Anda di halaman 1dari 5

CLINICAL PATHWAY DAN ANALISA SINTESA DENGAN GANGGUAN

URINARY (BENIGN PROSTATIC HYPERPLASIA)


Disusun guna memenuhi tugas Mata Kuliah Keperawatan Kritis
Dosen pengampu: Ns. Priyanto, M. Kep., Sp. KMB

Disusun Oleh :

Nuke Hermila Zulfah

(010115A083)

FAKULTAS KEPERAWATAN

UNIVERSITAS NGUDI WALUYO

2017
Clinical Pathway BPH (Benign Prostatic Hyperplasia)

Pasien datang ke Rumah


Sakit masuk IGD Pemberian obat dan Pemberian antibiotik,
tindakan analgetik pro
koagulan, anti mual,
Pasien tidak mampu IVFD lxatif,
untuk BAK pertahankan dripp
Bila tidak berhasil
dilakukannya terapi spool kateter 60 80
tts/menit, evaluasi
Pemeriksaan fisik rectal
secara ketat
toucher dan distensi
Sa reduktase progesiviti pada
kandung kemih
inhibitor bila vol. penyakitnya
Prostat >40 ml,
Anamnesa dokter biopsi prostat

Pasien terdiagnosa BPH Pemberian terapi


sesuai dengan
kondisi pasien
Pasang kateter / pungsi
suprapubis (bila retensi)
pemberian antibiotik Pemeriksaan DPL,
urinalisis, kulture
urine, asam urat
Pasien merasakan DSA total
nyeri kesakitan
Observasi post-op,
Terjadi pembatasan tanda vital baik,
aliran urinarius cegah retensi clot
spoelins drips dan
traksi kateter
Persiapan operasi
Pasien dirujuk ke
ICU pasca operasi

Long, Barbara C. (2006)


Analisa Sintesa Jurnal

Bipolar versus monopolar transurethral resection of the prostate for benign prostatic
hyperplasia: safe in patients with high surgical risk

A. Diagnosa Medis
Benigna Prostat Hiperplasia (BPH) adalah penyakit umum pada pria lanjut
usia. Hal ini dapat menyebabkan urgensi kencing, frekuensi, nokturia, disuria, dan
komplikasi seperti infeksi saluran kemih, batu kandung kemih, dan hidronefrosis yang
sangat mempengaruhi kualitas hidup (QOL). Oleh karena itu, intervensi cepat dan
efektif diperlukan untuk perawatan BPH. Pada beberapa pasien dengan BPH,
terutama pasien berisiko tinggi dengan gejala berat, pengobatan obat konvensional
tidak memperbaiki gejala saluran kemih lebih rendah.

B. Tindakan Keperawatan
1. Persiapan Pra Operasi
Mengendalikan TD dalam 140/90 mmHg pada pasien hipertensi, menjaga glukosa
darah pada 6-8 mmol dan glukosa darah postprandial dibawah 11 mmol/L.
Memperbaiki dan mempertahankan fungsi paru atau jantung pada pasien dengan
bronkitis kronis, emfisema, atau disfungsi jantung. Mengendalikan tekanan darah
atau mengobati anemia dengan pengobatan simtomatik aktif pada pasien dengan
insufisiensi ginjal kronis. Pasien dengan komorbiditas yang memburuk atau tidak
stabil dipindahkan ke departemen lain untuk perawatan lebih lanjut.
2. Prosedur Operasi
Sistem TURIS digunakan untuk merawat pasien di B-TURP kelompok (280
W untuk pemotongan dan 100 W untuk koagulasi; NaCl 0,9% sebagai cairan
irigasi) dan sistem M-TURP digunakan untuk merawat pasien dalam kelompok
M-TURP (130 W untuk memotong dan 50 W untuk koagulasi; Glycine sebagai
cairan irigasi).
Semua pasien ditempatkan dalam posisi litotomi dan berada diberi anestesi
umum dengan propofol. Dua prosedur pembedahan dilakukan berdasarkan
anestesi intravena dengan propofol. Irigasi kandung kemih dimulai segera, setelah
pasien dipindahkan ke unit perawatan intensif (ICU).
C. Dasar Patofisiologi
Pembesaran prostat menyebabkan penyempitan lumen uretra pars prostatika
dan akan menghambat aliran urine. Keadaan ini menyebabkan peningkatan tekanan
intravesikal. Untuk dapat mengeluarkan urin, buli-buli harus berkontraksi lebih kuat
guna melawan tahanan itu. Kontraksi yang terus-menerus ini menyebabkan perubahan
anatomik dari buli-buli berupa hipertrofi otot detrusor, trabekulasi, terbentuknya
selula, sakula, dan divertikel buli-buli.
Dengan semakin meningkatnya resistensi uretra, otot detrusor masuk ke dalam
fase dekompensasi dan akhirnya tidak mampu lagi untuk berkontraksi sehingga terjadi
retensi urin. Tekanan pada kedua muara ureter ini dapat menimbulkan aliran balik
urin dari buli-buli ke ureter atau terjadi refluks vesico-ureter. Keadaan ini jika
berlangsung terus akan mengakibatkan hidroureter, hidronefrosis, bahkan akhirnya
dapat jatuh ke dalam gagal ginjal.

D. Analisa dan Sintesis Analisa Tindakan Keperawatan


Data berikut dikumpulkan sebelum operasi dan pada satu tahun setelah operasi:
IPSS, laju aliran maksimum (Q max), Pasca kekosongan residual (PVR), kualitas
hidup. Praoperasi volume prostat (PV) diukur dengan melakukan pemeriksaan B-
ultrasonik. Data berikut diperoleh setelah operasi waktu operasi, perdarahan
perioperatif, waktu irigasi kandung kemih, kateter yang tinggal, durasi tinggal di
rumah sakit. Data yang terkait dengan komplikasi pembedahan seperti perdarahan
sekunder, ure- throstenosis, enuresis, dan Kambuh BPH diperoleh pada satu tahun
setelah operasi. Semua pasiennya diminta untuk mengunjungi departemen setiap saat
apabila mereka mengalami ketidaknyamanan.

E. Hasil Yang Diharapkan


Sebelum prosedur operasi, sembilan pasien dengan tekanan darah sistolik (BP)
pada 160-180 mmHg dan dua Pasien dengan disfungsi jantung dipindahkan ke
Departemen Kardiologi karena situasinya berbeda- Sulit dikendalikan. Setelah
prosedur, pengobatan simtomatik yang sesuai diambil untuk pasien dengan komorbid-
ities, seperti apa yang kita lakukan sebelum operasi. Satu penderita bronkitis kronis
terjadi dyspnea segera di 1 malam dan dipindahkan ke ICU segera. Setelah dua hari
meningkatkan perawatan, gejalanya sudah jelas perbaikan. Untuk pasien dipindahkan
ke Departemen Nefrologi sebelum operasi.