Anda di halaman 1dari 67

Ngobrol Santai Tentang Keris

Filosofi, Spiritual dan Kebatinan Keris Jawa.

Halaman ini berisi ringkasan dan cuplikan / editan tanya jawab Penulis dengan pembaca dan obrolan
santai dengan teman-teman, para pembaca atau orang lain tentang keris. Mudah-mudahan berguna
untuk menambah pengetahuan.

--------------

Tanya :

Saya mempunyai puluhan keris dan tombak, mungkin jumlahnya mendekati 100 buah.

Pertanyaan saya :

1. Apakah keris / tombak dapat mempengaruhi karir seseorang (melancarkan atau


menghambat)?

Bagaimana prosesnya?

2. Apakah keris / tombak juga mempengaruhi perilaku anak-anak?

Bagaimana prosesnya?
Jawab :

1. Apakah keris / tombak dapat mempengaruhi karir seseorang (melancarkan atau


menghambat)?

Bagaimana prosesnya?

Jika seseorang memiliki satu ataupun banyak keris / tombak, jika belum ada penyatuan /
keselarasan

dgn pemiliknya, maka keris / tombaknya itu akan pasif, tidak memberikan tuahnya secara
langsung

kpd pemiliknya.

Dalam kondisi begitu keris / tombak tsb hanya bersifat koleksi saja dan pengaruhnya tidak
bersifat

langsung dlm kehidupan si pemilik. Walaupun bersifat pasif, tetapi masing2 keberadaan keris /
tombak

itu (termasuk benda2 gaib lain) akan memancarkan suatu aura energi sesuai karakternya
masing2 yg

akan meresap ke dlm pribadi manusia pemiliknya dan keluarganya.

Aura energi itu bisa berupa rasa teduh, pengasihan, kewibawaan, atau hawa aura yg keras,
panas,

angker, dsb, sesuai masing2 karakter keris / tombaknya. Masing2 hawa aura itu pd diri
pemiliknya dan

keluarganya bisa berpengaruh scr fisik maupun psikologis, bisa membuatnya merasa sehat,
cerah,

bugar, dikasihi orang lain, disukai, dihormati, atau justru mjd mudah sakit-sakitan, mudah marah
dan

mudah bertengkar, atau mjd tidak disukai dan dijauhi oleh orang lain. Masing2 hawa aura itu
akan

berpengaruh di dalam suasana keluarga, suasana di lingkungan pergaulan, tempat kerja atau
usahanya.
Jika seseorang memiliki satu ataupun banyak keris / tombak, jika sudah ada penyatuan /
keselarasan

dgn pemiliknya, maka mungkin hanya ada satu atau dua saja keris / tombak yg menunjukkan

penyatuannya dgn orang pemiliknya mewakili keris / tombaknya yg lain. Keris / tombak yg sdh

menunjukkan penyatuannya itulah yg benar2 mjd pusaka bagi seseorang, sedangkan keris /
tombak

yg lainnya hanya bersifat koleksi saja dan pengaruhnya dlm kehidupan si pemilik bersifat tidak
langsung

spt diuraikan di atas.

Keris / tombak yg sudah menunjukkan penyatuannya dgn si manusia, maka khodamnya akan
keluar

dari kerisnya mendampingi sehari-harinya si manusia dan memberikan pengaruh scr langsung.
Selain

memancarkan suatu hawa aura tertentu sesuai karakternya, khodam itu juga akan memberikan

bantuannya kpd si manusia, bisa dlm bentuk membuatnya disukai dlm pergaulan, dihormati,
atau

memberikan ide / ilham mengenai segala sesuatu yg dikerjakan oleh si manusia, dan firasat (dan
mimpi)

jika ada sesuatu yg tidak baik yg akan terjadi, atau membantu mempengaruhi orang lain, atasan,

bawahan, atau orang lain yg ditemuinya, spy urusan dan keperluan si manusia mjd lancar.

Dalam hal ini si manusia harus bisa bersugesti menunjukkan apa yg ingin dicapainya, shg si
khodam

pendampingnya itu mengerti dan membantu membukakan jalan si manusia, shg keberadaan
khodam

kerisnya itu bukan hanya sekedar mendampingi atau melindungi saja. Atau jika ada suatu tujuan
tertentu,

sebaiknya ia mengsugestikannya kpd kerisnya untuk membantunya.

Bentuk penyatuan yg lain adalah dalam bentuk pengawasan, bukan pendampingan, si khodam
keris
tidak keluar mendampingi si manusia, tetapi dari tempat keberadaan kerisnya khodamnya
mengawasi

pemiliknya dan memberikan suatu aura energi yg mjd tanda bhw manusia itu ada di bawah
naungannya.

Mengenai bentuk penyatuan di atas, apakah berbentuk pengawasan ataukah pendampingan,


sepenuhnya

bergantung pd sifat karakter si gaib kerisnya sendiri. Ada tipe2 karakter sosok halus yg dalam

penyatuannya dgn manusia keluar dari benda gaibnya dan mendampingi si manusia, ada juga yg
tetap

berdiam di dlm kerisnya.

Jika seseorang memiliki beberapa atau banyak keris / tombak, yg paling dominan menunjukkan

penyatuannya dgn manusia pemiliknya biasanya adalah dari keris / tombak yg memberikan tuah

penjagaan / perlindungan gaib, biasanya berasal dari keris-keris bertuah kekuasaan / wibawa,
selain itu

bentuk pendampingan juga biasanya didapatkan dari keris-keris bertuah kerejekian.

Karena itu jika dikehendaki spy semua keris / tombaknya aktif menunjukkan penyatuannya dan

memberikan tuahnya secara terkoodinasi, maka si manusia harus bisa mengsugestikan itu kpd
semua

keris dan tombaknya. Atau jika si manusia lebih menginginkan tuah tertentu saja, misalnya
kewibawaan,

kerejekian atau pengasihan saja, sebaiknya itu disugestikan kpd kerisnya yg sesuai dgn
maksudnya itu.

Karena itu sebaiknya kita hanya mengkoleksi benda2 gaib yg sejalan saja dgn kita spy
pengaruhnya

bersifat positif bagi kita, karena secara keseluruhan si manusia pemilik keris akan mendapatkan
pengaruh

gaib dari benda2 gaibnya baik yg bersifat aktif maupun pasif, yg bersifat positif maupun negatif,
yg bisa
berpengaruh memperlancar urusan rejeki / karir, juga yg bisa menghambat / mempersulit.

2. Apakah keris / tombak juga mempengaruhi perilaku anak-anak? Bagaimana prosesnya?

Seperti sudah dijelaskan di atas, masing2 keberadaan keris / tombak (termasuk benda2 gaib
lain) dari

tempat keberadaannya akan memancarkan suatu hawa aura energi yg bisa berpengaruh positif
maupun

negatif thd fisik maupun psikologis manusia pemilik keris dan keluarganya, kpd dirinya sendiri,
maupun

kpd istri dan anak2nya dan kpd orang2 lain yg tinggal di rumahnya.

Jika aura energi itu berupa rasa teduh, pengasihan, atau aura2 lain yg halus dan teduh,
pengaruhnya

akan menambah keteduhan dan ketentraman di dalam keluarga, saling mengasihi, membuat
betah

tinggal di rumah, dsb. Hawa aura yg halus dan teduh akan membentuk watak yg halus dan
mengasihi.

Suami sayang dan menghormati Istri. Istri juga sayang dan menghormati suami. Orang tua
sayang kpd

anak2nya. Anak2 juga sayang dan menghormati orang tuanya. Rumahnya akan menjadi tempat
yg

disukai untuk dikunjungi dan nyaman untuk menjadi tempat berkumpul.

Jika aura energi itu berupa hawa aura yg keras, panas, angker, dsb, pengaruhnya akan
menambah

suasana panas di dalam keluarga, membuat mudah sakit-sakitan, mudah marah dan
memudahkan

terjadinya pertengkaran, menumbuhkan rasa kebencian dan rasa ingin saling menyakiti,
masing2 orang

tidak menghormati yg lainnya dan membuat tidak betah tinggal di rumah, dsb.
Hawa aura yg keras dan panas akan membentuk watak yg keras dan panas. Suami tidak
menghormati

Istri. Istri juga tidak menghormati suami. Orang tua tidak sayang kpd anak2nya. Anak2 juga tidak
sayang

dan tidak menghormati orang tuanya. Rumahnya akan menjadi tempat yg tidak disukai untuk
dikunjungi

dan tidak nyaman untuk menjadi tempat berkumpul.

Itulah pentingnya kita mengkoleksi benda2 gaib hanya yg sejalan saja dgn kita spy pengaruhnya
bersifat

positif bagi kita.

Tanya :

Pertanyaan selanjutnya, bagaimana menyatukan keris dengan pemiliknya?

Jawab :

Mengenai menyatukan keris dgn pemiliknya, ada banyak tulisan saya bertemakan keris yg
mengulas

tentang itu. Tapi secara garis besarnya perlakuan terhadap keris sbg benda pusaka seharusnya
berbeda

dgn benda jimat yg hanya diharapkan tuahnya dgn cara dikantongi atau dipakai.

Sesuai filosofi pembuatan keris jawa bhw sebuah keris dibuat untuk mendampingi aktivitas
manusia

pemiliknya, diharapkan si keris akan menyatu dlm kehidupan manusia pemiliknya. Dalam hal ini
selain

kerisnya berusaha menyatukan dirinya dgn cara pendampingan, dari pihak si manusia sendiri
harus ada
usaha menyatu dgn kerisnya, bersugesti bhw keris itu adalah bagian dari dirinya (bukan sekedar
benda

koleksi), mampu peka rasa dan firasat untuk "mendengarkan" petunjuk, ide dan ilham dari
kerisnya

seolah-olah dia mempunyai teman pendamping dari alam gaib. Selebihnya tinggal kemampuan
si

manusia mengoptimalkan manfaat dari kerisnya.

Ngobrol Santai Tentang Keris

Filosofi, Spiritual dan Kebatinan Keris Jawa.

Halaman ini berisi ringkasan dan cuplikan / editan tanya jawab Penulis dengan pembaca dan obrolan
santai dengan teman-teman, para pembaca atau orang lain tentang keris. Mudah-mudahan berguna
untuk menambah pengetahuan.

--------------

A:
Saya sangat berterima kasih Bapak berkenan menularkan pengetahuan Bapak mengenai perkerisan
pada situs bapak. Saya tertarik pada keris semenjak mendapat sebuah keris dari mbah saya, dan
sekarang saya sudah memiliki 5 keris (3 dari memahari, 1 dari pemberian teman).

Terus terang pengetahuan keris saya hanya dari sisi esoteris (wujud fisik) saja, dan selama ini belum
pernah menayuh keris saya.

Yang ingin saya tanyakan semenjak mendapat keris tersebut kenapa pinggang saya sakit ya pak (dulu
pernah kecetit tapi kambuh lagi). Apa ini termasuk efek punya keris ya ?

Mohon penerawangan Bapak apakah ini memang sakit fisik atau sakit yang disebabkan oleh gaib?

Pernah saya tanyakan pada "orang tua" katanya tuah keris saya sudah itir-itir (kecil), shg hal ini
menyebabkan saya tidak menayuh keris,

Yang kedua mengapa saya yang sejak SMA belajar ilmu kejawen selalu gagal, padahal secara garis
keturunan mbah-mbah saya adalah orang yang waskita pada jamannya. Ada yang bilang saya
dibundeli oleh leluhur saya, mohon diterawang dan mohon penjelasan Bapak.

J : Maksud bapak : "ada yang bilang saya dibundeli oleh leluhur saya". Maksudnya apa ya pak
dibundeli ?

A:

Maksud dibundeli menurut orang tersebut, saya walaupun ada keturunan "orang pinter" tidak dapat
menjadi "pinter" karena ada leluhur yang tidak mengijinkan / berkenan. Apakah hal tersebut benar
dan apabila benar apa yang harus saya lakukan untuk menghilangkan hal tersebut ?

J:

Keris bapak :

1. Tilam wengkon isen

Kelihatannya ini keris baru ya pak, kamardikan ?

karena isi gaibnya bangsa jin gol.putih, sosoknya spt manusia laki2 kekar bertelanjang dada.
Tuah utamanya sbg khodam keris tarung untuk berkelahi. Tuah lainnya mengikuti sugesti bapak.

Kekuatan gaibnya 80 md.

Perawatan dan sesajinya tidak sama dgn keris jawa yg lain.

Keris ini tidak perlu dijamas.

Sesajinya kembang telon atau cukup dioleskan minyak misik di bagian ganjanya.

2. Tilam

Isi gaibnya spt bapak2 berjubah.

Tuahnya utamanya sbg keris tarung untuk berkelahi, membantu juga untuk perlindungan gaib dan
membantu kerejekian dan pergaulan. Kekuatan gaibnya 70 md.

Khodamnya sudah mendampingi di sebelah kiri bapak.

Secara keseluruhan keris2 bapak tidak ada yg memberikan pengaruh negatif, dan kekuatannya
setingkat dan berfungsi dgn baik. Walaupun masing-masing mempunyai tuah / kegunaan utama,
tetapi bisa juga untuk kegunaan yg lain tergantung kemampuan bapak mendayagunakannya.
Sebaiknya bapak juga mempelajari cara2 menayuh keris.

3. Keluarga

Kelihatannya tidak ada sosok2 halus yg mengganggu kpd keluarga,

hanya saja ada sosok halus kuntilanak yg menempel di belakang pinggang bapak, biasanya akan
terasa pegal2. Selain itu ada juga sesosok jin berwujud ular yg membelit kaki kanan bapak,
kesambet, mungkin kakinya akan terasa sedikit berat. Tapi ular itu tidak bisa menyerang lebih jauh
karena dihalangi oleh khodam keris yg mendampingi bapak.

Cara mengusirnya cukup dgn cara sambat saja kpd salah satu keris bapak, lebih baik kpd keris tilam,
karena khodamnya sudah mendampingi dan membantu perlindungan gaib.

Selebihnya bapak bisa juga meminta dibuatkan pagaran badan untuk bapak sendiri, anak dan istri,
spy tidak ada sosok halus lain yg menempel atau mengganggu.

Mengenai adanya pandangan leluhur bapak membatasi bapak shg tidak bisa mjd "orang pinter",
sebenarnya tidak persis begitu pak.
Sebenarnya bukan maksud mereka membatasi bapak, tetapi saat ini mereka tidak mendukung
bapak.

Selain karena aliran keilmuan mereka yg kebatinan tidak sejalan dgn kehidupan bapak sekarang yg
agamis, juga mereka tidak memberikan khodam ilmu mereka kpd bapak, krn khodamnya dari
golongan hitam, yg tidak baik untuk bapak dan keluarga.

Jika bapak ingin mempelajari suatu keilmuan gaib :

Jika bapak berpegang pd sikap agamis bapak, maka yg lebih cocok untuk bapak adalah mempelajari
ilmu gaib dan amalan2 gaib.

Tetapi jika bapak tidak keras bersikukuh pd sikap agamis bapak, bisa netral, maka bapak akan bisa
mempelajari ilmu2 kebatinan kejawen.

Semuanya terserah bapak.

Suatu saat jika bapak sudah menjalaninya, mungkin akan ada leluhur bapak yg datang memberikan
dukungan dan bantuan untuk membantu mengarahkan keilmuan yg bapak jalani.

Jika bapak ingin mempelajari kegaiban, lebih baik awalnya dgn olah rasa, belajar menyatukan rasa
dan batin dgn keris2 yg sudah bapak miliki, shg insting dan naluri kebatinan bapak akan mjd lebih
tajam dan bisa mendeteksi adanya suatu gangguan gaib ataupun adanya fenomena gaib yg lain.
Selebihnya untuk belajar keilmuan yg lain bapak bisa mengikuti suatu perguruan atau belajar dari
orang lain yg menguasai keilmuannya.

A:

Inggih pak, memang benar pinggang sebelah kiri dan kaki kanan kadangkala terasa berat, nanti akan
saya coba menyembuhkannya sesuai petunjuk dari bapak tadi, sekalian saya minta ijin mengamalkan
petunjuk-petunjuk bapak lainnya seperti yang telah tertulis di website bapak.

Memang saya akui kalau pada masa-masa SMA saya dulu bisa digolongkan adalah garis keras.

Tapi atas wejangan seseorang yang saya hormati sekarang alhamdulillah saya bisa menerima dan
menghargai pandangan yang berbeda dari pemeluk maupun penghayat yang lain, sekarang pun saya
sedang menimba ilmu dari seorang penghayat kepercayaan yang beragama lain di Blitar. Mohon doa
bapak juga supaya ilmu yang saya pelajari lancar dan bermanfaat bagi masyarakat banyak nantinya.

Mungkin Bapak benar kalau keris saya yang wengkon isen keris kamardikan, soalnya kemarin malam
saya coba menayuhnya seperti petunjuk dari Bapak di site, yaitu dengan cara meletakkan di bawah
bantal untuk tidur, lha mimpi saya adalah saya menemukan tongkat yang terbalut (maaf : tai) di
sebuah pemandian di sebuah pegunungan, waktu saya cuci di pancuran ternyata sebuah tombak
dengan mata tombak kumpulan ular-ular kecil yang saling belit,

kemudian saya terbangun, waktu lihat jam sekitar jam 3-an, mohon penjabaran bapak maksud
mimpi saya tadi, matur suwun....

J:

Iya keris itu memberi mimpi yg artinya dulu keris itu dianggap benda yg tidak berguna, tidak bernilai,
sehingga disia-siakan dan tidak diinginkan, dikiaskan sbg tongkat yg berbalut kotoran.

Sekarang sudah ada yg membukakan rahasianya yg menunjukkan kpd anda bhw keris itu adalah
benda yg berharga, yg perkhodamannya tidak kalah dgn keris yg lain, dikiaskan anda mencuci bersih
bendanya shg terlihat benda aslinya.

Kira-kira spt itu artinya.

A:

Oh begitu ternyata artinya, saya pikir keris tersebut berasal dari tombak terus dibuat lagi menjadi
sebilah keris (karena menurut Bapak keris tsb keris kamardikan), terima kasih banyak atas
penjabaran mimpi saya pak.

Ini saya mulai menayuh satu persatu keris saya pak, nanti setelah mendapat mimpi saya minta
tolong Bapak untuk menafsir mimpi saya, saya harap Bapak tidak berkeberatan.

J:

He he he belajar menayuhnya jangan setengah2 pak, sebaiknya sekalian saja belajar menayuh dgn
model ayunan, shg bapak bisa langsung menanyakan arti mimpinya kpd keris ybs, iya kan ?

A: Siap pak....

A:

Saya baru saja mendapat Tosan Aji dari teman di Madiun berupa dua bilah keris dan sebilah pedang.

Waktu saya coba tayuh menggunakan rasa, paling kencang energinya yang buntel mayit, karena
waktu saya genggam keluar rasa dingin pada tangan yang genggam keris tersebut, rasanya seperti
ditiup, sedang yang pedang seperti timbul rasa panas. Terus yang patrem ? saya tidak bisa
merasakan apa-apa.

Yang saya ingin tanyakan :

1. Apakah benar rasa panas / dingin sebuah Tosan Aji juga menandakan perwatakan tosan aji itu
sendiri, misalnya : panas = garang, dingin = teduh

2. Apakah benar hasil "rasa" saya (saya ingin mengetahui berapa kekuatan sebenarnya tosan aji baru
saya).

J:

Benar rasa panas / dingin sebuah Tosan Aji juga menandakan perwatakan tosan aji itu sendiri, tetapi
gambaran persisnya tidak seperti yg anda gambarkan seperti itu.

Energi tosan aji ada yg hangat, panas, teduh, ada juga yg dingin spt uap es.

Secara umum energi suatu roh halus / khodam gaib apakah terasa hangat, panas atau dingin,
biasanya melambangkan juga perwatakannya. Tetapi hawa panas / dingin pada keris bisa berasal
dari sosok gaibnya, bisa juga kombinasi dgn logam kerisnya.

Secara umum, hawa energi sesosok mahluk halus akan terasa hangat pada tangan kita.

Bila hawanya terasa panas, ini menggambarkan perwatakannya yang keras dan menonjolkan
kewibawaan, sebagiannya juga ada yg emosional dan mudah marah.

Bila hawanya terasa sejuk, ini menggambarkan perwatakannya yang bisa menahan diri, tidak mudah
marah.

Bila hawanya terasa dingin seperti uap es, ini menggambarkan sosok gaibnya tidak mengedepankan
emosinya, banyak yang lebih mengedepankan naluri / instingnya.

Hawa panas di atas tidak selalu menggambarkan perwatakan sosok gaib yang galak / ganas, tetapi
lebih menggambarkan perwatakannya yang keras dan menonjolkan kewibawaan, tetapi sebagiannya
memang juga emosional dan mudah marah.
Hawa dingin di atas juga bukan berarti menggambarkan perwatakan sosok gaib yang kalem / teduh,
tetapi lebih menggambarkan perwatakannya yang tidak mengedepankan emosi, banyak yang lebih
mengedepankan naluri / instingnya.

Banyak sosok gaib yang hawa energinya dingin seperti uap es, tetapi jauh lebih galak dan ganas dan
jauh lebih berbahaya daripada yang hawanya panas. Contohnya adalah sosok-sosok gaib yang
seperti macan kumbang (macan hitam), yang seperti ular, dan yang seperti ular naga jawa (berbadan
dan berkepala seperti naga, tetapi tidak berkaki). Sosok-sosok halus seperti itu biasanya jauh lebih
ganas dan berbahaya daripada yang hawanya panas. Biasanya malah tidak emosional, lebih
mengedepankan naluri / instingnya, tetapi sewaktu-waktu dapat menyerang tanpa ada sebab /
alasan yang jelas.

Jadi selain hawanya, kita juga harus tahu sosok wujud gaibnya, karena sosok wujudnya itu juga
menggambarkan perwatakannya. Silakan dibaca tulisan saya berjudul : Hakekat Wujud Mahluk
Halus.

Tosan aji anda :

1. Keris Buntel Mayit,

Isi gaibnya sejenis khodam keris jawa bapak2 berjubah, 80 md.

Tuahnya untuk kewibawaan dan penjagaan gaib.

Buntel mayitnya juga menjadi perlambang bhw tuahnya juga untuk penundukan / mengikat /
mempengaruhi orang lain, satu orang atau banyak orang, terutama orang2 yg secara khusus anda
tuju.

2. Keris Patrem,

Isi gaibnya sejenis khodam keris jawa ibu-ibu, 60 md.

Tuahnya untuk kerejekian dan penjagaan gaib.

Lebih cocok untuk perempuan / istri.

3. Pedang Lameng,

Isi gaibnya sejenis khodam keris jawa spt manusia tinggi besar, 80 md.
Tuahnya untuk kesaktian (mjd senjata tarung untuk berkelahi).

A:

Saya mau menanyakan sesuatu hal yang mengganjal hati saya. Ceritanya dulu setelah saya beli keris
buntel mayit dan saya konsultasikan ke bapak khodam keris saya adalah khodam keris jawa dgn
bentuk bapak2 berjubah dgn kekuatan 80 md, tetapi ketika saya tanya ke teman-teman perkerisan
kok ditangguh keris era kamardikan ya?

Apakah betul keris buntel mayit saya tersebut keris kamardikan atau keris sepuh pak ?

Kalau keris kamardikan apakah memang bisa ditempati khodam keris jawa yang merupakan khodam
keris sepuh, mohon penjelasannya pak, terima kasih sebelumnya, rahayu.....

J:

Keris anda memang termasuk keris baru / muda, tapi bukan keris kamardikan.

Khodamnya sejenis dengan khodam keris jawa.

Katanya kerisnya masih muda, umurnya baru sekitar 50 tahun,

pembuatnya adalah seorang empu dari Madura,

tetapi keris itu adalah keris jawa, bukan keris kamardikan, umurnya saja yg masih muda.

Tentang keris kamardikan saya ada tulisan tersendiri tentang itu.

Silakan saja dibaca2 untuk menambah pemahaman.

A:

Terima kasih pak atas pencerahannya, berarti keris saya ini walaupun dibuat di masa kamardikan
(umurnya 50 th) tapi empu pembuat keris saya masih menggunakan tata cara baku / pakem sesuai
pembuatan keris sepuh sehingga, gaib yang tinggal di dalamnya adalah wahyu keris jawa walaupun
masih muda, sekali lagi terima kasih pak ...

J: Iya kira-kira begitu pak.


Ngobrol Santai Tentang Keris

Filosofi, Spiritual dan Kebatinan Keris Jawa.

Halaman ini berisi ringkasan dan cuplikan / editan tanya jawab Penulis dengan pembaca dan obrolan
santai dengan teman-teman, para pembaca atau orang lain tentang keris. Mudah-mudahan berguna
untuk menambah pengetahuan.

--------------

A:

Selamat pagi mas javanese...

Mas apa jenis senjata ini ?


Apa ada gaibnya ?

Ini milik ayah saya mas. Makasih.

J: Saya kurang tahu apa nama bendanya. Apakah itu sejenis badik ?

Khodamnya sejenis bangsa jin putih, bapak2 berjubah, 60 md.

Khodamnya berfungsi murni sbg khodam senjata tarung.

Tuah lainnya mengikuti sugesti pemiliknya.

Terima kasih

A:

Iya mas makasih banyak.

Badik kan sisi tajamnya cuma satu, sedangkan itu dua sisi tajamnya mas. Contoh badik spt ini.

Beda kan mas ?

Ada satu pertanyaan lagi, disini kan badik yg dikeramatkan tidak boleh dikeluarkan dari sarungnya.

Kalau dikeluarkan harus minum / kena darah dulu badiknya sebelum dimasukan kembali.

Apa itu ada hubungan dengan gaib mas ? Atau hanya mitos saja.

Makasih.

J:

Berbeda memang.

Kalau begitu mungkin itu sejenis pisau belati.

Mengenai pertanyaan anda tentang senjata / pusaka yg dikeramatkan, yg tidak boleh dikeluarkan
dari sarungnya, memang ada banyak pandangan yg spt itu. Itu berhubungan dgn kegaiban sebuah
senjata / pusaka.
Di jawa juga ada pandangan seperti itu, sebagian memang benar seperti itu, sebagian lagi hanya
pengkultusan.

Saya sendiri pernah menemukan ada sebuah keris yg memang tidak boleh dikeluarkan dari
sarungnya, kecuali untuk bertarung, dan sebelum dimasukkan kembali ke dalam sarungnya, kerisnya
harus lebih dulu masuk ke badan lawan. Kalau tidak, maka lawannya akan mati dgn cara lain, atau
orangnya si pemilik senjata itu sendiri yg akan mati. Itu benar, bukan pengkultusan.

Tapi ada juga yg sifatnya pengkultusan atau pandangan yang dilebih2kan.

Misalnya ada pandangan jangan memelihara keris yg tidak baik, yaitu yg pernah "makan" darah, yg
dulunya pernah digunakan membunuh, karena nantinya kerisnya akan "ketagihan", nantinya akan
memakan korban, yg akan menjadi korbannya bisa si pemiliknya sendiri atau anggota keluarganya,
bisa juga orang lain.

Sepengetahuan saya, pandangan yg seperti itu hanyalah pengkultusan saja.

Sebuah keris, walaupun pernah digunakan membunuh, kondisinya akan tetap sama seperti aslinya.

Selain kondisi aslinya, yang paling mempengaruhi psikologis kerisnya adalah perilaku manusia si
pemilik keris itu sendiri, karena kerisnya akan mengimbangi. Ini juga yg akan menjadi salah satu
faktor cocok-tidaknya sebuah keris dgn manusia si pemilik keris berikutnya.

Kalau dulunya si pemilik keris adalah orang yg haus kekuasaan, yg akan memaksakan kekuasaan,
termasuk pembunuhan, maka sedikit banyak kerisnya juga akan mengimbangi perwatakan si
manusia pemiliknya itu. Kerisnya akan berhawa panas dan angker.

Kalau dulunya si pemilik keris adalah orang yg berkuasa, tetapi lebih menonjolkan kewibawaan dan
keagungan (bangsawan), maka kerisnya juga akan mengimbangi perwatakan si manusia pemiliknya
itu yg menonjolkan kewibawaan dan keagungan (keningratan).

Kalau dulunya si pemilik keris adalah seorang sepuh, yg lebih menonjolkan sifat-sifat dan wibawa
kesepuhan, sedikit banyak kerisnya juga akan mengimbangi perwatakan si manusia pemiliknya itu.
Kerisnya akan menonjolkan sifat-sifat kesepuhan.

Kalau dulunya si pemilik keris adalah seorang saudagar yg menonjolkan kejayaan ekonomi, sedikit
banyak kerisnya juga akan mengimbangi perwatakan si manusia pemiliknya itu. Kerisnya akan
bersifat kerejekian dan akan banyak memberikan inspirasi kepada pemiliknya untuk
mengembangkan keekonomiannya.

Jadi, ada memang pandangan2 yang sesuai dengan kondisi yg sebenarnya, bukan mitos /
pengkultusan, tapi ada juga yg sifatnya hanya pengkultusan saja.

Untuk menilai apakah pandangan itu benar ataukah hanya pengkultusan saja, maka harus diperiksa
dulu bendanya satu per satu, tidak bisa semuanya disamaratakan.

Tapi entah pandangan itu benar ataukah hanya pengkultusan saja, sebaiknya kita menghormatinya,
jangan dengan sengaja dilanggar pantangannya, jangan sampai kepongahan kita itu menjadikan kita
terkena pengaruh negatifnya.

terima kasih

------------------

B: Salam sejahtera kangmas . . .ngapunten kangmas . . .mohon koreksinya . . .

Apakah benar tombak tersebut isinya 2 khodam bapak2 berjubah, masing2 50 md ?

Apa benar tuahnya untuk kewibawaan dan penjagaan gaib?

maturnuwun kangmas . . .

J: iya khodamnya ada 2.

bapak2 tua berjubah, 80 md

bapak2 berjubah, 70 md.

terima kasih

B:
Maturnwun sanget pencerahannya kangmas, kedua khodam tsb mendorong saya untuk berdagang
dan katanya siap membantu sy. Kelihatannya pemiliknya dulu juga seorang pedagang ya kangmas?

J:

Katanya pemiliknya dulu bukan pedagang.

Kelihatannya tombaknya ingin menaikkan derajat pemiliknya.

Mungkin dianggapnya kalau anda hanya berpegang pada jalan hidup yg sekarang hasil
peningkatannya tidak akan signifikan. Jadi akan lebih baik kalau anda mempunyai usaha lain yg
usaha itu ada di bawah kendali anda, sehingga kondisi usahanya bisa diharapkan meningkat kalau
anda bisa optimal menjalankannya.

Sebenarnya itu juga kegunaan keris yg bersifat kerejekian, keris2 itu akan lebih bermanfaat pada
orang2 yg mempunyai jalan usaha sendiri, yg pendapatannya bukan dari gaji.

Tapi walaupun ada keris yang tuah utamanya bukan untuk kerejekian, keris2 itu bisa mengikuti jalan
kehidupan manusia pemiliknya, shg bisa juga menaikkan jalan kerejekiannya.

B:

Maturnuwun sanget pencerahannya kangmas, mohon doa restu dan bimbingannya selalu . . .

Yang cocok usaha apa ya kangmas?

J:

Wah he he ... ikuti saja nalurinya.

Tinggal dirembug dgn istri apa jenis usaha yg cocok untuk dijalankan bersama, juga dipersiapkan
orang yg akan menjalankannya (pekerjanya).

Supaya keluarga anda tidak terganggu aktivitasnya sebaiknya memang anda mempekerjakan orang
lain. Itu berarti untuk modal awalnya anda harus juga mempersiapkan untuk pembayaran gaji /
upahnya. Anda hanya perlu membuka wawasan bisnis, memanage kerja & karyawan dan
memotivasi.
Sebaiknya untuk langkah awalnya diperhitungkan sejumlah uang / modal yg anda berdua iklas untuk
hilang seandainya usahanya tidak berjalan seperti yg diharapkan. Dalam proses awal ini jangan
langsung dihitung2 untung-rugi usahanya, mungkin balik modalnya agak lama, atau malah merugi.

Dalam proses awal ini aktivitasnya diutamakan untuk mencari bidang usaha yg prospektif, mencari
pengalaman menjalankan usahanya dan membangun jaringan usaha. Mungkin perlu gonta-ganti
bidang usaha atau produk sampai nantinya ketemu yg cocok dan prospektif untuk dikembangkan.
Jadi untuk langkah awalnya memang harus diperhitungkan sejumlah uang / modal yg anda berdua
iklas untuk hilang dalam rangka studi kelayakan dan promosi awal.

Lebih mudah kalau usahanya kulakan barang yg proses kerjanya tidak lama (temporer), misalnya
kulakan kambing, kacang tanah / kedelai, dsb. Lebih baik jangan membuka warung / toko, tetapi
sebagai pedagang perantara / penyalur, sehingga anda tidak perlu menunggui dagangannya dan bisa
dilakukan sbg usaha sampingan.

Awalnya anda mencari informasi sumber barang yg berkualitas dan harganya murah, kemudian
mencari tempat lain untuk menjualnya dgn harga yg lebih tinggi. Lebih bagus kalau ada sampel
barangnya.

Misalnya mencari informasi sumber kambing atau kacang tanah dan kedelai beserta harga belinya.

Kemudian mencari rekanan di pasar desa anda, atau di desa / kota lain, ada berapa warung / toko yg
mau membelinya, berapa masing2 volume belinya, berapa harganya, dsb. Compare harga.

Nantinya kalau sudah cocok tinggal diperjanjikan waktu pengiriman atau hari transaksi jual belinya
berikut persyaratan pembayarannya. Lebih baik ada uang ada barang.

Selebihnya tinggal diperluas lagi jaringan sumber dan rekanan usahanya.

B:

okey kangmas . . . maturnuwun sanget pencerahannya . . .

asyik banget nih, selain bisa konsultasi spiritual, saya juga bisa konsultasi bisnis dengan kangmas . .
.hehehe . . .

J: jangan lupa ... ada tarifnya ya .... he he


------------------

C:

Mas yang kinurmatan,

Secara tidak sengaja, saya menemukan website panjenengan. Dan memang banyak hal menarik yang
mas sudah bahas dan memberikan pengetahuan dan pemahaman lebih mendalam. Kalo
diperkenankan cerita, saya ini asli yogyakarta, tapi kemudian bekerja di jakarta. Lingkungan keluarga
saya adalah lingkungan katolik yang taat, tapi di lain pihak lingkungan leluhur saya itu lebih banyak
berasal dari dunia kejawen dan bahkan ketika saya tanya kepada salah satu eyang mengenai silsilah
keluarga,,,ternyata kami berasal dari lingkaran Eyang Ratu Kalinyamat dan Eyang Sunan Prawoto di
Demak. Nah pada suatu ketika saya jadi tersadar bahwa mungkin itu salah satu asal kenapa saya
akhirnya tertarik dengan sejarah Demak atau mulai tertarik dengan kejawen sebagai akar budaya
keluarga kami.

Selain daripada itu, dalam perjalanan selanjutnya, mulailah saya berkenalan dengan dunia keris dan
tosan aji. Yang saya sering gak habis pikir adalah saya yang punya latar belakang filsafat rasional
...koq tiba-tiba akhirnya juga tertarik dengan dunia yang bagi kami di filsafat itu sangat subjektif dan
kadang dinilai tidak rasional. Dan beberapa waktu yang lalu koq sering saya berpikir untuk ingin
banget dengan leluhur saya di Demak sana....(meski dengan cerita sejarah, sejarah Ratu Kalinyamat
kan menjadi salah satu sejarah yang sering disembunyikan karena transisi kekuasaan di Demak dan
Pajang waktu itu) dan batin saya sering merasa bangga lho masih setarik benang dengan Kanjeng
Ratu Kalinyamat meski sering tidak dihitung dalam sejarah Demak dan Pajang sebagai akar kerajaan
Mataram Islam)

Mungkinkah itu berhubungan dengan soal "batin manungsa" ya mas, bahwa kita mau tidak mau
selalu akan diingatkan dengan sejarah dan silsilah keluarga. Ada maksud apa ya mas dengan soal
itu?

Untuk soal lain adalah soal keris.

Saya ingin bertanya apakah keris itu berkemungkinan akan mempengaruhi perilaku pemiliknya
apabila memang ada energi yang tersimpan dalam keris tersebut? saya itu memiliki beberapa keris
sepuh....dan memang saya sangat sayang banget sama keris tersebut....apakah ini tanda proses
penyatuan ya ?
kalo boleh saya upload ya mas...keris-keris tersebut.....(ada di attachment)

Keris pertama adalah keris sabuk inten, pamor mrambut (senopaten)---> ini yang paling saya
sayang...

Keris kedua adalah keris dengan dapur jalak ngoceh (tuban mataram) ---> ini juga saya sering lihat,
pandang dan buat adhem...

Keris ketiga adalah keris dapur jaran guyang --- nah itu keris aneh, sering saya minyaki, tapi sebentar
kemudian, bau khasnya muncul lagi....kayak bau amis darah (itu gak bisa hilang)

Keris keempat adalah keris putut (keris baru) -- nah kata orang keris ini panas, ada yang pernah
nyimpen tapi koq sebentar-sebentar.....tapi setelah di tempat saya jadi lama.....

Mohon dilihat dan diberikan pencerahan mas....matur Nuwun

J:

Sekalian saja dikirimkan foto diri bapak yg terbaru.

terima kasih

C:

ini foto saya Mas......maaf muka jawa banget... :)

J:

Dari fotonya kelihatannya benar bapak ada garis keturunan Ratu Kalinyamat dan Sunan Prawoto dari
Demak. Mungkin memang benar itu yg mjd tarikan batin untuk bapak mengenali lingkungan Demak,
karena saya juga dulu mengalami juga tarikan batin yg mirip seperti itu.

Mengenai filsafat itu ... mungkin ilmu filsafatnya saja yg tidak benar penerapannya sehingga tidak
bisa diterapkan untuk urusan keris dan kegaiban.

Mengenai keris2 bapak itu, adakah cerita atau fenomena2 yg bisa bapak sharing, atau mungkin
bapak pernah mencoba mencaritahu sisi kegaibannya ?
C:

Wah matur nuwun mas atas jawaban tarikan benang dr kanjeng ratu kalinyamat...hanya memang
tarikan itu semakin kental saja...

Mas yg kinurmatan, mengenai keris-keris itu yg jelas adalah bhw mereka adalah sesuatu yg pantas
utk dihargai dan diapresiasi...karena pernah ada keris yg lain dapur karawelang ...saya sampai gak
jelas menyimpan...saya sembarangan meletakkan keris tersebut...dlm mimpi (berwarna) langsung
malam harinya saya didatangi ular besar...gak galak...gak marah tp dr mukanya saya tahu kalo dia
mau omong sesuatu..kita hanya diam saja...dan saya sontak sadar bhw saya sembarangan
meletakkan keris...ambil lagi...saya letakkan lagi dgn baik....eh kemudian malam hari didatangi
lagi...dia senyum dan saya gak pernah didatangi lagi....padahal oleh sementara org lain keris itu
dilihat pemarah...dan panas...

Utk sharing lain....terus terang utk keempat keris di awal, tdk banyak fenomena yg ada...hanya yg
sabuk inten...saya hanya melihat perempuan kraton...bener gak mas..?

Utk yg jalak ngoceh..saya belum sempat melihat khodam atau kegunaan secara maksimal...hanya
memang itu kemudian menjadi piyandel saya sebagai seorang dosen....yg sama-sama ngoceh di
depan kelas...hahahahaha...

Utk yg jaran guyang sama yg putut itu yang buat saya penasaran....hanya yg putut blarak sineret
itu...kayak bola api...yg sedang diam...saya menduga...kalo pemiliknya panasan...maka dia akan juga
buat panas..tapi kalo pemiliknya adhem...dia juga bisa lebih tenang....hanya semenjak di sini....keris
tersebut.."Emosinya lebih stabil"...... Kalo memang tepat...keris tindhih yg efektif adalah yg
punya...... bener gak mas? :)

J:

1. Keris sabuk inten.

Isi gaibnya suami istri khodam keris jawa, 90 md, bapak2 berpakaian jawa, memakai blangkon dan
ibu2 berkemben.

Tuahnya sudah mengikuti jalan kehidupan bapak, untuk membantu dalam hubungan sosial,
kepangkatan dan penjagaan gaib.

Khodamnya yg bapak2 juga berpakaian jawa, mungkin spy bapak kelihatan santun dan spy
dihormati.
Khodam2nya sudah mendampingi bapak di sebelah kanan-kiri.

Katanya dulunya kerisnya dibuat di daerah Solo untuk seorang bangsawan Madiun pada jaman
kerajaan Pajang (tangguh pajang).

Katanya juga pamor aslinya bukan mrambut, tapi pedharingan kebak.

2. Keris dapur jalak ngoceh

Isi gaibnya suami istri khodam keris jawa, 90 md, bapak2 sepuh spt panembahan dan ibu2
berkemben.

Tuahnya sudah mengikuti jalan kehidupan bapak, untuk membantu dalam hubungan sosial,
kepangkatan dan penjagaan gaib.

Khodamnya yg bapak2 pendiam, berpenampilan spt panembahan, mungkin spy bapak kelihatan
sepuh dan berwibawa.

Khodamnya yg ibu2 memang ceriwis, cocok deh untuk bapak.

Khodam2nya sudah mendampingi bapak di sebelah kanan-kiri.

Katanya dulunya kerisnya dibuat di Gunung Muria untuk seorang sesepuh di Jepara pada jaman
kerajaan Demak Sultan Trenggono (tangguh demak).

Katanya nama dapurnya jalak, bukan jalak ngoceh, he he

3. Keris dapur jaran guyang

Isi gaibnya sukma / arwah bapak2 yg dulunya hidup sbg kepala gerombolan gol.hitam di Banyuwangi
pada jaman kerajaan Pajang.

Kekuatan gaibnya 3 KRK. Keris ini tidak memerlukan sesaji.

Sebaiknya kerisnya tetap dirawat seperti keris2 yg lain, tetapi tidak perlu diberikan sesaji.

Hati2 juga, jangan membuat kesalahan.

4. Keris putut blarak sineret

Ini keris kamardikan yah pak ?

Isi gaibnya sejenis banaspati, 20 md.


Wujudnya seperti bola api merah.

Kelihatannya sudah ada khodam keris lain yg mengisolasinya, shg ia tidak bisa menunjukkan
pengaruh negatifnya.

Itu dulu yg bisa saya sampaikan.

terima kasih

Ngobrol Santai Tentang Keris

Filosofi, Spiritual dan Kebatinan Keris Jawa.

Halaman ini berisi ringkasan dan cuplikan / editan tanya jawab Penulis dengan pembaca dan obrolan
santai dengan teman-teman, para pembaca atau orang lain tentang keris. Mudah-mudahan berguna
untuk menambah pengetahuan.

--------------

A: Salam kenal dan hormat pak,

Saya penggemar tosan aji dan sejauh ini sudah mengoleksi sekitar 40 bilah keris, 10 tombak dan jenis
tosan aji lainnya. Aspek esoteri merupakan hal yang dahulu belum bisa saya pelajari dan beruntung
saya bisa menemukan tulisan bapak di internet sehingga saya perlahan-lahan bisa memahaminya.

Saya ada beberapa pertanyaan yang ingin saya ajukan:


1. Saya memiliki sebuah tombak dhapur Korowelang luk 13 estimasi tangguh Mataram awal.

Oleh beberapa orang, dikatakan tombak ini memiliki angsar yang sangat kuat. Awalnya saya tidak
terlalu percaya tapi suatu kejadian memperlihatkan saya ketika saya pegang pertama kali, terasa ada
seperti angin puting beliung menerpa padahal itu di dalam kamar. Sesudah saya menegur supaya
berhenti barulah angin tersebut berhenti. Unsur esoteri apakah yang terdapat di dalamnya ? Kira-
kira berapa kekuatannya dan apa fungsinya? Foto terlampir.

2. Saya memiliki sebuah keris luk 17 dhapur Ngamper Buto estimasi tangguh Amangkuratan.

Perasaan saya tertarik kepada keris ini cukup kuat dan seolah keris ini merupakan representasi jati
diri saya. Mengapa bisa demikian pak? apakah itu faktor sejarah pemilik terdahulu? ataukah karena
isinya?

3. Mohon masukan yang sama untuk bahasan esoteri dari tiga koleksi saya pak, dhapur Banyak
Angrem, Trisula dan Megantara.

Saya kurang paham tangguhnya kecuali Megantara estimasi Pajajaran abad ke-12.

Menurut bapak apakah ketiga pusaka ini bisa diletakkan berdampingan dengan tombak
lainnya? Bagaimana pula dengan kekuatan serta fungsinya?

4. Baru-baru ini saya memperoleh sebuah wedhung dengan estimasi tangguh Maja.

Entah mengapa, malam harinya saya bermimpi bersetubuh dengan seorang perempuan cantik
namun yang membuat saya kaget adalah begitu banyak sesaji / bebanten (saya beragama HIndu) di
kanan kirinya.

Esok malamnya saya bermimpi membunuh seekor ular raksasa dan ular itu akhirnya dikeroyok
ramai-ramai orang banyak orang2 yang saya tidak kenal. Saya hanya mengingat kalau ular itu
berwarna-warni seperti pelangi dan memiliki tiga pasang mata.

Kira-kira apakah maksudnya pak? apakah wedhung tersebut menampakkan isi atau energinya?

Terimakasih banyak pak atas waktunya untuk menjawab keingintahuan saya.

Fernando RS

J:
1. Tombak dhapur Korowelang luk 13.

Khodamnya sejenis dgn khodam keris jawa, sosoknya bapak2 berjubah, 90 md.

Tuah utamanya untuk kewibawaan dan penjagaan gaib.

Katanya dulunya dibuat di daerah Salatiga, sekitar 300 tahun yg lalu.

Angsarnya kuat, karena dulunya mjd lambang kehormatan / kebesaran seorang bangsawan Solo.

Sebaiknya tombaknya diberikan tatakan / jagrak.

2. Keris luk 17 dhapur Ngamper Buto.

Isinya sukma manusia ibu2 bangsawan Yogya yg hidup sekitar 300 tahun yg lalu.

Katanya beliau adalah leluhur anda, tapi saya belum bisa memastikan kebenarannya.

Mungkin saya bisa mencocokkannya nanti sesudah saya melihat foto diri bapak.

Sebaiknya kerisnya diberikan tatakan / jagrak.

3. Tiga koleksi dhapur Banyak Angrem, Trisula dan Megantara :

Keris dhapur Banyak Angrem

Khodamnya sejenis dgn khodam keris jawa, suami istri bapak2 tua berjubah dan istrinya, 2 KRK.

Tuah utamanya untuk kesepuhan.

Tuah lainnya mengikuti sugesti pemiliknya.

Katanya dulunya dibuat di daerah Cirebon sekitar 350 tahun yg lalu, untuk seorang spiritualis
Cirebon.

Trisula

Khodamnya sejenis dgn khodam keris jawa, bapak2 berjubah 80 md.

Berfungsi sbg khodam senjata tarung.

Dulunya milik seorang senopati kerajaan Mataram Sultan Agung.


Tombak Megantara

Khodamnya sejenis dgn khodam keris jawa, bapak2 berjubah 70 md.

Berfungsi sbg khodam senjata tarung.

Dulunya milik seorang prajurit Cirebon 200 tahun yg lalu.

4. Mengenai mimpi bapak itu saya belum bisa menjawabnya, mungkin nanti kalau saya sudah
menerima

fotonya untuk saya cocokkan.

Pusaka2nya tidak masalah berdampingan dgn yg lainnya, tetapi yg saya berikan rekomendasi untuk
dibuatkan jagrak sebaiknya dilaksanakan, karena pusaka2 itu memiliki kekhususan tersendiri.

Sebaiknya bapak juga belajar menayuh keris seperti dicontohkan dalam tulusan saya yg berjudul
Ilmu Tayuh Keris, sambil dicocokkan juga dgn tayuhan saya, selain akan menjadi lebih mengerti dan
tidak banyak bergantung kpd orang lain, atau bahkan diombang-ambingkan oleh pendapat orang yg
berbeda2, juga akan menambah sisi pengertian bapak.

terima kasih

A:

Terimakasih pak atas jawabannya, sangat membantu saya untuk melihat aspek esoteris dan relasi
kecocokan data yang saya dapat dari pemilik sebelumnya.

Untuk tombak dhapur korowelang memang saya dapat dari daerah Sukoharjo Solo dan bersama
dengan tombak lain saya taruh dalam jagrak dan ditempatkan di voyer rumah persis dekat pintu
masuk utama. Mudah-mudahan posisinya sudah tepat karena kalau tidak salah saya pernah
membaca bahwa angsar tombak biasanya jauh lebih panas dibandingkan dengan keris karena
banyak digunakan untuk untuk lambang dan untuk tarung, apakah benar demikian adanya pak?
Mengenai keris ngamper buta yang berisi sukma leluhur saya; dari pihak ibu saya memang adalah
orang Jawa asli walau ibu saya lahir dan besar di Jakarta. Semasa kecil saya pernah diajak eyang putri
ke dua kompleks makam yang dikatakan beliau adalah garis leluhurnya, yakni Arumbinang di
Kebumen dan Nyai Bagelen di Purworejo.

Saya sendiri tidak terlalu memahami hal ini hingga ada suatu pengalaman menarik ketika suatu hari
saya menemani ibu saya yang berniat untuk jalan-jalan di Taman Sari, Jogjakarta. Kami berdua naik
becak. Tiba disana dalam keadaan sepi sekitar jam dua siang tanpa ada orang sama sekali. Mulanya
kami tidak sadar karena biasanya tempat itu ramai pengunjung. Sampai di depan pintu masuk, kami
disambut seorang abdi dalem yang bersedia mengantar kami berkeliling ke dalam.

Anehnya, bapak ini hanya mengikuti dari belakang sehingga kami harus selalu berhenti memastikan
langkah dan arah. Saya menegur beliau, kenapa bapak tidak jalan di depan saja biar kami tinggal
mengikuti mau keliling ke arah mana terlebih dahulu. Beliau mengatakan dalam bahasa Jawa halus
(saya hanya bisa menangkap secara pasif) bahwa beliau tidak berani karena derajat leluhur ibu saya
lebih tinggi jadi tidak berani berjalan di depannya. Ibu saya pun tidak begitu lancar berbicara bahasa
Jawa.

Saya menanyakan secara penasaran, darimana bapak bisa tahu derajat leluhur seseorang itu lebih
tinggi atau lebih rendah ?

Abdi dalem itu menjawab bahwa dia sudah 30 tahun lebih bertugas dan bisa membedakannya dari
getaran yang muncul di tangan seperti kesetrum. Jika orang di hadapannya lebih rendah secara
derajat leluhurnya maka ia tidak merasakan apa-apa atau hanya kesemutan hingga telapak tangan.
Jika lebih tinggi, maka rasa kesetrum itu bisa sampai ke pangkal lengan seperti saat itu.

Awalnya saya tidak begitu percaya informasi ini tapi sejalan dengan waktu, saya mengakui bahwa
pengalaman kasat mata tentunya ada dan dialami setiap orang secara berbeda.

Berikut foto saya pribadi saya lampirkan agar lebih jelas (maaf saya hanya punya satu pose).

Mengenai mimpi saya, saya sertakan juga foto wedhung yang dimaksud.

Selain itu saya juga bermaksud sharing pengalaman saya mengenai keris kamardikan.

Dari beberapa empu yang saya temui baik di Yogya, Surakarta, Malang dan Den Pasar, ternyata ritual
untuk membuat keris masih disertakan. Hanya saja di pulau Jawa ritual tersebut menjadi tambahan
sesuai dengan maksud si pemesan. Jika keris tersebut hanya untuk hiasan, souvenir atau sekedar
ageman biasanya ritual tidak diminta oleh pemesan dan empu tidak menawarkan. Jika pemesan
bermaksud menjadikan keris tersebut sebagai piyandel, paling hanya puasa dan sudah jarang
dilakukan dengan sesaji.

Saya pernah memesan dua bilah keris Bali, pertama keris Pasopati dhapur Buntel Mayat yang saya
gunakan sebagai keris pawiwahan / pernikahan, dan kedua Keris Carita Keprabon kelengan yang
saya pakai saat sembahyang. Kedua foto terlampir. Khusus untuk kedua keris ini saya hanya bisa
merasakan kekuatan doa yang menyertai karena keduanya sudah dipasupati.

Jika bapak berkenan bisakah menerangkan lebih lanjut apakah kekuatan doa baik empu, pendeta /
pemuka agama yang memberkati, dan tindakan manusia terhadapnya apakah sama dengan isi atau
tuah jika dihuni oleh makhluk lain ? Lantas bagaimana pendapat bapak melihat kedua keris tersebut
apakah energi doa atau penggunaannya di dalam memuja Tuhan juga menghasilkan getaran
tersendiri ?

Sementara di Bali (karena postingan tentang pembuatan keris di Bali yang ada di web bapak,
kebetulan saya kenal baik dengan empu yang dimaksud) adat tradisi masih menopang tugas empu
keris. Sekarang memang sudah mulai bermunculan empu tiban seperti sahabat saya itu tapi
tugasnya luar biasa berat bila tanpa dukungan keluarga, kawan-kawan, komunitas dan adat tradisi.

Saya memang baru mencoba untuk menerapkan tayuh keris dan mudah-mudahan bisa membantu
mengasah kepekaan yang selama ini saya abaikan. Sekali lagi terimakasih atas diskusi yang
menyenangkan ini.

J:

Katanya benar, anda adalah keturunan beliau.

Wedung anda itu sekarang ini kosong, tidak berkhodam,

sebelumnya isinya adalah mahluk halus mirip barong bali, putih, berkuku panjang dan matanya
mendelik keluar, tapi sayangnya wataknya jahat, sehingga mungkin kemudian diusir dikeroyok
ramai2 oleh khodam2 pusaka anda yg lain.

Mengenai pendapat angsar tombak biasanya jauh lebih panas dibandingkan dengan keris, saya
justru berpendapat sebaliknya. Banyak keris yg angsarnya jauh lebih keras dan panas daripada
tombak.
Keris adalah pusaka yg bersifat pribadi.

Kalau pemiliknya berwatak keras, atau suka bertarung / berkelahi, sedikit banyak kerisnya akan
mengikuti / mengimbangi perwatakan pemiliknya.

Dan lebih banyak keris yg mjd lambang, dibanding tombak, tetapi jenis keris lebih banyak menyatu
dgn orangnya, shg sesudah ada pergantian kepemimpinan, keris itu dibawa oleh pemiliknya yg lama,
tidak semuanya diturunkan kpd pemimpin yg baru.

Kalau ada yg anda anggap keras / panas, atau negatif, seharusnya jangan ditaruh di bagian depan
rumah, karena pengaruhnya akan mengisi seluruh rumah. Sebaiknya ditaruh di bagian belakang atau
samping rumah.

Untuk tombak yg sudah dipasangi jagrak, terutama untuk tombak2 yg mjd lambang, paling baik
ditaruh di bagian dalam rumah yg posisinya menghadap langsung ke pintu depan rumah, spy
wibawanya terasa sampai keluar rumah, berguna untuk meredam niat negatif orang maupun
mahluk halus yg masuk ke dalam rumah.

Yg anda alami di Tamansari itu mungkin memang benar begitu. Orang2 yg diserahi sebagai kuncen
(yg diserahi, bukan yg menampilkan diri sbg kuncen) biasanya memang memiliki kemampuan /
pengetahuan yg terkait dgn yg mjd amanatnya.

Empu di jawa mungkin tatalaku pembuatan kerisnya sudah lebih sederhana.

Empu di Bali mungkin masih lebih memegang tradisi, karena masih sejalan dgn laku keagamaan
setempat.

Keris2 yg bapak sebutkan : Keris Pasopati dhapur Buntel Mayat yang digunakan sebagai keris
pawiwahan/pernikahan dan Keris Carita Keprabon kelengan, keris2nya fotonya masing2 yg mana
yah pak ? Kok saya bingung membedakannya...

A:

Maaf pak jika gambarnya kurang menjelaskan, saya upload lagi disertai titlenya.
Biasanya sih dalam membuat keris baru, empu hanya puasa menjelang tempa pertama, karena jika
puasa saat menempa tidak akan kuat.

Sebagai calon pemilik, saya hanya mutih dan bisu tiga hari seperti yang saya lakukan pada saat apit
weton kelahiran (saya lahir Kamis Wage).

Di Jawa pasca menempa memang sudah tidak ada tradisi untuk memberi energi / mempasupati
keris, tetapi di Bali masih dilakukan hal tersebut, tidak hanya pas Tumpek Landep, tapi setelah keris
benar-benar sudah siap untuk digunakan.

Keris Pasopati di gambar itu digunakan untuk pernikahan saya dan keris Carita Keprabon digunakan
untuk sehari-hari menemani panjatan doa.

Kembali ke pertanyaan saya, apakah kekuatan doa manusia dapat mengisi tosan aji sama halnya
dengan kekuatan mahluk yang mendiami ? ataukah memang energi yang dihasilkan juga berbeda ?
terimakasih banyak atas kesediaannya :)

J:

Keris Pasopati Buntel Mayat

Isi gaibnya sejenis dengan keris jawa, sosoknya bapak2 berjubah, 1,5 KRK.

Tuahnya akan mengikuti sugesti bapak dan jalan kehidupan bapak.

Keris Carita Keprabon

Isi gaibnya sejenis dengan keris jawa, sosoknya suami istri laki2 ksatria dan ibu2 berkemben, 2 KRK.

Tuahnya akan mengikuti sugesti bapak dan jalan kehidupan bapak.

Keris Pasopati Buntel Mayat itu tadinya saya kira keris pasopati berdapur buntel mayit seperti di
jawa, ternyata bukan, makanya saya cari yg berdapur buntel mayit, kok tidak ada. Saya takut salah
membedakannya, takut tidak sejalan dgn pengertian bapak.

Tentang keris kamardikan, saya ada tulisannya tersendiri tentang itu.

Saya juga ada tulisan tentang Keris Ageman dan Keris Tayuhan.
Silakan bapak baca2 supaya bisa mengerti jalan pikiran saya.

Secara umum keris kamardikan dalam pembuatannya tidak lagi sama dengan filosofi pembuatan
keris jawa. Umumnya dibuat oleh kalangan seni rupa untuk melestarikan seni perkerisan, atau
kalangan empu yg sudah beragama baru, yg tidak lagi sama dengan agama lama para empu dulu.
Bentuk kerisnya bisa saja sama, tetapi kegaibannya berbeda, karena filosofi pembuatannya, doa-
doa, dsb, sudah tidak sama lagi dengan para empu lama dalam membuat keris. Yg membedakan
apakah sebuah keris tergolong sejenis dengan keris lama ataukah tergolong sbg keris kamardikan
adalah sisi kegaibannya.

Secara umum keris Bali sejenis dengan keris jawa (yg bukan keris kamardikan).

Mungkin di Bali pembuatan keris wahyu sulit dibedakan dengan pembuatan keris kamardikan.

Mungkin kalau pengerjaannya sebentar, tidak lama, tidak dengan laku ritual yg rumit dan berat, keris
yg dibuat akan dianggap sbg keris kamardikan. Tetapi apakah benar itu keris kamardikan, harus
dilihat dulu sisi kegaibannya.

Secara spiritual umum, dan secara agamis, banyak orang menganggap isi kegaiban di dalam keris
adalah kekuatan doa dari si empu keris. Tetapi secara kegaiban, apakah isinya bersifat "energi" doa,
ataukah ada sosok gaibnya, harus diungkap secara terbuka tanpa membawa2 dogma dan
pengkultusan.

Dalam membuat keris para empu menyampaikan doa-doanya kepada Dewa untuk orang si calon
pemilik keris. Isi gaib kerisnya kemudian dianggap sebagai bentuk restu Dewa bagi si manusia
pemilik keris. Begitu filosofinya. Karena itu secara umum keris jawa sama dengan keris Bali, karena
tujuan doanya sama, walaupun bentuk ritualnya berbeda. Dan karena doa-doanya masih sama
dengan cara empu lama, maka walaupun dibuat pada jaman sekarang dan pengerjaannya tidak
berat dan bentuk kerisnya juga dianggap sama dengan keris kamardikan, tetapi sisi kegaibannya
masih sama dan sejenis dengan keris-keris lama.

Karena isi gaibnya berhubungan dengan Dewa, maka kegaibannya juga bisa menghubungkan
manusia dengan Dewa, jika kerisnya digunakan dalam berdoa kepada Dewa.

Mungkin itu berbeda dengan cara orang jaman sekarang membuat keris, yg doanya tidak lagi kepada
Dewa, tetapi kepada Tuhan, sesuai agama umum jaman sekarang. Mungkin malah tidak ada ritual
doanya sama sekali, hanya kreasi saja. Dengan demikian sisi kegaiban kerisnya juga akan berbeda.
Itulah yg kemudian menjadi keris kamardikan.
Tetapi kalau spiritual doanya masih sama dengan para empu lama, maka sisi kegaiban kerisnya juga
akan sama dengan keris-keris lama (keris wahyu).

Pada jaman dulu di Jawa, berat-ringannya pembuatan keris sangat ditentukan oleh status si manusia
calon pemilik keris dan status kerisnya itu sendiri nantinya.

Kalau si calon manusianya adalah orang2 yg memiliki wahyu dewa dalam dirinya, misalnya para raja
/ adipati / bupati, ksatria utama, tokoh kesepuhan, atau nantinya kerisnya akan menjadi lambang
sebuah pemerintahan, kerajaan / kadipaten / kabupaten, dsb, biasanya laku pembuatannya lama
dan berat, karena yg didatangkan juga kelas gaibnya khusus, tatacara teknis dan ritual
pengerjaannya dan bentuk kerisnya pun mengikuti tuntutan persyaratan dari gaib kerisnya itu,
sehingga setelah semua persyaratan dipenuhi nantinya kerisnya akan menjadi berdaya magis tinggi,
yg tidak sama dgn keris2 yg dibuat untuk orang biasa.

Kira2 begitulah ulasan saya untuk menjawab pertanyaan2 bapak itu.

A:

Terimakasih atas keterangan bapak.

Mengenai pamor buntel mayat sebenarnya merujuk kepada beberapa sumber buku atau tertulis di
dalam perkerisan, memang masih ada perdebatan atau keterangan yang berbeda tentang pamor itu.

Kalau dari aspek teknik tempa, beberapa sumber mengatakan bahwa asal kata aslinya adalah buntel
mayat dalam bahasa Jawa yakni nguntel (melilit) dan mayat (miring). Jadi pamor yang melilit miring
ke atas. Filosofinya adalah pencapaian cita-cita hingga puncaknya dengan jalan yang berliku namun
pasti.

Dalam perkembangan waktu, kata mayat dalam bahasa Jawa tersebut dimaknai dalam bahasa
Indonesia yang berarti jenazah, sehingga intepretasi terhadap pamor tersebut juga menjadi seram
serupa pocong. Akhirnya, pamor itu dianggap tidak cocok bagi semua orang bahkan dikatakan
membawa sial bagi yang tidak kuat. Soal ketidakcocokan, memang banyak pamor rekan yang sulit
pembuatannya dan mahal. Wajar jika tidak semua orang cocok.
Terlepas dari perdebatan itu, keris dhapur Pasopati saya memang dipahami pembuatannya dalam
definisi pamor Buntel Mayat tapi Agal yakni lipatan pamor yang besar-besar, sehingga berbeda
dengan Buntel Mayat biasa yang menyerupai lilitan garis karena rapat. Oleh karena itu, banyak juga
yang melihat Buntel Mayat Agal sebagai pamor Segara Muncar.

Mengenai wedhung yang kosong kemarin, saya sudah kembali mengisinya dengan menaruh dan
mendoakannya di sanggah / tempat sembahyang keluarga. Mudah-mudahan bisa menjadi yang
terbaik.

Sekali lagi terimakasih atas diskusinya.

Saya harap bapak tidak keberatan diganggu oleh pertanyaan-pertanyaan yang muncul lagi kelak.

Salam hormat.

J:

Iya pak

Ini juga sudah menambah wawasan saya

terima kasih

---------

A:

Salam pak, apa kabar ?

Semoga baik-baik saja

Jika tidak merepotkan ada beberapa hal yang ingin saya tanyakan;
(1) Setelah melakukan beberapa kali upaya untuk mengetahui aspek esoteris sesuai dengan petunjuk
/ metode yang bapak tulis di blog, saya menemukan (tentunya berdasarkan pengalaman saya)
bahwa keris-keris dengan tangguh tua seperti Majapahit memiliki energi yang lebih stabil
dibandingkan dengan keris-keris yang lebih muda seperti Mataram atau nom-noman. Ibaratnya lilin,
keris tangguh Majapahit tetap menyala secara konstan seberapa kecil dayanya, sementara keris yang
lebih muda saya merasakan energinya naik turun. Mengapa bisa demikian ya pak ?

(2) Berikut saya sertakan gambar dari beberapa tangguh Majapahit.

Pertanyaan saya, apakah karakteristik esoterinya dalam arti energi keris tersebut memiliki ciri khas
tersendiri dibandingkan dengan tangguh lain ?

Lantas bagaimanakah membedakannya dengan isi berupa khodam atau sukma ?

(3) Mohon bapak dapat memberikan keterangan tentang indikator kekuatan bilah masing-masing
selain fungsi dan energinya. Terus terang saya masih bingung tentang penentuan indikator tersebut
apakah dapat dilakukan secara eksak / pasti, misalnya perbedaan antara 60 dengan 70 md, atau 90
md dengan 1 KRK. Bagaimana perbedaan itu dapat ditentukan secara nominal dan seperti apakah
efek dari energi dengan satuan yang berbeda ?

Saya juga penasaran, apakah ada tosan aji yang juga mempunyai energi tinggi setingkat buto seperti
yang bapak tulis di blog sebagai satuan energi yang terbesar ?

Terimakasih banyak dan maaf sudah merepotkan :)

J:

1. Saya kurang mengerti mengenai pendapat energi keris yg kurang stabil pada keris2 dari tangguh
tertentu.

Sebenarnya pendapat seperti itu pernah juga saya dengar dulu, tapi sampai sekarang saya belum
tahu pasti apa maksudnya. Apakah yg dimaksudkan itu adalah keberadaan energi pada bilah
kerisnya, apakah berhubungan dgn tuahnya, ataukah yg dimaksudkan itu adalah kekuatan gaibnya /
khodamnya.
Sepengetahuan saya tentang kegaiban keris, secara umum angsar dan tuah keris berasal dari adanya
"khodam" di dalam keris, yg bentuk tuahnya dan angsar keris dulunya sudah "diprogram" oleh sang
empu keris pada saat pembuatan keris.

Pada jaman sekarang angsar dan bentuk tuah itu sudah tidak persis sama lagi seperti ketika dulunya
keris2 diciptakan, karena keris2nya sudah mengikuti kepribadian dan kehidupan manusia si pemilik
keris berikutnya.

Dari sisi energi pada bilah kerisnya secara umum :

Keris-keris yang isi gaibnya tetap berdiam di dalam kerisnya biasanya isi energi pada bilah kerisnya
lebih terasa, lebih stabil, bentuk tuahnya juga lebih stabil, tidak banyak berubah.

Sedangkan keris-keris yang isi gaibnya keluar dari kerisnya menjadi khodam pendamping si pemilik
keris biasanya isi energi pada bilah kerisnya kurang terasa, tidak stabil, karena khodamnya tidak
berada di dalam kerisnya. Bentuk tuahnya juga sudah mengikuti jalan kehidupan manusia
pemiliknya, cenderung berorientasi menjadi untuk penjagaan gaib (keselamatan), bentuk tuah yang
lain menjadi kurang kuat, sehingga untuk bentuk tuah yang lain itu perlu diberikan sugesti lagi
kepada kerisnya.

2. Keris2 yg fotonya anda kirimkan :

Buto Ijo.jpg

Isi gaibnya sejenis dgn khodam keris jawa, bapak2 tua berjubah, 90 md.

Tuah utamanya untuk kesepuhan dan penjagaan gaib.

Katanya benar keris itu dibuat pada jaman majapahit, jaman Ratu Tri Buana Tunggadewi, untuk
seorang panembahan di gunung Kelud.

Energi pada bilahnya kurang, karena khodamnya sudah keluar dari kerisnya mjd khodam
pendamping.

Kalanadah.jpg

Isi gaibnya suami istri sukma manusia bangsawan Gresik pada era sebelum raja majapahit Brawijaya
(raja majapahit yg lengser keprabon).

Mereka dulunya adalah keluarga kerabat kerajaan majapahit.

Keris itu dulunya adalah milik istrinya.


Energi pada bilahnya lebih terasa, karena isi gaibnya berdiam di dalam kerisnya.

Tapi mungkin suami istri itu tidak akan lama lagi berdiam di dalam keris itu, akan pindah ke tempat
lain yg lebih baik.

Pulanggeni.jpg

Isi gaibnya suami istri sukma manusia bangsawan Tuban pada era raja majapahit R.Wijaya.

Keris itu dulunya adalah milik istrinya.

Energi pada bilahnya lebih terasa, karena isi gaibnya berdiam di dalam kerisnya.

Tapi mungkin suami istri itu tidak akan lama lagi berdiam di dalam keris itu, akan pindah ke tempat
lain yg lebih baik.

Panji Paniwen.jpg

Isi gaibnya sejenis dgn khodam keris jawa, bapak2 tua berjubah, 100 md.

Tuah utamanya untuk penjagaan gaib.

Katanya benar keris itu dibuat pada jaman majapahit Hayam Wuruk.

Energi pada bilahnya lebih terasa, karena isi gaibnya berdiam di dalam kerisnya.

Cengkrong Damar Murub.jpg

Isi gaibnya sejenis dgn khodam keris jawa, laki2 ksatria, 80 md.

Tuah utamanya sbg khodam senjata tarung.

Katanya keris itu dibuat di jawa tengah pada jaman kerajaan Mataram P. Senopati.

Energi pada bilahnya lebih terasa, karena isi gaibnya berdiam di dalam kerisnya.

Sejalan dgn uraian saya sebelumnya, secara umum kegaiban keris berasal dari adanya "khodam" di
dalam keris.

Mengenai apakah khodamnya itu dari jenis sukma manusia ataukah mahluk halus lainnya, untuk
tahu itu memang harus dgn mengedepankan sisi spiritualitas kita.
Dan dari sisi energi pada bilah kerisnya secara umum saya tidak menemukan adanya perbedaan yg
signifikan dari keris2 era majapahit dgn keris2 lain dari tangguh yg berbeda.

Secara umum :

Keris-keris yang isi gaibnya tetap berdiam di dalam kerisnya energi pada bilah kerisnya lebih terasa.

Sedangkan keris-keris yang isi gaibnya keluar dari kerisnya menjadi khodam pendamping si pemilik
keris energi pada bilah kerisnya kurang terasa.

3. Tentang indikator kekuatan mahluk halus dan khodam saya sudah menuliskannya dalam tulisan
berjudul Kesaktian Mahluk Halus.

Untuk mahluk halus dan benda gaib yang kekuatannya dijadikan indikator kekuatan gaib, kita harus
mengenal betul sosok gaibnya dan karakteristik kekuatannya, bukan sekedar tahu tuahnya atau
sekedar pernah melihatnya.

Bagi orang umum memang akan susah untuk mengukur sendiri kekuatan mahluk halus, karena
mungkin kita tidak pernah mengukur kekuatan gaib kuntilanak, gondoruwo, wk, md, ibu ratu kidul,
dewa dan buto, melihatnya pun mungkin belum pernah. Tapi akan lebih mudah kalau kita tanyakan
langsung kepada masing-masing mahluk halusnya.

Misalnya untuk mengukur kekuatan khodam sebuah keris, akan lebih mudah kalau kita tanyakan
langsung kepada kerisnya, misalnya, berapa ukuran kekuatannya jika dibandingkan dengan md atau
KRK.

Mudah-mudahan khodam kerisnya tahu sosok yang dimaksud dan bisa mengukur kekuatan md dan
KRK, sehingga bisa mengukur kekuatannya sendiri dibandingkan mereka.

Lebih baik lagi kalau hasil pengukurannya ditanyakan lagi kepada keris yang lainnya, sehingga dari
perbandingan itu kita bisa mengambil kesimpulan yang lebih baik.

Tapi memang hasil pengukurannya tidak bisa 100% akurat, karena hanya bersifat perkiraan saja,
tidak seperti mengukur dengan alat meteran. Mudah-mudahan selisihnya tidak banyak.
Saya belum pernah menemukan ada pusaka yg kekuatan gaibnya setingkat buto, tapi mahluk halus
lain ada banyak sekali yg kekuatannya di atas itu.

terima kasih

Ngobrol Santai Tentang Keris

Filosofi, Spiritual dan Kebatinan Keris Jawa.

Halaman ini berisi ringkasan dan editan tanya jawab Penulis dengan pembaca dan obrolan santai
dengan teman-teman, para pembaca atau orang lain tentang keris. Mudah-mudahan berguna untuk
menambah pengetahuan.

--------------

A:

assalamu'alaikum..

maaf mohon waktunya sebentar, saya ingin konsultasi keris yang saya miliki (gambar terlampir).

Itu keris junjung derajat, estimasi tangguh tuban, garap empu pitrang atau panjaknya. pamor pandes
dan nyekrak (pamor junjung derajatnya jadi timbul karena besinya ambles)

Mohon pencerahan mengenai isoterisnya apakah berkenan mengikuti saya atau jika sekarang belum
apakah nantinya berkenan? saya belum lama merawat keris ini.
saya Awal K., alamat di Purbalingga, Jawa Tengah

saya bekerja sbg karyawan bank.

terima kasih.

J:

Katanya keris itu dulunya dibuat di Jepara untuk seorang sesepuh masyarakat pada jaman kerajaan
Demak S.Trenggono, bukan buatan Mpu Pitrang.

Khodamnya sejenis dgn khodam keris jawa.

Suami istri bapak2 berjubah dan istrinya, 80 md.

Tuah utamanya untuk membantu kerejekian dan kepangkatan

Tuah lainnya berfungsi sbg keris singkir angin, mungkin bisa anda coba dalam situasi darurat.

Kerisnya sudah cocok dgn pemiliknya yg sekarang dan khodam2nya sudah mjd khodam pendamping.

terima kasih

A:

terimakasih atas infonya, kata pemilik sebelumnya khodamnya bernama kyai mulyo rogo, kalo salah,
nama aslinya siapa ya pak?? karena saya gak paham mengenai isoteris maka saya coba konsultasikan
dengan bapak..

kalau boleh tahu empu pembuatnya siapa ya pak?

apa keris ini ada unsur meteornya?

J:

Nama khodamnya :

Ki ......

Nyi ......
Khodam2nya sudah lupa nama empunya, jadi saya juga tidak tahu namanya.

Katanya empunya bukan orang terkenal.

Kerisnya mengandung unsur meteorit.

A:

makasih utk info dan keramahannya, meski belum kenal n bertemu tapi berkenan membalas email
sy..

mohon info lagi, untuk keris 80 md tapi khodamnya ada dua sosok maksudnya masing2 sosok 80 md
atau gabungan dari dua sosok suami istri itu 80 md ?

J:

80 md itu gabungan kekuatan mereka.

walaupun kekuatannya masing2 80 md,

tapi gabungan kekuatannya tetap segitu

hanya saja lebih padat kekuatannya daripada yg sendiri

terima kasih

A:

Maaf lahir batin karena sering merepotkan Romo,,

Mohon diterawangkan apakah ada ghoib yang mendampingi atau mengganggu badan saya? dan
juga apakah sedulur papat saya sudah lengkap? (foto saya lampirkan)

Romo, apakah ghoib keris bisa membedakan hal baik dan buruk ?

atau menurut saja apa sugesti dari pemilik keris ?


Kriteria apa yang menjadikan sebuah keris itu jadi istimewa ?

apakah kelangkaan dapurnya ? pamornya ? tangguhnya ? empunya ? atau ghoibnya yang


kekuatannya melebihi KRK ?

terimakasih banyak atas jawabannya Romo...

J:

Sedulur papat anda sudah lengkap 4.

Gaib2 yg bersifat negatif tidak ada.

Khodam pendamping anda ada 2 di sebelah kanan :

- Bangsa jin laki2 ksatria, 80 md

- Bapak2 berjubah, 80 md (saat ini saya belum jelas apakah itu bangsa jin ataukah khodam keris).

Gaib keris mengerti tentang yg baik dan buruk, tetapi apa saja yg akan dilakukannya, itu tergantung
individu kerisnya, tidak bisa disamaratakan kasusnya.

Sebenarnya istimewa tidaknya keris banyak bergantung pada persepsi masing2 orang tentang apa yg
dianggap sbg istimewa. Lebih banyak orang yg menginginkan tuah yg instan terasa, pengasihan,
penglarisan, kekebalan, dsb, dan yg instan spt itu tidak bisa didapatkan dari sebuah keris.

Tapi secara umum yg menjadikan sebuah keris istimewa adalah sisi perkhodamannya yg sejak awal
ditugaskan sbg pendamping kehidupan manusia, dan khodamnya bersifat wahyu.

Sisi perkhodamannya yg sejak awal ditugaskan sbg pendamping kehidupan manusia, akan
membantu manusia pemiliknya peka rasa, khodamnya akan sering melakukan interaksi kpd
orangnya, menjadi teman dari alam gaib yg membimbing dan mengarahkan jalan kehidupan orang
pemiliknya ke arah yg baik dan menjauhkannya dari kesulitan (kalau orangnya peka rasa).
Sisi perkhodamannya yg bersifat wahyu, jika sudah cocok dgn manusia pemiliknya, kerisnya itu dapat
mengangkat derajat si manusia pemiliknya kepada derajat yg tinggi, yang kemampuan itu akan sulit
ditandingi oleh jenis khodam lain.

Tapi kelemahannya juga, tatalaku mendapatkan / mengoptimalkan tuah keris berbeda dengan
memiliki benda2 jenis lain yg akan didapatkan tuahnya hanya dgn cara memakai / membawanya.

Tuah keris tidak bisa dirasakan instan seperti jenis2 jimat lainnya.

Diperlukan lebih dulu kecocokkan antara kerisnya dengan orangnya.

Tuah keris hanya akan optimal bekerja pada orang2 yg "tahu" memperlakukan keris dan pada
orang2 yg bisa peka rasa dan tanggap atas interaksi kerisnya.

Karena itu keistimewaan2 keris seperti disebut di atas mungkin hanya bisa dialami oleh orang2
tertentu saja.

Tidak semua orang yg memiliki keris bisa mendapatkan manfaat yg optimal dari keris2nya, lebih
sedikit lagi yg bisa mendapatkan manfaat dari keistimewaan keris.

terima kasih

A:

terima kasih atas penjelasannya Romo,, ilmu yang sangat bermanfaat.

berarti jika ada seseorang yang punya keris 20md tapi orangnya peka rasa dan ada penyatuan,
kerisnya akan lebih bermanfaat dari orang yang punya keris 2 KRK tapi cuma disimpen ?

Saya heran Romo koq ada bangsa jin yang ada di sebelah kanan saya ? dari mana asalnya ya ?

apa bisa disambat ?

terima kasih.

J:
Keris2 lebih dipentingkan manfaatnya / tuahnya dari segi pendampingannya kpd manusia
pemiliknya.

Yg kekuatannya tinggi lebih bermanfaat dalam hal penjagaan gaib / tuah keselamatan / pembersihan
gaib.

Bangsa jin yg sudah mendampingi anda bisa disambat sesuai keperluan anda.

Kalau tidak berasal dari laku anda sendiri, mungkin pemberian orang lain, mungkin anda pernah
minta dibantu doa keselamatan ?

A:

Saya belum pernah minta doa keselamatan, jadi kemungkinan itu bukan pemberian orang, atau
mungkin karena saya sering baca solawat ? meskipun saya gak ada niatan untuk mendapat
pendamping bangsa jin ksatria..

Mohon Romo menerawangkan kekuatan pancer dan sedulur papat saya, juga isoteri dari tombak
cacing kanil ini ?

Satu lagi pertanyan Romo,, kalo misal kekuatan kekuatan pancer atau sedulur papat seseorang
melebihi 1 MD apa berarti kekebalan yang dimiliki oleh orang yang punya merah delima atau wesi
kuning bisa ditembus oleh orang tsb ?

terima kasih banyak atas bimbingan Romo, Salam Rahayu

J: Cacing kanilnya khodamnya sejenis dgn khodam keris jawa

bapak2 berjubah dan ibu2 berkemben, 70 md

Tuahnya utamanya sbg khodam senjata tarung.

Roh pancer anda 40 md

Sedulur papat 80 md
Kalau kekuatan pancer atau sedulur papat seseorang melebihi 1 MD apa berarti kekebalan yang
dimiliki oleh orang yang punya merah delima atau wesi kuning bisa ditembus oleh orang tsb ?

Jawabannya bersifat situasional.

Kalau orangnya tidak bisa mengeluarkan kekuatan sukmanya, maka kekuatan sukmanya itu tidak
begitu terasa efeknya.

Tapi kalau orangnya bisa mengeluarkan kekuatan sukmanya, kekuatan rasa dan emosi, maka
kekuatan sukmanya itu akan terasa efeknya. Minimal pukulannya akan dirasakan sakit oleh yg punya
md atau wk, padahal kalau dipukul oleh orang lain yg badannya besar dan lebih kuat orang itu tidak
merasakan sakit apa-apa.

terima kasih

A:

Sugeng siang Romo, ada beberapa hal yang ingin saya sharing kan sama Romo,,

Sudah lama saya punya interest sama batu akik, tapi hanya sekedar eksoteri atau penampakan
fisiknya saja terutama yang ada gambar atau lukisan alamnya, seperti nogosui gambar gurita merah,
fosil galih kayu gambar wayang srikandi, dll... karena 'eman' (sayang) nya bapak mertua saya juga
memberikan akik giok aceh sama saya .. dan saya anggap kesemua milik saya hanya sekedar pemanis
jari dan koleksi alias kosong dan tidak bertuah (karena saya masih awam hal-hal goib).

Selain akik minat atau interest saya berkembang ke tosan aji, tapi saya juga hanya sekedar suka
fisiknya dan untuk nguri2 budaya soalnya sangat disayangkan sekarang banyak orang awam sangat
takut sekali merawat keris peninggalan karena pasti disangkut pautkan dengan hal-hal mistis, klenik
dan kesyirikan..

Minat hati mengatakan kalo saya cukup punya satu keris saja yang cocok.

Dalam pencarian itu mulanya saya mendapatkan keris tilam upih udan mas, hanya beberapa bulan
ganti menjadi keris luk 9 peninggalan Cirebon, namun dirasa belum cocok juga akhirnya saya
hibahkan juga ke teman.. lama saya gak punya keris, tapi interestnya masih ada sampai akhirnya
bulan Ramadhan kemarin saya mendapatkan keris yang pas di hati yaitu keris brojol tangguh Demak.
Suatu ketika ada kenalan pulang dari perantauan di Jakarta. tapi siapa sangka orang yang tadinya
lugu dan biasa2 saja sekarang jadi seperti paranormal.

Orangnya minta saya ngeluarin barang2 saya, tapi hanya akiknya saja yang saya keluarin. Setelah
melihat2 akik saya, dia mengambil akik yang giok aceh pemberian bapak mertua. Spontan bulan
yang tadinya terang jadi berkabut, dan udaranya jadi dingin ekstrim. tangan saya yang pegang rokok
jadi gemetaran, bahkan ada yang sampai meringkuk gemetaran..

Terus dia bilang kalo cincinnya berkhodam dan 'isi'nya sudah keluar berdiri di belakang saya.
Sosoknya berikat kepala, berjubah hitam dan tampan. Katanya isinya tidak akan masuk ke cincin
selama cincinnya dia pegang. Menurutnya sifatnya jelek karena tidak mau mendekat sama dia, dan
dia menyarankan untuk dikembalikan sama yang ngasih (meski pemberian mertua).

Untuk kerisnya justru goib kerisnya yang berkali2 mendatanginya, namun hanya wujud sosoknya
yang setengah badan karena ghoibnya tidak mau menampakkan wujud seluruh badan.

Dia bilang jangankan isi goib para pemilik keris di kota saya, bahkan Kanjeng Ratu Kidul pun dia
mengenalnya dan bisa diundangnya, semua goib di kota saya tunduk sama dia.

Selidik punya selidik dengan kejelian kata yang 'nglembah manah', memuji dan memancing,
hwehe.. akhirnya cerita juga kalo dia dapat penglihatan setelah ikut bimbingan 'ngaji diri' membuka
tujuh sifat di kepala dan satu di dada,, tanpa puasa, laku tirakat, olah rasa dan batin. Katanya bukan
aliran kebatinan, Ayat Alqur'an pun dibahasnya termasuk ayat2 rahasia Alloh yang terdapat pada alif
lam mim, alif lam ro dan alif lam shod. Namun saya heran orangnya koq jarang puasa Ramadhan
alasannya gak kuat karena kerja jadi sopir, dan nuwun sewu pipisnya sembarangan (waktu ngobrol2
pergi ke samping rumah dan kencing tanpa cebok, khan jorok Romo, hwehe..)

Dia mengaku mendapat pendampingan dari leluhur yang paling sepuh pendiri kota saya, Mbah
Marto dari watu kumpul dan juga dari Panglima Besar Jenderal Soedirman.

Yang jadi pertanyaan saya Romo;


1. Ilmu apa itu? orang yang tadinya awam langsung bisa terbuka mata batinnya tanpa lelaku, dan
siapa sebenarnya sosok pendampingnya yang memakai blangkon dan beskap hijau yang membuat
tunduk semua goib di situ ?

2. Dia menyarankan tidak usah bermain akik dan keris karena pendampingnya bisa memberatkan
kematian, tapi dia sendiri ada pendampingnya yang katanya berbeda karena justru memudahkan
kematian, bisa disambat untuk mengantarkan roh yang meninggal ke hadapan Tuhan. Apa benar ?

3. Dia sinis sama saya yang menyukai akik dan keris (meskipun kosong / untuk pajangan), dianggap
payah, bodoh hal2 goib tapi suka main klenik. dan mengakunya setiap benda bertuah yang
dipegangnya pasti isinya lari tidak berani mendekat, karena itu dia menganggap goib2 selain yang
ada pada dirinya adalah jelek, kelas rendahan, padahal harus dirawat dan diberi makan, meskipun
tahan tidak diberi makan bertahun2 tapi suatu saat karena laparnya bisa menyebabkan pemiliknya
atau keluarganya celaka. Apa benar?

4. Khodam akan mengikuti dan membantu pemilik keris atau benda bertuah lainnya tapi ketika
pemilik akan meninggal akan dipersulit kematiannya karena tidak ada yang akan merawatnya lagi
dan setelah kematiannya gantian orangnya yang diperbudak oleh khodamnya. istilahnya khodam itu
membantu tapi ada pamrihnya. Apa benar?

5. Nuwun sewu apakah Romo pernah menyaksikan saat kematian seseorang yang punya khodam
pendamping dari benda2 bertuah temasuk keris ?

Saya tetap mengucapkan terima kasih atas peringatan orang tsb, entah itu karena peduli atau
sekedar unjuk kebolehan, saya berusaha positif thinking,, tetap cool meskipun dari kejadian tersebut
saya merasa seperti ditelanjangi, dipermalukan, orang kantoran tapi suka klenik, goibnya dibabar
seolah2 kekuatannya gak ada seujung jarinya, pada lari ketakutan.

Tapi ini gak membuat saya lantas membuang semua yang saya punya, tidak makan mentah2 apa
yang dia sampaikan, tetap dicerna biar gak tersedak..hwehe.. dan justru saya jadi punya interest
mempelajari keghoiban. dan Romo adalah guru spiritual pertama saya, karena itu saya mohon ijin
untuk mempelajari step by step bimbingan Romo seperti yang sudah tertulis. Mohon doa restunya
semoga lancar, tidak ada halangan dan menjadi ilmu yang bermanfaat buat saya..amin..
(Nb: perkenankan saya memanggil Panjenengan dengan sebutan Romo, bukan untuk mengkultuskan
tapi sebagai penggilan penghormatan murid dengan guru pembimbing, sebagai 'unggah ungguh'
atau tata krama agar ilmunya bermanfaat.)

Matur nembah nuwun...

J:

Soal panggilan Romo sebaiknya jangan mengkultuskan saya, kita hanya sharing saja kok.

Saya tidak akan berkomentar tentang orang yg anda maksud, karena saya belum tahu orangnya, juga
saya tidak ada kepentingan.

Sebenarnya saya sendiri punya banyak pengalaman dgn orang2 berilmu mirip seperti yg anda alami,
sejak masih awam sampai sekarang. Sebagian kesimpulan dari pengalaman dan penelusuran saya
atas rahasianya sudah saya tuliskan dalam banyak tulisan, antaranya tulisan berjudul Pengaruh Gaib
Thd Manusia , Penggolongan Mahluk Halus dan Olah Sukma dan Kebatinan. Silakan dibaca2 untuk
menambah pengetahuan.

Kebanyakan orang yg bisa melihat gaib adalah orang2 yg ketempatan mahluk halus / khodam di
dalam badannya atau di kepalanya, kebanyakan penglihatannya hanya ilusi saja, dan penglihatan
gaibnya itu tidak bisa dicocokkan dgn teman2nya sendiri yg sama2 bisa melihat gaib.

Selain itu banyak juga orang yg bisa melihat gaib karena dibukakan mata batinnya, atau diturunkan
ilmu gaib, yg ternyata adalah pengisian khodam ke dalam badan / kepalanya. Ujung2nya sama juga,
penglihatannya cuma ilusi saja.

Biasanya orangnya bangga merasa bisa melihat gaib, tapi tidak menyadari kalau penglihatannya
hanya ilusi. Kalau dibuktikan dgn sesama teman2 seperguruannya, apa yg mereka lihat tidak ada yg
sama, padahal objeknya sama, dan cuma satu. Ternyata mereka semua sama, yaitu melihat gaib dgn
bantuan khodam, dan penglihatannya kebanyakan juga cuma ilusi, shg tidak bisa dicocokkan dgn
penglihatan orang lain yg sama2 bisa melihat gaib.

Itulah bedanya ilusi dgn yg benar melihat gaib.


Jadi kpd orang2 yg dikatakan bisa melihat gaib (termasuk saya) sebaiknya jangan semua
perkataannya dianggap benar, karena mungkin saja penglihatannya tidak akurat, atau cuma ilusi,
cukup untuk kebijaksanaan kita saja bhw mungkin memang ada sesuatu yg gaib. Lebih baik kalau kita
sendiri bisa membuktikan benar-tidaknya (dgn olah rasa melihat gaib atau dengan cara menayuh).

Begitu juga dgn orang2 berilmu gaib dan berkhodam.

Kebanyakan khodam orang jaman sekarang kelasnya rendah.

Walaupun ilmunya tinggi, tapi karena kekuatan khodamnya rendah maka kekuatan ilmunya juga
rendah, hanya saja tidak semua orang bisa mengukur kekuatan gaib.

Kecenderungannya orangnya akan menjadi sombong, merasa hebat di hadapan orang awam,
sayangnya mereka tidak bisa mengukur kekuatannya sendiri, ilmunya mudah dipunahkan.

Itu juga sebenarnya perlunya kita mengukur kekuatan khodam, supaya lebih mengerti situasinya,
jangan cuma sombong karena berkhodam dan berilmu ampuh.

Dulu yg paling repot adalah kalau saya ternyata berdekatan dgn orang yg khodamnya gol.hitam,
karena walaupun khodam kita lebih tinggi kekuatannya, khodam2 kita yg gol.putih bisa pergi kalau
kita berdekatan dgn orang yg khodamnya gol.hitam. Begitu juga dgn jimat batu akik, mustika dan
pusaka2 kita, khodamnya juga bisa pergi kalau kita berdekatan dgn khodamnya yg gol.hitam.

Selain itu juga biasanya selama berdekatan dengannya kita akan merasa takut, merinding, dsb,
karena memang khodamnya yg gol.hitam itu memang menakutkan, sama dgn jenis setan dan iblis.

Khodam yg gol.hitam akan cenderung menyesatkan, membuat orangnya merasa benar jalannya (dan
kerohaniannya) dan akan menganggap (merasa) ilmu dan khodamnya ampuh, tapi sebenarnya
bukannya khodam orang itu kuat dan ampuh, tetapi adalah karena khodam2 kita yg gol.putih
menyingkir tidak mau berdekatan dgn khodamnya yg gol.hitam.

Tapi sekarang sudah diketahui rahasianya, untuk menangkal yg gol.hitam cukup dgn membuat
pagaran gaib yg berenergi positif, dan kalau kita sudah punya khodam, khodam kita itu kita
perintahkan untuk mengusir semua jenis gaib gol.hitam, apapun tujuannya datang, termasuk
walaupun itu adalah khodamnya orang lain, jangan malah khodam kita yg menyingkir. Juga khodam
gol.hitam itu akan pergi kalau kita berikan sesaji minyak jafaron, padahal khodam2 lain yg gol.putih
malah senang diberi minyak jafaron.
Jadi ada banyak kejadian yg orang merasa ilmunya ampuh, orang awam pun akan menganggap
mereka ampuh (karena ketidaktahuannya), tetapi kalau ilmu kita dalam (bukan sekedar ilmu yg
tinggi2), kita akan bisa mengetahui rahasia keilmuan orang lain dan bisa juga menangkalnya.

Isi tulisan2 saya kebanyakan adalah hasil penelusuran saya pribadi dan pengalaman sejak masih
awam sampai sekarang. Walaupun sudah banyak tersirat dari isi tulisan2 saya, tapi tidak semuanya
saya upload satu per satu kejadiannya, shg keseluruhannya tidak banyak orang yg tahu.

terima kasih

A:

Terima kasih banyak atas penjelasannya,, perasaan saya jadi plong..

Kekuatan keris saya 80md apakah sekiranya mampu membuat pagaran yang bisa mengusir energi
negatif yang datang dari orang tsb atau orang lainnya, karena katanya ternyata di wilayah saya
banyak yang menyimpan pusaka yang isinya tinggi dan brangasan.. atau Romo berkenan
memberikan pagaran yang lebih kuat...sekedar info, saudara Ibu saya meninggal kena teluh, begitu
juga saudara bapak saya..

maaf merepotkan terus, sembari saya belajar semoga nantinya bisa menguasai sendiri dari yang
paling dasar.

Matur nembah nuwun..

J:

Sebaiknya bapak belajar cara2 menayuh keris spt dicontohkan dalam tulisan saya Ilmu Tayuh Keris.

Selain kepada kerisnya bapak bisa minta diberikan pagaran gaib untuk bapak sekeluarga dan rumah,
nantinya melalui keris bapak, bapak bisa minta dihubungkan / dikenalkan dgn yg mbahurekso di
lingkungan bapak.

Saya mendeteksi yg mbahurekso di lingkungan bapak adalah bangsa jin gol.putih laki2 tinggi besar,
kekuatannya kira-kira 7 KRK.
Kalau sudah kenalan, ada hubungan yg baik (melalui perantaraan keris bapak), nanti bapak bisa juga
minta dibuatkan pagaran gaib oleh beliau. Sesudahnya berikan bakaran misik putih sbg tanda terima
kasih kpd beliau.

terima kasih

A:

Terima kasih banyak atas bimbingannya, siap laksanakan...

A:

Sugeng Siang Romo Pengasuh Javanese..

Seperti saran Romo, saya belajar setahap demi setahap olah rasa dan ilmu tayuh, yang saya
praktekkan metode ayunan keris biar tahu langsung jawabannya, saya ajukan pertanyaan mengenai
diri saya dan si keris, memang saya jadi mengerti kemauan si keris, sebagai contohnya, kerisnya
sudah saya belikan warangka ukir baru, tapi ternyata setelah saya tayuh, kerisnya lebih suka
warangka yang lama meskipun ada yang patah dan coak..

tapi ada beberapa jawaban keris yang saya ingin sharingkan sama Romo;

1. Adanya sosok mbahurekso di lingkungan saya yang Romo deteksi sebagai bangsa jin gol putih kira-
kira 7 KRK, tapi keris saya menyampaikan kalo itu dari jin gol. hitam, dan saya tidak usah
berhubungan dengannya. katanya jawabannya tidak ada pengaruh kemauan hati saya dan roh
leluhur karena katanya leluhur saya gak ada yg mendampingi, tidak ada yg dari kalangan ningrat dan
tidak ada yg sakti, cuma mereka ada yg mengawasi dari jauh, apa benar Romo ?

2. Di lingkungan tempat tinggal saya kata kerisnya ada pusakanya juga, keris berluk tapi energinya
negatif, dari bangsa jin gol. hitam.
3. Karir saya sbg orang kantoran kata kerisnya tidak berkembang dan lebih baik kalo saya berdagang,
bukan usaha makanan atau sembako, tapi usaha meubel.

4. Saya mencoba menanyakan perihal penyakit sesak nafas pak lik saya yang sudah puluhan tahun
gak sembuh2, kata keris saya karena ada gangguan ghoib juga..apa benar ? Foto pak lik saya yang
pake baju putih celana kain abu2, punten mohon diterawangkan juga Romo..beserta kerabat saya
yang pake kaos hitam celana jeans..

Romo, apakah khodam akik atau keris yang bergolongan hitam ketika ditayuh akan jujur mengakui
bahwa dia dari gol. hitam atau berenergi negatif ?

dan keris saya dulunya ada 2 khodam, bapak2 berjubah dan Ibu2 jawa kenapa sekarang tinggal
bapak2 berjubahnya saja ya Romo ?

Matur nembah nuwun atas pencerahannya..

J:

Coba foto keris yg anda pakai menayuh dikirimkan ke saya.

saya jadi ingin tahu kok jawabannya mencurigakan.

thanks

A:

Ini foto2 nya saya kirimkan dari berbagai sisi,, maksud jawabannya apa ya ??

apa ada maksud jelek ?

Saya kirimkan juga foto terbaru saya lagi berdiri, jangan2 ada sesuatu yang gak berez juga,

makasih Romo..

J:

Keris bapak itu ternyata sudah diisi oleh sukma manusia bapak2 berjubah 125 KRK, sayangnya
wataknya jelek.

Tadi sudah saya singkirkan, dan khodam asli kerisnya sudah saya panggil lagi.
Coba ditayuh lagi pak apakah masih ada kesusupan yg negatif.

Anda sendiri kelihatannya tidak ada masalah.

Pak lik bapak yg berbaju putih memang kesambet, ada sepasang ular gaib yg melilit badannya, 60
md. Sebaiknya pak lik mengoleskan misik putih atau jafaron ke badannya dan sampaikan permintaan
maaf kepada ular2 itu karena ia tidak melihat mereka. Mudah2an ular2 itu mau melepaskan
serangannya.

Tapi saya belum tahu apakah sesak nafasnya itu adalah karena lilitan ular itu ataukah aslinya
memang sudah sesak nafas.

Yg berkaos hitam kelihatannya tidak ada masalah dgn gaib.

Dia berkhodam 2 di sebelah kanannya, bangsa jin bapak2 berjubah dan laki2 ksatria, 70 md.

Mengenai pertanyaan apakah khodam akik atau keris yang bergolongan hitam ketika ditayuh akan
jujur mengakui bahwa dia dari gol. hitam atau berenergi negatif, biasanya ya, mereka akan
mengakui.

Tapi kalau itu dari jenis sukma manusia, kalau wataknya jelek biasanya mereka tidak akan
mengakuinya dan akan menipu.

terima kasih

A:

Terimakasih banyak Romo atas bantuannya mengusir sukma manusia dan menggantinya kembali
dengan wahyu keris yang asli, maaf jadi merepotkan..

Saya juga sempat merasakan keganjilan ketika saya berencana mengganti warangkanya dengan yang
baru karena yang lama patah, saya mengalami ketindihan ada sesosok pria gondrong berdiri di atas
kepala saya dan berkata akan membunuh saya kalau saya berani mengganti warangkanya.
Saya jadi ngeri apa sukma manusia bisa membunuh manusia yang masih hidup ?

Ada beberapa hal yang membuat saya penasaran :

1. Bagaimana fenomena terjadinya kesusupan pada keris ?

Apakah itu peristiwa goib tersendiri atau ada kesalahan saya dalam perawatannya, misalnya dibawa
ke tempat angker / berenergi negatif, atau lainnya..

2. Apakah wahyu keris yang kembali kekuatannya masih sama atau ada yang berkurang ?

dan bagaimana memproteksi agar hal tsb tidak terulang ?

3. Bagaimana mendeteksi atau mengusir sukma manusia yang menempati sebilah keris tapi
keberadaannya tidak kita inginkan?

4. Dari kejadian tsb saya jadi khawatir juga mengenai akik yang saya punya, jangan2 kesusupan juga
(saya mohon diterawangkan Romo), tayuh saya memprediksi kalau 'isi'nya dari bangsa jin gol. putih,
laki-laki, untuk penjagaan ghoib, tapi saya belum bisa mengukur kekuatannya

Terimakasih yang sebesar2nya atas bantuan dan bimbingan Romo selama ini, Semoga Allah
membalas kebaikan Romo, Amin..

J:

Memang dalam kepercayaan agama ada berkembang pemahaman bahwa hidup dan mati manusia
ada di tangan Tuhan. Secara kerohanian kita akan mengamini itu, hanya saja kalau itu dipaksakan
dengan pengertian yg sempit bhw mahluk halus atau siapa pun tidak bisa merampas hidup manusia,
maka pandangan itu menjadi salah dan dangkal.

Manusia bisa membunuh manusia

Binatang bisa membunuh manusia

Mahluk halus juga bisa membunuh manusia


Sama dengan mahluk lainnya, mahluk halus membunuh manusia bisa dengan berbagai macam cara,
bisa dengan membuat sakit, membuat kecelakaan, membuat hilang kesadaran dan membawanya
masuk ke dalam sumur, sungai, laut, dsb. Jangankan yg kekuatannya tinggi, yg setingkat kuntilanak
saja bisa membunuh manusia.

Pengertian ini bukan dimaksudkan untuk menyimpang dari ajaran agama (dogma), tetapi justru
untuk menyadarkan manusia pada realita yg sesungguhnya. Itu juga sebenarnya hakekat dari orang
beragama dan bertuhan, yaitu supaya menyandarkan perlindungannya kepada Tuhan, supaya
dilindungi dari yang jahat dan menyesatkan, jangan malah terlena seolah2 tidak ada kekuatan lain
dalam sehari-harinya manusia yg bisa mencelakakan.

1. Bagaimana fenomena terjadinya kesusupan pada keris ?

Apakah itu peristiwa goib tersendiri atau ada kesalahan saya dalam perawatannya, misalnya dibawa
ke tempat angker / berenergi negatif, atau lainnya ?

Kalau ada kesalahan dalam perawatan keris bisa saja kemudian isi gaib kerisnya pergi.

Bisa juga awalnya karena adanya kedatangan mahluk halus gol.hitam, kemudian isi gaib kerisnya
pergi.

Sesudah kerisnya kosong kemudian akan diisi oleh gaib lain yg merasa cocok dgn kerisnya.

Sebenarnya di alam gaib kondisinya sama dgn di dunia manusia. Disana juga mereka membutuhkan
tempat tinggal, shg perebutan kekuasaan, tempat tinggal dan perebutan wilayah banyak terjadi,
sama dengan di dunia manusia. Yg kekuatannya tinggi akan bisa berkuasa atas yg kekuatannya lebih
rendah.

Tetapi secara umum mahluk halus yg perwatakannya baik biasanya mengenal etika, mereka tidak
akan memaksa masuk ke dalam keris, batu akik, dsb yg sudah ada penghuninya. Mereka juga tidak
akan masuk ke dalam tubuh manusia yg masih hidup.

Khusus sukma manusia, ada di antara mereka yg masuk bertempat tinggal di dalam kerisnya sendiri
yang menjadi miliknya dulu semasa hidupnya, walaupun keris itu kemudian menjadi milik
keturunannya atau orang lain.
Ada juga sukma lain yg masuk ke dalam keris atau benda2 lain manusia, walaupun di dalamnya
sudah ada penghuninya, terutama kalau kekuatan mereka lebih tinggi, sehingga mereka bisa
memaksakan kekuatannya kpd penghuni lama. Jenis sukma manusia ini bahkan banyak juga yg
masuk ke dalam tubuh manusia yg masih hidup.

Jika sukma tersebut berwatak tidak baik sewaktu2 bisa saja ia mencelakakan si pemilik keris, apalagi
kalau ada perlakuannya yg salah. Selain itu bisa juga ia akan dengan sengaja menyesatkan.

2. Apakah wahyu keris yang sudah kembali lagi kekuatannya masih sama atau ada yang berkurang ?

Khodam aslinya yg berhasil dipanggil mengisi kembali bendanya kekuatannya tidak berkurang.

Khusus untuk benda2 yg dulunya bertuah khusus untuk kekebalan, pengasihan, dsb, kalau hanya
dikembalikan saja khodam aslinya biasanya tuahnya tidak bisa otomatis sama baiknya seperti
sebelumnya, harus disempurnakan lagi kegaibannya.

Tapi untuk benda2 yg khodamnya menjadi khodam pendamping, biasanya tuahnya akan kembali lagi
seperti sebelumnya. Lebih bagus lagi kalau si manusia pemiliknya bisa mengsugestikan benda2
gaibnya supaya tuahnya kuat.

Bagaimana memproteksi agar hal tsb tidak terulang ?

Sulit untuk kita memproteksi agar hal tsb tidak terulang lagi. Kita berikan pagaran gaib pun nantinya
bisa saja ada gaib yg kekuatannya di atas pagaran kita yg akan masuk ke dalamnya. Lagipula tuah
bendanya juga akan menjadi terbatasi oleh adanya pagaran kita itu.

Harus kita sendiri yg aktif peka rasa dan berwaspada, dan seksama menindaklanjuti gejala2nya.

Yg paling penting adalah kita berwaspada, jangan sampai kita sendiri atau ada anggota keluarga kita
yg kesusupan.
Jadi kalau kita sudah bisa berinteraksi dgn benda2 gaib kita, sebaiknya kita bisa peka rasa dan secara
berkala kita berinteraksi dengan mereka untuk mempelajari apakah ada gejala2 yg negatif untuk
bahan kewaspadaan kita sendiri, untuk mendeteksi apakah ada sesuatu yg negatif, bukan hanya hal2
negatif dalam benda2 kita, tapi juga pada diri kita sendiri dan keluarga dan keseluruhan lingkungan
kita.

3. Bagaimana mendeteksi atau mengusir sukma manusia yang menempati sebilah keris tapi
keberadaannya tidak kita inginkan ?

Untuk mendeteksinya jawabannya sama dengan di atas.

Kalau sudah bisa menayuh keris akan lebih baik lagi, walaupun mungkin jawabannya akan
mengelabui kita, tapi seharusnya kita sendiri peka rasa untuk bisa mendeteksi adanya keganjilan.

Untuk mengusirnya ... jenis sukma manusia lebih sulit diusir, harus dgn kekuatan yg lebih tinggi.

4. Cincin akik anda berkhodam bangsa jin gol.putih, laki2 ksatria, 80 md.

Tuah utamanya untuk kewibawaan dan kepangkatan, kekuatan berkelahi dan penjagaan gaib.

Oleskan saja minimal sebulan sekali dgn misik putih spy tuahnya kuat.

Dengan cara menayuh anda bisa juga tanyakan apakah khodamnya dari jenis bangsa jin, sukma
manusia, dedemit, dsb. Apakah kekuatannya 40 md, 50 md, dst. Sekalian bisa juga ditanyakan
kondisi benda2 anda yg lain.

terima kasih

A:

Terima kasih banyak Romo, saya akan lebih berhati-hati.

Salam Rahayu..
A:

Sugeng siang Romo Java..

Ada yang bikin sedih lagi neh Romo,,

sekembalinya wahyu keris, ternyata kerisnya sekarang gak mau ikut saya, pengin ikut kesepuhan
katanya,

hmm... harus ikhlas ne melepas kesayangan,,semoga ada gantinya.

J:

Kelihatannya ada yg membelokkan jawabannya.

Coba pak ditayuh lagi apa benar begitu

sekalian coba diidentifikasi apakah ada sesuatu yg negatif di lingkungan bapak

kalau ada sebaiknya bapak minta semua keris, cincin, dsb bersama2 beramai2 mengusir yg negatif
itu

sesudahnya bapak minta dibuatkan pagaran gaib untuk rumah dan bapak sekeluarga.

terima kasih

A:

Siap Romo, ada2 saja gangguannya ya..

A:

Salam Rahayu,

Ada yang masih jadi tanda tanya buat saya Romo;

1. Jika seseorang semasa hidupnya berbuat jahat, membunuh, durhaka, apakah di alam Roh dia akan
mengalami siksaan atau Rohnya bebas bergentayangan ?

2. Apakah di alam roh (alam barzah / setelah manusia meninggal) itu bertingkat2 ?
maksudnya alam roh paling dekat dengan bumi itu untuk yang berbuat jahat, dan semakin tingggi
alam rohnya untuk yang semakin alim ? karena kehidupan disana semakin tentram ?

3. Sukma / roh manusia yang sudah meninggal itu khan apapun yang dia lakukan sudah tidak ada
pengaruhnya apa2 buat dirinya ? dalam arti perbuatan baik atau buruk yang dilakukannya tidak
berefek apa2 baginya ? hanya menunggu hari pembalasan/ pengadilan..tapi kenapa banyak sukma /
roh manusia yang masih berkeliaran, menempati rumah, pohon, pusaka dan berhubungan dengan
manusia yang masih hidup ?

Mohon pencerahannya Romo,,

Mohon dibabarkan juga keris jalak budha pada gambar terlampir, apakah benar tangguh Singosari ?
wahyu kerisnya seorang kakek2 berjubah ? untuk pagaran ghoib dan pusaka tindih ?

harus seberapa jauh kita menyimpan pusaka tindih dari pusaka yang lain agar tidak mempengaruhi
keris yang punya keistimewaan untuk singkir angin ?

Terima kasih banyak Romo,

J:

Setahu saya kondisi sukma / arwah di alam sana tidak sama dgn yg banyak diceritakan orang dalam
agama. Pengetahuan saya sudah saya tuliskan dalam judul Dunia Gaib dan Mahluk Halus - Roh
Manusia / Sukma / Arwah

Keris itu dibuat di jawa timur pada jaman kerajaan mataram sultan agung (tangguh mataram sultan
agung), khodamnya bapak2 tua berjubah, bukan keris tindih, tuahnya untuk kewibawaan,
kepangkatan dan penjagaan gaib.

Sebenarnya keris tindih lebih diperlukan oleh orang2 yg memiliki banyak pusaka yg lebih banyak
bersifat koleksi saja, yg pusaka2nya tidak ada kedekatan batin dgn pemiliknya, shg kalau ada tanda2
dari pusaka2nya dianggap sbg gangguan.

Tapi kalau pusaka2 itu belum ada kedekatan batin dgn pemiliknya, mungkin keris tindih miliknya itu
juga pasif, tidak memberikan tuahnya.
Tapi kalau pusaka2 itu terawat baik, sudah ada kedekatan batin dgn pemiliknya, dan pusaka2nya
aktif memberikan tuahnya, mungkin adanya kelebihan dari pusaka2 tertentu tidak dianggap sbg
gangguan atau kesombongan, shg peranan / tuah sbg keris tindih itu tidak ditonjolkan.

terima kasih

A:

Sugeng Siang,,

Yang pertama, saya ingin konsultasi, kenapa kepala saya dua hari ini agak berat ya, efeknya
penglihatan kadang 'nglambrang' atau kabur seperti orang melamun, apa karena ada tekanan energi
di kepala saya ? sebelumnya saya meminta pagaran ghoib kepada keris yang di foto di bawah ini,
setengah dari kekuatan tertingginya, memang berapa tepatnya kekuatan khodam dan pagarannya
sampai membuat kepala saya jadi berat.. atau jangan2 ada energi negatif yang datang,,hiiiiiiii.....

Yang kedua, saya baca ulasan Romo dan tanya jawab tentang kebatinan spiritual khususnya
Ketuhanan,, dalam bangeed & lintas agama, bisa jawab pertanyaan dari pembaca yg beragama Islam
maupun nasrani.

Romo pantes nee jadi pemimpin negeri, setidak2nya penasehat spiritual pemimpin negeri,
hwehehe.. tapi kenapa masih menjaga kerahasiaan diri ya ? padahal dengan pengetahuan Romo,
bisa jadi orang terkenal nee.. & bangkitkan negeri ini dari keterpurukan moral dan mental.

Saya jadi pengin mengetahui pencerahan Romo tentang hakekat dan tujuan penciptaan diri kita,
hakekat penciptaan Romo, dan penciptaan saya, yang dalam agama mungkin belum atau tidak
diajarkan. tentunya kita tidak diciptakan sekedar untuk menuh2in bumi.

terima kasih..

J:

Khodam keris yg anda gunakan kekuatannya 1,25 KRK, pagaran pada diri anda 70 md.

Sifatnya memfilter.
Iya benar di kepala anda ada kesusupan sukma manusia bapak2. Kekuatannya ringan.

Anda bisa minta kpd khodam kerisnya untuk mengeluarkannya, sekalian untuk selanjutnya diminta
khodam kerisnya untuk menolak semua gaib2 yg ingin masuk ke kepala ataupun badan anda.

Tentang hakekat dan tujuan penciptaan diri kita, tentang itu sudah banyak tulisan saya tentang itu.
Tinggal dibaca2 saja mas. Kalo kita mah cuma efek domino saja, cuma salah satu buah dari pohon yg
sudah bertahun2 berbuah.

Tentang pemimpin negeri, itu sih ada jalannya sendiri.

Tentang penasehat spiritual bangsa, kayaknya bangsa kita lebih berorientasi pada agama, bukan
spiritual, mungkin tidak akan mau menerima masukan spiritual yg berbeda dgn pandangan
agamanya.

thanks

A:

Salam Rahayu,

Romo Javanese,

Sebelumnya saya sampaikan terima kasih atas bimbingannya selama ini, Romo tidak
mengkomersilkan pengetahuan Romo tentang kebatinan, padahal muatannya termasuk tinggi juga,,

Saya mau tanya mengenai keris yang bertuah singkir api dan singkir angin, apakah semua keris jawa
yang kekuatannya di atas 80 md mampu melakukannya atau hanya keris yang punya keistimewaan
tertentu. dan apakah untuk keris singkir angin selain menyingkirkan angin juga mampu
mendatangkan angin ? dan apakah singkir angin mampu mengatasi kebakaran biar apinya tidak
merambat ke rumah tetangga tapi tergulung ke atas ? atau untuk mengatasi kebanjiran ?

Apakah perlu kita meningkatkan kekuatan keris yang semula 80 md menjadi lebih dari 1 KRK ?

Kenapa leluhur kita atau pemilik pertama yang kekuatan batinnya tinggi membiarkan kerisnya cukup
punya kekuatan sebatas itu? (ada yang 60md, 70md, 80md) padahal bisa saja mereka meningkatkan
kekuatan kerisnya sampai setara dengan kekuatan mereka misalnya, sampai ratusan kali lipat
kekuatan Ibu Kanjeng Ratu Kidul.
Setelah saya minta dipagari ghoib sama keris saya, kenapa malah banyak ghoib yang berusaha
menyusup ke kepala dan badan saya ya Romo ?

dan yang terakhir mengenai makhluk halus yang ikut mendiami rumah saya, baik yang sukma
manusia maupun dari bangsa jin, apakah lebih baik cukup diketahui saja keberadaannya atau
perlukah saya membuat suguhan / sesaji ?

Baiknya bagaimana Romo ? apa kalau diberi sesaji malah tidak menambah jumlah mereka yang
berdatangan ?

Terima kasih..

J:

Keris yang bertuah singkir api dan singkir angin, apakah semua keris jawa yang kekuatannya di atas
80 md mampu melakukannya atau hanya keris yang punya keistimewaan tertentu. dan apakah
untuk keris singkir angin selain menyingkirkan angin juga mampu mendatangkan angin ? dan apakah
singkir angin mampu mengatasi kebakaran biar apinya tidak merambat ke rumah tetangga tapi
tergulung ke atas ? atau untuk mengatasi kebanjiran ?

Untuk pertanyaan2 anda itu, sebenarnya semua jenis khodam dan mahluk halus selain jenis sukma
manusia mampu melakukannya. Tapi untuk manusia bisa mendayagunakannya mungkin diperlukan
kemampuan tersendiri.

Memang ada benda2 atau pusaka yg punya keistimewaan tertentu yg bisa dipertunjukkan kpd orang
lain kapan saja dan dimana saja. Kalau kemampuan itu tidak bisa ditunjukkan, maka harus dicaritahu
apa masalahnya atau bagaimana caranya supaya kemampuan itu bisa keluar. Selain dibutuhkan
kedekatan hati kpd bendanya atau khodamnya, mungkin memang diperlukan ilmu / tatalaku
tersendiri.

Apakah perlu kita meningkatkan kekuatan keris yang semula 80 md menjadi lebih dari 1 KRK ?

Itu sih terserah anda saja.

Kalau anda sangat mengandalkan kekuatannya, maka perlu kekuatannya dinaikkan.


Kenapa leluhur kita atau pemilik pertama yang kekuatan batinnya tinggi membiarkan kerisnya cukup
punya kekuatan sebatas itu?

Orang jaman sekarang orientasinya hanya kpd khodam dan tuahnya dan tidak punya kemampuan
lain dari dirinya sendiri selain mengandalkan khodam dan tuahnya, sehingga orang akan mencari yg
khodamnya sakti dan tuahnya ampuh.

Pada jaman dulu orang punya sisi kebatinan tersendiri, tidak semata2 mengandalkan khodam dan
tuah.

Setelah saya minta dipagari ghoib sama keris saya, kenapa malah banyak ghoib yang berusaha
menyusup ke kepala dan badan saya ya ?

Kesusupan, ketempelan, ketempatan gaib itu sih biasa, kejadian sehari-hari, jangan dikultuskan
dihubung2kan dgn pagaran keris.

Punya keris atau tidak, dipagari ataupun tidak, kejadian itu tetap bisa terjadi pada siapa saja.

Sebaiknya juga dicermati, minimal dicaritahu dgn tayuhan, apakah masuknya sosok itu ke kepala /
badan anda sesudah atau sebelum dipagari, karena sampai sekarang saya tidak mendeteksi adanya
pagaran gaib dari keris anda.

Mengenai makhluk halus yang ikut mendiami rumah saya, baik sukma manusia maupun bangsa jin,
apakah lebih baik cukup diketahui saja keberadaannya atau perlukah saya membuat suguhan / sesaji
? Apa kalau diberi sesaji malah tidak menambah jumlah mereka yang berdatangan ?

Kalau tidak ada hubungan apa2 sebaiknya tidak perlu diberikan perhatian apa2.

Sebaiknya selalu dicermati situasinya apakah ada atau akan ada yg berpotensi melakukan perbuatan
negatif, atau apakah ada yg pernah melakukan perbuatan negatif. Yg seperti itu harus disingkirkan.

A:

selamat malam,

saya kaget, minggu2 kemaren Romo mendeteksi ada pagaran goib di badan saya 70 md bersifat
memfilter, kenapa bisa hilang ya ? apa gaib kerisnya pergi lagi ? hehe.. Sejak keris saya pernah
kesusupan saya jadi was2..

maturnuwun atas bimbingannya..


J:

Wah saya juga bingung.

Memang banyak fenomena gaib yg gak bisa langsung dijelaskan kasusnya.

A:

Salam Rahayu,

Ada yang ingin saya diskusikan Romo;

1. Saya pernah membaca di internet, bahwa sengaja mengundang roh leluhur adalah hal yang
dilarang / diharamkan oleh Tuhan, tetapi jika ada roh leluhur yang datang sendiri atas restu Tuhan
itu adalah suatu anugerah. Apa demikian ?

2. Jika kita punya keperluan kepada Tuhan dan memohon seperti ini :

a. dalam hal perlindungan : bersugesti kepada Tuhan agar memberikan pagaran ghoib.

b. dalam hal pengasihan & penglarisan : bersugesti kepada Tuhan agar memberikan aura

penglarisan dan pengasihan

c. dalam hal kewibawaan : bersugesti kepada Tuhan agar diberi aura kewibawaan

d. dan lain-lain..

Apakah berarti kita telah memperlakukan Tuhan seperti khodam pendamping ?

Bagaimana menyikapinya?

3. Bagaimana menyikapi batin kita agar ketika kita sambat kepada khodam pendamping, kita tidak
menyekutukan Tuhan ?

4. Apakah roh leluhur / sukma manusia yang mendiami sebuah rumah memerlukan kiriman doa ?
atau secangkir kopi panas ?

Terima kasih atas wejangannya,,


J:

1. Kebanyakan firman2 di dalam agama itu ada konteks latar belakang kejadiannya sehingga sebuah
firman dikeluarkan. Jadi sebaiknya dipelajari juga apa latar belakangnya sebuah firman dikeluarkan,
jangan dimakan mentah2 seolah2 firman itu berdiri sendiri dan berlaku untuk segala keadaan. Nanti
malah salah.

Mengenai larangan mengundang roh leluhur, sepemahaman saya itu konteksnya pada jaman dulu
ada pemujaan kepada berkah dari leluhur yg bisa disamakan dgn perbuatan berhala. Yg seperti itu
memang dilarang Tuhan, termasuk meminta bantuan spiritualis (/dukun), mahluk halus, benda2
jimat dan bertuah dan ilmu2 sihir / gaib berkhodam.

Jadi tergantung niat perbuatannya.

Kalau niatnya sama dgn di atas, ya ... kalau ada unsur ngalap berkah, itu memang diharamkan Tuhan.

Kalau niatnya sbg penghormatan saja, menjaga kedekatan leluhur dgn keturunannya, mungkin tidak
dilarang.

Berziarah dan mendoakan orang yg dimakamkan, mungkin tidak apa2,

tapi kalau sambil berziarah dan mendoakan itu ada juga unsur mengharap / meminta berkah dari
orang yg dimakamkan, ya ... itu perbuatannya orang2 munafik. Itu diharamkan Tuhan. Sama dengan
berhala.

Jika ada roh leluhur yang datang sendiri atas restu Tuhan itu adalah suatu anugerah. Apa demikian ?

Prinsip jawabannya sama dengan di atas. Tergantung orangnya sendiri niat dan perbuatannya.

2. Jika kita punya keperluan kepada Tuhan dan memohonkannya kpd Tuhan ...

Tuhan memang tidak membatasi "bentuk" berkatNya kepada manusia, bisa apa saja. Manusia boleh
meminta apa saja. Tapi semuanya tergantung orangnya sendiri niat dan perbuatannya, apakah itu
patut ia lakukan, apakah dalam melakukannya ia tetap menjaga kemuliaan Tuhan,

ataukah itu disimpangkannya, mengatasnamakan Tuhan untuk menghalalkan perbuatan tidak


patutnya.

Karena Allah bukan hanya melihat bentuk perbuatannya, tapi juga melihat hati.
3. Bagaimana menyikapi batin kita agar ketika kita sambat kepada khodam pendamping, kita tidak
menyekutukan Tuhan ?

Itu tergantung sikap batin kita sendiri,

Gejalanya bisa dirasakan di dalam hati, apakah dgn adanya khodam kita itu kita menjadi semakin
jauh dari Tuhan dan lebih dekat kepada khodamnya.

Kalau kita memandang khodam sbg teman dari alam gaib, mungkin kadarnya ringan,

tapi kalau kita memandangnya sbg suatu kekuatan yg bisa menggantikan peran Tuhan .... , sama juga
jika kita memelihara anjing penjaga rumah dan dgn itu kita merasa aman ... itu sama dgn menduakan
Tuhan. Sama juga kalau istri kita lebih suka meminta bantuan laki2 tetangga untuk melakukan suatu
pekerjaan tertentu yg seharusnya itu kita yg mengerjakan, dan kita mampu melakukannya, tentunya
kita akan merasa diduakan, peran kita digantikan oleh orang lain, itu tidak patut dilakukan.

4. Apakah roh leluhur / sukma manusia yang mendiami sebuah rumah memerlukan kiriman doa ?
atau secangkir kopi panas ?

Kalau kiriman doa .... itu sih terserah saja

tapi secangkir kopi panas ... kalau dirasakan sbg penghormatan yg tidak perlu, sebaiknya tidak usah
dilakukan.

------------------

Anda mungkin juga menyukai