Anda di halaman 1dari 11

EKONOMI

1. KELANGKAAN
Kelangkaan adalah kondisi di mana kita tidak mempunyai cukup sumber
daya untuk memuaskan semua kebutuhan kita. Dengan singkat kata kelangkaan
terjadi karena jumlah kebutuhan lebih banyak dari jumlah barang dan jasa yang
tersedia. Kelangkaan bukan berarti segalanya sulit diperoleh atau ditemukan.
Kelangkaan juga dapat diartikan alat yang digunakan untuk memuaskan kebutuhan
jumlahnya tidak seimbang dengan kebutuhan yang harus dipenuhi.

Kelangkaan mengandung dua pengertian:

Alat pemenuhan kebutuhan tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan.


Untuk mendapatkan alat pemuas kebutuhan memerlukan pengorbanan yang
lain.

Faktor penyebab kelangkaan

Keterbatasan sumber daya

Alam memang menyediakan sumber daya yang cukup melimpah. Namun, tetap saja
jumlahnya terbatas, apalagi jika manusia mengolahnya secara sembarangan.
Walaupun sumber daya tersebut dapat diperbaharui atau tersedia secara bebas, tetap
saja akan berkurang dan lama-kelamaan akan habis.

Perbedaan letak geografis

Sumber daya alam biasanya tersebar tidak merata disetiap daerah. Ada daerah yang
sangat subur, ada pula daerah yang kaya akan bahan tambang. Namun, ada pula
daerah yang gersang dan selalu kekurangan air. Perbedaan ini menyebabkan sumber
daya menjadi langka dan terbatas, terutama bagi daerah yang tidak mempunyai
sumber daya yang melimpah.

Pertambahan jumlah penduduk

Pertumbuhan jumlah penduduk selalu lebih cepat dibandingkan dengan pertumbuhan


produksi barang dan jasa. Hal ini telah diamati oleh seorang ekonom, Thomas Robert
Malthus. Menurutnya, jumlah manusia tumbuh mengikuti deret ukur (1, 2, 4, 8, 16,
dan seterusnya). Sementara jumlah produksi hanya tumbuh mengikuti deret hitung (1,
2, 3, 4, 5, dan seterusnya)
Keterbatasan kemampuan produksi

Kemampuan produksi didukung oleh faktor-faktor produksi yang


digunakan. Misalnya kapasitas faktor produksi manusia terbatas karena
masih bisa sakit, lelah, atau bosan. Mesin produksi juga bisa rusak dan
aus. Selain itu, keterbatasan produksi juga ditentukan karena
perkembangan teknologi yang tidak sama. Di negara maju,
perkembangan teknologi.

2.BIAYA PELUANG
Pembahasan mengenai biaya peluang sangat berkaitan dengan kebutuhan manusia
yang bersifat tidak terbatas. Ketakterbatasan kebutuhan manusialah yang
memunculkan terjadinya biaya peluang. Ketakterbatasan kebutuhan manusia
mengharuskan manusia melakukan pilihan dalam memenuhi kebutuhannya. Pilihan
inilah yang menciptakan biaya peluang (opportunity cost). Dalam kehidupan sehari-
hari kita akan selalu bertemu dengan biaya peluang.

Contoh:

1. Bila Tina memutuskan bekerja atau berproduksi sebagai karyawan pabrik maka
Tina kehilangan kesempatan bekerja sebagai karyawan toko. Di sini biaya
peluangnya adalah bekerja sebagai karyawan toko.
2. Bila Feri pada malam hari memilih menghabiskan waktunya untuk menonton
pertandingan sepak bola maka Feri akan kehilangan waktu tidurnya. Di sini
biaya peluangnya adalah kepuasan tidur semalam.
3. Bila Taufan memutuskan untuk menggunakan uangnya yang terbatas untuk
membeli buku pelajaran maka Taufan kehilangan kesempatan untuk membeli
satu kaset Jikustik. Di sini biaya peluangnya adalah satu kaset Jikustik.

Dari tiga contoh di atas maka biaya peluang dapat diartikan sebagai biaya yang
dikorbankan untuk menggunakan sumber daya bagi tujuan tertentu, yang diukur
dengan manfaat yang dilepasnya karena tidak digunakan untuk tujuan lain. Atau
dengan bahasa yang lebih singkat, biaya peluang adalah biaya ang dikorbankan untuk
memperoleh sesuatu yang lain.

Menghitung Biaya Peluang


Berikut ini akan diuraikan cara menghitung biaya peluang. Agar lebih jelas perhatikan
contoh berikut.

1. Setelah lulus SMA, Farida mendapat 2 tawaran pekerjaan. Tawaran pertama


sebagai pelayan toko di dekat rumah dengan gaji Rp400.000,- per bulan.
Tawaran kedua sebagai pramusaji di sebuah rumah makan di kotanya dengan
gaji Rp900.000,- per bulan. Dengan beberapa pertimbangan, di antaranya ingin
dekat keluarga, akhirnya Farida memutuskan bekerja sebagai pelayan toko.
Keputusan Farida memilih bekerja sebagai pelayan toko telah menghilangkan
peluang untuk bekerja sebagai pramusaji yang sebenarnya bisa memberikan
pendapatan Rp900.000,- per bulan. Dengan demikian, biaya peluang yang
ditanggung Farida dengan memilih bekerja sebagai pelayan toko adalah sebesar
Rp900.000,- per bulan.
2. Sebagai lulusan terbaik dari sebuah perguruan tinggi terkemuka, Andrew
mendapat 5 tawaran pekerjaan. Dari lima tawaran tersebut, tinggal dua tawaran
yang menarik hati Andrew. Pertama, tawaran bekerja di Jakarta dengan gaji
Rp6.000.000,- per bulan dan satu lagi, tawaran bekerja di Tangerang dengan
gaji Rp7.000.000,- per bulan. Setelah meminta pertimbangan orang tua dan
teman, Andrew memutuskan memilih bekerja di Jakarta dengan gaji
Rp6.000.000,- per bulan. Pilihan Andrew untuk bekerja di Jakarta telah
menghilangkan peluang terbaiknya untuk bekerja di Tangerang dengan gaji
Rp7.000.000,- per bulan. Karena opportunity cost selalu diukur dari nilai
peluang terbaik yang dikorbankan atau yang tidak dipilih maka besarnya biaya
peluang yang ditanggung Andrew dengan bekerja di Jakarta adalah sebesar
Rp7.000.000,- per bulan.

Dari 5 kombinasi di atas, awalnya Dinda ingin memilih kombinasi D, yaitu mendapat
4 kaos dan 3 buku tulis. Akan tetapi, karena ingin menghadiahi adiknya 2 buku tulis
maka Dinda berubah memilih kombinasi C, yakni mendapat 3 kaos dan 5 buku tulis.
Ini berarti untuk mendapatkan tambahan 2 buku tulis Dinda telah mengorbankan satu
kaos. Dengan demikian, biaya peluang untuk mendapatkan tambahan 2 buku tulis
adalah sebesar harga satu kaos, yaitu Rp15.000,-

Biaya peluang tidak hanya terjadi pada kegiatan konsumsi tapi juga terjadi pada
kegiatan produksi. Perhatikan contoh berikut:
Pak Tata seorang pengrajin mainan kayu sedang memenuhi pesanan dari dua
pelanggan. Pelanggan pertama memesan mobil kayu, pelanggan kedua memesan
boneka kayu. Karena keterbatasan modal maka Pak Tata harus mengatur produksinya.
Ada beberapa kombinasi produksi yang bisa dipilih Pak Tata.
Untuk memuaskan pelanggan pertama (pemesan mobil kayu), awalnya Pak Tata
memilih kombinasi D. Akan tetapi, pilihan D bisa merugikan pelanggan kedua
(pemesan boneka kayu) karena hanya sedikit pesanannya yang bisa dipenuhi. Oleh
karena itu, Pak Tata berubah memilih kombinasi C sehingga diharapkan bisa
memuaskan kedua pelanggan.
Perubahan pilihan dari D ke C menunjukkan bahwa Pak Tata harus mengorbankan 25
mobil kayu (115 - 90) untuk mendapatkan tambahan 50 boneka kayu. Karena harga
satu mobil kayu Rp20.000,- berarti besar biaya peluang untuk mendapatkan 50 boneka
kayu adalah 25 x Rp20.000,- = Rp500.000,-.

3.MASALAH POKOK EKONOMI


Menurut aliran Klasik : aliran ekonomi klasik menyebutkan bahwa ada 3 Masalah
Pokok Ekonomi yaitu : Produksi, Distribusi dan Konsumsi. Ketiga aspek ini harus
dikelola sedemikian rupa agar tercipta hasil yang maksimal demi kemakmuran
masyarakat .

1.produksi adalah

Menurut aliran Modern : Ekonomi modern mengakomodasikan masalah ekonomi


dalam 3 masalah pokok, yaitu barang apa yang di produksi dan berapa jumlahnya
(What), bagaimana cara memproduksi (How), dan untuk siapa barang tersebut di
produksi (For Whom).

1.Barang apa dan berapa jumlah barang yang harus diproduksi?(What?) , Karena
sumber daya terbatas, masyarakat harus memutuskan barang apa yang akan di
produksi (what). Sangat tidak mungkin untuk memproduksi semua jenis benda
pemuas kebutuhan. Setelah ditentukan apa yang akan diproduksi, kemudian
diputuskan berapa jumlah barang yang harus diproduksi sehingga dapat ditentukan
berapa sumber daya yang dibutuhkan untuk proses produksi.
2.Bagaimana cara memproduksi?(How?) , Masalah dalam hal ini adalah:
[-] Teknologi atau metode produksi apa yang digunakan untuk memproduksi suatu
barang: berapa jumlah tenaga kerja, jenis mesin, serta bahan mentah apa yang akan
digunakan.
[-] Bagaimana mengkombinasikan faktor-faktor produksi yang ada agar berhasil dan
berdaya guna.
3.Untuk Siapa diproduksi ? (For Whom?) , Siapa yang memerlukan barang tersebut
dan siapa saja yang menikmati hasilnya. Apakah barang-barang yang diproduksi
tersebut akan didistribusikan menurut ukuran pendapatan, kekayaan atau kelompok
tersebut di masyarakat .
Dalam konteks ini, berdasarkan kasus 6 jika ditanyakan manakah yang termasuk
masalah what, how dan manakah yang termasuk masalah for whom?

Maka dapat disimpulkan bahwa What disini adalah permasalahan tentang komoditi
apa yang dihasilkan. berhubung pada kasus ini komoditi yang akan dihasilkan adalah
jagung yang diperkirakan sebanyak 1 ton maka itulah yang menjadi topic
permasalahnya.sedangkan untuk How adalah permasalahan tentang bagaimana
menghasilkan komoditi tersebut, yaitu jagung yang tadi diperkirakan sebanyak 1 ton ,
apakah dengan menggunakan cara tradisional dalam pengolahan tanah, penanaman
bibit,perawatan dan memetik hasil (panen), ataukah dengan menggunakan cara
modern. lalu untuk permasalahan For whom disini dimaksudkan untuk siapa komoditi
tersebut dihasilkan. Komoditi pada kasus ini dihasilkan untuk kemudian dijual kepada
para pembeli di pasar-pasar tradisional . .

CARA MENGATASI KELANGKAAN DAN MASALAH POKOK EKONOMI.

Dalam kehidupan ekonomi sehari-hari , terdapat beberapa permasalahan yang


mendasar dan harus dicarikan jalan keluarnya atau solusinya. Solusi yang ada untuk
mengatasi hal ini, kita membutuhkan system ekonomi yang tepat dan sesuai dengan
kondisi permasalahan ekonomi yang ada.
Sistem ekonomi adalah perpaduan dari peraturan atau cara-cara yang merupakan satu
kesatuan yang digunakan untuk mencapai tujuan tertentu dalam perekonomian.
Sistem ekonomi di dunia ini dapat digolongkan menjadi 4 macam :

A. System Ekonomi Tradisional

adalah suatu system ekonomi dimana dalam menggunakan factor-faktor produksi


masih dengan pola tradisi atau adapt kebiasaan yang tergantung pada factor alam.

Ciri-cirinya :
belum ada pembagian kerja
tukar menukar dengan system barter
hasil produksi dan system distribusi terbentuk karena kebiasaan / tradisi
produksi yang dihasilkan / dilakukan untuk memenuhi kebutuhan sendiri
kehidupan masyarakat yang bersifat kekeluargaan diatur secara bersama-sama
alam merupakan sumber kemakmuran

Kebaikannya :
masing-masing individu mempunyai keterikatan, sehinggarasa kekeluargaan dan
kegotong royongan terlihat dan dirasakan oleh anggota masyarakat untuk memenuhi
kebutuhan hidupnya.

Keburukan/kelemahannya :
pola tradisi akan mengakibatkan kurang berkembang pola berfikir masyarakat
hasil produksi terbatas karena mengandalkan tenaga manusia dan factor alam
pengakuan adanya hak milik, kebebasan dan hak asasi manusia berdasarkan hukum
adat.

B. Sistem Ekonomi Pasar

System ekonomi ini dikenal juga dengan system ekonomi kapitalis atau system
ekomoni bebas.
Sistem ekonomi pasar adalah suatu system ekonomi, dimana sebagian besar barang-
barang capital baik yang buatan manusia maupun buatan alam dimiliki oleh swasta,
motivasi kegiatan ekonominya terutama adalah untuk mencari laba yang sebesar-
besarnya bagi pemilik.

Ciri-cirinya :
setiap manusia baik sebagai produsen maupun konsumen dianggap sebagai homo
ekonomikus
pengakuan adanya hak milik pribadi
pengakuan terhadap kebebasan dan hak-hak asasi manusia secara formal
kedaulatan konsumen dan kebebasan konsumen
system pasar dan persaingan bebas
motif mencari laba terpusat pada kepentingan diri sendiri
peranan pemerintah terbatas

Kebaikannya :

setiap orang diberi kebebasan dan kesempatan untuk berusaha sebaik-baiknya


setiap orang bebas memiliki alat-alat produksi
setiap orang bebas memilih bidang usaha yang disukainya
persaingan dapat menyebabkan adanya dorongan untuk maju
produksi barang dan jasa didasarkan pada kebutuhan pasar
tidak ada paksaan dari pemerintah

Kelemahannya :

adanya kebebasan berusaha mengakibatkan yang kuat semakin kuat dan yang lemah
semakin terdesak dan akhirnya pailit atau mati
menimbulkan monopoloi yang merugikan manusia
menimbulkan eksploitasi ( penindasan )
tidak adanya pemerataan pendapatan
stabilitas perekonomian tidak terjamin, sering menimbulkan krisis.

C. Sistem Ekonomi Terpusat

Sistem ekonomi ini disebut juga system ekonomi terkendali atau komando.
Sistem ekonomi terpusat adalah suatu system ekonomi dimana seluruh kebijaksanaan
perekonomian diatur dan ditentukan oleh pemerintah pusat. Dalam prakteknya system
ekonomi ini disebut juga system ekonomi sosialisme.

Ciri-cirinya :

semua alat dan sumber produksi adalah milik Negara, maka hak milik perseorangan
tidak ada
kebijakan perekonomian diatur oleh pemerintah pusat
produksi ditujukan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang paling mendesak

Kebaikannya :

pemerintah bertanggung jawab sepenuhnya terhadap perekonomian


pemerintah bebas menentukan barang yang akan diproduksi sesuai dengan kebutuhan
masyarakat
pemerintah mengatur distribusi barang produksi
mudah melakukan mengendalian dan pengawasan
pelaksanaan pembangunan bias lebih cepat
Kelemahannya :

setiap orang tidak memiliki apa-apa, kecuali barang yang sudah dibagi
pemerintah dominant mengatur seluruh kegiatan, sehingga potensi, inisiatif, dan daya
kreasi tidak berkembang
segala apa yang diperintahkan pemerintah harus dilaksanakan

D.Sistem Ekonomi Campuran

Sistem ekonomi campuran adalah merupakan perpaduan dari system ekonomi pasar
dengan system ekonomi terpusat, sehingga kelemahan-kelemahan yang ada tersebut
bisa diatasi.

E.Sistem Ekonomi Indonesia.

Sistem ekonomi Indonesia sebenarnya adalah system ekonomi campuran yang


berdasarkan falsafah dan ideology Negara yaitu Pancasila.

Ciri-Ciri Positif :

perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan


cabang-cabang produksi yang penting bagi Negara dan menguasai hajat hidup orang
banyak dikuasai oleh Negara
bumi, air , dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh Negara dan
dipergunakan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat
sumber-sumber kekayaan dan keuangan Negara digunakan dengan permufakatan
lembaga-lembaga perwakilan rakyat serta pengawasan terhadap kebijaksanaannya ada
pada lembaga perwakilan rakyat
warga Negara memiliki kebebasan dalam memilih pekerjaan yang dikehendaki serta
mempunyai hak akan pekerjaan dan penghidupan yang layak
hak milik perseorangan diakui dan dalam pemanfaatannya tidak boleh bertentangan
dengan kepentingan masyarakat
potensi, inisiatif, dan daya kreasi setiap warga Negara diperkembangkan sepenuhnya
dalam batas-batas yang tidak merugikan kepentingan umum
fakir miskin dan anak-anak terlantar dipelihara oleh Negara
Ciri-ciri negatif :

system free fight liberalisme yang menumbuhkan eksploitasi terhadap manusia dan
bangsa lain
system etatisme dalam Negara beserta aparatur ekonomi Negara bersifat dominant
serta mendesak dan mematikan potensi dan daya kreasi unit-unit ekonomi di luar
sector Negara
pemusatan kekuatan ekonomi pada suatu kelompok dalam bentuk monopoli yang
merugikan masyarakat

z
4.SISTEM EKONOMI
Sistem perekonomian adalah sistem yang digunakan oleh suatu negara untuk
mengalokasikan sumber daya yang dimilikinya baik kepada individu maupun
organisasi di negara tersebut. Perbedaan mendasar antara sebuah sistem ekonomi
dengan sistem ekonomi lainnya adalah bagaimana cara sistem itu mengatur faktor
produksinya. Dalam beberapa sistem, seorang individu boleh memiliki semua faktor
produksi. Sementara dalam sistem lainnya, semua faktor tersebut di pegang oleh
pemerintah. Kebanyakan sistem ekonomi di dunia berada di antara dua sistem
ekstrem tersebut.

Selain faktor produksi, sistem ekonomi juga dapat dibedakan dari cara sistem
tersebut mengatur produksi dan alokasi. Sebuah perekonomian terencana (planned
economies) memberikan hak kepada pemerintah untuk mengatur faktor-faktor
produksi dan alokasi hasil produksi. Sementara pada perekonomian pasar (market
economic), pasar lah yang mengatur faktor-faktor produksi dan alokasi barang dan
jasa melalui penawaran dan permintaan.

Sistem ekonomi terbagi atas beberapa macam yaitu :


1. Perekonomian terencana
2 Sistem ekonomi tradisional
3 Perekonomian pasar
4 Perekonomian pasar campuran

Perekonomian terencana

Ada dua bentuk utama perekonomian terencana, yaitu komunisme dan


sosialisme. Sebagai wujud pemikiran Karl Marx, komunisme adalah sistem yang
mengharuskan pemerintah memiliki dan menggunakan seluruh faktor produksi.
Namun, lanjutnya, kepemilikan pemerintah atas faktor-faktor produksi tersebut
hanyalah sementara; Ketika perekonomian masyarakat dianggap telah matang,
pemerintah harus memberikan hak atas faktor-faktor produksi itu kepada para
buruh. Uni Soviet dan banyak negara Eropa Timur lainnya menggunakan sistem
ekonomi ini hingga akhir abad ke-20. Namun saat ini, hanya Kuba, Korea Utara,
Vietnam, dan RRC yang menggunakan sistem ini. Negara-negara itu pun tidak
sepenuhnya mengatur faktor produksi. China, misalnya, mulai melonggarkan
peraturan dan memperbolehkan perusahaan swasta mengontrol faktor produksinya
sendiri.

Sistem ekonomi tradisional

Pada kehidupan masyarakat tradisional berkembang suatu sistem ekonomi


tradisional. Dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka dengan
bergantung pada sumber daya alam. masyarakat juga memproduksi barang
pemenuh kebutuhan yang di produksi hanya untuk kebutuhan tiap-tiap rumah
tangga. dengan demikian rumah tangga dapat bertindak sebagai konsumen,
produsen, dan keduannya.

Perekonomian pasar

Perekonomian pasar bergantung pada kapitalisme dan liberalisme untuk


menciptakan sebuah lingkungan di mana produsen dan konsumen bebas menjual
dan membeli barang yang mereka inginkan (dalam batas-batas tertentu). Sebagai
akibatnya, barang yang diproduksi dan harga yang berlaku ditentukan oleh
mekanisme penawaran-permintaan.

Perekonomian pasar campuran

Perekonomian pasar campuran atau mixed market economies adalah


gabungan antara sistem perekonomian pasar dan terencana. Menurut Griffin, tidak
ada satu negara pun di dunia ini yang benar-benar melaksanakan perekonomian
pasar atau pun terencana, bahkan negara seperti Amerika Serikat. Meskipun dikenal
sangat bebas, pemerintah Amerika Serikat tetap mengeluarkan beberapa peraturan
yang membatasi kegiatan ekonomi. Misalnya larangan untuk menjual barang-barang
tertentu untuk anak di bawah umur, pengontrolan iklan (advertising), dan lain-lain.
Begitu pula dengan negara-negara perekonomian terencana. Saat ini, banyak negara-
negara Blok Timur yang telah melakukan privatisasipengubahan status
perusahaaan pemerintah menjadi perusahaan swasta.
1.DODI SAPUTRA

2.MULYADI

3.SAKINAH UTAMI

4.SURYANI

5.YANI MAISUL FITRIA

6.YOLANDA FEBRINA