Anda di halaman 1dari 5

STADION UTAMA GELORA BUNG KARNO

(GBK)

Gambar: Stadion Gelora Bung Karno (GBK)


Sumber: http://assets.kompas.com

Stadion Gelora Bung Karno Main (sebelumnya Gelora Stadion Utama Senayan ) adalah
multi-tujuan stadion yang terletak di dalam Kompleks Gelora Bung Karno , Gelora , Tanah Abang ,
Jakarta Pusat , Indonesia . Stadion ini dinamai Sukarno , Presiden pertama Indonesia . Ini banyak
digunakan untuk pertandingan sepak bola dan memiliki kapasitas tempat duduk lebih dari 80.000
penonton, meski sudah mampu menahan lebih dari itu selama pertandingan spesial. Final Piala Asia
AFC 2007diadakan di stadion ini. Stadion ini merupakan stadion sepak bola asosiasi ketujuh terbesar
di dunia .

Meski stadion ini dikenal dengan sebutan Stadion Gelora Bung Karno atau Stadion GBK ,
nama resminya adalah Stadion Utama Gelora Bung Karno, karena ada stadion lain di Kompleks
Olahraga Gelora Bung Karno. , seperti Stadion Tenis dan Stadion Berenang. Pada era Orde Baru di
bawah kebijakan " de-Soekarnoization " oleh mantan Presiden Soeharto , kompleks ini dinamai
"Kompleks Gelora Senayan" dan stadion berganti nama menjadi "Gelora Senayan Main Stadium".

Konstruksi dimulai pada tanggal 8 Februari 1960 dan selesai pada tanggal 21 Juli 1962. pada
waktunya untuk menjadi tuan rumah Asian Games keempat yang diadakan di Jakarta.
Pembangunannya sebagian didanai melalui pinjaman khusus dari Uni Soviet . Kapasitas asli stadion
[4]
120.800 orang direduksi menjadi 88.083 akibat renovasi untuk Piala Asia AFC 2007 . Ini dibagi
menjadi 24 sektor dan 12 pintu masuk, dan ke tribun atas dan bawah. Keistimewaan stadion ini adalah
konstruksi atap baja besar yang membentuk cincin raksasa yang disebut temu gelang(bergabung
dengan ring). Selain untuk menaungi para penonton di semua sektor dari sengatan matahari tropis,
tujuan dari konstruksi cincin raksasa ini juga untuk menekankan kemegahan stadion.

1. Sistem struktur Stadion Gelora Bung Karno


Sistem struktur yang digunakan pada Stadion utama Gelora Bung Karno antara lain sebagai
berikut :
a. Pada stadion utama Gelora Bung Karno digunakan pondasi tiang pancang dan struktur beton
bertulang.

Gambar: pondasi tiang panacang


Sumber: http://bangun-rumah.com

b. Sistem struktur dan kontruksi atap pada stadion GBK ini adalah model atap temu gelang yang
merupakan pengembangan dari struktur lipat yang berbentuk oval. Rangka atap ini terbagi
atas 5 bagian, sehingga seluruhnya berjumlah 480 bagian. Atap dengan bahan kerangka baja
mempunyai berat tidak kurang dari 5000 ton ditopang oleh kapstan (rangka atap) sebanyak 96
buah kapstan, yang masing-masing sepanjang 66 meter. Dengan cantilever sepanjang 18 meter ke
bagian luar stadion dan 48 meter ke bagian dalam stadion yang tidak memiliki tiang
penyangga di bagian tengah. Penyangga atap seluruhnya berada di tepi mengelilingi
bangunan stadion utama ini.
Gambar: Detail struktur rangka lipat Gambar: Rangka atap stadion GBK
Sumber: http://ronny.blog.upi.edu Sumber: http://ongisnade.co.id

c. Pada stadion GBK ini menggunakan balok space truss yang punya kekakuan besar sehingga
memngkinkan bentangan yang sangat panjang, dan disusun berjenjang seperti pada struktur
longa. Bentuk balok space truss terseebut disesuaikan dengan bentuk bidang momen yang
bekerja pada tiap balok tersebut.
d. Stadion GBK juga menggunakan struktur benton bertulang.

Sumber: https://3dwarehouse.sketchup.com Sumber: http://2.bp.blogspot.com


2. Material yang digunakan pada stadion GBK
Untuk menciptakan sebuah bangunan tentu memerlukan material, dan material yang
digunakan pada pembanguna stadion ini adalah:
a. Menggunakan pondasi tiang pancang
b. Semen/ beton
c. Besi untuk penulangan
d. Menggunakan besi baja Martin sebagai kontruksi atapnya.

3. Ukuran/ dimensi bangunan


a. Luas bangunan: 144.000 m2
b. Luas area: 19.750 m2.
c. Elemen bangunan: lapangan sepak bola, lintasan atletik, dan arena tribun.
STRUKTUR BANGUNAN BENTANG
LEBAR

Di
S
U
S
U
N
Oleh:

HERMAN (150160025)

FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI ARSITEKTUR
UNIVERSITAS MALIKUSSALEH
Lhokseumawe 2017