Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PENDAHULUAN KIFOSIS

A. PENGERTIAN
Lansia adalah kelompok orang yang sedang mengalami suatu proses perubahan yang
bertahap dalam jangka waktu beberapa dekade. Lansia dimulai paling tidak saat pubertas dan
berlangsung sampai akhir masa kehidupan dewasa(Notoatmodjo, 2007).
Postur tubuh adalah garis optimal struktur kerangka manusia yang membentuk tubuh
seimbang sempurna. Postur tubuh yang buruk menyebabkan garis tersebut tidak sesuai
dengan struktur kerangka normal (Mckenzie, 2014).
Kifosis merupakan salah satu bentuk kelainan yang terjadi pada tulang belakang manusia
yang mnejadi bungkuk (Pudjiastuti, 2003).

B. ETIOLOGI

1. Posisi duduk yang salah


2. Kelainan otot
3. Genetic
4. Kekurangan kalsium dan vitamin D
5. Pria lebih rentan
6. Lansia, karena diperparah oleh keadaan dengan osteoporosis
7. Arthritis degenerative tulang belakang yang dapat menyebabkan kerusakan pada tulang
( tulang belakang ).

8. Ankylosing spondilitis, peradangan arthritis yang mempengaruhi tulang belakang dan


dekat sendi.

9. Gangguan jaringan ikat, seperti sindrom Marfan yang dapat mempengaruhi jaringan ikat
yang kemampuan untuk menahan sendi pada posisi yang tepat.

10. Tuberkulosis dan infeksi tulang belakang lain, yang dapat mengakibatkan kerusakan
sendi.

11. Kanker atau tumor jinak yang memengaruhi tulang dan tulang belakang

12. Spina bifida, cacat lahir yang mana tulang belakang tidak membentuk sepenuhnya dan
menyebabkan cacat sumsum dan tulang belakang.
13. Kondisi yang menyebabkan kelumpuhan, seperti cerebral palsy, polio dan kaku tulang.

C. SKEMA PATOFISOLOGI

Kelainan bawaan,kesalahan
duduk,deficit vit D dan kalsium

D.
Tulang belakang
melengkung ke depan

Saraf normal Gg. Citra


bungkuk
membengkok diri

Nyeri Menekan
paru2

Paru2 tidak mengembang dgn


sempurna

Sesak napas

Resiko ketidakefektifan
pola napas
E. MANIFESTASI KLINIS
1. Sakit pada leher dan punggung
2. Pada kiposis berat akan terjadi sesak nafas karena paru paru tidak dapat mengembang
sempurna.
3. Orang yang lama tidak bertemu justru orang yang menyadari akan adanya kebungkukan
ini.
4. Postur tubuh yang membungkuk ke depan
5. Nyeri tulang belakan
6. Kelelahan

F. PEMERIKSAAN PENUNJANG
1. Forward bend test.
Pasien membungkuk ke depan dari pinggang, sementara memandang tulang
belakang dari samping. pembulatan dari punggung atas mungkin menjadi lebih jelas
dalam posisi ini. Dalam kyphosis postural, deformitas mengoreksi sendiri saat Anda
berbaring telentang

2. Neurological functions test


Meskipun perubahan neurologis yang menyertai kyphosis jarang, dapat diperiksa
untuk mereka dengan mencari kelemahan, perubahan sensasi atau kelumpuhan di bawah
kyphosis tersebut.

3. Spinal imaging tests


Mengambil X-ray untuk mengkonfirmasi kyphosis, menentukan tingkat
kelengkungan dan mendeteksi setiap kelainan bentuk tulang, yang membantu
mengidentifikasi jenis kyphosis. Misalnya,
a. ditunjang oleh foto Spinal lateral dan AP (antero posterior).
b. tampilan of wedge-shaped vertebrae or other features pada membedakan X-ray antara
kyphosis postural dan kyphosis Scheuermann's.
c. Pada orang dewasa yang lebih tua, sinar-X mungkin menunjukkan perubahan rematik
di tulang belakang, yang dapat berkontribusi terhadap peningkatan kesakitan.

4. MRI tulang belakang mencurigai adanya tumor atau infeksi

5. Tes fungsi paru. menggunakan tes menilai setiap kesulitan bernapas yang disebabkan
oleh kyphosis tersebut.

G. PENCEGAHAN
Pencegahan tersebut meliputi :

1. Duduk dengan posisi yang benar


2. Hilangkan kebiasaan bertopang dagu
3. Berolahraga teratur
4. Diet cukup vitamin D dan kalsium.

H. PENATALAKSANAAN
Penatalaksanaan pengobatan untuk kyphosis tergantung pada tingkat keparahan /
besarnya kelengkungan Kifosis
1. Pada kyphosis ringan

Diperlukan terapi Rehabilitasi Medik

Diperlukan Fisioterapi.

Diperlukan Keiroprektik/ chiropractic

2. Pada kyphosis berat

Penggunaan Brace yang membantu meluruskan kembali posisi tulang belakang.

3. Pada kyphosis ekstrim

Tindakan bedah.

I. KOMPLIKASI

1. Body image problems. Remaja, khususnya, dapat mengembangkan citra tubuh yang
buruk dari memiliki a rounded back atau dari memakai penjepit untuk memperbaiki
kondisi tersebut.

2. Deformity punuk. The hump on the back may become prominent over time.

3. Back pain. Dalam beberapa kasus, misalignment tulang belakang dapat menyebabkan
rasa sakit, yang dapat menjadi parah dan melumpuhkan.

4. Breathing difficulties. Dalam kasus yang berat, kurva dapat menyebabkan tulang rusuk
untuk menekan paru-paru Anda, menghambat kemampuan Anda untuk bernapas.

5. Neurological signs and symptoms. Walaupun jarang, ini mungkin termasuk kelemahan
atau kelumpuhan kaki, akibat tekanan pada saraf tulang belakang.
J. PENGKAJIAN KEPERAWATAN
1. Identitas individu
a. Klien
b. Penanggung jawab
2. Riwayat kesehatan
a. Riwayat kesehatan sekarang
b. Riwayat kesehatan masa lalu
c. Riwayat kesehatan keluarga

3. Pemeriksaan fisik
a. Keadaan umum
b. Sistem integumen
c. Kepala, wajah, leher
d. Mata
e. Telinga dan hidung
f. Mulut dan tenggorokan
g. Toraks dan paru-paru
h. Kardiovaskuler
i. Abdomen
j. Urogenitalia dan anus
k. Muskuloskletal
l. Neurologis

4. Aktivitas sehari-hari
a. Kemandirian
b. Ketergantungan

5. Sosial ekonomi
a. Penggunaan waktu luang
b. Hubungan dengan orang lain
c. Kegiatan organisasi
d. Penyaluran hobi
e. Rekreasi
f. Alasan tidak mengikuti kegiatan
g. Penghasilan yang dipunyai
h. Sumber dana

6. Psikologis
a. Kecemasan
b. Persepsi
c. depresi
d. Berduka
e. Paranoid
f. Orientasi
1) Penilaian
2) Perhatian
3) Konsentrasi
4) Memori
5) Isi dan proses fikir
6) Alam perasaan dan afek
7) Kelianan mental

7. Spiritual
a. Agama
b. Pelaksanaan ibadah
c. Kegiatan keagamaan
d. Persiapan kematian
e. Penyelesaian masalah
f. Persepsi terhadap tuhan

K. DIAGNOSA KEPERAWATAN

1. Resiko ketidakefektifan pola nafas b.d penurunan ekspansi paru


2. Nyeri b.d membengkoknya saraf nyeri
3. Gangguan citra tubuh b.d kelainan bentuk tulang belakang(bungkuk)
4. Kurang pengetahuan b.d kurangnya informasi

L. INTERVENSI KEPERAWATAN

Dx. 1
Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan klien menyatakan pola nafas kembali
efektif
kriteria hasil :
RR 16 20x/mnt
Sesak nafas (-)
Intervensi Rasional
a. Observasi a. Membanyu
pola napas, menentukan intervensi
b. Berikan b. Meningkatkan
posisi semi fowler ekspansi paru
c. Ajarkan c. Memaksimalka
teknik nafas dalam n persediaan O2
d. Kolaborasi d. Membantu
dalam pemberian O2 memenuhi O2 klien

Dx. 2
Tujuan: setelah dilakukan tindakan keperawatan klien menyatakan nyeri hilang atau
terkontrol dengan kriteria hasil:
Skala nyeri 1-3
Ekspresi wajah rileks
Intervensi Rasional
a. Kaji skala nyeri a. Mengetahui tingkat keparahan
nyeri

b. Ajarkan tekhnik relaksasi nafas b. Merelaksasi otot sehingga


dalam mengurangi nyeri

c. Mengurangi keparahan kifosis


c. Ajarkan klien cara duduk yang
benar
d. Memperbaiki kelainan tulang

d. Anjurkan klien tidur tanpa


e. Golongan obat pereda nyeri
bantal jika klien tidak sesak
nafas

e. Kolaborasi dalam pemberian


analgetik
Dx. 3
Tujuan: setelah dilakukan tindakan keperawatan klien menyatakan percaya diri meningkat
dengan kriteria hasil:
Klien mampu menerima keadaan dirinya
Klien mampu menggunakan koping yang tepat
Intervensi Rasional
a. Observasi persepsi klien terhadap a. Pasien yang putus asa
kifosis. memandang kifosis sebagai
kelainan dan harus di beri
motivasi
b. Dengarkan keluhan pasien
b. Meringankan stressor klien
c. Libatkan pasien dalam tiap
c. Mengurangi kecemasan dan
tindakan
menambah semangat klien
akan adanya harapan
keberhasilan terapi

d. Berikan kunjungan oleh penderita


kifosis d. Sebagai model nyata yang
dapat memotivasi klien

e. Observasi kemampuan/bakat yang


di miliki klien e. Menggali kemampuan lain
yang dimiliki untuk modal
hidup mandiri
Dx. 4
Tujuan: setelah dilakukan tindakan keperawatan pengtahuan klien meningkat dengan
kriteria hasil:
Klien paham dan dapat menjelaskan kembali tentang pengertian, penyebab dan
penatalaksanaan kifosis
Klien mampu melaksanakan penatalaksanaan kifosis
Intervensi Rasional
a. Kaji tingkat pengetahuan a. Mengetahui sejauh mana
tingkat pengetahuan tentang
kifosis
b. Berikan penjelasan tentang
b. Dengan memahami
pengertian, penyebab dan
pengertian, penyebab dan
penatalaksanaan kifosis
penatalaksanaan diharapkan
klien secara mandiri dapat
mengurangi efek negatif dari
kifosis
c. Anjurkan untuk bertanya
c. Untuk mendapatkan /
menjelaskan dimana klien
tidak paham tentang
penjelasan perawat
d. Evaluasi tingkat pengetahuan

d. Mengetahui sejauh mana


tingkat pengetahuan setelah
diberikan penjelasan
DAFTAR PUSTAKA

Doenges, Marilynn E. 2000. RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN. Jakarta : EGC


Kushariyadi. 2010. Askep pada Klien Lanjut Usia. Jakarta: Salemba Medika
Smeltzer, Suzanne C. 2002. KEPERAWATAN MEDIKAL BEDAH VOLUME 3. Jakarta: EGC