Anda di halaman 1dari 10

KONSEP DAN PRINSIP KEBUTUHAN ISTIRAHAT DAN TIDUR

A. Definisi
Kata istirahat mempunyai arti yang sangat luas meliputi bersantai, menyegarkan diri,
diam menganggur setelah melakukan aktivitas, serta melepaskan diri dari apapun yang
membosankan, menyulitkan atau menjengkelkan. Dengan demikian, dapat dikatakan
bahwa istirahat merupakan keadaan yang tenang, rileks, tanpa tekanan emosional dan
bebas dari kecemasan (Asmadi, 2008). Istirahat adalah suatu keadaan dimana kegiatan
jasmaniah menurun yang berakibat badan menjadi lebih segar (Asmadi, 2008).
Terdapat beberapa karakteristik dari istirahat, Narrow (1967), yang dikutip oleh Potter
dan Perry (1993), mengemukakan enam karakteristik yang berhubungan dengan
istirahat, diantaranya:
1. Merasa segala sesuatu dapat diatasi dan di bawah kontrolnya.
2. Merasa diterima eksistensinya baik di tempat tinggal, kantor, atau dimanapun. Juga
termasuk ide-idenya diterima oleh orang lain.
3. Bebas dari gangguan dan ketidaknyamanan.
4. Memiliki kepuasan terhadap aktivitas yang dilakukannya.
5. Mengetahui adanya bantuan sewaktu-waktu bila memerlukan.
Kebutuhan istirahat dapat dirasakan apabila semua karakteristik tersebut di atas
dapat terpenuhi. Hal ini dapat dijumpai apabila pasien merasakan segala kebutuhannya
dapat diatasi dan adanya pengawasan maupun penerimaan dari asuhan keperawatan
yang diberikan sehingga dapat memberikan kedamaian. Apabila pasien tidak
merasakan enam kriteria tersebut di atas, maka kebutuhan istirahatnya masih belum
terpenuhi sehingga diperlukan tindakan keperawatan yang dapat meningkatkan
terpenuhinya kebutuhan istirahat dan tidur, misalnya mendengarkan secara hati hati
tentang kekhawatiran personal pasien dan mencoba meringankannya jika
memungkinkan (Alimul, 2006).
Tidur adalah suatu keadaan relatif tanpa sadar yang penuh ketenangan tanpa
kegiatan yang merupakan urutan siklus yang berulang-ulang dan masing-masing
menyatakan fase kegiatan otak dan badaniah yang berbeda (Tarwoto & Wartonah,
2006). Tidur juga merupakan suatu keadaan tidak sadar dimana persepsi dan reaksi
individu terhadap lingkungan menurun atau hilang, dan dapat dibangunkan kembali
dengan indra atau rangsangan yang cukup (Asmadi, 2008). Tujuan seseorang tidur tidak
jelas diketahui, namun diyakini tidur diperlukan untuk menjaga keseimbangan mental
emosional, fisiologis dan kesehatan.
Seseorang dapat dikategorikan sedang tidur apabila terdapat tanda-tanda sebagai
berikut (Asmadi, 2008):
1. Aktifitas fisik minimal
2. Tingkat kesadaran yang bervariasi
3. Terjadi perubahan- perubahan proses fisiologis tubuh, dan
4. Penurunan respons terhadap rangsangan dari luar.
Selama tidur, dalam tubuh seseorang terjadi perubahan proses fisiologis, perubahan
tersebut antara lain (Asmadi, 2008):
1. Penurunan tekanan darah, denyut nadi.
2. Dilatasi pembuluh darah perifer.
3. Kadang-kadang terjadi peningkatan aktivitas traktus gastroinstestinal.
4. Relaksasi otot-otot rangka.
5. Basal metabolisme rate (BMR) menurun 10-30%
B. Fisiologi Tidur
Fisiologi tidur merupakan pengaturan kegiatan tidur oleh adanya hubungan
mekanisme serebral yang secara bergantian untuk mengaktifkan dan menekan pusat
otak agar dapat tidur dan bangun. Salah satu aktivitas tidur ini diatur oleh sistem
pengaktivasi retikularis yang merupakan sistem yang mengatur seluruh tingkatan
kegiatan susunan saraf pusat termasuk pengaturan kewaspadaan dan tidur. Pusat
pengaturan kewaspadaan dan tidur terletak dalam mesensefalon dan bagian atas pons
(Potter & Perry, 2005).
Selain itu, reticular activating system (RAS) dapat memberi rangsangan visual,
pendengaran, nyeri dan perabaan juga dapat menerima stimulasi dari korteks serebri
termasuk rangsangan emosi dan proses pikir. Dalam keadaan sadar, neuron dalam
RAS akan melepaskan katekolamin seperti norepineprin. Demikian juga pada saat tidur,
disebabkan adanya pelepasan serum serotonin dari sel khusus yang berada di pons dan
batang otak tengah, yaitu bulbar synchronizing regional (BSR), sedangkan bangun
tergantung dari keseimbangan impuls yang diterima di pusat otak dan system limbic.
Dengan demikian, sistem pada batang otak yang mengatur siklus atau
perubahan dalam tidur adalah RAS dan BSR (Potter & Perry, 2005).
Tidur merupakan aktivitas yang melibatkan susunan saraf pusat, saraf perifer,
endokrin kardiovaskuler, respirasi dan muskuloskeletal. Tiap kejadian tersebut dapat
diidentifikasi atau direkam dengan electroencephalogram (EEG) untuk aktivitas listrik
otak, pengukuran tonus otot dengan menggunakan electromiogram (EMG) dan
electroculogram (EOG) untuk mengukur pergerakan mata (Tarwoto & Wartonah, 2006).
Pengaturan dan kontrol tidur tergantung dari hubungan antara dua mekanisme selebral
yang secara bergantian mengaktifkan dan menekan pusat otak untuk tidur dan bangun.
Reticular activating system (RAS) di bagian batang otak atas diyakini mempunyai sel-sel
khusus dalam mempertahankan kewaspadaan dan kesadaran. RAS memberikan
stimulus visual, audiotori, nyeri, dan sensori raba. Juga menerima stimulus dari korteks
serebri (emosi, proses pikir) (Tarwoto & Wartonah, 2006).
Pada keadaan sadar mengakibatkan neuron-neuron dalam RAS melepaskan
katekolamin, misalnya norepineprine. Saat tidur mungkin disebabkan oleh pelepasan
serum serotonin dari sel-sel spesifik di pons dan batang otak tengah yaitu bulbur
synchronizing regional (BSR). Bangun dan tidurnya seseorang tergantung dari
keseimbangan impuls yang diterima dari pusat otak, reseptor sensori perifer misalnya
bunyi, stimulus cahaya, dan sistem limbiks seperti emosi (Tarwoto & Wartonah, 2006).
Seseorang yang mencoba untuk tidur, mereka menutup matanya dan berusaha dalam
posisi rileks. Jika ruangan gelap dan tenang aktivitas RAS menurun, pada saat itu BSR
mengeluarkan serum serotonin (Tarwoto & Wartonah, 2006).

C. Tahapan Tidur
EEG, EMG, dan EOG dapat mengidentifikasi perbedaan signal pada level otak, otot,
dan aktivitas mata. Normalnya tidur dibagi menjadi dua yaitu non rapid eye movement
(NREM) dan rapid eye movement (REM). Selama masa NREM seseorang terbagi
menjadi empat tahapan dan memerlukan kira-kira 90 menit selama siklus tidur.
Sedangkan tahapan REM adalah tahapan terakhir kira-kira 90 menit sebelum tidur
berakhir (Tarwoto & Wartonah, 2010). Universitas Sumatera Utara
Tahapan tidur menurut Potter & Perry (2005), yaitu :
a. Tahapan tidur NREM
a. NREM tahap I
1) Tingkat transisi
2) Merespons cahaya
3) Berlangsung beberapa menit
4) Mudah terbangun dengan rangsangan
5) Aktivitas fisik, tanda vital, dan metabolisme menurun
6) Bila terbangun terasa sedang bermimpi
b. NREM tahap II
1) Periode suara tidur
2) Mulai relaksasi otot
3) Berlangsung 10-20 menit
4) Fungsi tubuh berlangsung lambat
5) Dapat dibangunkan dengan mudah
c. NREM tahap III
1) Awal tahap dari keadaan tidur nyenyak
2) Sulit dibangunkan
3) Relaksasi otot menyeluruh
4) Tekanan darah menurun
5) Berlangsung 15-30 menit
d. NREM tahap IV
1) Tidur nyenyak
2) Sulit untuk dibangunkan, butuh stimulus intensif
3) Untuk restorasi dan istirahat, tonus otot menurun
4) Sekresi lambung menurun
5) Gerak bola mata cepat
b. Tahapan tidur REM
a. Lebih sulit dibangunkan dibandingkan dengan tidur NREM
b. Pada orang dewasa normal REM yaitu 20-25% dari tidur malamnya
c. Jika individu terbangun pada tidur REM, maka biasanya terjadi mimpi
d. Tidur REM penting untuk keseimbangan mental, emosi juga berperan dalam
belajar, memori, dan adaptasi
c. Karakteristik tidur REM
a. Mata : cepat tertutup dan terbuka
b. Otot-otot : kejang otot kecil, otot besar imobilisasi
c. Pernapasan : tidak teratur, kadang dengan apnea
d. Nadi : cepat dan reguler
e. Tekanan darah : meningkat atau fluktuasi
f. Sekresi gaster : meningkat
g. Metabolisme : meningkat, temperatur tubuh naik
h. Gelombang otak : EEG aktif
i. Siklus tidur : sulit dibangunkan
D. Siklus Tidur
Secara normal, pada orang dewasa, pola tidur rutin dimulai dengan periode
sebelum tidur, selama seseorang terjaga hanya pada rasa kantuk yang bertahap
berkembang secara teratur. Periode ini secara normal berakhir 10 hingga 30 menit,
tetapi untuk seseorang yang memiliki kesulitan untuk tertidur, akan berlangsung satu
jam atau lebih (Potter & Perry, 2005).
Ketika seseorang tertidur, biasanya melewati 4 sampai 6 siklus tidur penuh, tiap
siklus tidur terdiri 4 tahap dari tidur NREM dan satu periode dari tidur REM. Pola siklus
biasanya berkembang dari tahap 1 menuju ke tahap 4 NREM, diikuti kebalikan tahap 4
ke 3, lalu ke 2, diakhiri dengan periode dari tidur REM. Seseorang biasanya mencapai
tidur REM sekitar 90 menit ke siklus tidur (Potter & Perry, 2005).
Dengan tiap-tiap siklus yang berhasil, tahap 3 dan 4 memendek, dan
memperpanjang periode REM. Tidur REM dapat berakhir sampai 60 menit selama akhir
siklus tidur. Tidak semua orang mengalami kemajuan yang konsisten menuju ke tahap
tidur yang biasa. Sebagai contoh, orang yang tidur dapat berfluktuasi untuk interval
pendek antara NREM tingkat 2, 3, dan 4 sebelum masuk tahap REM. Jumlah waktu
yang digunakan tiap tahap bervariasi. Perubahan tahap ke tahap cenderung menemani
pergerakan tubuh dan perpindahan untuk tidur yang dangkal cenderung terjadi tiba-tiba,
dengan perpindahan untuk tidur nyenyak cenderung bertahap (Closs, 1988 dalam Potter
& Perry, 2005).
E. Fungsi Tidur
Kegunaan tidur masih tetap belum jelas (Hodgson, 1991), tidur dipercaya
mengkontribusi pemulihan fisiologis dan psikologis (Oswald, 1984; Anch dkk, 1988,
dalam Potter & Perry, 2005).
Tidur diperlukan untuk memperbaiki proses biologis secara rutin. Selama tidur
gelombang rendah yang dalam (NREM tahap 4), tubuh melepaskan hormon
pertumbuhan manusia untuk memperbaiki dan memperbaharui sel epitel dan khusus
seperti sel otak (Home, 1983; Mandleson, 1987; Born, Muth, dan Fehm, 1988 dalam
Potter & Perry, 2005).
Tidur REM terlihat penting untuk pemulihan kognitif. Tidur REM dihubungkan
dengan perubahan dalam aliran darah serebral, peningkatan aktivitas kortikal,
peningkatan konsumsi oksigen dan pelepasan epinefrin. Hubungan ini dapat membantu
penyimpanan memori dan pembelajaran (Potter & Perry, 2005). Secara umum, ada dua
efek fisiologis dari tidur yaitu efek pada sistem saraf yang dapat memulihkan kepekaan
dan keseimbangan diantara berbagai susunan saraf dan efek pada struktur tubuh
dengan memulihkan kesegaran dan fungsi organ tubuh (Hidayat, 2006).
F. Kebutuhan dan Pola Tidur Normal
Kebutuhan dan pola tidur normal menurut Potter dan Perry (2010), yaitu :
1. Neonatus sampai dengan 3 bulan
a. Kira-kira membutuhkan 16 jam/hari
b. Mudah berespons terhadap stimulus
c. Pada minggu pertama kelahiran 50% adalah tahap REM
2. Bayi
a. Pada malam hari kira-kira tidur 8-10 jam
b. Usia 1 bulan sampai dengan 1 tahun kira-kira tidur 14 jam/hari
c. Tahap REM 20-30%
3. Toddler
a. Tidur 10-12 jam/hari
b. Tahap REM 25% Universitas Sumatera Utara
4. Prasekolah
a. Tidur 11 jam pada malam hari
b. Tahap REM 20%
5. Usia sekolah
a. Tidur 10 jam pada malam hari
b. Tahap REM 18,5%
6. Remaja
a. Tidur 8,5 jam pada malam hari
b. Tahap REM 20%
7. Dewasa muda
a. Tidur 7-9 jam/hari
b. Tahap REM 20-25%
8. Usia dewasa pertengahan
a. Tidur kurang lebih 7 jam /hari
b. Tahap REM 20%
9. Usia tua
a. Tidur kurang lebih 6 jam/hari
b. Tahap REM 20-25%
G. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Tidur
Menurut Tarwoto dan Wartonah (2010), faktor-faktor yang mempengaruhi tidur yaitu :
1. Penyakit
Seseorang yang mengalami sakit memerlukan waktu tidur lebih banyak dari normal.
Namun demikian, keadaan sakit menjadikan pasien kurang tidur atau tidak dapat
tidur. Misalnya pada pasien dengan gangguan pernapasan seperti asma, bronkitis,
penyakit kardiovaskuler, dan penyakit persyarafan.
2. Lingkungan
Pasien yang biasa tidur pada lingkungan yang tenang dan nyaman, kemudian terjadi
perubahan suasana seperti gaduh maka akan menghambat tidurnya.
3. Motivasi
Motivasi dapat mempengaruhi tidur dan dapat menimbulkan keinginan untuk tetap
bangun dan waspada menahan kantuk. Universitas Sumatera Utara
4. Kelelahan
Kelelahan dapat memperpendek periode pertama dari tahap REM.
5. Kecemasan
Pada keadaan cemas seseorang mungkin meningkatkan saraf simpatis sehingga
mengganggu tidurnya.
6. Alkohol
Alkohol menekan REM secara normal, seseorang yang tahan minum alkohol dapat
mengakibatkan insomnia dan lekas marah.
7. Obat-obatan
Beberapa jenis obat yang dapat menimbulkan gangguan tidur antara lain:
a. Diuretik : menyebabkan insomnia
b. Antidepresan : menyupresi REM
c. Kafein : meningkatkan saraf simpatik
d. Narkotika : menyupresi REM
H. Gangguan Tidur
a. Pengertian gangguan tidur
Gangguan tidur adalah kondisi yang jika tidak diobati, secara umum akan
menyebabkan gangguan tidur malam yang mengakibatkan munculnya salah satu
dari ketiga masalah berikut: insomnia adalah gerakan atau sensasi abnormal dikala
tidur atau ketika terjaga ditengah malam atau rasa mengantuk yang berlebihan di
siang hari (Naylor dan Aldrich, 1994, dalam Potter & Perry, 2005).
b. Klasifikasi gangguan tidur
Klarifikasi gangguan tidur menurut Potter & Perry (2005), yaitu:
a. Insomnia
Insomnia adalah suatu keadaan ketidakmampuan mendapatkan tidur yang
adekuat, baik kualitas maupun kuantitas, dengan tidur yang hanya sebentar atau
susah tidur. Insomnia ini terbagi menjadi dua jenis yaitu: pertama initial insomnia
yang merupakan ketidakmampuan untuk jatuh tidur atau mengawali tidur, karena
selalu terbangun pada malam hari dan ketiga terminal insomnia merupakan
ketidakmampuan untuk tidur kembali setelah bangun tidur pada malam hari
(Alimul, 2012).
b. Apnea Tidur
Apnea tidur adalah gangguan yang dicirikan dengan kurangnya aliran udara
melalui hidung dan mulut selama periode 10 detik atau lebih pada saat tidur
(Potter & Perry, 2005).
Ada tiga jenis apnea tidur: apnea sentral, obstruktif, dan campuran yang
mempunyai komponen apnea sentral dan obstruktif, dan campuran yang
mempunyai komponen apnea sentral dan obstruktif. Bentuk yang paling banyak
terjadi, apnea tidur obstruktif (obstructive sleep apnea/OSA), terjadi pada saat
otot atau struktur rongga mulut atau tenggorokan rileks pada saat tidur. Jalan
napas atas menjadi tersumbat sebagian atau seluruhnya, dan aliran udara pada
hidung berkurang (hipopnea) atau berhenti (apnea) selama 30 detik
(Guilleminault, 1994). The National Commission on Sleep Disorders Research
(1993), memperkirakan bahwa 18 juta orang di Amerika Serikat memenuhi
kriteria diagnostik untuk OSA. Klien yang mengalami apnea tidur seringkali tidak
memiliki tidur dalam yang signifikan. Selain itu banyak juga terjadi keluhan
mengantuk yang berlebihan di siang hari, serangan tidur, keletihan, sakit kepala
di pagi hari, dan menurunnya gairah seksual.
c. Narkolepsi
Keadaan yang tidak dapat dikendalikan untuk tidur seperti seseorang dapat tidur
dalam keadaan berdiri, mengemudikan kendaraan, dan lain-lain (Alimul, 2012).
d. Deprivasi Tidur
Deprivasi tidur adalah masalah yang dihadapi banyak klien sebagai akibat
insomnia. Penyebabnya dapat mencakup penyakit (misalnya, demam, sulit
bernapas, atau nyeri), stres emosional, obat-obatan, gangguan lingkungan
(misalnya asuhan keperawatan yang sering dilakukan) dan keanekaragaman
waktu tidur yang terkait dengan waktu kerja. Deprivasi tidur melibatkan
penurunan kuantitas dan kualitas tidur serta ketidak konsistenan waktu tidur.
Apabila tidur mengalami gangguan atau terputus-putus, dapat terjadi perubahan
urutan siklus tidur normal dant terjadi deprivasi tidur kumulatif.
e. Parasomnia
Parasomnia adalah kumpulan dari penyakit yang dapat mengganggu pola tidur
seperti somnambulisme (berjalan-jalan dalam tidur) yang banyak terjadi pada
anak-anak dalam tahap III dan IV dari tidur REM (Alimul, 2012).
DAFTAR PUSTAKA

Alimul & Uliyah. (2012). Buku Ajar Kebutuhan Dasar Manusia. Surabaya: Health Books

Asmadi. ( 2008 ), Konsep Dasar Keperawatan, Jakarta : EGC


Aziz Alimul.H. (2006). Pengantar Kebutuhan Dasar Munusia : Aplikasi Konsep dan Proses
Keperawatan. Jakarta : Salemba Medika
Hidayat, A. A. A. (2006). Pengantar Kebutuhan Dasar Manusia: Aplikasi Konsep dan Proses
Keperawatan. Jakarta. Salemba Medika.
Potter dan Perry. 1993. Buku Ajar Fundamental Keperawatan: Konsep, Proses, dan
Praktik Vol. 1. Jakarta: EGC.
Potter, P.A, Perry, A.G.Buku Ajar Fundamental Keperawatan : Konsep, Proses, Dan
Praktik.Edisi 4.Volume 1.Alih Bahasa : Yasmin Asih, dkk. Jakarta : EGC.2005
Potter dan Perry. (2010). Fundamental keperawatan buku 3. Edisi 7. Jakarta : Salemba
Medika
Tarwoto & Wartonah. (2006). Kebutuhan Dasar Manusia Dan Proses Keperawatan. Edisi
Ke -3. Jakarta: Salemba Medika.
Wartonah, Tarwoto. 2010. Kebutuhan Dasar manusia dan Proses Keperawatan. Jakarta.
Salemba Medika.
.

Anda mungkin juga menyukai