Anda di halaman 1dari 12

Riska Oktafiani

240210150060

IV. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

Menurut de Man (2013) menyatakan bahwa texture analyzer digunakan


untuk menilai tekstur secara objektif dengan probe. Selain itu, untuk menentukan
sifat bahan pangan berupa kekerasan, tingkat kekakuan, fleksibilitas dan sifat-sifat
rheology lainnya Menurut Ihekoronye dan Ngoddy (1985) menyatakan bahwa
terxture analyzer adalah alat yang terkait dengan penilaian dari karakteristik
mekanik suatu materi, dimana alat tersebut digunakan untuk menentukan kekuatan
materi dalam bentuk kurva. Texture analyzer digunakan untuk menentukan sifat
fisik bahan pangan yang berhubungan dengan daya tahan atau kekuatan suatu bahan
terhadap tekanan (Smewing, 1999).
Prinsip dari analisis tekstur adalah memberikan tekanan kepada sampel
dengan menggunakan probe dengan berbagai tipe, misalnya berbentuk silindris
dengan diameter sekitar 3,5 mm (Kim, 2014). Metode yang digunakan disesuaikan
berdasarkan probe, yaitu metode puncture dan metode compression. Terdapat dua
metode dalam mengukur tekstur dari suatu sampel, yaitu dengan mengukur
besarnya gaya yang diperlukan untuk menghasilkan deformasi secara konstan dan
dengan mengukur deformasi yang disebabkan oleh besar gaya yang konstan
(Szczesniak dan Kleyn, 1963). Sedangkan prinsip Texture Profile Analyzer (TPA)
adalah pengukuran suatu profil tekstur dengan cara merekam gaya regangan dari
gerakan bolak-balik suatu benda yang mendeformasi sampel (Enquiry, 2014) dan
memberikan gaya tekan (compression) terhadap produk sebanyak dua kali.
Menurut Johnson dan Szczesniak (2014) menyatakan bahwa probe
merupakan komponen yang berfungsi untuk memberikan gaya deformasi pada
sampel yang akan diukur teksturnya. Probe yang digunakan dalam percobaan kali
ini adalah P6 dan P36. P6 adalah probe yang digunakan untuk mengukur tekstur
marshmallow, sedangkan P36 digunakan untuk mengukur tekstur roti tawar dan
keju cake. Perbedaan probe p6 dan p36 dapat dilihat dari ukuran dan fungsinya.
Probe p6 memiliki ukuran yang lebih kecil daripada probe P36. Probe P6 memiliki
fungsi untuk mengukur tekstur bahan pangan yang memiliki tingkat kekenyalan
tertentu seperti marshmallow, sedangkan P36 digunakan untuk mengukur tekstur
bahan pangan dengan karakteristik yang tidak kenyal.
Riska Oktafiani
240210150060

Komponen yang terdapat pada alat texture analyzer memiliki fungsi yang
berbeda seperti :
1. Display, berfungsi untuk menampilkan proses dari alat LFRA texture analyzer
2. Probe Adaptor, tempat untuk meletakkan probe.
3. Meja objek atau meja benda, berfungsi untuk meletakan sampel atau objek
yang akan diukur teksturnya.
4. Scroll, berfungsi untuk menaikkan serta menurunkan sampel atau objek yang
diletakkan diatas meja benda atau meja objek.
5. Tempat probe, berfungsi untuk meletakkan probe yang spesifik sesuai dengan
probe untuk sampel.
6. Start, tombol yang digunakan untuk memulai pengoperasian.
7. Reset Stop, tombol yang digunakan untuk menghentikan tes berlangsung
kembali ke posisi awal.
8. Emergency Stop (Enquiry, 2014).

Gambar 1. Texture Analyzer


(Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2017)

Test mode dengan tipe measure force berarti jarak (distance) yang akan
ditempuh oleh probe sudah ditetapkan terlebih dahulu, kemudian texture analyser
akan melakukan analisis terhadap profile gaya (force). Option berguna untuk
menentukan tipe program yang akan dijalankan. Option yang dapat dipilih antara
lain return to start, hold until reset, hold until time, repeat until reset, repeat until
count, cycle until reset, cycle until count, dan library. Pada pengukuran tekstur
cookies keladi, option yang digunakan adalah return to start. Pada tipe option ini,
probe akan bergerak sekali pada kecepatan yang ditentukan. Setelah mencapai
Riska Oktafiani
240210150060

jarak yang diinginkan, maka probe akan kembali pada posisinya semula. Pre-test
speed ialah kecepatan pada saat probe mulai bergerak hingga trigger point tercapai.
Test speed ialah kecepatan probe mulai pada saat probe menyentuh sampel hingga
jarak penekanan yang telah ditentukan tercapai. Post-test speed merupakan
kecepatan probe ketika probe kembali ke tempat semula setelah jarak yang telah
ditetapkan tercapai. Distance ialah jarak pada sampel yang akan ditempuh oleh
probe ketika terjadi proses penekanan (probing). Trigger berguna untuk
menentukan metode apa yang digunakan untuk memulai pengujian, dimana titik
awal pengujian ialah ketika probe mulai bergerak pada kecepatan yang telah
ditentukan dan dimulainya analisis data. Trigger type yang dapat dipilih di
antaranya Auto, Button, E-sig, C code, dan Pre travel. Trigger type yang digunakan
pada pengukuran adalah tipe Auto. Pada tipe ini, probe secara automatis akan
mencari permukaan sampel. Trigger force yang digunakan sebesar 5 g
menunjukkan bahwa nilai gaya sebesar 5 g force yang dihasilkan ketika probe
menekan sampel diinterpretasikan sebagai permukaan sampel.
Texture analyzer terdiri dari beberapa probe. Menurut Hellyer (2004)
menyatakan bahwa jenis-jenis probe dan fungsinya, yaitu :
1. Silinder
Probe silinder berfungsi untuk sebagian besar tusuk, kompresi, kelengketan dan
ekstrusi tes. Diameter yang dipilih dari probe tergantung dari produk yang akan
diuji dan jenis pengukuran yang harus dilakukan
2. Bola
Probe bola berfungsi untuk produk lembut dan sensitif, sering untuk
mensimulasikan jari menekan ke dalam produk .
3. Kerucut
Probe kerucut berfungsi untuk menguji suatu plastik dan lembut produk, misalnya
untuk mensimulasikan penyebaran mentega.
Menurut de Man (1999) menyatakan bahwa batasan-batasan dalam tekstur
antara lain:
1. Konsistensi, menunjukkan segi-segi tekstur yang berkaitan dengan aliran dan
deformasi.
2. Kekerasan, merupakan ketahanan terhadap deformasi.
Riska Oktafiani
240210150060

3. Kerapuhan, merupakan sifat keretakan atau kepatahan sebelum aliran yang


bermakna terjadi.
4. Kelekatan, merupakan sifat permukaan yang berkaitan dengan adhesi antara
bahan dengan permukaan yang berdampingan.
Sedangkan Menurut Enquiry (2014) menyatakan bahwa batasan-batasan
dalam tekstur yaitu:
a. Kerapuhan, merupakan suatu gaya menyebabkan keretakan atau kepatahan.
b. Konsistensi, merupakan segi tekstur yang berkaitan dengan suatu aliran dan
deformasi.
c. Kelekatan, menyangkut daya tarik materi yang sejauh mana materi dapat
ditarik.
d. Kekerasan, diperlukan dalam memampatkan suatu materi sehingga resisten
terhadap deformasi.
Sampel yang digunakan dalam praktikum kali ini adalah marshmallow, roti,
keju cake, kerupuk, tortilla chips, dan biskuit. Tahapan pertama yang dilakukan
adalah sampel dipilih bentuk probe yang tepat yang akan diukur berdasarkan daftar
panduan pada terxture analyzer. Setelah itu, diletakkan sampel pada posisi yang
telah ditentukan. Selanjutnya, ditekan tombol start dan dicatat nilai kekerasan
pada sampel tersebut.
Jenis bahan pangan yang dianalisis berpengaruh terhadap jenis probe yang
digunakan. Probe yang digunakan untuk pengukuran tekstur cookies ialah probe
jenis silinder dengan ukuran diameter 2 mm. Setelah dilakukan pemasangan probe,
sampel dilakukan di atas meja uji, kemudian texture analyser dinyalakan.
Komputer dinyalakan untuk menjalankan program texture expert. Dengan
menggunakan program ini, data hasil pengukuran texture analyser dapat
divisualisasikan dalam bentuk grafik dan dapat dilakukan pengolahan data lanjutan.
Kurva profil tekstur akan diperoleh setelah alat berhenti bekerja. File di save
terlebih dahulu di folder, kemudian tekan tombol view load/time chart untuk
melihat keseluruhan hasil pengukuran beserta kurvanya. Kurva hasil pembacaan
texture analyzer tersebut akan merepresentasikan data-data yang diperlukan untuk
mengetahui karakteristik fisikokimia produk akhir, sehingga kualitas tekstural
produk dapat diketahui.
Riska Oktafiani
240210150060

Tabel 1. Hasil Pengamatan Karakateristik Mekanik Bahan Pangan


Jenis Bahan Hardness Gumminess Chewiness Firmness Cohesiveness Springiness Resillience Fracturabillity
(g)
Marshmallow 1 0,581 0,520 0,572 - 0,895 1,101 0,547 -
Marshmallow 2 0,510 0,438 0,734 - 0,859 1,677 0,551 -
Roti 1 - - - 288,331 - - - -
Roti 2 - - - 154,552 - - - -
Kejucake 1 - - - 323,832 - - - -
Kejucake 2 - - - 378,825 - - - -
Chitato 1 - - - - - - - 450,310
Chitato 2 - - - - - - - 380,536
Tortilla Chips 1 - - - - - - - 659,654
Tortilla Chips 2 - - - - - - - 618,444
Biskuit 1 1455,30 - - - - - - 4,223
Biskuit 2 1680,905 - - - - - - 4,318
(Sumber: Dokumentasi Pribadi, 2017)
Riska Oktafiani
240210150060

Menurut hasil pengamatan tabel 1 menunjukkan bahwa hardness pada


sampel marshmallow 1 sebesar 0,581 dan marshmallow 2 sebesar 0,510, jika dirata-
ratakan menjadi 0,546. Selain itu, hardness dari sampel biskuit 1 sebesar 1455,30
dan biskuit 2 sebesar 1680,905, setelah dirata-ratakan menjadi 1568,103. Hal ini
menunjukkan bahwa hardness dari biskuit lebih besar dibandingkan dengan
marshmallow. Salah satu kriteria penting dalam berbagai jenis permen
marshmallow adalah tingkat kekerasannya, karena dapat dijadikan parameter
kelayakan permen tersebut untuk dikonsumsi. Berbeda dengan jenis bahan pangan
yang keras (hard), permen marshmallow memiliki sifat yang relatif lebih lunak jika
dikunyah, sehingga analisis tekstur terhadap tingkat kekerasan (hardness) perlu
dilakukan. Menurut Mahardika et al (2014) bahwa kekerasan atau hardness
dinyatakan sebagai gaya yang diberikan kepada objek hingga terjadi perubahan
bentuk (deformasi) pada objek. Kekerasan kembang gula lunak diuji dengan alat
dengan satuan gf = gram force (1 gf = 0.00980665 newton) yaitu besarnya daya
tekan yang dibutuhkan untuk menekan kembang gula lunak tersebut. Semakin
lunak sampel kembang gula lunak yang diuji, maka daya tekan yang dibutuhkan
juga semakin kecil, ini berarti sampel permen tersebut memiliki tingkat kekerasan
yang rendah. Secara umum, kekerasan permen marshmallow dipengaruhi oleh
beberapa hal, diantaranya adalah kekuatan gel yang dihasilkan oleh bahan
pembentuk gel (Mahardika et al, 2014) dan konsentrasi gelling agent yang
digunakan.
Fracturability yang dihasilkan dari sampel chitato 1 adalah 450,310 dan
chitato 2 sebesar 380,536, setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 415,418.
Fracturability yang dihasilkan dari sampel tortilla chips 1 sebesar 659,654 dan
tortilla chips 2 sebesar 618,444, setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 639,049.
Selain itu, fracturability dari sampel biskuit 1 sebesar 4,223 dan biskuit 2 sebesar
4,318, setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 4,2705. Hal ini menunjukkan bahwa
urutan nilai fracturability dari terbesar hingga terkecil yaitu sampel tortilla chips,
chitato, dan biskuit. Ditentukan dari puncak yang pertama kali terbaca pada tekanan
yang pertama.
Karakteristik fisik seperti kekerasan (hardness) dan fracturability termasuk
ke dalam kajian rheologi produk. Karakteristik ini perlu dipelajari karena dapat
Riska Oktafiani
240210150060

mempengaruhi bentuk fisik, tekstur, penampakan dan kerenyahan secara


organoleptik produk biskuit yang dihasilkan. Hardness dan fracturability
dipandang sebagai dua indikator penting dalam menganalisis tekstur makanan
terutama dalam produk-produk baked seperti roti dan biskuit (Pratama et al., 2014)
Gumminess yang dihasilkan dari sampel marshmallow 1 sebesar 0,520 dan
marhsmallow 2 sebesar 0,438, setelah dirata-ratakan yaitu 0,479. Sifat lengket
(gumminess) adalah sifat deformasi bentuk yang dipengaruhi oleh gaya kohesi dan
adhesi. Pada dasarnya, produk pangan yang lengket mempunyai kedua gaya kohesi
dan adhesi yang sama-sama tinggi. Gaya kohesi yang tinggi menyebabkan produk
pangan menjadi kempal, kompak dan tidak mudah pisah atau tidak mudah lepas
satu sama lain. Gaya adhesi yang terlalu tinggi menyebabkan produk pangan
menjadi lengket di tangan, bahan pembungkus atau wadahnya (Bait, 2012).
Menurut Sinurat (2014) mengatakan bahwa nilai kelengketan dinyatakan sebagai
besarnya gaya tarik sampel melawan arah gaya probe pada saat penarikan kembali
gaya oleh texture-analyzer.
Chewiness yang dihasilkan dari sampel marhmallow 1 sebesar 0,572 dan
marshmallow 2 sebesar 0,734, setelah dirata-ratakan hasilnya yaitu 0,653.
Chewiness adalah enaergi yang dibutuhkan untuk menguyah bahan pangan
berbentuk padat hingga dapat ditelan. Sifat chewiness ini dapat dibagi menjadi 3,
diantaranya adalah lembut (tender), kenyal (chewy), dan keras atau liat (tough).
Hanya dapat diamati pada produk yang padat. Dihitung dari hasil perkalian nilai
kelengketan dengan elastisitas, atau L2/L1*kelengketan.
Cohesiveness yang dihasilkan dari sampel marshmallow 1 sebesar 0,895
dan marshmallow 2 sebesar 0,859, setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 0,877.
Menurut bourne (1982) menyatakan bahwa cohesiveness atau kohesivitas adalah
rasio dari area tekanan positif pada penekanan pertama dan kedua. Nilai
Cohesiveness dapat dihitung dari luasan di bawah kurva pada tekanan kedua (A2)
dibagi dengan luasan di bawah kurva pada tekanan pertama (A1) atau A2/A1
Elastisitas (springiness) yang dihasilkan dari sampel marshmallow 1
sebesar 1,101 dan marshmallow 2 sebesar 1,677, setelah dirata-ratakan hasilnya
adalah 1,389. Elastisitas atau kekenyalan menurut Mahardika et al (2014) adalah
sifat rheologi produk pangan plastis terhadap daya tahan untuk pecah akibat gaya
Riska Oktafiani
240210150060

tekan yang bersifat dapat berubah bentuk (deformasi). Gaya tekan terhadap produk
mula-mula menyebabkan perubahan produk, kemudian memecah produk tersebut
setelah mengalami perubahan. Springiness/elastisity dinyatakan sebagai laju suatu
obyek untuk kembali ke bentuk semula setelah terjadi deformasi (perubahan
bentuk). Pada texture analyzer, nilai elastisitas dinyatakan dengan besarnya jarak
antara garis y dengan absis pada saat terjadinya deformasi sampel (Sinurat, 2014).
Gumminess berkaitan dengan nilai hardness dan cohesiveness, sedangkan
chewiness selain berkaitan dengan kedua parameter tersebut juga dipengaruhi oleh
nilai springiness. Springiness atau elastisity adalah laju suatu objek untuk kembali
ke bentuk semula setelah terjadi deformasi (perubahan bentuk). Cohesiveness
adalah kekuatan dari ikatan-ikatan yang berada dalam suatu objek yang menyusun
body dari objek tersebut (Sweming, 1999).
Firmness yang dihasilkan dari sampel roti 1 sebesar 288,331 dan roti 2
sebesar 154,552, setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 221,4415. Selain itu,
firmness dari sampel kejucake 1 sebesar 323,832 dan kejucake 2 sebesar 378,825,
setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 351,3285. Hal ini menunjukkan bahwa
firmness sampel kejucake lebih besar dibandingkan dengan sampel roti. Sedangkan
Resillience yang dihasilkan dari sampel marshmallow 1 sebesar 0,547 dan
marshmallow 2 sebesar 0,551, setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 0,549.
Crackers merupakan jenis biskuit yang dibuat dari adonan keras, melalui
proses fermentasi atau pemeraman, berbentuk pipih yang rasanya lebih mengarah
ke rasa asin dan renyah, serta bila dipatahkan penampangan potongannya berlapis-
lapis (Rohimah, 2014). Biskuit adalah istilah yang digunakan pada makanan yang
dipanggang, yang biasanya terbuat dari tepung. Biskuit sekarang dapat berasa gurih
atau manis dan biasanya tersedia dalam ukuran yang kecil sekitar 5 cm (2,0 in)
diameternya, dan berbentuk tipis (NPCS Team, 2014).
Tepung terigu adalah bahan utama dalam pembuatan biskuit dan
memengaruhi proses pembuatan adonan. Selama proses pengolahan biskuit
menggunakan 100% tepung terigu. Jika menggunakan tepung terigu protein rendah
(8-9%) akan menghasilkan kue yang rapuh dan kering merata. Crackers
menggunakan tepung terigu berprotein rendah sehingga teksturnya lebih rapuh dan
kering, sedangkan biskuit mempunyai tekstur yang lebih keras (Rohimah, 2014).
Riska Oktafiani
240210150060

Telur yang dipakai pada pembuatan kue kering bisa kuning telur, putih telur
atau keduanya. Kue yang menggunakan kuning telur saja akan lebih empuk,
sebaliknya bila menggunakan putih telur untuk memberi kelembaban, nilai gizi
sekaligus membangun struktur kue. Telur juga membuat produk lebih mengembang
karena dapat menangkap udara selama pengocokan. Putih telur bersifat sebagai
pengikat/pengeras. Kuning telur bersifat sebagai pengempuk (Rohimah, 2014).
Karena biskuit menggunakan telur sebagai bahan tambahan sedangkan crackers
tidak, maka dari itu teksturnya lebih keras daripada crackers.
Salah satu faktor lain yang mempengaruhi tekstur bahan adalah porositas
bahan. Porositas bahan dapat diperbesar dengan puffing. Inti dari pemakasan
bertekanan (puffing) terhadap bahan yang dimasak adalah perubahan suhu dan
tekanan yang terjadi tiba-tiba. Dengan adanya perubahan tekanan yang terjadi
secara tiba-tiba maka akan terjadi pemekaran pada produk yang dimasak yang
berarti juga bahan menjadi porus (Rahayoe, 2009).
Faktor-faktor yang mempengaruhi pengukuran tekstur sendiri adalah kadar
air yaitu semakin tinggi kadar air, maka sampel akan lebih lunak. Jika kadar air
lebih rendah, maka sampel akan keras. Gula pereduksi yaitu semakin tinggi gula
reduksi pada sampel, maka sampel akan lebih keras. Gas atau udara pada
lingkungan sekitar yang mampu untuk mempengaruhi kerapuhan sampel seperti
pada crackers (Szczesniak et al, 1963). Selain itu, tekstur bergantung pada sifat
fisika-kimia dari sampel dan persepsi manusia.
Seperti yang telah diketahui sebelumnya, menurut Purnomo (1995) bahwa
kadar air dan gas yang ada disekitar sampel serta bahan baku pembuat sampel
merupakan faktor-faktor yang memengaruhi hardness suatu sampel. Jika kadar air
tinggi maka sampel lunak, demikian pula sebaliknya. Jika gas yang berada di sekitar
sampel bervolume tinggi, maka akan meningkatkan tingkat kerapuhan sampel.
Riska Oktafiani
240210150060

V. KESIMPULAN

Hardness pada sampel marshmallow 1 sebesar 0,581 dan marshmallow 2


sebesar 0,510, jika dirata-ratakan menjadi 0,546. Selain itu, hardness dari sampel
biskuit 1 sebesar 1455,30 dan biskuit 2 sebesar 1680,905, setelah dirata-ratakan
menjadi 1568,103. Hal ini menunjukkan bahwa hardness dari biskuit lebih besar
dibandingkan dengan marshmallow.
Fracturability yang dihasilkan dari sampel chitato 1 adalah 450,310 dan
chitato 2 sebesar 380,536, setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 415,418.
Fracturability yang dihasilkan dari sampel tortilla chips 1 sebesar 659,654 dan
tortilla chips 2 sebesar 618,444, setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 639,049.
Selain itu, fracturability dari sampel biskuit 1 sebesar 4,223 dan biskuit 2 sebesar
4,318, setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 4,2705. Hal ini menunjukkan bahwa
urutan nilai fracturability dari terbesar hingga terkecil yaitu sampel tortilla chips,
chitato, dan biskuit.
Gumminess yang dihasilkan dari sampel marshmallow 1 sebesar 0,520 dan
marhsmallow 2 sebesar 0,438, setelah dirata-ratakan yaitu 0,479. Chewiness yang
dihasilkan dari sampel marhmallow 1 sebesar 0,572 dan marshmallow 2 sebesar
0,734, setelah dirata-ratakan hasilnya yaitu 0,653. Cohesiveness yang dihasilkan
dari sampel marshmallow 1 sebesar 0,895 dan marshmallow 2 sebesar 0,859,
setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 0,877. Elastisitas (springiness) yang
dihasilkan dari sampel marshmallow 1 sebesar 1,101 dan marshmallow 2 sebesar
1,677, setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 1,389.
Firmness yang dihasilkan dari sampel roti 1 sebesar 288,331 dan roti 2
sebesar 154,552, setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 221,4415. Selain itu,
firmness dari sampel kejucake 1 sebesar 323,832 dan kejucake 2 sebesar 378,825,
setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 351,3285. Hal ini menunjukkan bahwa
firmness sampel kejucake lebih besar dibandingkan dengan sampel roti. Sedangkan
Resillience yang dihasilkan dari sampel marshmallow 1 sebesar 0,547 dan
marshmallow 2 sebesar 0,551, setelah dirata-ratakan hasilnya adalah 0,549.
Riska Oktafiani
240210150060

DAFTAR PUSTAKA

Bait, Yoyanda. 2012. Formulasi Permen Jelly Dari Sari Jagung dan Rumput Laut.
Laporan Penelitian Berorientasi Produk Dana PNBP Tahun Anggaran 2012.
Fakultas Ilmu-Ilmu Pertanian. Universitas Negeri Gorontalo, Gorontalo.

Bourne, L.S., ed. 1982. Internal Structure of the City: Readings on Urban Form,
Growth, and Policy, 2nd edition. Oxford: Oxford University Press.

De Man, J. M. 1999. Principles of Food Chemistry 3rd. Aspen publishers,


Gainthersburg.

De Man, J. M. 2013. Principles of Food Chemistry 3rd Edition. Springer, New


York.

Enquiry. 2014. Texture Analyzer. http://www.bestech.com. (Diakses pada 17 mei


2017).

Hellyer, J. 2004. Quality Testing with Instrumental Texture Analysis in Food


Manufactering. http://www. Labplusinternational.com.(Diakses tanggal
16 Mei 2017).

Ihekoronye, A.J., dan Ngoddy, P.O. 1985. Integrated Food Science and
Technology for the Tropics. Macmillan Publs, Ltd.

Johnson, B. dan Szczesniak, S. 2014. Texture Technologies: Probes + Fixtures.


http://texturetechnologies.com. (Diakses pada 18 mei 2017).

Kim, S.K. 2014. Seafood Science: Advances in Chemistry, Technology, and


Application. CRC Press, USA.

Mahardika, B., Chandra, Y.S., Darmanto, Eko., N. Dewi. 2014. Karakteristik


Permen Jelly dengan Penggunaan Campuran Semi Refined
Carrageenan dan Alginat dengan Konsentrasi Berbeda. Jurnal Pengolahan
dan Bioteknologi Hasil Perikanan. Volume 3, Nomer 3, Tahun 2014,
Halaman 112-120.

NPCS Team. 2014. Emerging Investment Opportunity in Indian Bakery Industry.


NPCS, India.

Pratama, R. I., Rostini, I., dan Liviawaty, E. 2014. Karakteristik Biskuit dengan
Penambahan Tepung Tulang Ikan Jangilus (Istiophorus sp.). Jurnal
Akuatika 5(1): 3039.

Purnomo, H. 1995. Aktifitas Air dan Peranannya dalam Pengawetan Pangan. UI-
Press, Jakarta.
Riska Oktafiani
240210150060

Rahayoe, S., Rahardjo, B., dan Wahid, A. 2009. Model Kinetika Perubahan Sifat
Mekanis Ubi Kayu (Manihot esculenta Crantz) Selama Pemasakan
Bertekanan (Puffing) dan Pengovenan. Dalam: Seminar Nasional dan Gelar
Teknologi PERTETA. 8 9 Agustus 2009. Mataram. Hal. 226 241.

Rohimah, I. 2014. Analisis Energi Dan Protein Serta Uji Daya Terima Biskuit
Tepung Labu Kuning dan Ikan Lele. http://repository.usu.ac.id/bitstream/
123456789/39716/4/Chapter%20II.pdf. (Diakses tanggal 16 Mei 2017).

Sinurat, E., Murniyati. 2014. Pengaruh Waktu dan Suhu Pengeringan terhadap
Kalitas Permen Jelly. JBP Perikanan Vol. 9 No. 2 Tahun 2014: 133-142.

Smewing, J. 1999. Hydrocolloids in Food Texture: Measurement and Perception.


Aspen Publisher, Gaithersbrug.

Szczesniak, A. S. dan Kleyn, D. H. 1963. Consumer Awareness of Texture and


Other Food Attributes. Food Technology 17: 74.

Verawaty. 2008. Pemetaan Tekstur dan Karakteristik Gel Hasil Kombinasi


Karagenan dan Konjak. Fakultas Teknologi Pertanian IPB, Bogor.