Anda di halaman 1dari 126

LAPORAN AKHIR STUDI

ASUHAN KEPERAWATAN PADA By. Ny. F DENGAN PNEUMONIA


DAN PEMBERIAN TERAPI PSIKOEDUKASI DI RUANG BONA 2
RSUD Dr. SOETOMO SURABAYA

Oleh :
MITA NOVIYANTI, S.Kep
NIM.131513143098

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS (P3N)


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016
LAPORAN AKHIR STUDI

ASUHAN KEPERAWATAN PADA By. Ny. F DENGAN PNEUMONIA


DAN PEMBERIAN TERAPI PSIKOEDUKASI DI RUANG BONA 2
RSUD Dr. SOETOMO SURABAYA

Oleh :
MITA NOVIYANTI, S.Kep
NIM.131513143098

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS (P3N)


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016

i
LEMBAR PENGESAHAN

ii
LEMBAR PENETAPAN PANITIA PENGUJI

iii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan rahmat dan hidayahnya serta sholawat serta salam kepada junjungan
besar Nabi Muhammad SAW sehingga karya ilmiah akhir ners dengan judul
Asuhan Keperawatan pada By. Ny. F dengan Pneumonia dan Pemberian
Terapi Psikoedukasi di Ruang Bona 2 RSUD Dr. Soetomo Surabaya dapat
terselesaikan secara maksimal.
Kami mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah terlibat
dalam penyelesaian laporan ini:
1. Bapak Prof. Dr. Nursalam, M.Nurs (Hons) selaku Dekan Fakultas
Keperawatan Universitas Airlangga Surabaya yang telah memberikan
kesempatan dan fasilitas kepada kami untuk mengikuti dan menyelesaikan
pendidikan pada Program Studi Pendidikan Ners.
2. Bapak Dr. Kusnanto, S.Kp., M.Kes selaku Wakil Dekan I Fakultas
Keperawatan Universitas Airlangga Surabaya yang telah memberikan
kesempatan dan fasilitas kepada kami untuk mengikuti dan menyelesaikan
pendidikan pada Program Studi Pendidikan Ners.
3. Ibu Ilya Krisnana, S.Kep., Ns., M.Kep selaku pembimbing akademik yang
telah membantu penulis dalam menyelesaikan karya akhir ilmiah ners ini.
Terima kasih atas bimbingan, kritik dan saran, informasi, serta waktu yang
telah diluangkan untuk saya demi kemajuan penyelesaian karya akhir ilmiah
saya.
4. Ibu Sri Astutik, S.Kep., Ns selaku pembimbing klinik yang telah membantu
penulis dalam menyelesaikan karya akhir ilmiah ners ini. Terima kasih atas
bimbingan, kritik dan saran, informasi, serta waktu yang telah diluangkan
untuk saya demi kemajuan penyelesaian karya akhir ilmiah saya.
5. Ibu Suparmiasih, S.Kep., Ns selaku penguji karya akhir ilmiah ners. Terima
kasih atas kritik dan saran yang membangun untuk kemajuan karya akhir
ilmiah saya.
6. Teman-teman praktika senior anak dan seluruh mahasiswa Program Profesi
Pendidikan Ners (P3N) Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga angkatan
A 2011.
Semoga laporan ini bermanfaat bagi penulis khususnya dan pembaca pada
umumnya. Kami menyadarai bahwa laporan inijauh dari sempurna, oleh
karenanya kami harapkan kritik, saran, dan solusi dari pembaca untuk perbaikan
laporan berikutnya.

Surabaya, 11 Juli 2016


Penulis

Mita Noviyanti, S.Kep

iv
ABSTRAK

ASUHAN KEPERAWATAN PADA By. Ny. F DENGAN PNEUMONIA


DAN PEMBERIAN TERAPI PSIKOEDUKASI DI RUANG BONA 2
RSUD Dr. SOETOMO SURABAYA

Oleh:
Mita Noviyanti, S.Kep

Pneumonia merupakan salah satu penyakit infeksi akut dimana anak yang
menderita penyakit ini bila kondisinya buruk memerlukan hospitalisasi.
Hospitalisasi dapat menimbulkan dampak psikososial pada pasien keluarga dalam.
Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk mengurangi dampak psikososial
yang dialami oleh keluarga dalam merawat anak dengan penyakit pneumonia
adalah psikoedukasi terhadap keluarga. Penulisan ini bertujuan untuk
menggambarkan asuhan keperawatan yang telah diberikan pada anak yang
mengalami pneumonia dan aplikasi psikoedukasi kepada keluarga di ruang Bona
2 RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Data yang diambil berasal dari salah satu bayi
penderita Pneumonia, yaitu By. Ny. F (2 bulan). Masalah keperawatan yang
ditegakkan meliputi bersihan jalan nafas inefektif, ansietas orang tua, dan
ketidakefektifan pemberian ASI. Intervensi keperawatan unggulan yang diberikan
meliputi pemberian psikoedukasi pada keluarga terkait penyakit pneumonia pada
anak, pentingnya ASI dan pijat oksitosin, serta latihan teknik nafas dalam sebagai
upaya dalam menurunkan tingkat kecemasan dan meningkatkan kemampuan
koping keluarha dalam menghadapi kecemasan. Hasil yang didapatkan yaitu
terdapat penurunan skor tingkat kecemasan (pre-test: 46, post-test: 43) sedangkan
untuk skor kemampuan koping keluarga tidak dapat perbedaan nilai (pre-test: 119,
post-test: 119) antara sebelum dan sesudah diberikan psikoedukasi. Rekomendasi
penulisan ini adalah pemberian latihan relaksasi otot progresif perlu dilakukan
sebagai alternatif lain dalam menurunkan tingkat kecemasan dan meningkatkan
kemampuan koping keluarga dalam menghadapi kecemasan.

Kata kunci: kecemasan, pneumonia, psikoedukasi

v
DAFTAR ISI

Halaman Judul........................................................ Error! Bookmark not defined.


Lembar Pengesahan ................................................................................................ ii
Lembar Penetapan Panitia Penguji......................................................................... iii
Kata Pengantar ....................................................................................................... iv
Abstrak....... ............................................................................................................v
Daftar Isi...................................................................................................................v
Daftar Tabel ................ .......................................................................................... ix
Daftar Gambar ..........................................................................................................x
Daftar Lampiran ..................................................................................................... xi

BAB 1 PENDAHULUAN ......................................................................................1


1.1 Latar Belakang ......................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................................4
1.3 Tujuan....................................................................................................4
1.3.1 Tujuan umum ...............................................................................4
1.3.2 Tujuan khusus ..............................................................................4
1.4 Manfaat..................................................................................................5

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................6


2.1 Konsep Tumbuh Kembang Infant .........................................................6
2.1.1 Definisi infant ..............................................................................6
2.1.2 Karakteristik tumbuh kembang infant .........................................6
2.1.2.1 Perkembangan fisik .......................................................6
2.1.2.2 Perkembangan psikososial .............................................7
2.1.2.3 Perkembangan kognitif ..................................................8
2.2 Tinjauan Kasus ....................................................................................10
2.2.1 Definisi ......................................................................................10
2.2.1.1 Pneumonia ...................................................................10
2.2.1.2 Subdural Hygroma .......................................................10
2.2.1.3 Hidrosefalus .................................................................10
2.2.1.4 Gizi Buruk ...................................................................11
2.2.2 Klasifikasi ..................................................................................11
2.2.2.1 Pneumonia ...................................................................11
2.2.2.2 Hidrosefalus .................................................................13
2.2.2.3 Gizi buruk ....................................................................14
2.2.3 Etiologi ......................................................................................16
2.2.3.1 Pneumonia ...................................................................16
2.2.3.2 Subdural hygroma........................................................17
2.2.3.3 Hidrosefalus .................................................................18
2.2.3.4 Gizi buruk ....................................................................19
2.2.4 Faktor risiko ...............................................................................21
2.2.4.1 Pneumonia ...................................................................21
2.2.5 Patofisiologi ...............................................................................22
2.2.5.1 Pneumonia ...................................................................22
2.2.5.2 Subdural hygroma........................................................25
2.2.5.3 Hidrosefalus .................................................................27
vi
2.2.5.4 Gizi buruk ....................................................................29
2.2.6 Manifestasi klinis .......................................................................31
2.2.6.1 Pneumonia ...................................................................31
2.2.6.2 Subdural hygroma........................................................32
2.2.6.3 Hidrosefalus .................................................................33
2.2.6.4 Gizi buruk ....................................................................34
2.2.7 Pemeriksaan diagnostik .............................................................37
2.2.7.1 Pneumonia ...................................................................37
2.2.7.2 Subdural hygroma........................................................37
2.2.7.3 Hidrosefalus .................................................................39
2.2.7.4 Gizi buruk ....................................................................41
2.2.8 Penatalaksanaan .........................................................................43
2.2.8.1 Pneumonia ...................................................................43
2.2.8.2 Subdural hygroma........................................................45
2.2.8.3 Hidrosefalus .................................................................46
2.2.8.4 Gizi buruk ....................................................................48
2.2.9 Komplikasi .................................................................................49
2.2.9.1 Pneumonia ...................................................................49
2.2.9.2 Subdural hygroma........................................................49
2.2.9.3 Hidrosefalus .................................................................50
2.2.9.4 Gizi buruk ....................................................................50
2.3 Konsep Kecemasan .............................................................................51
2.3.1 Definisi kecemasan ....................................................................51
2.3.2 Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan ..........................52
2.3.3 Tanda dan gejala kecemasan......................................................53
2.3.4 Pengukuran tingkat kecemasan..................................................54
2.4 Konsep Manajemen Stres ....................................................................54
2.5 Konsep Psikoedukasi...........................................................................55
2.5.1 Definisi psikoedukasi.................................................................55
2.5.2 Tujuan psikoedukasi ..................................................................57
2.5.3 Program atau modul psikoedukasi .............................................57
2.5.4 Pedoman psikoedukasi keluarga ................................................58

BAB 3 LAPORAN KASUS PASIEN KELOLAAN ..........................................59


3.1 Pengkajian Kasus ................................................................................59
3.2 Metode Pengumpulan Data .................................................................60
3.2.1 Desain Penelitian .......................................................................60
3.2.2 Sampel .......................................................................................60
3.2.3 Intrumen Penelitian ....................................................................60

BAB 4 PEMBAHASAN .......................................................................................62


4.1 Analisis Masalah Keperawatan ...........................................................62
4.2 Pelaksanaan Intervensi dan Hasil ........................................................63
4.3 Analisis Intervensi dengan Konsep dan Penelitian Terkait .................64

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................67


5.1 Kesimpulan..........................................................................................67

vii
5.2 Saran ....................................................................................................67

DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................69

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Tahapan Perkembangan Motorik Bayi (Potter & Perry 2005). ..........7
Tabel 2.2 Tahapan Perkembangan Kognitif Bayi Periode Sensorimotor
hingga Usia 12 Bulan menurut Piaget (Potter & Perry 2005). ...........9
Tabel 2.3 Perbandingan Ciri Kwashiorkor dan Marasmus (Israr, dkk. 2009). .37
Tabel 2.4 Sepuluh Langkah Tindakan Pelayanan Gizi Buruk (Depkes RI
2011). ................................................................................................48

ix
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Aliran CSS (Cairan Serebrospinal), Patofisiologi Hidrosefalus


(Putra 2011). .....................................................................................29
Gambar 2.2 Fenomena Gunung Es pada MEP (Israr, dkk. 2009). .......................35
Gambar 2.3 Contoh Gambaran CT Scan pada Subdural Hygroma (A)
Subdural Hygroma Kiri Frontal (9 hari); (B) Tanda-tanda
Perdarahan Hygroma pada Ruang Subdural (53 hari); (C)
Pengurangan dari Hygroma dengan Kemungkinan Adanya Neo-
membrane (117 hari); (D) Resolusi dari Kumpulan Subdural (730
hari) (Paiva et al. 2010).....................................................................38
Gambar 2.4 Contoh Gambaran CT Scan pada Anak dengan Hidrosefalus
(Putra 2011). .....................................................................................40
Gambar 2.5 Contoh Gambaran MRI Kepala pada Anak dengan Hidrosefalus
(Putra 2011). .....................................................................................41
Gambar 2.6 Teknik Operasi Burr-Hole (Kumar 2010). .......................................45
Gambar 2.7 Macam-macam Operasi Pintas (Shunting) dari Ventrikel Otak ke
Anggota Tubuh Lain (Putra 2011). ...................................................47
Gambar 2.8 Operasi Pintas (Shunting)dari Resessus Spinalis Lumbalis ke
Rongga Peritoneum (Putra 2011). ....................................................47
Gambar 2.9 Perbedaan Operasi Pintas (Shunting) dari Resessus Spinalis
Lumbalis dan Ventrikel (Putra 2011). ..............................................47

x
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Kuesioner Penelitian ..........................................................................72


Lampiran 2. SAP Pneumonia pada Anak ...............................................................79
Lampiran 3. Modul Psikoedukasi ..........................................................................93
Lampiran 4. Booklet ASI dan Pijat Oksitosin ......................................................104
Lampiran 5. Leaflet Pneumonia pada Anak .........................................................113

xi
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pneumonia adalah infeksi akut yang mengenai jaringan paru-paru yaitu
alveoli yang ditandai dengan adanya demam, peningkatan produksi sekret, batuk,
pilek, napas cepat disertai cuping hidung sehingga dapat mengganggu pola napas
anak (Hockenberry & Wilson 2009; Kemenkes RI 2012). Dari studi
mikrobiologik ditemukan penyebab utama bakteriologik pneumonia anak-balita
adalah Streptococcus pneumoniae/pneumococcus (30-50% kasus) dan pneumonia
dengan penyebab utama virus adalah Respiratory Syncytial Virus (RSV) yang
mencakup 15-40% kasus (Said 2010). Menurut Nuraeni (2012) faktor resiko yang
dapat menyebabkan tingginya morbiditas dan mortalitas anak dengan pneumonia
adalah usia yang masih sangat muda, status gizi kurang, status imunisasi yang
tidak lengkap, polusi udara dalam rumah, dan pemukiman padat penduduk.
Sampai saat ini, penyakit pneumonia merupakan penyebab utama
kematian balita di dunia. Pneumonia merupakan salah satu masalah kesehatan dan
penyumbang terbesar penyebab kematian anak usia di bawah 5 tahun (anak-
balita). Diperkirakan ada 1,8 juta atau 20% dari kematian anak diakibatkan oleh
pneumonia, melebihi kematian akibat AIDS, malaria, dan tuberkulosis. Oleh
karena itu pneumonia disebut sebagai pembunuh anak nomor 1 (the number one
killer of children). Di negara berkembang pneumonia merupakan penyakit yang
terabaikan (the neglegted disease) atau penyakit yang terlupakan (the forgotten
disease) karena begitu banyak anak yang meninggal karena pneumonia namun
sangat sedikit perhatian yang diberikan kepada masalah pneumonia (Said 2010;
Anwar & Ika 2014).
Pada tahun 2015 pneumonia menyumbang 15% dari seluruh kematian
balita dan membunuh 920.000 anak-anak. Sebagian besar korban berusia kurang
dari 2 tahun. Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) melaporkan bahwa pneumonia
merupakan urutan kedua penyebab kematian pada balita setelah diare. Kejadian
pneumonia sebulan terakhir (period prevalence) mengalami peningkatan pada
tahun 2007 sebesar 2,1% menjadi 2,7% pada tahun 2013 (Kemenkes RI 2007 &

1
2

2013). Berdasarkan laporan dari 34 provinsi di Indonesia, sebagian besar provinsi


mengalami penurunan period prevalence pneumonia pada tahun 2013
dibandingkan tahun 2007. Terdapat sebelas provinsi (33,3%) yang mengalami
kenaikan period prevalence pneumonia pada tahun 2013. Menurut umur, period
prevalence pneumonia tertinggi terjadi pada kelompok umur balita terutama usia
<1 tahun. Angka kematian akibat pneumonia pada kelompok bayi angka kematian
lebih tinggi yaitu sebesar 0,11% dibandingkan pada kelompok umur 1-4 tahun
yang sebesar 0,06%. Berdasarkan data profil kesehatan Indonesia 2014, diketahui
di provinsi Jawa Timur terdapat sebanyak 444.720 penderita pneumonia dimana
sebanyak 65.972 (14,83%) adalah usia bayi (Kemenkes RI 2015). Sementara itu,
berdasarkan data profil kesehatan provinsi Jawa Timur 2014, diketahui terdapat
3.109 penderita pneumonia (Dinkes Jatim 2015).
Penyakit pneumonia termasuk dalam daftar 10 penyakit penyebab
kematian pada penderita rawat inap di rumah sakit yakni 2,92% dari seluruh
kematian (Depkes RI 2007). RSUD Dr. Soetomo adalah salah satu rumah sakit
yang ada di Surabaya. Ruang rawat inap Bona lantai 2 merupakan ruang rawat
pediatrik dengan masalah kesehatan sistem persarafan, pernafasan, dan penyakit
keganasan. Ruangan ini pula yang menjadi lahan praktik mahasiswa dalam
mengaplikasikan asuhan keperawatan anak. Menurut data yang diperoleh dari
ruangan diketahui bahwa kejadian anak dengan pneumonia di IRNA Anak RSUD
Dr. Soetomo Surabaya pada 3 bulan terakhir (April, Mei, dan Juni 2016) berada
diurutan 6. Jumlah anak yang dirawat dengan kasus pneumonia selama 3 bulan
terkahir sebanyak 53 anak.
Kondisi anggota keluarga yang membutuhkan pengobatan dan perawatan
yang lama, dapat menjadi pemicu timbulnya masalah dalam keluarga yang akan
menjadi sumber stresor dalam keluarga. Upaya yang dapat dilakukan keluarga
untuk dapat beradaptasi terhadap stresor tergantung bagaimana koping yang
dimiliki oleh keluarga tersebut. Koping digambarkan sebagai berbagai macam
strategi yang digunakan oleh seseorang untuk mengatasi situasi sehari-hari atau
situasi yang luar biasa. (Stuart 2009). Wawancara telah dilakukan dengan salah
satu orang tua penderita pneumonia di ruang respirologi Bona 2 RSUD Dr.
Soetomo Surabaya. Ibu By. Ny. F mengatakan bahwa ia belum memahami dengan
3

baik terkait diagnosis, proses penyakit, dan perawatan pada bayinya. Hal tersebut
membuatnya merasa cemas dan sedih dengan keadaan bayinya, beban keluarga
juga bertambah karena besarnya biaya yang harus ditanggung untuk perawatan
bayinya.
Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk mengurangi dampak
psikososial yang dialami oleh keluarga dalam merawat anak dengan penyakit
pneumonia adalah psikoedukasi terhadap keluarga. Psikoedukasi keluarga adalah
terapi yang digunakan untuk memberikan informasi pada keluarga untuk
meningkatkan keterampilan mereka dalam merawat anggota keluarga mereka
yang mengalami masalah psikososial, sehingga diharapkan keluarga akan
mempunyai koping yang positif terhadap kecemasan dan beban yang dialaminya
(Goldenberg & Goldengerg 2004, dalam Rachmaniah 2012). Menurut
Rachmaniah (2012) intervensi psikoedukasi keluarga ditujukan untuk
meningkatkan pengetahuan dan pemahaman keluarga tentang penyakit yang
diderita oleh anaknya, sehingga keluarga dapat mengekspresikan beban yang
dirasakan secara psikologis dan sosial dalam merawat anggota keluarga yang
membutuhkan pengobatan dan perawatan yang lama.
Studi kuantitatif telah dilakukan Nurbani (2009) pada 45 keluarga yang
mempunyai anggota keluarga dengan penyakit stroke, hasil menunjukkan bahwa
terapi psikoedukasi keluarga dapat menurunkan kecemasan dan beban keluarga
dalam merawat anggota keluarga dengan penyakit stroke. Studi lain yang
dilakukan Rachmaniah (2012) juga menunjukkan bahwa terdapat pengaruh
psikoedukasi terhadap kecemasan dan koping orang tua dengan anak yang
mengalami thalasemia.
Meskipun masih jarang penelitian yang menguji intervensi psikoedukasi
dalam pengelolaan dampak psikososial orang tua dengan anak yang menderita
pneumonia, namun keluarga dengan anak pneumonia beresiko mengalami
peningkatan masalah psikososial. Berdasarkan uraian di atas, penulis tertarik
untuk memberikan asuhan keperawatan anak pada By. Ny. F dengan pneumonia.
Pada asuhan keperawatan yang diberikan penulis akan mengaplikasikan
psikoedukasi pada orang tua By. Ny. F yang menderita pneumonia. Psikoedukasi
bertujuan untuk menurunkan kecemasan dan memperkuat strategi koping.
4

Tindakan ini diharapkan dapt mengatasi masalah keperawatan ansietas yang


muncul pada orang tua By. Ny. F.

1.2 Rumusan Masalah


Bagaimana asuhan keperawatan pada By. Ny. F yang mengalami
pneumonia dan pengaruh aplikasi psikoedukasi kepada orang tua By. Ny. F
terhadap kecemasan dan koping orang tua dalam merawat By. Ny. F dengan
pneumonia di ruang Bona 2 RSUD Dr. Soetomo Surabaya?

1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan umum
Mengidentifikasi asuhan keperawatan yang telah diberikan pada By. Ny. F
yang mengalami pneumonia dan mengaplikasikan psikoedukasi kepada orang tua
By. Ny. F yang berpengaruh terhadap kecemasan dan koping orang tua dalam
merawat By. Ny. F dengan pneumonia di ruang Bona 2 RSUD Dr. Soetomo
Surabaya.
1.3.2 Tujuan khusus
a. Memberi gambaran pengkajian yang telah dilakukan pada By. Ny. F yang
mengalami pneumonia di ruang Bona 2 RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
b. Memberi gambaran diagnosa keperawatan By. Ny. F yang mengalami
pneumonia di ruang Bona 2 RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
c. Memberi gambaran intervensi keperawatan untuk By. Ny. F yang mengalami
pneumonia dan orang tua By. Ny. F dalam merawat anaknya di ruang Bona 2
RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
d. Memberi gambaran evaluasi tindakan keperawatan yang telah diberikan pada
By. Ny. F yang mengalami pneumonia dan orang tua dalam merawat anaknya
di ruang Bona 2 RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
e. Memberi gambaran terkait kecemasan yang dialami orang tua By. Ny. F
setelah diberikan intervensi berupa psikoedukasi di ruang Bona 2 RSUD Dr.
Soetomo Surabaya.
5

1.4 Manfaat
Hasil penulisan ini dapat bermanfaat bagi perawat khususnya perawat anak
dalam memberikan asuhan keperawatan berupa psikoedukasi pada orang tua
sebagai tindakan dalam mengatasi diagnosa keperawatan ansietas pada orang tua
dengan anak yang menderita pneumonia.
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Tumbuh Kembang Infant


2.1.1 Definisi infant
Masa bayi atau infant dimulai dari usia 0-12 bulan yang ditandai dengan
pertumbuhan dan perubahan fisik yang cepat disertai dengan perubahan dalam
kebutuhan zat gizi (Notoatmodjo, 2007). Selama periode ini, bayi sepenuhnya
tergantung pada perawatan dan pemberian makan oleh ibunya.
Masa bayi atau infant adalah periode dari usia 1 bulan sampai 1 tahun,
ditandai dengan pertumbuhan dan perubahan fisik yag cepat. Perkembangan
psikososial menjadi maju, dibantu dengan kemajuan refleks ke perilaku yang lebih
mempunyai tujuan (Potter & Perry 2005).
2.1.2 Karakteristik tumbuh kembang infant
2.1.2.1 Perkembangan fisik
Perkembangan bayi yang stabil dan proporsional adalah hal yang lebih
penting dibandingkan dengan nilai pertumbuhan yang solut. Ukuran bayi
meningkat sngat cepat selama tahun pertama kehidupan, berat badan lahir menjadi
dua kali sebelum 6 bulan dan tiga kali pada 12 bulan. Tinggi meningkat rata-rata 1
inci selama setiap 6 bulan pertama dan inci pada 6 bulan berikutnya.
Peningkatan 50% dalam tinggi lahir ini terjadi utamanya pada badan, dengan
diameter dada mendekati besar lingkar kepala pada saat 1 tahun pertama. Fontanel
menjadi lebih kecil, fontanel posterior menutup pada kira-kira 2 bulan (Potter &
Perry 2005).
Fungsi fisiologis stabil, dan pada akhir tahun pertama denyut jantug 80
sampai 130 kali per menit, tekanan darah 72 sampai 110/38 sampai 72 mmHg.
Pola fungsi tubuh juga stabil, ditandai dengan tidur, eliminasi, dn rutinitas
menyusui dapat diprediksi. Perkembangan motorik berlangsung terus secara stabil
dengan arah kepala ke kaki (Potter & Perry 2005).

6
7

Tabel 2.1 Tahapan Perkembangan Motorik Bayi (Potter & Perry 2005).
Kemampuan Usia
Motorik 3 Bulan 6 Bulan 9 Bulan 12 Bulan
Motorik Mengangkat Dapat berguling Mencapai posisi Berjalan dengan
Kasar kepala 90o dengan duduk dengan memegang
pada saat sempurna. mandiri. dinding dan
telungkup. furniture.
Duduk dengan Kontrol kepala Dapat Berdiri sendiri.
bantuan. yang baik pada merangkak.
posisi duduk.
Dapat merayap. Menarik diri Melakukan 1-2
sendiri untuk langkah.
posisi berdiri.
Motorik Menggenggam Menggunakan Memegang Menempatkan
Halus dan memegang telapak tangan, dengan menjepit benda yang kecil
benda secara menggenggam memakai ibu jari seperrti kismis,
singkat dan dengan jari-jari dan jari-jari ke dalam kotak.
memasukkan mengelilingi yang belum
benda tersebut benda. sempurna.
ke dalam Memindahkan Memukul Membuat
mulut. kubus dari tangan yang angka-angka
tangan satu ke menahan kubus dengan krayon.
tangan yang bersamaan.
lain.
Usia rata-rata untuk gigi geligi yang pertama muncul adalah pada usia 7
bulan, tetapi terdapat variasi pada masing-masing bayi karena faktor genetik
mereka. Proses pertumbuhan gigi mungkin menimbulkan rasa tidak nyaman untuk
beberapa bayi dan sedikit atau tidak ada ketidaknyamanan pada bayi yang lain.
Inflamasi pada saat gigi siap muncul mungkin akan menimbulkan demam ringan
dan iritabilitas (Potter & Perry 2005).
2.1.2.2 Perkembangan psikososial
Selama tahun pertama, bayi mulai membedakan diri mereka sendiri dari
orang lain sebagai bagian yang terpisah. Bayi usia dua dan tiga bulan mulai
tersenyum secara lebih responsif dibanding secara refleks. Demikian pula, mereka
dapat mengenali perbedaan orang pada saat kemampuan sensori dan kognitif
mereka meningkat. Pada usia 8 bulan, kebanyakan bayi dapat membedakan orang
asing dari orang yang dikenal dan berespons dengan cara yang berbeda terhadap
keduanya. Bayi mencari orang terdekat untuk dukungan dan rasa nyaman.
Kemampuan untuk membedakan diri sendiri dari orang lain membuat bayi dapat
8

lebih berinteraksi dan bersosialisasi dengan lingkungan mereka (Potter & Perry
2005).
Erikson (1963) menggambarkan krisis perkembangan psikososial pada
bayi adalah pada saat masa percaya vs tidak percaya. Kualitas interaksi antara
orang tua dengan bayi menentukan perkembangan dari fase tersebut. Orang tua
yang memenuhi kebutuhan rasa hangat dan rasa nyaman, cinta, dan makanan pada
saat bayi tersebut mengekspresikan kebutuhan ini meningkatkan rasa
kepercayaan, sedangkan mereka yang memnuhi kebutuhan bayi tersebut sesuai
dengan kesenangan mereka sendiri atau tidak memenuhi semua kebutuhan
tersebut akan membuat rasa tidak percaya tersebut berkembang (Potter & Perry
2005).
Bermain merupakan rancangan aktivitas yang sangat berarti karena
melalui kegiatan tersebut individu berinteraksi dengan lingkungan mereka dan
berhubungan dengan orang lain. Aktivitas seperti memasukkan jari ke mulut
memberi bayi kesenangan , informasi mengenai tubuh mereka, dan membantu
membentuk konsep awal diri mereka. Bermain menjadi manipulatif pada saat
anak belajar mengontrol tangan. Orang dewasa dapat memfasilitasi bayi belajar
dengan merencanakan aktivitas yang meningkatkan perkembangan kejadian yang
penting dan menyediakan mainan yang aman bagi bayi untuk mengeksplorasinya
dengan mulut dan memanipulasinya dengan tangan misalnya ular-ularan, kotak-
kotak kayu, susunan cincin plastik, mainan binatang yang bisa ditekan, dan lain-
lain (Potter & Perry 2005).
2.1.2.3 Perkembangan kognitif
Bayi belajar banyak dari pengalaman dan memanipulasi lingkungan.
Mengembangkan keterampilan motorik dan meningkatkan kemampuan mobilitas
lingkungan bayi, dan dengan mengembangkan keterampilan penglihatan dan
pendengaran, memperluas perkembangan kognitif. Untuk alasan ini Piaget (1952)
menamakan tahap perkembangan kognitif periode sensorimotor sampai usia 2
tahun. Karakteristik periode ini terdiri atas beberapa subfase, yaitu (Potter & Perry
2005):
9

Tabel 2.2 Tahapan Perkembangan Kognitif Bayi Periode Sensorimotor hingga


Usia 12 Bulan menurut Piaget (Potter & Perry 2005).
Tahap Perkembangan Sensorimotor
Ciri Tahapan
(lahir sampai usia 2 tahun)
Aktivitas refleks Bayi melatih refleks saat lahir dan
(lahir sampai 1 bulan) meningkatkan beberapa kontrol refleks
tersebut.
Reaksi sirkuler primer Bayi mengulang tindakan yang bisa
(1 sampai 4 bulan) menyenangkan yang pertama kali
terjadi secara kebetulan. Aktivitas
berfokus pada tubuh bayi, mulai terjadi
koordinasi.
Reaksi sirkuler sekunder Bayi memiliki minat terhadap kejadian
(4 sampai 8 bulan) menarik di lingkungan.
Koordinasi dari skema sekunder Bayi melakukan kemampuan yang
(8 sampai 12 bulan) dimilikinya untuk mendapat sesuatu
dalam situasi yang baru.
Sebelum penguasaan bahasa, perkembangan paling istimewa pada
pemikiran terjadi selama perkembangan rasa anak dan kemampuan motorik.
Peningkatan aktivitas peglihatan dan koordinasi mata-tangan memungkinkan anak
untk memegang dan mengeksplorasi benda. Selain itu, penglihatan warna yang
dimulai pada usia 2 bulan dan meningkat selama tahun pertama bayi membuat
lingkungan lebih menarik untuk dilihat dan dieksplorasi oleh bayi. Pendengaran
bayi juga mengalami kemajuan, memungkinkan lokalisasi dan diskriminasi bunyi-
bunyia (Potter & Perry 2005).
Berbicara merupakan aspek penting dari kognitif yang berkembang selama
tahun pertama. Bayi bertingkah laku dengan menangis, mendengkur, dan tertawa
untuk meniru bunyi-bunyian, memahami arti perintah yang sederhana. Pada usia 1
tahun, bayi tidak hanya mengenali nama mereka sendiri tapi juga memiliki dua
atau tiga kosa kata meliputi Da-Da, Ma-Ma, dan gak. Perawat dapat meningktkan
perkembangan bahasa dengan memberi dorongan kepada ibu untuk menyebutkan
nama benda mana yang menjadi fokus perhatian bayinya (Potter & Perry 2005).
Bayi membutuhkan kesempatan untuk mengembangkan dan menggunakan
indera mereka. Perawat harus mengevaluasi kesesuaian dan keadekuatan
kesempatan ini. Pada sisi yang lain, stimulasi yang berlangsung secara terus-
menerus dapat membingungkan bayi. Bayi perlu distimulasi sesuai dengan
temperamen, tenaga, dan usia mereka. Stimulasi visual, sensori, dan taktil
10

merupakan hal yang sama pentingnya dengan makanan untuk perkembangan


kesehatan (Potter & Perry 2005).

2.2 Tinjauan Kasus


2.2.1 Definisi
2.2.1.1 Pneumonia
Pneumonia adalah infeksi yang terjadi pada jaringan paru-paru (alveoli)
dan bersifat akut yang dapat disebabkan oleh bakteri, virus, jamur pajanan bahan
kimia, kerusakan fisik paru-paru, maupun pengaruh tidak langsung dari penyakit
lain (Anwar & Ika 2014). Beberapa orang terkadang memiliki persepsi yang salah
bahwa pneumonia sama dengan ISPA (Infeksi Saluran Pernapasan Akut).
Menurut Kemenkes RI (2012), ISPA adalah infeksi akut yang menyerang salah
satu bagian/lebih dari saluran napas mulai hidung sampai alveoli termasuk
adneksanya (sinus, rongga telinga tengah, pleura), sedangkan pneumonia adalah
infeksi akut yang mengenai jaringan paru-paru yaitu alveoli.
2.2.1.2 Subdural Hygroma
Higroma subdural merupakan pengumpulan cairan LCS (likuor
cerebrospinalis) oleh kapsul dibawah duramater. Sebagian literatur juga
menyatakan bahwa higroma subdural adalah hematom subdural kronis/lama yang
mungkin disertai oleh penumpukan atau pengumpulan cairan LCS di dalam ruang
subdural. Kelainan ini agak jarang ditemukan dan dapat terjadi karena robekan
selaput arakhnoid yang menyebabkan cairan LCS keluar ke ruang subdural.
Dengan demikian higroma subdural serupa dengan hematom subdural kronik
(HSD kronik) . Hematom subdural kronis ini merupakan salah satu dari lesi fokal
primer pada cedera otak yang terjadi akibat trauma kapitis.
2.2.1.3 Hidrosefalus
Istilah hidrosefalus diperoleh dari kata-kata Yunani hydro berarti air
dan cephalus berarti kepala. Hidrosefalus adalah penumpukan CSS (cairan
serebrospinal) secara aktif yang menyebabkan dilatasi sistem ventrikel otak, yang
disebabkan oleh ketidakseimbangan antara produksi dan absorpsi CSS.
Terdapat dua jenis hidrosefalus yaitu hidrosefalus obstruktif atau non-
komunikan yang terjadi bila sirkulasi CSS terganggu, yang biasanya disebabkan
11

oleh stenosis aquaduktus Sylvii. Hidrosefalus komunikan merupakan salah satu


jenis hidrosefalus yang dapat disebabkan oleh pleksus khoroid neonatus yang
berkembang berlebihan sehingga lebih banyak cairan yang dibentuk dibandingkan
cairan yang direabsorpsi oleh vilia arakhnoid (Islam 2012).
2.2.1.4 Gizi Buruk
Gizi buruk adalah keadaan kurang gizi tingkat berat pada anak berdasarkan
indeks berat badan menurut tinggi badan (BB/TB) < -3 SD dengan atau tanpa
gejala klinis marasmus, kwashiorkor, dan marasmus-kwashiorkor (Depkes 2009).
Depkes (2011) lebih lanjut menyatakan bahwa gizi buruk menggambarkan
keadaan gizi anak yang ditandai dengan satu atau lebih tanda berikut yaitu sangat
kurus, edema (minimal pada kedua punggung kaki), BB/PB atau BB/TB < - 3SD,
LLA < 11,5 cm untuk anak usia 6-59 bulan.
Menurut Sari (2013) gizi buruk adalah keadaan kurang gizi yang
disebabkan karena kurang asupan energi dan protein juga mikronutrien dalam
jangka waktu lama dan disebabkan oleh faktor langsung dan tidak langsung.
2.2.2 Klasifikasi
2.2.2.1 Pneumonia
Beberapa sumber membuat klasifikasi pneumonia berbeda-beda
tergantung sudut pandang. Menurut Hockenberry dan Wilson (2009) pneumonia
dikelompokkan menjadi :
a. Pneumonia lobaris: peradangan pada semua atau sebagian besar segmen paru
dari satu atau lebih lobus paru.
b. Bronkopneumonia: sumbatan yang dimulai dari cabang akhir bronkiolus oleh
eksudat mukopurulen dan berkonsolidasi di lobulus disebut juga pneumonia
lobular.
c. Pneumonia interstitial: proses peradangan pada dinding alveolus (interstitial)
dan peribronkial serta jaringan interlobularis.
Hariadi, et al. (2010, dalam Hartati 2011) membuat klasifikasi pneumonia
berdasarkan klinis dan epidemiologis, kuman penyebab dan predileksi infeksi.
Klasifikasi pneumonia berdasarkan klinis dan epidemiologi :
a. Pneumonia komuniti (community-acquired pneumonia) adalah pneumonia
infeksius pada seseorang yang tidak menjalani rawat inap di rumah sakit
12

b. Pneumonia nosokomial (hospital-acquired pneumonia) adalah pneumonia yang


diperoleh selama perawatan di rumah sakit atau sesudahnya karena penyakit
lain atau prosedur.
c. Pneumonia aspirasi disebabkan oleh aspirasi oral atau bahan dari lambung,
baik ketika makan atau setelah muntah. Hasil inflamasi pada paru bukan
merupakan infeksi tetapi dapat menjadi infeksi karena bahan yang teraspirasi
mungkin mengandung bakteri anaerobik atau penyebab lain dari pneumonia.
d. Pneumonia pada penderita immunocompromised adalah pneumonia yang
terjadi pada penderita yang mempunyai daya tahan tubuh lemah.
Klasifikasi pneumonia berdasarkan kuman penyebab :
a. Pneumonia bakterial/tipikal adalah pneumonia yang dapat terjadi pada semua
usia. Beberapa kuman mempunyai tendensi menyerang seseorang yang peka,
misalnya klebsiela pada penderita alkoholik dan staphylococcus pada penderita
pasca infeksi influenza.
b. Pneumonia atipikal adalah pneumonia yang disebabkan oleh mycoplasma,
legionella dan chlamydia.
c. Pneumonia virus
d. Pneumonia jamur adalah pneumonia yang sering merupakan infeksi sekunder,
terutama pada penderita dengan daya tahan tubuh lemah
(immunocompromised).
Klasifikasi pnemonia berdasarkan predileksi infeksi :
a. Pneumonia lobaris adalah pneumonia yang terjadi pada satu lobus atau segmen
dan kemungkinan disebabkan oleh adanya obstruksi bronkus, misalnya pada
aspirasi benda asing atau adanya proses keganasan. Jenis pneumonia ini jarang
terjadi pada bayi dan orang tua dan sering pada pneumonia bakterial.
b. Bronkopneumonia adalah pneumonia yang ditandai dengan adanya bercak-
bercak infiltrat pada lapang paru Pneumonia jenis ini sering terjadi pada bayi
dan orang tua, disebabkan oleh bakteri maupun virus dan jarang dihubungkan
dengan obstruksi bronkus.
c. Pneumonia interstisial
Depkes RI (2007) membuat klasifikasi pneumonia pada balita berdasarkan
kelompok usia :
13

a. Usia anak 2 bulan - < 5 tahun:


1) Batuk bukan pneumonia ditandai dengan tidak ada nafas cepat dan tidak ada
tarikan dinding dada bagian bawah.
2) Pneumonia ditandai dengan adanya nafas cepat dan tidak ada tarikan dinding
dada bagian bawah.
3) Pneumonia berat ditandai dengan adanya tarikan dinding dada bagian bawah ke
depan.
b. Usia kurang dari 2 bulan:
1) Bukan pneumonia ditandai dengan tidak ada nafas cepat dan tidak ada tarikan
dinding dada bagian bawah kedalam yang kuat.
2) Pneumonia berat ditandai dengan adanya nafas cepat dan tarikan dinding dada
bagian bawah kedalam yang kuat.
Klasifikasi pneumonia menurut MTBS (2008) :
a. Pneumonia berat/penyakit sangat berat ditandai dengan adanya tanda bahaya
umum atau tarikan dinding dada kedalam atau stridor.
b. Pneumonia ditandai dengan adanya nafas cepat.
c. Bukan pneumonia ditandai dengan tidak ada tanda-tanda pneumonia atau
penyakit sangat berat.
2.2.2.2 Hidrosefalus
Hidrosefalus diklasifikasikan bergantung pada faktor yang berkaitan
berdasarkan (Fitriyah 2013):
a. Berdasarkan gambaran klinis, dikenal hidrosefalus manifes (overt
hydrocephalus) dan hidrosefalus tersembunyi (occult hydrocephalus).
b. Berdasarkan waktu pembentukan, dikenal hidrosefalus kongenital dan
hidrosefalus akuisita (didapat).
1) Hidrosefalus kongenital
Merupakan hidrosephalus yang sudah diderita sejak bayi dilahirkan,
sehingga pada saat lahir keadaan otak bayi terbentuk kecil, terdesak oleh
banyaknya cairan didalam kepala dan tingginya tekanan intrakranial sehingga
pertumbuhan sel otak terganggu.
14

2) Hidrosefalus akuisita (didapat)


Bayi atau anak mengalaminya pada saat sudah besar, dengan penyebabnya
adalah penyakit-penyakit tertentu misalnya trauma, TBC yang menyerang otak
dimana pengobatannya tidak tuntas.
c. Berdasarkan proses terbentuknya, dikenal hidrosefalus akut dan hidrosefalus
kronik.
d. Berdasarkan sirkulasi CSS, dikenal hidrosefalus komunikan dan hidrosefalus
non-komunikan.
1) Hidrosefalus komunikan
Apabila obstruksinya terdapat pada rongga subarakhnoid, sehingga
terdapat aliran bebas CSS dalam sistem ventrikel sampai ke tempat sumbatan.
Jenis ini tidak terdapat obstruksi pada aliran CSS tetapi villus arachnoid untuk
mengabsorbsi CSS terdapat dalam jumlah yang sangat sedikit atau malfungsional.
Umumnya terdapat pada orang dewasa, biasanya disebabkan karena dipenuhinya
villus arachnoid dengan darah sesudah terjadinya perdarahan subarakhnoid.
2) Hidrosefalus non-komunikan
Apabila obstruksinya terdapat terdapat didalam sistem ventrikel sehingga
menghambat aliran bebas dari CSS. Biasanya gangguan yang terjadi pada
hidrosefalus kongenital adalah pada sistem vertikal sehingga terjadi bentuk
hidrosefalus non komunikan. Biasanya diakibatkan obstruksi dalam sistem
ventrikuler yang mencegah bersikulasinya CSS. Kondisi tersebut sering dijumpai
pada orang lanjut usia yang berhubungan dengan malformasi kongenital pada
sistem saraf pusat atau diperoleh dari lesi (space occuping lesion) ataupun bekas
luka.
2.2.2.3 Gizi buruk
Gizi buruk diklasifikasikan berdasarkan gambaran klinisnya yaitu sebagai
berikut:
a. Marasmus
Marasmus terjadi karena malnutrisi baik kalori dan protein. Ini biasa
terjadi pada negara yang belum berkembang pada masa kekeringan. Marasmus
biasanya merupakan sindrom dari deprivasi fisik dan emosi. Hal ini dapat dilihat
15

pada anak dengan gagal tumbuh dimana penyebabnya tidak hanya nutrisi namun
terutama emosional. Marasmus juga dapat terjadi pada bayi usia tiga bulan jika
pemberian ASI tidak berhasil dan tidak ada alternatif yang tersedia (Sari 2013).
Marasmus dikarakteristikkan dengan kehilangan bertahap dan atropi pada
jaringan tubuh, terutama lemak subkutan. Anak akan tampak sangat tua, kulit
lembek, dan keriput. Metabolisme lemak lebih sedikit terganggu dibanding
kwashiorkor sehingga kekurangan vitamin A minimal atau tidak ada. Secara
umum, manifestasi klinis marasmus sama dengan kwashiorkor kecuali pada
marasmus tidak ada edema karena hipoalbumin dan retensi natrium, tidak ada
dermatosis karena kurang vitamin, sedikit atau tidak ada depigmentasi pada kulit
atau rambut, dan ukuran kepala lebih kecil dan masa pemulihan setelah
pengobatan lebih lambat (Sari 2013).
b. Kwashiorkor
Kwashiorkor berasal dari bahasa Ga (Ghana) yang diartikan sebagai
keadaan kekurangan protein dengan asupan kalori yang cukup (Sari 2013).
Hockenberry & Wilson (2009) menyatakan bahwa kwashiorkor adalah hasil dari
kekurangan nutrisi dan infeksi atau stress lingkungan yang saling mempengaruhi.
Kwashiorkor merupakan sindroma klinis akibat dari malnutrisi protein berat
(MEP berat) dan masukan kalori tidak cukup (Israr, dkk. 2009).
Lumut mycotoxin dan aflatoxin diduga merupakan penyebab kwashiorkor.
Lumut ini ditemukan tumbuh pada tempat penyimpanan pada dan dalam usus
anak-anak dengan kwashiorkor dalam jumlah yang besar (Hockenberry & Wilson
2009).
Kurangnya protein baik secara kuantitas dan kualitas menjadi salah satu
penyebab kwashiorkor, namun penyebab utama dalah infeksi dan respon tubuh
terhadap infeksi. Hal ini karena protein penting untuk pertumbuhan dan perbaikan
jaringan sehingga kekurangan protein akan mempengaruhi semua sistem tubuh.
Pada sel yang cepat bertumbuh seperti epitel dan mukosa akan tampak kering dan
area depigmentasi. Rambut akan tipis, kering,mudah tercabut. Kehilangan berat
badan terjadi berkaitan dengan edema generalis karena hipoalbuminemia (Sari
2013).
16

c. Marasmus-kwashiorkor
Marasmus-kwashiorkor merupakan bentuk KEP dimana tanda-tanda klinis
yang muncul adalah perpaduan kwashiorkor dan marasmus. Anak mengalami
edema, pertumbuhan pendek, dan sangat kurus. Hal ini terjadi karena kekurangan
nutrisi yang disertai infeksi. Gangguan cairan dan elektrolit, hipotermia, dan
hipoglikemia menunjukkan prognosis yang buruk (Sari 2013).
2.2.3 Etiologi
2.2.3.1 Pneumonia
Dari studi mikrobiologik ditemukan penyebab utama bakteriologik
pneumonia anak-balita adalah Streptococcus pneumoniae/pneumococcus (30-50%
kasus) dan Hemophilus influenzae type b/Hib (10-30% kasus), diikuti
Staphylococcus aureus dan Klebsiela pneumoniae pada kasus berat. Bakteri lain
seperti Mycoplasma pneumonia, Chlamydia spp, Pseudomonas spp, Escherichia
coli (E. coli) juga menyebabkan pneumonia. Pneumonia pada neonatus banyak
disebabkan oleh bakteri Gram negatif seperti Klebsiella spp, E. coli di samping
bakteri gram positif seperti S. pneumoniae, grup B streptokokus dan S. aureus
(Said 2010).
Penyebab utama virus adalah Respiratory Syncytial Virus (RSV) yang
mencakup 15-40% kasus diikuti virus influenza A dan B, parainfluenza, human
metapneumovirus dan adenovirus. Diperkirakan tahun 2005 terjadi kematian
66.000 - 199.000 anak balita di dunia karena pneumonia RSV, 99% di antaranya
terjadi di negara berkembang. Data di atas mempertegas kembali peran RSV
sebagai etiologi potensial dan signifikan pada pneumonia anak-balita baik sebagai
penyebab tunggal maupun bersama dengan penyebab bakteri lain (Said 2010).
Pada umumnya, pneumonia dikategorikan dalam penyakit menular yang
ditularkan melalui udara, dengan sumber penularan adalah penderita pneumonia
yang menyebarkan kuman dalam bentuk droplet ke udara pada saat batuk atau
bersin. Untuk selanjutnya, kuman penyebab pneumonia masuk ke saluran
pernapasan melalui proses inhalasi (udara yang dihirup), atau dengan cara
penularan langsung, yaitu percikan droplet yang dikeluarkan oleh penderita saat
batuk, bersin, dan berbicara langsung terhirup oleh orang di sekitar penderita, atau
17

memegang dan menggunakan benda yang telah terkena sekresi saluran pernapasan
penderita (Anwar & Ika 2014).
2.2.3.2 Subdural hygroma
a. Post-trauma kecelakaan
Pada umumnya higroma subdural disebabkan pecahnya araknoid sehingga
LCS mengalir dan terkumpul membentuk kolam. Post-traumatic subdural
hygroma merupakan kasus yang umum terjadi.
b. Post-operasi (pintasan ventrikuler, marsupialisasi kista arakhnoid dan reseksi
kista)
Higroma subdural akut dan kronik merupakan komplikasi post-operasi
yang umum terjadi dari pintasan ventrikuler, marsupialisasi kista araknoid dan
reseksi kista. Shu-qing et al. (2010) melaporkan suatu kasus higroma subdural
setelah tindakan reseksi suatu lesi desak ruang pada ventrikel lateral yang
menyebabkan deformasi batang otak dekompresif. Ia menyimpulkan bahwa
terdapat hubungan yang sangat penting antara prosedur pembedahan, pencegahan
kehilangan LCS dan fluktuasi yang cepat dalam tekanan intrakranial (Lisma
2014).
c. Komplikasi atau lanjutan dari acute subdural hematoma
Kebanyakan subdural hygromas (SDGs) atau higroma subdural terjadi
sekunder akibat trauma. Cofiar et al. (2007) melaporkan kejadian perkembangan
suatu higroma subdural pada pasien ASDH (Acute Subdural Hematoma) atau
hematom subdural akut, yang kemudian mengalami resolusi spontan cepat dalam
waktu 9 jam akibat kontribusi terhadap pembesaran higroma subdural. Hematom
subdural akut merupakan kumpulan darah segar di bawah lapisan duramater, yang
biasanya cukup besar untuk menekan otak dan menyebabkan kematian hingga 60-
80% kasus. Resolusi spontan cepat pada kasus hematom subdural akut sangat
jarang terjadi. Salah satu mekanisme resolusi spontan yang pernah dilaporkan
adalah melalui terbentuknya higroma subdural. Resolusi hematom subdural akut
dan dampaknya terhadap higroma subdural harus dipertimbangkan selama
penatalaksanaan hematom subdural akut.
18

d. Komplikasi dari tindakan anestesi


Higroma subdural merupakan kumpulan cairan subdural berupa cairan
xanthochromic yang jernih atau disertai darah. Membedakan antara higroma
subdural dan hematom sulit dilakukan dan mungkin artifisial, sebab higroma
sering mengalami progresifitas menjadi hematom. Vandenberg et al. (2002)
melaporkan suatu kasus higroma subdural yang terjadi setelah tindakan anestesia
spinal. Subdural hematoma dan higroma subdural merupakan komplikasi yang
jarang dari anestesia spinal. Penyebab komplikasi ini yang mungkin terpikirkan
adalah kebocoran LCS melalui fistula dural yang terbentuk akibat tindakan
punksi. Kebocoran ini menyebabkan pemisahan otak bagian kaudal (caudal
displacement of the brain), dengan konsekuensi berupa peregangan dan rembesan
dari vena-vena subdural intrakranial. Berkurangnya tekanan otak akibat atrofi
serebral, pengecilan otak pada alkoholik dan pintasan ventrikuler juga merupakan
faktor yang memberikan kontribusi. Namun, pada kebanyakan kasus, mekanisme
yang ada tetap belum diketahui dengan jelas (Lisma 2014).
2.2.3.3 Hidrosefalus
Hidrosefalus terjadi bila terdapat penyumbatan aliran cairan serebrospinal
(CSS) pada salah satu tempat antara tempat pembentukan CSS dalam sistem
ventrikel dan tempat absorbsi dalam ruang subarakhnoid. Akibat penyumbatan,
terjadi dilatasi ruangan CSS diatasnya (Fitriyah 2013).
Penyebab penyumbatan aliran CSS yang sering terdapat pada bayi dan
anak (Fitriyah 2013):
a. Kelainan bawaan (kongenital)
1) Stenosis akuaduktus sylvii
2) Spina bifida dan kranium bifida
3) Sindrom Dandy-Walker
4) Kista araknoid dan anomali pembuluh darah
b. Infeksi
Akibat infeksi dapat timbul perlekatan meningen. Secara patologis terlihat
penebalan jaringan piamater dan arakhnoid sekitar sisterna basalis dan daerah
lain. Penyebab lain infeksi adalah toxoplasmosis.
19

c. Neoplasma
Hidrosefalus oleh obstruksi mekanik yang dapat terjadi di setiap tempat
aliran CSS. Pada anak yang terbanyak menyebabkan penyumbatan ventrikel IV
atau akuaduktus Sylvii bagian terakhir biasanya suatu glioma yang berasal dari
serebelum, penyumbatan bagian depan ventrikel III disebabkan
kraniofaringioma.
d. Perdarahan
Perdarahan sebelum dan sesudah lahir dalam otak, dapat menyebabkan
fibrosis leptomeningen terutama pada daerah basal otak, selain penyumbatan
yang terjadi akibat organisasi dari darah itu sendiri.
2.2.3.4 Gizi buruk
Gizi buruk dipengaruhi oleh banyak faktor yang saling terkait. Secara garis
besar penyebab anak kekurangan gizi disebabkan karena asupan makanan yang
kurang atau anak sering sakit/terkena infeksi (Israr, dkk. 2009).
a. Asupan yang kurang disebabkan oleh banyak faktor antara lain
1) Tidak tersedianya makanan secara adekuat
Tidak tersedinya makanan yang adekuat terkait langsung dengan kondisi
sosial ekonomi. Kadang-kadang bencana alam, perang, maupun kebijaksanaan
politik maupun ekonomi yang memberatkan rakyat akan menyebabkan hal ini.
Kemiskinan sangat identik dengan tidak tersedianya makan yang adekuat. Data
Indonesia dan negara lain menunjukkan bahwa adanya hubungan timbal balik
antara kurang gizi dan kemiskinan. Kemiskinan merupakan penyebab pokok atau
akar masalah gizi buruk. Proporsi anak malnutrisi berbanding terbalik dengan
pendapatan. Makin kecil pendapatan penduduk, makin tinggi persentasi anak yang
kekurangan gizi.
2) Anak tidak cukup mendapat makanan bergizi seimbang
Makanan alamiah terbaik bagi bayi yaitu ASI (Air Susu Ibu), dan sesudah
usia 6 bulan anak tidak mendapat MP-ASI (Makanan Pendamping ASI) yang
tepat, baik jumlah dan kualitasnya akan berkonsekuensi terhadap status gizi bayi.
MP-ASI yang baik tidak hanya cukup mengandung energi dan protein, tetapi juga
mengandung zat besi, vitamin A, asam folat, vitamin B serta vitamin dan mineral
lainnya. MP-ASI yang tepat dan baik dapat disiapkan sendiri di rumah. Pada
20

keluarga dengan tingkat pendidikan dan pengetahuan yang rendah seringkali


anaknya harus puas dengan makanan seadanya yang tidak memenuhi kebutuhan
gizi balita karena ketidaktahuan.
3) Pola makan yang salah
Suatu studi mempelajari mengapa dari sekian banyak bayi dan balita di
suatu desa miskin hanya sebagian kecil yang gizi buruk, padahal orang tua mereka
semuanya petani miskin. Dari studi ini diketahui pola pengasuhan anak
berpengaruh pada timbulnya gizi buruk. Anak yang diasuh ibunya sendiri dengan
kasih sayang, apalagi ibunya berpendidikan, mengerti soal pentingnya ASI,
manfaat posyandu dan kebersihan, meskipun sama-sama miskin, ternyata anaknya
lebih sehat. Unsur pendidikan perempuan berpengaruh pada kualitas pengasuhan
anak. Sebaliknya sebagian anak yang gizi buruk ternyata diasuh oleh nenek atau
pengasuh yang juga miskin dan tidak berpendidikan. Banyaknya perempuan yang
meninggalkan desa untuk mencari kerja di kota bahkan menjadi TKI,
kemungkinan juga dapat menyebabkan anak menderita gizi buruk.
Kebiasaan, mitos ataupun kepercayaan/adat istiadat masyarakat tertentu
yang tidak benar dalam pemberian makan akan sangat merugikan anak. Misalnya
kebiasaan memberi minum bayi hanya dengan air putih, memberikan makanan
padat terlalu dini, berpantang pada makanan tertentu (misalnya tidak memberikan
anak anak daging, telur, santan dll) , hal ini menghilangkan kesempatan anak
untuk mendapat asupan lemak, protein maupun kalori yang cukup.
b. Sering sakit (frequent infection)
Menjadi penyebab terpenting kedua kekurangan gizi, apalagi di negara-
negara terbelakang dan yang sedang berkembang seperti Indonesia, dimana
kesadaran akan kebersihan atau personal hygiene yang masih kurang, serta
ancaman endemisitas penyakit tertentu, khususnya infeksi kronik seperti misalnya
tuberkulosis (TBC) masih sangat tinggi. Kaitan infeksi dan kurang gizi seperti
layaknya lingkaran setan yang sukar diputuskan, karena keduanya saling terkait
dan saling memperberat. Kondisi infeksi kronik akan meyebabkan kurang gizi dan
kondisi malnutrisi sendiri akan memberikan dampak buruk pada sistem
pertahanan sehingga memudahkan terjadinya infeksi.
21

2.2.4 Faktor risiko


2.2.4.1 Pneumonia
Berbagai faktor risiko dapat meningkatkan kejadian, berat penyakit, dan
kematian karena pneumonia. Faktor resiko yang dapat menyebabkan tingginya
morbiditas dan mortalitas anak dengan pneumonia adalah (Nuraeni 2012):
a. Usia
Tingginya kejadian pneumonia terutama menyerang kelompok usia bayi
dan balita. Faktor usia merupakan salah satu faktor risiko kematian pada balita
yang sedang menderita pneumonia. Semakin tua usia balita yang sedang
menderita pneumonia maka akan semakin kecil risiko meninggal akibat
pneumonia dibandingkan balita yang berusia muda.
b. Status gizi
Anak yang tidak memperoleh makanan cukup dan seimbang, daya tahan
tubuhnya (imunitas) dapat melemah sehingga tubuhnya rentan terserang penyakit
infeksi. Bila status gizi anak sangat buruk maka daya tahan tubuhnya pun
terganggu sehingga mudah terjadi pneumonia berulang atau anak tidak mampu
mengatasi penyakit pneumonia dengan sempurna.
c. Status imunisasi
Imunisasi merupakan salah satu cara menurunkan angka kesakitan dan
angka kematian pada bayi dan anak. Imunisasi yang tidak lengkap merupakan
faktor risiko yang dapat meningkatkan insidens ISPA terutama pneumonia.
d. Faktor lingkungan
1) Polusi udara dalam rumah
Rumah atau tempat tinggal yang buruk (kurang baik) dapat mendukung
terjadinya penularan penyakit dan gangguan kesehatan, diantaranya adalah infeksi
saluran nafas. Rumah kecil yang penuh asap, baik yang berasal dari kompor gas,
pemakaian kayu sebagai bahan bakar maupun dari asap kendaraan bermotor, dan
tidak memiliki sirkulasi udara yang memadai akan mendukung penyebaran virus
atau bakteri yang mengakibatkan penyakit infeksi saluran pernafasan yang berat.
Insiden pneumonia pada anak kelompok umur kurang dari lima tahun
mempunyai hubungan bermakna dengan kedua orang tuanya yang mempunyai
kebiasaan merokok. Anak dari perokok aktif yang merokok dalam rumah akan
22

menderita sakit infeksi pernafasan lebih sering dibandingkan dengan anak dari
keluarga bukan perokok.
2) Kepadatan hunian
Di daerah perkotaan, kepadatan merupakan salah satu masalah yang
dialami penduduk kota. Hal ini disebabkan oleh pesatnya pertumbuhan penduduk
kota dan mahalnya harga tanah di perkotaan. Salah satu kaitan kepadatan hunian
dan kesehatan adalah karena rumah yang sempit dan banyak penghuninya, maka
penghuni mudah terserang penyakit dan orang yang sakit dapat menularkan
penyakit pada anggota keluarga lainnya.
Perumahan yang sempit dan padat akan menyebabkan anak sering
terinfeksi oleh kuman yang berasal dari tempat kotor dan akhirnya terkena
berbagai penyakit menular.
2.2.5 Patofisiologi
2.2.5.1 Pneumonia
Menurut Corwin (2009) sebagian besar pneumonia timbul melalui aspirasi
kuman atau penyebaran langsung kuman dari saluran respiratorik atas. Hanya
sebagian kecil merupakan akibat sekunder dari viremia atau bakterimia. Dalam
keadaan normal, saluran respiratorik bawah mulai sublaring hingga unit terminal
adalah steril. Paru terlindung dari infeksi melalui beberapa ekanisme termasuk
barier anatomi dan barier mekanik, juga sistem pertahanan tubuh lokal maupun
sistemik. Brier anatomi dan mekanik diantaranya adalah filtrasi partikel di hidung,
pencegaha aspirasi dengan refleks epiglotis, ekspulsi benda asing melalui refeks
batuk dan upaya menjaga kebersihan jalan napas oleh lapisan mukosilliar. Sistem
pertahanan tubuh yang terlibat adalah sekresi lokal immunoglobulin A, respon
inflamasi oleh sel-sel leukosit, komplemen, sitokin, immunoglobulin, alveolar, da
cell mediated immunity (Sutini 2011).
Pneumonia terjadi bila satu atau lebih mekanisme di atas mengalami
gangguan sehingga kuman patogen dapat mencapai saluran napas bagian bawah.
Inokulasi patogen penyebab pada saluran napas menimbulkan respon inflamasi
akut yang berbeda sesuai dengan patogen penyebabnya (Sutini 2011).
Virus akan menginvasi saluran napas kecil dan alveoli, umumnya
mengenai banyak lobus. Pada infeksi virus lesi awal ditandai dengan adanya
23

kerusakan silia epite dengan akumulasi debris ke dalam lumen. Respon inflamasi
awal adalah infiltrasi sel-sel mononuklear ke dalam submukosa dan perivaskular.
Sebagian sel PMN (poli morfonuklear) akan didapatkan berada di dalam saluran
napas kecil. Bila proses inflamasi meluas maka sel debris, mukus serta sel-sel
inflamasi yang meningkat dalam saluran napas kecil akan menyebabkan obstruksi
baik parsial maupun total. Respon inflamasi di dalam alveoli ini juga seperti yang
terjadi pada ruang interstitial yang terdiri dari sel-sel mononuklear. Proses infeksi
yang berat akan mengakibatkan terjadinya pengelupasan epitel dan akan terbentuk
eksudat hemoragik. Infiltrasi ke interstitial sangat jarang menimbulkan fibrosis.
Pneumonia viral pada anak merupakan predisposisi terjadinya pneumonia
bakterial oleh karena rusaknya barier mukosa (Nelson 2000).
Pneumonia bakterial terjadi karena inhalasi atau aspirasi patogen, kadang-
kadang melalui penyebaran hematogen. Terjadi tidaknya proses pneumonia
tergantung dari interaksi antara bakteri dan ketahanan sistem imunitas. Ketika
bakteri dapat mencapai alveoli maka beberapa mekanisme pertahanan tubuh akan
diaktifkan. Saat terjadi kontak antara bakteri dengan dinding alveoli maka bakteri
akan ditangkap oleh lapisan cairan epitel yang mengandung opsonin dan akan
terbentuk antibodi immunoglobulin G spesifik. Selanjutnya terjadi fagositosis
oleh makrofag alveolar (sel alveolar tipe II), sebagian kecil kuman akan dilisis
melalui perantara komplemen. Mekanisme tersebut sangat penting terutama pada
infeksi yang disebabkan oleh bakteri yang tidak berkapsul seperti Streptococcus
pneumoni. Ketika mekanisme ini gagal merusak bakteridalam alveolar, leukosit
PMN dengan aktivitas fagositosit akan dibawa oleh sitokin sehingga muncul
respon inflamasi. Proses inflamasi mengakibatkan terjadinya kongesti vaskular
dan edema yang luas, hal ini merupakan karakteristik pneumonia yang disebabkan
oleh pneumococcus. Kuman akan dilapisi oleh cairan edematous yang berasal dari
alveolus melalui pori-pori Kohn (The pores of Kohn). Area edematous ini akan
membesar secara sentrifugal dan akan membentuk area sentral yang terdiri dari
eritrosit, eksudet purulen (fibrin, sel-sel leukosit PMN), dan bakteri. Fase ini
secara histopatologi dinaakan haepatisasi merah (Sutini 2011).
Tahap selanjutnya adalah hepatisasi kelabu yang ditandai dengan
fagositosis aktif oleh leukosit PMN. Pelepasan komponen dinding bakteri dan
24

pneumolisin melalui degradasi enzimatik akan meningkatkan respon inflamsi dan


efek sitotoksik terhadap semua sel-sel paru. Proses ini akan mengakibatkan
kaburnya struktur seluler paru (Sutini 2011).
Resolusi konsolidasi pneumonia terjadi ketika antibodi antikapsular timbul
dan leukosit PMN menerukan aktivitas fagositositnya dan sel-sel monosit akan
membersihkan debris. Jika struktur retikular paru masih utuh, parenkim paru akan
kembali sempurna dan perbaikan epitel alveolar terjadi setelah terapi berhasil.
Pembentukan jaringan parut pada paru-paru pun minimal.
Penderita pneumonia biasanya mengalami gangguan pada proses ventilasi
yang disebabkan karena penurunan volume paru akibat langsung dari kelainan
parenkim paru. Untuk mengatasi gangguan ventilasi akibat dari penurunan
volume paru maka tubuh akan berusaha mengkompensasi dengan cara
meningkatkan volume tidal dan frekuensi napas sehingga secara klinis terlihat
takipnea dan dispnea. Akibat penurunan ventilasi maka rasio optimal antara
ventilasi perfusi tidak tercapai yang disebut ventilation perfusion mismatch (V/Q
mismatch) (Nelson 2000).
Tubuh berusaha meningkatkan ventilasi sehingga terjadi usaha napas
ekstra dan pasien terlihat sesak. Selain itu dengan berkurangnya volume paru
secara fungsional karena proses inflamasi maka akan mengganggu proses difusi
dan menyebabkan gangguan pertukaran gas yang dapat mengakibatkan terjadinya
hipoksia bahkan gagal napas (Sutini 2011).
Perjalanan penyakit pneumonia secara singkat dapat digambarkan dalam
empat fase yang terjadi secara berurutan , yaitu (Sutini 2011):
a. Fase kongesti terjadi antara 4 sampai dengan 12 jam pertama, di mana eksudat
serosa masuk ke dalam alveoli melalui pembuluh darah yang mengalami
dilatasi dan kebocoran.
b. Fase hepatisasi merah, paru tampak merah dan bergranula seperti hepar, karena
sel-sel darah merah, fibrin dan leukosit PMN mengisi alveoli yang terjadi 48
jam berikutnya.
c. Fase hepatisasi kelabu terjadi setelah 3 sampai 8 hari, paru tampak kelabu
karena leukosit dan fibrin mengalami konsolidasi di dalam alveoli yang
terserang.
25

d. Fase resolusi terjadi pada hari ke-8 sampai ke-11 dimana eksudat mengalami
lisis dan direabsorbsi oleh makrofag sehingga jaringan kembali pada struktur
semula.
Proses penyembuhan pada anak dengan pneumonia akan sempurna jika
anak mendapatkan perawatan yang tepat, tidak terdapat penyakit penyerta dan
tidak mengalami komplikasi (Sutini 2011).
2.2.5.2 Subdural hygroma
Ada beberapa etiologi dari higroma subdural yang menyebabkan
penumpukan akumulasi cairan serebrospinalis. Pada umumnya higroma subdural
disebabkan pecahnya arakhnoid sehingga LCS mengalir dan terkumpul. Post
trauma kecelakaan, merupakan kasus yang umum terjadi yang dapat
menyebabkan subdural higroma, contohnya cedera kepala (Iskandar 2011).
Cedera kepala dapat melibatkan setiap komponen yang ada, mulai bagian
terluar (scalp) sampai bagian terdalam (intrakranial) yang tiap komponen tersebut
terkait erat dengan mekanisme cedera yang terjadi. Dengan demikian cedera yang
terjadi dapat berupa cedera jaringan lunak, fraktur tulang kepala, dan cedera otak
yang bisa menyebabkan higroma subdural (Iskandar 2011).
Beberapa penyakit dapat menjadi predisposisi terjadinya perdarahan
subdural meskipun hanya dipicu oleh trauma yang ringan. Seringkali episode-
episode trauma terjadi tanpa mendapat perawatan. Penyebab-penyebab traumatik
dapat berupa kecelakaan maupun disengaja (seperti kekerasan pada anak). Trauma
akibat kekerasan merupakan penyebab hematoma subdural paling sering pada
anak kurang dari 2 tahun. Kadang-kadang diagnosis diatesis perdarahan dibuat
pada kasus perdarahan intrakranial yang tanpa riwayat trauma. Anomali
intrakranial dapat pula menjadi faktor predisposisi perdarahan subdural yang
bermanifestasi sebagai kista arachnoid di fossa medialis. Kebanyakan subdural
higroma terjadi sekunder akibat trauma. Cofiar et al. (2012) melaporkan kejadian
perkembangan suatu higroma subdural pada pasien ASDH (Acute Subdural
Hematoma atau hematom subdural akut, yang kemudian mengalami resolusi
spontan cepat dalam waktu 9 jam akibat kontribusi terhadap pembesaran higroma
subdural. Hematom subdural akut merupakan kumpulan darah segar di bawah
lapisan duramater, yang biasanya cukup besar untuk menekan otak dan
26

menyebabkan kematian hingga 60-80% kasus. Resolusi spontan cepat pada kasus
hematom subdural akut sangat jarang terjadi. Salah satu mekanisme resolusi
spontan yang pernah dilaporkan adalah melalui terbentuknya higroma subdural.
Resolusi hematom subdural akut dan dampaknya terhadap higroma subdural harus
dipertimbangkan selama penatalaksanaan merupakan kumpulan cairan subdural
berupa cairan xanthochromic yang jernih atau disertai darah. Membedakan antara
higroma subdural dan hematom sulit dilakukan dan mungkin artifisial, sebab
higroma sering mengalami progresifitas menjadi hematom.
Vandenberg et al. (2011) melaporkan suatu kasus higroma subdural yang
terjadi setelah tindakan anestesia spinal. Subdural hematoma dan higroma
subdural merupakan komplikasi yang jarang dari anestesia spinal. Penyebab
komplikasi ini yang mungkin terpikirkan adalah kebocoran LCS melalui fistula
dural yang terbentuk akibat tindakan punksi. Kebocoran ini menyebabkan
pemisahan otak bagian kaudal (caudal displacement of the brain), dengan
konsekuensi berupa peregangan dan rembesan dari vena-vena subdural
intrakranial. Namun, pada kebanyakan kasus, mekanisme yang ada tetap belum
diketahui dengan jelas (Shu-qing et al. 2010).
Patogenesis terjadinya higroma subdural adalah akumulasi cairan dalam
waktu lama di ruang subdural dapat terjadi akibat salah satu dari tiga proses yang
berbeda. Patogenesis yang paling lazim terjadi adalah likuifikasi hematom ubdural
akut sehingga membentuk atau terjadinya hematoma subdural kronik. Ada
postulat yang menyatakan bahwa semakin kental cairan yang berakumulasi,
semakin cepat pula peningkatan volumenya. Hal ini terjadi karena gradien tekanan
onkotik yang tinggi pada cairan yang kental. Meskipun volumenya bisa menurun
akibat degradasi darah dan protein, namun adanya perdarahan ulang menyebabkan
volumenya menetap sehingga hematoma subdural tetap ada (Shu-qing et al.
2010).
Tipe akumulasi cairan subdural yang kedua adalah terbukanya arachnoid
sehingga cairan serebrospinal dapat memasuki ruang subdural. Cairan
serebrospinal bercampur dengan darah sehingga berubah menjadi cairan
xantochromatic yang encer, sering disebut higroma subdural (Shu-qing et al.
2010).
27

Tipe akumulasi ketiga menghasilkan cairan yang lebih purulen. Empiema


subdural dapat disebabkan oleh perluasan langsung dari sinusitis atau otitis media
ke ruang epidural lalu ke ruang subdural. Akumulasi cairan subdural yang purulen
kadang-kadang juga terlihat setelah episode meningitis bakterial, khususnya
akibat Haemophilus influenza (Shu-qing et al. 2010).
2.2.5.3 Hidrosefalus
Hidrosefalus timbul akibat terjadi ketidak seimbangan antara produksi
dengan absorpsi dan gangguan sirkulasi CSS. Adapun keadaan-keadaan yang
dapat mengakibatkan terjadinya ketidakseimbangan tersebut adalah (Putra 2011):
a. Disgenesis serebri
Empat puluh enam persen hidrosefalus pada anak akibat malformasi otak
dan yang terbanyak adalah malformasi Arnold-Chiary. Berbagai malformasi
serebral akibat kegagalan dalam proses pembentukan otak dapat menyebabkan
penimbunan CSS sebagai kompensasi dari tidak terdapatnya jaringan otak. Salah
satu contoh jelas adalah hidroanensefali yang terjadi akibat kegagalan
pertumbuhan hemisferium serebri.
b. Produksi CSS yang berlebihan
Ini merupakan penyebab hidrosefalus yang jarang terjadi. Penyebab
tersering adalah papiloma pleksus khoroideus, hidrosefalus jenis ini dapat
disembuhkan.
c. Obstruksi aliran CSS
Sebagian besar kasus hidrosefalus termasuk dalam kategori ini. Obstruksi
dapat terjadi di dalam atau di luar sistem ventrikel. Obstruksi dapat disebabkan
beberapa kelainan seperti: perdarahan subarakhnoid post trauma atau meningitis,
di mana pada kedua proses tersebut terjadi inflamasi dan eksudasi yang
mengakibatkan sumbatan pada akuaduktus Sylvius atau foramina pada ventrikel
IV.
Sisterna basalis juga dapat tersumbat oleh proses arakhnoiditis yang
mengakibatkan hambatan dari aliran CSS. Tumor fossa posterior juga dapat
menekan dari arah belakang yang mengakibatkan arteri basiliaris dapat
menimbulkan obstruksi secara intermiten, di mana obstruksi tersebut berhubungan
dengan pulsasi arteri yang bersangkutan.
28

d. Absorpsi CSS berkurang


Kerusakan vili arakhnoidalis dapat mengakibatkan gangguan absorpsi
CSS, selanjutnya terjadi penimbunan CSS. Keadaan-keadaan yang dapat
menimbulkan kejadian tersebut adalah post meningitis, post perdarahan
subarakhnoid, dan kadar protein CSS yang sangat tinggi.
e. Akibat atrofi serebri
Bila karena sesuatu sebab terjadinya atrofi serebri, maka akan timbul
penimbunan CSS yang merupakan kompensasi ruang terhadap proses atrofi
tersebut.
29

Gambar 2.1 Aliran CSS (Cairan Serebrospinal), Patofisiologi Hidrosefalus (Putra


2011).
Terdapat beberapa tempat yang merupakan predileksi terjadinya hambatan
aliran CSS :
a. Foramen interventrikularis monroe
Apabila sumbatan terjadi unilateral maka akan menimbulkan pelebaran
ventrikel lateralis ipsilateral.
b. Akuaduktus serebri (sylvius)
Sumbatan pada tempat ini akan menimbulkan pelebaran kedua ventrikel
lateralis dan ventrikel III.

c. Ventrikel IV
Sumbatan pada ventrikel IV akan menyebabkan pelebaran kedua ventrikel
lateralis, dan ventrikel III dan akuaduktus serebri
d. Foramen mediana magendie dan foramina lateralis luschka
Sumbatan pada tempat-tempat ini akan menyebabkan pelebaran pada
kedua ventrikel lateralis, ventrikel III, akuaduktus serebri dan ventrikel IV.
Keadaan ini dikenal sebagai sindrom Dandy-Walker.
e. Ruang subarakhnoid di sekitar medulla-oblongata, pons, dan mesensefalon
Penyumbatan pada tempat ini akan menyebabkan pelebaran dari seluruh
sistem ventrikel. Akan tetapi apabila obstruksinya pada tingkat mesensefalon
maka pelebaran ventrikel otak tidak selebar seperti jika obstruksi terjadi di tempat
lainnya. Hal ini terjadi karena penimbunan CSS di sekitar batang otak akan
menekan ventrikel otak dari luar.
2.2.5.4 Gizi buruk
Patofisiologi gizi buruk pada balita adalah anak sulit makan atau anoreksia
bisa terjadi karena penyakit akibat defisiensi gizi, psikologik seperti suasana
makan, pengaturan makanan dan lingkungan. Rambut mudah rontok dikarenakan
kekurangan protein, vitamin A, vitamin C dan vitamin E. Karena keempat elemen
ini merupakan nutrisi yang penting bagi rambut. Pasien juga mengalami rabun
senja. Rabun senja terjadi karena defisiensi vitamin A dan protein. Pada retina ada
30

sel batang dan sel kerucut. Sel batang lebih hanya bisa membedakan cahaya
terang dan gelap. Sel batang atau rodopsin ini terbentuk dari vitamin A dan suatu
protein. Jika cahaya terang mengenai sel rodopsin, maka sel tersebut akan terurai.
Sel tersebut akan mengumpul lagi pada cahaya yang gelap. Inilah yang disebut
adaptasi rodopsin. Adaptasi ini butuh waktu. Jadi, rabun senja terjadi karena
kegagalan atau kemunduran adaptasi rodopsin.
Turgor atau elastisitas kulit jelek karena sel kekurangan air (dehidrasi).
Reflek patella negatif terjadi karena kekurangan aktin myosin pada tendon patella
dan degenerasi saraf motorik akibat dari kekurangn protein, Cu dan Mg seperti
gangguan neurotransmitter. Sedangkan, hepatomegali terjadi karena kekurangan
protein. Jika terjadi kekurangan protein, maka terjadi penurunan pembentukan
lipoprotein. Hal ini membuat penurunan HDL dan LDL. Karena penurunan HDL
dan LDL, maka lemak yang ada di hepar sulit ditransport ke jaringan-jaringan,
pada akhirnya penumpukan lemak di hepar.
Tanda khas pada penderita kwashiorkor adalah pitting edema. Pitting
edema adalah edema yang jika ditekan, sulit kembali seperti semula. Pitting
edema disebabkan oleh kurangnya protein, sehingga tekanan onkotik intravaskular
menurun. Jika hal ini terjadi, maka terjadi ekstravasasi plasma ke intertisial.
Plasma masuk ke intertisial, tidak ke intrasel, karena pada penderita kwashiorkor
tidak ada kompensansi dari ginjal untuk reabsorpsi natrium. Padahal natrium
berfungsi menjaga keseimbangan cairan tubuh. Pada penderita kwashiorkor,
selain defisiensi protein juga defisiensi multinutrien. Ketika ditekan, maka plasma
pada intertisial lari ke daerah sekitarnya karena tidak terfiksasi oleh membran sel
dan mengembalikannya membutuhkan waktu yang lama karena posisi sel yang
rapat. Edema biasanya terjadi pada ekstremitas bawah karena pengaruh gaya
gravitasi, tekanan hidrostatik dan onkotik (Sadewa, 2008).
Sedangkan menurut Nelson (2007), penyebab utama marasmus adalah
kurang kalori protein yang dapat terjadi karena diet yang tidak cukup, kebiasaan
makan yang tidak tepat seperti hubungan orang tua dengan anak terganggu,
karena kelainan metabolik atau malformasi kongenital. Keadaan ini merupakan
hasil akhir dari interaksi antara kekurangan makanan dan penyakit infeksi. Selain
faktor lingkungan ada beberapa faktor lain pada diri anak sendiri yang dibawa
31

sejak lahir, diduga berpengaruh terhadap terjadinya marasmus. Secara garis besar
sebab-sebab marasmus adalah sebagai berikut:
a. Marasmus terjadi akibat masukan kalori yang sedikit, pemberian makanan
yang tidak sesuai dengan yang dianjurkan akibat dari ketidaktahuan orang tua
si anak, misalnya pemakaian secara luas susu kaleng yang terlalu encer.
b. Infeksi yang berat dan lama menyebabkan marasmus, terutama infeksi enteral
misalnya infantil gastroenteritis, bronkhopneumonia, pielonephiritis dan sifilis
kongenital.
c. Kelainan struktur bawaan misalnya: penyakit jantung bawaan, penyakit
Hirschpurng, deformitas palatum, palatoschizis, mocrognathia, stenosis
pilorus. Hiatus hernia, hidrosefalus, cystic fibrosis pankreas.
d. Prematuritas dan penyakit pada masa neonatus. Pada keadaan tersebut
pemberian ASI kurang akibat reflek mengisap yang kurang kuat .
e. Pemberian ASI yang terlalu lama tanpa pemberian makanan tambahan yang
cukup.
f. Gangguan metabolik, misalnya renal asidosis, idiopathic hypercalcemia,
galactosemia, lactose intolerance.
g. Tumor hypothalamus, kejadian ini jarang dijumpai dan baru ditegakkan bila
penyebab maramus yang lain disingkirkan.
h. Penyapihan yang terlalu dini desertai dengan pemberian makanan tambahan
yang kurang akan menimbulkan marasmus.
i. Urbanisasi mempengaruhi dan merupakan predisposisi untuk timbulnya
marasmus, meningkatnya arus urbanisasi diikuti pula perubahan kebiasaan
penyapihan dini dan kemudian diikuti dengan pemberian susu manis dan susu
yang terlalu encer akibat dari tidak mampu membeli susu, dan bila disertai
infeksi berulang terutama gastroenteritis akan menyebabkan anak jatuh dalam
marasmus.
2.2.6 Manifestasi klinis
2.2.6.1 Pneumonia
Terjadinya pneumonia ditandai dengan gejala batuk dan atau kesulitan
bernapas seperti napas cepat, dan tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam
(Anwar & Ika 2014).
32

Menurut Said (2010) gambaran klinis pneumonia diklasifikasi menjadi 2


kelompok, yaitu:
a. Gejala umum
1) Demam.
2) Sakit kepala.
3) Malaise.
4) Nafsu makan kurang.
5) Gejala gastrointestinal seperti mual, muntah dan diare.
b. Gejala respiratorik
1) Batuk.
2) Napas cepat (tachypnoe/fast breathing).
3) Napas sesak (retraksi dada/chest indrawing).
4) Napas cuping hidung.
5) Sianosis.
6) Hipoksia.
Tanda klinis sederhana menurut Pedoman Tatalaksana Baku Pneumonia
WHO meliputi napas cepat, napas sesak, sianosis dan pengenalan tanda bahaya
agar segera dirujuk. Napas cepat dikenal dengan menghitung frekwensi napas 1
menit penuh pada waktu anak dalam keadaan tenang. Napas sesak ditentukan
dengan melihat adanya cekungan dinding dada bagian bawah waktu menarik
napas (retraksi epigastrium atau retraksi subkosta), sianosis dideteksi dengan
melihat warna kebiruan di sekitar mulut atau puncak hidung anak. Patokan
frekuensi napas bervariasi tergantung kelompok umur ditetapkan berdasar kan
keseimbangan antara deteksi sebanyak-banyaknya kasus pneumonia (high
sensitivity) dan menjaga agar tidak terlalu banyak anak dengan batuk pilek biasa
(bukan pneumonia) dianggap pneumonia (high specificity) (Said 2010).
2.2.6.2 Subdural hygroma
Raj Kumar melaporkan dalam penelitiannya tahun 2010, 93% pasien
berusia dibawah 2 tahun, namun ada pula beberapa anak berusia < 2 tahun dengan
rerata umum 10 bulan (rentangan 3 bulan-2 tahun). Kejang merupakan gejala
yang paling sering dikeluhkan. Makrokrania, iritabilitas, letargia, fontanela yang
33

membesar, anemia, retardasi psikomotor merupakan gejala lain yang dikeluhkan.


Kadang-kadang bisa disertai pula dengan hemiparesis dan paresis nervus VI
2.2.6.3 Hidrosefalus
Tanda awal dan gejala hidrosefalus tergantung pada derajat
ketidakseimbangan kapasitas produksi dan resorbsi CSS (Darsono 2005, dalam
Fitriyah 2013). Gejala-gejala yang menonjol merupakan refleksi adanya hipertensi
intrakranial.
Manifestasi klinis dari hidrosefalus pada anak dikelompokkan menjadi dua
golongan, yaitu (Darsono 2005, dalam Fitriyah 2013):
a. Hidrosefalus terjadi pada masa neonatus
Meliputi pembesaran kepala abnormal, gambaran tetap hidrosefalus
kongenital dan pada masa bayi. Lingkaran kepala neonatus biasanya adalah 35-40
cm, dan pertumbuhan ukuran lingkar kepala terbesar adalah selama tahun pertama
kehidupan. Kranium terdistensi dalam semua arah, tetapi terutama pada daerah
frontal. Tampak dorsum nasi lebih besar dari biasa. Fontanel terbuka dan tegang,
sutura masih terbuka bebas. Tulang-tulang kepala menjadi sangat tipis. Vena-vena
di sisi samping kepala tampak melebar dan berkelok.
b. Hidrosefalus terjadi pada akhir masa kanak-kanak
Pembesaran kepala tidak bermakna, tetapi nyeri kepala sebagai manifestasi
hipertensi intrakranial. Lokasi nyeri kepala tidak khas. Dapat disertai keluhan
penglihatan ganda (diplopia) dan jarang diikuti penurunan visus. Secara umum
gejala yang paling umum terjadi pada pasien-pasien hidrosefalus di bawah usia
dua tahun adalah pembesaran abnormal yang progresif dari ukuran kepala.
Makrokrania mengesankan sebagai salah satu tanda bila ukuran lingkar kepala
lebih besar dari dua deviasi standar di atas ukuran normal. Makrokrania biasanya
disertai empat gejala hipertensi intrakranial lainnya yaitu fontanel anterior yang
sangat tegang, sutura kranium tampak atau teraba melebar, kulit kepala licin
mengkilap dan tampak vena-vena superfisial menonjol, dan fenomena matahari
tenggelam (sunset phenomenon). Gejala hipertensi intrakranial lebih menonjol
pada anak yang lebih besar dibandingkan dengan bayi. Gejalanya mencakup:
nyeri kepala, muntah, gangguan kesadaran, gangguan okulomotor, dan pada kasus
34

yang telah lanjut ada gejala gangguan batang otak akibat herniasi tonsiler
(bradikardia, aritmia respirasi) (Darsono 2005, dalam Fitriyah 2013).
Kepala bisa berukuran normal dengan fontanela anterior menonjol, lama-
kelamaan menjadi besar dan mengeras menjadi bentuk yang karakteristik oleh
peningkatan dimensi ventrikel lateral dan anterior-posterior diatas proporsi ukuran
wajah dan bandan bayi. Puncak orbital tertekan ke bawah dan mata terletak agak
ke bawah dan ke luar dengan penonjolan putih mata yang tidak biasanya. Tampak
adanya dsitensi vena superfisialis dan kulit kepala menjadi tipis serta rapuh.Uji
radiologis : terlihat tengkorak mengalami penipisan dengan sutura yang terpisah-
pisah dan pelebaran fontanela. Ventirkulogram menunjukkan pembesaran pada
sistem ventrikel. CT scan dapat menggambarkan sistim ventrikuler dengan
penebalan jaringan dan adanya massa pada ruangan occuptional. Pada bayi terlihat
lemah dan diam tanpa aktivitas normal. Proses ini pada tipe communicating dapat
tertahan secara spontan atau dapat terus dengan menyebabkan atrofi optik, spasme
ekstremitas, konvulsi, malnutrisi dan kematian, jika anak hidup maka akan terjadi
retardasi mental dan fisik (Darsono 2005, dalam Fitriyah 2013).
Tanda dan gejala hidrosefalus pada bayi adalah kepala menjadi makin
besar dan akan terlihat pada umur 3 tahun; keterlambatan penutupan fontanela
anterior, sehingga fontanela menjadi tegang, keras, sedikit tinggi dari permukaan
tengkorak. Tanda-tanda peningkatan tekanan intrakranial antara lain muntah,
gelisah, menangis dengan suara tinggi, peningkatan sistole pada tekanan darah,
penurunan nadi, peningkatan pernafasan dan tidak teratur, perubahan pupil,
lethargi, stupor, peningkatan tonus otot ekstrimitas, dahi menonjol bersinar atau
mengkilat dan pembuluh-pembuluh darah terlihat jelas, alis mata dan bulu mata
ke atas, sehingga sclera telihat seolah-olah di atas iris, bayi tidak dapat melihat ke
atas, sunset eyes, strabismus, nistagmus, atropi optic, dan bayi sulit mengangkat
dan menahan kepalanya ke atas.
2.2.6.4 Gizi buruk
Kondisi dari Malnutrisi Energy Protein (MEP) dikenal sebagai fenomena
gunung es dimana hanya 20 % yang tampak dipermukaan air sedangkan 80% dari
berada dibawah permukaan air. Keadaan dengan MEP yang berat disebut sebagai
kwashiorkor, marasmus dan marasmus-kwashiorkor ini merupakan keadaan-
35

keadaan yang diilustrasikan sebagai bagian teratas dari gunung es (Israr, dkk.
2009).

Gambar 2.2 Fenomena Gunung Es pada MEP (Israr, dkk. 2009).

Pada gambar 2.2 dapat dilihat bahwa keadaan MEP yang tampak sebagai
marasmus, kwashiorkor hanya 1-5 %, dimana kedua keadaan ini dapat kita kenali
dan dibedakan dari manifestasi klinis yang tampak. Secara umum telah disepakati
bahwa tanda yang khas pada kwashiorkor adalah bila ditemukanya pitting edema
sedangkan tanda utama yang ditemukan pada anak dengan marasmus adalah berat
badan yang sangat kurang dari yang seharusnya, apabila pada seorang anak
ditemukan kedua keadaan ini kita sebut sebagai marasmus-kwashiorkor (Israr,
dkk. 2009).
36

Menurut Depkes RI (2000) dan Israr, dkk. (2009) gejala klinis yang dapat
ditemui pada masing-masing klasifikasi gizi buruk tersebut antara lain:
a. Marasmus
1) Anak tampak sangat kurus karena hilangnya sebagian besar lemak dan otot-
ototnya, tinggal tulang terbungkus kulit .
2) Wajah seperti orang tua.
3) Iga gambang dan perut cekung.
4) Otot paha mengendor (baggy pant).
5) Cengeng dan rewel, setelah mendapat makan anak masih terasa lapar.
b. Kwashiorkor
1) Edema merupakan kumpulan cairan dalam jaringan tisu yang disebabkan
karena pembengkakan. Biasanya dimulai dari tungkai yang menyebar luas
sampai ke lengan, tangan dan wajah.
2) Gagal tumbuh biasanya ada pada penderita kwashiorkor, tinggi badan akan
lebih pendek dari anak normal, kecuali berat badan, berat badan akan lebih
dari normal disebabkan karena adanya edema.
3) Infiltrasi lemak hati selau ditemukan pada pemeriksaan kematian pada
penderita kwasiokhor. Ini dapat menyebabkan pembesaran hati.
4) Perubahan mental pada umumnya ditemukan tetapi tidak selau tercatat.
Penderita biasanya apatis dengan sekitarnya atau cepat tersinggung.
5) Perubahan rambut. Rambut pada anak Asia, Afrika dan Amerika Latin
biasanya hitam, lebat, dan berkilau, tetapi pada penderita kwashiorkor,
rambutnya menjadi halus dan tipis.
6) Perubahan kulit biasanya terdapat dermatosis tetapi tidak semua penderita
kwashiorkor menderita dermatosis.
7) Anemia pada kwasiokhor disebabkan karena kekurangan protein yang
dibutuhkan dalam sintesis sel darah. Anemia juga dapat disebabkan karena
komplikasi dari defisiensi besi, malaria, dan cacing tambang.
8) Diare: frekuensi BAB yang meningkat, sulit untuk ditahan, dan terdiri dari
partikel makanan yang belum dicerna, terkadang mempunyai bau yang
menyengat, dapat berupa air dan bercampur darah.
37

9) Moon face: pipi akan terlihat membengkak berisi jaringan lemak atau cairan
yang dikenal dengan istilah moon face (wajah seperti bulan)
c. Marasmus-kwashiorkor
Gambaran klinis merupakan campuran dari beberapa gejala klinik
kwashiorkor dan marasmus. Pada penderita demikian disamping menurunnya
berat badan < 60% dari normal memperlihatkan tanda-tanda kwashiorkor,
seperti edema, kelainan rambut, kelainan kulit, sedangkan kelainan biokimiawi
terlihat pula.
Menurut Israr, dkk. (2009) gejala klinis marasmus dan kwashiorkor dapat
dibedakan dengan melihat beberapa ciri antara lain:
Tabel 2.3 Perbandingan Ciri Kwashiorkor dan Marasmus (Israr, dkk. 2009).
Ciri-ciri Kwashiorkor Marasmus
Gagal tumbuh + +
Edema + (kadang sangat sedikit) -
Perubahan pada rambut Selalu Lebih jarang
Perubahan mental Sangat umum Luar biasa
Dermatosis Sering Tidak pernah terjadi
Nafsu makan Kurang Baik
Anemia Berat (kadang-kadang) + (jarang berat)
Lemak subkutan Berkurang -
Wajah Edema Seperti monyet
Infiltrasi lemak hati + -
2.2.7 Pemeriksaan diagnostik
2.2.7.1 Pneumonia
Menurut Nelson (2000) pemeriksaan penunjang yang diperlukan untuk
menegakkan diagnosis pneumonia adalah:
a. Sinar X dapat mengidentifikasi distribusi struktural seperti lobar dan bronkial,
dapat juga mengidentifikasi adanya abses.
b. Pemeriksaan kultur sputum dan darsh untuk dapat mengidentifikasi jenis
organisme penyebab pneuonia.
c. Pemeriksaan serologi membantu dalam membedakan diagnosis organisme
khusus.
d. Pemeriksaan fungsi paru untuk mengetahui paru-paru, menetapkan luas berat
penyakit dan membantu diagnosis.
e. Biopsi paru berfungsi untuk menetapkan diagnosis lebih spesifik.
2.2.7.2 Subdural hygroma
38

Untuk menegakkan diagnosis higroma subdural, selain anamnesis, gejala


klinis dan pemeriksaan fisik, diperlukan juga penunjang berupa
radiologisdiagnostik yaitu CT Scan dan MRI. CT Scan kepala dengan atau tanpa
kontras memiliki nilai diagnostik. Akumulasi cairan subdural umumnya bersifat
bilateral pada hampir 77% kasus. Ketebalan akumulasi cairan subdural dapat
bervariasi dari beberapa mm (4 mm) hingga 42 mm. MRI juga terbukti
bermanfaat dalam membedakan akumulasi cairan subdural dari dilatasi
subarachnoid jinak atau hidrosefalus eksternal jinak yang tidak membutuhkan
intervensi bedah pada sebagian besar kasus. MRI dapat menunjukkan efek
penekanan akumulasi subdural terhadap korteks (Caldarelli et al. 2009).
Pada pemeriksaan neuroimaging, biasanya dengan CT scan dan MRI,
terlihat berbentuk seperti bulan sabit dengan adanya tumpukan cairan extraaxial
dengan CSF yang padat. Umumnya terjadi secara bilateral (Paiva et al. 2010).

Gambar 2.3 Contoh Gambaran CT


Scan pada Subdural
Hygroma (A) Subdural
Hygroma Kiri Frontal (9
hari); (B) Tanda-tanda
Perdarahan Hygroma
pada Ruang Subdural (53
hari); (C) Pengurangan dari Hygroma dengan Kemungkinan Adanya
Neo-membrane (117 hari); (D) Resolusi dari Kumpulan Subdural
(730 hari) (Paiva et al. 2010).
39

2.2.7.3 Hidrosefalus
Selain dari gejala-gejala klinik, keluhan pasien maupun dari hasil
pemeriksaan fisik dan psikis, untuk keperluan diagnostik hidrosefalus dilakukan
pemeriksaan-pemeriksaan penunjang yaitu (Fitriyah 2013):
a. Rontgen foto kepala
Dengan prosedur pemeriksaan ini dapat diketahui:
1) Hidrosefalus tipe kongenital/infantile, yaitu: ukuran kepala, adanya pelebaran
sutura, tanda-tanda peningkatan tekanan intrakranial kronik berupa imopressio
digitate dan erosi prosessus klionidalis posterior.
2) Hidrosefalus tipe juvenile/adult oleh karena sutura telah menutup maka dari
foto rontgen kepala diharapkan adanya gambaran kenaikan tekanan
intrakranial.
b. Transimulasi
Syarat untuk transimulasi adalah fontanela masih terbuka, pemeriksaan ini
dilakukan dalam ruangan yang gelap setelah pemeriksa beradaptasi selama 3
menit. Alat yang dipakai lampu senter yang dilengkapi dengan rubber adaptor.
Pada hidrosefalus, lebar halo dari tepi sinar akan terlihat lebih lebar 1-2 cm.
c. Lingkar kepala
Diagnosis hidrosefalus pada bayi dapat dicurigai, jika penambahan lingkar
kepala melampaui satu atau lebih garis-garis kisi pada chart (jarak antara dua garis
kisi 1 cm) dalam kurun waktu 2-4 minggu. Pada anak yang besar lingkaran kepala
dapat normal hal ini disebabkan oleh karena hidrosefalus terjadi setelah penutupan
suturan secara fungsional.
Tetapi jika hidrosefalus telah ada sebelum penutupan suturan kranialis
maka penutupan sutura tidak akan terjadi secara menyeluruh.
d. Ventrikulografi
Yaitu dengan memasukkan kontras berupa O2 murni atau kontras lainnya
dengan alat tertentu menembus melalui fontanela anterior langsung masuk ke
dalam ventrikel. Setelah kontras masuk langsung difoto, maka akan terlihat
kontras mengisi ruang ventrikel yang melebar. Pada anak yang besar karena
fontanela telah menutup untuk memasukkan kontras dibuatkan lubang dengan bor
pada kranium bagian frontal atau oksipitalis. Ventrikulografi ini sangat sulit, dan
40

mempunyai risiko yang tinggi. Di rumah sakit yang telah memiliki fasilitas CT
Scan, prosedur ini telah ditinggalkan.
e. Ultrasonografi
Dilakukan melalui fontanela anterior yang masih terbuka. Dengan USG
diharapkan dapat menunjukkan system ventrikel yang melebar. Pendapat lain
mengatakan pemeriksaan USG pada penderita hidrosefalus ternyata tidak
mempunyai nilai di dalam menentukan keadaan sistem ventrikel hal ini
disebabkan oleh karena USG tidak dapat menggambarkan anatomi sistem
ventrikel secara jelas, seperti halnya pada pemeriksaan CT Scan.
f. CT Scan kepala
Pada hidrosefalus obstruktif CT Scan sering menunjukkan adanya
pelebaran dari ventrikel lateralis dan ventrikel III. Dapat terjadi di atas ventrikel
lebih besar dari occipital horns pada anak yang besar. Ventrikel IV sering
ukurannya normal dan adanya penurunan densitas oleh karena terjadi reabsorpsi
transependimal dari CSS.

Gambar 2.4 Contoh Gambaran CT Scan pada Anak dengan Hidrosefalus (Putra
2011).
Pada hidrosefalus komunikans gambaran CT Scan menunjukkan dilatasi
ringan dari semua sistem ventrikel termasuk ruang subarakhnoid di proksimal dari
daerah sumbatan.
41

g. MRI (Magnetic Resonance Imaging)


Untuk mengetahui kondisi patologis otak dan medula spinalis dengan
menggunakan teknik scanning dengan kekuatan magnet untuk membuat bayangan
struktur tubuh.

Gambar 2.5 Contoh Gambaran MRI Kepala pada Anak dengan Hidrosefalus
(Putra 2011).
2.2.7.4 Gizi buruk
Diagnosis gizi buruk dapat diketahui melalui gejala klinis, antropometri
dan pemeriksaan laboratorium. Gejala klinis gizi buruk berbeda-beda tergantung
dari derajat dan lamanya deplesi protein dan energi, umur penderita, modifikasi
disebabkan oleh karena adanya kekurangan vitamin dan mineral yang
menyertainya. Gejala klinis gizi buruk ringan dan sedang tidak terlalu jelas, yang
ditemukan hanya pertumbuhan yang kurang seperti berat badan yang kurang
dibandingkan dengan anak yang sehat. Gizi buruk ringan sering ditemukan pada
anak-anak dari 9 bulan sampai 2 tahun, akan tetapi dapat dijumpai pula pada anak
yang lebih besar. Pertumbuhan yang terganggu dapat dilihat dari pertumbuhan
linier mengurang atau terhenti, kenaikan berat badan berkurang, terhenti dan
adakalanya beratnya menurun, ukuran lingkar lengan atas menurun, maturasi
tulang terlambat, rasio berat terhadap tinggi normal atau menurun, tebal lipat kulit
normal atau mengurang, anemia ringan, aktivitas dan perhatian berkurang jika
dibandingkan dengan anak sehat, adakalanya dijumpai kelainan kulit dan rambut.
Gizi buruk berat memberi gejala yang kadang-kadang berlainan, tergantung dari
42

dietnya, fluktuasi musim, keadaan sanitasi dan kepadatan penduduk. Gizi buruk
berat dapat dibedakan tipe kwashiorkor, tipe marasmus dan tipe marasmik-
kwashiorkor. Tipe kwashiorkor ditandai dengan gejala tampak sangat kurus dan
atau edema pada kedua punggung kaki sampai seluruh tubuh, perubahan status
mental, rambut tipis kemerahan seperti warna rambut jagung, mudah dicabut
tanpa rasa sakit, rontok, wajah membulat dan sembab, pandangan mata sayu,
pembesaran hati, kelainan kulit berupa bercak merah muda yang meluas dan
berubah warna menjadi coklat kehitaman dan terkelupas, cengeng dan rewel. Tipe
marasmus ditandai dengan gejala tampak sangat kurus, wajah seperti orang tua,
cengeng, rewel, kulit keriput, perut cekung, rambut tipis, jarang dan kusam, tulang
iga tampak jelas, pantat kendur dan keriput. Tipe marasmik-kwashiorkor
merupakan gabungan beberapa gejala klinik kwashiorkor marasmus (Krisnansari
2010).
Pengukuran antropometrik lebih ditujukan untuk menemukan gizi buruk
ringan dan sedang. Pada pemeriksaan antropometrik, dilakukan pengukuran-
pengukuran fisik anak (berat, tinggi, lingkar lengan, dan lain-lain) dan
dibandingkan dengan angka standar (anak normal). Untuk anak, terdapat tiga
parameter yang biasa digunakan, yaitu berat dibandingkan dengan umur anak,
tinggi dibandingkan dengan umur anak dan berat dibandingkan dengan
tinggi/panjang anak. Parameter tersebut lalu dibandingkan dengan tabel standar
yang ada. Untuk membandingkan berat dengan umur anak, dapat pula digunakan
grafik pertumbuhan yang terdapat pada KMS. Pemeriksaan laboratorium yang
dilakukan adalah pemeriksaan kadar hemoglobin darah merah (Hb) dan kadar
protein (albumin/globulin) darah. Dengan pemeriksaan laboratorium yang lebih
rinci, dapat pula lebih jelas diketahui penyebab malnutrisi dan komplikasi-
komplikasi yang terjadi pada anak tersebut (Krisnansari 2010).
Pada gizi buruk terdapat perubahan nyata dari komposisi tubuhnya seperti
jumlah dan distribusi cairan, lemak, mineral, dan protein terutama protein otot.
Tubuh mengandung lebih banyak cairan. Keadaan ini merupakan akibat hilangnya
lemak, otot dan jaringan lain. Cairan ekstra sel terutama pada anak-anak dengan
edema terdapat lebih banyak dibandingkan tanpa edema. Kalium total tubuh
menurun terutama dalam sel sehingga menimbulkan gangguan metabolik pada
43

organ-organ seperti ginjal, otot dan pankreas. Dalam sel otot kadar natrium dan
fosfor anorganik meninggi dan kadar magnesium menurun. Kelainan organ sering
terjadi seperti sistem alimentasi bagian atas (mulut, lidah dan leher), sistem
gastrointestinum (hepar, pankreas), jantung, ginjal, sistem endokrin sehingga gizi
buruk harus segera ditangani dengan cepat dan cermat (Krisnansari 2010).
2.2.8 Penatalaksanaan
2.2.8.1 Pneumonia
Tingginya kematian bayi dan anak balita karena pneumonia menyebabkan
penanganan penyakit pneumonia menjadi sangat penting. Hal ini juga tercermin
dari tingginya angka kunjungan pada instansi pelayanan kesehatan seperti
puskesmas antara 40-60% dari total kunjungan (Depkes RI 2000).
Kondisi ini mendorong WHO untuk mengembangkan suatu strategi yang
disebut MTBS (Manajemen Terpadu Balita Sakit) dan GAPP (Global Action Plan
Pneumonia) yang merupakan upaya pendekatan yang kuratif sekaligus upaya
promotif dan preventif.
a. GAPP (Global Action Plan Pneumonia)
WHO dan UNICEF pada tahun 2009 bekerja sama dalam menyusun
rencana dan melakukan aksi global untuk pencegahan dan pengendalian
pneumonia yang diberi nama Global Action Plan Pneumonia (GAPP). Tujuan
dari GAPP adalah untuk mempercepat kontrol pneumonia dengan kombinasi
intervensi yaitu dengan cara melindungi, mencegah, dan mengobti pneumonia
pada anak. Tindakan yang dilakukan adalah mempromosikan pemberian ASI
eksklusif dan mencuci tangan, mengurangi polusi udara dalam ruangan, mencegah
pneumonia dengan vaksinasi, dan mengobati pneumonia dengan memastikan
bahwa setiap anak sakit memiliki akses kesehatan yang tepat dan baik (Nuraeni
2012).
b. MTBS (Manajemen Terpadu Balita Sakit)
Penerapan pedoman tatalaksana baku pneumonia termasuk pemberian
antibiotik oral dapat menurunkan 13-55% angka mortalitas pneumonia (20%
mortalitas bayi dan 24% mortalitas anak-balita). Penggabungan pedoman
tatalaksana baku pneumonia ke dalam MTBS (Manajemen Terpadu Balita Sakit)
atau IMCI (Integrated Management of Children Illness) memberikan pendekatan
44

yang lebih komprehensif untuk melakukan diagnosis, pencegahan terhadap 5


penyakit dan pengobatan. Penyakit yang tercakup dalam MTBS tersebut adalah
pneumonia, diare, malaria, campak, dan gizi kurang yang merupakan sebagian
besar (70%) penyebab kematian anak balita di negara berkembang (Said 2010).
Dalam MTBS tersebut, penatalaksanaan penumoni yang dianjurkan
diantaranya adalah dengan pemberian antibiotik dan antipiretik bila demam,
mengajarkan pada ibu cara memberikan antibiotik di rumah, pemberian nutrisi,
dan cara membuat obat pelega tenggorokan dan pereda batuk dari bahan yang
aman.
Penatalaksanaan yang efektif untuk penanggulangan pneumonia
sebenarnya sudah ada, tetapi cakupannya masih sedikit. Diperkiraka, apabila
antibiotika diberikan secara menyeluruh pada semua kasus pneumonia, angka
kematian dapat diturunkan. Pemberian antibiotika yang dianjurkan untuk
pneumonia pada anak yang berobat jalan adalah Kotrimoksaso (4 mg
TMP/kgBB/kali) 2 kali sehari, atau Amoksisilin (25 mg/kgBB/kali) 2 kali sehari
selama 3 hari (WHO 2009). Bila pneumonia berat maka anak dirawat di rumah
sakit diberikan antibiotik, oksigen, dan rehidrasi.
Penanganan terhadap demam yang dialami anak biasanya diberikan
antipiretik dan anak dianjurkan untuk banyak istirahat. Antipiretik dapat diberikan
dengan dosis tunggal parasetamol 10-15mg/kgBB. Menanggapi adanya laporan
terbaru dari kejadian hepatotoksisitas pada anak-anak yang relatif rendah akibat
pemberian dosis parasetamol, akhirnya terdapat rekomendasi batas atas pemberian
parasetamol 60mg/kgBB/hari (Watts, Robertson Thomas 2001, dalam Nuraeni
2012).
Untuk meredakan batuk dan melegakan tenggorokan, orang tua diajarkan
membuat obat dari bahan yang aman yaitu kecap manis atau madu dicampur
dengan jeruk nipis. Perlu diperhatikan bila anak dibawah tahun tidak dianjurkan
menggunakan madu karena madu potensial sebagai sumber mikroorganisme
Clostridium botulinum, dimana bayi rentan terhadap botulisme sampai usus
mikroflora mereka berkembang (Wahdan 1998, dalam Nuraeni 2012).
Upaya pencegahan pneumonia merupakan komponen strategis
pemberantasan pneumonia pada anak terdiri dari pencegahan melalui imunisasi
45

dan non-imunisasi. Imunisasi terhadap patogen yang bertanggung jawab terhadap


pneumonia merupakan strategi pencegahan spesifik. Pencegahan non-imunisasi
merupakan pencegahan non-spesifik misalnya mengatasi berbagai faktor-risiko
seperti polusi udara dalam-ruang, merokok, kebiasaan perilaku tidak sehat/bersih,
perbaikan gizi dan dan lain-lain (Said 2010).
2.2.8.2 Subdural hygroma
Sejumlah modalitas terapi pernah dilaporkan, antara lain evakuasi dan
irigasi ruang subarachnoid melalui Burr-Hole, tap subdural, drainase subdural
secara kontinyu dan penggunaan shunt subduroperitoneal. Pemasangan shunt telah
dilaporkan oleh sejumlah peneliti, namun komplikasinya cukup merepotkan,
antara lain obstruksi, migrasi, infeksi, drainase unilateral dan perforasi usus
(Kumar 2010).
Pada higroma yang simtomatik, khususnya dengan status klinis yang
memburuk disertai dengan peningkatan volume higroma dengan kompresi otak
yang menyebabkan herniasi, dilakukan tindakan operasi drainase Burr-Hole
eksternal. Tetap dilakukan drainase subdural selama 24-48 jam pasca operasi, jika
tidak terjadi resorpsi yang memadai shunting pada ruang subdural (Kumar 2010).
Kekambuhan setelah tindakan drainase Burr-Hole sederhana merupakan
hal yang sering terjadi, karena kasus yang berulang (Kumar 2010).

Gambar 2.6 Teknik Operasi Burr-Hole (Kumar 2010).

Tindakan kraniotomi dilakukan untuk menemukan lokasi kebocoran CSF


(yang mungkin sangat sulit untuk dilakukan). Juga dilakukan peletakan shunt
subdural ke peritoneal, untuk mengalirkan cairan yang berlebih menuju ruang
peritoneum (Sjamsuhidajat & Jong 2009).
46

2.2.8.3 Hidrosefalus
Penanganan hidrosefalus masuk pada katagori live saving and live
sustaining yang berarti penyakit ini memerlukan diagnosis dini yang dilanjutkan
dengan tindakan bedah secepatnya. Keterlambatan akan menyebabkan kecacatan
dan kematian sehingga prinsip pengobatan hidrosefalus harus dipenuhi yakni:
mengurangi produksi cairan serebrospinal dengan merusak pleksus koroidalis
dengan tindakan reseksi atau pembedahan, atau dengan obat azetasolamid
(diamox) yang menghambat pembentukan cairan serebrospinal, memperbaiki
hubungan antara tempat produksi caira serebrospinal dengan tempat absorbsi,
yaitu menghubungkan ventrikel dengan subarakhnoid, dan pengeluaran cairan
serebrospinal ke dalam organ ekstrakranial, yakni: drainase ventrikule-peritoneal,
drainase lombo-peritoneal, drainase ventrikulo-pleural, drainase ventrikule-
uretrostomi, dan drainase ke dalam anterium mastoid (Fitriyah 2013).
Cairan serebrospinal dialirkan ke dalam vena jugularis dan jantung melalui
kateter yang berventil (Holter Valve/katup Holter) yang memungkinkan
pengaliran cairan serebrospinal ke satu arah. Cara ini merupakan cara yang
dianggap terbaik namun, kateter harus diganti sesuai dengan pertumbuhan anak
dan harus diwaspadai terjadinya infeksi sekunder dan sepsis. Tindakan bedah
pemasangan selang pintasan atau drainase dilakukan setelah diagnosis lengkap
dan pasien telah di bius total. Dibuat sayatan kecil di daerah kepala dan dilakukan
pembukaan tulang tengkorak dan selaput otak, lalu selang pintasan dipasang.
Disusul kemudian dibuat sayatan kecil di daerah perut, dibuka rongga perut lalu
ditanam selang pintasan, antara ujung selang di kepala dan perut dihubungakan
dengan selang yang ditanam di bawah kulit hingga tidak terlihat dari luar.
Pengobatan modern atau canggih dilakukan dengan bahan shunt atau pintasan
jenis silikon yang awet, lentur, tidak mudah putus (Fitriyah 2013).
Ada 2 macam terapi pintas (shunting) yaitu eksternal dengan cara CSS
dialirkan dari ventrikel ke dunia luar, dan bersifat hanya sementara. Misalnya:
pungsi lumbal yang berulang-ulang untuk terapi hidrosefalus tekanan normal.
Secara internal, CSS dapat dialirkan dari:
a. Ventrikel ke dalam anggota tubuh lain dengan cara (Putra 2011):
1) Ventrikulo-Sisternal, CSS dialirkan ke sisterna magna (Thor- Kjeldsen).
47

2) Ventrikulo-Atrial, CSS dialirkan ke atrium kanan.


3) Ventrikulo-Sinus, CSS dialirkan ke sinus sagitalis superior.
4) Ventrikulo-Bronkhial, CSS dialirkan ke Bronkhus.
5) Ventrikulo-Mediastinal, CSS dialirkan ke mediastinum.
6) Ventrikulo-Peritoneal, CSS dialirkan ke rongga peritoneum.

Gambar 2.7 Macam-macam Operasi Pintas (Shunting)dari Ventrikel Otak ke


Anggota Tubuh Lain (Putra 2011).
b. Lumbo Peritoneal Shunt
CSS dialirkan dari resessus spinalis lumbalis ke rongga peritoneum
dengan operasi terbuka atau dengan jarum Touhy secara perkutan (Fitriyah 2013).

Gambar 2.8 Operasi Pintas (Shunting)dari Resessus Spinalis Lumbalis ke Rongga


Peritoneum (Putra 2011).

Gambar 2.9 Perbedaan Operasi Pintas (Shunting)dari Resessus Spinalis Lumbalis


dan Ventrikel (Putra 2011).
48

2.2.8.4 Gizi buruk


Depkes RI (2011) menyatakan bahwa terdapat 4 fase dalam proses
pengobatan gizi buruk baik kwashiorkor, marasmus, maupun marasmus-
kwashiorkor yaitu fase stabilisasi (hari ke 1-7), fase transisi (hari ke 8-14), fase
rehabilitasi (minggu ke 3-6), dan fase tindak lanjut (minggu ke 7-26).
Tindakan pelayanan bagi anak dengan gizi buruk terdiri dari 10 tindakan
pelayanan antara lain (Depkes RI 2011):
Tabel 2.4 Sepuluh Langkah Tindakan Pelayanan Gizi Buruk (Depkes RI 2011).
Fase
Fase Fase
Fase Stabilisasi Tindak
Transisi Rehabilitasi
No. Tindakan Pelayanan Lanjut *)
Hari ke Hari ke Hari ke Minggu ke Minggu ke
1-2 3-7 8-14 3-6 7-26
1. Mencegah dan
mengatasi hipoglikemia.
2. Mencegah dan
mengatasi hipotermia.
3. Mencegah dan
mengatasi dehidrasi.
4. Memperbaiki gangguan
keseimbangan elektrolit.
5. Mengobati infeksi.
6. Memperbaiki zat gizi Tanpa Fe Dengan Fe
mikro.
7. Memberikan makanan
untuk stabilisasi dan
transisi.
8. Memberikan makanan
untuk tumbuh kejar.
9. Memberikan stimulasi
tumbuh kembang.
10. Mempersiapkan untuk
tindak lanjut di rumah.
*) Pada fase tindak lanjut dapat dilakukan di rumah, dimana anak secara berkala (1 minggu/kali)
berobat jalan ke puskesmas atau Rumah Sakit.
Pemberian formula dan makanan sesuai dengan fase sebagai berikut
(Depkes RI 2011):
a. Fase stabilisasi
Diberikan makanan formula 75 (F-75) dengan asupan gizi 80-100
kkal/kgBB/hari dan protein 1-1,5 gr/kgBB/hari. ASI tetap diberikan pada anak
yang masih mendapatkan ASI.
49

b. Fase transisi
Pada fase transisi ada perubahan pemberian makanan dari F-75 menjadi
F-100. Diberikan makanan formula 100 (F-100) dengan asupan gizi 100-150
kkal/kgBB/hari dan protein 2-3 gr/kgBB/hari.
c. Fase rehabilitasi
Diberikan makanan seperti pada fase transisi yaitu F-100, dengan
penambahan makanan untuk anak dengan BB < 7 kg diberikan makanan bayi
dan untuk anak dengan BB > 7 kg diberikan makanan anak. Asupan gizi 150-
220 kkal/kgBB/hari dan protein 4-6 gr/kgBB/hari.
d. Fase tindak lanjut
Setelah anak pulang dari PPG (Pusat Pemulihan Gizi), anak tetap
dikontrol oleh Puskesmas pengirim secara berkala melalui kegiatan Posyandu
atau kunjungan ke Puskesmas. Imunisasi yang belum diterima harus
dilengkapi. Imunisasi campak sebelum pulang harus diberikan. Anak tetap
melakukan kontrol (rawat jalan) pada bulan pertama satu kali/minggu, bulan
ke-2 satu kali/2 minggu, selanjutnya sebulan sekali sampai dengan bulan ke-6.
Tumbuh kembang anak dipantau oleh tenaga kesehatan Puskesmas pengirim
sampai anak berusia 5 tahun.
2.2.9 Komplikasi
2.2.9.1 Pneumonia
Komplikasi yang sering muncul adalah akibat dari penatalaksanaan dan
pengobatan yang tidak adekuat terhadap pneumonia. Komplikasi yang sering
terjadi pada pneumonia adalah efusi pleura, hipoksemia, pneumonia kronik,
bronkiektasis, atelektasis dimana pengembangan paru tidak sempurna atau terjadi
kolaps pada bagian paru-paru yang mengalami inflamasi dan kemunbkinan terjadi
komplikasi sistemik seperti meningitis (Nuraeni 2012).
2.2.9.2 Subdural hygroma
Komplikasi pada pasien dengan higroma subdural adalah perdarahan dan
infeksi pasca pembedahan. Bisa juga terjadi adanya herniasi batang otak karena
penumpukan cairan serebrospinal yang banyak (Sjamsuhidajat & Jong 2009).
50

2.2.9.3 Hidrosefalus
Komplikasi sering terjadi karena pemasangan VP shunt adalah infeksi dan
malfungsi. Malfungsi disebakan oleh obstruksi mekanik atau perpindahan didalam
ventrikel dari bahan-bahan khusus (jaringan/eksudat) atau ujung distal dari
thrombosis sebagai akibat dari pertumbuhan. Obstruksi VP shunt sering
menunjukan kegawatan dengan manifestasi klinis peningkatan TIK yang lebih
sering diikuti dengan status neurologis buruk (Fitriyah 2013).
Komplikasi yang sering terjadi adalah infeksi VP shunt. Infeksi umumnya
akibat dari infeksi pada saat pemasangan VP shunt. Infeksi itu meliputi septik,
endokarditis bakterial, infeksi luka, nefritis shunt, meningitis, dan ventrikulitis.
Komplikasi VP shunt yang serius lainnya adalah subdural hematoma yang di
sebabkan oleh reduksi yang cepat pada tekanan intrakranial dan ukurannya.
Komplikasi lain yang dapat terjadi adalah peritonitis abses abdominal, perforasi
organ-organ abdomen oleh kateter atau trokar (pada saat pemasangan), fistula
hernia, dan ilius (Fitriyah 2013).
2.2.9.4 Gizi buruk
Pada penderita gangguan gizi sering terjadi gangguan asupan vitamin dan
mineral. Karena begitu banyaknya asupan jenis vitamin dan mineral yang
terganggu dan begitu luasnya fungsi dan organ tubuh yang terganggu maka jenis
gangguannya sangat banyak. Pengaruh KEP bisa terjadi pada semua organ sistem
tubuh. Beberapa organ tubuh yang sering terganggu adalah saluran cerna, otot dan
tulang, hati, pankreas, ginjal, jantung, dan gangguan hormonal.
Anemia gizi adalah kurangnya kadar Hemoglobin pada anak yang
disebabkan karena kurangnya asupan zat Besi (Fe) atau asam Folat. Gejala yang
bisa terjadi adalah anak tampak pucat, sering sakit kepala, mudah lelah dan
sebagainya. Pengaruh sistem hormonal yang terjadi adalah gangguan hormon
kortisol, insulin, growth hormon (hormon pertumbuhan) Thyroid Stimulating
Hormon meninggi tetapi fungsi tiroid menurun. Hormon-hormon tersebut
berperanan dalam metabolisme karbohidrat, lemak dan tersering mengakibatkan
kematian (Sadewa 2008).
Mortalitas atau kejadian kematian dapat terjadi pada penderita KEP,
khususnya pada KEP berat. Beberapa penelitian menunjukkan pada KEP berat
51

resiko kematian cukup besar, adalah sekitar 55%. Kematian ini seringkali terjadi
karena penyakit infeksi (seperti Tuberculosis, radang paru, infeksi saluran cerna)
atau karena gangguan jantung mendadak. Infeksi berat sering terjadi karena pada
KEP sering mengalami gangguan mekanisme pertahanan tubuh. Sehingga mudah
terjadi infeksi atau bila terkena infeksi beresiko terjadi komplikasi yang lebih
berat hingga mengancam jiwa (Nelson 2007).

2.3 Konsep Kecemasan


2.3.1 Definisi kecemasan
Kecemasan atau dalam bahasa inggrisnya anxiety berasal dari bahasa
latin angustus yang berarti kaku, dan ango, anci yang berarti mencekik.
Menurut Freud (dalam Alwisol, 2005) kecemasan adalah fungsi ego untuk
memperingatkan individu tentang kemungkinan datangnya suatu bahaya sehingga
dapat disiapkan reaksi adaptif yang sesuai. Stuart (2009) mengatakan kecemasan
adalah keadaan emosi yang tidak memiliki objek yang spesifik dan kondisi ini
dialami secara subjektif.
Merujuk pada beberapa pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa
kecemasan merupakan keadaan emosional yang bersifat subjektif, perasaan yang
tidak menyenangkan yang diakibatkan oleh adanya suatu bahaya. Setiap orang
menginginkan segala sesuatu dalam kehidupannya dapat berjalan lancar, sesuai
dengan harapannya dan terhindar dari segala bahaya. Jika harapan tidak sesuai
dengan kenyataan, maka kecemasan mungkin bisa terjadi, salah satu keadaan
yang tidak diharapkan adalah terganggunya kesehatan (Rachmaniah 2012).
Memiliki anak yang menderita penyakit Pneumonia apalagi dengan
berbagai diagnosa medis yang lain yaitu Subdural Hygroma + Hidrosefalus
Komunikan + Gizi Buruk membutuhkan perawatan dan pengobatan yang lama
dan berulang, kondisi tersebut akan menimbulkan dampak bagi keluarga maupun
anak tersebut. Hal yang paling umum yang dirasakan keluarga adalah kecemasan,
kecemasan yang dirasakan oleh keluarga disebabkan oleh ketidaktahuan keluarga
tentang proses penyakit dan cara perawatannya, juga diakibatkan oleh rasa takut
kehilangan anggota keluarga akibat penyakit tersebut.
52

2.3.2 Faktor-faktor yang mempengaruhi kecemasan


Menurut Kaplan dan Sadock (1998, dalam Rachmaniah 2012), faktor yang
mempengaruhi kecemasan antara lain:
a. Usia
Gangguan kecemasan dapat terjadi pada semua tingkat perkembangan
usia. Usia mempengaruhi psikologis seseorang, semakin bertambah usia semakin
baik tingkat kematangan emosi seseorang serta kemampuan dalam menghadapi
berbagai persoalan. Usia yang tergolong usia muda lebih mudah mengalami stress
daripada usia dewasa.
b. Pengalaman menjalani pengobatan
Pengalaman awal dalam pengobatan merupakan pengalaman yang sangat
berharga yang terjadi pada individu terutama untuk masa-masa yang akan datang.
Pengalaman awal merupakan bagian penting dan bahkan sangat menentukan bagi
kondisi mental pasien dan keluarganya dikemudian hari. Pengalaman masa lalu
dapat mempengaruhi kemampuan seseorang dalam menghadapi stresor yang
sama.
c. Kondisi medis
Terjadinya gejala kecemasan yang berhubungan dengan kondisi medis
sering ditemukan walaupun insidensi gangguan bervariasi untuk masing-masing
kondisi medis. Misalnya pasien dengan diagnosis medis baik tidak terlalu
mempengaruhi kecemasan.
d. Tingkat pendidikan
Pendidikan bagi setiap orang memiliki arti yang beragam. Pendidikan pada
umumnya berguna dalam merubah pola pikir, pola tingkah laku, dan pola
pengambilan keputusan. Tingkat pendidikan yang cukup akan lebih mudah dalam
mengidentifikasi stresor dalam diri sendiri maupun dari luar dirinya. Tingkat
pendidikan juga mempengaruhi kesadaran dan pemahaman terhadap stimulus.
e. Tingkat sosial ekonomi
Berdasarkan hasil penelitian Durham (dalam Rachmaniah 2012) diketahui
bahwa masyarakat dengan tingkat sosial ekonomi rendah prevalensi terjadinya
gangguan psikologis lebih banyak. Penghasilan keluarga merupakan aspek yang
sangat penting dan berpengaruh pada keluarga dengan penyakit kronis, tidak
53

jarang mereka membatalkan pengobatan sehingga muncul komplikasi penyakit.


Penghasilan keluarga sangat dipengaruhi oleh pekerjaan seseorang, dimana
sesorang yang bekerja dapat memberikan penghasilan dalam bentuk uang untuk
memenuhi kebutuhan sehari-hari bagi para anggota keluarga.
2.3.3 Tanda dan gejala kecemasan
Menurut Hawari (2009), tanda dan gejala kecemasan pada setiap orang
bervariasi, tergantung dari beratnya atau tingkatan yang dirasakan oleh individu
tersebut. Keluhan yang sering dikemukakan oleh seseorang saat mengalami
kecemasan secara umum antara lain adalah sebagai berikut:
a. Gejala psikologis: pernyataan cemas atau khawatir, firasat buruk, takut akan
fikirannya sendiri, mudah tersinggung, merasa tegang, tidak tenang, gelisah,
mudah terkejut.
b. Gangguan pola tidur, seperti mimpi-mimpi yang menegangkan.
c. Gangguan konsentrasi dan daya ingat
d. Gejala somatik : rasa sakit pada otot dan tulang, berdebar-debar, sesak nafas,
gangguan pencernaan, sakit kepala, gangguan perkemihan, tangan terasa dingin
dan lembab, dan lain sebagainya.
Kecemasan dapat diekspresikan secara langsung melalui perubahan
fisiologis dan perilaku dan secara tidak langsung melalui timbulnya gejala atau
mekanisme koping sebagai upaya untuk melawan timbulnya kecemasan. Menurut
Stuart (2009) pada orang yang cemas akan muncul beberapa respon yang
meliputi:
a. Respon fisiologis
1) Kardiovasklar: palpitasi, tekanan darah meningkat, tekanan darah menurun,
denyut nadi menurun.
2) Pernafasan: nafas cepat dan pendek, nafas dangkal dan terengah-engah
3) Gastrointestinal: nafsu makan menurun, tidak nyaman pada perut, mual dan
diare.
4) Neuromuskular: tremor, gugup, gelisah, insomnia dan pusing.
5) Traktus urinarius: sering berkemih.
6) Kulit: keringat dingin, gatal, wajah kemerahan.
54

b. Respon perilaku
Respon perilaku yang muncul adalah gelisah, tremor, ketegangan fisik,
reaksi terkejut, gugup, bicara cepat, menghindar, kurang kooordinasi, menarik diri
dari hubungan interpersonal dan melarikan diri dari masalah.
c. Respon kognitif
Respon kognitif yang muncul adalah perhatian terganggu, pelupa, salah
dalam memberikan penilaian, hambatan berfikir, kesadaran diri meningkat, tidak
mampu berkonsentrasi, tidak mampu mengambil keputusan, menurunnya
lapangan persepsi dan kreatifitas, bingung, takut, kehilangan kontrol, takut pada
gambaran visual dan takut cedera atau kematian.
d. Respon afektif
Respon afektif yang sering muncul adalah mudah terganggu, tidak sabar,
gelisah, tegang, ketakutan, waspada, gugup, mati rasa, rasa bersalah dan malu.
2.3.4 Pengukuran tingkat kecemasan
Untuk mengukur tingkat kecemasan dapat menggunakan modifikasi
kuesioner kecemasan dari Zung Salf Rating Anxiety Scale (ZRAS) yang terdiri
dari 20 item. Skala kecemasan Zung merupakan alat untuk mengukur kecemasan
yang sudah diakui oleh dokter di seluruh dunia. Instrumen ini cocok digunakan
untuk individu diatas usia 18 tahun. Untuk setiap item diberikan penilaian, sangat
jarang (1), kadang-kadang (2), sering (3), dan selalu (4). Rentang skor hasil
penilaian antara 20-80 (Rachmaniah 2012).

2.4 Konsep Manajemen Stres


Manajemen stres adalah suatu keterampilan yang memungkinkan
seseorang untuk mengantisipasi, mencegah, mengelola, dan memulihkan diri dari
stres yang dirasakan karena adanya ancaman dan ketidakmampuan dalam koping
yang dilakukan. Teknik-teknik dalam manajemen stres bervariasi (Badri 2012).
Stres perlu ditangani dengan benar agar tidak menimbulkan penyakit dan
akibat yang lebih buruk (Litiloly & Nurfitria 2014). Ada beberapa cara dalam
pengelolaan stres menurut Wallace (2007) menyebutkan beberapa cara
menghadapi stres yaitu:
55

a. Cognitive restructuring. Mengubah cara berfikir negatif menjadi positif. Hal


ini dilakukan melalui pembiasaan dan pelatihan.
b. Journal writing. Menuangkan apa yang dirasakan dan dipikirkan dalam jurnal
atau gambar. Jurnal dapat ditulis secara periodic tiga kali seminggu, dengan
durasi waktu 20 menit dalam situasi yang memungkinkan penuangan secara
optimal (suasana tenang, tidak di interypsi kegiatan lain). Setelah menggambar
dan menulis jurnal individu dapat melihat kembali apa yang telah dilakukan
dan dapat belajar mengantisipasi dengan strategi yang tepat. Gambar dapat
menjadi ekspresi perasaan diri yang yang tidak mampu diutarakan dalam
tulisan dan setelah menggambar dapat dirasakan kelegaan perasaan. Psikolog
juga dapat membantu individu dalam menemukan solusi yang tepat melalui
jurnal dan gambar.
c. Time Management. Mengatur waktu secara efektif untuk mengurangi stress
akibat tekanan waktu. Ada waktu dimana individu melakukan teknik relaksasi
dan sharing secara efektif dengan psikolog maupun bersama orang terdekat
dalam membentuk kepribadian yang kuat
d. Relaxation technique. Mengembalikan kondisi tubuh pada homestatik, yaitu
kondisi tenang sebelum ada stresor. Ada beberapa teknik relaksasi, antara lain
yaitu yoga, meditasi, teknik relaksasi otot progresif, latihan nafas dalam dan-
lain-lain.

2.5 Konsep Psikoedukasi


2.5.1 Definisi psikoedukasi
Psikoeduksi dikembangkan oleh Mottaghipour dan Bickerton (2005),
berupa kerangka kebutuhan pelayanan keluarga yang mengalami gangguan
kesehatan mental yang disebut Pyramid of Family Care. Piramid ini
dikembangkan berdasarkan hirarki kebutuhan menurut Maslow, di mana tingkat
dasar adalah connection and assesment, tingkat kedua adalah general education,
tingkat ketiga adalah psychoeducation, tingkat keempat adalah consultation dan
tingkat kelima adalah family therapy (Rachmaniah 2012).
56

Menurut Cartwright (2007, dalam Rachmaniah 2012) psikoedukasi adalah


sebuah tindakan modalitas yang disampaikan oleh professional, yang
mengintegrasikan dan mensinergiskan antara psikoterapi dan intervensi edukasi.
Pada awalnya, psikoedukasi dilakukan pada keluarga yang memiliki
anggota keluarga dengan skizofrenia, namun kemudian juga digunakan untuk
jenis gangguan psikologis yang lain. Menurut Nelson-Jones (dalam Supratiknya
2011) psikoedukasi mempunyai enam makna, yaitu:
a. Melatih orang mempelajari life skills,
b. Pendekatan akademik atau eksperiensial dalam mengajarkan psikologi,
c. Pendidikan humanistik,
d. Melatih tenaga professional di bidang keterampilan konseling,
e. Serangkaian kegiatan pelayanan kepada masyarakat, dan
f. Memberikan pendidikan tentang psikologi kepada publik.
Psikoedukasi merupakan pengembangan dan pemberian informasi dalam
bentuk pendidikan masyarakat mengenai informasi yang berkaitan dengan
psikologi populer/sederhana atau informasi lain yang mempengaruhi
kesejahteraan psikososial masyarakat. Pemberian informasi ini bisa
mempergunakan berbagai macam media dan pendekatan. Psikoedukasi bukan
merupakan suatu pengobatan, namun hal ini dirancang untuk menjadi bagian dari
rencana perawatan secara keseluruhan. Misalnya, pengetahuan tentang penyakit
seseorang sangat penting bagi individu dan keluarga mereka untuk dapat
merancang rencana perawatan dan pengobatan yang optimal (Supratiknya, 2011).
Seringkali sulit bagi pasien dan anggota keluarga untuk menerima diagnosis
pasien, sehingga intervensi psikoedukasi ini memiliki fungsi memberikan
kontribusi bagi destigmatisasi gangguan psikologis dan untuk mengurangi
hambatan untuk pengobatan (Rachmaniah 2012).
Psikoedukasi keluarga merupakan salah satu bentuk dari intervensi
keluarga yang merupakan bagian dari terapi psikososial. Pada psikoedukasi
keluarga terdapat kolaborasi dari klinisi dengan anggota keluarga pasien yang
menderita gangguan psikologis. Terapi psikoedukasi keluarga dapat
meningkatkan kemampuan kognitif karena dalam terapi mengandung unsur untuk
meningkatkan pengetahuan keluarga tentang penyakit, mengajarkan teknik yang
57

dapat membantu keluarga untuk mengetahui gejalagejala penyimpangan


perilaku, serta peningkatan dukungan bagi anggota keluarga itu sendiri
(Supratiknya, 2011).
Hal yang paling penting dari program psikoedukasi keluarga adalah
bertemu dengan keluarga berdasarkan pada kebutuhan keluarga dan memberi
kesempatan kepada keluarga untuk bertanya, bertukar pendapat dan bersosialisasi
dengan anggota yang lain dan profesi kesehatan. Disamping informasi dalam
program psikoedukasi juga terdapat komponen latihan ketrampilan yang terdiri
dari komunikasi, latihan menyelesaikan konflik, latihan asertif, latihan mengatasi
perilaku dan mengatasi kecemasan (Rachmaniah 2012).
Psikoedukasi dapat diberikan oleh penyedia pelayanan kesehatan seperti
dokter, psikolog, perawat, terapis okupasi, dan spesialis. Metode psikoedukasi
dapat dilakukan pada keluarga yang mengalami kecemasan dalam merawat
anaknya yang sakit, dengan mengemas materi edukasi dalam bentuk poster, leaflet
atau booklet yang berisi tentang proses penyakit dan cara merawat anak yang sakit
(Rachmaniah 2012).
Lukens dan Mac Farlane (dalam Cartwright 2007) mengutip beberapa
hasil penelitian yang menunjukkan bahwa intervensi psikoedukasi dapat
menurunkan gejala masalah kesehatan mental, khususnya dapat menurunkan
kecemasan dan depresi.
2.5.2 Tujuan psikoedukasi
Tujuan program pendidikan ini adalah meningkatkan pencapaian
pengetahuan keluarga tentang penyakit, mengajarkan keluarga bagaimana tehnik
pengajaran untuk keluarga dalam upaya membantu mereka melindungi
keluarganya dengan mengetahui gejala-gejala perilaku dan mendukung kekuatan
keluarga. Tujuan dari program psikoedukasi adalah menambah pengetahuan bagi
anggota keluarga sehingga diharapkan dapat menurunkan tingkat cemas dan
meningkatkan fungsi keluarga (Stuart & Laraia 2005).
2.5.3 Program atau modul psikoedukasi
Program atau modul psikoedukasi adalah satuan kegiatan psikoedukasi
untuk membantu kelompok klien sasaran mengembangkan satu atau serangkaian
keterampilan hidup tertentu. Setiap modul tersusun atas komponen-komponen
58

tertentu, meliputi: topik, tujuan, materi, prosedur, media, evaluasi, dan sumber
(Supratiknya, 2011).
2.5.4 Pedoman psikoedukasi keluarga
Merujuk pada tahapan atau sesi yang sudah dikembangkan oleh beberapa
penelitian sebelumnya terkait dengan masalah keluarga yang memiliki gangguan
psikologis, maka dalam mini riset ini dilakukan modifikasi dalam sesi-sesi dalam
penelitian ini untuk mengatasi masalah psikososial keluarga yang mempunyai
anak dengan penyakit Pneumonia. Adapun sesi-sesi program psikoedukasi yang
akan dilakukan adalah sebagai berikut :
a. Sesi satu: identifikasi masalah yang dihadapi oleh keluarga. Pada sesi ini
keluarga dapat menyepakati kontrak program psikoedukasi yang akan
diberikan, setelah diberikan penjelasan mengenai tujuan pemberian program
psikoedukasi ini, keluarga mampu menyampaikan pengalaman merawat anak
dengan Pneumonia, keluarga mampu memahami proses penyakit, penyebab,
tanda dan gejala, pengobatan dan perawatan anak dengan Pneumonia, serta
keluarga mampu memahami terkait ASI dan Pijat Oksitosin.
b. Sesi kedua: manajemen kecemasan yang dialami oleh keluarga dan strategi
koping yang digunakan dalam menghadapi krisis. Pada sesi ini keluarga
mampu berbagi pengalaman dengan keluarga yang lain yang mempunyai
masalah yang sama, keluarga memahami dan mampu mengelola kecemasan
yang dialaminya.
BAB 3
LAPORAN KASUS PASIEN KELOLAAN

3.1 Pengkajian Kasus


Pasien (By. Ny. F) usia 1 bulan pada 21 Juni 2016 datang ke IRD RSUD
Dr. Soetomo Surabaya dengan keluhan sesak. Pasien merupakan rujukan dari
RSU Soewandi dengan diagnosa medis s. HIE + BPD + IUGR. Didapatkan data
bahwa By. Ny. F lahir spontan di RSU Dr. Soewandi Surabaya dengan AS 1-1,
BB 2000 gram, PB 46 cm, ketuban mekonium dan dilaporkan adanya sianosis dan
kejang. By. Ny. F dilaporkan terdapat riwayat intubasi dan pemasangan ventilator
di NICU RSU Dr. Soewandi Surabaya sesaat setelah lahir (11 Mei 2016)
kemudian O2 menjadi CPAP (29 Mei 2016), dan mendapatkan O2 nasal (04 Juni
2016). Pasien dari IRD kemudian dipindahkan untuk rawat inap di Ruang
Respirologi Bona 2 RSUD Dr. Soetomo Surabaya dengan diagnosa medis:
Pneumonia + Subdural Hygroma Temporoparietal Bilateral + Hidrosefalus
Komunikan +Gizi Buruk. Kemudian dari Respirologi pasien dipindah ke UPI
Bona 2 pada tanggal 23 Juni 2016. Tanggal 30 Juni 2016 pasien kembali
dipindahkan ke Ruang Respirologi Bona 2.
Pengkajian keperawatan pada By. Ny. F dilakukan penulis pada tanggal 30
Juni 2016 dan didapatkan data dari Ibu F bahwa keluhan yang tampak pada By.
Ny. F saat itu adalah masih sesak dan masih mengeluarkan lendir. Hasil
pemeriksaan fisik ditemukan data: S= 36,5oC, N= 130x/menit, RR= 68x/menit.
Pada pemeriksaan fokus sistem pernapasan didapatkan data: RR= 68x/menit,
pasien mampu bernapas spontan dengan bantuan O2 Mask 6 Lpm, suara nafas
vesikuler, rhoncii (+), retraksi otot bantu pernapasan (+) pada supraklavikula dan
subcosta, PCH (+), setiap beberapa saat terdapat sekret yang keluar dari mulut By.
Ny. F. Dari data tersebut ditemukan masalah keperawatan ketidakefektifan
bersihan jalan nafas.
Dari Ibu F juga didapatkan data bahwa Ibu merasa cemas dengan kondisi
anaknya karena ibu tidak mengetahui terkait penyakit dan penyebab penyakit
bayinya. Selain itu, Ibu juga mengatakan merasa cemas karena ASInya susah
keluar padahal Ibu ingin sekali bisa memberikan ASInya kepada By. Ny. F. Dari
60

datatersebut ditemukan masalah keperawatan kesiapan meningkatkan pemberian


asi dan ansietas.

3.2 Metode Pengumpulan Data


3.2.1 Desain Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian pre-experimental. Penelitian ini ingin
mengetahui pengaruh psikoedukasi terhadap tingkat kecemasan dan koping orang
tua dalam merawat anak dengan pneumonia di Ruang Bona 2 RSUD Dr. Soetomo
Surabaya. Jenis rancangan penelitian yang digunakan adalah pre-post test design.
Penelitian ini melibatkan satu subjek penelitian yang diberikan intervensi
psikoedukasi menggunakan metode ceramah dan diskusi/tanya jawab dengan
media booklet dan leaflet.
3.2.2 Sampel
Sampel yang dilibatkan dalam penelitian ini adalah sampel yang
memenuhi kriteria inklusi penelitian. Kriteria inklusi pada penelitian ini adalah:
a. Orang tua yang mempunyai anak dengan diagnosa medis pneumonia.
b. Orang tua yang mengalami kecemasan akibat penyakit pneumonia yang
diderita oleh anaknya
c. Dapat membaca dan menulis.
d. Bersedia menjadi responden dan mengisi kuesioner penelitian.
Sedangkan kriteria ekslusi pada penelitian ini adalah:
a. Orang tua yang kondisi fisiknya tidak memungkinkan untuk mengikuti
intervensi yang diberikan penulis.
3.2.3 Intrumen Penelitian
Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner.
Kuesioner yang digunakan terdiri dari 3 kuesioner, yaitu kuesioner A, B, dan C.
Kuesioner A adalah kuesioner untuk pengumpulan data demorafi yang
meliputi meliputi nama responden (inisial), usia responden, pendidikan,
pekerjaan, dan penghasilan keluarga. Kuesioner B adalah kuesioner untuk
mengukur tingkat kecemasan keluarga menggunakan modifikasi kuesioner
kecemasan dari Z-RAS (Zung Self Rating Anxiety Scale) yang terdiri dari 20 item.
Tingkat kecemasan diukur dalam skala likert, masing-masing item pertanyaan
61

diberi penilaian angka antara 1-4, untuk pertanyaan unfavorable (5, 9, 13, dan 19)
dengan penilaian (4) sangat jarang (dirasakan seminggu sekali), (3) kadang-
kadang (3-4 hari sekali), (2) sering (2 hari sekali), dan (1) selalu (setiap hari).
Sedangkan untuk pertanyaan favorable (1, 2, 3, 4, 6, 7, 8, 10, 11, 12, 14, 15, 16,
17, 18, dan 20) dengan penilaian (1) sangat jarang (dirasakan seminggu sekali),
(2) kadang-kadang (3-4 hari sekali), (3) sering (2 hari sekali), dan (4) selalu
(setiap hari). Rentang skor hasil penialaian antara 20-80 dan dikatakan cemas
apabila skor 44.
Kuesioner C adalah kuesioner untuk mengukur mekanisme koping.
Pengukuran koping keluarga menggunakan instrumen WCQ-R (Revised Ways of
Coping Scale) menurut Lazarus dan Folkman (1984), yang terdiri dari 60
pernyataan. Namun setelah dilakukan uji kuesioner oleh Rachmaniah (2012)
terdapat 21 pertanyaan yang dikeluarkan karena hasil uji validitas kuesioner
dinyatakan tidak valid. Sisa item pertanyaan diukur dalam skala likert, masing-
masing diberikan penilaian skor 1-4, untuk pernyataan unfavorable yaitu no. 9,
10, 12, 17, 20, 23, 25, 42, dan 28. dengan penilaian (4) tidak pernah (tidak pernah
melakukan hal tesebut), (3) kadang-kadang (3-4 kali selama cemas), (2) sering (2
kali selama cemas), dan (1) selalu (setiap kali mengalami kecemasan). Sedangkan
untuk pernyataan favorable (nomor sisanya) dengan penilaian (1) tidak pernah
(tidak pernah melakukan hal tesebut), (2) kadang-kadang (3-4 kali selama cemas),
(3) sering (2 kali selama cemas), dan (4) selalu (setiap kali mengalami
kecemasan). Untuk jawaban responden didapatkan rentang skor antara 39-156.
BAB 4
PEMBAHASAN

4.1 Analisis Masalah Keperawatan


Hasil pengkajian didapatkan data bahwa klien menderita pneumonia
dengan diagnosa medis sekunder subdural hygroma + hidrosefalus komunikan +
gizi buruk. Namun, dalam hal ini penulis hanya akan berfokus terhadap
Pneumonia yang diderita. Pneumonia adalah infeksi yang terjadi pada jaringan
paru-paru (alveoli) dan bersifat akut. Infeksi mikroorganisme (bakteri, virus,
jmur) merupakan salah satu penyebab dari pneumonia.
Dari kasus By. Ny. F didapatkan data bahwa pada saat hamil hingga usia
kehamilan 20 minggu Ibu F susah makan dan mengaku badannya sering merasa
lemas. Riwayat natal didapatkan data bahwa By. Ny. F lahir spontan di RSU Dr.
Soewandhi dengan AS 1-1, BB 2000 gram, PB 46 cm, ketuban mekonium dan
dilaporkan adanya kejang. By. Ny. F dilaporkan terdapat riwayat intubasi dan
pemasangan ventilator di NICU sesaat setelah lahir (11 Mei 2016) kemudian O2
CPAP (29 Mei 2016), dan mendapatkan O2 nasal (04 Juni 2016). Kemudian pada
21 Juni 2016 dirujuk ke RSUD Dr. Soetomo dengan keluhan sesak dan diagnosa
medis s. HIE + BPD + IUGR. Tindakan intubasi dan pemasangan ventilator akibat
terjadinya asfiksia pada saat By. Ny. F lahir disebabkan karena air ketuban keruh
yang bercampur mekonium terhirup sewaktu di dalam rahim akibat partus yang
lama. Selain itu, tindakan intubasi dan pemasangan ventilator juga dapat menjadi
salah satu faktor terjadinya BPD (Bronchopulmonary Dysplasia), yaitu suatu
keadaan cedera pada paru-paru akibat terapi oksigen dengan konsentrasi tinggi
dan pemakaian ventilator. BPD berhubungan dengan penyempitan diameter
saluran nafas (Tamba 2009). Hal tersebut dapat menjadi kemungkinan munculnya
keluhan sesak pada By. Ny. F.
Lamanya anak dirawat di rumah sakit dari awal lahir hingga sekarang
menyebabkan Ibu F merasa cemas. Didapatkan data bahwa Ibu F yang lulusan
SMA mengaku tidak mengetahui secara jelas terkait penyakit dan penyebab
penyakit By. Ny. F sehingga ia merasa sangat cemas. Saat ini Ibu F juga merasa
cemas karena tidak dapat memproduksi ASI untuk diberikan pada anaknya. Dari

62
63

data tersebut penulis menemukan masalah keperawatan ansietas yang akan


diberikan intervensi berupa psikoedukasi yang merupakan salah satu upaya dalam
penurunan tingkat kecemasan dan peningkatan pengetahuan Ibu F. Tesis yang
penulis adaptasi berjudul Pengaruh Psikoedukasi terhadap Kecemasan dan
Koping Orang Tua dalam Merawat Anak dengan Thalasemia Myor di RSU
Kabupate Tangerang Banten milik Dini Rachmaniah dari Fakultas Ilmu
Keperawatan program Magister Keperawatan Peminatan Keperawatan Anak, Juli
2012.

4.2 Pelaksanaan Intervensi dan Hasil


Pelaksanaan intervensi keperawatan anak pada By. Ny. F dilakukan secara
komprehensif, baik secara fisik kepada By. Ny. F maupun secara psikologis
terhadap Ibu F. Terkait masalah ansietas atau kecemasan yang dialami Ibu By.
Ny. F, maka salah satu intervensi yang dilakukan oleh penulis adalah
psikoedukasi. Ibu F selama proses pengkajian berlangsung secara subjektif beliau
mengatakan bahwa dirinya merasa cemas terkait dengan kondisi anaknya. Selain
itu, Ibu F juga merasa cemas karena belakangan ini tidak dapat memberikan ASI
pada By. Ny. F dikarenakan ASI tidak dapat keluar. Penulis kemudian melakukan
pre-test pada tanggal 2 Juli 2016 dengan menggunakan instrumen kuesioner A, B,
dan C. Dari pre-test didapatkan skor untuk kuesioner B yang menilai kecemasan
adalah sebesar 46 dan kuesioner C yang menilai kemampuan koping sebesar 114.
Hal ini menunjukkan bahwa secara kuantitatif Ibu F juga mengalami kecemasan.
Dikarenakan adanya suatu kendala, psikoedukasi kemudian diberikan pada
Ibu F dengan 2 sesi pada tanggal 11 Juli 2016 selama kurang lebih 90 menit.
Dimana sesi pertama berisi kegiatan pemberian pendidikan kesehatan terkait
penyakit dan perawatan anak dengan pneumonia serta pentingnya ASI dan cara
pijat oksitosin. Pendidikan kesehatan diberikan menggunakan metode ceramah
dan diskusi/tanya jawab. Media yang digunakan adalah booklet berisi materi
terkait pentingnya ASI dan cara pijat oksitosin serta Ibu F diberikan leaflet terkait
pneumonia pada anak. Pada hari yang sama sesi kedua dilakukan pada Ibu F. Sesi
kedua berisi edukasi pada Ibu F terkait keterampilan koping Ibu F dalam
64

menghadapi masalah, yaitu dengan latihan nafas dalam. Selama psikoedukasi


berlangsung Ibu F kooperatif dan antusias.
Evaluasi dari pemberian psikoedukasi pada Ibu F dapat dilihat dari skor
kecemasan pada saat post-test yang menujukan skor sebesar 43 dan skor
kemampuan koping sebesar 119. Hal tersebut menunjukkan penurunan dari hasil
sebelum diintervensi yaitu 46 sedangkan untuk kemampuan koping keluarga tida
terdapat perbedaan nilai. Secara kualitatif atau subjektif, Ibu F mengatakan bahwa
beliau sekarang sudah mulai memahami terkait penyakit anaknya (pneumonia)
dan cara melakukan pijat oksitosin untuk memperlancar pengeluaran ASI
sehingga dirinya merasa sedikit tenang. Hal ini menunjukkan bahwa pemberian
psikoedukasi dapat menurunkan tingkat kecemasan.

4.3 Analisis Intervensi dengan Konsep dan Penelitian Terkait


Berdasarkan hasil pre-test dan post test dengan menggunakan kuesioner
didapatkan hasil bahwa skor tingkat kecemasan Ibu F sebelum diberikan
intervensi adalah 46 dan setelah diberikan intervensi adalah 43. Sedangkan untuk
skor kemampuan koping sebelum diberikan intervensi adalah 119 dan setelah
diberikan intervensi tetap sebesar 119. Hal ini menunjukkan bahwa pemberian
psikoedukasi dapat menurunkan tingkat kecemasan.
Kecemasan merupakan keadaan emosional yang bersifat subjektif,
perasaan yang tidak menyenangkan yang diakibatkan oleh adanya suatu bahaya.
Setiap orang menginginkan segala sesuatu dalam kehidupannya dapat berjalan
lancar, sesuai dengan harapannya dan terhindar dari segala bahaya. Jika harapan
tidak sesuai dengan kenyataan, maka kecemasan mungkin bisa terjadi, salah satu
keadaan yang tidak diharapkan adalah terganggunya kesehatan (Rachmaniah
2012). Hal ini mendukung dari hasil penelitian dimana Ibu F mengalami
kecemasan karena harapannya untuk memiliki bayi yang sehat ketika lahir tidak
tidak menjadi kenyataan. By. Ny. F saat lahir tidak langsung menangis dan tidak
ada nafas sehingga dilakukan tindakan intubasi dan pemasangan ventilator. Ibu F
mengatakan sempat terdapat penyangkalan terhadap kondisi By. Ny. F karena Ibu
F merasa sudah melakukan hal yang terbaik saat kehamilan dengan rutin ANC
setiap bulan pada dokter Sp.OG dan dikatakan kondisi kehamilannya tidak ada
65

masalah namun pada saat By. Ny. F lahir, Ibu F terkejut karena By. Ny. F lahir
dengan berat badan yang kurang yaitu 2200 gram dan terdapat masalah kesehatan
pada By. Ny. F. Tanda dan gejala kecemasan yang dirasakan oleh Ibu F adalah
takut, tegang, dan juga gejala somatik seperti kelelahan dan sakit kepala.
Menurut penulis kecemasan yang dialami oleh Ibu F disebabkan karena
kurangnya informasi yang diterima Ibu F terkait kondisi sakit anaknya. Namun,
meskipun Ibu F mengalami kecemasan, strategi koping Ibu F masih cukup baik.
Dalam penelitian ini Ibu F mengatakan bahwa setiap orang tua pasti akan mengalami
kecemasan pada saat mengetahui anaknya menderita penyakit dan harus rawat inap di
rumah sakit, namun mereka tetap berusaha memberikan yang terbaik kepada anak
mereka dengan mengikuti pengobatan rutin sesuai dengan anjuran. Melihat fenomena
hasil penelitian, bahwa pada dasarnya manusia memberikan respon terhadap semua
rangsangan baik positif maupun negatif. Dalam hal ini orang tua yang mengalami
kecemasan dalam merawat anak dengan pneumonia, dapat bertindak secara tepat
maupun kurang tepat, misalnya beberapa orang tua berupaya sekuat tenaga untuk
memberikan yang terbaik bagi anaknya, namun ada juga yang hanya pasrah pada
keadaan. Strategi koping Ibu F dalam menghadapi masalah selama ini, yaitu
dengan mendengarkan lagu-lagu rohani (terapi musik religi) dan bacaan ayat-ayat
Al-Quran.
Setelah diberikan intervensi psikoedukasi pada hasil post-test didapatkan
bahwa skor tingkat kecemasan Ibu F adalah 43 dan skor kemampuan koping tetap
sebesar 119.
Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk mengurangi dampak
psikososial yang dialami oleh keluarga dalam merawat anak dengan penyakit
pneumonia adalah psikoedukasi terhadap keluarga. Psikoedukasi keluarga
merupakan salah satu elemen program perawatan kesehatan jiwa keluarga dengan
cara pemberian informasi, edukasi melalui komunikasi yang terapeutik. Program
psikoedukasi merupakan pendekatan yang bersifat edukatif dan pragmatif (Stuart
& Laraia 2005). Psikoedukasi keluarga adalah terapi yang digunakan untuk
memberikan informasi pada keluarga untuk meningkatkan keterampilan mereka
dalam merawat anggota keluarga mereka yang mengalami masalah psikososial,
sehingga diharapkan keluarga akan mempunyai koping yang positif terhadap
66

kecemasan dan beban yang dialaminya (Goldenberg & Goldengerg 2004, dalam
Rachmaniah 2012).
BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Pneumonia adalah suatu penyakit infeksi yang terjadi pada jaringan paru-
paru (alveoli) dan bersifat akut yang dapat disebabkan oleh mikroorganisme
tertentu. Berdasarkan angka kejadian pneumonia di RSUD Dr. Soetomo Surabaya
di IRNA Anak selama 3 bulan terakhir (April-Juni 2016) yaitu sebanyak 53 kasus.
Anak dengan pneumonia memerlukan perawatan dengan optimal karena apabila
tidak tertalaksana dengan baik, pneumonia dapat berakibat pada kematian.
Berbagai masalah psikologis dapat dialami oleh orang tua yang anaknya
menderita pneumonia apalagi bila anak harus rawat inap di rumah sakit dalam
jangka waktu yang lama. Salah satu masalah psikologis yang dapat muncul adalah
kecemasan. Salah satu intervensi yang dapat dilakukan perawat sebagai upaya
untuk menurunkan tingkat kecemasan adalah dengan memberikan psikoedukasi.
Psikoedukasi dalam laporan ini telah diberikan selama 1 kali pada Ibu F yang
mengalami kecemasan akibat kondisi anaknya. Hasil pre-test dan post test dengan
menggunakan kuesioner didapatkan hasil bahwa skor tingkat kecemasan Ibu F
sebelum diberikan intervensi adalah 46 dan setelah diberikan intervensi adalah 43.
Sedangkan untuk skor kemampuan koping sebelum diberikan intervensi adalah
114 dan setelah diberikan intervensi sebesar 119. Hal ini menunjukkan bahwa
pemberian psikoedukasi dapat menurunkan tingkat kecemasan dan meningkatkan
kemampuan koping individu.

5.2 Saran
Berdasarkan hasil kesimpulan yang telah diuraikan di atas, penulis dapat
memberikan saran terkait hasil pemberian asuhan keperawatan pada klien dengan
pneumonia.
5.2.1 Bidang Keilmuan Keperawatan Anak
Saran untuk bidang keilmuan agar dapat memperkaya teori mengenai
asuhan keperawatan pada klien dengan pneumonia sehingga dapat dijadikan

67
68

referensi bagi penelitian tentang pemberian asuhan keperawatan pada klien


pneumonia selanjutnya.
5.2.2 Pelayanan Kesehatan di RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Saran untuk pelayanan di rumah sakit agar asuhan keperawatan yang
diberikan tidak hanya sebatas masalah fisik saja, namun juga dapat diberikan
asuhan keperawatan psikososial pada pasien di ruang rawat sehingga dapat
meningkatkan mutu pelayanan rumah sakit. Sedangkan saran untuk perawat
ruangan agar dapat terus memotivasi dan melibatkan anak dan keluarga dalam
setiap pemberian asuhan keperawatan.
5.2.3 Penelitian
Saran untuk penelitian berikutnya terkait pemberian psikoedukasi pada
orangtua pasien yang mengalami kecemasan adalah diharapkan pelaksanaan post-
test dilakukan minimal 2 minggu setelah diberikan intervensi agar hasil menjadi
lebih akurat.
69

DAFTAR PUSTAKA

Alwisol, 2005, Psikologi Kepribadian, Ummi Press, Malang.

Anwar, A & Ika, D 2014, Pneumonia pada Anak Balita di Indonesia, Jurnal
Kesehatan Masyarakat Nasional, Vol. 8, No.8, Hal. 359-365.

Badri, RA 2012, Manajemen Stres Kerja pada Beberapa Karyawan dan Buruh
PT Monier Tangerang, Tesis, Fakultas Psikologi, Universitas Indonesia,
Depok.

Cartwright, ME 2007, Psychoeducation Among Caregivers of Children


Receiving Mental Health Services, Disertasi, Graduate School of The Ohio
State University, Ohio.

Caldarelli, M, et al. 2009, Surgical Treatment of Chronic Subdural Hygroma in


Infants and Children, Acta Neurochir, 144:581-588.

Cofiar, M, et al. 2012, Rapid Resolution of Acute Subdural Hematoma and


Effects on the Size of Existent Subdural Hygroma: A Case Report,
Turkish Neurosurgery, Vol. 17, No. 3, Pg. 224-227.

Corwin, EJ 2009, Buku Saku: Patofisiologi, Edisi 3, EGC, Jakarta.

Depkes RI 2007, Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita, Departemen


Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta.

Depkes RI 2009, Buku Saku Gizi, Departemen Kesehatan Republik Indonesia,


Jakarta.

Depkes RI 2011, Pedoman Pelayanan Gizi Buruk, Departemen Kesehatan


Republik Indonesia, Jakarta.

Depkes RI 2011, Bagan Tatalaksana Anak Gizi Buruk: Buku 1, Departemen


Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta.

Fitriyah, H 2013, Analisis Praktik Klinik Keperawatan Kesehatan Masyarakat


Perkotaan pada Pasien Hidrosefalus di Lantai III Utara RSUP Fatmawati
Jakarta, Karya Ilmiah Akhir Ners, Fakultas Ilmu Keperawatan,
Universitas Indonesia, Depok.

Hawari, D 2009, Psikometri Alat Ukur (Skala) Kesehatan Jiwa, Fakultas


Kedokteran, Universitas Indonesia, Depok.

Hartati, S 2011, Analisis FaktorRisiko yang berhubungan dengan Kejadian


Pneumonia pada Anak Balita di RSUD Pasar Rebo Jakarta, Tesis,
Fakultas Ilmu Keperawatan, Universitas Indonesia, Depok.
70

Hockenberry, MJ & Wilson, D 2009, Nursing Care of Infants and Children, 8th
Edition, Mosby Elsevier, St. Louis.

Iskandar, J 2011, Cedera Kepala, Gramedia, Jakarta.

Islam, AS 2012, Hidrosefalus, Ilmu Bagian Bedah SMF Bedah Saraf, Fakultas
Kedokteran Universitas Hasanuddin, Makassar.

Israr, YA 2009, Gizi Buruk (Severe Malnutrition), Fakultas Kedokteran,


Universitas Riau, Riau.

Kemenkes RI 2011, Petunjuk Teknis Tatalaksana Anak Gizi Buruk Buku II,
Kementerian Kesehatan Reublik Indonesia, Direktorat Jenderal Bina Gizi
dan Kesehatan Ibu dan Anak, Jakarta.

Krisnansari, D 2010, Nutrisi dan Gizi Buruk, Mandala of Health, Vol. 4, No.1.

Kumar, R 2010, Chronic Subdural Fluid Collection in Children, Journal of


Medical Education and Research, Vol. 7, No. 1.

Lisma, AER 2014, Higroma Subdural, Tutorial Klinik, Fakultas Kedokteran,


Universitas Mulawarman, Samarinda.

Litiloly, F & Nurfitria, S 2014, Manajemen Stres pada Istri yang Mengalami
Long Distance Marriage, Jurnal Fakultas Psikologi,Vo. 3, No. 2.

Nelson, WE 2000, Ilmu Kesehatan Anak, Edisi 15, EGC, Jakarta.

Nuraeni, A 2012, Pengaruh Steam Inhalation terhadap Usaha Bernapas pada


Balita dengan Pneumonia di Puskesmas Kabupaten Subang Propinsi Jawa
Barat, Tesis, Fakultas Ilmu Keperawatan, Universitas Indonesia, Depok.

Paiva, WS, et al. 2010, Remote Postoperative Epidural Hematoma after Subdural
Hygroma Drainage, Institute of Neurosurgery.

Potter, PA & Perry, AG 2005, Buku Ajar Fundamental Keperawatan: Konsep,


Proses, dan Praktik, Edisi 4, Volume 1, EGC, Jakarta.

Putra, R 2011, Referat Hidrosefalus, Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Anak


Fakultas Kedokteran, Universitas Tarumanegara.

Rachmaniah, D 2012, Pengaruh Psikoedukasi terhadap Kecemasan dan Koping


Orang Tua dalam Merawat Anak dengan Thalasemia Mayor Di RSU
Kabupaten Tangerang Banten, Tesis, Fakultas Ilmu Keperawatan,
Universitas Indonesia, Depok.

Said, M 2010, Pengendalian Pneumonia Anak-Balita dalam Rangka Pencapaian


MDG4, Buletin Jendela Epidemiologi, Vol. 3, Hal. 16-21.
71

Sari, LP 2013, Analisis Praktik Klinik Keperawatan Kesehatan Masyarakat


Perkotaan pada Anak dengan Gizi Buruk di Ruang Teratai Lantai 3
Selatan RSUP Fatmawati, Karya Ilmiah Akhir Ners, Fakultas Ilmu
Keperawatan, Universitas Indonesia, Depok.

Shu-Qing, Y, et al. 2010, Compressive Brainstem Deformation Resulting from


Subdural Hygroma after Neurosurgery: A Case Report, Chinese Medical
Journal, 121 (11), Pg. 1055-1056.

Sjamsuhidajat, R & Jong, WD 2009, Buku Ajar Ilmu Bedah, EGC, Jakarta.

Stuart, GW & Laraia, MT 2005, The Principle and Practice of Psychiatric


Nursing, 8th Edition, Elsevier Mosby, St. Louis, Missouri.

Stuart, GW 2009, Principles and Practice of Psychiatric Nursing, 9th Edition,


Mosby Inc., St. Louis, Missouri.

Supratiknya, A, 2011, Merancang Program dan Modul Psikoedukasi, Edisi


Revisi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

Sutini, T 2011, Pengaruh Aktivitas Bermain Meniup Tiupan Lidah terhadap


Status Oksigenasi pada Anak Usia Prasekolah dengan Pneumonia di
Rumah Sakit Islam Jakarta, Tesis, Fakultas Ilmu Keperawatan,
Universitas Indonesia, Depok.

Tamba, RAP 2009, Faktor Risiko Infeksi Respiratorik Akut Bawah pada Anak di
RSUP Dr. Kariadi, Tesis, Program Pendidikan Dokter Spesialis I Ilmu
Kesehatan Anak, Fakultas Kedokteran, Universitas Diponegoro,
Semarang.
72

Lampiran 1. Kuesioner Penelitian

KUESIONER A

Berikut ini saya membutuhkan informasi mengenai saudara. Saya memohon


kesediaan saudara untuk mengisi data-data dibawah ini :
Nama/Inisial : .
Usia : . Tahun
Pendidikan terakhir saudara : berikan tanda () pada jawaban yang sesuai
o SD
o SMP
o SMA
o Perguruan Tinggi (D3/S1/S2/S3)
Pekerjaan saudara : berikan tanda () pada jawaban yang sesuai
o Pegawai Negeri
o Pegawai Swasta
o Wiraswasta
o Ibu Rumah Tangga
o Buruh
o Lainnya :
Penghasilan keluarga anda : berikan tanda () pada jawaban yang sesuai
o < 1.000.000
o 1.000 000 1.400.000
o > 1.400.000
73

KUESIONER B

INSTRUKSI

Berikan tanda checklist (), pada pilihan jawaban yang menurut saudara paling
menggambarkan keadaan yang saudara rasakan. Dengan penilaian :
(1) Sangat jarang : jika perasaan tersebut dirasakan seminggu sekali
(2) Kadang-kadang : jika perasaan tersebut dirasakan dalam 3-4 hari sekali
(3) Sering : jika perasaan tersebut dirasakan dalam dua hari sekali
(4) Selalu : jika perasaan tersebut dirasakan setiap hari
Ketika saya cemas akan kondisi anak saya yang mengalami sakit, maka :
Sangat Kadang- Sering Selalu
No Pernyataan jarang kadang (3) (4)
(1) (2)
1 Saya merasakan cemas lebih dari
yang biasa saya rasakan.
2 Saya merasa ketakutan tanpa alasan
yang jelas.
3 Saya mudah marah dan merasa
panik ketika menghadapi keadaan
penyakit anak saya
4 Perasaan saya sangat hancur dan
tidak menentu.
5 Saya merasa semuanya akan baik-
baik saja dan tidak akan ada
peristiwa buruk yang akan terjadi
6 Tangan dan kaki saya terasa
gemetar.
7 Saya terganggu oleh sakit kepala,
leher dan punggung saya.
8 Saya merasa cepat mengalami
kelelahan
9 Saya merasa tenang dan bisa duduk
dengan santai
10 Saya bisa merasakan jantung saya
berdebar sangat cepat
11 Saya terganggu oleh rasa pusing di
kepala saya.
12 Saya merasa seperti mau pingsan
74

dalam mengahadapi keadaan


penyakit anak saya.

Sangat Kadang- Sering Selalu


No Pernyataan jarang kadang (3) (4)
(1) (2)
13 Saya bisa bernafas dengan lega.

14 Saya merasakan mati rasa dan


kesemutan di jari tangan & jari
kaki.
15 Saya terganggu dengan sakit perut.
16 Saya merasa lebih sering buang air
kecil (kencing).
17 Tangan saya biasanya kering dan
hangat.
18 Wajah saya terasa menjadi panas
19 Saya dapat melakukan istirahat dan
tidur malam dengan nyenyak.
20 Saya mengalami mimpi buruk
dengan keadaan penyakit anak
saya.
TOTAL SKOR
75

KUESIONER C

INSTRUKSI

Berikan tanda Checklist () pada pilihan jawaban yang menggambarkan seberapa


sering saudara melakukan suatu tindakan tertentu ketika mengalami cemas pada
saat merawat anak dengan penyakit thalasemia. Pilihan jawaban yang tersedia
adalah :
(1) Tidak pernah : Jika tidak pernah melakukan hal tesebut
(2) Kadang-kadang : Jika tindakan tersebut dilakukan 3-4 kali ketika mengalami
cemas
(3) Sering : Jika tindakan tersebut dilakukan 2 kali ketika mengalami
cemas
(4) Selalu : Jika tindakan tersebut dilakukan setiap kali mengalami
kecemasan akibat merawat anak dengan thalasemia

Ketia saya mengalami kecemasan akibat merawat anak saya yang


sakit, maka yang saya lakukan adalah :
Tidak Kadang-
No Sering Selalu
Cara mengatasi pernah kadang
(3) (4)
(1) (2)
1 Saya hanya dapat berkonsentrasi
pada hal yang harus saya lakukan
selanjutnya
2 Saya mencoba memahami
dengan lebih baik lagi, masalah
yang saya alami yaitu merawat
anak yang sakit.
3 Saya melakukan hal-hal yang
dapat mengalihkan pikiran cemas
saya, dengan bekerja dan
beraktifitas
4 Saya mencoba menerima keadaan
penyakit anak saya untuk
mendapatkan hasil yang baik
5 Saya melakukan sesuatu yang
saya pikir tidak akan berhasil,
tetapi setidaknya saya sudah
berusaha
76

Tidak Kadang-
Sering Selalu
NO Cara Mengatasi pernah kadang
(3) (4)
(1) (2)
6 Saya berbicara kepada orang
lain untuk mengetahui lebih
jelas tentang situasi yang saya
alami.
7 Saya siap menerima masukan
untuk melakukan hal yang lebih
baik.
8 Saya berharap keajaiban akan
terjadi pada masalah yang saya
alami.
9 Saya hanya mengikuti nasib,
karena kadang-kadang
keberuntungan saya kurang
baik.
10 Saya mencoba untuk
memendam perasaan saya
sendiri.
11 Saya dapat beristirahat tidur
lebih lama daripada biasanya.
12 Saya melampiaskan kemarahan
saya kepada orang-orang yang
menyebabkan masalah dalam
kehidupan saya.
13 Saya menerima simpati dan
pengertian dari orang lain.
14 Saya bicara pada diri sendiri,
karena dengan begitu dapat
membantu saya menjadi merasa
lebih baik.
15 Saya meminta pertolongan dari
seseorang yang profesional
(dokter, perawat, dll).
16 Saya membuat rencana tindakan
dan melakukan rencana tersebut.
17 Saya menyadari bahwa saya
membawa masalah pada diri
saya sendiri.
77

18 Saya berbicara kepada


seseorang yang bisa melakukan
sesuatu yang jelas tentang
masalah yang saya alami.
19 Saya berhasil keluar dari
masalah yang saya alami, dan
mencoba untuk beristirahat dan
berlibur.
20 Saya mencoba membuat diri
merasa lebih baik dengan cara
makan, minum, merokok,
menggunakan narkoba dll.
21 Saya mencoba untuk tidak
melakukan tindakan terlalu
cepat atau mengikuti apa kata
hati saya.
22 Saya mencoba mengubah
sesuatu sehingga semuanya
menjadi lebih baik.
23 Saya menghindari orang-orang
yang ada disekeliling saya.
24 Saya meminta keluarga atau
teman untuk memberikan saran
pada keadaan yang saya alami.
25 Saya tidak mau orang lain
mengetahui betapa buruknya
keadaan yang menimpa saya.
26 Saya menceritakan perasaan
saya kepada seseorang (tetangga
atau keluarga yang punya
pengalaman sama).
27 Saya akan berusaha untuk
mendapatkan yang saya
inginkan yaitu kesembuhan anak
saya.
28 Saya meampiaskan kemarahan
saya kepada orang lain.
29 Saya tahu apa yang harus saya
lakukan, sehingga saya berusaha
sekuat tenaga untuk membuat
keadaan menjadi lebih baik.
78

30 Saya tidak percaya bahwa telah


terjadi sesuatu pada diri saya
dan keluarga saya.
31 Saya mencoba mencari beberapa
alternatif penyelesaian maslaah
terhadap masalah yang saya
alami.
32 Saya pasrah menerima keadaan,
karena tidak ada yang bisa saya
lakukan.
33 Saya membayangkan berada
pada waktu dan tempat yang
lebih baik dari saat ini.
34 Saya berharap situasi yang saya
alami akan segera berakhir.
35 Saya mempunyai impian atau
keinginan untuk mengubah
keadaan ini.
36 Saya selalu berdoa untuk
kesehatan anak saya
37 Saya mempersiapkan diri untuk
menghadapi hal-hal yang
terburuk dalam kehidupan saya
38 Saya memikirkan terlebih dahulu
apa yang akan saya katakan dan
saya lakukan
39 Saya memikirkan orang yang
saya kagumi, jika menghadapi
keadaan seperti yang saya alami,
maka saya akan mencontoh orang
tersebut.
TOTAL SKOR
79

Lampiran 2. SAP Pneumonia pada Anak

SATUAN ACARA PENYULUHAN KESEHATAN


PNEUMONIA PADA ANAK
DI RUANG BONA 2 RSUD Dr. SOETOMO SURABAYA

Disusun oleh:
Mita Noviyanti 131513143098

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS (P3N)


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016
80

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)

Topik : Pneumonia pada Anak


Tempat : Ruang Respiro - Bona 2 RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Hari/Tanggal : Selasa, 21 Juni 2016
Sasaran : Keluarga By. Ny. F
Waktu : 15 menit 12.30 - 12.45 WIB
Penyuluh : Mita Noviyanti

I. Tujuan Instruksional Umum


Setelah mendapat penyuluhan selama 15 menit, keluarga pasien
(By. E) di Ruang Respiro - Bona 2 RSUD Dr. Soetomo Surabaya
memahami terkait penyakit pneumonia pada anak.

II. Tujuan Instruksional Khusus


Setelah mendapat penyuluhan kesehatan, diharapkan keluarga An.
E mampu:
1. Menjelaskan definisi pneumonia.
2. Menjelaskan penyebab pneumonia.
3. Menyebutkan faktor resiko pneumonia.
4. Menjelaskan cara penularan pneumonia.
5. Menyebutkan gejala pneumonia.
6. Menjelaskan penatalaksanaan pasien pneumonia.
7. Menyebutkan pencegahan pneumonia.

III. Materi
1. Definisi pneumonia.
2. Penyebab pneumonia.
3. Faktor resiko pneumonia.
4. Cara penularan pneumonia.
5. Gejala pneumonia.
6. Penatalaksanaan pasien pneumonia.
7. Pencegahan pneumonia.
81

IV. Metode
1. Ceramah
2. Diskusi/tanya jawab

V. Media
1. Leaflet

VI. Kegiatan Penyuluhan


No Tahap Kegiatan Pendidikan Kegiatan Peserta
1. Pembukaan 1. Mengucapkan salam dan 1. Menjawab salam.
(3 menit) memperkenalkan diri.
2. Menyampaikan tujuan dan 2. Mendengarkan
maksud penyuluhan. tujuan dari
penyuluhan.
3. Menjelaskan kontrak 3. Mendengarkan
waktu dan mekanisme kontrak waktu dan
kegiatan. mekanisme
kegiatan.
4. Memperkenalkan pemateri 4. Memperhatikan
dan menjelaskan materi materi penyuluhan
penyuluhan yang akan yang diberikan.
diberikan .
2. Pelaksanaan 1. Apersepsi dengan cara 1. Peserta
(10 menit) menggali pengetahuan menyampaikan
yang dimiliki peserta pengetahuanya
tentang penyakit mengenai
Pneumonia. Pneumonia
2. Menjelaskan pada peserta 2. Memperhatikan
mengenai: materi penyuluhan
a. Definisi pneumonia. yang disampaikan.
b. Penyebab pneumonia.
c. Faktor resiko
pneumonia.
d. Cara penularan
pneumonia.
e. Gejala pneumonia.
f. Penatalaksanaan pasien
pneumonia.
g. Pencegahan
pneumonia.
3. Menjawab pertanyaan
yang diajukan peserta 3. Peserta mengajukan
82

penyuluhan. pertanyaan dan


mendengarkan
jawaban pertanyaan
dari pemateri.
3. Penutup 1. Menanyakan kembali 1. Peserta menjawab
(2 Menit) materi yang telah pertanyaan yang
disampaikan. diajukan pemateri.
2. Menyimpulkan materi 2. Peserta
yang telah disampaikan. mendengarkan
kesimpulan materi
yang disampaikan
3. Mengucapkan terima kasih 3. Menjawab salam.
kepada peserta atas
partisipasinya dalam acara
penyuluhan, mengakhiri
pertemuan dan
mengucapkan salam.
4. Pemateri memberikan 4. Menerima leaflet
leaflet kepada peserta. yang dibagikan
pemateri.

VII. Sistematika Tempat

Keterangan :
: Peserta

: Pemateri : Pembimbing akademik & klinik

VIII. Pengorganisasian dan Uraian Tugas


1. Pembimbing :
a. Ilya Krisnana, S.Kep., Ns., M.Kep.
b. Sri Astutik, S.Kep., Ns.
2. Pemateri: Mita Noviyanti
Uraian Tugas :
a. Menjelaskan materi penyuluhan dengan jelas dan dengan bahasa
yang mudah dipahami oleh peserta.
83

b. Memotivasi peserta untuk tetap aktif dan memperhatikan proses


penyuluhan.
c. Memotivasi peserta untuk bertanya.

IX. Evaluasi
1. Evaluasi Struktur
a. Kontrak waktu dan tempat dilakukan secara per lisan 1 hari sebelum
acara dilakukan.
b. Peserta hadir tepat waktu di tempat penyuluhan.
c. Peserta mengisi lembar absensi secara lengkap.
d. Peserta berada di tempat yang telah ditentukan
e. Pengorganisasian penyelenggara dilakukan sebelum dan saat
penyuluhan dilaksanakan.
f. Pengorganisasian berjalan sesuai dengan job description.
2. Evaluasi Proses
a. Pelaksanaan kegiatan sesuai dengan POA.
b. Peserta antusias terhadap materi penyuluhan yang telah diberikan.
c. Peserta tidak meninggalkan acara penyuluhan sebelum acara selesai.
d. Peserta bisa berkomunikasi aktif dengan penyuluh, yaitu dengan bisa
memberikan pertanyaan kepada penyuluh mengenai hal yang kurang
dimengerti dan juga bisa menjawab pertanyaan dari penyuluh terkait
dengan penerimaan materi yang disampaikan.
3. Evaluasi Hasil
a. Peserta datang dan antusias mengikuti penyuluhan.
b. Acara dimulai tepat waktu.
c. Peserta mengikuti kegiatan sesuai dengan aturan yang telah
dijelaskan.
d. Peserta dapat mengerti dan paham tentang penyakit Pneumonia
e. Peserta mampu menjawab dengan benar 75% dari pertanyaan
penyuluh.
84

LEMBAR OBSERVASI PELAKSANAAN PENYULUHAN


MAHASISWA PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS
FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA

Tanggal:

Evaluasi Struktur Evaluasi Proses Evaluasi Hasil


1. Kontrak waktu dan Pembukaan 1. Anggota keluarga
tempat dilakukan 1. Mengucapkan salam klien datang.
secara per lisan 1 hari dan memperkenalkan 2. Acara dimulai tepat
sebelum acara diri. waktu.
dilakukan. 2. Menyampaikan 3. Anggota keluarga
2. Anggota keluarga tujuan dan maksud klien mengikuti
klien hadir tepat penyuluhan. kegiatan sesuai
waktu di tempat 3. Menjelaskan kontrak dengan aturan yang
penyuluhan. waktu dan telah dijelaskan.
3. Anggota keluarga mekanisme kegiatan. 4. Anggota keluarga
klien mengisi lembar 4. Memperkenalkan klien antusias
absensi secara pemateri dan terhadap materi
lengkap. menjelaskan materi penyuluhan yang
4. Anggota keluarga penyuluhan yang disampaikan.
klien berada di akan diberikan. 5. Anggota keluarga
tempat yang telah Pelaksanaan klien dapat mengerti
ditentukan 1. Apersepsi dengan dan paham jenis
5. Pengorganisasian cara menggali makanan apa saja
penyelenggara pengetahuan yang yang perlu diberikan
dilakukan sebelum dimiliki anggota pada seseorang
dan saat penyuluhan keluarga klien setelah menjalani
dilaksanakan. tentang pneumonia operasi.
6. Pengorganisasian pada anak. 6. Anggota keluarga
berjalan sesuai 2. Menjelaskan klien mampu
dengan job pengaturan nutrisi menjawab dengan
description. pada pasien setelah benar 75% dari
menjalani pertanyaan penyuluh.
pembedahan, yang
meliputi:
a. Definisi
pneumonia.
b. Penyebab
pneumonia.
c. Faktor resiko
pneumonia.
d. Cara penularan
85

pneumonia.
e. Gejala pneumonia.
f. Penatalaksanaan
pasien pneumonia.
g. Pencegahan
pneumonia.
3. Menjawab
pertanyaan yang
diajukan anggota
keluarga klien.
Penutup
1. Menanyakan kembali
materi yang telah
disampaikan.
2. Menyimpulkan
materi yang telah
disampaikan.
3. Mengucapkan terima
kasih kepada anggota
keluarga klien atas
partisipasinya dalam
acara penyuluhan,
mengakhiri
pertemuan dan
mengucapkan salam.
86

MATERI PENYULUHAN
PNEUMONIA PADA ANAK

A. Definisi Pneumonia
Pneumonia adalah infeksi akut yang mengenai jaringan paru-paru yaitu
alveoli (Kemenkes RI 2012). Menurut Anwar & Ika (2014) pneumonia adalah
infeksi yang terjadi pada jaringan paru-paru (alveoli) dan bersifat akut yang
dapat disebabkan oleh bakteri, virus, jamur pajanan bahan kimia, kerusakan
fisik paru-paru, maupun pengaruh tidak langsung dari penyakit lain.

B. Etiologi Pneumonia
Dari studi mikrobiologik ditemukan penyebab utama bakteriologik
pneumonia anak-balita adalah Streptococcus pneumoniae/pneumococcus (30-
50% kasus) dan Hemophilus influenzae type b/Hib (10-30% kasus), diikuti
Staphylococcus aureus dan Klebsiela pneumoniae pada kasus berat. Bakteri
lain seperti Mycoplasma pneumonia, Chlamydia spp, Pseudomonas spp,
Escherichia coli (E. coli) juga menyebabkan pneumonia. Pneumonia pada
neonatus banyak disebabkan oleh bakteri Gram negatif seperti Klebsiella spp,
E. coli di samping bakteri gram positif seperti S. pneumoniae, grup b
streptokokus dan S. aureus (Said 2010).
Penyebab utama virus adalah Respiratory Syncytial Virus (RSV) yang
mencakup 15-40% kasus diikuti virus influenza A dan B, parainfluenza,
human metapneumovirus dan adenovirus. Diperkirakan tahun 2005 terjadi
kematian 66.000 - 199.000 anak balita di dunia karena pneumonia RSV, 99%
di antaranya terjadi di negara berkembang. Data di atas mempertegas kembali
peran RSV sebagai etiologi potensial dan signifikan pada pneumonia anak-
balita baik sebagai penyebab tunggal maupun bersama dengan penyebab
bakteri lain (Said 2010).

C. Faktor Resiko Pneumonia


Faktor resiko yang dapat menyebabkan tingginya morbiditas dan
mortalitas anak dengan pneumonia adalah:
87

1. Usia
Tingginya kejadian pneumonia terutama menyerang kelompok usia
bayi dan balita. Faktor usia merupakan salah satu faktor risiko kematian
pada balita yang sedang menderita pneumonia. Semakin tua usia balita
yang sedang menderita pneumonia maka akan semakin kecil risiko
meninggal akibat pneumonia dibandingkan balita yang berusia muda.
2. Status gizi
Anak yang tidak memperoleh makanan cukup dan seimbang, daya
tahan tubuhnya (imunitas) dapat melemah sehingga tubuhnya rentan
terserang penyakit infeksi. Bila status gizi anak sangat buruk maka daya
tahan tubuhnya pun terganggu sehingga mudah terjadi pneumonia
berulang atau anak tidak mampu mengatasi penyakit pneumonia dengan
sempurna.
3. Status imunisasi
Imunisasi merupakan salah satu cara menurunkan angka kesakitan
dan angka kematian pada bayi dan anak. Imunisasi yang tidak lengkap
merupakan faktor risiko yang dapat meningkatkan insidens ISPA terutama
pneumonia.
4. Faktor lingkungan
a. Polusi udara dalam rumah
Rumah atau tempat tinggal yang buruk (kurang baik) dapat
mendukung terjadinya penularan penyakit dan gangguan kesehatan,
diantaranya adalah infeksi saluran nafas. Rumah kecil yang penuh
asap, baik yang berasal dari kompor gas, pemakaian kayu sebagai
bahan bakar maupun dari asap kendaraan bermotor, dan tidak memiliki
sirkulasi udara yang memadai akan mendukung penyebaran virus atau
bakteri yang mengakibatkan penyakit infeksi saluran pernafasan yang
berat.
Insiden pneumonia pada anak kelompok umur kurang dari lima
tahun mempunyai hubungan bermakna dengan kedua orang tuanya
yang mempunyai kebiasaan merokok. Anak dari perokok aktif yang
88

merokok dalam rumah akan menderita sakit infeksi pernafasan lebih


sering dibandingkan dengan anak dari keluarga bukan perokok.
b. Kepadatan hunian
Di daerah perkotaan, kepadatan merupakan salah satu masalah
yang dialami penduduk kota. Hal ini disebabkan oleh pesatnya
pertumbuhan penduduk kota dan mahalnya harga tanah di perkotaan.
Salah satu kaitan kepadatan hunian dan kesehatan adalah karena rumah
yang sempit dan banyak penghuninya, maka penghuni mudah
terserang penyakit dan orang yang sakit dapat menularkan penyakit
pada anggota keluarga lainnya.
Perumahan yang sempit dan padat akan menyebabkan anak
sering terinfeksi oleh kuman yang berasal dari tempat kotor dan
akhirnya terkena berbagai penyakit menular.

D. Cara Penularan Pneumonia


Pada umumnya, pneumonia dikategorikan dalam penyakit menular
yang ditularkan melalui udara, dengan sumber penularan adalah penderita
pneumonia yang menyebarkan kuman dalam bentuk droplet ke udara pada
saat batuk atau bersin. Untuk selanjutnya, kuman penyebab pneumonia masuk
ke saluran pernapasan melalui proses inhalasi (udara yang dihirup), atau
dengan cara penularan langsung, yaitu percikan droplet yang dikeluarkan oleh
penderita saat batuk, bersin, dan berbicara langsung terhirup oleh orang di
sekitar penderita, atau memegang dan menggunakan benda yang telah terkena
sekresi saluran pernapasan penderita (Anwar & Ika 2014).

E. Manifestasi Klinis Pneumonia


Pneumonia ditandai dengan gejala batuk dan atau kesulitan bernapas
seperti napas cepat, dan tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam (Anwar
& Ika 2014). Menurut Said (2010) sebagian besar gambaran klinis pneumonia
anak-balita berkisar antara ringan sampai sedang hingga dapat berobat jalan
saja. Hanya sebagian kecil berupa penyakit berat mengancam kehidupan dan
perlu rawat-inap. Secara umum gambaran klinis pneumonia diklasifikasi
89

menjadi 2 kelompok yaitu gejala umum dan gejala respiratorik. Gejala umum
yang dapat terjadi antara lain demam, sakit kepala, malaise, nafsu makan
kurang, gejala gastrointestinal seperti mual, muntah dan diare. Gejala
respiratorik yang terjadi antara lain seperti batuk, napas cepat (tachypnoe/fast
breathing) dengan frekuensi 50x/menit pada anak usia 2 bulan sampai < 1
tahun dan 40x/menit pada anak usia 1 sampai 5 tahun, napas sesak (retraksi
dada/chest indrawing), napas cuping hidung, dan sianosis. Hipoksia
merupakan tanda klinis pneumonia berat. Anak pneumonia dengan
hipoksemia 5 kali lebih sering meninggal dibandingkan dengan pneumonia
tanpa hipoksemia.

F. Penatalaksanaan Pneumonia
1. Penatalaksanaan umum
Pada pneumonia berat, diberikan cairan intravena dan dilakukan
balance cairan ketat. Antipiretik dan analgetik dapat diberikan untuk
menjaga kenyamanan pasien dan mengontrol batuk. Nebulisasi dengan 2
agonis dan/atau NaCl dapat diberikan untuk memperbaiki mucocilliary
clearance. Bila saturasi oksigen pasien 92% pada saat bernapas dengan
udara kamar harus diberikan terapi oksigen dengan kanul nasal, head box,
atau sungkup untuk mempertahankan saturasi oksigen > 92% (IDAI 2009).
2. Pemberian antibiotik
Amoksisilin merupakan antibiotic pilihan pertama untuk antibiotic
oral pada anak < 5 tahun karena efektif melawan sebagian besar pathogen
yang menyebabkan pneumonia pada anak, ditoleransi dengan baik, dan
murah. Alternatifnya adalah co-amoxiclav, ceflacor, eritromisin,
claritomisin, dan azitromisin. M. pneumoniae lebih sering terjadi pada
anak yang lebih tua maka antibiotic golongan makrolid diberikan sebagai
pilihan pertama secara empiris pada anak 5 tahun. Makrolid diberikan
bila dicurigani M. pneumoniae atau C. pneumonia sebagai penyebab. Jika
S. aureus dicurigai sebagai penyebab, diberikan amkrolid atau kombinasi
flucloxacillin dengan amoksisilin (IDAI 2009).
90

Antibiotic intravena diberikan diberikan pada pasien pneumonia


yang tidak dapat menerima obat per oral (missal karena muntah) atau
termasuk dalam derajat pneumonia berat. Antibiotik intravena yang
dianjurkan adalah kloramfenikol, co-amoxiclav, ceftriaxone, cefuroxime,
dan cefotaxime. Pemberian antibiotic oral harus dipertimbangkan jika
terdaapat perbaikan setelah mendapat antibiotic intravena (IDAI 2009).
3. Nutrisi
Pada anak dengan distress pernapasan berat, pemberian makanan
per oral harus dihindari. Makanan dapat diberikan lewat nasogastric tube
(NGT) atau intravena. Tetapi harus diingat bahwa pemasangan NGT dapat
menekan pernapasan, khususnya pada bayi/anak dengan ukuran lubang
hidung yang kecil. Jika memang dibutuhkan, sebaiknya menggunakan
ukuran yang terkecil (IDAI 2009).
Perlu dilakukan pemantauan balance cairan ketat agar anak tidak
mengalami overhidrasi karena pada pneumonia berat terjadi peningkatan
sekresi hormon antidiuretik (IDAI 2009).

G. Pencegahan Pneumonia
Upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya
pneumonia pada anak antara lain (IDAI 2009):
1. Menghindarkan bayi/balita dari paparan asap rokok, polusi udara, dan
tempat keramaian yang berpotensi penularan.
2. Menghindarkan bayi/balita dari kontak dengan penderita ISPA.
3. Membiasakan pemberian ASI.
4. Segera berobat jika mendapati anak kita mengalami panas, batuk, pilek.
Terlebih jika disertai suara serak, sesak napas, dan adanya tarikan pada
otot diantara rusuk (retraksi).
5. Periksakan kembali jika dalam 2 hari belum menampakkan perbaikan dan
segera ke Rumah Sakit jika kondisi anak memburuk.
6. Imunisasi Hib untuk memberikan kekebalan terhadap Haemophilus
influenza, vaksin Pneumokokal Heptavalen (mencegah IPD=Invasive
91

pneumococcal disease) dan vaksinasi influenza pada anak resiko tinggi,


terutama usia 6-23 bulan.
92

DAFTAR PUSTAKA

Anwar, A & Ika, D 2014, Pneumonia pada Anak Balita di Indonesia, Jurnal
Kesehatan Masyarat Nasional, Vol. 8, No. 8.
IDAI 2009, Pedoman Pelayanan Medis, Ikatan Dokter Anak Indonesia.
Kemenkes RI 2014, Modul Tatalaksana Standar Pneumonia, Kementrian
Kesehatan RI Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan
Lingkungan, Jakarta.
Said, M 2010, Pengendalian Pneumonia Anak-Balita dalam Rangka Pencapaian
MDG4, Buletin Jendela Epidemiologi, Volume 3.
93

Lampiran 3. Modul Psikoedukasi

MODUL PELAKSANAAN
TERAPI PSIKOEDUKASI KELUARGA

Oleh:
Mita Noviyanti
NIM. 131513143098

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS (P3N)


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016
94

Terapi Psikoedukasi

(Psychoeducational Therapy)

A. Pendahuluan
Pneumonia adalah infeksi akut yang mengenai jaringan paru-paru yaitu
alveoli yang ditandai dengan adanya demam, peningkatan produksi sekret, batuk,
pilek, napas cepat disertai cuping hidung sehingga dapat mengganggu pola napas
anak (Hockenberry & Wilson 2009; Kemenkes RI 2012). Prevalensi penyakit ini
baik di dunia maupun di Indonesia terus mengalami peningkatan. Pengobatan dan
perawatan yang terus menerus tentu dapat berdampak pada kehidupan keluarga,
misalnya masalah beban ekonomi, psikologis dan sosial keluarga. Salah satu
intervensi yang dapat diberikan untuk menurunkan beban psikologis adalah
pemberian Psikoedukasi pada keluarga. Keluarga merupakan salah satu sasaran
dalam meningkatkan kesehatan mental, karena keluarga merupakan bagian
terkecil dari masyarakat yang berperan dalam meningkatkan kesehatan
keluarganya untuk mencapai derajat kesehatan yang optimal baik secara fisik
maupun psikologis (Rachmaniah 2012).
Pendidikan psikologis yang dalam bahasa Inggris disebut psychological
education atau psycho-education yang sering juga disebut personal and social
education merupakan gerakan yang relatif baru namun penting di lingkungan
kesehatan, dimana alasan berkembangnya psikoedukasi adalah untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat akan layanan psikologis. Terapi Psikoedukasi Keluarga
(Family Psychoeducation Terapy) adalah salah satu elemen program perawatan
kesehatan jiwa keluarga dengan cara pemberian informasi, edukasi melalui
komunikasi yang therapeutik. Program psychoeducational merupakan pendekatan
yang bersifat edukatif dan pragmatif (Stuart & Laraia, 2005).
Pelaksanaan psikoedukasi ini dapat diberikan oleh penyedia pelayanan
kesehatan seperti dokter, psikolog, perawat dan bidan. Pelaksanaannya dapat
dibuat dalam beberapa sesi dan disesuaikan dengan kebutuhan individu atau
keluarga. Dalam modul psikoedukasi yang diberikan kepada keluarga yang
mempunyai anak dengan penyakit Pneumonia ini, terdiri dari dua sesi yaitu :
95

1. Sesi I: identifikasi masalah dan informasi tentang proses penyakit. Pada sesi ini
keluarga dapat menyepakati kontrak program psikoedukasi yang akan
diberikan, setelah diberikan penjelasan mengenai tujuan pemberian program
psikoedukasi ini, keluarga mampu menyampaikan pengalamannya dalam
mempunyai dan merawat anak dengan Pneumonia, keluarga mampu
memahami proses penyakit, penyebab, tanda dan gejala, pengobatan dan
perawatan anak dengan Pneumonia.
2. Sesi II: manajemen kecemasan yang dialami oleh keluarga dan melatih
keterampilan koping keluarga dalam menghadapi krisis. Pada sesi ini keluarga
mampu berbagi pengalaman dengan keluarga yang lain yang mempunyai
masalah yang sama, keluarga memahami dan mampu mengelola kecemasan
yang dialaminya.

B. Modul Psikoedukasi Keluarga


1. Topik
Psikoedukasi Pneumonia, Pentingnya ASI, dan Pijat Oksitosin.
2. Tujuan
Terapi Psikoedukasi Keluarga dirancang terutama adalah untuk
meningkatkan pengetahuan keluarga tentang penyakit, meningkatkan
kemampuan keluarga dalam mengenal dan mengelola kecemasan yang
dialami keluarga, serta meningkatkan kemampuan keterampilan koping
keluarga dalam menghadapi situasi krisis. Menurut Stuart dan Laraia
(2005) tujuan psikoedukasi keluarga adalah untuk menambah pengetahuan
bagi anggota keluarga sehingga diharapkan dapat menurunkan tingkat
cemas dan meningkatkan fungsi keluarga.
3. Waktu
Intervensi Psikoedukasi dapat diberikan sebanyak dua sesi kepada
keluarga dengan waktu 45 menit untuk setiap sesi.
4. Materi (terlampir pada leaflet dan booklet)
96

5. Media
Untuk mendukung pelaksanaan modul psikoedukasi diperlukan berbagai
media dan sarana pembelajaran lain meliputi leaflet, booklet, dan lain-
lain.
6. Prosedur
Sesi I : (Identifikasi Masalah dan Informasi Tentang Proses Penyakit)
Tujuan:
a. Keluarga menyepakati kontrak program psikoedukasi.
b. Keluarga mengetahui tujuan program psikoedukasi.
c. Keluarga mendapat kesempatan untuk menyampaikan pengalaman
keluarga, beban yang dirasakan keluarga dan kebutuhan.
d. Keluarga dapat memahami proses penyakit Pneumonia, meliputi
pengertian, penyebab, tanda dan gejala, pengobatan dan
penatalaksanaan.
e. Keluarga dapat memahami terkait pentingnya ASI dan langkah-langkah
pijat oksitosin.
Setting:
Keluarga duduk berhadapan dengan terapis (peneliti).
Alat dan Bahan:
a. Modul,
b. Leaflet,
c. Booklet, dan
d. Format evaluasi.
Metode:
a. Curah pendapat.
b. Ceramah.
c. Tanya jawab.
Langkah-langkah :
a. Persiapan
1) Mengingatkan keluarga minimal satu hari sebelum pelaksanaan
psikoedukasi.
2) Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan.
97

b. Pelaksanaan
1) Fase Orientasi
a) Salam terapeutik
(1) Salam dari terapis.
(2) Perkenalan nama dan panggilan terapis.
(3) Menanyakan nama dan panggilan peserta.
b) Kontrak
(1) Menjelaskan tujuan pertemuan pertama yaitu untuk
membantu keluarga meningkatkan pengetahuan dan
pemahaman tentang penyakit yang diderita oleh salah satu
anggota keluarganya yaitu Pneumonia serta meningkatkan
pengetahuan dan pemahaman terkait pentingnya ASI dan
langkah-langkah pijat oksitosin.
(2) Terapis menjelaskan langkah-langkah setiap sesi sebagai
berikut:
(a) Pelaksanaan terapi dilakukan sebanyak dua sesi.
(b) Lama kegiatan 60-90 menit.
(c) Keluarga mengikuti kegiatan dari awal sampai selesai
dengan anggota keluarga yang tidak berganti.
2) Fase Kerja
a) Menanyakan tentang apa yang dirasakan keluarga selama ini
terkait dengan masalah psikososial kecemasan yang dialami
dalam merawat anak dengan Pneumonia.
(1) Keluarga diberikan kesempatan untuk menyampaikan
perasaannya.
b) Menyampaikan informasi tentang penyakit Pneumonia dan cara
merawat anak dengan Pneumonia pada keluarga.
c) Menyampaikan informasi tentang pentingnya ASI dan langkah-
langkah pijat oksitosin.
d) Mendemonstrasikan langkah-langkah pijat oksitosin.
98

e) Memberikan kesempatan keluarga untuk mengajukan pertanyaan


terkait informasi yang diberikan atau berdasarkan pengalaman
yang dialami.
3) Fase Terminasi
a) Evaluasi
(1) Menanyakan perasaan keluarga setelah selesai sesi I.
(2) Memberikan umpan balik positif atas kerjasama dan
kemampuan keluarga dalam menyampaikan pengalaman
yang dialaminya dalam merawat anak dengan Pneumonia.
b) Tindak lanjut
Menganjurkan keluarga untuk menyampaikan dan mendiskusikan
informasi yang sudah diberikan pada anggota keluarga yang lain.
c) Kontrak
(1) Menyepakati topik sesi II yaitu manajemen kecemasan dan
keterampilan koping keluarga.
(2) Menyepakati waktu dan tempat untuk pertemuan
selanjutnya.
c. Evaluasi Proses
Evaluasi ketepatan waktu pelaksanaan terapi khususnya tahap kerja,
keaktifan keluarga, keterlibatan keluarga, proses pelaksanaan secara
keseluruhan.
99

FORMAT EVALUASI

Sesi I Psikoedukasi Keluarga:


Identifikasi masalah dan Informasi tentang penyakit Pneumonia

Tanggal Pelaksanaan:
No. Kegiatan Keterangan
1. Hadir dalam kegiatan psikoedukasi.
2. Mengungkapkan pengalaman merawat
anak dengan Pneumonia.
3. Menyebutkan pengertian, penyebab,
tanda gejala, dan pengobatan anak
dengan Pneumonia.
4. Menyebutkan manfaat ASI dibandingkan
susu formula.

5. Mendemonstrasikan langkah-langkah
pijat oksitosin.

6. Keaktifan selama psikoedukasi


berlangsung.

Keterangan :
Berilah tanda silang (X) jika tidak melakukan, dan checklist () jika melakukan
100

Sesi II (Manajemen Kecemasan & Keterampilan Koping Keluarga)

Tujuan:
a. Keluarga mampu mengungkapkan pengalaman tentang kecemasan yang
dirasakan akibat salah satu anggota dalam keluarga mengalami penyakit
Pneumonia.
b. Keluarga mendapatkan informasi tentang cara mengatasi kecemasan
yang dialami akibat salah satu anggota dalam keluarga mengalami
penyakit Pneumonia.
c. Keluarga mampu mendemonstrasikan cara-cara mengatasi kecemasan.
d. Keluarga mampu menentukan alternatif tindakan dalam menghadapi
dan merawat anak dengan Pneumonia.
Setting :
Keluarga dan terapi duduk berhadapan dalam posisi yang nyaman.
Alat dan Bahan :
a. Modul,
b. Leaflet, dan
c. Format evaluasi.
Metode :
a. Curah pendapat.
b. Ceramah.
c. Tanya jawab.
d. Demonstrasi.
Langkah-langkah :
a. Persiapan
1) Mengingatkan keluarga satu hari sebelum pelaksanaan psikoedukasi.
2) Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan.
b. Pelaksanaan
1) Fase Orientasi
a) Salam terapeutik dari terapis.
b) Kontrak
(1) Menjelaskan tujuan pertemuan kedua yaitu untuk membantu
keluarga yang mempunyai anggota keluarga dengan masalah
101

psikososial kecemasan dan cara keluarga menghadapi


permasalahan dalam merawat anak dengan Pneumonia
(strategi koping).
(2) Menyepakati waktu (lama) kegiatan dan tempat kegiatan.
2) Fase Kerja
a) Memberikan kesempatan kepada keluarga untuk menyampaikan
perasaan dan beban yang dialami dalam merawat anak dengan
Pneumonia.
b) Memberikan kesempatan kepada keluarga untuk menyampaikan
upaya atau cara yang dilakukan keluarga dalam menghadapi
masalah psikososial (emotional expression) seperti kecemasan
akibat salah satu anggota keluarga mengalami penyakit
Pneumonia.
c) Mendemonstrasikan kepada keluarga cara mengatasi kecemasan
secara fisik yaitu relaksasi progresif dan latihan nafas dalam.
d) Memberikan kesempatan keluarga untuk mendemonstrasikan
kembali (redemonstrasi) cara mengatasi kecemasan secara fisik
yaitu relaksasi progresif dan latihan nafas dalam.
e) Memberikan kesempatan keluarga untuk mengajukan pertanyaan
terkait informasi yang diberikan atau berdasarkan pengalaman
yang dialami.
3) Fase Terminasi
a) Evaluasi
(1) Menanyakan perasaan keluarga setelah selesai dilaksanakan
sesi II.
(2) Memberikan umpan balik positif atas kerjasama dan
kemampuan keluarga dalam menyampaikan pengalaman
yang dialaminya dalam merawat anak dengan Pneumonia.
b) Tindak lanjut
Menganjurkan keluarga untuk melakukan beberapa alternatif
tindakan dalam mengatasi kecemasan seperti yang sudah
diajarkan dalam program ini.
102

c) Kontrak
(1) Menyepakati pertemuan selanjutnya yaitu post test.
(2) Menyepakati waktu dan tempat untuk pertemuan selanjutnya.
c. Evaluasi Proses
Evaluasi ketepatan waktu pelaksanaan terapi khususnya tahap kerja,
keaktifan keluarga, keterlibatan keluarga, proses pelaksanaan secara
keseluruhan.
103

FORMAT EVALUASI

Sesi II Psikoedukasi Keluarga:


Manajemen Kecemasan dan Keterampilan koping keluarga

Tanggal Pelaksanaan:
No. Kegiatan Keterangan
1. Hadir dalam kegiatan psikoedukasi.
2. Menyampaikan perasaan kecemasan
dalam merawat anak dengan
Pneumonia.

3. Memperagakan tindakan yang


dilakukan apabila mengalami
kecemasan.
4. Menyampaikan cara keluarga dalam
menghadapi situasi yang menekan.
5. Keaktifan dalam kegiatan psikoedukasi.

Keterangan :
Berilah tanda silang (X) jika tidak melakukan, dan checklist () jika melakukan
104

Lampiran 4. Booklet ASI dan Pijat Oksitosin


105
106
107
108
109
110
111
112
113

Lampiran 5. Leaflet Pneumonia pada Anak


114