Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN KULIAH MAGANG KERJA MAHASISWA PADA

KANTOR PELAYANAN KEKAYAAN NEGARA

DAN LELANG (KPKNL) SURAKARTA

Oleh:

Algi Yuliana Sari


F0214011
Asri Sekar Mawar Firdausi
F0214021
Ridha Septiani
F0214100

PROGRAM STUDI MANAJEMEN


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA

1
2017
Abstrak
Laporan ini membahas mengenai Kegiatan Kuliah Magang Kerja Mahasiswa
dan beberapa permasalahan di bidang Sumber Daya Manusia yang terjadipada
Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Surakarta. Metode yang
digunakan dalam penulisan laporan ini adalah metode penelitian deskriptif dengan
teknik pengumpulan data berupa observasi langsung di Kantor Pelayanan Kekayaan
Negara dan Lelang (KPKNL) Surakartaselama kurun waktu kurang lebih satu
setengah bulan, yaitu pada tanggal 09 Januari 2017 sampaidengan 16 Februari 2017
dan studi pustaka untuk mendapatkan data yang dibutuhkan. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa terdapat masalah. Masalah tersebut berupa rendahnya tingkat
kedisiplinan karyawan terhadap jam kerja yang disebabkan lemahnya pengawasan
oleh pemimpin.
Berdasarkan permasalahan mengenai pengelolaan Sumber Daya Manusia di
atas, dapat disimpulkan bahwa sistem manajerial Kantor Pelayanan Kekayaan
Negara dan Lelang (KPKNL)Surakarta belum tertata dengan baik. Aspek Sumber
Daya Manusia merupakan faktor penentu kinerja setiap bagian/divisi dalam suatu
perusahaan.
Oleh karena itu, pihak Direksi dan manajemen perlu memberikan perhatian
yang lebih besar pada sistem manajerial terutama tentang kedisiplinan yang ada di
Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Surakarta agar proses
kinerja perusahaan berjalan secara efektif dan efisien sehingga tujuan perusahaan
dapat tercapai.

2
HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING
LAPORAN KULIAH MAGANG KERJA MAHASISWA
KANTOR PELAYANAN KEKAYAAN NEGARA
DAN LELANG (KPKNL) SURAKARTA
Oleh :

Algi Yuliana Sari


F0214011
Asri Sekar Mawar Firdausi
F0214021
Ridha Septiani
F0214100

Menyetujui,

Dosen Pembimbing Lapangan Pembimbing Institusi Mitra

Arum Setyowati, SE., M.M Dwi Nugroho


NIP.198502102010122007 NIP.19681130 199603 1001

Mengetahui,

Ketua ICD FEB UNS,

Siti Khoiriyah, S.E., M.Si


NIP. 197602062005012001

3
Telah disetujui pada tanggal :

Kata Pengantar

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmat, taufik, dan

hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan Laporan Kuliah Magang Kerja Mahasiswa

ini. Kami berterima kasih Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL)

Surakarta yang telah mengijinkan kami untuk melakukan kegiatan magang, sehingga

kami dapat mengetahui bagaimana dunia kerja yang sebenarnya dan juga

memperoleh ilmu yang bermanfaat. Selain itu, kami juga berterima kasih kepada

Dosen Pembimbing Lapangan kami Ibu Arum Setyowati atas bimbingan beliau.

Kami berharap Laporan Kuliah Magang Kerja Mahasiswa ini dapat

menambah wawasan dan pengetahuan kita mengenai dunia kerja, mengetahui

masalah-masalah di bidang Sumber Daya Manusia yang terjadi di dunia kerja serta

menambah pemahaman kita mengenai salah satu perusahaan milik Negara untuk

mengelola kekayaan Negara. KPKNL mempunyai tugas melaksanakan pelayanan di

bidang kekayaan negara, penilaian, piutang negara dan lelang. Kami menyadari

bahwa dalam Laporan ini terdapat kekurangan. Oleh sebab itu, kami megharapkan

kritik ataupun saran yang membangun sebagai perbaikan dan koreksi untuk

kedepannya.

Semoga Laporan ini bermanfaat untuk kita semua. Kami mohon maaf apabila

terdapat kekeliruan dalam penulisan Laporan Kuliah Magang Kerja Mahasiswa ini.

Surakarta, Februari 2017

Penyusun

4
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL

HALAMAN JUDUL ............................................................................... i

HALAMAN ABSTRAK

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING .....................................ii

KATA PENGANTAR ...........................................................................iii

DAFTAR ISI .......................................................................................... iv

DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................... v

BAB I: DESKRIPSI PERUSAHAAN

A. PROFIL DAN SEJARAH SINGKAT KPKNL SURAKARTA1

B. VISI DAN MISI KPKNL SURAKARTA .................................. 2

C. LOKASI PERUSAHAAN .......................................................... 3

D. TUGAS, FUNGSI DAN STRUKTUR ORGANISASI KPKNL

KOTA SURAKARTA..4

E. SARANA, PRASARANA DAN SUMBER DAYA MANUSIA


.................................................................................................... .7

BAB II: PELAKSANAAN KEGIATAN MAGANG

A. LAPORAN KEGIATAN MAGANG ......................................... 9

B. IDENTIFIKASI MASALAH .................................................... 11

BAB III: LANDASAN TEORI............................................................. 14

BAB IV: PEMBAHASAN.................................................................... 24

BAB V: PENUTUP

5
A. KESIMPULAN ......................................................................... 31

B. SARAN ..................................................................................... 32
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................... 34
DAFTAR LAMPIRAN

1. Laporan Kepegawaian berdasarkan Status Kepegawaian Kantor Pelayanan

Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Surakarta tahun 2015/2016

2. Surat Permohonan Ijin Magang

3. Surat Jawaban dari Instansi Magang

4. Surat Keterangan telah Melaksanakan Kegiatan Magang

5. Formulir Penilaian Magang oleh Dosen Pembimbing Lapangan

6. Lembar Penilaian Magang oleh Pembimbing Institusi Mitra

7. Presensi Harian Pelaksanaan Kuliah Magang Kerja Mahasiswa

8. Laporan Kegiatan Harian Peserta Kuliah Magang Kerja

9. Lembar Monitoring Dosen Pembimbing Lapangan

10. Dokumentasi Kegiatan Magang

6
BAB I

DESKRIPSI PERUSAHAAN

A. Profil dan Sejarah Singkat KPKNL Surakarta


Berdasarkan Keputusan Presiden RI Nomor 177 Tahun 2000 BUPLN diubah
menjadi Direktorat Jenderal Piutang dan Lelang Negara (DJPLN), dengan
perubahan ini maka berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan RI Nomor
445/KMK.01/2001 KP3N dan KLN dimerger kedalam satu unit operasional
dengan nama Kantor Pelayanan Piutang dan Lelang Negara (KP2LN). Pada saat
ini pula di KP2LN Yogyakarta terjadi pemekaran wilayah kerja untuk
Kabupaten/Kota di wilayah eks Karesidenan Surakarta, sehingga berdirilah
KP2LN Surakarta yang beralamat di Jalan Slamet Riyadi Nomor 6 Surakarta.
Seiring dengan perjalanan waktu, gedung kantor KP2LN dibangun di Jalan
Kimangun Sarkoro Nomor 141 Surakarta, dan mulai ditempati pada bulan
Agustus tahun 2005. Dengan adanya Reformasi Birokrasi di lingkungan
Kementerian Keuangan pada tahun 2006, maka pada tahun 2007 KP2LN
Surakarta berubah nama menjadi KPKNL Surakarta.
Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 170/PMK.01/2012 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Instansi Vertikal Direktorat Jenderal Kekayaan
Negara pasal 30 bahwa KPKNL mempunyai tugas melaksanakan pelayanan di
bidang kekayaan negara, penilaian, piutang negara dan lelang. Wilayah kerja
KPKNL Surakarta meliputi Kota Surakarta, Kabupaten Karanganyar, Kabupaten
Klaten, Kabupaten Boyolali, Kabupaten Sragen, Kabupaten Sukoharjo dan
Kabupaten Wonogiri.

B. Visi dan Misi KPKNL Surakarta


Sebagai kantor operasional dari DJKN di tingkat daerah, maka KPKNL
Surakarta mendukung Visi dan Misi yang diusung oleh DJKN yaitu :
1. Visi :
Menjadi pengelola kekayaan negara yang profesional dan akuntabel untuk
sebesar-besar kemakmuran rakyat

7
2. Misi :
a. Mewujudkan optimalisasi penerimaan, efisiensi pengeluaran, dan
efektivitas pengelolaan kekayaan negara.
b. Mengamankan kekayaan negara secara fisik, administrasi, dan hukum.
c. Meningkatkan tata kelola dan nilai tambah pengelolaan investasi
pemerintah
d. Mewujudkan nilai kekayaan negara yang wajar dan dapat dijadikan
acuan dalam berbagai keperluan.
e. Melaksanakan pengurusan piutang negara yang efektif, efisien,
transparan, dan akuntabel.
f. Mewujudkan lelang yang efisien, transparan, akuntabel, adil, dan
kompetitif sebagai instrumen jual beli yang mampu mengakomodasi
kepentingan masyarakat.
Di samping itu, Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Surakarta
mempunyai slogan / motto Melayani dengan TERTIB, LANCAR, DAN AMANAH
(TELADAN).
1. TERTIB berarti tertib administrasi, tertib hukum dan tertib pelayanan.
2. LANCAR berarti tanpa hambatan dan cepat pelayanannya.
3. AMANAH berarti pegawai bekerja secara profesional dan penuh tanggung
jawab.

C. Lokasi Perusahaan
Jalan Ki Mangunsarkoro Nomor 141 , Sumber, Banjarsari, Surakarta, Jawa
Tengah
Telp. (0271) 723003

D. Tugas, Fungsi dan Struktur Organisasi KPKNL Surakarta


Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 170/PMK.01/2012 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Instansi Vertikal Direktorat Jenderal Kekayaan
Negara pasal 30 bahwa KPKNL mempunyai tugas melaksanakan pelayanan di

8
bidang kekayaan negara, penilaian, piutang negara dan lelang. Sedangkan pasal
31 menyebutkan bahwa dalam melaksanakan tugas, KPKNL menyelenggarakan
fungsi:
1. Inventarisasi, pengadministrasian, pendayagunaan, pengamanan
kekayaan negara;
2. Registrasi, verifikasi dan analisa pertimbangan permohonan pengalihan
serta penghapusan kekayaan negara;
3. Registrasi penerimaan berkas, penetapan, penagihan, pengelolaan barang
jaminan, eksekusi, pemeriksaan harta kekayaan milik penanggung hutang
/ penjamin hutang;
4. Penyiapan bahan pertimbangan atas permohonan keringanan jangka
waktu dan / atau penjamin hutang, serta penyiapan data usul
penghapusan piutang negara;
5. Pelaksanaan pelayanan penilaian;
6. Pelaksanaan pelayanan lelang;
7. Penyajian informasi di bidang kekayaan negara, penilaian, piutang
negara dan lelang;
8. Pelaksanaan penetapan dan penagihan piutang negara serta pemeriksaan
kemampuan penanggung hutang atau penjamin hutang dan eksekusi
barang jaminan;
9. Pelaksanaan pemeriksaan barang jaminan penanggung hutang atau
penjamin hutang serta harta kekayaan lain;
10. Pelaksanaan bimbingan kepada Pejabat lelang;
11. Inventarisasi, pengamanan dan pendayagunaan barang jaminan;
12. Pelaksanaan pemberian pertimbangan dan bantuan hukum pengurusan
piutang negara dan lelang;
13. Verifikasi dan pembukuan penerimaan pembayaran piutang negara dan
lelang;
14. Pelaksanaan administrasi Kantor Pelayanan Kekayaan dan Lelang.

9
Unit kerja Kantor Pusat DJKN terdiri dari 8 unit eselon II, yaitu: Sekretariat,
Direktorat Barang Milik Negara, Direktorat Kekayaan Negara Dipisahkan,
Direktorat Piutang Negara dan Kekayaan Negara Lain-Lain, Direktorat
Penilaian, Direktorat Pengelolaan Kekayaan Negara dan Sistem Informasi,
Direktorat Lelang, dan Direktorat Hukum dan Hubungan Masyarakat. Selain itu,
DJKN juga mempunyai unit kerja vertikal yang tersebar di seluruh Indonesia,
yang terdiri dari 17 Kantor Wilayah dan 70 KPKNL.
Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Surakarta
adalah instansi vertikal DJKN yang dipimpin oleh seorang Kepala Kantor
setingkat eselon III, berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada
Kepala Kantor Wilayah DJKN Jawa Tengah dan D.I. Yogyakarta.Struktur
Organisasi KPKNL berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan tersebut terdiri
dari :
1. Kepala KPKNL;
2. Kepala Sub Bagian Umum;
3. Kepala Seksi Pengelolaan Kekayaan Negara;
4. Kepala Seksi Pelayanan Penilaian;
5. Kepala Seksi Piutang Negara;
6. Kepala Seksi Pelayanan Lelang;
7. Kepala Seksi Hukum dan Informasi;
8. Kepala Seksi Kepatuhan Internal; dan
9. Kelompok Jabatan Fungsional.

10
Bagan struktur Organisasi KPKNL Surakarta

KEPALA KANTOR
Ajar Priyadi

Kepala Sub Bagian Umum


Dwi Nugroho

Kepala Seksi PKN Kepala Seksi PN Kepala Seksi HI Kepala SeksiKI


Tetik Fajar Ruwandari Sri Warsiyati Hendro Kartono Dadang Eko Darminto

Kepala SeksiPelayanan Penilaian Kepala SeksiPelayanan Lelang


Martono Ana Kamilasari

Keterangan :
PKN = Pengelolaan Kekayaan Negara
PN = Piutang Negara
HI = Hukum dan Informasi
KI = Kepatuhan Internal

E. Sarana, Prasarana dan Sumber Daya Manusia


Dalam menjalankan tugas dan fungsinya, KPKNL Surakarta didukung oleh
sarana, prasarana dan sumber daya manusia yang terdiri dari :
1. Sarana dan Prasarana
Sarana berupa sebidang tanah dan gedung kantor yang representatif
dengan luas + 2.000 m2 tersebut dalam Sertipikat Hak Pakai Nomor 29
atas nama Departemen Keuangan Republik Indonesia, terletak di
Kelurahan Sumber Kecamatan Banjarsari Kota Surakarta setempat
dikenal dengan Jalan Ki Mangunsarkoro Nomor 141 Sumber Surakarta.
Pada tanggal 26 September 2016, KPKNL Surakarta menerima
penyerahan sebidang tanah berikut 7 (tujuh) buah bangunan rumah negara

11
eks. KPPN Surakarta dengan luas tanah + 1.043 m2 tersebut dalam
Sertipikat Hak Pakai Nomor 44 atas nama Departemen Keuangan
Republik Indonesia, terletak di Jalan Melon Raya I Kelurahan
Karangasem Kecamatan Laweyan Kota Surakarta.
Prasarana yang ada terdiri dari kendaraan dinas dan peralatan
perkantoran diantaranya komputer, laptop dan peralatan lainnya.Adapun
prasarana yang ada diantaranya :

Kondisi
No. Jenis Peralatan Jumlah Rusak Rusak
Baik
Ringan Berat
1 Kendaraan roda 2 5 3 - 2
2 Kendaraan roda 4 5 4 1 -
3 Komputer dan laptop 79 37 1 19
4 Perangkat Jaringan 1 1 - -

Prasarana dan sarana yang ada telah mendukung pelaksanaan tugas dan
fungsi KPKNL Surakarta dapat berlangsung dengan lancar dan baik.

2. Sumber Daya Manusia


Sumber Daya Manusia yang ada di KPKNL Surakarta sebanyak 42
(empat puluh dua) orang pegawai dengan latar belakang pendidikan, usia,
jenis kelamin maupun kepangkatan dan keahlian dengan sebaran di
masing-masing seksi sebagai berikut :

Komposisi SDM berdasar Kepangkatan

Sub Bagian / Seksi


Kepala
No Gol PK K Jml
Kantor Umum Penilaian PN Lelang HI
N I
1 IV 1 - 1 - - - - 1 3

12
2 III - 6 2 3 4 9 3 2 29
3 II - 4 2 - - - 4 - 10
4 I - - - - - - - -

Jumlah 1 10 5 3 4 9 7 3

Komposisi SDM berdasar Jenis Kelamin

Jenis Kepala Sub Bagian / Seksi


No Jml
Kelamin Kantor Umum PKN Penilaian PN Lelang HI KI

1 Laki-laki 1 7 4 3 1 4 6 1 27

2 Perempuan - 3 1 - 3 5 1 2 15

Jumlah 1 10 5 3 4 9 7 3

Komposisi SDM berdasar Pendidikan

Kepala Sub Bagian / Seksi


No Pendidikan Jml
Kantor Umum PKN Penilaian PN Lelang HI KI

1 S-2 - - 1 - - 2 - 2 5
2 S-1 1 2 - 2 2 3 3 - 13
3 D-IV - - - - - - - - -

4 D-III - 2 4 1 - 2 3 - 12

5 D-I - 2 - - 1 1 1 1 6
6 SLTA - 4 - - 1 1 - - 6

Jumlah 1 10 5 3 4 9 7 3

13
Komposisi SDM berdasar Usia

Kepala Sub Bagian / Seksi


No Usia Jml
Kantor Umum PKN Penilaian PN Lelang HI KI
18
1 - 4 3 - - - 3 - 10
30
31
2 - 1 1 2 2 5 1 2 14
40
41
3 1 3 1 1 2 4 2 1 15
50
Diatas
4 - 2 - - - - 1 - 3
50
Jumlah 1 10 5 3 4 9 7 3

Tenaga Fungsional

Jabatan Kepala Sub Bagian / Seksi


No Jml
Fungsional Kantor Umum PKN Penilaian PN Lelang HI KI
Pejabat
1 1 - 1 - 1 5 1 1 10
Lelang
2 Penilai 1 3 2 3 1 6 2 1 19
3 Jurusita - 2 1 - 1 1 - - 5
4 Pemeriksa - 1 - - 1 1 1 - 4
Jumlah 2 6 4 3 4 13 4 2

Komposisi Pegawai Per Sub Bagian/Seksi

Umum PKN Penilaian PN Lelang HI KI Jml


Eselon III - - - - - - - 1

14
Eselon IV 1 1 1 1 1 1 1 7
Pelaksana 9 4 2 3 8 6 2 34
Jumlah 10 5 3 4 9 7 3

Dalam melaksanakan tugas, setiap pemimpin satuan organisasi


instansi vertikal Direktorat Jenderal Kekayaan Negara wajib menerapkan
prinsip koordinasi, integrasi dan sinkronisasi baik di lingkungan masing-
masing maupun antar satuan organisasi di lingkungan instansi vertikal
Direktorat Jenderal Kekayaan Negara serta dengan instansi lain di luar
instansi vertikal Direktorat Jenderal Kekayaan Negara sesuai tugas pokok
masing-masing.

15
BAB II
PELAKSANAAN KEGIATAN MAGANG

A. Laporan Kegiatan Magang


Kegiatan magang yang telah kami laksanakan selama satu setengah bulan,
yaitu pada tanggal 9 Januari sampai 16 Februari 2017 di Kantor Pelayanan
Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Surakarta telah memberikan gambaran
lengkap mengenai dunia kerja. Kami ditempatkan pada 4 seksi yang berbeda
dengan sistem rolling. Keempat seksi tersebut adalah (1) Bagian Umum, (2)
Pelayanan Penilaian, (3) Pelayanan Lelang, dan (4) Piutang Negara. Keempat
seksi tersebut berada langsung dibawah tanggung jawab dan pengawasan Kepala
Kantor. Berikut merupakan tugas dari tiap seksi yang kami tempati:
1. Sub Bagian Umum
Melaksanakan urusan kepegawaian, keuangan, perlengkapan, protocol, tata
usaha dan rumah tangga, serta penatausahaan, pengamanan, dan pengawasan
barang milik negara di kantor wilayah.
2. Seksi Pelayanan Penilaian
Melaksanakan bimbingan teknis, supervise, pemantauan, evaluasi
pelaksanaan dan laporan penilaian, penyususnan basis data penilaian,
pembinaan, dan pengawasan terhadap penilaian serta pelaksanaan kegiatan
penilaian.
3. Seksi Pelayanan Lelang
Melaksanakan bimbingan teknis, pemantauan, evaluasi, penggalian potensi
dan pengembangan lelang serta verifikasi dan penatausahaan risalah lelang,
pengawasan lelang, pelaksanaan pemeriksaan kinerja lelang dan pembukuan
hasil lelang, pelaksanaan pengolahan data di bidang lelang, dan bimbingan
terhadap Profesi Pejabat Lelang dan Jasa Lelang.
4. Seksi Piutang Negara
Melaksanakan bimbingan teknis, penggalian potensi, pemantauan, dan
evaluasi pelaksanaan pengurusan piutang negara, pemberian bahan

16
pertimbangan atas usul penghapusan piutang instan pemerintah daerah,
pertimbangan dan penetapan atas usul restrukturisasi piutang negara,
pencegahan bepergian ke luar negeri, paksa badan atau penyelesaian piutang
negara, pemblokiran surat berharga milik penanggung/penjamin hutang yang
diperdagangkan di bursa efek, permintaan keterangan mengenai simpanan
nasabah debitur, serta penyiapan bahan penetapan persetujuan/penolakan
keringanan hutang, bimbingan teknis pengelolaan barang jaminan,
pemeriksanaan harta kekayaan atau barang jaminan yang tidak diketemukan
milik penanggung hutang atau penjamin hutang, penyiapan pengolahan data,
monitoring pengurusan piutang negara, dan pelaksanaan verifikasi
pengurusan piutang negara.

Selama kegiatan magang berlangsung, kami diajarkan dan diperkenalkan


dengan tugas-tugas sesuai penempatan seksi. Beberapa tugas yang diberikan
kepada kami seperti merekap data lelang dari tahun ke tahun, cara pengkodean
barang milik negara yang akan ditempatkan pada instansi pemerintah, dan
merekap data penilaian karyawan. Pekerjaan yang kami kerjakan selalu diawasi
dan dibimbing langsung oleh kepala seksi agar mengurangi kemungkinan
terjadinya kesalahan.
Berdasarkan informasi yang kami dapatkan dari beberapa karyawan, tidak
terdapat masalah yang cukup berarti dalam instansi. Semua karyawan bekerja
dengan baik sesuai fungsi dan tugas yang diberikan. Kami juga melihat terdapat
kedekatan dan kehangatan antar karyawan. Sesama karyawan saling membantu
untuk menyelesaikan tugas apabila terdapat kesulitan. Selain itu, atmosfer
hangat juga dapat kami rasakan selama kegiatan magang berlangsung.
Dibalik kedekatan dan kehangatan antar karyawan yang dapat kami rasakan
terdapat masalah yang terlihat. Masalah tersebut berupa rendahnya tingkat
kepatuhan karyawan terhadap jam kerja. Beberapa kali kami temukan karyawan
yang tidak kembali ke tempat kerja atau terlambat setelah jam istirahat berakhir.
Selain itu, beberapa karyawan yang sudah berkeluarga biasanya hanya
numpang absen kedatangan lalu pergi untuk mengantarkan anaknya ke

17
sekolah. Hal lain yang sering kami temukan adalah karyawan tidur pada saat jam
kerja di kantor.Hal tersebut harusnya tidak terjadi karena bertentangan dengan
kontrak dan melanggar etika kerja.
Kurangnya pengawasan dan kontrol dari pemimpin instansi merupakan salah
satu penyebab pelanggaran karyawan tersebut terjadi. Jenis pekerjaan yang harus
dilakukan di luar kantor seperti pengecekan barang lelang menyebabkan sulitnya
pengawasan langsung dari pimpinan kepada karyawan. Selain itu, padatnya jam
kerja dan domisili karyawan yang sebagian berada di luar Surakarta membuat
karyawan kelelahan. Masalah ini seharusnya menjadi perhatian khusus bagi
instansi karena apabila dibiarkan dapat mengganggu dan menurunkan kualitas
serta produktivitas kerja.

B. Identifikasi Masalah
Masalah utama yang kami temukan dalam instansi yaitu kurangnya kesadaran
dan kepatuhan karyawan terhadap jam kerja. Beberapa contoh nyata yang kami
temui dan berkaitan dengan pelanggaran tersebut seperti:
1. Tidak kembalinya karyawan atau terlambat masuk setelah jam istirahat
kantor selesai.
Selama pelaksanaan magang kami beberapa kali mendapati karyawan
yang tidak kembali atau terlambat masuk kantor setelah jam istirahat
berakhir. Jam istirahat yang seharusnya berakhir pada pukul 13:30 tapi
beberapa karyawan baru kembali ke kantor pada pukul 15:00. Biasanya
karyawan kembali ke kantor dengan membawa kantong atau tas belanja. Hal
tersebut bertantangan dengan kontrak kerja yang seharusnya bekerja selama
7 jam/hari. Kondisi ini dapat menurunkan kualitas kerja dan menghambat
produktivitas kerja karyawan. Apabila kondisi ini dibiarkan, instansi dapat
dirugikan.
2. Karyawan hanya mengisi absensi kedatangan lalu meninggalkan tempat
kerja untuk menyelesaikan keperluan pribadi.
Jam kerja di KPKNL Surakarta dimulai pada pukul 07:30 sampai 17:00
WIB. Karyawan diwajibkan untuk mengisi absensi setiap masuk dan

18
sebelum pulang kantor. Absen tersebut berupa print sidik jari pada computer
yang mampu menunjukkan waktu kedatangan dan waktu kepulangan.
Beberapa kali kami mendapati karyawan yang hanya mampir untuk mengisi
absen kedatangan lalu meninggalkan kantor untuk mengantar anaknya ke
sekolah atau membeli sarapan di luar. Karyawan tersebut baru kembali
bekerja pada pukul 08:30. Tindakan ini dapat dikategorikan sebagai salah
satu penyelewengan fungsi jam kerja. Pada dasarnya, karyawan seharusnya
sudah berada di kantor untuk bekerja sesuai dengan tugas yang diberikan.
Hal ini dapat menurunkan citra baik karyawan pada atasannya.
3. Karyawan tidur pada jam kerja
Pada saat kegiatan magang berlangsung kami sering menemukan
karyawan yang tidur pada saat jam kerja. Beberapa penyebab yang memicu
1
perilaku karyawan tersebut seperti jam kerja yang padat yaitu 7 2 jam per

hari selama 5 hari dalam seminggu, jarak rumah yang jauh dari kantor, dan
jenis pekerjaan yang monoton membuat karyawan kelelahan dan bosan.
Perilaku karyawan ini tetap menyimpang dengan etika kerja karena tidak
dapat menggunakan waktu kerja sebaik mungkin. Seharusnya karyawan
dapat membedakan dan mengatur waktu antara pekerjaan dan istirahat.

19
BAB III
LANDASAN TEORI

A. Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan


Tenaga kerja merupakan penduduk yang berada dalam usia kerja. Menurut
UU No. 13 tahun 2003 Bab I pasal 1 ayat 2 disebutkan bahwa tenaga kerja
adalah setiap orang yang mampu melakukan pekerjaan guna menghasilkan
barang atau jasa baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri maupun untuk
masyarakat. Secara garis besar penduduk suatu negara dibedakan menjadi dua
kelompok, yaitu tenaga kerja dan bukan tenaga kerja. Penduduk tergolong
tenaga kerja jika penduduk tersebut telah memasuki usia kerja. Batas usia kerja
yang berlaku di Indonesia adalah berumur 15 tahun 64 tahun. Menurut
pengertian ini, setiap orang yang mampu bekerja disebut sebagai tenaga kerja.
Ada banyak pendapat mengenai usia dari para tenaga kerja ini, ada yang
menyebutkan di atas 17 tahun ada pula yang menyebutkan di atas 20 tahun,
bahkan ada yang menyebutkan di atas 7 tahun karena anak-anak jalanan sudah
termasuk tenaga kerja.
Ketenagakerjaan adalah segala hal yang berhubungan dengan tenaga kerja
pada waktu sebelum, selama, dan sesudah masa kerja. Untuk mempermudah
memahami tentang konsep klasifikasi ketenagakerjaan, perhatikan keterangan
berikut ini.Penduduk dibagi menjadi dua, yaitu tenaga kerja dan bukan tenaga
kerja. Tenaga kerja dibagi menjadi dua, yaitu angkatan kerja dan bukan angkatan
kerja. Angkatan kerja dibagi menjadi dua, yaitu pekerja dan pengangguran.
Pekerja dibagi mejadi dua, yaitu pekerja penuh dan setengah menganggur.
Pengangguran dibagi menjadi dua yaitu pengangguran terbuka dan setengah
menganggur. Setengah menganggur dibagi menjadi dua yaitu setengah
menganggur kentara dan setengah menganggur tidak kentara. Semua hal tersebut
dapat dijelaskan sebagai berikut.

20
B. Undang-Undang Ketenagakerjaan

Ketenagakerjaan di Indonesia diatur dalam Undang-undang Nomor 13 Tahun


2003 Bab 1 dan 2. Berdasarkan Undang-undang tersebut pembangunan
ketenagakerjaan berlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945. Selain itu, Pembangunan ketenagakerjaan
diselenggarakan atas asas keterpaduan dengan melalui koordinasi fungsional lintas
sektoral pusat dan daerah. Adapun tujuan dari pembangunan ketenagakerjaan adalah:

1. memberdayakan dan mendayagunakan tenaga kerja secara optimal dan


manusiawi;
2. mewujudkan pemerataan kesempatan kerja dan penyediaan tenaga kerja yang
sesuai dengan kebutuhan pembangunan nasional dan daerah
3. memberikan perlindungan kepada tenaga kerja dalam mewujudkan
kesejahteraan; dan
4. meningkatkan kesejahteraan tenaga kerja dan keluarganya.

Dijelaskan pula bahwa setiap tenaga kerja memiliki kesempatan yang sama tanpa
diskriminasi untuk memperoleh pekerjaan.Setiap pekerja/buruh berhak memperoleh
perlakuan yang sama tanpa diskriminasi dari pengusaha. Setiap tenaga kerja berhak
untuk memperoleh dan/atau meningkatkan dan/atau mengembangkan kompetensi
kerja sesuai dengan bakat, minat, dan kemampuannya melalui pelatihan kerja.
Undang-undang ini juga mengatur mengenai waktu kerja, dijelaskan dalam Pasal 77
yaitu:
1. Setiap pengusaha wajib melaksanakan ketentuan waktu kerja.
2. Waktu kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi:
a. 7 (tujuh) jam 1 (satu) hari dan 40 (empat puluh) jam 1 (satu) minggu
untuk 6 (enam) hari kerja dalam 1 (satu) minggu; atau
b. 8 (delapan) jam 1 (satu) hari dan 40 (empat puluh) jam 1 (satu) minggu
untuk 5 (lima) hari kerja dalam 1 (satu) minggu.
3. Ketentuan waktu kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tidak berlaku
bagi sektor usaha atau pekerjaan tertentu.

21
4. Ketentuan mengenai waktu kerja pada sektor usaha atau pekerjaan tertentu
sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diatur dengan Keputusan Menteri.
Hal mengenai tugas lembur juga diatur dalam Pasal 78 yang berbunyi:
1. Pengusaha yang mempekerjakan pekerja/buruh melebihi waktu kerja
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 77 ayat (2) harus memenuhi syarat:
a. ada persetujuan pekerja/buruh yang bersangkutan; dan
b. waktu kerja lembur hanya dapat dilakukan paling banyak 3 (tiga) jam
dalam 1 (satu) hari dan 14 (empat belas) jam dalam 1 (satu) minggu.
2. Pengusaha yang mempekerjakan pekerja/buruh melebihi waktu kerja
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib membayar upah kerja lembur
3. Ketentuan waktu kerja lembur sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b
tidak berlaku bagi sektor usaha atau pekerjaan tertentu.
4. Ketentuan mengenai waktu kerja lembur dan upah kerja lembur sebagaimana
dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) diatur dengan Keputusan Menteri.

C. Etika Kerja
Etika kerja merupakan gabungan dari kata etika yang berarti ilmu tentang apa
yang baik, apa yang buruk dan tentang hak dan kewajiban moral. Pengertian ini
muncul mengingat etika berasal dari Bahasa Yunani kuni ethos yang berarti
adat kebiasaan, cara berpikir, akhlak, sikap, watak, cara bertindak. Kemudian
diturunkan kata ethics (Inggris), etika (Indonesia). Kamus Besar Bahasa
Indonesia, 1988, menjelaskan etika dengan membedakan tiga arti, yakni: ilmu
tentang apa yang baik dan buruk, kumpulan asa atau nilai, dan nilai mengenai
benar dan salah. Dengan membedakan tiga definisi tersebut maka kita
mendapatkan pemahaman etika yang lebih lengkap mengenai apa itu etika,
sekaligus lebih mampu memahami pengertian etika yang sering sekali muncuk
dalam pembicaraan sehari-hari, baik secara lisan maupun lisan. Objek etika
adalah alam yang berubah, terutama alam manusia.
Apabila etika digabungkan dengan kata kerja, yang menjadi etika kerja
memiliki arti yaitu nilai-nilai atau kebiasaan yang harus dilakukan ketika berada
di lingkungan kerja. Sehingga dapat disimpulkan etika kerja adalh system niali

22
yang dianut secara perorangan yang termasuk etika hubungan antar karyawan
dan perusahaan. Etika kerja mengatur hubungan yang lebih bersifat ke dalam
(perusahaan), yakni antara karyawan dan perusahaan secara umum. Etika kerja
meliputi hal-hal berikut ini:
1. Sikap karyawan dalam perusahaan
2. Sikap karyawan dengan wewenang dan jabatannya di perusahaan
3. Hubungan karyawan dengan atasan dan dengan bawahannya
4. Hubungan karyawan dengan sesame
Etika kerja berkaitan dengan apa yang semestinya dilakukan oleh karyawan.
Seharusnya, etia kerja makin lama bukannya semakin menurun tetapi semakin
meningkat. Meningkatkan etos kerja, setiap karyawan perlu membangun prinsip-
prinsip seperti dating ke kantor lebih awal, pertahankan sikap professional setiap
saat, bersikap positif terhadap komentar negatif, inisiatif untuk menangani
proyek baru, produktif, menghormati kontribusi rekan lain, dan tidak
perhitungan dengan waktu kerja.

D. Penyimpangan Etika Kerja


Penyimpangan dalam etika kerja akan membuat suasana kerja terganggu.
Perusahaan tanpa etika merusak perilaku kerja dan menciptakan suasana kerja
yang buruk. Etika kerja diperlukan untuk menjaga rutinitas dan aktivitas sehari-
hari di tempat kerja berjalan dengan perilaku positif. Karyawan dengan perilaku
etis memiliki kepribadian dengan standar moral yang tinggi, sehingga mereka
dapat menjaga diri untuk tidak melakukan penyimpangan di tempat
kerja.Penyimpangan dalam etika kerja menguatkan konflik kepentingan dan
penyalahgunaan aset perusahaan. Dan, perlu disadari bahwa moralitas pekerja
yang rendah menyulitkan perusahaan untuk menjaga tidak terjadinya
penyimpangan. Jadi, bila di tempat kerja masih terjadi penyimpangan dalam etika
kerja dan etika bisnis, maka ini artinya internalisasi nilai-nilai moral yang baik
dan penegakkan aturan haruslah ditingkatkan.
Etika tidak hanya untuk diucapkan dan ditulis dalam bentuk kode etik. Lebih
dari itu, etika merupakan perilaku wajib untuk dapat memiliki budaya perusahaan

23
yang kuat dan unggul. Bila karyawan tidak memiliki perilaku etis, maka mereka
tanpa merasa bersalah atau berdosa akan melanggar semua aturan, dan
penyimpangan dianggap benar oleh mereka. Perilaku tanpa etika: mudah
berbohong, sering absen dengan berbagai alasan, selalu mencari keuntungan dari
hubungan kerja, membuat keputusan tanpa memetakan resiko, tidak menganggap
kode etik dan etika bisnis, serta berperilaku sesuka hati tanpa memikirkan aturan
dan kebijakan.
Bekerja tanpa etika menjadikan mental buruk dan etos kerja tidak produktif.
Hal ini merugikan perusahaan. Selain itu, lingkungan kerja menjadi tidak bahagia
karena perilaku yang tidak adil, tingginya diskriminasi, saling bermusuhan,
bergosip, perilaku menghakimi, menilai, dan menyudutkan rekan kerja. Semua
kondisi ini menciptakan lingkungan kerja sehari-hari yang tidak produktif dan
tidak mendatangkan rasa memiliki perusahaan oleh karyawan.Sekecil apapun
penyimpangan dalam etika kerja dan etika bisnis pasti melemahkan budaya
organisasi. Dalam budaya yang lemah karyawan tidak mampu bekerja optimal,
sebagian energi terkuras untuk melayani hal-hal negatif yang diakibatkan oleh
penyimpangan etika.

24
BAB IV
PEMBAHASAN

A. Tidak kembalinya karyawan atau terlambat masuk setelah jam istirahat


kantor selesai.
Disiplin merupakan perasaan taat dan patuh terhadap nilai-nilai yang
dipercaya, termasuk melakukan pekerjaan tertentu yang dirasakan menjadi
tanggung jawab. Sedangkan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia Daring,
disiplin adalah ketaatan (kepatuhan) kepada peraturan (tata tertib dsb). Jadi,
bila disimpulkan secara umum, disiplin merupakan bentuk ketaatan dan
kepatuhan kepada sesuatu peraturan yang telah dibuat.
Selama pelaksanaan magang, beberapa karyawan KPKNL tidak kembali
atau terlambat masuk kantor setelah jam istirahat berakhir. Jam istirahat yang
seharusnya berakhir pada pukul 13:30 tetapi beberapa karyawan baru
kembali ke kantor pada pukul 15:00. Biasanya karyawan kembali ke kantor
dengan membawa kantong atau tas belanja. Hal tersebut bertantangan
dengan kontrak kerja yang seharusnya bekerja selama 7 jam/hari. Kondisi ini
dapat menurunkan kualitas kerja dan menghambat produktivitas kerja
karyawan. Apabila kondisi ini dibiarkan, instansi dapat dirugikan.
Sehingga, dapat disimpulkan bahwa karyawan KPKNL yang sebagian
besar adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS) memiliki masalah utama pada
kedisiplinan jam kerja, seperti yang telah disebutkan di atas. Rendahnya
kualitas disiplin dan etos kerja pegawai bisa menjadi akar penyebab
pelayanan publik yang kurang berkualitas. Hal ini juga akan berdampak
pada munculnya perilaku menyimpang seperti KKN (korupsi, kolusi dan
nepotisme), sehingga dapat berakibat kepada kualitas pelayanan publik yang
tidak akuntabel dan tidak transparan.
Oleh karena itu sebagai salah satu langkah konkret untuk mengatasi hal
tersebut perlu penempatan orang sesuai kemampuan dan dilakukan
penegakkan integritas. Sebenarnya mengenai disiplin Pegawai Negeri Sipil
sudah diatur dalam Peraturan Pemerintah (PP) No. 30 Tahun 1980 tentang

25
Peraturan Disiplin Pegawai Negeri Sipil. Selama ini seluruh kewajiban dan
larangan bagi PNS mengacu pada koridor-koridor pada peraturan tersebut.
Pada tahun 2010, peraturan tentang Disiplin PNS disempurnakan lagi dengan
dikeluarkannya Peraturan Pemerintah (PP) No. 53 Tahun 2010 tentang
Disiplin Pegawai Negeri Sipil. Peraturan baru ini diberlakukan mulai bulan
Juni tahun 2010 lalu. Jadi, bentuk disiplin bagi PNS adalah yang mengacu
pada PP 53 Th. 2010 yang berisi 17 kewajiban dan 15 larangan, sebagai
penyempurnaan atas 26 kewajiban dan 18 larangan dalam PP sebelumnya (PP
30 Tahun 2010). Dalam peraturan ini, termasuk mengatur mengenai
perhitungan hari kerja secara kumulatif dan berkelanjutan dapat dikonversi
dalam hitungan jam. Jadi, semisal dalam satu hari karyawan meninggalkan
kantor selama 4 jam, dan hal ini dilakukan selama 2 hari maka dapat
dikategorikan bahwa karyawan tersebut tidak masuk kerja selama satu hari.

B. Karyawan hanya mengisi absensi kedatangan lalu meninggalkan tempat


kerja untuk menyelesaikan keperluan pribadi.
Jam kerja di KPKNL Surakarta dimulai pada pukul 07:30 sampai 17:00
WIB. Karyawan diwajibkan untuk mengisi absensi setiap masuk dan sebelum
pulang kantor. Absen tersebut berupa print sidik jari pada komputer yang
mampu menunjukkan waktu kedatangan dan waktu kepulangan. Beberapa
kali kami mendapati karyawan yang hanya mampir untuk mengisi absen
kedatangan lalu meninggalkan kantor untuk mengantar anaknya ke sekolah
atau membeli sarapan di luar. Karyawan tersebut baru kembali bekerja pada
pukul 08:30. Tindakan ini dapat dikategorikan sebagai salah satu
penyelewengan fungsi jam kerja. Pada dasarnya, karyawan seharusnya sudah
berada di kantor untuk bekerja sesuai dengan tugas yang diberikan. Hal ini
dapat menurunkan citra baik karyawan pada atasannya. Permasalahan pada
karyawa KPKNL yang kedua ini sama dengan permasalahan yang pertama,
yaitu mengenai kedisiplinan. Sebenarnya peraturan mengenai jam kerja dan
sanksi apabila melanggarnya sudah jelas ada, namun hal ini banyak
disepelekan oleh karyawan. Penyebab kurang disiplinnya karyawan terhadap

26
jam kerja adalah karena sikap kurang tegas dari atasan untuk memberikan
sanksi. Pada kasus di KPKNL ini, karena semua karyawan baik ketua divisi
maupun staf sudah sangat akrab sehingga masalah mengenai jam kerja ini
dianggap sebagai hal wajar yang tidak perlu dikategorikan sebagai masalah
perusahaan. Selain itu, karena masalah mengenai jam kerja ini juga dilakukan
oleh para atasan. Masalah mengenai disiplin jam kerja ini sudah membudaya,
karenanya perlu suatu tindakan nyata untuk menghilangkan budaya tidak
disiplin jam kerja ini yang harus dimulai dari diri sendiri baik staf maupun
atasan. Selain itu pihak perusahaan harus menegaskan peraturan ini dan
memberikan sanksi bagi yang melanggarnya. Hal paling penting yang harus
dilakukan adalah penanaman nilai pada diri setiap karyawan bahwa ketika
disiplin kerja diterapkan maka kualitas etos kerja untuk memberikan
pelayanan publik yang terbaik dapat dilakukan.

C. Karyawan tidur pada jam kerja


Etika kerja merupakan gabungan dari kata etika yang berarti ilmu tentang
apa yang baik, apa yang buruk dan tentang hak dan kewajiban moral.
Sedangkan Kamus Besar Bahasa Indonesia, 1988, menjelaskan etika dengan
membedakan tiga arti, yakni: ilmu tentang apa yang baik dan buruk,
kumpulan asa atau nilai, dan nilai mengenai benar dan salah.
Pada saat kegiatan magang berlangsung kami sering menemukan karyawan
yang tidur pada saat jam kerja. Beberapa penyebab yang memicu perilaku
1
karyawan tersebut seperti jam kerja yang padat yaitu 7 2 jam per hari selama

5 hari dalam seminggu, jarak rumah yang jauh dari kantor, dan jenis
pekerjaan yang monoton membuat karyawan kelelahan dan bosan. Perilaku
karyawan ini tetap menyimpang dengan etika kerja karena tidak dapat
menggunakan waktu kerja sebaik mungkin. Seharusnya karyawan dapat
membedakan dan mengatur waktu antara pekerjaan dan istirahat.
Penyimpangan dalam etika kerja akan membuat suasana kerja terganggu.
Perusahaan tanpa etika merusak perilaku kerja dan menciptakan suasana kerja
yang buruk. Etika kerja diperlukan untuk menjaga rutinitas dan aktivitas

27
sehari-hari di tempat kerja berjalan dengan perilaku positif. Apabila karyawan
memilki perilaku etis maka mereka juga memiliki kepribadian dengan standar
moral yang tinggi, sehingga mereka dapat menjaga diri untuk tidak
melakukan penyimpangan di tempat kerja seperti tidur saat jam kerja.
Penyimpangan dalam etika kerja menguatkan konflik kepentingan dan
penyalahgunaan aset perusahaan.
Etika merupakan perilaku wajib untuk dapat memiliki budaya perusahaan
yang kuat dan unggul. Bila karyawan tidak memiliki perilaku etis, maka
mereka tanpa merasa bersalah atau berdosa akan melanggar semua aturan,
dan penyimpangan dianggap benar oleh mereka.
Permasalahan ketiga yang terjadi di KPKNL ini juga mengenai
kedisiplinan kerja karyawan. Perilaku menyimpang yang biasa dilakukan ini
lama-kelamaan akan menjadi budaya bagi seluruh anggota perusahaan. Tentu
hal ini akan sangat merugikan perusahaan dan negara serta masyarakat yang
menginginkan adanya pelayanan publik yang akuntabel. Permasalahannya
ada pada rasa tanggung jawab dalam setiap diri karyawan. Kurangnya rasa
tanggung jawab terhadap tugas menjadikan karyawan bertindak semaunya
dan mengesampingkan tugas mereka. Pendidikan berkarakter dan beretika
seharusnya ditanamkan pada setiap karyawan sejak adanya proses rekrutmen
sehingga ketika sudah menjadi bagian dari persahaan, karyawan dapat
menerapkan karakter dan etika yang tepat untuk dapat menyelesaikan
pekerjaannya sebaik mungkin.

28
BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan
Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Surakarta
adalah instansi vertikal DJKN yang dipimpin oleh seorang Kepala Kantor
setingkat eselon III, berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada
Kepala Kantor Wilayah DJKN Jawa Tengah dan D.I. Yogyakarta, yang
mempunyai tugas melaksanakan pelayanan di bidang kekayaan negara,
penilaian, piutang negara, dan lelang.
Beberapa simpulan kami setelah menyelesaikan kegiatan kuliah magang
kerja di KPKNL Surakarta adalah ditemukannya beberapa masalah, seperti:
1 Tidak kembalinya karyawan atau terlambat masuk setelah jam istirahat
kantor selesai.Kondisi ini dapat menurunkan kualitas kerja dan
menghambat produktivitas kerja karyawan.
2. Karyawan hanya mengisi absensi kedatangan lalu meninggalkan tempat
kerja untuk menyelesaikan keperluan pribadi. Tindakan ini dapat
dikategorikan sebagai salah satu penyelewengan fungsi jam kerja. Pada
dasarnya, karyawan seharusnya sudah berada di kantor untuk bekerja
sesuai dengan tugas yang diberikan. Hal ini dapat menurunkan citra baik
karyawan pada atasannya.
3. Karyawan tidur pada saat jam kerja. Beberapa penyebab yang memicu
1
perilaku karyawan tersebut seperti jam kerja yang padat yaitu 7 2 jam per

hari selama 5 hari dalam seminggu, jarak rumah yang jauh dari kantor,
dan jenis pekerjaan yang monoton membuat karyawan kelelahan dan
bosan. Perilaku karyawan ini tetap menyimpang dengan etika kerja.

29
A. Saran
Aspek Sumber Daya Manusia merupakan salah satu faktor yang sangat
penting dan bahkan tidak dapat dilepaskan dari sebuah organisasi, baik institusi
maupun perusahaan. Aspek SDM ini menjadi salah satu penentu kinerja setiap
bagian/divisi dalam suatu perusahaan. Oleh karena itu, aspek SDM perlu
mendapat perhatian khusus. Berdasarkan simpulan kami di atas, terdapat
beberapa saran yang kami ajukan untuk mengatasi permasalah yang ada pada
KPKNL Surakarta, yaitu:
1. KPKNL Surakarta perlu penempatan orang sesuai kemampuan dan
dilakukan penegakkan integritas. Penegakkan integritas salah
satunya adalah dengan menerapkan dengan benar Peraturan
Pemerintah (PP) No. 53 Tahun 2010 tentang Disiplin Pegawai
Negeri Sipil, yang berisi 17 kewajiban dan 15 larangan bagi
karyawan (PNS), salah satunya mengenai perhitungan jam kerja
karyawan.
2. Menjalankan suatu tindakan nyata untuk menghilangkan budaya
tidak disiplin jam kerja yang dimulai dari diri sendiri seluruh
karyawan. Selain itu pihak perusahaan harus menegaskan peraturan
dan memberikan sanksi bagi yang melanggarnya. Hal paling penting
yang harus dilakukan adalah penanaman nilai pada diri setiap
karyawan bahwa ketika disiplin kerja diterapkan maka kualitas etos
kerja untuk memberikan pelayanan publik yang terbaik dapat
dilakukan
3. Menjalankan pendidikan berkarakter dan beretika melalui pelatihan
untuk membangun rasa tanggung jawab dalam diri karyawan
sehingga dapat menyelesaikan pekerjaannya dengan baik, tanpa
merugikan pihak manapun.

30
31