Anda di halaman 1dari 5

RUMAH SAKIT KARYA ASIH CHARITAS

Jl. Betawi Raya No.1340 Kel. Lebung Gajah Kec. Sematang Borang
PALEMBANG
Telp. 0711-817196 Email : karyaasih17@gmail.com Fax.0711- 822334

KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT KARYA ASIH CHARITAS


NOMOR : 82 /RS.KA.CHA/SK/XI/2016

TENTANG

KEBIJAKAN PELAYANAN RADIOLOGI


RUMAH SAKIT KARYA ASIH CHARITAS

DIREKTUR RUMAH SAKIT KARYA ASIH CHARITAS

Menimbang :
a. Bahwa dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan yang aman,
berfokus kepada keselamatan pasien serta kepuasan pelanggan
(patient centeredness) di Rumah Sakit Karya Asih Charitas, maka
diperlukan penyelenggaraan pelayanan Radiologi yang bermutu ;
b. Bahwa agar pelayanan Radiologi dapat terlaksana dengan baik, perlu
adanya kebijakan Direktur sebagai landasan bagi penyelenggaraan
pelayanan Radiologi di Rumah Sakit Karya Asih Charitas .
c. Bahwa sehubungan dengan hal tersebut di atas perlu ditetapkan
Kebijakan Pelayanan Radiologi dengan Keputusan Direktur Rumah
Sakit Karya Asih Charitas

Mengingat :
1. Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 tahun 2009 tentang
RumahSakit;
2. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.
3. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 512/MENKES/PER/IV/2007
tentang Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran;
4. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 375/MENKES/SK/III/2007
tentang Standar Profesi Radiografer;
5. Permenkes Nomor 780/MENKES/PER/VIII/2008 tentang
Penyelenggaraan Pelayanan Radiologi.
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
No1014/MENKES/ SK/XII/2008 tentang Standar Pelayanan
Radiologi Diagnostik di Sarana Pelayanan Kesehatan;
6. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
410/MENKES/SK/III/2010 tentang Perubahan Atas Keputusan
Menteri. Kesehatan Republik Indonesia
No1014/MENKES/SK/XI/2008 tentang Standar Pelayanan Radiologi
Diagnostik di Sarana Pelayanan Kesehatan.
7. Keputusan Yayasan Nomor 066/SK/YBK-VIII/2016 tanggal 12
Agustus 2016 tentang Struktur Organisasi Rumah Sakit Karya Asih
Charitas;
8. Keputusan Direktur Rumah Sakit Karya Asih Charitas Nomor
17/RSKA.CHA/SK/X/2016 tentang Struktur Organisasi di Rumah
Sakit Karya Asih Charitas;

MEMUTUSKAN

Menetapkan :

Kesatu : KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT KARYA ASIH


CHARITAS TENTANG KEBIJAKAN PELAYANAN RADIOLGI
RUMAH SAKIT KARYA ASIH CHARITAS.

Kedua : Kebijakan pelayanan Radiologi Rumah Sakit Karya Asih Charitas


sebagaimana tercantum dalam Lampiran Surat Keputusan ini.

Ketiga : Kebijakan Pelayanan Radiologi Rumah Sakit Karya Asih Charitas


sebagaimana dimaksud dalam lampiran Surat keputusan ini harus
digunakan sebagai acuan dalam penyelenggaraan pelayanan Radiologi.

Keempat : Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Kebijakan Pelayanan


Radiologi Rumah Sakit Karya Asih Charitas ini dilaksanakan oleh
Yayasan Bakti Kasih dan Direktur Rumah Sakit Karya Asih Charitas.

Kelima : Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan akan diperbaiki
sebagaimana mestinya apabila dikemudian hari terdapat kekeliruan dan
atau perubahan dalam penetapannya.

Ditetapkan di : Palembang
Pada tanggal : 10 November 2016
Direktur,

dr F Tejo Kuncoro
Lampiran
Keputusan Direktur RS Karya Asih Charitas
Nomor : 82 /RS.KA.CHA/SK/XI/2016
Tanggal : 10 November 2016

KEBIJAKAN PELAYANAN RADIOLGI


RUMAH SAKIT KARYA ASIH CHARITAS

1. Radiologi melaksankan pelayanan mengacu pada Pedoman Pelayanan Radiologi


Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No 410/MENKES/SK/III/2010
tentang Perubahan Atas Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
No.1014/MENKES/SK/XI 2008 tentang Standar Pelayanan Radiologi Diagnostik di
Sarana Pelayanan Kesehatan

2. Radiologi memberikan pelayanan pada hari kerja (jam 07.00 14.00 wib) dan bila
diperlukan on call pada sore dan malam hari.
3. Penanganan dan pengendalian infeksi dan bahan berbahaya, beracun (B3) di
Radiologi mengikuti ketentuan yang telah ditetapkan oleh Rumah Sakit Karya Asih
Charitas.
4. Kurikulum orientasi khusus Radiologi minimal :
4.1. Pengenalan reagensia B3 dan Non B3
4.2. Memahami ruang dan alat-alat yang ada di Radiologi
4.3. Penggunaan APD
4.4. Penanganan dan pengendalian infeksi di Radiologi.
5. Rumah sakit menetapkan pelayanan Radiologi di luar rumah sakit berdasarkan
reputasi yang baik dan yang memenuhi undang-undang dan peraturan.

6. Staf Radiologi wajib mendapatkan pelatihan dan pendidikan untuk setiap peralatan
yang baru di tempatkan di Radiologi.
7. Pemeriksaan terhadap pasien Radiolgi diproses oleh Radiografer yang kompeten
dan di evaluasi oleh penanggung jawab Radiologi atau petugas yang berwenang pada
saat shiff jaga.
8. Radiologi menghitung kebutuhan tenaga berdasarkan penghitungan beban kerja pada
pola ketenagaan
9. Radiologi dipimpin oleh Penanggung Jawab Radiologi yang memiliki STR dan SIP
yang masih berlaku.
10. Pemberian Hasil pemeriksaan rontgen reguler dalam waktu kurang dari 24 jam
setelah pemeriksaan dilakukan, kecuali pemeriksaan khusus.
11. Pemeriksaan khusus dapat dilakukan di luar Rumah Sakit Karya Asih Charitas atau
Radiologi Rujukan yang telah ditetapkan
12. Pemeriksaan CITO Radiologi
13. Pemeriksaan CITO Radiologi dilakukan dalam waktu < 1 jam dari sejak dilakukan
Pemeriksaan sampai hasil diekspertise oleh radiolog dan dilaporkan melalui telepon
ke unit layanan yang bersangkutan.
14. Nilai kritis pemeriksaan Radiologi
15. Nilai kritis pemeriksaan Radiologi ditetapkan oleh rumah sakit dengan melibatkan
Radiologi dan dokter spesialis yang berkepentingan serta dievaluasi minimal 2 tahun
sekali atau sewaktu-waktu apabila diperlukan.
16. Hasil pemeriksaan Radiologi yang dinyatakan sebagai nilai kritis segera dilaporkan
sesuai prosedur pelaporan hasil kritis yang sudah ditetapkan Rumah Sakit dengan
menggunakan metode SBAR.
17. Monitoring kepatuhan terhadap pelaporan hasil kritis dilakukan setiap hari dan
dievaluasi secara berkala 1 kali dalam 1 bulan.
18. Pengelolaan peralatan Radiolgi dilaksananan sesuai dengan ketentuan yang sudah
ditetapkan oleh Rumah Sakit Karya Asih Charitas.
19. Untuk menjamin peralatan Radiologi tetap berfungsi dengan baik, peralatan Radiologi
harus selalu dilakukan pemeliharaan dan kalibrasi sesuai dengan ketentuan yang
berlaku.
20. Radiologi merencanakan pengadaan dan memonitor kecukupan persediaan bahan
fillm dan bahan lain untuk kebutuhan setiap hari.
21. Radiologi memonitor ketersediaan larutan prosesing dan bahan lain dengan pihak
ketiga untuk memastikan apabila terjadi kekosongan.
22. Penyimpanan bahan Radiologi harus sesuai ketentuan atau petunjuk dari
Sipembuatnya
23. Larutan prosesing fillm dan alat habis pakai yang sudah kadaluarsa dimusnahkan
sesuai dengan undang-undang yang berlaku atau bekerjasama dengan pihak ketiga.
24. Untuk menjamin Kualitas hasil pemeriksaan Radiologi harus melakukan evaluasi
secara periodik terhadap alat dan larutan dengan cara kaliberasi ringan dan manteinen
ringan
25. Setiap pengantian larutan prosesing fillm Rontgen diberi label sesuai dengan
ketentuan masing-masing yang berisi tanggal pembuatan dan expired datenya.
26. Setiap pemeriksaan Radiologi harus berdasarkan atas permintaan dari dokter .
27. Semua pemeriksaan Radiologi dilakukan di unit Radiologi oleh petugas Radiologi
Sesuai dengan SPO.
28. Setiap petugas wajib melakukan proses identifikasi pasien pada saat melaksanakan
tindakan pemeriksaan Radiologi.
29. Petugas Radiologi wajib melaksanakan Pencatatan identifikasi pasien dam pemakaian
fillm Rontgen pada buku pencatatan, dengan mencatat identitas pasien (nama,tanggal
lahir, dan nomor rekam medis) sesuai dengan hari dikerjakan.
30. Petugas Radiologi melaksanakan Penyimpanan /pengarsipan hasil Ekspertise
Radiolog, surat rujukan rontgen ( Ampra).
31. Radiologi dipimpin oleh Penanggung Jawab Radiologi yang bertanggung jawab
penuh terhadap Kepala Pelayanan Penunjang Medis.
32. Radiologi memberi pelayanan dalam batas-batas anggaran yang ada untuk mencapai
pelayanan yang tepat waktu dan tepat guna dengan memanfaatkan tenaga-tenaga dan
sarana yang tepat.
33. Penanggung Jawab Radiologi bertanggungjawab terhadap pelaksanaan, pengawasan
administratif dan pengembangan pelayanan Radiologi, baik yang dilakukan didalam
maupun diluar Rumah Sakit serta melakukan monitoring dan evaluasi secara berkala
minimal 1 kali dalam 1 tahun.
34. Radiologi melaksanakan kontrol mutu interna ldan eksternal secara rutin dan
dievaluasi sesuai dengan kebutuhan kerja dan didokumentasikan dan dievaluasan serta
dilaporkan kepada direktur rumah sakit..
35. Radiologi memiliki staf kompeten yang berjanggung jawab terhadap pelaksanaan
kontrol mutu baik dari dalam maupun diluar rumah sakit.
36. Buku-buku yang digunakan untuk rujukan atau panduan pelayanan adalah:
36.1. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 410/MENKES/ SK/III/
2010 tentang Perubahan Atas Keputusan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia No.1014/MENKES/ SK/XI / 2008 tentang Standar Pelayanan
Radiologi Diagnostik di Sarana Pelayanan Kesehatan.
36.2. Hospital patient saftystandards Joint commsion on accreditation of Heald
organization Lllinois ,USA tahun 2002.
36.3. panduan nasional keselamatan Rumah Sakit ,Departemen kesehatan RI,2006.

Ditetapkan di : Palembang
Pada tanggal : 10 November 2016
Direktur,

dr. F. Tejo Kuncoro