Anda di halaman 1dari 9

TUJUH PERJANJIAN NABI SULAIMAN AS.

bahawa baginda telah melihat seorang perempuan tua yang sudah beruban rambutnya, dua matanya
berwarna biru, kedua-dua keningnya bertanduk, kecil betisnya, rambutnya kusut masai, mulutnya
ternganga dan keluar pucuk api daripadanya, dapat membelah bumi dengan menggunakan kukunya
yang tajam dan boleh memecahkan batu-batan yang besar dengan pekikan suaranya.

Nabi Allah Sulaiman bertanya kepadanya, siapakah kamu? Adakah kamu daripada jenis manusia atau
jin? Kerana aku tidak pernah melihat orang yangpaling hodoh selain daripada engkau. Perempuan itu
menjawab: Akulah Ummu Sibyan (Ibu penyakit sawan) yang dapat menguasai ke atas anak Adam
lelaki dan perempuan, aku boleh masuk ke rumah-rumah, boleh berkokok seperti ayam, menyalak
seperti anjing, bertebah seperti lembu, bersuara seperti keldai dan kura-kura dan bersiul seperti ular.
Aku juga boleh bertukar-tukar wajah dengan pelbagai rupa, aku boleh mengikat rahim perempuan,
boleh membunuh anak-anak di dalam kangungan dan mereka semua tidak akan mengetahui bahawa
itu adalah angkara daripada aku, aku memasuki ke dalam rahim orang perempuan dan aku ikat
rahimnya serta sumbat lalu dia tidak boleh mengandung dan jadilah rahimnya kosong, aku masuk ke
dalam perut orang perempuan yang hamil di waktu janin di dalam kandungannya sedang membesar
aku tendangnya, maka berlakulah keguguran dan jadilah rahimnya kosong semua.
Tambahnya lagi : Aku menyusup masuk kepada kanak-kanak perrempuan ataupun orang-orang
perempuan yang telah dicalitkan dengan tanda kepadanya, lalu aku mengenakan penyakit dengan
ekorku, aku tukarkan kegembiraan orang-orang yang sudah bertunang dengan kecelakaan, aku
menyusup masuk ke dalam badan orang lelaki dan aku menghirup spermanya yang putih pekat dan
tinggal di dalamnya mani yang cair lagi jernih, maka jadilah dia mandul dan tidak akan melahirkan
zuriat.

Aku juga pergi kepada peniaga-peniaga dan aku palingkan jualannya. Dengan itu, dia tidak akan
mendapatkan keuntungan, aku meresap masuk ke dalam bumi yang kering, lalu aku sapu menjadikan
ia tandus. Dengan itu, ia tidak lagi menjadi subur dan segala tanaman tidak akan menghasilkan buah.
Aku juga menyekat kanak-kanak kecil dan aku campakkan kepadanya kepanasan yang sangat panas
dan kesakitan yang mengerikan. Maka, dengan itu mengigillah badan mereka sera diconteng-conteng
rupa paras mereka supaya dibenci orang.
Nabi Allah Sulaiman pun menangkapnya sambil berkata : Wahai perempuan yang celaka! Kamu
tidak boleh lari dari genggamanku sehingga berikan satu perjanjian dan sumpah setia kepada anak-
anak Adam, lelaki dan perempuan.

Lalu ia pun berkata: Wahai Nabi allah! Aku akan berikan kepada engkau beberapa perjanjian dan
sumpah setia bahawa aku tidak akan mendekati dan tidak akan menyakiti sesiapa yang menulis
untuknya ataupun menggantungkan baginya sama ada kepada orang lelaki, perempuan atau kanak-
kanak, gedung-gedung perniagaan, tanah-tanah untuk bercucuk tanam ataupun binatang-binatang
ternakan dan sebagainya.

Kalimat perjanjian tersebut, sebagai beikut:

(Perjanjian I)


.

(Perjanjian II)









.

)(Perjanjian III










.

)(Perjanjian IV











.

)(Perjanjian V








.

)(Perjanjian VI





.

)(Perjanjian VII







.

;Aku ingatkan kepada kamu dengan sumpah yang pernah diucapkan oleh Nabi Sulaiman
keluarlah dan pergilah kamu dari rumah kami. Aku sumpah kamu dengan nama Allah, keluarlah
kamu dan janganlah kamu menyakiti seseorangpun.

Pada masa pemerintahan Nabi Allah Sulaiman, semua binatang, syaitan dan jin adalah dibawah
kekuasaan pemerintahan kerajaan Nabi Sulaiman. Kisah ini adalah diantara kisah-kisah yang terjadi
semasa pemerintahan Nabi Allah Sulaiman. Oleh kerana baginda amat dihormati, ramailah manusia,
binatang dan jin ingin berbakti kepada baginda.
Pada suatu hari, Jin Ifrit telah keluar daripada bandar Baitulmaqdis kerana ingin mencari sebiji
mutiara yang sangat cantik untuk dihadiahkan kepada Nabi Sulaiman supaya dia mendapat pujian
daripada Nabi Sulaiman dan sekaligus ingin membuktikan kepada jin dan syaitan yang lain bahawa
dialah jin yang paling disayangi oleh Nabi Sulaiman.
Secara senyap-senyap Jin Ifrit keluar supaya tidak diketahui oleh makhluk yang lain. Setelah sampai
di Laut Merah Jin Ifrit menyelam di dasar lautan untuk mencari mutiara tersebut. Setelah puas
menyelam, mutiara tersebut tidak juga dijumpai oleh Jin Ifrit sehingga sampai ke suatu tempat yang
berbatu, ternampak olehnya kilauan dari celah-celah batu tersebut. Setelah diamatinya ternyata
kilauan tersebut adalah mutiara yang sangat cantik yang dicari- carinya. Jin Ifrit terus mangambil
mutiara tersebut dan berenang sehingga sampai ke tepi pantai.
Semasa perjalanan pulang, Jin Ifrit tidak mengetahui bahawa dia telah diekori oleh jin lain yang
bernama Bota. Bota terus mengejar Jin Ifrit dan memintas lalu merampas mutira tersebut. Jin Ifrit
sangat marah lalu mengejar Bota. Oleh kerana Bota lari dengan pantas ke arah selatan menyebabkan
Jin Ifrit tidak dapat mengejarnya lagi. Jin Ifrit sangat takut kalau-kalau diketahui oleh Raja Jin bahawa
mutiara tersebut telah hilang.
Tidak lama kemudian Jin Ifrit mendengar suara memanggilnya. Ifrit mengenali suara tersebut adalah
suara Raja Jin. Dengan segera Ifrit pergi mengadap Raja Jin. Raja Jin bertanya kepada Ifrit Mana
mutiara tersebut ? Ifrit menjawab Mutiara tersebut telah dirampas oleh Bota. Raja Jin mengambil
keputusan untuk mempersembahkan kes tersebut kepada Nabi Sulaiman.
Setelah tiba di hadapan Nabi Sulaiman, baginda bertanya kepada Raja Jin Apakah kesalahan Ifrit?.
Raja jin menjawab Ifrit telah menghilangkan sebiji mutiara yang sangat cantik. Nabi Sulaiman
berkata kepada Ifrit Adakah kamu telah menyembunyikan mutiara tersebut? Ifrit menafikannya dan
menceritakan apa yang sebenarnya berlaku. Nabi Sulaiman berkata Aku akan panggil semua jin dan
syaitan untuk diperiksa. Sementara itu kamu akan dipenjarakan terlebih dahulu sehingga kamu
dibuktikan tidak bersalah kata Nabi Sulaiman.
Salah seorang yang mendengar perbicaraan tersebut ialah Perdana Menterinya yang bernama Asif.
Beliau adalah seorang yang bijak dan tahu bahawa Bota adalah salah seorang hamba kepada orang
lain. Beliau berkata kepada Nabi Sulaiman Allah menjadikan peristiwa sebagai pembuka jalan
kepada Nabi Sulaiman supaya pergi ke selatan untuk berjuang pada jalan Allah seperti baginda
janjikan dahulu.
Mungkin Raja tersebut masih menyembah berhala sambung Perdana Menteri. Nabi Sulaiman
menerima kata-kata tersebut lalu baginda berangkat ke Baitulmaqdis untuk beribadah dan bersyukur
kepada Allah keatas nikmatNya.

7 Perjanjian Nabi Sulaiman


berikut ini adalah 7 perjanjian Sulaiman yang diucapkan oleh Umm Shibyaan salah satu Jin
yang sangat tua dan besar pengaruh gangguan-nya kpd umat manusia kala itu
intinya, 7 perjanjian ini adalah 7 buah pola perlindungan (hijaab/hirz) yang mengikat Umm
Shibyaan dan antek2nya.. mereka tidak akan pernah mengganggu manusia selama
manusia menuliskan kalimat hirz tersebut dan membawanya atau menaruhnya didalam
rumah mereka.

perjanjian ini bukan perjanjian sulaiman dengan Allah, tetapi perjanjian Sulaiman dengan jin
tua bernama Umm Shibyaan tadi... dia merupakan salah satu jin tua yang memiliki banyak
sekali anak buah.. berjenis kelamin perempuan dengan bentuk yang besar.. suaranya
menggelegar laksana halilintar, ia dapat menumbangkan pohon2 hanya dengan suaranya..
matanya tajam laksana petir menyambar... mulutnya seringkali terbuka...

Umm Shibyan ini berbeda dengan Al-Daulat Wa Hayram As-Sibyaan (salah satu iblis yang
ditaklukkan Sulaiman. *diambil dari manuskrip kuno yang tersimpan di bunker sebuah istana
di Spanyol)) Al-Daulat ini berbadan kambing, berwajah perempuan rambut panjang dengan
tujuh kepala dan menggendong seorang anak kecil...

berikut ini adalah 20 nama lain dari Umm SHibyaan (bagi para praktisi arabic magic, beware
of these names):

------------------------------------------------------------------------------------------

Daripada hadith yang diriwayatkan oleh Baihaqi, seorang sahabat Nabi SAW bernama Abu
Dajanah berkata, "aku telah mengadu kepada Rasulullah SAW dengan berkata", Wahai
Rasulullah, sedang aku berbaring, tiba-tiba aku mendengar desiran suara seperti bunyi
kisaran gandum dan berdengung seperti suara lebah. Dan aku terlihat pancaran seperti
pancaran kilat. Lalu aku mengangkat kepala kerana terkejut dan takut. Tiba-tiba aku nampak
bayangan hitam berdiri tegak memanjang memenuhi ruangan rumahku. Lalu aku mendekati
bayangan itu, aku terasa kulitnya seperti bulu landak. Bayang itu menyemburkan cahaya
seperti semburan bunga api ke arah mukaku sehingga aku menyangka badan dan rumahku
terbakar."

Lalu Rasulullah SAW menerangkan, "Itu adalah syaitan yang mahu mengganggu dan
membuat keburukan di rumahmu, wahai abu Dajanah."
Kemudian Rasulullah SAW menyuruh Ali bin Abi Talib menulis tulisan ini. Maka Saidina Ali
pun menulisnya seperti berikut:

Maksudnya;
"Inilah perutusan dari Muhammad Rasul sekian alam. Kepada mereka yang datang
mengerjakan umrah dan berziarah. Amma badu. Sesungguhnya kebenaran itu adalah
perlindungan bagi kita. Jika engkau terlalu baik, jahat, pemimpin yang sebenar ataupun
yang bathil. Inilah kitab Allah yang membicarakan dengan sebenar-benarnya kepada kita,
sesungguhnya Kami mencatatkan apa yang kamu lakukan dan malaikat kami menulis
segala apa yang engkau sembunyikan. Tinggalkanlah pembawa utusan ini dan pergilah
kepada penyembah berhala dan mereka yang menyangka bahawa ada tuhan lain selain
Allah. Katakanlah tiada tuhan melainkan Dia. Segala sesuatu akan hancur melainkan Dia.
Baginyalah segala ketentuan dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan. Haa Miiim,
mereka tidak akan diberi pertolongan, Haa Miim, Ain Siiin Qaaf. Berpecah belahlah musuh-
musuh Allah, Hujah Allah itu amat jelas, Tiada kekuasaan melainkan kekuasaan Allah. Allah
akan memberikan kecukupan kepadamu, Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.
Maha benarlah Allah Yang Maha Besar."

Ada sahabat saya mengkhabarkan bahawa ini juga ada kaitan dengan perjanjian tersebut
Perjanjian Jin Dengan Rasulullah
perjanjian ini bukan perjanjian sulaiman dengan Allah, tetapi perjanjian Sulaiman dengan jin tua
bernama Umm Shibyaan.. dia merupakan salah satu jin tua yang memiliki banyak sekali anak buah..
berjenis kelamin perempuan dengan bentuk yang besar.. suaranya menggegar laksana halilintar, ia
dapat menumbangkan pohon2 hanya dengan suaranya..matanya tajam laksana petir menyambar...
mulutnya seringkali terbuka...

Umm Shibyan ini berbeza dengan Al-Daulat Wa Hayram As-Sibyaan (salah satu iblis yang
ditaklukkan Sulaiman. *diambil dari manuskrip kuno yang tersimpan di simpanan sebuah istana di
Spanyol)) Al-Daulat ini berbadan kambing, berwajah perempuan rambut panjang dengan tujuh kepala
dan menggendong seorang anak kecil...

Tapi kalini penulis nak terangakan tentang perjanjian Rasulullah dgn jin.
Daripada hadith yang diriwayatkan oleh Baihaqi, seorang sahabat Nabi SAW bernama Abu Dajanah
berkata, "aku telah mengadu kepada Rasulullah SAW dengan berkata", Wahai Rasulullah, sedang aku
berbaring, tiba-tiba aku mendengar desiran suara seperti bunyi kisaran gandum dan berdengung
seperti suara lebah. Dan aku terlihat pancaran seperti pancaran kilat. Lalu aku mengangkat kepala
kerana terkejut dan takut. Tiba-tiba aku nampak bayangan hitam berdiri tegak memanjang memenuhi
ruangan rumahku. Lalu aku mendekati bayangan itu, aku terasa kulitnya seperti bulu landak. Bayang
itu menyemburkan cahaya seperti semburan bunga api ke arah mukaku sehingga aku menyangka
badan dan rumahku terbakar."

Lalu Rasulullah SAW menerangkan, "Itu adalah syaitan yang mahu mengganggu dan membuat
keburukan di rumahmu, wahai abu Dajanah."
Kemudian Rasulullah SAW menyuruh Ali bin Abi Talib menulis tulisan ini. Maka Saidina Ali pun
menulisnya seperti berikut:

Maksudnya;
"Inilah perutusan dari Muhammad Rasul sekian alam. Kepada mereka yang datang mengerjakan
umrah dan berziarah. Amma badu. Sesungguhnya kebenaran itu adalah perlindungan bagi kita. Jika
engkau terlalu baik, jahat, pemimpin yang sebenar ataupun yang bathil. Inilah kitab Allah yang
membicarakan dengan sebenar-benarnya kepada kita, sesungguhnya Kami mencatatkan apa yang
kamu lakukan dan malaikat kami menulis segala apa yang engkau sembunyikan. Tinggalkanlah
pembawa utusan ini dan pergilah kepada penyembah berhala dan mereka yang menyangka bahawa
ada tuhan lain selain Allah. Katakanlah tiada tuhan melainkan Dia. Segala sesuatu akan hancur
melainkan Dia. Baginyalah segala ketentuan dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan. Haa
Miiim, mereka tidak akan diberi pertolongan, Haa Miim, Ain Siiin Qaaf. Berpecah belahlah musuh-
musuh Allah, Hujah Allah itu amat jelas, Tiada kekuasaan melainkan kekuasaan Allah. Allah akan
memberikan kecukupan kepadamu, Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Maha benarlah
Allah Yang Maha Besar."

Maka dikhabarkan selain 7 perjanjian sulaiman.maka barangsiapa meletakkan perjanjian ini dirumah
atau dibacakan pd org kerasukkan maka pergilah jin td dr tubuhnya dan rumahnya.

Tujuh Perkara Perjanjian Nabi Sulaiman


Dengan Jin Perempuan
Diriwayatkan daripada Nabi suliaman bin Daud a.s. bahawa baginda telah
melihat seorang perempuan tua yang sudah beruban rambutnya, dua matanya
berwarna biru, kedua-dua keningnya bertanduk, kecil betisnya, rambutnya kusut
masai, mulutnya ternganga dan keluar pucuk api daripadanya, dapat membelah
bumi dengan menggunakan kukunya yang tajam dan boleh memecahkan batu-
batan yang besar dengan pekikan suaranya.
Nabi Allah Sulaiman bertanya kepadanya, siapakah kamu? Adakah kamu
daripada jenis manusia atau jin? Kerana aku tidak pernah melihat orang
yangpaling hodoh selain daripada engkau. Perempuan itu menjawab: Akulah
Ummu Sibyan (Ibu penyakit sawan) yang dapat menguasai ke atas anak Adam
lelaki dan perempuan, aku boleh masuk ke rumah-rumah, boleh berkokok
seperti ayam, menyalak seperti anjing, bertebah seperti lembu, bersuara seperti
keldai dan kura-kura dan bersiul seperti ular. Aku juga boleh bertukar-tukar
wajah dengan pelbagai rupa, aku boleh mengikat rahim perempuan, boleh
membunuh anak-anak di dalam kangungan dan mereka semua tidak akan
mengetahui bahawa itu adalah angkara daripada aku, aku memasuki ke dalam
rahim orang perempuan dan aku ikat rahimnya serta sumbat lalu dia tidak boleh
mengandung dan jadilah rahimnya kosong, aku masuk ke dalam perut orang
perempuan yang hamil di waktu janin di dalam kandungannya sedang
membesar aku tendangnya, maka berlakulah keguguran dan jadilah rahimnya
kosong semua.
Tambahnya lagi : Aku menyusup masuk kepada kanak-kanak perrempuan
ataupun orang-orang perempuan yang telah dicalitkan dengan tanda kepadanya,
lalu aku mengenakan penyakit dengan ekorku, aku tukarkan kegembiraan
orang-orang yang sudah bertunang dengan kecelakaan, aku menyusup masuk
ke dalam badan orang lelaki dan aku menghirup spermanya yang putih pekat
dan tinggal di dalamnya mani yang cair lagi jernih, maka jadilah dia mandul dan
tidak akan melahirkan zuriat.
Aku juga pergi kepada peniaga-peniaga dan aku palingkan jualannya. Dengan
itu, dia tidak akan mendapatkan keuntungan, aku meresap masuk ke dalam
bumi yang kering, lalu aku sapu menjadikan ia tandus. Dengan itu, ia tidak lagi
menjadi subur dan segala tanaman tidak akan menghasilkan buah. Aku juga
menyekat kanak-kanak kecil dan aku campakkan kepadanya kepanasan yang
sangat panas dan kesakitan yang mengerikan. Maka, dengan itu mengigillah
badan mereka sera diconteng-conteng rupa paras mereka supaya dibenci
orang.
Nabi Allah Sulaiman pun menangkapnya sambil berkata : Wahai perempuan
yang celaka! Kamu tidak boleh lari dari genggamanku sehingga berikan satu
perjanjian dan sumpah setia kepada anak-anak Adam, lelaki dan perempuan.
Lalu ia pun berkata: Wahai Nabi allah! Aku akan berikan kepada engkau
beberapa perjanjian dan sumpah setia bahawa aku tidak akan mendekati dan
tidak akan menyakiti sesiapa yang menulis untuknya ataupun menggantungkan
baginya sama ada kepada orang lelaki, perempuan atau kanak-kanak, gedung-
gedung perniagaan, tanah-tanah untuk bercucuk tanam ataupun binatang-
binatang ternakan dan sebagainya.
Inilah doa-doanya :
. )1


.
. )2


.
. )3

.
. )4


.
. )5

.
. )6

.
. )7

.