Anda di halaman 1dari 3

Telepon Kaleng

Kriingkriiinggbunyi telepon berdering. Mungkin


kalian sudah tidak asing lagi dengan suara ini. Yup, karena telepon merupakan
salah satu alat komunikasi yang penting bagi kita. Dengan telepon, kita bisa
berkomunikasi dengan seseorang dari jarak jauh tanpa harus menempuh perjalanan
terlebih dahulu. Oh iya, kalian juga bisa loh membuat telepon sendiri. Walaupun
sederhana, tapi bisa juga digunakan untuk berkomunikasi dengan teman-temanmu
disebelah rumah. Mau tau caranya? Yuk ikuti petunjuk dibawah ini.

Alat-alat yang perlu kalian sediakan adalah:

2 buah kaleng bekas susu kental manis, paku, benang, dan paper clip

Yang harus kalian lakukan:

1. Buka kaleng bagian atas kaleng menggunakan alat pembuka kaleng,


kemudian lubangi bagian bawah kaleng menggunakan paku (minta tolong
orang dewasa untuk melakukan ini)
2. Masukkan ujung benang melalui masing-masing lubang
3. Ikat ujung benang pada paper klip agar benang tidak terlepas dari lubang
4. Renggangkan benang, dan kalian dapat menentukan sendiri seberapa
panjang benang yang ingin kalian ulur
5. Bersama dengan temanmu, tegangkan benang dan cobalah untuk berbicara.
Apakah temanmu dapat mendengar suaramu? Coba bergantian, apakah kamu
dapat mendengar suara temanmu?
6. Kemudian, kendorkan benang dan cobalah berbicara bergantian. Apakah
kamu dapat medengar suara temanmu?
3 5

Apa yang terjadi?

Kalian dapat mendengar suara karena adanya gelombang suara yang merambat di
udara. Nah, pada telepon kaleng ini, gelombang suara merambat melalui benang
yang ditegangkan. Sedangkan pada benang yang direnggangkan (dikendurkan),
kalian tidak akan dapat mendengar suara teman kalian. Mengapa bisa begitu?
Karena tidak ada gelombang suara dari sumber suara yang merambat melalui
benang, kepenerima suara (pendengar). Semakin kencang benang kalian
tegangkan, maka gelombang suara dari sumber suara yang merambat melalui
benang, kepenerima suara (pendengar) akan semakin jelas.

Nah, sekarang coba kalian jawab pertanyaan ini. Mengapa telepon genggam, yang
tidak menggunakan benang/kabel, dapat menghantarkan gelombang suara?
Diskusikan dengan teman-temanmu yah

Selamat mencoba....!

Foto: ET
Sumber: dari berbagai sumber

Lihatlah sekeliling kita, siapa sih di jaman sekarang yang tidak memegang ponsel?
Bahkan seorang tukang ojek atau tukang becak memegang ponsel untuk kebutuhan
bisnisnya. Apalagi kalau tidak untuk memperlancardelivery order mereka.

Untuk para pengusaha, punya ponsel hukumnya wajib. Mahasiswa, ibu rumah
tangga, pegawai swasta, pegawai negeri, pembantu rumah tangga dan seorang
pengangguran pun punya ponsel. Di sekolah, hampir semua murid punya ponsel,
dan supaya tidak mengganggu kegiatan belajar mengajar ada beberapa sekolah yang
melarang muridnya membawa ponsel ke sekolah.

Ponsel makin canggih saja saat ini. Tidak hanya untuk menelpon atau mengirim
SMS, tapi bisa untuk internet, video call dan masih banyak lagi. Saya tidak akan
membicarakan ponsel ini lebih lanjut, ada yang lebih menarik untuk kita kenang,
yaitu telepon kaleng.
Waktu SD dulu, di pelajaran IPA ada bahasan mengenai telepon kaleng ini. Telepon
ini dibuat dari 2 kaleng (bisa juga dengan gelas plastik bekas kemasan air mineral)
yang dihubungkan dengan seutas tali. Cara penggunaannya, satu orang bicara di
kaleng 1sedangkan seorang teman lainnya mendengarkan dari kaleng 2. Tali/benang
harus dalam keadaan kencang, supaya suara merambat dengan sempurna.

Kadang permainan ini menyebabkan keributan karena gangguan dari teman lain
yang tidak sabar ingin mencoba telepon kaleng ini. Selesai percobaan pak guru
memberikan pertanyaan untuk didiskusikan di kelas : mengapa pada benang yang
dikendorkan, kita tidak dapat mendengar suara? Sedangkan pada benang yang
dikencangkan, kita dapat mendengar suara? Pada benang yang kendor tidak ada
gelombang suara dari sumber suara, yang dihantarkan melalui benang ke penerima
suara (pendengar). Semakin kencang benang, maka gelombang suara dari sumber
suara yang dihantarkan melalui benang ke penerima suara (pendengar) akan
semakin jelas.

Hallo, saya Sekar di sini apakah kalian mendengar suara merduku???

Like
Be the first to like this.