Anda di halaman 1dari 53

B.

1 PEMAHAMAN, TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP KERANGKA ACUAN KERJA

B.1.1 Pemahaman Terhadap Kerangka Acuan Kerja

Pemahaman secara umum terhadap kerangka acuan kerja yang meliputi latar belakang, maksud,
tujuan dan sasaran pekerjaan, ruang lingkup kegiatan, produk/keluaran yang dihasilkan/pelaporan, kebutuhan
tenaga ahli, jangka waktu penyelesaian kegiatan pada dasarnya konsultan sudah memahami kerangka acuan
kerja dari kegiatan Konsultan Advisory Investasi.

B.1.2 Tanggapan Terhadap Kerangka Acuan Kerja

Tanggapan Terhadap KAK (Kerangka Acuan Kerja) dilakukan sebagai upaya untuk melengkapi
beberapa poin pemikiran yang belum terdapat didalam KAK. Tanggapan ini akan dibagi kedalam dua bagian
yaitu tanggapan umum dan tanggapan khusus. Tanggapan umum akan membahas kepada gambaran
pelaksanaan pekerjaan secara umum, sedangkan tanggapan khusus akan membahas terhadap item-item
yang termuat di dalam KAK dan akan menjadi sub bab dalam Usulan Teknis.
Berdasarkan pemahaman terhadap KAK yang telah dilakukan serta review terhadap Berita Acara
Penjelasan (Aanwijzing), maka Konsultan telah cukup memahami subtansi materi dari kegiatan pekerjaan
Konsultan Advisory Investasi. Namun seperti telah dijelaskan diatas, Konsultan akan menyampaikan
beberapa tanggapan terhadap Kerangka Acuan Kerja terutama untuk kepentingan peningkatan kinerja pada
saat pelaksanaan pekerjaan nantinya.
Tanggapan yang akan dikemukakan oleh Konsultan pada dasarnya untuk memperjelas subtansi dan
materi yang akan diuraikan pada KAK, agar tidak ada permasalahan dan kendala dalam proses
pelaksanaannya, sehingga produk yang dihasilkan dapat optimal dan tentunya dapat diselesaikan dengan
tepat waktu. Dengan demikian, tanggapan yang akan disampaikan Konsultan ini diharapkan dapat juga
menghindarkan dari kesalahan interpretasi yang dapat merugikan semua pihak.
Secara umum tanggapan terhadap Kerangka Acuan Kerja ini disusun setelah Tim Konsultan
mempelajari dan mencermati:

Mempelajari Dokumen Pemilihan khususnya Kerangka Acuan Kerja (KAK)

Mengikuti aanwijzing kantor

Mempelajari berita acara hasil aanwijzing
Berdasarkan pemahaman terhadap Kerangka Acuan Kerja Konsultan Advisory Investasi, maka
konsultan menanggapi beberapa hal sebagai berikut:
Tabel B-B.1. Tanggapan terhadap Kerangka Acuan Kerja

Materi
No Penjelasan Tanggapan
Pembahasan
1 Latar Belakang A. Gambaran Umum Jelas
Untuk mendukung pembangunan permukiman yang layak huni
dan berkelanjutan, sektor air minum merupakan aspek
pembangunan yang memiliki fungsi penting dalam menunjang
tingkat kesejahteraan masyarakat, karena berkaitan dengan
kesehatan, pola hidup, kondisi lingkungan permukiman serta
kenyamanan dalam kehidupan sehari-hari. Pelayanan air minum
yang baik tentunya akan memberikan dampak pada perbaikan
sosial, ekonomi dan lingkungan. Akan tetapi, untuk mencapai
tingkat pelayanan yang baik perlu didukung dengan penyediaan
infrastruktur yang handal.
Kinerja pelayanan air minum sampai saat ini secara nasional
pada tahun 2013 telah mencapai 67,73% dan untuk sistem
perpipaan di perkotaan cakupan mencapai 57,76 %. Upaya
peningkatan capaian masih harus diupayakan untuk mengejar
sasaran target yang telah dicanangkan dalam RPJMN 2015
2019 yaitu 100% pelayanan air minum pada tahun 2019.
Capaian akses air minum aman sebesar 100% dipenuhi baik
melalui Jaringan Perpipaan (JP) dan Bukan Jaringan Perpipaan
(BJP), di perkotaan dan perdesaan. Sektor air minum
sebagaimana diamankan dalam Undang-undang Nomor 23
Tahun 2014 merupakan urusan bersama pemerintah pusat dan
pmerintah daerah.
Oleh karenanya pemerintah bertekad untuk mewujudkan
pelayanan air minum yang lebih baik dengan meningkatkan
kualitas dan cakupan pelayanan. Untuk mewujudkan tekad
tersebut, biaya investasi yang diperlukan untuk tahun 2015-2019
diperkirakan mencapai Rp. 253,85 Trilyun. Memperhatikan
kemampuan keuangan pemerintah pusat, alokasi APBN untuk
sektor air minum diperkirakan sekitar Rp 69,884 Triliyun,
sedangkan sisanya sebesar Rp 183.966 Trilyun diharapkan
dipenuhi oleh daerah, baik melalui dana APBD maupun sumber
pembiayaan lainnya.
Saat ini Pemerintah mendorong investasi pengembangan
Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) melalui berbagai
alternatif pembiayaan seperti pinjaman perbankan, obligasi,
Corporate Social Responsibility (CSR), pinjaman dari Pusat
Investasi Pemerintah (PIP) dan alternatif pembiayaan lainnya.
Pemanfaatan berbagai alternatif pembiayaan ini diharapkan
mampu memenuhi kebutuhan investasi untuk pengembangan
SPAM dan mempercepat pencapaian pelayanan air minum.
Dalam upaya meningkatkan pemanfaatan alternatif pembiayaan
di setiap kabupaten/kota, perlu dilakukan identifikasi dan

Konsultan Advisory Investasi B-2


Materi
No Penjelasan Tanggapan
Pembahasan
inventarisasi kemampuan daerah dan potensi pengembangan
SPAM yang dapat dibiayai melalui berbagai alternatif
pembiayaan. Untuk itu, pada TA 2015, dilaksanakan kegiatan
Advisory Investasi di Satuan Kerja Pengembangan Air Minum
dan Sanitasi (PAMS) Provinsi Bengkulu melalui kegiatan ini
diharapkan hasilnya dapat memberikan gambaran tentang
potensi investasi di daerah dibidang air minum.
2 Maksud dan A. Maksud Jelas
Tujuan Maksud kegiatan ini adalah untuk mendapatkan gambaran
mengenai realisasi kemampuan dan potensi dari setiap
kabupaten/kota di Provinsi Bengkulu dalam pengembangan
SPAM
dengan memanfaatkan berbagai alternatif pembiayaan.
B. Tujuan
Tujuan kegiatan ini adalah untuk melakukan inventarisasi
realisasi dan kemampuan investasi Pemda dan PDAM serta
identifikasi potensi masing-masing kabupaten/kota untuk
memanfaatkan berbagai alternatif pembiayaan yang ada.
Pemerintah Provinsi Bengkulu, Pemerintah kabupaten/kota
3 Sasaran dan Jelas
PDAM di Provinsi Bengkulu
4 Lokasi Kegiatan Kegiatan pekerjaan ini dilaksanakan di Provinsi Bengkulu Cukup jelas
dengan
tanggapan
5 Sumber Kegiatan ini dibiayai dengan sumber dana APBN Rupiah murni Jelas
TA 2015 dalam DIPA Satuan Kerja PAMS Provinsi Bengkulu
Pendanaan dengan
nilai pagu Sebesar Rp. 300.000.000,- (tiga ratus juta rupiah)
6 Nama dan Nama Pejabat Pembuat Komitmen: Didik Wahyudi, ST, M.Sc. Jelas
Organisasi Satuan Kerja Pengembangan Air Minum dan Sanitasi Provinsi
Pejabat Pembuat Bengkulu
Komitmen
7 Data Dasar 1. Data kapasitas fiskal kabupaten/kota dari Peraturan Menteri Jelas
Keuangan.
2. Laporan realisasi anggaran kab/kota dan provinsi Bengkulu.
3. Laporan kinerja Pemda berdasarkan Kepmendagri No. 120 -
251 tahun 2014 tentang Penetapan Peringkat dan Status
Kinerja Penyelenggaraan Pemerintah Daerah Secara
Nasional.
4. Data alokasi APBD untuk sektor air minum kabupaten/kota
dan provinsi.
5. Laporan Hasil Audit BPKP terhadap Kinerja PDAM Tahun
2012, 2013, 2014.
6. Data Kinerja Pemda.
7. Data teknis dan keuangan PDAM/Penyelenggara Air Minum.
8. Rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum (RISPAM)
kabupaten/kota.
9. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kabupaten/kota.
8 Standar Teknis SNI dan RSNI bidang air minum Cukup jelas
dengan
tanggapan

Konsultan Advisory Investasi B-3


Materi
No Penjelasan Tanggapan
Pembahasan
Laporan Advisory Investasi Provinsi Bengkulu Tahun 2012, 2013
9 Studi-studi dan Jelas
Terdahulu 2014
10 Referensi Hukum 1. Undang-undang Nomor 11 Tahun 1974 tentang Pengairan. Jelas
2. Undang-undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Otonomi
Daerah.
3. Peraturan Pemerintah Nomor 16 tahun 2005 tentang
Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM).
4. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang
Pembagian Urusan Pemerintah, Pemerintah Daerah
Provinsi, dan Pemerintah Kabupaten/Kota.
5. Perpres no. 67 tahun 2005, j.o Perpres no. 13 tahun 2010, j.o
Perpres no. 56 tahun 2011 tentang Kerjasama Pemerintah
dengan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur.
6. Permen PU Nomor 18/PRT/M/2007 tentang
Penyelenggaraan Pengembangan Sistem Penyediaan Air
Minum.
7. Permen PU No.21/PRT/M2009 tentang Pedoman Teknis
Kelayakan Investasi Pengembangan Sistem Penyediaan Air
Minum.
8. Permen PU no. 12 tahun 2010 tentang Pedoman Kerjasama
Pengusahaan Pengembangan Sistem Penyediaan Air
Minum.
9. Permen Bappenas no.3 tahun 2012 tentang Panduan Umum
Pelaksanaan Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha
dalam Penyediaan Infrastruktur.
10. Permen PU Nomor 13 Tahun 2013 tentang Kebijakan dan
Strategi Nasional Pengembangan Sistem Penyediaan Air
Minum.
11 Lingkup Kegiatan 1. Melakukan pendataan kapasitas fiskal, realisasi anggaran, Jelas
alokasi APBD untuk air minum kabupaten/kota dan data
kinerja Pemda.
2. Melakukan evaluasi kemampuan keuangan Pemda untuk
melakukan investasi bidang air minum menggunakan
website Sistem Pemetaan Pola Investasi Air Minum.
3. Melakukan inventarisasi kinerja PDAM dari aspek teknis,
keuangan dan kelembagaan menggunakan metode Credit
Worthiness Ladder yang ada pada website Sistem Pemetaan
Pola Investasi Air Minum.
4. Melakukan validasi idle capacity PDAM/ penyelenggara air
minum kab/kota.
5. Mengidentifikasi berbagai alternatif pembiayaan yang sesuai
untuk masing-masing Pemda/PDAM/ berdasarkan hasil
evaluasi kemampuan keuangan Pemda dan kinerja PDAM.
6. Membantu pengguna jasa melakukan pemutakhiran data
website Sistem Pemetaan Pola Investasi Air Minum.
12 Keluaran Keluaran kegiatan ini diharapkan dapat menghasilkan laporan Jelas
advisory investasi yang memuat:
1. Hasil inventarisasi kapasitas fiskal, realisasi anggaran dan
alokasi APBD untuk sektor air minum baik APBD provinsi

Konsultan Advisory Investasi B-4


Materi
No Penjelasan Tanggapan
Pembahasa
n
dan kab/kota.
2. Hasil evaluasi kemampuan keuangan setiap kabupaten/kota
untuk melakukan investasi di sektor air minum.
3. Hasil inventarisasi kinerja PDAM dari aspek teknis, keuangan
dan kelembagaan.
4. Hasil validasi idle capacity masing-masing kab/kota.
5. Potensi pemanfaatan berbagai alternatif pembiayaan untuk
masing-masing kabupaten/kota.
6. Hasil pemutakhiran website pola pemetaan investasi air
minum.
13 Peralatan a. Data Jelas
Material, Personil b. Fasilitas perjalanan dinas
dan Fasilitas dari c. Fasilitas sosialisasi/Rapat
Pejabat Pembuat d. Staf Pengawas
Komitmen
14 Peralatan dan a. Akomodasi Jelas
Material dari b. Penyediaan oleh penyedia jasa
Penyedia Jasa
Konsultansi
15 Lingkup Membantu Satuan Kerja Pengembangan Air Minum dan Sanitasi Jelas
Kewenangan Provinsi Bengkulu untuk pekerjaan Advisory investasi tahun 2015.
Penyedia Jasa
16 Jangka Waktu Jangka waktu pelaksanaan kegiatan ini adalah 6 (enam) bulan Jelas
Penyelesaian atau 180 hari kalender.
Kegiatan
17 Personil 1. Ketua Tim (TA Teknik Lingkungan) Cukup jelas
2. Tenaga Ahli Ekonomi Keuangan dengan
3. Tenaga Ahli Ekonomi Pembangunan tanggapan
18 Jadwal Tahapan Penyedia harus membuat jadwal pelaksanaan sesuai kebutuhan Jelas
Pelaksanaan untuk penyelesaian pekerjaan.
Kegiatan
19 Laporan 1. Laporan Pendahuluan Jelas
2. Laporan Antara + CD
3. Konsep Laporn Akhir + CD
4. Laporan Akhir + CD
5. Buku Laporan Pengawasan dan Pembinaan Investasi Air
Minum + CD
6. Buku Profil PDAM + CD
20 Produksi dalam Semua kegiatan jasa konsultansi berdasarkan KAK ini harus Jelas
Negeri dilakukan di dalam wilayah Negara Republik Indonesia kecuali
ditetapkan lain dalam angka 4 KAK dengan pertimbangan
keterbatasan kompetensi dalam negeri.
21 Persyaratan Tidak diperlukan. Jelas
Kerjasama
22 Pedoman Panduan pengisian website Sistem Pemetaan Pola Investasi Air Cukup jelas
Pengumpulan Minum. dengan
data Lapangan tanggapan
B.1.3 Tanggapan Terhadap Lokasi Kegiatan

Pada Kerangka Acuan Kerja (KAK) hanya mencantumkan lokasi pekerjaan dilaksanakan di Provinsi
Bengkulu dengan tidak memperlihatkan peta lokasinyan dan tidak menyebutkan secara rinci jumlah PDAM
yang ada di Provinsi Bengkulu. Konsultan menganggap bahwa jumlah PDAM yang ada di provinsi Bengkulu
sangat penting dalam melakukan penawaran yang terkait dengan jadwal pengumpulan data sekunder.

B.1.5 Tanggapan Terhadap Personil

Dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK) hanya menjelaskan tentang rincian tenaga ahli, akan tetapi
tidak mencantumkan rincian tentang kebutuhan tenaga pendukung. Tenaga pendukung tetap diperlukan
dalam kegiatan ini yang akan dipergunakan sesuai dengan BOQ yang tersedia.
USULAN TEKNIS

B.1.6 Tanggapan Terhadap Pedoman Pengumpulan data Lapangan

Pedoman pengumpulan data lapangan dalam KAK yang dipergunakan adalah panduan pengisian
website Sistem Pemetaan Pola Investasi Air Minum. Namun dalam KAK tidak menyebutkan nama website
dan data apa saja yang dapat diperoleh berdasarkan web tersebut. Konsultan akan mencoba untuk
menemukan website Sistem Pemetaan Pola Investasi Air Minum.

B.2 APRESIASI INOVASI (GAGASAN/IDE BARU)

Secara jelas laporan yang harus diserahkan dalam pelaksanaan pekerjaan ini sudah dapat
mengadopsi semua kebutuhan dalam kegiatan advisory investasi. Selain laporan yang telah dijelaskan dalam
KAK, untuk memberikan informasi lebih detail mengenai proses desain konsultan merekomendasikan
beberapa hal seperti;

Penyusunan 1 (satu) CD video pelaksanaan pekerjaan. Video berdurasi sekitar 90 menit
merupakan rangkuman kegiatan lapangan.

Laporan Bulanan. Konsultan merekomendasikan penambahan penyusunan laporan bulanan
sebagai wahana informasi progress pekerjaan dan penyerapan keuangan. Melalui laporan ini
diharapkan dapat dimonitor perkembangan pekerjaan konsultan sehingga dapat diketahui
setiap tahapan dan permasalahan yang terjadi.

B.3 URAIAN PENDEKATAN, METODOLOGI DAN PROGRAM KERJA

B.3.1 Pendekatan Operasional

Dengan pengalaman yang telah dimiliki, konsultan diharapkan mampu memberikan jasa-jasa teknis
secara efesien dan efektif dalam pelaksanaan pekerjaan perencanaan ini, dan beberapa langkah yang
dilakukan meliputi:

Organisasi dan Staffing yaitu konsultan dituntut untuk mampu menyajikan tenaga ahli yang
sesuai dengan spesifikasi teknis.

Modulus Kerja yaitu untuk memberikan hasil outcome yang optimal, konsultan akan selalu
berkoordinasi dalam satu tim dengan direksi pekerjaan. Koordinasi yang intensif mengurangi
kesalahan interpretasi yang mungkin terjadi dan kesempurnaan hasil dapat diperoleh.

Sistem Komunikasi yaitu Team Leader bertanggung jawab terhadap aktivitas monitoring dan
hasil pekerjaan secara keseluruhan serta dalam melaksanakan tugas tetap mengacu pada
standar kerja jasa konsultasi.

Konsultan Advisory Investasi B-7


USULAN TEKNIS

B.3.2 Pendekatan Teknis

Dalam pendekatan teknis ini beberapa langkah yang harus dilakukan oleh konsultan antara lain:

Standar yang Digunakan
Seluruh kegiatan konsultansi disusun berdasarkan acuan/standar/aturan yang baku mengenai
pekerjaan ini. Aturan-aturan baku yang disajikan dalam sub bab sebelumnya memberikan pedoman
agar semua hasil analisa dapat dipertanggung jawabkan secara keilmuaan.

Sistem Manajemen Proyek
Konsultan harus melaksanakan suatu sistem manajemen proyek yang diperlukan dalam rangka
pelaksanaan proyek yang meliputi pengendalian jadwal, kualitas dan biaya pelaksanaan konstruksi.

B.3.3 Dasar Hukum

Berikut ini ialah beberapa Undang-Undang yang digunakan sebagai acuan dalam melaksanakan
kegiatan ini:

Undang-undang Nomor 11 Tahun 1974 tentang Pengairan.

Peraturan Pemerintah No. 16 Tahun 2005 tentang pengembangan Sistem Penyediaan Air
Minum (SPAM).

PP No.23 Tahun 2005, tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (BLU).

Perpres No. 29 Tahun 2009, tentang pemberian jaminan dan subsidi bunga oleh pemerintah
pusat dalam rangka percepatan penyediaan air minum.

Perpres no. 67 tahun 2005 Tentang Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha dalam
Penyediaan Infrastruktur.

Perpres no. 13 Tahun 2010 Tentang Perubahan Pertama Atas Perpres no. 67 Tahun 2005
Tentang Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha dalam penyediaan Infrastruktur.

Perpres no. 56 Tahun 2011 Tentang Perubahan Kedua Atas Perpres no. 67 Tahun 2005
Tentang Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha dalam penyediaan Infrastruktur.

Peraturan Mentri Keuangan No. 229/PMK.01/2009, tentang tata cara pelaksanaan pemberian
jaminan dan subsidi bunga.

Permenkeu No. 91/PMK.011/2011 sebagai Perubahan Peraturan Menteri Keuangan no.
229/PMK.01/2009 Tentang Tata Cara Pelaksanaan Pemberian Penjaminan dan Subsidi Bunga.

Permen PU No. 21/PRT/M2009, tentang pedoman teknis kelayakan investasi pengembangan
sistem air minum.

Permen PU No. 20 Tahun 2006, tentang kebijakan dan strategi nasional pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum.
Permen PU No. 12 tahun 2010
tentang Pedoman Kerja Sama
Pengusahaan Pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum.

Konsultan Advisory Investasi B-8


USULAN TEKNIS


Permen Bappenas No. 3 tahun 2012 tentang Panduan Umum Pelaksanaan Kerjasama
Pemerintah dengan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur

Permen Bappenas No. 6 tahun 2012 tentang Tata Cara Penyusunan Daftar Rencana Proyek
Infrastruktur

Peraturan Mentri Dalam Negri No. 61 Tahun 2007, tentang Pedoman Teknis Pengelolaan
Keuangan Badan Layanan Umum Daerah (PPK BLUD).

B.3.4 Metodologi

Sesuai uraian tugas yang tercantum dalam "Kerangka Acuan Kerja (KAK)", Konsultan berkewajiban
untuk dapat menganalisa semua data yang ada dan selanjutnya dilakukan tahap evaluasi dan analisa
sehingga diperoleh produk berupa pelaporan yang sesuai harapan.

Dalam melaksanakan pekerjaan sesuai dengan tanggung jawab konsultan, diperlukan metode
pelaksanaan pekerjaan yang tepat agar dapat dicapai suatu hasil optimal. Untuk itu diperlukan beberapa
data/laporan dan sarana penunjang agar dapat tercapai hasil pekerjaan yang sesuai. Untuk dapat mendukung
pekerjaan agar didapatkan suatu hasil evaluasi yang optimal, diperlukan suatu prosedur pelaksanaan yang
baik. Untuk merealisasikan hal tersebut perlu disusun organisasi, tata cara pelaksanaan pekerjaan antara
konsultan sebagai pelaksana dan pemberi kerja.

Untuk mencapai hasil pekerjaan yang maksimal dan sesuai harapan, konsultan telah menyusun
tahapan pekerjaan yang mana tahapan ini nantinya akan digunakan sebagai pedoman ketika pelaksanaan
pekerjaan. Berikut ini ialah tahapan pekerjaan yang akan dilakukan konsultan :

Konsultan Advisory Investasi B-9


USULAN TEKNIS
Gambar B.2. Tahapan Pekerjaan Konsultan Advisory Investasi
B-
Konsultan Advisory Investasi 10
USULAN TEKNIS

B.3.4.1 Inventarisasi Data Sekunder dan Primer

Untuk menghasilkan sebuah pekerjaan yang maksimal, diperlukan data-data penunjang yang
relevan. Data-data pengelola SPAM yang diperlukan antara lain:

Data Kondisi Investasi Pengelolaan SPAM
Melalui kegiatan ini akan dianalisa seluruh investasi yang diberikan oleh pemberi pekerjaan dan
pihak lain dibidang SPAM. Kajian dari keberhasilan investasi tersebut dapat dianalisa dari tingkat
pelayanan yang diterima dan analisa keuangan target dan realisasi yang terjadi. Konsultan akan
menganalisa seluruh kondisi tersebut dan merumuskan hasil dari kegiatan dalam bentuk
rekomendasi.

Data Keuangan PDAM dan Badan Pengelola SPAM
Untuk mengajukan permohonan pinjaman investasi, data yang perlu dilampirkan ialah data
kinerja PDAM dan kinerja keuangan yang telah diaudit. Data keuangan tersebut antara lain:

Resume Laporan Kinerja PDAM yang diaudit oleh BPKP


Data yang diperlukan ialah data hasil audit kinerja PDAM oleh BPKP untuk kinerja PDAM
tahun terakhir.
Laporan Neraca Keuangan PDAM
Neraca keuangan yang diperlukan ialah neraca keuangan PDAM yang telah di-audit
selama 3 (tiga) tahun terakhir.
Laporan Laba/Rugi Keuangan PDAM
Laporan Laba/Rugi yang diperlukan meliputi data laporan keuangan PDAM yang telah di-
audit selama tiga tahun terakhir.
Laporan Arus Kas/Cashflow
Laporan arus kas yang digunakan ialah laporan arus kas PDAM yang telah di-audit
selama tiga tahun terakhir.
Data Rekening Koran PDAM
Data rekening koran PDAM selama tiga bulan terakhir.

Data Legalitas dan Badan Pengelola SPAM
Dalam penyusunan proposal pengajuan pinjaman investasi diperlukan lampiran dokumen
legalitas PDAM yang terdiri dari:

Perda tentang pendirian PDAM.


SK Walikota/Bupati tentang pengangkatan direksi PDAM.
Domisili Perusahaan (PDAM).
Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) yang sah berikut tanda bukti (surat) Pengusaha Kena
Pajak (PKP).
B-
Konsultan Advisory Investasi 11
USULAN TEKNIS

Data Aspek Manajerial PDAM dan Badan Pengelola SPAM
Untuk melengkapi data proposal pengajuan kredit, harus disertakan Company Profile yang
menunjukkan kinerja PDAM selama ini. Hal-hal yang harus diuraikan pada bagian ini adalah:

Reputasi dan Prestasi PDAM


Berisikan tentang uraian hal-hal yang telah dicapai dengan baik/sukses oleh PDAM.
Profesionalisme Top Manajerial
Berupa uraian tentang informasi latar belakang pendidikan, pengalaman dan kemampuan
manajerial para pengurus PDAM.
Kualitas Organisasi
Berupa uraian tentang kualitas organisasi PDAM, mencakup tidak adanya turn over
pegawai yang tinggi, dan perencanaan kedepan yang baik.
Struktur Organisasi
Berupa uraian tentang struktur/bagan organisasi yang menjelaskan posisi pengurus untuk
mendukung core bisnisnya.

Data Teknis dan Keuangan
Dalam proposal pengajuan pinjaman juga berisikan data teknis kondisi SPAM eksisting yang
meliputi:

Unit Air Baku


Unit air baku yang dimaksudkan ialah data yang berisikan gambaran mengenai kapasitas
sarana dan prasarana pengambilan air baku yang dimiliki saat ini, meliputi letak, nama dan
jarak lokasi sumber air.
Unit Produksi
Unit produksi yang dimaksud ialah mengenai kapasitas sarana dan prasarana untuk
mengolah air baku menjadi air minum meliputi bangunan pengolahan dan perlengkapannya
serta bangunan reservoir air minum yang dioperasikan saat ini.
Unit Distribusi
Unit Pelayanan

Data Pemasaran dan Akuntansi
Dalam data pemasaran PDAM diinformasikan kondisi usaha yang terkait dengan pemasaran
dan segmentasi pasar yang telah diperoleh. Hal-hal yang diuraikan mencakup:

Jumlah pelanggan PDAM eksisting baik pelanggan domestik maupun non domestik.
Cakupan pelayanan eksisting yang menggambarkan coverage penduduk yang telah
dilayani oleh PDAM terhadap total jumlah penduduk perkotaan.
Volume air terjual per-tahun (m3/tahun).

B-
Konsultan Advisory Investasi
12
USULAN TEKNIS

Kemampuan membayar pelanggan pertahun per-SR.


Potensi penambahan pelanggan PDAM yang ditunjukkan dengan adanya daftar waiting
list calon pelanggan PDAM.

B.3.4.2 Analisa Data dan Kajian Investasi



Identifikasi Permasalahan Realisasi Pengembangan SPAM
Dalam tahap identifikasi permasalahan ini, terdapat beberapa hal yang menjadi sorotan yaitu:

Kurangnya pemahaman mengenai potensi SPAM yang ada karena tidak adanya sumber
dana yang mencukupi;
Tidak ada suatu Bussinees Plan yang jelas terhadap kajian potensi SPAM sehingga pihak
founding tidak memiliki kejelasan mengenai potensi bisnis yang ada.
Tidak sehatnya PDAM, BUMD pengelola SPAM sehingga menghambat investor masuk.
Tidak dimiliki pemahaman yang baik mengenai how to process the potency. Hal ini
tentunya dibarengi kurang pahamnya unsur di daerah tahapan untuk memperoleh
founding pendanaan.

Evaluasi Realisasi Investasi SPAM
Dalam tahap evaluasi, dilakukan kajian terhadap kondisi pengelola SPAM saat ini seperti:

Kondisi Teknis.
Evaluasi terhadap tingkat pelayanan terhadap sumber.
Evaluasi terhadap Kinerja pelayanan.
Kondisi keuangan dan Kondisi SDM.
Pemahaman terhadap adanya banyak potensi pendanaan yang mampu diupayakan.
Melibatkan peran serta masyarakat dan swasta dalam mendukung suatu pendanaan
SPAM.

Evaluasi Kelemahan Kelembagaan dan Potensi Pengembangan

Pelayanan air minum bagi masyarakat perlu pengelolaan yang baik, oleh sebab itu perlu
dibentuk kelembagaan atau institusi yang akan bertanggung jawab atas pengoperasian dan
pemeliharaan sistem pelayanan. Tanggung jawab atas pengoperasian dan pemeliharaan berarti
akan menjamin terjadinya air minum melalui sistem perpipaan yang memenuhi syarat kuantitas dan
kualitas.

Kelembagaan penyelenggara SPAM harus dilengkapi dengan sumber daya manusia yang
kompeten di bidang pengelolaan SPAM sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.
Kelembagaan pengelola dibentuk agar penyelenggaraan SPAM sesuai dengan pengaturan tujuan
penyelenggaraan SPAM. Kegiatan kelembagaan dapat dimulai setelah adanya izin/kerjasama antara
penyelenggara dengan Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah.

B-
Konsultan Advisory Investasi
13
USULAN TEKNIS

B.3.4.3 Bentuk Kelembagaan Penyelenggaraan SPAM

Bentuk kelembagaan pengelolaan air minum sesuai PP No. 16 tahun 2005 dapat berupa:

BUMN (Badan Usaha Milik Negara) adalah bentuk perusahaan yang dibentuk dan dimiliki oleh
pemerintah pusat yang diatur lebih lanjut dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).

BUMD (Badan Usaha Milih Daerah) adalah bentuk perusahaan yang dibentuk dan dimiliki oleh
pemerintah daerah (provinsi, kabupaten atau kota) berdasarkan Peraturan Daerah dan
mengacu pada Surat Keputusan Bersama Menteri Dalam Negeri Nomor 5 tahun 1984 atau
perubahannya, dan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 28/KPTS/1984 atau perubahannya, dan
peraturan perundangan yang berlaku.

Koperasi adalah salah satu bentuk kelembagaan dibentuk oleh beberapa individu untuk saling
membantu dan merupakan milik bersama. Prinsip-prinsip koperasi menurut UU No. 25 tahun
1992 antara lain:
Keanggotaan bersifat terbuka dan sukarela.
Pengelolaan dilakukan secara demokratis.
Pembagian hasil usaha secara adil sebanding besarnya jasa usaha masing-masing
anggota.
Kemandirian
Mempunyai Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) yang disetujui oleh
anggotanya

Badan Usaha Swasta (BUS) adalah bentuk perusahaan berbadan hukum yang dibentuk oleh
perorangan atau suatu badan usaha lain.

Pengelolaan air minum dalam skala tertentu dapat dilakukan oleh masyarakat secara individu
atau berkelompok. Pengelolaan air minum secara berkelompok harus mempunyai ijin
pengelolaan serta berbadan hukum.

Semua bentuk kelembagaan tersebut diatas harus mempunyai ijin usaha khusus bidang air minum,
atau atas ijin khusus sesuai peraturan daerah setempat.

B.3.4.4 Jenis Kelembagaan

Kelembagaan pengelolaan air minum, berdasarkan aspek yuridis formal pembentukannya dapat
berupa:

Perusahaan Negara (PN)

Perusahaan Daerah (PD)

Perseroaan Daerah (Perseroda)

Perseroaan Terbatas (PT)
Koperasi Air Minum (KOPAM)

B-
Konsultan Advisory Investasi
14
USULAN TEKNIS

Badan Layanan Umum (BLU) - Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD)

Kelompok Masyarakat seperti Himpunan Kelompok Pemakai Air Masyarakat (HIPAM), Badan
Musyawarah Masyarakat (Bamus), Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM), atau Kelompok
Pemanfaat dan Pemelihara (KPP).

B.3.4.5 Pembentukan Kelembagaan

Kelembagaan pengelola harus disiapkan dan dibentuk sebelum SPAM selesai dibangun agar SPAM
dapat langsung beroperasi. Kelembagaan pengelolaan air minum dapat berdiri sendiri atau bekerjasama antar
lembaga-lembaga terkait.

Kelembagaan pengelolaan air minum dapat dibentuk oleh Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah
dilakukan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Penyelenggaraan SPAM oleh
koperasi dan BUS dilaksanakan sesuai peraturan perundangan yang berlaku.

B.3.4.6 Kelengkapan Kelembagaan

Setiap lembaga/institusi yang akan mengelola Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) minimal harus
mempunyai :

Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga yang sudah disahkan notaris.

Susunan organisasi/pengurus.

Tenaga ahli yang dimiliki dan uraian tugas.

Surat ijin lainnya sesuai yang disyaratkan.
Kegiatan kelembagaan pengelolaan air minum memiliki:

Organisasi meliputi struktur organisasi kelembagaan dan personil unit pengelola SPAM.

Tata laksana meliputi uraian tugas pokok dan fungsi, serta pembinaan karir pegawai
penyelenggara SPAM

Kelembagaan pengelola SPAM harus dilengkapi dengan sumber daya manusia yang kompeten di
bidang pengelolaan SPAM sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.

B.3.4.7 Kelembagaan Lain yang terkait dengan Penyelenggraan SPAM

Kelembagaan-kelembagaan lain yang terkait dengan penyelenggaraan SPAM, adalah:



Pemerintah dan Pemerintah Daerah dalam kaitannya dengan Peraturan-peraturan, Norma,
Standar, Pedoman, Manual yang berlaku dalam hal penyelenggaraan SPAM.
Badan Pendukung Pengembangan
SPAM (BPP SPAM), yaitu bertugas
mendukung dan memberikan
bantuan dalam rangka mencapai
tujuan pengembangan SPAM guna
lebih

Konsultan Advisory Investasi


B-
15
USULAN TEKNIS

memberikan manfaat yang maksimal kepada negara dan rakyat. Keanggotaan BPP SPAM
harus ganjil dan sebanyak-banyaknya 5 orang.

Badan Pengawas, yaitu Badan yang dibentuk untuk pengawasan yang terdiri dari 3 orang
mewakili: Pemerintah, profesi/akademisi dan pelanggan.

Organisasi non-pemerintah dan asosiasi profesi. Di dalam forum ini dilakukan saling tukar
menukar informasi diantara anggota didalam hal pengetahuan teknologi, peningkatan tata cara
pengelolaan air minum, peningkatan keterampilan karyawan, dan kerjasama internasional
lainnya.

B.3.4.8 Alternatif Tipe Organisasi Pengelola Air Minum

Adapun alternatif bentuk organisasi pengelolaan air minum yang dianggap sesuai dengan aturan
kelembagaan berbadan hukum ada 4 (empat) tipe, yaitu:

Tipe A
Organisasi pengelolaan air minum yang dikelola oleh pemerintah desa dengan tata kerja
sebagai berikut:

Pemegang kebijaksaan pengelolaan: Kepala Desa yang disyahkan oleh LMD,


Penanggung jawab pelaksana: Ketua PAMD (Pengelola Air Minum Desa),
Pembina Teknis: PDAM, Dinas Kimpraswil, Dinas Kesehatan dan dinas yang terkait
lainnya,
Pelaksana Operasi:
Ketua PAMD (Pengelola Air Minum Desa),
Pelaksana administrasi,
Pelaksana teknik,
PJKU (Penanggung Jawab Kran Umum).

Gambar B.3. Struktur Organisasi Sistem Air Minum yang Dikelola oleh Pemerintah Desa

B-
Konsultan Advisory Investasi
16
USULAN TEKNIS

Tipe B
Organisasi pengelolaan air minum yang dikelola oleh BPD dengan tata kerja sebagai berikut:

Pemegang kebijaksaan pengelolaan: BPD (Badan Perwakilan Desa) yang disyahkan oleh
LMD,
Penanggung jawab pelaksana: Ketua PAMD (Pengelola Air Minum Desa),
Pembina Teknis: PDAM, Dinas Perumahan, Dinas Kesehatan dan dinas terkait lainnya,
Pelaksana Operasi:
Ketua PAMD (Pengelola Air Minum Desa),
Pelaksana administrasi,
Pelaksana teknik,
PJKU (Penanggung Jawab Kran Umum).

Gambar B.4. Struktur Organisasi Sistem Air minum yang Dikelola oleh BPD

Tipe C
Organisasi pengelolaan air minum yang sumber airnya dengan sistem tapping/ menyadap dari
pipa PDAM dan pengelolaannya oleh BPD dengan tata kerja sebagai berikut:

Pemegang kebijaksaan pengelolaan: BPD yang disyahkan oleh LMD


Penanggung jawab pelaksana: Ketua PAMD (Pengelola Air Minum Desa)
Pelaksana operasi:
Ketua PAMD (Pengelola Air Minum Desa)
Pelaksana administrasi
Pelaksana teknik
PJKU (Penanggung Jawab Kran Umum)

B-
Konsultan Advisory Investasi
17
USULAN TEKNIS

Kedudukan Kepala Desa


Memberikan masukan kepada LKMD dalam rangka kelangsungan pengelolaan sistem air
minum.
Kedudukan PDAM
Memberikan persetujuan dalam hal pemakaian air yang diambil dari pipa PDAM dan
memberikan bimbingan pengelolaan serta menyetujui biaya yang akan dikenakan kepada
pemakai air minum.

Gambar B.5. Struktur Organisasi Sistem Air Minum yang Sumber Airnya Diambil dari PDAM
yang dikelola oleh BPD

Tipe D
Organisasi pengelolaan air minum yang dikelola oleh gabungan beberapa desa dengan tata
kerja sebagai berikut:

Pemegang kebijaksaan pengelolaan: BPD dari beberapa desa yang dilayani satu system
air minum,
Pembina Kelembagaan: BPD tingkat kecamatan,
Pembina Teknis: PDAM & Dinas terkait,
Penanggung jawab pelaksana: Ketua PAMD (Pengelola Air Minum Desa) yang ditunjuk
berdasarkan kesepakatan bersama dari beberapa BPD yang bergabung,
Pelaksana Operasi:
Ketua PAMD (Pengelola Air Minum Desa)
Pelaksana administrasi
B-
Konsultan Advisory Investasi 18
USULAN TEKNIS

Pelaksana teknik
PJKU (Penanggung Jawab Kran Umum)

Gambar B.6. Struktur Organisasi Sistem Air Minum yang


Dikelola oleh Gabungan Badan Permusyawaratan Desa

B.3.4.9 Kriteria Pengelola SPAM (PDAM)

Kinerja PDAM di Indonesia diukur dengan menggunakan kriteria keuangan, manajemen dan
operasional yang terdiri dari 13 indikator terpilih. Adapun kriteria, indikator dan bobot masing-masing dapat
dilihat pada tabel berikut :

Tabel B.2. Kriteria Kinerja PDAM


NO KRITERIA BOBOT
1 KEUANGAN 0,55
aOperating Ratio 0,150
b Debt Total Assets 0,125
c Rasio Pendapatan thd Hutang Jangka Panjang 0,100
d Rasio Kas thd Pendapatan Per Hari 0,175
2 MANAJEMEN 0,30
aKonsumsi air (m3/pelanggan/bln) 0,090
b Persentase pelanggan industri dan usaha 0,075
c Persentase pelanggan rumah tangga 0,065
d Persentase pelanggan sosial 0,055
e Rasio pegawai per 1000 pelanggan 0,015
3 TEKNIS 0,15
aKebocoran Air 0,055
b Efisiensi produksi 0,035
c Jam operasi produksi 0,040
d Kapasitas belum termanfaatkan 0,020
TOTAL 1,000

Konsultan Advisory Investasi


B-19
USULAN TEKNIS

Dari hasil pembobotan terhadap 13 indikator kinerja PDAM tersebut akan diperoleh indeks tingkat
kinerja dari PDAM yang dinilai. Kategori kinerja dibagi menjadi tiga kategori yakni Sehat, Kurang Sehat, dan
Sakit. Adapun pembagian kategori kinerja PDAM dapat dilihat dalam tabel berikut :

Tabel B.3. Pembagian Kinerja Kategori PDAM

Berdasarkan hasil audit data oleh BPKP tahun 2008, hanya 104 PDAM yang menunjukkan kriteria
sehat. Hasil ini menggambarkan kondisi pengelolaan air minum perpipaan yang belum optimal. Berdasarkan
hasil penelitian, permasalahan umum PDAM ialah sebagai sebagai berikut:

Hutang yang sangat besar

Cakupan pelayanan rendah

Tingkat kehilangan air tinggi

Tingkat penagihan piutang rendah

Meningkatnya komponen biaya produksi

Tarif yang belum menutupi biaya produksi

Inefisiensi tenaga kerja

Kebijakan investasi kurang terarah

Campur tangan Pemda dan DPRD terlalu besar dalam pengambilan kebijakan.

Kinerja yang tidak sehat menggambarkan kondisi dari sebagian besar PDAM yang beroperasi di
Indonesia memiliki kondisi keuangan yang tidak sehat akibat mengalami keterikatan terhadap hutang dalam
jumlah yang cukup besar. Hal ini disebabkan tingkat tarif yang berada di bawah biaya produksi di sebagaian
besar daerah menyebabkan banyak PDAM mengalami kerugian dari tahun ke tahun. Dampaknya terhadap
sisi teknis, ketidakcukupan tarif layanan terhadap biaya produksi menyebabkan kualitas air yang disediakan
belum memadai dari sisi kualitas maupun kesinambungan investasi untuk ekspansi usaha sehingga
menimbulkan keluhan dari pelanggan pengguna jasa layanan PDAM.

B-
Konsultan Advisory Investasi 20
USULAN TEKNIS

Sedangkan dari pengelolaan manajemen perusahaan juga belum dapat dinilai efisien. Akuntabilitas
perusahaan yang belum terbuka hingga masuknya intervensi birokrasi dalam pengambilan keputusan
perusahaan, menyebabkan PDAM cenderung bertindak lambat dalam merespon dinamika pasar hingga
penggunaan sumber daya yang tidak efisien. Pengelolaan sumber daya manusia yang berlebihan
menyebabkan tingkat produktivitas pegawai yang rendah sehingga semakin membebani kondisi keuangan
perusahaan. Dampaknya terjadi lingkaran kesulitan dana (vicious funding cycle) yang menyebabkan
perusahaan mengalami kesulitan untuk dapat beroperasi memenuhi standar kinerja yang diharapkan.

B.3.5 Evaluasi Potensi Investasi dan Rencana Pendanaan

B.3.5.1 Pedoman Teknis Kelayakan Investasi Pengembangan SPAM

Untuk mendorong investasi pengembangan SPAM melalui perbankan nasional, pemerintah telah
mengeluarkan Perpres No.29/2009 tentang pemberian jaminan dan subsidi bunga oleh pemerintah pusat.
Dan untuk mendukung Perpres tersebut telah diterbitkan pula Peraturan Menteri PU no.21/PRT/M/2009 yang
mengatur tentang pedoman teknis kelayakan investasi pengembangan sistem penyediaan air minum.

B.3.5.2 Prasyarat Pengajuan Pinjaman

Dalam mengajukan pinjaman dan subsidi, terdapat beberapa syarat yang harus dipenuhi sebuah
PDAM, syarat tersebut ialah :

Kinerja PDAM
PDAM yang ingin mengajukan pinjaman harus memiliki kinerja sehat yang ditunjukkan
dengan hasil laporan audit oleh Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

Tarif Full Cost Recovery (Tarif FCR)
PDAM harus menerapkan tarif air berdasarkan harga keekonomian yaitu tarif rata-rata, lebih
besar dari biaya pokok (full cost recovery) yang ditunjukkan berdasarkan hasil audit kinerja oleh
BPKP.

Pinjaman Eksisting PDAM
PDAM yang mempunyai tunggakan utang kepada pemerintah Pusat diwajibkan mengikuti
program restrukturisasi yang diatur dalam peraturan Menteri Keuangan RI No.120 tahun 2008
tentang penghapusan piutang, dan telah mendapatkan persetujuan dari Menteri Keuangan.

Surat Kepala Daerah Tentang Dukungan Terhadap PDAM
Sebelum mengajukan dokumen proposal pinjaman kepada Bank, PDAM wajib mendapat
dukungan dari kepala Daerah atas rencana pinjaman yang dimaksud.

B-
Konsultan Advisory Investasi 21
USULAN TEKNIS

B.3.5.3 Penyusunan Proposal Pinjaman

Proposal pinjaman investasi SPAM dengan skema penjaminan dan subsidi bunga oleh pemerintah,
minimal berisi informasi/data mengenai bisnis PDAM yang sedang berlangsung dan usulan proyek investasi
SPAM yang direncanakan.

B.3.5.4 Tatacara Pengajuan Proposal Pinjaman Kepada Sumber Pendanaan



Kerjasama Pemerintah dan Swasta (KPS)
Kerjasama Pemerintah dan Swasta (KPS): Sumber pembiayaan dari Badan Usaha Swasta
berdasarkan kontrak kerjasama antara Badan Usaha Swasta (BUS) dengan pemerintah
(BOT/Konsesi). Dilaksanakan di kota yang memiliki pasar potensial (captive market) dan telah
dilengkapi dengan studi pra feasibility study (FS) dan kesiapan pemerintah daerah.

Gambar B.7. Skema Alternatif Pembiayaan KPS



Perbankan Nasional
Pinjaman terhadap perbankan dilakukan sesuai dengan PERMEN PU No. 21/PRT/M/2009
Lampiran 1 tentang Pedoman Tata Cara Pengajuan Pinjaman Investasi PDAM Melalui Bank.

Persyaratan Pengajuan Pinjaman


PDAM harus memiliki kinerja "SEHAT" yang ditunjukkan dengan hasil laporan audit
kinerja oleh Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP).
PDAM telah menerapkan tarif air berdasarkan harga keekonomian yaitu tarif rata-
rata, lebih besar dari biaya pokok (full cost recovery /FCR) yang ditunjukan
berdasarkan hasil audit kinerja oleh BPKP.
PDAM yang mempunyai tunggakan utang kepada Pemerintah
Pusat diwajibkan mengikuti program restrukturisasi yang
diatur dalam peraturan Menteri Keuangan RI
B-
Konsultan Advisory Investasi 22
USULAN TEKNIS

No. 120 tahun 2008 tentang penghapusan piutang, dan telah mendapatkan
persetujuan/penetapan dari Menteri Keuangan.
Sebelum mengajukan dokumen proposal pinjaman kepada Bank, PDAM wajib
mendapat dukungan dari kepala Daerah atas rencana pinjaman yang dimaksud.
Penyusunan Proposal Pinjaman
Proposal pinjaman investasi SPAM dengan skema penjaminan dan subsidi suku bunga
oleh pemerintah, minimal berisi informasi/data mengenai bisnis PDAM yang sedang
berlangsung dan usulan proyek investasi SPAM yang direncanakan. Dokumen usulan proposal
pinjaman antara lain terdiri dari:
Surat Pengajuan Pinjaman
Direksi PDAM harus membuat surat permohonan pengajuan kredit investasi yang
ditujukan kepada Bank. Isi surat permohonan berisi informasi sebagai berikut:
Tanggal pengajuan kredit.
Perihal surat.
Dirujukan kepada Kepala Cabang/Kepala Divisi Kredit Korporasi.
Nama, alamat PDAM, nomor telpon kantor.
Maksud kredit yang dimohon : investasi SPAM.
Tujuan dari permohonan pinjaman (pengembangan atau perluasan SPAM).
Besarnya dana/pagu kredit yang dimohon dan komposisi antara equity (self-
financing) dengan pinjaman (loan). Selain itu juga disampaikan usulan jangka
waktu/tenor pinjaman yang diinginkan.
Lampirkan Surat Kepala Daerah tentang Persetujuan Usulan Pinjaman PDAM untuk
investasi pengembangan SPAM.
Lampirkan data pendukung.
Penutup.
Data Bisnis PDAM
Data-data yang di cantumkan, antara lain;
Data keuangan PDAM
Data Legalitas PDAM
Data aspek manajerial PDAM
Data teknis PDAM
Data pemasaran PDAM
Dokumen Usulan Proyek Investasi SPAM
Dokumen usulan investasi proyek SPAM memuat informasi sebagai berikut:
Rencana Daerah Pclayanan Proyek

B-
Konsultan Advisory Investasi
23
USULAN TEKNIS

Rencana ini menggambarkan wilayah pelayanan proyek, kondisi sosial ekonomi,


jumlah penduduk, jumlah calon pelanggan, dan luas wilayah pelayanan.
Rencana Teknis SPAM
Rencana ini menggambarkan tentang rencana teknis sistem berupa unit air baku,
unit produksi, unit distribusi dan unit pelayanan berikut uraian rencana besaran
kapasitas dan tahap pelaksanaannya.
Rencana Investasi Proyek
Rencana ini menggambarkan besaran investasi per-SR dan besaran total investasi
proyek SPAM serta tahapan /schedul pembangunannya.
Pembiayaan Investasi
Rencana ini menggambarkan rencana porsi pembiayaan investasi pembangunan
asset-asset produktif SPAM, baik berupa porsi dana equity maupun porsi dana
pinjaman serta tahapan/schedul pencairan dana.
Rencana Volume Air Terjual
Rencana ini menggambarkan proyeksi air terjual dalam satuan mVtahun.
Rencana Proyeksi tarif
Rencana ini menggambarkan proyeksi tariff pada masa operasional yang akan
datang.
Proyeksi Cashflow Proyek SPAM
Proyeksi cashflow proyek SPAM yang direncanakan dengan menghitung rencana
cash-in proyek (pendapatan dari air dan non air) serta rencana cash-out proyek
(pengeluaran berupa biaya operasional, pajak, angsuran cicilan dan bunga pinjaman
bank) selama periode operasional proyek.
Valuasi Kelayakan Proyek
Merupakan hasil perhitungan kelayakan keuangan proyek yang terdiri atas NPV,
IRR dan Payback Period Proyek serta analisa sensitivitas proyek yang
direncanakan.
Proyeksi Neraca dan Rugi Laba Proyek
Merupakan hasil perhitungan proyeksi rugi laba dan neraca proyek.
Persyaratan Sebelum Perjanjian Kredit
Apabila Bank telah menyetujui usulan kredit/pinjaman kepada PDAM, maka sebelum
dilakukannya perjanjian kredit antara Bank (kreditur) dan PDAM (debitur), maka PDAM
dipersyaratkan untuk menyajikan beberapa dokumen sebagai berikut:

B-
Konsultan Advisory Investasi 24
USULAN TEKNIS

Surat Pernyataan Kepala Daerah tentang Tambahan Penyertaan Modal ( Dana


Equity)
Surat pernyataan Kepala Daerah diperlukan untuk menjamin ketersediaan dana
yang akan dialokasikan sebagai dana equity PDAM dalam investasi SPAM dengan
skema jaminan dan subsidi bunga dari pemerintah.
Surat Persetujuan DPRD tentang Pinjaman PDAM dan Penyertaan Modal Pemda
Surat persetujuan DPRD diperlukan sebagai bukti persetujuan dari DPRD atas
rencana pinjaman dan alokasi penyertaan modal Pemda pada PDAM.
Surat Pernyataan Kepala Daerah tentang Risiko Pinjaman PDAM
Surat pernyataan Kepala Daerah diperlukan untuk menjamin kesediaan Pemda
menanggung risiko pinjaman PDAM sebesar 30% sesuai ketentuan Perpres No.29
Tahun 2009, dan pernyataan Kepala Daerah mengenai kesediaan dilakukan
pemotongan Dana Alokasi Umum (DAU) dan atau Dana Bagi Hasil (DBH).
Surat Persetujuan DPRD tentang Risiko Pinjaman PDAM
Surat persetujuan DPRD diperlukan sebagai bukti persetujuan dari DPRD tentang
risiko pinjaman PDAM sesuai surat pernyataan Kepala Daerah.
Surat Pernyataan Direksi tentang Risiko Pinjaman PDAM
Surat pernyataan Direksi PDAM diperlukan untuk menjamin kesediaan PDAM
menanggung risiko pinjaman PDAM sesuai ketentuan Perpres No.29 Tahun 2009,
dimana apabila terjadi default maka risk sharing yang ditanggung oleh pemerintah
pusat sebesar 40% akan diperhitungkan sebagai pinjaman PDAM pada pemerintah
pusat dengan persyaratan pinjaman yang akan diatur dalam perjanjian pinjaman
antara pemerintah pusat dan PDAM.
Surat Persetujuan Dewan Pengawas PDAM
Surat persetujuan dewan pengawas PDAM diperlukan sebagai bukti persetujuan
dari dewan pengawas tentang risiko pinjaman PDAM sesuai surat pernyataan
Direksi PDAM.
Umbrella Agreement
Umbrella Agreement adalah perjanjian induk antara 3 pihak yaitu Pemerintah Pusat
(c.q Menteri Keuangan), Pemerintah Daerah dan PDAM mengenai pembagian risiko
(risk-sharing) pinjaman PDAM. Perjanjian ini harus ditandatangani oleh PDAM dan
Kepala Daerah sebagai syarat mutlak untuk mendapatkan jaminan Pemerintah
Pusat.
Surat Pemberian Jaminan Pemerintah Pusat

B-
Konsultan Advisory Investasi
25
USULAN TEKNIS

Surat pemberian jaminan pemerintah pusat diterbitkan oleh Departemen Keuangan


setelah PDAM dan Pemerintah Daerah menandatangani Umbrella Agreement. Pihak
Bank (kreditur) tidak diperbolehkan mengadakan perjanjian akad kredit dengan
PDAM sebelum PDAM memiliki umbrella agreement dengan pemerintah pusat.

Corporate Social Responsibility (CSR)
Sistem CSR ini dinilai kementrian PU sebagai bentuk pendanaan yang berpotensi bagi
pembangunan air minum, dikarenakan program air minum dan sanitasi merupakan salah satu
program yang dinilai penting bagi perusahaan. Hal tersebut tampak dengan meningkatnya jumlah
perusahaan yang melakukan kerjasama dengan jalan CSR. Berikut ini beberapa pokok yang harus
diperhatiakan dalam pelaksanaan CSR.

Menyusun Daftar Kegiatan Bidang Cipta Karya yang potensial untuk dikerjasamakan
melalui Multipihak dan/atau CSR.
Menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) antara Ditjen Cipta Karya dengan CFCD
(Corporate Forum for Community Development) pada tanggal 8 Mei 2011. CFCD
merupakan suatu lembaga beranggotakan Perusahaan atau para CDO (Community
Development Officer) yang membangun kemitraan lintas sektoral (pemerintah, LSM,
Konsultan, dan asosiasi lainnya).
Menindaklanjuti MoU dengan Memorandum of Agreement (MoA) program CSR antara
Pemda dengan Perusahaan yang berminat.
Menyusun Pedoman sebagai acuan bagi perusahaan yang ingin menyalurkan dana CSR
untuk membiayai pembangunan infrastruktur Bidang Cipta Karya.
Bekerjasama dengan CFCD untuk melakukan Sosialisasi Roadshow ke 7 (tujuh) propinsi untuk
menyampaikan Pedoman dan Daftar Kegiatan Bidang Cipta Karya yang potensial untuk
dikerjasamakan melalui Multipihak dan/atau CSR, kepada anggota CFCD.

Untuk lebih jelasnya mengenai skema tata cara pengajuan pinjaman Investasi PDAM melalui
Bank dapat dilihat pada pokok bahasan berikutnya.

B-
Konsultan Advisory Investasi 26
USULAN TEKNIS
Gambar B.8. Tata Cara Pengajuan Pinjaman Investasi PDAM

B-
Konsultan Advisory Investasi
27
USULAN TEKNIS
B.3.5.5 Perhitungan Kelayakan Investasi Proyek SPAM

Dalam melakukan investasi sebuah proyek khususnya proyek pengembangan SPAM, dilakukan
beberapa aspek studi kelayakan. Salah satunya ialah Studi kelayakan dalam aspek ekonomi dan finansial.

Aspek ekonomi meliputi Economic Internal Rate of Return (IRR) dan Economic Benefit Cost Ratio
(EBCR). Analisa biaya dan manfaat proyek mempertimbangkan beberapa hal seperti:

Manfaat ganda terhadap kegiatan ekonomi secara langsung pada masyarakat sekitar proyek
baik pada saat proyek dilaksanakan, amupun setelah operasi dan pemeliharaannya.

Dengan tersedianya air minum maka akan meningkatkan tingkat kesehatan dan produktifitas
daerah tersebut.

Faktor ekonomi lingkungan juga menjadi hal yang perlu dipertimbangkan.

Dalam melakukan analisa ekonomi dilakukan juga beberapa analisa yang meliputi:

Analisa Kelayakan Pendanaan
Untuk menilai kelayakan suatu kegiatan termasuk pengembangan SPAM diperlukan
perhitungan secara kuantitatif, dengan menggunakan rasio-rasio keuangan yang biasa
dipergunakan. Tidak semua rasio akan dipakai dalam menganalisa keuangan, khususnya dalam
bidang air minum, rasio keuangan yang biasa digunakan antara lain ialah:

Kemampuan Laba (Profitability)


Pada dasarnya rasio ini dipergunakan untuk mengetahui kemampuan penyelenggara
untuk menghasilkan laba. Rasio yang dibutuhkan meliputi:
Rasio Laba Operasi Terhadap Penjualan Bersih (Operating Ratio)
Net Profit Margin
Return of Investment (ROI)
Return on Equity (ROE)
Kemampuan Likuiditas
Likuiditas berkaitan dengan aktivitas keuangan untuk mengetahui kemampuan
penyelenggara dalam memenuhi kewajiban-kewajiban yang bersifat segera (jangka pendek)
dengan menggunakan rasio-rasio sebagai berikut:
Rasio Lancar (Current Ratio)
Rasio Cair (Quick Ratio)
Efektifitas Penggunaan Dana
Rasio ini dikaitkan erat dengan perputaran dana secara keseluruhan, makin cepat dana
itu berputar makan akan semakin efektif. Untuk dapat mengukur efektifitas penggunaan
seluruh dana, digunakan rasio sebagai berikut:

2
Konsultan Advisory Investasi 8
USULAN TEKNIS

Rasio Perputaran Modal Kerja (Working Capital Ratio)


Perputaran Piutang (Receivable Turn Over)

Analisa Kelayakan Proyek
Patokan penilaian kelayakan suatu proyek terdiri dari beberapa tolok ukur sebagai dasar kriteria
investasi yang sering digunakan khususnya dalam bidang air minum adalah sebagai berikut:

Analisa Payback Period


Payback Period merupakan suatu periode yang diperlukan untuk dapat menutup
kemBengkulu pengeluaran investasi dengan menggunakan proceed atau aliran kas neto (net
cash flow). Dengan demikian payback period suatu investasi menggambarkan panjangnya
waktu yang diperlukan agar dana yang tertanam pada suatu investasi dapat diperoleh
kemBengkulu seluruhnya. Metode payback ini sangat mudah perhitungannya, namun
mempunyai beberapa kelemahan yaitu:
Metode ini mengabaikan penerimaan-penerimaan investasi atau proceeds yang
diperoleh setelah payback period tercapai.
Metode ini mengabaikan time value of money (nilai waktu daripada uang).
Kriteria pertimbangan khusus untuk air minum biasanya lebih kecil dari masa
pengemBengkuluan pinjaman, yaitu berkisar antara 13-15 tahun masih dianggap
layak.
Analisa Net Present Value (NPV)
Dengan adanya kelemahan metode payback period,maka dapat dipergunakan metode
lain yang memperhatikan baik proceeds setelah payback period maupun time value of money.
Metode tersebut disebut dengan Net Present Value atau lebih sering disebut dengan Present
Value.
Oleh karena metode ini memperhatikan time value of money, maka proceeds yang
dipergunakan adalah cash flow yang didiskonkan atas dasar biaya modal atau rate of return
yang diinginkan. Dalam metode ini pertama-tama yang dihitung adalah nilai sekarang dari
proceeds yang diharapkan atas dasar discount rate tertentu, kemudian jumlah dari seluruh
proceeds selama usianya dikurangi dengan PV dari jumlah investasi. Selisih antara PV
keseluruhan proceeds dikurangi dengan PV dari pengeluaran modal dinamakan nilai sekarang
neto (Net Present Value).
Dalam menganalisa, tanda layak dinyatakan oleh nilai NPV yangsama atau lebih besar
dari nol, artinya suatu proyek dapat dinyatakan bermanfaat untuk dilaksanakan. Jika NPV sama
dengan nol, berarti proyek tersebut mengemBengkulukan persis sama dengan nilai modal
yang ditanamkan. Jika NPV lebih kecil dari nol, berarti proyek tidak dapat menghasilkan senilai
biaya yang dipergunakan, oleh karena itu pelaksanaannya harus ditolak. Discount factor
ditentukan sesuai dengan tingkat keuntungan yang diharapkan.

2
Konsultan Advisory Investasi 9
USULAN TEKNIS

Bila discount rate ditentukan 20% dan ternyata NPV lebih kecil dari nol, yang berarti
bahwa rate of return dari proyek kurang dari 20%, maka proyek tersebut tidak layak,begitupun
seBengkuluknya.
Analisa Internal Rate of Return
Metode penilaian usul-usul investasi lain menggunakan discounted cash flow ialah
metode internal rate of return . Pengertain internal rate of return (IRR) didefinisikan sebagai
tingkat bunga yang akan dijadikan jumlah nilai sekarang dari proceed yang diharapkan akan
diterima.Suku bunga yang ditetapkan adalah sesuai dengan suku bunga yang berlaku.
Suku bunga ini sesungguhnya merupakan suatu ukuran yang dapat dipergunakan dalam
menilai kelayakan suatu proyek. Dalam menetapkan suku bunga ada 2 katagori suku bunga
yang harus diperhatikan, yaitu suku bunga deposito dan suku bunga kredit. Untuk menetapkan
suku bunga diperlukan penilaian terhadap sumber pembiayaan investasi, jika sumber
pembiayaan diperoleh dari modal pinjaman, maka suku bunga kredit yang berlaku dapat
dipergunakan. Selanjutnya jika sumber pembiayaan berasal dari modal sendiri dapat
dipergunakan suku bunga deposito.
Pada dasarnya internal rate of return harus dicari dengan cara coba-coba (trial and error).
Kriteria pertimbangan jika IRR lebih besar dari rata-rata tertimbang dari biaya modal ditambah
alokasi resiko.
Analisa Benefit Cost Ratio
NCR adalah hasil perbandingan antara present value jumlah benefit kotor pada setiap
periode (tahun) dengan jumlah present value dari biaya dan investasi yang
dikeluarkan.Karakteristik pertimbangan, jika BCR lebih besar dari 1 (satu)maka dapat
disimpulkan bahwa proyek menguntungkan layak diterima dan seBengkuluknya.

Analisa Sensitifitas
Salah satu kelebihan dari analisa keuangan proyek ini adalah analisa untuk menguji pengaruh
terhadap kamampuan memperoleh penghasilan dari suatu proyek yang diakibatkan oleh kejadian-
kejadian yang berbeda dari yang diduga dalam perencanaan. Analisa kepekaan ini menguji
bagaimana kepekaan NPV proyek atau FIRR atau rasio manfaat/biaya lainnya terhadap kenaikan
konstruksi, perpanjangan/penundaan periode pelaksanaan, atau penurunan harga. Jadi analisa
kepekaan atau bisa disebut dengan Sensitifity Analisys adalah analisa yang dilakukan kemBengkulu
untuk mengetahui akibat dari kondisi-kondisi tertentu.

Ini merupakan salah satu petunjuk bahwa pada dasarnya proyeksi-proyeksi yang dibuat dalam
analisa keuangan dipengaruhi oleh ketidakpastian yang cukup tinggi. Proyek-proyek di bidang air
minum, biasanya dipengaruhi oleh tiga faktor utama, yaitu:

3
Konsultan Advisory Investasi
0
USULAN TEKNIS

Biaya, biasanya proyek-proyek cenderung sangat peka terhadap biaya, terutama


konstruksi, karena estimasi biaya yang dibuat sering mengandung unsur ketidakpastian
mengenai harga yang sesungguhnya harus dibayar untuk supply dan peralatan.
Pendapatan, pengujian terhadap pendapatan khususnya dalam bidang air minum juga
dapat dilakukan. Unsur yang mempengaruhi pendapatan antara lain harga jual, jumlah
sambungan, kapasitas yang tersedia, dan bad debts.
Penundaan pelaksanaan proyek. Penundaan tersebut bisa disebabkan antara lain:
Kesulitan teknis yang tidak diperkirakan sebelumnya.
Keterlambatan dalam pemesanan dan penerimaan peralatan.
Masalah-masalah administrasi dan persyaratan-persyaratan yang tidak dapat
dihindarkan.
Teknik pelaksanaan analisa kepekaan ini tidaklah rumit, hanya perlu menghitung
kemBengkulu nilai proyek dengan menggunakan estimasi-estimasi baru untuk satu elemen dan
atau elemen lainnya.

B.3.5.6 Penyusunan Hasil Analisa



Koordinasi Dengan Advisory Pusat
Konsultan akan melakukan koordinasi dengan Advisory Pusat yang bertujuan untuk
mendapatkan masukan dan solusi tentang kasus-kasus yang terjadi. Koordinasi akan dilakukan
sebanyak 2 (dua) kali. Koordinasi yang pertama akan dilaksanakan pada bulan pertama. Koordinasi
awal ini bertujuan untuk mengetahui permasalahan dan mencari alternatif solusi yang terjadi di setiap
PDAM khususnya pada aspek keuangan. Koordinasi yang kedua dilaksanakan pada bulan keempat.
Koordinasi ini bertujuan untuk membahas dan mendapatkan masukan mengenai hasil dari analisa
rencana investasi dalam memanfaatkan seluruh alternatif pendanaan yang ada agar nantinya
menghasilkan suatu keluaran yang efektif dan aplikatif.

Penyusunan Rencana Investasi Pengelola SPAM
Berdasarkan hasil seluruh identifikasi dan analisis yang sudah dikerjakan, berikutnya akan
dilakukan penyusunan rencana investasi pengelola SPAM. Penyusunan ini nantinya diharapkan
mampu untuk memberikan suatu alternatif investasi pengelola SPAM untuk memanfaatkan seluruh
pendanaan yang ada. Sehingga kedepannya akan dapat menghasilkan investasi yang efektif untuk
pengembangan SPAM.

Perumusan Rekomendasi Kegiatan Pengawasan dan Pembinaan
Dari semua hasil evaluasi yang telah dilakukan, tahap selanjutnya ialah dengan menyusun
sebuah rekomendasi kegiatan pengawasan dan pembinaan investasi. Rekomendasi ini nantinya
diharapkan menyelesaikan permasalahan investasi di daerah untuk pengembangan SPAM
kedepannya. Selain itu diharapkan dapat tersusunnya rencana tindak perbaikan rencana investasi
3
Konsultan Advisory Investasi 1
USULAN TEKNIS

pengelola SPAM. Melalui rekomendasi tersebut dapat disusun suatu kebijakan pengembangan
berdasarkan bussines plan dan road map pengembangan potensi SPAM di Provinsi Bengkulu.

B.3.5.7 Revisi dan Penyempurnaan

Setelah melakukan seluruh penyusunan hasil analisa, selanjutnya akan dilakukan revisi dan
penyempurnaan. Revisi dan penyempurnaan ini dilakukan dengan cara melakukan koordinasi dengan
pengguna jasa untuk mendapatkan masukan dan saran atas seluruh hasil analisa agar nantinya apa yang
menjadi maksud dan tujuan dari pekerjaan ini bisa tercapai. Sehingga hasil akhir yang ingin dicapai tidak
melenceng dari substansi yang sudah ditetapkan.

B.4 RENCANA KERJA

Setelah memahami langkah dan lingkup kegiatan yang akan dilakukan, selanjutnya konsultan
melakukan penyusunan Program Kerja. Program Kerja ini nantinya akan menjadi pedoman atau acuan bagi
tim pelaksana untuk melakukan setiap tahapan kegiatan. Program kerja yang baik akan menghasilkan
pekerjaan yang efektif dan efisien. Program kerja yang disusun merupakan gambaran menyeluruh dan
komprehensif usulan Konsultan dalam melaksanakan pekerjaan yang akan ditangani sesuai dengan
Kerangka Acuan Kerja yang telah diberikan. Dalam program kerja ini akan disampaikan uraian mengenai
tahapan pekerjaan, konsep pelaksanaan pekerjaan, tugas dan tanggung jawab masing-masing personil,
penggunaan sarana maupun pengerahan personil pendukung, dan schedule pelaksanaan pekerjaan.

B.5 JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN

Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan Konsultan Advisory Investasi ini direncanakan selama 6
(enam) bulan kalender sejak diterbitkannya Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK). Untuk menyelesaikan
pekerjaan ini agar tepat waktu dan sesuai dengan standar yang dijelaskan pada KAK. Konsultan telah
menyusun jadwal pelaksanaan pekerjaan yang mencakup semua item pekerjaan yang sudah diuraikan pada
metodologi dan pendekatan teknis pelaksanaan pekerjaan, penyusunan jadwal ini telah dipadukan dengan
penawaran biaya yang telah dibuat.

Perhitungan waktu pelaksanaan telah diuraikan dan dihitung secara cermat oleh konsultan,
sehingga perhitungan penugasan personel dan perhitungan volume pekerjaan yang akan dilaksanakan harus
mampu ditransfer pada sebuah rencana kerja yang matang, yang efisien dan terkendali oleh sebuah jalur
aktifitas yang mantap. Pada halaman berikut dapat dilihat jadwal pelaksanaan secara umum yang telah
disusun oleh konsultan. Jadwal pelaksanaan inilah yang nantinya digunakan sebagai acuan untuk
menghasilkan pekerjaan yang sesuai dengan yang diharapkan.

3
Konsultan Advisory Investasi
2
USULAN TEKNIS
Tabel B.4. Jadwal Penugasan Personil dan Keuangan
Waktu pelaksanaan : 180 (seratus delapan puluh) hari
Paket : Konsultan Advisory Investasi kalender
: Pejabat Pembuat Komitmen Pengembangan Air
PPK Minum
: Satuan Kerja Pengembangan Air Minum dan Sanitasi Provinsi
Satker Bengkulu
Tahun Anggaran : 2015

7 8 7 8 7 8 7 8 7 8 7 8 7 8 7 8 7 8 7 8 7 8 7 8

No. Uraian Satuan Vol. Waktu/ Frek. Bobot (%) Bulan I Bulan II Bulan III Bulan IV Bulan V Bulan VI KET.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

I BIAYA LANGSUNG PERSONIL


1.1 TENAGA AHLI
1 Team Leader/ Teknik Lingkungan OB 1 6 19.462 0.757 0.865 0.757 0.865 0.757 0.865 0.757 0.865 0.757 0.865 0.757 0.865 0.757 0.865 0.757 0.865 0.757 0.865 0.757 0.865 0.757 0.865 0.757 0.865
2 Ahli Ekonomi Keuangan OB 1 5 15.264 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814
3 Ahli Ekonomi Pembangunan OB 1 5 15.264 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814 0.712 0.814
Jumlah Sub 1.1

1.2 STAF PENDUKUNG


1 Sekretaris OB 1 6 5.037 0.196 0.224 0.196 0.224 0.196 0.224 0.196 0.224 0.196 0.224 0.196 0.224 0.196 0.224 0.196 0.224 0.196 0.224 0.196 0.224 0.196 0.224 0.196 0.224
2 Operator Komputer OB 2 6 10.074 0.392 0.448 0.392 0.448 0.392 0.448 0.392 0.448 0.392 0.448 0.392 0.448 0.392 0.448 0.392 0.448 0.392 0.448 0.392 0.448 0.392 0.448 0.392 0.448
3 Surveyor/Data Kolektor OB 2 2 3.434 0.401 0.458 0.401 0.458 0.401 0.458 0.401 0.458
Jumlah Sub 1.2

II BIAYA LANGSUNG NON PERSONIL


2.1 BIAYA PERLENGKAPAN KANTOR
1 Biaya Telepon, Surat Menyurat dll Ls/Bulan 1 6 1.603 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071
2 Bahan ATK Ls/Bulan 1 6 1.603 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071 0.062 0.071
3 Sewa Komputer+Printer Unit/Bulan 2 6 3.205 0.125 0.142 0.125 0.142 0.125 0.142 0.125 0.142 0.125 0.142 0.125 0.142 0.125 0.142 0.125 0.142 0.125 0.142 0.125 0.142 0.125 0.142 0.125 0.142
Jumlah Sub 2.1

2.2 BIAYA PERJALANAN

Tanggal Berakhir
Tanggal Mulai
1 Perjalanan Dinas Koordinasi Dengan Advisory Pusat
Transport Orang/Kali 2 2 4.274 2.137 2.137
Uang Harian 2 (hari) Orang/Kali 2 2 0.763 0.382 0.382
Uang Taksi 2 (trip) Orang/Kali 2 2 0.458 0.229 0.229
2 Sewa Kendaraan
Sewa Kendaraan Roda 4 Unit/Bulan 1 6 9.159 0.356 0.407 0.356 0.407 0.356 0.407 0.356 0.407 0.356 0.407 0.356 0.407 0.356 0.407 0.356 0.407 0.356 0.407 0.356 0.407 0.356 0.407 0.356 0.407
Sewa Kendaraan Roda 2 Unit/Bulan 2 5 2.862 0.134 0.153 0.134 0.153 0.134 0.153 0.134 0.153 0.134 0.153 0.134 0.153 0.134 0.153 0.134 0.153 0.134 0.153 0.134 0.153
Jumlah Sub 2.2

2.3 PELAPORAN/DISKUSI
1 Laporan Pendahuluan jilid 5 1 0.134 0.134
2 Laporan Antara jilid 10 1 0.229 0.229
3 Konsep Laporan Akhir + CD jilid 10 1 0.286 0.286
4 Laporan Akhir + CD jilid 10 1 0.763 0.763
5 Buku Laporan Pengawasan dan Pembinaan Investasi Air Minum + CD jilid 10 1 0.687 0.687
6 Buku Profil PDAM di Provinsi Bengkulu + CD jilid 10 1 0.572 0.572
7 Diskusi dan Pembahasan kali 3 1 4.865 1.622 1.622 1.622
Jumlah Sub 2.3
JUMLAH TOTAL 100.000
PROGRESS
RENCANA (%) 1.950 2.229 3.508 5.765 3.909 4.467 3.909 4.467 3.909 4.467 3.909 6.318 6.256 4.009 3.508 4.009 3.508 4.009 3.508 5.917 6.256 4.009 1.950 4.251
KUMULATIF (%) 1.950 4.179 7.687 13.452 17.361 21.828 25.737 30.204 34.113 38.580 42.489 48.807 55.063 59.073 62.581 66.590 70.099 74.108 77.616 83.534 89.789 93.799 95.749 100.000
PROGRESS
REALISASI (%)
KUMULATIF (%)
DEVIASI (%)

B-
Konsultan Advisory Investasi
33
USULAN TEKNIS

Tabel B.5. Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan


Waktu pelaksanaan : 180 (seratus delapan puluh) hari
Paket : Konsultan Advisory Investasi kalender
PPK : Pejabat Pembuat Komitmen Pengembangan Air Minum
: Satuan Kerja Pengembangan Air Minum dan Sanitasi Provinsi
Satker
Tahun Anggaran
Bengkulu
: 2015

Bulan I Bulan II Bulan III Bulan IV Bulan V Bulan VI


No. Uraian KET.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

I PEKERJAAN PERSIAPAN
1 Mempersiapkan Administrasi dan Surat Menyurat
2 Mobilisasi dan Demobilisasi Personil
3 Menyusun Perijinan & Surat Permakluman ke Instansi Terkait
4 Penyiapan Kantor & Seluruh Peralatan Pendukung
5 Studi Literatur & Kajian Terdahulu

II INVENTARISASI DATA SEKUNDER & PRIMER


1 Data Kondisi Investasi Pengelolaan SPAM
2 Data Keuangan PDAM dan Badan Pengelola SPAM
3 Data Legalitas PDAM dan Badan Pengelola SPAM
4 Data Aspek Managerial PDAM dan Badan Pengelola SPAM
5 Data Teknis dan Keuangan
6 Data Pemasaran dan Akuntansi

Tanggal Berakhir
TanggalMula i
4 Evalua si Potens i Inves tas i dan Renc an a Penda na an

III ANALISA DATA DAN KAJIAN INVESTASI


1 Identifikasi Permasalahan Realisasi Pengembangan SPAM (Idle Capacity)
2 Evaluasi Realisasi Investasi SPAM
3 Evaluasi Kelemahan Kelembagaan dan Potensi Pengembangan

IV PENYUSUNAN HASIL ANALISA


1 Koordinasi Dengan Advisory Pusat
2 Penyusunan Rencana Investasi Pengelola SPAM
3 Perumusan Rekomendasi Kegiatan Pengawasan & Pembinaan
4 Revisi dan Penyempurnaan

V PELAPORAN
1 Laporan Pendahuluan
2 Laporan Antara
3 Konsep Laporan Akhir
4 Laporan Akhir
5 Buku Laporan Pengawasan dan Pembinaan Investasi Air Minum
6 Buku Profil PDAM di Provinsi Bengkulu
7 Diskusi/Pembahasan

Konsultan Advisory Investasi B-34


USULAN TEKNIS
B.6 ORGANISASI PEKERJAAN

Untuk memberikan hasil yang optimal dari suatu kegiatan, maka disusun team work dalam suatu
organisasi pelaksanaan pekerjaan. Dalam organisasi ini akan disusun hierarki kewenangan, kerjasama,
tanggung jawab dan instruksi sehingga semua yang berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan dapat
terakomodir.

Team Leader, akan berkoordinasi dengan direksi pekerjaan dan Kasatker Pengembangan
Kinerja Pengelolaan Air Minum Bengkulu untuk pelaksanaan pekerjaan ini. Team Leader akan
mengelola seluruh anggota team untuk mengikuti setiap alur pelaksanaan pekerjaan.

Proffesional Staff, akan dilakukan oleh seluruh anggota tim sesuai dengan tugas dan tanggung
jawab masing-masing. Koordinasi terus dilakukan antar anggota dan direksi pekerjaan.

Supporting Staff, memberikan layanan kepada seluruh anggota tim pekerjaan.

Untuk lebih jelasnya mengenai organisasi pekerjaan yang disusun oleh konsultan, dapat dilihat pada
gambar berikut:

PEMBERI TUGAS
Satker Pengembangan Air Minum dan CV. DWIPA
Sanitasi MITRA
Provinsi Bengkulu

Sekretaris
Direksi Pekerjaan Team Leader

Ahli Ekonomi Ahli Ekonomi


Keuangan Pembangunan
Operator Komputer
Penjelasan : dan Surveyor/Data
Kolektor
= Garis Koordinasi
= Garis Instruksi
Gambar B.9. Struktur Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan

B-
Konsultan Advisory Investasi 35
USULAN TEKNIS

B.7 KOMPOSISI TIM DAN PENUGASAN

Komposisi tim ahli maupun pendukung yang diusulkan ikut menangani pekerjaan ini ditentukan
melalui seleksi dengan tolak ukur kemampuan, kualifikasi dan pengalaman dalam melaksanakan pekerjaan
sejenis atau sesuai dengan bidang keahliannya.

Secara simultan dan berdasarkan pengalaman Konsultan dalam melaksanakan pekerjaan sejenis
serta kemampuan konsultan untuk memenuhi persyaratan maka disusun komposisi tim dan penugasan
personil. Dalam penyelesaian pekerjaan ini, tenaga ahli akan dibantu oleh beberapa staf pendukung. Staf
pendukung tersebut memiliki kualifikasi yang sesuai dengan yang tercantum dalam KAK.

B-
Konsultan Advisory Investasi 36
USULAN TEKNIS

Tabel B.6. Komposisi Tim dan Penugasan


TENAGA
JUMLAH
POSISI
AHLI LINGKUP YANG
NO NAMA PERSONIL PERUSAHAAN URAIAN PEKERJAAN ORANG
LOKAL/ KEAHLIAN DIUSULKAN
BULAN
ASING
TENAGA AHLI
1 Sugeng Hariyadi, ST. CV. Dwipa Mitra Lokal Ahli Teknik Air Team Leader/ Memimpin tim pelaksana untuk 6
Minum - Muda Teknik melaksanakan dan menyelesaikan
Lingkungan seluruh pekerjaan sesuai KAK.
Memimpinrapat-rapatdengan
pemberi tugas dan instansi terkait.

Menyusun rencana kerja, mengawasi
dan mengendalikannya.
Menyusun keperluan pengumpulan
data sekunder.

Melakukan kunjungan lapangan dan
konsultasi dengan stakeholder.
Mengidentifikasi kemampuan sumber
pendanaan yang ada.
Melakukan analisis dan evaluasi
terhadap kegiatan investasi
pengembangan SPAM.
Menyusun rekomendasi arah
investasi SPAM dan bentuk
pendanaannya.
2 Gusti Ayu Astuti, SE. CV. Dwipa Mitra Lokal Ekonomi Ahli Ekonomi Melakukan inventarisasi data APBD, 5
Akuntansi Pembangunan laporan kinerja Pemda, dan laporan
keuangan daerah kabupaten/kota.
Pengumpulan dan evaluasi data
fiskal kabupaten/kota.

Konsultan Advisory Investasi B-37


USULAN TEKNIS

TENAGA
JUMLAH
AHLI LINGKUP POSISI YANG
URAIAN
NO NAMA PERSONIL PERUSAHAAN PEKERJAAN ORANG
LOKAL/ KEAHLIAN DIUSULKAN
BULAN
ASING

Melakukan analisis kinerja keuangan
pemerintah daerah, kapasitas fiskal
daerah dan kinerja pemda.
Melakukan evaluasi kapasitas
investasi Pemda untuk
pengembangan SPAM dengan alat
bantu website pemetaan pola
investasi air minum.

MembantuKetuaTimdalam
mendukung pengguna jasa
melakukan pemuktahiran data
website Sistem Pemetaan Pola
Investasi Air Minum.
3 Andre Surya CV. Dwipa Mitra Lokal Manajemen Ahli Ekonomi Melakukan inventarisasi data laporan 5
Chandra, SE. Keuangan Keuangan keuangan PDAM dan laporan hasil
audit BPKP.

Melakukan analisis kinerja keuangan
PDAM dengan metode credit
worthiness ladder.
Bersama-sama dengan Team
Leader melakukan evaluasi
kapasitas investasi PDAM.

MembantuKetuaTimdalam
mendukung pengguna jasa
melakukan pemuktahiran data
website Sistem Pemetaan Pola
Investasi Air Minum.

Konsultan Advisory Investasi B-38


USULAN TEKNIS

TENAGA
JUMLAH
POSISI
AHLI LINGKUP YANG
NO NAMA PERSONIL PERUSAHAAN URAIAN PEKERJAAN ORANG
LOKAL/ KEAHLIAN DIUSULKAN
BULAN
ASING

TENAGA PENDUKUNG
1 To be name CV. Dwipa Mitra Lokal - Sekretaris Membantu team leader dan TA 6
dalam hal administrasi.
2 To be name CV. Dwipa Mitra Lokal - Operator Membantu para TA pada 6
Komputer 1 Penyusunan/Pengetikan laporan.
3 To be name CV. Dwipa Mitra Lokal - Operator Membantu para TA pada 6
Komputer 2 Penyusunan/Pengetikan laporan.

4 To be name CV. Dwipa Mitra Lokal - Surveyor/Data Membantu tenaga ahli dalam 2
Kolektor 1 pengumpulan data primer dan data
sekunder.

5 To be name CV. Dwipa Mitra Lokal - Surveyor/Data Membantu tenaga ahli dalam 2
Kolektor 2 pengumpulan data primer dan data
sekunder.

B-
Konsultan Advisory Investasi 39
USULAN TEKNIS
B.8 JADWAL PENUGASAN TENAGA AHLI

Tim ahli yang diusulkan ikut menangani pekerjaan ini ditentukan melalui seleksi dengan tolak ukur
kemampuan, kualifikasi dan pengalaman dalam melaksanakan pekerjaan sejenis atau sesuai dengan bidang
keahliannya. Pemilihan tim ahli ini berdasarkan kriteria yang telah dicantumkan pada Kerangka Acuan Kerja.
Data dan riwayat pengalaman kerja masingmasing tenaga ahli disajikan pada Curriculum Vitae personil
terlampir. Berikut ini ialah jadwal penugasan tenaga ahli yang telah disusun oleh konsultan:

Tabel B.7. Jadwal Penugasan Tenaga Ahli


Nama Kegiatan : Konsultan Advisory Investasi
: Pejabat Pembuat Komitmen Pengembangan Air
PPK Minum
: Satuan Kerja Pengembangan Air Minum dan Sanitasi Provinsi
Satker Bengkulu
Tahun Anggaran : 2015

No. Posisi Nama Personil Jumlah Bulan Bulan Ket


I II III IV V VI
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
A TENAGA AHLI

1. Team Leader/ Teknik Lingkungan Sugeng Hariyadi, ST. 1.0 6.0

2. Ahli Ekonomi Keuangan Andre Surya Chandra, SE. 1.0 5.0

3. Ahli Ekonomi Pembangunan Gusti Ayu Astuti, SE. 1.0 5.0


B STAF PENDUKUNG

1. Sekretaris To be name 1.0 6.0

2. Operator Komputer To be name 2.0 6.0

3. Surveyor/Data Kolektor To be name 2.0 2.0

B.9 TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB TENAGA AHLI

Dalam melakukan sebuah pekerjaan perlu dilakukan pembagian tugas dan tanggung jawab masing-
masing tenaga ahli, tugas dan tanggung jawab tenaga ahli disusun dalam bentuk matriks untuk memberikan
pemahaman yang cukup mengenai tugas masing-masing anggota tim.

Konsultan Advisory Investasi B-40


USULAN TEKNIS
Tabel B.8. Matriks Tugas dan Tanggung Jawab Tenaga
Ahli
Nama Kegiatan : Konsultan Advisory Investasi
PPK : Pejabat Pembuat Komitmen Pengembangan Air Minum
Satker : Satuan Kerja Pengembangan Air Minum dan Sanitasi Provinsi Bengkulu
Tahun Anggaran : 2015

TENAGA AHLI

n Pembanguna
AhliEkonomiKeuangan

AhliEkonomi
Lingkungan
TeamLeader/Teknik
N
O PEKERJAAN

I PEKERJAAN PERSIAPAN
1 Mempersiapkan Administrasi dan Surat Menyurat
2 Mobilisasi dan Demobilisasi Personil
3 Menyusun Perijinan & Surat Permakluman ke Instansi T erkait
4 Penyiapan Kantor & Seluruh Peralatan Pendukung
5 Studi Literatur & Kajian T erdahulu

II INVENTARISASI DATA SEKUNDER & PRIMER


1 Data Kondisi Investasi Pengelolaan SPAM
2 Data Keuangan PDAM dan Badan Pengelola SPAM
3 Data Legalitas PDAM dan Badan Pengelola SPAM
4 Data Aspek Managerial PDAM dan Badan Pengelola SPAM
5 Data T eknis dan Keuangan
6 Data Pemasaran dan Akuntansi

III ANALISA DATA DAN KAJIAN INVESTASI


1 Identifikasi Permasalahan Realisasi Pengembangan SPAM (Idle Capacity)
2 Evaluasi Realisasi Investasi SPAM
3 Evaluasi Kelemahan Kelembagaan dan Potensi Pengembangan
4 Evaluasi Potensi Investasi dan Rencana Pendanaan

IV PENYUSUNAN HASIL ANALISA


1 Koordinasi Dengan Advisory Pusat
2 Penyusunan Rencana Investasi Pengelola SPAM
3 Perumusan Rekomendasi Kegiatan Pengawasan & Pembinaan

V PELAPORAN
1 Laporan Pendahuluan
2 Laporan Antara
3 Konsep Laporan Akhir
4 Laporan Akhir
5 Buku Laporan Pengawasan dan Pembinaan Investasi Air Minum
6 Buku Profil PDAM di Provinsi Bengkulu
7 Diskusi/Pembahasan

= bertanggung

jawab =

membantu
B-
Konsultan Advisory Investasi
41
USULAN TEKNIS

B.10 PELAPORAN

Hasil akhir dalam pekerjaan ini ialah berupa laporan-laporan yang berisikan hasil dari kegiatan yang
telah dilakukan konsultan selama pekerjaan ini berlangsung. Seluruh laporan ini akan diserahkan kepada
pemilik pekerjaan, dalam hal ini Satker Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum Bengkulu. Berikut ini
ialah laporan-laporan yang akan disusun dan diserahkan oleh konsultan berdasarkan Kerangka Acuan Kerja
yang telah diberikan:

Laporan Pendahuluan: Laporan ini berisi antara lain latar belakang kegiatan, ruang lingkup,
metodologi dan strategi pelaksanaan pekerjaan, organisasi pelaksana, rencana dan jadwal
kegiatan. Laporan diserahkan (waktu disesuaikan dengan durasi kegiatan) minggu sejak
diterbitkan SPMK sebanyak 5 (lima) eksemplar.

Laporan Antara: Laporan Antara ini berisikan hasil inventarisasi data APBD, laporan kinerja
Pemda, laporan keuangan daerah kabupaten/kota, data laporan teknik, keuangan dan kinerja
kelembagaan PDAM, serta hasil analisis kinerja keuangan, kinerja teknis dan pelayanan dan
kinerja kelembagaan dan SDM PDAM berdasarkan metode Credit Worthiness Ladder. Laporan
antara harus sudah diserahkan (waktu disesuaikan dengan durasi kegiatan) setelah kontrak
ditandatangani dan hasilnya digandakan sebanyak 10 (sepuluh) eksemplar.

Konsep Laporan Akhir: Laporan ini berisikan hasil analisis kinerja keuangan pemerintah
daerah, kapasitas fiskal daerah dan kinerja pemda, kapasitas investasi Pemda dan PDAM
untuk pengembangan SPAM dan hasil identifikasi berbagai alternatif pembiayaan yang sesuai
untuk masing-masing kabupaten/kota berdasarkan hasil pemetaan dengan website pola
pemetaan investasi air minum. Laporan diserahkan (waktu disesuaikan dengan durasi kegiatan)
sejak diterbitkan SPMK sebanyak 10 (sepuluh) eksemplar dan CD.

Laporan Akhir: Laporan Akhir merupakan penyempurnaan dari konsep laporan akhir yang
diserahkan (waktu disesuaikan dengan durasi kegiatan) sejak diterbitkan SPMK sebanyak 10
(sepuluh) eksemplar disertai dengan soft copy semua laporan yang dimasukkan dalam
Compact Disk sebanyak 5 (lima) buah, dan dokumentasi pelaksanaan kegiatan advisory
investasi dan ringkasan eksekutif.

Selain laporan diatas Konsultan diwajibkan pula untuk membuat 2 buah buku yaitu:

Buku Laporan Pengawasan dan Pembinaan Investasi Air Minum sebanyak 10 (sepuluh)
eksemplar dan CD;

Buku Profil PDAM yang ada di Provinsi Bengkulu sebanyak 10 (sepuluh) eksemplar dan CD.

Seluruh pelaporan tersebut di atas harus direkam dalam bentuk Compact Disk (CD) dan diserahkan
kepada pengguna jasa.

Konsultan Advisory Investasi B-


42
USULAN TEKNIS

Tabel B.9. Jadwal Pelaporan


Nama Kegiatan : Konsultan Advisory Investasi
: Pejabat Pembuat Komitmen Pengembangan Air
PPK Minum
: Satuan Kerja Pengembangan Air Minum dan Sanitasi Provinsi
Satker Bengkulu

Tahun Anggaran : 2015

No. Posisi Bulan Ket


I II III IV V VI
1 2 3 4 5 6 7 8 9

1. Laporan Pendahuluan

2. Laporan Antara

3. Konsep Laporan Akhir

4. Laporan Akhir

5. Buku Laporan Pengawasan dan Pembinaan Investasi Air Minum

6. Buku Profil PDAM di Provinsi Bengkulu

7. Diskusi/Pembahasan

B.11 PENGUNAAN FASILITAS PENDUKUNG

Sesuai dengan jadwal pelaksanaan pekerjaan, konsultan menyusun jadwal penggunaan peralatan
yang diperlukan untuk kesempurnaan hasil kegiatan. Alokasi waktu dan jenis peralatan mengacu pada
rencana jadwal pelaksanaan pekerjaan yang diberikan.

Tabel B.10. Jadwal Penggunaan


Peralatan
: Konsultan Advisory
Nama Kegiatan Investasi
: Pejabat Pembuat Komitmen Pengembangan Air
PPK Minum
: Satuan Kerja Pengembangan Air Minum dan Sanitasi Provinsi
Satker Bengkulu

Tahun Anggaran : 2015

No. Posisi Jumlah Bulan Bulan Ket


I II III IV V VI
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

A FASILITAS KANTOR

1.0 6.0
1. Biaya Telepon, Surat Menyurat dll
1.0 6.0
2. Bahan ATK
2.0 6.0
3. Sewa Komputer+Printer
B KENDARAAN

1.0 6.0
1. Sewa Kendaraan Roda 4 ( termasuk O & M )
1.0 5.0
2. Sewa Kendaraan Roda 2 ( termasuk O & M )
1.0 5.0
3. Sewa Kendaraan Roda 2 ( termasuk O & M )
B-
Konsultan Advisory Investasi 43