Anda di halaman 1dari 217

Disusun Oleh:

Abu Ezra Laili Al-Fadhli, S.Pd.I

PEDOMAN LENGKAP TAJWID & TAHSIN AL-QURAN

[] LEVEL TAMHIDI & TAJWIDUL HURUF []

2017
TAJWIDUL QURAN METODE JAZARIY
EDISI LENGKAP JILID I
Panduan Lengkap Tajwid & Tahsin Al-Quran
Level Tamhidi & Tajwidul Huruf

Penyusun:
Abu Ezra Laili Al-Fadhli, S.Pd.I

Desain dan Layout:


Abu Ezra Laili Al-Fadhli, S.Pd.I

Diterbitkan secara online (Soft File) oleh:

Online Tajwid
www.tlgrm.me/online_tajwid
Jln. Teratai IV no. 99, Kelurahan Depok Jaya,
Kec. Pancoran Mas, Kota Depok
WA/ Telegram. +62 857 9426 1200

BOLEH DISEBARKAN, BUKAN UNTUK DIPERJUAL-BELIKAN

Cetakan II, Januari 2017

ii
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli









, ,





Buku Tajwidul Quran Metode Jazariy Edisi Lengkap merupakan
intisari dari beberapa kitab tajwid, khususnya dua matan tajwid yang
menjadi rujukan ilmu tajwid di seluruh penjuru negeri: Manzhumah
Jazariyyah dan Tuhfatul Athfaal. Buku ini ditujukan kepada para pelajar
tajwid atau tahsin lanjutan. Artinya, dikhususkan kepada mereka yang telah
mengenal huruf hijaiyyah, baik dalam kondisi terpisah ataupun bersambung.
Adapun bagi mereka yang belum mengenal huruf hijaiyyah, maka silakan
merujuk kepada buku Idad (Persiapan).
Dalam buku ini dijabarkan beberapa tahapan dalam mengenalkan
huruf demi huruf Al-Quran untuk mencapai kesempurnaan bacaan.
Diharapkan, pelajar yang mengikuti proses pembelajaran ini hingga akhir,
akan memenuhi standar dan kriteria minimal bacaan Al-Quran yang telah
ditetapkan oleh para Ulama Qiraah. Artinya setelah menyelesaikan materi
ini, pelajar bisa melangkah ke jenjang lebih lanjut, yakni Hifzhul Quran
(menghafal Al-Quran) dan pengambilan sanad.
Buku ini berfungsi sebagai pedoman belajar, mengajar, dan
berinteraksi dengan Al-Quran yang terdiri atas beberapa tingkatan pelajaran.
Tahap pertama adalah Tamhidi (Pemerataan), yang akan terfokus pada
penjagaan konsistensi bacaan dalam beberapa aspek mendasar, seperti mad,
ghunnah, kesempurnaan mengucapkan harakat, dsb. Pada tahap ini juga
akan disampaikan beberapa materi teoritis yang mendasar, sebagai
penunjang dan suplemen pembelajaran Tajwidul Quran, seperti Marifatul
Quran & Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah.
Adapun tahap inti yang akan dilalui oleh pelajar dalam
memperdalam ilmu tajwid meliputi dua jenjang pembelajaran, yakni
Tajwidul Huruf & Marifatul Wuquf. Jenjang ini kami susun berdasarkan
tafsir Al-Imam Ali bin Abi Thalib atas QS. Al-Muzammil, 73: 4:

iii


...dan bacalah Al-Quran dengan tartil.
Menurut Al-Imam Ali bin Abi Thalib, tartil dalam ayat di atas
bermakna:





Tartil adalah mentajwidkan huruf dan mengetahui kaidah waqaf .1
Pembelajaran pada Tajwidul Huruf sendiri meliputi: Makharijul
Huruf, Shifatul Huruf, Tafkhim & Tarqiq, Hubungan Antar Kalimat, Mim &
Nun, serta Mad & Qashr. Sedangkan pembelajaran pada Marifatul Wuquf
meliputi: Waqaf & Ibtida, Waqaf di Akhir Kalimat, dan Ilmu Rasm (Penulisan
Al-Quran) yang menunjang Marifatul Wuquf.

Tamhidi
Muqaddimah
Tajwidul Quran

Ma'rifatul At-Tamhid Fii


Fii Tahsinit
Quran Ilmit Tajwid
Tilawah

Tajwidul Huruf Tartil


Hubungan Nun,
Makhraj &
Antar Tanwin, Mad
Sifat Huruf
Huruf dan Mim

Ma'rifatul Wuquf
Waqaf & Waqaf di
Ilmu Rasm
Ibtida Akhir Kalimat

1 Ibnul Jazariy, An-Nasyr fil Qiraatil Asyr (I/ 209)

iv
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Buku yang ada di tangan Anda merupakan buku Tajwidul Quran


Metode Jazariy untuk jenjang Tamhidi dan Tajwidul Huruf (bag. 1). Adapun
untuk jenjang Tajwidul Huruf (bag. 2) serta Marifatul Wuquf akan dicetak
pada jilid selanjutnya.
Buku ini telah mengalami revisi dari cetakan pertama, baik dari sisi
konten, layout, serta pemilihan font agar lebih nyaman dibaca dan
dipelajari. Walaupun kami sadar bahwasanya usaha kami ini masih jauh dari
kesempurnaan.
Kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada guru-
guru kami yang senantiasa membimbing dan meng-upgrade kami, khususnya
guru-guru kami dalam tajwid dan qiraat: Syaikh Abdul Karim Al-Jazairiy,
Syaikh Mahmoud Abu Zurainah, Syaikh Muhammad Yahya Juman, Ustadz
Iwan Gunawan, Ust. Abu Zahid, Ust. Rendi Rustandi, dan seluruh guru kami
yang tidak bisa kami sebutkan seluruhnya satu demi satu, hafizhahumullaahu
wa nafaanallaahu bi uluumihim.
Kami berharap kehadiran buku ini dapat menjadi pedoman dan
pegangan yang baik bagi para pelajar dan pengajar Tajwid atau Tahsin Al-
Quran. Namun perlu kami tekankan di sini bahwasanya buah yang baik dari
proses pembelajaran ini akan dapat tercapai dengan sempurna bila proses
pembelajaran dibimbing oleh para pengajar yang benar-benar telah
memahami Metode Tajwidul Quran, baik secara teori ataupun praktik.

Bandung, Januari 2017


Penyusun

Abu Ezra Al-Fadhli, S.Pd.I

v
vi
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

PENDAHULUAN .......................................................................................... III


DAFTAR ISI ................................................................................................. VII
MARIFATUL QURAN ..................................................... 1
PENGERTIAN AL-QURAN ...................................................................... 3
MENGAPA AL-QURAN DITURUNKAN? ................................................. 5
1. Al-Quran diturunkan sebagai nasihat (mawizhah), obat (syifa),
petunjuk (huda), dan rahmat bagi orang beriman ............................................ 5
2. Al-Quran diturunkan untuk membimbing manusia ....................... 5
KEUTAMAAN KITAB SUCI AL-QURAN ................................................... 6
1. Al-Quran adalah kitab yang mulia yang tidak ada kebathilan
padanya 6
2. Al-Quran adalah kitab yang tidak ada keraguan padanya ............ 6
3. Al-Quran adalah kitab yang terpelihara dan terjaga ..................... 6
KEUTAMAAN MEMBACA AL-QURAN ................................................... 7
1. Perniagaan yang tidak pernah rugi ................................................ 7
2. Memperoleh kebaikan dan pahala yang banyak ........................... 8
3. Mendapatkan syafaat pada hari kiamat ....................................... 8
KEUTAMAAN BELAJAR DAN MENGAJARKAN AL-QURAN .................. 10
1. Sebaik-baik amalan ...................................................................... 10
2. Lebih baik daripada dunia dan seisinya ....................................... 10
3. Orang yang lebih berhak menjadi Imam adalah yang paling baik
bacaannya 11
BEBERAPA ADAB TERHADAP AL-QURAN ........................................... 12
AL-MUQADDIMAH FII TAHSIINIT TILAAWAH ............... 13
TAJWID DAN TARTIL ........................................................................... 15
HUBUNGAN TAJWID DAN TAHSIN ..................................................... 18
1. Tahsiinul Huruuf wash Shaut (Perbaikan Huruf dan Suara)......... 19
2. Marhaalatut Takmiil (Penyempurnaan) ....................................... 21
3. Marhaalatul Itqaan (Pemantapan) .............................................. 22
PELETAK DASAR ILMU TAJWID ........................................................... 23
vii
Daftar Isi

HUKUM BERILTIZAM DENGAN TAJWID ............................................. 25


MANFAAT MEMPELAJARI TAJWID ..................................................... 27
TAJWID MENURUT IBNUL JAZARIY .................................................... 28
1. Hukum Mengamalkan Tajwid ...................................................... 28
2. Allaah yang Menurunkan Tajwid ........................................... 30
3. Tilawah, Adaa, dan Qiraah ........................................................... 32
4. Definisi Tajwid .............................................................................. 33
5. Tawhiidul Manhaj ......................................................................... 33
6. Takalluf dalam Qiraah .................................................................. 34
7. Latihan dan Praktik adalah Kunci Keberhasilan ........................... 35
LAHN DALAM MEMBACA AL-QURAN ................................................ 37
1. Al-Lahnul Jaliyy ( ) ........................................................... 37
2. Al-Lahnul Khafiyy ( ) ........................................................ 38
RUKUN BACAAN AL-QURAN .............................................................. 40
TEMPO MEMBACA AL-QURAN .......................................................... 42
ISTIADZAH DAN BASMALAH ............................................................. 44
1. Hukum Syari Istiadzah dan Basmalah ........................................ 44
2. Hukum Basmalah dan Surat Al-Fatihah ....................................... 45
3. Taawwudz, Basmalah, dan Awal Surat Selain At-Taubah .......... 47
4. Taawwudz Sebelum Surat At-Taubah ......................................... 48
5. Basmalah Di Antara Dua Surat..................................................... 48
6. Membaca Akhir Surat Al-Anfal dengan Awal Surat At-Taubah ... 49
7. Menyambung Awal Surat Aali Imraan ........................................ 50
AT-TAMHIID FII ILMIT TAJWIID .................................... 51
URGENSI TAMHID .............................................................................. 53
KONSISTENSI PADA MAD ................................................................... 54
1. Panjang 2 (dua) Harakat .............................................................. 54
2. Panjang Lebih Dari 2 (dua) Harakat ............................................. 56
3. Bacaan Panjang Tapi Tidak Dibaca Panjang ................................ 58
KONSISTENSI PADA GHUNNAH .......................................................... 60
1. Mim dan Nun Tasydid................................................................... 61
2. Mim Sakinah ................................................................................. 62
3. Nun Sakinah dan Tanwin .............................................................. 63
HURUF MUQATHTHAAH .................................................................. 66
1. Satu Huruf..................................................................................... 66

viii
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

2. Dua Huruf ..................................................................................... 66


3. Tiga Huruf ..................................................................................... 67
4. Empat Huruf ................................................................................. 68
5. Lima Huruf .................................................................................... 68
HAMZAH WASHAL ............................................................................. 69
1. Hamzah Washal pada Fiil (Kata Kerja) ........................................ 69
2. Hamzah Washal yang Diikuti Hamzah ......................................... 71
3. Hamzah Washal pada Isim (Kata Benda) Sebelum Lam Tarif ..... 72
4. Hamzah Washal pada Isim yang tidak didahului Lam Tarif ........ 75
5. Nun Wiqayah pada Hamzah Washal yang Sebelumnya Tanwin . 75
KESEMPURNAAN MENGUCAPKAN HARAKAT .................................... 77
MENGENAL QIRAAH, RIWAAYAH, DAN THARIIQ ............................... 81
1. Qiraah ........................................................................................... 81
2. Riwaayah ...................................................................................... 83
3. Perbedaan Bacaan pada Qiraah dan Riwaayah .......................... 85
4. Thariiq atau Thariiqah .................................................................. 86
MAKHAARIJUL HURUUF .............................................. 91
HURUF-HURUF ARAB ......................................................................... 93
1. Pembagian Huruf-Huruf Arab ...................................................... 93
) ................................................... 94
2. Huruf Abjadiyah (
3. Huruf Hijaiyyah Asli ( ) ................................... 95
4. Huruf Hijaiyyah Fariyah ( ) ............................ 95
MUQADDIMAH MAKHARIJUL HURUF ................................................ 98
1. Pengertian Makharijul Huruf........................................................ 99
2. Cara Mengetahui Makhraj Setiap Huruf .................................... 100
3. Jumlah Makharjiul Huruf ............................................................ 100
4. Pembagian Makharijul Huruf ..................................................... 100
MAKHRAJ AL-JAUF ........................................................................... 102
MAKHRAJ AL-HALQ .......................................................................... 104
1. Pendahuluan............................................................................... 104
2. Pangkal Tenggorokan ( ) .............................................. 104
3. Tengah Tenggorokan( ) ................................................ 105
4. Ujung Tenggorokan( ) ................................................... 106
MAKHRAJ AL-LISAN .......................................................................... 110
1. Bagian-Bagian Lisan (Lidah) ....................................................... 110
2. Pangkal Lidah (

) ........................................................ 110
ix
Daftar Isi

3. Tengah Lidah (
) ........................................................... 113
4. Dua Sisi lidah ( ) ........................................................... 114
5. Ujung lidah ( ) ............................................................. 117
MAKHRAJ ASY-SYAFATAIN ............................................................... 128
1. Pendahuluan............................................................................... 128
2. Perut bibir ( )................................................................... 128
3. Dua Bibir ( ) ......................................................................... 129
MAKHRAJ AL-KHAYSYUM ................................................................. 134
SHIFAATUL HURUUF .................................................. 137
SHIFATUL HURUF ............................................................................. 139
1. Pengertian .................................................................................. 139
2. Faidah Mempelajari Shifatul Huruf ............................................ 139
3. Pendapat Para Ulama tentang Jumlah Sifat .............................. 139
4. Pembagian Sifat ......................................................................... 140
AL-HAMS ( ) DAN AL-JAHR ( ) .............................................. 141
1. Al-Hams ( ) ........................................................................... 141
2. Al-Jahr ( ) .............................................................................. 142
ASY-SYIDDAH ( )DAN AR-RAKHAAWAH ( )......................... 145
1. Asy-Syiddah ( )....................................................................... 145
2. Ar-Rakhaawah ( )............................................................... 146
3. At-Tawassuth ( ) ................................................................. 146
4. Beberapa Peringatan.................................................................. 147
AL-ISTILA (
)DAN AL-ISTIFAL( ).................................. 149
1. Al-Istila ( )........................................................................ 149
2. Al-Istifal ( )........................................................................ 149

AL-ITHBAQ ( ) DAN AL-INFITAH ( ).................................. 151
1. Al-Ithbaq ( ) ....................................................................... 151
2. Al-Infitah ( )........................................................................ 151
AL-IDZLAQ ( )DAN AL-ISHMAT ( ) .................................. 153
1. Al-Idzlaq ( ).......................................................................... 153
2. Al-Ishmat ( ) ..................................................................... 153
SIFAT-SIFAT YANG TIDAK MEMILIKI LAWAN .................................... 156
1. Ash-Shafiir ( )...................................................................... 156
2. Al-Qalqalah () ...................................................................... 158
.3 Al-Liin ( ) ................................................................................. 160
.4 Al-Inhiraaf ( )................................................................... 161

x
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

5. At-Takrir( ) ......................................................................... 163


6. At-Tafasysyi( ) .................................................................... 165
7. Al-Istithaalah(
)............................................................... 167
BEBERAPA TAMBAHAN MENGENAI SIFAT ....................................... 169
1. Sifat Ghunnah( ) ................................................................... 169
2. Tingkatan Ghunnah .................................................................... 170
3. Sifat Al-Khafaa` ( ) ................................................................ 173
4. Sifat Kuat dan Sifat Lemah ......................................................... 175
5. An-Nabr () .................................................................................. 175
TAFKHIIM & TARQIIQ ................................................ 179
SHIFAATUL AARIDHAH ................................................................... 181
1. Pengertian .................................................................................. 181
2. Kondisi Huruf Hijaiyyah Berdasarkan Tebal dan Tipisnya .......... 182
HURUF YANG SELALU TAFKHIM ....................................................... 183
1. Tafkhim pada Huruf Istila .......................................................... 183
2. Tafkhim pada Huruf Ithbaq ........................................................ 184
3. Tafkhim Nisbi .............................................................................. 186
HURUF YANG SELALU TARQIQ ......................................................... 188
1. Huruf-Huruf Istifal ...................................................................... 188
2. Beberapa Peringatan.................................................................. 188
TAFKHIM DAN TARQIQ PADA ALIF DAN LAM ................................... 191
1. Huruf Alif (Huruf Mad)............................................................... 191
2. Huruf Lam ................................................................................... 193
TAFKHIM DAN TARQIQ PADA HURUF RA ......................................... 195
1. Tarqiq Pada Huruf Ra ................................................................. 195
2. Tafkhim Pada Huruf Ra .............................................................. 196
.3 Perbedaan Pendapat Pada Beberapa Kondisi ............................ 197
SUMBER RUJUKAN .................................................... 201
SUMBER TULISAN ................................................................................. 201
SUMBER LAIN ...................................................................................... 205

xi
Daftar Isi

xii
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli


PENGERTIAN AL-QURAN
MENGAPA AL-QURAN DITURUNKAN?
KEUTAMAAN KITAB SUCI AL-QURAN
KEUTAMAAN MEMBACA AL-QURAN
KEUTAMAAN BELAJAR & MENGAJARKAN AL-QURAN
BEBERAPA ADAB TERHADAP AL-QURAN

1
Tamhidi: Marifatul Quran

2
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Menurut bahasa, Al-Quran merupakan mashdar musytaq2 dari kata


Qara`a Yaqra`u Qiraa`atan Qur`aanan. Artinya bacaan.
Allaah berfirman:



Sesungguhnya atas tanggungan Kamilah mengumpulkannya (di
dadamu) dan (membuatmu pandai) membacanya. Apabila Kami telah selesai
membacakannya maka ikutilah bacaannya itu. [QS. Al-Qiyamah, 75: 17-18]
Adapun menurut istilah, di antara makna Al-Quran3 adalah:









Kalaamullaah (firman Allaah) yang diturunkan kepada Nabi
Muhammad lafazhnya adalah mujizat, membacanya adalah ibadah,
sampai kepada kita secara mutawatir, tertulis pada mushaf-mushaf, dari awal
surat Al-Fatihah sampai akhir surat An-Naas.
Kalamullaah artinya firman Allaah. Kalam merupakan satu dari sekian
sifat Allaah. Kalamullah mencakup seluruh firman yang datang dari Allaah.
Faidah pertama, bahwa Al-Quran adalah Kalamullah bukan makhluk. Faidah
kedua, Al-Quran adalah Kalamullah, bukan kalam (perkataan) makhluk, baik
itu Malaikat, Jin, atau Manusia.
Kepada Nabi Muhammad, artinya tidak termasuk kitab yang
diturunkan kepada selain beliau .

Mujizat artinya melemahkan. Maksudnya adalah membuat makhluk


tidak mampu melawan atau menandinginya. Begitulah Al-Quran, tidak ada

2Artinya kata benda yang terbentuk dari kata kerja


3 Syaikhah Dr. Ibtisam Uwayd Al-Mathrafi, terdapat dalam
http://uqu.edu.sa/page/ar/146950. Diakses 29 Oktober 2015

3
Tamhidi: Marifatul Quran

satupun makhluk yang bisa membuat satu ayat yang serupa dengan Al-
Quran.
Membacanya adalah ibadah. Kalimat ini mutlak hanya ditujukan bagi
Al-Quran, tidak termasuk Hadits Qudsi atau Kitab selain Al-Quran.
Mutawatir artinya berurutan atau berlanjut. Sedangkan secara istilah
artinya apa-apa yang diriwayatkan atau disampaikan oleh para perawi
(orang yang meriwayatkan) dengan jumlah yang sangat banyak, dimana
tidak memungkinkan mereka untuk bersepakat berdusta. Riwayat yang
mutawatir ini termasuk salah satu cara Allaah menjaga keaslian dan
kemurnian Al-Quran dari perubahan dalam bentuk sekecil apapun.

4
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Allaah menurunkan Al-Quran bukan tanpa alasan, melainkan


memiliki beberapa tujuan yang semuanya memberikan kebaikan bagi
manusia. Di antaranya adalah:
1. Al-Quran diturunkan sebagai nasihat (mawizhah), obat (syifa),
petunjuk (huda), dan rahmat bagi orang beriman
Allaah berfirman:



Hai manusia, Sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari
Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada
dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman. [QS. Yunus, 10 :
57]
2. Al-Quran diturunkan untuk membimbing manusia
Allaah berfirman:


...


...Sesungguhnya telah datang kepadamu cahaya dari Allaah, dan
Kitab yang menerangkan. Dengan kitab itulah Allaah menunjuki orang-orang
yang mengikuti keridhaan-Nya ke jalan keselamatan, dan (dengan kitab itu
pula) Allaah mengeluarkan orang-orang itu dari gelap gelita kepada cahaya
yang terang benderang dengan seizin-Nya, dan menunjuki mereka ke jalan
yang lurus. [QS. Al-Maaidah, 5: 15-16]

5
Tamhidi: Marifatul Quran

Kitab suci Al-Quran memiliki banyak keutamaan bila dengan kitab


selainnya, baik itu dengan kitab-kitab suci yang diturunkan sebelum Al-
Quran, seperti Taurat dan Injil, atau dengan kitab-kitab yang disusun
setelahnya seperti kitab hadits dan tafsir. Di antara beberapa keutamaan Al-
Quran dibandingkan kitab yang lain adalah:
1. Al-Quran adalah kitab yang mulia yang tidak ada kebathilan
padanya
Allaah berfirman:


...
...padahal sesungguhnya (Al-Quran) itu adalah kitab yang mulia,
(yang) tidak akan didatangi oleh kebatilan baik dari depan maupun dari
belakang (pada masa lalu dan yang akan datang),... [QS. Fushshilat, 41: 41-
42]
2. Al-Quran adalah kitab yang tidak ada keraguan padanya
Allaah berfirman:



Itulah kitab Al-Quran yang tidak ada keraguan padanya, petunjuk
bagi orang-orang bertakwa. [QS. Al-Baqarah, 2: 2]
3. Al-Quran adalah kitab yang terpelihara dan terjaga
Allaah berfirman:


Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran dan pasti Kami
pula yang menjaganya. [QS. Al-Hijr, 15 : 9]

6
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Membaca kitab suci Al-Quran memiliki keutamaan tersendiri bila


dibandingkan membaca kitab selainnya, termasuk hadits dan hadits qudsi
sekalipun. Di antara keutamaan tersebut adalah:
1. Perniagaan yang tidak pernah rugi
Allaah berfirman:









Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allaah dan
mendirikan shalat dan menginfakkan sebagian rezeki yang Kami
anugerahkan kepadanya dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu
mengharapkan perdagangan yang tidak akan rugi, Agar Allaah
menyempurnakan pahalanya kepada mereka dan menambah karunia-Nya.
Sungguh, Allaah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri. [QS. Faathir, 35
: 29-30]
Rasuulullaah bersabda:











Dari A-Isyah radhiyallaahu anha meriwayatkan bahwa Rasuulullaah
shallallaahu alaihi wasallam bersabda: Seorang yang lancar membaca Al-
Quran akan bersama para malaikat yang mulia dan senantiasa selalu taat

7
Tamhidi: Marifatul Quran

kepada Allaah, adapun yang membaca Al-Quran dan terbata-bata di


dalamnya dan sulit atasnya bacaan tersebut maka baginya dua pahala. [HR.
Muslim 798]
Riwayat di atas menyatakan kepada kita bahwa seseorang yang
membaca Al-Quran tidak pernah berada dalam kerugian. Hal ini juga
menegaskan kepada kita bahwa seseorang yang baru belajar membaca Al-
Quran tidak perlu hilang kepercayaan diri, yang membuat ia justru menjauhi
Al-Quran karena beranggapan belum bisa membacanya dengan benar.
Padahal, membaca Al-Quran dengan terbata-bata pun tetap merupakan
kebaikan di hadapan Allaah .

2. Memperoleh kebaikan dan pahala yang banyak


Rasuulullaah bersabda:








Dari Abdullah bin Masud radhiyallaahu anhu berkata: Rasuulullaah
shallallaahu alaihi wasallam bersabda: Siapa yang membaca satu huruf dari
Al-Quran maka baginya satu kebaikan dengan bacaan tersebut, satu
kebaikan dilipatkan menjadi 10 kebaikan semisalnya dan aku tidak
mengatakan satu huruf akan tetapi Alif satu huruf, Laam satu huruf dan
Miim satu huruf. [HR. Tirmidzi 2910]
Dalam riwayat di atas, Rasuulullaah bersabda dengan
menggunakan kata hasanah (kebaikan). Beliau tidak menggunakan kata
pahala, karena hasanah lebih luas dan lebih dari sekedar pahala. Dalam
riwayat yang lain disebutkan bahwa hasanah dapat menghapus sayyi`ah
(keburukan/ dosa).
3. Mendapatkan syafaat pada hari kiamat
Rasuulullaah bersabda:

8
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli






Dari Abu Umamah Al-Bahiliy radhiyallaahu anhu berkata: Aku telah
mendengar Rasuulullaah shallallaahu alaihi wasallam bersabda: Bacalah Al
Quran karena sesungguhnya dia akan datang pada hari kiamat sebagai
pemberi syafaat kepada orang yang membacanya. [HR. Muslim 804]

9
Tamhidi: Marifatul Quran

Belajar dan mengajarkan Al-Quran merupakan aktivitas terbaik yang


dilakukan oleh seseorang. Keutamaan menjadi pelajar atau pengajar Al-
Quran sangat banyak, di antaranya:
1. Sebaik-baik amalan
Rasuulullaah bersabda:


Sebaik-baik kalian adalah yang mempelajari Al-Quran dan
mengajarkannya. [HR. Al-Bukhari 5027, dari Utsman bin Al-Affan dan
Abu Dawud 1452]
2. Lebih baik daripada dunia dan seisinya
Rasuulullaah bersabda:











Tidakkah salah seorang di antara kamu berangkat ke masjid untuk
mengetahui atau membaca dua ayat dari Kitabullah lebih baik baginya
daripada dua unta, dan tiga (ayat) lebih baik baginya dari pada tiga (unta),
dan empat (ayat) lebih baik baginya dari pada empat (unta), begitu
seterusnya sesuai dengan jumlah (ayat lebih baik) dari unta. [HR. Muslim
803 dari Uqbah bin Amir]

10
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

3. Orang yang lebih berhak menjadi Imam adalah yang paling baik
bacaannya
Diriwayat dari Abi Masud Al-Anshari bahwa Rasuulullaahi

bersabda:





Orang yang paling berhak menjadi Imam dari suatu kaum adalah
orang yang paling bagus membaca Kitab Allaah di antara mereka. Jika
bacaan mereka sama (bagusnya), maka yang lebih mengetahui tentang
sunnah. [HR. Muslim 2373]

11
Tamhidi: Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

Sedikit kami sebutkan beberapa adab terhadap Al-Quran agar


interaksi kita dengan Al-Quran mendapatkan kebaikan dan keberkahan dari
Allaah .
1. Niat ikhlas karena Allaah,
2. Suci dari hadats besar dan hadats kecil,4
3. Memilih waktu dan tempat yang cocok,
4. Menghadap kiblat,
5. Bersiwak,
6. Membaca taawwudz,
7. Membaca basmalah,5
8. Membaca dengan tartil,
9. Memperindah suara dan bacaan Al-Quran,6
10. Tadabbur, khusyu, dan menangis,
11. Mengeraskan bacaan bila tidak mengganggu orang lain,
12. Mewaqafkan bacaan pada setiap akhir ayat,7
13. Tidak membaca sewaktu mengantuk,
14. Sujud tilawah setelah membaca ayat sajdah.

4 Para ulama berbeda pendapat mengenai hal ini, apakah ia termasuk kewajiban atau
sunnah.
5 Permasalahan ini akan diuraikan secara lebih rinci pada bab Istiadzah dan Basmalah .
6 Berkaitan dengan hukum istiadzah, basmalah, dan kaitannya dengan tartil akan dijelaskan

kemudian.
7 Disunnahkan bagi para pembaca Al-Quran untuk berhenti pada setiap akhir ayat,

walaupun ayat tersebut merupakan ayat-ayat yang pendek.

12
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

TAJWID DAN TARTIL


TAJWID DAN TAHSIN
PELETAK DASAR ILMU TAJWID
HUKUM BERILTIZAM DENGAN TAJWID
MANFAAT MEMPELAJARI TAJWID
TAJWID MENURUT AL-IMAM IBNUL JAZARIY
LAHN DALAM MEMBACA AL-QURAN
RUKUN MEMBACA AL-QURAN
TEMPO BACAAN AL-QURAN

13
Tamhidi: Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

14
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Allaah saat memerintahkan kaum muslimin dalam kaitannya


dengan bagaimana seharusnya membaca Al-Quran, menggunakan kata tartil.
Sebagaimana firman-Nya:

...
Dalam terjemahan versi Depag RI, penggalan ayat yang berasal dari
QS. Al-Muzzammil ayat ke 4 ini diterjemahkan dengan ...dan bacalah Al-
Quran dengan perlahan-lahan.
Kata perlahan-lahan yang dikutip dalam terjemahan tersebut sangat
multi tafsir. Karena sejatinya tidak setiap yang perlahan-lahan bermakna
tartil, begitupun tidak setiap yang tartil mesti benar-benar perlahan-lahan.
Apalagi apa yang tersurat dalam ayat tersebut hakikatnya bukanlah seperti
apa yang diterjemahkan. Bila kita telah mempelajari kaidah Bahasa Arab,
maka kita memahami bahwa penggalan ayat tersebut merupakan kalimat
perintah yang tegas. Ketegasan tersebut tampak pada kata perintah yang
diulang di akhir kalimatnya: warattilil qur-ana tartila. Maka, terjemahan
yang menurut kami lebih tepat bagi penggalan ayat tersebut adalah ... dan
tartilkanlah Al-Quran dengan benar-benar tartil.
Dari sini, muncul pertanyaan, apa makna tartil sebenarnya?
Menurut Al-Imam Ali bin Abi Thalib, berkaitan dengan kata tartil
dalam ayat di atas bermakna:







Tartil adalah mentajwidkan huruf dan mengetahui kaidah waqaf .8
Mentajwidkan huruf berarti membaca huruf sesuai dengan tempat
keluarnya dengan disertai sifat hak dan mustahaknya. Hak huruf adalah sifat
asli yang senantiasa menyertai huruf seperti hams, jahr, syiddah, rakhawah,
qalqalah, dan sebagainya. Sedangkan mustahak huruf adalah sifat yang

8 Ibnul Jazariy, An-Nasyr fil Qiraatil Asyr (I/ 209)

15
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

sewaktu-waktu menyertai huruf tertentu seperti ; sifat tafkhim (suara tebal),


tarqiq (suara tipis), dan hukum-hukum yang terjadi dengan sebab tarkib
(hubungan antar huruf).
Membaca dengan tajwid artinya membaca Al-Quran sebagaimana
dahulu pertama kali diturunkan Allaah kepada Nabi Muhammad
melalui Malaikat Jibril alayhis salaam. Inilah yang dikehendaki oleh Allaah
dan yang lebih disukai-Nya. Dari Zaid bin Tsabit, dari Nabi bersabda:


Sesungguhnya Allaah menyukai Al-Quran ini dibaca sebagaimana Al-
Quran diturunkan. [HR. Ibnu Khuzaimah]
Membaca sebagaimana Al-Quran diturunkan berarti membacanya
dengan cara dan gaya membaca orang-orang Arab yang hidup pada masa
nubuwwah (zaman kenabian), yakni para Sahabat radhiyallaahu anhum.
Karena mereka menyimak secara langsung bagaimana Rasuulullaah
membacakannya kepada mereka. Oleh karenanya, kita juga diperintahkan
untuk membaca Al-Quran dengan dialek dan gaya bahasa orang-orang Arab
yang fasih, yakni dialek dan gaya bahasa para Sahabat. Dan dari Hudzayfah
bin Al-Yaman, Rasuulullaah bersabda:




Bacalah Al-Quran dengan dialek orang Arab dan suara-suaranya
yang fasih. [HR. Ath-Thabrani, Al-Bayhaqi, Abu Ubaid, dan Ibnul Jawzi]
Ibnul Jawzi mengatakan dalam Al-Ilal Al-Mutanahiyah [1/ 111] bahwa
sanad hadits ini tidak shahih dan Syaikh Al-Albani mendhaifkan hadits ini
dalam Dhaiful Jaami [1067].
Namun demikian, para Ulama Qurra menyepakati keharusan
membaca Al-Quran dengan dialek Arab dan bahasanya yang paling fasih.
Berkaitan dengan hal ini, Al-Imam Ibnul Jazariy berkata dalam Thayyibatun
Nasyr:




Dengan suara yang bagus dari dialek Arab, dengan tartil dan tajwid
dengan bahasa Arab (yang fasih).

16
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Lebih dari itu, Al-Imam Ibnul Jazariy juga menegaskan kewajiban


mempraktikkan tajwid saat membaca Al-Quran dalam Muqaddimahnya.
Beliau berkata,






Dan mengamalkan tajwid hukumnya wajib secara mutlak bagi
seluruh muslim mukallaf. Siapa saja orang yang sengaja tidak mengamalkan
tajwid saat membaca Al-Quran, maka ia berdosa,
Karena bersama dengan tajwid Allaah menurunkan Al-Quran dan
cara membacanya. Serta bersama dengan tajwid pula Al-Quran dan cara
membacanya sampai kepada kita.
Itulah makna Tajwidul Huruf.
Sedangkan yang dimaksud marifatul wuquf artinya memahami
kapan dan di mana kita boleh atau harus berhenti, serta kapan dan di mana
kita boleh atau harus memulai membaca Al-Quran. Sungguh, tidaklah
seseorang memahami persoalan wuquf, kecuali bila ia memahami makna
yang terkandung pada setiap ayat yang dibaca.
Oleh karena itu, kesempurnaan membaca Al-Quran dengan tartil
hanya bisa diraih bila memenuhi kedua aspek yang saling berkaitan:
pertama, membacanya dengan benar sesuai dengan kaidah-kaidah tajwid;
kedua, memahami apa yang dibacanya, sehingga ia bisa mentadabburi
isinya, meresapi makna yang terkandung di dalamnya, dan mengamalkannya
dalam kehidupan sehari-hari. Bila kita belum bisa meraih keduanya secara
bersamaan, maka minimal kita sudah berusaha untuk memenuhinya satu per
satu. Semoga Allaah memberikan kita kesabaran dan keistiqamahan
sehingga bisa melalui semua proses ini hingga mencapai apa yang
diharapkan. Aamiin.

17
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

Setelah memahami makna tartil dan tajwid serta hubungan antara


keduanya, maka di sini akan dibahas hubungan antara tajwid dengan tahsin,
secara khusus. Adapun secara umum, makna keduanya adalah sebagai
berikut:

Tajwid berasal dari kata: - -, artinya membaguskan. Kata
tajwid memiliki makna yang sama dengan istilah yang sudah populer,

yakni tahsin yang berasal dari kata: . Artinya, secara
-
-
umum kedua istilah ini memiliki makna yang sama dan sama-sama bisa
dipergunakan dalam istilah pembelajaran Al-Quran. Menurut istilah, makna
tajwid atau tahsin secara umum adalah:








Mengeluarkan setiap huruf dari tempat keluarnya beserta
memberikan sifat hak dan mustahaknya. [Taysirurrahmaan Fii Tajwiidil
Quran, hal. 23]
Adapun Al-Imam Ibnul Jazariy, dalam Muqaddimahnya memberikan
definisi tajwid sebagai berikut:













Dan tajwid adalah memberikan huruf hak-haknya, dari sifat-sifatnya
dan mustahaknya,
Serta mengembalikan setiap huruf pada asal (makhraj)nya, dan
konsisten membaca lafazh-lafazh yang serupa,

18
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Dengan sempurna tanpa takalluf (beban yang berlebihan), dengan


halus saat melafazhkannya tanpa mengurangi ketentuan (serampangan).
Adapun secara khusus, Tajwidul Huruf memiliki beberapa tingkatan
dalam proses pembelajaran, dimana Tahsinush Shaut (memperbaiki suara)
termasuk di dalamnya. Tingkatan pembelajaran Tajwidul Huruf
sebagaimana disampaikan oleh Ust. Muhammad Naim dalam Daurah Syarh
Manzhumah Jazariyyah-9 adalah: Tahsiinul Huruuf Wash Shaut, Marhaalatut
Takmiil, dan Marhaalatul Itqaan. Berikut kami uraikan beberapa penjelasan
mengenai tingkatan tersebut.
1. Tahsiinul Huruuf wash Shaut (Perbaikan Huruf dan Suara)
Tahap pertama dalam proses pembelajaran Tajwidul Huruf adalah
perbaikan huruf dan suara, dalam hal ini adalah menyempurnakan
penguasaan terhadap makharij dan shifatul huruf. Al-Imam Ibnul Jazariy
dalam Muqaddimahnya mengatakan:







Bahwa kewajiban bagi mereka (para pembaca Al-Quran), sebelum
mulai membaca hendaknya untuk terlebih dahulu memahami
Makharijul huruf (tempat-tempat keluar huruf) dan sifat-sifatnya, agar
bisa melafazhkan (Al-Quran) dengan bahasa yang paling fasih.
Dalam syair tersebut, Al-Imam Ibnul Jazariy menyebutkan bahwa dua
hal yang pertama kali wajib dipelajari oleh para pembaca Al-Quran adalah
makharijul huruf dan sifat-sifatnya. Tujuannya adalah agar kita bisa
membaca Al-Quran dengan bahasa yang paling fasih, jelas huruf demi
hurufnya. Dalam muqaddimah tafsirnya, Al-Hafizh Ibnu Katsir membawakan
sebuah riwayat dari Yala bin Malik dari Ummu Salamah:



Sesungguhnya Ummu Salamah mensifati bacaan Rasuulullaah
(yaitu membaca dengan) memperjelas huruf demi huruf . [HR.Tirmidzi]

9 Rekaman daurah bisa diunduh di


https://abangdani.wordpress.com/2011/04/08/download-audio-dauroh-ilmu-tajwid-
membahas-manzhumah-ibnul-jazari/

19
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

Dalam riwayat yang lain, dari Al-Barra bin Azib: bahwasanya


Rasuulullaah secara khusus menekankan pada anjuran untuk memper-
indah suara saat membaca Al-Quran. Beliau bersabda:



Hiasilah Al-Quran dengan suara-suara kalian. [HR. Abu Dawud dan
Al-Hakim]
Hal ini juga sebagaimana yang diriwayatkan oleh Al-Imam Al-Bukhari
dan Muslim, bahwa Rasuulullaah bersabda:


Bukan termasuk golongan kami siapa saja yang tidak
menyenandungkan Al-Quran. [Muttafaq Alaih]
Kedua riwayat di atas memiliki kesamaan maksud dan tujuan, yakni
anjuran untuk memperindah suara dan bacaan saat membaca Al-Quran.
Pendapat ini merupakan pendapat jumhur ulama. Al-Imam An-Nawawi
dalam Syarh Muslim dan Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-Asqalani dalam Fathul
Baari mengutip dari Al-Imam Asy-Syafii, bahwa yang dimaksud

adalah Membaguskan suara saat membacanya. Al-Hafizh memberikan
komentar, Maksudnya adalah tahsin dan tartil. Artinya, bukan sekedar
melagukannya dengan suara yang merdu, namun juga mesti memenuhi
kaidah-kaidah tajwid yang benar.
Lebih dari itu, Ibnul Qayyim dalam Zaadul Maad (I/ 492-493)
menyatakan bahwa melagukan Al-Quran terbagi menjadi dua: Pertama,
melagukan Al-Quran secara alamiah, membaguskan pengucapan huruf demi
hurufnya tanpa memaksakan diri dan bukan dengan langgam-langgam musik
tertentu yang memberatkan pembaca Al-Quran. Inilah yang dianjurkan oleh
Rasuulullaah berdasarkan riwayat-riwayat tentang permasalahan ini.
Adapun yang kedua, yakni melagukan Al-Quran dengan langgam-
langgam musik tertentu yang orang-orang butuh mempelajarinya secara
khusus, dimana hal tersebut merupakan takalluf. Para ulama terdahulu
berlepas diri dari langgam-langgam seperti ini. Syaikh Ayman Rusydi Suwaid
dan Syaikh Ahmad Isa Al-Misharawi hafizhahumallaah menyetujui pendapat
ini, bahwa melagukan Al-Quran dengan langgam-langgam musik tertentu
yang dipelajari secara khusus bukanlah sebuah kebaikan. Syaikh Shalih
Fauzan, Syaikh Abdullah bin Bazz, dan Syaikh Abu Ishaq Al-Huwaini lebih

20
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

keras lagi dalam melarang penggunaan langgam-langgam musik tertentu


dalam membaca Al-Quran.
Oleh karena itu, bagi kita yang memiliki suara biasa-biasa saja, dalam
artian tidak semerdu para Qari yang sanggup melantunkan Al-Quran dengan
indah, tidak perlu hilang kepercayaan diri, karena permasalahan suara
hakikatnya adalah bakat dan anugerah yang diberikan oleh Allaah kepada
siapa yang Dia kehendaki. Apa yang harus kita latih adalah kejelasan vokal
antara satu huruf dengan huruf yang lainnya. Bahkan, inilah yang sebetulnya
dikehendaki dari apa yang dinukil pada beberapa riwayat di atas.
Ketahuilah, berkaitan dengan tahsiinul huruuf wash-shaut, para
pembaca Al-Quran terbagi menjadi empat golongan:
1. Orang yang mengamalkan kaidah-kaidah tajwid dan
membaguskan suaranya,
2. Orang yang mengamalkan kaidah-kaidah tajwid namun suaranya
biasa-biasa saja,
3. Orang yang suaranya merdu namun tidak mengamalkan kaidah-
kaidah tajwid,
4. Orang yang tidak mengamalkan kaidah-kaidah tajwid dan
suaranya biasa-biasa saja.
Bila suara kita biasa-biasa saja, maka jangan sampai kita menjadi
golongan yang keempat. Minimal kita harus berusaha mencapai golongan
kedua dan terus belajar untuk termasuk ke dalam golongan pertama.
Biasanya, di kalangan masyarakat pada umumnya, golongan ketiga
lebih diutamakan daripada golongan kedua. Padahal, di antara keduanya
terdapat jarak dan perbedaan yang jauh, bahwasanya golongan kedua jauh
lebih utama dan lebih mulia di hadapan Allaah .

2. Marhaalatut Takmiil (Penyempurnaan)


Pada tahap ini, pelajar akan mempelajari beberapa sifat penghias, dan
hukum-hukum tajwid yang diakibatkan dari pertemuan antar huruf (seperti
Nun dan Mim), dan hukum-hukum mad. Tahap ini tidak akan bisa diikuti
dengan baik, kecuali bila tahap pertama telah dikuasai, baik secara teori
ataupun praktik.
Bila pelajar telah berhasil menguasai tahap ini dengan baik, secara
teori ataupun praktik, maka ia dapat dikatakan telah menguasai ilmu tajwid,
dalam artian kaidah membaca Al-Quran dengan benar, bahkan sudah bisa
mengajarkan ilmu tajwid secara intensif. Namun, tahap ini bukanlah tahap

21
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

final, karena ada satu tahap yang lebih tinggi yang harus dilalui untuk
menjadi mahir.
3. Marhaalatul Itqaan (Pemantapan)
Marhalah ini membahas beberapa hal yang berkaitan dengan
Uluumul Quran, Marifatul Wuquf, dan termasuk di dalamnya ilmu rasm
(pengetahuan tentang tulisan Al-Quran dalam mushaf Utsmani).
Diharapkan setelah melalui marhalah ini ia bisa masuk ke jenjang
berikutnya yakni proses hifzhul Quran (menghafal Al-Quran) dan
pengambilan ijazah sanad Al-Quran. Maka, dalam tahap ini juga akan
dijelaskan beberapa hal yang berkaitan dengan hal tersebut sebagai bekal
bagi setiap orang yang ingin serius mengambil ijazah sanad. Bila ia telah
berhasil melalui tahap ini maka ia in Syaa Allaah telah menjadi orang yang
mahir fi Tajwidil Quran.

22
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Bila kita berbicara mengenai siapakah peletak dasar ilmu tajwid, maka
mesti dipisahkan antara tajwid sebagai praktik dengan tajwid sebagai teori.
Secara praktik, tentu saja orang yang pertama kali meletakkan dasar-dasar
dan kaidah ilmu tajwid adalah Nabiyullah Muhammad . Karena beliaulah
manusia yang pertama kali mengamalkan, berdasarkan wahyu yang beliau
terima dari Allaah melalui Ruuhul Amin, Jibril Alayhis salam. Namun,
beliau memang tidak menuliskan kaidah-kaidah tersebut secara teoritis dalam
sebuah kitab khusus, karena sejatinya lebih dari 90% kaidah-kaidah tajwid
merupakan kaidah-kaidah Bahasa Arab yang biasa dipraktikan oleh orang-
orang Arab pada zaman Nubuwwah. Sehingga proses penjagaan secara
praktik sudah mencukupi bagi kaum muslimin pada saat itu.
Memasuki akhir dari fase Kekhilafahan, saat kaum muslimin semakin
memperluas wilayah kekuasaannya, maka berbagai macam bahasa dari
bangsa-bangsa luar Arab mulai masuk, bercampur, dan memengaruhi bahasa
Arab yang fasih. Interaksi orang-orang Arab dengan orang luar Arab yang
semakin intens juga memengaruhi perubahan dialek dan gaya bertutur
masyarakat pada saat itu. Berbagai fenomena tersebut juga memberikan
pengaruh yang cukup besar dalam proses pembelajaran Qiraatul Quran.
Atas dasar itulah kemudian para Ahli Qiraah mulai menyusun kaidah-
kaidah dalam membaca Al-Quran dengan fasih. Namun, para ulama berbeda
pendapat mengenai siapa yang pertama kali meletakkan dasar-dasar teoritis
dan kaidah-kaidah ilmu tajwid secara sistematis. Di antara mereka ada yang
mengatakan Abul Aswad Ad-Du`ali, karena beliau adalah orang yang
pertama kali memberikan tanda baca dalam Al-Quran. Ada juga yang
berpendapat Abu Ubaid Al-Qasim bin Salam. Sebagian lagi berpendapat Al-
Khalil bin Ahmad Al-Farahidi karena beliau adalah orang yang
menyempurnakan usaha Abul Aswad dan menjadikan Al-Quran lebih mudah
dibaca, bahkan bagi orang-orang non Arab.
Adapun pendapat paling kuat, dimana hal ini juga disetujui oleh Al-
Imam Muhammad bin Al-Jazariy, bahwa peletak dasar-dasar teoritis ilmu

23
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

tajwid adalah Abu Muzahim Musa bin Ubaidillah Al-Khaqani (w. 325 H).
Beliau adalah orang pertama kali yang menyusun kaidah-kaidah ilmu tajwid
secara sistematis. Kaidah-kaidah tajwid yang beliau susun dituangkan dalam
syair (Qashidah) sebanyak 51 bait. Syair yang dikenal dengan nama
Raiyyatul Khaqani atau Qashidah Khaqaniyah Fii Tajwiid ini berisi
beberapa hal yang berkaitan dengan kaidah-kaidah tajwid, di antaranya
adalah kewajiban mengambil bacaan yang shahih sanadnya dari para Imam
Qurra yang tujuh, kewajiban menjaga lidah dari lahn dalam qiraah, dan
penjelasan beberapa hukum yang diakibatkan hubungan antar huruf dan
kata, seperti izhhar, idgham, ikhfa, atau mad.

24
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Para Ulama Qurra (Ahli Qiraat) berbeda pendapat mengenai hukum


beriltizam (berpegang teguh/ mengamalkan) dengan tajwid. Sebagian ulama
Qurra mewajibkan secara mutlak membaca Al-Quran dengan tajwid.
Mereka menjadikan QS. Al-Muzammil ayat ke-4 sebagai hujjah (alasan)
untuk menguatkan pendapat tersebut. Hal ini disebabkan bentuk kalimat
dalam ayat tersebut bermakna perintah. Sedangkan perintah asalnya
bermakna wajib kecuali ada dalil lain yang memalingkan makna tersebut.
Sebagian ulama lainnya mengatakan bahwa beriltizam dengan tajwid,
mempraktikkannya ketika membaca Al-Quran tidak wajib. Namun pendapat
ini lemah, kecuali bila yang dimaksud tidak wajib adalah pada kaidah-kaidah
tajwid yang bila ditinggalkan tidak mengubah makna.
Golongan yang ketiga merinci hukum beriltizam dengan tajwid
sebagai berikut:10
1. Wajib pada Makharijul Huruf; meninggalkannya haram secara
mutlak karena dapat mengubah makna yang terkandung dalam Al-Quran.
2. Kewajiban pada Sifatul Huruf terbagi menjadi dua:
a) Pada sifat-sifat wajib, yakni sifat yang bila ia hilang dari satu
huruf, maka huruf tersebut akan berubah menjadi huruf yang
baru. Dalam hal ini wajib beriltizam dengannya dan
meninggalkannya haram.
b) Pada sifat-sifat penghias, yakni sifat yang bila ia hilang tidak
akan mengubah huruf yang bersangkutan, seperti qalqalah atau
takrir, maka beriltizam dengannya wajib pada saat talaqqi atau
pengambilan sanad. Sedangkan pada saat tilawah biasa maka
kewajiban tersebut hanya berlaku bagi para Qari mutqin yang
sudah benar-benar menguasai ilmu tajwid. Adapun bagi Qari
awam, maka beriltizam dengannya tidak wajib, namun
mengamalkannya adalah bagian sunnah.

10Ini yang dipegang oleh Syaikh Ayman Rusydi Suwaid, simak ceramahnya dalam Daurah
Syarh Manzhumah Jazariyyah

25
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

Adapun berkaitan dengan mempelajari ilmu tajwid secara mendalam,


maka para ulama sepakat kewajiban tersebut adalah fardhu kifaayah.
Maknanya, beban kewajiban tersebut bersifat kolektif, tidak dibebankan
kepada individu. Namun, bila pada suatu daerah tidak terdapat satu orang
pun yang mempelajari ilmu tajwid dan menguasainya, sehingga pada daerah
tersebut tidak ada orang yang bisa mengajarkan cara membaca Al-Quran
yang benar, maka penduduk daerah tersebut berdosa hingga hadir satu atau
beberapa orang yang melaksanakan kewajiban tersebut. Karena kifaayah
maknanya cukup. Kewajiban tersebut akan terus ada sampai tercukupi
kebutuhan pada daerah tersebut.

Hukum Mengamalkan Tajwid


Dari sisi
makharijul Dari sisi Sifatul Huruf
huruf

Wajib secara
mutlak
Sifat wajib Sifat penghias

Dalam rangka tilawah:


Dalam rangka wajib bagi Qari
Wajib beriltizam talaqqi: wajib Mutqin, tidak wajib
bagi orang awam

26
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Di antara manfaat yang bisa diperoleh dari mempelajari tajwid


adalah: Pertama, menjaga lidah dari lahn (kesalahan) dalam mengucapkan
huruf demi huruf saat membaca Al-Quran. Baik kesalahan-kesalahan yang
dapat mengubah makna atau kesalahan-kesalahan yang tidak mengubah
makna.
Bila kita membaca Al-Quran dan keliru mengucapkan sehingga
mengubah makna Al-Quran dengan sengaja, maka hal tersebut sangat jelas
keharamannya, karena mengubah makna Al-Quran sama dengan mengubah
isi Al-Quran. Adapun bila kita melakukan kesalahan-kesalahan yang tidak
mengubah makna, walaupun tidak terhitung mengubah isi Al-Quran,
sesungguhnya -sadar atau tidak- kita telah mengubah keaslian Al-Quran.
Karena Al-Quran diturunkan satu paket dengan ilmu tajwid. Begitulah Al-
Quran dibacakan oleh Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad . Artinya,
cara membaca Al-Quran merupakan sesuatu yang tawqifiy (given), yang
tidak ada ruang-ruang ijtihad (usaha individu) di dalamnya. Inilah manfaat
yang kedua, yakni menjaga keaslian Al-Quran.
Manfaat yang ketiga adalah untuk meraih keridhaan Allaah karena
membaca Al-Quran dengan tajwid adalah perintah-Nya sebagaimana telah
diuraikan.

27
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

1. Hukum Mengamalkan Tajwid


Al-Imam Ibnul Jazariy mengatakan dalam Manzhumah Jazariyyah:




Dan mengamalkan tajwid hukumnya wajib secara mutlak bagi
seluruh muslim mukallaf. Siapa saja orang yang sengaja tidak mengamalkan
tajwid saat membaca Al-Quran, maka ia berdosa.
Al-Imam Ibnul Jazariy ingin menegaskan dalam syairnya bahwa
mengamalkan tajwid saat membaca Al-Quran merupakan kewajiban yang
harus dilaksanakan oleh setiap muslim. Namun, terdapat rincian dalam
permasalahan ini, khususnya berkaitan dengan mencapai kesempurnaan
bacaan dan tajwid. Hal ini diperkuat oleh riwayat yang datang dari Ummul
Muminin A-isyah radhiyallaahu anha, bahwa Rasuulullaah bersabda:






Seorang yang mahir membaca Al-Quran akan bersama para Malaikat
yang mulia dan senantiasa selalu taat kepada Allaah. Adapun yang membaca
Al-Quran dengan terbata-bata dan masih terasa sulit atasnya bacaan
tersebut, maka baginya dua pahala. [HR. Muslim]
Beberapa pelajaran penting yang bisa kita petik dari riwayat tersebut
di antaranya:
1. Keutamaan di sisi Allaah dan pahala yang sangat besar bagi
orang-orang yang mahir membaca Al-Quran, merekalah Muhsin
Ma`jur (orang yang sudah baik dan berpahala).
2. Keutamaan dan dua pahala bagi mereka yang membaca Al-Quran
dengan terbata-bata, namun tidak berhenti untuk belajar. Baginya
satu pahala membaca Al-Quran dan satu pahala menuntut ilmu.

28
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Mereka adalah Muusi Madzuur (orang yang salah dan


dimaafkan).
3. Adapun mafhum mukhalafah (pemahaman terbalik) dari riwayat
ini adalah keburukan bagi orang-orang yang tidak mahir membaca
Al-Quran dan tidak mau belajar untuk memperbaikinya. Bahkan
baginya dua keburukan: keburukan yang pertama adalah
membaca Al-Quran tanpa ilmu, dan keburukan yang kedua adalah
meninggalkan menuntut ilmu yang telah diwajibkan kepadanya.
Mereka adalah Muusi Aatsim (orang yang salah dan berdosa).
Wallaahu alam.

Seseorang boleh membaca Al-Quran dengan tingkatan yang


berbeda saat ia sendirian dengan pada saat diperdengarkan
kepada orang lain, khususnya ketika talaqqi.

Namun demikian, ada yang perlu diperhatikan. Bahwasanya


seseorang boleh membaca Al-Quran dengan tingkatan yang berbeda pada
saat ia tilawah harian sendirian (tadarrus) dengan pada saat ia
memperdengarkannya kepada orang lain, khususnya ketika talaqqi. Dalil
yang menunjukkan hal ini adalah riwayat tentang bacaan Abu Musa Al-
Asyari. Saat Rasuulullaah mendengarkan bacaan Abu Musa tanpa
sepengetahuannya, beliau bersabda:



Sungguh ia telah diberi keindahan suara sebagaimana keindahan
suara keturunan Nabi Daud.
Saat mendengar sabda Rasuulullaah tersebut, sedangkan Abu Musa
pada saat itu tidak menyadarinya bahwa Rasuulullaah sedang menyimaknya,
ia kemudian berkata:



Andai aku tahu engkau sedang mendengarkannya, tentu aku akan
benar-benar lebih memperindah bacaannya. [HR. Al-Bukhari 5048,
Muslim 793]

29
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

Riwayat tersebut menjelaskan kepada kita bahwasanya bacaan Abu


Musa pada saat sendirian bukanlah bacaan terbaiknya dimana ia masih bisa
membaca dengan bacaan yang jauh lebih baik daripada bacaannya pada saat
itu. Artinya, kita boleh membaca Al-Quran dengan kualitas bacaan yang
berada satu tingkat di bawah bacaan yang biasa diperdengarkan pada saat
talaqqi. Dengan syarat, bacaan tersebut telah memenuhi kaidah-kaidah
tajwid dan terhindar dari lahn.
Adapun dalam konteks talaqqi, maka sudah sepatutnya kita
mengerahkan kemampuan terbaik dalam membaca Al-Quran, benar-benar
berusaha untuk menampakkan makhraj, sifat, dan kaidah-kaidah tajwid yang
ada. Kebolehan membedakan kualitas bacaan ini tiada lain merupakan
sebagai bentuk keringanan yang diberikan Allaah kepada para Qari pada
saat mereka membaca Al-Quran sendirian.
2. Allaah yang Menurunkan Tajwid
Kemudian, Al-Imam Ibnul Jazariy mengemukakan alasan mengapa ia
berpendapat bahwasanya mentajwidkan Al-Quran adalah kewajiban:


Karena bersama dengan tajwid Allaah menurunkan Al-Quran dan
cara membacanya,
Dan bersama dengan tajwid pula Al-Quran dan cara membacanya Al-
Quran dari-Nya sampai kepada kita.
Dalam syair yang dikemukakan oleh Al-Imam Ibnul Jazariy, beliau

menggunakan Alif tatsniyah11 pada akhir katanya ( ) dan () . Artinya,
yang diturunkan oleh Allaah ada dua dan apa yang sampai kepada kita
juga ada dua. Dua hal yang diturunkan Allaah dan sampai kepada kita
adalah Al-Quran dalam arti tulisan dan Al-Quran dalam arti bacaan.
Jadi, baik bacaan ataupun tulisan Al-Quran, keduanya merupakan wahyu
yang diturunkan Allaah untuk kita jaga keaslian dan kemurniannya.

11Alif tatsniyah adalah Alif yang digunakan sebagai petunjuk kata ganti orang ketiga ganda
(dua orang)

30
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Al-Quran diturunkan oleh


Seluruh kaidah-kaidah tajwid Allaah kepada Nabi Muhammad
adalah kaidah-kaidah Bahasa Arab dengan Bahasa Arab yang jelas
kecuali empat hal saja: lagi terang. Sedangkan kaidah-
1. Kadar panjang Mad yang kaidah ilmu tajwid hakikatnya
lebih dari dua harakat, adalah kaidah-kaidah Bahasa Arab.
Bila kita tidak menjaga kaidah
2. Kadar panjang Ghunnah,
tajwid, maka sama artinya kita
3. Saktah,
tidak menjaga kaidah Bahasa Arab
4. Senandung Tilawah. yang dengannya Al-Quran
diturunkan.
Syaikh Ayman Rusydi Suwaid hafizhahullah mengatakan bahwa
seluruh kaidah tajwid adalah thabii (berasal kaidah Bahasa Arab), kecuali
empat hal saja:12
1. Panjangnya mad yang lebih dari dua harakat,
Mad asli yang panjangnya dua harakat merupakan thabii, bawaan
orang Arab yang merupakan bagian dari kaidah Bahasa Arab. Sedangkan
mad yang lebih dari dua harakat tidak dikenal dalam Bahasa Arab dan hanya
ada dalam Al-Quran.
2. Panjangnya ghunnah,
Apa yang dimaksud di sini adalah panjangnya bacaan saat menahan
ghunnah. Khususnya berkaitan dengan nun tasydid dan mim tasydid, dimana
pada keduanya ditahan lebih dari dua harakat. Begitupun pada ghunnah
yang terdapat pada idgham, ikhfa, atau iqlab.
Adapun berkaitan dengan hukum-hukum seperti idgham, ikhfa, atau
iqlab maka semua itu merupakan thabii (bawaan orang-orang Arab). Orang-
orang Arab, khususnya pada zaman nubuwwah (kenabian), yakni pada saat
Al-Quran diturunkan, memang terbiasa melafazhkan kata demi kata dalam
percakapan sehari-hari mereka dengan idgham, ikhfa, atau iqlab. Semua itu
berlaku untuk mempermudah pengucapan secara alamiah.
3. Saktah,
Saktah artinya berhenti sejenak tanpa bernafas. Berbeda dengan
waqaf, yang berhenti untuk mengambil nafas. Saktah dalam percakapan
Bahasa Arab tidak berlaku. Saktah hanya berlaku pada saat membaca Al-
Quran.

12 Dikutip dari Daurah Syarh Manzhumah Jazariyyah (youtube)

31
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

4. Nada/ Senandung (Tahsiinut Tilaawah).


Begitu pun dengan senandung dan nada dalam membaca Al-Quran.
Kita mungkin mendengar orang Arab mengucapkan kalimat seperti:

13
yang dibaca dengan may yafalu hadza, namun tentu kita tidak pernah
mendengar orang-orang Arab mengucapkannya dengan nada sebagaimana
mereka membaca Al-Quran.
Selain keempat hal yang telah disebutkan, semuanya thabii (berasal
dari kebiasaan percakapan orang-orang Arab yang hidup pada masa
nubuwwah). Wallaahu alam.
3. Tilawah, Adaa, dan Qiraah
Al-Imam Muhammad Ibnul Jazariy melanjutkan syairnya:





Dan tajwid juga merupakan perhiasannya tilawah, serta hiasannya
adaa dan qiraah.
Di antara alasan lain mengapa Al-Imam Ibnul Jazariy berpendapat
bahwasanya mentajwidkan Al-Quran merupakan kewajiban adalah
sebagaimana yang diungkapkan dalam syairnya. Ia adalah sebaik-baik
perhiasan saat membaca Al-Quran. Dalam syair tersebut ada beberapa istilah
yang secara umum bermakna sama, namun secara khusus memiliki makna
tersendiri.
1. Tilawah: artinya mengikuti atau mutabaah. Maknanya adalah
membaca Al-Quran secara rutin seperti tadarrus/ wirid harian/
murajaah. Istilah tilawah hanya berlaku bagi Al-Quran dan ini adalah
kekhususan baginya.
2. Adaa: artinya membacakan Al-Quran di hadapan seorang Muqri, ber-
talaqqi kepadanya, dan mengambil riwayat darinya.
3. Qiraah: maknanya membaca, lebih umum daripada tilawah dan adaa.
Tilawah dan adaa termasuk ke dalam qiraah. Tapi tidak setiap qiraah
bermakna tilawah dan adaa. Qiraah juga digunakan pada selain Al-
Quran, seperti qiraatul hadits (membaca hadits) atau qiraatul kitaab
(membaca buku).

13 Artinya : Siapakah yang melakukan ini?

32
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Artinya, mempraktikan tajwid saat membaca Al-Quran berlaku di


manapun dan kapanpun. Baik pada saat tilawah, adaa, maupun qiraah
biasa.
4. Definisi Tajwid
Al-Imam Ibnul Jazariy melanjutkan:








Dan Tajwid adalah memberikan kepada huruf hak-haknya, dari sifat-
sifatnya dan mustahaknya,
Dan mengembalikan setiap huruf kepada asalnya (makhrajnya),
Pada bait-bait ini Al-Imam Ibnul Jazariy mendefinisikan tajwid dengan
begitu rinci. Beliau mendefinisikan tajwid dengan memberikan hak dan
mustahak huruf, serta mengembalikan huruf kepada makhrajnya. Hak huruf
adalah sifat-sifat lazim yang dimiliki oleh huruf, yaitu sifat asli yang
senantiasa menyertai huruf seperti hams, jahr, syiddah, rakhawah, qalqalah,
dan sebagainya. Sedangkan mustahak huruf adalah sifat yang sewaktu-waktu
menyertai huruf tertentu seperti: sifat tafkhim (suara tebal), tarqiq (suara
tipis), dan hukum-hukum yang terjadi akibat hubungan antar huruf.
5. Tawhiidul Manhaj
Al-Imam Ibnul Jazariy melanjutkan bahwa di antara makna tajwid
adalah,




Dan lafazh yang sama mesti diucapkan dengan konsisten
sebagaimana awalnya.
Maksudnya adalah pada lafazh-lafazh yang sama hukumnya, maka
mesti diperlakukan serupa, tidak membeda-bedakan satu sama lainnya
(dalam sekali baca). Misalnya kita membaca mad wajib dengan 5 (lima)
harakat pada satu ayat, maka bila bertemu dengan mad wajib di ayat yang
lain, kita harus membacanya 5 (lima) harakat, dengan hitungan yang sama.
Begitu pun pada hukum-hukum yang lain. Dalam istilah ilmiah, pemerataan
dan konsistensi dalam mengaplikasikan hukum-hukum yang berlaku dikenal
dengan Tawhiidul Manhaj.

33
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

Kesalahan yang sering terjadi pada para pembaca Al-Quran,


khususnya para imam dalam shalat berjamaah adalah tidak konsisten dalam
membaca mad aridh lissukuun. Yakni mad yang diakibatkan adanya huruf
terakhir yang dibaca sukun di akhir kalimat atau akhir bacaan. 14 Sebagaimana
kita ketahui, bahwa panjang mad aridh lissukuun adalah boleh memilih
antara 2, 4, atau 6 harakat. Namun, bukan berarti kita bebas memilih dalam
sekali baca. Cara yang benar adalah memilih satu wajah saja dalam sekali
duduk dalam membaca Al-Quran, atau dalam satu rakaat shalat. Sehingga
bila kita membaca basmallaah dengan mad aridh 2 harakat, maka kita tidak
boleh memanjangkannya menjadi 4 atau 6 harakat pada ayat terakhir Al-
Fatihah, atau pada akhir bacaan sebelum ruku.
6. Takalluf dalam Qiraah
Al-Imam Ibnul Jazariy melanjutkan,


Membacanya dengan sempurna tanpa berlebih-lebihan, dengan
pengucapan yang lembut tanpa serampangan,
Apa yang telah beliau jelaskan dari mulai memberikan huruf hak dan
mustahaknya, mengembalikan setiap huruf kepada makhrajnya, dan
konsisten dalam setiap bacaan, ditujukan untuk menyempurnakan bacaan
agar sesuai, atau minimal mendekati sebagaimana bacaan Al-Quran pada
saat pertama kali diturunkan. Bukan untuk menjadikannya sebagai beban
dan membuat kita membacanya berlebihan. Bahkan dalam pengucapannya,
kita mesti melatih lisan agar bisa mengalirkan suara dan lafazh-lafazh Al-
Quran dengan lembut, ringan, dan mengalir. Tanpa harus dibuat-buat
sehingga terkesan kaku, keras, dan menghentak-hentak.
Syaikh Ayman Rusydi Suwaid hafizhahullah menjelaskan bahwa
takalluf (beban) itu terbagi menjadi dua:
1) Takalluf yang disyariatkan (mathlub), yaitu berusaha sekuat tenaga
untuk mengucapkan lafazh demi lafazh hingga tercapai bahasa yang
paling fasih.
2) Takalluf yang tercela (madzmum), yaitu berlebih-lebihan dalam
mengucapkan lafazh demi lafazh hingga setiap ucapan terkesan
dibuat-buat, kaku, dan tidak enak didengar.

14 Akan dijelaskan secara lebih rinci dalam bab mad.

34
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Sesungguhnya, sebagaimana perkataan Al-Imam Abu Muzahim dalam


Qashidah Khaqaniyah bahwa setiap huruf memiliki mizan (timbangan/
bobot) yang mesti ditunaikan sesuai dengan bobotnya. Bila, misalnya, satu
huruf memiliki bobot 1 kg, maka kita wajib menunaikannya 1 kg, tidak
menguranginya juga tidak berlebihan atasnya. Mentajwidkan Al-Quran
artinya membaca Al-Quran sesuai dengan kaidah yang berlaku. Bila mad asli
panjangnya dua harakat, maka jangan jadikan ia tiga, empat, apalagi enam
harakat.
Sebagian orang yang baru belajar tajwid kadang berlebihan dalam
usahanya memperoleh kesempurnaan bacaan sehingga ia memberikan bobot
yang lebih dari apa yang semestinya. Kadangkala ia malah mengurangi apa
yang semestinya diberikan. Ketahuilah bahwasanya mentajwidkan Al-Quran
bukan berarti berlebihan dalam mad, juga bukan berarti:
- memanjangkan yang bukan mad,
- menambah Hamzah setelah mad,
- mengucapkan huruf seperti orang mabuk,
- mengucapkan Hamzah seperti orang muntah,
- menambah suara lain dari hidung,
- mengurangi suaranya, seperti pada ghunnah.
7. Latihan dan Praktik adalah Kunci Keberhasilan
Pada akhir baitnya yang membahas tajwid, Al-Imam Ibnul Jazariy
mengatakan,




Dan tidak ada yang membedakan antara orang yang mengamalkan
tajwid dengan orang yang meninggalkannya,
Kecuali latihan terus menerus secara konsisten dengan lisannya.
Artinya, seseorang yang mempelajari tajwid tidak akan mendapatkan
apa-apa. Ia tidak akan berbeda dengan orang yang tidak mempelajari tajwid
kecuali bila ia rajin melatih ilmu yang dipelajarinya dengan konsisten dan
diiringi dengan kesabaran.
Tentu saja, latihan untuk mendapatkan hasil yang sempurna tidak
akan semudah membalikkan telapak tangan, khususnya bagi mereka yang
berasal dari luar Arab. Sejak di dalam kandungan hingga sanggup mengenal
dunia mereka tidak mengenal bahasa dan dialek kecuali apa yang biasa ia
dengar dan ia ucapkan. Lalu, tiba-tiba ia harus belajar mengucapkan sesuatu

35
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

yang tidak biasa ia ucapkan dengan dialek yang tidak biasa ia praktikkan.
Namun, tidak mudah bukan berarti tidak mungkin. Tinggal bagaimana usaha
setiap orang untuk selalu meningkatkan kemampuannya dan tidak pernah
berputus asa.

36
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Lahn artinya:






Menyimpang dari yang benar.
Adapun yang dimaksud lahn dalam membaca Al-Quran adalah
kekeliruan atau penyimpangan dalam membaca ayat-ayat Al-Quran, baik itu
mengurangi hak dan mustahak huruf atau berlebihan padanya.
Kadang, lahn dapat mengubah makna Al-Quran dan kadang lahn juga
tidak mengubah makna Al-Quran. Namun, baik mengubah ataupun tidak
mengubah makna, keduanya merupakan kekeliruan yang mesti kita hindari
demi menjaga keaslian bacaan Al-Quran. Lahn dalam membaca Al-Quran
terbagi menjadi dua, yakni lahn jaliy dan lahn khafiy.

1. Al-Lahnul Jaliyy ()
Al-Jaliyy berarti terang atau jelas, yakni kesalahan yang terlihat
dengan jelas baik dikalangan awam maupun para ahli tajwid. Lahn jali
terbagi dalam beberapa kategori:
Berkaitan dengan huruf, seperti mengganti satu huruf dengan huruf
yang lain dan menambah atau mengurangi huruf,
Contoh:
Bacaan Benar Bacaan Salah





Segala puji bagi Allaah Rabb semesta Segala kehancuran bagi Allaah Rabb
alam [QS. Al-Fatihah : 2] orang-orang yang sakit


Dan kami turunkan kepada mereka Dan kami turunkan kepada mereka
hujan (batu) [QS. Al-Araf : 84] bandara

37
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

Berkaitan dengan harakat, seperti mengubah harakat, fathah menjadi


kasrah, kasrah menjadi dhammah, atau selainnya.
Contoh:


Bacaan Benar Bacaan Salah




Sesungguhnya Allaah dan Rasul-Nya Sesungguhnya Allaah berlepas diri
berlepas diri dari orang-orang musyrik dari orang-orang musyrik dan Rasul-
[QS. At-Taubah : 3] Nya
Berkaitan dengan waqaf dan ibtida, seperti berhenti pada tempat-
tempat yang dapat mengubah makna, bahkan menjadi negatif, atau
memulai pada tempat yang tidak sesuai dan mengubah makna
menjadi negatif.
Contoh:


Bacaan Benar Bacaan Salah


Ketahuilah bahwasanya tidak ada tuhan
Ketahuilah bahwasanya tidak
yang berhak disembah melainkan Allaah.
ada tuhan
[QS. Muhammad : 19]







Sesungguhnya Allaah telah mendengar
perkatan orang-orang yang mengatakan: Sesungguhnya Allaah itu
Sesunguhnya Allaah miskin dan kami kaya. miskin dan kami kaya
[QS. Aali Imraan : 181]

2. Al-Lahnul Khafiyy ()

Al-Khafiyy berarti tersembunyi, yaitu kesalahan ketika membaca Al-


Quran yang tidak diketahui secara umum kecuali oleh orang yang pernah
mempelajari ilmu tajwid. Bahkan sebagian di antaranya hanya diketahui
oleh para ulama yang memiliki pengetahuan mengenai kesempurnaan
membaca Al-Quran. Kesalahan khafiy ini banyak sekali terjadi, di antaranya:
1) Tidak menyempurnakan harakat sebagaimana mestinya,

38
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

2) Tidak konsisten dalam mad,


3) Tidak konsisten dalam menentukan kadar panjang ghunnah,
4) Memantulkan huruf-huruf yang bukan qalqalah dan tidak
memantulkan huruf-huruf qalqalah.
5) Berlebihan dalam mengucapkan huruf lam,
6) Membaca sambil dipaksakan menangis (secara dibuat-buat),
7) Berhenti (waqf) dengan harakat yang sempurna,
8) Menghilangkan kejelasan huruf awal dan akhir pada sebuah kalimat,
9) Isyba harakat, yaitu menambah sedikit harakat sebelum sukun.15

Beberapa contoh dalam bacaan:


Bacaan Seharusnya Dibaca
Afwaajaa Afwaajaaaa
Dibaca dua harakat Dibaca lebih dari dua harakat


Jaaaa-a
Jaa-a
Dibaca minimal 4
Dibaca 2 harakat
harakat

Dibaca dengan Dibaca tidak dengan
menebalkan huruf ra menebalkan huruf ra

Dibaca dengan ghunnah
dan ikhfa
Dibaca dengan izh-har

Dibaca dengan sedikit


Dibaca bismillaah menambah panjang pada bi-


Alhamdu (tanpa Alehamdu (memantulkan
memantulkan Lam) Lam)

Iyyaka (dengan
menekan Ya)
Iiyaka (tanpa menekan Ya)


Dibaca dengan ikhfa
tipis (tarqiq)
Dibaca dengan ikhfa tebal
(tafkhim)

Razaqanaahum
(qalqalah tafkhim)
Razaqenaahum (qalqalah
tarqiq)

15 Isyba disebut juga tawallud, karena dengan membaca melebihi kadar panjang yang
seharusnya sama artinya dengan melahirkan huruf yang baru. Sebagian Ulama memasukkan
Isyba ke dalam lahn jaliy.

39
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

Setelah kita memahami kesalahan-kesalahan dalam membaca Al-


Quran, maka sebagian di antara kita kemudian bertanya-tanya, lalu seperti
apa bacaan Al-Quran yang benar? Apa standar kebenaran bacaan Al-Quran?
Dan apakah bacaan kita sudah memenuhi standar tersebut?
Sesungguhnya Al-Imam Ibnul Jazariy telah menyebutkan standar
bacaan Al-Quran yang disepakati para Imam Qurra dalam Thayyibatun
Nasyr:








Dan setiap yang sesuai dengan kaidah nahwu, Juga sesuai dengan
rasm (Utsmani) walaupun dari satu sisinya,
Serta shahih (bersambung) sanadnya itulah Al-Quran, Maka inilah tiga
rukun (bacaan yang benar),
Kapan saja salah satunya tidak terpenuhi, Maka (bacaan tersebut)
syadz (salah) walaupun termasuk dalam Qiraah Sabah.
Dalam syair tersebut disebutkan bahwasanya bacaan Al-Quran yang
benar mesti memenuhi tiga rukun, yakni:
1. Sesuai dengan kaidah bahasa Arab yang benar (nahwu),
2. Sesuai dengan tulisan dalam mushaf Utsmani (induk) walaupun secara
ihtimal,
3. Shahih dan bersambung sanadnya kepada Rasuulullaah .
Beliau lalu menegaskan dalam syairnya tersebut, kapan saja salah satu
rukun yang telah disebutkan itu tidak terpenuhi, maka bacaan Al-Quran itu
termasuk bacaan syadz (salah) yang tidak boleh diamalkan, baik di dalam
maupun di luar shalat. Karenanya, marilah kita berusaha untuk mencapai
ketiganya agar bacaan Al-Quran kita memenuhi kriteria yang telah

40
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

ditetapkan para Imam Qurra. Sesungguhnya, bacaan Al-Quran yang telah


memenuhi kriteria inilah bacaan yang sesuai dengan sunnah dan inilah
bacaan yang disebut tartil.
Ihtimal artinya dapat dilihat dan diperkirakan walaupun dari satu sisi
saja. Misalnya kata (
)dalam surat Al-Fatihah, dimana Imam Hafsh
membacanya dengan memanjangkan huruf mim (maaliki), maka bacan ini
dianggap sah, karena dengan penulisan seperti itu, kita beranggapan
bahwasanya ada Alif yang ditaqdirkan (dalam mushaf riwayat Imam Hafsh

)). Alif setelah huruf mim tidak ditulis untuk meringkas.16 Cara
tertulis (
penulisan seperti ini sendiri sudah masyhur di kalangan orang-orang Arab.
Namun demikian, yang paling penting adalah bahwa bila sebuah
bacaan telah tsabat (kuat dan terbukti) datang dari Rasuulullaah
(sanadnya shahih) maka ia tidak bisa ditolak oleh apapun. Karena asal dari
Ilmu Qiraah adalah riwayat, tidak ada ruang ijtihad di dalamnya.

16 Dr. Suad, Taysirurrahmaan fii Tajwiidil Quran, hal. 28

41
Al-Muqaddimah Fii Tahsiinit Tilaawah

Dalam kaitannya dengan tempo membaca Al-Quran, maka kita boleh


membacanya sesuai dengan apa yang mudah bagi kita. Kita juga bisa
menyesuaikan tempo bacaan sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada.
Syaratnya, bacaan kita telah memenuhui rukun dan kaidah yang telah
disebutkan.
Al-Imam Ibnul Jazariy berkata dalam Thayyibatun Nasyr:






Dan Al-Quran dibaca dengan tahqiq, dan hadr, dan tadwir dan
semuanya ber-ittiba (ada sandarannya dari Rasul).
Dengan suara yang bagus dari dialek Arab, dengan tartil dan tajwid
dengan bahasa Arab (yang fasih).
Tahqiq adalah membaca Al-Quran dengan tempo yang lambat dan
suara yang jelas sambil benar-benar menyempurnakan serta menjaga hak
dan mustahak huruf. Membaca dengan tahqiq afdhal dan sangat baik dalam
proses kegiatan belajar-mengajar.17 Contoh bacaan dengan tempo ini adalah
bacaan Syaikh Mahmud Khalil Al-Hushari yang sudah tersebar rekamannya
atau Syaikh Abdullah Ali Bashfar versi Mujawwad. Termasuk dalam tempo
tahqiq juga adalah bacaan yang biasa disenandungkan oleh Qari Muammar
ZA.
Tadwir adalah membaca Al-Quran dengan tempo sedang, yakni
berada di antara tahqiq dan hadr. Bacaan dengan tempo ini biasanya
digunakan dalam shalat lima waktu. Contoh bacaan dengan tempo ini
adalah bacaan Syaikh Misyari Rasyid Al-Afasi atau para Masyaikh lain yang
sudah banyak tersebar. Rata-rata rekaman murattal Al-Quran juga
menggunakan tempo ini.

17 Dr. Suad, Taysirurrahmaan fii Tajwiidil Quran, hal. 29

42
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Hadr adalah membaca Al-Quran dengan tempo cepat sambil tetap


menjaga hukum-hukum tajwid dengan sempurna. Hendaklah berhati-hati
dari mengurangi hak dan mustahak huruf, meninggalkan ghunnah, tidak
memanjangkan mad, atau merusak harakat. Bacaan dengan tempo ini
biasanya digunakan saat tadarrus pribadi atau bacaan dalam shalat tarawih
karena rakaat yang panjang, sehingga tempo bacaan dipercepat untuk
memberikan keringanan pada makmum. Contoh bacaan hadr adalah
bacaan Syaikh Suud Asy-Syuraim atau Syaikh Abdurrahman As-Sudais serta
para Masyaikh lain saat mengimami shalat tarawih.
Adapun tartil bukanlah termasuk tingkatan tempo membaca Al-
Quran, melainkan sifat yang mesti dijaga bersamaan dengan ketiga tingkatan
yang telah diuraikan.18 Hal ini sebagaimana telah diuraikan saat menjelaskan
makna tartil yang mencakup dua aspek: tajwidul huruf dan marifatul wuquf.
Tartil adalah membaca Al-Quran dengan pemahaman dan tadabbur sambil
menyempurnakan hak dan mustahak huruf dari makhraj dan sifatnya, karena
sesungguhnya Al-Quran diturunkan untuk dipahami, ditadabburi, dan
diamalkan.19 Inilah makna bait:




Dengan suara yang bagus dari dialek Arab, dengan tartil dan tajwid
dengan bahasa Arab (yang fasih).

18 Ibnul Jazariy, An-Nasyr fil Qiraatil Asyr (I/ 207-208)


19 Dr. Suad, Taysirurrahmaan fii Tajwiidil Quran hal. 29

43
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

1. Hukum Syari Istiadzah dan Basmalah


Istiadzah atau juga biasa dikenal dengan istilah taawwudz artinya
memohon perlindungan. Maksudnya adalah mengucapkan:



sebelum membaca Al-Quran. Baik itu pada awal surat atau tengah
surat, di dalam shalat atau di luar shalat. Allaah berfirman:



Apabilakamu hendak membaca Al-Quran, maka mintalah
perlindungan kepada Allaah dari setan yang terkutuk. [QS. An-Nahl : 98]
Para ulama berbeda pendapat, apakah perintah tersebut
menunjukkan kewajiban atau keutamaan. Lafazh istiadzah sendiri memiliki
beberapa variasi yang boleh dibaca, di antaranya:



atau




atau



Dari ketiga bacaan tersebut, cara yang paling utama menurut


mayoritas ulama adalah cara yang pertama. Sedangkan mengenai hukum
istiadzah atau taawwudz, maka para ulama telah berbeda pendapat dalam
beberapa pendapat untuk permasalahan ini. Dr. Wahbah Az-Zuhaili dalam
kitab Al-Fiqhul Islami wa Adillatuhu (Fiqih Islam dan Dalil-dalilnya) telah

44
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

menghimpun pendapat dari 4 madzhab tentang hal ini. Berikut penjelasan


beliau:20
Ulama Malikiyah berpendapat makruh membaca taawwudz dan
basmalah sebelum Al-Fatihah dan surat (selain Al-Fatihah), bardasarkan
hadits Anas yang menyatakan bahwa Nabi , Abu Bakar dan Umar
memulai shalat dengan ucapan Alhamdulillahirabbil alamin. Hadits ini
muttafaq alaih.
Ulama dari kalangan Hanafiyah berpendapat sunnah membaca
taawwudz hanya pada rakaat pertama saja. Sedangkan Syafiiyah dan
Hanabilah berpendapat sunnah membaca taawuwdz secara sirr (suara
pelan) pada awal setiap rakaat sebelum membaca Al-Fatihah. Wallaahu
alam.
Adapun basmalah artinya mengucapkan:




Membaca basmalah sangat dianjurkan sebelum membaca setiap awal
surat selain surat At-Taubah. Apabila seseorang memulai bacaan dari
pertengahan Al-Quran selain surat At-Taubah, maka ia berada dalam pilihan,
boleh membacanya atau tidak. Namun, ada beberapa tempat yang tidak
diutamakan membaca basmalah, yakni ayat-ayat yang awalnya berhubungan
dengan orang kafir, munafik, neraka, dan setan-setan. Bila kita membaca
pada pertengahan surat yang awal ayatnya berhubungan dengan semua itu,
lebih utama tidak membaca basmalah.
Sedangkan bila membaca pertengahan surat yang awal ayatnya
adalah kata Allaah atau dhamir (kata ganti) yang kembali kepada Allaah,
diutamakan bagi kita mengucapkan basmalah sebelum membaca ayat
tersebut. Misalnya sebelum kita membaca Ayat Kursi yang awal ayatnya
adalah kata Allaah.
2. Hukum Basmalah dan Surat Al-Fatihah
Para ulama berbeda pendapat mengenai status basmalah. Apakah ia
termasuk dalam ayat pada surat Al-Fatihah atau bukan. Dalam hal ini ada
tiga pendapat:

Saefullah, Saad. 2014. Hukum Membaca Taawudz Sebelum Membaca Al-Fatihah Ketika
20

Shalat. Terdapat di https://www.islampos.com/hukum-membaca-taawudz-sebelum-


membaca-al-fatihah-ketika-shalat-95510/

45
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

1) Basmalah bukan bagian dari Al-Quran kecuali ayat ke-30 pada surah
An-Naml. Ini pendapat Al-Imam Malik dan sekelompok ulama
Hanafiyah. Juga dinukilkan oleh sebagian pengikut Al-Imam Ahmad
dalam sebuah riwayat dari beliau bahwa ini madzhab beliau.
2) Basmalah adalah ayat dari setiap surah atau sebagian surat. Ini
madzhab Al-Imam Syafii dan yang mengikuti beliau. Akan tetapi,
dalam sebuah penukilan dari beliau disebutkan bahwa basmalah
bukan ayat di permulaan setiap surah kecuali Al-Fatihah, sedangkan
surah lain hanyalah dibuka dengan basmalah untuk tabarruk (mencari
berkah).
3) Basmalah adalah bagian dari Al-Quran, namun dia bukan termasuk
bagian surah, tetapi ayat yang berdiri sendiri dan dibaca di awal
setiap surah Al-Quran kecuali surah At-Taubah, sebagaimana Nabi
membacanya ketika diturunkan kepada beliau surah Al-Kautsar seperti
yang diriwayatkan Al-Imam Muslim dalam Shahih-nya. Ini merupakan
pendapat Al-Imam Abdullah ibnul Mubarak, Al-Imam Ahmad, dan
Abu Bakr ar-Razi -beliau menyebutkan bahwa inilah yang diinginkan
oleh madzhab Abu Hanifah-.
Berkaitan dengan kedudukan basmalah dalam Surat Al-Fatihah dan
membacanya dalam shalat, maka para ulama berbeda pendapat:
1) Para Imam Qari Madinah, Basrah, Syam, Fuqaha Hanafiyah dan
Malikiyah mengatakan bahwa basmalah bukan merupakan bagian
dari surat Al-Fatihah. Ulama Malikiyah mengatakan makruh
mengucapkan basmalah dalam shalat, baik jahr (jelas) ataupun sirr
(pelan). Sedangkan ulama Hanafiyah mengatakan sunnah
membacanya dalam shalat dengan sirr.
2) Fuqaha Hanabilah mengatakan bahwa basmalah merupakan bagian
dari Surat Al-Fatihah dan sunnah dibaca di dalam shalat dengan sirr.
3) Fuqaha Syafiiyyah mengatakan bahwa basmalah merupakan bagian
dari Surat Al-Fatihah dan harus dibaca dengan jahr pada saat shalat.
Perbedaan pendapat tersebut didasari pada perbedaan menentukan
ayat pertama dan terakhir pada Surat Al-Fatihah. Bagi yang mengatakan
bahwasanya basmalah bukan bagian dari Surat Al-Fatihah menentukan
bahwasanya ayat terakhir Surat Al-Fatihah adalah:




46
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Karenanya, para ulama yang mengatakan bahwasanya basmalah


merupakan bagian dari Surat Al-Fatihah termasuk Al-Imam Ashim di
dalamnya- memilih untuk membaca ayat terakhir sekaligus:




Hal ini adalah untuk membedakan cara membaca dengan Qiraah
yang menyatakan bahwa basmalah bukan termasuk bagian dari Surat Al-
Fatihah.
3. Taawwudz, Basmalah, dan Awal Surat Selain At-Taubah
Asy-Syaikh Utsman bin Sulaiman Murad Ali Agha (1316-1382 H)
berkata dalam Matan As-Salsabilusy Syaafi :









Diperbolehkan bagimu saat akan memulai membaca Al-Quran, empat
cara dalam membaca istiaadzah.
Cara yang pertama adalah qathul jamii, yakni memutuskan
semuanya, maksudnya adalah membaca istiaadzah, kemudian waqaf,
kemudian membaca basmalah, kemudian waqaf, kemudian membaca awal
surat. Kedua adalah washluts tsaani, yakni menyambung yang kedua,
maksudnya adalah membaca istiaadzah, kemudian waqaf, kemudian
membaca basmalah dengan awal surat.
Ketiga adalah washlu awwalin, yaitu menyambung yang pertama,
maksudnya menyambung bacaan istiaadzah dan basamalah, kemudian
waqaf, kemudian membaca awal surat. Keempat adalah washlutsnaani,
yakni menyambung keduanya, maksudnya adalah menyambung bacaan
istiaadzah, basmalah, dan awal surat sekaligus tanpa waqaf.
Simpulan beberapa cara yang diperbolehkan adalah:
1) Qathul Jamii. Memisahkan taawwudz, basmalah, dan awal surat.
2) Washluts Tsaani. Memisahkan taawwudz dari basmalah, dan
menyambung basmalah dengan awal surat.
3) Washlu Awwalin. Menyambung taawwudz dan basmalah, lalu
berhenti sebelum memulai awal surat.
4) Washlutsnaani atau washlul jamii. Menyambung taawwudz,
basmalah, dan awal surat sekaligus.

47
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

Dari keempat cara tersebut, yang paling afdhal adalah cara yang
pertama, yakni dengan memisahkan semuanya.
4. Taawwudz Sebelum Surat At-Taubah
Cara membaca taawwudz sebelum surat At-Taubah dapat dilakukan
dengan beberapa wajah, yakni:
1) Memisahkan taawwudz dengan awal surat At-Taubah, tanpa diselingi
basamalah.
2) Menyambungkan taawwudz dengan awal surat At-Taubah.
Para ulama berbeda pendapat mengenai alasan mengapa surat At-
Taubah tidak diawali dengan basmalah. Di antara beberapa pendapat
tersebut adalah:
1) Hal tersebut bersifat tauqifiy (given), karena Al-Quran adalah wahyu,
dimana Allaah yang memiliki hak prerogatif terhadap hal tersebut.
2) Bahwa surat At-Taubah berisi keberlepasan diri dari Allaah kepada
orang-orang kafir dan pernyataan perang. Sedangkan basmalah
berkaitan dengan aman, damai, dan ketenangan.
3) Bahwa Surat At-Taubah masih bagian dari Surat Al-Anfal.
5. Basmalah Di Antara Dua Surat
Saat membaca akhir pada satu surat lalu kita ingin melanjutkan
dengan surat selanjutnya, maka beberapa cara berikut boleh dilakukan,
sebagaimana perkataan Asy-Syaikh Utsman bin Sulaiman Murad Ali Agha
(1316-1382 H) berkata dalam Matan As-Salsabilusy Syaafi :






Dan cara-cara yang telah disebutkan, tiga di antaranya boleh
dipraktikkan saat membaca dua surat, dan satu cara tidak diperbolehkan.
Cara pertama adalah memutuskan bacaan di antara kedua surat,
yakni membaca akhir surat, kemudian waqaf, kemudian membaca basmalah,
kemudian membaca awal surat. Kedua adalah menyambungkan yang kedua,
maksudnya adalah membaca akhir surat, kemudian waqaf, kemudian
menyambungkan basmalah dengan awal surat.
Ketiga adalah menyambungkan keduanya, maksudnya adalah
menyambungkan bacaan akhir surat, basmalah, dan awal surat tanpa waqaf.

48
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Dan jangan menyambung yang pertama. Maksudnya, cara yang tidak


diperbolehkan adalah menyambung akhir surat dengan basmalah, kemudian
waqaf, kemudian baru membaca awal surat.
Simpulan cara membaca dua surat adalah:
1) Qathul Jamii. Memisahkan akhir surat yang pertama, basmalah, dan
awal surat yang selanjutnya.
2) Washluts Tsaani. Berhenti pada akhir surat, kemudian menyambung
basmalah dengan surat selanjutnya.
3) Washlul Jamii. Menyambungkan akhir surat yang pertama, basmalah,
dan awal surat yang selanjutnya, tanpa jeda.
Dari ketiga cara tersebut, yang paling afdhal adalah memisahkan
semuanya.
Adapun cara yang dilarang yaitu washlu awwalin, menyambung akhir
surat dengan basmalah, kemudian berhenti. Setelah itu baru memulai dengan
awal surat. Cara ini tidak diperbolehkan karena agar tidak ada kesan
bahwasanya lafazh basmalah seolah-olah merupakan bagian dari akhir
surat.
6. Membaca Akhir Surat Al-Anfal dengan Awal Surat At-Taubah
Ada beberapa wajah cara membaca akhir surat Al-Anfal dengan awal
surat At-Tawbah, sebagaimana perkataan Asy-Syaikh Utsman bin Sulaiman
Murad Ali Agha (1316-1382 H) berkata dalam Matan As-Salsabilusy Syaafi :




Dan adapun cara membaca akhir surat Al-Anfaal dengan awal surat
At-Taubah adalah sebagai berikut: washal, saktah, dan waqaf wahai para
pemuda.
1) Al-Washl. Yaitu menyambung akhir surat Al-Anfal dengan awal surat
At-Taubah.
2) As-Sakt. Yaitu berhenti dengan saktah (berhenti sejenak tanpa
bernafas) pada akhir surat Al-Anfal dan memulai At-Taubah.
3) Al-Waqf. Yaitu berhenti pada akhir surat Al-Anfal dan memulai At-
Taubah tanpa basmalah.

49
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

7. Menyambung Awal Surat Aali Imraan


1) Al-Waqf. Berhenti pada mim dengan panjang enam harakat.
Kemudian memulai lafazh jalalah.
2) Al-Washlu bil madd. Menyambung ( )dengan lafazh jalalah dengan
memanjangkan "mim" enam harakat dan menghidupkannya dengan
fathah.
3) Al-Washlu bil-Qashr. Menyambung ( )dengan lafazh jalalah dengan
memanjangkan "mim" dua harakat dan menghidupkannya dengan
fathah.

Latihan:
Mempraktikkan kaidah-kaidah membaca istiadzah dan basmalah
sebagaimana telah diuraikan.

50
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

URGENSI TAMHID
KONSISTENSI PADA MAD
KONSISTENSI PADA GHUNNAH
HURUF MUQATHTHAAH
HAMZAH WASHAL
KESEMPURNAAN HARAKAT
MENGENAL QIRAAH, RIWAAYAH, DAN THARIIQ

21Judul At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid diambil dari salah satu judul kitab yang ditulis oleh
Al-Imam Ibnul Jazariy radhiyallaahu anhu.

51
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

52
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Sebelum memasuki tahapan inti dalam mempelajari tajwid, kami


sengaja menyiapkan satu pembahasan yang berfungsi sebagai pemerataan
kemampuan para pelajar. Hal ini setelah melihat kenyataan di lapangan
bahwa sebagian besar peserta belum siap bila langsung dibawa ke materi
makharij dan sifatul huruf. Diharapkan setelah menyelesaikan bab tamhid,
para peserta sudah bisa membaca Al-Quran dengan lancar dan siap untuk
menyempurnakan lafazh demi lafazh Al-Quran dalam bab selanjutnya.
Pembahasan yang akan diuraikan dalam Bab Tamhid meliputi:
konsistensi bacaan pada mad, ghunnah, penjelasan ayat-ayat muqaththaah,
penjelasan Hamzah washal, kesempurnaan mengucapkan harakat, serta
pengenalan istilah Qiraah, Riwaayah, dan Thariiq.

53
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid


Mad secara bahasa artinya tambahan () atau memanjang. Sebuah
kata yang diikuti oleh huruf mad, maka dibaca panjang. Huruf-huruf yang
berfungsi sebagai huruf mad adalah Alif, Ya Mad, dan Wawu Mad. Huruf-
huruf tersebut menjadi mad saat fathah diikuti Alif, kasrah diikuti Ya Mad,
dan dhammah diikuti Wawu Mad. Secara umum kaidah panjang dalam Al-
Quran terbagi dua yaitu pada dua harakat dan lebih dari dua harakat.
1. Panjang 2 (dua) Harakat
Panjang dua harakat terjadi bila fathah diikuti oleh Alif, kasrah diikuti
oleh Ya Mad, dan dhammah diikuti oleh Wawu Mad. Dalam mushaf
cetakan Timur Tengah (standar Internasional), mad juga diberi tanda dengan
fathah yang diikuti Alif kecil (fathah berdiri), kasrah diikuti Ya kecil,
dhammah diikuti Wawu kecil dan fathatain yang dibaca berhenti (di akhir
kalimat). Kadarnya adalah dua harakat. Perhatikan beberapa contoh mad 2
harakat berikut:





Catatan:
Kasrah diikuti Ya kecil dan dhammah diikuti Wawu kecil dibaca
panjang bila dibaca bersambung saja (washal). Bila kita berhenti pada
huruf-huruf tersebut, maka ia dibaca sukun tanpa memanjangkannya
menjadi 2 harakat.
Fathatain yang dibaca di akhir kalimat berubah menjadi mad. Ini
berlaku pada huruf apapun.

54
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Latihan 1

Latihan 2



























55
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

2. Panjang Lebih Dari 2 (dua) Harakat


Dalam beberapa keadaan, mad boleh dan bahkan mesti dibaca lebih
dari dua harakat. Yaitu bila setelah huruf mad terdapat Hamzah, tasydid,
sukun, atau huruf hidup yang disukunkan (dibaca waqaf).
Perhatikan beberapa contoh berikut.
Harakat Contoh Penyebab Asal



4/5
Dipilih secara konsisten




2H
6

6
(Asli)

2/4/6 (Aridh)

Catatan:
Pada mad 4 harakat, tandanya adalah tanda mad yang diikuti
Hamzah. Ia dibaca 4 harakat bila Hamzahnya dibaca. Bila
Hamzahnya tidak dibaca maka ia tetap dibaca 2 harakat.
Pada mad 6 harakat, bila tanda mad bertemu dengan huruf
bertasydid, maka cara membacanya agak ditekan pada huruf
bertasydid tersebut.
Pada mad yang bertemu sukun aridh (huruf hidup yang dibaca
sukun), maka mesti dibaca secara konsisten dalam sekali baca, tidak
boleh berubah-ubah.

56
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Latihan









































57
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

3. Bacaan Panjang Tapi Tidak Dibaca Panjang


Dalam Al-Quran, ada beberapa huruf mad yang tidak dibaca atau
dianggap tidak ada, sehingga tidak menyebabkan bacaan menjadi panjang.
Pada mushaf Utsmani standar Internasional, ada tanda-tanda khusus di atas
huruf tersebut sehingga memudahkan para pembaca.
Tanda Bacaan Dibaca

( Hamzah washal)
Tsummastawaa


(shifr mustadir) Ulaaaa-ika


0 (shifr mustathil) Wa laaaa ana aabidun

Perbedaan shifr mustadir (lingkaran bulat) dengan shifr mustathil


(lonjong) adalah bahwa shifr mustadir berfungsi meniadakan huruf yang
bersangkutan, sehingga huruf tersebut tidak dibaca baik ketika dibaca
bersambung (washal) atau dibaca berhenti (waqaf). Sedangkan shifr
mustathil berfungsi untuk meniadakan huruf tersebut pada saat dibaca
bersambung saja. Adapun pada saat dibaca berhenti maka huruf tersebut
berfungsi sebagai mad sehingga bacaan dibaca panjang.

Latihan 1 [QS. Al-Fatihah]

58
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

]Latihan 2 [QS. Al-Baqarah 1-5

]Latihan 2 [QS. Al-Muminuun : 1-5
















]Latihan 3 [QS. Fushshilat : 6





59
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

Secara bahasa, ghunnah berarti:





Suara yang keluar dari ujung rongga hidung.22
Sedangkan dalam istilah tajwid, Syaikh Ali Adh-Dhabba23
mendefinisikan sebagai:

) (


Suara yang indah nan teratur pada huruf Nun termasuk tanwin-
dan Mim (dalam segala macam kondisinya).
Hingga perkataan beliau:


Ghunnah dikhususkan pada Nun dan Mim.
Artinya, suara yang boleh atau harus mengalir dari rongga hidung
hanyalah huruf Nun dan Mim saja, tidak selainnya. Di antara kekeliruan
sebagian pembaca Al-Quran adalah mengalirkan suara melalui hidung
sehingga menjadikan suara sengau. Walaupun suara terdengar lebih indah,
namun hal tersebut merupakan kesalahan yang mesti dihindari.
Menurut Syaikh Ayman Suwaid,24 kadar panjangnya ghunnah tidak
bisa disetarakan dengan hitungan harakat, karena ketepatannya mesti
dikoreksi langsung oleh Muqri Mutqin. Sedangkan menurut ulama yang lain,
panjang ghunnah adalah 2 harakat, namun mereka sepakat bahwasanya 2
harakat pada ghunnah berbeda dengan 2 harakat pada mad. Untuk itu,

22 Lihat Al-Mishbah, Al-Mukhtar, Mujam Al-Wasith, Mujam Mushthalahat Fiqhiyah, dan


selainnya.
23 Lihat Syaikh Ali Muhammad Dhabba dalam

http://www.alukah.net/literature_language/0/46309/#ixzz3XTbSYLqc, diakses 16 April


2015.
24 Dalam Daurah Syarh Manzhumah Jazariyyah (youtube)

60
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

sebagai bahan pembelajaran, maka panjangnya ghunnah dikonversi menjadi


3 (tiga) ketukan yang disesuaikan dengan tempo bacaan yang digunakan.
1. Mim dan Nun Tasydid
Huruf Mim dan Nun yang ber-tasydid merupakan kondisi ghunnah
yang paling sempurna. Syaikh Muhammad Juman mengatakan
kesempurnaan ghunnah di sini artinya keluarnya suara dengan sempurna
dari rongga hidung.25 Jadi, semua huruf Mim dan Nun bertasydid mesti
dibaca dengan ghunnah yang sempurna, memanjang hingga tiga ketukan.
Contoh:



Latihan
























25 Syaikh Muhammad Juman menjelaskan dalam Daurah Syarh Tuhfatul Athfaal,

61
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

2. Mim Sakinah
Mim sakinah dibaca dengan ghunnah yang sempurna bila bertemu
dengan huruf Ba dan Mim. Adapun bila bertemu dengan selain huruf Ba dan
Mim, maka dibaca dengan satu harakat biasa. Tanda pada mushaf
Internasional adalah diberi tanda sukun untuk dibaca satu harakat biasa dan
tidak diberi tanda sukun untuk dibaca dengan ghunnah. Perhatikan tabel
berikut:
Penulisan Keterangan Contoh

Dibaca satu harakat biasa

Dibaca dengan ghunnah yang
sempurna

Contoh:
Dibaca dengan satu harakat biasa:







Dibaca dengan ghunnah yang sempurna:


Latihan
















62
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

3. Nun Sakinah dan Tanwin


Semua Nun sakinah (sukun/ mati) atau tanwin dibaca dengan
ghunnah yang sempurna, sebagaimana bacaan pada Mim dan Nun tasydid,
kecuali bila diikuti oleh huruf:

, , , , , , ,
Bila Nun sakinah bertemu dengan huruf-huruf tersebut, maka dibaca
dengan satu harakat biasa. Perhatikan tabel berikut:
Dengan Ghunnah yang Sempurna Dengan Satu Harakat Biasa















Pada Lam dan Ra dibaca tanpa
ghunnah sama sekali

Bila kita perhatikan contoh-contoh di atas dengan lebih seksama,


maka terdapat perbedaan penulisan, baik pada nun sakinah atau tanwin
pada saat menghadapi huruf-huruf tertentu. Tanda sukun pada Nun sakinah

( )hanya ditulis pada saat menghadapi huruf , , , , ,. Hal ini
menunjukkan bahwa nun dibaca dengan jelas (vokal n) dan tanpa ditahan
tiga ketukan. Sedangkan tanda sukun pada nun sakinah yang diikuti huruf
Lam dan Ra tidak ditulis, namun justru terdapat tanda tasydid pada huruf

Lam maupun Ra () . Hal ini menunjukkan bahwa pada kalimat tersebut
Nun tidak dibaca dan bacaan Nun melebur pada huruf Lam atau Ra.
Pada huruf selainnya, maka tanda sukun pada Nun sakinah tidak

ditulis sedangkan huruf setelahnya tidak diberi tanda tasydid () . Hal
ini menunjukkan bahwa pengucapan berada di antara jelas (vokal huruf
n) dan lebur (menjadi huruf setelahnya) disertai ghunnah yang ditahan
tiga ketukan. Sedangkan pada saat menghadapi huruf ba, maka terdapat

63
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

huruf mim kecil di atas huruf nun yang menandakan perubahan bunyi

) .
n menjadi m (
Begitu pun pada tanda tanwin. Fathatain dan kasratain ditulis sejajar

bila nun dibaca jelas ( ) dan dhammatain ditulis dengan tanda

) . Sedangkan

dhammah yang diberi garis melengkung di atasnya (
bila tanwin tersebut dibaca dengan samar atau melebur ke huruf selanjutnya,

maka fathatain dan kasratain ditulis dengan posisi yang tidak sejajar (

) dan dhammatain ditulis dengan dhammah yang bertumpuk (
) .
Untuk lebih jelasnya perhatikan tabel berikut:
Penulisan Keterangan Contoh





Dibaca satu harakat biasa



Bila terdapat Melebur ke huruf



tasydid setelahnya


Bila tidak terdapat Dibaca samar


tasydid dengan ghunnah



Huruf Nun berubah menjadi Mim dan



dibaca dengan ghunnah sempurna

64
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Latihan 1































Latihan 2









Latihan 3







65
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

Huruf muqaththaah adalah huruf-huruf terputus yang berfungsi


sebagai fawaatihus suwaar (pembuka surat). Allaah memulai 29 surat di
dalam Al-Quran dengan huruf-huruf yang terputus. Wallaahu alam atas
maknanya. Namun, Syaikh Ayman Suwaid menegaskan bahwa yang penting
bagi kita adalah:26
1. Beriman bahwasanya huruf-huruf tersebut merupakan kalamullaah,
dan
2. Membacanya sebagaimana diriwayatkan.
Cara membacanya adalah dengan mengucapkan nama dari huruf-
huruf yang dimaksud.
Ayat-ayat ini memiliki lima bentuk yang berbeda berdasarkan jumlah
hurufnya.
1. Satu Huruf
Bentuk ini terdapat pada tiga surat, yaitu surat Shaad, Qaaf, dan Al-
Qalam.
Surat Ayat Cara Membaca

Shad Shaaaaaad


Qaf Qaaaaaaf


Al-Qalam Nuuuuuun

2. Dua Huruf
Pembukaan surat yang terdiri atas dua huruf terdapat pada sepuluh
surat dengan empat bentuk yang berbeda, yaitu satu bentuk pada surat
Ghaafir, Fushshilat, Asy-Syuura, Az-Zukhruuf, Ad-Dukhaan, Al-Jaatsiyah, dan

26 Dalam Daurah Manzhumah Jazariyyah (youtube.com)

66
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Al-Ahqaaf, serta tiga bentuk yang lain pada surat Thaaha, An-Naml, dan
Yaasiin.
Surat Ayat Cara Membaca

Thaaha Thaa Haa




An-Naml Thaa Siiiiiin




Yaasiin Yaa Siiiiiin

Ghaafir, dll

Haa Miiiiiim

3. Tiga Huruf
Pembukaan surat yang terdiri atas tiga huruf terdapat pada 14 (empat

belas) tempat dengan empat bentuk berbeda. Enam dengan huruf ( Alif
Lam Mim), yaitu pada Al-Baqarah, Aali Imraan, Al-Ankabut, Ar-Ruum,

Luqmaan, dan As-Sajdah. Lima dengan huruf ( Alif Lam Ra) yaitu pada
(Tha
Yuunus, Huud, Yuusuf, Ibraahim, dan Al-Hijr. Dua dengan susunan
Sin Mim) yakni pada Asy-Syuara dan Al-Qashash. Serta satu dengan susunan
yakni pada Asy-Syuura.
,
Surat Ayat Cara Membaca

Al-Baqarah, dll Alif Laaaaaammmiiiiiim

Yunus, dll

Alif Laaaaaam Raa

Asy-Syuara dan
Al-Qashash

Thaa Siiiiiimmmiiiiiim


Asy-Syuura Aiiiiiingngng Siiiiiingngng
Qaaaaaaf

67
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

4. Empat Huruf
Pembukaan surat yang terdiri atas empat huruf terdapat pada dua

surat, yaitu pada surat Al-Araaf dan pada surat Al-Rad.

Surat Ayat Cara Membaca



Al-Araaf Alif Laaaaaammmiiiiiim
Shaaaaaad

Ar-Rad

Alif Laaaaaammmiiiiiim Raa

5. Lima Huruf
Pembukaan surat yang terdiri atas lima huruf hanya satu, yaitu

pada
surat Maryam.
Surat Ayat Cara Membaca

Maryam



Kaaaaaaf Haa Yaa
Aiiiiiingngng Shaaaaaad

Berdasarkan Riwayat Imam Hafsh dari Qiraah Imam Ashim Thariq


boleh dibaca 4
(jalur) Syathibiyyah, mad pada huruf Ain dalam
(empat) atau 6 (enam) harakat dimana lebih utama membacanya 6 harakat.

Latihan
Bacalah semua huruf-huruf muqaththaah dengan benar!

68
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Telah diuraikan dalam Konsistensi Pada Mad, bahwa ada tanda mad
yang tidak dibaca panjang, di antaranya adalah tanda Alif washal atau
Hamzah washal, yaitu huruf Alif yang di atasnya terdapat tanda khusus : .
Tanda yang berada di atas Alif diambil dari kepala huruf Shad yang
merupakan kependekan dari kata Shilah yang bermakna washal
(menyambung bacaan). Dengan adanya tanda tersebut, maka huruf Alif
tidak dibaca dan bacaan langsung dilanjutkan atau disambungkan ke huruf
setelahnya.
Hamzah washal tidak dibaca bila berada di tengah kata atau kalimat,
namun bila ia berada di awal kalimat, maka ia berbunyi sebagaimana
Hamzah biasa. Hanya ada beberapa catatan mengenai bagaimana ia
dibunyikan, apakah dengan dhammah, kasrah, atau fathah.
1. Hamzah Washal pada Fiil (Kata Kerja)
Hamzah washal pada fiil dibaca dhammah (vokal u) bila huruf
ketiganya dhammah dan dibaca kasrah (vokal i) bila huruf ketiganya
kasrah atau fathah. Al-Imam Ibnul Jazariy berkata dalam Manzhumah


Jazariyyah:







Dan bacalah Hamzah washal pada fiil (kata kerja) dengan
dhammah, Bila huruf ketiga pada fiil tersebut dhammah,
Dan bacalah dengan kasrah bila huruf ketiganya kasrah atau fathah .

69
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

Hamzah Washal yang dibaca dengan Kasrah (vokal i)


Hamzah di Hamzah di Awal Hamzah di Hamzah di Awal
Tengah Tengah

Hamzah Washal yang dibaca dengan Dhammah (vokal u)


Hamzah di Hamzah di Awal Hamzah di Hamzah di Awal
Tengah Tengah







Kaidah di atas berlaku bila Hamzah washal berhadapan dengan kata


asli (bentuk tunggal). Bila kata tersebut merupakan bentuk jamak, maka
mesti dicari dulu bentuk tunggalnya untuk menentukan apakah Hamzah
washal dibaca dengan dhammah atau kasrah. Contoh (QS. Yuunus, 10: 71):






Bila kita mengikuti kaidah di atas secara mentah-mentah, Hamzah

washal pada kata ( ) akan dibaca dengan dhammah, karena huruf ketiga
pada kata tersebut berharakat dhammah. Namun, bila kita ingin memulai
membaca pada kata tersebut, maka ia dibaca dengan kasrah, karena bentuk

asli (tunggal) dari kata terebut adalah: , dimana huruf ketiganya
berharakat kasrah, bukan dhammah.

70
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

2. Hamzah Washal yang Diikuti Hamzah


Kaidah yang mesti kita pahami adalah:
Jika ada dua Hamzah bertemu, yang pertama berharakat dan yang
kedua sukun, maka Hamzah kedua berubah menjadi Mad, lalu dibaca
dengan panjang 2 (dua) harakat.
Telah kita pelajari sebelumnya bahwa dalam kata kerja, Hamzah
washal mengikuti harakat huruf ketiga, bila huruf ketiga dhammah, maka
Hamzah washal dibaca dhammah. Adapun bila huruf ketiga berharakat
fathah atau kasrah maka Hamzah washal dibaca kasrah. Bila huruf kedua
adalah Hamzah sakinah (Hamzah mati), sedangkan Hamzah washal dibaca
kasrah atau dhammah, maka Hamzah sakinah yang merupakan huruf kedua
pada kata tersebut berubah menjadi huruf mad. Contohnya:
QS. At-Taubah, 9: 49




Bila kita ingin mengawali bacaan dari kata (), maka Hamzah
washal pada kata tersebut dibaca kasrah, karena huruf ketiga kata tersebut
berharakat fathah. Namun ia tidak dibaca i`dzan, melainkan iidzan. Hal ini
disebabkan huruf kedua kata tersebut adalah Hamzah sakinah.
QS. Yuunus, 10: 15





Hamzah washal pada kata di atas tidak dibaca i`ti karena huruf
keduanya merupakan Hamzah sakinah. Maka, Hamzah tersebut berubah
menjadi huruf mad yang mengakibatkan kata tersebut dibaca iiti.
QS. Thaaha, 20: 64


Begitu pula dengan kata tsummatuu pada ayat di atas. Bila kita

memulai bacaan dari kata (), maka ia dibaca iituu karena huruf keduanya
merupakan Hamzah sakinah yang berubah menjadi mad. Adapun Hamzah
washal dibaca kasrah adalah disebabkan bentuk asli kata tersebut adalah:

, dimana huruf ketiganya berharakat kasrah.

71
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

QS. Al-Ahqaaf, 46: 4





Kasus pada ayat di atas mirip dengan pada ayat sebelumnya, dimana

awal tersebut berasal dari kata:
, yang huruf ketiganya berharakat kasrah.
Maka, bila kita ingin memulai bacaan dari kata tersebut, ia dibaca iituunii.
Simpulan hukum Hamzah washal pada fiil (kata kerja) dapat dilihat
pada tabel berikut:

Bila huruf ketiganya Dhammah,


maka dibaca dengan Dhammah

Bila huruf ketiganya Fathah atau


Hamzah Washal pada Kata Kerja
Kasrah, maka dibaca dengan
(Fi'il)
Kasrah

Bila setelah hamzah washal ada


hamzah sukun, maka hamzah
sukun berubah menjadi mad

Diagram Hukum Hamzah Washal pada Kata Kerja


3. Hamzah Washal pada Isim (Kata Benda) Sebelum Lam Tarif
1) Hukum Lam Tarif
Lam Tarif (atau juga dikenal dengan istilah Alif Lam tarif) adalah
huruf Lam Sakinah (Lam Mati) yang berfungi sebagai tanda pengenal pada
kata-kata benda, yang asalnya tidak tertentu menjadi tertentu. Secara
sederhana, Lam tarif memiliki kesamaan makna dengan kata the dalam
Bahasa Inggris.
Hukum Lam tarif terbagi menjadi dua: Qamariyyah dan Syamsiyyah.
Alif Lam Qamariyyah adalah Alif Lam yang Lam matinya dibaca jelas,
tandanya terdapat sukun di atas huruf Lam. Asy-Syaikh Sulaiman Ibnul
Jamzuriy berkata dalam Tuhfatul Athfaal:

72
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli





Bagi Lam Al (lam tarif) terdapat dua hukum, ketika berada sebelum
huruf hijaiyyah, yang pertama adalah izh-har/ jelas (disebut Alif Lam
Qamariyyah), maka ketahuilah.
Dibaca jelas, jika lam tarif tersebut berada sebelum 14 huruf yang
terkumpul pada kalimat: ibghi hajjaka wa khaf aqiimahu. (Hamzah, Ba,
Ghain, Ha, Jim, Kaf, Wawu, Kha, Fa, Ain, Qaf, Ya, Mim, dan Ha).
Contoh:
Tulisan Dibaca Tulisan Dibaca


Al-Aakhiri Al-Aalamiina


Al-Muflihuuna

Al-Hamdu

Alif Lam Syamsiyyah adalah Alif Lam yang Lam matinya tidak dibaca
melainkan langsung dibaca huruf selanjutnya, tandanya adalah tasydid.
Asy-Syaikh Ibnul Jamzuriy berkata:






Alif Lam kedua hukumnya adalah idgham (melebur) pada 14 huruf
yang rumusnya adalah sebagai berikut:
Thib tsumma shil ruhman tafuz dhif dza niam, da su`a zhanin zur
syariifan lil karam. (Tha, Tsa, Shad, Ra, Ta, Dhad, Dza, Nun, Dal, Sin, Zha,
Za, Syin, dan Lam).
Pada syair di atas, Asy-Syaikh Ibnul Jamzuriy merumuskan huruf-huruf
Alif Lam Syamsiyyah dengan menyebutkan huruf-huruf tersebut pada setiap
awal katanya.

73
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

Contoh:
Tulisan Dibaca Tulisan Dibaca


Azzaytuuni Alladziina


Annnaasi

Arrahmaani

Tugas:
1. Perhatikan perbedaan cara membaca kedua Alif Lam Qamariyyah
& Syamsiyyah!
2. Tentukan Alif Lam yang ada pada Surat Al-Ikhlas, Al-Falaq, dan
An-Naas!
2) Hamzah Washal Sebelum Lam Tarif
Seluruh Hamzah washal dibaca dengan fathah (vokal a) sebelum
Lam tarif (baik syamsiyyah atau qamariyyah).
Alif Lam Syamsiyyah Alif Lam Qamariyyah
Posisi di Tengah Posisi di Awal Posisi di Tengah Posisi di Awal











Kaidah di atas berlaku umum bagi seluruh Alif Lam tarif, namun tidak
berlaku bagi Alif Lam sukun yang bukan merupakan Lam tarif. Contohnya

kata , seperti pada QS. Al-Anfaal, 8: 41, dimana ia dibaca dengan kasrah
menjadi: iltaqa (mengikuti kaidah Hamzah washal pada kata kerja (fiil)).




Untuk membedakan antara Lam tarif dengan Lam pada fiil, maka
kita mesti memahami kaidah-kaidah dalam bahasa Arab. Namun, berkaitan
dengan cara membaca kata-kata tersebut, maka cukup kita perhatikan tanda
baca yang berada di atas huruf Lam. Bila di atas huruf Lam terdapat tanda
sukun, maka berarti Lam dibaca dengan jelas. Adapun bila di atas huruf Lam
tidak terdapat tanda apapun, sedangkan di atas huruf setelahnya terdapat

74
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

tasydid, maka artinya kita mesti membaca langsung ke huruf tersebut (yang
bertanda tasydid).
4. Hamzah Washal pada Isim yang tidak didahului Lam Tarif
Al-Imam Ibnul Jazariy menjelaskan hal ini dalam syairnya,






Dan pada isim (kata benda) yang tidak didahului Lam Mati, Hamzah
washal dibaca kasrah... Seperti pada ibnin, ibnati, imriin, itsnaini, imraatin,
ismin, dan itsnataini.

Ada Lam Ta'rif Dibaca Fathah


Hamzah Washal
pada Kata Benda
(Isim)
Tanpa Lam Ta'rif Dibaca Kasrah

Diagram Hukum Hamzah Washal pada Kata Benda


5. Nun Wiqayah pada Hamzah Washal yang Sebelumnya Tanwin
Pada empat kaidah yang telah diuraikan, kita membicarakan Hamzah
washal yang dibaca di awal kalimat. Sedangkan pada kaidah yang kelima ini,
akan kami uraikan bagaimana cara membaca Hamzah washal yang berada di
tengah kalimat dimana sebelumnya terdapat tanwin.
1) Nun Wiqayah
Nun wiqayah adalah bunyi nun kasrah (ni) yang terjadi ketika
tanwin dibaca bersambung dengan Hamzah washal. Pada mushaf standar
Internasional, Nun wiqayah tidak diberi tanda apapun karena orang-orang
Arab sudah secara otomatis membacanya demikian. Adapun pada mushaf
Indonesia, maka Nun wiqayah dilambangkan dengan huruf Nun kecil yang
berada di bawah Hamzah washal.
2) Membaca Hamzah Washal yang Didahului Tanwin
Cara membaca Hamzah washal yang didahului tanwin adalah:
mengganti bunyi tanwin dengan harakat biasa dan mengganti Hamzah

75
Tamhidi: At-Tamhiid Fii Ilmit Tajwiid

washal dengan bunyi tambahan ni (Nun )wiqayah sesudahnya.


Sederhananya dapat dilihat pada rumus berikut:
bunyi Fathatain ...an-... + hamzah washal = ...a-ni...
bunyi Kasratain ...in-... + hamzah washal = ...i-ni...
bunyi Dhammatain ...un-... + hamzah washal = ...u-ni...
Contoh berikut akan mempermudah kita memahami kaidah ini,
Tulisan Dibaca







Latihan



















76
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Dalam bahasa Arab, terdapat tiga harakat asli yang berfungsi untuk
membunyikan huruf-huruf dengan jelas. Ketiga harakat itu adalah fathah
(berbunyi a), kasrah (berbunyi i) dan dhammah (berbunyi u). Ketiga
harakat ini mesti diucapkan dengan sempurna agar tidak terjadi perubahan
bunyi yang menyebabkan tidak sempurnanya setiap huruf yang diucapkan.
Walaupun hal tersebut tidak mengubah makna Al-Quran, namun hal itu
mengubah keaslian Al-Quran, karena Al-Quran diturunkan bersamaan
dengan tata cara membacanya sebagaimana telah diuraikan.
Berkaitan dengan kesempurnaan harakat, Al-Imam Ahmad bin
Badruddin Ath-Thiibi (w. 979 H) berkata dalam Manzhumah Al-Mufiid Fii
Ilmit Tajwiid :27





Dan setiap dhammah tidak akan sempurna, kecuali dengan benar-
benar memonyongkan kedua bibir,
Dan Kasrah dengan merendahkan rahang akan sempurna, dan fathah
dengan membukanya, fahamilah!
Namun demikian, kita juga mesti memperhatikan aspek-aspek lain
yang berkaitan dengan gaya tutur bahasa dan dialek Arab. Hal ini agar
pengucapan harakat secara khusus- dan kalimat demi kalimat Al-Quran
secara umum tidak tercampur dengan gaya bahasa atau dialek yang sudah
melekat pada diri kita sebagai orang non-Arab.
Beberapa kesalahan begitu sering terjadi pada saat seseorang,
khususnya non-Arab- saat mengucapkan harakat, di antaranya:
1. Menebalkan harakat pada huruf-huruf yang seharusnya diucapkan
tipis, khususnya pada saat mengucapkan fathah dan dhammah.

27 Ebook, terdapat di http://www.riyadhalelm.com/mton/m3/3w-mnzomat-almofed.doc

77
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

2. Menipiskan harakat pada huruf-huruf yang seharusnya diucapkan


tebal, khususnya pada saat kasrah.
3. Memiringkan suara hingga fathah tidak terucap dengan jelas, berada
di antara a dan i, menyerupai vokal eu atau bahkan e.
4. Mengalirkan suara melalui rongga hidung, padahal sebagaimana telah
diuraikan, bahwasanya rongga hidung adalah kekhususan bagi Mim
(suara m) dan Nun (suara n).
5. Menahan suara, sehingga bacaan terdengar seperti menggumam.
6. Berlebihan atau kurang dalam membuka rahang, menariknya, atau
memonyongkannya.

Untuk mengatasinya, kita bisa melakukan dan melatih beberapa hal


berikut:
1. Hendaknya melepaskan suara dan tidak menahannya agar harakat
terasa jelas diucapkan, namun tetap menjaganya agar tidak
berlebihan.
2. Memahami huruf-huruf tipis dan tebal, agar kita bisa menjaga
kesempurnaan harakat pada huruf-huruf tersebut. Sedangkan ukuran
tipis dan tebalnya adalah ukuran orang Arab, bukan ukuran menurut
kita sendiri.
3. Pada huruf-huruf tipis, kesempurnaan harakat fathah adalah dengan
membuka rongga mulut sambil menarik rahang pada posisi seperti
kasrah. Suara yang dihasilkan mungkin akan terasa asing bagi sebagian
orang khususnya di Indonesia- karena A-nya lebih tipis dan
berbeda dengan A-nya orang Indonesia pada umumnya.
4. Menjaga ketipisan huruf-huruf tipis pada saat dhammah adalah
dengan tidak terlebih dahulu memonyongkan bibir pada saat huruf
diucapkan melainkan diucapkan dulu pada posisi hampir fathah, baru
didorong sambil memonyongkan bibir. Sedangkan pada saat sukun,
adalah dengan menarik rahang seperti kasrah saat huruf tersebut
diucapkan.
5. Menjaga ketebalan huruf-huruf tebal adalah dengan mengangkat
lidah ke arah langit-langit.
6. Melatihnya dengan menutup hidung kita agar suara bisa mengalir
sempurna melalui rongga mulut.

78
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

7. Hendaklah kita menyempurnakan bacaan dengan berlatih dan


bertalaqqi dengan para Masyaikh dan Asatidz yang mutqin.

Gambar 5.1 Posisi mulut untuk mencapai kesempurnaan harakat


Sumber: Tajwid Jazariyyah hal. 66
Latihan 1


















79
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

Latihan 2











Latihan 3






Latihan 4










80
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Istilah dan persoalan yang sangat penting untuk diketahui para


pembaca Al-Quran, khususnya para penuntut ilmu tajwid, adalah beberapa
hal yang berkaitan dengan Qiraah, Riwaayah, dan Thariiq.
Para pembaca Al-Quran mesti mengetahui kaidah-kaidah pada
Qiraah, Riwaayah, dan Thariiq yang ia beriltizam padanya lalu membaca Al-
Quran di atas jalur tersebut. Bila seseorang tidak memahami persoalan ini
dengan baik, maka ia bisa terjatuh pada pencampuradukan ( tarkib/ takhlith)
dalam membaca Al-Quran yang para Ulama telah melarang dan mewanti-
wanti kita untuk tidak melakukannya.
Al-Imam Ibnul Jazariy berkata: ...di antara faidah kami menjelaskan
persoalan ini dan merinci perbedaan di antara thariiq serta menyebutkan
kitab-kitabnya agar tidak terjadi tarkib. [An-Nasyr I/ 152]
Al-Hafizh Syihabuddiin Al-Qasthalani berkata: Siapa saja yang tidak
bisa membedakan thariiq-thariiq dan riwaayah-riwaayah (dalam membaca
Al-Quran) maka ia pasti akan terjatuh kepada tarkib. [Lathaaiful Isyaarat I/
337]
Syaikh Ali Muhammad Adh-Dhabba berkata bahwa penyebab
terjadinya tarkib atau takhlith adalah karena kejahilan para pembaca Al-
Quran atas perbedaan setiap thariiq dan tidak berpegang pada kaidah-
kaidah yang berlaku saat mengambil suatu bacaan. [Sharihun Nash hal. 3]
1. Qiraah
Secara bahasa qiraah bermakna bacaan. Namun dalam ilmu Al-
Quran, istilah ini digunakan untuk menerangkan suatu jenis bacaan yang

28Tulisan ini merupakan pengembangan dari artikel yang pernah dipublikasikan di Channel
Telegram Online Tajwid: telegram.me/onlinetajwid, pada tanggal 13 November 2015
dengan judul Mengenal Qiraah, Riwayah, dan Thariqah.

81
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

dinisbatkan kepada salah satu Imam Qiraah yang tujuh atau yang sepuluh.
Orang-orangnya disebut Qaari (para pembaca), jamaknya adalah Qurra.
Perlu diketahui bahwa para Qurra tidaklah membuat cara baru dalam
membaca Al-Quran, melainkan hanya menyampaikan apa yang mereka
ambil dari generasi sebelumnya hingga bersambung hingga Rasuulullaah .
Mereka menerima bacaan dari para Ulama Tabiin. Para Ulama Tabiin
menerima bacaan dari para Sahabat, dan para Sahabat menerima bacaan
dari Rasuulullaah . Bila kita menemukan perbedaan bacaan di kalangan
para Qurra, itu disebabkan karena sejak awal Al-Quran diturunkan dalam
tujuh huruf, sebagaimana riwayat yang telah masyhur. Di antaranya adalah
hadits yang diriwayatkan oleh Al-Imam Al-Bukhari (2287) dan Muslim (818)
, bahwasanya Rasuulullaahi bersabda:



Sesungguhnya Al-Quran ini diturunkan dalam tujuh huruf yang
berbeda, maka bacalah ia menurut apa yang mudah darinya.
Para Ulama Qurra sepakat bahwasanya aib bagi seseorang
mencampuradukkan perbedaan wajah atau huruf tersebut sesuai dengan
kehendak hatinya, karena Rasuulullaah telah membacakannya kepada para
Sahabat dengan satu paket yang terpilih dan pada waktu lain
membacanya dengan paket lain yang juga terpilih. Sehingga kadang satu
orang Sahabat bisa memperolah beberapa paket bacaan yang telah
dipilihkan Rasuulullaah untuknya. Tentu saja pilihan-pilihan tersebut
merupakan wahyu yang ditunjukkan oleh Allaah kepada Rasul-Nya.
Paket-paket bacaan itulah yang kemudian diwariskan dari generasi
ke generasi hingga sampai kepada para Ulama Qurra yang tujuh atau yang
sepuluh. Lalu para Ulama Qurra tersebut menyampaikannya kepada murid-
muridnya sesuai dengan apa yang telah mereka terima. Bacaan yang biasa
mereka baca dan kemudian diajarkan kepada murid-muridnya kemudian
dikenal dengan istilah Qiraah, dan biasanya disandarkan kepada para Ulama
yang mengajarkannya. Maka, dikenal istilah Qiraah Aashim atau Qiraah
Naafi atau Qiraah Imam Anu dan lain sebagainya. Maksudnya adalah
bacaan yang biasa digunakan dan diajarkan oleh para Ulama tersebut.
Dari sekian banyak para Imam Qurra yang dijadikan rujukan pada
kurun tabiin hingga tabiut tabiin, ada 10 (sepuluh) orang Imam Qurra yang

82
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

berdasarkan penelitian para Ulama, bacaan mereka telah shahih


diriwayatkan secara mutawatir berasal dari Rasuulullaah .
Kitab yang pertama kali ditulis dalam permasalahan ini adalah Kitab
Qararat buah karya Al-Imam Abu Ubaid Al-Qasim bin Salam (224 H). Ia
telah mengumpulkan 15 (lima belas) jenis bacaan para Imam dalam kitab
tersebut. Disusul oleh Al-Imam Ismail bin Ishaq Al-Qadhi Al-Baghdadi (282)
yang telah mengumpulkan 20 bacaan para Imam. Kemudian diteliti ulang
dengan lebih rinci lagi oleh Al-Imam Ahmad bin Musa bin Al-Abbas bin
Mujahid (dikenal dengan nama Ibnu Mujahid) yang mengumpulkan dan
memilih 7 (tujuh) Imam dalam kitab As-Sabah fil Qiraah. Berdasarkan
penelitiannya, bacaan 7 (tujuh) Imam ini merupakan bacaan yang benar-
benar shahih, terjaga keasliannya, dan mutawatir berasal dari Rasuulullaah
. Ketujuh bacaan para Imam inilah yang dikenal dengan istilah Qiraat As-

Sab (di Indonesia lebih masyhur dengan istilah Qiraah Sabah).


Pada abad pertengahan, Al-Imam Muhammad ibnul Jazariy
menambahkan 3 (tiga) orang lagi dalam kitab Ad-Durrah, yang berdasarkan
penelitiannya juga memiliki jalur periwayatan yang shahih. Sehingga jumlah
keseluruhan para Imam Qurra yang bacaannya diterima dan boleh
diamalkan ada 10 (sepuluh). Kemudian, Al-Imam Ibnul Jazari
mengumpulkan semua jalur periwayatan para Imam yang 10 (sepuluh)
dalam kitab An-Nasyr. Kesepuluh bacaan dari para Imam inilah yang
kemudian dikenal dengan istilah Qiraat Al-Asyr (di Indonesia lebih masyhur
dengan istilah Qiraah Asyrah).
Imam Qiraah yang sepuluh adalah: Abu Abdirrahmaan Naafi bin Abi
Nuaim Al-Laitsi (w. 169 H), Abdullaah bin Katsiir Al-Makki (w. 120 H), Abu
Amru bin Al-Alaa Al-Bashari (w. 154 H), Abdullaah bin Aamir Ad-Dimasyqi
(w. 118 H.), Abu Bakr Aashim bin Abin Nujuud Al-Kuufi (w. 128 H),
Hamzah bin Hubaib Az-Zayyaat At-Taimi Al-Kuufi (w. 156 H), Abul Hasan
Ali bin Hamzah Al-Kisaa`i Al-Kuufi (w. 189 H), Abu Jafar Yazid bin Al-
Qaqa Al-Madani (w. 128 H), Abu Muhammad Yaqub bin Ishaq Al-
Hadhrami (w. 205 H), dan Abu Muhammad Khalaf bin Hisyaam Al-
Baghdadi (w. 229 H).
2. Riwaayah
Istilah ini digunakan untuk menerangkan penisbatan ulama yang
meriwayatkan Qiraah (bacaan) yang diambil dari salah salah satu Qurra
yang tujuh atau sepuluh. Singkatnya, riwaayah adalah bacaan dari murid-

83
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

muridnya para Ulama Qurra. Adapun orang-orangnya disebut Raawi


(periwayat/ orang yang meriwayatkan). Qiraah dan Riwayah dibedakan
karena setiap satu Qaari ternyata memiliki setidaknya dua wajah yang
berbeda dalam membaca Al-Quran. Sehingga dikenal kemudian Raawi
terpilih yang dinilai paling mewakili kedua bacaan yang dimiliki oleh para
Ulama Qurra.
Perawi Imam Naafi adalah:
o Qaalun (Isa bin Mina Al-Madani) dan Warsy (Utsman bin Said Al-
Mishri),
Perawi Imam Ibnu Katsiir:
o Al-Bizzi (Ahmad bin Muhammad Al-Qasim Al-Makki) dan Qunbul,
Perawi Imam Abu Amr:
o Ad-Duuri (Abu Umar Hafsh bin Umar bin Abdul Aziz bin
Shuhban) dan As-Suusi (Abu Syuaib bin Shalih bin Ziyad),
Perawi Imam Ibnu Aamir:
o Hisyam (bin Ammar bin Nashir) dan Ibnu Dzakwan (Abdullah bin
Ahmad bin Bisyr bin Dzakwan),
Perawi Imam Aashim:
o Syubah (Abu Bakr bin Iyash) dan Hafsh (bin Sulaiman bin Al-
Mughirah),
Perawi Imam Hamzah:
o Khalaf (bin Hisyam Al-Bazzar) dan Khallad (bin Khalid),
Perawi Imam Al-Kisaa`i:
o Abul Haarits Al-Laits dan Ad-Duuri (Abu Umar bin Hafsh bin
Umar, yang juga meriwayatkan dari Abu Amr),
Perawi Imam Abu Jafar:
o Ibnu Wardan (Abul Harits Isa bin Wardan Al-Madani) dan Ibnu
Jammaaz (Abur Raabi Sulaiman bin Muslim bin Jammaaz Al-
Madani),
Perawi Imam Yaqub:
o Ruwais (Abu Abdillaah Muhammad bin Al-Mutawakkil Al-Lulu Al-
Bashri) dan Rauh (Abul Hasan Rauh bin Abdil Mumin Al-Bashri),
Perawi Imam Khalaf:
o Ishaaq (Abu Yaqub Ishaaq bin Ibrahim bin Utsmaan Al-Baghdadi)
dan Idris (Abul Hasan Idris bin Abdil Karim Al-Baghdadi).

84
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

3. Perbedaan Bacaan pada Qiraah dan Riwaayah


Contoh perbedaan Qiraah adalah pada lafazh maaliki yaumiddin
pada Surat Al-Fatihah. Al-Imam Aashim (dan Al-Kisaa`i) menetapkan
adanya Alif pada lafazh maaliki sehingga Mim dibaca panjang (mad).
Adapun Imam lain tidak memakai Alif (hadzfu Alif) setelah huruf Mim
sehingga dibaca maliki pendek/ tanpa mad (sama seperti lafazh malikin-
naas pada Surat An-Naas).
Bila kita membaca satu bacaan yang periwayat sepakat atasnya, maka
kita boleh menyebutnya ini adalah Qiraah Fulan, yakni Imam yang
merupakan guru dari kedua periwayat tersebut. Namun, bila kedua
periwayat tersebut berbeda pendapat pada bacaan itu, maka kita
menyebutnya, Ini bacaan menurut Riwayat Fulan. Sebagai contoh,
perbedaan pada Qiraah Al-Imam Aashim dan kedua periwayat di
bawahnya, Al-Imam Hafsh dan Syubah.
Antara bacaan Syubah dengan Hafsh ada persamaan dan adapula
perbedaan. Menurut atsar, Al-Imam Aashim menerima bacaan (talaqqi) di
antaranya dari Abu Abdirrahman As-Sulaami dan Zurr bin Al-Hubaisy. Abu
Abdirrahman As-Sulaami mengambil dari Ali bin Abi Thaalib sedangkan
Zurrr bin Al-Hubaisy mengambil dari Abdullah bin Masuud. Baik Ali
maupun Ibnu Masuud, keduanya menerima bacaan langsung dari
Rasuulullaah . Al-Imam Aashim mengajarkan bacaan yang ia terima dari
Abu Abdirrahman (dari Ali dari Nabi) kepada Al-Imam Hafsh. Sedangkan
Al-Imam Syubah diajarkan bacaan dari jalur Zurr bin Al-Hubaisy (dari Ibnu
Masuud dari Nabi).
Jika kita membaca ayat yang Syubah dan Hafsh sepakat (tidak terjadi
perbedaan) atasnya, misalnya Surat Al-Fatihah, maka kita dapat menyebut
bacaan tersebut sebagai Qiraah Aashim. Tetapi apabila kita membaca ayat
yang antara Syubah dan Hafsh terdapat perbedaan, maka bacaan tersebut
harus disebut sebagai Riwayah bukan Qiraah.
Contoh perbedaan Riwayah Syubah dan Hafsh adalah pada perkara
saktah dan tashiil. Hafsh memakai saktah pada empat tempat (Surat Al-Kahfi,
Yaasiin, Al-Qiyaamah, dan Al-Muthaffifiin) serta tashiil pada Surat Fushshilat
ayat 44. Sedang Syubah tidak memakai saktah dan tashiil. Artinya, bila kita
sedang membaca ayat-ayat tersebut dengan menggunakan saktah dan tashiil
maka bacaan kita disebut Riwayah Hafsh an Aashim. Namun bila kita
tidak menggunakan saktah maupun tashiil pada ayat-ayat tersebut, maka
bacaan kita disebut Riwayah Syubah an Aashim.

85
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

4. Thariiq atau Thariiqah


Istilah ini digunakan untuk menerangkan apa-apa yang dinisbatkan
kepada Ulama yang menukil dari para perawi. Mudahnya, thariiq adalah
jalur bacaan yang menyampaikan kita kepada para perawi.
Qiraah yang masyhur dan telah terbukti shahih jalur periwayatannya
ada sepuluh. Setiap Qiraah memiliki dua Riwayah, dan setiap Riwayah
memiliki kurang lebih 50 (lima puluh) thariiqah (Jalur), yang semuanya telah
terkodifikasi, baik secara lisan ataupun tulisan.
Penting kita ketahui bahwasanya bacaan yang dipegang oleh sebagian
besar kaum muslimin hari ini adalah berdasar Riwaayah Imam Hafsh dari
Qiraah Imam Aashim dengan jalur Syathibiyyah. Disebut jalur Syathibiyyah
karena kaidah-kaidah pada jalur tersebut berada pada kitab Hirzul Amani
yang ditulis oleh Al-Imam Abu Qasim bin Firruh Asy-Syathibi. Adapun jalur
yang diambil oleh Imam Syathibi sendiri adalah thariq yang dipilih oleh Abu
Amru Ad-Dani dalam kitab At-Taysir, yakni dari jalur Muhammad bin Shalih
bin Abu Dawud Al-Hasyimi dari Ahmad bin Sahl Al-Asynani dari Ubaid bin
Ash-Shabbah An-Nahsyali dari Imam Hafsh bin Sulaiman Al-Kufi. Mushaf
Madinah (standar internasional) dicetak berdasarkan jalur Syathibiyyah,
sehingga bagi siapa saja yang berpegang pada jalur ini, maka dapat dengan
mudah mempraktikannya, selama mengikuti tanda baca dan rasm (tulisan)
yang ada pada mushaf Madinah. Namun, kepastian benar tidaknya bacaan
Al-Quran mesti talaqqi, karena asalnya ilmu Al-Quran adalah riwaayah.

86
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Rasuulullaah,
Sahabat,
Taabi'in,
Al-Imam 'Aashim

Al-Imam Hafsh

Abu Muhammad 'Ubaid bin


'Amru bin Ash-Shabbaah
Ash-Shabbaah

Abul 'Abbas Abul Hasan Abu Ja'far Al-


(Ahmad bin Sahl Al-Asynani) Zar'aan Fiil

Muhammad bin Shalih Al-


Hasyimi

Abul Hasan Thahir Al-Muqri

Abu 'Amru Ad-Daani

Abu Dawud Sulaiman bin An-


Najaah

Abul Hasan 'Ali bin Hudzail

Al-Imam Asy-Syathibi

Jalur Periwayatan Al-Imam Asy-Syathibi untuk Riwayat Imam Hafsh dari


Imam Ashim rahiimahumullaah dari para Tabin dari para Sahabat
ridhwaanullaahu ajmaiin, dari Rasuulullaah

87
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

88
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

TAJWIDUL HURUF 1
Makharijul Shifaatul Tafkhiim &
Huruf Huruf Tarqiiq

89
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

90
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

HURUF-HURUF HIJAIYYAH
MUQADDIMAH MAKHARIJUL HURUF
MAKHRAJ AL-JAUF
MAKHRAJ AL-HALQ
MAKHRAJ AL-LISAAN
MAKHRAJ ASY-SYAFATAIN
MAKHRAJ AL-KHAYSYUUM

91
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

92
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

1. Pembagian Huruf-Huruf Arab


Huruf-huruf Arab terbagi menjadi beberapa jenis. Ada yang disebut
huruf maani, yakni huruf-huruf yang memiliki makna, seperti ( dari),

(dengan), atau ( untuk). Ada juga yang disebut dengan huruf mabani, yakni
huruf yang berfungsi untuk membangun kata atau kalimat. Huruf mabani
terbagi menjadi dua, yakni: huruf abjadiyah dan huruf. Huruf abjadiyah
adalah huruf yang digunakan dalam penulisan dan berfungsi sebagai angka.
Sedangkan huruf hijaiyyah adalah huruf yang digunakan dalam percakapan.
Huruf hijaiyyah sendiri terbagi menjadi dua, yakni huruf hijaiyyah asli dan
dan huruf hijaiyyah fari.

Huruf yang
Maani memiliki arti , , ,

Abjadiyah
(28 huruf) Asli = huruf yang ada
Mabani bunyi dan dilambangkan
(29 Huruf)

Hijaiyyah
Fari = huruf yang ada
bunyi, tapi tidak
dilambangkan
(8 huruf)

Diagram Pembagian Huruf-Huruf Arab

93
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf


2. Huruf Abjadiyah ()
Huruf Abjadiyah adalah huruf yang biasa digunakan dalam penulisan
dan berfungsi sebagai angka. Orang-orang Arab sebelumnya tidak mengenal
angka, sehingga untuk menuliskan angka mereka menggunakan huruf,
sebagaimana yang lazim digunakan oleh orang-orang Romawi sebelum
mengenal angka.
Susunan huruf abjadiyah diurutkan berdasarkan nilai yang terkandung
pada setiap huruf. Namun, ada dua pendapat mengenai susunan huruf-huruf
ini. Pertama, yang berkembang di wilayah Timur, dengan susunan:


Adapun berdasarkan apa yang berkembang di wilayah Barat disusun
sebagai berikut:


Nilai yang terkandung pada setiap huruf tersebut adalah sebagai
berikut (berdasarkan susunan wilayah Timur):

400 60 8 1

500 70 9 2

600 80 10 3

700 90 20 4

800 100 30 5

900 200 40 6

1000 300 50 7

Huruf-huruf Abjadiyah sering disalahgunakan oleh para penyihir atau


dukun sebagai mantra atau ramalan. Bahkan kebiasaan tersebut masih
berlangsung hingga kini. Bila kita pernah melihat jimat-jimat yang sering

94
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

digunakan oleh sebagian kalangan, maka kita akan menemukan pada jimat
tersebut susunan huruf-huruf tertentu yang tidak difahami maknanya.
Biasanya huruf-huruf tersebut bukan diambil dari huruf hijaiyyah melainkan
huruf abjadiyah, yang disusun bukan untuk dibaca sebagai sebuah kalimat,
tapi sebagai sebuah nilai/ angka yang dianggap angka keberuntungan,
kesuksesan, dan lain sebagainya.

)
3. Huruf Hijaiyyah Asli (
Huruf hijaiyyah adalah huruf yang biasa digunakan dalam percakapan
dan berfungsi sebagai penyusun kata serta kalimat. Huruf hijaiyyah
berjumlah 29 huruf yang disusun oleh Al-Imam Nashr bin Ashim (w. 90 H)
berdasarkan kemiripian bentuk-bentuknya. Untuk membedakan-nya,
diberikan tanda titik beberapa waktu kemudian.29

Huruf pertama dalam deretan hijaiyyah adalah Hamzah, bukan Alif.
Adapun sebab mengapa pada awal penulisannya ditulis dengan Alif adalah
bahwa sampai pada abad ke-2, Hamzah tidak memiliki bentuk atau tidak
dilambangkan dengan bentuk/ tanda tertentu. Kadang ia ditulis dengan Alif,
kadang dengan Ya, kadang dengan Wawu, bahkan dalam beberapa kalimat
tidak ditulis sama sekali. Cara membacanya disesuaikan dengan konteks
kalimat yang ada.
Keadaan demikian tentu sangat menyulitkan bagi kalangan non Arab.
Akhirnya, Al-Khalil bin Ahmad Al-Farahidi (w. 175 H) menemukan bentuk
bagi huruf Hamzah agar mudah dibaca. Bentuk tersebut diambil dari kepala
huruf Ain, disebabkan kedekatan makhrajnya.30
Adapun huruf Alif dalam deretan hijaiyyah adalah yang ditulis Lam
Alif. Ditulis dengan Lam Alif ( )karena Alif tidak berada pada kondisi selain
sukun dan tidak ada huruf sebelumnya kecuali dalam kondisi fathah.

)
4. Huruf Hijaiyyah Fariyah (
Huruf hijaiyyah fariyah merupakan huruf hijaiyyah yang terdapat
dalam pengucapan, namun tidak dilambangkan dengan bentuk tertentu.

29 Tajwidul Mushawwar
30 Tajwidul Mushawwar

95
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

Dikatakan bahwasanya huruf fari merupakan gabungan dari dua huruf asli.
Al-Imam Ahmad Ath-Thiibi berkata dalam Manzhumatul Mufiid:







:


:

Dan digunakan pula (dalam Al-Quran) huruf-huruf tambahan,
sebagaimana yang telah dijelaskan faidahnya,
Seperti untuk meringankan (bacaan), dan terbagi huruf-huruf
tambahan tersebut: seperti hamzah saat ditas-hilkan,
Dan Alif seperti Ya saat diimalahkan, juga Shad yang mirip Zay
sebagaimana yang telah disebutkan para Ulama,
Dan Ya seperti Wawu pada kata Qwila pada saat sebelumnya
kasrah dan digabungkan dengan isyarat memonyongkan bibir,
Dan juga Alif yang engkau lihat saat ditafkhimkan, begitupun Lam
saat ditebalkan,
Dan Nun pada saat tidak diizh-harkan. Aku katakan: begitu pula Mim
pada saat tidak izh-har.
Sebagaimana yang telah disebutkan di dalam syair, huruf-huruf fari
ada delapan, yaitu:
1. Hamzah Tashil, pada riwayah Hafsh terdapat pada Surat Fushshilat

ayat 44:
2. Alif Imalah, pada riwayah Hafsh terdapat pada Surat Huud ayat 41:

3. Shad mirip (bergabung dengan) Zay, seperti pada kata


tapi
tidak terdapat dalam riwayah Hafsh.

96
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli


4. Ya seperti Wawu (Ya Isymam), seperti pada kata yang dibaca
qwila, namun tidak terdapat dalam riwayah Hafsh.
5. Alif Tafkhim, seperti Alif (mad) yang berada setelah huruf Dhad pada

.
kata
6. Lam Tafkhim, yakni Lam pada lafazh Jalaalah yang sebelumnya

.
dhammah atau fathah, seperti

7. Nun yang bukan izh-har, seperti .
.

8. Mim yang bukan izh-har, seperti
Huruf-huruf hijaiyyah (baik asli ataupun fari) merupakan huruf yang
digunakan dalam menyusun kata demi kata di dalam Al-Quran. Huruf-huruf
inilah yang akan kita pelajari makhraj, sifat, dan hukum-hukumnya.31

31 Hanya akan dipelajari huruf-huruf yang ada pada riwayat Imam Hafsh.

97
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

Sebagaimana telah diuraikan pada buku level tamhidi, bahwa yang


dimaksud dengan bacaan tartil, menurut Al-Imam Ali bin Abi Thalib adalah:






Mentajwidkan huruf dan mengetahui kaidah waqaf.
Maka, tajwidul huruf atau memperbaiki huruf per huruf hijaiyyah
adalah sebuah kemestian bagi setiap orang yang akan dan sedang membaca
serta mempelajari Al-Quran.
Di antara urgensi mempelajari tajwidul huruf, sebagaimana
diungkapkan Al-Imam Ibnul Jazariy dalam Muqaddimah-nya adalah agar
lisan kita mampu melafazhkan setiap huruf dengan bahasa yang paling fasih,
tanpa berlebihan, tanpa mengurangi hak mustahaknya. Dengan kata lain,
melatih agar lisan mampu secara otomatis mengucapkan setiap lafazh yang
dikehendaki. Beliau berkata,







Wajib bagi mereka para Qurra untuk memperhatikan, Sebelum
memulai membaca Al-Qur`an hendaklah mempelajari
Makharij huruf dan sifat-sifatnya, Agar mampu mengucapkan dengan
bahasa yang paling fasih.
Sebagaimana kita ketahui, bahwa Al-Quran diturunkan pada masa
Nabi Muhammad dengan bahasa Arab yang digunakan pada saat itu.
Setiap lafazh terjaga karena orang-orang Arab masa itu memang
menggunakan bahasa Al-Quran dalam percakapan sehari-hari mereka.
Seiring dengan perkembangan zaman dan perluasan kekuasaan kaum
muslimin, maka bahasa Arab mulai tercampur dengan dialek asing yang
sedikit banyak berpengaruh kepada perubahan bahasa asli Al-Quran.

98
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Maka dari itu, para ulama kemudian merumuskan metode dan


menyusun keilmuan yang membahas bagaimana huruf-huruf hijaiyyah
tersebut diucapkan dengan benar. Mereka men-dirayah-kan riwayat yang
mereka dapatkan, menuangkannya dalam tulisan yang dapat menjaga
kemurnian bacaan Al-Quran sehingga Al-Quran terjaga keasliannya.
1. Pengertian Makharijul Huruf

Makhaarij (
)adalah bentuk jamak dari makhraj ( )yang
berarti tempat keluar. Jadi makhaarij berarti tempat-tempat keluar.

Sedangkan al-huruuf () adalah bentuk jamak dari al-harf () yang
secara bahasa berarti ujung sesuatu dan secara istilah bermakna: suara yang
keluar dari tempat keluar muhaqqaq (tentu) atau muqaddar (tidak tentu).
Secara istilah, makhaarijul huruuf bermakna:32











Tempat keluarnya huruf dan letaknya adalah pada saat berakhirnya
suara (disukunkan) padanya, yang bisa membedakan huruf yang satu dengan
yang lainnya.
Makhraj muhaqqaq adalah makhraj yang berhubungan erat dengan
tempat tertentu, baik itu al-halq (tenggorokan), lisan, atau dua bibir.
Sedangkan makhraj muqaddar adalah makhraj yang sumber suaranya tidak
terdeteksi pada titik tertentu atau tidak berhubungan dengan tempat
tertentu. Tidak dengan al-halq (tenggorokan), lisan, atau dua bibir.
Berkaitan dengan makharijul huruf, telah sampai kepada kita sebuah
riwayat dari Ummu Salamah radhiyallaahu anha:



Dari Ummu Salamah radhiyallaahu anha, bahwa sesungguhnya dia
telah menyifati bacaan Rasuulullaah , (yaitu membaca dengan)
memperjelas huruf demi huruf. [HR.Tirmidzi 2923]

32 Lihat http://www.moysar.com/t12.php, juga Syaikh Ayman Rusydi Suwaid dalam


Tajwidul Mushawwar

99
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

2. Cara Mengetahui Makhraj Setiap Huruf


Cara mengetahui makhraj huruf hijaiyyah adalah dengan men-sukun-
kan huruf yang akan dicari makhrajnya, lalu letakkan Hamzah fathah di
depannya.
3. Jumlah Makharjiul Huruf
Para ulama tajwid dan ahli bahasa Arab berbeda pendapat mengenai
berapa jumlah tempat keluarnya huruf.
1) Al-Khalil bin Ahmad Al-Farahidi dan Ibnul Jazariy mengatakan bahwa
jumlah tempat keluarnya huruf ada 17. Ini merupakan pendapat
jumhur ulama. Rinciannya adalah Al-Jauf: 1 makhraj, Al-Halq: 3
makhraj, Al-Lisan: 10 makhraj, Asy-Syafatan: 2 makhraj, dan Al-
Khaisyum: 1 makhraj. Al-Imam Ibnul Jazariy mengatakan:





Makharijul huruf itu berjumlah tujuh belas, berdasarkan pendapat
yang dipilih oleh para Ulama Ahli Qiraat.
2) Sibawaih dan Asy-Syathibi mengatakan bahwa tempat keluarnya
huruf ada 16, dengan menghilangkan makhraj al-jauf.
3) Ibnu Ziyad Al-Farra, Al-Jarami, dan Ibnu Kaisan, mengatakan ada 14
tempat, dengan menghilangkan makhraj al-jauf dan menjadikan al-
lisan 8 makhraj.
4) Pendapat yang lain mengatakan ada 29 tempat. Bahwa setiap huruf
memiliki makhrajnya sendiri-sendiri. Ini merupakan pendapat yang
paling lemah.
4. Pembagian Makharijul Huruf
Makharijul huruf terbagi menjadi dua:
1) Makhraj Umum, yaitu:

a. Rongga ( )

b. Tenggorokan ( )

c. Lidah ()

d. Dua Bibir ()


e. Rongga Hidung ( )

100
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

2) Makhraj Khusus, dimana pada setiap makhraj umum terbagi lagi ke


beberapa tempat yang berbeda. Inilah yang akan dibahas secara lebih
rinci.

101
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

Imam Ibnul Jazariy berkata:





Maka pada al-jauf terdapat Alif dan saudara-saudaranya yakni
Huruf-huruf mad yang berhenti seiring dengan berhentinya nafas.
Pada al-jauf (secara bahasa bermakna rongga, mencakup rongga
tenggorokan hingga rongga mulut)33, keluar huruf-huruf mad yang tiga: Alif,
Ya mad, dan Wau mad, atau keluar tiga vokal (harakat) asli yaitu: fathah
(), kasrah (), dan dhammah (). Ketika mengeluarkan ketiganya, posisi
mulut kita mesti sesuai, tidak kurang dan tidak berlebihan sehingga suara
yang dihasilkan benar-benar Sebagaimana yang dikehendaki.
Ketiga huruf mad disebut huruf
jaufiyah karena keluarnya mulai dari
rongga tenggorokan sampai mulut.
Makhraj ini adalah makhraj yang paling
luas dan bebas, tidak terikat pada
tempat tertentu, dan tidak nyata dalam
memusatkan suara. Begitu pula huruf-
hurufnya. Semuanya dapat
bersandingan dengan seluruh huruf
hijaiyyah yang hidup (berharakat).
Karenanya, makhraj ini disebut makhraj
muqaddar.
Pada level Tamhidi telah diuraikan bahwasanya bahasa Arab memiliki
karakter yang sedikit berbeda dengan bahasa Indonesia. Di antaranya adalah
adanya suara tebal (tafkhim) dan suara tipis (tarqiq). Untuk
menyesuaikannya, maka posisi default bibir kita pada saat mengucapkan

33 Perhatikan gambar yang berwarna biru dan hijau dari tenggorokan hingga rongga mulut.
(sumber gambar: tajwidul mushawwar)

102
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

huruf-huruf tipis yang fathah dan kasrah adalah posisi i atau posisi
tersenyum. Sedangkan huruf-huruf tebal, posisi default mulut kita adalah
posisi normal. Huruf-huruf tebal adalah huruf-huruf yang bila diberi harakat
fathah suaranya mirip o. Lebih lanjut mengenai tafkhim-tarqiq in Syaa
Allaah akan dibahas setelah menyelesaikan makharij dan sifat-sifat huruf.
Semua huruf hidup mesti keluar melalui jauf. Karena pada prinsipnya,
setiap huruf akan mendekat kepada makhrajnya saat disukunkan dan akan
menjauh dari makhrajnya saat diberi harakat (hidup). Bila kita
mempertahankan (tidak menjauhkan) makhraj huruf saat ia hidup, maka
suara tidak akan mengalir sempurna melalui rongga jauf. Lihat kembali posisi
mulut dalam Bab Kesempurnaan Mengucapkan Harakat.

Latihan






103
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

1. Pendahuluan
Al-Halq dapat diartikan sebagai tenggorokan, secara lebih rinci
mencakup bagian yang dimulai dari pangkal laring (pita suara), tepatnya di
atas cekungan yang menjadi batas antara dada dengan tenggorokan hingga
ke uvula. Pada tenggorokan terdapat 3 (tiga) tempat keluarnya huruf untuk
6 (enam) huruf hijaiyyah. Al-Imam Ibnul Jazariy berkata:








Kemudian pada tenggorokan yang paling jauh (dari mulut) terdapat
Hamzah dan Ha, di tengah tenggorokan terdapat Ain dan Ha, dan di
tenggorokan yang paling dekat keluar huruf Ghain dan Kha.
)
2. Pangkal Tenggorokan (
Pada pangkal tenggorokan,
tepatnya pada pangkal pita suara
(laring), keluar dua huruf: Hamzah
dan Ha. Perhatikan gambar berikut:34

(a) (b) (c)


Penampang pita suara pada Saat
Mengucapkan Ha (a), Hamzah berharakat
(b), dan Hamzah Sakinah (c). 35

34 Tajwidul Mushawwar
35 Tajwidul Mushawwar

104
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Huruf Hamzah dan Ha berbunyi karena getaran yang terjadi pada


pita suara, letaknya di atas cekungan di atas dada. Hati-hati menurunkan
suara hingga ke dada, khususnya pada saat mengucapkan huruf Ha,
sebagaimana yang dilakukan oleh sebagian pembaca Al-Quran di Indonesia.

Latihan











3. Tengah Tenggorokan ()
Pada tengah tenggorokan, yakni pada katup epiglottis (lisaanul
mizmaar) keluar huruf Ain dan Ha. Perhatikan gambar berikut:36

36 Tajwidul Mushawwar

105
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

Ada sedikit perbedaan saat mengucapkan Ain dan Ha. Huruf Ha


diucapkan dengan lembut dan tidak menekan, dapat kita lihat pada gambar
bahwa posisi katup pada saat mengucapkan huruf Ha lebih renggang bila
dibandingkan posisi katup pada saat mengucapkan huruf Ain. Hal ini
disebabkan adanya sedikit tekanan pada saat kita mengucapkan huruf Ain.
Khusus saat mengucapkan huruf Ain, hati-hati mengalirkan suara
melalui rongga hidung. Butuh latihan agar suara yang keluar sempurna
melalui Jauf, bukan rongga hidung.

Latihan













4. Ujung Tenggorokan ()
Makhraj ini tepatnya merupakan persentuhan antara bagian belakang
lidah (jadzrul lisaan) dengan ujung uvula, yakni daging yang tergantung dan
tersambung dengan langit-langit. Hendaklah bersungguh-sungguh melatih
diri agar dapat menghasilkan suara yang jelas dan benar-benar bisa

106
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

membedakan satu huruf dengan huruf-huruf yang lainnya. Bila tidak, maka
kemungkinan tercampurnya suara satu huruf dengan huruf yang lain sangat
besar, apalagi keenam huruf pada makhraj ini sangat berdekatan. Padahal,
mengganti satu huruf dengan huruf yang lainnya dapat mengubah makna
dari sebuah kalimat. Perhatikan gambar berikut:37

Latihan















37 Tajwidul Mushawwar

107
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

Dalam hal ini, ilmu tajwid mengajarkan kita untuk bersungguh-


sungguh agar maksud dan makna Al-Quran dapat tersampaikan tanpa
perubahan. Tidak asal-asalan dalam mengucapkannya juga tidak dilebih-
lebihkan sehingga menghasilkan suara yang tidak enak didengar atau
mengubah sifat-sifat huruf yang bersangkutan.

Evaluasi Makhraj Halq





































108
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

DIAGRAM PEMBELAJARAN MAKHRAJ AL-HALQ

Huruf Kha ()
Adnal Halqi Huruf Gha ()

Huruf Ha ()
Wasathul Halqi Huruf 'Ain ()

Huruf Hamzah ()
Aqshal Halqi Huruf Ha ()

109
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

1. Bagian-Bagian Lisan (Lidah)


Sebelum membahas huruf-huruf yang ada pada makhraj lisan, ada
baiknya kita mengenal terlebih dahulu bagian-bagian lisan itu sendiri.
Perhatikan gambar berikut38.

Pada lidah, terdapat 10 (sepuluh) makhraj untuk 18 (delapan belas)


huruf. Sepuluh makhraj ini terbagi dalam 4 (empat) bagian lidah: pangkal
lidah, tengah lidah, sisi lidah, dan ujung lidah.

2. Pangkal Lidah (
)
1) Makhraj Huruf Qaf
Pangkal lidah bertemu dengan langit-langit yang lunak keluar huruf
Qaf. Al-Imam Ibnul Jazariy berkata:

38 Tajwidul Mushawwar

110
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli




Dan huruf Qaf pada pangkal lidah bertemu dengan langit-langit
atas .39

Perhatikan gambar berikut:40


Huruf Qaf diucapkan sebagai-
mana mengucapkan huruf Kaf. Per-
bedaannya yakni pada langit-langit
yang menyentuh bagian belakang
lidah. Sebagian orang Indonesia
mengucapkan huruf Qaf dengan
mendorong bagian belakang lidah ke
arah dalam teng-gorokan. Suaranya
memang terdengar lebih kuat, namun
itu bukanlah suara Qaf yang diucapkan
oleh orang-orang Arab. Latih dengan
benar pengucapan huruf Qaf sehingga
bisa mendapatkan makhraj yang tepat.

Latihan









39 Maksudnya adalah langit-langit yang lunak


40 Tajwidul Mushawwar

111
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

2) Makhraj Huruf Kaf


Pangkal lidah bertemu dengan langit-langit yang lunak dan keras
sekaligus, sedikit di bawah makhraj Qaf, keluar huruf Kaf. Perhatikan gambar
berikut41:
Al-Imam Ibnul Jazariy berkata:


Kemudian huruf Kaf
bawahnya.
Maksudnya adalah bagian
langit-langit di bawah makhrajnya
Qaf. Yakni bagian langit-langit yang
keras dan yang lunak sekaligus.
Berhati-hatilah agar tidak menggeser
makhraj Kaf terlalu ke atas, sehingga
suaranya menyerupai suara Qaf.
Sebaliknya, berhati-hati pula agar
tidak menggeser makhraj Kaf lebih rendah lagi, sehingga suaranya terdengar
tidak alami dengan udara terlalu berhembus. Huruf Kaf adalah huruf syiddah
(kuat) sehingga kekuatannya mesti tetap terjaga, baik dalam kondisi
berharakat atau sukun.

Latihan




41 Tajwidul Mushawwar

112
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

3. Tengah Lidah (
)
Bagian tengah lidah adalah bagian yang berada di antara pangkal
lidah dengan ujung lidah. Bila bagian ini diangkat mendekat ke arah langit-
langit, maka akan keluar huruf Jim, Syin, dan Ya. Al-Imam Ibnul Jazariy
berkata:



Dan di tengah (lidah) terdapat huruf Jim, Syin, dan Ya.

Perbedaan pada ketiga huruf tersebut adalah jarak antara lidah


dengan langit-langit. Pada huruf Jim, bagian tengah lidah menyentuh dan
menekan langit-langit. Pada huruf Syin posisi lidah berada di bawah posisi
huruf Jim (tidak menyentuh langit-langit). Sedangkan pada huruf Ya, posisi
lidah berada lebih rendah lagi. Perhatikan gambar berikut 42:
Perhatian: Pada saat mengucapkan huruf Jim, jangan sampai terlalu
basah sehingga lebih mirip huruf c dalam bahasa Indonesia, atau terlalu
kering dan kuat sehingga lebih mirip huruf d atau g. Sedangkan pada
saat mengucapkan huruf Syin, usahakan untuk tidak terlalu membuka atau
memonyongkan bibir kecuali saat diberi harakat dhammah, sehingga suara
dan udara tetap terkumpul di dalam mulut. Bila posisi bibir terlaku terbuka
terbuka, maka sebagian sifat huruf Syin tidak akan sempurna terucapkan.

Latihan

42 Tajwidul Mushawwar

113
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

4. Dua Sisi lidah (


)
Sisi lidah adalah bagian penampang di tepi lidah yang melingkar dari
sisi pangkal lidah di sebelah kanan hingga ke sisi pangkal lidah di sebelah kiri.
1) Makhraj Huruf Dhad
Salah satu sisi lidah yang bertemu dengan gigi geraham atas, baik
bagian kiri, kanan, atau kedua sisi lidah yang bertemu dengan kedua sisi gigi
geraham atas, keluar huruf Dhad. Al-Imam Ibnul Jazariy berkata:

114
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Dan Dhad dari sisi lidah, bila bertemu dengan gigi geraham bagian
atas, sisi kiri atau kanannya.
Perhatikan gambar berikut:

Sisi lidah menekan dengan lunak gigi


geraham atas bagian kiri atau kanan
(berwarna biru).

Sedangkan ujung lidah menyentuh


bagian belakang gigi seri atas tanpa
menekannya (berwarna kuning).

Bersentuhan

Menekan/
sumber suara

Menurut kebiasaan orang-orang Arab, menyentuhkan sisi lidah


sebelah kiri ke gigi geraham kiri adalah yang paling mudah dilakukan, dan
menyentuhkan dua sisi lidah ke dua bagian gigi geraham yang kiri dan kanan
adalah yang paling sulit dilakukan. Namun, pada akhirnya kembali kepada
individu masing-masing, karena kemudahan bagi sebagian orang bisa jadi
merupakan kesulitan bagi yang lainnya.

115
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

Latihan










2) Makhraj Huruf Lam



Ujung dari sisi lidah ()
hingga akhirnya di bagian sisi depan
lidah yang bertemu langit-langit, keluar
huruf Lam. Al-Imam Ibnul Jazariy
berkata:


Dan huruf Lam (dari) sisi lidah
yang dekat dengan permukaannya
hingga ujungnya.
Makhraj huruf Lam mencakup
ujung sisi lidah (akhir dari makhraj
huruf Dhad), baik sebelah kiri ataupun sebelah kanan, hingga ke bagian sisi
depan lidah. Perhatikan gambar berikut43:

43 Tajwidul Mushawwar

116
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Huruf Lam mempunyai


dua sifat pada dua kondisi yang
berbeda. Dalam lafazh jalaalah
() yang didahului fathah
atau dhammah, ia menjadi
Makhraj Lam mencakup
ujung sisi lidah sebelah kanan tebal, sedangkan selainnya
melingkar hingga ujung sisi
lidah sebelah kiri, setelah mesti diucapkan dengan setipis
melewati bagian sisi depan
lidah, yang bertemu langit-
mungkin. Caranya adalah
langit dengan tidak menekan lidah ke
langit-langit dengan kuat, melainkan cukup disentuhkan sambil
mengeluarkan bunyi dengan sempurna.

Latihan


















5. Ujung lidah (
)
Bagian ujung lidah merupakan bagian yang padanya terdapat banyak
makhraj huruf-huruf hijaiyyah. Ada 5 (lima) makhraj untuk 11 (sebelas) huruf
hijaiyyah yang keluar melalui ujung lidah.

117
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

1) Makhraj Huruf Nun


Ujung lidah yang bertemu dengan langit-langit, keluar huruf Nun. Al-
Imam Ibnul Jazariy berkata:


Dan jadikanlah huruf Nun dari
ujung lidah (yang bertemu dengan langit-
langit) sedikit di bawah makhraj Lam.
Huruf Nun keluar beriringan
dengan ghunnah (dengung) yang berasal
dari rongga hidung. Ghunnah pada Nun
sendiri bertingkat-tingkat sebagaimana
akan dijelaskan pada Bab Shifatul Huruf.
Namun, hati-hati memasukkan suara hidup
(berharakat) huruf Nun ke dalam rongga
hidung. Karena setiap huruf yang hidup, maka ia akan menjadi salah satu
dari tiga huruf mad. Artinya suara mengalir jelas melalui rongga mulut,
bukan rongga hidung.

Latihan










2) Makhraj Huruf Ra
Punggung Lidah (

) bertemu dengan langit-langit, keluar
huruf Ra. Imam Ibnul Jazariy berkata:

118
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli




Dan huruf Ra dekat dengan makhraj Nun dan lebih masuk lagi ke
punggung lidah.
Para ulama berbeda pendapat mendefinisikan punggung lidah.
Sebagian ulama mengatakan bahwa punggung lidah adalah sisi atas lidah
yang dekat dengan ujung lidah, ini adalah pendapat yang diambil oleh
Syaikh Ayman Suwaid. Sebagian lagi mengatakan bahwa punggung lidah
adalah sedikit di sisi bawah lidah, yang dekat dengan ujung sisi lidah. Ini
yang dijelaskan oleh Syaikh Abdul Karim, Syaikh Mahmud Abu Zurainah,
dan Syaikh Muhammad Juman. Wallaahu alam.

Ra Tipis Ra Tebal

Sama seperti huruf Lam yang memiliki dua sifat pada dua keadaan
yang berbeda (lihat gambar 44). Bagian belakang lidah tampak mengangkat
saat mengucapkan Ra tebal dan tidak mengangkat saat mengucapkan Ra
tipis. Adapun kaidah mudahnya kapan Ra dibaca tipis dan tebal adalah: bila
berhubungan dengan kasrah, ia dibaca tipis, dan bila berhubungan dengan
fathah atau dhammah, ia dibaca tebal. Rincian permasalahan ini akan
diperjelas pada Bab Tafkhim dan Tarqiq.
Hati-hati terlalu memperbanyak getaran pada huruf ini, sehingga
suaranya berubah menjadi huruf r dalam bahasa Indonesia. Sebaliknya,
juga hati-hati menghilangkan getarannya sama sekali sehingga berubah
menjadi huruf r dalam bahasa Inggris.

44 Tajwidul Mushawwar

119
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

Latihan





3) Makhraj Huruf Tha, Dal, dan Ta

Ujung lidah bertemu dengan pangkal gigi seri atas (bagian belakang
gigi seri yang dekat dekat gusi), keluar huruf Tha, Dal, dan Ta. Al-Imam
Ibnul Jazariy berkata:

120
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli



Dan huruf Tha, Dal, serta Ta dari ujung lidah dan gigi seri atas.
Bila kita memperhatikan posisi lidah pada saat mengeluarkan huruf
Dal dan Ta dengan huruf Tha, maka kita akan menemukan perbedaan suara
tipis dan tebal pada huruf-huruf tersebut.

Latihan













121
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

4) Makhraj Huruf Shafir (Shad, Zay, dan Sin)


Ujung lidah yang sejajar dengan ujung gigi seri bawah, sedangkan
bagian tengah lidah yang dekat dengan ujung lidah sedikit terangkat
mendekati langit-langit, keluar huruf Shad, Zay, dan Sin. Al-Imam Ibnul
Jazariy berkata:




Dan huruf-huruf shafir dari ujung lidah yang sejajar dengan atas gigi
seri bawah.
Huruf-huruf shafir adalah huruf yang memiliki sifat shafir, yakni Shad,
Zay, dan Sin. Shafir artinya desis. Ketiga huruf ini disebut shafir karena
memiliki desis yang khas. Akan dibahas lebih rinci pada Bab Shifatul Huruf,
in Syaa Allaah.
Perhatikan gambar45, kemudian bandingkan posisi lidah saat
mengucapkan huruf Shad dengan pada saat mengucapkan huruf Zay dan Sin!

Latihan






45 Tajwidul Mushawwar

122
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

5) Makhraj Huruf Zha, Dzal, dan Tsa


Ujung lidah bertemu dengan ujung gigi seri atas. Al-Imam Ibnul Jazariy
berkata:


Huruf Zha, Dzal, dan Tsa di atas dari kedua ujungnya.
Makna kedua ujungnya adalah ujung gigi seri atas dan ujung lidah
(bukan muntahal hafah). Ini sebagaimana dikemukakan oleh Syaikh Ayman
Suwaid dan apa yang kami dapatkan dari Syaikh Abdul Karim Al-Jazairiy
hafizhahumallaah-. Perhatikan gambar berikut:46

46 Tajwidul Mushawwar

123
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

Latihan





















124
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Evaluasi Makhraj Lisan










































125
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

126
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

DIAGRAM PEMBAHASAN MAKHRAJ LISAN

Pangkal Tengah Ujung


Sisi Lidah
Lidah Lidah Lidah
Bertemu dengan Bertemu dengan
Bertemu dengan Bertemu dengan
langit-langit langit-langit ( ,
geraham () langit-langit ()
lunak () ,)

dengan langit- sedikit ke


Ujung sisi lidah
langit lunak dan punggung lidah
bertemu dengan
keras sekaligus dengan langit-
langit-langit ()
() langit ()

Bertemu dengan
tempat tumbuh
gigi seri atas ( ,
,)

Berada di antara
gigi seri atas dan
bawah ( , ,
)

Bertemu dengan
ujung gigi seri
atas
( , ,)

127
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf


1. Pendahuluan
Pada syafataan (dua bibir), terdapat 2 (dua) makhraj untuk 4 (empat)
huruf hijaiyyah. Dalam hal ini, ada makhraj yang melibatkan salah satu dari
kedua bibir dan ada yang melibatkan kedua bibir sekaligus saat
mengucapkan huruf-hurufnya.

2. Perut bibir ()
Perut bibir bawah bertemu dengan ujung gigi seri atas, keluar huruf
Fa. Al-Imam Ibnul Jazariy berkata:






Dan huruf Fa dari perut bibir
yang bertemu ujung gigi seri atas.
Perhatian..! Huruf Fa tidak
keluar dari kedua bibir atas dan
bawah (lihat gambar 47), melainkan
dari perut bibir bawah yang bertemu
dengan ujung gigi seri bagian atas. Di
antara ciri khasnya adalah mengalir
udara yang cukup deras dari tempat
keluarnya.
Latih posisi bibir kita agar pengucapan huruf ini benar dan tidak
tercampur pengucapannya menjadi huruf p. Terkhusus bagi urang Sunda
yang sedikit kesulitan mengucapkan huruf ini.

47 Tajwidul Mushawwar

128
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Latihan
















3. Dua Bibir ()
Dari syafatan (kedua bibir) keluar huruf Wawu, Ba, dan Mim. Al-
Imam Ibnul Jazariy berkata:




Dan pada dua bibir terdapat huruf Wawu, Ba, dan Mim.

Sebelum mengucapkan huruf


Wawu, maka bibir bersiap-siap
dengan cara memonyongkan ke
depan sebagaimana pada saat
mengucapkan dhammah.

Untuk mendapatkan suara yang sempurna, maka sebelum


mengucapkan huruf Wawu, hendaknya memonyongkan bibir terlebih
dahulu.

129
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

Sedangkan posisi bibir pada Mim dan Ba tidak berbeda, yakni


menyentuhkan bibir atas dengan bibir bawah. Perbedaan keduanya adalah
adanya aliran suara yang melalui rongga hidung pada saat mengucapkan
huruf Mim. Perhatikan gambar berikut48:

Perbedaan Ba dan Mim: pada huruf Mim ada suara yang mengalir melalui
rongga hidung saat mengucapkannya

Latihan











48 Tajwidul Mushawwar

130
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

131
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

Evaluasi Makhraj Dua Bibir

132
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

DIAGRAM PEMBELAJARAN MAKHRAJ BIBIR

Makhraj Bibir
Perut bibir bawah
Bibir atas dengan bibir
dengan ujung gigi seri
bawah ( , ,)
atas ()

133
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf


Dari khaysyum (rongga hidung) keluar huruf-huruf Ghunnah. Al-
Imam Ibnul Jazariy berkata:



Dan makhrajnya ghunnah adalah rongga hidung.

Suara mengalir melalui rongga hidung saat huruf Mim dan Nun
diucapkan (lihat gambar49). Namun, aliran suara yang mengalir ke rongga
hidung bertingkat-tingkat. Kondisi yang paling sempurna adalah pada saat
Nun dan Mim ditasydidkan. Sedangkan kondisi yang paling minim adalah
pada saat Nun dan Mim berharakat, karena saat Mim dan Nun berharakat,
maka suara yang keluar mesti melalui jauf. Pembahasan yang lebih rinci lagi
akan diuraikan pada Bab Shifatul Huruuf.

Latihan



49 Tajwidul Mushawwar

134
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Latihan 2











Latihan 3





Latihan 4












135
Tajwiidul Huruf 1: Makhaarijul Huruuf

Latihan 5









Latihan 6










136
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

MUQADDIMAH SHIFATUL HURUF


AL-HAMS & AL-JAHR
ASY-SYIDDAH & AR-RAKHAWAH
AL-ISTILA & AL-ISTIFAL
AL-ITHBAQ & AL-INFITAH
AL-IDZLAQ & AL-ISHMAT
SIFAT-SIFAT YANG TIDAK MEMILIKI LAWAN
BEBERAPA TAMBAHAN MENGENAI SIFAT

137
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

138
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

1. Pengertian
Secara bahasa, sifat bermakna:





Apa-apa yang melekat pada sesuatu, baik itu inderawi ataupun
maknawi yang menjadikan ciri terhadapnya.50
Sedangkan yang dimaksud shifatul huruuf secara istilah adalah:
,






Cara yang nampak pada suatu huruf saat keluar dari makhrajnya,
yang dengannya ia bisa dikenali, baik berupa jahr, hams, syiddah, qalqalah,
atau lainnya.51
2. Faidah Mempelajari Shifatul Huruf
Dr. Suad dalam Taysiirurrahman (hal. 69-70) mengatakan bahwa
setidaknya ada tiga faidah mempelajari sifat-sifat huruf hijaiyyah, yaitu:
1) Dapat membedakan huruf-huruf yang makhrajnya sama,
2) Dapat mengetahui lemah dan kuatnya suatu huruf,
3) Dapat membaguskan/ memperbaiki pengucapan huruf, bahkan
menyempurnakannya.
3. Pendapat Para Ulama tentang Jumlah Sifat
1) Al-Imam Muhammad Ibnul Jazariy berpendapat ada 17 (tujuh belas)
sifat huruf,
2) Al-Imam As-Sakhawi dan Al-Imam Asy-Syathibi berpendapat ada 16
(enam belas) sifat huruf.

50 Dr. Suad, Taysiirurrahmaan, hal. 69


51 Dr. Suad, Taysiirurrahmaan, hal. 69

139
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

3) Al-Imam Maki berpendapat ada 44 (empat puluh empat ) sifat huruf.


4. Pembagian Sifat
1) Sifat Lazimah atau Dzatiyah, yaitu sifat yang selalu menyertai huruf.
Sifat lazimah terbagi menjadi dua: sifat yang memiliki lawan dan sifat
yang tidak memiliki lawan.
a) Sifat yang memiliki lawan: Jahr x Hams, Rakhawah x Syiddah,
Istifal x Istila, Infitah x Ithbaq, dan Idzlaq x Ishmat.
Al-Imam Ibnul Jazariy berkata:



Sifat-sifat huruf yaitu jahr, rakhawah, istifal, Infitah, ishmat, dan
lawan-lawannya (yang juga ada lima).
b) Sifat yang tidak memiliki lawan: Shafir, Qalqalah, Liin, Inhiraf,
Takrir, Tafasysyi, dan Istithalah.
2) Sifat Aridhah, yaitu sifat yang tidak selalu menyertai huruf, kadang
ada kadang tidak.

DIAGRAM PEMBELAJARAN SHIFATUL HURUF

Shifatul Huruf
Lazimah 'Aridhah

Tafkhim,
Tidak Memiliki
Memiliki Lawan Tarqiq, Ikhfa,
Lawan
Qalb, dll

Hams, Syiddah (dan Shafir, Qalqalah,


Jahr, Rakhawah,
tawasstuh), Isti'la, Liin, Inhiraf, Takrir,
Istifal, Infitah, Ishmat
Ithbaq, Idzlaq Tafasysyi, Istithalah

140
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Dua sifat ini berkaitan dengan aliran udara atau nafas saat
mengucapkan huruf-huruf hijaiyyah. Huruf-huruf yang memiliki sifat jahr
diucapkan tanpa mengalirkan udara, sedangkan huruf-huruf yang memiliki
sifat hams mesti diucapkan sambil mengalirkan udara.

1. Al-Hams ()
Secara bahasa hams artinya samar atau tersembunyi. Adapun secara
istilah bermakna mengalirnya udara saat mengucapkan huruf-huruf hijaiyyah.
Para ulama qiraah mengatakan bahwasanya di antara ke-khas-an sifat hams
adalah yasmauhul qariib duunal baiid (terdengar oleh yang dekat dan
tidak oleh yang jauh). Huruf-hurufnya ada 10 (sepuluh) Sebagaimana
disebutkan oleh Al-Imam Ibnul Jazariy:



Huruf-huruf hams adalah fahats-tsahu syakhshun sakat (Fa, Ha,
Tsa, Ha, Syin, Kha, Shad, Sin, Kaf, dan Ta).
Makna kalimat fahats-tsahu syakhshun sakat adalah Maka
seseorang mendorong (pada kebaikan), lalu diam.52 Artinya, tugas kita
sebagai seorang manusia adalah mengajak dan mendorong orang lain pada
kebaikan, sedangkan yang menggerakkan hati orang yang diajak hanyalah
Allaah. Wallaahu alam.
Maksud dari mengalirnya nafas adalah terasanya suara hembusan
udara saat huruf-huruf hams diucapkan. Bila masih belum terasa hembusan
udara, maka huruf tersebut masih jahr. Namun, perlu diperhatikan
pengucapan huruf Kaf dan Ta, karena kedua huruf ini memiliki perbedaan
dengan huruf-huruf hams yang lain.
Bila pada huruf-huruf hams yang lain udara didorong keluar
bersamaan dengan keluarnya suara, maka pada huruf Kaf dan Ta, udara

52 Maftuh Basthul Birri, Tajwid Jazariyyah, hal. 84.

141
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

terasa keluar setelah huruf tersebut diucapkan, yakni dalam kondisi sukun.
Adapun pada saat mengucapkan kedua huruf ini dalam kondisi berharakat,
maka hembusan nafas tidak terlalu nampak sebagaimana pada huruf-huruf
hams yang lain. Bila kita memahami hal ini, maka pengucapan huruf Kaf dan
Ta akan sempurna. Yakni dengan tidak mengubahnya menjadi huruf c
atau menambah huruf-huruf lain di belakang keduanya, seperti suara s
atau h.

2. Al-Jahr ()
Secara bahasa jahr artinya terang atau jelas. Dapat juga berarti suara
yang kuat dan keras. Adapun secara istilah bermakna tertahannya udara saat
mengucapkan huruf-huruf hijaiyyah. Huruf-hurufnya adalah selain huruf-
huruf hams yang terkumpul pada kalimat:


Agung nilainya seorang yang pandai membaca Al-Quran yang
memejamkan matanya, yang bersungguh-sungguh dalam belajarnya.53
Pada huruf-huruf Jahr, udara yang keluar diproses menjadi suara,
sehingga udara yang keluar saat huruf-huruf Jahr diucapkan tidak terasa
berhembus deras. Berhati-hatilah saat mengucapkan huruf-huruf Jahr! Jangan
sampai ia berubah menjadi Hams. Misalnya pada saat mengucapkan huruf
Ba, Dal dan Jim. Ketiganya adalah huruf Jahr, yang artinya tidak boleh ada
hembusan udara yang keluar saat huruf tersebut diucapkan, udara yang
terdorong harus berubah sempurna menjadi suara. Pada huruf Jim, bila
tengah lidah tidak terangkat dengan benar, maka suaranya akan mendekati
suara c.
Begitupun dengan huruf Ghain, Zay, Dzal, dan Zha, dimana sangat
riskan sekali untuk mengalirkan udara saat mengucapkannya. Maka, jangan
berhenti berlatih sampai kita bisa mempraktikkan pengucapannya dengan
sempurna.
Al-Imam Ibnul Jazariy juga mengingatkan agar kita senantiasa
menyempurnakan sifat Jahr dan Syiddah yang ada pada huruf Ba dan Jim,
Sebagaimana perkataan beliau:



53 Maftuh Basthul Birri, Tajwid Jazariyyah, hal. 84.

142
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli











Dan sempurnakan sifat Syiddah dan Jahr yang terdapat padanya
(Huruf Ba) dan Huruf Jim, seperti kalimat Hubbi, Ash-Shabri. Rabwatin,
Ujtutstsat, Hajji, dan Al-Fajri.
Syaikhul Islam Zakariya Al-Anshariy berkata: Maksudnya agar Ba
tidak menyerupai Fa (atau Pa, pen.) dan Jim tidak menyerupai Syin
(atau huruf C, pen.)54

54 Al-Anshariy, Zakariya. 2008. Jami Syuruh Al Muqaddimah Al Jazariyyah hal. 55.

143
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

Latihan dan Evaluasi











































144
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Bila Hams dan Jahr berkaitan dengan aliran nafas atau udara, maka
Syiddah dan Rakhawah berkaitan dengan aliran suara.

1. Asy-Syiddah (
)
Syiddah artinya kuat. Secara istilah bermakna tertahannya suara saat
huruf-hurufnya diucapkan. Dengan kata lain, huruf ini tidak bisa diucapkan
langsung dalam posisi sukun. Bila suaranya berhenti, tidak akan bisa
dilanjutkan lagi. Huruf-huruf Syiddah terasa kuat karena menekan pada
makhrajnya. Jumlahnya ada 8 (delapan). Al-Imam Ibnul Jazariy berkata:



Huruf yang bersifat syiddah terhimpun dalam lafazh Ajid qathin
bakat, artinya: Aku menemukan Qath menangis (huruf Hamzah, Jim, Dal,
Qaf, Tha, Ba, Kaf, dan Ta).
Perhatikan bahwa huruf Kaf dan Ta termasuk huruf Syiddah yang
suaranya tertahan saat kedua huruf ini diucapkan. Karenanya berhati-hatilah
saat mengucapkan kedua huruf ini, karena keduanya juga memiliki sifat
Hams, yakni mengalirnya udara saat keduanya diucapkan. Jangan sampai
Hams-nya terlalu mendominasi sehingga menghilangkan sifat Syiddahnya.
Kedua sifat tersebut harus tampak saat huruf tersebut diucapkan. Al-Imam
Ibnul Jazariy mengatakan,




Dan peliharalah sifat syiddah pada huruf Kaf dan Ta
Sebagaimana dalam kalimat Syirkikum, Tatawaffa, dan
Fitnata.

145
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf


)
2. Ar-Rakhaawah (
Secara bahasa artinya lembut. Huruf-huruf ini lemah menekan pada
makhrajnya dan mengalirnya suara saat huruf-hurufnya diucapkan.
Jumlahnya ada 16 (enam belas) yang terkumpul dalam:


Ambillah bagian yang sedikit, Syaush membagikan pakaian kepada
orang yang lupa.55
Untuk memperjelas perbedaan huruf Syiddah dan Rakhawah,
perhatikan contoh berikut:




Baris pertama merupakan huruf-huruf Rakhawah. Tanpa bantuan
huruf di depannya, ia bisa langsung diucapkan dan sanggup bertahan dalam
beberapa waktu. Silakan praktikan! Bandingkan dengan huruf-huruf yang
berada pada baris kedua, dimana suara dari huruf-huruf Syiddah akan sulit
keluar tanpa bantuan huruf hidup di depannya. Karena bila sekali terucap, ia
akan berhenti dan tidak bisa dilanjutkan lagi.
Begitulah sifat Syiddah dan Rakhawah. Seluruh huruf Syiddah mesti
diucapkan kuat dengan cara menekan makhrajnya. Sedangkan huruf-huruf
rakhawah mesti diucapkan dengan lembut dan mengalirkan suara, termasuk
huruf Dhad di dalamnya. Sebisa mungkin huruf Dhad bisa diucapkan
Sebagaimana huruf-huruf rakhawah yang lain, yakni tidak menekan kuat
pada makhrajnya dan mengalirkan suara saat diucapkan.

3. At-Tawassuth (
)

Huruf-huruf tawassuth adalah huruf-huruf yang memiliki sifat di


antara syiddah dan rakhawah. Imam Ibnul Jazariy berkata:

55 Maftuh Basthul Birri, Tajwid Jazariyyah, hal. 86.

146
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Dan di antara rakhawah dan syiddah lin Umar (lembutlah wahai


Umar).
Sifat ini tidak berdiri sendiri, karenanya Al-Imam Ibnul Jazariy tidak
memberikan nama khusus bagi huruf-huruf ini. Sebagian ulama menyebutnya
at-tawassuth (pertengahan), sebagian yang lain menyebutnya bainiyah
atau bayna-bayna (di antara). Hurufnya ada 5 (lima): Lam, Nun, Ain,
Mim, dan Ra.
Huruf-huruf ini tidak tertahan suaranya bila diucapkan Sebagaimana
huruf-huruf Syiddah. Namun aliran suaranya juga tidak selembut dan
seringan huruf-huruf Rakhawah. Karenanya disebut huruf pertengahan.
4. Beberapa Peringatan
1) Huruf-huruf Rakhawah dan Bayniyah Sakinah mesti diucapkan
mengalir, jangan sampai terbaca sebagaimana huruf-huruf Syiddah.
2) Huruf-huruf Syiddah Sakinah menekan kuat ke makhraj-nya, pada
Hamzah di akhir kalimat mesti di-Nabr untuk menunjukkan
keberadaannya.
3) Pada Qaf, Tha, Ba, Jim, dan Dal dipantulkan.
4) Pada Kaf dan Ta ditekan hingga terhembus udara/ nafas.
5) Berhati-hatilah dengan ikhtilas dan isyba.
Ikhtilas maksudnya adalah mengurangi huruf atau kadar panjangnya
suatu huruf. Sedangkan isyba adalah menambah huruf atau menambah
kadar panjangnya suatu huruf. Isyba dikenal juga dengan istilah tawallud
atau tamthiith.

Ukuran Panjang Huruf

Saat Berharakat Saat Sukun



Baik ikhtilas maupun isyba, merupakan kesalahan yang mesti
dihindari oleh setiap pembaca Al-Quran. Karenanya, kita mesti memahami
kadar panjang harakat setiap huruf hijaiyyah. Ukuran panjang harakat huruf
hijaiyyah mesti sama, baik dalam kondisi berharakat ataupun sukun. Pada
huruf-huruf Rakhawah yang sukun, suara dialirkan hingga mencapai satu

147
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

harakat. Begitu pula pada huruf-huruf Tawassuth. Sedangkan pada huruf-


huruf Syiddah, maka kesempurnaan panjangnya harakat akan tercapai bila
kita menyempurnakan sifat-sifat lainnya yang terkandung pada huruf
tersebut.

Latihan 1





Latihan 2



























148
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli




1. Al-Istila ()
Secara bahasa artinya tinggi atau terangkat. Maksudnya adalah
terangkatnya lidah ke arah langit-langit saat mengucapkan huruf-hurufnya.
Jadi, saat mengucapkan huruf-huruf istila, seluruh lidah, dan khususnya
pangkal lidah ikut terangkat yang menyebabkan suara menjadi tebal dan
kuat. Huruf-hurufnya ada 7 (tujuh) Sebagaimana disebutkan Imam Ibnul
Jazariy:



Dan tujuh yang tinggi saya ringkas dalam khush-sha dhaghthin
qizh (huruf Kha, Sha, Dhad, Ghain,Tha, Qaf, dan Zha) artinya: menetaplah
dalam gubuk bambu yang kecil, lalu bangunlah.56
Huruf-huruf yang bermakhraj di tengah lidah (Jim, Syin, dan Ya) juga
mengangkat lidah ke langit-langit, namun tidak disebut Istila, karena yang
bergerak naik hanya tengahnya.

2. Al-Istifal ()
Lawannya istila adalah istifal. Artinya menurun atau merendah.
Maksudnya menurunnya lisan ke dasar mulut saat mengucapkan huruf-huruf
tersebut. Huruf istifal adalah selain huruf istila yang terkumpul dalam
kalimat:


Tetap jaya orang yang mentajwidkan huruf-huruf Al-Quran, karena
ia telah lulus dari keraguan.

56 Maksudnya hiduplah dengan sederhana dalam dunia, jangan terbujuk gemerlapnya


kehidupan duniawi, lalu bangkit, bangun untuk beramal mempersiapkan kehidupan
akhiratmu.

149
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

Posisi lidah saat mengucapkan huruf-huruf Istifal adalah merendah,


tetap berada di dasar mulut. Kecuali huruf Lam dan Ra pada saat tafkhim,
karena pada saat tafkhim, keduanya mengikuti sifat Istila.

Latihan









































150
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli


1. Al-Ithbaq (
)
Ithbaq secara bahasa artinya menempel, lengket atau rekat.
Maksudnya adalah pangkal lidah dan tengahnya naik ke atas langit-langit
seolah-olah menempel dengan langit-langit. Hasilnya, suara akan terasa
sangat tebal. Jadi, ithbaq ini lebih khusus daripada Istila. Setiap huruf Ithbaq
pasti Istila, tapi tidak semua huruf Istila itu Ithbaq. Pada huruf Ithbaq, wajib
dijaga ketebalannya walaupun dalam kondisi kasrah (lebih lanjut akan
dijelaskan pada Tafkhim-Tarqiq). Al-Imam Ibnul Jazariy berkata:



Dan Shad, Dhad, Tha, Zha, itu huruf-huruf ithbaq.
Kita akan mengetahui perbedaan antara Istila dengan Ithbaq saat
mengucapkan huruf-huruf Istila yang bukan Ithbaq, seperti Kha, Ghain, atau
Qaf. Lalu, bandingkan dengan pengucapan huruf-huruf Ithbaq. Dari keempat
huruf ini, yang paling kuat adalah Tha, kemudian Dhad dan Shad, dan yang
paling lemah adalah Zha.

2. Al-Infitah ()
Secara bahasa, infitah artinya terbuka atau terpisah. Maksudnya
adalah adanya ruangan yang terbuka antara lidah dengan langit-langit
sehingga udara atau suara mengalir di tengahnya saat mengucapkan huruf-
hurufnya. Huruf-hurufnya adalah selain huruf ithbaq yang terhimpun dalam
kalimat:





Siapa yang memiliki harta, kemudian mau menunaikan zakatnya,
maka hak baginya adalah menerima rahmat (dari Allaah).57

57 Maftuh Basthul Birri, Tajwid Jazariyyah, hal. 90.

151
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

Sifat Infitah lebih umum daripada sifat Istifal. Setiap yang Istifal pasti
Infitah. Tapi tidak setiap yang Infitah pasti Istifal. Seperti Qaf, Ghain, dan
Kha yang termasuk infitah namun juga Istila. Artinya, lidah terangkat naik
saat mengucapkan huruf-huruf itu, namun tidak terasa menempel di langit-
langit, atau masih ada sedikit ruangan antara lidah dan langit-langit dimana
suara mengalir darinya.

Latihan









































152
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli


1. Al-Idzlaq ()
Secara bahasa artinya bagian lancip lidah. Sedangkan menurut istilah
adalah ringan dan cepatnya huruf saat diucapkan karena makhrajnya berada
pada ujung lisan atau kedua bibir. Baik Idzlaq maupun Ishmat, keduanya
merupakan sifat yang tidak berhubungan dengan tajwid, melainkan bagian
dari sifat yang dijelaskan oleh ahli bahasa Arab, karena kaitannya dengan
kaidah bahasa bukan kaidah tajwid.
Huruf-huruf Idzlaq adalah huruf-huruf yang mudah terucapkan,
makhrajnya berada pada pada ujung lisan atau ujung dua bibir. Jumlahnya
ada 6 (enam), Sebagaimana perkataan Imam Ibnul Jazariy:



Dan Farra min lubbin [huruf Fa, Ra, Mim, Nun, Lam, dan Ba]
(Maka orang bodoh lari dari orang berakal)58 adalah huruf-huruf idzlaq.

2. Al-Ishmat ()
Lawannya Idzlaq adalah Ishmat. Huruf-hurufnya selain huruf-huruf
Idzlaq yang terangkum dalam perkataan berikut:



Tolaklah kecurangan orang yang tidak menyukai kebenaran, burulah
orang yang terpercaya, karena nasihatnya bisa mendorongmu pada
kebaikan.
Secara bahasa, Ishmat berarti tertahan. Secara istilah artinya berat
dan sulitnya mengucapkan huruf-huruf ini disebabkan jauhnya makhraj dari

58Makna tersebut sebagaimana diungkapkan oleh Syaikh Zakariyya Al-Anshariy dalam Syarh
Manzhumah Jazariyyah. Sedangkan menurut Syaikh Muhammad Hasan Dedew, kalimat
tersebut belum sempurna dan tidak bisa diartikan (lihat http://www.dedew.net/text-
1577.html). Wallaahu alam.

153
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

ujung lisan atau kedua bibir. KH. Maftuh Lirboyo mengatakan bahwa kedua
sifat ini tidaklah termasuk tajwid, karena kedua sifat ini tidak mengarahkan
para pembaca Al-Quran untuk memelihara ketentuan-ketentuan dalam
mencapai kesempurnaan bacaan. Karenananya pula banyak para ulama
muhaqqiq yang tidak menguraikan kedua sifat ini, di antaranya Al-Imam
Asy-Syathibi rahimahullaah.59

Diskusikan: Mengapa huruf Wawu yang makhrajnya pada kedua bibir


bukan termasuk huruf idzlaq?

Latihan 1














Latihan 2













59 Lihat Tajwid Jazariyyah hal. 91

154
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Latihan 3











Latihan 4















Latihan 5



















155
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

)
1. Ash-Shafiir (

Secara bahasa artinya suara yang menyerupai suara burung.


Sedangkan secara istilah bermakna suara tambahan yang keluar dari dua
bibir yang menyertai huruf saat huruf tersebut diucapkan. Huruf shafir ada 3
(tiga) Sebagaimana perkata Al-Imam Ibnul Jazariy:



Huruf yang memiliki sifat shafir adalah Shad, Zay, dan Sin.
Suara tambahan yang dimaksud adalah desisan yang jelas yang
membedakan antara ketiga huruf ini dengan selainnya. Sebagian ulama
membedakan desisan pada ketiga huruf ini.
Huruf Shad : seperti suara angsa
Huruf Zay : seperti suara lebah
Huruf Sin : seperti suara ular/ belalang
Walaupun sifat huruf lebih tampak pada saat huruf tersebut
disukunkan atau ditasydidkan, namun pada saat berharakat pun mesti
terasa adanya sifat yang bersangkutan. Sebagian pembaca Al-Quran kadang
terburu-buru mengucapkan huruf-huruf shafir yang berharakat sehingga
mengakibatkan sifat shafirnya tidak lagi terasa.

Latihan 1










156
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Latihan 2










157
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf


2. Al-Qalqalah ()
Secara bahasa bermakna guncang atau bergetar. Adapun secara istilah
bermakna getaran pada makhraj saat mengucapkan huruf-hurufnya yang
sukun sehingga terjadi pantulan yang kuat. Huruf-hurufnya ada 5 (lima)
Sebagaimana perkataan Al-Imam Ibnul Jazariy:


Huruf yang memiliki sifat qalqalah quthbu jadin (Qaf, Tha, Ba,
Jim, dan Dal).
1) Tingkatan Qalqalah:
a. Sughra, terjadi pada huruf qalqalah yang berada di tengah kalimat.
b. Kubra, terjadi pada huruf qalqalah yang berada di akhir kalimat.
Al-Imam Ibnul Jazariy berkata:




Dan jelaskanlah (pengucapan) Qalqalah saat sukun, Dan lebih jelas
lagi (pengucapannya) pada saat waqaf.
2) Cara mengucapkan Qalqalah:
a. Pantulannya menjadi imalah, terjadi pada huruf Ba, Jim, dan Dal,
b. Pantulannya menjadi tafkhim, terjadi pada huruf Qaf dan Tha,
c. Bunyi pantulan harakat panjangnya,
d. Volume bunyi pantulan sama kuatnya dengan ketika berharakat,
e. Suara pantulan mengalir dan tidak terhentak, khususnya pada saat
qalqalah sughra.
3) Beberapa kesalahan dalam pengucapan huruf-huruf Qalqalah, di
antaranya adalah sebagai berikut:
a. Suara pantulan menyerupai suara huruf yang berharakat, baik itu
dhammah, kasrah, atau fathah.
b. Menambah huruf Hamzah setelah pantulan, sehingga suara
terdengar menghentak.
c. Menambah suara baru saat memantulkan huruf-huruf Qalqalah
sehingga pantulan lebih memanjang.
d. Memberikan jeda antara pantulan dengan huruf selanjutnya pada
saat memantulkan Qalqalah sughra.

158
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Latihan












































159
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

)
3. Al-Liin (
Secara bahasa artinya lembut atau mudah. Adapun secara istilah
bermakna pengucapan huruf yang lembut dan mudah tanpa dipaksakan saat
mengucapkan huruf-hurufnya. Jumlahnya ada dua, yakni Wawu sukun dan
Ya sukun yang sebelumnya terdapat huruf berharakat fathah. Al-Imam Ibnul
Jazariy berkata:



Dan huruf liin itu adalah apabila Wawu dan Ya dalam keadaan
sukun, serta ada huruf berharakat fathah sebelum keduanya.
Catatan: ketika mengucapkan huruf sukun, pengucapan harakat mesti
diperhatikan dengan baik dan benar. Kesalahan biasanya terjadi saat
mengubah Liin pada Ya menjadi imalah dan mengubah Liin pada Wawu
menjadi vokal o. Kesalahan lainnya adalah pembaca Al-Quran seolah
menambahkan hamzah kasrah pada Liin Ya atau menambahkan wawu
dhammah pada Liin Wawu.

Latihan





















160
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli


4. Al-Inhiraaf ()
Secara bahasa artinya miring atau menyimpang. Sedangkan secara
istilah artinya huruf yang pengucapannya miring setelah keluar dari ujung
lidah hingga beralih ke makhraj huruf selainnya. Hurufnya ada 2 (dua),
Sebagaimana perkataan Al-Imam Ibnul Jazariy:





Dan inhiraf dibenarkan pada huruf Lam dan Ra.
Pada huruf Lam dan Ra, terjadi perubahan makhraj setelah lidah
digerakkan, dan ini diperbolehkan menurut para Imam Qurra. Huruf Lam
menyimpang ke makhraj Nun di ujung lidah, khususnya pada saat
mengucapkan Lam Tafkhim. Sedangkan huruf Ra menyimpang ke makhraj
Lam di ujung sisi lidah, khususnya pada saat mengucapkan Ra Tarqiq.
Adapun menurut Syaikh Ayman Suwaid, sifat inhiraf merupakan
penyimpangan (berbeloknya) suara pada huruf Lam dan Ra saat huruf-huruf
tersebut diucapkan, disebabkan tertahannya aliran suara oleh lidah.
Perhatikan gambar berikut:60

Pergeseran aliran suara huruf Ra dan huruf Lam. Huruf Ra bergeser menuju
tengah, huruf Lam bergeser menuju samping.

60 Tajwidul Mushawwar

161
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

Latihan





































162
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli


)
5. At-Takrir (
Secara bahasa berarti mengulangi. Adapun secara istilah adalah
bergetarnya lidah saat mengucapkan huruf . Hurufnya ada satu, yakni huruf
Ra. Imam Ibnul Jazariy berkata:




Dan Ra disifati dengan takrir.
Pengulangan getaran yang terjadi pada huruf Ra tidak Sebagaimana
getaran yang terjadi pada huruf R dalam bahasa Indonesia. Getaran pada
huruf Ra sedikit tersembunyi dan disesuaikan dengan keadaan tipis dan
tebalnya. Namun, jangan terlalu menyembunyikan getaran pada huruf Ra
karena dapat berpotensi mengubah huruf Ra menjadi huruf R dalam
bahasa Inggris yang cenderung lebih mirip huruf w.
Terkhusus pada saat huruf Ra ditasydidkan, maka sifat takrir yang
melekat pada huruf Ra mesti disembunyikan. Al-Imam Ibnul Jazariy berkata:


Dan sembunyikanlah sifat takrir (pada Ra) saat ditasydidkan.
Bila sifat-sifat huruf yang telah diuraikan sebelumnya dipelajari untuk
ditampakkan, maka sifat takrir ini dipelajari untuk dijaga, bukan
ditampakkan dengan jelas, bukan juga dihilangkan. Sifat takrir pada huruf Ra
berkaitan erat dengan sentuhan lidah pada langit-langit. Bila lidah terlalu
menekan langit-langit, maka getaran akan terlalu tampak, sedangkan bila
lidah terlalu jauh dari langit-langit, maka getaran akan hilang.

Latihan 1









163
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

Latihan 2

















Latihan 3



164
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli


)
6. At-Tafasysyi (
Secara bahasa berarti menyebar. Sedangkan secara istilah adalah
menyebarnya angin/ udara di dalam mulut saat mengucapkan huruf . Huruf
yang memiliki sifat tafasysyi adalah Syin. Imam Ibnul Jazariy berkata:


Dan huruf yang memiliki sifat Tafasysyi adalah Syin.
Sifat Tafasysyi pada Syin akan terasa sempurna bila kita tidak terlalu
membuka atau memonyongkan bibir saat mengucapkannya. Bila bibir
terlampau terbuka, apalagi memonyongkannya (kecuali saat dhammah),
maka angin tidak akan menyebar di dalam mulut yang mengakibatkan
hilangnya sebagian sifat Tafasysyi pada huruf Syin. Memonyongkan huruf-
huruf hijaiyyah yang bukan dhammah, berarti tidak memberikan huruf
tersebut sesuai dengan hak dan mustahaknya.
Syaikh Ayman Rusydi Suwaid mengatakan bahwa sedikit
memonyongkan bibir secara alami saat mengucapkan huruf Syin dan tidak
mengakibatkan perubahan suara, maka tidak mengapa. Adapun
memonyongkan bibir sebagaimana memonyongkannya pada dhammah,
maka hal tersebut terlarang disebabkan terjadi perubahan suara dan
hilangnya kesempurnaan sebagian sifatnya.

Latihan 1













165
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

Latihan 2

166
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli


7. Al-Istithaalah ()
Secara bahasa artinya memanjang. Secara istilah bermakna
memanjangnya makhraj Dhad dari awal sisi lidah hingga akhirnya yang
bersambung pada makhraj Lam. Al-Imam Ibnul Jazariy berkata:


Dan huruf Dhad bersifat Istithalah.
Cara mengucapkan huruf Dhad adalah dengan menempelkan
keseluruhan sisi lidah ke gigi geraham, dari pangkal lidah hingga ke ujung sisi
lidah pada makhraj Lam. Jangan sampai yang menekan gigi adalah ujung
lidah karena akan menyerupai huruf Zha. Padahal, makhraj dan sifat
Istithalah merupakan pembeda antara Dhad dengan Zha. Dengan sifat ini
pula suara pada huruf Dhad lebih lama keluar dibandingkan pada huruf
selainnya.

Latihan 1




























167
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

Latihan 2

168
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli


1. Sifat Ghunnah ()
Secara bahasa, ghunnah berarti:



Suara yang keluar dari pangkal rongga hidung.61
Sedangkan dalam istilah tajwid, para ulama mendefinisikan ghunnah
sebagai berikut:


) (


Suara yang indah dan teratur pada huruf Nun termasuk tanwin-
dan Mim (dalam segala macam kondisinya).62
Menurut pendapat yang kuat, panjangnya ghunnah tidak bisa
disetarakan dengan hitungan harakat sebagaimana pada huruf hijaiyyah yang
lain, karena kadarnya adalah ukuran tersendiri yang khusus bagi ghunnah.
Sebagian ulama menyebutnya dua harakat, yang disesuaikan dengan tempo
bacaan yang digunakan. Namun, yang perlu menjadi catatan adalah bahwa
dua harakat pada ghunnah lebih panjang daripada dua harakat pada mad.
Bahkan hampir mendekati dua kali lipat panjangnya mad.
Sebagai pendekatan dan upaya untuk mempermudah pembelajaran,
maka panjangnya ghunnah disetarakan dengan tiga ketukan (tiga harakat
huruf selain ghunnah), bila hitungannya lambat dan empat ketukan bila
hitungannya cepat. Adapun untuk mendapatkan kesempurnaan pengucapan
dan kadarnya, maka hanya akan diraih melalui talaqqi kepada para Muqri
yang mutqin.

61 Lihat Al-Mishbah, Al-Mukhtar, Mujam Al-Wasith, Mujam Mushthalahat Fiqhiyah, dan


selainnya.
62 Lihat Syaikh Ali Muhammad Dhabba dalam

http://www.alukah.net/literature_language/0/46309/#ixzz3XTbSYLqc, diakses 16 April


2015.

169
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

Untuk mengidentifikasi benar atau tidaknya ghunnah kita, dapat


dilakukan beberapa hal berikut:
1. Suara sempurna keluar melalui rongga hidung. Artinya, bila hidung
ditutup, maka suara tidak akan keluar.
2. Terjadi getaran di atas kepala. Cobalah untuk menyentuh kepala
Anda maka getaran tersebut akan terasa. Menurut Syaikh Asyraf Al-
Jafari, di antara keajaiban Al-Quran adalah bahwasanya berdasarkan
penelitian ilmiah, getaran yang terjadi di kepala pada saat
mengucapkan ghunnah memberikan dampak positif bagi kesehatan.
Di antaranya adalah menguatkan ingatan dan mencegah dari pikun.63
Wallaahu alam.
2. Tingkatan Ghunnah
Berdasarkan kesempurnaan ghunnah yang diucapkan, maka ghunnah
dapat diurutkan sebagai berikut:
1) Ghunnah Akmal. Terjadi pada saat Nun atau Mim tasydid dan
idgham bighunnah.
2) Ghunnah Kamilah. Terjadi pada ikhfa dan qalb.
3) Ghunnah Naqishah. Terjadi pada izhhar.
4) Ghunnah Anqash. Terjadi pada saat Nun atau Mim berharakat.
Menurut Syaikh Ayman Suwaid, kadar ghunnah akmal lebih panjang
sedikit dibandingkan dengan ghunnah kamilah. Sedangkan menurut Syaikh
Muhammad Yahya Juman, tingkatan ghunnah tidak berkaitan dengan kadar
panjangnya, melainkan dengan kesempurnaan aliran suara melalui rongga
khaisyum. Menurut beliau, baik ghunnah akmal ataupun kamilah memiliki
kadar panjang yang sama, namun pada ghunnah akmal aliran suara lebih
sempurna melalui rongga hidung.
Hal ini senada dengan apa yang diungkapkan oleh Syaikh Utsman
bin Sulaiman Murad dalam As-Salsabilusy Syaafi:



63 Syaikh Asyraf Jafari dalam Daurah Tuhfatul Athfaal (source: youtube)

170
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Dan yang dimaksud dengan ghunnah adalah suara indah yang


khusus terdapat pada Nun dan Mim dengan beberapa tingkatan sebagai
berikut:
Tingkat pertama adalah saat Nun dan Mim bertasydid. Tingkatan
kedua adalah saat Nun dan Mim sukun yang diidghamkan dengan ghunnah.
Tingkatan ketiga adalah saat Nun dan Mim sukun dihukumi ikhfa, dan
tingkatan yang keempat adalah saat Nun dan Mim sukun dibaca izhhar.
Ghunnah pada tiga tingkatan pertama yang telah disebutkan tadi
disebut dengan ghunnah kamilah (dibaca dengan sempurna memanjangkan
ghunnahnya dan mengeluarkan suaranya dari rongga hidung). Adapun pada
tingkat yang keempat maka ghunnah berada pada tingkat ghunnah
naqishah, dimana ghunnah tidak dibaca memanjang sebagaimana yang
terjadi pada ghunnah kamilah.
Dalam syair tersebut, Syaikh Utsman Murad membagi ghunnah
menjadi dua saja: ghunnah kamilah; yakni yang terjadi pada saat Nun dan
Mim bertasydid, pada saat idgham bighunnah, dan pada saat ikhfa (serta
qalb). Adapun yang kedua yakni ghunnah naqishah; yakni ghunnah yang
terjadi pada saat Nun dan Mim dibaca izhhar. Beliau tidak melanjutkannya
dengan ghunnah anqash, yakni ghunnah yang terjadi pada saat Nun dan
Mim berharakat, karena memang ghunnahnya hanya sekilas saja, dan prinsip
huruf hijaiyyah yang hidup mesti dikeluarkan sempurna melalui jauf.

Latihan











171
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

172
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli


3. Sifat Al-Khafaa` ()
Al-Khafaa` secara bahasa artinya terhalang/ tersembunyi. Secara
istilah artinya tersembunyinya suara huruf saat diucapkan . Huruf-huruf yang
memiliki sifat Khafa adalah: Huruf Ha, huruf-huruf Mad, dan huruf-huruf
Liin, terkumpul dalam:


Sifat Khafa merupakan sifat alamiah yang terdapat pada huruf Ha,
huruf Mad, dan huruf Liin. Bila sifat ini terus berada pada huruf yang
bersangkutan saat ia diucapkan, maka suara huruf akan menjadi samar dan
tidak jelas. Untuk membuat agar huruf-huruf tersebut tetap jelas diucapkan,
maka sifat Khafa dalam huruf-huruf tersebut mesti dihilangkan.
Cara menghilangkan sifat Khafa pada huruf mad dan liin adalah
dengan memanjangkan huruf tersebut lebih dari dua harakat dalam kondisi
tertentu, sedangkan cara menghilangkan sifat Khafa pada huruf Ha adalah
dengan cara menguatkan pengucapakan huruf Ha sebagai berikut:
1) Pada Ha Sakinah: Dikuatkan dengan cara menyempitkan makhrajnya
dan menyempurnakan hams dan rakhawahnya.
2) Pada Ha berharakat: Cara menguatkannya adalah dengan tidak
mengucapkannya tergesa-gesa.
3) Pada Ha dhamir : Dijadikan mad shilah saat washal.64

Latihan\

64 Akan dibahas kemudian pada bab Mad

173
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

174
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

4. Sifat Kuat dan Sifat Lemah


Bila kita mengidentifikasi lebih jauh mengenai sifat-sifat yang telah
diuraikan, maka akan kita dapatkan bahwasanya sifat-sifat tersebut disifati
dengan kuat dan juga ada yang disifati dengan lemah. Perhatikan tabel
berikut untuk mendapatkan gambaran yang jelas.
Sifat yang Tidak Kuat
Sifat Kuat Sifat Lemah
dan Tidak Lemah
1. Jahr 1. Hams 1. Tawassuth
2. Syiddah 2. Rakhawah 2. Idzlaq
3. Istila 3. Istifal 3. Ishmat
4. Ithbaq 4. Infitah
5. Shafir 5. Liin
6. Qalqalah 6. Khafa
7. Inhiraf
8. Takrir
9. Tafasy-syi
10. Istithalah
11. Ghunnah

)
5. An-Nabr (
Secara bahasa, an-nabr artinya syiddatush shiyaah (teriakan keras).
Adapun menurut istilah adalah:
Tekanan pada suatu kata atau huruf tertentu dari huruf-huruf yang
ada pada suatu lafazh sehingga suaranya menjadi sedikit lebih tinggi
daripada huruf lain di sampingnya.
Nabr dalam Al-Quran dilakukan pada 5 (lima) tempat:
1) Waqaf pada huruf bertasydid, selain huruf Ghunnah dan Qalqalah.
Contoh dan latihan:





Pada kalimat berikut tidak ada Nabr:


175
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

2) Saat bertemu dengan Ya bertasydid yang sebelumnya kasrah dan


Wawu bertasydid yang sebelumnya dhammah.
Contoh dan latihan:



3) Ketika berpindah dari huruf mad ke huruf yang bertasydid ( intiqal
pada mad lazim mutsaqqal).
Contoh dan latihan:






4) Waqaf pada hamzah yang didahului huruf-huruf mad atau liin.
Contoh dan latihan:





5) Saat mengucapkan kata yang diakhiri Alif tatsniyah atau Wawu jamak
gugur (hadzful Wawu) yang bertemu dengan sukun. Alif tatsniyah
adalah Alif yang berfungsi sebagai penunjuk kata ganti orang ketiga
mutsanna (ganda). Sedangkan Wawu jamak adalah huruf Wawu yang
menunjukkan makna jamak.
Contoh dan latihan:







65


65 Aslinya () , namun pada mushaf huruf Wawu tidak ditulis.

176
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Latihan 1












Latihan 2












177
Tajwiidul Huruf 1: Shifaatul Huruuf

178
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

SHIFATUL AARIDHAH
HURUF YANG SELALU TAFKHIM
HURUF YANG SELALU TARQIQ
HURUF YANG KADANG TAFKHIM & KADANG TARQIQ
HUKUM TAFKHIM & TARQIQ PADA HURUF RA

179
Tajwiidul Huruf 1: Tafkhiim & Tarqiiq

180
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

1. Pengertian
Sifat aaridhah adalah sifat-sifat yang tidak selalu melekat pada satu
huruf tertentu. Ia kadang ada, juga kadang tidak ada. Di antara sifat aridhah
pada huruf hijaiyyah adalah sifat takhim dan tarqiq.
Tafkhim artinya at-tasmiin (penebalan/ penggemukan), yaitu
penebalan yang terjadi pada suatu huruf saat huruf tersebut diucapkan
sehingga terasa gema yang memenuhi mulut, menjadikan huruf tebal pada
makhraj dan kuat pada sifatnya. Cara pengucapannya adalah dengan
mengangkat bagian belakang lidah.
Adapun tarqiq artinya at-tanhiif (penipisan, pengurusan), yaitu
penipisan yang terjadi pada huruf saat huruf tersebut diucapkan sehingga
tidak ada gema yang memenuhi mulut, menjadikan huruf tipis pada makhraj
dan lemah pada sifatnya. Caranya adalah dengan menahan lidah di dasar
mulut pada saat mengucapkan huruf tersebut dan sedikit menarik rahang
pada posisi mendekati kasrah. Perhatikan gambar berikut66:

Gambar di atas memperlihatkan kepada kita bagaimana perbedaan


posisi lidah saat huruf tebal (contoh: Qaf) dan huruf tipis (contoh: Kaf)

66 Tajwiidul Mushawwar

181
Tajwiidul Huruf 1: Tafkhiim & Tarqiiq

diucapkan. Pada saat mengucapkan huruf tipis, lidah diangkat ke atas


sekedar untuk menyentuhkan makhraj, sehingga aliran suara sempurna
mengalir keluar dengan deras. Sedangkan pada saat mengucapkan huruf
tebal, pangkal lidah mengangkat naik ke arah langit-langit sehingga aliran
suara pun ikut naik, tidak langsung mengalir keluar, melainkan mengalir ke
arah langit-langit yang mengakibatkan gema serta suara terdengar kuat dan
bulat.
2. Kondisi Huruf Hijaiyyah Berdasarkan Tebal dan Tipisnya
Kondisi huruf hijaiyyah berdasarkan tebal dan tipisnya terbagi
menjadi tiga: huruf-huruf yang selalu tarqiq, huruf-huruf yang selalu tafkhim,
dan huruf-huruf yang kadang tafkhim dan kadang tarqiq. Perhatikan diagram
berikut:

Huruf Hijaiyyah
Huruf yang Huruf yang
Huruf yang kadang tafkhim & kadang tarqiq
selalu tafkhim selalu tarqiq

Istila, lebih- Alif dan


Istifal Huruf Lam Huruf Ra
lebih ithbaq Huruf Mad

182
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Al-Imam Ibnul Jazariy berkata, tentang huruf yang selalu tafkhim:







Dan huruf istila tafkhim-kanlah dan khususnya, huruf ithbaq seperti
pada kalimat qaala dan ashaa.
1. Tafkhim pada Huruf Istila
Pada huruf Istila yang tujuh, semuanya ditafkhimkan dalam segala
keadaan, baik itu pada saat dhammah, kasrah, dhammah, atau sukun.
Namun, kekuatan tafkhimnya berbeda-beda, yang terbagi pada beberapa
tingkatan.
Para ulama berbeda pendapat mengenai tingkatan tafkhim. Adapun
Al-Imam Ibnul Jazariy mengambil pendapat yang menyatakan bahwa
tafkhim terbagi ke dalam lima tingkatan.
Pertama, huruf Istila berharakat fathah yang diikuti Alif (mad).



Kedua, huruf Istila berharakat fathah dan tidak diikuti oleh Alif.




Ketiga, huruf Istila yang berharakat dhammah.







Keempat, huruf Istila sakinah.







Kelima, huruf Istila yang berharakat kasrah.

183
Tajwiidul Huruf 1: Tafkhiim & Tarqiiq

Adapun sebagian ulama Qiraah membagi tingkatan tafkhim menjadi


empat, sebagaimana perkataan penulis Nihayatul Qawlil Mufiid (hal. 103):
Syaikh kami (Al-Mutawalli) berkata bahwa pada huruf Istila yang sukun
terdapat rincian. Bila sebelumnya fathah, maka ia mengikuti tingkatan
tafkhimnya fathah, bila sebelumnya dhammah, maka ia mengikuti tingkatan
tafkhimnya dhammah, dan bila sebelumnya kasrah, maka ia berada pada
tingkatan yang ke empat, sedangkan pada saat dalam posisi sukun, maka ia
berada di bawahnya.
Dr. Suad dalam Taysiirurrahman (hal. 143) mengatakan bahwa
pendapat yang terpilih adalah apa yang disampaikan oleh Al-Imam Ibnul
Jazariy dengan rincian yang disampaikan oleh Syaikh Al-Mutawalli sebagai
berikut:
1. Ketika fathah setelahnya Alif,
2. Ketika fathah dan sukun sebelumnya fathah,
3. Ketika dhammah dan sukun sebelumnya dhammah,
4. Ketika sukun sebelumnya kasrah dan ketika kasrah
Ini merupakan pendapat yang dipraktikan, berdasarkan apa yang
kami dapatkan dari para Masyaikh.
2. Tafkhim pada Huruf Ithbaq
Tingkatan tafkhim pada huruf Ithbaq juga sama dengan tingkatan
tafkhim pada huruf Istila, yakni terdiri atas tiga tingkatan. Hanya saja,
tingkatan pertama pada huruf Ithbaq, berada satu atau dua tingkat di atas
tingkatan pertama pada huruf Istila. Konsekwensinya, tafkhim pada huruf
Ithbaq jauh lebih terasa bila dibandingkan dengan tafkhim pada huruf Istila
yang bukan Ithbaq.
Perbedaan tersebut akan sangat terasa pada saat huruf-huruf tersebut
berada pada posisi kasrah. Perhatikan beberapa kalimat berikut.

Contoh huruf-huruf Istila yang bukan Ithbaq








184
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Contoh huruf-huruf Ithbaq








Pada huruf-huruf Istila yang bukan Ithbaq, saat berada pada posisi
kasrah, maka huruf-huruf tersebut berada pada tingkatan terlemah, sehingga
suara tafkhimnya tidak lagi terasa. Berbeda dengan huruf-huruf Ithbaq,
karena kadar tafkhim mereka lebih tinggi daripada huruf Istila yang lain,
maka pada saat kasrah mereka tidak berada pada posisi terendah dalam
tingkatan tafkhim. Karena itu, suara tafkhimnya masih terasa, walaupun
tidak sekuat pada posisi fathah atau dhammah. Perhatikan bagan berikut.

Tingkatan Tafkhim pada Tingkatan Tafkhim


huruf Istila yang bukan
Ithbaq pada huruf Ithbaq

- Fathah setelahnya Alif

Fathah setelahnya Alif Fathah

Fathah Dhammah

Dhammah Kasrah

Kasrah -

Perbandingan tingkatan tafkhim pada huruf istila dan ithbaq


Diurutkan dari paling kuat ke paling lemah

Bila kita memperhatikan bagan di atas, maka kita dapat memahami


kekuatan tafkhim pada Ithbaq yang berada di atas huruf Istila yang bukan
Ithbaq. Karenanya, dalam kondisi apapun, tafkhim pada huruf-huruf Ithbaq
akan terasa dan tampak. Berbeda dengan huruf-huruf Istila yang pada posisi
kasrah sudah berada pada posisi yang sangat lemah.
Berdasarkan kekuatan tafkhimnya, urutan huruf-huruf Istila (dan
Ithbaq) dari yang terkuat ke yang terlemah adalah:

185
Tajwiidul Huruf 1: Tafkhiim & Tarqiiq

, , , , , ,
Huruf yang terkuat adalah Tha dan yang terlemah adalah Kha.
Bila huruf-huruf Ithbaq sakinah bertemu dengan huruf Infitah, maka
tafkhim pada huruf-huruf tersebut tidak boleh hilang. Al-Imam Ibnul Jazariy
berkata,





Dan perjelas (tafkhim) huruf ithbaq pada kalimat ahath-tu dan
basath-ta dan terjadi perbedaan pendapat pada nakhlukkum67.
3. Tafkhim Nisbi
Sebagaimana telah dijelaskan di atas bahwasanya, pada saat huruf-
huruf Istila yang bukan Ithbaq berada pada posisi kasrah, maka huruf-huruf
tersebut berada pada posisi tafkhim yang sangat lemah. Bahkan dalam
pengucapannya sangat menyerupai huruf-huruf tarqiq. Namun para ulama
tidak mengatakan bahwasanya huruf-huruf tersebut berubah menjadi tarqiq,
bahkan tidak boleh dikatakan huruf-huruf tersebut berubah menjadi tarqiq.
Sebagian ulama kemudian mengatakan bahwa pada posisi kasrah,
sukun yang didahului kasrah, dan sukun yang didahului Ya sakinah, huruf-
huruf Istila mengalami tafkhim nisbi. Disebut tafkhim nisbi karena
dinisbatkan kepada ketipisan dan kelemahannya. Kecuali huruf Qaf yang
tidak mengalami tafkhim nisbi pada saat sukun yang didahului kasrah,
karena ia merupakan huruf Qalqalah dan pantulan yang terjadi pada huruf
Qaf adalah pantulan tafkhim. Perhatikan tabel berikut:

Terjadi Tafkhim Posisi Sukun Terjadi Tafkhim


Posisi Kasrah
Nisbi Didahului Kasrah Nisbi

Ya Ya

Ya Ya


Ya Tidak

67Sebagian ulama berpendapat bahwasanya pada kalimat ini dibaca idgham yang tidak
sempurna (idgham naqish) menjadi nakhluqkum.

186
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Posisi Sukun
Terjadi Tafkhim Nisbi
Didahului Ya Sakinah

Ya


Ya

Tabel terjadinya tafkhim nisbi pada huruf-huruf Istila

Latihan dan Evaluasi




































187
Tajwiidul Huruf 1: Tafkhiim & Tarqiiq

1. Huruf-Huruf Istifal
Huruf-huruf yang selalu dalam keadaan tarqiq adalah huruf-huruf
Istifal, selain Lam dan Ra. Kedua huruf tersebut akan dibahas pada bab
khusus karena kadang berada pada keadaan tafkhim dan kadang berada
pada keadaan tarqiq. Termasuk yang berada dalam kondisi tersebut adalah
huruf Alif.
Al-Imam Ibnul Jazariy berkata mengenai keadaan huruf-huruf istifal,



Tarqiq-kanlah huruf-huruf Istifal...
Bila kita memperhatikan perkataan Al-Imam Ibnul Jazariy di atas,
maka dapat kita pahami bahwasanya kondisi default (asal/ normal) huruf-
huruf Istifal adalah tarqiq. Adapun huruf Alif, tidak disifati dengan salah satu
sifat-sifat huruf, karena ia selalu mengikuti huruf sebelumnya, maka ia pun
tidak termasuk Istila atau Istifal. Karenanya kondisi Alif kadang tafkhim dan
kadang tarqiq sebagaimana yang akan dijelaskan kemudian.
Terkait dengan huruf Lam dan Ra tafkhim, sebagian ulama
memisahkan keduanya dengan huruf Lam dan Ra tarqiq. Mereka
memasukkan huruf Lam dan Ra tafkhim ke dalam huruf-huruf istila.
Wallaahu alam.
2. Beberapa Peringatan
Ketika huruf-huruf Istifal berhadapan dengan huruf-huruf Istila, maka
berhati-hatilah. Jangan sampai kita men-tafkhimkan huruf-huruf Istifal karena
terbawa ke huruf-huruf Istila yang berdekatan dengannya. Al-Imam Ibnul
Jazariy berkata,

188
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Dan (jangan men-tafkhim-kan) huruf Mim seperti pada kalimat


makhmashatin dan mim maradh. Dan juga huruf Ba pada kalimat
barqin, baathilin, bihim, dan bidzi.
Al-Imam Ibnul Jazariy melanjutkan,


Dan juga huruf ha pada kalimat hash-hasha, ahath-tu, al-
haq. Dan huruf sin pada mustaqiimi, yas-thu, dan yasqu.
Selain itu, beliau juga mengingatkan agar berhati-hati saat
mengucapkan huruf-huruf Infitah agar tidak menyerupai huruf-huruf Ithbaq.
beliau mengatakan,




Dan sempurnakanlah infitah pada kalimat mahdzuran asa. Agar
tidak menyerupai kalimat mahzhuran asha...

Latihan 1























189
Tajwiidul Huruf 1: Tafkhiim & Tarqiiq

190
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

1. Huruf Alif (Huruf Mad)


Huruf Alif tidak disifati dengan salah satu sifat tertentu. Dalam
permasalahan tafkhim dan tarqiq, huruf Alif selalu mengikuti kondisi huruf
sebelumnya. Maka, ia menjadi tafkhim bila huruf sebelumnya tafkhim dan ia
menjadi tarqiq bila sebelumnya tarqiq. Kondisi ini juga berlaku bagi
keseluruhan huruf mad (Alif, Ya Mad, dan Wawu Mad) secara umum.
Al-Imam Ibnul Jazariy berkata,



Dan hati-hatilah (jangan sampai) menebalkan lafazh Alif juga
Hamzah seperti pada kata Alhamdu, Audzu, Ihdinaa, dan Allaah.

Latihan




















191
Tajwiidul Huruf 1: Tafkhiim & Tarqiiq

192
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

2. Huruf Lam
Kondisi asal huruf Lam adalah tarqiq. Ia mesti dibaca tafkhim bila
berada pada lafazh Jalaalah (Kata Allaah) yang didahului oleh fathah atau
dhammah. Al-Imam Ibnul Jazariy berkata:





Dan tafkhim-kanlah huruf Lam dalam kata Allaah, Yang didahului
fathah atau dhammah seperti kalimat Abdullaah...
Beliau juga memberikan beberapa peringatan terkait dengan tebal
tipisnya huruf lam:


Kemudian (jangan menebalkan) Lam pada kata Lillaahi, Lanaa,
Walyatalaththaf, dan Waladh.

Latihan



























193
Tajwiidul Huruf 1: Tafkhiim & Tarqiiq

194
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Huruf Ra memiliki rincian tersendiri kapan ia mesti di tafkhim-kan


dan kapan ia mesti di tarqiq-kan. Al-Imam Ibnul Jazariy mengatakan:








Dan tarqiq-kanlah huruf Ra saat ia kasrah, Begitupula saat ia dalam
posisi sukun dan sebelumnya huruf kasrah,
Bila setelahnya tidak ada huruf istila, Atau kasrah yang
mendahuluinya bukanlah kasrah asli,
Dan para Ulama berbeda pendapat pada kata Firqin disebabkan
adanya kasrah pada huruf istila.
1. Tarqiq Pada Huruf Ra
Dalam syair yang ditulis oleh Al-Imam Ibnul Jazariy, beliau
menyebutkan beberapa kondisi dimana kita mesti men-tarqiq-kan huruf Ra.
Namun, beliau tidak menyebutkan dalam syairnya kapan saja huruf Ra di
tafkhim-kan. Hal ini disebabkan kondisi tarqiq pada huruf Ra lebih sedikit
bila dibandingkan kondisi tafkhim-nya. Sehingga seolah-olah beliau berkata
bahwa tarqiq-kanlah huruf Ra pada kondisi berikut, adapun sisanya (yang
tidak disebutkan), maka tafkhim-kanlah.
Kondisi tarqiq pada huruf Ra terjadi apabila:

1. Ra kasrah, contohnya:
2. Ra sukun yang sebelumnya kasrah asli dan huruf setelahnya bukan
istila, contohnya:
3. Ra sukun, sebelumnya huruf sukun, dan sebelumnya kasrah, yang
merupakan qiyas (analogi) dari kondisi kedua. Contohnya:

195
Tajwiidul Huruf 1: Tafkhiim & Tarqiiq

4. Ra sukun, sebelumnya ya sukun atau ya mad, yang merupakan qiyas



dari kondisi ke dua. Contohnya:
5. Ra imalah, yang merupakan qiyas dari kondisi pertama. Contohnya
(hanya satu dalam Riwayat Hafsh, yakni terdapat pada QS. Huud, 11:


41):

2. Tafkhim Pada Huruf Ra


Selain dalam kondisi yang telah disebutkan, huruf Ra mesti dibaca
tafkhim. Rinciannya adalah sebagai berikut: Empat (4) dalam kondisi
berhubungan fathah, Empat (4) dalam kondisi berhubungan dengan
dhammah, dan dua (2) pada berhubungan dengan kasrah. Rincian ini
diambil dari mafhum mukhalafah (pemahaman terbalik) dari apa yang
disampaikan Al-Imam Ibnul Jazariy dalam syairnya sebagaimana telah
diuraikan.
1) Empat (4) Kondisi yang Berhubungan dengan fathah,

a) Ketika fathah. Contoh:

b) Ketika sukun dan sebelumnya Fathah. Contoh:
c) Ketika sukun, sebelumnya sukun, dan sebelumnya fathah. Contoh:



d) Ketika sukun, sebelumnya Alif, dan sebelumnya fathah. Conto:
2) Empat (4) Kondisi yang Berhubungan dengan dhammah,

a) Ketika Dhammah. Contohnya:

b) Ketika sukun dan sebelumnya Dhammah. Contohnya:
c) Ketika sukun, sebelumnya sukun, dan sebelumnya Dhammah.

Contohnya:

d) Ketika sukun, sebelumnya wawu, dan sebelumnya Dhammah.

Contohnya:
3) Dua (2) Kondisi yang Berhubungan dengan Kasrah.
a) Huruf Ra sukun yang didahului hamzah washal (kasrah aridh).
Contoh:

b) Huruf Ra sukun yang sebelumnya kasrah dan setelahnya huruf

Istila yang bukan kasrah. Contoh:

196
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

3. Perbedaan Pendapat Pada Beberapa Kondisi


1) Pada kata
Para ulama berbeda pendapat disebabkan adanya kasrah pada huruf
Istila. Dalam hal ini, Al-Imam Ibnul Jazariy memilih tarqiq.
2) Pada Ra sukun yang diikuti huruf Ya mahdzuf
Ya mahdzuf artinya huruf Ya yang tidak ditulis, baik karena sebab
perubahan tata bahasa atau sebab penulisan yang sejatinya berasal dari
wahyu. Hal ini karena Al-Quran, baik lafazh, makna, dan cara membacanya
adalah wahyu yang bersifat tauqifiy (given/ tidak bisa diotak-atik).
Beberapa kata yang aslinya terdapat huruf Ya di akhir katanya adalah:
yang asalnya adalah , yang asalnya adalah , yang



asalnya
dan
yang asalnya . Pada kondisi seperti ini, Al-
Imam Ibnul Jazariy juga memilih tarqiq, karena ia aslinya merupakan huruf
Ra kasrah.

3) Pada kata dan
Para Ulama berbeda pendapat mengenai status huruf Ra pada kedua
kalimat tersebut, apakah ia di tafkhim-kan atau di tarqiq-kan. Hal ini
disebabkan adanya huruf istila yang mendahului huruf Ra. Adapun Imam
. Alasan
Ibnul Jazariy memilih men-tarqiq-kan dan men-tafkhim-kan

pilihan tersebut diambil dari harakat Ra saat dibaca washal. Pada huruf

Ra berharakat kasrah dan pada huruf Ra berharakat fathah.

Diskusikan: Para ulama berbeda pendapat mengenai kata firqin


disebabkan adanya kasrah pada huruf istila, dimana Al-Imam Ibnul Jazariy
memilih tarqiq. Lalu, bagaimana seharusnya kita membaca Ra pada firqin
bila kata tersebut di-waqaf-kan?

197
Tajwiidul Huruf 1: Tafkhiim & Tarqiiq

)Latihan dan Evaluasi (QS. Al-Qamar




198
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

199
Tajwiidul Huruf 1: Tafkhiim & Tarqiiq

200
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Al-Quran. Tanpa Tahun. Quran Word Office. Ebook.


Abdul Haamid, Suad. 2009. Taysiirurrahmaan Fii Tajwiidil Quraan. Kairo:
Daar Ibnul Jawzi.
Abdur Rauf, Abdul Aziz. 2011. Pedoman Daurah Al-Quran, Kajian Ilmu
Tajwid Disusun Secara Aplikatif Cet. XXI. Jakarta: Markaz Al Qur`an.
Abdus Salam. 2013. Mengenal Thariqah Syathibiyyah dan Thayyibat Al-
Nashr serta Perbedaannya. Terdapat di
http://miwitihombo.blogspot.co.id/2013/07/mengenal-thariqah-
syathibiyyah-dan.html.
Ad-Daani, Abu Amru Utsman bin Said bin Utsman. Tanpa Tahun. Syarh
Qashiidah Abi Muzaahim Al-Khaqani (ebook). Terdapat di
http://www.bsa2er.com/vb/attachment.php?attachmentid=414&d=1
295281933
Adh-Dhabba, Ali bin Muhammad. 2012. Al-Ghunnah. Terdapat di
http://www.alukah.net/literature_language/0/46309/#ixzz3XTbSYLqc
. Diakses 16 April 2015.
Adh-Dhabba, Ali bin Muhammad. Tanpa Tahun. Shariihun Nash Fil
Kalimaatil Mukhtalaf Fiiha an Hafsh (ebook). Terdapat di
http://www.archive.org/download/mosbah/mosbah.pdf.

201
Sumber Rujukan

Al-Anshaariy, Zakariya dan Khaalid Al-Azhariy. 2008. Jaami Syuruuh Al-


Muqaddimah Al-Jazariyyah Fii Ilmit Tajwiid. Kairo: Daar Ibnul Jawzi.
Al-Bugha, Musthafa Diib. Tanpa Tahun. Al-Waadhi Fii Uluumil Quraan
(ebook). Terdapat di http://www.al-
eman.com/%D8%A7%D9%84%D9%83%D8%AA%D8%A8/%D8
%A7%D9%84%D9%88%D8%A7%D8%B6%D8%AD%20%D9%
81%D9%8A%20%D8%B9%D9%84%D9%88%D9%85%20%D8
%A7%D9%84%D9%82%D8%B1%D8%A2%D9%86/i785&p1.
Diakses 17 Oktober 2015.
Al-Jamzuuriy, Sulayman dan Ali Muhammad Adh-Dhabba. 2008. Jaami
Syuruuh Tuhfatul Athfaal Fii Ilmit Tajwiid. Kairo: Daar Ibnul Jawzi.
Al-Jawziyyah, Muhammad bin Abu Bakr bin Qayyim. 1998. Zaadul Maaad
fii Hadyi Khayrul Ibaad (Tahqiq Syuaib dan Abdul Qadir Al-
Arna`uth). Hamidiyah : Mu`assasatur Risaalah.
Al-Juraisiy, Muhammad Makiy Nashr. 1999. Nihayatul Qawlil Mufiid Fii
Ilmit Tajwiid. Kairo : Maktabah Ash-Shafa.
Al-Maaaniy. 2015. Ghunnah. Terdapat di
http://www.almaany.com/ar/dict/ar-
ar/%D8%BA%D9%86%D8%A9/. Diakses 17 April 2015.
Al-Mathrafi, Ibtisam Uwayd Iyadh. 2016. Tariful Quran Lughatan
washtilaahan. terdapat dalam http://uqu.edu.sa/page/ar/146950.
Diakses 19 Mei 2016.
Al-Medany, Kamal Abu Muhammad. 2012. Perbedaan Antar Hamzah
Washal dan Hamzah Qatha. Terdapat di
http://aminbenahmed.blogspot.co.id/
2012/12/Hamzah.html#.Vh9Hrd997IU. Diakses 13 Oktober 2015.
Al-Murshafi, Abdul Fattah Sayyid Ajmi. 1980. Hidaayatul Qari Ilaa Tajwiid
Kalaamil Bari. Madinah: Maktabah Thayibah.
Al-Qasthalani, Syihabuddin. 2010. Lathaaiful Isyaarati lifununil Qiraat
(ebook). Terdapat di http://read.kitabklasik.net/2010/01/lathaif-al-
isyarat-li-funun-al-qiraat.html.
Ash-Shaftiy, Hamdullaah Haafizh. 1425 H. Silsilah Mutuunit Tajwiid 1. Kairo:
Maktabah Awlaadusy Syaikh lit Turaats.

202
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Ash-Shaftiy, Hamdullaah Haafizh. 1425 H. Silsilah Mutuunit Tajwiid 2. Kairo:


Maktabah Awlaadusy Syaikh lit Turaats.
As-Sindi, Abdul Qayyum bin Abdul Ghafur. 2002. Aysarus Subul Liriwayatil
Imami Hafshin Biqashril Munfashili. Makkah Al-Mukarramah:
Diraasaat Al-Quraniyah Fii Ilmit Tajwiid.
Ath-Thiibi, Syamsuddin Ahmad bin Ahmad bin Badruddin. Tanpa Tahun.
Manzhumah Al-Mufiid Fii Tajwiid (Tahqiq Dr. Ayman Suwaid).
Terdapat di http://www.riyadhalelm.com/mton/m3/3w-mnzomat-
almofed.doc. Diakses 28 Oktober 2015.
Ats-Tsauri, Sufyan. 2012. Apakah Basmalah termasuk Ayat dari Al-Quran.
Terdapat di http://sufyan-atstsaur.blogspot.co.id/2012/11/apakah-
basmalah-termasuk-ayat-dari-al.html. Diakses 19 Mei 2016.
Bin Muhammad, Abd Muhaimin, dkk. Tanpa Tahun. Qiraat Imam Asim
Riwayat Imam Hafs: Kajian terhadap Dua Toriq. Nilai: Universiti
Sains Islam Malaysia.
Birri, Maftuh Basthul. 2012. Tajwid Jazariyyah Cetakan Revisi. Lirboyo:
Madrasah Murattilil Qur-anil Karim.
Dedew, Muhammad Alu Hasan. Tanpa Tahun. Syarh Al-Jazariyyah Asy-
Syariith Ar-Raabi. Terdapat di http://www.dedew.net/text-
1577.html. Diakses 19 Mei 2016.
Dhamrah, Tawfiq Ibrahim. 2006. Al-Itqaan Fii Nuthqi Badhi Alfaazhil
Quraani Biriwayati Hafsh bin Sulayman min Thariiqisy Syaathibiyyah .
Amman: Al-Maktabah Al-Wathaniyah Al-Mamlakah Al-Ardaaniyah
Al-Haasyimiyyah.
Dhamrah, Tawfiq Ibrahim. 2010. Ahsanul Bayaan Syarh Thuruqith
Thayyibah Liriwaayati Hafsh bin Sulayman (Cetakan ke-2). Amman:
Al-Maktabah Al-Wathaniyah Al-Mamlakah Al-Ardaaniyah Al-
Haasyimiyyah.
Elfadhi. 2007. Qiraat Al-Quran dan Para Ahlinya. Terdapat di
https://elfadhi.wordpress.com/2007/03/29/qiraat-al-quran-dan-para-
ahlinya/.
Enginerr, Padli. 2014. Hadits dalam Keutamaan Membaca Al-Quran.
Terdapat di http://www.berita-blogspot.com/2014/08/hadits-dalam-
keutamaan-membaca-al-quran.html. Diakses 16 April 2015.

203
Sumber Rujukan

Ibnul Jazariy, Muhammad. 2009. An-Nasyr fil Qiraatil Asyr (ebook).


Terdapat di http://read.kitabklasik.net/2009/04/al-nasyr-fi-qiraat-al-
asyr-ibnu-al.html.
Ibnul Jazariy, Muhammad. 2013.Thayyibatun Nasyr Fil Qiraatil Asyr. Kairo:
Daar Ibnul Jawzi.
Kurnaedi, Abu Yala. 2014. Tajwid Lengkap Asy-Syafii Cet. III (Ed. Abul
Afnan Aiman Abdillah). Jakarta: Pustaka Imam Syafii.
LPICI, Tim. 2015. Pendapat Imam Madzhab Tentang Bacaan Basmalah.
Terdapat di http://cyberdakwah.com/2015/04/pendapat-imam-
madzhab-tentang-bacaan-basmalah/. Diakses 19 Mei 2016.
Madbut Writers and Translators. 2007. Asaanid Ibnul Jazaariy Al-Imam ilal
Khayril Anaam biriwayati Hafs Ibnu Sulayman (English Version) .
Western Cape: Madbut.
Muyassar, Mushaf. 2009. Makhaarjiul Huruuf. Terdapat di
http://www.moysar.com/t12.php. Diakses 19 Mei 2016.
Purnama, Yulian. 2014. Hukum Basmalah Dalam Shalat. Terdapat di
https://muslim.or.id/19744-hukum-basmalah-dalam-shalat.html.
Diakses 19 Mei 2016.
Saefullah, Saad. 2014. Hukum Membaca Taawudz Sebelum Membaca Al-
Fatihah Ketika Shalat. Terdapat di https://www.islampos.com/hukum-
membaca-taawudz-sebelum-membaca-al-fatihah-ketika-shalat-95510/.
Diakses 28 November 2015.
Salam, Abdus. 2013. Mengenal Thariqah Syathibiyyah dan Thayyibat Al-
Nashr serta Perbedaannya. Terdapat di
http://miwitihombo.blogspot.co.id/2013/07/mengenal-thariqah-
syathibiyyah-dan.html. Diakses 19 Mei 2016.
Suwaid, Aiman Rusydi. 2009. At-Tajwidul Mushawwar. Terdapat di
https://islamhouse.com/ar/books/733294/. Diakses 19 Mei 2016.
Suwaid, Aiman Rusydi. 2015. Panduan Ilmu Tajwid Bergambar, Mudah dan
Praktis. Solo: Zamzam.
Tashfiyah, Admin. 2012. Hubungan Ilmu Tahsin (Tajwid) dan Ilmu Qiraat .
Terdapat di http://tashfiyah.or.id/hubungan-ilmu-tahsin-tajwid-dan-
ilmu-qiraat/. Diakses 19 Mei 2016.

204
Tajwidul-Quran Edisi Lengkap Abu Ezra Al-Fadhli

Zainuddin, Ahmad. 2013. Keutamaan Membaca Al-Quran. Terdapat di


http://muslim.or.id/akhlaq-dan-nasehat/keutamaan-membaca-al-
quran.html. Diakses 16 April 2015.
Zaman, Badrus. 2013. Alif Washal Yang Agak Membingungkan (Bagian
Keempat): Pengecualian. Terdapat di
http://kelanadunia.blogspot.co.id/2013/10/alif-washal-yang-agak-
membingungkan.html. Diakses 13 Oktober 2015.

- Audio Syarh Daurah Jazariyyah Ust. Muhammad Naim, Lc.


(https://abangdani.wordpress.com/2011/04/08/download-audio-
dauroh-ilmu-tajwid-membahas-manzhumah-ibnul-jazari/)
- Channel Telegram Online Tajwid (telegram.me/onlinetajwid)
- Channel Telegram Online Tajwid Baru (telegram.me/online_tajwid)
- Talaqqi dan Talim bersama Syaikh Abdul Karim Al-Jazairiy
- Talaqqi dan Talim bersama Syaikh Mahmoud Abu Zurainah
- Talaqqi dan Talim bersama Syaikh Muhammad Yahya Juman
- Talaqqi dan Talim bersama Ust. Abu Yala Kurnaedi, Lc.
- Talaqqi dan Talim bersama Ust. Abu Zahid
- Talaqqi dan Talim bersama Ust. Iwan Gunawan, Lc.
- Talaqqi dan Talim bersama Ust. Rendi Rustandi, S.Pd.I
- Video Al-Itqan Syaikh Ayman Suwaid
(https://www.youtube.com/watch?v=u5uoJ73kNWg)
- Video Syarh Manzhumah Jazariyyah Syaikh Ayman Suwaid
(https://www.youtube.com/watch?v=3-
OX9w3WdCI&list=PL5CF688ECD20085C4)
- Video Syarh Tuhfatul Athfaal Syaikh Asyraf Al-Jafari
(https://www.youtube.com/watch?v=i3pe0uuaWFM&list=PLVVEyK
e7w0S8MQz6NMMgjevhJhkaGmsq0)

205