasi sehingga perawat mempunyai lebih
banyak waktu untuk merawat pasien.
Meniadakan duplikasi pesanan obat dankertas saja yang
berlebihan di bagian perawatan. Perawat mempunyai
kesempatan memeriksa ulang obat-obat yang telah dikemas
oleh bagian farmasi sebelum diberikan kepada pasien,
sehingga memperkecil peluang terjadinya kesalahan
Keuntungan manajemen rumah sakit secara umum :
Pemanfaatan tenaga profesional yang lebih efisien.
Meniadakan kemungkinan terjadinya kebocoran dan
pemborosan obat. Adapun kerugian penerapan sistem UDD
adalah :
Dibutuhkan modal kerja yang besar.
Dibutuhkan SDM dalam jumlah banyak.
Dibutuhkan pengetahuan farmasi klinik yang baik.
e) One daily dose disensin (ODDD)
Dalam metode ini pasien mendapat obat yang sudah dipisah-
pisah untuk pemakaian sekali pakai, tetapi obat diserahkan untuk
sehari pakai pada pasien. Kelebihan dari sistem ODDD adalah
tenaga dan pengemas yang diperlukan tidak sebanyak UDD
karena obat disiapkan sekaligus untuk keperluan selama 24 jam.
Kekurangan dari sistem ODDD adalah administrasi lebih rumit,
terjadinya kesalahan obat lebih besar.

C. Tim Farmasi dan Terapi


1. Tujuan dan Sasaran PFT
Panitia Farmasi dan Terapi merupakan organisasi yang mewakili
hubungan komunikasi antara para staf medis dengan staf farmasi, sehingga
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
27

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

anggotanya terdiri dari dokter yang mewakili spesialisasi-spesialisasi yang ada


di rumah sakit dan apoteker wakil dari Farmasi Rumah Sakit, serta tenaga
kesehatan lainnya. Panitia Farmasi dan Terapi adalah organisasi yang
mewakili hubungan komunikasi antara para staf medis dengan staf farmasi,
sehingga anggotanya terdiri dari dokter yang mewakili spesialisasi-spesialisasi
yang ada di rumah sakit dan apoteker wakil dari Farmasi Rumah Sakit, serta
tenaga kesehatan lainnya.
Tujuan dari PFT adalah:
a. Menerbitkan kebijakan-kebijakan mengenai pemilihan obat, penggunaan
obat serta evaluasinya.
b. Melengkapi staf profesional di bidang kesehatan dengan pengetahuan
terbaru yang berhubungan dengan obat dan penggunaan obat sesuai
dengan kebutuhan.
2. Fungsi PFT
Fungsi serta Ruang Lingkup Panitia Farmasi dan Terapi :
a. Mengembangkan formularium di rumah sakit dan merevisinya. Pemilihan
obat untuk dimasukan dalam formularium harus didasarkan pada evaluasi
secara subjektif terhadap efek terapi, keamanan serta harga obat dan juga
harus meminimalkan duplikasi dalam tipe obat, kelompok dan produk obat
yang sama.
b. PFT harus mengevaluasi untuk menyetujui atau menolak produk obat baru
atau dosis obat yang diusulkan oleh anggota staf medis.
c. Menetapkan pengelolaan obat yang digunakan di rumah sakit dan yang
termasuk dalam kategori khusus.
d. Membantu instalasi farmasi dalam mengembangkan tinjauan terhadap
kebijakan-kebijakan dan peraturan peraturan mengenai penggunaan obat di
rumah sakit sesuai peraturan yang berlaku secara lokal maupun nasional.
e. Melakukan tinjauan terhadap penggunaan obat di rumah sakit dengan
mengkaji medical record dibandingkan dengan standar diagnosa dan
terapi. Tinjauan ini dimaksudkan untuk meningkatkan secara terus
menerus penggunaan obat secara rasional.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
28

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

f. Mengumpulkan dan meninjau laporan mengenai efek samping obat


g. Menyebarluaskan ilmu pengetahuan yang menyangkut obat kepada staf
medis dan perawat.
3. Susunan organisasi PFT
Susunan kepanitian PFT serta kegiatan yang dilakukan bagi tiap rumah
sakit dapat bervariasi sesuai dengan kondisi rumah sakit setempat :
a. Panitia Farmasi dan Terapi harus sekurang-kurangnya terdiri dari 3 (tiga)
dokter, apoteker, dan perawat untuk rumah sakit yang besar tenaga dokter
bisa lebih dari 3 (tiga) orang yang mewakili semua staf medis fungsional
yang ada.
b. Ketua PFT dipilih dari dokter yang ada di dalam kepanitiaan dan jika
rumah sakit tersebut mempunyai ahli farmakologi klinik, maka sebagai
ketua adalah Farmakologi, sekretarisnya adalah apoteker dari instalasi
farmasi atau apoteker yang ditunjuk.
c. PFT harus mengadakan rapat secara teratur, sedikitnya 2 (dua) bulan
sekali dan untuk rumah sakit besar rapatnya diadakan sebulan sekali. Rapat
PFT dapat mengundang pakar-pakar dari dalam maupun dari luar rumah
sakit yang dapat memberikan masukan bagi pengelolaan PFT.
d. Segala sesuatu yang berhubungan dengan rapat PFT diatur oleh sekretaris,
termasuk persiapan dari hasil-hasil rapat.
e. Membina hubungan kerja dengan panitia di dalam rumah sakit yang
sasarannya berhubungan dengan penggunaan obat.
4. Tugas dan Tanggung Jawab PFT
Tugas PFT berdasarkan Permenkes No. 72 tahun 2016 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit adalah:
a. Mengembangkan kebijakan tentang penggunaan Obat di Rumah Sakit;
b. Melakukan seleksi dan evaluasi Obat yang akan masuk dalam formularium
Rumah Sakit;
c. Mengembangkan standar terapi;
d. Mengidentifikasi permasalahan dalam penggunaan Obat;

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
29

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

e. Melakukan intervensi dalam meningkatkan penggunaan Obat yang


rasional;
f. Mengkoordinir penatalaksanaan Reaksi Obat yang Tidak Dikehendaki;
g. Mengkoordinir penatalaksanaan medication error;
h. Menyebarluaskan informasi terkait kebijakan penggunaan Obat di Rumah
Sakit.
Tanggung Jawab PFT antara lain :
a. Memberikan rekomendasi pada pimpinan rumah sakit untuk mencapai
budaya pengelolaan dan penggunaan obat secara rasional.
b. Mengkoordinir pembuatan pedoman diagnosis dan terapi, formularium
rumah sakit, pedoman penggunaan antibiotika dan lain-lain
c. Melaksanakan pendidikan dalam bidang pengelolaan dan penggunaan obat
terhadap pihak-pihak yang terkait.
d. Melaksanakan pengkajian pengelolaan dan penggunaan obat dan
memberikan umpan balik atas hasil pengkajian tersebut.

D. Pengendalian Infeksi Rumah Sakit


Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Surat Edaran Direktur
Jenderal Bina Pelayanan Medik Nomor HK.03.01/III/3744/08 tentang
Pembentukan Komite dan Tim Pencegahan dan Pengendalian Infeksi di Rumah
Sakit. Kegiatan pencegahan dan pengendalian infeksi di rumah sakit dan fasilitas
pelayanan kesehatan lainnya merupakan suatu standar mutu pelayanan dan
penting bagi pasien, petugas kesehatan maupun pengunjung rumah sakit dan
fasilitas pelayanan kesehatan lainnya. Pengendalian infeksi harus dilaksanakan
oleh semua rumah sakit dan fasilitas pelayanan kesehatan lainnya untuk
melindungi pasien, petugas kesehatan dan pengunjung dari kejadian infeksi
dengan memperhatikan cost effectiveness. Panitia Pengendali Infeksi Rumah
Sakit adalah organisasi yang terdiri dari staf medis, apoteker yang mewakili
farmasi rumah sakit dan tenaga kesehatan lainnya. Pengendalian infeksi rumah
sakit bertujuan untuk :
Menunjang pembuatan pedoman pencegahan infeksi.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
30

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Memberikan informasi untuk menetapkan disinfektan yang akan


digunakan di rumah sakit.
Melaksanakan pendidikan tentang pencegahan infeksi nosokomial di
rumah sakit.
Melaksanakan penelitian (surveilans) infeksi nosokomial di rumah sakit
1. Tugas dan Fungsi Tim Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI)
Rumah Sakit
Program Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI) sangat penting
untuk dilaksanakan di Rumah Sakit dan Fasilitas Pelayanan Kesehatan lainnya
sebagai tempat pelayanan kesehatan disamping sebagai tolak ukur mutu
pelayanan juga untuk melindungi pasien, petugas juga pengunjung dan
keluarga dari risiko tertularnya infeksi karena dirawat, bertugas dan
berkunjung ke suatu Rumah Sakit atau fasilitas pelayanan kesehatan lainnya.
Perlu diketahui bahwa keberhasilan program PPI di Rumah Sakit perlu
keterlibatan lintas profesional, Klinis, Perawat, Laboratorium, K3L, Farmasi,
Gizi, IPSRS, Sanitasi dan House Keeping sehingga perlu wadah berupa
Komite PPI. Dalam Komite PPI anggotanya saling bekerja sama dan
dukungan dari manajerial untuk terlaksananya program PPI dengan baik. Bila
Program PPI ini terlaksana dengan baik maka mutu pelayanan Rumah Sakit
akan terjamin baik. Komite PPI diharapkan membantu Rumah Sakit dalam
menyiapkan diri menghadapi Emerging Infectious Diseases (Darmadi, 2008).
Organisasi Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI) disusun agar
dapat mencapai visi, misi dan tujuan dari penyelenggaraan PPI. PPI dibentuk
berdasarkan kaidah organisasi yang miskin struktur dan kaya fungsi dan dapat
menyelenggarakan tugas, wewenang dan tanggung jawab secara efektif dan
efisien. Efektif dimaksud agar sumber daya yang ada di rumah sakit dan
fasilitas pelayanan kesehatan lainnya dapat dimanfaatkan secara optimal
2. Peran Apoteker pada Panitia Pencegahan dan Pengendalian Infekso
a. Bekerjasama dengan tim pengendali infeksi nosocomial untuk memantau
produk yang dihasilkan oleh pusat sterilisasi, memberikan masukan dan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
31

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

arahan pada pemakai dilapangan dalam mengatasi atau menurunkan angka


kejadian infeksi di rumah sakit.
b. Penetapan kebijakan dan prosedur internal instalasi farmasi dalam
penyiapan sediaan steril. Misalnya penetapan kebijakan pencampuran
dalam laminar air flow cabinet oleh tenaga yang terlatih
c. Penetapan kebijakan penggunaan sediaan antibiotic steril sekali pakai
(single-dose package) dan penggunaan sediaan steril dosis ganda
(multiple-dose container).
d. Penandaan yang benar termasuk pencantuman tanggal dan jam
kadaluwarsa serta kondisi penyimpanan sediaan antibiotik.
e. Peningkatan kepatuhan terhadap kewaspadaan baku (standard precaution)
oleh tenaga kesehatan, pasien dan petugas lain yang terlibat dalam
perawatan pasien. dengan cara menjamin ketersediaan alat kesehatan
sekali
f. Bekerjasama dalam penyusunan pedoman penilaian resiko paparan,
pengobatan, penggunaan antiseptic dan disinfektan dan pemantauan
terhadap pasien dan tenaga kesehatan yang pernah kontak dengan pasien
penyakit infeksi

E. Central Sterilization Supply Deparetment (CSSD)


1. Tugas dan Fungsi CSSD
Instalasi sterilisasi sentral menerima permintaan steril instrument, linen
dan bahan-bahan habis pakai setiap hari kerja kecuali untuk Instalasi Bedah
Central dan Cito. Metode yang digunakan oleh instalasi sterilisasi sentral yaitu
metode sterilisasi uap panas (Dry Stem) dengan menggunakan 2 buah autoklaf
dengan suhu 121OC dan 135OC. Instrumentasi yang disterilkan oleh CSSD
yaitu linen OK, linen farmasi untuk kemoterapi, bahan-bahan steril habis
pakai, dan alat-alat untuk operasi.
Berdirinya CSSD di Rumah Sakit dilatar belakangi oleh :
a. Besarnya angka kematian akibat infeksi nosokomial.
b. Kuman mudah menyebar, mengkontaminasi benda dan menginfeksi
manusia di lingkungan Rumah Sakit.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
32

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

c. Merupakan salah satu pendukung jaminan mutu pelayanan Rumah Sakit.


Tugas utama CSSD di Rumah Sakit adalah :
a. Menyediakan peralatan medis untuk perawatan pasien.
b. Melakukan proses sterilisasi alat/bahan.
c. Mendistribusikan alat dan bahan habis pakai steril yang dibutuhkan oleh
ruang perawatan, kamar operasi, dan ruang lain yang membutuhkan.
d. Berpartisipasi dalam pemilihan alat dan bahan yang aman, efektif, bermutu
e. Mempertahankan stok inventory yang memadai untuk keperluan
perawatan.
f. Mendokumentasikan setiap aktivitas pembersihan, desinfeksi, maupun
sterilisasi sebagai bagian dari program upaya pengendalian mutu.
g. Memberikan penyuluhan tentang hal yang berkaitan dengan masalah
sterilisasi.
h. Melakukan penelitian terhadap hasil sterilisasi dalam rangka pencegahan
dan pengendalian infeksi bersama dengan panitia pengendalian infeksi
nosokomial.
i. Menyelenggarakan pendidikan dan pengembangan staf instalasi CSSD
baik yang bersifat intern dan ekstern.
Peran Apoteker di CSSD
a. Apoteker menyusun pedoman di rumah sakit agar dapat dijadikan acuan
dalam penyelenggaraan instalasi pusat sterilisasi selain itu dengan adanya
hal tersebut mampu meningkatkan mutu pelayanan sterilisasi alat dan
bahan sehingga mampu menekan kejadian infeksi nosocomial di rumah
sakit yang pada akhirnya dapat meningkatkan mutu pelayanan.
b. Untuk mencegah terjadinya infeksi nosocomial maka apoteker yang
mempunyai pengalaman dibidang sterilisasi diwajibkan memberikan
pengarahan kepada tenaga medis lain agar terbentuk kerjasama yang baik
dan memberikan tugas kepada masing-masing tenaga medis dengan tujuan
untuk mencegah risiko terjadinya infeksi bagi pasien dan pegawai di
rumah sakit.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
33

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

c. Apoteker mengadakan pengawasan dan control mutu terhadap hasil


sterilisasi sehingga mampu mengevaluasi hal-hal apa saja yang dirasa
kurang didalam sterilisasi tersebut

F. Instalasi Pengelolaan Air dan Limbsh (IPAL)


Rumah Sakit menghasilkan limbah dalam jumlah besar, beberapa
diantaranya membahayakan kesehatan dilingkungannya. Pembuangan limbah
yang berjumlah besar ini paling baik jika dilakukan dengan membeda-bedakan
limbah ke dalam berbagai kategori. Untuk masing-masing jenis kategori
diterapkan cara pembuangan limbah yang berbeda.
Prinsip umum pembuangan limbah Rumah Sakit adalah sejauh mungkin
menghindari resiko kontaminasi dan trauma (injury). Tiga kategori orang yang
dapat terpapar dengan limbah berbahaya dari Rumah Sakit, yaitu :
1. Pasien dan personel dari Rumah Sakit dan pengunjung.
2. Personal yang memberikan pelayanan, misalnya mereka yang terikat kontrak
kerja seperti tukang cuci, tukang sampah dan sebagainya.
3. Pasien rawat jalan seperti yang sedang menjalani dialisis darah
Untuk mengurangi resiko kesehatan sehubungan dengan limbah Rumah
Sakit, maka dibutuhkan program kesehatan yang mencakup :
1. Penggunaan bahan yang aman atau lebih tidak berbahaya.
2. Penggunaan pewadahan tertutup untuk bahan-bahan yang bersifat volatil.
3. Penggunaan ventilasi yang baik sesuai dengan prinsip-prinsip kesehatan kerja.
4. Penggunaan alat pelindung (masker, sarung tangan dan sebagainya).
5. Penggunaan wadah dengan warna yang berbeda untuk setiap jenis limbah.
6. Pemantauan rutin terutama terhadap aktivitas yang beresiko tinggi.
7. Penggunaan analisis epidemiologis terhadap aktivitas yang beresiko tinggi.
Asal limbah dari kegiatan Rumah Sakit bervariasi dari satu institusi ke
institusi lainnya sesuai dengan besarnya aktivitas. Seluruh limbah ini dapat
berpotensi menimbulkan infeksi. Kadang kala, limbah residu insinerasi dapat
dikategorikan sebagai limbah berbahaya bila insinerator sebuah Rumah Sakit tidak
sesuai dengan kriteria, atau tidak dioperasikan sesuai dengan kriteria. Limbah dari

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
34

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

pelayanan kesehatan seperti Rumah Sakit dapat diklasifikasikan dalam kategori


utama, yaitu :
1. Limbah umum : sejenis limbah domestik, bahan pengemas, makanan binatang
non-infeksius, limbah dari cuci serta materi lain yang tidak membutuhkan
penanganan spesial atau tidak membahayakan kesehatan manusia serta
lingkungan
2. Limbah patologis (jaringan manusia) : terdiri dari jaringan-jaringan, organ,
bagian tubuh, plesenta, bangkai binatang, darah dan cairan tubuh.
3. Limbah radioaktif : berupa padat, cair maupun gas yang terkontaminasi
dengan radionuklisida, dan dihasilkan dari analisis in-vitro terhadap jaringan
tubuh dan cairan, atau analisis in-vitro terhadap organ tubuh dalam
pelacakannya atau lokalisasi tumor, maupun dihasilkan dari prosedur terapi
4. Limbah kimiawi : berupa padatan, cairan maupun gas misalnya berasal dari
pekerjaan diagnostik atau penelitian, pembersihan atau pemeliharaan atau
prosedur desinfeksi. Perlakuan terhadap limbah ini sama seperti limbah
berbahaya misalnya obat-obat sitotoksik. Limbah kimiawi yang tidak
berbahaya misalnya gula, asam amino, garam-garam organik lainnya.
5. Limbah berpotensi menular (infeksius) : mengandung mikroorganisme
patogen yang dilihat dari konsentrasi dan kuantitasnya bila terpapar pada
manusia maka dapat menimbulkan penyakit. Kategori yang termasuk limbah
ini antara lain jaringan dan agen-agen infeksi dari kegiatan laboratorium, dari
ruang bedah atau dari autopsi pasien yang mempunyai penyakit menular atau
dari pasien yang diisolasi atau materi yang terkontak dengan pasien yang
menjalani hemodialisis (tabung, filter, serbet, gaun, sarung tangan).
6. Limbah farmasi (obat-obatan) : produk-produk kefarmasian, obat-obatan dan
bahan kimiawi yang kadarluarsa, bahan-bahan yang dikembalikan dari
ruangan isolasi pasien, atau yang terkontaminasi dan harus dibuang karena
sudah tidak digunakan lagi.
7. Limbah sitotoksik : bahan yang terkontaminasi dengan obat sitotoksik selama
peracikan, pengangkutan atau selama tatalaksana terapi dengansitotoksik.
8. Kontainer dalam tekanan : seperti yang digunakan untuk peragaan atau
pengajaran, tabung yang mengandung gas dan aerosol yang dapat meledak

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
35

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

bila diinsinerasi atau bila mengalami kerusakan karena kecelakaan (tertusuk


dan sebagainya).
9. Benda-benda tajam yang biasa digunakan dalam kegiatan Rumah Sakit :
jarum suntik, syringe, gunting, pisau, kaca pecah, gunting kuku dan
sebagainya yang dapat menyebabkan orang tertusuk (luka) dan terjadi infeksi.
Benda-benda ini dapat terkontaminasi oleh darah, cairan tubuh, bahan
mikrobiologi, bahan sitotoksik.
Dari jenis limbah klinis tersebut yang membutuhkan perhatian sangat
khusus adalah limbah yang dapat menyebabkan penyakit (waste) atau limbah
biomedis, diantaranya :
1. Limbah human anatomical : jaringan tubuh manusia hasil amputasi.
2. Limbah laboratorium mikrobiologi : jaringan tubuh, mikroorganisme, vaksin
atau peralatan laboratorium yang terkontak dengan bahan-bahan tersebut.
3. Limbah darah dan cairan manusia atau bahan/peralatan yang terkontaminasi,
tidak termasuk dalam kategori ini adalah urin dan tinja
4. Limbah-limbah benda tajam seperti jarum suntik, gunting, pecahan kaca.
Limbah dari Rumah Sakit berdasarkan konsistensinya dapat dibedakan
menjadi 2 yaitu limbah padat dan limbah cair. Limbah padat Rumah Sakit adalah
semua limbah Rumah Sakit yang berbentuk padat yang terdiri dari limbah medis
padat dan non medis. Limbah medis padat sendiri merupakan limbah padat yang
terdiri dari limbah infeksius, limbah patologi, limbah sitotoksik dan limbah benda
tajam.
Limbah padat non medis adalah limbah padat yang dihasilkan dari
tindakan selain tindakan medis. Sedangkan Limbah cair adalah semua air buangan
termasuk tinja yang berasal dari kegiatan Rumah Sakit yang kemungkinan
mengandung mikrobia, bahan kimia beracun dan radioaktif yang berbahaya bagi
kesehatan. Menurut sudarmadji 2002 suatu komponen lingkungan dapat dikatakan
tercemar apabila mengandung zat pengotor/ pencemaran pada konsentrasi tertentu.
Zat pencemar tersebut antara lain:

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
36

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

1. Zat tersuspensi
Zat tersuspensi lazimnya terdiri dari zat organik dan anorganik yang
melayang di dalam air. Secara fisik zat tersuspensi ini sebagai penyebab
kekeruhan air. Disamping itu zat tersuspensi penyebab tingginya parameter
pencemaran lain seperti halnya COD, dan apabila zat tersuspensi tersebut
merupakan zat organik biodegradable maka parameter BOD juga akan tinggi.
Pada proses desinfeksi zat tersuspensi ini sebagai penyebab tidak efektifnya
proses tersebut karena mikroorganisme dapat tinggal di dalam zat tersuspensi
sehingga kontak antara sisa khlor (disinfectant) dengan mikroorganisme tidak
terjadi.
2. Biological Oxygen Demand (BOD)
BOD sesungguhnya bukan merupakan parameter yang ada secara fisik,
namun lebih cenderung merupakan indikator tingkat pencemaran pada limbah
cair, dan badan air. BOD didefinisikan sebagai jumlah atau banyak oksigen
(O2) terlarut yang dikonsumsi oleh mikroorganisme aerobik untuk merombak
zat organik biodegradable menjadi zat dengan bentuk sederhana selama 5 hari
dan suhu 20C akan mati.
Semakin tinggi BOD maka akan banyak O2 terlarut yang hilang,
sehingga apabila O2 terlarut pada badan air atau limbah yang bersangkutan
habis, mikroorganisme aerobik anaerob yang akan melanjutkan perombakan
zat organic, disebut anaerobic atau proses septik atau proses pembusukan.
Sebagai indikator adanya proses perombakan anaerobic ini adalah timbulnya
bau busuk yang semakin lama semakin menyengat.
3. Chemical Oxygen Demand (COD)
COD didefinisikan sebagai jumlah atau banyaknya O2 yang diperlukan
untuk merombak zat organik dengan mempergunakan zat kimia K2 (CrO7) di
dalam asam (H2SO4) pada suhu dan waktu tertentu. Efisiensi perombakan zat
organik yang ditujukan oleh COD berkisar 95-100 % dari perhitungan teoritis.
Semakin tinggi COD maka akan semakin tinggi pula tingkat pencemaran yang
ada. COD memberikan informasi yang lebih banyak dari pada BOD karena zat
yang dirombak oleh bikhromat tidak hanya zat organik saja, namun termasuk

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
37

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

zat anorganik, reduktor dan zat tersuspensi kecuali unsur nitrogen seperti
ammonia (NH3) nitrit (NO2)
4. Minyak dan lemak
Parameter minyak-lemak cerminan dari beberapa unsur minyak dan
lemak yang terkandung di dalam limbah cair maupun badan air. Parameter ini
sesungguhnya agak kasar karena disamping tidak dapat menunjukan masing-
masing unsur seperti spesifik, juga beberapa unsur seperti chloropyl, pewarna
organik dan senyawa sulfur ikut terdeteksi. Minyak-lemak dan zat terapung
lainnya akan sangat mempengaruhi air badan air, baik secara setetis maupun
secara fisik dan kimia akan merusak kualitasnya. Adanya minyak-lemak pada
badan air akan menghambat proses aerasi sehingga hal ini akan
mengakibatkan timbulnya proses degradasi anaerobik yang menimbulkan bau
busuk disamping itu mematikan ikan.
Di dalam perpipaan/saluran pengolahan limbah minyak dan lemak
akan menyebabkan kebutuhan dan mematikan mikroorganisme aerob dan
anaerob sehingga proses bio-treatment pada instalasi pengolahan limbah akan
gagal.
5. Phenol
Phenol terdapat pada limbah cair pengilangan minyak, industri kimia,
proses hidrolisis, degradasi mikrobiologis. Phenol meracuni ikan maupun
organisme yang menjadi makanan ikan pada badan air, karena phenol akan
mengikat O2 terlarut sehingga ketersediaan O2 di dalam badan air akan
menurun dengan drastis, toksisitas phenol di dalam badan air akan meningkat
apabila O2 terlarut rendah, salinitas meningkat dan suhu meningkat.
6. Deterjen
Detergen sering disebut juga surface active agent atau surfactant
dalam air detergen tersebut pada permukaan air dan mempunyai sifat
menghilangkan tegangan permukaan pada air dan menimbulkan buih.
Terdapat 2 macam detergen yaitu detergen anion (tetra propyl benzene
trimetyil ammonium bromide, CTAB) namun dipasarkan detergen anion lebih

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
38

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

banyak dikonsumsi karena mudah di rombak oleh mikroorganisme, sehingga


tidak terlarut mencemari lingkungan.
7. Amonia, nitrit dan nitrat
Ketiga senyawa nitrogen tersebut mempunyai keterikatan satu sama
lain, karena ketiganya berasal dari degradasi mikrobiologis dari nitrogen
organic yang membentuk ammonia, nitrit dan akhirnya nitrat.
8. Sulfida
Sulfida lazimnya berupa gas H2S yang larut dalam air. Sulfida terlalu
tinggi pada limbah cair akan menyebabkan pertumbuhan bakteri belerang
sangat pesat. Hal ini dapat mengakibatkan korosi pada pasangan beton dan
logam. Sulfida yang larut dalam air sangat berbahaya pada binatang air
meskipun hal ini tergantung pula pada suhu, pH dan O2 larut.
9. Sianida
Sianida banyak terdapat pada limbah industri seperti pelapisan logam
(electroplating), baja dan lain-lain. Sianida merupakan zat kimia beracun
terutama pada kehidupan air meski pada konsentrasirendah sekalipun, karena
sianida akan menggangu metabolisme O2 dengan menghambat aktivitas enzim
chytochrome oxidase.
10. Logam Berat
Beberapa logam berat seperti halnya cadmium (Cd), chromium (Cr),
timbal(Pb), dan merkuri (Hg) merupakan zat kimia yang sangat beracun dan
keberadaannya di dalam cair, padat maupun pada air bersih dan air minum
harus di batasi dan diawasi dengan ketat.
11. Bakteri Patogen
Bakteri phatogen adalah bakteri yang menimbulkan penyakit, maka
bakteri tersebut harus dihindari. Limbah cair yang terutama berasal dari
aktivitas rumah tangga, hotel, Rumah Sakit dan laboratorium kesehatan sangat
potensial mengandung bakteri phatogen, oleh sebab itu limbah dari kegiatan
tersebut harus di awasi pembuangannya agar tidak menjadi sumber penyakit,
terlebih limbah tersebut dibuang ke perairan yang dimanfaatkan sehari-hari,
irigasi, perikanan dan sebagainya.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

BAB III
TINJAUAN UMUM

A. Tinjauan Umum Tentang RSD dr. Soebandif


1. Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi Jember
Menurut Departemen Kesehatan RI tahun 1998, rumah sakit
adalah suatu alat organisasi yang terdiri dari tenaga medis profesional yang
terorganisir serta sarana kedokteran yang permanen menyelenggarakan
pelayanan kedokteran, asuhan keperawatan yang berkesinambungan, diagnosis
serta pengobatan penyakit yang diderita oleh pasien.
Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi merupakan Rumah Sakit pendidikan
daerah tipe B. Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi berlokasi di jalan dr.
Soebandi, kelurahan Patrang, kabupaten Jember. Rumah Sakit Daerah dr.
Soebandi sebelum tahun 1963 berada di jalan Nusa Indah yang sekarang
menjadi Rumah Sakit Paru. Kemudian rumah sakit ini pindah ke lokasi yang
baru yaitu di Jalan dr. Soebandi nomor 124 Kelurahan/Kecamatan Patrang,
yang telah disediakan lahan tanah dan bangunan yang cukup untuk
pengembangan rumah sakit. Luas tanah RSD dr. Soebandi Jember seluruhnya
43.722.00 m2, sedangkan luas gedung/bangunan hanya menempati sepertiga
lahan tersebut yaitu 14. 776,67 m2. RSD dr. Soebandi merupakan Rumah
Sakit tipe B Pendidikan yang ditetapkan sesuai Keputusan Menteri Kesehatan
RI Nomor : 1097/Menkes/SK/IX/2002.
Berdasarkan Peraturan Bupati Jember Nomor 70 Tahun 2008 tentang
organisasi dan tata kerja Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi, Rumah
Sakit Daerah dr. Soebandi adalah suatu sarana kesehatan yang berada di
lingkungan pemerintahan kabupaten Jember yang bertanggung jawab
langsung kepada Bupati.
Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi merupakan Rumah Sakit rujukan
untuk daerah Jawa Timur bagian timur yang meliputi Kabupaten Banyuwangi,
Bondowoso, Situbondo, Probolinggo dan Lumajang. Rumah Sakit Daerah dr.
Soebandi sebelumnya merupakan Rumah Sakit tipe B non pendidikan yang
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
39
40

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

sekarang berubah menjadi Rumah Sakit Daerah tipe B pendidikan, Rumah


Sakit Daerah dr. Soebandi menjadi rujukan tempat pendidikan dan pelatihan
bagi tenaga kesehatan seperti dokter, apoteker, perawat dan bidan baik dari
daerah karesidenan Besuki maupun wilayah lain.
Menurut Peraturan Pemerintah No. 23 Tahun 2005, rumah sakit
pemerintah daerah mengalami perubahan menjadi BLU (Badan Layanan
Umum). Pertanggung jawaban keuangan tidak lagi kepada Departemen
Kesehatan tetapi kepada Departemen Keuangan, sehingga harus mengikuti
standar akuntansi keuangan yang pengelolaannya mengacu pada prinsip-
prinsip akuntabilitas transparansi dan efisiensi. Rumah Sakit Pemerintah
Daerah yang telah menjadi BLU menggunakan standar pelayanan minimum
yang ditetapkan oleh menteri pimpinan lembaga Gubernur/Bupati/Walikota
sesuai dengan kewenangannya, dengan mempertimbangkan kualitas layanan,
pemerataan dan kesetaraan layanan, biaya serta kemudahan untuk
mendapatkan layanan. Dalam hal ini Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi
merupakana BLU (Badan Layanan Umum) dengan standar pelayanan minimal
ditetapkan oleh kepala daerah dengan peraturan kepala daerah. Standar
pelayanan minimal harus memenuhi persyaratan, yaitu sebagai berikut:
a. Fokus pada jenis pelayanan, dalam arti mengutamakan kegiatan pelayanan
yang menunjang terwujudnya tugas dan fungsi BLU/BLUD.
b. Terukur, merupakan kegiatan yang pencapaiannya dapat dinilai sesuai
dengan standar yang telah ditetapkan.
c. Dapat dicapai, merupakan kegiatan nyata yang dapat dihitung tingkat
pencapaiannya, rasional sesuai kemampuan dan tingkat pemanfaatannya.
d. Relevan dan dapat diandalkan, merupakan kegiatan yang sejalan, berkaitan
dan dapat dipercaya untuk menunjang tugas dan fungsi BLU/BLUD.
e. Tepat waktu, merupakan kesesuaian jadwal dan kegiatan pelayanan
yang telah ditetapkan.
2. Falsafah, Visi, Misi, Motto dan Fungsi RSD dr. Soebandi
Adapun falsafah, visi, misi, tujuan, motto, filosofi, dan nilai-nilai dari
RSD dr. Soebandi adalah:
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
41

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

a. Falsafah
1) Penyelenggaraan RSD dr. Soebandi berasaskan Pancasila dan UUD
1945.
2) Mengutamakan peri kemanusiaan yang berdasarkan Ketuhanan Yang
Maha Esa, manfaat, usaha bersama dan kekeluargaan, adil dan
merata serta meningkatkan masyarakat akan kemampuannya sendiri.
3) Mengutamakan kepentingan masyarakat dari pada kepentingan
individu atau golongan.
b. Visi
Menjadi Rumah Sakit pendidikan yang bermutu, mandiri, dan menjadi
pilihan utama masyarakat.
c. Misi
1) Menyelenggarakan pelayanan Rumah Sakit yang bermutu, berorientasi
pada kepuasan pelanggan yang menjadi pilihan utama masyarakat;
2) Melaksakana fungsi Rumah Sakit pendidikan yang berbasis pada
ilmu dan teknologi kedokteran;
3) Menjalin kemitraan untuk mencapai kemandirian Rumah Sakit;
4) Menjadi Rumah Sakit pusat rujukan wilayah Jawa Timur bagian
Timur.
d. Motto
Melayani dengan hati, senyum dan ramah, adalah wujud komitmen kami.
e. Fungsi
1) Pelaksana pelayanan medis, penunjang medis dan non medis
2) Pelaksana pelayanan dan asuhan keperawatan.
3) Pelaksana pelayanan rujukan.
4) Pelaksana pendidikan dan pelatihan tenaga kesehatan.
5) Pelaksana penelitian dan pengembangan kesehatan
3. Struktur Organisasi RSD dr Soebandi
Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Jember nomor 15 pada
tanggal 20 November 2008, nama RSUD Dr. Soebandi diganti dan sekaligus
dibuat struktur organisasi yang baru. Peraturan tersebut menyebutkan bahwa

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
42

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

RSD dr. Soebandi dipimpin oleh seorang Direktur dengan dibantu oleh 3
wakil direktur, yaitu :
a. Wakil Direktur Umum dan Keuangan, membawahi tiga bagian yaitu:
1) Bagian Umum, membawahi sub bagian Tata Usaha dan sub bagian
Rumah Tangga.
2) Bagian Perencanaan, membawahi sub bagian Penyusunan Program
dan Anggaran serta sub bagian Monitoring dan Evaluasi.
3) Bagian Keuangan dan Akutansi, membawahi subbagian
Perbendaharaan, sub bagian Mobilisasi Dana dan sub bagian Akutansi
dan Verifikasi.
b. Wakil Direktur Pelayanan membawahi dua bagian :
1) Bagian Pelayanan dan Penunjang Medik, yang membawahi seksi
Pelayanan Medik dan seksi Penunjang Medik.
2) Bagian Keperawatan, yang membawahi seksi Asuhan dan Profesi
Keperawatan serta seksi Logistik Keperawatan
c. Wakil Direktur SDM dan Pendidikan membawahi dua bagian yaitu:
1) Bagian Sumber Daya Manusia, membawahi seksi Administrasi
Kepegawaian dan seksi Pengembangan SDM
2) Bagian Pendidikan dan Pelatihan membawahi dua seksi yaitu seksi
Pelatihan Medik dan Pelatihan non Medik

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
43

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Gambar 4 Struktur Organisasi RSD Dr.Soebandi Kabupaten Jember

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
44

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

4. Akreditasi Rumah Sakit


Menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI No.012 Tahun 2012
Akreditasi Rumah Sakit adalah pengakuan terhadap Rumah Sakit yang
diberikan oleh lembaga independen penyelenggarakan Akreditasi (Komite
Akreditasi Rumah Sakit/KARS) yang ditetapkan oleh Menteri setelah dinilai
bahwa Rumah Sakit itu memenuhi Standar Pelayanan Rumah Sakit yang
berlaku untuk meningkatkan mutu pelayanan Rumah Sakit secara
berkesinambungan. Pelaksanaan akreditasi Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi
Jember pada tahun 2002 sudah memenuhi akreditasi tingkat dasar yaitu
memenuhi 5 pelayanan sedangkan pada tahun 2011 mendapat akreditasi
tingkat lengkap dengan memenuhi 16 pelayanan, yaitu :
a. Administrasi dan Manajemen Rumah Sakit
b. Pelayanan Medik
c. Pelayanan Gawat Darurat
d. Pelayanan Keperawatan
e. Pelayanan Rekam Medik
f. Pelayanan Farmasi
g. Pelayanan K3
h. Pelayanan Radiologi
i. Pelayanan Laboratorium
j. Pelayanan Kamar Operasi
k. Pelayanan Pengendalian Infeksi
l. Pelayanan Perinatal Resiko Tinggi
m. Pelayanan Rehabilitais Medik
n. Pelayanan Gizi
o. Pelayanan Intensif
p. Pelayanan Darah
Status akreditasi Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi berdasarkan
akreditasi tahun 2011 sudah terakrediatasi, namun pada bulan Juli 2014
kemarin masa berlakunya telah habis, sehingga sekarang status akreditasi
Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi sudah diperpanjang dan statusnya adalah

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
45

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

paripurna. Sebagai rumah sakit yang dijadikan rujukan, Rumah Sakit Daerah
dr. Soebandi diharapkan mampu mempertahankan kualitas layanannya. Jika
tidak melakukan akreditasi dengan segera, maka izin operasional rumah sakit
akan dicabut (dalam jangka waktu 3 tahun). Oleh karena itu, staff RSD dr.
Soebandi berusaha mendapatkan kembali status akreditasi baru.
Penyelanggaraan akreditasi meliputi persiapan akreditasi, bimbingan
akreditasi, pelaksanaan akreditasi dan kegiatan pasca akreditasi. Persiapan
meliputi pemenuhan standar dan penilaian mandiri. Bimbingan akreditasi
merupakan proses pembinaan dalam rangka meningkatkan kinerja rumah
sakit. Pelaksanaan meliputi survei akreditasi dan penetapan status akreditasi.
Sedangkan kegiatan pasca akreditasi dilakukan dalam bentuk survei verifikasi.

B. Tinjauan Umum Tentang Instalasi Farmasi RSD dr. Soebandi


1. Instalasi Farmasi Rumah Sakit Daerah dr Soebandi
Berdasarkan Peraturan Bupati Jember Nomor 70 Tahun 2008 tentang
dan tata kerja Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi. Instalasi Farmasi Rumah
Sakit Daerah dr. Soebandi adalah unit non struktural di lingkungan Rumah
Sakit Daerah dr. Soebandi yang berada dibawah wakil direktur pelayanan
medis Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi bagian pelayanan dan penunjang
medik, dan seksi penunjang medik. Instalasi farmasi dipimpin oleh seorang
kepala dengan sebutan Kepala Instalasi Farmasi, bertugas membantu wakil
direktur pelayanan medis untuk menyelenggarakan, mengkoordinasikan,
merencanakan, mengawasi dan mengevaluasi seluruh kegiatan pelayanan
kefarmasian di Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi.
Untuk menyelenggarakan tugas tersebut, Instalasi Farmasi Rumah
Sakit Daerah dr. Soebandi mempunyai fungsi yaitu :
a. Melaksanakan kegiatan tata usaha untuk menunjang kegiatan instalasi
farmasi dan melaporkan seluruh kegiatan pelayanan kefarmasian.
b. Melaksanakan perencanaan perbekalan farmasi untuk kebutuhan Rumah
Sakit Daerah dr. Soebandi serta melaksanakan evaluasi dan SIMRS
(Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit) instalasi farmasi.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
46

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

c. Melaksanakan perencanaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian


perbekalan farmasi di gudang instalasi farmasi.
d. Mendistribusikan perbekalan farmasi keseluruh satuan kerja/seluruh depo
farmasi dilingkungan Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi baik kebutuhan
pasien rawat jalan, rawat inap, gawat darurat, kamar operasi dan instalasi
penunjang lainnya.
e. Melaksanakan fungsi pelayanan farmasi klinis.
f. Melaksanakan pendidikan, penelitian dan pengembangan dibidang
farmasi.
Instalasi Farmasi memiliki falsafah, budaya kerja visi, misi, dan
sebagai berikut :
a. Falsafah
Falsafah dan tujuan pelayanan rumah sakit adalah bagian yang
tidakterpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang utuh
dan berorientasi kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu
dan terjangkau bagi semua lapisan masyarakat.
b. Budaya kerja
Cepat : Pelayanan yang segera dan tanggap
Tepat : Obat yang diberikan kepada pasien tepat indikasi, tepat dosis,
tepat pasien, tepat pasien, tepat harga, bebas dari interaksi obat yang
berbahaya, waspada efek samping.
c. Visi
Menjadi Rumah Sakit pendidikan yang bermutu, mandiri, dan
menjadipilihan utama masyarakat.
d. Misi
1) Menjelenggarakan pelayanan rumah sakit yang bermutu, berorientasi
pada kepuasan pelanggan yang menjadi pilihan utama masyarakat;
2) Melaksakana fungsi rumah sakit pendidikan yang berbasis pada
ilmu dan teknologi kedokteran;
3) Menjalin kemitraan untuk mencapai kemandirian rumah sakit;

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
47

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

4) Menjadi rumah Sakit pusat rujukan wilayah Jawa Timur bagian


Timur
e. Motto
Pelayanan farmasi yang cepat, tepat, bermutu, dan manusiawi

Keterangan :
: Garis komando
: Garis koordinasi
Dasar : 1. Permenkes No. 72/2016
------- : 2. PP 51 tahun 2009
: 3. SK Direktur No. 440 SK/610/2014

Gambar 5. Bagan Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSD Dr.Soebandi Jember


Menurut Permenkes RI No. 72 Tahun 2016

f. SDM
Apoteker : 9 orang (PNS : 4orang; Honorer/PTT: 4 orang (Laki-
laki: 3 orang dan perempuan : 6 orang).
Asisten apoteker : 30 orang (PNS: 17 orang; Honorer/TTK: 13 orang
(Laki- laki: 3 orang dan Perempuan: 27 orang)
Administrasi 39 orang (Administrasi, SIM, Akuntansi, Reseptur,
Transporter, Operator (Laki-laki: 24 orang dan Perempuan: 15 orang)
JUMLAH : 78 orang ( Laki-laki: 30 orang dan Perempuan: 48 orang)
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
48

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Tugas pokok dan fungsi karyawan IFRS antara lain :


a. Kantor IFRS terdiri dari
1) Kepala Instalasi Farmasi
Kepala Instalasi Farmasi dr. Soebandi mempunyai tugas
memimpin, menyelenggarakan, mengkoordinasikan,
merencanakan, mengawasi dan mengevaluasi seluruh kegiatan
pelayanan kefarmasian antara lain manajemen SDM, komoditi,
adminsitrasi farmasi, mengkoordinasikan dengan jajaran direksi
secara vertikal dan horisontal dengan instalasi terkait dan Panitia
farmasi dan terapi,penanggung jawab dan koordinasi dengan
gudang farmasi serta depo-depo farmasi.
2) Bagian Umum dan Administrasi Instalasi Farmasi
Bagian Umum dan Administrasi Instalasi Farmasi dr. Soebandi
mempunyaitugas melaksanakan tugas berhubungan dengan surat
masuk dan surat keluar, melaksanakan tugas yang berkaitan
dengan sarana dan alat kantor Instalasi Farmasi dr. Soebandi,
koordinasi dengan atasan dan unit lain yang berhubungan dengan
Instalasi Farmasi dr. Soebandi.
3) Staf bagian Umum dan Administrasi dan kasir Instalasi Farmasi
Pengetikan dan arsip surat yang masuk dan surat yang keluar,
penyusunan laporan rutin, menerima pendapatan hasil
penjualan dan administrasi keuangan, pencatatan laporan
keuangan.
4) Ruang Instalasi Farmasi (R162) adalah tempat kegiatan
dibuatnya surat pertanggung jawaban (SPJ). Adapun alur
pembuatan SPJ adalah sebagai berikut: Gudang farmasi menerima
barang (obat dan alkes) melalui SP (Surat Pesanan) kemudian
barang datang yang disertai faktur. Selanjutnya SP, faktur
penjualan, kuitansi, surat pengiriman, faktur pajak, dan SPP (Surat
Setoran Pajak). Selanjutnya dibuatkan berita acara penerimaan
barang pada saat barang yang di entri diterima. Berkas tersebut

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
49

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

kemudian masuk ke instalasi farmasi (R162) yang kemudian


dilakukan pelengkapan berkas untuk pembuatan SPJ. Selanjutnya
diserahkan ke bagian verifikasi untuk menilai kelengkapan
administrasi SPJ. Jika sudah lengkap maka dilakukan usulan
pembayaran kepada Wadir Keuangan.
b. Depo gudang RSD dr. Soebandi Jember
Depo farmasi gudang dr. Soebandi bertugas pokok yang dilaksanakan
adalah mengkoordinasikan kegiatan penerimaan, penyimpanan dan
pendistribusian perbekalan farmasi meliputi penggunaan termasuk
evaluasi sampai dengan pelaporan.
c. Depo rawat jalan RSD dr. Soebandi Jember
Depo farmasi rawat jalan bertugas pokok yang dilaksanakan pada
depo farmasi rawat jalan adalah pelayanan kefarmasian pasien BPJS
(PBI dan Non PBI), asuransi swasta (mandiri, KAI) dan umum
meliputi skrining resep, menyiapkan obat sesuai resep dan penyerahan
obat kepada pasien disertai KIE. Kemudian menyusun perencanaan
mingguan, bulanan, triwulan sampai dengan pelaporan.
d. Depo Farmasi Rawat Inap Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi Jember
Depo Farmasi Rawat Inap bertugas melayani resep dari pasien rawat
inap kelas I/II/III/Paviliun dengan status umum, BPJS (non PBI
dan PBI), dan asuransi swasta lainnya, misalnya PT. Jasindo, Bank
Nasional Indonesia 1946 (BNI), Perusahaan Jasa Kereta Api (PJKA).
Depo Farmasi Rawat Inap melayani pasien kelas satu/paviliun, kelas
dua, kelas tiga dan intensive yang meliputi Ruang Bedah Orthopedi
(Seruni), Ruang Bedah Khusus (Mawar), Ruang Bersalin / Nifas,
Ruang Jiwa (Tulip), Ruang Perinatologi, Ruang anak- anak (Aster),
Ruang Stroke (Melati), Ruang Interna Wanita (Adenium), Ruang
Interna Pria (Anturium), bangsal Paviliun Anggrek, Paviliun
Bougenville, Ruang Catalia, Paviliun Nusa Indah, dan Ruang
Alamanda, HCU (Hight Care Unit), ICU (Intensif Care Unit), ICCU
(Intensif Cardiovaskuler Care Unit) dan PICU (Pediatrik Intensif
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
50

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Care Unit) - NICU (Neonatus Intensif Care Unit). Depo Farmasi


Rawat Inap dibuka 24 jam dan kegiatan yang dilakukan meliputi
pencatatan terapi pasien, dilanjutkan dengan mencatat regimentasi
dosis.
e. Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD) Rumah Sakit Daerah
dr. Soebandi Jember
Depo Farmasi di IGD bertugas dalam penyediaan semua keperluan
perbekalan farmasi yang dibutuhkan untuk pelayanan emergency baik
obat maupun alkes. Tugas pokok yang dilaksanakan adalah
pelayanan farmasi pada depo farmasi IGD, menyusun perencanaan
mingguan, bulanan, triwulan sampai dengan pelaporan.
Depo IGD fungsinya sangat penting karena menangani kasus-kasus
yang sifatnya segera ditangani, misalnya kecelakaan, atau pasien
dengan serangan akut. Pasien yang dilayani di IGD meliputi
pasien rawat jalan dan pasien rawat inap baik umum atau BPJS. Untuk
pedoman pelayanan obat bagi pasien BPJS sama seperti di depo lain di
IFRS Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi Jember. Apabila kondisi
pasien memerlukan pemantauan lebih lanjut (lebih dari 3 hari) maka
pasien dipindahkan dari IGD ke bangsal perawatan (rawat inap).
Pelayanan perbekalan farmasi IGD dilakukan selama 24 jam dibagi
dalam 3 kali shift dengan tiap shift minimal terdapat satu orang
Asisten Apoteker dan Reseptur. Pengelolaan Obat dan alkes di IGD
meliputi pengadaan, pengelolaan, distribusi dan monitoring. Agar
pelayanan IGD yang sifatnya sangat penting ini dapat terjaga dengan
baik maka perlu dilakukan pengelolaan perbekalan farmasi artinya
perbekalan farmasi yang stoknya sudah mulai menipis harus segera
dilakukan permintaan barang ke gudang IFRS. Agar pengelolaan
perbekalan farmasi dapat berjalan dengan baik, setiap perbekalan
farmasi diberi kartu stok dan setiap pemasukan dan pengeluaran
barang harus melakukan pencatatan pada kartu stok.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
51

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

f. Depo Farmasi di IBS Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi Jember


Depo farmasi IBS dipimpin oleh 1 apoteker dibantu oleh 1 orang
koordinator Tenaga Teknis Kefarmasian, 4 Tenaga Teknis
Kefarmasian serta 4 tenaga administrasi yang bertugas dalam
penyediaan semua keperluan Obat, Alkes dan Bahan Medis Habis
Pakai yang dibutuhkan selama operasi berlangsung. Kegiatan depo
farmasi IBS antara lain membuat perencanaan, pengadaan,
penyimpanan, distribusi dan monitoring perbekalan farmasi di IBS.
Kebijakan tentang paket obat untuk operasi yang meliputi paket
obat anestesi (paket general anestesi dan regional anestesi), paket obat
untuk bedah (bedah saraf, caesar, umum, bedah ortopedi, bedah
urologi, obgyn, THT dan Mata) dengan kebijakan ini petugas farmasi
di IBS dapat mempersiapkan terlebih dahulu paket yang dibutuhkan
untuk tiap operasi, sehingga waktu pelayanan dapat lebih efektif.
2. KFT (Komite Farmasi Terapi)
KFT (Komite Farmasi Terapi) berada dibawah Komite Medis
merupakan bagian yang kompeten dalam pengusulan berbagai kebijaksanaan
dalam pengelolaan dan penggunaan obat. KFT (Komite Farmasi Terapi)
berfungsi sebagai penghubung antara staf medis dan instalasi farmasi yang
merupakan satu-satunya unit pengelolaan perbekalan farmasi di rumah sakit.
Tugas Komite Farmasi dan Terapi Rumah Sakit adalah memberi
rekomendasi dalam pemilihan penggunaan obat-obatan, menyusun
Formularium yang menjadi dasar dalam penggunaan obat-obatan di RS dan
apabila perlu dapat diadakan perubahan secara berkala, menyusun Standart
Terapi bersama-sama dengan staf medik dan melaksanakan evaluasi
penulisam resep dan penggunaan obat generik bersama-sama dengan Instalasi
Farmasi Rumah Sakit.
KFT (Komite Farmasi Terapi) mengevaluasi secara klinik penggunaan
obat dan pemberian obat serta mengelola sistem formularium, meningkatkan
penggunaan obat secara rasional melalui seleksi obat, pengadaan, penggunaan,
dan melalui edukasi tentang obat bagi penderita.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
52

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Berdasarkan SK Direktur No. 800/6/SK/610/2009, KFT dengan masa


bakti 3 tahun sebagai berikut :
Ketua : dr. Hudoyo, Sp.PD
Sekretaris : Drs. Prihwanto Budi S., Apt., Sp. FRS
Anggota : dr. H. Edi Nurtjahja, Sp.P
dr. Achmad Nuri, Sp.A
Drs. Bambang Wismadi, Apt.
dr. Rhaumanen Vitha Tantina
Salah satu tugas KFT adalah menyusun dan merevisi formularium dan
tatalaksana penggunaannya di Rumah Sakit Daerah dr.Soebandi, kewenangan
KFT menyusun dan merevisi formularium yang disahkan dengan SK Direktur
nomor 800/6/SK/610/2009. Formularium Rumah Sakit (FRS) berisikan obat-
obat yang ada di Pedoman Diagnosa Terapi (PDT) ditambah dengan obat
di luar PDT untuk penyakit tertentu yang jarang terjadi.
3. Central Sterilization Supply Department (CSSD)
CSSD (Central Sterile Supply Department) atau Pusat sterilisasi
merupakan salah satu dari mata rantai yang penting agar dapat mengendalikan
infeksi dan mempunyai peran dalam upaya menekan kejadian infeksi terutama
infeksi nosokomial, hal ini dikarenakan CSSD adalah bagian di institusi
pelayanan kesehatan di rumah sakit yang mengurus suplai dan peralatan bersih
atau steril. Pembentukan CSSD (Central Sterilization Supply Department)
berdasarkan Kebijakan Departemen Kesehatan Republik Indonesia
menyatakan bahwa CSSD merupakan salah satu upaya dalam pengendalian
infeksi di rumah sakit dan merupakan salah satu mata rantai yang penting
untuk Perencanaan dan Pengendalian infeksi (PPI).
Salah satu indikator baik atau tidaknya suatu rumah sakit dapat dilihat
dari tingkat penyebaran infeksi yang terjadi, semakin sedikit tingkat
penyebaran infeksi yang terjadi maka semakin baik kualitas rumah sakit
tersebut dan sebaliknya. Salah satu pencegahan infeksi dapat dilakukan
dengan cara melakukan sterilisasi dan desinfeksi. Sterilisasi adalah suatu
proses pengelolahan alat atau bahan yang bertujuan untuk menghancurkan
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
53

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

semua bentuk kehidupan mikroba termasuk endospora yang dapat dilakukan


dengan proses kimia atau fisika. Desinfeksi adalah proses pembasmian
terhadap semua jenis mikroorganisme patogen yang biasanya dilakukan pada
obyek yang tidak bernyawa (misal ruangan pasien). Tindakan sterilisasi dan
desinfeksi ditujukan untuk memutus penyebaran infeksi dengan cara
mengendalikan kuman-kuman yang berada di lingkungan rumah sakit,
dilakukan baik terhadap peralatan-peralatan yang dipakai, baju, sarung tangan,
maupun ruangan-ruangan khususnya di lingkungan rumah sakit.
Sterilisasi dapat dilakukan dengan berbagai cara, yaitu :
a. Uap air panas dengan tekanan (autoclave)
b. Panas kering dengan tekanan normal
c. Radiasi pengion (radiasi gamma atau pancaran sinar elektron)
d. Sterilan seperti etilenoksida, glutaraldehide e. Filtrasi
CSSD memberikan pelayanan pemrosesan barang dan instrumen kotor
menjadi barang bersih maupun steril. Unit dekontaminasi melakukan
pembersihan barang dan instrumen kotor agar aman bagi pekerja dan siap
dilakukan pengemasan. Unit pengemasan melakukan pengecekan barang dan
instrumen mengenai kelayakan barang tersebut serta melakukan pengemasan
agar sterilitas dapat terjaga. Unit sterilisasi melakukan sterilisasi barang dan
instumen yang telah dikemas menggunakan metode yang tepat agar mencapai
sterilisasi yang optimal. Unit penyimpanan melakukan penyimpanan barang
steril dan melakukan penjaminan kualitas barang dan instrumen steril. Unit
distribusi mengirimkan suplai kepada kostumer yang membutuhkan barang
tersebut.
4. Instalasi Pengelolaan Air dan Limbah (IPAL)
Air limbah dari seluruh kegiatan Rumah Sakit mengandung bahan-
bahan organik, bahan-bahan anorganik/bahan kimia beracun, mikroorganisme
patogen, dan sebagainya yang dapat mencemari lingkungan. Oleh sebab itu,
pengolahan terhadap air limbah sangat penting untuk dilakukan agar
lingkungan sebagai penerima limbah cair yang dihasilkan dari kegiatan
pelayanan kesehatan tidak mengakibatkan penurunan kualitas lingkungan,

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
54

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

serta tidak mengakibatkan dampak penyakit kepada masyarakat sekitarnya.


Pengolahan air limbah melalui IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah)
merupakan cara/ upaya untuk meminimalkan kadar pencemar yang
terkandung dalam limbah cair tersebut sehingga dapat memenuhi Baku Mutu
dan layak untuk dibuang ke lingkungan maupun dimanfaatkan kembali.
Mengenai seberapa pentingnya IPAL (Instalasi Pengolahan Air
Limbah) bagi sebuah rumah sakit dapat dilihat dari Regulasi atau peraturan
yang ada, yang diantaranya adalah Undang-undang 32 tahun 2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, Peraturan Pemerintah No.
82/2001 tentang pengelolaan kualitas air dan pengendalian pencemaran air,
Undang-Undang No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit yaitu pada bagian
ke empat pasal 11, Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 58
Tahun 1995 tentang Baku Mutu Limbah Cair Bagi Kegiatan Rumah Sakit,
Peraturan Menteri Kesehatan RI NOMOR 340/MENKES/PER/III/2010
tentang Klasifikasi Rumah Sakit, Peraturan Pemerintah 18/1999 Tentang :
Pengelolaan Limbah B3 dimana pada Pasal 3 berbunyi Setiap orang yang
melakukan usaha dan/ atau kegiatan yang menghasilkan limbah B3 dilarang
membuang limbah yang dihasilkannya itu secara langsung ke dalam media
lingkungan hidup tanpa pengelolaan terlebih dahulu.
Air limbah rumah sakit adalah semua air limbah yang dihasilkan di
dalam area rumah sakit, baik dari unit pelayanan medis, penunjang medis
maupun dari unit non-medis atau bagian umum.
Berdasarkan sumbernya itu maka air limbah rumah sakit dapatlah
dikelompokkan menjadi empat bagian yaitu :
a. Air limbah bersifat domestik. Air limbah ini berasal dari kamar mandi,
dapur, air limbah cuci pakaian. Air limbah ini banyak mengandung zat
organik.
b. Air limbah medis. Air limbah ini berasal dari kegiatan medis rumah
sakit seperti pembersihan luka, sisa-sisa darah, dll. Ini pun kaya zat
organik.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
55

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

c. Air limbah laboratorium. Air limbah ini berasal dari laboratorium sehingga
banyak berisi logam berat. Air limbah ini sebaiknya diolah terpisah dengan
air limbah domestik dan medis. Air limbah laboratorium ini dapat
ditampung untuk selanjutnya diproses secara khusus. Setelah itu barulah
efluennya dialirkan bersama-sama dengan efluen air limbah lainnya.
d. Air limbah kedokteran nuklir. Jenis limbah ini termasuk Buangan
Berbahaya dan Beracun (B3) sehingga perlu ditangani secara khusus.
Adapun beberapa contoh sumber air limbah di rumah sakit antara lain:
1) Perawatan : Kamar mandi, WC, wastafel
2) Bedah : Wastafel dan air limbah cuci alat, cuci tangan, zat kimia,
obat.
3) Laboratorium : Wastafel, air limbah cuci alat & tangan, cairan kimia,
obat.
4) Poliklinik : Wastafel, air limbah cuci alat, cuci tangan, cairan kimia,
obat.
5) Farmasi : Wastafel, air limbah cuci alat, cuci tangan, cairan kimia,
obat
6) Radiolog : Wastafel dan air limbah cuci film, zat kimia.
7) IGD : Wastafel dan air limbah cuci alat, cuci tangan, cairan kimia,
obat.
8) Dapur : Wastafel dan air limbah masak-memasak di dapur
9) Laundry : Wastafel dan mesin cuci-laundry.
10) Kantor : Kamar mandi, WC, wastafel
11) 1Kantin : Wastafel dan air limbah masak-memasak, cuci mencuci di
kantin
12) KM/WC : Kamar Mandi Umum, WC, wastafel

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

BAB IV
KEGIATAN PKPA

A. Depo Rawat Jalan


Depo Rawat Jalan RSD dr. Soebandi dipimpin oleh 1 orang apoteker,
dibantu dengan 3 orang Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK), dan 6 orang
administratur. Tugas pokok yang dilaksanakan pada depo farmasi rawat jalan
adalah pelayanan kefarmasian meliputi, skrining resep, menyiapkan obat sesuai
resep dan penyerahan obat kepada pasien disertai KIE, kemudian menyusun
perencanaan mingguan, bulanan, triwulan sampai dengan pelaporan. Pelaksanaan
pelayanan di depo rawat jalan dilakukan setiap hari senin-jumat dari pukul 08.00-
15.00 atau sampai seluruh resep pasien terlayani pada hari itu juga.

APOTEKER
Intan S. Sufiah, S.Farm.,
Apt

TENAGA TEKNIS ADMINISTRASI


KEFARMASIAN Indriyani Desita Dewi
Yuli Setiani Novia Eka Wati
Harwanti Agus Hariyanto
Uswatun M. Hafid
Soembali
Gambar 6. Struktur Depo Rawat Jalan RSD dr. Soebandi Kab. Jember

Di depo rawat jalan RS dr Soebandi melayani 4 jenis resep:

1. BPJS
BPJS ada 2 macam yaitu BPJS PBI atau Penerima Bantuan Iuran
dan Non PBI atau Non Penerima Bantuan Iuran.
a. BPJS PBI
PBI (Penerima Bantuan Iuran) adalah peserta yang terdaftar dalam badan
penyelenggara jaminan sosial kesehatan (BPJSK) yang dibiayai oleh
pemerintah.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
56
57

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

b. BPJS Non PBI


Peserta non PBI jaminan kesehatan adalah pekerja penerima upah dan
anggota keluarganya (contoh: PNS, TNI, Polisi), bukan pekerja dan
anggota keluarganya (contoh: pensiunan, veteran), masyarakat yang
mendaftar sebagai peserta BPJS.
Bagi peserta BPJS non PBI diwajibkan membayar iuran. Iuran jaminan
kesehatan adalah sejumlah uang yang dibayarkan secara teratur oleh
peserta, pemberi kerja dan/atau pemerintah untuk program jaminan
kesehatan dengan cara dipotong dari uang gaji/upah kerja.
Obat-obatan untuk pasien BPJS sesuai dengan FORNAS yaitu daftar
obat terpilih yang tersedia di pelayanan kesehatan yang sudah
ditetapkan sebagai acuan dalam pedoman JKN (Jaminan Kesehatan
Nasional).
2. Asuransi Lain
Selain BPJS RS Soebandi melayani asuransi lain seperti In Health ,
PT KAI, PT Telkom, PT Pos, PT Gunung Sejahtera Bumi Pertiwi dan
sebagainya. Sedangkan Pasien Asuransi/perusahaan untuk pembayaran obat
nantinya RS akan mengklaim ke Asuransi/perusahaan yang bersangkutan.
Dalam hal ini obat-obatan untuk pasien jaminan kesehatan lainnya
menggunakan buku panduan yang di tetapkan oleh masing-masing
perusahaan.
3. SPM
SPM adalah pasien yang belum termasuk dalam daftar kuota
BPJSK dan tetap berhak mendapat pelayanan kesehatan dengan menunjukan
bukti SPM dari dinas kesehatan.
4. Reguler
Pasien Reguler atau umum adalah pasien yang tidak terdaftar dalam
badan penyelenggara jaminan sosial kesehatan (BPJSK) dan asuransi lain
yang pembayarannya dilakukan secara tunai. Secara umum yang
membedakan pasien umum dengan pasien asuransi dan BPJS kesehatan
adalah pada sistem pembayaran dan obat-obatan, untuk pasien umum sesuai
dengan formularium RSD dr. Soebandi.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
58

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Di Rumah Sakit dr. Soebandi terdapat beberapa pelayanan kesehatan


yang bersifat spesialistis poli yaitu poli penyakit kandungan dan kebidanan,
poli anak, poli interna (penyakit dalam), poli bedah (bedah umum, bedah
saraf, bedah urologi, dan bedah plastik), poli jantung dan pembuluh darah,
poli penyakit saraf, poli penyakit ortopedi, poli psikiatri dan psikologi, poli
mata, poli THT, poli paru, poli penyakit kulit dan kelamin, poli penyakit
rehabilitasi medik, poli gigi dan mulut, poli kemoterapi, poli jiwa, poli
hemodialisa, poli gizi, poli eksekutif dan poli VCT.
Tugas utama untuk depo instalasi rawat jalan adalah
menyelenggarakan tugas distribusi perbekalan farmasi (obat-obatan dan alat
kesehatan) untuk pasien rawat jalan yang mendukung pelayanan farmasi
sesuai standar yang sudah ditetapkan oleh RSD dr. Soebandi melalui
pengelolaan sumber daya yang tersedia secara efektif, efisien dan produktif.
Sasaran mutu pelayanan untuk depo instalasi farmasi rawat jalan di
RSD dr. Soebandi adalah kecepatan waktu pelayanan dari resep masuk
sampai obat diserahkan kepada pasien secara tepat dengan disertai informasi
yang dibutuhkan pasien.
Depo rawat jalan di RSD dr. Soebandi dipimpin oleh apoteker. Tugas
dan tanggung jawab Apoteker adalah mengawasi, memastikan, dan mengatur
terhadap semua kegiatan di pelayanan depo rawat jalan berjalan sesuai
dengan prosedur yang berlaku. Apoteker bertugas dalam mengawasi
pelayanan farmasi, merencanakan permintaan barang ke gudang, membuat
perencanaan mingguan, mengikuti stock opname triwulan dan melaporkan
hasil stock opname serta mengevaluasi penyelenggaraan kegiatan pelayanan
distribusi perbekalan farmasi untuk instalasi depo rawat jalan. Alur kegiatan
di depo farmasi rawat jalan meliputi penerimaan resep, penyiapan obat,
sampai obat diserahkan dan KIE.
Kewenangan klinis Apoteker meliputi manajemen logistik dan
manajemen pasien. Kewenangan klinis apoteker terkait manajemen logistik
farmasi yaitu :
a. Pemilihan sediaan farmasi sesuai standar

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
59

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

b. Penyusunan perencanaan kebutuhan sediaan farmasi


c. Pengadaan sediaan farmasi
d. Pemesanan dan penerimaan sediaan farmasi
e. Penyimpanan sediaan farmasi
f. Peracikan sediaan farmasi
g. Evaluasi perbandingan antara manfaat dan resiko atau biaya dalam
penggunaan sediaan farmasi
h. Penilaian mutu layanan farmasi
i. Pelaporan kegiatan kefarmasian
Sedangkan kewenangan klinis apoteker dalam manajemen pasien atau
kegiatan apoteker dalam farmasi klinik adalah :
a. Pengkajian dan pelayanan resep
b. Penelusuran riwayat penggunaan obat
c. Rekonsiliasi obat
d. Pelayanan Informasi Obat (PIO)
e. Konseling Farmasi
f. Visite Farmasi
g. Pemantauan Terapi Obat
h. Monitoring efek samping obat
i. Evaluasi penggunaan obat
j. Dispensing sediaan steril
Tugas dan tanggung jawab Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK)
berdasarkan Permenkes 537 Tahun 2008 adalah:
a. Membantu apoteker membuat dokumen perencanaan
b. Mengevaluasi kualitas fisik barang
c. Menerima permintaan barang ke unit yang ada di RS
d. Mendistribusikan barang ke unit pemesanan
e. Menghitung dosis/jumlah obat dalam resep yang akan diberikan
f. Menghitung harga obat dalam resep yang akan diberikan
g. Verifikasi kesesuaian resep dan obat yang diberikan
h. Melakukan penyerahan obat

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
60

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

i. Menyiapkan obat
j. Melakukan peracikan dan pengemasan dan memberi etiket
k. Memeriksa kesesuaian obat/perbekalan farmasi dengan resep.
Tugas dan tanggung jawab Administatur adalah:
a. Membantu pengecekan barang yang datang sesuai dengan SPO (Surat
Permintaan Obat)
b. Membantu dalam penempatan barang sesuai dengan SPO
c. Membantu menerima permintaan barang dari unit yang ada sesuai dengan
SPO
d. Membantu dalam penyiapan obat
e. Membantu dalam peracikan dan pengemasan
f. Membantu memeriksa kesesuaian antara obat/perbekalan farmasi dengan
resep
g. Membantu dalam pencatatan semua data yang berhubungan dengan proses
dispensing seperti :
h. Memasukkan data permintaan obat/alat kesehatan pada resep kedalam SIM
RS (Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit).
i. Menghitung biaya permintaan obat/alat kesehatan, utamanya untuk pasien
umum.
Pelayanan di depo farmasi rawat jalan menggunakan metode
individual prescription atau resep perseorangan yakni tatanan kegiatan
distribusi sediaan obat oleh IFRS (Instalasi Farmasi Rumah Sakit) sesuai
dengan yang tertulis pada resep. Depo farmasi rawat jalan melayani pasien
reguler/umum, BPJS, dan peserta asuransi yang bekerjasama dengan RSD
dr. Soebandi seperti PT. Kereta Api Indonesia (PT. KAI), PT. Telkom, dan
Bank Indonesia (BI).
Alur pelayanan di depo farmasi rawat jalan yaitu Pasien datang
membawa resep dari poli, diserahkan kebagian adminstrasi. Setelelah itu
diberikan nomor antrian, dan petugas adminstrasi melakukan pemeriksaan
kelengkapan berkas dari resep khusus pasien BPJS sedangkan pada pasien
umum, resep yang diterima diberi harga, dan petugas memberikan lembar

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
61

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

kitir untuk membayar obat di bagian kasir, Setelah itu obat diinput ke SIM
RS (Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit). Resep yang sudah diterima
diberikan kepada TTK untuk dilakukan skrining lanjutan, kelengkapan resep
dan kartu obat, dispensing (penyiapan). Administratur dapat membantu dalam
dispensing (penyiapan) obat yang berupa racikan maupun non racikan. Obat
yang sudah siap kemudian diserahkan pada pasien serta diberikan informasi
terkait penggunaan obat. Jika pasien merasa masih perlu tambahan informasi,
maka pasien dapat menghubungi apoteker bersangkutan untuk dilakukan
konseling.
Adapun alur pelayan di depo rawat jalan RSD dr. Soebandi secara
lengkap dapat di jelaskan sebagai berikut:
a. Pengkajian Resep
Dalam proses penerimaan resep dirawat jalan sebelum dilakukan
dispensing farmasi, harus dilakukan skrening resep terlebih dahulu. Resep
harus memiliki persyaratan sebagai berikut:
1) Persyaratan administrasi: 1) Nama, SIP, dan alamat dokter; 2)
Tanggal penulisan resep; 3) Tanda tangan atau paraf dokter penulis
resep; 4) Nama alamat,umur,jenis kelamin, dan berat badan pasien; 5)
Nama obat, potensi, dosis, jumlah obat yang diminta; 6) Cara
pemakaian yang jelas; 7) Informasi lainnya.
2) Kesesuaian farmasetik nama obat, bentuk sediaan, dosis, potensi,
stabilias, inkompatibilitas, cara dan lama pemberian.
3) Pertimbangan klinis: adanya alergi, efek samping, interaksi,
kesesuaian (dosis, jumlah obat dan lain-lain). Jika ada keraguan
terhadap resep hendaknya dikomunikasikan kepada dokter penulis
resep dengan memberikan pertimbangan dan alternatif seperlunya bila
perlu menggunakan persetujuan setelah pemberitahuan.
Adapun kegiatan pengkajian resep di Depo Rawat Jalan RSD
DR. Soebandi meliputi ;
1) Penerimaan resep, resep pasien rawat jalan diterima oleh bagian
penerima resep dengan rangkap dua. Dilakukan skrining kelengkapan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
62

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

resep dan pengecekan mengenai keabsahan berkas-berkas, antara lain :


a) Kesesuaian antara diagnosa dokter rujukan dengan obat yang
tertulis dalam resep.
b) Kesesuaian tanggal pada surat jaminan legabilitas dengan
tanggal pada resep dan kartu BPJS (untuk pasien BPJS),
pemeriksaan surat jaminan pelayanan Jamkesmas Rawat Jalan
tingkat lanjutan (untuk pasien SPM), pemeriksaan kartu anggota
asuransi (untuk pasien Asuransi lain diluar BPJS, ataupun
perusahaan yang melakukan MOU dengan RS mis : KAI, POS,
TELKOM, dll).
c) Surat keterangan kronis (untuk pasien kronis yang mendapat
pengobatan 1 bulan).
d) Untuk jenis obat yang membutuhkan keterangan dari
laboratorium, akan dilayani jika dilengkapi dengan surat
keterangan dari laboratorium (misalnya simvastatin untuk pasien
dengan keterangan hiperlipidemia)
2) Pemeriksaan kartu kontrol obat untuk pasien BPJS kesehatan
dilakukan oleh petugas yang meliputi : nama pasien, tanggal, nama
obat, jumlah obat, dan aturan pemakaiannya. Fungsi kartu kontrol
disini adalah untuk melihat obat-obatan yang digunakan sebelumnya.
b. Penyiapan Obat
1) Obat untuk peserta BPJS dipilih dan dilayani berdasarkan yang
tercantum dalam FORNAS sesuai indikasi penyakit dan retriksi
penggunaannya.
2) Dalam hal yang dibutuhkan tidak tercantum dalam FORNAS,
dapat digunakan obat lain secara terbatas dengan dengan persetujuan
Komite Medik atau Direktur berdasarkan telaah medis.
3) Penggunaan obat kronis, dituliskan resep untuk 30 hari, bila sudah
terkontrol maka diajukan untuk dirujuk balik, misalnya untuk pasien
dengan Diabetes, hipertensi, jantung, asma, PPOK (Penyakit Paru

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
63

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Obstruktif Kronik), epilepsy, schizophrenia, sirosis, hepatitis, stroke


dan SLE (Sistemik Lupus Eritematosus).
4) Pemberian obat untuk kemoterapi, thalesemia dan hemophilia dapat
dilakukan dengan persetujuan tim pengendali BPJS.
5) Jika obat telah siap dimasukan dalam wadah, Asisten apoteker
memberi etiket.
c. Dispensing
Dispensing merupakan kegiatan yang masuk dalam penyiapan obat,
dengan jumlah yang tertera pada resep misalnya pembuatan puyer, kapsul,
dan sediaan salep. Sistem dispensing di depo rawat jalan adalah Individual
prescribing. Sistem Individual prescribing (IP) adalah suatu sistem
pemerian obat berdasarkan masing-masing individu untuk jangka waktu
tertentu tergantung dari penyakit yang diderita pasien, dan resep yang
diberikan oleh dokter.
Keuntungan sistem distribusi Individual prescribing antara lain:
1) Semua pesanan obat langsung diperiksa oleh farmasis
2) Menciptakan hubungan kerjasama antara farmasis, dokter, perawat,
dan pasien
3) Memungkinkan pengendalian yang lebih dekat atas perbekalan
farmasi.
Sedangkan kerugian sistem ini yaitu meningkatkan kebutuhan personal
bagian farmasi untuk tugas melayani resep perorangan (butuh SDM yang
banyak), Kemungkinan keterlambatan sediaan obat sampai pada penderita,
proses pelayanan butuh waktu cukup lama.
d. Penyerahan Obat
Penyerahan obat dilakukan oleh petugas tersendiri. Pada waktu
penyerahan obat, nomor pengambilan obat pada pasien diminta untuk
dicocokan dengan nomor yang tertulis pada resep dan kantong obat.
Sebelum obat diserahkan kepada pasien, dilakukan pemeriksaan kembali
kelengkapan obat secara keseluruhan, dimulai dari identitas pasien, nama
obat, dosis dan bentuk sediaan, etiket di meja cheking. Penyerahan obat

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
64

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

disertai dengan informasi yang perlu diperhatikan dan pasien diminta


untuk membubuhkan tanda tangan dan nama terang pada blangko resep.
KIE dilakukan pada saat penyerahan obat ke pasien. KIE dapat meliputi
aturan pakai, cara pakai obat, jenis obat, dan juga saran non farmakologi
terkait penyakit yang diderita pasien, dan semua kegiatan tersebut
didokumentasikan. Jika diperlukan lakukan konseling untuk obat- obat
tertentu misal, sediaan inhaler, tetes mata, tetes telinga, salep mata,
suppositoria dan lain-lain. Informasi tertentu diberikan untuk pasien yang
baru pertama kali menggunakan sediaan tersebut.
e. Pelaporan dan Pengarsipan
Jenis pelaporan dan pengarsipan yang dilakukan :
1) Pengarsipan Resep
a) Resep-resep BPJS Kesehatan disusun pertanggal dan menurut
poli.
Laporan dari Instalasi Rawat Jalan kemudian disampaikan ke
Instalasi Farmasi dan dilaporkan ke Dinas Kesehatan sebelum
tanggal 10 setiap bulannya.
b) Laporan Narkotika dan Psikotropika
Berdasarkan Permenkes No. 3 Tahun 2015 tentang Peredaran,
Penyimpanan, Pemusnahan, dan Pelaporan Narkotika,
Psikotropika, dan Prekursor bahwa instalasi farmasi wajib
menyampaikan laporan penggunaan (pemasukan dan penyaluran)
narkotika dan psikotropika. Laporan ini dibuat setiap bulan dan
dilaporkan melalui aplikasi online Sistem Pelaporan Narkotika dan
Psikotropika (SIPNAP) dan offline pada Dinas Kesehatan
Kabupaten Jember.
c) Laporan Transaksi Bulanan
Laporan transaksi bulanan adalah laporan berupa penggunaan
sediaan farmasi baik itu pemasukan dan pengeluaran semua
sediaan obat dan alat kesehatan di depo terkait.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
65

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

d) Laporan terkait indikator pelayanan


Laporan terkait indikator pelayanan adalah laporan yang dibuat
oleh depo farmasi rawat jalan yang meliputi waktu tunggu
pelayanan obat dan kuesioner yang diisi oleh pasien terkait
kepuasan pasien terhadap pelayanan depo farmasi rawat jalan.

Gambar 7. Denah Ruang Depo Rawat Jalan

B. Gudang
Pengelolaan perbekalan farmasi atau sistem manajemen perbekalan
farmasi merupakan suatu situs kegiatan yang dimulai dari perencanaan sampai
evaluasi yang saling terkait antara satu dengan yang lain. Pengelolaan perbekalan
farmasi yang efektif dan efisien akan mendukung mutu pelayanan mutu di rumah
sakit (Kemenkes RI 2010).
Gudang farmasi merupakan tempat penerimaan, penyimpanan,
pendistribusian dan pengendalian barang persediaan berupa obat, alat kesehatan
dan perbekalan kesehatan lainnya. Adapun tugas pokok di bagian instalasi gudang
farmasi meliputi penerimaan, penyimpanan dan pendistribusian, pengendalian,
pemusnahan, pencatatan serta pelaporan perbekalan farmasi. Agar dapat
menjalankan fungsi tersebut, maka harus dilakukan pengelolaan pergudangan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
66

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

secara benar atau yang sering disebut dengan manajemen pergudangan


(Priyambodo 2007).
Bagian gudang tidak terlibat langsung dalam proses perencanaan dan
pengadaan perbekalan farmasi sebab ada panitia khusus yang bertugas dalam
pengadaan perbekalan farmasi yaitu ULP (Unit Layanan Pengadaan). Gudang
farmasi juga bertugas dalam pengelolaan Alat Medis Habis Pakai (AMHP), Bahan
Medis Habis Pakai (BMHP).
Gudang farmasi RSD dr. Soebandi Jember dipimpin oleh seorang
apoteker, yang dibantu oleh 1 orang Tenaga Teknik Kefarmasian (TTK), 4 orang
sebagai tenaga administrasi.
Adapun struktur organisasi di gudang farmasi RSD dr. Soebandi Jember
adalah sebagai berikut:

Gambar 8. Struktur Organisasi Gudang Farmasi RSD dr. Soebandi Jember

Apoteker penanggung jawab memiliki fungsi manajerial, legalitas, center


pemeriksaan, pengelolaan vaksin, dan verfikasi SPJ untuk proses penagihan.
Koordinator bertugas sebagai pelaksana kegiatan manajerial pergudangan.
Petugas administrasi di gudang farmasi terdiri dari admin 1 dan 2. Admin 1
bertugas untuk entri faktur PBF masuk, entri faktur UP masuk, rekapitulasi
faktur per PBF, dan pengarsipan faktur per PBF. Admin 2 bertugas untuk entri
pengeluaran atau pendistribusian ke depo dan dan entri pengeluaran floor stock
ke ruang rawat inap dan unit lain yang membutuhkan. Transporter 1 dan
transporter 2 bertugas untuk mendistribusikan perbekalan farmasi ke depo
farmasi.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
67

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Gudang Farmasi di RS dr. Soebandi dibagi menjadi gudang farmasi 1 dan


gudang farmasi 2. Gudang farmasi 1 khusus untuk menyimpan obat-obatan serta
gudang farmasi 2 khusus untuk menyimpan alat-alat kesehatan.
Berikut denah tata letak gudang farmasi RSD dr. Soebandi ditunjukkan
pada gambar berikut :

Gambar 9. Tata Ruang Gudang Farmasi RSD dr. Soebandi

Keterangan :
1. Ruang apoteker
2. Ruang administrasi obat keluar
3. Kulkas penyimpanan vaksin
4. Rak alat kesehatan
5. Kamar mandi
6. Rak obat bentuk injeksi (paten)
7. Rak obat bentuk solida (paten)
8. Rak obat bentuk cair dan salep (generik dan paten)
9. Rak karton obat bentuk solid maupun cair (generik)
10. Rak karton obat bentuk solid (generik)
11. Rak obat bentuk cair (generik)
12. Ruang obat B-3
13. Ruang penerimaan dan administrasi obat masuk
14. Ruang obat bentuk cairan infuse
15. Ruang narkotika, psikotropika, dan high alert
16. Ruang karantina obat rusak dan kadaluarsa

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
68

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Kegiatan pengelolaan obat di Gudang Farmasi RSD dr. Soebandi


Jember meliputi:
1. Penerimaan
Penerimaan obat dan alat kesehatan di Instalasi Farmasi meliputi:
a. Perbekalan farmasi dikirim oleh distributor kemudian diterima oleh IFRS
oleh petugas penyimpan barang medis pada jam kerja beserta faktur
pengiriman dan foto kopi surat pesanaan (SP)
b. Petugas memastikan kesesuaian antara SP dan faktur serta barang yang
diterima meliputi:
1) Tujuan pengiriman barang yang tertera di faktur
2) Kebenaran jenis produk, jumlah kemasan, jumlah satuan dalam
kemasan, identitas produk, dan kondisi kemasan.
3) Memastikan ketiadaan: tanda-tanda kerusakan, kelainan warna, bentuk,
dan kerusakan produk, terlihat partikel-partikel asing dalam kemasan,
terlihat kebocoran, waktu kadaluarsa memadai.
c. Jika sesuai spesifikasi petugas membubuhkan tanda tangan dan nama
terang, tanggal penerimaan, dan stempel pada faktur. Faktur asli diserahan
pada pihak distributor, sedangkan kopi faktur disimpan oleh bendahara
penerimaan dan peyimpanaan sebagai arsip rumah sakit.
d. Kemudian dilakukan entri ke SIM (Sistem Informasi Manajemen) rumah
sakit.
2. Penyimpanan
Penyimpanan merupakan suatu kegiatan usaha untuk mengelola
barang persediaan farmasi yang dilakukan sedemikian rupa agar kualitas dapat
diperhatikan, barang terhindar dari kerusakan fisik, pencarian barang mudah
dan cepat, barang aman dari pencurian dan mempermudah pengawasan stok.
Penyimpanan perbekalan farmasi dibagi menjadi dua yaitu untuk obat- obatan
dan alat kesehatan.
a. Obat
Penyimpanan obat di gudang farmasi rumah sakit dr. Soebandi
dibedakan menjadi obat pasien BPJS dan untuk pasien Regular (non

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
69

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

BPJS). Khusus untuk pasien BPJS digunakan obat-obat generik dan pasien
regular digunakan obat-obat Branded. Dimasing-masing obat terdapat
kartu stock yang dapat digunakan untuk mencatat jumlah obat yang masuk
maupun jumlah obat yang keluar. Sehingga meminimalisir terjadinya
kesalahan dalam penyimpanan. Obat-obatan juga dibedakan berdasarkan
suhu, kelembapan, bentuk sediaan, kestabilan, volume, mudah/tidaknya
terbakar dan ketahanan terhadap cahaya.
Obat-obatan disusun secara alfabetis dengan menerapkan sistem
FEFO (First Expired First Out) dan FIFO (First in First Out). Obat LASA
(Look Alike, Sound Alike) diberikan penandaan dan diberi jarak sehingga
mengurangi terjadinya kesalahan dalam pengambilan obat. Obat-obat yang
stoknya kosong maka kartu stoknya diletakkan ditempat khusus agar
mudah mengetahui obat apa saja yang stok barangnya sudah kosong.
Beberapa perbekalan farmasi yang perlu penanganan khusus, antara lain:
1) Sitostatika
2) High Alert
3) Narkotika dan Psikotropika
4) Larutan konsentrasi pekat
5) Larutan volume besar (infus)
6) Insulin
7) Bahan Berbahaya dan Beracun (B3)
Setiap obat ditempatkan sesuai dengan kriteria diatas, dengan
adanya beberapa sarana penyimpanan di gudang farmasi rumah sakit dr.
Soebandi Jember, antara lain:
1) Rak obat (oral, injeksi, dan obat luar);
2) Lemari es/pendingin (untuk barang yang harus disimpan pada suhu
khusus) seperti albumin, insulin.
3) Almari Obat Narkotika
4) Almari Obat Psikotropika
5) Rak (fallet) cairan/larutan
6) Setiap ruang penyimpanan dilengkapi dengan AC

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
70

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

7) Alat Kesehatan
Alat kesehatan di rumah sakit dr. Soebandi diletakkan di rak
khusus alat-alat kesehatan yang ruangannya terpisah dari ruang
penyimpanan obat-obatan. Alat kesehatan di susun berdasarkan fungsi dan
jenisnya sehingga lebih mudah dalam pengambilan barang ketika ada
permintaan di tiap depo dan dilengkapi dengan kartu stok di setiap alat
kesehatan.
Indikator Mutu Penyimpanan Obat di Gudang Farmasi.
1) Prosentase ketidaksesuaian barang antara di gudang dengan
pencatatan: Sample counting. Sampel counting dilakukan dengan cara
mencocokkan jumlah barang yang ada di gudang dengan yang
tercantum di kartu stok, serta yang tertera dalam komputer.
Pengamatan dilakukan dalam waktu yang sama.
2) TOR (Turn Over Ratio)
a) Beberapa kali perputaran yaitu modal dalam satu tahun. Semakin
tinggi nilai TOR semakin efisien persediaan obat. Rumus :
b) TOR = Harga pokok pembelian dibagi rata-rata persediaan
c) HPP = Stok awal + pembelian stok akhir. c. Prosentase stock
akhir
3) Stock mati
4) Death stock (stok mati) menunjukkan item persediaan barang di
gudang yang tidak mengalami transaksi dalam waktu minimal 3 bulan
5) Prosentase Barang yang akan ED
6) Pemeriksaan obat yang akan expire date atau kadaluarsa harus
dilakukan dengan teliti dengan tujuan untuk mengetahui tingkat
keamanan penggunaannya dan kepastian jumlah fisik obat yang masa
aman penggunaannya hampir atau sudah berakhir di dalam sistem
penyimpanan yaitu gudang farmasi.
7) Prosentase stock berlebih
8) Kesesuaian sistem distribusi obat FIFO, FEFO

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
71

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Ada beberapa persyaratan ruang penyimpanan perbekalan farmasi :


1) Accessibility, ruang penyimpanan harus mudah dan cepat diakses
2) Utilities, ruang penyimpanan harus memiliki sumber listrik, air, AC,
dan fasilitas lain
3) Communication, ruangan penyimpanan itu harus memiliki alat
komunikasi.
4) Drainage, ruangan penyimpanan harus berada di lingkungan baik
dengan sistem pengairan yang baik pula.
5) Size, ruang penyimpanan harus memiliki ukuran yang cukup untuk
menampung barang yang ada.
6) Security, ruang penyimpanan aman dari resiko pencurian dan
penyalahgunaan serta hewan pengganggu.
3. Pendistribusian
Pendistribusian merupakan kegiatan mendistribusikan perbekalan
farmasi di Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi untuk pelayanan individu dalam
proses terapi bagi pasien rawat inap dan rawat jalan serta untuk menunjang
pelayanan medis. Sistem pendistribusian dirancang atas dasar kemudahan
untuk dijangkau oleh pasien dengan mempertimbangkan efisiensi dan
efektifitas sumber daya yang ada, sistem Unit Dose Dispensing, Floor stock.
Alur Pendistribusian atau pengeluaran/pengambilan obat, alkes, bahan
habis pakai dari Gudang Farmasi ke depo-depo/unit pelayanan , adalah
sebagai berikut :
a. Penanggung Jawab masing-masing unit pelayanan farmasi meminta
kebutuhan obat , alkes, dan bahan habis pakai yang dilakukan dengan cara
mengentry melalui permintan lewat SIM RS dari Gudang farmasi.
b. Melalui Sistem SIM, bagian admin Gudang Farmasi dapat memperoleh
data permintaan dari setiap depo/ unit pelayanan farmasi,melakukan
konfirmasi dan mencetak permintaan tersebut kemudian menyiapkan
barang-barang/obat, alkes, bahan habis pakai sesuai permintaan, data
permintaan tersebut diketahui dan ditanda tangani oleh penanggung jawab
Gudang Farmasi dan petugas Gudang Farmasi.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
72

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

c. Prmintaan Obat, alkes, bahan habis pakai yang sudah disiapkan,


selanjutnya dikirim ke depo/unit-unit pelayanan oleh transporter, bukti
pengiriman barang-barang ditanda tangani oleh penanggung jawab
masing-masing depo/unit pelayanan setelah dilakukan pengecekan
kembali barang yang diterima.
Pendistribusian obat, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
gudang farmasi, melalui tiga metode yaitu:
a. Individual untuk depo rawat jalan dan depo unit gawat darurat
b. Sistem unit doses untuk depo rawat inap
c. Floor stok untuk ruangan poli dan rawat inap juga digunakan sebagai
buffer stok untuk tindakan medis
4. Pencatatan dan Pelaporan
Setiap melakukan kegiatan selalu didokumentasikan, baik secara
manual maupun sistem komputerisasi, pada penyimpanan obat, alat kesehatan
dan bahan habis pakai disertai kartu stok dimaksudkan untuk antara lain :
1) Memudahkan dalam menangani dan menempatkan barang
2) Memudahkan untuk menemukan dan mengambil barang
3) Memudahkan dalam mengetahui jumlah persediaan
4) Memudahkan dalam pengawasan
5) Aman dari kerusakan dan ataupun kehilangan
6) Cepat dalam pelayanan permintaan barang
7) Tepat dalam jumlah, jenis, kondisi, harga dan waktu penyimpanan barang.
8) Memudahkan dalam melakukan stok opname.
Pelaporan dilakukan setiap satu bulan sekali. Laporan yang dibuat oleh
petugas Gudang Farmasi yang diketahui dan ditandatangani oleh Penanggung
jawab Gudang Farmasi adalah sebagai berikut :
1) Belanja/Penerimaan digunakan sebagai bahan evaluasi serapan atau
evaluasi anggaran belanja perbekalan farmasi
2) Penerimaan yaitu laporan dari PBF terkait nominal yang tercantum dalam
faktur.
3) Pengeluaran/Distribusi digunakan untuk melaporkan jumlah perbekalan
farmasi yang keluar ke depo.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
73

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

4) Narkotika
5) Psikotropika
6) Stok Opname
7) Transaksi
8) Floor Stock
Secara umum kegiatan pelayanan di gudang farmasi dapat digambarkan

sebagai berikut :

Gambar 10. Skema Alur Kegiatan Depo Gudang Farmasi

C. Depo Rawat Inap


1. Struktur organisasi UDD

Apoteker Penanggung
Jawab

Apoteker 1 Apoteker 2

10 Asisten Reseptur 2 Administrasi

Gambar 11. Struktur organisasi UDD

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
74

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

2. Denah lokasi UDD

Gambar 12. Denah lokasi UDD


Keterangan :
1. Rak tablet 1
2. Rak tablet 2
3. Rak alkes 1
4. Rak pendingin
5. Rak alkes 2
6. Tempat infus
7. Rak salep dan tetes mata
8. Rak kapsul
9. Rak narkotik & psikotropik
10. Rak sirup
11. Rak injeksi (paten)
12. Rak injeks (generik)
13. Meja penyiapan
14. Kamar mandi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
75

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Kegiatan Pelayanan di UDD


a. UDD 1
Pelayanan resep yang dilakukan di depo farmasi rawat inap I yaitu
sistem pelayanan atau dispensing (farmasis bangsal) berorientasi pada pasien
yang meliputi pencatatan terapi pasien, memeriksa sisa obat dan emergency
kit, dilanjutkan dengan mencatat regimentasi dosis, dimana obat disiapkan
untuk pemakaian selama 24 jam. Kemudian mencatat harga obat dan alkes
pada lembar LPO (Lembar Perincian Obat), kemudian menyiapkan obat dan
alat selanjutnya mengirim ke ruang rawat inap.
Metode penyerahan obat yang dilakukan di UDD yaitu metode
kombinasi UDD dan ODDD, dimana depo farmasi rawat inap menyediakan
obat pasien untuk sehari pemakaian dan diserahkan ke ruangan perawatan,
kemudian oleh perawat obat diserahkan ke pasien untuk sekali pemakaian
saja. Bila ada pasien rawat inap yang akan pulang, obat yang tidak dipakai
dapat diretur ke depo dan dikembalikan melalui SIM dan ke tempat
penyimpanan. Pasien lebih diuntungkan dengan sistem ini karena pasien
hanya akan membayar obat yang mereka gunakan saja, sedangkan untuk obat
yang yang belum sempat terpakai dapat diretur atau dikembalikan ke depo
farmasi. Hal ini sesuai dengan tujuan pelayanan farmasi yang diorientasikan
kepada pasien (patient oriented). Selain itu juga digunakan sistem floor stock
dimana obat, cairan infus dan alkes sudah tersedia diruang perawat, misalnya
emergency kit, BHP, dan obat-obat yang dibutuhkan CITO.
Penyerahan obat dan alkes disiapkan untuk kebutuhan satu hari dan
kebutuhan dua hari atau lebih pada hari libur dan disertai KIE ke keluarga
pasien. Penyaluran obat dan alkes dilakukan dengan menyerahkan rekapitulasi
pengeluaran obat dan alkes yaitu Lembar Pengambilan Obat (LPO). Obat
diluar formularium dilayani dengan ketentuan administrasi dan telaah dari tim
pengendali BPJS jika disetujui oleh komite medik, maka LPO diserahkan ke
kasir pembayaran untuk dibayar oleh keluarga pasien bila pasien akan pulang.
Jika masih di ruangan, obat diletakan di tempat rak obat, pada saat pasien
keluar ada serah terima obat dengan pasien dan juga pembayaran bisa

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
76

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

diangsur. Penggunaan obat atau alkes pasien selanjutnya direkap per pasien di
komputer.
Jika terdapat obat atau alkes yang kosong maka depo farmasi rawat
inap konfirmasi ke dokter untuk menggantikan obat dengan kandungan yang
sama, bila dengan kandungan obat yang sama juga tidak tersedia dapat diganti
dengan obat kelas terapi sama atau dilakukan permintaan ke depo lain yang
ada di RS Soebandi dengan melalui SIM RS. Apabila obat atau alkes tidak
didapatkan oleh gudang, maka keluarga pasien diberikan copy resep untuk
ditebus di luar RS untuk pasien umum.
Pelaporan dan Evaluasi pelayanan depo farmasi rawat inap 1 meliputi :
1) Kegiatan pelayanan UDD di masing-masing ruangan rawat inap
direkapitulasi bulanan.
2) Rekapitulasi kegiatan meliputi:
a) Pasien dan lama pelayanan
b) Jumlah pasien terlayani
c) Total hari pelayanan
d) Rata-rata hari pelayanan
3) Jumlah dan jenis permintaan layanan unit dose :
a) Permintaan unit dose terlayani diaplikasikan kepasien tepat regimen
dosis
b) Permintaan unit dose terlayani diaplikasikan kepasien salah regimen
dosis.
c) Permintaan jenis atau item obat terlayani dan tidak terlayani (tidak ada
persediaan di instalasi farmasi).
Dengan menggunakan metode UDD dan ODDD maka pasien
memperoleh keuntungan yaitu :
1) Mengefisiensikan waktu pasien karena pasien tidak harus mengantri
panjang untuk memperoleh obat.
2) Harga Obat dibayar adalah obat yang digunakan, jika ada sisa obat bisa
dikembalikan (retur).
3) Pasien memperoleh informasi obat lebih detail.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
77

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

b. Preparasi Sitostatika dan DUS


1) Preparasi sitostatika
Salah satu penanganan kanker adalah dengan kemoterapi, dalam
pelaksanaanya kemoterapi menggunakan obat-obatan sitostatika.
Sitostatika adalah pengobatan untuk mematikan sel sel secara fraksional
(fraksi tertentu mati), sehingga 90 % berhasil dan 10 % tidak berhasil.
Bahan Sitostatika adalah zat atau obat yang merusak dan membunuh sel
normal dan sel kanker, serta digunakan untuk menghambat pertumbuhan
tumor malignan. Sitostatika tergolong obat beresiko tinggi karena
mempunyai efek toksik yang tinggi terhadap sel, terutama dalam
reproduksi sel sehingga dapat menyebabkan karsinogenik, mutagenik dan
tertogenik. Oleh karena itu, penggunaan obat sitostatika membutuhkan
penanganan khusus untuk menjamin keamanan, keselamatan penderita,
perawat, profesional kesehatan, dan orang lain yang tidak menderita sakit.
Tujuan penanganan bahan sitostatika adalah untuk menjamin
penanganannya yang tepat dan aman di rumah sakit. Prosedur penanganan
obat sitostatika yang aman perlu dilaksanakan untuk mencegah risiko
kontaminasi pada personel yang terlibat dalam preparasi, transportasi,
penyimpanan dan pemberian obat sitostatika.
Kegiatan preparasi kemoterapi harus dilakukan oleh personal yang
profesional melakukan handling sitostatika, di RSD dr. Soebandi Jember
memiliki 2 tenaga pelaksana preparasi kemoterapi yaitu:
a) Roy Yunita S.Si.,Apt
b) Yuli Setiani
Adapun alur pelaksanaan preparasi sitostatika di RSD dr. Soebandi
adalah sebagai berikut :

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
78

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Pasien

Poli Bedah

Poli Kemoterapi dengan sistem ODDD

Apotek/ Depo Farmasi

Poli Kemoterapi

Penyiapan obat pasien

Pemberian label pada obat pasien (Infus dibungkus dengan kertas karbon,
kemudian diberi etiket)

Persiapan personalia dan alat pelindung diri

Preparasi sitostatika

Obat dimasukkan dalam box yang terlindung

Transfer obat kepada pasien oleh petugas
Gambar 13. Alur pasien kemoterapi

Alur pelaksanaaan preparasi sitostatika dimana pasien datang ke


poli bedah untuk diperiksa kondisi kesehatannya secara umum apakah
baik atau buruk. Setelah dicek kesehatan pasien jika kondisinya baik maka
pasien dirujuk ke poli kemoterapi untuk selanjutnya diperiksa untuk
memastikan kesiapannya menjalani kemoterapi. Pada poli kemoterapi
digunakan sistem ODDD yaitu cara penyerahan obat dimana obat-obatan
diminta, disiapkan dan digunakan serta dibayar dalam dosis perhari yang
berisi pemakaian obat untuk satu hari. Beberapa hal yang perlu

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
79

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

diperhatikan sebelum kemoterapi diantaranya yaitu kondisi ginjal, FBC


(Full Blood Count). Jika kondisi pasien telah siap maka akan dijadwalkan
terapi kemoterapi yang selanjutnya resep akan diserahkan ke Depo Rawat
Jalan agar disiapkan obat sitostatika yang dibutuhkan. Oleh petugas obat
disiapkan dengan penanganan khusus Handling Sitostatika, obat
dibungkus kertas karbon untuk menjaga stabilitas obat dan diberikan etiket
berisi nama pasien, nama obat, dosis dan tanggal pemberian. Selanjutnya
persiapan personalia memakai APD (Alat Pelindung Diri) untuk
melindungi diri dari bahaya paparan obat sitostatika, Pelaksanaan
preparasi sitostatika harus dilakukan oleh personal yang terlatih dan
terampil. Obat sitostatika kemudian dimasukkan kedalam box yang
terlindung untuk selanjutnya di diberikan kepada pasien oleh perawat
terlatih.
Dalam melakukan kegiatan preparasi sitostatika harus mengikuti
dan sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan, beberapa hal yang telah
ditetapkan prosedurnya antara lain mengenai segala kegiatan preparasi dari
awal dan akhir, ruangan, perlengkapan, personal hingga penanganan
kecelakaan kerja serta limbah sitostatika.
2) DUS (Drug Utility Study)
Kegiatan mencari kasus pada pasien rawat inap untuk mengetahui
terapi yang diberikan pada pasien tepat dan tidak terjadi Drug releted
Problem (DRP). Drug releted Problem dapat didefinisikan sebagai
kejadian tidak diinginkan yang menimpa pasien berhubungan dengan
terapi pengobatan yang diterima. DRP dapat meliputi indikasi tanpa terapi,
kesalahan menyeleksi obat, dosis yang diberikan kurang, gagal dalam
mendapatkan pengobatan, over dosis, ada reaksi efek samping, terjadi
interaksi obat, terapi tanpa gejala. Kegiatan ini dimulai dengan
menyerahkan surat izin kepada kepala ruangan kemudian melakukan
analisis dan telaah resep dengan melihat rekam medik pasien. Memilih
beberapa pasien berdasarkan pengobatan dan lama perawatan dan
diserahkan kepada pembimbing untuk dipilih satu kasus. Setelah
ditentukan satu kasus dilakukan pemantauan terapi pengobatan pasien

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
80

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

tersebut, melakukan rekonsilasi bila merupakan pasien rujukan dan juga


menganalisa biaya pasien berdasarkan penyakit yang diderita. Rekonsilasi
adalah suatu proses membndingkan pengobatan pasien sebelum
mendapatkan pengobatan selanjutnya untuk mencegah terjadinya
kesalahan pengobatan.
3. Profil UDD III (Administrasi Rawat Inap)
Kegiatan yang dilakukan pada UDD III yaitu pengelolaan perbekalan
farmasi, penyelesaian administrasi pemakaian obat dan alat kesehatan
berdasarkan LPO (Lembar Penggunaan Obat) pasien.
Kegiatan Pengelolaan Perbekalan Farmasi Rawat Inap meliputi :
a. Perencanaan
Melakukan perencanaan dengan menentukan jenis dan jumlah perbekalan
farmasi dalam periode 1 bulan.
b. Permintaan barang/Pengadaan
Permintaan perbekalan farmasi dilakukan setiap hari oleh Koordinator dan
atas persetujuan Penanggung Jawab dengan melakukan permintaan barang
pada Gudang Farmasi melalui SIM RS.
c. Penerimaan
Pada saat penerimaan barang dari gudang farmasi dilakukan pengecekan
terlebih dahulu oleh petugas depo untuk mencocokan barang yang datang
dengan permintaan atau bukti penerimaan barang, kemudian
ditandatangani oleh penerima barang di Depo UDD. Selanjutnya barang
tersebut ditulis pada kartu stok.
d. Penyimpanan
Penyimpanan obat berdasarkan bentuk sediaan, alfabetis, suhu
penyimpanan, HIGH ALERT/LASA, FIFO, FEFO dan berdasarkan
penyimpanan khusus untuk obat Psikotropika dan Narkotika.
Penyimpanan narkotika dan psikotropika disimpan di lemari terpisah.
Untuk obat yang termolabil disimpan di kulkas. Penyimpanan barang yang
mudah terbakar dan berbahaya juga disimpan ditempat yang berbeda dan
untuk obat-obatan dengan nama obat dan rupa mirip (NORUM/LASA)
diberi stiker dan diletakkan tidak berdekatan untuk menghindari salah

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
81

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

ambil obat. Untuk penyimpanan perbekalan farmasi alat kesehatan di


gudang farmasi ditata berdasarkan golongan penggunaan. Semua
perbekalan farmasi yang ditata dicatat di kartu stok dan diletakkan
disebelah kanan dari barang tersebut agar lebih mudah untuk proses
administrasinya.
e. Pendistribusian
Penyaluran obat dan alkes dilakukan dengan menyerahkan rekapitulasi
pengeluaran obat dan alkes yaitu Lembar Penggunaan Obat (LPO) sebagai
bukti pemberian obat di ruangan. Penyaluran perbekalan farmasi kepada
ruang rawat inap dengan sistem UDD, ODDD, dan EMERGENSY KIT.
f. Pengendalian
Pengendalian dilakukan terhadap jenis perbekalan farmasi untuk
mencegah terjadinya kekosongan obat, penumpukan, kerusakan, ED dan
resiko kehilangan.Untuk mencegah kekosongan obat setiap hari dilakukan
pendataan obat, dan selajutnya dicatat pada buku defecta untuk perbekalan
farmasi yang hampir habis.
g. Administrasi
Pelaporan yang dilakukan untuk memberikan informasi hasil transaksi dan
pendapatan dan laporan rutin bulanan yang harus dibuat dan dilaporkan
kepada Kepala Instalasi Farmasi

D. Depo Instalasi Bedah Sentral (IBS)


Instalasi bedah sentral atau IBS merupakan salah satu bagian dari sistem
pelayanan kesehatan di rumah sakit terkait tindakan pembedahan, baik untuk
kasus bedah terencana (elektif) maupun kasus emergency. Pelayanan farmasi di
depo IBS di pimpin oleh seorang apoteker sebagai penanggungjawab dan dibantu
oleh 1 orang koordinator Tenaga Teknis Kefarmasian dan 4 orang dari tenaga
teknik kefarmasian serta 4 orang dibidang administrasi yang masing-masing
memiliki tugas dan tanggung jawab sendiri. Kegiatan depo farmasi IBS mulai dari
perencanaan, pengadaan, penyimpanan, distribusi dan monitoring perbekalan
farmasi di IBS.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
82

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

APOTEKER
Ratna puji, S.Farm., Apt.

KOORDINATOR
Ririn Sudaryanti,
A,Md.,Farm.

ADMINISTRASI TENAGA TEKNIK


Istiqomah KEFARMASIAN
Nurul Anwar Bagus chalid, A. Md., Farm
Lisa Musrifa A. Hayu Albert, S. Farm
Musrifa Wulan

Gambar 14. Struktur organisasi depo farmasi di IBS

Tugas dan tanggungjawab Apoteker


1. Manejemen SDM di Depo/Ruang masing-masing.
2. Manejemen logistik perbekalan farmasi.
3. Manejemen layanan.
4. Menejemen SIM RS.
5. Koordinasi lintas internal IFRS dan Ruangan yang terkait dengan Layanan
Farmasi.
6. Peningkatan mutu SDM dan mutu layanan
Tugas dan tanggung jawab Tenaga Teknis Kefarmasian
1. Pelaksanaan pelayanan farmasi sesuai target tugas dan tupoksi.
2. Membantu apoteker dalam manejemen logistik.
3. Koordinasi informal depo farmasi.
Tugas dan tanggungjawab Administrasi
1. Membuat laporan perbekalan farmasi bulanan, triwulanan, semesteran dan
tahunan baik rutin ataupun insidentil.
2. Mengerjakan entry data perbekalan farmasi yang masuk dan yang keluar ke
SIM RS.
3. Mencatat semua kegiatan layanan pasien umum farmasi yang melalui
depo layanan farmasi IBS

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
83

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Tahap pertama pelayanan yang akan dilakukan di depo farmasi IBS adalah
perencanaan, depo farmasi IBS melakukan penyusunan kebutuhan terlebih dahulu
untuk mengetahui stok/jumlah obat dan alat kesehatan yang dibutuhkan. Setelah
mengetahui jenis obat dan alat kesehatan yang dibutuhkan maka depo farmasi IBS
menyerahkannya kepada tim perencanaan yang akan diajukan kepada tim
pengadaan dan merealisasikan sesuai dengan kebutuhan dan anggaran RS.
Pengadaan depo farmasi IBS dilakukan dengan cara mengontrol stok obat
dan alat kesehatansetiap hari oleh petugas depo farmasi IBS untuk mencegah
terjadinya stok kosong yang akan menghambat jalannya pelayanan. Stok opname
di depo farmasi IBS dilakukan 3 bulan sekali pada akhir bulan. Petugas farmasi
melakukan pencatatan obat dan alat kesehatan yang habis setiap hari kemudian
melaporkan kepada apoteker penanggungjawab, jika ada barang yang habis maka
apoteker akan melakukan permintaan ke gudang melalui sistem SIM. Petugas
gudang akan mengirimkan sesuai yang dibutuhkan ke depo farmasi IBS.
Tahapan selanjutnya yaitu penyimpanan, depo farmasi IBS melakukan
penyimpanan dengan metode FIFO (first in first out) dan FEFO (firts expired first
out) dimana baranag yang masuk pertama akan dikeluarkan terlebihdahulu dan
barang dengan tanggal kedaluarsa lebih awal mejadi prioritas utama untuk
digunakan.
Metode dispensing di IBS yaitu sistem resep individual dimana pasien
mendapatkan alat dan obat yang digunakan untuk operasi sesuai dengan resep
yang telah dituliskan, misalnya: handschoen, spuit, benang dengan ukuran
tertentu, lidokain injeksi, cefotaxim injeksi, ceftriaxon injeksi. Sedangkan untuk
sistem Floor Stock barang-barang yang akan digunakan untuk operasi sudah
tersedia didalam ruang operasi, misalnya betadine gallon, benang roll.
Pelayanan resep di IBS terdiri dari 2 macam yaitu resep emergency dan
resep elektiv. Resep emergency merupakan resep yang berasal dari pasien IGD
yang membutuhkan penanganan yang cepat dan tidak perlu dilakukan
penjadwalan operasi sehingga pasien bisa langsung melakukan tindakan operasi
sedangkan resep elektif berasal dari pasien yang berada di poli yang prosesnya
terjadwal, biasanya pasien melakukan pendaftaran di IBS paling lambat satu hari

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
84

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

sebelum dilakukan operasi. Pasien di IBS dikelompokkan menjadi beberapa


macam jenis pasien yaitu:
1. Pasien BPJS
Pasien BPJS terbagi menjadi 2 macam yaitu PBI (Penerimaan Bantuan
Iuran) dan NONPBI. PBI merupakan pasien dengan kondisi ekonomi yang
kurang mampu dan hanya mampu memenuhi kebutuhan dasar saja namun
untuk kebutuhan yang lainnya seperti berobat masih terbengkalai sedangkan
untuk pasien NONPBI untuk pasien dengan kondisi ekonomi menengah ke
atas yang terbagi menjadi:
a. Pekerja penerima upah dan keluarganya, contoh PNS, anggota TNI dan
POLRI dll
b. Pekerja bukan penerima upah dan anggota keluarganya, contoh pekerja
mandiri
c. Bukan pekerja dan anggota keluargannya contoh, penerima pensiun,
investor, veteran, dll
2. Umum
Pasien umum merupakan pasien dengan pembayaran penuh tanpa
adanya bantuan dari suatu golongan dengan prosedur pasien telah
mendatangani surat keterangan mampu membayar semua biaya sendiri.
3. Pasien SPM, JAMKESDA
SPM adalah pasien yang belum termasuk dalam daftar kuota
BPJSK dan tetap berhak mendapat pelayanan kesehatan dengan menunjukan
bukti SPM dari dinas kesehatan.
4. Asuransi lain
Depo farmasi IBS memiliki kebijakan paket obat untuk operasi yang
meliputi paket anastesi (paket general anastesi dan regional anastesi), dan
paket obat untuk bedah (bedah saraf, caesar, umum, orthopedy, obgyn,
urology, mata dan mulut). Paket general dikondisikan untuk pasien yang
tingkat keparahannya tinggi sehingga penggunaan anastesi secara keseluruhan
sedangkan untuk paket regional untuk pasien seperti cesar sehingga dari kedua
paket tersebut terdapat perbedaan didalam peresepannya. Perbedaan untuk

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
85

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

paket GA (general) yaitu terdapat propofol dan rocuronium sedangkan pada


paket RA (regional) membutuhkan marcain (Bupivacain) dan untuk obat yang
lainnya kurang lebih sama.
Alur pelayan resep resep di IBS adalah:

Resep Penyiapan Pasien Pengambilan Operasi


masuk obat & alkes datang obat & alkes berjalan
alkes

Pencatatan secara Penginputan Melakukan Operasi


manual berdasarkan melaui SIM reture selesai
status pasien

Gambar 15. Alur pelayanan resep secara umum di IBS

Keterangan:
1. Untuk pasien elektiv resep datang sehari sebelum dilakukan operasi
sedangkan untuk pasien emergency datang pada hari itu juga sehingga
waktunya tidak bisa diprediksi
2. Setelah resep datang TTK menyiapkan obat-obat dan alat kesehatan yang akan
dibutuhkan untuk operasi yang terbagi menjadi dua resep yaitu resep anastesi
dan resep untuk operasi.
3. Obat dan alkes yang telah disiapkan oleh TTK akan diberikan kepada petugas
kesehatan yang bertugas setelah kedatangan pasien.
4. Setelah operasi selesai dilaksanakan maka petugas kesehatan melakukan
pelaporan ke debo farmasi IBS terkait penggunaan oksigen, N2O,
Iso/sevo/halo.
5. Untuk obat dan alkes yang tidak dipakai akan direture terlebih dahulu oleh
TTK sebelum di input.
6. Resep di input melalui sistem rumah sakit dr. Subandi dan untuk dokumentasi
pihak debo farmasi IBS akan merekapitulasi data dan di catat ke dalam jurnal
sesuai dengan jenis pasie (umum, PBI, nonPBI, SPM, dan asuransi lain.
7. Tahap akhir pelayanan yaitu alur pembayaran operasi pasien:

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
86

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Untuk pasien rawat inap baik itu BPJS dan umum, SPM dan asuransi
lain administrasi/biaya obat dan alkes ditransfer di depo rawat inap.
Untuk pasien rawat jalan umum, pembayaran dilakukan di loket keuangan,
administrasi kemudian langsung ke IBS.
Untuk pasien rawat jalan BPJS baik itu yang masuk dalam Fornas
(Formularium Nasional) maupun yang tidak masuk dalam Fornas
(Formularium Nasional), administrasi/biaya obat ditranfer di depo rawat
jalan

Rawat jalan/rawat inap

Pemeriksaan oleh dokter

Jadwal tindakan pembedahan

Dilakukan observasi di poli anastesi meliputi


keadaan pasien

Pemberian Keputusan dari dokter

Pasien memenuhi syarat

Tindakan pembedahan di instalasi bedah


sentral

Gambar 16. Alur pasien elektif

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
87

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

IGD

Pemeriksan serta tindakan dari dokter

Dilakukan observasi di poli anastesi


meliputi keadaan pasien

Memenuhi syarat

Pembedahan di instalasi bedah sentral

Gambar 17. Skema alur pelayanan pasien emergency

E. Depo Instalasi Gawat Darurat (IGD)


Pengertian Gawat Darurat menurut undang-undang RI no. 44 tentang
rumah sakit tahun 2009 adalah keadaan klinis pasien yang membutuhkan tindakan
medis segera guna penyelamatan nyawa dan pencegahan kecacatan lebih lanjut.
Instalasi Gawat Darurat (IGD) rumah sakit adalah salah satu bagian di rumah sakit
yang menyediakan penanganan awal bagi pasien yang menderita sakit dan cedera
yang dapat mengancam kelangsungan hidupnya.
IGD sebagai gerbang utama penanganan kasus gawat darurat di rumah
sakit memegang peranan penting dalam upaya penyelamatan hidup klien, salah
satunya adalah pelayanan resep. Pelayanan resep untuk pasien gawat darurat
dengan memberikan obat dan alat kesehatan di Instalasi Farmasi Gawat Darurat
untuk pasien umum dan pasien peserta BPJS secara tepat pasien, tepat jumlah,
tepat waktu sesuai standar dan sesuai dengan resep atau kartu obat yang diberikan
oleh dokter di Instalasi Gawat Darurat maupun di Rawat Inap serta di rawat jalan.
Pasien IGD meliputi pasien rawat jalan, pasien rawat inap baik umum maupun
pasien BPJS.
Gawat darurat termasuk dalam 5 pelayanan awal dalam akreditasi tingkat
dasar. Di Instalasi Gawat Darurat terdapat 2 ruangan operasi, ruang triase, ruang

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
88

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

observasi, ruang resusitasi, recovery room (RR) dengan kapasitas 4 tempat


tidur. Adapun operasi emergency yang dilakukan di IGD antara lain operasi SC.
Operasi yang dilakukan di IGD berbeda dengan operasi yang dilakukan di IBS
adalah operasi yang terencana sedangkan operasi yang dilakukan di IGD sifatnya
adalah emergency. Instalasi Gawat Darurat juga dilengkapi dengan apotek yang
ditempatkan didepan ruang tindakan IGD.
Untuk menunjang usaha Pelayanan Prima, pelayanan perbekalan
farmasi di IGD dilakukan selama 24 jam, termasuk pada hari libur, yang dibagi
dalam 3 shift yaitu shift pagi (mulai pukul 07.00-14.00), shift sore (pukul
14.00-20.00), dan shift malam (pukul 20.00-07.00). Sumber Daya Manusia yang
ada di depo farmasi IGD, yaitu sebanyak 12 orang yang terdiri dari 1 orang
apoteker, 1 orang koordinator, 4 orang tenaga teknis kefarmasian, 1 orang
administrasi, dan 5 orang reseptur.
Persediaan obat-obat di Depo Farmasi IGD berdasarkan atas formularium
yang disusun oleh panitia farmasi dan terapi, untuk pasien BPJS menggunakan
FORNAS (formularium nasional), dan untuk resep pasien umum mengacu ke
formularium rumah sakit dan surat keputusan direktur RSD dr. Soebandi jember
no. 440/26.SK/436.71/2010 tentang pemberlakuan formularium RSD dr. Soebandi
jember, sehingga dapat meningkatkan profit rumah sakit karena semua resep
masuk ke depo farmasi IGD.
Pengelolaan obat dan alkes pada Depo Farmasi IGD meliputi perencanaan,
pengadaan dengan cara mengajukan kebutuhan perbekalan farmasi melalui buku
defecta, pengelolaan dan distribusi.
Pengadaan pada depo farmasi IGD harus berjalan dengan baik
sehingga perlu dilakukan pengelolaan perbekalan farmasi yaitu dengan selalu
melakukan pengecekan terhadap persediaan obat dan alkes sehingga apabila
stoknya telah menipis harus segera dilakukan permintaan ke gudang IFRS.
1. Mengajukan permintaan kebutuhan obat dan alat kesehatan melalui komputer
yang telah dihubungkan satu sama lain kepada pihak gudang melalui SIM.
2. Obat dan Alat kesehatan yang telah diminta akan segera diantarkan oleh
Pihak Gudang Farmasi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
89

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

3. Petugas maupun Asisten Apoteker yang ada pada ruangan IGD Harus segera
memeriksa obat dan alat kesehatan yang telah datang apakah sesuai dengan
permintaan.
4. Setelah Memeriksa Kelengkapan dari obat dan alat kesehatan obat harus
dicatat pada kartu stock yang ada sebagai Barang Masuk.
Tetapi untuk Pengadaan Pemesanan Obat yang dilakukan Oleh Depo
Farmasi IGD Biasa dilakukan dalam Dua Hari Sekali, , hal ini dilakukan untuk
meminimalisasi penempatan obat dan alat kesehatan sehingga memudahkan untuk
pencatatan obat dan alat kesehatan yang telah dipakai.
Dalam Menata Obat penyimpanan tidak digunakan penyusunan sesuai
urutan alphabet melainkan sesuai dengan kelas terapi dan disesuaikan dengan
bentuk sediaan. Berikut Tahap Penyimpanan Barang :
Setelah Barang (Obat dan Alat Kesehatan) di catat pada kartu stock Barang
disimpan dalam ruangan sesuai kelas terapi, disusun sesuai kelas terapi agar
memudahkan pengambilan obat dan menghindari kesalahan pengambilan obat.
1. Obat disimpan harus sesuai dengan suhu yang sesuai dengan keadaan fisik
obat oleh karena itu disediakan lemari pendingin, Lemari penghangat untuk
menyesuaikan penyimpanan beberapa obat.
2. Dan juga setiap ruangan harus memiliki suhu yang stabil sehingga dalam
ruangan memiliki termometer ruangan untuk mengetahui suhu ruangan dan
dicatat suhu ruangan tiap harinnya (suhu 25-30).
3. Untuk penyimpanan obat Napza Disimpan didalam lemari Dua pintu tertutup
dan memiliki kunci .
4. Sediaan High Alert (High Alert merupakan obat yang mempunyai resiko
tinggi terjadi kesalahan, contoh : heparin, insulin) termasuk didalamnya obat-
obat LASA (Look Alike Sound Alike) yang merupakan peringatan (warning)
untuk keselamatan pasien (patient safety), dimana obat-obatan yang bentuk/
rupanya mirip dan pengucapannya/ namanya mirip tidak boleh diletakan
berdekatan contohnya efedrin dan ephinefrin. walupun terletak pada
kelompok abjad yang sama harus diselingi dengan minimal 2 (dua) obat
dengan kategori LASA diantara atau ditengahnya, selain itu juga berdasarkan
bentuk sediaannya.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
90

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Obat-obatan yang memiliki tanggal kadaluarsa yang dekat (minimal 3


bulan) dipisahkan dari obat lainnya, namun tidak langsung dikembalikan ke
gudang farmasi, melainkan tetap dipakai sebagai barang yang prioritas untuk
dikeluarkan hingga 1 bulan mendekati tanggal kadaluarsanya baru dilakukan
prosedur retur ke gudang melalui SIM RS dengan mencantumkan nama barang,
jumlah yang di retur, dan alasan dilakukannya retur barang. Kemudian petugas
dari depo farmasi IGD akan mengembalikan barang ke gudang famasi untuk
diproses retur ke distributor atau administrator yang dilakukan pada depo farmasi
IGD meliputi pelaporan pemakaian obat-obatan narkotika dan psikotropika setiap
bulannya, laporan pemakaian obat dan alat kesehatan setiap bulannya, serta oleh
karena depo farmasi IGD merupakan pelayanan 24 jam dan menjadi lini pertama
pelayanan resep bagi pasien rawat jalan diluar jam kerja, maka petugas
administrasi depo farmasi IGD juga menyiapkan rekapitulasi pemakaian obat dan
alat kesehatan dilengkapi dengan pembiayaan bagi pasien IGD yang kemudian
pasien akan dirujuk ke depo rawat jalan. Dari depo IGD yang dirujuk ke rawat
inap, maka berkas dan pembayarannya dilakukan di depo akhir pasien dirawat dan
lakukan pembayaran pada loket keuangan.
Jenis obat-obatan yang disediakan di depo farmasi IGD terbatas pada
obat- obatan yang bersifat emergency atau live saving, ditambahkan dengan obat-
obatan pemakaian dalam maupun luar yang akan diperoleh oleh pasien pulang
(rawat jalan). Contohnya antara lain: dopamine injeksi, efinefrin injeksi,
deksametason injeksi, ranitidine injeksi, ketorolac dan lain sebagainya. Apabila
kemudian terjadi kekosongan obat didepo farmasi IGD, maka langkah awal yang
dilakukan ialah mencarinya pada depo lain dengan cara melakukan cek stock sisa
depo tersebut melalui SIM RS. Jika depo lain juga tidak memilikinya, maka
dilakukan permintaan pada gudang farmasi. Namun jika tidak ada pula, maka
farmasis berhak merekomendasikan kepada dokter untuk mengganti obatnya
dengan padanan yang sama (kandungan sama) atau generiknya, bila tidak ada
pula diganti dengan obat lain dengan golongan atau mekanisme kerja sama. Dua
opsi terakhir dilakukan dengan terlebih dahulu memohon izin/komunikasi dengan
tenaga medis yang menangani pasien.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
91

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Seluruh kegiatan pengelolaan hingga pelayanan klinis dijembatani oleh


adanya system informasi manajemen rumah sakit atau SIM RS, yang menjadi
sarana komunikasi antar depo farmasi IGD dan depo lain maupun diantara depo
farmasi IGD dengan ruang perawatan IGD (critical care) serta loket
pembayarannya. Keberadaan SIM RS dapat meningkatkan efisiensi pelayanan di
IGD.

Pasien menyerahkan resep dengan melampirkan fotocopy kartu BPJS

Petugas farmasi mengecek ketersediaan obat dan alat kesehatan

Obat dan alkes yang tersedia di entry di sistem infarmasi


manajemen dan dibuat rincian biaya

Resep disiapkan oleh petugas farmasi

Obat dan alkes diserahkan ke pasien


beserta informasi obat

Gambar 18. Alur Pelayanan Resep BPJS Depo Farmasi IGD

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
92

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Tahap pelayanan resep pasien umum terdapat pada gambar 4.11,

sebagai berikut:

Pasien menyerahkan resep

Petugas farmasi mengecek ketersediaan obat dan alat kesehatan

Obat dan alkes yang tersedia di entry di sistem

Pasien membayar ke kasir dan menerima

Resep disiapkan oleh petugas

Obat dan alkes diserahkan ke pasien beserta informasi obat

Gambar 19. Alur Pelayanan Resep Umum Depo Farmasi IGD

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

BAB V
PEMBAHASAN

Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi Jember dahulu merupakan Rumah Sakit
Paru, berdasarkan SK Menkes nomor : 1162/MENKES/SK/IX/1992 yang
menyatakan bahwa RSD dr. Soebandi menjadi RSD tipe B non-pendidikan,
kemudian berdasarkan SK Menkes Nomor 1097/MENKES/SK/IX/2002
menyatakan bahwa RSD dr. Soebandi telah beralih menjadi Rumah Sakit tipe B
pendidikan dengan akreditasi lengkap yang berfungsi sebagai pusat rujukan untuk
wilayah Jawa Timur bagian timur meliputi 5 kabupaten: kabupaten Probolinggo,
kabupaten Banyuwangi, kabupaten Situbondo, kabupaten Lumajang, dan
kabupaten Bondowoso.
Instalasi Farmasi RSD dr. Soebandi merupakan satuan kerja (satker) satu-
satunya di Rumah Sakit yang menjalankan fungsi manejemen pengelolaan
perbekalan farmasi dengan sistem satu pintu, sebagaimana yang diamanatkan
dalam undang undang. Instalasi Farmasi Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi
Jember berada di bawah komando Wakil Direktur Pelayanan. Kepala Instalasi
Farmasi yang merupakan seorang Apoteker (Dra. Ida Hermawatie, Apt) dalam
menjalankan tugas kefarmasian dibantu oleh 8 Apoteker yang bertanggung jawab
pada tiap bagian. Instalasi farmasi RSD dr. Soebandi terdiri menjadi dua bagian,
yaitu: bagian manajerial dan bagian farmasi klinik.
Bagian manajerial terdiri dari :
1. Bagian Perencanaan Obat, ALKES dan BHP oleh Roy Yunit, S.Si., Apt
2. Bagian Pengadaan Obat, ALKES dan BHP oleh Dra. Ida Hermawatie, Apt
S.Farm. Apt.
3. Bagian Logistik/Gudang Farmasi oleh Rieska Narulita, S.Farm., Apt.
4. Bagian Farmasi Rawat Jalan Oleh Intan S. Sufiah, S.Farm., Apt dan Yovita
Fitri F., S.Farm., Apt.
5. Bagian pelayanan Farmasi Rawat Inap oleh Drs. Prihwanto Budi, Apt
Sp.FRS dan Chrysnanda M, S.Farm., Apt.
6. Bagian pelayanan farmasi IGD oleh Barly S.K., S.Farm., Apt.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
93
94

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

7. Bagian Pelayanan farmasi IBS oleh Ratna Puji Ekawati, S.Farm., Apt.
8. Bagian Gas Medis oleh Roy Yunita., S.Si., Apt
Sedangkan bagian farmasi klinik terdiri dari :
1. Bagian Sitostatika oleh Roy Yunita., S.Si., Apt.
2. Bagian Pelayanan Informasi Obat oleh Drs. Prihwanto Budi S, Apt. Sp. FRS
3. Bagian Konseling oleh Drs. Prihwanto Budi, Apt Sp.FRS, Intan S. Sufiah,
S.Farm., Apt.
4. Bagian Visite oleh Yovita Fitri F., S. Farm, Apt dan Chrysnanda M,
S.Farm., Apt, Intan S. Sufiah, S.Farm., Apt, Barly S.K., S.Farm., Apt.
Jumlah apoteker di rumah sakit RSD dr. Soebandi tidak memenuhi
persyaratan yang ada dalam Permenkes 56 tahun 2014 tentang klasifikasi
dan perijinan di rumah sakit dimana dalam permenkes jumlah apoteker untuk
rumah sakit tipe B adalah 13 orang sedangkan jumlah apoeter di RSD dr.
Soebandi Jember adalah 9 orang apoteker. Pelayanan kefarmasian yang ada di
RSD dr. Soebandi dikelola oleh Instalasi Farmasi. Instalasi Farmasi juga
merupakan satu-satunya instalasi di rumah sakit yang mempunyai wewenang dan
tanggung jawab terhadap perencanaan, pengadaan, penyimpanan dan
pendistribusian perbekalan farmasi di rumah sakit.
Gudang Perbekalan Farmasi RSD dr. Soebandi menerapkan manajemen
pengelolaan perbekalan farmasi satu pintu, artinya semua perbekalan farmasi
diterima dan dikeluarkan hanya oleh Instalasi Farmasi, sehingga kebutuhan dan
pemakaian dapat dipantau dengan baik, hal tersebut sudah sesuai dengan
Permenkes no 72 tahun 2016 pasal 6 ayat 2 yang mengatakan bahwa
penyelenggaraan pelayanan kefarmasian di rumah sakit dilaksanakan di Instalasi
Farmasi Rumah Sakit melalui sistem satu pintu. Fungsi tersebut dikontrol dengan
sistem kontrol persediaan secara manual dan komputerisasi. Tujuan utama dari
kontrol persediaan adalah mengatur pengadaan dan perubahan persediaan terkait
jumlah barang masuk dan keluar serta sisa barang. Sistem kontrol ini diatur untuk
menyediakan informasi guna memonitor keadaan persediaan.
Rumah Sakit Daerah dr. Soebandi Jember menerapkan sistem satu
pintu, yang merupakan suatu sistem dimana dalam pelayanan kefarmasian
menggunakan satu kebijakan, satu standar operasional, satu pengawasan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
95

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

operasional dan satu sistem informasi. Sistem pelayanan farmasi satu pintu dalam
artian instalasi farmasi sebagai pengelola tunggal perbekalan farmasi rumah
sakit. Kebijakan kefarmasian satu pintu termasuk juga pembuatan formularium,
pengadaan, dan pendistribusian sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis
habis pakai yang bertujuan untuk mengutamakan kepentingan pasien melalui
Instalasi Farmasi Rumah Sakit, dengan demikian semua sediaan farmasi, alat
kesehatan dan bahan habis pakai yang beredar di rumah sakit merupakan
tanggung jawab Instalasi Farmasi. Farmasi rumah sakit betanggung jawab atas
semua barang farmasi yang beredar di rumah sakit baik di rawat jalan maupun di
rawat inap, bertanggung jawab atas pengadaan dan penyajian informasi obat siap
pakai bagi semua pihak rumah sakit, baik petugas kesehatan maupun pasien dan
bertanggung jawab atas semua pekerjaan pelayanana kefarmasian di rumah sakit.
Adapun tujuan dari pelayanan kefarmasian satu pintu adalah untuk
optimalisasi pelayanan obat gawat darurat, resep rawat jalan, rawat inap, obat
operasi dan pelayanan obat masyarakat kurang mampu, meminimalisasi
pemberian obat yang tidak tepat, meminimalisir medication error, pasien
safety dan peningkatan pelayanan asuhan kefarmasian. Keuntungan dari sistem
satu pintu adalah memudahkan dalam memonitoring obat, dapat mengetahui
kebutuhan obat secara menyeluruh untuk perencanaan obat, menjamin mutu obat
yang tersedia sesuai persyaratan kefarmasian, dapat dilaksanakan pelayanan obat
dengan sistem unit dose dispensing ke semua ruang rawat inap serta dapat
melakukan monitoring efek samping obat di rumah sakit.
Sistem perencanaan di Instalasi Farmasi RSD dr. Soebandi dilakukan
menggunakan metode kombinasi yaitu perpaduan antara metode konsumsi dan
epidemiologi. Masing-masing depo membuat perencanaan kebutuhan masing-
masing kemudian rancangan perencanaan masing-masing depo diserahkan kepada
tim pengadaan RSD dr. Soebandi untuk didiskusikan. Selanjutnya tim pengadaan
yang melakukan pemesanan barang kepada distributor obat. Kemudian untuk
penerimaan dilakukan oleh pihak gudang.
Peran farmasis dalam pengadaan obat di rumah sakit tidak terlepas dari
adanya Panitia Farmasi dan Terapi (PFT). Panitia ini yang bertugas menentukan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
96

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

formularium rumah sakit dr. Soebandi Jember. Apoteker sebagai seorang


sekretaris yang diketuai oleh seorang dokter spesialis dan beranggotakan dokter
serta tenaga kesehatan lain yang ada di rumah sakit dr. Soebandi. Usulan obat dari
hasil diskusi PFT tersebut yang akan dijadikan formularium sebagai dasar
pengadaan obat di rumah sakit. Selain pengelolaan obat, gudang farmasi juga
bertugas dalam pengelolaan Alat Medis Habis Pakai (AMHP), Bahan Medis
Habis Pakai (BMHP).
Perencanaan perbekalan farmasi merupakan langkah awal dalam siklus
pengelolaan obat. Tujuan dari perencanaan ini adalah untuk mendapatkan
jenis dan jumlah perbekalan farmasi sesuai dengan kebutuhan pelayanan
kesehatan di rumah sakit. Perencanaan yang baik akan mengatasi permasalahan
kekosongan atau kelebihan perbekalan farmasi. Kegiatan perencanaan meliputi
kegiatan pemilihan dan perhitungan kebutuhan perbekalan farmasi.
Pemilihan perbekalan farmasi dilakukan dengan mempertimbangkan baik
jenis, jumlah, dan harga perbekalan farmasi yang disesuaikan dengan kebutuhan
dan anggaran rumah sakit. Fungsi dari pemilihan adalah untuk menentukan
perbekalan farmasi yang benar-benar diperlukan sesuai dengan jumlah pasien atau
kunjungan serta pola penyakit di RSD Dr. Soebandi. Dasar-dasar dalam
pemilihan perbekalan farmasi antara lain adalah :
1. Seminimal mungkin perbekalan farmasi yang dipilih dengan menghindari
kesamaan jenis.
2. Menghindari obat kombinasi, kecuali jika obat kombinasi tersebut
mempunyai efek yang lebih baik disbanding obat tunggal.
3. Jika jenis obat yang dipilih banyak, maka dipilih berdasarkan obat pilihan.
Setelah pemilihan perbekalan farmasi kemudian dilakukan perhitungan
kebutuhan perbekalan farmasi. Penentuan kebutuhan dapat dihitung dengan
menggunakan rumus :
CT = (CA x T) + SS Sisa Persediaan
Keterangan : CT = kebutuhan per periode waktu
CA = kebutuhan rata-rata per waktu
T = lama periode waktu
SS = safety stock

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
97

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Untuk menghitung safety stock menggunakan rumus :

Pedoman yang digunakan dalam perencanaan perbekalan farmasi di


Rumah Sakit dr. Soebandi meliputi Formularium Nasional, Formularium Rumah
Sakit, data catatan medik, anggaran yang tersedia, sisa persediaan, data
pemakaian sebelumnya dan rencana pengembangan. Pedoman tersebut
selanjutnya menjadi acuan dalam penentuan kebutuhan perbekalan farmasi untuk
periode kedepan.
Dalam melaksanakan perencanaan kebutuhan perbekalan farmasi, RSD dr.
Soebandi menggunakan metode konsumsi. Perencanaan kebutuhan perbekalan
farmasi Rumah Sakit dr. Soebandi dilakukan tiap bulan pada minggu terakhir.
Tim perencanaan menentukan daftar kebutuhan perbekalan farmasi untuk tiap
depo kemudian akan dilakukan pengecekan oleh tiap kepala depo dan setelah
disetujui, daftar perbekalan tersebut diserahkan pada tim pengadaan untuk dapat
direalisasikan.

A. Depo Gudang Farmasi Rumah Sakit


Depo Gudang Farmasi RSD dr. Soebandi merupakan depo yang
bertanggung jawab dalam pengelolaan perbekalan farmasi baik obat, Alat Medis
Habis Pakai (AMHP) maupun Bahan Medis Habis Pakai (BMHP). Gudang
Farmasi menyediakan kebutuhan perbekalan farmasi untuk semua unit seperti
instalasi farmasi rawat inap, instalasi farmasi rawat jalan, IGD (Instalasi Gawat
Darurat) dan IBS (Instalasi Bedah Sentral) serta floor stock kesetiap poli.
Penyimpanan perbekalan farmasi dibedakan menjadi dua yaitu penyimpanan obat
(gudang 1) dan penyimpanan alat kesehatan (alkes), Bahan Medis Habis Pakai
(BMHP) dan reagen (gudang 2). Penyimpanan bahan obat dibagi lagi menjadi
dua yaitu obat generik untuk pasien BPJS dan obat merk dagang untuk pasien
regular. Obat-obatan disusun secara alfabetis dengan menerapkan sistem FEFO
(First Expired First Out) dan FIFO (First in First Out). Obat LASA (Look Alike,
Sound Alike) diberikan penandaan dan diberi jarak sehingga mengurangi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
98

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

terjadinya kesalahan dalam pengambilan obat. Obat yang stoknya kosong maka
kartu stoknya diletakkan ditempat khusus agar mudah mengetahui obat apa saja
yang stok barangnya sudah kosong.
Penyimpanan narkotika dan psikotropika disimpan di lemari terpisah.
Khusus obat yang termolabil disimpan di kulkas. Penyimpanan barang yang
mudah terbakar dan berbahaya juga disimpan ditempat yang berbeda dan untuk
obat-obatan dengan nama obat dan rupa mirip (NORUM/LASA) diberi stiker dan
diletakkan tidak berdekatan untuk menghindari salah ambil obat. Untuk
penyimpanan perbekalan farmasi alat kesehatan di gudang farmasi ditata
berdasarkan golongan penggunaan. Semua perbekalan farmasi yang ditata dicatat
di kartu stok dan diletakkan disebelah kanan dari barang tersebut agar lebih
mudah untuk proses administrasinya. Alur masuk dan keluarnya perbekalan
farmasi harus selalu dicatat di kartu stok dan dilakukan pengecekan antara kartu
stok dengan data yang ada di komputer serta bukti fisik perbekalan farmasi yang
ada di gudang. Penyimpanan obat di gudang farmasi RSD dr. Soebandi sudah
memenuhi persyaratan.
Obatobatan dan alkes yang telah kadaluwarsa dan rusak dari setiap depo
maupun gudang farmasi dikumpulkan dan akan dilakukan pemusnahan. Rencana
pemusnahan disusun oleh gudang farmasi kemudian diteruskan ke IFRS dan
selanjutnya akan diajukan ke Direktur Rumah Sakit. Direktur Rumah Sakit
kemudian akan mengeluarkan Surat Keputusan (SK) mengenai tim yang akan
melakukan pemusnahan. Tim tersebut terdiri atas pihak internal dan eksternal
Rumah Sakit yang terdiri atas pihak Dinas Kesehatan dan Kepolisian yang akan
menentukan waktu pemusnahan. Pemusnahan kemudian dilakukan pada waktu
dan tempat yang telah ditentukan. Setelah pemusnahan selesai, selanjutnya tim
pemusnahan membuat berita acara serta dokumentasi pada saat pemusnahan
dilakukan.

B. Depo Rawat Jalan Farmasi Rumah Sakit


Pelayanan resep di depo farmasi rawat jalan berupa pelayanan resep
kepada pasien umum, pasien BPJS, SPM dan asuransi lain. Metode yang

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
99

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

digunakan dalam dispensing obat pasien rawat jalan dilakukan menggunakan


metode individual prescription. Sistem individual prescribing adalah suatu sistem
dimana dokter menuliskan resep untuk masing-masing pasien kemudian pasien
menebus resep obatnya sendiri ke depo farmasi rawat jalan. Pelayanan pasien
umum dilayani seluruhnya tanpa ada potongan maupun keringanan biaya, semua
biaya ditanggung oleh pihak pasien. Pelayanan resep pada pasien BPJS dan SPM
harus diteliti dahulu dengan memeriksa kelengkapan syarat-syarat pengajuan
resep BPJS (screening administrative) yaitu surat rujukan, surat jaminan BPJS,
fotocopy data laboratorium jika perlu. Resep yang masuk di depo farmasi rawat
jalan harus di screening terlebih dahulu. Pelayanan resep dimulai dengan
memeriksa identitas pasien, memberikan nomor urut resep kepada pasien atau
keluarga pasien. Lama pemberian obat maksimum 5 hari untuk pasien non kronis,
sedangkan untuk resep dengan penyakit kronis, lama pemberian obat maksimal 30
hari untuk pasien geriatri dan pediatri, serta pemberian obat maksimal 3 bulan
untuk penyakit paru, diabetes mellitus dan jantung. Resep untuk obat-obat
penyakit kronis, harus disertakan surat pernyataan kronis dari dokter di masing-
masing poli. Jika tidak ada surat keterangan kronis, maka dianggap tidak kronis
dan obat diberikan maksimal 5 hari. Serta ada beberapa obat tertentu yang hanya
dapat diberikan jika pasien melampirkan hasil laboratorium.
Penyiapan resep disesuaikan dengan kategori status pasien. Obat yang
diberikan untuk pasien BPJS harus disesuaikan dengan Formularium Nasional.
Evaluasi terhadap Formularium Rumah sakit harus secara rutin dan dilakukan
revisi sesuai kebijakan dan kebutuhan Rumah sakit.Obat untuk pasein regular
sesuai dengan formularium RS. Pasien SPM diberikan obat-obatan generik yang
merujuk pada e-catalog (Daftar Obat Generik), sedangkan untuk pasien asuransi
lain seperti PT. KAI, obat yang diberikan sesuai dengan kesepakatan yang telah
dibuat antara pihak instansi yang bersangkutan dengan pihak Rumah Sakit
dengan melampirkan keterangan keanggotaan dari instansi terkait. Jika terdapat
obat yang tidak tercantum dalam Formularium Nasional dan Formularium Rumah
Sakit, maka dapat diganti dengan padanannya atau memberikan copy resep bila
obat yang diresepkan tidak masuk BPJS atau stok obat kosong. Pada waktu

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
100

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

penyerahan obat, nomor pengambilan obat pada pasien diminta untuk dicocokan
dengan nomor yang tertulis pada resep. Selain itu nama pasien dan nama poli
juga ditanyakan. Hal ini dilakukan untuk mencegah kesalahan dalam pengambilan
obat dan penyerahan obat. Sebelum obat diserahkan kepada pasien, dilakukan
kembali kelengkapan obat secara keseluruhan, dimulai dari nama pasien, nama
obat, dosis dan bentuk sediaan, jumlah obat, dan etiketnya.
Keterbatasan sumber daya manusia pada depo rawat jalan menyebabkan
lamanya waktu tunggu pasien di mana idealnya dalam SOP pelayanan obat
terhadap pasien adalah obat racikan 60 menit dan non racikan 45 menit. Untuk
mengatasi hal ini maka perlu adanya penambahan staf yang bertugas menulis
etiket, menyiapkan dan meracik obat, juga perlu strategi dimana adanya
pemisahan antara resep racikan, resep non racikan serta resep yang hanya
melayani alkes, sehingga lead time pasien tidak terlalu lama serta dapat
meningkatkan tingkat kepuasan pasien terhadap pelayanan di rawat jalan sesuai
standar pelayanan minimal yaitu > 80%. Selain itu keterbatasan tempat
penerimaan dan penyerahan resep terkadang menjadi kendala dalam pelayanan.
Serta perlu dilakukan juga pemisahan ruang antara tempat penerimaan dan
penyerahan resep BPJS dan Umum agar tidak membingungkan pasien yang akan
mengambil obat. Perhitungan kebutuhan apoteker berdasarkan beban kerja pada
pelayanan kefarmasian di rawat jalan yang meliputi pelayanan farmasi menejerial
dan pelayanan farmasi klinik dengan aktivitas pengkajian resep, penyerahan obat,
pencatatan penggunaan obat (PPP) dan konseling, idealnya dibutuhkan tenaga
apoteker dengan rasio 1 apoteker untuk 50 pasien. Rata- rata jumlah pasien depo
rawat jalan RSD dr. Soebandi tiap hari adalah 250 pasien jadi berdasarkan
ketentuan di atas maka seharusnya jumlah apoteker di depo rawat jalan adalah 5
orang apoteker sedangkan kenyataannya hanya 1 apoteker maka perlu juga
penambahan apoteker demi melancarkan pelayanan kefarmasian di Depo
rawat jalan.
Depo Farmasi Rawat Jalan juga melakukan preparasi sitostatika. Preparasi
sitostatika merupakan suatu kegiatan penyiapan kemoterapi. Preparasi sitostatika
tidak dilakukan setiap hari, pelaksanaanya hanya dilakukan bila ada pasien yang
hendak kemoterapi.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
101

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

C. Depo Rawat Inap Farmasi Rumah Sakit


Pelayanan resep pada pasien rawat inap dilakukan dengan metode One
Daily Dose Dispensing (ODDD) dimana obat yang dipersiapkan dalam bentuk
dosis terbagi yang berisi obat dengan jumlah yang telah ditetapkan untuk
pemakaian dalam satu hari. Dimana depo farmasi rawat inap menyediakan obat
pasien untuk sehari pemakaian dan di serahkan ke ruangan perawat, kemudian
oleh perawat obat diserahkan ke pasien untuk sekali pemakaian saja.
Pelayanan resep untuk pasien rawat inap yang pulang menggunakan
sistem dispensing Individual Prescribing. Metode penyerahan obat yang
dilakukan di depo farmasi rawat inap yaitu metode kombinasi UDD dan
ODDD, dimana depo farmasi rawat inap menyediakan obat pasien untuk sehari
pemakaian dan diserahkan ke ruangan perawatan, kemudian oleh perawat obat
diserahkan ke pasien untuk sekali pemakaian saja. Bila ada pasien rawat inap
yang akan pulang, obat yang tidak dipakai dapat diretur ke depo dan
dikembalikan ke tempat penyimpanan. Pasien lebih diuntungkan dengan system
ini karena pasien hanya akan membayar obat yang mereka gunakan saja,
sedangkan untuk obat yang yang belum sempat terpakai dapat diretur atau
dikembalikan ke depo farmasi. Hal ini sesuai dengan tujuan pelayanan farmasi
yang diorientasikan kepada pasien (patient oriented). Selain itu juga digunakan
sistem floor stock dimana obat, cairan infus dan alkes sudah tersedia diruang
perawat, misalnya emergency kit, BHP, dan obat-obat yang dibutuhkan CITO.
Perhitungan kebutuhan apoteker di depo farmasi rawat inap seharusnya adalah
berdasarkan beban kerja pada pelayanan kefarmasian di rawat inap yang meliputi
pelayanan farmasi menejerial dan pelayanan farmasi klinik dengan aktivitas
pengkaji resep, penelusuran riwayat penggunaan obat, rekonsiliasi obat,
konseling, edukasi dan visite, idealnya dibutuhkan tenaga apoteker dengan rasio 1
apoteker untuk 30 pasien. Kenyataannya jumlah apoteker di depo rawat inap yang
hanya 3 orang, tidak sebanding dengan jumlah ruangan rawat inap yang kurang
lebih 15 ruangan. Keterbatasan jumlah apoteker ini membatasi kinerja apoteker
dimana apoteker harus menjalankan farmasi klinik salah satuya adalah visite.
Apoteker juga berperan dalam mengevaluasi pengobatan yang diberikan kepada

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
102

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

pasien rasional atau tidak. Hal ini berhubungan dengan adanya penggunaan obat
yang tidak perlu atau tidak sesuai. Dimana kebijakan BPJS yang hanya
menanggung 40% dari biaya pengobatan pasien BPJS selama dirawat inap.
Diharapkan mampu menekan biaya pengobatan yang melebihi total yang diklaim
BPJS. Karena itu penambahan jumlah apoteker sebaiknya perlu dilakukan
sehingga kegiatan farmasi klinik dapat dijalankan di depo rawat jalan.

D. Depo Instalasi Gawat Darurat Farmasi Rumah Sakit


Depo farmasi instalasi gawat darurat IGD adalah salah satu layanan dari
instalasi farmasi RSD dr. Soebandi yang melayani pasien gawat darurat baik
pasien BPJS maupun pasien umum. Sistem pendistribusian atau dispensing yang
digunakan adalah individual prescribing dan sistem paket. Sistem dispensing
paket dilakukan untuk mempermudah dan mempercepat layanan IGD untuk
tindakan darurat. Alur pelayanan di depo farmasi IGD di mulai dari pasien datang
ke IGD, kemudian pasien akan mendapatkan tindakan pertama. Pasien
didaftarkan di bagian administrasi untuk mengetahui status pasien apakah
termasuk pasien umum atau pasien BPJS. Pasien akan diberikan resep yang
kemudian diserahkan ke depo farmasi IGD. Depo farmasi IGD menyiapkan
kebutuhan obat dan alat kesehatan sesuai resep dan status pasien. Obat yang
tidak digunakan dapat diretur. Setelah dilakukan tindakan selanjutnya akan dilihat
kondisi pasien apakah perlu dirawat inap atau tidak, jika pasien memerlukan
perwatan lebih maka selanjutnya pasien akan masuk ke rawat inap. Sebelum
masuk ke rawat inap pasien akan mendapatkan LPO (Lembar Pemakaian Obat)
yang digunakan selama di IGD. LPO itu nantinya akan menjadi acuan
pembayaran obat yang digunakan selama pasien menerima obat di IGD.

E. Depo Instalasi Bedah Sentral Farmasi Rumah Sakit


Depo Farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS) merupakan unit kerja yang
sifatnya mengkoordinasi kebutuhan perbekalan farmasi di unit pelaksanaan
operasional kamar operasi. Jenis pelayanan kepada pasien di IBS meliputi
pelayanan operasi sekaligus dengan anestesinya. Sifat operasi yang ditangani di
IBS adalah operasi terencana (elektif) dan operasi emergency.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
103

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Resep yang diterima untuk operasi elektif oleh petugas farmasi apotek IBS
akan disiapkan sehari sebelum operasi dilakukan dan untuk operasi emergency
penyiapannnya sesaat sebelum operasi dilakukan.Obat dan alat kesehatan yang
telah disiapkan diserahkan kepada perawat yang membantu selama proses operasi.
Jika selama proses operasi berlangsung dokter atau perawat memerlukan obat dan
alat kesehatan tambahan maka perawat atau dokter dapat langsung meminta ke
bagian depo farmasi IBS dengan menambahkan nama dan jumlah obat/alkes yang
diminta ke dalam resep yang sudah diserahkan sebelumnya. Setelah operasi
selesai dilakukan obat dan alat kesehatan yang tidak terpakai dapat dikembalikan
atau diretur ke depo farmasi IBS.
Selama kegiatan PKPA mahasiswa diwajibkan untuk melakukan
pelayanan didepo farmasi sesuai dengan jadwal yang telah disepakati. Selama di
depo, mahasiswa terlibat langsung dalam pelayanan kefarmasian seperti
dispensing (penyiapan obat), melakukan KIE sederhana langsung ke pasien,
pelayanan obat dari gudang ke depo-depo farmasi, dan menghitung stock
persediaan obat serta melaksanakan promosi kesehatan (promkes) yang langsung
disampaikan kepada pasien.
Selain itu, mahasiswa melakukan DUS atau Drug Study Utility, yang
mana mahasiswa mengkaji serta berdiskusi tentang ketepatan penggunaan obat
pasien selama dirawat di rumah sakit.
Mahasiswa juga melakukan kunjungan ke CSSD (Central Steril Supply
Department). CSSD merupakan pusat kegiatan sterilisasi di RSD dr. Soebandi. Di
sini, mahasiswa berdiskusi langsung dengan kepala penanggungjawab CSSD
tentang bagaimana alur pelayanan di CSSD serta peran utama CSSD seperti
menekan, mengendalikan, dan mencegah penyebaran infeksi nosokomial di rumah
sakit. Fungsi dari pusat sterilisasi adalah menerima, memproses, memproduksi,
mensterilkan, menyimpan serta mendistribusikan peralatan medis ke berbagai
ruangan di rumah sakit untuk kepentingan perawatan medis. Alat alat yang
disterilkan yaitu alat-alat yang dapat direuse (digunakan kembali) seperti sarung
tangan, gunting, pinset, cawan bulat, cawan ginjal, foley catheter, dan lain-lain.
Selain itu, mahasiswa juga melakukan kunjungan ke IPAL. Instalasi
Pengolahan Air dan Limbah (IPAL) merupakan suatu instalasi khusus yang

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
104

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

menangani pengelolaan limbah dari berbagai sumber di rumah sakit. Pengelolaan


limbah bertujuan untuk menjaga dan melindungi kesehatan masyarakat dan
lingkungan sekitar serta mencegah penyebaran kuman atau penyakit yang
diakibatkan oleh limbah rumah sakit. Selama kunjungan, mahasiswa berdiskusi
langsung dengan penanggungjawab IPAL, dan melihat langsung mesin-mesin
serta proses pengolahan limbah di IPAL.
Untuk mendukung semua kegiatan pelayanan kefarmasian termasuk
diantaranya kegiatan farmasi klinik sangat dibutuhkan manajemen support,
diantaranya organisasi, finansial, Sumber Daya Manusia dan Sistem Informasi
Manajemen. RS. Soebandi telah menggunakan Sistem Informasi Manajemen
dalam mendukung pelayanan kefarmasian diantaranya pemesanan obat ke gudang
farmasi, menyimpan data penggunaan obat pasien dll. Rumah sakit ini juga telah
memiliki struktur organisasi yang jelas dan kebutuhan finansial yang ditunjang
dari pemerintah daerah karena RS. Soebandi adalah Rumah Sakit milik
pemerintah daerah Jember. Namun kebutuhan sumber daya manusia di Rumah
Sakit ini belum memenuhi syarat yang telah ditetapkan untuk Rumah Sakit tipe B.
penambahan jumlah sumber daya manusia terutama apoteker perlu dilakukan
guna mendukung kegiatan pelayanan kefarmasian di rumah sakit ini.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
Praktek Kerja Profesi Apoteker
Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Rumah Sakit


Daerah dr. Soebandi, maka dapat disimpulkan:
1. Pelayanan Instalasi Farmasi yang dilakukan di RSD dr. Soebandi
menggunakan sistem satu pintu, dimana seluruh kegiatan dilakukan oleh
farmasis.
2. Perencanaan obat-obat dan alat kesehatan dengan menggunakan metode
kombinasi, yakni metode konsumsi dan epidemologi/pola penyakit.
3. Pengadaan obat dan alat kesehatan di RSD dr. Soebandi ada yang dilakukan
setiap bulan dengan mempertimbangkan sifat barang yang bersifat fast moving
dan slow moving.
4. Sistem dispensing obat untuk pasien rawat jalan berupa Individual Prescription
sedangkan untuk pasien rawat inap berupa kombinasi antara Unit Dispensing
Dose (UDD) dan One Daily Dose Dispensing (ODDD). Sistem dispensing
pada pasien operasi baik terencana (IBS) maupun keadaan darurat (IGD)
berupa paket operasi untuk memudahkan tindakan medis yang diberikan.
5. Penyediaan obat dan peresepan di RSD dr. Soebandi berpedoman pada
Formularium Rumah Sakit (FRS) dan FORNAS BPJS.
6. Jangkauan Farmasi Klinis yang telah dilaksanakan di Rumah Sakit Daerah dr.
Soebandi meliputi:
a. Pengkajian dan pelayanan resep.
b. Penelusuran riwayat penggunaan obat.
c. Pelayanan Informasi Obat (PIO).
d. Konseling.
e. Pemantauan Terapi Obat (PTO).
f. Monitoring Efek Samping Obat (MESO).
g. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO).

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
105
106

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

h. Preparasi Sitostatika.
7. Metode sterilisasi yang digunakan di RSD dr. Soebandi menggunakan 2
metode yaitu :
a. Secara fisika, dengan menggunakan metode panas basah dengan alat
autoclave. Sterilisasi dengan autoclave dilakukan pada suhu 1260C selama
40 menit. Sterilisasi ini digunakan untuk cito dan barang sedikit (satu).
b. Sterilisasi dengan gas kimia menggunakan dua macam yaitu Etilen Oksida
dan Formaldehida.

B. Saran
1. Perlu dilakukanya peningkatan dalam pelayanan farmasi klinik dan
memaksimalkan peran apoteker di rumah sakit RSD. dr. Soebandi.
2. Peningkatan mutu dan kualitas SDM melalui pelatihan baik pengetahuan,
keterampilan maupun kedisiplinan.
3. Perlu dilakukan evaluasi kinerja pegawai secara rutin disertai pelaporannya
untuk perbaikan kualitas.
4. Perlu evaluasi kepuasan pasien atas pelayanan yang diberikan sebagai feed
back dari pasien.
5. Perlu penambahan apoteker agar sesuai dengan undang-undang dan
meningkatkan pelayanan di rumah sakit.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
107

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2006. Standar Pelayanan Farmasi Di Rumah Sakit. Departemen


Kesehatan Republik Indonesia. Jakarta

Anonim, 2009. Undang-Undang RI No.44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit.


Jakarta

Anonim, 2010. Klasifikasi Rumah Sakit. Departemen Kesehatan Republik


Indonesia. Jakarta

Anonim, 2011. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor


1171/MENKES/PER/VI/2011 tentang Sistem Informasi Rumah Sakit.
Departemen Kesehatan RI. Jakarta

Anonim, 2013, Inhealth Gazette, Divisi Pelayanan Obat, available at


obat@inhealth.co.id, diakses tanggal 23 September 2015.

Anonim, 2014. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58


Tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Di Rumah Sakit. Jakarta

Anonim, 2001. Pedoman Pelayanan Pusat Sterilisasi (CSSD) di Rumah Sakit.


Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan Sosial Republik Indonesia.
Jakarta

Darmadi, 2008. Infeksi Nosokomial Problematika dan Pengendaliannya, Salemba


Medika. Jakarta

Febriawati, Heni SKM, MARS. 2013. Management Logistik Farmasi Rumah


Sakit. Cetakan I. Penerbit Gosyen Publishing. Jogjakarta.

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, Peraturan Menteri Kesehatan Republik


Indonesia Nomor 59 Tahun 2014 Tentang Standar Tarif Pelayanan
Kesehatan Dalam Penyelenggaraan Program Jaminan Kesehatan.

Siregar, Ch. J.P dan Amalia, L. 2004. Farmasi Rumah Sakit, Teori dan
Penerapan. Penerbit Buku Kedokteran EGC. Jakarta

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
108

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

LAMPIRAN

Lampiran

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
109

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 1. Gedung RSD dr. Soebandi Jember

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
110

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 2. Resep dan Etiket

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
111

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 3. Laporan Permintaan Obat (LPO)

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
112

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 4. Kartu Stok

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
113

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 5. SIM Instalasi Farmasi RSD dr. Soebandi Jember

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
114

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 6. Depo Farmasi Rawat inap

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
115

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 7. Depo Farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS)

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
116

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 8. Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD)

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
117

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 9. Depo Farmasi Rawat Jalan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
118

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 10. Gudang Farmasi

Bahan berbahaya beracun

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
119

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 11. Lemari Penyimpanan Obat High Alert

Lampiran 12. Lemari Narkotika dan Psikotropika

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
120

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 13. CSSD

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
121

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 14. Promosi Kesehatan di RSD dr. Soebandi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
122

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 15. Leaflet

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
123

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
124

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Lampiran 16. STUDI KASUS

FORM DATA BASE PASIEN


Nama/Umur : Tn. IDM/50th
No. RM : 155817
Ruang : Antorium
Alamat : Griya Kembang Permai MM-18, Bondowoso
Status pasien : BPJS Non-PBI
Tanggal MRS : 17/2/2017
Tanggal KRS : 25/2/2017
Keluhan / Tanda Umum Tanda Vital Diagnosa
Pasien MRS tanggal 17/2/2017 Tekanan darah :140/100 mmHg Cirrhosis hepatic +
dengan keluhan nyeri dan rasa Nadi : 83 bpm Ascites
panas pada perut. Pasien 5 hari RR : 22 x/menit
yll operasi hernia. Suhu : 36,8 oC

Hasil Pemeriksaan Laboratorium


Tgl Jenis Pemeriksaan Hasil Nilai Normal Satuan Keterangan
18/2 Hematologi
Hb 11,3 13,5-17,5 g/dL Rendah
WBC 11,3 4,5-11,0 109/L Tinggi
Hct 32,4 41-53 % Rendah
Trombosit 327 150-450 109/L Normal
Gula darah
Glukosa sewaktu 174 <200 Mg/dL Normal
Faal Hati
Albumin 2,7 3,4-4,8 g/dL Rendah
SGOT 73 10-35 U/L Tinggi
SGPT 41 9-43 U/L Tinggi
Elektrolit
Na 137,3 135-155 Mmol/L Normal
K 6,52 3,5-5 Mmol/L Tinggi
Cl 112,5 90-110 Mmol/L Tinggi
Ca 2,19 2,15-2,57 Mmol/L Normal
Faal Ginjal
SCr 1,4 0,6-1,3 mg/dL Tinggi
BUN 20 6-20 mg/dL Normal
Urea 43 12-43 mg/dL Normal
21/2 Serologi-Imunologi
HbsAg Kualitatif Positif Negatif -
Anti HCV Kualitatif Negatif Negatif -
22/2 Na 137,8 135-155 Mmol/L Normal
K 6,49 3,5-5 Mmol/L Tinggi
Cl 113,3 90-110 Mmol/L Tinggi
SCr 2,0 0,6-1,3 mg/dL Tinggi
BUN 79 6-20 mg/dL Tinggi
Urea 169 12-43 mg/dL Tinggi
Asam Urat 9,8 3,6-8,5 mg/dL Tinggi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
125

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Riwayat Pengobatan
Tanggal penggunaan
No Nama Obat
18/2 19/2 20/2 21/2 22/2 23/2 24/2 25/2
1 Cefotaxime inj. -
2 Omeprazol inj. -
3 Antrain inj. - - - - -
4 Hyosine Br. Inj. - - - - - -
5 Sucralfate syr - - - - -
6 D40 + Actrapid 2 IU - - - - - - -
7 Meylon + Ca Gluconas - - - - - - -
8 Nacl 0,9% inf 7 tpm - - - -
9 Spironolactone 100 mg tab - - - - - - -
10 Furosemid inj. - - - - - -
11 Furosemid 40 mg tab - - - - - - -
12 Lansoprazole 30 mg kaps - - - - - - -
13 Cefixime 100 mg kaps - - - - - - -

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
Periode Februari-Maret 2017
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII

OBAT YANG DIGUNAKAN SAAT INI

Rute
No. Nama obat Indikasi Dosis Interaksi ESO Outcome terapi
pemberian
Cefotaxime 1 Infeksi sal. Napas 3x1 - Reaksi lokal pada Infeksi teratasi
1. gram/vial inj. bawah, kulit & jar.lunak, gram i.v tempat injeksi, reaksi
sal. Kemih, intra hipersensitivitas, ggn
abdomen, tulang & GI, ggn hematologik,
sendi, bakerimia, moniliasis & vaginitis
septikemia & meningitis
Ulkus duodenal, ulkus 2 x 40 mg i.v - Sakit kepala, diare, Mual dan
Omeprazole 40 lambung, refluks konstipasi, kelebihan muntah teratasi
2
mg/vial inj. esofagitis gas dalam lambung &
usus

Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember


Nyeri berat yang 3 x 500 mg i.v - Dispnea, urtikaria, Nyeri teratasi
berhubungan dengan angioedema berat
otot spasme otot polos atau bronkospasme,
(akut atau kronik) aritmia kordis,
Antrain 500 mg/ml misalnya spasme otot hipotensi dan syok
3
inj. atau kolik yang sirkulasi
mempengaruhi GIT,
pasase bilier, ginjal atau
saluran kemih bag.
bawah

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Nyeri paroksismal pada 2 x 1 amp i.v - Kekeringan pada Nyeri teratasi
penyakit dilambung dan kulit & sekitar mulut,
Buscopan (Hyosine Br usus halus, nyeri spastik konstipasi palpitasi,
4
20 mg/ml inj.) pada traktus urinarius. flushing, bradikardia,
takikardia, dan
aritmia jantung
Gastritis, gastric ulcer 3xIC peroral - Kemungkinan Nyeri teratas
dan duodenum ulcer menimbulkan
5 Sucralfate 500 mg syr konstipasi. Efek lain

126
yang jarang terjadi
Periode Februari-Maret 2017
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII

Rute
No. Nama obat Indikasi Dosis Interaksi ESO Outcome terapi
pemberian
adalah diare, mual,
mulut terasa kering,
dizzines, kemerahan
pada kulit
Edema akibat sirosis hati 1 x tab peroral Meningkatkan efek Ginekomastia Edema teratasi
dengan atau tanpa asites (pagi hari) dari diuretik, mungkin timbul pada
suplementasi penggunaan
Spironolactone tab kalium harus spironolactone dan
6
100 mg dihindari selama biasanya reversible
penggunaan apabila pengobatan
dihentikan , jarang:
gang. pencernaan

Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember


Edema akibat sirosis hati Pump 5 i.v Furosemid Ggn pencernaan Edema teratasi
dengan atau tanpa asites cc/jam menurunkan kadar ringan, kehilangan
Ca gluconas dengan Ca, Na, K, metabolik
meningkatkan alkalosis, diabetes
7 Lasix (Furosemid) clearence renal
(minor-non
significant
interaction)
Hiperkalemia D40 + i.v - Hipoglikemia, Hiperkalemia
Actrapit 2 urtikaria/ruam, reaksi teratasi

Praktek Kerja Profesi Apoteker


8 D40 + Actrapid IU per jam anafilaksis, neuropati
hingga 4 perifer, ggn refraksi,
jam diabetik retinopati
Hiperkalemia i.v - Aggravated CHF, Hiperkalemia
perdarahan cerebral, teratasi
hipernatremia,
9 Meylon hipokalemia,
hipokalsemia,
metabolik alkalosis

127
Periode Februari-Maret 2017
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII

Rute
No. Nama obat Indikasi Dosis Interaksi ESO Outcome terapi
pemberian
Hiperkalemia i.v - - Hiperkalemia
10 Ca Gluconas teratasi
Menjaga keseimbangan 7 tpm i.v - - Kadar elektrolit
11 NaCl 0,9% inf elektrolit seimbang
Tukak duodenum, tukak 30 mg Peroral - Sakit kepala, diare, Gastritis teratasi
lambung berulang, reaksi anfilaktoid,
12 Lansoprazole refluks esofagus astenia, mual,
muntah, urtikaria,
ruam kulit.
ISK tak terkomplikasi, 100 mg Peroral Cefixime Diare, nyeri perut, Infeksi teratasi
otitis media, faringitis, meningkatkan mual, muntah,
tonsilitis, bronkitis akut toksisitas dispepsia, kembung,

Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember


& eksaserbasi akut , furosemide dan kolitis
bronkitis kronik, GO tak meningkatkan efek pseudomembran,
13 Cefixime terkomplikasi nefrotoksisitas anoreksia, rasa panas
pada ulu hati,
konstipasi,
peningkatan
sementara SGOT &
SGPT

Praktek Kerja Profesi Apoteker

128
Periode Februari-Maret 2017
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII

SOAP
Problem Assesment
Tgl Subyektif Obyektif Terapi Plan & Monitoring
Medik (DRP)
Nyeri dan TD : 150/80 mmHg Cefotaxime inj. 3 x Cefotaxime digunakan Plan
kembung di Suhu : 37,5 oC 1 gram sebagai terapi profilaksis Direkomendasikan terapi
perut (skala 4-5 N : 80 bpm Antrain 3 x 1 gram terhadap SBP kombinasi diuretik
= sedang), RR : 20 x/m Buscopan 3 x 1 (Spontaneous Bacteri spironolactone 100 mg dan
Nafas spontan, SGOT : 73 U/L amp Peritonitis) pada pasien furosemid 40 mg single dose u/
SGPT : 41 U/L cirrhosis hepatik + ascites cirrhosis hepatic + Ascites
OMZ inj. 2 x 40
WBC : 11,3 109/L (Dipiro ed. 9 hal. 192) Digunakan Buscopan untuk
mg Cirrhosis hepatic + nyeri perut, jika nyeri berlanjut
Sucralfate 3 x 1 C Ascites tidak diterapi direkomendasikan penggunaan
DRP: Indikasi tanpa terapi tramadol (analgetik opioid)
Antrain yang digunakan Penggunaan sucralfate

Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember


untuk mengatasi nyeri dihentikan
merupakan golongan Dipertimbangkan penggunaan
Cirrhosis NSAID yang Omeprazole sebagai terapi
Hepatic dikontraindikasikan pada pencegahan gangguan lambung
18/2 pasien dnegan ascites
komplikasi karena pasien bed rest
Ascites karena dapat menngurangi Monitoring
pengeluaran urine (retensi Monitoring tanda-tanda vital
urine) Monitoring keluhan nyeri perut
DRP : pemilihan obat akibat ascites
kurang tepat (ESO)
Monitoring kadar Leukosit

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Pasien tidak memiliki
Monitoring SGOT ,SGPT
riwayat gastritis sehinga
tidak perlu pemberian
sucralfat
DRP : Terapi tanpa
indikasi
Hiperkalemia Kalium : 6,52 - Indikasi tanpa terapi Plan
mmol/L Direkomendasikan pemberian
D40 + Insulin untuk

129
Periode Februari-Maret 2017
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII

Problem Assesment
Tgl Subyektif Obyektif Terapi Plan & Monitoring
Medik (DRP)
menurunkan kadar kalium
serum
Monitoring
Monitoring kadar kalium
serum
Hipoalbumin Albumin : 2,7 gr/dL - Indikasi tanpa terapi Plan
Albumin sebaiknya
diberikan sampai kadar
albumin pasien mencapai
range normal dilihat dari
data kadar albumin pasien.

Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember


Monitoring
Monitoring kadar albumin
Hepatorenal ClCr: 58,86 ml/mnt - Indikasi tanpa terapi Plan
Sindrome Scr : 1,4 mg/dL Rekomendasi
penggunaan Pentoxifylline
400 mg/hari
Monitoring
Monitoring faal ginjal (Scr,
ClCr,BUN)

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Anemia Hb : 11,3 mg/dl - Indikasi tanpa terapi Plan
Hct : 32,4% Rekomendasi pemberian
suplemen besi atau asam folat
hingga nilai Hb dan Hct
mencapai atas normal
Monitoring
Monitoring kadar Hb dan Hct
Cirrhosis Nyeri di perut TD : 130/80 mmHg Cefotaxime inj. 3 x Cirrhosis hepatic + Plan
19/2 Hepatic skl 4 Suhu : 36,5 oC 1 gram Ascites tidak diterapi Direkomendasikan terapi

130
DRP: Indikasi tanpa terapi
Periode Februari-Maret 2017
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII

Problem Assesment
Tgl Subyektif Obyektif Terapi Plan & Monitoring
Medik (DRP)
komplikasi Nafas spontan N : 88 bpm OMZ inj. 2 x 40 Antrain yang digunakan kombinasi diuretik
Ascites Urine Produksi : mg untuk mengatasi nyeri spironolactone 100 mg dan
400cc Antrain 3 x 1 gram merupakan golongan furosemid 40 mg single dose u/
Buscopan 3 x 1 NSAID yang cirrhosis hepatic + Ascites
amp dikontraindikasikan pada Digunakan Buscopan untuk
pasien dnegan ascites nyeri perut, jika nyeri berlanjut
Sucralfate 3 x 1 C karena dapat menngurangi direkomendasikan penggunaan
pengeluaran urine (retensi tramadol (analgetik opioid)
urine) Penggunaan sucralfate
DRP : pemilihan obat dihentikan
kurang tepat (ESO) Dipertimbangkan penggunaan
Pasien tidak memiliki Omeprazole sebagai terapi

Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember


riwayat gastritis sehinga pencegahan gangguan lambung
tidak perlu pemberian karena pasien bed rest
sucralfat Monitoring
DRP : Terapi tanpa Monitoring tanda-tanda vital
indikasi Monitoring keluhan nyeri perut
akibat ascites
Monitoring SGOT ,SGPT
Cirrhosis Perut membesar TD : 150/80 mmHg Cefotaxime inj. 3 x Cirrhosis hepatic + Direkomendasikan terapi
Hepatic Nyeri perut N : 81 1 gram Ascites tidak diterapi kombinasi diuretik
Nafas spontan RR : 22 DRP: Indikasi tanpa terapi spironolactone 100 mg dan

Praktek Kerja Profesi Apoteker


komplikasi OMZ inj. 2 x 40
Ascites Suhu : 36 oC mg Antrain yang digunakan furosemid 40 mg single dose u/
Antrain 3 x 1 gram untuk mengatasi nyeri cirrhosis hepatic + Ascites
merupakan golongan Digunakan Buscopan untuk
Sucralfate 3 x 1 C
NSAID yang nyeri perut, jika nyeri berlanjut
dikontraindikasikan pada direkomendasikan penggunaan
20/2 pasien dnegan ascites tramadol (analgetik opioid)
karena dapat menngurangi Penggunaan sucralfate
pengeluaran urine (retensi dihentikan
urine) Dipertimbangkan penggunaan

131
Periode Februari-Maret 2017
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII

Problem Assesment
Tgl Subyektif Obyektif Terapi Plan & Monitoring
Medik (DRP)
DRP : pemilihan obat Omeprazole sebagai terapi
kurang tepat (ESO) pencegahan gangguan lambung
Pasien tidak memiliki karena pasien bed rest
riwayat gastritis sehinga Monitoring
tidak perlu pemberian Monitoring tanda-tanda vital
sucralfat Monitoring keluhan nyeri perut
DRP : Terapi tanpa akibat ascites
indikasi Monitoring SGOT ,SGPT
Hiperkalemia - Meylon 1 x 1 Meylon (Na bicarbonat) Plan
Ca Glukonas 2 x 1 menaikkan pH plasma Terapi dilanjutkan hingga kadar
D40 + 2 IU sehingga menyebabkan kalium serum masuk dalam
Kalium masuk kedalam sel range normal

Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember


actrapid/jam
hingga 4 kali akibatnya kadar kalium
serum menurun Monitoring
Actrapid (insulin) bekerja Monitoring kadar kalium serum
menstimulasi pompa N-K-
ATPase sehingga
menyebabkan kalium
masuk kedalam sel
Kalium serum menurun
D40 (glukosa)
ditambahkan untuk

Praktek Kerja Profesi Apoteker


mencegah hipoglikemia
Splenomegali ; Hasil USG Cirrhosis hepatic + Direkomendasikan terapi
Hepar mengecil, Ascites tidak diterapi kombinasi diuretik
permukaan tdk DRP: Indikasi tanpa terapi spironolactone 100 mg dan
rata Antrain yang digunakan furosemid 40 mg single dose u/
Cairan intra untuk mengatasi nyeri cirrhosis hepatic + Ascites
merupakan golongan Digunakan Buscopan untuk
abdomen (+)
NSAID yang nyeri perut, jika nyeri berlanjut
dikontraindikasikan pada direkomendasikan penggunaan

132
Periode Februari-Maret 2017
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII

Problem Assesment
Tgl Subyektif Obyektif Terapi Plan & Monitoring
Medik (DRP)
pasien dnegan ascites tramadol (analgetik opioid)
karena dapat menngurangi Penggunaan sucralfate
pengeluaran urine (retensi dihentikan
urine) Dipertimbangkan penggunaan
DRP : pemilihan obat Omeprazole sebagai terapi
kurang tepat (ESO) pencegahan gangguan lambung
Pasien tidak memiliki karena pasien bed rest
riwayat gastritis sehinga Monitoring
tidak perlu pemberian Monitoring tanda-tanda vital
sucralfat Monitoring keluhan nyeri perut
DRP : Terapi tanpa akibat ascites
indikasi Monitoring SGOT ,SGPT

Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember


Cirrhosis Nyeri perut TD : 150/90 mmHg Cefotaxime inj. 3 x Cefotaxime digunakan Direkomendasikan terapi
Hepatic kanan + bawah, RR : 28 x 1 gram sebagai terapi profilaksis kombinasi diuretik
mual, kembung Suhu : 36,3 C
o terhadap SBP spironolactone 100 mg dan
komplikasi OMZ inj. 2 x 40
Ascites N : 88 bpm mg (Spontaneous Bacteri furosemid 40 mg single dose u/
UP : 500cc Peritonitis) pada pasien cirrhosis hepatic + Ascites
Hbs Ag : (+) cirrhosis hepatik + ascites Digunakan Buscopan untuk
(Dipiro ed. 9 hal. 192) nyeri perut, jika nyeri berlanjut
Cirrhosis hepatic + direkomendasikan penggunaan
Ascites tidak diterapi tramadol (analgetik opioid)
21/2 DRP: Indikasi tanpa Penggunaan sucralfate

Praktek Kerja Profesi Apoteker


terapi dihentikan
Pasien merasakan nyeri Penggunaan Omeprazole sebagai
tetapi tidak diterapi terapi pencegahan gangguan
DRP : Indikasi tanpa lambung karena pasien bed rest
terapi Monitoring
Monitoring tanda-tanda vital
Monitoring keluhan nyeri perut
akibat ascites

133
Monitoring SGOT ,SGPT
Periode Februari-Maret 2017
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII

Problem Assesment
Tgl Subyektif Obyektif Terapi Plan & Monitoring
Medik (DRP)
Cirrhosis Diare, Nyeri TD : 150/80 Cefotaxime inj. 3 x Cefotaxime digunakan Direkomendasikan terapi
Hepatic perut mmHg 1 gram sebagai terapi profilaksis kombinasi diuretik
komplikasi Nafas spontan RR : 28 x OMZ inj. 2 x 40 terhadap SBP spironolactone 100 mg dan
Ascites Suhu : 36,7 oC mg (Spontaneous Bacteri furosemid 40 mg single dose u/
N : 90 bpm Lasix pump 5 amp Peritonitis) pada pasien cirrhosis hepatic + Ascites
Hbs Ag : (+) cirrhosis hepatik + ascites Digunakan Buscopan untuk
kec. 5cc/jam (Dipiro ed. 9 hal. 192) nyeri perut, jika nyeri berlanjut
Spironolactone Penggunaan lasix direkomendasikan penggunaan
100mg pgi tab (furosemid) dan tramadol (analgetik opioid)
spironolactone sudah tepat Penggunaan sucralfate
sebagai diuretik dihentikan
Penggunaan Omeprazole sebagai

Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember


terapi pencegahan gangguan
lambung karena pasien bed rest
Monitoring
22/2 Monitoring tanda-tanda vital
Monitoring keluhan nyeri perut
akibat ascites
Monitoring SGOT ,SGPT
Hepatorenal ClCr: 37 ml/mnt - Indikasi tanpa terapi Plan
Sindrome Scr : 2,0 mg/dL Rekomendasi
BUN : 79 mg/dL

Praktek Kerja Profesi Apoteker


penggunaan Pentoxifylline
Urea : 169 mg/dL 400 mg/hari
Monitoring
Monitoring faal ginjal (Scr,
ClCr,BUN)
Hiperkalemia Kalium : 6,49 - Meylon (Na bicarbonat) Plan
mmol/L menaikkan pH plasma Terapi dilanjutkan hingga kadar
sehingga menyebabkan kalium serum masuk dalam
Kalium masuk kedalam sel range normal

134
Periode Februari-Maret 2017
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII

Problem Assesment
Tgl Subyektif Obyektif Terapi Plan & Monitoring
Medik (DRP)
akibatnya kadar kalium
serum menurun Monitoring
Actrapid (insulin) bekerja Monitoring kadar kalium serum
menstimulasi pompa N-K-
ATPase sehingga
menyebabkan kalium
masuk kedalam sel
Kalium serum menurun
D40 (glukosa)
ditambahkan untuk
mencegah hipoglikemia
Cirrhosis Kembung TD : 150/100 Cefotaxime inj. 3 x Cefotaxime digunakan Terapi kombinasi diuretik

Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember


Hepatic Nafas spontan mmHg 1 gram sebagai terapi profilaksis dilanjutkan spironolactone 100
komplikasi splenomegali RR : 24 x OMZ inj. 2 x 40 terhadap SBP mg dan furosemid 40 mg single
Ascites N : 86 bpm mg (Spontaneous Bacteri dose u/ cirrhosis hepatic +
Suhu : 36,5 oC Lasix pump 5 amp Peritonitis) pada pasien Ascites
GCS : 456 cirrhosis hepatik + ascites Digunakan Buscopan untuk
kec. 5cc/jam (Dipiro ed. 9 hal. 192)
Hasil USG nyeri perut, jika nyeri berlanjut
Spirono 100mg pgi Pasien merasakan nyeri direkomendasikan penggunaan
tblt tetapi tidak diterapi tramadol (analgetik opioid)
DRP : Indikasi tanpa Penggunaan sucralfate
23/2 terapi dihentikan

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Penggunaan Omeprazole sebagai
terapi pencegahan gangguan
lambung karena pasien bed rest
Monitoring
Monitoring tanda-tanda vital
Monitoring keluhan nyeri perut
akibat ascites
Monitoring SGOT ,SGPT

135
Periode Februari-Maret 2017
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII

Problem Assesment
Tgl Subyektif Obyektif Terapi Plan & Monitoring
Medik (DRP)
Cirrhosis Nyeri perut TD : 120/80 mmHg Cefotaxime inj. 3 x Cefotaxime digunakan Terapi kombinasi diuretik
Hepatic N : 84 bpm 1 gram sebagai terapi profilaksis dilanjutkan spironolactone 100
komplikasi RR : 18 x OMZ inj. 2 x 40 terhadap SBP mg dan furosemid 40 mg single
Ascites Suhu : 36 oC mg (Spontaneous Bacteri dose u/ cirrhosis hepatic +
GCS : 456 (Compos Lasix pump 5 amp Peritonitis) pada pasien Ascites
mentis) cirrhosis hepatik + ascites Digunakan Buscopan untuk
kec. 5cc/jam (Dipiro ed. 9 hal. 192) nyeri perut, jika nyeri berlanjut
Terapi cirrhosis direkomendasikan penggunaan
seharusnya kombinasi tramadol (analgetik opioid)
24/2 diuretik (Spironolactone Penggunaan sucralfate
dan Furosemid) dihentikan
DRP : Pemilihan obat Penggunaan Omeprazole sebagai

Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember


kurang tepat terapi pencegahan gangguan
Pasien merasakan nyeri lambung karena pasien bed rest
tetapi tidak diterapi Monitoring
DRP : Indikasi tanpa Monitoring tanda-tanda vital
terapi Monitoring keluhan nyeri perut
akibat ascites
Monitoring SGOT ,SGPT
Cirrhosis - - Furosemud tab 1 x Terapi cirrhosis Terapi kombinasi diuretik
Hepatic 40 mg seharusnya kombinasi spironolactone 100 mg dan
diuretik (Spironolactone furosemid 40 mg single dose u/

Praktek Kerja Profesi Apoteker


komplikasi Sucralfate syr 3 x I
Ascites C dan Furosemid) cirrhosis hepatic + Ascites
Lansoprazole kaps DRP : pemilihan obat Rekomendasi u/ menghentikan
25/2 kurang tepat penggunaan sucralfate dan
1 x 30 mg
(KRS) Pasien tidak memiliki lansoprazole
Cefixime kaps 2 x riwayat gastritis juga tidak Rekomendasi penggunaan
100 mg mengeluh adanya gang. antibiotik Ofloxacin 2 x 400 mg
Pada lambung sehingga (tiap 12 jam) selama 8 hari
tidak memerlukan terapi

136
Sucralfate maupun
Periode Februari-Maret 2017
Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII

Problem Assesment
Tgl Subyektif Obyektif Terapi Plan & Monitoring
Medik (DRP)
lansoprazole Monitoring
DRP : Terapi tanpa Keluhan nyeri pasien akibat
indikasi ascites
Cefixime digunakan
sebagai antibiotik u/ SBP
namun dapat
meningkatkan toksisitas
furosemide dan
meningkatkan efek
nefrotoksisitas serta dapat
meningkatkan nilai SGPT
& SGOT

Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember


DRP : Adverse drug
reaction

Praktek Kerja Profesi Apoteker

137
138

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE) Pasien

1. Memberikan informasi kepada pasien tentang penyakitnya dan pola hidup yang harus dijalani
(misalnya: diet rendah lemak dan garam kaya protein, tidak minum minuman beralkohol,
istirahat yang cukup)
2. Menjelaskan obat-obat yang harus digunakan, indikasi, cara penggunaan, dosis, dan waktu
penggunaannya.
3. Melakukan konseling kepada pasien untuk melihat perkembangan terapinya dan memonitor
kemungkinan terjadinya efek samping obat.
4. Hindari konsumsi alkohol dan obat-obat NSAID yang dapat mempeparah sirosis hepatik

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
139

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

PEMBAHASAN

Sirosis adalah penyakit kronis hati, di mana terjadi destruksi dan


regenerasi difus sel-sel parenkim hati dan peningkatan pertumbuhan jaringan ikat
difus yang menghasilkan disorganisasi arsitektur lobular dan vaskular. Struktur
normal hati digantikan dengan regenerasi nodul dan dikelilingi oleh jaringan ikat
yang terbentuk secara berlebihan. Sirosis sebenarnya merupakan kondisi dinamis
antara proses pencederaan sel (nekrosis), fibrosis serta penggantian sel yang rusak
dengan pembentukan nodul. Keadaan ini sangat mengganggu pasokan bahan
nutrisi, oksigen dan bahan metabolik pada berbagai daerah di hati yang dapat
memacu iskemia maka terjadinya sirosis yang lebih lanjut. Sirosis hati bersifat
irreversibel sehingga tidak dapat diobati, tujuan pengobatan yaitu mencegah
kerusakan lebih lanjut dan mengobati komplikasi yang dialami, dalam kasus
pasien ini yaitu asites dan SBP (Spontaneous Bacterial Peritonitis), serta adanya
dugaan hepatorenal syndrome (HRS).
Data laboratorium Tn.IDM yang menunjukkan adanya sirosis adalah nilai
SGOT dan SGPT yang tinggi dan nilai HbsAg kualitatif positif. Hal ini juga
didukung dengan adanya asites yaitu penumpukan cairan pada rongga peritoneal
yang merupakan komplikasi yang mengikuti sirosis hati. Pada awal masuk rumah
sakit, Tn. IDM mengeluh nyeri perut (skala 4) dan kembung. Hasil pemeriksaan
tanda vital menunjukkan bahwa laju napas dan nadi dalam batas normal
sedangkan suhu tubuh dan tekanan darah tinggi. Hasil pemeriksaan
laboratorium, angka leukosit pasien tinggi yang menunjukkan adanya infeksi
serta kadar kalium serum yang tinggi dan pasien juga mengalami hipoalbumin.
Sejak hari pertama hingga hari keempat dirawat di rumah sakit, pasien
tidak mendapatkan terapi untuk asites. Berdasarkan American Association for the
Study of Liver Diseases, terapi yang direkomendasikan yaitu kombinasi diuretik
spironolactone 100 mg dan furosemid 40 mg single dose. Tempat kerja furosemid
dan spironolakton berbeda, furosemid bekerja di loop of henle sedangkan
spironolactone bekerja di tubulus distal. Sehingga bila dikombinasi maka cairan
ascites yang dikeluarkan lebih banyak bila dibandingkan dengan penggunaan

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
140

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

monoterapi. Kombinasi keduanya juga dapat mengurangi efek samping, dimana


furosemid yang merupakan diuretik loop memiliki efek samping hipokalemia
dapat dicegah dengan pemberian spironolactone yang merupakan diuretik hemat
kalium sehingga diharapkan kadar kalium serum tetap dalam batas normal. Pasien
baru mendapatkan terapi dengan diuretik pada hari kelima sampai hari ketujuh
dan pasien pulang pada hari kedelapan. Masalah terkait obat pada kasus ini yaitu
indikasi yang tidak diterapi atau keterlambatan terapi yang akhirnya memperlama
waktu tinggal pasien di rumah sakit (length of stay).
Sebagian besar penderita asites akan beresiko mengalami SBP itu hal ini
disebabkan karena adanya gangguan motilitas saluran gastrointestinal sehingga
terjadi translokasi bakteri ke rongga peritonium selain itu cairan asites merupakan
media yang baik untuk pertumbuhan bakteri. Pada kasus Tn.IDM, diagnosa
adanya SBP juga didukung oleh data laboratorium dimana angka leukosit diatas
normal. Terapi yang diterima sudah sesuai dengan guideline yaitu cefotaxime
injeksi 3 x 1 gram.
Hemoglobin (Hb) adalah molekul protein pada sel darah merah yang
berfungsi sebagai media transport oksigen dari paru paru ke seluruh jaringan
tubuh dan membawa karbondioksida dari jaringan tubuh ke paru paru. Kandungan
zat besi yang terdapat dalam hemoglobin membuat darah berwarna merah. Kadar
hemoglobin dalam darah yang rendah dikenal dengan istilah anemia. Salah satu
penyebab anemia adalah penyakit kronik termasuk sirosis hati. Anemia juga
ditandai dengan rendahnya nilai hematokrit. Hematokrit (Hct) merupakan ukuran
yang menentukan banyaknya jumlah sel darah merah dalam 100 ml darah
yang dinyatakan dalam persent (%). Kadar hemoglobin berbanding lurus
dengan kadar hematokrit. Semakin tinggi presentasenya berarti semakin tinggi
kekentalan darahnya, atau sebaliknya. Kadar hematokrit rendah dapat ditemukan
pada anemia, sirosis hati, gagal jantung, perlemakan hati, hemolisis, leukemia,
kehamilan, malnutrisi, pneumonia, dan overhidrasi. Kadar Hb dan Hct pada
Tn.IDM rendah menunjukkan adanya anemia. Namun pada kasus ini terdapat
masalah terkait obat yaitu indikasi tanpa terapi untuk itu direkomendasikan terapi

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
141

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

dengan suplemen besi (fero sulfat) atau asam folat hingga kadar Hb dan Hct
pasien normal.
Hasil pemeriksaan laboratorium Tn.IDM menunjukkan kadar albumin
dibawah normal atau hipoalbumin. Hipoalbumin disebabkan karena penurunan
sintesis albumin karena kerusakan sel hati akibat sirosis. Albumin merupakan
protein plasma yang memiliki peran penting. Selain menjaga tekanan osmotik
koloid albumin juga berfungsi sebagai protein binding yang mengikat obat.
Konsekuensi dari hipoalbumin yaitu obat yang seharusnya berikatan dengan
protein akan berkurang, akibatnya obat yang tidak berikatan atau obat bebas akan
meningkat, hal ini akan meningkatkan kadar obat dalam darah yang dapat berefek
toksik. Kadar normal albumin dalam darah yaitu 3,4-4,5 g/dl, apabila kadar
albumin sudah dibawah 3,0 g/dl maka diperlukan terapi albumin. Albumin
sebaiknya diberikan sampai kadar albumin pasien mencapai range normal dilihat
dari data kadar albumin pasien rendah. Namun penggunaan albumin harus
dipantau karena kelebihan asupan protein dapat menyebabkan penurunan fungsi
otak karena kerusakan hati (DIH, 2009).
Hiperkalemia yang dialami pasien diterapi dengan Meylon (Na bikarbonat)
yang bekerja dengan menaikkan pH plasma menyebabkan kalium bergerak
kedalam sel, sehingga kadar kalium serum pasien menurun. Hiperkalemia juga
diatasi dengan pemberian Actrapid (insulin) yang bekerja mentimulasi pompa N-
K-ATPase pada otot skelet, jantung, hati dan lemak, memasukkan kalium kedalam
sel. Glukosa ditambahkan guna mencega hipoglikemia.
Hasil pemeriksaan faal ginjal Tn.IDM menunjukkan kenaikan kadar serum
kreatinin atau penurunan klirens kreatinin dimana pada tanggal 18/2 klirens
kreatinin 52,86 ml/menit dan terus menurun pada tanggal 22/2 klirens kreatinin 37
ml/menit yang dikategorikan gagal ginjal sedang. Pada pasien sirosis tahap lanjut
dan asites, diperkirakan 18% akan mengalami hepatorenal sindrom (HRS). HRS
terjadi karena vasodilatasi arteri yang menyebabkan hipoperfusi renal sehingga
terjadi manifestasi ekstrem pemenuhan sirkulasi arteri pada pasien sirosis.
Pemenuhan arteri ini menghasilkan baroreseptor progresif yang dipengaruhi oleh
sistem vasokonstriktor (seperti renin angiotensin dan sistem saraf simpatik), yang

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
142

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

menyebabkan vasokonstriksi bukan hanya pada sirkulasi renal tapi juga vaskular
lainnya. Rekomendasi terapi dari AASLD untuk HRS yaitu pemberian infus
albumin yang mana dalam studi acak dapat memperbaiki ketahanan hidup serta
pemberian Pentoxifylline yang dapat mencegah HRS pada pasien sirosis asites
dengan klirens kreatinin 41-80 ml/menit. Namun untuk kasus ini disarankan untuk
dilakukan penegakan diagnosa terlebih dahulu terkait kriteria-kriteria HRS.
Pemberian metamizole untuk mengobati nyeri pasien dihentikan karena
kurang tepat. Metamizole termasuk tergolong obat NSAID yang
dikontraindikasikan penggunaaannya pasa pasien asites karena menyebabkan
retensi urine yang dapat memperparah kondisi asites. Maka untuk mengatasi nyeri
direkomendasikan penggunaan buscopan, apabila nyeri yang dialami pasien
merupakan nyeri kolik atau pemakaiaan analgetik opioid misalnya tramadol untuk
nyeri biasa.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
143

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

KESIMPULAN

1. Pasien Tn.IDM (50 th), masuk rumah sakit tanggal 18/2/2017 dengan keluhan
nyeri dan kembung pada perut, didiagnosa menderita sirosis hepatik
komplikasi asites
2. Untuk asites, Pasien tidak mendapatkan terapi hingga hari ke-5 dirawat.
Terapi yang direkomendasikan yaitu kombinasi diuretik spironolactone 100
mg dan furosemid 40 mg 1 x sehari
3. Pasien mengalami hipoalbumin yang belum mendapatkan terapi, oleh karena
itu direkomendasikan penggunaan albumin sampai kadar albumin pasien
normal
4. Pasien mendapatkan antrain (NSAID) untuk penanganan nyeri yang dialami,
namun efek samping NSAID yaitu retensi urine dapat memperparah kondisi
pasien (adverse drug reaction) oleh karena itu direkomendasikan penggantian
NSAID dengan analgetik opioid lemah atau hyosin disesuaikan dengan jenis
nyeri yang dialami pasien
Terapi untuk SBP dan hiperkalemia telah sesuai dengan guideline yang ada.

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017
144

Praktek Kerja Profesi Apoteker


Universitas Setia Budi Surakarta di RSD dr.Soebandi Jember

DAFTAR PUSTAKA

Arroyo, V, et. al., 2000. Complication of cirrhosis. II. Renal and circulatory
dysfunction. Lights and shadows in an important clinical problem. Journal
of Hepatology, 32 (suppl. 1), page 157-170.

B. Williams, et al. 2013. Young, Koda-Kimble Applied Therapeutics : The


Clinical Use of Drugs.Philadelpia-USA: Wolters Kluwer Health

Bosch, Jaime, et. al., 2000. Complications of cirrhosis. I. Portal hypertension.


Journal of Hepatology, 32 (suppl. 1), page 141-156.

Butterworth, F. Roger, et. al., 2000. Complications of cirrhosis. III. Hepatic


encephalopathy. Journal of Hepatology, 32 (suppl. 1), page 171-180.

Gines, Pere, et. al., June 1997. Ascites and Renal Functional Abnormalities in
Cirrhosis, Pathogenesis and Treatment. Baillieres Clinical
Gastroenterology Volume 11 No 2, page 365-385.

Dipiro, Joseph T. 2015. Pharmacotherapy A Pathophysiologic Approach 9th


Edition.McGraw-Hill Companies : USA.

Runyon,B. 2012. Management of Adult Patiens with Ascites due to Cirrhosis:


Practice Guideline. USA: American Associaton for the Studty of Liver
Diseases (AASLD)

Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Setia Budi Angkatan XXXII
Periode Februari-Maret 2017