Anda di halaman 1dari 25

1

I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Program swasembada daging nasional pada dasarnya adalah kegiatan
peningkatan populasi ternak dan pemenuhan kebutuhan protein hewani secara
mandiri dengan mengurangi ketergantungan impor. Disisi lain, dengan semakin
meningkatnya jumlah penduduk di Indonesia, kebutuhan protein hewani pun akan
semakin meningkat pula. Oleh karena itu, diperlukan diversifikasi penyediaan
sumber protein hewani selain dari ternak besar maupun unggas.
Kelinci merupakan ternak alternatif yang mempunyai peluang sebagai
penyedia sumber protein hewani yang sehat dan berkualitas tinggi. Ternak kelinci
awalnya merupakan hewan liar yang sulit dijinakkan. Kelinci dijinakkan sejak
2000 tahun silam dengan tujuan keindahan, bahan pangan dan sebagai hewan
percobaan. Hampir setiap negara di dunia memiliki ternak kelinci karena kelinci
mempunyai daya adaptasi tubuh yang relatif tinggi sehingga mampu hidup di
hampir seluruh dunia. Ternak kelinci dapat dijadikan sebagai alternatif dalam
penganekaragaman sumber protein hewani karena kelinci dapat dimanfaatkan
sebagai sumber daging. Ternak kelinci banyak dipelihara oleh masyarakat secara
tradisional. Pemeliharaan secara tradisional dilakukan dengan cara dilepas tanpa
menggunakan kandang yang khusus dan tanpa manajemen pakan yang baik.
Namun pada peternakan kelinci skala besar, kelinci diternakkan dengan cara
dikandangkan menggunakan kandang yang khusus dengan manajemen
pemeliharaan yang baik.
Ternak kelinci bersifat prolifik dan jarak beranak yang pendek sehingga
mampu menghasilkan jumlah anak yang cukup tinggi pada satuan waktu yang
singkat (per tahun) sehingga dikenal sebagai penyedia daging yang handal.
Berbagai keuntungan ekonomi ternak kelinci pada usaha skala kecil dan
2

menengah antara lain: kebutuhan modal tetap dan modal kerja yang relatif kecil,
pakan tidak tergantung pada bahan baku impor dan mampu mengkonsumsi
hijauan dan produk limbah secara efisien dan tidak bersaing dengan pangan,
mudah beradaptasi terhadap lingkungan dan mudah dibudidayakan, tidak
membutuhkan lahan luas, dapat memanfaatkan limbah pertanian dan limbah
industri pangan, menghasilkan daging secara efisien, menghasilkan beragam
produk seperti daging, kulit, kulit-bulu, pupuk organik, kelinci hias, kualitas
daging dan protein tinggi serta rendah kolesterol. Semua manfaat tersebut dapat
menjadi tambahan pendapatan peternak. Usaha peternakan kelinci selain sebagai
pemenuhan gizi (subsisten) perlu adanya dukungan untuk mengarah pada usaha
komersial berorientasi pasar.
Melihat potensi secara komoditi dan kecenderungan masyarakat dalam
usaha ternak kelinci, maka diperlukan manajemen usaha yang baik agar dapat
meningkatkan penghasilan yang maksimal. Dalam peternakan kelinci,
kelangsungan hidupnya akan sangat tergantung perhatian dan tatalaksana
pemeliharaan dari peternaknya. Jenis, jumlah, dan mutu pakan yang diberikan
sangat menentukan pertumbuhan, perkembangan, kesehatan, dan produksi.
Namun, hal tersebut juga harus diatur dalam tatalaksana pemeliharaan kandang
kelinci yang baik dan nyaman bagi ternak kelinci itu sendiri sehingga mengarah
pada animal welfare.
Kelinci merupakan salah satu jenis ternak yang mudah dalam
pemeliharaannya. Di Indonesia terdapat berbagai jenis kelinci, namun sangat sulit
mengetahui yang merupakan asal lokal karena banyaknya ternak kelinci yang
datang ke Indonesia. Banyak faktor yang menyebabkan mengapa ternak kelinci
tidak begitu populer di tengah masyarakat pada saat ini sehingga
dalam perkembangannya ternak kelinci tidak begitu berkembang dan kebanyakan
ternak kelinci hanya digunakan untuk ternak hiasan atau untuk mainan. Indonesia
sangat cocok untuk pengembangan ternak kelinci selain mudah dalam
perawatannya dan tersedianya sumber makanan kelinci yang cukup juga minat
masyarakat yang mulai tumbuh terhadap ternak kelinci.
3

1.2 Identifikasi Masalah

1. Bagaimanakah persiapan kandang dan lokasi kandang.


2. Bagaimanakah bentuk kandang kelinci.
3. Apa sajakah sistem perkandangan kelinci.
4. Apa sajakah hal-hal yang perlu diperhatikan dalam bangunan
perkandangan kelinci.
5. Apakah persyaratan kandang yang ideal untuk kelinci.
6. Bagaimanakah cara membuat kandang kelinci yang baik.

1.3 Maksud dan Tujuan


1. Mengetahui persiapan kandang dan lokasi kandang.
2. Mengetahui bentuk kandang kelinci.
3. Mengetahui sistem perkandangan kelinci.
4. Mengetahui hal-hal yang perlu diperhatikan dalam bangunan
perkandangan kelinci.
5. Mengetahui persyaratan kandang yang ideal untuk kelinci.
6. Mengetahui cara membuat kandang kelinci yang baik.
4

II
KAJIAN KEPUSTAKAAN

Kelinci pada awalnya adalah hewan liar yang sulit dijinakkan. Tetapi sejak
dua puluh abad yang silam hewan ini sudah mulai dijinakkan. Pada umumnya
tujuan pemeliharaan kelinci adalah untuk ternak hias, penghasil daging, kulit dan
untuk hewan percobaan. Manfaat lain yang bisa diambil dari kelinci adalah hasil
ikutannya yang dapat dijadikan pupuk, kerajinan dan pakan ternak. Produk ikutan
yang dimaksud adalah produk selain produk utama. Daging dan kulit/bulu
merupakan produk utama ternak kelinci, tetapi dapat juga dikatakan bahwa salah
satunya (daging atau kulit) adalah produk ikutan. Hal ini tergantung pada sistem
dan tujuan pemeliharaan/budidaya serta jenis kelinci tersebut. Sebagai contoh,
kelinci jenis Rex atau Angora yang diternakkan untuk memproduksi bulu, maka
daging adalah produk ikutan. Beberapa produk ikutan lainnya yang diperoleh
secara bersamaan adalah kepala, darah, kaki, tulang dan ekor. Sementara itu,
kotoran dan urin ternak kelinci disebut produk sampingan (Kartadisastra, 2001).
Semula kelinci adalah hewan liar yang sulit dijinakkan. Kelinci mulai
dijinakkan sejak 2000 tahun silam dengan tujuan keindahan, bahan pangan dan
sebagai hewan percobaan. Menurut Sarwono, (2001) menyatakan bahwa dalam
memelihara ternak kelinci, harus ada tujuan dari produk utama yang diinginkan,
hal ini untuk menunjang keberhasilan dalam usaha ternak kelinci, karena dengan
adanya tujuan pemeliharaan maka akan memudahkan dalam penentuan pakan,
manajemen kandang, reproduksi, dan pemasaran. Aspek reproduksi memegang
peranan penting dalam rangka pertambahan jumlah populasi.
Beberapa jenis kelinci yang menonjol ditemui di Indonesia saat ini antara
lain: kelinci Angora yang merupakan kelinci penghasil wool, warna putih, dengan
bobot dewasa 2,7 kg, berasal dari Perancis (Sarwono, 2001). Kelinci Lop,
bertubuh padat, bobot dewasa 4-5 kg, warna kombinasi kuning, coklat, hitam dan
5

putih dengan telinga lebar, panjang dan tebal, bobot badan anak 1,8 kg pada umur
9 minggu; kelinci New Zealand White dari New Zealand merupakan kelinci
albino, pada umur 8 minggu bobot badan anak 1,8 kg, bobot dewasa 4,5 sampai 5
kg; kelinci Rex merupakan hewan hobi, kontes dan pameran serta penghasil kulit
rambut (fur), daging (Food) dan fancy (Cheeke; dkk, 1987).
Selama ini peternakan kelinci di Indonesia masih diusahakan sebagai
peternakan keluarga yang bersifat sambilan. Kegiatan budidaya dan
manajemennya masih sangat sederhana. Sebagai alternatif, usaha peternakan
kelinci sebenarnya dapat dikembangkan dalam bentuk perusahaan peternakan,
sehingga produksi kelinci dapat ditingkatkan sesuai dengan target, mutu dan
permintaan pasar yang berkembang (Sarwono, 2001).
Kelinci mempunyai potensi biologis yang tinggi, yaitu kemampuan
reproduksi yang tinggi, cepat berkembang biak, interval kelahiran yang pendek,
prolifikasi yang sangat tinggi, mudah pemeliharan dan tidak membutuhkan lahan
yang luas. Keuntungan lainnya yaitu pertumbuhan yang cepat, sehingga cocok
untuk diternakkan sebagai penghasil daging komersial. Kelinci penghasil daging
memiliki bobot badan yang besar dan tumbuh dengan cepat, seperti Flemish
Giant, Chinchilla, New Zealand White, English Spot dan lainnnya (Raharjo;dkk,
2004).
Tingkat produktivitas ternak kelinci dalam menghasilkan daging lebih
tinggi dibandingka dengan ternak sapi, sebagaimana pernyataan Ensminger et al.
(1990). Menurut Raharjo (1994), beberapa aspek yang menarik dari potensi
produksi kelinci antara lain: kelinci merupakan sumber protein hewani yang
bermutu tinggi, kelinci cepat berkembang biak (8-10 ekor/kelahiran) karena dapat
dikawinkan setiap waktu bila telah mencapai dewasa kelamin (umur 4-8 bulan),
memiliki masa kebuntingan yang pendek (30 hari), kulitnya dapat dibuat jas,
mantel, peci, mainan anak-anak, kerajinan dan kotorannya digunakan sebagai
pupuk kandang serta mudah dipelihara. Kelinci dimanfaatkan sebagai hewan
percobaan, hewan kesayangan dan sebagai alat peraga, produk dari kelinci juga
disukai masyarakat, karena dagingnya lembut dan rasanya enak.
6

Potensi kelinci tidak hanya sebagai penghasil daging yang sehat, juga
sebagai penghasil kulit bulu (fur) dan wool. Menurut Schlolaut (1981), bahwa
kelinci Angora dengan bobot badan 4 kg, akan menghasilkan 800 gram wool per
tahun atau 225 g/kg bobot hidup, yaitu tiga kali lipat dari pada domba dengan
bobot hidup 65 kg, dengan rataan produksi wool 4,5 kg atau 65 g wool per
kilogram bobot hidup, sedangkan Rex dan Satin merupakan kelinci penghasil fur.
Fur dari kelinci Rex mempunyai karakteristik yang halus, tebal dan panjangnya
seragam, tidak mudah rontok dan penampilan yang menarik seperti beludru,
sedangkan Satin berbulu panjang, lebat dan mengkilap, sehingga dapat dijadikan
bahan garmen dengan nilai ekonomis yang tinggi. Selain itu kotoran kelinci
merupakan sumber pupuk kandang yang baik, karena mengandung unsur hara N,
P dan K yang cukup tinggi, dan karena kandungan proteinnya yang tinggi (18%
dari berat kering), sehingga kotoran kelinci masih dapat diolah menjadi pakan
ternak.
Salah satu upaya yang dapat ditempuh untuk memenuhi kebutuhan
konsumsi daging adalah memberdayakan ternak-ternak yang pernah ada tetapi
kemudian terlupakan seperti kelinci. Sifat keunggulan ternak kelinci antara lain
mampu tumbuh dan berkembang biak dengan cepat, mempunyai konversi pakan
secara efisien dan tidak memmerlukan lahan yang luas (Sitorus et al, 1982).
7

III
PEMBAHASAN

3.1 Persiapan Kandang dan Lokasi Kandang


Seperti halnya manusia memerlukan tempat berteduh, maka kelinci pun
juga memerlukan tempat untuk hidup yang layak. Jika manusia memerlukan
rumah, maka kelinci membutuhkan kandang sebagai tempat berlindung agar
terhindar dari terik matahari, basah karena hujan, kedinginan karena angin pada
malam hari. Kandang terbuat dari kayu atau bambu, kawat ram, atapnya bisa dari
seng, genting, fiber glass atau asbes. Kandang dapat ditempatkan dibelakang
rumah. Kandang dibuat beberapa tingkat yang bertujuan untuk menghemat lahan
yang akan ditempati. Kandang juga dibuat beberapa kolong atau sekat untuk
memisahkan antara kelinci yang berbeda jenis. Biasanya kandang kelinci dibuat
dengan tinggi 1,8 meter, panjang 2,4 meter dan lebar 0,9 meter. Kandang
ditempatkan di dekat rumah supaya terjangkau keamanannya. Namun yang
terpenting kandang harus terpisah dengan rumah, sebab kelinci yang dikandang
di dalam rumah tanpa perawatan khusus dapat menimbulkan bau tidak sedap bagi
penghuni rumah dan juga tidak baik untuk kesehatan (Sarwono 2001).

3.2 Bentuk Kandang Kelinci


Menurut kegunaan, kandang kelinci dibedakan menjadi kandang induk
(Untuk induk/kelinci dewasa atau induk dan anak-anaknya), kandang jantan
(khusus untuk pejantan dengan ukuran lebih besar) dan kandang anak lepas sapih.
Untuk menghindari perkawinan awal kelompok dilakukan pemisahan antara
jantan dan betina. Kandang berukuran 20070x70 cm tinggi alas 50 cm cukup
untuk 12 ekor betina/10 ekor jantan. Kandang anak (kotak beranak) ukuran
5030x45 cm. Perlengkapan kandang yang diperlukan adalah tempat pakan dan
minum yang tahan pecah dan mudah dibersihkan (Sarwono 2001).
8

Menurut Sarwono (2001), bentuknya kandang kelinci dibagi menjadi:

1. Kandang Sistem Postal; merupakan kandang tanpa halaman pengumbaran,


ditempatkan dalam ruangan dan cocok untuk kelinci muda.
2. Kandang Sistem Ranch; merupakan kandang yang dilengkapi dengan
halaman pengumbaran
3. Kandang Battery; merupakan kandang yang berbentuk sangkar berderet
dimana satu sangkar untuk satu ekor dengan konstruksi Flatdech Battery
(berjajar), Tier Battery (bertingkat), Pyramidal Battery (susun piramid).

Daya tampung disesuaikan dengan tipe dan umur kelinci, sebagai berikut:

3.3 Sistem Perkandangan Kelinci


Menurut Tim Redaksi Alam Tani (2015), secara umum terdapat dua
sistem perkandangan yang sering dipakai dalam beternak kelinci, yakni kandang
kelinci sistem tertutup dan kandang kelinci sistem terbuka. Sistem tertutup
biasanya digunakan oleh para peternak intensif sedangkan sistem terbuka banyak
diadopsi oleh peternak tradisional. Masing-masing sistem perkandangan memiliki
keunggulan dan kelemahannya tersendiri.
1. Kandang kelinci sistem terbuka
Kandang kelinci sistem terbuka banyak diadopsi oleh peternak tradisional
dimana usaha ternak dilakukan sebagai usaha sampingan. Kandang kelinci sistem
terbuka sangat sederhana, kita tinggal memberikan pagar di sekeliling areal yang
akan dijadikan kandang. Pagar cukup setinggi 0,5-1 meter, yang penting kelinci
tidak bisa lolos atau loncat. Sebaiknya, pagar mempunyai pondasi yang cukup
9

dalam untuk mencegah kelinci kabur dengan menggali lubang. Dalam sistem
terbuka kelinci dibiarkan lepas bebas di areal kandang. Areal kandang berupa
tanah terbuka, di dalam areal disediakan kandang tertutup agar kelinci bisa
berteduh dan beristirahat. Dalam areal kandang harus tersedia tempat minum dan
pakan. Meski beralaskan tanah, permukaan lantai kandang harus memiliki
drainase baik agar kondisi tetap kering. Kelinci tidak menyukai lingkungan yang
lembab. Keunggulan sistem ini, kelinci bisa berkeliaran di areal tertentu sehingga
jadwal pemberian pakan tidak terlalu ketat. Kelinci bisa mengais-ngais pakan
sendiri bila peternak terlambat memberikan pakan. Biaya pembangunan kandang
dan perawatannya relatif lebih murah. Kelemahannya, sistem ini memerlukan
lahan yang luas dan pertumbuhan daging tidak optimal karena kelinci banyak
bergerak. Selain itu, proses reproduksi kurang bisa diarahkan.
2. Kandang kelinci sistem tertutup
Sistem tertutup biasa dipakai untuk usaha ternak yang lebih serius atau
intensif. Kelebihan sistem ini kebutuhan lahannya relatif lebih kecil,
perkembangan kelinci lebih terkontrol, lebih fokus pada pertumbuhan daging.
Kelemahannya biaya infrastruktur lebih mahal. Untuk memulai usaha ternak
kelinci dengan sistem kandang tertutup setidaknya diperlukan dua tipe kandang,
yakni tipe postal dan tipe baterai. Tipe postal digunakan untuk proses perkawinan
dan penyapihan anak, sedangkan tipe baterai digunakan untuk pembesaran.
a. Kandang tipe postal
Kandang kelnci tipe postal biasanya digunakan untuk proses perkawinan
dan membesarkan anak kelinci sebelum disapih. Anak-anak kelinci biasanya
disapih dari induknya setelah berumur 8 minggu. Kandang tipe postal kurang
optimal untuk pembesaran, karena kelinci yang ada didalamnya akan lebih banyak
bergerak. Pada proses pembesaran gerakan kelinci sebisa mungkin dikurangi agar
semakin banyak pakan yang dikonversi menjadi daging. Kandang tipe postal bisa
diletakan di luar maupun di dalam ruangan. Bila ingin menempatkan kandang di
luar ruangan sebaiknya gunakan dinding kandang dengan bahan tertutup seperti
tripleks (jangan bilah bambu), fungsinya untuk menahan angin dan air hujan.
10

b. Kandang tipe baterai


Kandang kelinci tipe baterai paling cocok digunakan untuk pembearan.
Pada umumnya ukuran kandang sebesar 60x40x40 cm, lebih baik lagi disesuaikan
dengan jenis kelinci yang diternakan. Semakin besar jenisnya, semakin besar pula
kandangnya. Perlu diperhatikan, kandang yang terlalu luas akan membuat kelinci
banyak bergerak sedangkan kandang yang terlalu sempit akan membuat stres.
Kandang tipe baterai dibuat bertingkat atau bersusun seperti rak. Oleh karena itu
alas kandang harus memiliki sekat untuk menampung kotoran dan air kencing
kelinci. Sekat sebaiknya bisa dicopot dengan mudah untuk membersihkan
kotoran. Bahan yang digunakan untuk kandang baterai bisa dari bilah bambu atau
ram kawat. Khusus bagian lantai sebaiknya tidak menggunakan ram kawat karena
berpotensi melukai kaki kelinci. Penempatan kandang kelinci tipe baterai bisa di
luar ruangan atau dalam ruangan. Untuk kandang yang ditempatkan di luar
ruangan, atap kadang harus dibuat dari bahan yang tak tembus air serta sebagian
dindingnya sebaiknya tertutup. Agar angin malam atau air hujan tidak rembes ke
dalam kandang.

3.4 Hal-hal yang Perlu Diperhatikan dalam Bangunan Perkandangan


Kelinci

Kelinci bisa ditempatkan di kandang yang modern ataupun kandang yang


sangat sederhana. Namun, dalam bangunan perkandangannya hal-hal yang harus
diperhatikan antara lain :

1. Kondisi kandang
Kondisi kandang meliputi : suhu, kelembaban, terik matahari, hujan, angin
dan sebagainya. Naik turunnya suhu sangat mempengaruhi kehidupan kelinci dan
tidaklah menguntungkan. Kelinci lebih tahan terhadp suhu yang dingin daripada
suhu panas. Oleh karena itu, terik matahari yang bisa menimpa ternak kelinci
harus dihindarkan. Suhu rata-rata yang dikehendaki kelinci adalah 15-200C. Bila
11

suhu terlampau rendah, sehingga angka kelembaban mencapai kurang dari 60,
maka kelinci mudah mendapatkan gangguan kelenjar keringat atau coryza dan
apabila terlampau tinggi, organ pembela terhadap suhu menjadi terganggu. Maka
kelembaban rata-rata yang dikehendaki ialah 60-90%. Demikian juga terhadap
angin langsung, kelinci sangat peka terhadap agin langsung. Oleh karena itu,
kandang harus pula terhindar terhadap angin langsung dan terlindung terhadap
hujan. Tentu saja guna menciptakan kondisi optimal seperti dikehendaki diatas
perlu adanya konstruksi yang betul.
2. Konstruksi kandang
Kandang hendakya dbangun dengan konstruksi yang bisa menjamin
terhadap segi: kondisi yang baik, kepraktisan, higienis dan lain-lain. Sehubungan
dengan hal itu, maka perlu diperhatikan tentang:
a. Ventilasi
Ventilasi harus cukup, sebab adanya peredaran udara segar dari luar masuk
kedalam kandang akan bisa menghilangkan udara busuk akibat
menguapnya air kencing dan kotoran.
b. Dinding
Untuk menghindarkan angin langsung dan air hujan masuk, maka
sekeliling kandng harus ada dinding, terkecuali bagian depan bisa diberi
kawat kasa ataupun hilah-bilah bambu sehingga merupakan bagian semi
terbuka, dan pada malam hati atau bila ada angin kencang bisa ditutup
dengan goni. Dinding tersebut bisa dibuat dari bambu atau papan yang
harganya murah.
c. Cahaya
Supaya di dalam kandang terang dan higiene lebih terjamin, sinar matahari
pagi hendaknya bisa masuk. Sebab yang kita ketahui bahwa, sinar
matahari penting untuk sanitasi.
d. Lantai
Ada berbagai macam lantai, misalnya lantai dari bilah-bilah bambu, kawat
kasa, batu merah dan lain-lain. Lantai dari bilah bambu atau kawat kasa
12

lebih menghemat tenaga karena kotoran, air kencing akan jatuh atau lepas
ke bawah dengan sendirinya. Sedangkan lantai dari batu merah juga bisa
menghisap air kencing. Tetapi setiap kali harus dibersihkan, karena
kotoran tidak bisa terlepas sendiri, walaupun dibuat agak miring.
Kebutuhan bahan untuk membuat lantai sangat tergantung pada jenis
bangunan kandang dan keperluan peternak. Misalnya bangunan kandang
bertingkat lebih baik menggunakan bilah bambu atau kawat kasa yang di
bawahnya diberi alas dari seng.
e. Ukuran
Ukuran kandang sangat tergantung pada besar kecilnya kelinci dari jumlah
yang dipelihara.
Misalnya kandang individu buat kandang kelinci dewasa adalah sebagai
berikut:
- Bagi induk kecil dengan ukuran panjang, lebar, tinggi = 90, 60, 60 cm
- Bagi induk sedang dengan ukuran panjang, lebar, tinggi = 120, 60, 60
cm
- Bagi induk besar dengan ukuran panjang, lebar, tinggi = 180, 60, 60
cm
3. Perlengkapan Kandang
Kandang kelinci perlu dilengkapi dengan :
a. Alat makan dan alat minum
Supaya kandang selalu bersih dan kelinci sewaktu-waktu bisa makan
tau minum, maka perlu disediakan tempat makan dan minum. Tempat
tersebut masing-masing tergantung daripada bahan yang hendak
diberikan. Tempat makanan yang bahan makananannya dari rumput
misalnya, cukup dibuatkan bilah-bilah bambu semacam rak, sehingga
kelinci bisa makan dengan tidak menginjak-injak rumput. Tetapi untuk
makanan penguat seperti katul, jagung, bungkil kelapa dan lain-lain
harus ada tempat semacam kotak kecil atau kaleng-kaleng bekas.
Demikian juga tempat minum, bisa disediakan dari bahan-bahan
13

semacam kaleng yang asalnya dari plastik. Bahan ini lebih bagus
karena tidak bisa berkarat. Tempat makan dan minum semacam ini
dimaksudkan supaya makanan bisa dihemat dn tidak kotor.
b. Sarang/kotak untuk beranak
Khusus untuk kandang induk, biasanya dilengkapi dengan kotak untuk
membuat sarang. Kotak tersebut bisa diletakkan didalam kandang
ataupun di bagian luar, dengan kondisi yang memungkinkan, misalnya
keadaan, harus tenang, induk bibit tidak dicampur dengan anak atau
kelinci muda yang bisa mengganggu induk. Ukuran kotak ialah
40x30x30 cm. Bahan bisa dibuat dari papan atau kotak bekas. Kotak
ini pada bagian atas harus tertutup, supaya induk yang menempati
lebih tentram. Lubang ukuran masuk berukuran 15x20 cm. Untuk
menjaga anak supaya tidak keluar dari sarang, lubang tersebut pada
bagian bawah (dasar) perlu ada papan penghalang yang tingginya 10-
12 cm. Tentu saja kotak ini harus ada ventilasi dan drainase ( lubang
kecil-kecil pada bagian alas sehingga air kencing bisa mengalir ke
luar). Pada saat induk sudah hendak beranak, kotak perlu diberi jerami
kering, atau bahan lain yang bisa dipergunakan untuk persiapan
membuat sarang (AAK, 1975).

3.5 Persyaratan Kandang yang Ideal untuk Kelinci


Ada dua aspek yang perlu diperhatikan dalam perkandangan kelinci.
Pertama adalah, rumah kandang yaitu rumah yang melindungi kelinci dari segala
faktor cuaca yang merugikan. Fungsi dari rumah ini untuk keamanan. Yang kedua
yaitu kandang untuk setiap individu kelinci itu sendiri.Yang diantaranya kandang
koloni untuk para anak kelinci yang baru lepas sapih dan untuk kelinci remaja.
Kedua aspek diatas sering dianggap hal yang sepele. Banyak orang yang
menjadikan lingkungan rumahnya untuk dijadikan arana memelihara kelinci tanpa
melihat maalah dari cuaca dan keamanan klinci itu sendiri. Hal itu bisa dilakukan
tapi tidak baik dalam pertumbuhan kelinci tersebut.
14

Kelinci merupakan hewan yang sensitive terhadap keadaan dan


membutuhkan kondisi yang tenang. Hal ini sangat berpengaruh pada kondisi
stress kelinci yang sedang hamil. Sebaiknya dihindari terlalu banyak lalu lalang
orang di sekitar kandang kelinci.
Prinsip yang perlu diperhatikan dalam penempatan kandang :
1. Kandang tidak diperkenankan dekat dengan selokan atau tempat
pembuangan sampah.
2. Posisi kandang sebaiknya di tempat mendatar, tidak berada di lingkungan
lereng bukit sehingga mengurangi dampak buruk yang ditumbulkan angin.
3. Lokasi kandang sebaiknya dekat dengan rumah, berjarak antara 10-20
meter, hal ini agar memudahkan dalam mengontrol kondisi kelinci.
4. Sinar matahari pagi sangat penting bagi kelinci untuk itu kandang kelinci
sebaiknya tersinari matahari pagi dan terlindungi matahari siang.
5. Buat lah kondisi kandang sealami mungkin karena kelinci nyaman jika
kesehariannya meyaksikan hijauan-hijauan dan yang biasa ada di habitat
aslinya.
6. Keberadaan kandang terjaga dan nyaman suhu yang baik yaitu berkisar
antara 15 22 derajat Celsius. Kebersihan kandang pun menjadi factor
mutlak yang wajib untuk selalu terjaga. Kelembaban kandang pun perlu
diperhatikan hal ini utuk mengurangi resiko penyebaran penyakit.

Hal yang perlu dipikirkan jika membuat lantai kandang yaitu lantai
kandnag harus memudahkan dalam pembersihan. Efektifitas menyapu dan
mengepel harus menjadi prioritas. Pada umumya kandang terbuat dari semen atau
tegel yang sangat efekif dlam pembersihan.Usahakan lantai mudah dialiri air dan
mudah utuk dibersihkan. Hal ini diperlukan agar urin dan kotoran kelinci dapat
dibersihkan, dinagkut dan ditampung untuk kemudian dpat dimanfaatkan. Lantai
kandang pun biasanya dilengkapi dengan gorong-gorong yang memudahkan
dalam menangani kotoran agar tidak menumpuk dan urin dapat dialiri ke tempat
penampungan.
15

Prasyarat kandang yang nyaman sudah kita ketahui bersama untuk itu
perlu juga diketahui kandang yang baik untuk setiap individu kelinci. Kandang
yang baik bukan hanya menguntungkan kelinci saja tapi juga menguntungkan diri
Anda yang merawat dan membersihkan kandang kelinci setiap hari.
Hal-hal yang perlu diperhatikan :
Kandang berbahan kayu, bamboo, kawat atau besi harus kuat dan tidak
mudah rusak oleh gigitan kelinci.
Kandang harus memperhatikan ventilasi yang baik agar tidak pengap
Pintu kandang harus mudah dibuka dan dikunci agar kelinci tidak
meloncat keluar.
Kandang dilengkapi sela-sela pada bagian alas yang memudahkan kotoran
dan urine keluar serta sisa-sisa makanan. Namun jarak sela-sela jangan
terlalu jauh agar kelinci tidak teperosok.
Kandang harus mudah dibersihkan.
Penempatan tempat pakan dan minum harus kokoh agar tidak mudah
terbalik.
Kandang yang memakai kawat lebih awet dibandingkan bahan bamboo
dan kayu. Namun kawat yang baik haruslah yang bebas karat. Modal untuk
kandnag besi jika untuk jangka panjang memang lebih murah dibandingkan bahan
lainnya hal ini dikarenakan kandang besi yang terawatt dapat tahan hingga 10
tahun, sedangkan kandnag bamboo dan kayu paling lama hanya 3-5 tahun. Hal ini
dikarenakan sifat kelinci yang senang mengasah giginya dang menggerogoti
bahan tersebut. Namun sebenarnya tidak ada patokan khusus untuk bahan dalam
pembuatan kandang, namun yang harus diperhatikan aspek ekonomis dan efisiensi
bahan (Rabbitranch, 2009).

3.6 Cara Membuat Kandang Kelinci yang Baik

Kelinci termasuk hewan yang menyukai kebersihan, bahkan hewan


tersebut dikenal dengan hewan paling bersih didunia, oleh karena itu sistem
16

perkandangan kelinci harus didesain dengan bagus. Sebenarnya kandang kelinci


yang bisa dikatakan baik itu tidak harus bagus namun harus disesuaikan sifat
kelinci yang menyukai kebersihan yaitu bisa dengan dibuat sedemikian rupa agar
kotoran kelinci dapat keluar dari kandang dengan sendirinya, hal ini harus
diperhatikan karena bila kotoran tersebut tidak bisa keluar kandang dan terus
menumpuk maka akan menimbulkan aroma bau dan pastinya menjadi sumber
bakteri yang bisa membahayakan kesehatan kelinci (Deniarko, 2015),
Selain itu tingkat kenyamanan kandang kelinci juga harus diperhatikan
seperti sirkulasi udara yang baik supaya dalam kandangnya tidak pengap sehingga
kelinci tidak mudah stres. Menurut Deniarko (2015), adapun dibawah ini cara
membuat kandang kelinci yang baik, antara lain:
1. Bentuk kandang
Kandang dapat dibuat dengan bentuk bersusun, namun tepat dibawah
kandang harus terdapat jarak sebagai tempat kotorannya nanti karena apabila tidak
ada akan mengakibatkan kotoran kelinci diatasnya akan jatuh tepat pada kelinci
dibawahnya dan itu akan berakibat berbagai hal seperti kelinci akan terkena
bakteri jahat saat lembab, pada jarak kandang tersebut bisa dibuatkan tempat
khusus untuk menampung kotoran sementara sebelum dipindahkan. Selain itu
kandang juga harus terdapat sirkulasi udara yang cukup supaya kelinci nyaman
berada didalamnya.
2. Ukuran kandang
Apabila kalian memiliki area yang cukup luas maka sebaiknya buatlah
kandang yang lebar agar kelinci nyaman dan menghindari kelembapan, namun
apabila area yang akan digunakan untuk kandang tidak luas maka bisa membuat
kandang dengan luas yang minim, walaupun hal ini tidak baik untuk kelinci,
namun walaupun minimum tetap harus diperhatikan ukuran lebarnya, paling tidak
4 kali ukuran besar kelinci.
3. Alas kandang
Alas kandang sebaiknya dibuat dengan bahan yang kuat supaya tidak
bergoyang saat terinjak kelinci, selain itu apabila alas tersebut terdapat celah maka
17

sebaiknya tidak terlalu lebar atau sempit karena untuk menghindarkan kelinci dari
kejepit, dimasuki tikus dan yang lainnya. Alas juga sebaiknya bisa dicopot supaya
mudah apabila akan membersihkannya.
4. Tinggi kandang
Untuk tingginya sendiri sebaiknya jangan terlalu pendek sebab salah satu
kesehatan kelinci ditentukan saat seringnya berdiri, maka tinggi kandang bisa
ditentukan dengan ukuran panjang kelinci yang akan ditaruh didalamnya, semisal
kelinci dengan panjang 50 cm maka bisa dibuat kandang dengan kelinci 60 cm.
5. Jarak kandang
Jarak antara kandang dengan tanah diusahakan minimal 30 cm agar kelinci
jauh dari kotoran sehingga dapat meminimalisir kelinci terserang bakteri yang
bisa membuatnya sakit.
6. Penempatan kandang
Kandang bisa ditempatkan pada tempat teduh namun masih terjangkau
sinar matahari, apalagi sinar matahari pada pagi hari sekitar pukul 6 sampai 8
yang sangat penting untuk kesehatan kelinci, jadi usahakan sinar matahari pagi
dapat masuk dalam kandang.
18

DISKUSI KELAS

1. Nika Ulwiyah 200110130236


Pertanyaan : Bagaimana pendapat anda mengenai perbedaan tipe kandang
kelinci antara tipe kandang individu dengan koloni terhadap kesejahteraan
hewan ?
Jawaban : Perbedaan tipe kandang kelinci antara tipe kandang individu
dengan koloni terhadap kesejahteraan hewan yaitu :
a. Kandang Individu: satu kandang diiisi oleh satu ekor kelinci saja, yang
dimaksud satu kandang disini adalah satu kotak kandang, misalkan ada
kandang yang ditumpuk atau lebih dikenal kandang baterai itu dihitung
kotakannya. Adapaun kelebihan dari kandang individu : kelinci lebih
leluasa, terhindar dari perkelahian dan memudahkan dalam pengontrolan
baik kesehatan ataupun perkawinan kelinci (terutama skala ternak)
b. Kandang koloni : satu kandang yang diisi lebih dari satu ekor kelinci.
Adapaun kelebihan dari kandang koloni ini yaitu : efesiensi penggunaan
lahan yang tinggi karena luasan lahan yang digunakan berkurang, akan
tetapi aktivitas kelinci sangat dibatasi karena banyaknya kelinci dalam
satu kandang tersebut.

2. Neng Teti 200110130289


Pertanyaan : Adakah sistem umbar pada perkandangan kelinci ? jika ada
apakah lebih efektif jika dibanding kandang baterai ?
Jawaban : Ada, yaitu kandang kelinci sistem terbuka (abur) atau kandang
kelinci sistem ranch. Kandang dengan sistem umbaran ini tidak efektif
untuk tujuan produksi karena sistem ini memerlukan lahan yang luas dan
pertumbuhan daging tidak optimal karena kelinci banyak bergerak. Selain
itu, proses reproduksi kurang bisa diarahkan. Jika dibandingkan dengan
19

kandang sistem baterai, lebih efektif kandang sistem baterai untuk tujuan
produksi karena kandang sistem baterai ini dikhususkan untuk pembesaran
kelinci.

3. Cindy Frapitri 200110130077


Pertanyaan : Bagaimana menurut kelompok anda mengenai perkandangan
di lab kelinci UNPAD jika ditinjau dari berbagai aspek yang harus
diperhatikan dalam membangun kandang kelinci ?
Jawaban : Adapun aspek yang harus diperhatikan dari perkandangan di lab
kelinci UNPAD dalam membangun kandang kelinci yaitu ; bahan, lokasi,
kapasitas, ukuran kandang, sistem limbah, kemudahan dalam pembersihan.

4. Gina Umul Mutiah 200110130290


Pertanyaan : Perbedaan kandang kelinci pedaging dan kelinci hias?
Cocoknya di daerah mana?
Jawaban : Secara umum terdapat dua sistem perkandangan yang sering
dipakai dalam beternak kelinci, yakni kandang kelinci sistem tertutup dan
kandang kelinci sistem terbuka. Sistem tertutup biasanya digunakan oleh
para peternak intensif untuk pembesaran (pedaging) sedangkan sistem
terbuka banyak diadopsi oleh peternak tradisional, dimana usaha ternak
dilakukan sebagai usaha sampingan atau untuk memelihara kelinci hias.

5. Fakhrizal Hari Pratama 200110130418


Apakah perbedaan antara kandang kelinci pedaging dan hias? Kira kira
seberapa lama (tahun) kandang kelinci bisa digunakan?
Jawaban : Perbedaan kandang kelinci pedaging dan hias yaitu dari sistem
perkandangannya, untuk kelinci pedaging digunakan kandang sistem
tertutup dan untuk kandang kelinci hias digunakan sistem terbuka. Kandang
yang memakai kawat lebih awet dibandingkan bahan bambu dan kayu.
20

kandang besi yang terawat dapat tahan hingga 10 tahun, sedangkan kandang
bambu dan kayu paling lama hanya 3-5 tahun.

6. Esa Sukma Hidayat 200110130417


Pertanyaan : Apa spesifikasi kandang yang baik untuk pemeliharaan kelinci
pedaging secara intensif ?
Jawaban : Kandang yang baik untuk pemeliharaan kelinci pedaging secara
intensif adalah kandang kelinci sistem tertutup, dimana kandang ini terbagi
menjadi dua jenis kandang lagi yaitu kandang postal dan kandang baterai.
Kandang sistem tertutup ini cocok untuk menternakkan kelinci pedaging
dalam jumlah banyak. Dalam penggunaannya, baik kandang jenis postal
maupun kandang jenis baterai memiliki perbedaan. Kandang jenis postal ini
untuk banyak kelinci atau kandang koloni, sedangkan kandang jenis baterai
ini untuk satu ekor kelinci dalam satu kandang atau disebut juga sebagai
kandang individu.

7. Naufal Zahran P 200110130219


Pertanyaan : Menurut kelompok 11, tipe perkandangan kelinci seperti
apakah yang baik jika cuacanya ekstrim dan seperti apakah tipe kandang
tersebut ?
Jawaban : Menurut kelompok kami, kandang kelinci sistem tertutup yang
cocok digunakan apabila cuaca ekstrim karena kandang sistem tertutup ini
lebih terkontrol dibandingkan dengan kandang sistem terbuka yang
menggunakan sistem umbaran. Kandang sistem tertutup ini akan lebih
efektif berguna pada cuaca ekstrim, karena pada kandang ini memiliki
lantai, atap dan dinding yang melindungi kelinci dari cuaca yang ekstrim.
Tipe kandang tersebut seperti kandang biasanya yang tertutup yang biasanya
dibuat dari kawat kasa agar udara bebas keluar masuk kandang dan kelinci
pun tercukupi kebutuhan oksigennya. Tipe kandang ini juga tidak memiliki
umbaran seperti halnya dengan kandang sistem terbuka.
21

8. Haerul Anwar 200110130231


Pertanyaan : Tipe kandang apakah yang baik untuk kandang kelinci dan
bahan apakah yang paling baik saat digunakan sebagai alas kandang ?
Jawaban : Tipe kandang yang baik untuk kandang yang baik adalah tipe
kandang baterai, dimana ukuran kandang disesuaikan dengan ukuran
kelincinya serta dalam satu kandang hanya terdapat satu ekor kelinci saja
atau disebut juga sebagai kandang individu. Bahan yang paling baik
digunakan sebagai alas kandang adalah bambu, dimana dengan
menggunakan bambu ini alas kandang dapat dibuat celah lubang yang tidak
terlalu sempit dan juga tidak terlalu lebar. Penggunaan bambu untuk alas
kandang kelinci ini untuk menghindari penumpukan feses.

9. Yulia Fransiska 200110130291


Pertanyaan : Bagaimana cara pengaturan kandang kelinci berdasarkan
tujuan produksinya ? Apakah suhu sangat mempengaruhi terhadap
performans kelinci ? Apabila mempengaruhi apakah ada cara khusus untuk
pengaturan suhunya ?
Jawaban : Berdasarkan tujuan produksinya, cara pengaturan kandang kelinci
sebaiknya menggunakan kandang sistem tertutup untuk kandang pedaging
yang diternakkan untuk tujuan pembesaran. Suhu sangat mempengaruhi
terhadap performans kelinci, dimana temperatur ideal bagi kelinci adalah
berada pada kisaran 60 65F atau sama dengan 15.5 18.3C yang
diketahui sebagai temperature comfort zone bagi kelinci. Kelinci lebih
tahan pada cekaman suhu dingin jika dibandingkan dengan suhu panas.
Kelinci tidak dapat bertahan lama hidup pada temperature diatas 34 C,
kelinci dapat dengan mudah terserang heat stroke. Oleh karena itu,
apabila kelinci dipelihara di outdoor atau kandang sistem terbuka (kandang
tipe ranch), harus disediakan tempat berlindung bagi kelinci tersebut
(shelter) yang jauh dari serangan sinar matahari langsung. Selain itu,
22

sebaiknya didalam area kandang kelinci diberikan exhaust fan, agar udara
didalam kandang kelinci menjadi dingin karena kelinci lebih tahan terhadap
cekaman dingin dan akan lebih nyaman pada cuaca atau kondisi yang dingin
dibandingkan dengan kondisi yang panas. Secara alamiah kelinci
menyesuaikan suhu tubuhnya melalui beberapa cara antara lain dengan
mengubah tingkat konsumsi pakan, mengatur posisi tubuh, mengatur
kecepatan napas dan penyesuaian suhu telinga.

10. Trianti 200110130125


Pertanyaan : Berdasarkan tujuan produksi, kelinci terbagi menjadi kelinci
jens pedaging dan jenis fancy, sedangkan untuk jenis kandang kelinci ada
yang postal, baterai dan ranch. Apa jenis kandang yang cocok untuk kelinci
pedaging dan apa kandang yang cocok untuk jenis kelinci fancy? Jelaskan
mengapa ?
Jawaban : Jenis kandang yang cocok untuk kelinci pedaging adalah kandang
sistem tertutup dengan tipe baterai. Hal ini karena pemeliharaan kelinci
tersebut lebih intensif baik dari segi manajemen pemeliharaan dan
manajemen pakan. Sedangkan jenis kandang yang cocok untuk kelinci
fancy atau kelinci hias adalah kandang dengan sistem terbuka. Hal ini
karena kelinci hias tidak boleh stress dan karakter kelinci hias sangat aktif
sehingga harus diberikan ruang gerak yang luas untuk kelinci tersebut bebas
aktif bergerak. Jika keaktifan kelinci tersebut dibatasi, maka kelinci hias
akan mudah stress.
23

IV
KESIMPULAN

1. Kandang dapat ditempatkan dibelakang rumah. Kandang juga dibuat


beberapa kolong atau sekat untuk memisahkan antara kelinci yang
berbeda jenis. Kandang ditempatkan di dekat rumah supaya terjangkau
keamanannya, namun yang terpenting kandang harus terpisah dengan
rumah.
2. Menurut kegunaan, kandang kelinci dibedakan menjadi kandang induk,
kandang jantan dan kandang anak lepas sapih. Menurut bentuknya
kandang kelinci dibagi menjadi: kandang sistem postal, kandang sistem
ranch dan kandang battery.
3. Sistem perkandangan kelinci terdiri dari : kandang kelinci sistem terbuka
dan kandang kelinci sistem tertutup.
4. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam bangunan perkandangan kelinci
adalah kondisi kandang, konstruksi kandang dan perlengkapan kandang.
5. Persayaratan kandang yang ideal untuk kelinci adalah bahan kandang,
ventilasi kandang, pintu kandang, alas kandang, penempatan tempat pakan
dan minum.
6. Cara mebuat kandang kelinci yang baik antara lain: bentuk kandang,
ukuran kandang, alas kandang, tinggi kandang, jarak kandang dan
penempatan kandang.
24

DAFTAR PUSTAKA

AAK. 1975. Pemeliharaan Kelinci. Penerbit Kanisius. Yogyakarta.


Cheeke, P. R., N. M. Patton, S. D. Lukefahr, & J. L. Mcnitt. 1987. Rabbit
Production. 6th Ed. The Interstate Printers and Publisher, Inc., Danville,
Illinois.

Deniarko. 2015. Tips membuat Kandang Kelinci yang Baik.


http://www.infopeternakan.c om/tips-membuat-kandang- kelinci-yang-
baik.html (Diakses pada Selasa, 1 Desember 2015 pada pukul 23:16 WIB)
Ensminger, M. E., Olfield and W. W Heinemann. 1990. Feed and Nutrion
(Formrly. Feed and Nutrition Complete). 2nd Edition, The Ensminger
Publishing, California. USA.

Kartadisastra, H.R. 2001. Ternak kelinci. Kanisius. Yogyakarta.

Rabbitranch. 2009. Prasyarat Kandang yang Ideal untuk kelinci.


https://rabbitranch.wordpres s.com/2009/12/04/prasyarat-kandang-yang-
ideal-untuk-kelinci/ (Diakses pada Selasa, 1 Desember 2015 pada pukul
23:14 WIB)

Raharjo, Y.C. 2004. Prospek, Peluang dan Budidaya Ternak Kelinci. Seminar
Nasional Prospek Ternak Kelinci Dalam Peningkatan Gizi Masyarakat
Mendukung Ketahanan Pangan, Bandung.

Raharjo, Y.C. 1994. Potential and prospect of an integrated rex rabbit farming in
supporting an export oriented agribisnis. J. IARD 16: 69-81.

Sarwono, B. 2001. Kelinci Potong dan Hias. Agro Media Pustaka. Jakarta
Schlolaut, W., 1981. The Production Capacity of Rabbit in Meat and Wool.
Animal Research and Development. Vol IV.
Sitorus P., S. Sastrodihardjo, Y.C. Raharjo, I.G.Putu, Santoso, B. Sudaryanto dan
A. Nurhadi. 1982. Budidaya Peternakan Kelinci di Jawa. Laporan. Pusat
Penelitian dan Pengembagan Peternakan. Bogor
Tim Redaksi Alam Tani. 2015. Tipe-Tipe Kandang Kelinci.
http://alamtani.com/kandang-kelinci.html (Diakses pada Selasa, 1
Desember 2015 pada pukul 22:14 WIB)
25

LAMPIRAN

Gambar 1. Kandang Kelinci Sistem Terbuka

Gambar 2. Kandang Kelinci Sistem Tertutup (Tipe Postal)

Gambar 3. Kandang Kelinci Sistem Tertutup (Tipe Baterai)

Anda mungkin juga menyukai