Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah

Pada masa lalu mobil hanyalah diperlukan sebagai pengganti kaki-kaki manusia, tetapi
sekarang banyak bagian-bagian tambahan lain yang diperlukan untuk dapat memenuhi selera
kepuasan, stabil, dapat bergerak cepat, hemat bahan bakar dan lainnya.

Mobil yang dilengkapi/menggunakan motor bensin sebagai sumber penggerak utamanya,


maka pada mobil bensin ini terdapat factor-faktor yang mempengaruhinya. Sedangkan pada
motor diesel motor ini banyak digunakan pada mobil-mobil bis dan truk/kendaraan berat lainnya.

Motor bensin terdiri dari mesin yang menghasilkan tenaga dari bahan bakar bensin dimana
pada system ini ditambahkan juga system pelumasan, system pendingin, system pengapian yang
membakar campuran udara dan bensin dimana bagian ini memungkinkan menghasilkan tenaga
yang besar dengan suatu unit ukuran yang kecil.

Motor diesel merupakan motor yang menggunakan bahan bakar solar dan tidak
menggunakan system pengapian/tidak membutuhkan busi tetapi kadangkala memakai busi pijar,
pada kontruksi motor diesel lebih kuat dan memiliki suara yang agak bising.

B. Tujuan Penulisan Makalah

Tujuan dari penulisan makalah ini adalah agar mahasiswa mampu menjelaskan pengertian
motor bakar dan prinsip kerja motor bensin dan diesel

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 1


BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Motor Bakar

Motor bakar torak merupakan salah satu mesin pembangkit tenaga yang mengubah energi
panas (energi termal) menjadi energi mekanik melalui proses pembakaran yang terjadi dalam
ruang bakar sehingga menghasilkan energi mekanik berupa gerakan translasi piston
(connecting rods) menjadi gerak rotasi poros engkol yang untuk selanjutnya di teruskan ke
sistem transmisi roda gigi kemudian di teruskan ke roda penggerak sehingga kendaraan dapat
berjalan.

Menurut siklus kerja ideal, motor bakar torak terbagi menjadi tiga yakni motor bensin
(otto) atau yang lebih umum spark ignition engines (SIE), motor diesel atau yang lebih
umum compression ignition engines (CIE), dan siklus gabungan. Sedangkan menurut langkah
yang di tempuh dalam menghasilkan tenaga, maka motor bakar torak terbagi menjadi motor
bakar dua langkah (two strokes engines) dan motor bakar empat langkah (four strokes
engines).

Salah satu yang membedakan antara motor bensin dan motor diesel adalah bahan bakarnya,
motor bensin seperti halnya namanya menggunakan bensin (premium) sebagai bahan bakarnya,
sedangkan motor diesel menggunakan bahan bakar solar. Selain pada motor bensin terdapat
karburator dan busi, sebelum masuk ke dalam silinder, bensin di campur udara pada karburator,
jadi karburator befungsi untuk mengkondisikan (mengkabutkam) campuran bensin dan udara
agar bisa terbakar dalam ruang bakar. Untuk selanjutnya campuran tersebut akan terbakar
dalam ruang bakar melalui percikan api dari busi (ignition spark).

Sedangkan motor diesel, tidak menggunakan karburator dan busi, bahan bakar dan udara
masuk ke dalam ruang bakar tidak secara bersamaan, pada proses hisap yang masuk hanyalah
udara, sedangkan bahan bakar masuk saat kompresi. sehingga campuran tersebut akan terbakar
dengan menggunakan kenaikan tekanan melalui proses kompresi yang melebihi titik nyala
dari bahan bakar tersebut, sehingga terjadilah proses pembakaran.

Motor bakar dua langkah adalah jenis motor bakar yang menghasilkan tenaga dengan
dua kali langkah piston atau satu kali putaran poros engkol, sedangkan motor bakar empat
langkah , untuk menghasilkan tenaga memerlukan empat langkah piston atau dua kali putaran
poros engkol

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 2


B. Motor Bensin

Motor bakar adalah jenis mesin kalor yang termasuk Mesin Pembakaran Dalam (Internal
Combustion Engine). Internal Combustion Engine (I.C. Engine) adalah mesin kalor yang
mengubah energi kimia bahan bakar menjadi kerja mekanis, yaitu dalam bentuk putaran poros.
Energi kimia bahan bakar pertama diubah menjadi energi panas melalui proses pembakaran atau
oksidasi dengan udara dalam mesin. Energi panas ini meningkatkan temperatur dan tekanan gas
pada ruang bakar. Gas bertekanan tinggi ini kemudian berekspansi melawan mekanisme mekanik
mesin. Ekspansi ini diubah oleh mekanisme link menjadi putaran crankshaft, yang merupakan
output dari mesin tersebut. Crankshaft selanjutnya dihubungkan ke sistem transmisi oleh sebuah
poros untuk mentransmisikan daya atau energi putaran mekanis yang selanjutnya energi ini
dimanfaatkan sesuai dengan keperluan.

Siklus Otto pada mesin bensin disebut juga dengan siklus volume konstan, dimana
pembakaran terjadi pada saat volume konstan. Pada mesin bensin dengan siklus Otto dikenal dua
jenis mesin, yaitu mesin 4 langkah (four stroke) dan 2 langkah (two stroke). Untuk mesin 4
langkah terdapat 4 kali gerakan piston atau 2 kali putaran poros engkol (crank shaft) untuk tiap
siklus pembakaran, sedangkan untuk mesin 2 langkah terdapat 2 kali gerakan piston atau 1 kali
putaran poros engkol untuk tiap siklus pembakaran. Sementara yang dimaksud langkah adalah
gerakan piston dari TMA (Titik Mati Atas) atau TDC (Top Death Center) sampai TMB (Titik
Mati Bawah) atau BDC (Bottom Death Center) maupun sebaliknya dari TMB ke TMA.

Karakteristik mesin bensin adalah sebagai berikut :


Mesin bensin :
Kecepatannya tinggi.
Mudah dalam pengoperasiannya.
Pembakarannya sempurna.
Digunakan pada mobil penumpang.

1. Prinsip Kerja Motor Bensin

Pada mesin bensin di sebut juga dengan siklus volume konstan (Siklus Otto), dimana
pembakaran terjadi pada saat volume konstan. Dalam satu siklus ini untuk menghasilkan tenaga
gerak pada mesin bensin dilakukan beberapa proses yang dimulai dari proses pengisapan gas ke
dalam silinder, mengkompresikan, membakarnya, kerja dan membuang gas sisa pembakaran ke
luar silinder.

Di lihat dari prinsip kerjanya dalam melakukan satu siklus untuk menghasilkan kerja dibagi
menjadi dua jenis :

a. Mesin 4 langkah (four stroke engines).

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 3


b. Mesin 2 langkah (two stroke engines).

Untuk mesin 4 langkah terdapat 4 kali gerakan piston atau 2 kali putaran poros engkol (crank
shaft) untuk tiap siklus pembakaran, sedangkan untuk mesin 2 langkah terdapat 2 kali gerakan
piston atau 1 kali putaran poros engkol untuk tiap siklus pembakaran. Sementara yang dimaksud
langkah adalah gerakan piston dari TMA (Titik Mati Atas) atau TDC (Top Death Center) sampai
TMB (Titik Mati Bawah) atau BDC (Bottom Death Center) maupun sebaliknya dari TMB ke
TMA

a. Cara Kerja Motor Bensin 4 Langkah

Motor bakar torak 4 langkah adalah jenis motor bakar yang menyelesaikan satu siklusnya
dengan 4 gerakan translasi piston (4kali 180o gerakan poros engkol) atau dengan kata lain
dalam menghasilkan tenaga memerlukan dua kali putaran poros engkol (2 kali 360o).

Gambar 1. Siklus Kerja Motor Bensin Empat Langkah.

Adapun siklus kerja motor bensin empat langkah, seperti terlihat pada gambar 1
adalah sebagai berikut : [Heywood, John B, 1989]

1) Langkah Hisap
Saat langkah hisap, piston bergerak dari TMA ke TMB. Katup masuk (hisap) terbuka
dan katup buang tertupup, sehingga campuran bahan bakar dan udara dari karburator akan
masuk silinder.

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 4


2) Langkah Kompresi
Langkah ini adalah gerak piston dari TMB menuju TMA. Saat pergerakan ini baik katup
masuk maupun katup buang pada kondisi tertutup. Akibat kompresi ini terjadi kenaikan
tekanan dan temperature silinder. Pada sekitar 7 - 10 sebelum TMA maka campuran
bahan bakar dan udara yang telah dimampatkan ini akibat dinyalakan oleh percikan api dari
busi, sehingga terjadilah pembakaran. Proses pembakaran ini berlangsung sampai 7 - 10
setelah TMA. Sehingga proses pembakaran campuran bahan bakar dan udara ini berlangsung
kurang lebih selama 20 putaran poros engkol.

3) Langkah Ekspansi/Usaha
Setelah sampai TMA gas pembakaran hasil kompresi memerlukan ruang untuk
beekspansi karena tekanan dan temperaturnya yang tinggi sehingga akan mendorong piston
untuk bergerak menuju TMB, Walaupun proses pembakarannya sendiri belum selesai sampai
kira kira 7 - 10 setelah TMA. Pada langkah ini baik katup hisap maupun katup
buang berada pada posisi tertutup. Langkah ekspensi ini juga disebut sebagai langkah kerja
karena pada langkah ini dihasilkan tenaga yang akan menggerakkan poros engkol.

4) Langkah Buang
Pada akhir langkah ekspansi di TMB selanjutnya piston akan bergerak menuju
TMA. Pada langkah ini katup buang membuka dan katup masuk menutup sehingga gerakan
ini akan mendorong gas sisa pembakaran untuk keluar dari silinder menuju ke saluran gas
buang (knalpot).Setelah sampai TMA maka siklus akan dimulai lagi dari langkah hisap dan
seterusnya.

b. Cara Kerja Motor Bensin 2 Langkah

Untuk memperoleh tenaga hanya diperlukan dua langkah piston atau satu kali putaran
poros engkol. Tidak terdapat katup seperti pada mesin empat langkah. Sistem pemasukan
campuran bahan bakar dan udara ke dalam silinder melalui lubang yang terdapat pada sisi
silinder, begitu juga pada sistem pengeluaran gas sisa pembakaran. Siklus motor bakar dua
langkah seperti terlihat pad gambar 2 adalah sebagai berikut :

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 5


Gambar 2. Siklus Motor Bakar Dua Langkah. [Maleev, V.L. , 1945]

1) Langkah Kompresi
Gerakan piston dari TMB menuju TMA, gerakan ini menyebabkan tertutupnya lubang
pemasukan campuran bahan bakar dan udara terlebih dahulu (karena letak lubang pemasukan
yang relative lebih dekat ke TMB dari pada lubang pengeluaran) dan disusul tertutupnya
lubang pembuangan, sehingga untuk selanjutnya gerakan ini akan menekan campuran bahan
bakar dan udara didalam silinder dan campuran dari kalburator akan terhisap menuju crank
case. Ketika beberapa derajat sebelum TMA maka campuran tersebut akan dibakar oleh
percikan api yang berasal dari busi.
2) Langkah Ekspansi
Gas sisa pembakaran menekan piston sehingga akan bergerak kearah TMB, lubang
pembuangan yang relative lebih dekat dengan TMA akan terbuka menyusul lubang
pemasukan juga terbuka. Ketika lubang pembuangan terbuka maka gas sisa pembakaran akan
meuju saluran buang (knalpot), dan ketika lubang pemasukan terbuka maka campuran bahan
bakar dan udara dari crank case akan masuk silinder. Setelah sampai TMB maka proses
(siklus) akan berulang.

Pada siklus mesin dua tak ini, proses pembakaran tidak bisa berlangsung relative
sempurna seperti pada motor empat langkah, karena pada saat piston menekan campuran
bahan bakar dan udara untuk proses pembakaran, saat itulah sebenarnya campuran tersebut
telah tercampur juga dengan gas sisa pembakaran sebelumnya yang belum sempat keluar
lewat lubang pembuangan. Begitu juga pada saat ekspansi, ketika pembuangan gas sisa
pembakaran melalui lubang pembuangan, maka campuran bahan bakar dan udara yang baru
masuk silinder sebagian akan ikut keluar lewat lubang pembuangan tersebut bersama gas
sisa pembakaran.

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 6


C. Motor Diesel

Mesin diesel ditemukan oleh Rudolf Diesel, pada tahun 1872. Dahulu mesin diesel
menggunakan siklus diesel tapi sekarang ini menggunakan siklus sabathe. Mesin diesel
mempunyai tekanan kompresi yang tinggi (30 45kg/cm2) agar temperatur udara yang
dikompresikan mencapai 500C atau lebih.

Pada motor bakar diesel, proses penyalaannya bukan menggunakan loncatan bunga api
melainkan ketika torak hampir mencapai titik mati atas (TMA) bahan bakar disemprotkan ke
dalam ruang bakar melalui nosel sehingga terjadilah pembakaran pada ruang bakar dan udara
dalam silinder sudah mencapai temperatur tinggi. Syarat ini dapat terpenuhi apabila
perbandingan kompresi yang digunakan cukup tinggi, yaitu berkisar 16-25.

Gambar 3. Bagan Motor Diesel

Motor diesel merupakan salah satu mesin yang menggunakan sistem internal combustion
engine (motor dengan pembakaran didalam silinder), dimana energi kimia dari bahan bakar
langsung diubah menjadi tenaga kerja mekanik.

Karakteristik mesin diesel adalah sebagai berikut :


Mesin diesel :
Efisiensi panasnya tinggi.
Bahan bakarnya hemat.
Kecepatannya lebih rendah dibanding mesin bensin.
Getarannya besar dan berisik.
Harganya lebih mahal.
Digunakan pada kendaraan niaga.

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 7


1. Prinsip Kerja Motor Diesel
Siklus 4 langkah pada dasarnya adalah piston melakukan 4 kali langkah dan crankshaft
melakukan 2 kali langkah untuk menghasilkan satu kali tenaga atau satu kali pembakaran. Untuk
lebih jelasnya, gambar berikut adalah prinsip kerja motor diesel 4 langkah.

Gambar 4. Prinsip Kerja motor diesel 4 langkah

a. Langkah Hisap
Pada langkah hisap, udara dimasukkan ke dalam silinder. Piston membentuk kevakuman
didalam silinder seperti pada mesin bensin, piston bergerak kebawah dari TMA menuju TMB.
Terjadinya vakum ini menyebabkan katup hisap terbuka dan memungkinkan udara segar masuk
kedalam silinder. Sedangkan katup buang menutup selama melakukan langkah hisap.

b. Langkah Kompresi
Pada langkah kompresi, piston bergerak dari TMB menuju TMA. Pada saat ini kedua katup
hisap dan buang tertutup. Udara yang dihisap selama langkah hisap kemudian ditekan pada 8-
12 sebelum piston mencapai titik TMA bahan bakar dikabutkan maka terjadilah pembakaran.

c. Langkah Kerja
Energi pembakaran mengekspansikan dengan cepat sehingga piston terdorong kebawah.
Gaya yang mendorong piston kebawah diteruskan ke connecting rod dan poros engkol dirubah
menjadi gerak putar untuk memberi tenaga pada mesin.

d. Langkah Buang
Pada saat piston menuju TMB, katup buang terbuka dan gas sisa hasil pembakaran
dikeluarkan melalui katup buang pada saat piston bergerak ke atas lagi. Gas akan terbuang habis
pada saat piston mencapai TMA.

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 8


2. Diagram P-V Teoritis Motor Diesel 4 Langkah
Pada saat proses kerja motor berlangsung, akan terjadi perubahan tekanan, temperatur dan
volume yang ada didalam silinder. Perubahan-perubahan tersebut dapat digambarkan dalam
diagram P-V sebagai berikut:

Gambar 5. Diagaram P-V teoritis motor diesel 4 langkah

Keterangan :
0 1 = Langkah hisap
1 2 = Langkah kompresi
2 3 = Langkah pembakaran
3 4 = Langkah ekspansi
4 1 = Pembuangan pendahuluan
1 0 = Langkah buang

3. Klasifikasi Motor Diesel


a. Klasifikasi Motor Diesel Menurut Prinsip dan Proses Kerjanya
Cara lain dalam pengklasifikasian motor diesel adalah menurut prinsip/ proses kerjanya.
Dengan pengelompokan ini dikenal dua jenis motor diesel yaitu motor diesel empat langkah dan
motor diesel dua langkah, namun dalam perkembangannya motor diesel 4 langkah lebih banyak
berkembang dan digunakan sebagai penggerak. Sebagaimana namanya, mesin diesel empat
langkah mempunyai empat prinsip kerja, yaitu langkah hisap, langkah kompresi, langkah usaha
dan langkah buang. Keempat langkah mesin diesel ini bekerja secara bersamaan untuk
menghasilkan sebuah tenaga yang menggerakkan komponen lainnya. Pada motor diesel 4
langkah, katup masuk dan buang digunakan untuk mengontrol proses pemasukan dan
pembuangan gas dengan membuka dan menutup saluran masuk dan buang. Pemakaian bahan
bakar lebih hemat, diikuti dengan tingkat polutan gas buang yang relatif rendah, semuanya itu
dihasilkan oleh motor diesel secara signifikan. Seperti halnya motor bensin maka ada motor

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 9


diesel 4 langkah dan 2 langkah. Dalam aplikasinya pada sektor otomotif/ kendaraan kebanyakan
dipakai motor diesel 4 langkah.

b. Klasifikasi Motor Diesel Menurut Posisi Silindernya


Cara pengaturan silinder motor juga sering digunakan untuk mengklasifikasikan motor
diesel. Yang paling popular adalah motor diesel tegak/ vertical, dimana silinder motor diatur
dalam satu baris silinder motor. Jenis lain adalah dimana silinder motor dibuat baris yang
berseberangan bertolak belakang. Pada motor ini mungkin semua silinder motor dibuat pada satu
sisi poros engkol. Dengan jumlah silinder yang sama pada masing-masing sisi dikenal motor
datar bersilinder bertolak belakang ataupun motor bersilinder V. Motor diesel dengan pengaturan
baris membentuk V perlu dijelaskan besarnya sudut V untuk baris silinder yang bervariasi seperti
: 45, 50, 55, 60 atau 90 derajat. Sudut V bergantung kepada jumlah silinder dan desain poros
engkol.

c. Klasifikasi Motor Diesel Menurut Ruang Bakar


Pada umumnya ada 2 macam ruang bakar motor diesel yaitu: ruang bakar injeksi langsung
(direct injectioncombustion chamber) dan ruang bakar tidak langsung (in-direct injection
combustion chamber).

1) Ruang bakar injeksi langsung (direct injection combustion chamber)


Jenis ruang bakar injeksi langsung adalah mesin yang lebih efisien dan lebih ekonomis dari
pada mesin yang menggunakan ruang bakar tidak langsung (pre-chamber), oleh karena itu mesin
diesel injeksi langsung lebih banyak digunakan untuk kendaraan komersial dan truk, selain dari
itu dapat menghasilkan suara dengan tingkat kebisingan yang lebih rendah.

Gambar 6. Ruang bakar tipe langsung (direct injection type)

Injection nozzle menyemprotkan bahan bakar langsung ke ruang bakar utama (main
combustion) yang terdapat diantara silinder head dan piston.

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 10


Ruang yang ada pada bagian atas piston merupakan salah satu bentuk yang dirancang untuk
meningkatkan efisiensi pembakaran.

2) Ruang bakar tidak langsung (in-direct injection combustion chamber)


Pada ruang bakar injeksi tidak langsung tampak bahwa bahan bakar diinjeksikan oleh
pengabut (nozzle) tidak secara langsung pada ruang bakar utama (combustion chamber), namun
diinjeksikan dalam ruang pembakaran awal (pre-chamber). Dalam pemakaiannya ruang
pembakaran awal ini terdapat beberapa jenis diantaranya adalah :
a) Ruang bakar kamar depan
Bahan bakar disemprotkan oleh injection nozzle ke kamar depan (precombustion-chamber).
Sebagian akan terbakar ditempat dan sisa bahan bakar yang tidak terbakar ditekan melalui
saluran kecil antara ruang bakar kamar depan dan ruang bakar kamar utama dan selanjutnya
terurai menjadi partikel yang halus dan terbakar habis diruang bakar utama (main combustion).

Gambar 7. Ruang bakar kamar depan

b) Ruang bakar kamar pusar (swirl chamber)


Kamar pusar (swirl chamber) mempunyai banyak bentuk spherical. Terlihat pada gambar
berikut dimana udara yang dikompresikan oleh piston memasuki kamar pusar dan membentuk
aliran turbulen ditempat bahan bakar yang diinjeksikan. Tetapi sebagian bahan bakar yang belum
terbakar akan mengalir ke ruang bakar utama melalui saluran transfer untuk menyelesaikan
pembakaran.

Gambar 8. Ruang bakar kamar pusar (swirl chamber)

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 11


4. Keuntungan dan Kerugian Motor Diesel

a. Keuntungan Motor Diesel


1) Mesin diesel mempunyai efisiensi panas yang lebih besar, sehingga kebutuhan bahan
bakarnya lebih ekonomis.
2) Mesin diesel lebih tahan lama dan tidak memerlukan electric igniter, sehingga
kemungkinan kesulitan dalam perawatannya lebih kecil.
3) Momen pada mesin diesel tidak berubah pada jenjang kecepatan yang berubah-ubah,
sehingga lebih fleksibel dan mudah dioperasikan.
4) Pada mesin diesel rasio tekanan bahan bakar tidak dibatasi, karena yang dikompresikan
hanyalah udara.
5) Semakin tinggi kompresi mesin diesel maka akan semakin besar tenaga yang dihasilkan
dan sistem kerjanya semakin efisien.
6) Bahaya kebakaran lebih rendah, karena titik nyala (flashing point) bahan bakar relatif
lebih tinggi.

b. Kerugian Motor Diesel


1) Tekanan pembakaran maksimum hampir dua kali dari mesin bensin sehingga motor
diesel menghasilkan suara dan getaran yang lebih besar.
2) Tekanan pembakaran pada mesin diesel sangat tinggi sehingga membutuhkan konstruksi
dari bahan yang sangat kuat, jadi jika dibandingkan dengan motor bensin dengan daya
yang sama motor diesel lebih mahal harganya.
3) Pada mesin diesel memerlukan sistem injeksi bahan bakar yang sangat presisi.
4) Karena mempunyai perbandingan kompresi yang sangat tinggi dan menghasilkan gaya
yang lebih besar, maka motor diesel memerlukan alat pemutar seperti motor starter dan
baterai yang berkapasitas besar.
5) Untuk akselerasi mesin diesel lebih lambat.

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 12


BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Motor bensin adalah jenis mesin kalor yang termasuk Mesin Pembakaran Dalam (Internal
Combustion Engine). Internal Combustion Engine (I.C. Engine) adalah mesin kalor yang
mengubah energi kimia bahan bakar menjadi kerja mekanis

Karakteristik mesin bensin adalah sebagai berikut :


Kecepatannya tinggi.
Mudah dalam pengoperasiannya.
Pembakarannya sempurna.
Digunakan pada mobil penumpang.

Di lihat dari prinsip kerjanya dalam melakukan satu siklus untuk menghasilkan kerja dibagi
menjadi dua jenis :

a. Mesin 4 langkah (four stroke engines).


b. Mesin 2 langkah (two stroke engines).

Mesin diesel ditemukan oleh Rudolf Diesel, pada tahun 1872. Motor diesel merupakan salah
satu mesin yang menggunakan sistem internal combustion engine (motor dengan pembakaran
didalam silinder), dimana energi kimia dari bahan bakar langsung diubah menjadi tenaga kerja
mekanik.

Karakteristik mesin diesel adalah sebagai berikut :


Efisiensi panasnya tinggi.
Bahan bakarnya hemat.
Kecepatannya lebih rendah dibanding mesin bensin.
Getarannya besar dan berisik.
Harganya lebih mahal.
Digunakan pada kendaraan niaga.
Jika diperhatikan lebih jauh terdapat banyak perbedaan antara motor bensin dan motor diesel
antara lain:

Gas yang diisap pada langkah motor bensin adalah campuran antara bahan bakar dan
udara sedangkan pada motor diesel adalah udara murni.
Bahan bakar pada motor bensin terbakar oleh loncatan bunga api busi, sedangkan pada
motor diesel oleh suhu kompresi tinggi.
Motor bensin menggunakan busi sedangkan motor diesel menggunakan injector
(nozzel)/Busi pijar.

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 13


B. Daftar Pustaka

http://smkwikapwt.sch.id/download/al11.pdf

http://eprints.undip.ac.id/41368/3/BAB_II_dasar__teori.pdf

http://eprints.undip.ac.id/41619/3/BAB_II.pdf

http://eprints.undip.ac.id/41573/4/BAB_II_.pdf

http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1/19/jtptunimus-gdl-s1-2008-teguhajisa-923-2-bab2.pdf

Daryanto. (1997). Dasar-dasar teknik mobil. Jakarta.

Daryanto. (1999). Teknik service mobil. Jakarta.

Engine Otomotif I | Mesin Bensin dan Diesel 14