Anda di halaman 1dari 16

EFEK LINGKUNGAN DARI SEDIMENTASI DAN GANGGUANG

ALIRAN AIR DAN ALIRAN BUANGAN AKTIVITAS BUDIDAYA

Oleh: Kelompok 5

Shifa Aubriana Schram (15051102025)


Selvyane Bukasiang (15051102017)
Ermaulina Tamba (15051102020)
Putri Ayu Tataled (15051102001)
Putra Kurniawan (16051102003)
Isak Saba (15051102006)

PROGRAM STUDI BUDIDAYA PERAIRAN


FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS SAM RATULANGI
MANADO
2017
1
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan
rahmat dan karunia-Nya kepada penulis selama menyusun dan menyelesaikan makalah ini
dengan judul: Efek Lingkungan Dari Sedimentasi Dan Gangguang Aliran Air Dan Aliran
Buangan Aktivitas Budidaya
Penulisan makalah ini disusun dengan maksud untuk melengkapi salah satu syarat guna
mengikuti mata kuliah Manajemen Tata Lingkungan Budidaya pada Fakultas Perikanan dan
Ilmu Kelautan Universitas Sam Ratulangi, Manado.
Terselesainya makalah ini tidak lepas dari bantuan banyak pihak. Penulis menyadari
sepenuhnya bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, dikarenakan keterbatasan dan
kemampuan kami. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan yang
memerlukannya.

Manado, September 2017

Penulis

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................... 2


DAFTAR ISI.............................................................................................................................. 3
BAB I ......................................................................................................................................... 4
PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 4
1.1. Latar Belakang ............................................................................................................ 4
1.2. Tujuan.......................................................................................................................... 4
BAB 2 ........................................................................................................................................ 5
SEDIMENTASI ......................................................................................................................... 5
2.1. Definisi Sedimentasi ................................................................................................... 5
2.2. Bentuk Sedimen .......................................................................................................... 5
2.3. Proses Terjadinya Sedimentasi.................................................................................... 6
BAB 3 ........................................................................................................................................ 7
DAMPAK SEDIMENTASI....................................................................................................... 7
3.1. Dampak Sedimentasi Sungai ....................................................................................... 7
3.2. Hubungan Sedimentasi, TSS, Turbidity dan DO ........................................................ 8
3.3. Sedimen di Tambak ..................................................................................................... 9
3.4. Sedimen dan Gangguan Aliran Air ........................................................................... 10
3.5. Sedimen di Saluran Air ............................................................................................. 11
BAB 4 ...................................................................................................................................... 12
ALIRAN BUANGAN ............................................................................................................. 12
4.1. Air Bungan Budidaya ................................................................................................ 12
4.2. Kandungan Ailiran Buangan Budidaya..................................................................... 13
BAB 5 ...................................................................................................................................... 15
PENUTUP................................................................................................................................ 15
5.1. Kesimpulan................................................................................................................ 15
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 16

3
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Sedimentasi adalah proses pengendapan material yang terbawa oleh air, angin,
maupun gletser. Pengendapan ini bisa terjadi di darat, laut, maupun sungai. Material yang
terbawa merupakan material yang berasal dari pengikisan atau pelapukan. Pelapukan ini
bisa berasal dari pelapukan kimia, fisika, dan mekanik. Pengendapan yang berlangsung
lama, akan membentuk batuan sedimen. Sedimentasi yang dilakukan oleh air, angin,
maupun gletser memiliki hasil yang berbeda. Tergantung dari lokasi materi itu berada.
Pertumbuhan penduduk di Indonesia yang pesat khususnya di kota-kota besar, telah
mendorong peningkatan kebutuhan akan perumahan. Hal tersebut mengakibatkan
timbulnya permasalahan dengan lingkungan air. Meningkatnya air limbah domestik yang
tidak di imbangi dengan peningkatan badan air penerima baik dari aspek kapasitas maupun
kualitasnya, akan menyebabkan jumlah air limbah yang masuk ke dalam badan air tersebut
dapat melebihi daya tampung maupun daya dukungnya. Bentuk dan macam buangan yang
dihasilkan manusia tergantung pada tingkat peradaban manusia, sehingga dengan
kemajuan
Zaman dan teknologi jenis buangan manusia yang semula bersifat sederhana kini semakin
bervariasi dan apabila tidak diolah dengan baik akan mempengauhi kualitas lingkungan.
Media budidaya ikan merupakan suatu tempat hidup bagi ikan untuk tumbuh dan
berkembang yaitu air. Air yang dapat digunakan sebagai budidaya ikan harus mempunyai
standar kuantitas dan kualitas yang sesuai dengan persyaratan hidup ikan. Oleh karena itu
kondisi perairan/ air harus mampu menyiapkan kondisi yang baik. Secara umum air sebagai
lingkungan hidup mempunyai sifat fisik, sifat kimia dan sifat biologi. Agar dapat
melakukan pengelolaan kualitas air dalam budidaya ikan maka harus dipahami ketiga
parameter kualitas air yang sangat menentukan keberhasilan suatu budidaya ikan,
khususnya efek yang ditimbulkan dari sedimentasi dan aliran buangan.

1.2. Tujuan
1. Mengetahui apa itu sedimentasi dan efeknya terhadap salah satu sistem budidaya
2. Mengetahui efek aliran buangan dari aktivitas budidaya

4
BAB 2
SEDIMENTASI

Sedimentasi merupakan proses pembentukan sedimen atau endapan, atau batuan


sedimen yang diakibatkan oleh pengendapan atau akumulasi dari material pembentuk atau
asalnya pada suatu tempat. Material yang terbawa arus tersebut akan mengendap di daerah
yang lebih tenang, seperti muara sungai, teluk, pelabuhan, dan sebagainya, sehingga
mengakibatkan sedimentasi di daerah tersebut. Terjadinya sedimentasi tersebut juga
berpengaruh terhadap perubahan bentuk garis pantai.

2.1. Definisi Sedimentasi


Sedimen adalah material bahan padat, berasal dari batuan yang mengalami proses
pelapukan, peluluhan (disintegration), pengangkutan oleh air, angin dan gaya gravitasi,
serta pengendapan atau terkumpul oleh proses atau agen alam sehingga membentuk
lapisan-lapisan di permukaan bumi yang padat atau tidak terkonsolidasi. Sedimen menurut
Lonawarta (1996) adalah lepasnya puing-puing endapan padat pada permukaan bumi yang
dapat terkandung di dalam udara, air, atau es dibawah kondisi normal.
Sedimentasi adalah proses yang meliputi pelapukan, transportasi, dan pengendapan.
Tekstur sedimen yaitu hubungan antara ukuran butir dalam batuan dan pada umumnya
ukuran butir ini dapat diamati dengan menggunakan mikroskop. Komposisi sedimen
merupakan acuan terhadap mineral-mineral dan struktur kimia dalam batuan. Batuan
klastik adalah batuan dimana material penyusun utamanya berupa material detrital
(misalnya batupasir dan serpihan).

2.2. Bentuk Sedimen


Berdasarkan pada jenis dan ukuran partikel-partikel tanah serta komposisi bahan,
sedimen dapat dibagi atas beberapa klasifikasi yaitu gravels (kerikil), medium sand (pasir),
silt (lumpur), clay (liat) dan dissolved material (bahan terlarut). Ukuran partikel memiliki
hubungan dengan kandungan bahan organik sedimen. Sedimen dengan ukuran partikel
halus memiliki kandungan bahan organik yang lebih tinggi dibandingkan dengan sedimen
dengan ukuran partikel yang lebih kasar. Hal ini berhubungan dengan kondisi lingkungan
yang tenang, sehingga memungkinkan pengendapan sedimen lumpur yang diikuti oleh
akumulasi bahan organik ke dasar perairan. Pada sedimen kasar, kandungan bahan organik
biasanya rendah karena partikel yang halus tidak mengendap. Selain itu, tingginya kadar
5
bahan organik pada sedimen dengan ukuran butir lebih halus disebabkan oleh adanya gaya
kohesi (tarik menarik) antara partikel sedimen dengan partikel mineral, pengikatan oleh
partikel organik dan pengikatan oleh sekresi lendir organisme.
Partikel sedimen mempunyai ukuran yang bervariasi, mulai dari yang kasar sampai
halus. Berdasarkan skala Sedimen terdiri dari beberapa komponen bahkan tidak sedikit
sediment yang merupakan pencampuran dari komponen-komponen tersebut. Adapun
komponen itu bervariasi, tergantung dari lokasi, kedalaman dan geologi dasar. Pada saat
buangan limbah industri masuk ke dalam suatu perairan maka akan terjadi proses
pengendapan dalam sedimen. Hal ini menyebabkan konsentrasi bahan pencemar dalam
sedimen meningkat.

2.3. Proses Terjadinya Sedimentasi


Pengendapan merupakan proses terbawanya material hasil pengikisan dan
pelapukan oleh air, angin, atau gletser ke suatu wilayah kemudian diendapkan. Semua
batuan dan material hasil pelapukan dan pengikisan yang diendapkan lama kelamaan akan
menjadi suatu batuan yang dinamakan batuan sedimen. Pengendapan bisa diakibatkan oleh
air sungai air laut dan juga angin yang dapat terjadi apabila material (pasir) disuatu tempat
terkikis oleh angin dan kemudian diendapkan di suatu tempat.
Sedimen di dalam sungai, terlarut atau tidak terlarut, merupakan produk dari
pelapukan batuan induk yaitu partikel-partikel tanah. Begitu sedimen memasuki badan
sungai, maka berlangsunglah pengangkutan sedimen. Kecepatan pengangkutan sedimen
merupakan fungsi dari kecepatan aliran sungai dan ukuran partikel sedimen. Partikel
sedimen ukuran kecil seperti tanah liat dan debu dapat diangkut aliran air dalam bentuk
terlarut (wash load). Pasir halus bergerak dengan cara melayang (suspended load), sedang
partikel yang lebih besar antara lain, pasir kasar cenderung bergerak dengan cara melompat
(saltation load). Partikel yang lebih besar dari pasir, misalnya kerikil (gravel) bergerak
dengan cara merayap atau menggelinding di dasar sungai (bed load). Karena bed load
senantiasa bergerak, maka permukaan dasar sungai kadang-kadang naik (agradasi), tetapi
kadang-kadang turun (degradasi) dan naik turunnya dasar sungai disebut alterasi dasar
sungai (river bed alterasion). Wash load dan suspended load tidak berpengaruh pada alterasi
dasar sungai, tetapi dapat mengendap di dasar-dasar waduk atau muara-muara sungai.
Penghasil sedimen terbesar adalah erosi permukaan lereng pegunungan, erosi sungai (dasar
dan tebing alur sungai) dan bahan-bahan hasil letusan gunung berapi yang masih aktif.

6
BAB 3
DAMPAK SEDIMENTASI

3.1. Dampak Sedimentasi Sungai


Bagian sungai yang paling efektif untuk proses pengendapan (sedimentasi) ini adalah
bagian hilir atau pada bagian slip of slope pada kelokan sungai, karena biasanya pada
kelokan sungai terjadi pengurangan energi yang cukup besar. Ukuran material yang
diendapkan berbanding lurus dengan besarnya energi pengangkut, sehingga semakin ke
hilir, energi semakin kecil, material yang diendapkan pun semakin halus.
Proses sedimentasi berasal dari partikel-partikel mineral yang terbawa dari hulu sungai
kemudian terbawa hingga hilir sungai,dan ketika sampai disana akan mengalami
penumpukan. Ketika semakin banyak partikel yang terbawa arus dari hulu maka
pembentukan sedimentasi pada wilayah hilir akan semakin cepat.
Kegiatan pembukaan lahan di bagian hulu dan DTA untuk pertanian, pertambangan dan
pengembangan permukiman merupakan sumber sedimen dan pencemaran perairan sungai
yang disebabkan oleh aktivitas manusia.
Pendangkalan akibat sedimentasi alamiah Membawa beberapa dampak negatif. Dasar
di hilir sungai akan meninggi akibat sedimentasi ini. Akibatnya, air tidak mengalir dengan
baik sehingga meningkatkan kemungkinan banjir. Ekosistem pesisir juga terancam oleh
pendangkalan. Biota-biota perairan dangkal kehilangan habibat. Padahal, biota laut dangkal
sumber makanan utama ikan-ikan. Jika kehilangan makanan, populasi ikan menyusut
sehingga jumlah tangkapan nelayan berkurang. Bagi pelayaran, dampak pendangkalan
berupa menyempitnya alur. Akibatnya, perahu dan kapal semakin terbatas ruang geraknya.
Walaupun tidak semua dampak yang ditimbulkan adalah dampak negatif, seperti dalam
jangka panjang sedimentasi dalam jutaan tahun kembali akan mengahasilkan mineral yang
berguna untuk energy seperti minyak dan gas alam atau seperti pengendapan yang terjadi
di sungai, banyak yang menggali dan menambang pasir di darerah sungai karena sedimentsi
menyebabkan kualitas pasir menjadi bagus untuk bahan bangunan dan untuk membuiat
jalan. Tetapi yang kita lihat selama ini adalah terjadinya abrasi pantai, terlalu banyak
organisme yang mati akibat tercemar logam berat, habitat dan ekosistem banyak yang rusak
disebabkan pengikisan pantai yang diakibatkan oleh proses sedimentasi.
Selain dari dampak yang telas dijelaskan di atas, sedimentasi yang terjadi di suatu
perairan dapat berpengaruh antara lain pada pendangkalan dan perubahan bentang alam
dasar laut, kesuburan perairan, dan keanekaragaman hayati di salah satu teluk di Indonesia.
7
Sebagai contohnya laporan pengukuran Batimetri di Teluk Buyat tahun 1997 tercatat
kedalaman sungai 80 meter dan pada pengukuran Batimetri tahun 1999 telah terjadi
perubahan kedalaman menjadi 70 meter. Hal ini menunjukan telah terjadi pendangkalan
setebal 10 meter. Hasil pengukuran ini telah mengakibatkan perubahan kontur laut
(batimetri) dari tahun 1997 ke tahun 1999. Kondisi ini dipertegas lagi dengan hasil
pengukuran pada tahun 2000. Dengan demikian telah terjadi sedimentasi pada area yang
cukup luas di perairan atau sungai.
Dampak dari adanya sedimentasi di Teluk Buyat di mana terjadinya penyebaran lumpur
pekat dengan ketebalan antara 5 dan 10 meter menyebabkan kerusakan karang. Luasnya
bidang yang tertutup sedimen akibat tailing telah menutupi area produktif perairan Teluk
Buyat, dimana area ini adalah area pemijahan bagi biota laut, area estuaria yang memiliki
keanekaragaman hayati (biodiversity) yang kaya. Dampak penimbunan oleh sedimen
(sedimentasi) yang terjadi di perairan baik secara langsung maupun tidak berhubungan
dengan keberadaaan keanekaragaman hayati. Penimbunan dasar perairan oleh sedimen
tailing dapat merusak dan memusnahkan komunitas bentik sehingga dapat menurunkan
tingkat keanekaragaman hayati.
Dari dampak-dampak yang telah dijabarkan diatas kemudian dapat diidentifikasi,
bahwa sebenarnya dampak yang paling besar merupakan dampak-dampak secar negatif,
utamanya pada wilayah hilir. Akibat sedimentasi yang mengalami percepatan akan
mengganggu ekosistem wilayah pesisir, dan juga bagi masyarakat meberikan kerugian
karena semakin seringnya terjadi banjir.

3.2. Hubungan Sedimentasi, TSS, Turbidity dan DO


Kekeruhan erat sekali hubungannya dengan kadar zat tersuspensi karena kekeruhan
pada air memang disebabkan adanya zat-zat tersuspensi yang ada dalam air tersebut. Zat
tersuspensi yang ada dalam air terdiri dari berbagai macam zat, misalnya pasir halus, liat
dan lumpur alami yang merupakan bahan-bahan anorganik atau dapat pula berupa bahan-
bahan organik yang melayang-layang dalam air. Bahan-bahan organik yang merupakan zat
tersuspensi terdiri dari berbagai jenis senyawa seperti selulosa, lemak, protein yang
melayang-layang dalam air atau dapat juga berupa mikroorganisme seperti bakteri, algae,
dan sebagainya. Bahan-bahan organik ini selain berasal dari sumber-sumber alamiah juga
berasal dari buangan kegiatan manusia seperti kegiatan industri, pertanian, pertambangan
atau kegiatan rumah tangga. Kekeruhan memang disebabkan karena adanya zat tersuspensi
dalam air, namun karena zat-zat tersuspensi yang ada dalam air terdiri dari berbagai macam
8
zat yang bentuk dan berat jenisnya berbeda-beda maka kekeruhan tidak selalu sebanding
dengan kadar zat tersuspensi.
Tontowi (2007) telah membuktikan bahwa peningkatan total padatan terlarut akan
meningkatkan tingkat kekeruhan di Waduk Jati Luhur. Kenaikan kadar zat tersuspensi dari
11 mg/L menjadi 50,5 mg/L atau mengalami kenaikan sebesar 390 %, sedangkan
kekeruhan mengalami kenaikan dari 6,6 NTU menjadi 27,6 NTU atau mengalami kenaikan
sebesar 318 %
Dampak kekeruhan pada air minum terutama adalah dapat menimbulkan estetika yang
kurang baik. Orang menilai air minum pertama dari kekeruhannya. Air yang keruh ditinjau
dari estetikanya tidak layak untuk diminum. Selain dari segi estetika, air yang keruh yang
mengandung zat-zat tersuspensi dapat menyebabkan mikroorganisme patogen hidup dan
berkembang dengan baik, bahkan adanya bahan-bahan tersuspensi tersebut dapat
menyebabkan mikroorganisme lebih tahan terhadap proses desinfeksi.
Adanya kekeruhan akan manghambat proses masuknya sinar matahari ke dalam
perairan. Sehingga hal tersebut dapat mengakibatkan proses fotosintesis tanaman
(fitoplankton) menjadi terhambat. Padahal seperti diketahui bersama, fotosintesis oleh
tanaman akan menghasilkan gas O2 yang banyak dibutuhkan oleh organisme di lingkungan
perairan.
Jika oksigen hanya sedikit dan maka bakteri aerobic akan cepat mati karena suplay
oksigennya sedikit dan bakteri anaerobik mulai tumbuh. Bakteri anaerobik akan
mendekompisisi dan menggunakan oksigen yang disimpan dalam moleku molekul yang
sedang dihancurkan. Hasil dari kegiatan bakteri anaerobic dapat membentuk Hidrogen
Sulfida (H2S), gas yang berbau busuk dan berbahaya, serta beberapa produk lainnya.

3.3. Sedimen di Tambak


Tambak merupakan salah satu jenis habitat yang dipergunakan sebagai tempat untuk
kegiatan budidaya air payau yang berlokasi di daerah pesisir. Keadaan sedimen akan
mempengaruhi kualitas air tambak. Pada akhirnya kesehatan udang akan menurun. Kualitas
sedimen pada tambak ini menjadi semakin berkurang ketika terdapat kasus penggunaan
antibiotic dan pestisida yang berlebihan. Penggunaan kedua bahan kimia ini akan sangat
berefek pada sedimen karena sifat kimianya yang tidak dapat didegradsi secara mudah. Ini
akan menghasilkan residu bahan kimia yang mengakibatkan siklus kimia normal sedimen
dan air pada tambak menjadi terganggu.

9
Residu ini akan mengakibatkan tingginya kandungan bahan nitrogen anorganik,
senyawa organik karbon dan sulfida baik yang berasal dari sisa pakan, kotoran udang atau
pemupukan dalam jangka panjang. Hal tersebut pada akhirnya berdampak langsung
terhadap kandungan senyawa amonia, nitrit, nitrat, H2S, dan senyawa karbon yang bersifat
toksik pada sistem tambak udang. Keseimbangan ekologis mikroorganisme di dalam
tambak sudah tidak normal lagi,

3.4. Sedimen dan Gangguan Aliran Air


Sedimen yang dihasilkan oleh proses erosi akan terbawa oleh aliran dan diendapkan
pada suatu tempat yang kecepatannya melambat atau terhenti (disebut juga pengendapan).
Sedimen hasil erosi terjadi sebagai akibat proses pengolahan tanah yang tidak memenuhi
kaidah-kaidah konservasi pada daerah tangkapan air di bagian hulu. Kandungan sedimen
pada hampir semua sungai meningkat terus karena erosi dari tanah pertanian, kehutanan,
konstruksi dan pertambangan. Sedimen dengan ukuran partikel halus memiliki kandungan
bahan organik yang lebih tinggi dibandingkan dengan sedimen dengan ukuran partikel yang
lebih kasar. Hal ini berhubungan dengan kondisi lingkungan yang tenang, sehingga
memungkinkan pengendapan sedimen lumpur yang diikuti oleh akumulasi bahan organik
ke dasar perairan.
Selain efek sedimentasi, dalam kegiatan budidaya itu sendiri, penyumbatan aliran
merupakan konsekuensi penting yang harus dipertimbangkan. Sedimen dapat terdiri dari
partikel halus detritus organik, atau partikel pasir kasar berasal dari proses erosi. Pada rak
kultur tira, tempat kantong tiram diletakkan di atas Rak disusun dalam garis panjang dan
sejajar dengan pasang surut arus, sedimen terakumulasi di bawah dan di antara rak budaya.
Ada sedimentasi dan bagian berat sedimen mungkin akan resuspended selama arus pasang
naik dan diangkut ke titik dimana mereka dipindah tangankan.
Sedimentasi akibat pengendapan dapat mempengaruhi pola aliran air. Sebagai
tambahan, Kecepatan geser dan viskositas lumpur meningkat. Pengendapan pada kegiatan
budidaya yang berangsur-angsur dapat meningkatkan jumlah lumpur, dan karena lumpur
organik tahan terhadap erosi, laju sedimentasi meningkat, menghasilkan elevasi dasar laut
sampai 30-50 cm per tahun.
Keramba jarring juga berkontribusi secara substansial terhadap produksi detritus
dan endapan sedimen, yang jika tidak keluar dan bubar oleh arus atau cara lain, dapat
menumpuk dan menyebabkan masalah polusi yang mempengaruhi. Bukan hanya

10
lingkungan luar, tapi juga produksi ikan di keramba. Pemuatan bahan organik akibat
pengendapan dapat merangsang produksi H2S dan pengurangan dalam keragaman fauna
bentik. Dan juga akumulasi kotoran ikan menghasilkan peningkatan nitrogen ammonium
dan konsentrasi fosfat-fosfor di sekitar kolom air sampai tingkat dua kali lipat dan empat
kali lipat.

3.5. Sedimen di Saluran Air


Akuakultur komersial menggabungkan struktur besar seperti kandang ikan dan rak
tiram yang membuat penghalang di kolom air yang dapat mengubah arus dan aliran air.
Struktur ini dapat mempengaruhi cara endapan sedimen dan menumpuk. Struktur
akuakultur harus dirancang dan diposisikan untuk meminimalkan dampaknya terhadap
aliran air dan pergerakan sedimen dan suspensi ulang.
Sebagai alternatif, ketika tanah terkikis, sedimen dicuci ke sungai, sungai, dan muara
dari daratan. Sedimen ini dapat secara signifikan mengubah dan menurunkan habitat yang
bergantung pada spesies akuakultur biasa, seperti kerang.
Potensi dampak sedimen terhadap kualitas air
Berkurangnya kejernihan air - peningkatan pemuatan sedimen ke dalam waterbody
akan mengurangi kejernihan air dan mengurangi visibilitas ikan yang mencari
makanan.
Kerusakan pada insang ikan dan peralatan penyimpan umpan invertebrata.
Perubahan pada struktur muara atau arus bentik (bawah), karena substratnya diganti
/ ditutupi oleh lumpur dan lumpur.
Menurunnya jumlah spesies invertebrata dari pembekuan habitat (mis., Kerang).
Komunitas invertebrata yang beragam juga merupakan indikator ekosistem yang
sehat.
Penurunan pasokan makanan alga di dasar rantai makanan - sedimen dapat
menjelajahi ganggang dari batuan, membuat alga tidak enak, atau mengurangi
cahaya ke tingkat dimana ganggang tidak dapat tumbuh, karena tanaman
memerlukan cahaya untuk berfotosintesis.
Kontaminan yang meningkat dari endapan tanah di sekitarnya dapat mengangkut
polutan yang melekat seperti nutrisi, bakteri dan bahan kimia beracun dari tanah ke
muara dan sungai.

11
BAB 4
ALIRAN BUANGAN

Proses produksi pada usaha budidaya ikan menggunakan hampir 90% air di dalamnya.
Banyaknya penggunaan air pada kegiatan budidaya ini diikuti dengan banyaknya limbah sisa
budidaya yang dihasilkan terutama budidaya ikan yang dilakukan di darat. Limbah cair yang
diproduksi pada proses budidaya ikan berasal dari beberapa sumber seperti air bekas
pemeliharaan ikan dan pencucian peralatan produksi. Limbah air bekas pemeliharaan ikan
memiliki porsi yang relatif besar dan menggandung bahan organik yang tinggi. Tingginya
bahan organik pada media pemeliharan ikan dikarenakan adanya sisa-sisa pakan yang tidak
termakan serta sisa-sisa metabolisme ikan seperti urin dan feses. Untuk membuang bahan-
bahan organik tersebut, maka dilakukan penyiponan sebesar 20% dari volume budidaya per
hari per kolam agar ikan tidak stres.

4.1. Air Bungan Budidaya


Di Amerika Serikat, air buangan dari kolam ikan dianggap oleh Environmental
Protection Agency sebagai sumber potensial pencemaran. Badan in telah mengembangkan
nilai-nilai batas air buangan uji coba untuk sistem budidaya ikan kolam asli. Batasan utama
adalah bahwa konsentrasi sesaat maksimum padatan yang dapat-mengendap di dalam air
buangan tidak boleh melebihi 3,3 ml/liter. Padatan yang dapat-mengendap menyatakan
volume material yang mengendap dari air selama 1 jam ketika air tersebut ditampung dalam
kerucut Imhoff (Boyd, 1982)..
Boyd mengumpulkan data mengenai kualitas air buangan selama pemanenan ikan
channel catfish dari delapan kolam di Universitas Auburn, Alabama. Air kolam dikeluarkan
melalui pipa pengeluaran yang memanjang melewati dasar dari titik-titik terdalam di
kolam. Pemanenan ikan melibatkan dua fase. Pada fase pengeringan, sekitar 95 % air
dikeluarkan dan saluran pengeluaran ditutup. Selama fase penjaringan, ikan ditangkap
dengan sebuah jaring besar. Saluran pengeluaran dibuka kembali satu sampai tiga kali
selama fase penjaringan untuk menurunkan lebih lanjut tinggi air sehingga memudahkan
penangkapan ikan.
Konsentrasi semua bahan pencemar potensial relatif rendah selama fase
pengeringan, dan yang paling penting, nilai bahan yang dapat-mengendap selalu di bawah
3,3 ml/liter di kedelapan kolam. Bagaimanapun, selama fase penjaringan, aktivitas pekerja
dalam mengoperasikan jaring dan ulah ikan yang ketakutan menyebabkan partikel-partikel
12
sedimen yang halus teraduk di dalam air yang bervolume sedikit itu. Hasilnya adalah
peningkatan secara tajam konsentrasi semua variabel yang bisa diukur selain nitrat. Hampir
semua nilai bahan yang dapat-mengendap melebihi 3,3 ml/liter selama fase penjaringan.
Jelas bahwa bahan pencemar bisa banyak dikurangi dengan tidak mengeluarkan air kolam
setelah penjaringan dimulai.
Arti penting kolam ikan sebagai sumber pencemar tidak diketahui. Bahkan air yang
dikeluarkan selama fase pengeringan dalam rangka pemanenan ikan memiliki konsentrasi
bahan yang dapat-mengendap, BOD, COD, total fosfor dan total amonia nitrogen yang
lebih tinggi daripada sungai-sungai kecil di sekitar Auburn, Alabama. Bagaimanapun,
pengaruh pencemaran akibat air buangan kolam ikan bervariasi sesuai dengan volume air
yang dikeluarkan dari kolam dan kecepatan arus serta karakteristik air sungai yang
menerima air buangan kolam tersebut (Boyd, 1982).

4.2. Kandungan Ailiran Buangan Budidaya


Air buangan tambak (Effluent) adalah air yang keluar/dikeluarkan melalui pintu air
tambak secara periodik saat penggantian air maupun pengurasan tambak saat panen. Pada
umumnya air buangan tambak merupakan air yang kualitasnya sudah menurun dari sifat
alamiahnya atau sudah tidak terpakai lagi uttuk budidaya. Secara fisik, bahan-bahan yang
terkandung dalam air buangan tambak dapat dibedakan menjadi : (1). partikel tersuspensi,
(2). koloid, dan (3). terlarut. Air buangan tambak (effluent) tergolong limbah yang
mengandung bahan bernilai nutrisi tinggi (protein, lemak, dan karbohidrat) yang mudah
terdegradasi menghasilkan nutrien.
Menanggapi masalah lingkungan yang berkaitan dengan praktik akuakultur,
Perhatian substansial telah dikhususkan dalam beberapa tahun terakhir untuk efeknya
buangan aliran dari jenis akuakultur tertentu. Bahan partikulat dan nutrisi dibawa dengan
persediaan air ke tempat budidaya, bersama dengan pupuk, tumpahan pakan dan produk
limbah, berinteraksi dengan tanah tambak dan air untuk diproduksi oleh fitoplankton untuk
spesies budidaya. Kelebihan detritus yang menumpuk di dasar tambak dilepas setelah
panen. Persyaratan kualitas air di pertanian tergantung pada spesies budidaya, tapi sejauh
mungkin, kualitas air dijaga setidaknya setingkat sama seperti sumber alami (sesuai untuk
hidup ikan budidaya).
Sebagian besar nutrisi dalam aliran masuk air dan yang dihasilkan di kolam
dimanfaatkan untuk produksi organik, sementara beberapa diserap oleh tanah. Tapi, apa
yang terbuang adalah termineralisasi bersama dengan akumulasi kotoran hewan,
13
menambah kandungan nutrisi air untuk produksi organik. Aliran buangan dari budidaya
tersebut tidak mungkin berbeda secara signifikan dari influen. Sebagai contoh, Boyd (1985)
menemukan bahwa tidak ada akumulasi nitrogen dan bahan organik dalam sedimen pada
saluran ikan patin kolam, meski hanya 25-30% nitrogen, fosfor dan materi organik yang
digunakan sebagai pakan ika yang dipanen. Limbah yang masuk ke perairan dari
peternakan semacam itu terdiri dari padatan atau limbah larut. Limbah padat mungkin
dalam bentuk tersuspensi atau mungkin terakumulasi pada sedimen, dan terutama terdiri
dari karbon organik dan senyawa nitrogen limbah yang larut umumnya berasal dari produk
metabolik, atau dari limbah padat dekomposisi dan pencucian. Permintaan oksigen
biokimia (BOD) dari bahan buangan, yang merupakan ukuran oksigen yang dibutuhkan
oleh mikroorganisme untuk menguraikan bahan organik, adalah parameter yang berharga
untuk mengevaluasi kekuatan pencemar limbah.

14
BAB 5
PENUTUP

5.1. Kesimpulan
1. Sedimentasi merupakan proses pembentukan sedimen atau endapan, atau batuan
sedimen yang diakibatkan oleh pengendapan atau akumulasi dari material pembentuk
atau asalnya pada suatu tempat.
2. Proses sedimentasi berasal dari partikel-partikel mineral yang terbawa dari hulu sungai
kemudian terbawa hingga hilir sungai,dan ketika sampai disana akan mengalami
penumpukan.
3. Sedimentasi berhubungan dengan beberapa parameter yang saling mempengaruhi
ertutama untuk kualitas hidup ikan, yaitu TSS, Turbidity dan DO.
4. Penggunaan antibiotic dan pestisida dalam tambak dapat berefek pada sedimen karena
sifat kimianya.
5. Sedimentasi akibat pengendapan dapat mempengaruhi pola aliran air, kecepatan geser
dan viskositas lumpur jadi meningkat.
6. Air buangan tambak (Effluent) adalah air yang keluar/dikeluarkan melalui pintu air
tambak secara periodik saat penggantian air maupun pengurasan tambak saat panen.
Limbah air bekas pemeliharaan ikan memiliki porsi yang relatif besar dan
menggandung bahan organik yang tinggi.

15
DAFTAR PUSTAKA

Huda, Thorikul. 2009. Hubungan Antara Total Suspended Solid Dengan Turbidity Dan
Dissolved Oxygen. http://thorik.staff.uii.ac.id/2009/08/23/hubungan-antara-total-
suspended-solid-dengan-turbidity-dan-dissolved-oxygen/. Diakses: 8/09/2017.
Purnama, Dwi Hendra. 2013. Dampak Kerusakan Hulu Sungai Terhadap Percepatan
Sedimentasi Pada Wilayah Hilir. http://hendra-dwi-purnama.blogspot.co.id/2013
/08/dampak-kerusakan-hulu-sungai-terhadap.html. Diakses: 8/09/2017.
Kompilasi Literatur Perikanan. 2017. Interaksi Antara Aktivitas Budidaya Ikan dan Kualitas
Air. http://arsip-perikanan.blogspot.co.id/2017/08/interaksi-antara-aktivitas-budidaya.
html. Diakses: 8/09/2017.
Kurniawan, Dedy. 2010. Bioremediasi Sedimen Tambak Udang. Universitas Mulawarman:
Fakultas Perikanan Ilmu Kelautan. http://www.scribd.com/document/138212609/
Bioremidiasi-Sedimen-Tambak-Udang. Diakses: 8/09/2017.
Niwa. 2016. Sediments and aquaculture. http://www.niwa.co.nz/our-science/freshwater/tools
/land-use/aquaculture/impacts/sedimentation-and-aquaculture. Diakses: 8/09/2017.
Erlangga, Yowanda. 2015. Makalah Tentang Sedimentasi. http://www.academia.edu/1289
7713/Makalah_Tentang_Sedimentasi_Tapike.com. Diakses: 8/09/2017.

16