Anda di halaman 1dari 5

Metode Pelaksanaan

Saluran Drainase Beton Pracetak U-Ditch

Metode pelaksanaan pekerjaan ini menjelaskan mengenai tahapan pelaksanaan pekerjaan yang
akan dilakukan, dengan menggunakan pola sesuai dengan diagram air kegiatan dengan
pengelompokan jenis pekerjaan dan urutan pelaksanaan dimana ada ketergantungan dan
keterkaitan hasil pekerjaan yang satu dengan yang lainya.

I. PEKERJAAN PERSIAPAN
1. Papan Nama Proyek
- Dalam Pekerjaan Papan Nama Proyek Bahan Yang Dibutuhkan adalah :
Triplek 6 mm dengan ukuran 120cm x 240cm
Kaso dengan ukuran 5/7 cm
Paku berukuran 5 cm dan 7 cm
Cat kayu warna sesuai tema yang di sepakati
- Tahapan Pelaksanaan Pembuatan Papan nama Proyek :
Triplek berukuran 6mm dengan ukuran 120 x 240 cm di cat berwarna merah
Buat Tulisan dengan menggunakan Cat warna yang sudah di sepakati
Pasang papan nama tersebut dengan bantuan kaso berukuran 5/7 sebagai tiang-tiang
penyangga.
Letakan pada tempat yang mudah dilihat, sehingga memudahkan dalam
mengidentifikasi suatu proyek.

2. Sewa Direksi Keet


Tahap Kedua adalah Sewa Direksi Keet/Gudang. Direksi Keet/Gudang ini adalah
bangunan yang digunakan sebagai tempat penyimpanan bahan/material yang akan
digunakan, tempat rapat/koordinasi lapangan antara pelaksana, konsultan perencana,
konsultan pengawas dan instansi terkait baik rutin ataupun koordinasi yang sifatnya
mendadak dan sebagai tempat peristirahatan para pekerja.
II. PEK. DRAINASE
1. Bauplank
Sebelum pemasangan Bouwplank Pengukuran meliputi pengukuran panjang pekerjaan
dan elevasi. Elevasi yang tertera pada shop drawing diterapkan di lapangan dengan
memasang patok-patok dan Bowplank untuk menyimpan elevasi.
Bahan yang digunakan dalam Proses Pemasangan Bowplank Pasangan U-ditch, untuk
pekerjaan saluran antara lain :
Papan
Kasau atau usuk
Paku
Benang
Sedangkan alat yang digunakan dalam Proses Pemasangan Bowplank Pondasi oleh
tukang antara lain :
Palu atau bodem
Gergaji
Selang untuk waterpas
Pensil tukang
Golok untuk meruncingkan kasau yang dijadikan patok

Adapun cara memasang bouwplank yang baik langkah-langkahnya sebagai berikut.


Pertama yang harus dilakukan yaitu membuat tiang pancangnya lebih dulu. Tiang
pancang ini jumlahya ada 4 serta diletakkan di setiap pojok. Ukuran ketinggiannya adalah
sekitar setengah meter. Lalu masing-masing dari tiang ini dihubungkan dan disatukan
dengan papan kayu yang dipasang sacara mendatar atau horizontal.
Maka papan kayu dan tiang pancang ini akan membentuk suatu bidang sesuai dengan
besar ukuran saluran yang dibuat. Dengan tali atau benang serta menggunakan alat ukur
theodolit, titik-titik yang merupakan lokasi untuk pembuatan pondasi, dinding dan
sebagainya bisa saling dihubungkan. Tali tersebut dibentangkan dari satu sisi papan kayu
menuju sisi papan kayu yang ada di seberangnya. Inilah fungsi utama dari penggunaan
kayu yang dipasang secara horizontal tersebut.
2. Galian Konstruksi
Setelah patok dipasang, pekerjaan galian bisa dimulai. Elevasi galian dikontrol
berdasarkan elevasi yang sudah disimpan pada patok.
Penggalian tanah menggunakan excavator. Dalam waktu 1 hari target panjang galian
minimal adalah 7,2 m untuk memenuhi kemampuan alat berat dalam memasang beton
pracetak yaitu 6 unit.
3. Beton K 100 Slump 3 - 6 ( lantai kerja t : 5 cm ) site mix
Pada umumnya ketebalan lantai kerja adalah 50 mm dengan mutu beton K100 atau B0.
Permukaan lantai kerja dibuat serata mungkin dan dikontrol elevasinya berdasarkan
elevasi yang sudah disimpan pada patok-paton bantuan. Kerataan lantai kerja sangat
menentukan kerapian elevasi beton pracetak u-ditch yang dipasang di atasnya.
4. Pengadaan Precast U-ditch
a. Sebelum melakukan pemasangan u-ditch perlu dilaksanakan pekerjaan
persiapan terdiri dari :
1. Survey lokasi dan pengukuran awal.
2. Koordinasi dengan pihak terkait.
3. Pembuatan direksi keet, barak pekerja dan gudang.
4. Pembuatan rambu lalu-lintas.
5. Pengaturan access masuk lokasi pekerjaan.
6. Pengaturan tata letak material dan peralatan.
7. Mobilisasi peralatan.
8. Pembuatan shop drawing

b. Fabrikasi Beton Pracetak U-Ditch


Segera setelah mendapatkan kontrak kerja, kontraktor berkoordinasi dengan direksi
kemudian melakukan pengukuran awal di lapangan, dan selanjutnya kontraktor
mengajukan shop drawing kepada direksi. Dengan disetujuinya shop drawing
tersebut menjadi acuan untuk fabrikasi beton pracetak u-dtich. Pada umur minimal 7
hari, beton pracetak bisa dimobilisasi ke lapangan. Pekerjaan saluran beton pracetak
u-ditch segera dimulai.
5. Pek. Pemasangan Saluran Precast U-ditch
Beton pracetak yang paling banyak volumenya dipasang paling awal. Tahapan
pelaksanaan pemasangan BETON PRACETAK U-DITCH adalah sebagai berikut :
1. Pembuangan tanah bekas galian
Selama excavator mengerjakan galian, 1 unit dump truck siap di sisi galian untuk
menampung tanah bekas galian. Tanah bekas galian tersebut langsung dibuang ke
luar proyek dan di sisi rencana saluran disiapkan sebagian material bekas galian
untuk digunakan pengurugan kembali. Dengan demikian area di sisi galian relatif
bersih dan setiap saat siap ditempati stock beton pracetak u-dtich.
2. Pemasangan BETON PRACETAK U-DITCH
Beton pracetak U-ditch yang sudah berumur lebih dari 7 hari dari fabrikasi
dikirim ke lokasi dan di stok di lokasi dekat pemasangan.
Pemindahan BETON PRACETAK U-DITCH dari stock yard ke tempat
pemasangan menggunakan forklift dengan kapasitas sesuai berat material.
Biasanya kapasitan forklift yang harus disediakan adalah 2 x berat material.
Pemasangan BETON PRACETAK U-DITCH menggunakan excavator atau
crane tergantung pada berat material yang diangkat. Biasanya kapasitas crane
atau excavator = 5 x berat material yang diangkat. Pemasangan dilakukan setelah
cor lantai kerja berumur minimal 1 hari. Target pemasangan setiap hari rata-rata
6 unit.
pemasangan beton pracetak u-ditch dengan crane
beton pracetak u-ditch terpasang
Di atas BETON PRACETAK U-DITCH sebaiknya dipasang caping beam dari
beton cor di tempat, berfungsi untuk menjaga posisi beton pracetak u-dtich agar
tidak bergeser ke kiri atau ke kanan oleh desakan tanah setelah pengurugan
kembali.
Pekerjaan nat
Spasi antar BETON PRACETAK U-DITCH ditutup dengan spesi.
6. Urugan Kembali

Penyedia Jasa akan mengerjakan beberapa macam material timbunan dan penutupan
kembali di lokasi yang ditunjukkan oleh gambar atau ditempat lain seperti arahan Direksi.
Kualitas dari material harus mendapatkan ijin dari Direksi dan tidak termasuk bahan
organik atau bahan lain yang tidak diijinkan.

Penyedia Jasa harus semaksimal mungkin menggunakan material hasil galian sebagai
bahan untuk timbunan sejauh secara kualitas memenuhi syarat. Tidak diizinkan adanya
semak, akar, rumput atau material tidak memenuhi syarat lain yang akan dipakai sebagai
bahan timbunan. Kelayakan dari setiap bagian pondasi untuk penempatan material
timbunan dan semua material yang digunakan dalam konstruksi timbunan adalah sesuai
dengan spesifikasi teknik.