Anda di halaman 1dari 38

SISTEM OPERASI GIS 150 KV BANDARA NGURAH RAI

LAPORAN KERJA PRAKTEK

I PUTU JULIANA
NIM. 1404405015

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO DAN KOMPUTER


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS UDAYANA
BUKIT JIMBARAN
2017
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK INI TELAH DISETUJUI

PADA TANGGAL, 13 SEPTEMBER 2017

JUDUL : SISTEM OPERASI GIS 150 KV BANDARA NGURAH


RAI
TEMPAT : GIS 150 BANDARA NGURAH RAI
DISUSUN OLEH : I PUTU JULIANA
NIM : 1404405015
FAKULTAS : TEKNIK
JURUSAN : TEKNIK ELEKTRO DAN KOMPUTER
BIDANG STUDI : ENERGI DAN SISTEM TENAGA LISTRIK

Mengetahui, Menyetujui,

Ketua Jurusan Teknik Elektro Fakultas Dosen Pembimbing,


Teknik Universitas Udayana

(WAYAN GEDE ARIASTINA) (Ir.Antonius Ibi Weking, MT.)


NIP.196904131994121001 NIP.197408152000031002

i
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK INI TELAH DISETUJUI

PADA TANGGAL, 11 AGUSTUS 2017

JUDUL : SISTEM OPERASI GIS 150 KV BANDARA NGURAH


RAI
TEMPAT : GIS 150 KV BANDARA NGURAH RAI
DISUSUN OLEH : I PUTU JULIANA
NIM : 1404405015
FAKULTAS : TEKNIK
JURUSAN : TEKNIK ELEKTRO DAN KOMPUTER
BIDANG STUDI : ENERGI DAN SISTEM TENAGA LISTRIK

Mengetahui, Menyetujui,
Supervisor GIS Pembimbing lapangan

(Wawan Septiyanto) (Anas Adi Putra)


NIP. 8206091P3B NIP. 8808344P3B

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa/Tuhan Yang Maha
Esa,karena berkat rahmat-Nya, maka laporan kerja praktek yang berjudul SISTEM
OPERASI GIS 150 KV BANDARA NGURAH RAI dapat diselesaikan. Dalam
penyusunan laporan kerja praktek ini, penulis banyak memperoleh petunjuk dan
bimbingan dari berbagai pihak. Sehingga pada kesempatan ini perkenankanlah saya
mengucapkan terima kasihyang sebesar-besarnya kepada:
1. Bapak Prof. Ir.Ngakan Putu Gede Suardana,MT,Ph.D selaku Dekan Fakultas
Teknik Universitas Udayana.
2. Wayan Gede Ariastina, S.T., M.Eng.Sc., Ph.D selaku Ketua Program Studi
Teknik Elektro Universitas Udayana.
3. Ir. Antonius Ibi Weking,MT.sebagai dosen pembimbing
4. Bapak Wawan Septyanto sebagai supervisor dan Bapak Anas Adi Putra yang
dengan penuh perhatian telah memberikan dorongan, semangat, bimbingan dan
saran selama dalammelakukan kegiatan kerja praktek dan penulisan laporan
kerja praktek.
Terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu pelaksanaan dan
penyelesaian laporan kerja praktek.yang dengan penuh perhatian telah memberikan
dorongan, semangat, bimbingan dan saran selama dalam melakukan kegiatan kerja
praktek.Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Oleh
karena itu segala kritik dan saran yang bersifat membangun sangat diharapkan demi
kesempurnaan penulisan di masa yang akan datang. Semoga Ida Sang Hyang Widhi
Wasa/Tuhan YangMaha Esa selalu melimpahkan rahmat-Nya kepada semua pihak
yang telah membantu pelaksanaan dan penyelesaian laporan kerja praktek.

Mangupura, 2017

Penulis

iii
DAFTAR ISI

Halaman
SAMPUL DALAM .................................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN PEMBIMBING LAPANGAN .................................iii
KATA PENGHANTAR .......................................................................................iv
DAFTAR ISI .........................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................vi
DAFTAR SINGKATAN .....................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN .....................................................................................13
1.1 Latar Belakang ...............................................................................13

1.2 Rumusan Masalah...........................................................................18

1.3 Tujuan Penulisan ............................................................................19

1.4 Ruang Lingkup ...............................................................................20

1.5 Mengenai GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai..................................21


1.5.1 Sejarah Berdirinya GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai...................22
1.5.2 Gambaran Umum GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai.....................12
1.5.3 Lokasi GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai.......................................13
1.5.4 VISI DAN MISI.............................................................................20

1.5.4.1 VISI................................................................................................20

1.5.4.2 MISI...............................................................................................20

1.6 Job Deskripsi dan tugas wewenang...............................................20

iv
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ..........................................................................20
2.1 Teori GIS........................................................................................20
2.2 Komponen dan Fungsi ...................................................................22
2.2.1 Subsistem Primary .........................................................................23
2.2.1.1 Busbar ............................................................................................23
2.2.1.2 PMT ...............................................................................................24
2.2.1.3 PMS/PMS Tanah ...........................................................................25
2.2.1.4 Current Transformer ......................................................................25
2.2.1.5 Voltage Transformer ......................................................................26
2.2.1.6 Capacitive Voltage Transformer ...................................................26
2.2.1.7 Lightning Arrester.........................................................................26
2.2.1.8 Terminasi.......................................................................................26
2.2.2 Subsistem Secondary ......................................................................26
2.2.3 Subsistem Dielectric .......................................................................26
2.2.4 Subsistem Driving mechanism .......................................................27
2.3 Subsistem GIS ................................................................................27
2.4 Prinsip kerja GIS (Gas Insulated Substation ..................................32
2.5 Penerapan K3 GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai ...........................34
BAB III PEMBAHASAN .....................................................................................37
3.1 Data teknis penyulang GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai ..............37
3.2 Prinsip kerja GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai .............................38
3.3 Pengertian dan Tujuan Pemeliharaan ............................................38
3.4 Pemeliharaan GIS Sebagai Upaya Untuk Meminimalisir Gagal
Kontrol ...........................................................................................38
3.4.1 Pengecekan Tegangan Baterai........................................................40
3.4.2 Thermovision..................................................................................40
3.4.3 Pemeliharaan alat pernafasan trafo (Dehidrating Breather)..........41
BAB IV PENUTUP ..............................................................................................56
4.1 Kesimpulan .....................................................................................56
4.2 Saran ...............................................................................................57
v
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................58

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Bandar Udara Internasional Ngurah Rai adalah bandar udara internasional
yang terletak di sebelah selatan Bali, tepatnya di kelurahan Tuban,Kecamatan
Kuta, Kabupaten Badung, Bali.Bandara Ngurah Rai adalah Bandara tersibuk
nomor 3 di Indonesia sehingga membutuhkan energin listrik yang cukup tinggi
yang digunakan untuk mengoprasikan semua peralatan elektronik yang ada pada
Bandara ngurah rai agar bandara beroperasi dengan baik maka di bangunlah GIS
Bandara Ngurah Rai 150 kV.GIS merupakan singkatan dari Gas Insulated
Substation yang terpasang sebuah metal enclosure dan diisolasi oleh gas
bertekanan.Gas yang digunakan adalah Sulfur Hexafluoride (SF6).Dibangunnya
GIS ini bertujuan untuk memenuhi daya yang dibutuhkan Bandara Ngurah Rai.
Karena kebutuhan energy listrik semakin meningkat di area Bali selatan
yang di dominasi oleh wilayah pariwisata maka dioperasikanlah GIS Bandara
Ngurah Rai 150 kVyang dipasang dua transformator untuk memberikan pelayanan
suplay listrik yang berkualitas.Untuk Transformer 1 dapat menyuplay ke daerah
Kelan, Citra Land, Prada Bali, Exp Uluwatu, ACS Garuda, Tegeh Sari,Exp
Metering, PAM Teluk dan Transformer 2 menyuplay ke Ayana, Anantara, Kediri,
Bukit Hijau, Exp.Bali Vacation, Exp.Dream Land. GIS Bandara Ngurah Rai
beroperasi dibawah PT.PLN(persero) TRANS-JBTB APP BALI.

1.2 Rumusan Masalah


Untuk mengetahui cara kerja GIS Bandara Ngurah Rai 150 kV?
1.3 Tujuan Penulisan
Tujuan dari penulisan ini adalah untuk menambah wawasan dan
pengalaman bagi mahasiswa, sebagai perbandingan antara ilmu yang didapat di
perkuliahan dengan ilmu yang didapat selama masa Kerja Praktek dan secara
khusus mengetahui GIS Bandara Ngurah Rai 150 kV

vii
8

1.4 Ruang Lingkup


Ruang lingkup laporan ini terbatas pada penjelasan tentang system
pengoperasian operasi GIS Bandara Ngurah Rai 150 kV Area Bali Selatan

1.5 Mengenai GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai


1.5.1 Sejarah Berdirinya GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai
Seiring berjalannya waktu Bandara ngurah Rai memerlukan penyuplay daya
listrik yang cukup besar dan Area Bali selatan juga memerlukan Penyuplay daya
yang besar juga karena pemakaian energy listrik di dominasi oleh wilayah
pariwisata, maka dari itu dibangunlah GIS Bandara Ngurah Rai 150 kV pada 18
Agustus 2013 pada pukul 00.44 WITA dengan melalui Transmission Line Bay
Pemecutan Kelod yang kemudian dilanjutkan dengan Couple Bay pada pukul 00.50
WITA hingga diteruskan ke arah Nusa Dua pada pukul 01.05 WITA dengan
AMAN.Setelah melalui masa monitoring +/- 24 jam pada sistem dan peralatan
(Kompartemen GIS), pada tanggal 20 Agustus 2013 dilanjutkan dengan
pengoperasin (energize) Transformer Bay 1 pada pukul 12.01 WITA dan
Transformer Bay 2 pada pukul 12.31 WITA.
1.5.2 Gambaran Umum GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai
GIS yang berjumlah 8 Bay ini adalah buatan dari pabrikan ternama yaitu
HITACHI. Dengan sebagian partnya diproduksi di daerah Cikarang dan sebagian
lagi langsung di import dari Induk pabrikannya di Jepang. Untuk proses Assembly
dan sebagian pengujian (Factory Test) dilakukan di Cikarang.

Adapun Bay yang beroprasi antara lain :


1. Transmission Line Bay 150kV Pemecutan Kelod
2.Transmission Line Bay 150kV Nusa Dua
3. Couple Bay 150kV
4. Transformator Bay 150kV Trafo 3 (Future)
5. Transformator Bay 150kV Trafo 2
6. Transformator Bay 150kV Trafo 1
7. Bay VT 150kV Busbar A
8. Bay VT 150kV Busbar B
9

1.5.3 Lokasi GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai


GIS Bandara begitulah sebagian orang menyebut nama si gagah GIS 150kV
Bandara Ngurah Rai yang terletak di sebelah selatan wilayah Bandara Ngurah Rai
Bali. Dengan alamat Jln. Taman Sari, Banjar Kelan Kec. Kuta Kab. Badung Prov.
Bali.

1.5.4 VISI DAN MISI


1.5.4.1 VISI
Menjadi perusahaan yang andal,efisien dan berwawasan LINGKUNGAN,
KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA
1.5.4.2 MISI
1. Meningkatkan Kemampuan SDM Berbasis Kompetensi.
2. Melaksanakan Pengoperasian dan Pemeliharaan yang Berorientasi
kepada On Condition Base & Predictive Maintenace serta Selalu
Mengikuti dan Memperhatikan Peraturan K3 yang berlaku.
3. Memantau dan Mengandalkan Secara Terus Menerus Pengaruh Operasi
dan Pemeliharaan terhadap Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
4. Menuju Kecelakaan Nihil.

1.6 Job Diskripsi / Tugas dan Wewenan

Gambar 1.1 Struktur organisasi GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 GIS(Gas Insulated Substation)


Gas Insulated Substation (GIS) didefinisikan sebagai rangkaian beberapa
peralatan yang terpasang di dalam sebuah metal enclosure dan diisolasi oleh gas
bertekanan. GIS merupakan bentuk pengembangan gardu induk, yang pada
umumnya dibangun dibangun di daerah perkotaan perkotaan atau padat pemukiman
pemukiman yang sulit untuk mendapatkan lahan. Gas Insulated Line (GIL)
didefinisikan sebagai konduktor penghantar yang menghubungkan suatu substation
dengan trafo atau substation lainnya dalam sebuah metal enclosure dan diisolasi
oleh gas bertekanan. Pada umumnya gas bertekanan yang digunakan adalah Sulfur
Hexafluoride (SF6). Enclosure adalah selubung pelindung yang berfungsi untuk
menjaga bagian bertegangan terhadap lingkungan luar.

Beberapa keuanggulan GIS dibanding GI konvensional :

1. Hanya membutuhkan lahan seluas 3.000 meter persegi atau 6 %


dari luas lahan GI konvensional.
2. Mampu menghasilkan kapasitas daya (power capasity) sebesar 3 x
60 MVA bahkan bisa ditingkatkan sampai dengan 3 x 100 MVA.
3. Jumlah penyulang penyulang keluaran keluaran (output (output
feeder) feeder) sebanyak sebanyak 24 penyulang penyulang (feeder)
dengan tegangan kerja masing-masing 20 KV.
4. Bisa dipasang di tengah kota yang padat pemukiman.
5. Keunggulan dari segi estetika dan arsitektural, karena bangunan
bisa didesain sesuai kondisi disekitarnya.

2.2 Komponen dan Fungsi


Berdasarkan hasil kajian PLN dan mengacu pada hasil kajian Knowledge
Sharing and Research (KSANDR) Belanda, GIS dibagi menjadi beberapa
subsistem berdasarkan fungsinya,sebagai berikut
5

2.2.1 Subsistem Primary


Subsistem primary berfungsi untuk menyalurkan energi listrik dengan nilai
losses yang masih diijinkan yang terdiri dari beberapa komponen :
2.2.1.1 Busbar
Busbar adalah sebuah atau sekelompok konduktor yang berfungsi sebagai
koneksi yang digunakan bersama oleh dua atau lebih rangkaian (IEEE C37.100-
1992). Seperti ditunjukkan pada Gambar 1.5, konduktor (a) menggunakan bahan
aluminium (Al) atau tembaga (Cu) dan daerah kontak yang tidak bergerak (b)
menggunakan silver (Ag) plate. Ukuran tube konduktor bergantung pada kekuatan
mekanik sesuai dengan gaya arus hubung singkatnya. Dengan demikian ukurannya
secara umum cukup untuk mengalirkan arus normal tanpa kelebihan kenaikan
temperatur. Tabung konduktor ditunjang oleh isolator yang terbuat dari cast resin
epoxy (c). Bentuk dari isolator tersebut sedemikian rupa sehingga distribusi medan
listriknya uniform. Untuk mengantisipasi pengembangan axial akibat suhu tinggi
disediakan sambungan ekspansi.

Gambar 2.1 Kompartemen Busbar (model busbar 1 enclosure 1 phase)


1 : contact pin 2 : DS contact 3 : ES contact 4 : solid/barrier insulator 5 : Transfer
assembly element.
2.2.1.2 PMT
PMT adalah sebuah peralatan switching mekanik yang memiliki
kemampuan untuk menyambung, menyalurkan dan memutus arus pada kondisi
normal dan abnormal sesuai dengan spesifikasi waktu dan kemampuan arus (IEEE
C37.100-1992). Dalam pengoperasiannya PMT digerakkan oleh suatu system
penggerak yang dapat berupa pneumatik, pegas, hidrolik atau kombinasi. Ada 2
jenis PMT, yaitu single pressure puffer dan double pressure puffer. Arcing contact
pada PMT terbuat dari material Copper Tungsten (Cu-W).
6

Gambar 2.2 Kompartemen Pemutus Tenaga (model busbar 1 enclosure 1 phase)

2.2.1.3 PMS/PMS Tanah


PMS/PMS tanah adalah peralatan switching mekanis yang digunakan untuk
mengubah koneksi pada sebuah rangkaian tenaga atau untuk mengisolasi
rangkaian/peralatan dari sumber daya dan/atau sumber daya ke tanah (IEEE
C37.100-1992).

Gambar 2.3 Kompartemen pemisah (model busbar 1 enclosure 1 phase)


7

2.2.1.4 Current transformer (CT)


CT adalah trafo pengukuran yang sisi primernya dihubungkan seri dengan
konduktor pembawa arus yang akan diukur, dimana arus sekundernya proporsional
terhadap arus sisi primernya (IEEE C57.13-1993) dan IEC 60044-2-2003.

Gambar 2.4 Kompartemen Trafo Arus (model busbar 1 enclosure 1 phase)

2.2.1.5 Voltage Transformer (VT)


VT adalah trafo pengukuran yang sisi primernya dihubungkan parallel
dengan konduktor yang akan diukur tegangannya, dimana tegangan sekundernya
proporsional terhadap tegangan sisi primernya (IEC 60044-2-2003)dan IEEE
C57.13-1993.

Gambar 2.5 Kompartemen Trafo tegangan (model busbar 1 enclosure 1 phase)


8

2.2.1.6 Capacitive Voltage Transformer (CVT)


CVT adalah trafo tegangan yang menggunakan kapasitor pembagi tegangan
supaya sisi tegangan sekunder unit elektromagnetik proporsional dan sefasa dengan
tegangan primer pada kapasitor pembagi tegangan (IEEE C57.93.1-1999).

2.2.1.7 Lightning Arrester (LA)


LA adalah peralatan yang berfungsi mengamankan peralatan GIS dari
tegangan lebih akibat surja petir atau surja hubung.

Gambar 2.6 Kompartemen LA

2.2.1.8 Terminasi
Terminasi adalah bagian yang terpasang sebagai interface elektrik dan
mekanik antar 2 sistem isolasi (IEEE 1300-1996). Terminasi pada GIS terdiri dari
terminasi sealing end (konduktor GIS-kabel), terminasi outdoor bushing (kabel-
overhead line), terminasi outdoor bushing (konduktor GIS-overhead line) dan
terminasi trafo (konduktor GIS bushing trafo).
9

Gambar 2.7 Terminasi pada Sealing End Cable

2.2.2 Subsistem Secondary


Subsistem secondary berfungsi untuk men-trigger subsistem driving untuk
mengaktifkan subsistem mechanical pada waktu yang tepat. Subsistem secondary
terdiri dari beberapa komponen:

a) Relay
Relay adalah peralatan elektrik yang didesain untuk merespon kondisi input
sesuai setting atau kondisi yang telah ditentukan (IEEE C37.100-1992).

Gambar 2.8 Relay Arus Lebih


b) Control wiring
Control wiring adalah wiring (pengawatan) pada switchgear sebagai rangkaian
control dan koneksi ke trafo pengukuran, meter, relay dan lain-lain.
10

Gambar 2.9 Wiring system mekanik penggerak CB

c) Alarm
Alarm adalah perubahan kondisi peralatan yang telah didefinisikan, indikasinya
bias dinyatakan dalam bentuk suara, visual atau keduanya (IEEE C37.100-
1992).

d) Measuring device
Measuring device adalah peralatan yang digunakan untuk mengukur suatu
besaran.

Gambar 2.10 Manometer gas SF6


e) Auxiliary switch
Auxiliary switch adalah switch yang dioperasikan secara mekanik oleh peralatan
utama.

f) Control components
Control components adalah komponen-komponen yang berfungsi untuk
menginisiasi operasi berikutnya pada urutan control
11

g) Density monitor
Density Monitor adalah peralatan pengaman yang digunakan untuk memonitor
kerapatan gas dalam suatu kompartemen (satu system gas)

h) Density switch
Density Switch adalah switch yang dioperasikan secara mekanik apabila terjadi
penurunan tekanan gas. Ada 2 tahap penurunan tekanan gas, yaitu tahap 1 akan
menggerakkan kontak alarm dan tahap 2 menggerakkan kontak trip.

2.2.3 Subsistem Dielectric


Subsistem dielectric berfungsi untuk memadamkan busur api dan
mengisolasi active part. Subsistem dielectric meliputi:

a) SF6
SF6 adalah gas sulfur hexafluoride yang digunakan sebagai media isolasi dan
pemadam busur api pada peralatan listrik (IEC 60376-2005).
Karakteristik Gas SF6
Hingga saat ini sebanyak 80% gas SF6 yang diproduksi di seluruh dunia dipakai
sebagai media isolasi dalam sistem kelistrikan. Hal ini disebabkan oleh sifat-
sifat gas SF6 sebagai berikut :
1. Penghantar panas (thermal conductivity) yang bersifat dapat
mendisipasikan panas yang timbul pada peralatan.
2. Isolasi yang sangat baik (excellent insulating).
3. Mampu memadamkan busur api (arc).
4. Viskositas rendah.
5. Stabil, tidak mudah bereaksi.
Sifat dielektrik yang bagus pada SF6 karena luasnya penampang molekul SF6
dan sifat electron affinity (electronegativity) yang besar dari atom fluor (1).
Dengan adanya sifat ini maka SF6 mampu menangkap elektron bebas (sebagai
pembawa muatan), menyerap energinya, dan menurunkan temperatur busur api.
Hal ini dinyatakan dengan persamaan berikut :
12

Kekuatan dielektrik SF6 adalah 2,3 kali udara. Pengujian terhadap tegangan
tembus AC dengan frekuensi 50 Hz di bawah medan listrik homogen yang
dibentuk oleh 2 elektroda

b) Spacer
Spacer adalah isolator padat (pada umumnya berbahan epoxy) yang digunakan
untuk menyangga konduktor di dalam enclosure (IEEE C37.122.1 1993)

c) Seal (O-Ring)
Seal (O-Ring) adalah komponen yang didesain untuk mencegah kebocoran
gas/liquid antar sistem (IEEE C37.122.1-1993)

d) Absorbent
Absorbent adalah material yang berfungsi menyerap uap air dan decomposition
product SF6

Gambar 2.11 Absorbent kompartemen GIS

e) Kompartemen (Gas Section)


Kompartemen (Gas Section) adalah ruang yang didalamnya terdapat komponen
seperti PMT, PMS, Busbar pada GIS yang bertujuan untuk memisahkan sistem
gas. Pemisahan system gas dimaksudkan untuk menjaga kondisi gas masing-
masing kompartemen sesuai dengan spesifikasinya, sehingga memungkinkan
untuk memonitor kondisi gas dalam masing-masing kompartemen.

2.2.4 Subsistem Driving mechanism


Subsistem driving mechanism adalah mekanik penggerak yang menyimpan
energy untuk menggerakkan kontak utama (PMT, PMS) pada waktu yang
diperlukan.
Jenis-jenis driving mechanism terdiri dari (IEEE C37.100-1992) :
13

a) Pneumatic
Merupakan penggerak yang menggunakan tenaga udara bertekanan

b) Motor kompressor
Motor kompresor merupakan bagian utama dari sistem pengisian, umumnya
motor kompresor adalah jenis motor 3 phasa, fungsinya untuk mengoperasikan
pompa kompresi udara (pengerak mula).

c) Pompa Kompresi Udara


Berfungsi sebagai alat untuk memampatkan udara, biasanya mengisap udara
dari atmosfir.

d) Kopling
Merupakan penghubung antara motor kompresor dengan pompa kompresi. Ada
beberapa jenis tipe kopling antara motor kompresor dan pompa kompresi,
antara lain ;
1. Kopling As, digunakan apabila kecepatan motor kompresor dan
pompa kompresi sama.
2. Kopling menggunakan Transmision gear, apabila kecepatan motor
kompresor dan pompa kompresi tidak sama.
3. Kopling menggunakan sabuk (belt), pada kompresi kecil.
e) Tanki udara
Tangki udara dipakai untuk menyimpan udara betekanan agar apabila ada
kebutuhan udara tekan yang berubah-ubah jumlahnya dapat dilayani dengan
lancar. Dalam halkompresor torak, dimana udara dikeluarkan secara
berfluktuasi, tangki udara akan memperhalus aliran udara. Selain itu, udara
yang disimpan dalam tangki udara akan mengalami pendinginan pelan-pelan
dan uap air yang mengembun dapat terkumpul didasar tangki untuk sewaktu-
waktu dibuang. Dengan demikian udara yang disalurkanke pemakai selain
sudah dingin, juga tidak terlalu lembab.
f) Katup Satu Arah (Non Return Valve)
Berfungsi untuk mencegah tekanan udara dari tangki kembali ke ruang
kompresor apabila tekanan tangki lebih tinggi dari udara keluar kompresor atau
pada saat kompresor berhenti.
14

g) Katup Pengaman (Safety Valve)


Katup pengaman harus dipasang pada pipa keluar dari setiap tingkat kompresor.
Katup ini harus membuka dan membuang udara keluar jika tekanan melebihi 1,2
kali tekanan normal maksimum dari kompresor. Pengeluaran udara harus
berhenti secara tepat jika tekanan sudah hampir mencapai tekanan normal
maksimum.

h) Pressure Switch
Berfungsi sebagai switch start dan stop motor kompresor apabila dioperasikan
secara otomatis. Kerja pressure switch ditentukan oleh setelan nilai tekanan
yang melewatinya

i) Pressure Gauge
Berfungsi untuk mengukur tekanan tangki udara serta sistem pengisian udara

j) Oil Level
Oil level berfungsi untuk mengetahui level minyak pelumas pada pompa
kompresi.

k) Pengering udara (air dryer) atau penjebak air (water trap)


Berfungsi untuk mengeringkan udara/menjebak air pada udara yang dihasilkan
compressor sebelum dialirkan ke tangki udara.

l) Hydraulic
Merupakan penggerak yang menggunakan tenaga minyak hidrolik bertekanan
m) Oil level indicator
Indikator level minyak hidrolik.

n) Pompa minyak (Oil Pump)


Memompa minyak hidrolik dari chamber/tangki menuju ke aktuator untuk
mendapatkan tekanan yg diinginkan.

o) Akumulator/actuator
Tabung kompresi minyak yang dilakukan dengan pemberian gas N2
bertekanan, dimana antara gas N2 dan minyak hidrolik disekat dengan sebuah
diafragma/ piston.
15

p) Drain valve /Change over valve/ Katup satu arah


Katup by pass yang berfungsi untuk mengurangi tekanan minyak balik ke
tank/chamber.

q) Valve pengisian
Katup sarana pengisian minyak hidrolik

r) Katup Cegah (Non Return Valve)


Katup yang berfungsi untuk mencegah aliran minyak balik dari tangki ke
aktuatorapabila tekanan tangki lebih tinggi dari aktuator.

s) Otomatic valve venting


Untuk membuang udara terjebak dalam minyak hidrolik

t) Opening pilot valve


Untuk menginisiasi kerja penggerak mekanik dari closing/tripping valve

u) Oil chamber
Tangki penyimpan minyak hidrolik

v) Pressure Gauge
Indikator tekanan minyak hidrolik

2.3 Subsistem GIS


Subsistem primary, mengalami kegagalan fungsi apabila kemampuan
menyalurkan arus listrik dengan losses yang tinggi atau tidak mampu menyalurkan
arus listrik. Losses tinggi pada subsistem primary disebabkan oleh localized voltage
stress (Failure Mode 2) akibat:
1. Installasi yang kurang baik
2. Operasi close/open yang tidak serempak akibat kerusakan valve pompa,
seal/o-ring sistem hidrolik atau power blok pneumatik yang fatigue,
pegas tidak terisi penuh maupun kebocoran pada internal akumulator.
3. Posisi kontak tidak simetri yang disebabkan oleh gangguan fungsi kerja
/degradasi subsystem mekanik.
4. Subsistem primary tidak mampu menyalurkan arus listrik disebabkan
5. oleh internal baut yang kendor akibat instalasi yang kurang baik maupun
material yang kurang baik
16

Subsistem secondary, dikatakan mengalami kegagalan fungsi apabila tidak


dapat memberikan trigger pada subsistem driving mechanism untuk mengaktifkan
subsystem mekanik pada waktu yang tepat.
Kondisi ini disebabkan oleh:
1. Pressure switch, density monitor, rele bantu tidak berfungsi akibat
kontak tidak berfungsi, seal box fatigue/menua, pegas bimetal lemah,
kebocoran manometer tipe basah (menggunakan minyak).
2. Kerusakan wiring kontrol mekanik akibat korosi
Subsistem dielektrik, mengalami kegagalan fungsi apabila tidak mampu
mengisolasi tegangan antar peralatan. Kondisi ini disebabkan oleh penurunan
tekanan maupun penurunan kualitas gas SF6. Penurunan tekanan gas disebabkan
oleh:
1. Instalasi yang kurang baik dan ageing yang menyebabkan seal/o-ring
menua, lapuk (fatigue)
2. Katup yang rusak/degradasi akibat perlakuan yang tidak sesuai sop atau
ageing,
3. Ageing yang menyebabkan adanya retakan pada sambungan
upper/lower serta pada bushing base dan retakan pada disk rupture
kompartemen,
4. Degradasi isolasi sealing end akibat instalasi yang kurang baik dan
ageing,
5. Pemburukan spacer yang dipicu oleh partial discharge akibat instalasi
yang kurang baik maupun loss main contact. Sumber partial discharge
dapat berupa runcingan (protrusion), celah (void), permukaan tidak
rata/halus, free partikel, maupun floating part.
6. Proses pelilitan pvc tape yang kurang bagus yang menyebabkan pvc tape
sebagai isolasi sealing end rusak
Penurunan kualitas gas SF6 disebabkan oleh:
1. Adanya kebocoran akibat penuaan o-ring/seal maupun valve yang
rusak/ degradasi
2. Pemburukan spacer yang dipicu oleh partial discharge akibat instalasi
yang kurang baik.
17

3. Peralatan kerja yang kurang sesuai dan cara penanganan gas yang
kurang baik pada saat melakukan penanganan gas/gas handling
4. Kandungan decomposed product yang tinggi akibat tingginya jumlah
kerja main contact atau kondisi kontak yang kurang baik maupun
instalasi yang kurang baik.
2.4 Prinsip Kerja GIS (Gas Insulated Substation)

GI Penyuplay 150 kV GI Penyuplay


daya listrik 1 daya listrik 2

Under ground cabel

GIS (Gas Insulated


Substation)

Busbar 150 kV

Penyulang 20
kV

Gambar 2.12 Prinsip Kerja GIS

Pada dasarnya GIS menerima suplay energy listrik yang berasal dari pusat
pusat pembangkit ataupun dari Gardu Induk lainnya yang disalurkan melalui
system transmisi, kemudian energi tersebut ditransformasikan melalui trafo step
down dari tegangan exstra tinggi ke tegangan tinggi maupu dari tegangan tinggi ke
tegangan menengah. lalu diteruskan ke saluran udara tegangan menengah (SUTM)
Tegangan 20 kV untuk memenuhi permintaan Distribusi sebesar 20 kV.
18

2.5 Penerapan K3 GIS Bandara 150 KV Kedonganan

Selama berdirinya GIS Bandara Ngurah Rai 150 KV telah diterapkan system
menejemen K3 yang telah disertifikasi OHSAS 18001:2007. Dengan adanya bukti
pengakuan tingkat pemenuhan peraturan perundangan berupa sertifikat SMK3 yang
dilakukan oleh Badan Audit Independen melalui proses audit SMK3. Sertifikan
SMK3 diberikan oleh Menteri Tenaga Kerja dan Transmisi. Dalam penerapannya
sudah sangat baik, setiap tempat yang berpotensi bahaya sudah ditengkapi dengan
alat pelindung diri (APD) seperti :

1. Safety Helmet, berfungsi sebagai pelindung kepala dari benda yang bisa
mengenai kepala secara langsung:
2. Sepatu Karet (sepatu boot), berfungsi sebagai alat pengaman saat bekerja di
tempat yang becek ataupun berlumpur. Kebanyakan di lapisi dengan metal
untuk melindungi kaki dari benda tajam atau berat, benda panas, cairan
kimia, dsb.
3. Sepatu pelindung (safety shoes), seperti sepatu biasa, tapi dari bahan kulit
dilapisi metal dengan sol dari karet tebal dan kuat. Berfungsi untuk mencegah
kecelakaan fatal yang menimpa kaki karena tertimpa benda tajam atau berat, benda
panas, cairan kimia, dsb.
4. Sarung Tangan, berfungsi sebagai alat pelindung tangan pada saat bekerja
di tempat atau situasi yang dapat mengakibatkan cedera tangan. Bahan dan
bentuk sarung tangan di sesuaikan dengan fungsi masing-masing pekerjaan
5. Penutup Telinga (Ear Plug / Ear Muff), berfungsi sebagai pelindung telinga
pada saat bekerja di tempat yang bising.
6. Kaca Mata Pengaman (Safety Glasses), berfungsi sebagai pelindung mata
ketika bekerja (misalnya mengelas).
7. Masker (Respirator), berfungsi sebagai penyaring udara yang dihirup saat
bekerja di tempat dengan kualitas udara buruk (misal berdebu, beracun, dsb).
8. Pelindung wajah (Face Shield), berfungsi sebagai pelindung wajah dari percikan
benda asing saat bekerja (misal pekerjaan menggerinda)
9. Jas Hujan (Rain Coat), berfungsi melindungi dari percikan air saat bekerja
(misal bekerja pada waktu hujan atau sedang mencuci alat).
19

10. Semua alat pelindung diri tersebut harus dipakai pada saat bertugas di area
potensi bahaya

Penerapan K3 bertujuan untuk melindungi karyawan dari berbagai macam


bahaya saat melakukan pekerjan. Apabila terjadi kecelakaan kerja maka karyawan
akan mendapatkan jaminan tindakan medis sampai sembuh tanpa batasan biaya
pengobatan. Sedangkan untuk karyawan yang meninggal dunia, atau cacat tetap
mendapatkan biaya pemakaman serta pemberian beasiswa bagi ahli warisnya.
BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Data Teknis Penyulang GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai

Gas Insulated Substation (GIS) 150 kV Bandara Nurah Rai adalah generasi
baru dari Gardu Induk (GI) konvensional yang dipasang dalam sebuah metal
enclosudre yang diletakkan di dalam ruangan yang terjaga suhunya. GIS ini
dibangun untuk menyuplay energy listrik untuk Bandara Ngurah Rai pada
khususnya karena GIS itu sendiri tidak memerlukan lahan yang sangat luas dan
tidak memerlukan saluran udara maka dari itu penerbangan di Bandara tidak
terganggu. System pengaturan GIS ada pada control room dan terpasang juga
system proteksi untuk GIS itu sendiri.
Berikut merupakan gambar single line diagram GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai :

Gambar 3.1 Single line diagram

(Sumber : GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai)

20
21

3.2 Prinsip Kerja GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai

Gambar 3.2 Single line diagram


(Sumber : GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai)

GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai mendapat suplay daya listrik dari Gardu
Induk Pemecutan Kelod yang disalurkan melalui system transmisi, dari GI
Pemecutan Kelod system transmisi melalui Saluran Udara Tegangan Tinggi
(SUTT), karena berdekatan dengan Bandara Ngurah Rai maka sytem transmisi
dirubah ke kabel bawah tanah (Under Ground Cable) agar tidak mengganggu
penerbangan pesawat. Kemudian energi tersebut masuk ke busbar 150 kV yang ada
di kompartemen GIS. Energi listrik selanjutnya ditransformasikan melalui trafo
distribusi 150/20 kV dan disalurkan ke Gardu Induk Nusa Dua. Untuk kebutuhan
konsumen, tegangan 150 kV diturunkan oleh trafo step down dari tegangan tinggi
(150 kV) ke tegangan menengah (20kV) melalui kubikel incoming 20kV diteruskan
ke busbar 20 kV. Kemudian dilanjutkan ke penyulang menggunakan saluran udara
tegangan menengah (SUTM) sampai ke trafo step down tegangan rendah 380 v
untuk 3 phasa dan 220 v untuk 1 phasa. Jika sedang dilakukan pemeliharaan pada
transmission line (T/L) Bay Pemecutan Kelod di GIS Bandara, maka suplay energi
listrik diterima dari Gardu Induk Nusa Dua
22

3.3 Pengertian dan Tujuan Pemeliharaan


Pemrliharaan peralatan listrik tegangan tinggi adalah serangkaian tindakan
atau proses kegiatan untuk mempertahankan kondisi dan meyakinkan bahwa
peralatan dapat berfungsi sebagaimana mestinya sehingga dapat dicegah terjadinya
gangguan yang menyebabkan kerusakan. Tujuan pemeliharaan peralatan listrik
tegangan tinggi adalah untuk menjamin keandalan sebagai berikut :
1. Untuk meningkatkan keandalan dan efisiensi.
2. Untuk memperpanjang umur peralatan sesuai dengan usia teknisnya.
3. Untuk mengurangi resiko terjadinya kegagalan atau kerusakan peralatan.
4. Untuk meningkatkan keamanan peralatan.
5. Untuk mengurangi lama waktu pemadaman akibat sering terjadinya gangguan.

3.4 Pemeliharaan GIS Sebagai Upaya Untuk Meminimalisir Gagal Kontrol.


Pemeliharaan merupakan suatu pekerjaan yang sangat perlu dilaksanakan
untuk mencegah terjadinya kerusakan secara tiba-tiba dan untuk mendapatka
jaminan bahwa suatu system/peralatan akan berfungsi secara optimal, umur
teknisnya meningkat dan aman baik untuk GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai
maupun bagi konsumen. Pemeliharaan dilakukan secara terjadwal sesuai dengan
SOP dan berkelanjutan sesuai dengan peralatan itu sendiri dengan tujuan untuk
mendapatkan hasil yang maksimal.
23

Tahapan pemeliharaan yaitu :

Start

Perencanaan

Pelaksanaan

Pengujian

Analisa

Penelitian dan
Pengembangan

Selesai

Gambar 3.3 Flowchat pemeliharaan


24

1. Perencanaan
Perencanaan merupakan awal dari kegiatan yang akan kita lakukan. Sebelum
melakukan pemeliharaan harus dilakukan perencanaan kegiatan apa saja yang
akan dilakukan dan bagaimana cara melakukan pekerjaan pemeliharaan.
Dalam perencanaan ditekankan penggunaan SOP agar dalam pelaksanaannya
tidak terjadi hal yang tidak diinginkan.
2. Pelaksanaan
Dalam pelaksanaan pemeliharaan harus dilaksanakan sesuai dengan SOP yang
disepakati dalam perencanaan, agar pemeliharaan dapat berjalan dengan baik.
3. Pengujian
Setelah dilakukan pelaksanaan pemeliharaan, harus dilakukan pengujian.
Tujuan pengujian ini untuk memastikan peralatan dapat bekerja dengan baik
tanpa terjadi kendala atau masalah setelah dilakukan pemeliharaan.
4. Analisa
Setelah dilakukan pengujian, permasalahan yang ditemukan harus dianalisa apa
penyebabnya agar permasalahan tersebut dapat diperbaiki.
5. Penelitian dan Pengembangan
Penelitian dan pengembangan ini dilakukan untuk memperbaiki atau
menyelesaikan permasalahan yang sudah dianalisa atau ditemukan
penyebabnya. Dengan dilakukannya tahapan kegiatan pemeliharaan yang baik
maka kendala-kendala operasi dapat diperkecil.

Sebulan terakhir telah dilakukan tiga pemeliharaan,yaitu :

3.4.1 Pengecekan tegangan baterai


Pemeliharaan ini bertujuan untuk mengetahui nilai tegangan normal pada
baterai dan meminimalisir anomali-anomali yang mungkin pada baterai, jika ada
tegangan baterai yang menurun maka akan dilakukan penambahan air baterai,
sehingga baterei siap untuk dioperasikan jika sewaktu waktu dibutuhkan.
Pemeliharaan baterai dilakukan seminggu sekali agar data yang didapat lebih
akurat
25

Gambar 3.4 Pengecekan tegangan baterai

Tahapan pengecekan baterai

Start

Perencanaan pengecekan
baterai
Perencanaan pengecekan baterai

Penjadawalan pengecekan
Penjadawalan pengecekan baterai baterai

Pelaksanaan pengecekan
Pelaksanaan pengecekan baterai
baterai

Rekapan data hasil


Rekapan data hasil

Analisa Analisa

Normal Gangguan
Selesai

Selesai

Gambar 3.5 Flowchat pengecekan tegangan batera


26

3.4.2 Thermovision
Thermovision digunakan untuk melihat hot spot pada sambungan instalasi
listrik, dengan Infrared thermovision dapat dilihat losses yang terjadi dijaringan.
Tujuan dari foto thermovision adalah sebagai petunjuk penginderaan noktah panas
(hot spot ) pada instalasi listrik. Semakin tinggi suhu hotspot yang terjadi maka
semakin besar losses yang terjadi. Losses dapat diakibatkan oleh sambungan yang
kurang baik.

Gambar 3.6 Thermovision

GIS 150 kV melakukan thermovision pada kompartemen GIS, Cable


Head 59 dan Cable Head 60, dan dilakukan juga di Pole 78, 82 dan 82. Itu karena
ada sambungan yang rentan panas, jadi harus di pantau agar dapat meminimalisir
losses. Suhu maksimal yang diperbolehkan sebesar 50o C. Thermovision biasanya
dilakuan sebulanan sekali agar mendapatkan data yang akurat dan jika ada keperluan
mendesak.
27

Gambar 3.7 Titik-titik yang di Thermovision

Pengukuran suhu dengan menggunakan thermovison diukur pada titik-titik


Jumper-an (pada gambar yang ditandai) karena pada titik tersebut adanya
kemungkinan sambungan yang kendor atau kurang baik yang jika dialiri arus secara
terus menerus dan sambungan itu akan panas yang menyebabkan terjadinya flash
ove
28

Tahapan Thermovision

Start

Perencanaan
Thermovision
Perencanaan Thermovision

Penjadawalan
Penjadawalan Thermovision Thermovision

Pelaksanaan
Pelaksanaan Thermovision
Thermovision

Rekapan data hasil


Rekapan data hasil

Analisa Analisa

Normal Anomali
Selesai

Selesai

Gambar 3.8 Flowchat pelaksanaan Thermovision


29

3.4.3 Pemeliharaan alat pernapasan trafo (Dehydrating Breather)

Sebagai tempat penampungan pemuaian minyak isolasi akibat panas yang


timbul maka minyak ditampung pada tangki yang disebut sebagai tangki
konservator. Pada konservator ini permukaan minyak diusahakan tidak boleh
bersinggungan dengan udara karena kelembaban udara yang mengandung uap air
akan mengkontaminasi minyak walaupun prosesnya berlangsung cukup lama.
Untuk mengatasi hal tersebut udara yang masuk kedalam tangki konservator pada
saat minyak menjadi dingin dan minyak itu menyusut maka udara luar secara
otomatis akan masuk dari kedalam tangki melalui Dehydrating Breather dan untuk
menghindari kontaminasi dengan kelembapan udara luar maka diperlukan suatu
media untuk menyerap kandungan uap air yang ada pada udara. Media yang biasa
digunakan adalah silica gel.
Silica gel adalah substansi-substansi yang digunakan untuk menyerap
kelembapan dan cairan partikel dari ruang yang berudara/bersuhu.

Gambar 3.9 Penggantian silica gel pada trafo 1 GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai

Silica gel mempunyai batasan kemampuan untuk menyerap uap air. Apabila
silica gel sudah jenuh dengan uap air, maka tidak bisa lagi menyerap air. Hal
tersebut dapat ditandai dengan berubahnya warna silica gel. Pada kondisi masih
mampu menyerap air, warna silica gel adalah biru tua. Semakin berkurang
kemampuannya, warnanya akan berubah menjadi bening. Apabila sudah berwarna
30

seperti ini, silica gel harus segera diganti. Penggantian silica gel cukup lama bahkan
sampai 3 tahun sekali di ganti, itu kalau diganti dengan silica gel yang baru. Untuk
keadaan terpaksa silica gel bisa juga di sangria untuk dapat dipakai kembali,tapi
pemakaiannya maksimal 14 hari. Pada GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai tercatat
penggantian silica gel telah dilakukan pada tahun 2014 dan di ganti lagi tahun 2017

Tahapan Pemeliharaan alat pernapasan trafo (Dehydrating Breather)

Start

Monitoring

Normal Tidak normal

Selesai Perencanaan pergantian komponen

Penjadawalan pergantian komponen

Pelaksanaan pergantian komponen

Rekapan data hasil

Analisa

Selesai

Gambar 3.9 Flowchat penggantian silica gel pada trafo 1 GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai
BAB IV
PENUTUP

4.1 Simpulan
GIS (Gas Insulated Substation) 150 kV Bandara Ngurah Rai. GIS mendapat
suplay daya listrik dari Gardu Induk Pemecutan Kelod dan memprioritaskan suplay
daya listrik ke Bandara Ngurah Rai. Selain Itu GIS 150 kV Bandara Ngurah Rai
juga menyuplay ke area Bali Selatan seperti Kelan, Citra Land, Prada Bali, Exp
Uluwatu, ACS Garuda, Tegeh sari, Exp Metering, PAM Teluk, Ayana, Anantara,
Kediri, Bukit Hijau, Exp.Bali Vacation, Exp Dream Land dan ke Gardu Induk Nusa
Dua.
Jika sedang dilakukan pemeliharaan pada transmision line (TL) Bay
Pemecutan kelod di GIS Bandara, maka suplay energi listrik diterima dari Gardu
Induk Nusa Dua.
4.2 Saran
Thermovision harus rutin dilakukan, kalau bsa terjadwal karena pengaruh
panas pada titik jumper-an sangat berpengaruh pada kabel transmisi atau putus yang
menyebabkan terjadinya flash over.

31