Anda di halaman 1dari 4

TUGAS FISIKA IMEJING

MENCARI DATA Vm DAN P1 PADA DOPPLER


EKSTRAKRANIAL
Dosen Pengampu : Edy Susanto, SH. S.Si. M.Kes

I GUSTI AGUNG BRIHASPATY BHUANA


P1337430215154

PROGRAM STUDI D IV TEKNIK RADIOLOGI


JURUSAN TEKNIK RADIODIAGNOSTIK DAN RADIOTERAPI
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG
2016
TUGAS 3

Mencari data Vm dan Pl pada Doppler ekstrakranial

Judul Jurnal :
Cerebral Blood Flow Measurements of The Extracranial Carotid and Vertebral Arteries with
Doppler Ultrasonography in Healthy Adults (Pengukuran Aliran Darah Serebral pada Arteri
Karotis Ekstrakranial dan Arteri Vertebralis pada Orang Dewasa Sehat)

Ulasan Jurnal :
Pengukuran aliran darah otak merupakan salah satu hal yang penting dalam mendiagnosa dan
menindaklanjuti penyakit ischemic cerebrovascular. Belum adanya standar nilai aliran darah
yang normal dan terlebih lagi masih adanya perdebatan tentang adanya hubungan yang sangat
erat antara usia dan perubahan kecepatan aliran darah ekstrakranial pada manusia, yang
menjadi latarbelakang dilakukannya penelitian tentang Cerebral blood flow measurements
of the extracranial carotid and vertebral arteries with Doppler ultrasonography in healthy
adults oleh Turkish Society of Radiology pada tahun 2005.

Tujuan Penelitian :
Untuk menetapkan aliran darah cerebral dengan mengukur volume aliran darah pada arteri
karotis ekstrakranial dan arteri vertebralis dengan menggunakan USG Doppler pada orang
dewasa sehat

Metode Penelitian :
Penelitian dilakukan terhadap 96 orang dewasa sehat, yang berusia antara 20-80 tahun (48
wanita, 48 pria, rata-rata usia 49,8 17,1 tahun). Pada umumnya, arteri carotis eksterna dan
interna serta arteri vertebralis (CCA, ECA, ICA dan VA) diperiksa menggunakan USG
Doppler. Peak Systolic Velocity (PSV), End Diastolic Velocity (EDV), Resistive Index (RI)
dan diameter luminal pembuluh darah diukur dan volume aliran darah, dapat dihitung pada
semua arteri. Pengaruh usia terhadap hasil pengukuran juga menjadi salah satu objek pada
penelitian ini.

Hasil Penelitian :
Pada CCA, ICA dan VA, kecepatan aliran dan volume aliran darah, turun secara signifikan
dengan bertambahnya usia. Diameter lumen arteri carotis dan arteri vertebralis meningkat
secara signifikan dengan bertambahnya usia, sedangkan pada RI tidak ada perubahan yang
signifikan. Diameter lumen dari CCA, ICA dan ECA pada wanita lebih kecil jika
dibandingkan dengan pria. PSV dan EDV pada ICA dan EDV pada VA lebih tinggi pada
pria. Tidak ada hubungan antara jenis kelamin dengan volume aliran arteri yang mensuplai
makanan ke otak, akan tetapi volume aliran darah dalam ECA secara signifikan lebih tinggi
pada wanita, bila dibandingkan dengan pria.

Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa PSV merupakan Vs dan EDV merupakan Vd.
Dari keduanya dapat dihitung Vm.

Vs Vd

Vm = ------------ + Vd
3

Setelah dihitung menggunakan rumus di atas, didapat nilai Vm:

PEMBULUH
DARAH Vs Vd Vm
Menggunakan (RENTANG USIA) nilai Vm,
selanjutnya dapat CCA (21-50) 98 26 50 dihitung
CCA (51-80) 74 20 38
Pulsatlity Index (PI)
ECA (21-50) 72 16 34,67
menggunakan ECA (51-80) 73 14 33,67 rumus:
ICA (21-50) 76 30 45,33
ICA (51-80) 65 25 38,33
VA (21-50) 53 18 29,67
VA (51-80) 48 15 26
Vs-Vd
Pl = ---------------
Vm

Setelah dihitung menggunakan rumus di atas, maka didapat nilai PI:


PEMBULUH
DARAH Vs Vd Vm PI
(RENTANG USIA)
CCA (21-50) 98 26 50 1,44
CCA (51-80) 74 20 38 1,42
ECA (21-50) 72 16 34,67 1,61
ECA (51-80) 73 14 33,67 1,75
ICA (21-50) 76 30 45,33 1,01
ICA (51-80) 65 25 38,33 1,04
VA (21-50) 53 18 29,67 1,18
VA (51-80) 48 15 26 1,26

Bila dibandingkan dengan nilai PI untuk ekstrakranial oleh Hasyim, yaitu di atas 1,5, maka
bisa dilihat bahwa nilai PI di atas ada yang kurang dari nilai tersebut. Menurut penulis hal itu
disebabkan karena daerah yang diuji merupakan daerah yang dekat dengan daerah
intrakranial, sehingga nilainya masih mendekati nilai PI intrakranial (0,5-1,2). Khusus untuk
vena, nilai yang rendah menurut penulis disebabkan karena kecepatan aliran vena lebih
rendah daripada arteri.