Anda di halaman 1dari 7

Pengertian Perencanaan Menurut Para Ahli Perencanaan

Pengertian Perencanaan Menurut Para Ahli Perencanaan

Waterson, 1965
Usaha sadar, terorganisir dan terus menerus guna memilih alternatif untuk mencapai tujuan
tertentu.

Faludi, 1973
Perencana sebagai satu proses untuk menentukan tindakan yang berorientasi pada masa depan.
Melalui serangkaian pikiran.

Melville Brance, 1980


Perencanaan adalah proses aktifitas berkelanjutan dan memutuskan apa yang dapat dilakukan
dan diinginkan untuk masa depan. Serta bagaimana mencapainya.

Peter Hall, 1992


Perencanaan adalah penyusun rangkaian tindakan secara berurut yang mengarah pada
pencapaian tujuan.
PENGERTIAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA ( PLANOLOGI )
PENGERTIAN PERENCANAAN
Definisi Perencanaan adalah proses kontinyu dalam pengambilan keputusan atau pilihan
mengenai bagaimana memanfaatkan sumber daya yang ada semaksimal mungkin guna mencapai
tujuan-tujuan tertentu di masa depan.
Dari definisi tersebut maka di dalam perencanaan tentu terdapat elemen-elemennya yaitu :
1. Merencana berarti memilih
2. Perencanaan sebagai alat untuk mengalokasikan sumber daya
3. Perencanaan sebagai alat untuk mencapai tujuan
4. Perencanaan itu berorientasi ke depan.

PENGERTIAN KOTA DAN WILAYAH


Kota atau wilayah adalah tempat kita tinggal. Kota menyediakan berbagai kebutuhan kita:
sandang, pangan, dan papan. Kota sebagai sebuah fenomena "urban" memberikan kita
lingkungan sosial budaya dan ekonomi yang sangat menentukan preferensi dan perilaku kita.
Dan kita dapat menyebut permukiman kota sebagai keseluruhan yang meliputi kota sebagai
tempat tinggal dengan lingkungan sosial ekonomi dan budaya yang mempengaruhi.

PENGERTIAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA


Dari uraian perengertian diatas, Perencana kota adalah bukan orang yang merancang suatu kota,
tetapi yang sebenarnya adalah hanya menyediakan suatu rencana berdasarkan prinsip "supply
and demand" yang akan digunakan untuk membuat kota tersebut lebih maju dalam segala
bidang.

Dalam hal ini, Planologi atau Perencanaan Wilayah dan Kota adalah suatu program studi yang
mempelajari tentang cara merencana suatu wilayah dan kota. Dalam merencanakan suatu kota
ternyata banyak sekali yang harus di pertimbangkan, misalnya kondisi ekonomi, sosial, budaya
suatu wilayah dan yang lain-lain

Hasil dari Perencanaan Kota dan Wilayah tentunya ada berbagai tingkatan, yaitu :
1. Rencana Tata Ruang Nasional.
2. Rencana Tata Ruang Propinsi.
3. Rencana Tata Ruang Kota dan Wilayah. (RTRW)
4. Rencana Detail Tata Ruang (RDTR).

Dalam melaksanakan Perencanaan suatu Wilayah dan Kota harus berjalan sesuai dengan
undang-undang yang sedang berlaku. Untuk dapat lebih jelasnya di bawah ini adalah Undang-
Undang Tata Ruang Kota yang terbaru yaitu : UU no.26 tahun 2007
Berikutnya apabila kita ingin menjadi sarjana atau ahli di bidang Planologi maka harus memiliki
Kompetensi. Kompetensi umum yang harus dimiliki oleh lulusan dibidang Planologi adalah :
1. Memahami yang dimaksud dengan Perencanaan Wilayah dan Kota
2. Memahami bahwa masa depan dapat berorientasi utopian dan visionary, tetapi juga
mengerti bahwa rencana adalah suatu produk yang harus dilaksanakan
3. Mampu menghasilkan produk yang berorientasi preskriptif, yaitu kemampuan membuat
intervensi bagi peningkatan kesejahteraan di masa depan
4. Memegang nilai-nilai kemanusiaan (humanity), membela kepentingan umum (public
interest), dan berlaku adil (justice) dan setara (equity) dalam mempraktekkan ilmunya bagi
kepentingan umum.

Pengertian Umum tentang Perencanaan Wilayah dan Kota

Pengertian Umum tentang Perencanaan Wilayah dan Kota Menurut UU.No 26 Tahun 2017 Bab I
Definisi-Definisi terkait Perencanaan Wilayah dan Kota
Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk ruang di
dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan
kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya.
Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang.
Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana dan
sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara
hierarkis memiliki hubungan fungsional.
Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi peruntukan
ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi daya.
Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan
pengendalian pemanfaatan ruang.
Penyelenggaraan penataan ruang adalah kegiatan yang meliputi pengaturan, pembinaan,
pelaksanaan, dan pengawasan penataan ruang.
Pemerintah Pusat, selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden RepublikIndonesia yang
memegang kekuasaan pemerintahan negara RepublikIndonesia sebagaimana dimaksud dalam
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
Pemerintah daerah adalah Gubernur, Bupati, atau Walikota, dan perangkat daerah sebagai unsur
penyelenggara pemerintahan daerah.
Pengaturan penataan ruang adalah upaya pembentukan landasan hukum bagi Pemerintah,
pemerintah daerah, dan masyarakat dalam penataan ruang.
Pembinaan penataan ruang adalah upaya untuk meningkatkan kinerja penataan ruang yang
diselenggarakan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat.
Pelaksanaan penataan ruang adalah upaya pencapaian tujuan penataan ruang melalui
pelaksanaan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
Pengawasan penataan ruang adalah upaya agar penyelenggaraan penataan ruang dapat
diwujudkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Perencanaan tata ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur ruang dan pola ruang
yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana tata ruang.
Pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang sesuai
dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan program beserta
pembiayaannya.
Pengendalian pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan tertib tata ruang.
Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait yang
batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif dan/atau aspek fungsional.
Sistem wilayah adalah struktur ruang dan pola ruang yang mempunyai jangkauan pelayanan
pada tingkat wilayah.
Sistem internal perkotaan adalah struktur ruang dan pola ruang yang mempunyai jangkauan
pelayanan pada tingkat internal perkotaan.
Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau budi daya.
Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian
lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan.
Kawasan budi daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan
atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya
buatan.
Kawasan perdesaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama pertanian, termasuk
pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman
perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.
Kawasan agropolitan adalah kawasan yang terdiri atas satu atau lebih pusat kegiatan pada
wilayah perdesaan sebagai sistem produksi pertanian dan pengelolaan sumber daya alam tertentu
yang ditunjukkan oleh adanya keterkaitan fungsional dan hierarki keruangan satuan sistem
permukiman dan sistem agrobisnis.
Kawasan perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian dengan
susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan dan distribusi
pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.
Kawasan metropolitan adalah kawasan perkotaan yang terdiri atas sebuah kawasan perkotaan
yang berdiri sendiri atau kawasan perkotaan inti dengan kawasan perkotaan di sekitarnya yang
saling memiliki keterkaitan fungsional yang dihubungkan dengan sistem jaringan prasarana
wilayah yang terintegrasi dengan jumlah penduduk secara keseluruhan sekurang-kurangnya
1.000.000 (satu juta) jiwa.
Kawasan megapolitan adalah kawasan yang terbentuk dari 2 (dua) atau lebih kawasan
metropolitan yang memiliki hubungan fungsional dan membentuk sebuah sistem.
Kawasan strategis nasional adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena
mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap kedaulatan negara, pertahanan dan
keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yang telah
ditetapkan sebagai warisan dunia.
Kawasan strategis provinsi adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena
mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap ekonomi, sosial, budaya,
dan/atau lingkungan.
Kawasan strategis kabupaten/kota adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena
mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup kabupaten/kota terhadap ekonomi, sosial,
budaya, dan/atau lingkungan.
Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang penggunaannya
lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun yang
sengaja ditanam.
Izin pemanfaatan ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan pemanfaatan ruang
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Mengenal Planologi atau Perencanaan Wilayah dan Kota (PWK)


Teknik Planologi atau yang saat ini lebih dikenal sebagai Teknik Perencanaan Wilayah
dan Kota merupakan prodi/jurusan dalam perkuliahan yang mempelajari mengenai disiplin ilmu
perencanaan suatu wilayah atau kota, yang biasa di sebut juga dengan perencanaan tata ruang. Di
jurusan ini, kita akan belajar mengenai bagaimana kita dapat merencanakan suatu kota atau
wilayah ke depannya melalui berbagai proses perencanaan mulai dari pengumpulan data atau
observasi, pengolahan data (analisa) hingga akhirnya kita dapat membuat suatu perencanaan
dengan memperhatikan berbagai potensi dan permasalahan dalam suatu wilayah atau kota
tersebut misalnya potensi dan permasalahan fisik, sosial, ekonomi, budaya, kebijakan terkait,
tingkat partisipasi masyarakat, kelembagaan, pendanaan, infrastruktur, penggunaan lahan dan
sebagainya, serta mampu memanfaatkan peluang yang ada serta dapat mengatasi tantangan yang
datang dari luar (wilayah lain). Apa yang direncanakan biasanya dituangkan dalam bentuk Peta
dan data, sehingga diperlukan juga kemampuan dalam membuat peta dan menganalisa data, yang
kemudian akan menghasilkan suatu perencanaan. Ini kita bisa dapatkan dalam perkuliahan
perencanaan wilayah dan kota (PWK).
Berikut adalah prospek kerja bagi lulusan Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota (PWK)
atau Planologi :
Instansi Pemerintahan :

Badan Perencanaan dan Pembangunan Nasional/Daerah (Bappenas/Bappeda)


Dinas Pekerjaan Umum (PU) khususnya PU Cipta Karya dan PU Bina Marga
Instansi yang mengurusi Perumahan/permukiman
Dinas Tata Kota
Instansi-instansi pemerintahan lainnya yang berhubungan misalnya Dinas Lingkungan
Hidup, Dinas Perhubungan, Badan Pertanahan Nasional (BPN), Badan Pusat Statistik
(BPS) dsb.

Swasta :

Konsultan Perencana atau sebagai tenaga ahli (team leader) perencana


Developer Perumahan
Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM)
Perusahaan-perusahaan yang bergerak di bidang properti, penyediaan sarana prasarana
dsb
Freelance sebagai tenaga ahli, tenaga survei, analisis data spasial, pemetaan
UNDP, World Bank dsb

Peluang Kerja Lainnya :

Bank
Wiraswasta (Nanti setelah anda mempelajari ilmu ke-planologian, naluri wiraswasta anda
biasanya bakal lebih berkembang)

Bagaimana perkuliahan di Planologi ini?


Pengalaman pribadi saya sebagai mahasiswa Planologi, ada beberapa hal yang bisa dibilang
sebagai ciri khas tertentu dari jurusan ini, yaitu sebagai berikut :

Sering keluar daerah, biasanya untuk keperluan survei kita mau tidak mau harus berada
pada wilayah yang akan kita rencanakan agar lebih mudah proses surveinya.Itu berarti
dengan kuliah pada jurusan ini, akan lebih banyak tempat-tempat yang dikunjungi oleh
sobat. Bagi anda yang lebih suka bekerja dalam ruangan yang dibatasi oleh tembok,
kuliah di jurusan ini sama sekali tidak cocok bagi anda. Jurusan ini lebih cocok bagi anda
yang memiliki jiwa petualang, dan selalu ingin mengunjungi tempat-tempat baru.
Lebih banyak bekerja dalam tim. Dalam perkuliahan, tugas-tugas yang sering dikerjakan
sebagian besarnya dikerjakan dalam kelompok, kemampuan bekerja sama anda akan
terus di asah selama kuliah di jurusan ini.
Tugas Non Stop. Kuliah dijurusan ini, anda harus selalu siap mengerjakan tugas bejibun
yang akan selalu menghantui anda setiap hari. Aturlah jadwal anda sebaik mungkin dan
menggunakan waktu yang efektif dalam mengerjakan tugas, biasanya hal ini yang
membuat mahasiswa Teknik agak tertatih-tatih untuk meraih gelar sarjananya.

Seperti itulah Gambaran mengenai kuliah di jurusan Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota
(PWK) atau Teknik Planologi. Semoga teman-teman yang ingin melanjutkan kuliahnya di
jurusan Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota ini dapat lebih mempersiapkan diri dalam
menyambut Arus Ekonomi Global yang dicanangkan Bapak Presiden Joko Widodo tahun 2020.
SELALU SUKSES BERSAMA PWK-ITN

Sumber : Www.Pengertian Tata Ruang.com, Buku Silabus Teknik Planologi 2015 Itn Malang.
Diposting oleh Alfera Kambuaya
Definisikotamenurut para arsitek lansekap:

Demikian beragamnya definisikotamenurut para pakar, maka ada definisikotayang hanya


didasarkan kepada satu aspek saja, yaitu berdasarkan jumlah penduduk, seperti definisikotayang
mulai dilontarkan olehTaylor(1945). Taylorini mengklasifikasikankotaberdasarkan jumlah
penduduknya:

1. Infantile. Kota dengan penduduk 5.000, tidak ada


2. Juvenile. Kota dengan penduduk antara 5.000-20.000, sudah terdapat diferensiasi penggunaan
lahan.
3. Adolescent. Kota dengan ekspansi pabrik-pabrik, desentralisasi dari aktivitas.
4. Early maturity. Telah terdapat pengelompokan lokasi perumahan.
5. Mature. Kota dengan penduduk lebih dari 50.000 atau lebih, telah terdapat pengelompokan
yang jelas dari kawasan perumahan, industri, dan komersial.

Batasan yang sama, yaitu berusaha mengungkapkan kotaberdasarkan jumlah penduduknya


digunakan pula pada studi yang pernah dilakukan di Indonesiayang meneliti tentang kota-kota
sekitar tahun 1985 (National Urban Development Study-NUDS). Berdasarkan studi sistem dan
strukturkota diIndonesia terdapat klasifikasikota sebagai berikut:

Kota besar: berpenduduk lebih besar dari 500.000 jiwa.


Kota Menengah: berpenduduk antara 100.000 dan 500.000 jiwa.
Kota Kecil A: berpenduduk antara 50.000 dan 100.000 jiwa.
Kota Kecil B: berpenduduk antara 25.000 dan 50.000 jiwa.
Kota Desa Besar: berpenduduk antara 10.000 dan 25.000 jiwa.
Kota Desa Kecil A: berpenduduk antara 5.000 dan 10.000 jiwa.
Kota Desa Kecil B: berpenduduk antara 3.000 dan 5.000 jiwa.

Secara lebih kompak dapat diklasifikasikan ke dalam empat kelompok utama, yakni :

1. Kota besar, dengan penduduk lebih besar dari 500.000 jiwa.


2. Kota menengah, dengan penduduk antara 100.000 dan 500.000 jiwa.
3. Kota kecil, merupakan gabungan darikota kecil A dankota kecil b dengan penduduk antara
25.000 jiwa sampai dengan 100.000 jiwa.
4. Kota desa, merupakan gabungan dari kota desa besar, desa kecil A dan desa kecil B, dengan
penduduk antara 3.000 jiwa sampai dengan 25.000 jiwa.

Sumber Berita: http://trtb.pemkomedan.go.id/artikel-954-perspektif-tentang-kota-dan-perencanaan-


kota.html#ixzz4v7BqC7Gd