Anda di halaman 1dari 83

PENGELOLAAN PEMBIBITAN TANAMAN KELAPA SAWIT

(Elaeis guineensis Jacq.) DI KEBUN BANGUN BANDAR PT.


SOCFINDO MEDAN, SUMATERA UTARA

RAHAYU NOVRINA ROSA


A24080006

DEPARTEMEN AGRONOMI DAN HORTIKULTURA


FAKULTAS PERTANIAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2012
ii

RINGKASAN

RAHAYU NOVRINA ROSA. Pengelolaan Pembibitan Tanaman Kelapa


Sawit (Elaeis Guineensis Jacq.) di Kebun Bangun Bandar PT. Socfindo
Medan, Sumatera Utara. (dibimbing oleh SOFYAN ZAMAN).
Kegiatan magang ini telah dilaksanakan di perkebunan kelapa sawit
Bangun Bandar PT. Socfindo, Medan-Sumatera Utara. Kegiatan magang
dilaksanakan selama 3 bulan mulai dari bulan Februari hingga Mei 2012.
Tujuan khusus kegiatan magang adalah untuk meningkatkan pemahaman
dan keterampilan teknis dan manajemen tentang pengelolaan pembibitan tanaman
kelapa sawit. Selain itu juga untuk mempelajari dan menganalisis kegiatan
pengelolaan pembibitan kelapa sawit di perkebunan PT. Socfindo.
Selama melakukan kegiatan magang penulis melaksanakan berbagai jenis
pekerjaan teknis dan manajerial di lapangan mulai dari tingkat karyawan harian
lepas (KHL), pendamping mandor dan pendamping asisten. Kegiatan yang telah
diikuti penulis selama di kebun pembibitan meliputi kegiatan penanaman
kecambah, pengangkutan bibit pre nursery yang terjual serta kegiatan-kegiatan
pemeliharaan di pembibitan. Kegiatan yang dilakukan pada divisi meliputi
kegiatan yang berhubungan dengan produksi dan pemeliharaan tanaman kelapa
sawit belum menghasilkan dan tanaman menghasilkan.
Kebun pembibitan PT. Socfindo memiliki jenis kegiatan yang
dilaksanakan pada setiap harinya. Bibit yang ditanam harus mendapatkan
penanganan yang baik agar menghasilkan bibit yang berkualitas. Untuk
mendapatkan semua itu memerlukan kegiatan manajemen atau pengelolaan
pembibitan yang baik.
PENGELOLAAN PEMBIBITAN TANAMAN KELAPA SAWIT
(Elaeis guineensis Jacq.) DI KEBUN BANGUN BANDAR PT.
SOCFINDO MEDAN, SUMATERA UTARA

Skripsi sebagai salah satu syarat


untuk memperoleh gelar Sarjana Pertanian
pada Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor

RAHAYU NOVRINA ROSA


A24080006

DEPARTEMEN AGRONOMI DAN HORTIKULTURA


FAKULTAS PERTANIAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2012
ii

LEMBAR PENGESAHAN

Judul : PENGELOLAAN PEMBIBITAN TANAMAN KELAPA


SAWIT (Elaeis guineensis Jacq.) DI KEBUN BANGUN
BANDAR PT. SOCFINDO MEDAN, SUMATERA UTARA
Nama : RAHAYU NOVRINA ROSA
NIM : A24080006

Menyetujui,
Dosen Pembimbing

Ir. Sofyan Zaman, MP


NIP. 19680711 199403 1 001

Mengetahui,
Ketua Departemen
Agronomi dan Hortikultura

Dr. Ir. Agus Purwito, MSc. Agr


NIP. 19611101 198703 1 003

Tanggal Lulus :
iii

PERNYATAAN

DENGAN INI SAYA MENYATAKAN BAHWA SKRIPSI INI ADALAH

BENAR-BENAR HASIL KARYA SAYA SENDIRI YANG BELUM PERNAH

DIGUNAKAN SEBAGAI SKRIPSI ATAU KARYA ILMIAH PADA

PERGURUAN TINGGI ATAU LEMBAGA MANAPUN.

Bogor, Agustus 2012

Rahayu Novrina Rosa


A24080006
iv

RIWAYAT HIDUP

Penulis bernama Rahayu Novrina Rosa, lahir pada tanggal 12 November


1990 di Rimo, Provinsi NAD. Penulis merupakan anak keempat dari lima
bersaudara, dari pasangan H. Syahril Solin dan Hj. Rosmidar. Penulis
menamatkan pendidikan sekolah di SDN 02 Lipat Kajang pada tahun 2002,
kemudian penulis melanjutkan pendidikan ke MTSS Al-Kautsar Al-Akbar Medan
dan lulus pada tahun 2005. Pada tahun 2005 penulis melanjutkan pendidikan
MAN I Kota Medan dan lulus pada tahun 2008.
Selepas lulus dari pendidikan SMA, penulis melanjutkan studinya ke
jenjang pendidikan lebih tinggi di Institut Pertanian Bogor dan masuk melalui
jalur Undangan Seleksi Masuk IPB (USMI) dan diterima sebagai mahasiswa
Program Studi Agronomi dan Hortikultura pada Fakultas Pertanian. Selama
menjadi mahasiswa, penulis aktif berorganisasi dengan menjabat sebagai staf pada
divisi CSR Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) pada periode kepengurusan 2009
- 2010.
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah swt yang telah memberikan rahmat dan
karunia-Nya dalam penulisan skripsi ini. Penulisan skripsi ini merupakan tugas
akhir untuk meraih gelar Sarjana Pertanian di departemen Agronomi dan
Hortikultura, Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor.
Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Ir. Sofyan Zaman, MP yang telah memberikan bimbingan dan arahan demi
kesempurnaan penulisan skripsi ini.
2. Prof. M. A. Chozin, M.Agr sebagai pembimbing akademik yang telah
memberikan bimbingan terhadap penulis selama studi.
3. Dr. Ir. Sudrajat, MS dan Dr. Ir. Ahmad Junaedi, M. Si yang telah bersedia
menguji dan memberikan masukan untuk perbaikan skripsi ini.
4. Orangtua, kakak-kakakku serta adikku yang selama ini memberikan doa,
dukungan moril dan motivasinya kepada penulis.
5. Bapak Agus Hutapea, Bapak Dicky dan Bapak Fiendry Yusril sebagai
asisten yang telah memberikan arahan dan bimbingan selama penulis
melaksanakan kegiatan magang.
6. Zulfikri Putra yang telah memberikan bantuan, perhatian dan
dukungannya.
7. Teman-teman AGH 45 (Indigenous 45) yang tidak bisa disebutkan satu
per satu.
8. Semua staf dan karyawan Kebun Bangun Bandar serta tak lupa penulis
mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang secara langsung
maupun tidak langsung turut membantu dalam kelancaran penulisan
skripsi ini.
Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi penulis dan semua pihak yang
berkepentingan.
Bogor, Agustus 2012

Rahayu Novrina Rosa


A24080006
ii

DAFTAR ISI

Halaman

DAFTAR TABEL ........................................................................................ iv

DAFTAR GAMBAR ................................................................................... v

DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................ vi

PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
Latar Belakang .................................................................................................... 1
Tujuan ................................................................................................................. 2

TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................. 3


Botani Kelapa Sawit ........................................................................................... 3
Morfologi Kelapa Sawit ...................................................................................... 3
Pembibitan .......................................................................................................... 5
Tujuan Pembibitan .......................................................................................... 6
Persiapan Pembibitan ...................................................................................... 6
Bahan Tanaman .............................................................................................. 7
Sistem Pembibitan .............................................................................................. 8
Pre nursery...................................................................................................... 8
Main nursery ................................................................................................... 9

METODE MAGANG .................................................................................. 10


Tempat dan Waktu .............................................................................................. 10
Metode Pelaksanaan............................................................................................ 10
Pengumpulan Data .............................................................................................. 10

KEADAAN UMUM LOKASI MAGANG ................................................. 12


Letak Geografis Kebun ....................................................................................... 12
Luas Areal dan Tata Guna Lahan ....................................................................... 12
Jenis Tanaman dan Lokasi Kebun ...................................................................... 13
Keadaan Tanaman dan Produksi ......................................................................... 14
Keadaan Iklim dan Tanah ................................................................................... 14
Struktur Organisasi dan Ketenagakerjaan ........................................................... 14

PELAKSANAAN KEGIATAN MAGANG................................................ 16


Aspek Teknis ...................................................................................................... 16
Pembibitan ...................................................................................................... 16
Peremajaan Tanaman ...................................................................................... 22
Penanaman legume cover crop (LCC) ............................................................ 23
iii

Pemupukan TBM ........................................................................................... 25


Pengendalian gulma secara kimiawi .............................................................. 27
Pengendalian Hama dan Penyakit .................................................................. 29
Pemupukan abu janjang (Composting) .......................................................... 32
Penunasan ...................................................................................................... 33
Pemanenan ..................................................................................................... 34
Aspek Manajerial ............................................................................................... 40
Pendamping Mandor ...................................................................................... 40
Pendamping Asisten Divisi ............................................................................ 43

PEMBAHASAN ......................................................................................... 45
Kondisi Umum Pembibitan................................................................................ 45
Daya Tumbuh Bibit Kelapa Sawit di PT. Socfindo ........................................... 46
Pertumbuhan Vegetatif Bibit di PT. Socfindo ................................................... 48
Seleksi Bibit di PT. Socfindo ............................................................................. 52
Peranan Mandor dalam Menghadapi Masalah ................................................... 53

KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................... 54


Kesimpulan ........................................................................................................ 54
Saran .................................................................................................................. 54

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. 55

LAMPIRAN ................................................................................................ 57
iv

DAFTAR TABEL

Nomor Halaman
1. Jenis tanaman dan lokasi Kebun yang diusahakan PT.
13
Socfindo............................................................
2. Standar pemupukan di bibitan awal kelapa sawit PT. Socfindo....... 20
3. Klasifikasi tingkat serangan ulat daun............................................... 30
4. Daya tumbuh bibit kelapa sawit PT. Socfindo.................................. 47
5. Pertumbuhan vegetatif bibit kelapa sawit di PPKS dan
Socfindo............................................................................................
51
.
DAFTAR GAMBAR

Nomor Halaman

1.a Kemasan kecambah PT. Socfindo..................................................... 17

1.b Kecambah PT. Socfindo.................................................................... 17

2.a Posisi Kecambah / polibag............................................................... 18

2.b Penanaman kecambah....................................................................... 18

3.a Penyiraman pada pre nursery............................................................ 20

3.b Penyiraman pada main nursery......................................................... 20

4. Penanaman bibit / Replanting............................................................ 23

5. Penanaman LCC................................................................................ 24

6. Perawatan kacangan/LCC................................................................. 25

7.a Aplikasi micronherby........................................................................ 28

7.b APD semprot knapsack sprayer............................................................. 28

8.a Pengendalian ulat manual.................................................................. 30

8.b Ulat kantong...................................................................................... 30

9.a Pengeboran/ Injeksi batang................................................................ 31

9.b Aplikasi insektisida........................................................................... 31

10.a Larva Oryctes.................................................................................... 32

10.b Pengendalian manual larva Oryctes.................................................. 32

11. Pemupukan abu janjang.................................................................... 33

12. Penunasan.......................................................................................... 34

13. Grafik hubungan umur terhadap tinggi rata-rata bibit kelapa


sawit.................................................................................................. 48

14. Grafik hubungan umur terhadap diameter rata-rata bibit kelapa


sawit.................................................................................................. 50
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Halaman

1. Peta wilayah kebun Bangun Bandar PT. Socfindo.............................. 58


2. Produksi minyak dan inti kelapa sawit di kebun Bangun Bandar....... 59
3. Data curah hujan tahun 2001 - 2010 kebun Bangun Bandar............... 60
4. Struktur organisasi kebun Bangun Bandar PT. Socfindo.................... 61
5. Data program pembibitan main nursery.............................................. 62
6. Rekomendasi Pemupukan PT. Socfindo tahun 2009 - 2011............... 64
7. Jurnal harian kegiatan magang sebagai KHL...................................... 67
8. Jurnal harian kegiatan magang sebagai pendamping mandor............. 68
9. Jurnal harian kegiatan magang sebagai pendamping asisten............... 69
10. Pertumbuhan vegetatif bibit di pre nursery......................................... 71
1

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Kelapa Sawit (Elaeis guinensis Jacq.) adalah salah satu jenis tanaman dari
famili Arecaceae yang menghasilkan minyak nabati yang dapat dimakan (edible
oil). Saat ini, kelapa sawit sangat diminati untuk dikelola dan ditanam. Daya tarik
penanaman kelapa sawit masih merupakan andalan sumber minyak nabati dan
bahan agroindustri (Sukamto, 2008).
Dalam perekonomian Indonesia komoditas kelapa sawit memegang
peranan yang cukup strategis karena komoditas ini mempunyai prospek yang
cerah sebagai sumber devisa. Disamping itu, minyak sawit merupakan bahan baku
minyak utama minyak goreng yang banyak di pakai di seluruh dunia, sehingga
secara terus menerus dapat menjaga stabilitas harga minyak sawit. Komoditas ini
pun mampu menciptakan kesempatan kerja yang luas dan meningkatkan
kesejahteraan masyarakat (Mangoensoekarjo dan Semangun, 2003).
Perkembangan perkebunan kelapa sawit di Indonesia mengalami
kemajuan pesat. Luas areal dan produksi tanaman kelapa sawit yang diusahakan
oleh perkebunan diseluruh indonesia mengalami peningkatan selama lima tahun
terakhir, yaitu pada tahun 2005 luas areal sawit mencapai 5 453 817 ha dgn
produksi Crude Palm Oil (CPO) sebesar 11 861 615 ton dan mengalami
peningkatan luas areal menjadi 8 430 027 ha dengan produksi CPO 20 615 958
ton pada tahun 2010 (Direktorat Jenderal Perkebunan, 2011).
Peningkatan produksi kelapa sawit tersebut perlu lebih diupayakan lagi
guna menghadapi era perdagangan bebas. Salah satunya adalah peningkatan
produksi dari segi budidaya tanaman. Menurut Sukamto (2008) produksi kelapa
sawit Indonesia yang telah mampu melampaui produksi kelapa sawit Malaysia
sebenarnya disebabkan oleh adanya perluasan area tanam, bukan karena faktor
produktivitas. Rata-rata produktivitas tanaman kelapa sawit nasional hanya
mencapai 15 ton TBS per hektar per tahun, sedangkan produktivitas tanaman
kelapa sawit di Malaysia telah menembus angka 25 ton TBS per hektar per tahun.
Kondisi semacam ini, produktivitas kelapa sawit masih dapat ditingkatkan lagi
2

dengan beberapa kiat, salah satunya dengan persiapan benih dan pembibitan.
Selanjutnya PPKS (2003) menambahkan bahwa pembibitan merupakan langkah
awal dari seluruh rangkaian kegiatan budidaya tanaman kelapa sawit.
Salah satu aspek yang perlu mendapatkan perhatian secara khusus dalam
menunjang program pengembangan areal tanaman kelapa sawit adalah
penyediaan bibit yang sehat, potensinya unggul dan tepat waktu. Faktor bibit
memegang peranan penting dalam menentukan keberhasilan penanaman kelapa
sawit. Kesehatan tanaman masa pembibitan mempengaruhi pertumbuhan dan
tingginya produksi selanjutnya, setelah ditanam di lapangan. Oleh karena itu,
teknis pelaksanaan pembibitan perlu mendapat perhatian besar dan khusus (PPKS,
2006).

Tujuan

Tujuan umum dilakukan magang adalah untuk meningkatkan kemampuan


keprofesian penulis dalam memahami dan menghayati kerja nyata dalam proses
produksi tanaman kelapa sawit di lapangan, selain itu juga untuk mempelajari
aspek budi daya dan manajerial di perkebunan kelapa sawit, serta mempelajari
menganalisis permasalahan yang ditemui pada perkebunan kelapa sawit.
Tujuan khusus dari kegiatan magang ini adalah untuk meningkatkan
pemahaman, keterampilan teknis dan manajemen pembibitan tanaman kelapa
sawit, serta mempelajari dan menganalisis kegiatan pengelolaan pembibitan
tanaman kelapa sawit di perkebunan.
3

TINJAUAN PUSTAKA

Botani Kelapa Sawit

Kelapa sawit adalah tanaman perkebunan/industri berupa pohon batang


lurus dari famili Arecaceae. Tanaman tropis ini dikenal sebagai penghasil minyak
sayur yang berasal dari Amerika. Taksonomi kelapa sawit adalah sebagai berikut :
Divisi : Spermatophyta
Sub divisi : Angiospermae
Kelas : Angiospermae
Ordo : Monocotyledoneae
Keluarga : Arecaceae
Sub keluarga : Cocoideae
Genus : Elaeis
Spesies : Elaeis guineensis Jacq.

Morfologi Kelapa Sawit


Kelapa sawit termasuk tanaman monokotil. Batangnya lurus, tidak
bercabang dan tidak mempunyai cambium, tingginya dapat mencapai 15 - 20 m.
Tanaman ini berumah satu atau monocious, bunga jantan dan bunga betina berada
pada satu pohon. Bagian vegetatif terdiri atas akar, batang, dan daun, sedangkan
bagian generatifnya yakni bunga dan buah (Mangoensoekarjo dan Semangun,
2008).

Akar
Calon akar muncul dari biji kelapa sawit yang dikecambahkan disebut
radikula, panjangnya dapat mencapai 15 cm dan mampu bertahan sampai 6 bulan.
Akar primer yang tumbuh dari pangkal batang (bole) ribuan jumlahnya,
diamternya berkisar antara 8 dan 10 mm. Panjangnya dapat mencapai 18 cm. Akar
sekunder tumbuh dari akar primer, diameternya 2-4 mm. Dari akar sekunder
4

tumbuh akar tersier berdiameter 0.7-1.5 mm dan panjangnya dapat mencapai 15


cm (Pahan, 2010).

Batang

Batang membengkak pada pangkal (bongkol), bongkol ini dapat


memperkokoh posisi pohon pada tanah agar dapat berdiri tegak. Dalam satu
sampai dua tahun pertama pertumbuhan batang lebih mengarah kesamping,
diameter batang dapat mencapai 60 cm. Setelah itu perkembangan ke atas dapat
mencapai 10 11 m dengan diameter 40 cm. Pertumbuhan meninggi ini berbeda-
beda untuk setiap varietas (Sastrosayono, 2008).

Daun

Tanaman dewasa dapat menghasilkan 40 60 daun dengan laju dua daun


/bulan dan satu helai daun hidup fungsional dua tahun. Panjang daun bisa
mencapai 5 - 7 m terdiri dari : satu tulang daun (rachis), 100 - 160 pasang anak
daun linear dan satu tangkai daun (petiole) yang berduri (Mangoensoekarjo dan
Semangun, 2008).

Bunga

Tanaman kelapa sawit mulai berbunga pada umur 12 - 14 bulan, tetapi


baru ekonomis untuk di panen pada umur 2.5 tahun. Bunga kelapa sawit
merupakan monoecious, bunga jantan dan bunga betina dalam satu pohon. Satu
inflor dibentuk dari ketiak setiap daun setelah diferensisasi dari pucuk batang.
Jenis kelamin jantan atau betina ditentukan 9 bulan setelah inisiasi dan selang 24
bulan baru inflor bunga berkembang sempurna. Bunga-bunga betina dalam satu
inflor membuka dalam tiga hari dan siap dibuahi selama 3 - 4 hari, sedangkan
bunga-bunga yang berasal dari inflor jantan melepaskan serbuk sarinya dalam
lima hari. Penyerbukan yang umum terjadi biasanya penyerbukan silang namun
kadang juga sendiri (Mangoensoekarjo dan Semangun, 2008).
5

Buah

Buah kelapa sawit adalah buah batu yang sessile (sessile drup), menempel
dan menggerombol pada tandan buah. Jumlah buah per tandan dapat mencapai
1600 buah, berbentuk lonjong membulat. Panjang buah 2 - 3 cm, beratnya 30
gram. Bagian-bagian buah terdiri atas eksokarp (kulit buah) dan mesokarp (sabut
dan biji). Eksokarp dan mesokarp disebut perikarp. Biji terdiri atas endokarp
(cangkang) dan inti (kernel), sedangkan inti tersebut terdiri dari endosperma dan
embrio (Mangoensoekarjo dan Semangun, 2008).

Biji

Biji merupakan bagian buah yang telah terpisah dari daging buah dan
sering disebut noten atau nut yang memiliki berbagai ukuran tergantung tipe
tanaman. Biji kelapa sawit terdiri atas cangkang, embryo dan inti atau endosperm.
Embrio panjangnya 3 mm berdiameter 1.2 mm berbentuk silindris seperti peluru
dan memiliki dua bagian utama. Bagian yang tumpul permukaannya berwarna
kuning dan bagian lain agak berwarna kuning. Endosperm merupakan cadangan
makanan bagi pertumbuhan embrio. Pada perkecambahan embrio berkembang
dan akan keluar melalui lubang cangkang. Bagian pertama yang muncul adalah
radikula (akar) dan menyusul plumula (batang) (Sastrosayono, 2008).

Pembibitan

Bibit merupakan bahan tanaman yang siap untuk ditanam di lapangan.


Bibit bisa berasal dari organ reproduktif (benih) atau hasil perbanyakan vegetatif
(ramet) (PPKS, 2003). Pembibitan merupakan cara atau usaha yang dilakukan
untuk menumbuhkan bahan tanaman agar menjadi bibit yang bermutu dan
berkualitas serta siap untuk ditanam. Pembibitan merupakan awal kegiatan lapang
yang harus dimulai setahun sebelum penanaman dimulai. Pembibitan bertujuan
untuk menghasilkan bibit berkualitas tinggi yang harus tersedia pada saat
penyiapan lahan tanam telah selesai (Mangoensoekarjo dan Semangun, 2008).
Sedangkan menurut PPKS (2003) sasaran akhir dari kegiatan pembibitan adalah
6

menyediakan bibit yang asli dan jagur. Bibit kelapa sawit yang asli dan jagur
merupakan jaminan untuk memperoleh kebun dengan produktivitas tinggi.

Tujuan Pembibitan

Bibit merupakan bahan yang dihasilkan dari suatu proses pengadaan bahan
tanaman. Pembibitan merupakan langkah awal dari seluruh rangkaian kegiatan
budidaya tanaman kelapa sawit. Melalui tahap pembibitan ini diharapkan akan
menghasilkan bibit yang baik dan berkualitas. Bibit kelapa sawit yang baik adalah
bibit yang memiliki kekuatan dan penampilan tumbuh yang optimal serta
berkemampuan dalam mengahadapi kondisi cekaman lingkungan saat
pelaksanaan transplanting atau penanaman di lapangan (PPKS, 2003).
Bibit yang dihasilkan adalah bibit yang baik dan berkualitas diperlukan
pengelolaan yang intensif selama tahap pembibitan. Pengelolaan pembibitan
diperlukan pedoman kerja yang dapat menjadi acuan sekaligus kontrol selama
pelaksanaan di lapangan. Mangoensoekarjo dan Semangun (2008) juga
menyatakan bahwa pembibitan kelapa sawit merupakan langkah permulaan yang
sangat menentukan keberhasilan penanaman di lapangan, sedangkan bibit unggul
merupakan dasar dari perusahaan untuk mencapai produktivitas dan mutu minyak
kelapa sawit yang tinggi.

Persiapan Pembibitan

Persiapan pembibitan akan menentukan sistem pembibitan yang akan


dipakai meliputi keuntungan dan kerugian secara komprehensif. Keputusan untuk
menggunakan sistem pembibitan akan membawa dampak pada vigor bibit yang
akan dihasilkan dan biaya yang harus dikeluarkan. Kegiatan pembibitan
memerlukan suatu persiapan atau perencanaan agar proses pembibitan dapat
berlangsung dengan efektif dan efisien sehingga hasil yang didapatkan lebih
optimal. Beberapa perencanaan kegiatan yang harus dilakukan sebelum
pelaksanaan pembibitan seperti menurut Pahan (2010) :
7

1. Pemilihan lokasi
2. Penentuan jumlah bibit yang dibutuhkan dan luas areal pembibitan
3. Penyediaan bahan tanaman
4. Sistem pembibitan yang digunakan (pre nursery dan main nursery)
5. Penyediaan media dan wadah tanam (polibag)
6. Penentuan teknik budidaya dan manajemen pembibitan
Menurut Pahan (2010), lokasi pembibitan kelapa sawit harus
memperhatikan syarat-syarat sebagai berikut :
1. Areal diusahakan memiliki topografi yang rata dan berada di tengah kebun
2. Dekat dengan sumber air
3. Drainase harus baik sehingga air hujan tidak akan tergenang
4. Memiliki akses jalan yang baik sehingga memudahkan dalam pengawasan
5. Terhindar dari gangguan hama, penyakit, ternak dan manusia
6. Dekat dengan emplasemen sehingga pengawasan dapat dilakukan lebih
intensif.

Bahan Tanaman

Bahan tanaman yang digunakan harus dapat dipastikan berasal dari pusat
sumber benih yang telah memiliki legalitas dari pemerintah dan mempunyai
reputasi baik, seperti Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS) Medan. Pada saat ini
bahan tanaman yang dianjurkan adalah Tenera yang merupakan hasil dari
persilangan Dura x Pisifera (D x P). Bahan tanaman yang dihasilkan oleh PPKS
merupakan hasil seleksi yang ketat dan telah teruji di berbagai lokasi, sehingga
kualitasnya terjamin (PPKS, 2003).
Bahan tanaman kelapa sawit di pembibitan disediakan dalam bentuk
kecambah (germinated seed). Untuk kerapatan tanam 143 pohon di lapangan
diperlukan 200 kecambah/ha. Pemesanan kecambah sebaiknya dilakukan 3 - 6
bulan sebelum pembibitan dimulai. Persiapan lapangan agar disesuaikan dengan
jadwal kedatangan kecambah (Pahan, 2010).
8

Sistem Pembibitan

Teknologi pembibitan kelapa sawit telah banyak mengalami kemajuan


yang sangat berarti. Tahun 1963 pembibitan masih menggunakan bibit tanam
(field nursery). Kecambah ditanam dalam bak pasir selama satu bulan kemudian
ditanam langsung di tanah pada lokasi pembibitan. Sistem ini sudah tidak
digunakan lagi karena memiliki banyak kelemahan dan tidak efisien. Kemudian
sistem pembibitan berkembang dengan menggunakan keranjang yang terbuat dari
bambu atau pelepah kelapa sawit. Namun, kesukaran memperoleh bambu dan
pelepah serta keranjang yang cepat rusak menjadi kendala baru, sehingga sejak
tahun 1965 keranjang diganti dengan kantong plastik hitam (black polythene).
Setelah ditemukannya plastik tersebut mulai muncul dua sistem pembibitan
kelapa sawit yakni sistem pembibitan langsung di lapangan dan sistem tidak
langsung, yaitu pre nursery dan main nursery (Mangoensoekarjo dan Semangun,
2008).

Pre nursery
Pre nursery atau pembibitan awal dapat dilakukan pada bedengan-
bedengan yang tanahnya ditinggikan sampai mencapai 35 cm atau bibit di tanam
dalam polibag kecil berupa tanah bagian atas (top soil) yang sudah dibersihkan
(Sastrosayono, 2008). Ciri utama pembibitan tahap awal adalah penggunaan
kantong plastik berukuran kecil, sehingga jumlah bibit per ha areal pembibitan
menjadi banyak. Areal pembibitan dipilih lahan yang rata dan datar (tidak
miring), berdrainase lancar, dekat dengan sumber air, tetapi tidak rawan banjir
(Mangoensoekarjo dan Semangun, 2008). Pada pre nursery bibit ditanam dan
disusun rapat sampai berumur 3 - 4 bulan. Dalam waktu 3 - 4 bulan pertama dari
pertumbuhan bibit diperlukan naungan agar intensitas cahaya yang diterima bibit
sekitar 40% (Mangoensoekarjo dan Semangun, 2008). Bibit ditanam pada
kantong plastik kecil berukuran 14 x 22 cm rata dengan tebal 0.07 mm. Tanah
yang diisikan adalah tanah atas (top soil) yang disaring. Kecambah yang ditanam
dengan plumula menghadap keatas dan radikula ke bawah sedalam 2 - 3 cm.
Pembibitan awal merupakan tahap yang menentukan keberhasilan dalam
9

pengelolaan bahan tanaman selanjutnya (PPKS, 2003). Pemeliharaan bibit di


pembibitan awal dilakukan dengan pengisian dan penyusunan polibag, alih tanam,
penyiraman, pengendalian gulma, pemupukan, pengendalian hama dan penyakit
dan seleksi bibit (Pahan, 2010). Setelah pembibitan awal bibit dipindahkan ke
pembibitan utama (main nursery).

Main nursery

Pada pembibitan utama (main nursery) bibit dari pembibitan awal


dipindahkan ke kantong plastik yang lebih besar berukuran 40 x 50 cm pada umur
sekitar empat bulan (Sastrosayono, 2008). Pelaksanaan transplanting dari
pembibitan awal ke pembibitan utama merupakan tahap krusial dan memerlukan
perhatian yang lebih (PPKS, 2003). Pada main nursery bibit diletakkan dengan
jarak tanam 90 cm x 90 cm x 90 cm atau dalam 1 ha berisi sebanyak 12 000 bibit.
Pemeliharaan bibit di pembibitan utama hampir sama dengan pembibitan awal
dilakukan dengan pengisian dan penyusunan polibag, alih tanam, penyiraman,
pengendalian gulma, pemupukan, pengendalian hama dan penyakit dan seleksi
bibit (Pahan, 2010).
10

METODE MAGANG

Tempat dan Waktu

Kegiatan magang ini dilaksanakan di PT Socfindo, Perkebunan Bangun


Bandar Medan, Sumatera Utara, dimulai pada tanggal 13 Februari 2012 sampai 12
Mei 2012.

Metode Pelaksanaan

Metode magang yang digunakan pada kegiatan magang adalah metode


langsung dan tidak langsung yang bertujuan untuk memperoleh data primer dan
data sekunder. Metode yang dilakukan adalah melakukan praktik kerja langsung
di lapangan dengan turut bekerja aktif dalam pelaksanaan kegiatan perusahaan
atas izin perusahaan seperti menjadi karyawan harian lepas (KHL) selama tiga
minggu, kemudian bertindak sebagai pendamping mandor pada tiga minggu
berikutnya dan sebagai pendamping asisten pada enam minggu berikutnya, serta
melakukan pengamatan dan diskusi. Pendekatan tidak langsung dilakukan melalui
pengumpulan data-data di perkebunan berupa laporan bulanan, laporan tahunan,
dan arsip-arsip kebun lainnya.

Pengumpulan Data

Data primer diperoleh dengan melakukan pengamatan langsung di


lapangan terhadap semua kegiatan yang berlangsung di perkebunan. Kegiatan
yang berlangsung tiap harinya dituliskan dalam jurnal harian selaku KHL,
pendamping mandor, dan pendamping asisten. Data pengamatan lapangan
difokuskan pada kegiatan pengelolaan pembibitan yaitu pada kegiatan pembibitan
awal (pre nursery) dan pembibitan utama (main nursery). Beberapa pengamatan
langsung yang dikumpulkan penulis sebagai data primer seperti :
1. Pengamatan terhadap jumlah bibit yang mati (Daya tumbuh bibit).
Data ini akan digunakan untuk mengetahui daya tumbuh varietas
dari kecambah yang digunakan. Dengan demikian, dapat diketahui kualitas
11

dari kecambah itu sendiri serta upaya-upaya perbaikan dalam menekan


angka kematian kecambah tersebut.
2. Pengamatan tinggi, diameter batang dan jumlah pelepah daun untuk bibit
di pre nursery.
Data tersebut akan digunakan untuk mengetahui pertumbuhan
vegetatif bibit kelapa sawit pada umur bibit tanaman yang berbeda. tiap
pembibit itu diamati 20 tanaman contoh untuk setiap bedeng.
Tinggi tanaman, diameter batang dan jumlah pelepah diukur
setelah tanaman berumur 1 minggu dan dilakukan setiap 1 minggu sekali.
Tinggi tanaman dengan menggunakan mistar dari pangkal batang hingga
ujung daun yang tertinggi dan telah diluruskan. Diameter batang diukur
dengan menggunakan jangka sorong sekitar 1 cm dari permukaan tanah
dengan cara mengukur dua sisi batang yang berlawanan, nilainya
dijumlahkan lalu dirata-ratakan. Pelepah daun yang dihitung hanya daun
yang berwarna hijau dan telah membuka sempurna. Tanaman yang diukur
adalah tanaman sampel. Pengukuran dilakukan dari 2 MST hingga
tanaman berumur 10 MST.
3. Pengamatan terhadap seluruh kegiatan teknis di lapangan.
Pengamatan ini akan dilakukan secara langsung untuk mengetahui
kegiatan teknis di lapangan dan dibandingkan dengan standar dan literatur
yang ada, kemudian akan dianalisis secara deskriptif.
Data sekunder diperoleh dari pengumpulan data di perkebunan seperti
laporan harian, laporan bulanan, laporan tahunan, serta arsip kebun. Kondisi dan
kegiatan umum di perkebunan memerlukan data seperti : peta kebun, curah hujan,
kondisi lahan dan tanaman, produksi dan produktivitas kebun, struktur organisasi
dan lain-lain. Sementara untuk yang berhubungan dengan aspek khusus
pengelolaan pembibitan diperlukan data sekunder seperti : kondisi lahan
pembibitan, kondisi bibit, umur bibit tanaman pada setiap blok areal pembibitan,
hasil pekerjaan, serta data atau informasi lain yang diperlukan. Data tersebut
dibutuhkan untuk menganalisis beberapa kegiatan di pembibitan, secara deskriptif
dan dibandingkan dengan sumber pustaka yang baku.
12

KEADAAN UMUM LOKASI MAGANG

Pada awal lahirnya PT. Socfin Indonesia bernama PT. Socfin Medan S. A.
(Societe Financiere des Caoutchoucs Medan Societe Anonyme) yang didirikan
pada tahun 1930 berdasarkan akta notaris William Leo No. 45 tanggal 7
Desember 1930. Berdasarkan akta notaris tersebut. PT. Socfin S. A adalah
perusahaan yang berkedudukan di Medan dan mengelola perkebunan di daerah
Sumatera Utara, Aceh Barat, Aceh Selatan dan Aceh Timur.
PT. Socfin Indonesia berdasarkan akta pendiriannya disebutkan bahwa
perusahaan tersebut berkedudukan di Sumatera Utara, bergerak dalam bidang
perkebunan kelapa sawit dan karet.

Letak Geografis Kebun

Kebun Bangun Bandar terletak di kecamatan Dolok Masihul, Kabupaten


Serdang Bedagai, provinsi Sumatera Utara. Topografi lahan datar hingga
bergelombang dengan ketinggian 0 - 50 m di atas permukaan laut. Peta letak
administrasi kebun Bangun Bandar dapat dilihat pada Lampiran 1. Sebelah utara
lokasi kebun Bangun Bandar berbatasan dengan kota Dolok Masihul, di sebelah
selatan berbatasan dengan kampung Bukit Cermin, sebelah timur berbatasan
dengan Kampung Bantan dan sebelah barat berbatasan dengan kebun Silau Dunia.

Luas Areal dan Tata Guna Lahan

Bangun Bandar mempunyai lahan 4 649.00 ha dengan luas areal hak guna
usaha (HGU) 4 560.62 ha dan non HGU 88.38 ha. Dari areal HGU tersebut, lahan
yang telah ditanami kelapa sawit hanya sekitar 3 335.64 ha dan tanaman karet
sekitar 1 224.98 ha. Hal ini disebabkan karena adanya areal yang dijadikan
sebagai sarana dan prasarana seluas 88.38 ha. Luas areal terdiri dari TM 2 160.4
ha, TBM 897.49 ha, TB 277.75 ha dan sarana 88.38 ha (Kantor Bangun Bandar,
2012).
13

Jenis Tanaman dan Lokasi Kebun

PT. Socfindo memiliki 16 kebun yang terdiri atas 11 perkebunan kelapa


sawit dan 5 (lima) perkebunan karet. Perkebunan-perkebunan ini terletak di
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam sebanyak 4 kebun dan di Provinsi Sumatera
Utara sebanyak 12 kebun. Jenis tanaman dan lokasi kebun yang diusahakan PT.
Socfindo dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1. Jenis tanaman dan lokasi kebun yang diusahakan PT. Socfindo

Komoditi Grup Provinsi Kabupaten Kebun


Kelapa Sawit 1. NAD Aceh Barat Seunagan
Aceh Barat Seumanyam
Aceh Singkil Lae Butar
Aceh Timur Sei Liput
Kelapa Sawit 2. Sumatera Utara Batubara Tanah gambus
Serdang Bedagai B. Bandar
Serdang bedagai PSBB
Serdang Bedagai Mata Pao
Kelapa Sawit 3. Sumatera Utara Asahan Aek Loba
Labuhan Batu Negeri Lama
Asahan Padang pulo
Karet Sumatera Utara Batu Bara Lima Puluh
Serdang Bedagai Tanah Besih
Serdang Bedagai T. Maria
Labuhan Batu Aek Pamienke
Labuhan batu Halimbe
Sumber : Bagian Tanaman PT. Socfindo,2012

Kebun Bangun Bandar dibagi menjadi divisi areal pertanaman dengan


variasi tahun tanam 1984 sampai tahun 2012 rincian Divisi I, Divisi II, Divisi III
dan Divisi IV dengan rata-rata umur tanaman 8.24 tahun, 10.86 tahun, 9.91 tahun
dan 4.46 tahun. Total luas areal Divisi I, II, III dan IV berdasarkan data dari
Bagian Tanaman per Januari 2012 berturut-turut adalah 1 068.94 ha, 922.44 ha,
835.33 ha, 508.93 ha dan 1224.98 ha karet. Total luas areal tanaman yang belum
menghasilkan (immature planting) 897.49 ha dan tanaman menghasilkan (mature
planting) 2 160.4 ha dan luas tanaman baru 277.75 ha. Pada Divisi I terdapat
kebun pembibitan dengan luas total 3.90 ha.
14

Keadaan Tanaman dan Produksi

Tanaman kelapa sawit yang dibudidayakan di Bangun Bandar PT.


Socfindo adalah varietas Tenera, hasil persilangan Dura dan Pisifera, yang
seluruhnya berasal dari Tenera Socfindo. Pola tanam yang digunakan untuk
penanaman kelapa sawit di Bangun Bandar adalah pola tanam segitiga sama sisi
dengan jarak tanam yang digunakan adalah 9.0 m x 9.0 m x 9.0 m dengan jarak
antar barisan 7.8 m sehingga populasi per hektarnya 143 pokok. Produksi kebun
Bangun Bandar dapat dilihat pada Lampiran 2.

Keadaan Iklim dan Tanah

Kondisi tanah yang ada di kebun kelapa sawit Bangun Bandar didominasi
oleh tanah aluvial dan podzolik merah kuning (PMK) 60%-70% dan sebagian
kecil tanah gambut. Ciri-ciri tanah aluvial mempunyai tekstur pasir dan debu
kurang dari 40 %. Tanah PMK berasal dari tanah podzolik coklat yang mengalami
sedikit perubahan pengaruh podzolosasi. Warna dominan merah dan kuning
disebabkan oleh besi yang dioksidasi dan dihidrasikan.
Daerah ini termasuk beriklim sangat basah dan mempunyai kisaran suhu
24oC- 28oC. Rata-rata curah hujan dan rata-rata hari hujan selama sepuluh tahun
(2001 - 2011), yaitu 2 285.6 mm dan 139.1 hari hujan dengan 60.3% nilai Q.
Daerah ini mempunyai tipe iklim A menurut Schmidth dan Ferguson (Anonim,
2011). Data curah hujan tahun 2001-2011 dapat dilihat pada Lampiran 3.

Struktur Organisasi dan Ketenagakerjaan

Kebun Bangun Bandar dipimpin oleh pengurus yang bertanggung jawab


atas seluruh kegiatan perkebunan yaitu pengelolaan dan perkembangan kebun
secara efektif dan profesional sesuai ketentuan PT. Socfin Indonesia. Saat
menjalankan tugasnya, pengurus dibantu oleh seorang senior asisten (asisten
kepala) yang membawahi lima orang asisten. Dalam bidang administrasi pengurus
dibantu oleh kepala tata usaha (KTU) dan beberapa karyawan bulanan. Dalam
15

bidang pengelolaan pabrik, pengurus dibantu oleh dua orang tekniker yang
bertugas mengawasi kegiatan yang ada di pabrik pengolahan kelapa sawit.
Pengurus juga di bantu oleh mantri recolte dan mantri tanaman yang masing-
masing bertugas mengawasi kegiatan kualitas potong buah di setiap divisi dan
mengkoordinir kegiatan mantri bibitan, mantri hama dan penyakit dan mantri
sensus. Setiap asisten mengelola satu divisi dan bertanggung jawab mengelola
seluruh aset perusahaan tingkat divisi. Saat kegiatan pengawasan terhadap tenaga
kerja, asisten dibantu oleh dua orang mandor yaitu mandor panen dan mandor
perawatan. Di bidang administrasi asisten dibantu oleh krani divisi.
Kebun Bangun Bandar memiliki tenaga kerja dengan tingkat pendidikan
yang bervariasi mulai dari lulusan sekolah dasar sampai lulusan perguruan tinggi.
Jumlah staf di kebun Bangun Bandar 1 April 2012 sebanyak 711 orang.
Berdasarkan data dari kantor pengurus kebun Bangun Bandar, baik pria maupun
wanita dari seluruh divisi, pabrik dan kantor pengurus di kebun Bangun Bandar
dengan perincian jumlah tenaga kerja Divisi I sebanyak 203 orang. Divisi II
sebanyak 138 orang, Divisi III sebanyak 136 orang dan Divisi IV sebanyak 70
orang. Upah yang diberikan kepada setiap karyawan di kebun Bangun Bandar
diatur oleh bagian keuangan berdasarkan besarnya upah minimal rata-rata regional
(UMR) yang telah ditentukan oleh bagian keuangan di kantor besar PT. Socfindo
atas dasar Kesepakatan Kerja Bersama (KKB) antara badan kerja sama
Perusahaan Perkebunan Sumatera (BKS-PPS) dengan Pengurus Pusat Serikat
Pekerja Pertanian dan Perkebunan Federasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia(PP.
SP. PP-SPSI) sesuai dengan undang-undang No. 21 Tahun 1954. Upah yang
diberikan terdiri atas upah tetap, premi, tunjangan kesehatan, dan beras.
Sedangkan gaji untuk para staf sepenuhnya diatur oleh Bagian Keuangan di
Kantor Besar PT. Socfindo. Struktur organisasi dapat dilihat pada Lampiran 4.
16

PELAKSANAAN KEGIATAN MAGANG

Aspek Teknis

Kegiatan teknis lapangan yang dilakukan penulis sebagai karyawan harian


lepas (KHL), pendamping mandor serta sebagai pendamping asisten adalah
mengikuti dan melakukan beberapa kegiatan di divisi dan di kebun pembibitan.
Kegiatan yang dilakukan di divisi meliputi kegiatan yang berhubungan dengan
produksi dan pemeliharaan seperti : Pemupukan, Penunasan (Pruning),
pengendalian gulma, sensus hama (ulat), pengendalian hama, sensus buah dan
pemanenan. Selama di kebun pembibitan, penulis melakukan kegiatan seperti
penanaman kecambah, pemeliharaan, pengangkutan pembibitan awal atau pre
nursery (PN) yang secara khusus dijual dan kegiatan pemindahan pembibitan
utama ke lahan.

Pembibitan
Kegiatan yang ada di pembibitan awal seperti : penanaman kecambah,
konsolidasi, penyiraman, pengendalian gulma, pemupukan, pengendalian hama
dan penyakit serta seleksi bibit, sedangkan kegiatan yang ada di pembibitan utama
seperti : persiapan dan pengolahan tanah, pembuatan instalasi penyiraman,
pemancangan (pengajiran), pengisian tanah ke polibag, pelangsiran polibag,
pembuatan lubang tanam pada polibag, penanaman bibit, penyiraman,
pengendalian gulma (penyiangan), pemberian mulsa, pemupukan, pengendalian
hama dan penyakit, serta persiapan bibit untuk transplanting ke lapangan.
Pada umumnya, kondisi dan kegiatan teknis yang diterapkan pada kebun
pembibitan PT. Socfindo ini dilaksanakan sesuai dengan standar atau norma-
norma yang berlaku. Akan tetapi, masih terdapat beberapa perbedaan dan
penyimpangan dalam pelaksanaannya guna untuk mengejar target dalam
melaksanakan pekerjaan. Perbedaan dan penyimpangan yang terjadi dapat
mengakibatkan permasalahan dan menimbulkan kerugian bagi perusahaan
tersebut.
17

Pemilihan lokasi kebun. Areal kebun pembibitan pre nursery dan main
nursery kebun Bangun Bandar PT. Socfindo dipilih suatu tempat yang terletak di
pusat areal (strategis). Areal yang rata dan terbuka namun tidak akan terkena
banjir dan erosi. Lokasi untuk bibitan dipilih lokasi yang dekat dengan sumber air
yang permanen untuk penyiraman dan aman dari gangguan binatang liar.
Bahan tanam. Unit produksi kecambah kelapa sawit sebagai bahan
tanaman di produksi oleh Pusat Seleksi Bangun Bandar (PSBB) yang berlokasi di
kebun Bangun Bandar, kecamatan Dolok Masihul, kabupaten Serdang Bedagai,
Provinsi Sumatera Utara dibawah pengawasan langsung bagian tanaman yang
bekerjasama dengan konsultan dari CIRAD CP (Centre de Cooperation
International en Recherche Agronomique pour le Development Departement des
Cultures Perennes) dari Perancis.
PT. Socfindo hanya melepas 2 (dua) varietas bahan tanaman kelapa sawit
unggul yaitu DxP Unggul Socfindo(L) dan DxP Unggul Socfindo(Y) yang sudah
terdaftar dan diakui oleh pemerintah Republik Indonesia, sesuai surat keputusan
Menteri Pertanian RI No. 440/KPTS/LB.320/7/2004. Dalam memproduksi kedua
varietas tersebut PT. Socfindo menggunakan sistem kategori. Pengelompokan
berdasar kategori ini bertujuan untuk mendapatkan tanaman dengan fenotype
(penampilan fisik) yang sama dan pertumbuhan tinggi yang relatif homogen. Pada
saat pelaksanaan magang, penulis hanya diperbolehkan melakukan kegiatan
magang di lapangan, tidak diperbolehkan untuk mengetahui informasi tentang
pembuatan bahan tanam di PSBB.

Gambar 1. a) Kemasan kecambah PT. Socfindo, b) Kecambah PT. Socfindo


18

Pemberian naungan. Pemberian naungan di pembibitan awal berfungsi


untuk mencegah bibit kelapa sawit terhadap sinar matahari secara langsung serta
untuk menghindari terbongkarnya tanah di polibag akibat terpaan air hujan. Sinar
matahari langsung dapat menyebabkan gangguan pertumbuhan pada kecambah
muda tersebut. Naungan di pembibitan awal merupakan naungan yang bersifat
permanen terbuat dari paranet dengan ketinggian 2 m dari tanah dengan
naungan 30 % serta merupakan areal yang sudah dibersihkan dari gulma.
Penanaman kecambah. Pembibitan pre nursery ini hanya dikhususkan
untuk bibit yang dijual. Saat pelaksanaan penanaman kecambah, pekerja harus
dapat membedakan antara bakal daun (plumula) dan bakal akar (radikula). Bakal
daun (plumula) ditandai dengan bentuknya yang agak menajam dan berwarna
kuning muda, sedangkan bakal akar (radikula) berbentuk agak tumpul dan
berwarna lebih kuning terang dari bakal daun. Pada saat penanaman juga harus
memperhatikan posisi dan arah kecambah, plumula menghadap ke atas dan
radikula menghadap ke bawah. Proses penanaman harus dilakukan dengan hati-
hati dikarenakan bakal daun dan bakal akar mudah patah. Di lapangan masih
ditemukan beberapa kecambah dengan bakal daun atau bakal akar yang patah
serta kesalahan dalam penanaman. Hal ini tentunya akan merugikan pihak
perusahaan. Biasanya untuk penanaman 5 000 kecambah dilakukan oleh 4 HK.
Pada saat penanaman kecambah, penulis mendapat prestasi kerja menanam 500
kecambah dari 5 000 kecambah. Jumlah penanaman kecambah akan banyak jika
permintaan banyak.

Gambar 2. a) Posisi kecambah/polibag , b). Penanaman kecambah

Seleksi bibit pre nursery dan main nursery. Kegiatan seleksi sangat
terealisasi dengan baik. Kegiatan ini dilakukan oleh 2 orang pekerja. Seleksi
dimaksudkan untuk mengidentifikasi dan mengeliminasi (memusnahkan) semua
19

bibit yang abnormal dan mempertahankan bibit yang benar-benar sehat, normal
dan bermutu baik. Oleh karena itu, seleksi harus dilakukan secara ketat dan hati-
hati agar memperoleh bibit yang terbaik untuk ditanam di lapangan, serta
dilaksanakan oleh pekerja yang terlatih dan berpengalaman. Setelah dilakukan
penyeleksian bibit, selanjutnya dilakukan pemusnahan bibit abnormal oleh audit
dengan cara di cincang secara satu per satu. Waktu pemusnahan dilakukan secara
bersama-sama setiap sebulan sekali. Seleksi di pre nursery dilakukan pada 2
(dua) tahap yaitu pada saat umur 4 MST - 6 MST dan sebelum pengangkutan
bibit. Bibit yang biasanya terdapat pada saat penyeleksian antara lain: daun yang
berputar (Twisted leaf), daun sempit seperti rumput (grass leaf), daun berkerut
(Crinkle leaf) dan bibit terkena penyakit seperti Curvularia. Apabila dijumpai
bibit pre nursery abnormal yang disebabkan oleh faktor genetik dan faktor
lingkungan maka bibit harus dipisahkan hingga audit datang untuk dilakukannya
pemusnahan.
Seleksi pada main nursery dilakukan dalam 4 (empat) tahap yaitu pada
saat umur 4 bulan, 6 bulan, 8 bulan dan sesaat bibit akan ditransplanting ke
lapangan. Pada saat magang, penulis mengikuti seleksi pada tanaman berumur 8
bulan dan pada saat bibit akan dipindahkan ke lapangan. Pada saat main nusery,
penulis mengikuti audit untuk menghitung banyaknya bibit yang diseleksi dan
dicincang secara satu per satu, hanya bibit yang kerdil dan bibit pelepah tegak
yang mendominasi pada saat seleksi di kebun pembibitan main nursery. Data
program pembibitan main nursery dapat dilihat pada Lampiran 5.
Penyiraman. Penyiraman pre nursery dilakukan secara manual dengan
kebutuhan tenaga kerja 2 orang untuk seluruh bibit 100 000 bibit. Bibit di siram
dengan menggunakan selang, sumber air diperoleh dari sungai yang berada di
dekat lokasi pembibitan. Penyiraman dilakukan 2 kali dalam sehari yaitu pada
pagi hari (07.00 10.00) dan sore hari (16.00 - 18.00) terkecuali jika hari hujan
dengan curahan hujan minimal 10 mm/hari. Untuk itu, di areal pembibitan harus
dipasang tabung penakar hujan.
Penyiraman main nursery juga dilakukan berdasarkan curah hujan harian
yang diukur dengan alat pengukur hujan. Jika curah hujan di kebun lebih dari 10
mm/hari maka penyiraman pada hari tersebut ditiadakan. Penyiraman main
20

nursery dilakukan 2 kali dalam sehari menggunakan sprinkle dengan ketinggian


1.5 m dan jarak jangkau 12 m.

Gambar 3. a). Penyiraman pada pre nursery, b). Penyiraman pada main nursery

Pemupukan. Pemberian pupuk urea dan pupuk majemuk dalam bentuk


larutan dilakukan setelah bibit berumur 1 bulan dengan interval waktu setiap
minggu (Tabel 2). Minggu ganjil menggunakan pupuk urea dan minggu genap
menggunakan pupuk majemuk dengan konsentrasi 0.2% (2 g/l air). Cara
pemupukan yaitu pupuk dilarutkan dalam gembor, 10 g Urea atau 10 g pupuk
majemuk dalam 5 liter air (1 gembor) untuk 1 000 bibit. Selanjutnya, setiap 2
minggu sekali dilakukan pemupukan Bayfolan yang berfungsi untuk penghijauan
daun, konsentrasi yang biasanya digunakan adalah 30 cc/15 L. Umumnya pekerja
dapat melakukan pemupukan 10 000 bibit/HK. Pada saat magang, prestasi
kegiatan pemupukan Urea yang didapat penulis adalah 2 000 bibit yang dilakukan
untuk bibit berumur 2 bulan.

Tabel 2. Standar pemupukan di bibitan awal kelapa sawit PT. Socfindo

Umur Konsentrasi & Jenis Pupuk Volume Rotasi


Minggu Minggu Siraman Penyiraman
Ganjil Genap
1 3 Bulan 0.2% Urea 0.2% NPK 50 cc larutan/ 1 x seminggu
pokok
disiramkan ke
tanah dalam
polibag
Sumber : Socfindo, 2012

Penyiangan gulma. Pembibitan harus dijaga bebas dari gulma.


Penyiangan dilaksanakan 2 minggu sekali dengan 4 orang pekerja yang dilakukan
21

secara manual, termasuk pekerjaan penambahan tanah dalam kantong bagi bibit-
bibit yang terbuka dasar bonggol akarnya. Pada saat di lapang, penyiangan gulma
dalam kantong dan pada areal pembibitan pre nursery biasanya dilakukan tidak
sesuai dengan waktu yang ditetapkan, jika terdapat waktu kosong sering kali
waktu pekerjaan dihabiskan untuk penyiangan gulma. Umumnya, 1 HK dapat
menyiangi 4 000 bibit. Selama periode itu, hanya diperlukan maksimal 4 orang
karyawan untuk menyelesaikan program penyiangan.
Penyiangan pada pembibitan main nursery dapat menyiangi 2 000
bibit/HK dengan rotasi 2 kali per bulan. Penyiangan di dalam kantong
dimaksudkan untuk mencabut rumput-rumput yang ada di dalam kantong. Gulma
yang tumbuh diluar polibag dapat disemprot menggunakan herbisida dan
penyemprotan harus lebih rendah dari permukaan polibag. Pada saat magang
dilaksanakan, semua penyiangan gulma di pembibitan dilaksanakan secara
manual.
Pengendalian Hama dan Penyakit. Pengendalian hama dan penyakit
tanaman kebun PT. Socfindo bertindak preventif, hal ini untuk mencegah
terjadinya serangan hama dan penyakit yang berat. Pencegahan dilakukan dengan
menggunakan cara kimia yaitu dengan menyemprot bibit setiap 2 minggu sekali.
Walaupun demikian, pemeriksaan terhadap bibit dilakukan setiap hari untuk
mengetahui ada atau tidak serangan hama dan penyakit. Saat ini konsentrasi yang
digunakan oleh pembibitan kebun Bangun Bandar PT. Socfindo adalah Decis 2
cc/liter dan Dithane 2 g/liter yang diaplikasikan secara bersamaan. Dalam
pelaksanaannya pekerja menggunakan knapsack sprayer yang mampu
menampung air hingga 15 liter. Decis dan Dithane yang dibutuhkan untuk satu
knapsack sprayer (15 L) adalah 30 cc. Umumnya, prestasi kerja pengendalian
hama dan penyakit pre nursery yang dihasilkan adalah 10 000 bibit/HK,
sedangkan pada main nursery 2 000 bibit/HK. Pada saat kegiatan ini, penulis
memperoleh prestasi kerja menyemprot 2 000 bibit/HK pre nursery dan 100
bibit/HK main nursery.
22

Peremajaan Tanaman
Peremajaan (Replanting) adalah menggantikan tanaman tua yang sudah
tidak produktif dan tidak menguntungkan lagi dengan tanaman baru yang mudah
dikelola dan memberikan keuntungan yang setinggi-tingginya. Peremajaan
merupakan salah satu tindakan manajemen untuk mempertahankan rata-rata umur
tanaman tetap optimal bagi perusahaan. Beberapa kriteria yang perlu diperhatikan
sebelum dilakukan peremajaan tanaman kelapa sawit yaitu kerapatan (density)
tanaman sudah sangat jarang, kerapatan tanaman per hektar sekitar 80 - 90
tanaman terutama oleh serangan penyakit Ganoderma boninense, tanaman kelapa
sawit sudah terlalu tinggi sehingga menyulitkan pemanen untuk mengambil buah
karena harus menggunakan galah bambu yang panjang ( 15 m), sehingga mudah
patah dan menyebabkan terhambatnya pekerjaan pemanenan dan umur tanaman
kelapa sawit yang sudah melewati umur ekonomis untuk berproduksi (8 - 25
tahun), namun apabila kerapatan tanaman masih bagus, tanaman yang telah
berusia diatas 25 tahun masih tetap dipertahankan dan dipanen walaupun jumlah
buah dan berat janjang rata-rata per hektar sudah berkurang.
Program peremajaan tahun 2012 yang dilakukan di kebun Bangun Bandar
meliputi Divisi I Blok 48 (61.36 ha), Blok 52 (34.75 ha), Blok 53 (25.42 ha) dan
Blok 54 (35.23 ha) dengan tahun tanam 1985, sedangkan Divisi III Blok 12 (50.82
ha) dan Divisi IV Blok 2 (16.87 ha) serta Blok 22 (53.30 ha). Hampir seluruh
kegiatan peremajaan seperti ripping (cakar), cangkul, tumbang pokok, ciping
(cincang), dipancang dan pembuatan lubang tanam dilakukan dengan cara
mekanis, yaitu dengan menggunakan bulldozer dan excavator.
Penanaman bibit di lapangan dilakukan setelah lubang tanam dipersiapkan
3 bulan 6 bulan sebelum tanam. Cara tanamnya ialah sebagai berikut: 1) bibit di
ecer sesuai dengan jumlah lubang tanam yang tersedia, 2) bibit diletakkan
disebelah lubang tanam, 3) lubang tanam dibersihkan dahulu dari kacangan dan
rumput lain, 4) lubang tanam ditimbuni sepertiganya (agar daun pertama tanaman
sejajar dengan permukaan tanah dan tidak tertutupi tanah), 5) polibag dibuka lalu
bibit dimasukkan ke lubang tanam, 6) pupuk rock phospat (RP) diberikan
sebanyak 0.5 kg/pokok, dengan cara ditaburkan di sekeliling tanaman dan
mengenai akar, 7). Arah barisan bibit disejajarkan agar lurus satu sama lain, 8)
23

lubang tanam ditimbun dan padatkan agar bibit tidak mudah goyang atau miring,
9) ditaburkan abu janjang disekeliling permukaan lubang tanam sebanyak 50
kg/pokok. Tenaga kerja yang digunakan adalah buruh harian lepas (BHL). Pada
saat kegiatan penanaman, dilakukan oleh 15 orang karyawan untuk menanam 200
tanaman, sehingga tenaga kerja mendapatkan prestasi kerja 14 tanaman/HK. Pada
saat kegiatan penanaman ini penulis berperan sebagai pendamping mandor.

Gambar 4. Penanaman bibit / Replanting

Penanaman legume cover crop (LCC)

Penanaman LCC sangat diperlukan untuk areal tanaman baru karena LCC
ini memiliki fungsi yaitu memperbaiki sifat kimia tanah dengan mengikat nitrogen
bebas (N2) dari udara kemudian melepaskan ke dalam tanah melalui bintil akar
dan mengurangi erosi sehingga dapat mengurangi kehilangan hara akibat
pencucian, mengurangi penguapan air tanah sehingga kelembaban tanah dan
kandungan air tanah akan dipertahankan, dapat menyimpan air dan mengurangi
suhu tanah, mempercepat dekomposisi bahan organik di dalam tanah serta
memperbaiki struktur tanah sehingga dapat meningkatkan kesuburan tanah.
Penanaman LCC dilakukan setelah pembuatan lubang tanam dengan
menggunakan stek berumur 2 minggu dari pembibitan. Hal ini dilakukan untuk
menghindari kerusakan yang ditimbulkan oleh alat mekanis saat membuat lubang
tanam kelapa sawit. LCC yang ditanam ialah jenis Mucuna bracteata (MB) dalam
gawangan tanaman dengan tujuan agar rumpukan cepat tertutupi oleh kacangan.
MB merupakan jenis kacangan berdaun lebar dan cepat menjalar sehingga dapat
mengendalikan pertumbuhan hama terutama Oryctes. Penanaman LCC ini
24

dilakukan searah baris tanaman sehingga tidak tumbuh di piringan karena akan
menyulitkan pemeliharaan pokok yang akan datang. Kacangan ini ditanam 5 titik
pada setiap antar pokok dalam barisan sehingga populasi kacangan tiap pokok
ialah 5, maka dalam 1 ha terdapat 5 x 142 = 710 tanaman kacangan MB ditambah
dengan 8% kematian sehingga didapat 750 stek. Penanaman kacangan ini
menggunakan tenaga anemer atau buruh harian lepas (BHL), dengan prestasi kerja
3 orang/ha. Pada saat pelaksanaan kegiatan ini, penulis berperan sebagai
pendamping mandor.

Gambar 5. Penanaman LCC

Pemeliharaan Kacangan
Pemeliharaan tanaman penutup tanah dari famili Legume merupakan salah
satu kegiatan yang cukup penting karena dengan adanya tanaman kacangan ini
maka keberadaan gulma dapat ditekan, tanaman tidak mengalami kompetisi yang
berat dengan gulma dalam memperoleh hara dan air sehingga pertumbuhan
tanaman dapat optimal. Jenis leguminosa yang dianjurkan di PT. Socfindo ialah
Mucuna bracteata (MB). Tujuan penanaman LCC ini selain dapat menekan
pertumbuhan gulma juga dapat memperbaiki sifat kimia tanah, dengan jalan
mengikat nitrogen bebas dari udara dan melepaskannya ke dalam tanah melalu
bintil akar, mengurangi erosi, mempertahankan kelembaban tanah, serta dapat
memperbaiki struktur tanah.
Pemeliharaan kacangan ini dilakukan 2 minggu sekali, dengan cara
memurnikan kacangan ini dari gulma. Perawatan kacangan ini menggunakan
tenaga anemer atau karyawan harian lepas (KHL), dengan prestasi kerja 3
orang/ha.
25

Gambar 6. Perawatan kacangan/ LCC

Pemupukan TBM
Kelapa sawit merupakan tanaman penghasil minyak yang tertinggi
dibandingkan dengan tanaman minyak yang lainnya sehingga tanaman ini sangat
membutuhkan banyak unsur hara untuk dapat berproduksi. Dosis pemupukan
yang dilakukan sesuai dengan hasil analisa daun dan analisa tanah. Pemupukan ini
harus dapat memenuhi kebutuhan hara tanaman, jika salah satu hara atau unsur
tidak tersedia maka produksi tidak optimal. Pemupukan ini harus dilakukan
teratur menurut rekomendasi pemupukan.
Penaburan pupuk harus merata dan tepat dosis karena produksi yang tinggi
diperoleh dari tanaman yang utuh dan pertambahannya seragam sehingga
produktivitasnya akan sama. Produksi per hektar yang tinggi dari suatu blok
diperoleh dari partisipasi setiap pokok di blok tersebut.
Waktu aplikasi harus tepat waktu dan cara penaburan pupuk berbeda untuk
setiap jenis pupuk. Pupuk borate ditabur merata dipinggiran pada jarak 20 cm dari
pangkal pokok. Pupuk Rock Phospat (RP) ditaburkan papa pinggiran pokok.
Pupuk NPK / Urea / Za / KCl / Dolomite dan abu janjang ditabur merata secara
broadcast. Pelaksanaan pemupukan harus benar-benar diperhatikan agar tidak
terjadi kehilangan pupuk akibat pencurian, pemupukan yang asal cepat tanpa
menggunakan cara kerja yang benar akan mengakibatkan hasil yang tidak baik.
Pupuk tunggal yang akan diaplikasikan di lapangan dilakukan penguntilan
dahulu di pabrik dengan satu untilan beratnya 15 kg dan penaburan di lapangan
menggunakan takaran. Pupuk yang diuntil tersebut bermaksud agar karyawan
tidak keberatan dan mencegah adanya pencurian pupuk. Takaran yang digunakan
sebanding dengan besarnya dosis per pokok, Jenis dan dosis pupuk tertulis dalam
26

setiap takaran. Oleh karena itu, sangat dianjurkan untuk tidak mengganti takaran
masing-masing pupuk karena antar takaran pupuk satu dengan yang lainnya akan
sangat berbeda dosisnya. Penguntilan ini dilakukan sehari sebelum pelaksanaan
pemupukan dimulai dan untilan pupuk ini diharapkan tidak terlalu lama dari
waktu aplikasi karena pupuk dapat rusak dan menguap.
Tenaga pemupuk yang ada di kebun Bangun Bandar disatukan dalam satu
unit pemupuk dan dikepalai oleh dua orang mandor, pada setiap divisi sudah di
pilih tenaga kerja yang terampil dan dipercayai dalam memupuk sehingga kualitas
pemupukan dapat selalu terjaga. Kebutuhan tenaga pemupuk ini dengan norma 4
ha/HK. Prestasi magang dalam pemupukan adalah 15 kg Urea dengan takaran
dosis 1.5 kg/pokok dan 15 kg KCl dengan menggunakan takaran dosis 1.3
kg/pokok.
Saat pengaplikasian di lapangan harus sesuai dengan jadwal dan
memenuhi kriteria kondisi di lapangan seperti piringan harus bersih, tidak
tergenang air dan waktu aplikasi yang tepat sangat dianjurkan yaitu apabila tanah
dalam keadaan lembab atau terjadi hujan sehari sebelum pemupukan. Pelaksanaan
pemupukan ialah sebagai berikut, pupuk yang telah diuntil di pabrik diangkut ke
lapangan kemudian di ecer di lapangan sesuai dengan jumlah pokok yang ada per
pasar rintis, setelah itu karyawan mengambil untilan tersebut lalu diaplikasikan.
Pemupukan dimulai dari pasar tengah menuju ke arah luar barisan (Utara-
Selatan). Hal ini bertujuan agar pemupukan yang dilakukan dosisnya merata pada
setiap pokok artinya pokok di bagian pasar tengah mendapatkan dosis yang sama
dengan pokok yang berada di tepi jalan. Jika dimulai dari tepi jalan, pupuk yang
di langsir akan habis sebelum sampai ke pasar tengah dan biasanya pekerja malas
untuk mengambil pupuk yang berada di tepi jalan sehingga dosis pada pokok
terakhir akan sangat sedikit. Untuk kualitas hasil yang maksimal maka diperlukan
pengawasan mandor di pasar tengah dan di pinggir jalan.
Permintaan pupuk di divisi dan permintaan pengangkutan serta kebutuhan
tenaga pemupuk harus sudah disampaikan ke kantor pengurus (ADM), minimal
sehari sebelum pelaksanaan pemupukan. Rekomendasi pemupukan dapat dilihat
pada Lampiran 6.
27

Pengendalian gulma secara kimiawi

Pengendalian gulma di perkebunan kelapa sawit berfungsi sebagai


sanitasi, memudahkan taksasi dan panen. Gulma yang dominan tumbuh di areal
perkebunan kebun Bangun Bandar PT. Socfindo diantaranya Ottocholoa nodosa,
Teki-tekian, Eleusine indica. Kegiatan yang termasuk dalam pengendalian secara
kimiawi dilakukan dengan menggunakan dua alat yaitu knapsack sprayer (TBM)
dan Micronherby (TM). Rotasi pengendalian semprot knapsack sprayer yang
digunakan untuk menyemprot gawangan dan piringan TBM berumur N1, N2, N3
dilakukan setiap sebulan sekali dan N4 setiap 2 (dua) bulan sekali. Gulma yang
dominan adalah jenis gulma rumput-rumputan dan teki-tekian, maka untuk
pengendaliannya menggunakan herbisida sistemik dengan merek dagang
Gulmaron 80 WP dengan bahan aktif diuron. Pada saat di gudang, herbisida sudah
dicampur air dengan perbandingan 30 g : 200 cc air per tangki, sedangkan Round
up juga dilakukan pengenceran dengan perbandingan Round up : air adalah 100 cc
: 100 cc air. Hal ini ditujukan untuk mencegah penyimpangan dari orang yang
tidak bertanggung jawab terhadap penggunaan Gulmaron dan Round up yang
digunakan.
Teknis kegiatan semprot gawangan dan piringan Knapsack sprayer
dimulai dari pengambilan pestisida yang telah dicampur di gudang divisi oleh
mandor dan pembantu kantor (opas). Kegiatan semprot gawangan ini dilakukan
oleh 7 (tujuh) orang, dengan rincian 1 orang membawa tempat air untuk pelarut
dan 6 orang lainnya bertugas sebagai penyemprot gawangan. Prestasi kerja untuk
perawatan adalah 2.5 ha/HK. Teknik penyemprotannya dimulai dari gulma yang
ada di pinggir parit, jalan, dan seluruh gulma yang ada di gawangan. Air yang
digunakan adalah air yang berada di dalam parit. Kegiatan ini akan disurvey ulang
oleh asisten pada waktu seminggu setelah penyemprotan, jika masih terdapat sisa
rumput yang belum mengalami kematian akan dibersihkan secara manual oleh
pekerja BHL yang bertugas membersihkan piringan.
Semprot micronherby adalah menyemprot piringan dan rintis yang
dilakukan setiap dua bulan sekali pada tanaman menghasilkan (TM) yang
berumur N5 keatas. Teknis kegiatan micronherby yang diikuti penulis merupakan
kegiatan penyemprotan pada Divisi II yang dilakukan untuk pengendalian gulma
28

yang ada pada piringan dan rintis. Perbedaan yang dilakukan pada penyemprotan
piringan dan rintis dengan menggunakan knapsack sprayer adalah pengendalian
micronherby ini hanya digunakan pada tanaman yang berumur 6 tahun atau N5
keatas. Hal ini dilakukan karena aplikasi ini menggunakan alat dinamo yang
berukuran besar, sehingga tidak dilakukan pada tanaman yang masih kecil atau
pendek. Jika dilakukan pada priringan pokok yang pendek akan mengenai pokok
tanaman itu sendiri sehingga menyebabkan kematian.
Pengendalian gulma pada piringan dan rintis menggunakan herbisida
sistemik merek dagang Round Up dengan bahan aktif glifosat. Dosis yang adalah
350 cc/ha dengan konsentrasi 3.5 ml/liter air untuk setiap divisi. Setiap 1 tangki
hanya berisi 10 L air dengan 350 cc Round Up dan dapat menyemprot 143 pokok.
Norma setiap pekerja adalah 4 ha/HK dengan premi tetap Rp. 4 000. Pekerja akan
mendapatkan premi Rp. 8 000/ha jika dapat melebihi standar kerja, sehingga pada
saat di lapang mandor menetapkan setiap pekerja harus mendapatkan 6 ha/HK.
Kendala pada penyemprotan ini adalah alat semprot yang sangat rentan rusak
seperti baterai dan nozel dynamo.

Gambar 7. a) Aplikasi micronherby ,b).APD semprot knapsack sprayer

Penyemprotan Apogonia
Semprot Apogonia merupakan pengendalian hama sejenis kumbang
malam. Semprot Apogonia bertujuan untuk pencegahan hama yang dapat merusak
daun. Penyemprotan ini dilakukan dengan rotasi 2 (dua) kali dalam sebulan.
Insektisida yang digunakan adalah Santador 25 EC yang berbahan aktif Lamna
sihalotrin dengan konsentrasi 25 g/L. Dosis yang digunakan untuk aplikasi ini
adalah sekitar 90 cc/ha (2 tangki). Selain itu, digunakan juga sejenis surfaktan
29

yaitu Agrestik yang bertujuan sebagai perekat. Penambahan perekat ini dilakukan
agar penyemprotan yang dilakukan sesudah turunnya hujan dapat efektif. Dosis
yang digunakan untuk penambahan perekat ini sebesar 10 cc/ha (2 tangki).
Aplikasi kegiatan semprot Apogonia ini dilakukan pada tanaman tahun
tanam 2011 dan dilakukan pada sore hari, dikarenakan hama ini mulai muncul
atau menyerang tanaman pada awal malam hari dengan penyemprotan pada
seluruh daun terutama pada daun yang belum terserang oleh hama ini. Tanaman
yang disemprot biasanya adalah tanaman yang berada pada pinggir jalan utama,
tanaman yang dekat dengan tanaman tua. Pada kegiatan ini tanaman yang
disemprot adalah tanaman 5 baris pokok pada seluruh tanaman yang berada di
dekat pasar utama. Jumlah tenaga kerja untuk kegitan ini sebanyak 6 (enam)
orang dengan 1 orang pengisi air. Tenaga kerja ini mempunyai prestasi kerja 6
tangki/HK untuk pengendalian hama Oryctes dan Apogonia. Rotasi penyemprotan
hama Oryctes adalah seminggu sekali, sedangkan penyemprotan hama Apogonia
adalah 2 (dua) minggu sekali. Jika sudah masuk rotasi untuk pelaksanaan kegiatan
ini, setiap pekerja memisahkan 2 tangki untuk aplikasi semprot Apogonia. Prestasi
kerja yang didapatkan adalah 1 ha/orang. Pada saat kegiatan ini dilakukan, penulis
berperan sebagai pendamping asisten.

Pengendalian Hama dan Penyakit

Pengendalian hama dan penyakit pada tanaman kelapa sawit sangat perlu
mendapat perhatian agar tanaman dapat tumbuh dan dapat berproduksi secara
optimal. Hama yang sering menyerang adalah ulat api, ulat kantong, ulat callietra
dan kumbang, sedangkan penyakit yang sering menyerang tanaman kelapa sawit
di kebun Bangun Bandar ialah Ganoderma.
Hama ulat yang sering menyerang kelapa sawit adalah dari ordo
lepidoptera antara lain adalah ulat api yang terdiri dari jenis Setora nitens, Thosea
asigna, Thosea vetusta, Thosea bisura, Darna trimadan Ploneta deducta.
Sedangkan ulat kantong yang banyak menyerang adalah dari jenis Mahasena
corbeti, Metisa plana dan Crematopsyche pendula.
30

Serangan ulat dapat diketahui berkat adanya monitoring secara berkala dan
terus menerus terhadap perkembangan ulat api dan ulat lainnya yang terdapat di
lapangan dengan cara menyensus kerapatannya per pelepah daun. Hasil sensus ini
harus dapat memberikan informasi mengenai tingkat serangan, luas serangan dan
jenis hama yang menyerang. Klasifikasi tingkat rata-rata ulat/pelapah daun dapat
dilihat pada Tabel 3 berikut.

Tabel 3. Klasifikasi tingkat serangan ulat daun


Ulat api Ulat kantong
S. nitens B. bisura D. trima M. corbetti M. Plana C. Pendula
S. asgna P. diducta P. bradleyi
Kelas C. horsfieldii B. chara
serang D. inclusa S. malayana
an A. Phidippus T.monolonch
a
A. rafflesi T. vetusta
TB TM TB TM TBM TM TBM TM TBM TM TBM TM
M M
Ringan <3 <7 <7 <15 <15 <35 <3 <7 <7 <25 <50 <65
Sedang 3-4 7-9 7-9 15-19 15-24 35-49 3-4 7-9 7-9 25-34 50-69 65-89

Berat 5 10 10 20 25 50 5 10 10 35 70 90

Pelaksanaan sensusnya dengan cara memotong satu pelepah yang ditaksir


terdapat banyak ulatnya atau kalau tidak ada ulat diambil pelepah nomor 25.
Semua ulat, kepompong dan tumpukan telur yang masih hidup, jenis dan ukuran
ulat dihitung. Untuk populasi ulat yang tinggi (100 200 ulat per pelepah) sensus
dibatasi pada sebelah sisi pelepah saja dan hasilnya dikali dua. Kegiatan sensus
ulat ini dapat dilihat pada Gambar 8.

Gambar 8. a). Pengendalian ulat manual, b). Ulat kantung

Pemberantasan ulat api dan ulat yang masih dianggap tidak terlalu banyak
hanya dikendalikan secara manual. Selama penulis melaksanakan kegiatan
31

magang pemberantasan hanya dengan manual karena pertumbuhannya tidak


terlalu banyak. Tetapi jika pada sensus terdapat banyak ulat yang menyerang
tanaman, pengendalian ulat pada tanaman dewasa sulit untuk dijangkau dengan
penyemprotan, maka pengendaliannya dengan cara penyuntikan (injeksi) batang
dengan cara mengebor batang kemudian insektisida dimasukkan ke dalam lubang
hasil pengeboran tersebut. Insektisida yang digunakan untuk pelaksanaan
penyuntikan ini adalah Hypolax 400 SL dengan dosis 20 cc/pokok. Aplikasi
dilakukan pengeboran 15 cm - 30 cm ke dalam batang. Kebutuhan tenaga
kerjanya ialah 1 ha/HK. Prestasi kerja penulis pada saat kegiatan ini adalah 10
pokok. Kegiatan injeksi batang dapat dilihat pada Gambar 9.

Gambar 9. a). Pengeboran/ injeksi batang, b). Aplikasi insektisida

Hama lain juga perlu mendapat perhatian ialah oryctes. Pengendalian


Oryctes ini menggunakan insektisida Santador 25 EC dengan konsentrasi 45
cc/tangki. Pada umur N0 dan NI disemprot 100 cc/ pokok, sedangkan umur
tanaman N2 disemprot 200 cc/pokok. Kebutuhan tenaga kerjanya ialah 6 ha/HK.
Cara aplikasinya ialah dengan cara menyemprotkan Santador tersebut ke titik
tumbuh (pupus) tanaman sawit. Cara pencegahan lain juga dilakukan dengan cara
pengumpulan larva dari Oryctes (gendon) yaitu dengan cara mengorek permukaan
tanaman kelapa sawit yang sudah mati. Tenaga kerjanya merupakan enemer/buruh
harian lepas. Kegiatan pengendalian hama oryctes secara manual dapat dilihat
pada Gambar 10.
32

Gambar 10. a) Larva Oryctes, b). Pengendalian manual larva Oryctes

Pemupukan abu janjang (Composting)

Abu janjang merupakan limbah padat dari kegiatan produksi CPO yang
berupa janjang kosong buah yang dicampur dengan solid dan dapat dimanfaatkan
untuk menyediakan hara bagi tanaman. Pemupukan ini digunakan karena
mengandung unsur hara penting yang berguna bagi tanaman kelapa sawit, selain
itu juga dapat membantu memperkecil biaya perusahaan karena hanya memenuhi
biaya operasional dan pengangkutan saja.
Aplikasi pemupukan dimulai dengan mengangkut pupuk menggunakan
gerobak sorong dengan berat sekitar 55 kg yang diambil dari tumpukan pupuk
dijalan koleksi, dosis 1 (satu) pokok sebanyak 110 kg, sehingga pupuk yang
diaplikasikan untuk satu pokok sebanyak 2 gerobak sorong. 1 HK dapat
mengerjakan 32 pokok.
Pemupukan dimulai dari pasar tengah menuju ke arah luar barisan (Utara-
Selatan). Hal ini bertujuan agar pemupukan yang dilakukan dosisnya merata pada
setiap pokok, yang artinya pokok di bagian pasar tengah mendapatkan dosis yang
sama dengan pokok yang berada di tepi jalan. Jika dimulai dari tepi jalan, pupuk
yang di langsir dengan gerobak akan habis sebelum sampai ke pasar tengah, dan
biasanya pekerja malas untuk balik dan mengambil pupuk yang berada di tepi
jalan sehingga dosis pada pokok terakhir akan sangat sedikit. Untuk kualitas hasil
yang maksimal maka diperlukan pengawasan mandor di pasar tengah dan di jalan
koleksi. Kegiatan pemupukan dapat dilihat dari Gambar 11.
33

Gambar 11. Pemupukan abu janjang (composting)

Penunasan

Penunasan adalah kegiatan memotong cabang yang tidak perlu dan hanya
dibiarkan cabang yang menyonggo tandan (songgoh dua atau songgoh satu).
Kegiatan penunasan ini sangat penting karena akan mempengaruhi pekerjaan
panen. Tujuan penunasan yang paling utama adalah untuk mempermudah
pekerjaan potong buah (melihat dan memotong buah masak). Disamping itu,
tujuan dari kegiatan ini adalah menghindari tersangkutnya brondolan di ketiak
pelepah, memperlancar proses penyerbukan alami, menjaga kebersihan tanaman
sehingga menciptakan lingkungan yang tidak sesuai bagi perkembangan hama dan
penyakit dan untuk memperindah kondisi lapangan. Penunasan dilakukan 9 bulan
sekali dengan memperhatikan jumlah pelepah harus tinggal di pokok. Tanaman
dengan umur 3 tahun sudah dilakukan penunasan yang biasanya menyisakan 3
pelepah dibawah buah (songgoh 3). Aplikasi penunasan dengan songgoh 3
dilakukan hingga umur tanaman mencapai 5 tahun. Sedangkan untuk tanaman
yang berumur 6-10 tahun menggunakan songgoh 2 dan tanaman berumur 11 dan
seterusnya menggunakan songgoh 1. Kegiatan ini bertujuan untuk
mempertahankan produksi buah yang maksimum, sehingga harus dihindari
terjadinya over pruning. Over pruning adalah terbuangnya sejumlah pelepah yang
produktif secara berlebihan yang akan mengakibatkan penurunan produksi.
Aplikasi dalam kegiatan penunasan ini terdiri dari pemotong, pembersih
gulma yang menempel di batang sekaligus membersihkan piringan, dan
penyusunan pelepah yang berjarak 2 m dari batang. Karyawan tunas ini jika sudah
melebihi borong atau basis tunasnya, maka akan diberi premi sesuai dengan
34

pekerjaannya. Tenaga kerja kegiatan penunasan pada PT. Socfindo dilakukan


dengan family pruning, yang berarti setiap 1 (satu) karyawan dinas membawa 2
kenek yang dipertanggungjawabkan oleh 1 (satu) karyawan dinas gaji per harinya.
Kenek adalah orang yang membantu selama kegiatan penunasan berlangsung, hal
ini bertujuan untuk memperoleh premi yang banyak. Kegiatan penunasan dapat
dilihat pada Gambar 12. Prestasi kerja yang ditetapkan untuk kegiatan ini dilihat
berdasarkan umur tanaman. Di mulai dari tanaman yang berumur 3 tahun adalah
70 pokok/HK. Kemudian semakin tua umur tanaman maka basisnya akan
menurun. Hal ini disebabkan dari tingkat kesulitan yang dialami oleh karyawan.

Gambar 12. Penunasan

Pemanenan

Pemanenan merupakan kegiatan memotong tandan buah yang termasuk


dalam kriteria panen dan mengangkut buah ke tempat pengumpulan hasil (TPH).
Setiap tiga pasar terdapat satu TPH yang terletak di bagian pinggir jalan koleksi.
Keberhasilan panen dan produksi sangat bergantung pada bahan tanam yang
digunakan, tenaga pemanen, keterampilan pemanen, sistem panen yang
digunakan, kelancaran sarana transportasi serta faktor pendukung lainnya seperti
organisasi panen yang baik, keadaan areal dan intensif yang diberikan.

Kriteria dan Cara Pelaksanaan Panen

Kriteria panen yang ditetapkan PT. Socfindo ialah minimal 4 brondolan


per janjang atau minimal 3 brondolan di priringan. Untuk TBM satu brondolan
per janjang dengan ketentuan brondolnya masih baru dan bukan bekas terkena
35

hama. Kriteria panen 4 brondolan per janjang ini diterapkan untuk seluruh
tanaman menghasilkan.
Pelaksanaan panen yang baik adalah tidak ada buah mentah (buah S) yang
dipanen, tidak ada buah matang yang tertinggal pada piringan, tidak ada buah
yang tertinggal pada pasar panen dan TPH. Janjang kosong tidak ada yang
terbawa ke pabrik, ganggang janjang dipotong dengan bentuk cangkam kodok
serta mepet ke buah, pelepah atau cabang diletakkan pada rumpukan dan jika
terdapat parit maka pelepah tersebut arus dipotong menjadi tiga bagian lalu
diletakkan di rumpukan, susunan cabang ini harus lurus agar tidak menghalangi
atau menutupi piringan dan tidak berserakan, potongan cabang harus mepet ke
pokok agar tidak ada brondolan yang tersangkut pada pelepah.
Tandan yang telah dipanen dihadapkan ke arah pasar panen atau pasar
rintis dan brondolan dikumpulkan, lalu pemanen dengan menggunakan gerobak
sorong membawa janjang dan brondolan yang telah dipanen tersebut ke TPH, lalu
ganggang diberi nomor sesuai dengan nomor pemanen.
Asisten dan mandor I produksi setiap harinya wajib memeriksa minimum
10 TPH dari hasil panen dan minimum 10 orang pemanen. Pemeriksaan ini
mencakup mutu buah (A, N, E), kebersihan berondolan dipiringan, TPH dan mutu
buah. Hasil pemeriksaan ini harus diadu dengan hasil pemeriksaan krani buah
untuk mencegah manipulasi krani buah.
Target harian divisi adalah minimal satu seksi panen harus dapat
diselesaikan. Bila pada hari pertama seksi A tidak selesai dipotong semua, maka
pada hari berikutnya pengaturan tenaga kerja harus diselesaikan sehingga pada
hari kedua minimal dapat diselesaikan seksi B dan seksi A.

Mutu Hanca

Kriteria mutu hanca yang baik adalah tidak ada cabang sengkleh yaitu
pelepah yang tidak dijatuhkan dari pokok, rumpukan cabang tertata rapi, tidak
buah S atau buah tinggal dan brondolan tidak ada yang tertinggal. Pada tanaman
yang umur tanamnya tua (mendekati Replanting) digunakan hanca tetap. Dengan
adanya hanca ini selain disiplin kerja dan mempunyai tanggung jawab sendiri
36

maka akan mempermudah pengontrolan serta dapat mempermudah pekerja dalam


persiapan alat panen misal persiapan panjang galah yang dibutuhkan, sedangkan
pada tanaman yang umur tanaman masih muda digunakan hanca giring agar
mendapatkan produksi tinggi, tetapi pada hanca ini karyawan kurang bertanggung
jawab.

Organisasi Panen

Satu mandoran pada hanca giring ini terdiri dari 7-20 orang pemanen, satu
orang mandor dan satu orang krani buah. Tenaga kerja kegiatan pemanenan pada
PT. Socfindo dilakukan dengan family harvest, yang berarti setiap 1 (satu)
karyawan dinas membawa 2 kenek yang dipertanggungjawabkan oleh 1 (satu)
karyawan dinas gaji per harinya. Mandor bertugas untuk mengontrol pemanen
agar bekerja dengan baik dan benar,hancanya bersih, tidak ada buah tinggal (buah
S) pada pokok tanaman yang dapat mengakibatkan buah tersebut menjadi buah
busuk (E), tidak memanen buah mentah (A) yaitu buah yang belum memberondol
minimal 3 brondolan dipiringan.
Krani buah bertugas untuk memeriksa mutu buah, yaitu memeriksa mutu
buah dengan kriteria buah normal (N), buah mentah (A), buah mentah (E) dan
semua itu di catat pada buku krani buah beserta dengan nama pemanennya.
Pemeriksaan ini dilakukan pada saat buah berada di tempat pemungutan hasil
(TPH), jumlah buah yang telah dipanen dicatat oleh karyawan potong buah untuk
mengetahui apakah karyawan tersebut telah memperoleh basis borongnya dan
berapa lebih borongnya. Lebih borong ialah jumlah janjang yang dipanen setelah
dikurangi basis borongnya, jika karyawan panen tersebut mendapat lebih borong,
maka akan mendapat premi, tetapi jika karyawan tersebut tidak memenuhi
borongnya maka akan dikenai sanksi.
Asisten divisi dan mandor I atas (produksi) bertugas untuk memeriksa
pelaksanaan panen dan berperan aktif dalam menciptakan iklim kerja yang
harmonis dan serasi untuk mencapai keberhasilan kegiatan panen.
37

Penentuan Basis dan Premi

Basis panen adalah jumlah buah minimum yang harus dipanen oleh
keryawan potong buah. Basis borong ini berbeda-beda menurut tahun tanam
(umur tanaman), berat janjang rata-rata (BJR) dan jumlah jam kerja.
Tanaman tua jumlah basis borongnya lebih rendah daripada tanaman yang
dewasa karena faktor kesulitan dalam panen, tanaman tua lebih besar
dibandingkan dengan tanaman dewasa karena tanaman tua lebih tinggi dari
tanaman dewasa dan bisa mencapai ketinggian 15 m sehingga memerlukan galah,
egrek yang lebih panjang dan memerlukan orang yang ahli. Berat janjang rata-rata
suatu blok juga menentukan basis borong potong buah dengan norma standar
potong buah bagi seorang karyawan sehingga untuk BJR yang tinggi maka basis
borongnya lebih rendah dibandingkan dengan BJR yang rendah.
Jika terjadi buah kurang dan apabila pemanen kehabisan hanca di blok
pertama sedangkan pemanen belum siap borong dan diberikan hanca di blok
kedua yang berbeda basis borongnya, maka untuk mencukupi kekurangan
borongnya pada hari itu perhitungannya sebagai berikut :
Kekurangan borong janjang hanca I Jumlah janjang siap borong hanca II
Jumlah janjang siap borong hanca I
Jika karyawan potong buah berpindah ke hanca berikutnya atau ke seksi
berikutnya, basis borongnya berubah sesuai dengan basis borong pada seksi yang
akan dimasukinya. Misalnya, seorang pemanen yang sedang memanen pada suatu
seksi dengan basis borong pada seksi tersebut 70 janjang tetapi hanya
mendapatkan 55 janjang maka ia pindah ke seksi berikutnya dengan basis borong
pada seksi tersebut sebanyak 60 janjang, untuk dapat memenuhi basis borongnya
pada hari itu maka pemanen tersebut harus mendapatkan janjang pada seksi
tersebut sebanyak 15/70 x 60 = 13 janjang, sehingga karyawan tersebut pada hari
itu harus memotong buah dengan basis borong sebanyak 55 + 13 = 68 janjang.
Hari yang mempunyai jam kerja pendek seperti hari jumat yang
mempunyai jam kerja hanya 5 jam, sedangkan pada hari biasa jam kerjanya 7 jam,
maka basis borong pada hari jumat lebih rendah dibandingkan pada hari biasa.
Cara menghitung basis borong pada hari jumat yaitu seperti 5/7 x basis borong.
38

Contohnya suatu blok yang mempunyai basis borong 70 pada hari biasa, maka
pada hari jumat basis borongnya berubah menjadi 5/7 x 70 = 50 janjang.

Sanksi-sanksi

Sanksi potong buah diberikan kepada karyawan potong buah dengan


tujuan agar tidak terjadi pelanggaran dari ketentuan potong buah yang berlaku
terutama mengenai kriteria buah dan kualitas buah. Denda karyawan potong buah
adalah sebagai berikut: 1) buah mentah (A) tidak memberondol brondol maka
dikenakan denda Rp. 3 000/janjang. 2) cabang sengkleh (C) atau pelepah tidak
dijatuhkan oleh anggota potong buah maka dikenakan denda Rp. 1 000/pokok. 3)
B1 adalah brondolan yang tidak dikutip bersih dikenakan denda Rp. 1000/pokok.
4) Rumpukan yang tidak disusun (R), sebesar Rp. 1 000/pokok. 5) B2 adalah
brondolan yang dibuang, sama sekali tidak dikutip dikenakan denda sebesar Rp. 3
000/pokok. 6) M3 adalah brondolan yang terikut diganggang buah dikenakan
denda sebesar Rp. 1 000/janjang. 7) Buah G adalah ganggang yang tidak dipotong
rapat/cangkam kodok dikenakan denda Rp. 1 000/janjang. 8) M2 adalah buah
yang tinggal pada piringan atau hanca dikenakan denda Rp. 2 000/janjang. 9) M1
adalah buah mentah yang sengaja diperam dihanca dikenakan denda Rp. 3
000/janjang. 10) Buah S adalah buah matang yang tinggal atau tidak dipanen
dikenakan denda Rp. 2 000/janjang.
Sanksi ini akan diberikan pada anggota potong buah yang tidak sesuai
dengan aturan, sebelum menjatuhkan denda, tenaga kerja akan diberi peringatan
langsung pada hari kegiatan panen dilaksanakan, jika masih terdapat yang tidak
sesuai dengan aturan maka sanksi-sanksi akan di sah kan. Jika sudah terlalu sering
melakukan kesalahan maka akan diberikan surat peringatan yang akan
mengakibatkan pemecatan tenaga kerja.

Ramalan Produksi

Ramalan produksi perlu dilakukan dan ketepatan dalam peramalan yang


akan meningkatkan efisiensi pemakaian tenaga kerja pemanen dan angkutan
panen. Perhitungan peramalan produksi yang dilakukan di PT. Socfindo setiap 4
39

(empat) bulan sekali sehingga dikenal dengan sistem kwartal, jadi dalam 1 (satu)
tahun diadakan 3 kali sensus buah.
Ramalan produksi ini dilakukan dalam 4 bulanan dan harian. Kwartal
pertama dimulai dari bulan Januari hingga April, kwartal kedua dimulai dari bulan
Mei sampai Agustus dan kwartal ketiga dimulai dari bulan September sampai
Desember. Perhitungan ramalan produksi pada seluruh blok untuk setiap divisi
sudah dijadwalkan. Perhitungan ramalan produksi pada kwartal yang akan datang
akan dilakukan pada akhir kwartal berjalan sebelum dimulai pembukuan kwartal
yang akan datang. Jadi, untuk meramal produksi kwartal pertama akan dilakukan
pada bulan Desember, meramal untuk produksi kwartal kedua akan dilakukan
pada bulan April dan untuk meramal produksi kwartal ketiga akan dilakukan pada
bulan Agustus. Aplikasi dilapangan dilakukan satu bulan penuh untuk semua Blok
dari divisi.
Tandan buah segar yang dihitung pada saat sensus buah ialah yang telah
berumur 1 bulan yaitu dengan kriteria buahnya berwarna hitam dan berukuran
kira-kira sebesar telunjuk. Pohon yang dihitung jumlah tandan buah segarnya
ialah sama dengan yang digunakan sensus ulat yaitu setiap titik sensus terdapat 7
(tujuh) pohon sensus, satu titik sensus mewakili 1 (satu) hektar.
Pelaksanaan sensus buah adalah sebagai berikut. Karyawan sensus terdiri
dari 6 (enam) orang, dibagi menjadi 2 (dua) kelompok sehingga menjadi tiga
orang dan satu mandor, dengan rincian pencatat dan pengecekan tandan, dua
orang menulis pada pokok. Alat yang digunakan ialah pisau atau lempengan
logam untuk mengorek (mengikis) agar mudah ditulis dan tulisannya tampak
jelas, serta pada setiap kwartal diberi tanda pada warna tinta, misal kwartal
pertama diberi warna merah, kwartal kedua diberi warna biru dan kwartal ketiga
diberi warna kuning. Data yang ditulis pada pokok adalah nomor pokok sensus,
nomor kwartal, tahun sensus dan jumlah janjang pokok tersebut. Prestasi kerja
karyawan adalah 15 ha/HK.
40

Aspek Manajerial

Pendamping Mandor
Mandor merupakan karyawan tingkat non staf yang bertugas membantu
asisten dalam menjalankan pekerjaan kebun baik secara teknis maupun
administratif. Mandor merupakan orang yang berhubungan langsung dengan
karyawan dan bertugas langsung di lapangan serta bertanggung jawab kepada
asisten. Mandor yang ada pada setiap divisi terdiri dari : mandor I (perawatan),
mandor produksi, mandor panen, krani buah, krani transport dan krani divisi,
sedangkan di kebun pembibitan mempunyai 1 orang mandor yang sering disebut
mantri pembibitan. Selama penulis berstatus sebagai pendamping mandor, penulis
pernah bertugas di kebun pembibitan awal, pembibitan utama, mandor
penanaman, mandor pemeliharaan kacangan, krani buah. Mandor mempunyai
beberapa peranan seperti : membantu tugas-tugas asisten dalam perencanaan,
pelaksanaan dan pengontrolan, bertanggung jawab terhadap mutu pekerjaan,
mengawasi dan mengorganisasi pelaksanaan teknis di lapangan serta membuat
laporan hasil pekerjaan yang dilakukan dan menganalisanya. Jurnal harian
kegiatan penulis selama menjadi pendamping mandor dapat dilihat pada Lampiran
8.

Mandor di Kebun Pembibitan

Mandor di kebun pembibitan berjumlah hanya 1 orang yang dikhususkan


untuk kebun pembibitan. Semua pekerjaan yang ada pada kebun pembibitan
diawasi hanya dengan 1 mandor, semua pekerjaan yang dimaksudkan juga seperti
mengerjakan laporan yang bersangkutan dengan pembibitan.

Mandor I

Jabatan mandor I langsung berada di bawah asisten untuk mengontrol


semua jenis pekerjaan yang dilakukan. Mandor I berkewajiban membuat rencana
kerja harian dan bertanggung jawab secara langsung terhadap pekerjaan mandor-
41

mandor dan karyawan. Seperti halnya asisten, mandor I juga mengawasi seluruh
pekerjaan yang dilakukan dan memastikan kegiatan yang dilakukan telah sesuai
dengan standar kerja yang telah ditetapkan. Mandor I harus aktif menyelesaikan
permasalahan yang terjadi di lapangan dan harus dapat mencari solusinya.

Mandor Produksi

Mandor produksi merupakan orang yang membantu tugas-tugas asisten


dalam perencanaan, pelaksanaan dan pengontrolan kerja potong buah dengan
mengarahkan pekerjaan ke mandor-mandor potong buah secara lebih terperinci
khususnya dalam pembagian tenaga kerja. Tugas dan tanggung jawab seorang
mandor produksi adalah mengikuti kegiatan antrian pagi setiap harinya,
memeriksa kelengkapan dan keadaan alat kerja potong buah, memastikan
pekerjaan yang dilaksanakan telah sesuai dengan instruksi yang di tetapkan,
bertanggung jawab terhadap mutu buah dan mutu hanca potong buah, mengatur
pusingan potong buah agar tetap pada kondisi normal dan melaporkan kondisi/
keadaan maupun penyimpangan yang terlihat di blok (lapangan) termasuk potensi
bahaya. Umumnya mandor I lebih difokuskan untuk pengawasan kegiatan potong
buah, menjaga kualitas buah serta melakukan pengawasan untuk kegiatan
administratif divisi.

Mandor Panen

Mandor panen adalah orang yang bertanggung jawab dalam kegiatan


panen yang dibantu oleh krani buah dan krani transport. Tugas mandor panen
adalah mengawasi kegiatan panen agar dapat berjalan dengan baik. Mandor panen
juga mempunyai tugas untuk menetukan hanca panen dan jumlah tenaga kerja
yang dibutuhkan. Mandor panen juga secara tidak langsung bertanggung jawab
terhadap kualitas TBS yang dipanen seperti tingkat kematangan buah, buah busuk,
buah matang yang tertinggal di pokok, brondolan yang tertinggal serta
memastikan tangkai buah TBS pendek.
Mandor panen harus aktif mengawasi ke dalam hanca untuk memastikan
tidak terjadi penyimpangan oleh pemanen. Mandor panen mempunyai tugas dan
42

tanggung jawab yaitu mengikuti antrian pagi dengan asisten dan mandor-mandor
lainnya, kemudian melaksanakan briefing pagi bersama karyawan di lapangan
untuk pembagian hanca sekaligus mengabsen, melakukan pengecekan mutu buah
dan hanca, memeriksa apakah setiap pemanen telah mendapatkan basis borong
dan hancanya telah selesai. Bila basis borong belum tercapai sedangkan waktu
kerja masih ada, maka oleh mandor panen dipindahkan hancanya untuk
memenuhi basis borongnya. Selain itu mandor panen juga memeriksa peralatan
yang digunakan sebelum dilakukan pengancakan dan memastikan pekerja telah
menggunakan APD. Kemudian pada sore harinya mandor panen melakukan
perhitungan persentase kematangan panen yang bertujuan menentukan rencana
jumlah tenaga kerja potong buah dan taksasi produksi untuk esok hari dan
memastikan semua seksi telah habis di panen pada 1 hari. Selama menjadi
pendamping mandor potong buah, penulis mengikuti kegiatan persentase
kematangan yang diambil dari sebagian atau mewakili seluruh wilayah yang akan
di panen untuk esok hari.

Krani Buah

Tugas dari krani buah adalah mencatat jumlah buah normal (N), nuah
mentah (A) dan buah busuk (E) yang telah terkumpul dari TPH dari masing-
masing pemanen di buku pemeriksaan tanda buah segar (TBS). Memberi tanda A
pada tangkai buah mentah yang di periksa. Mencatat jumlah TBS yang telah d
panen yang kemudian menginformasikannya ke pabrik (sore hari). Hal ini
bertujuan untuk mempermudah dalam proses pengolahan TBS di pabrik. Mengisi
buku notes potong buah (notes kuning) yang berisi laporan hasil potong buah
setiap pemanen yang akan dibagikan esok hari kepada para pemanen. Mengisi
buku penerimaan TBS (collection sheet) dan mengisi data papan panjang.

Mandor Pemupukan
Mandor pemupukan bertanggung jawab terhadap jumlah untilan pupuk
yang diangkut dari gudang pupuk sampai diaplikasikan ke pokok berdasarkan
dengan dosis yang telah di tetapkan dalam booklet pemupukan. Pada pagi hari
43

mandor pupuk harus mengikuti kegiatan antrian pagi untuk menerima instruksi
dan pengarahan dari asisten divisi yang kemudian disampaikan kepada para
karyawan. Setelah selesai pemupukan, mandor pemupukan bertanggung jawab
terhadap karung untilan untuk sampai di gudang penyimpanan dan
membandingkannya dengan jumlah karung sebelum di lakukan aplikasi. Hal ini
bertujuan untuk mengurangi kecurangan yang akan terjadi pada saat aplikasi.
Kemudian mandor pupuk juga bertanggung jawab terhadap kualitas penaburan
pupuk di lapangan dan melaporkan kondisi/ keadaan maupun penyimpangan yang
terjadi di lapangan. Dalam hal ini penulis melakukan kegiatan pengecekan
kualitas penaburan pupuk di lapangan dan menjadi pendamping asisten dalam
menjaga untilan pupuk agar tidak terjadi kecurangan.

Mandor Semprot

Setiap harinya mandor semprot bertugas ikut antrian pagi di divisi untuk
mendapat tugas-tugas harian dari asisten divisi. Menyiapkan dan memeriksa
bahan-bahan dan peralatan kerja untuk keperluan semprot termasuk mengatur
tenaga kerja. Bertanggung jawab terhadap penggunaan APD dilokasi kerja.
Memberikan intruksi/arahan kerja kepada pekerja. Bertanggung jawab terhadap
jumlah bahan yang dipakai untuk keperluan semprot sesuai intruksi Asisten.
Memastikan tidak terjadinya ceceran pada saat menuangkan larutan ke dalam alat
semprot. Bertanggung jawab terhadap mutu dan output pekerjaan. Melaporkan
prestasi kerja harian semprot kepada Asisten. Melaporkan kondisi/ keadaan
maupun penyimpangan yang terjadi di lapangan termasuk potensi bahaya LK3,
serta memastikan penggunaan pestisida dilakukan dengan aman dan benar.
Melaksanakan pekerjaan yang ditunjuk asisten, Askep, dan Pengurus.

Pendamping Asisten Divisi


Tugas dan tanggung jawab seorang asisten divisi adalah memberikan
instruksi kerja kepada mandor-mandor, mantri-mantri dan krani-krani setiap pagi
(antrian pagi), mengkoordinir mandor-mandor sesuai instruksi dan rencana kerja
yang dibuat, menjamin terlaksananya sistem manajemen mutu dan lingkungan
44

divisi, menyelenggarakan dan memastikan administrasi divisi terlaksana sesuai


ketentuan. Selain itu seorang asisten divisi juga bertugas untuk mengawasi
disiplin tenaga kerja baik tenaga kerja sendiri maupun pihak-III (buruh harian
lepas). Asisten bertanggung jawab penuh terhadap kegiatan operasional kebun
selama 24 jam yang meliputi kegiatan di kebun maupun lingkungan masyarakat.
Pada saat penulis menjadi pendamping asisten, penulis membantu asisten divisi
IV dalam hal kegiatan pemanenan. Tujuannya adalah untuk melihat kedisiplinan
kerja tenaga kerja dan semua kegiatan yang ada dilapangan. Kegiatan lain yang
diikuti oleh penulis dengan asisten adalah mengawasi kegiatan pemupukan abu
janjang (composting). Penulis bersama Asisten melakukan penghitungan terhadap
untilan pupuk yang di kirim dari pabrik dan melihat langsung aplikasi terhadap
penebaran pupuk di lapangan. Hal ini bertujuan untuk memperkecil terjadinya
kehilangan pupuk di lapangan atau pun terjadinya penebaran pupuk yang tidak
merata. Selanjutnya penulis juga mengikuti asisten dan kegiatan yang ada pada
Divisi II dengan tujuan penulis dapat menyempurnakan kegiatan magang. Jurnal
harian kegiatan penulis selama menjadi pendamping asisten dapat dilihat pada
Lampiran 9.
45

PEMBAHASAN

Kondisi Umum Pembibitan

Pengamatan pembibitan awal (pre nursery) kelapa sawit terletak pada


lahan 2 ha pada divisi V. Pada lahan 2 ha ini bibit yang ditanam adalah bibit pre
nursery yang dikhususkan untuk dijual. Bahan tanam berasal dari Pusat Seleksi
Bangun Bandar (PSBB). Pada saat dilaksanakannya magang penulis melakukan
kegiatan pengamatan pada divisi V, sedangkan pada kegiatan lain penulis
ditempatkan pada Divisi I.
Sistem pembibitan yang digunakan adalah sistem pembibitan dua tahap,
untuk kondisi di Indonesia PT. Socfindo merekomendasikan pembibitan D x P
Unggul Socfindo dengan cara dua tahap (Doble stage) dikarenakan ukuran
kecambah PT. Socfindo yang relatif kecil dan memerlukan penanganan yang teliti
agar diperoleh bibit yang bermutu baik.
Pada pembibitan dua tahap yang dilakukan ini, kecambah ditanam pada
plastik polibag yang mempunyai ukuran 15 cm x 20 cm, tebal 0.10 mm dengan
lubang perforasi sebanyak 18 buah untuk mengatur drainase. Polibag yang diisi
sebaiknya menggunakan media tanah tanah lapisan atas (top soil) yang gembur,
subur, bersih dari potongan kayu dengan cara diayak serta banyak mengandung
bahan organik dan diambil dari lahan yang bebas serangan penyakit terutama
penyakit ganoderma. Seminggu sebelum penanaman dilakukan, pengisian tanah
ke polibag telah selesai dilaksanakan. Setelah itu polibag yang telah berisi tanah
disusun rapat dan rapi membentuk bedengan dengan ukuran 10 kantong melebar
dan panjangnya tergantung kepada jumlah bibit per nomor kelompok kategori.
Pemeliharaan bibit meliputi penyiraman, penyiangan, pemupukan dan
pengendalian hama dan penyakit tanaman. Penyiraman dilakukan dua kali sehari
yaitu pada pagi dan sore hari tetapi tergantung curah hujan yang turun. Tiap kali
penyiraman dibutuhkan air sampai dengan kapasitas lapang. Penyiangan gulma
dilakukan terhadap gulma yang tumbuh di polibag dan di sekitar polibag.
Penyiangan dilakukan secara manual dan rotasinya tergantung kepada kecepatan
pertumbuhan gulma di lapangan. Pemupukan pertama dilakukan pada umur 4
46

MST, kemudian pemberian pupuk selanjutnya dengan interval 1 minggu sekali.


Pupuk yang digunakan adalah pupuk Urea dan NPK dan diaplikasikan dalam
bentuk larutan dengan menggunakan gembor.

Daya Tumbuh Bibit Kelapa Sawit di PT. Socfindo

Bahan tanaman (benih) memiliki kontribusi input 7 - 8 % dari total


investasi awal, namun kualitas dan karakteristiknya merupakan hal yang sangat
krusial dalam mempengaruhi proses pertumbuhan dan produktivitas secara
keseluruhan. Pertumbuhan dan vigor bibit sangat ditentukan oleh kecambah yang
ditanam, morfologi kecambah serta cara penanamannya (Pahan, 2010).
Saat ini PT. Socfindo hanya melepas 2 (dua) varietas bahan tanaman
kelapa sawit unggul yaitu DxP Unggul Socfindo (L) dan DxP Unggul (Y) yang
sudah terdaftar dan diakui oleh Pemerintah Republik Indonesia. Dalam
memproduksi kedua varietas tersebut PT. Socfindo menggunakan sistem kategori.
Pengelompokan berdasarkan kategori ini bertujuan untuk mendapatkan tanaman
dengan fenotype (penampilan fisik) yang sama dan pertumbuhan tinggi yang
relatif homogen. DxP Unggul Socfindo (L) dicirikan dengan buah yang
bercangkang tipis dengan daging buah yang tebal, sedangkan DxP Unggul (Y)

adalah buah yang bercangkang tebal dan daging buah yang tipis. Daya tumbuh
bibit dapat dilihat pada kecambah yang telah ditanam pada Tabel 4.
47

Tabel 4. Daya tumbuh bibit kelapa sawit di PT. Socfindo


Tanggal No. kategori Total Kecambah Mati Kecambah Daya
tanam ditanam Hidup tumbuh
DPL DPY DPL DPY
(%)
25-01-2012 4200 800 5000 200 30 4770 95.4
02-02-2012 5000 5000 10000 300 200 9500 95.0
03-02-2012 5000 0 5000 290 0 4710 94.2
06-02-2012 0 5000 5000 0 269 4731 94.62
09-02-2012 8600 1400 10000 355 0 9645 96.45
15-02-2012 5000 0 5000 90 0 4910 98.2
21-02-2012 1700 8300 10000 84 400 9516 95.16
26-02-2012 5000 5000 10000 100 158 9742 97.42
07-03-2012 5200 4800 10000 163 100 9737 97.37
Rata-rata 95.98
Sumber : Hasil pengamatan, 2012

Dari data Tabel 4 diketahui bahwa daya tumbuh kecambah DxP Unggul
Socfindo pada pengamatan yang dilakukan pada saat 2 MST hingga 10 MST
cukup tinggi yaitu 95.98%. PPKS (2000) menyatakan bahwa bahan tanam yang
berkualitas baik dan pengelolaan pembibitan awal yang baik, jumlah bibit yang
mati tidak melebihi 10% dari total bibit yang ditanam. Kesalahan-kesalahan
dalam penanaman harus diperhatikan karena akan menimbulkan kelainan pada
bibit. Kesalahan pada bibit seperti ditemukannya kecambah yang plumula atau
radikula patah pada saat proses penanaman tetapi tidak dipisahkan atau tetap
ditanam. Penanaman kecambah itu seharusnya dilakukan secara hati-hati, karena
plumula dan radikula kecambah mudah patah serta jika terdapat kecambah yang
dari awalnya sudah mengalami patah plumula atau radikula, maka sebaiknya
dipisahkan dan dilaporkan kepada asisten.
Kesalahan lain yang banyak ditemukan ditandai dengan akar bibit yang
terbongkar karena penanaman yang terlalu dangkal. Kesalahan ini banyak
ditemukan karena pekerja banyak yang ingin menyelesaikan pekerjaan secara
cepat. Untuk mencegah hal ini maka konsolidasi pembibitan awal perlu dilakukan
setiap hari. Pada saat kegiatan magang ini berlangsung, penulis mengikuti
penanaman pada tanggal 15 Februari 2012, penulis mencoba melakukan
konsolidasi ini setiap 2 hari sekali sampai dengan 2 MST atau penyeleksian
kecambah mati ini dilakukan. Seleksi bibit mati yang dilakukan dari 2 MST
hingga 10 MST, kecambah yang mati hanya 90 dari 5 000 kecambah yang
48

ditanam. Selanjutnya, dari faktor kesalahan manusia (human error) dapat


dikurangi dengan cara memberikan pengawasan yang lebih lagi oleh mandor pada
saat proses penanaman berlangsung.

Pertumbuhan Vegetatif Bibit di PT. Socfindo

Selama penulis magang di PT. Socfindo, pengamatan dilakukan dari 1


MST hingga 10 MST atau diperkirakan sampai bibit berumur 2.5 bulan.
Pengamatan dilakukan sampai umur 10 MST dikarenakan bibit yang diamati
sudah diangkut oleh pembeli. Pengamatan keragaan bibit dengan cara pengukuran
vegetatif sederhana merupakan cara yang sederhana untuk mengetahui kualitas
bibit yang ditanam (PPKS, 2000). Pertumbuhan vegetatif bibit yang ditanam pada
tanggal 15 Februari 2012 dapat dilihat pada kenaikan pertumbuhan dengan grafik
berikut.

Y= 1.393x - 0.788

R2 = 0.838

Gambar 13. Grafik hubungan umur terhadap rata-rata tinggi bibit


kelapa sawit

Tinggi tanaman merupakan ukuran pertumbuhan tanaman yang paling


sering diamati baik sebagai indikator pertumbuhan maupun sebagai variabel yang
digunakan untuk mengukur pengaruh lingkungan. Hal ini didasarkan atas
kenyataan bahwa tinggi tanaman merupakan ukuran pertumbuhan yang paling
mudah dilihat (Anonim, 2008).
49

Suatu tanaman dapat dikatakan baik apabila pertumbuhan tinggi tanaman


baik dan tidak kerdil ataupun tidak terlalu cepat. Tinggi tanaman memperlihatkan
pertumbuhan vegetatif suatu tanaman. Tinggi tanaman diukur mulai dari
permukaan tanah hingga daun tanaman tertinggi dan dilakukan sebanyak 10 kali
pengamatan yang dilakukan kemudian dianalisa dengan menggunakan analisis
regresi.
Menurut Mangoensoekarjo dan Semangun (2005) jaringan penyimpan
makanan pada tanaman kelapa sawit disebut dengan endosperm. Endosperm pada
kelapa sawit tidak pernah keluar dari cangkang, melainkan diserap oleh
haustorium sebagai sumber energi untuk pertumbuhan perkecambahan. Pada saat
1 MST telah muncul akar, namun sumber makanan yang digunakan hanya berasal
dari cadangan makanan sehingga pasokan energi benar-benar tercukupi hingga
minggu ke-4 untuk pemanjangan plumula dan radikula. Setelah minggu ke-5 bibit
kelapa sawit mulai mengambil unsur hara dan mineral dari tanah sehingga
pertumbuhan menjadi stabil. Terlihat bahwa pertumbuhan bibit kelapa sawit
mengalami kenaikan tertinggi pada minggu ke-4 menuju ke-5 yaitu 5.86 cm
menjadi 8.22 cm kemudian mengalami kenaikan yang stabil pada minggu ke-6
dan seterusnya (Lampiran 10).
Tanaman kelapa sawit memiliki pertumbuhan yang unik ketika masih
dalam masa pertumbuhan vegetatif sehingga diameter batang dapat dijadikan
parameter pada masa pembibitan. Batang kelapa sawit mengalami pembengkakan
pangkal batang (bole) yang disebabkan internodia (ruas batang) dalam masa
pertumbuhan awal tidak memanjang sehingga pangkal-pangkal pelepah daun yang
tebal berdesakan. Bongkol batang ini membantu memperkokoh posisi pohon pada
tanah agar dapat berdiri tegak. Kenaikan pertumbuhan diameter dapat terlihat
pada grafik berikut.
50

Y=0.041x + 0.019

R2 = 0.826

Gambar 14. Grafik hubungan umur terhadap rata-rata diameter


bibit kelapa sawit

Hasil pengamatan di lapangan terlihat bahwa diameter batang bibit kelapa


sawit pada 1 MST hingga 10 MST tidak mengalami kenaikan yang menunjukkan
bahwa pemupukan dapat memberikan penambahan ukuran diameter batang yang
besar. Pertambahan diameter bibit diduga lebih signifikan pada saat pengamatan
selesai (main nursery).
Jumlah daun merupakan salah satu penanda pertumbuhan vegetatif yang
dapat diamati secara langsung. Secara sederhana dapat dijelaskan apabila
pertumbuhan vegetatif suatu tanaman baik, diharapkan mampu memberikan
produksi yang tinggi karena hasil fotosintesis yang memadai untuk memasok
energi bagi tanaman. Begitu juga dengan tanaman kelapa sawit, dengan adanya
pertumbuhan daun yang baik, diharapkan nantinya akan memberikan hasil
produksi yang tinggi pula.
PPKS (2000) menyatakan bahwa variasi pertumbuhan bibit dalam
kelompok dapat terjadi karena variabilitas genetik, aplikasi pupuk yang tidak
merata, penyiraman yang buruk serta variabilitas tanah. Dari grafik di atas juga
dapat dilihat bahwa persamaan yang didapatkan adalah persamaan regresi linier.
Hal ini dikarenakan waktu pengamatan yang sangat singkat sehingga model yang
digunakan belum begitu terlihat.
Selama penulis melaksanakan kegiatan magang, pengamatan hanya
dilakukan pada kegiatan pembibitan awal (pre nursery). Penulis tidak
51

mendapatkan standar pertumbuhan vegetatif untuk pembibitan awal ini, sehingga


penulis membandingkan pertumbuhan vegetatif bibit varietas DxP (L) PT.
Socfindo dengan penelitian Hidayat (2010) tentang pertumbuhan vegetatif bibit
varietas Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS) yaitu varietas Simalungun dan
Langkat. Tabel 5 menunjukkan pertumbuhan bibit kelapa sawit di PPKS dan
Socfindo.

Tabel 5. Pertumbuhan vegetatif bibit kelapa sawit di PPKS dan Socfindo

PPKS*) Socfindo
Umur
Peubah Varietas
(MST)
Simalungun Langkat DxP (L)
Tinggi bibit 4 6.59 6.62 5.86
5 8.22 8.38 8.22
6 9.89 10.13 9.60
7 11.30 11.49 11.4
8 12.74 12.78 13.06
4 0.25 0.25 0.24
Diameter Batang 5 0.29 0.29 0.28
6 0.31 0.32 0.32
7 0.35 0.36 0.37
8 0.39 0.39 0.42
Jumlah daun 4 1.09 1.07 1.34
5 1.26 1.20 1.70
6 1.44 1.41 2.14
7 1.59 1.59 2.42
8 1.71 1.74 2.74
Keterangan : *) Pertumbuhan vegetatif varietas Simalungun dan Langkat diperoleh dari PPKS
dalam skripsi Hidayat (2010).

Dari Tabel 5 dapat diketahui bahwa tinggi bibit pada varietas Socfindo
tidak berbeda dengan tinggi bibit hasil penelitian, kecuali pada saat umur 8 MST
tinggi bibit varietas Socfindo (13.06 cm) lebih tinggi dibandingkan dengan
varietas PPKS (12.74 cm dan 12.78 cm). Pada dasarnya bahan tanam PT.
Socfindo mempunyai karakteristik dan keunggulan pertumbuhan meninggi yang
lambat dengan rata-rata laju pertumbuhan 50 cm/tahun (Socfindo, 2012). Begitu
pula diameter batang bibit pada varietas Socfindo tidak berbeda dengan varietas di
PPKS yaitu memiliki rata-rata 0.5 cm. Namun, jika dilihat pada jumlah daun,
varietas PT. Socfindo memiliki jumlah daun yang lebih tinggi dibandingkan
52

dengan varietas di PPKS. Hal ini juga menjadi keunggulan pada varietas Socfindo
karena pada umur 2.5 bulan bibit varietas DxP unggul Socfindo telah memiliki 3-
4 helai daun sehingga dapat dipindah tanam ke main nursery maupun diangkut
pembeli.

Seleksi Bibit di PT. Socfindo

Pembibitan kebun PT. Socfindo sangat menjaga kualitas bibit yang


dihasilkan, sehingga diperlukan seleksi bibit yang ketat untuk mencegah bibit
yang bermutu rendah. Pelaksanaan seleksi bibit di pre nursery dilakukan setiap
satu bulan sekali, tetapi seringkali kebun pembibitan PT. Socfindo melakukan
seleksi pada saat menemukan bibit abnormal di luar waktu yang telah ditetapkan.
Seleksi ini dilakukan hingga bibit diangkut oleh pembeli. Bibit yang telah
dinyatakan abnormal, kemudian dipisahkan dan dimusnahkan dengan cara di
cincang.
Abnormalitas bibit di prenursery yang paling sering terjadi adalah daun
berpilin (twisted leaf). Hal ini disebabkan karena ketika dilakukan penanaman,
posisi plumula dan radikula terbalik, sehingga tunas berkembang memutar dan
menjadi berpilin. Selanjutnya yang banyak dijumpai adalah daun berkerut
(Crinkle leaf) yaitu bibit dengan pertumbuhan daun yang mengkerut terhambat di
bagian tengah yang menyebabkan pertumbuhan daun terhambat. Hal ini dapat
disebabkan oleh faktor genetik dan lingkungan (khususnya cekaman kekeringan).
Selain itu, dilapangan juga sering terlihat bibit terkena serangan penyakit.
Beberapa serangan penyakit Curvularia sebaiknya dipisahkan, dibuang dan
dimusnahkan. Untuk abnormalitas lainnya sangat jarang ditemui di pembibitian
kebun PT. Socfindo.
Menurut PPKS (2003), perbedaan pertumbuhan bibit di pembibitan dapat
disebabkan oleh faktor genetis dan perbedaan kultur teknis yang diterima masing-
masing bibit. Kegiatan seleksi diharapkan hanya pada tanaman abnormal yang
disebabkan oleh faktor genetik saja, sehingga diusahakan tidak terdapat kesalahan
kultur teknis yang dapat menyebabkan timbulnya tanaman abnormal.
53

Peranan Mandor dalam Menghadapi Masalah

Dalam sistem manajemen, peranan seorang mandor yang berada di bawah


asisten sangatlah dibutuhkan untuk membantu proses pengawasan berjalannya
suatu pekerjaan. Selain harus disiplin seorang mandor juga dituntut untuk bisa
menganalisis masalah-masalah yang terjadi di lapangan serta diharapkan dapat
menemukan solusi untuk pemecahan masalahnya. Karena dalam pelaksanaan
pekerjaan di lapangan tidak jarang terjadi penyimpangan, terutama pemborosan
waktu yang dilakukan oleh pekerja.
Pada saat jam kerja, banyak waktu yang dihabiskan untuk istirahat padahal
belum masuk istirahat karena KHL merasa tidak ada kewajiban untuk
menyelesaikan pekerjaan dengan targetan tertentu, mereka hanya berkewajiban
bekerja selama waktu kerja 7 jam. Penyebab lain juga disebabkan oleh
kurangnya pengawasan yang dilakukan oleh mandor menyebabkan rendahnya
kuantitas hasil yang dicapai.
54

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan
Kegiatan magang yang penulis lakukan telah meningkatkan pengetahuan
tentang budidaya tanaman kelapa sawit, memperoleh pengalaman dan
keterampilan kerja sebagai KHL, pendamping mandor, dan pendamping asisten
dalam pengelolaan kebun kelapa sawit baik secara teknis maupun manajerial,
khususnya dalam aspek pembibitan.
Secara umum, pengelolaan pembibitan di PT. Socfindo sudah berjalan
dengan baik. Persentase bibit yang tumbuh pada minggu ke-2 hingga minggu
pengangkutan bibit yang dijual mencapai 95.98% sehingga kecambah yang
ditanam sangat bagus digunakan sebagai bahan tanam. Faktor kematian bibit
diantaranya disebabkan dari faktor kesalahan manusia (human error) yang kurang
hati-hati pada saat proses penanaman berlangsung. Jenis pekerjaan harian tanpa
target hasil yang diterapkan di pembibitan kurang efektif dalam kuantitas hasil
yang dicapai, serta kurangnya pengawasan yang dilakukan oleh mandor pada saat
pelaksanaan kegiatan di lapangan.

Saran
Sebaiknya jenis pekerjaan harian di pembibitan harus diberikan targetan
hasil. Pengawasan dan inisiatif seorang mandor lebih ditingkatkan agar pekerjaan
di lapangan berjalan dengan baik serta perlu adanya pemberian premi secara
langsung agar karyawan lebih bersemangat dalam mengerjakan kegiatan
pembibitan.
55

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2008. Pengaruh kecepatan berkecambahan benih dan lama di kemasan


kecambah kelapa sawit (Elaeis guineensis Jacq.) terhadap
pertumbuhannya di pembibitan. http://puputwawan.wordpress.com. [26
Mei 2012]

Anonim. 2011 .Klassifikasi iklim Scmidt Ferguson. http://staklimlasiana


blogspot.com. [28 Mei 2012]

Direktorat Jenderal Perkebunan. 2010. Luas Perkebunan dan Produksi kelapa


Sawit di Seluruh Indonesia. www.ditjenbun.deptan.go.id/index.php/
teknik-budidaya.html. [15 februari 2012].

Effendi, D. 2010. Pengelolaan Pembibitan Tanaman Kelapa Sawit (Elaeis


guineensis Jacq.) di PT. Jambi Agro Wijaya, Sarolangun-Jambi. Skripsi.
Program Sarjana, Institut Pertanian Bogor. Bogor. 70 hal.

Hidayat, T. 2010. Penyiapan Benih Kelapa Sawit (Elaeis guineensis jaqc.) dalam
Pengadaan Bahan Tanaman di Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS)
Marihat, Sumatera Utara. Skripsi. Program Sarjan, Institut Pertanian
Bogor. Bogor. 84 lembar.

Mangoensoekerjo, S. Dan H. Semangun. 2008. Mnajemen Agribisnis Kelapa


Sawit. Universitas Gajah Mada press. Yogyakarta. 605 hal.

Pahan, I. 2010. Kelapa Sawit : Manajemen Agribisnis dari Hulu Hingga Hilir.
Penebar Swadaya. Jakarta. 412 hal.

PPKS. 2000. Buku Lapangan Seri Tanaman Kelapa Sawit Volume 1 : Pembibitan.
Pusat Penelitian Kelapa Sawit. Medan.

PPKS. 2003. Budidaya Kelapa Sawit. Dalam L. Buana, D. Siahaan, dan S.


Adiputra (Eds.). Kultur Teknis Kelapa Sawit. Pusat Penelitian Kelapa
Sawit. Medan.

PPKS. 2006. Potensi dan Peluang Investasi Industri Kelapa Sawit di Indonesia.
Dalam Latif, S (Ed). Potensi dan Peluang Investasi Industri Kelapa Sawit
di Indonesia. Pusat Penelitian Kelapa Sawit. Medan
56

Sutarta, E. S., Winarna, dan N. H. Darlan. 2005. Penigkatan Efektivitas


Pemupukan Melalui Aplikasi Kompos TKS pada Pembibitan Kelapa
Sawit. Pertemuan Teknis Kelapa Sawit 2005. PPKS. Medan. 119-132.

Sastrosayono, S., 2008. Budidaya Kelapa Sawit. Edisi kedua belas. Agromedia
Pustaka. Jakarta. 66 hal.

Sukamto, ITN. 2008. 58 Kiat Meningkatkan Produktivitas dan Mutu Kelapa


Sawit. Penebar Swadaya. 84 hal.

Socfindo. 2012. Varietas benih. http://www. PT. Socfindo.co.id. [03 Juli 2012].
57

LAMPIRAN
58

Lampiran 1. Peta wilayah kebun Bangun Bandar PT. Socfindo

58
59

Lampiran 2. Produksi minyak dan inti kelapa sawit di kebun Bangun Bandar

Produksi
TBS MKS IKS
Tahun
Hasil Ekstraksi Hasil Ekstraksi
Ton Ton % Ton %
2007 48 391 480 11 474 059 23.71 2 281 474 4.71
2008 56 270 790 13 205 780 23.47 2 662 519 4.73
2009 56 270 790 13 205 780 23.47 2 662 519 4.73
2010 53 628 010 12 721 786 23.72 2 418 288 4.51
2011 52 884 940 12 821 708 24.24 2 525 846 4.78
Sumber : Socfindo, 2012

59
60

Lampiran 3. Data curah hujan tahun 2001 - 2010 kebun Bangun Bandar PT. Socfindo
2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 Rata-Rata
Bulan
HH CH HH CH HH CH HH CH HH CH HH CH HH CH HH CH HH CH HH CH HH CH
Januari 13 93 8 154 13 241 8 98 9 105 5 93 7 144 5 84 6 114 6 101 8 122.7
Februari 2 249 5 173 13 234 8 256 2 44 7 53 2 32 0 0 2 84 3 64 4.4 118.9
Maret 11 302 5 132 9 63 10 166 4 46 7 69 4 24 18 272 15 259 10 161 9.3 149.4
April 9 162 6 130 7 88 9 76 3 131 13 159 12 329 7 150 12 215 7 96 8.5 153.6
Mei 8 172 11 103 11 264 10 132 8 148 16 350 19 378 13 159 12 239 9 131 11.7 207.6
Juni 6 245 10 191 9 134 11 81 8 190 10 276 9 126 6 163 5 96 14 258 8.8 176
Juli 11 93 9 107 12 207 12 169 13 283 7 91 11 260 12 206 8 217 15 222 11 185.5
Agustus 10 126 9 72 9 195 6 137 7 169 15 262 13 187 12 175 8 115 14 246 10.3 168.4
September 15 333 17 245 16 350 17 309 11 225 13 226 15 243 16 357 14 318 13 199 14.7 280.5
Oktober 19 164 10 328 19 624 18 318 25 340 18 505 16 209 14 339 11 252 11 218 16.1 329.7
November 16 64 16 278 8 181 12 137 17 177 17 251 14 275 12 290 3 218 17 286 14.2 215.7
Desember 13 232 10 101 11 173 13 92 15 270 14 303 8 82 12 135 7 155 12 233 11.5 177.6
Jumlah 133 2235 116 2014 245 2754 132 1971 122 2128 142 2638 130 2289 127 2330 113 2282 131 2215 139.1 2285.6
BB 9 11 10 8 10 8 9 10 10 10 9.5
BL 3 1 2 4 0 3 1 1 2 2 1.9
BK 0 0 0 0 2 1 2 1 0 0 0.6
Sumber : Kantor Besar Bangun Bandar (2009)

Ket: BB: Bulan Basah (>100 mm) 100%

BL: Bulan Lembab (60-100 mm)

BK: Bulan Kering (< 60 mm) 0.6


9.5
100% 6.3%

CH: Curah Hujan (mm)


HH: Hari Hujan (hari) Jadi menurut Schmidth dan Ferguson, tipe iklim di BB adalah A

60
61

PENGURUS

Mantri Mantri Asisten KTU Tekniker - 1


Recolte Tanaman Kepala

Asisten Div.
I-II-III-IV- Tekniker - 2
V

Kepala Kepala Kepala Kepala Kepala Kepala


Krani- Krani Kepala Krani Mandor Mandor Mandor
Poliklinik Bengkel Bengkel Bengkel Bengkel Kamar
Krani Gudang Keamanan Pabrik Pengolahan Transport Boiler
Umum Sipil Listrik Motor Mesin

Mandor Mandor Krani Operator Krani Krani Supir/


Paramedis
Prod. Perawatan Keliling Timbangan Keliling Ekspedisi Operator
Operator Operator
Mantri- Mandor Krani Mandor- Pekerja Tukang- Tukang- Tukang- Tukang- Kenek Kamar
Mantri Panen Panen Mandor Shift I & II Tukang Tukang Tukang Tukang Boiler
Mesin

Opas Operator Pembantu Satpam/ Opas


Opas Kantor
Karyawan Karyawan Karyawan Kantor Inventory Gudang Centeng
Kantor

Lampiran 4. Struktur organisasi kebun Bangun Bandar PT. Socfindo

61
62

Lampiran 5. Data program pembibitan main nursery (31 Maret 2012)


PROGRAM BIBITAN BESAR BULAN
2012 Bangun 4 5 6 7 8 9 10 11 12 >12 Total
Bandar
S. 9425 8674
174 8 848
Bibit Kembar
S. 0509 5 963
19 5 982
Bibit Kembar
S. 9434 5 593
95 5 688
Bibit Kembar
S. 0509 5 682
130 5 812
Bibit Kembar
S. 5024 4 721
32 4 753
Bibit Kembar
S. 0504 4 813 4 813
S. 0504 12 831
12 923
Bibit Kembar 92
Total 17 736 22 235 8 848 48 819
BIBITAN PROGRAM 2011
S. 9424 227 227
Total 49 046

62
63

Lampiran 5. Data program pembibitan main nursery (07 April 2012)


PROGRAM 2012 BIBITAN BESAR BULAN
Bangun Bandar 4 5 6 7 8 9 10 11 12 >12 Total
S. 9425 8 429
8 603
Bibit Kembar 174
S. 0509 5 569
5 588
Bibit Kembar 19
S. 9434 5 376
5 471
Bibit Kembar 95
S. 0509 5 323
5 453
Bibit Kembar 130
S. 5024 4 613
4 645
Bibit Kembar 32
S. 0504 4 742 4 742
S. 0504 12 662
12 754
Bibit Kembar 92
Total 17 496 21 157 8 603 47 256
PROGRAM 2011 BANGUN BANDAR
S. 9424 - -
Total 47 256
Program 2012 dimusnahkan/diseleksi :
S. 9425 = 245 pokok
S. 0509 = 394 pokok
S. 9434 = 217 pokok
S. 0509 = 359 pokok
S. 5024 = 108 pokok
S. 0504 = 71 pokok
S. 0504 = 169 pokok

Total = 1563 pokok


Sisa bibit Program 2011 ditanam tanggal 02 April 2012 pada Blok 52 divisi 1 S. 9424 sebanyak 227 pokok.

63
64

Lampiran 6. Rekomendasi pemupukan PT. Socfindo tahun 2009-2011


Rekomendasi pemupukan Bangun Bandar tahun 2009
Tahun
Semester NPK Urea ZA RP TSP KCl Dolomite Kiserite Borax
Tan.
1984 I/II -/- 1.25/1.25 -/- -/1.25 -/- 0.80/1.20 -/0.75 -/- -/-
1985 I/II -/- 1.25/1.25 -/- -/1.50 -/- 0.80/1.20 -/1.00 -/- -/-
1986 I/II -/- 1.25/1.25 -/- -/1.50 -/- 0.80/1.20 -/0.75 -/- -/-
1988 I/II -/- 1.25/1.25 -/- -/1.25 -/- 0.80/1.20 -/0.75 -/- -/-
1989 I/II -/- 1.50/1.25 -/- -/1.25 -/- 0.80/1.20 -/1.00 -/- -/-
1990 I/II -/- 1.50/1.25 -/- -/1.25 -/- 1.00/1.25 -/1.00 -/- -/-
1991 I/II -/- 1.50/2.75 -/- -/2.00 -/- 1.00/1.25 -/1.50 -/- -/-
1992 I/II -/- 1.50/1.25 -/- -/1.25 -/- 1.00/1.25 -/1.00 -/- -/-
1996 I/II -/- 1.50/2.75 -/- -/2.00 -/- 1.00/2.50 -/1.50 -/- -/-
1998 I/II/Genetik -/- 1.50/1.25/1.50 -/1.00 -/1.25/0.75 -/- 1.00/1.25/1.25 -/1.00/0.50 -/- -/-
1999 I/II/Genetik -/- 1.50/1.25/1.50 -/- 0.90/0.35/0.75 -/- 1.00/1.00/1.00 -/1.00/0.50 -/- -/-
2000 I/II -/- 1.50/1.25 -/- 0.90/0.35 -/- 1.00/1.25 -/1.00 -/- -/-
2001 I/II/Genetik -/- 1.50/1.25/1.50 -/- 0.90/0.35/0.75 -/- 1.00/1.25/1.25 -/1.00/0.50 -/- -/-
2002 I/II -/- 1.50/1.25 -/- 0.90/0.35 -/- 1.00/1.25 -/1.00 -/- -/-
2003 I/II/Genetik -/- 1.50/1.25/1.50 -/- 0.90/0.35/0.75 -/- 1.00/1.25/1.25 -/1.00/0.50 -/- -/-
2004 I/II -/- 1.50/1.25 -/- 1.25/- -/- 1.50/1.25 -/1.25 -/- 0.05/0.05
2005 I/II -/- 1.50/1.25 -/- 2.00/- 1.35/- 1.25/1.25 -/0.75 -/- 0.05/0.05
2006 I/II -/- 1.50/1.50 -/- 2.00/- -/- 1.25/1.00 -/- -/0.70 0.10/0.10
2007 I/II -/- 0.60/2.20 -/- 0.50/0.90 -/- 0.80/1.00 -/- -/0.70 0.08/0.10
2008 I/II -/2.50 0.30/0.40 -/- -/- -/- -/- -/- -/- 0.02/0.13
2009 I/II -/0.30 -/0.20 -/- -/- -/- -/- -/- -/- -/0.01
Keterangan : Aplikasi I = Januari Juni
Aplikasi II = Juli - Desember

64
65

Lampiran 6. Rekomendasi pemupukan Bangun Bandar tahun 2010 (Lanjutan)


Tahun
Semester NPK Urea ZA RP TSP KCl Dolomite Kiserite Borax
Tan.
1984 I/II -/- 1.50/0.50 -/- 1.50/- -/- 1.50/0.50 1.75/- -/- -/-
1985 I/II -/- 1.00/1.00 -/- 1.00/- -/- 1.00/1.00 -/- -/- -/-
1986 I/II -/- 1.50/1.50 -/- 1.75/- -/- 1.50/0.50 1.75/- -/- -/-
1988 I/II -/- -/0.70 -/- -/- -/- -/- -/0.70 -/- -/-
1989 I/II -/- 1.50/0.50 -/- 1.75/- -/- 1.50/0.50 1.00/- -/- -/-
1990 I/II -/- 1.50/0.50 -/- 1.75/- -/- 1.50/0.50 1.00/- -/- -/-
1991 I/II -/- 1.75/0.25 -/- 2.50/- -/- 1.50/1.00 1.25/- -/- -/-
1992 I/II -/- 1.50/0.50 -/- 1.75/- -/- 1.50/0.50 1.00/- -/- -/-
1996 I/II -/- 1.75/1.25 -/- 2.25/- -/- 1.75/1.75 1.00/- -/- -/-
1998 I/II -/- 1.75/1.25 -/- 2.50/- -/- 1.75/1.75 1.00/- -/- -/-
1999 I/II -/- 1.50/0.75 -/- 2.50/- -/- 1.50/1.00 1.50/- -/- -/-
2000 I/II -/- 1.50/1.75 -/- 1.50/- -/- 1.50/1.00 1.00/- -/- -/-
2001 I/II -/- 1.75/1.25 -/- 2.00/- -/- 1.50/1.25 1.00/- -/- -/-
2002 I/II -/- 1.50/0.75 -/- 1.50/- -/- 1.50/1.00 1.00/- -/- -/-
2003 I/II -/- 1.50/1.30 -/- 1.75/- -/- 1.50/1.50 1.00/- -/- -/-
2004 I/II -/- 1.50/1.75 -/- 2.50/- -/- 1.50/1.25 1.25/- -/- -/-
2005 I/II -/- 1.50/2.25 -/- 1.25/- -/- 1.50/1.50 1.25/- -/- -/-
2006 I/II -/- 1.50/1.25 -/- 2.00/- -/- 1.50/1.50 -/- -/- 0.10/-
2007 I/II -/- 1.50/1.30 -/- 2.00/- -/- 1.00/1.25 -/- 0.70/- 0.10/0.10
2008 I/II -/- 0.60/2.20 -/- -/- 0.50/0.50 1.00/1.50 -/- 0.70/- 0.08/0.10
2009 I/II 1.00/1.50 0.30/0.40 -/- -/- -/- -/- -/- -/- 0.02/0.13
2010 I/II 0.30/- 0.20/- -/- -/- -/- -/- -/- -/- 0.01/-
Keterangan : Aplikasi I = Januari Juni
Aplikasi II = Juli Desember

65
66

Lampiran 6. Rekomendasi pemupukan Bangun Bandar tahun 2011 (Lanjutan)


Tahun
Semester NPK Urea ZA RP TSP KCl Dolomite Kiserite Borax
Tan.
1984 I/II -/- 1.75/1.50 -/- 2.00/- -/- -/- 1.50/- -/- -/-
1986 I/II -/- 1.75/1.50 -/- 2.00/- -/- 1.25/1.00 1.50/- -/- -/-
1989 I/II -/- 1.75/1.25 -/- 1.75/- -/- 1.50/1.25 1.00/- -/- -/-
1990 I/II -/- 1.75/1.50 -/- 1.75/- -/- 1.50/1.25 1.00/- -/- -/-
1991 I/II -/- 1.75/1.50 -/- 1.75/- -/- 1.50/1.50 1.50/- -/- -/-
1992 I/II -/- 1.50/1.00 -/- 1.50/- -/- 1.25/1.25 1.00/- -/- -/-
1996 I/II -/- 2.00/1.50 -/- 2.25/- -/- 1.75/1.75 0.50/- -/- -/-
1998 I/II -/- 2.00/1.50 -/- 2.25/- -/- 1.75/1.75 1.00/- -/- -/-
1999 I/II -/- 1.75/1.25 -/- 1.75/- -/- 1.75/1.75 1.00/- -/- -/-
2000 I/II -/- 1.75/1.50 -/- 2.25/- -/- 1.75/1.75 1.00/- -/- -/-
2001 I/II -/- 1.50/1.25 -/- 1.75/- -/- 1.50/1.50 1.00/- -/- -/-
2002 I/II -/- 1.75/1.25 -/- 1.75/- -/- 1.50/1.50 1.00/- -/- -/-
2003 I/II -/- 1.50/1.00 -/- 1.50/- -/- 1.75/1.50 1.00/- 1.00/- -/-
2004 I/II -/- 1.25/1.00 -/- 1.50/- -/- 1.25/1.25 1.00/- -/- -/-
2005 I/II -/- 1.25/1.00 -/- 1.50/- -/- 2.00/2.00 1.00/- -/- -/-
2006 I/II -/- 1.50/1.25 -/- -/- -/- 1.50/2.25 1.25/- -/- -/-
2007 I/II -/- 1.50/1.25 -/- 2.00/- -/- 1.50/2.00 0.75/- -/- 0.10/-
2008 I/II -/- 1.30/1.50 -/- 2.00/- -/- 1.50/1.50 -/- 0.70/- 0.10/-
2009 I/II -/- 0.50/2.00 -/- -/- 0.50/0.50 1.25/1.50 -/- 0.70/- 0.08/0.10
2010 I/II 1.00/1.65 0.30/0.40 -/- -/- -/- -/- -/- 0.45/- 0.02/0.13
2011 I/II 0.30/- 0.20/- -/- 0.50/0.75 -/- -/- -/- -/- 0.01/0.05
Keterangan : Aplikasi I = Januari Juni
Aplikasi II = Juli Desember

66
67

Lampiran 7. Jurnal harian kegiatan magang sebagai karyawan harian lepas (KHL)

Prestasi Kerja
Tanggal Uraian Kegiatan Lokasi
Penulis Karyawan Standar
Orientasi Kantor Bangun
13.2.2012 Tiba di PT. Socfindo Bangun Bandar - -
Bandar
14.2.2012 Orientasi lapangan - - - Divisi I
15.2.2012 Penanaman pre nursery 500 kecambah 1250/HK - Divisi V
16.2.2012 Pemanenan buah seleksi - 128 janjang/HK 60 janjang/HK Blok 68
17.2.2012 Pelabelan polibag main nursery 200 1800 - Blok 57
18.2.2012 Pemupukan KCl Orientasi - - Blok 99
20.2.2012 Pemupukan NPK main nursery (MN) 500 polibag 5000/HK 50 kg/HK Blok 57
21.2.2012 Penyemprotan pembibitan MN 1 tangki 4 tangki/HK 8 tangki Blok 57
22.2.2012 Konsolidasi pre nursery (PN) 2000 polibag 5000 /HK 5000/HK Divisi V
23.2.2012 Penyemprotan rumput - 12 tangki 12 tangki Blok 63
24.2.2012 Konsolidasi MN 700 polibag 2 petak/HK 5 petak/2 HK Blok 57
25.2.2012 Pemupukan Urea PN 2000 polibag 5 kg - Divisi V
27.2.2012 Penyemprotan PN 1 / 3 petak 2/3 petak - Divisi V
28.2.2012 Pemupukan janjang kosong - 3.5 ton/HK 15 ton/Ha Blok 56
29.2.2012 Penanaman PN 1000/10000 2250/HK 2500/10000 Divisi V
1.3.2012 Menguntil pupuk - 3.5 ton/HK 1 ton/HK Divisi V
2.3.2012 Pemanenan - 300 janjang 220 janjang/HK Divisi IV
3.3.2012 Pengisian tanah PN 200 polibag 6000 polibag 1500 polibag/orang Divisi V

67
68

Lampiran 8. Jurnal harian kegiatan magang sebagai pendamping mandor


Prestasi Kerja Penulis
Jumlah KHL yang Luas Area yang Lama
Tanggal Uraian Kegiatan Lokasi
diawasi Diawasi Kegiatan
(orang) (ha) (Jam)
5.3.2012 Sensus Ulat 2 0.64 3 Blok 60 B
6.3.2012 Pemupukan Urea MN 2 2 7 Blok 57
7.3.2012 Pengangkutan bibit PN terjual 4 2 4 Divisi V
8.3.2012 Sensus ulat 2 11.72 5 Blok 56
9.3.2012 Pemupukan janjang Kosong 18 53.57 7 Blok 56
10.3.2012 Pengukuran bibit MN 3 1 4 Blok 57
12.3.2012 Penyiraman PN 2 2 3 Divisi V
13.3.2012 Seleksi 2 1 2 Divisi V
14.3.2012 Administrasi data sekunder - - 3 Kantor B. Bandar
15.3.2012 Administrasi data sekunder - - 4 Kantor B. Bandar
16.3.2012 Penanaman PN 4 1 4 Divisi V
17.3.2012 Evaluasi bersama asisten - - 7 Divisi IV
19.3.2012 Aplikasi Injeksi batang 2 0.64 7 Blok 60 B
20.3.2012 Mengikuti krani keliling - 35.23 3 Blok 54
21.3.2012 Pengangkutan bibit PN 7 2 4 Divisi V
22.3.2012 Orientasi - - 6 Kantor B. Bandar
23.3.2012 Libur (Nyepi) - - - -
24.3.2012 Pemupukan Urea PN 3 1 6 Divisi V

68
69

Lampiran 9. Jurnal harian kegiatan magang sebagai pendamping asisten


Prestasi Kerja
Jumlah Mandor Luas Area Lama
Tanggal Uraian Kegiatan Lokasi
yang Diawasi yang Diawasi Kegiatan
(orang) (ha) (jam)
26.3.2012 Supervisi - - - Kantor B. Bandar
27.3.2012 Penanaman tanaman replanting 1 2 7 Divisi I
28.3.2012 Penanaman tanaman replanting 1 2 7 Divisi I
29.3.2012 Penanaman kacangan MB 1 6 7 Divisi I
30.32012 Penanaman kacangan MB 1 6 7 Divisi I
31.3.2012 Rawat kacangan 1 4 7 Divisi I
02.4.2012 Penyemprotan Oryctes 1 6 7 Divisi I
03.4.2012 Evaluasi bersama asisten 1 - 5 Kantor Divisi I
04.4.2012 Pengamatan PN 1 2 4 Divisi V
05.4.2012 Injeksi batang 1 2 7 Divisi I
06.4.2012 Evaluasi bersama asisten - - 5 Kantor Divisi I
07.4.2012 Izin - - - -
09.4.2012 Penyemprotan Bayfolan 1 2 7 Divisi V
10.4.2012 Penyemprotan MN 1 4 7 Divisi I
11.4.2012 Penunasan 1 5 7 Divisi I, II
12.4.2012 Pengecekan hanca panen 1 2 3 Divisi II
13.4.2012 Administrasi data sekunder - - 5 Kantor PKS
14.4.2012 Administrasi data sekunder - - 5 Kantor PKS
16.4.2012 Kegiatan pengolahan KS - - 7 Kantor PKS
17.4.2012 Kegiatan pengolahan KS - - 7 Kantor PKS

69
70

Lampiran 9. Jurnal harian kegiatan magang sebagai pendamping asisten (Lanjutan)


Prestasi Kerja
Jumlah
Luas Area Lama
Tanggal Uraian Kegiatan Mandor yang Lokasi
yang Diawasi Kegiatan
Diawasi
(ha) (jam)
(orang)
18.4.2012 Kegiatan pengolahan KS - - 7 Kantor PKS
19.4.2012 Pengumpulan data ekstraksi - - 7 Kantor PKS
20.4.2012 Evaluasi dengan asisten - - 6 Kantor Divisi I
21.4.2012 Penyemprotan knapsack sprayer 1 6 7 Divisi II
23.4.2012 Penyemprotan knapsack sprayer 1 12 7 Divisi II
24.4.2012 Penyemprotan Apogonia 1 6 2 Divisi II
25.4.2012 Potong Buah 1 5 7 Divisi II
26.4.2012 Penunasan 1 5 7 Divisi II
27.4.2012 Pengajuan surat rekomendasi - - 4 Kantor B. Bandar
28.4.2012 Penyemprotan micronherby 1 6 7 Divisi II
30.4.2012 Penyusunan laporan - - 5 -
01.5.2012 Penyusunan laporan - - 5 -
02.5.2012 Administrasi data sekunder - - 5 Kantor B. Bandar
03.5.2012 Penyusunan laporan - - 5 -
04.5.2012 Penyusunan laporan - - 5 -
05.5.2012 Pengumpulan laporan - - 7 Kantor divisi I

70
71

Lampiran 10. Pertumbuhan vegetatif bibit kelapa sawit di pre nursery (PN)

Jumlah
Umur (MST) Tinggi (cm) Diameter (cm) Pelepah

1 0.75 0.058 0
2 1.96 0.12 0.52
3 4.08 0.18 1
4 5.86 0.24 1.34
5 8.22 0.28 1.7
6 9.6 0.32 2.14
7 11.4 0.37 2.42
8 13.06 0.42 2.74
9 14.7 0.48 3.11
10 16.2 0.55 3.49
Sumber : Pengamatan di lapangan, 2012

71