Anda di halaman 1dari 4

Peruvian and Colombian Asylum Case

Nama: Arindra Ahmad Fauzan


NPM: 170210160058

Latar Belakang
Victor Raul Haya de la Torre, meruapakan seorang politisi asal Peru yang menjadi sorotan dunia pad atahun
1950 berkat sebuah kasus yang menjeratnya. Pada 3 Oktober 1948 Ia memimpin sebuah gerakan
pemberontakkan melawan pemerintahan Peru yang berpusat di ibukotanya, Lima. Pemberontakan ini
dikaitkan dengan Partai Politik Aliansi Revolusi Masyarakat Amerika berdasarkan putusan Presiden
Mariano Ospina Perez.
Pada tanggal 5 Oktober 1948, Pemimpin Partai Politik Aliansi Revolusi Masyarakat Amerika, Victor Raul
Haya de la Torre, bersamaan dengan anggota partai lainnya takluk dari pemerintahan. 10 Oktober 1948,
jaksa umum bertanggung jawab atas kasus ini dan menyatakan bahwa kejahatan yang mereka tanggung
terkait pemberontakan militer.
Setelah itu pada tanggal 27 Oktober 1948, setelah krisis politik ini, junta militer pemerintah berhasil
mengambil kendali negara. Sebagai hasilnya dibentuk sebuah keputusan tanggal 4 November 1948 yang
memberlakukan beberapa prosedur mengeai kasus pemberontakan. Prosedur ini, tidak berlaku secara
khusus terhadap kasus Haya de la Torre dan anggota partai lainnya.
3 Januari 1949, Pimpinan partai tersebut, Haya de la Torre meminta suaka kepada Kedutaan Besar
Kolombia di Lima. Kedutaan Besar Kolombia memberitahu Kementerian Luar Negeri dan Keagamaan
pada hari selanjutnya bahwa Haya de la Torre telah diberikan suaka berdasarkan Konvensi Havana
mengenai Hak atas Suaka pada tahun 1928, konvensi tersebut ditandatangani oleh Peru dan Kolombia.
Beberapa hari kemudian, tepatnya 14 Januari 1949, Kedutaan Besar Kolombia memberitahukan kepada
Kementerian Luar Negeri dan Keagamaan Peru bahwa Kolombia sudah mengkategorikan Haya de la Torre
sebagai pengungsi politik.
Peru kemudian tidak setuju dengan berlakunya status Haya de la Torre sebagai pengungsi politik, 12
Februari 1949, Kementerian Luar Negeri dan Keagamaan peru meminta kepada Pemerintahan Kolombia
untuk memasukkan Victor Raul Haya de la Torre sebagai pelanggar politik (ICJ, Application Instituting
Proceedings and Documents of the Writtern Proceedings, 1949), tetapi mereka juga tidak bisa seenaknya
membombardir kantor Kedutaan Kolombia di Lima, akan memperburuk keadaan.
Maka dari itu, setelah menerima berita tersebut, Peru mengajak diskusi diplomatis dengan Kolombia,
kemudia menyetujui kasus ini akan dibawa ke International Court of Justice (ICJ). Pada 31 Agustus 1949,
mereka menyetujui bahwa masing-masing pihak berhak mengajukan permohonannya secara sepihak ke
pengadilan tanpa memperhitungakan pertentangan dengan pihak lain, yang dinamakan Act of Lima.
(Garcia-Mora, 1951)

Judges
Dikarenakan tidak adanya perwakilan dari masing-masing negara, maka kedua negara (Peru dan Columbia)
memilih Dr, Jose Joaquin Caicedo Castilla (Kolumbia) dan Dr. Luis Alayza y Paz Soldan (Peru) untuk
duduk sebagai hakim ad hoc dalam kasus ini . (Wisconsin, 1950). Hal ini sesuai dengan Pasal 31 Statua
Mahkaman Internasional ayat 2 dan 3 yang mengatakan bahwa
Ayat 2: Jika pengadilan memasukkan hakim dari salah satu pihak, maka pihak lainnya dapat memilih
seseorang untuk duduk sebagai hakim. Orang tersebut dipilih dari beberapa orang yang dinominasikan
sebagai kandidat sesuati dengan Pasal 4 dan 5
Ayat 3: Jika tidak ada hakim perwakilan dari negara-negara terkait, maka setiap pihak boleh memilih hakim
yang disediak sesaui dengan ayat 2 Pasal ini. (ICJ, Statue of the International Court of Justice)

Dasar Hukum
Pada kasus ini secara tidak langsung menguji penerapan hukum regional.
1. Kewajiban Umum dan Khusus yang berlaku untuk pemerintah Peru dan Kolombia
a. Persetujuan Bolivarian tentang Ekstradisi 18 Juli 1911
b. Konvensi Suaka diadopsi dan ditandatangani pada Konferensi Internasional ke-6 Negara-
Negara Amerika pada tahun 1928
2. Sifat yuridis khusus dari institusi suaka Amerika, sebagaimana tercantum dalam undang-undang
yang berlaku di Negara-Negara Amerika dan prakteknya diikuti oleh mereka sejak abad lalu.
3. Umumnya, hukum internasional dan kebiasaan yang berlaku di Amerika
Argumen Pemerintah Republik Kolombia
Kolombia menanyakan kepada pengadilan ICJ
1. Dalam batasan dari kewajiban sebagai akibat dari Perjanjian Bolivarian tentang Ekstradisi
pada 18 juli 1911 dan Konvensi Suaka pada 20 Februari 1928 berlaku untuk kedua negara.
Apakah Kolombia memenuhi syarat untuk memberikan suaka?
2. Sebagai negara territorial terikat, bukankah Peru diharuskan untuk memberikan jaminan dari
keberangkatan pengungsi negaranya tanpa diganggu gugat?
3. Mengajukan mengenai berlakunya Konvensi Montevideo terhadap Peru. Di dalam konvensi
Motevideo secara ekspliist terkandung ketentuan eksplisit yang memungkinkan kualifikasi
unilateral buronan oleh negara suaka. Kolumbia mengemukakan argument bahwa Konvensi
Montevideo ini mewakili kodifikasi peraturan mengenai praktik suaka yang dapat digambarkan
secara umum dan diterima di regional Amerika Latin, maka dari itu putusan dalam Konvensi
tersebut seharusnya mengikat Peru . Argumen ini mengikuti pandangan Kolumbia bahwa Undang-
Undang Internasional Amerika Secara Umum mengakui bahwa adanya kualifikasi secara sepihak
atas suaka yang mengikat negara territorial. (Evans, 1952)
Mereka menganggap bahwa Kolombia sudah memenuhi persyaratan untuk melakukan sebuah suaka
diplomatic terhadap Haya de la Torre
Argumen Pemerintah Peru
Counter claim terhadap Kolombia, Di dalam article 63 Rules of Court mengatakan bahwa suaka yang
diberikan oleh Kedutaan Besar Kolombia di Lima, Peru kepada Victor Raul Haya de la Torre bertentangan
dengan Article 1, ayat 1 dan Article ayat 2 dari konvensi suaka di Havana pada tahun 1928 (ICJ,
Asylum (Colombia v Peru), 2017)
Artikel 1: negara tidak bisa memberikan suaka kepada orang yang sedang tervonis pelanggaran
biasa. Orang yang sedang tervonis itu harus dikembalikan kepada negara aslinya, ketika diminta
oleh pemerintah negara aslinya
Artikel 2: Suaka yang diberikan kepada pengungsi politik harus dihargai, suaka tidak boleh
diberikan kecuali kasusnya genting dan berlaku dalam jangka waktu sementara hanya untuk
menjamin keselamatannya. Haya de la Torre tidak dalam keadaan genting, karena sudah
berlangsung selama tiga bulan.
Jawaban Pengadilan terhadap Kolombia
1. Ketika merujuk kepada Perjanjian Bolivarian mengenai aturan ekstradisi, tidak memungkinkan
mengambil keputusan mengenai suaka diplomatic. Di dalam kasus ekstradisi, pengungsi
sedang ada di territorial (daerah) kedaulatan, tidak mengakui adanya hak bagi Kolombia untuk
menentukan sifat sebuah pelanggaran secara unilateral (keputusan sendiri)
2. Di dalam Konvensi Havana juga tidak tercantum hak penentuan kualifikasi baik secara implisit
maupun eksplisit. Terutama Peru tidak meminta Haya de la Torre untuk keluar dari teritori Peru
dan tidak pula meminta kepada pemerintah Kolumbia untuk memberika suaka kepadanya.
3. Pada Konvensi Montevideo 1933, Peru belum meratifikasi mengenai konvensi jadi tidak dapat
diberlakukan kepada Peru.
4. Berdasarkan Hukum Internasional Amerika, Kolombia tidak mampu menemukan sebuah
praktek bukti mengenai kualifikasi unilateral, baik secara regional maupun local.

Jawaban Pengadilan terhadap Peru


1. Counter claim Peru tidak berlaku karena dikategorikan bukan pelanggaran biasa. pelanggaran
yang berlaku terhadap Haya de la Torre hanya pelanggaran pemberontakan militer.
2. Artikel 2, ICJ meilhat bahwa keadaan pemberontakan militer itu tidak genting dan argument
Peru masih dapat diterima.
Kesimpulan Pengadilan
1. Ajuan Pertama dan kedua dari Republik Kolombia ditolak dengan voting 14/2 dan 15/1
2. Ajuan Pertama Peru mengenai artikel 1 ditolak dengan voting 15 banding 1, tetapi artikel 2
yang diajukan oleh Peru diterima dengan kemenangan voting 10/6
Hal ini menandakan bahwa Kolumbia tidak kompeten ataupun berhak untuk bisa menentukan sendiri
kualifikasi penentuan pencari suaka, pengadilan tidak bisa menemukan mengenai kebiasaan apa yang bisa
dijadika dasar hukum yang dikatakan oleh pemerintah Kolumbia, yang dimaksudkan adalah Konvensi
Montevideo 1933, yang pada dasarnya Peru tidak meratifikasi konvensi tersebut. Jadi keputusan dan
kebijakan atau aturan yang ada di dalam konvensi tersebut tidak berlaku terhadap Peru. Disini hukum
regional teruji tidak valid, ketika salah satu negara tidak meratifikasinya. (Briggs, 1951)
Bibliography
Almeida, P. W., brandao, J. R., & Weingartner, A. M. (2016). A Lation American Guide to International
Court of Justice Case Law. Cambridge: Cambridge Scholars Publishing.

Briggs, H. W. (1951). The Colombian-Peruvian Asylum Case and Proof of Customary International Law.
American Journal of International Law, 728-731.

Evans, A. E. (1952). The Colombian-Peruvian Asylum Case: The Practice of Diplomatic Asylum. The
American Political Science Review, 142-157.

Garcia-Mora, M. R. (1951). The Colombian-Peruvian Asylum Case and the Doctrine of Human Rights.
Virgina Law Review, 927-965.

ICJ. (1949). Application Instituting Proceedings and Documents of the Writtern Proceedings. (pp. 8-11).
Hague : ICJ.

ICJ. (2017, Oktober 2). Asylum (Colombia v Peru). Retrieved from ICJ: http://www.icj-cij.org/files/case-
related/7/11957.pdf

ICJ. (n.d.). Statue of the International Court of Justice. Retrieved from legal. un. org:
http://legal.un.org/avl/pdf/ha/sicj/icj_statute_e.pdf

Wisconsin, U. o. (1950). International Court of Justice. University of Wisconsin Press Journal Division,
670.