Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH

BAKTERIOLOGI
PEWARNAAN SEDERHANA BAKTERI

NAMA : NURRANY HUSDA


NIM : P07234015028
KELAS : 1A

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTRIAN KESEHATAN


KALIMANTAN TIMUR JURUSAN ANALIS KESEHATAN
TAHUN 2016
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat dan
karunia-Nya penyusun dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya. Adapun judul dari
makalah ini adalah Pewarnaan Sederhana Bakteri.

Pada kesempatan ini penyusun mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada kakak-
kakak panitia yang bersangkutan yang telah memberikan tugas terhadap penyusun. Penyusun
juga ingin mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang turut membantu dalam
pembuatan makalah ini yang tidak bisa penyusun sebutkan satu persatu.

Penyusunan makalah ini masih jauh dari sempurna. Dan ini merupakan langkah yang baik dari
studi yang sesungguhnya. Oleh karena itu, keterbatasan waktu dan kemampuan penyusun, maka
kritik dan saran yang membangun senantiasa penyusun harapkan semoga makalah ini dapat
berguna bagi penyusun pada khususnya dan pihak lain yang berkepentingan pada umumnya.

Samarinda, November 2015

Penyusun
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i


DAFTAR ISI ............................................................................................................ ii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ................................................................................................. 1
1.2 Maksud ............................................................................................................. 1
1.3 Tujuan .............................................................................................................. 1
BAB II PEMBAHASAN
Macam Macam Pewarnaan ......................................................................... 2
1. Pewarnaan Sederhana ................................................................................ 2
2. Pewarnaan Differensial .............................................................................. 3
3. Pewarnaan Khusus ..................................................................................... 5
BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan ...................................................................................................... 7
3.2 Saran ................................................................................................................ 7
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 8
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Mikroorganisme yang ada di alam ini mempunyai morfologi, struktur dan sifat-sifat yang
khas begitu pula dengan bakteri. Bakteri yang hidup hampir tidak berwarna dan kontras dengan
air, dimana sel-sel bakteri yang ada di suspensikan. Salah satu cara unutk mengamati bentuk sel
bakteri sehingga mudah di identifikasi adalah dengan cara metode pengenceran atau pewarnaan.
Hal tersebut berfungsi untuk mengetahuisifat fisiologisnya yaitu mengetahui reaksi dinding sel
bakteri melalui serangkaian pengecetan atau pewarnaan (Dwidjoseputro, 1998).

Melihat dan mengamati bakteri dalam keadaan hidup sangat sulit, karena selain bakteri itu
tidak berwarna juga transparan dan sangat kecil. Untuk mengatasi hal tersebut maka
dikembangkan suatu teknik pewarnaan sel bakteri sehingga sel dapat terlihat jelas dan mudah
diamati. Oleh karena itu teknik pewarnaan sel bakteri ini merupakan salah satu cara yang paling
utama dalam penelitian-penelitian mikrobiologi (Dwidjoseputro, 1998).

Berdasarkan hal tersebut maka dilakukan praktikum kali ini unutk mengetahui teknik
pewarnaan mikroorganisme baik itu dengan cara pewarnaan sederhana, pengenceran negative,
maupun pengenceran gram serta mengetahui morfologi mikroorganisme (Sutedjo, 1991).

1.2 Maksud
a. Mahasiswa dapat mengetahui prosedur pewarnaan sederhana
b. Mahasiswa dapat mengetahui bentuk-bentuk dari bakteri.

1.3 Tujuan
Mengetahui macam-macam metode pewarnaan.
Dapat membedakan bakteri gram positif dan negatif dengan metode pewarnaan.
Mengetahui macam-macam zat warna yang digunakan dalam pewarnaan.
BAB II
PEMBAHASAN

Teknik pewarnaan dikelompokkan menjadi beberapa tipe, berdasarkan respon sel bakteri
terhadap zat pewarna dan sistem pewarnaan yang digunakan untuk pemisahan kelompok bakteri
digunakan pewarnaan Gram, dan pewarnaan acid-fast(tahan asam) untuk
genus Mycobacterium. Prosedur pewarnaan mikrobiologi dibutuhkan pembuatan apusan lebih
dahulu sebelum melaksanakan beberapa teknik pewarnaan yang spesifik.

Macam-Macam Pewarnaan
Secara garis besar teknik pewarnaan bakteri dapat dikategorikan sebagai berikut :

1. Pewarnaan sederhana
Menggunakan satu macam zat warna (biru metilen/air fukhsin) tujuan hanya untuk
melihat bentuk sel. Pewarnaan sederhana, merupakan pewarna yang paling umum digunakan.
Berbagai macam tipe morfologi bakteri (kokus, basil, spirilum, dan sebagainya) dapat
dibedakan dengan menggunakan pewarna sederhana, yaitu mewarnai sel-sel bakteri hanya
digunakan satu macam zat warna saja. Kebanyakan bakteri mudah bereaksi dengan pewarna-
pewarna sederhana karena sitoplasmanya bersifat basofilik (suka akan basa) sedangkan zat-
zat warna yang digunakan untuk pewarnaan sederhana umumnya bersifat alkalin (komponen
kromoforiknya bermuatan positif).

Zat warna yang dipakai hanya terdiri dari satu zat yang dilarutkan dalam bahan
pelarut. Pewarnaan Sederhana merupakan satu cara yang cepat untuk melihat morfologi
bakteri secara umum. Beberapa contoh zat warna yang banyak digunakan adalah biru metilen
(30-60 detik), ungu kristal (10 detik) dan fukhsin-karbol (5 detik).

Pewarnaan sederhana merupakan teknik pewarnaan yang paling banyak digunakan.


Disebut sederhana karena hanya menggunakan satu jenis zat warna untuk mewarnai
organisme tersebut. Kebanyakan bakteri mudah bereaksi dengan pewarnaan-pewarnaan
sederhana karena sitoplasamanya bersifat basofilik (suka dengan basa). Zat-zat warna yang
digunakan untuk pewarnaan sederhana umumnya bersifat alkolin. Dengan pewarnaan
sederhana dapat mengetahui bentuk dan rangkaian sel-sel bakteri. Pewarna basa yang biasa
digunakan untuk pewarnaan sederhana ialah metilen biru, kristal violet, dan karbol fuchsin
yang mana pewarnaan sederhana ini dibagi lagi menjadi dua jenis pewarnaan.
a. Pewarnaan Asam

Merupakan pewarnaan yang menggunakan satu macam zat warna dengan tujuan
hanya untuk melihat bentuk sel. Adapun zat warna yang dipakai dalam pewarnaan positif
adalah metilen biru dan air furksin.
b. Pewarnaan Basa

Pewarnaan basa atau negatif merupakan metode pewarnaan untuk mewarnai bakteri
tetapi mewarnai latar belakangnya menjadi hitam gelap. Pada pewarnaan ini
mikroorganisme kelihatan transparan (tembus pandang). Teknik ini berguna untuk
menentukan morfologi dan ukuran sel. Metode ini menggunakan cat nigrosin atau tinta
cina.

2. Pewarnaan Differensial
Pewarnaan differensial

Pewarnaan bakteri yang menggunakan lebih dari satu zat warna seperti pewarnaan
gram dan pewarnaan tahan asam. Penjelasan sebagai berikut:
Pewarnaan Gram

Pewarnaan Gram atau metode Gram adalah suatu metode untuk membedakan
spesies bakteri menjadi dua kelompok besar, yakni gram-positif dan gram-negatif,
berdasarkan sifat kimia dan fisik dinding sel mereka. Metode ini diberi nama berdasarkan
penemunya, ilmuwan Denmark Hans Christian Gram (18531938) yang
mengembangkan teknik ini pada tahun 1884 untuk membedakan antara pneumokokus
dan bakteri Klebsiella pneumoniae.

Dengan metode pewarnaan Gram, bakteri dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu
bakteri Gram positif dan Gram negatif berdasarkan reaksi atau sifat bakteri terhadap cat
tersebut. Reaksi atau sifat bakteri tersebut ditentukan oleh komposisi dinding selnya.
Oleh karena itu, pengecatan Gram tidak bisa dilakukan pada mikroorganisme yang tidak
mempunyai dinding sel seperti Mycoplasma sp.

Contoh bakteri yang tergolong bakteri tahan asam, yaitu dari genus
Mycobacterium dan beberapa spesies tertentu dari genus Nocardia. Bakteri-bakteri dari
kedua genus ini diketahui memiliki sejumlah besar zat lipodial (berlemak) di dalam
dinding selnya sehingga menyebabkan dinding sel tersebut relatif tidak permeabel
terhadap zat-zat warna yang umum sehingga sel bakteri tersebut tidak terwarnai oleh
metode pewarnaan biasa, seperti pewarnaan sederhana atau Gram.
Dalam pewarnaan gram diperlukan empat reagen yaitu :

Zat warna utama (violet kristal)


Mordan (larutan Iodin) yaitu senyawa yang digunakan untuk mengintensifkan warna
utama.
Pencuci / peluntur zat warna (alcohol / aseton) yaitu solven organic yang digunakan
uantuk melunturkan zat warna utama.
Zat warna kedua / cat penutup (safranin) digunakan untuk mewarnai kembali sel-sel
yang telah kehilangan cat utama setelah perlakuan dengan alkohol.
Bakteri Gram-negatif adalah bakteri yang tidak mempertahankan zat warna metil
ungu pada metode pewarnaan Gram. Bakteri gram-positif akan mempertahankan zat
warna metil ungu gelap setelah dicuci dengan alkohol, sementara bakteri gram-negatif
tidak. Pada uji pewarnaan Gram, suatu pewarna penimbal (counterstain) ditambahkan
setelah metil ungu, yang membuat semua bakteri gram-negatif menjadi berwarna merah
atau merah muda. Pengujian ini berguna untuk mengklasifikasikan kedua tipe bakteri ini
berdasarkan perbedaan struktur dinding sel mereka.
Pengecatan gram dilakukan dalam 4 tahap, yaitu :

1. Pemberian cat warna utama (cairan kristal violet) berwarna ungu.


2. Pengintesifan cat utama dengan penambahan larutan mordan JKJ.
3. Pencucian (dekolarisasi) dengan larutan alkohol asam.
4. Pemberian cat lawan yaitu cat warna safranin

Perbedaan dasar antara bakteri gram positif dan negatif adalah pada komponen
dinding selnya. Kompleks zat iodin terperangkap antara dinding sel dan membran
sitoplasma organisme gram positif, sedangkan penyingkiran zat lipida dari dinding sel
organisme gram negatif dengan pencucian alcohol memungkinkan hilang dari sel. Bakteri
gram positif memiliki membran tunggal yang dilapisi peptidohlikan yang tebal (25-
50nm) sedangkan bakteri negatif lapisan peptidoglikogennya tipis (1-3 nm).

Sifat bakteri terhadap pewarnaan Gram merupakan sifat penting untuk membantu
determinasi suatu bakteri. Beberapa perbedaan sifat yang dapat dijumpai antara bakteri
Gram positif dan bakteri Gram negatif yaitu:
Ciri-ciri bakteri gram positif, yaitu:

Struktur dinding selnya tebal, sekitar 15-80 nm, berlapis tunggal atau monolayer
Selnya mengandung lipid yang lebih normal (1-4%), peptidoglikan ada yang sebagai
lapisan tunggal. Komponen utama merupakan lebih dari 50% berat ringan.
Mengandung asam tekoat
Bersifat lebih rentan terhadap penisilin
Pertumbuhan dihambat secara nyata oleh zat-zat warna seperti ungu kristal
Komposisi nutrisi yang dibutuhkan lebih rumit
Lebih resisten terhadap gangguan fisik
Resistensi terhadap alkali (1% KOH) larut
Tidak peka terhadap streptomisin
Toksin yang dibentuk Eksotoksin Endotoksin
Ciri-ciri bakteri gram negatif yaitu:
Struktur dinding selnya tipis, sekitar 10 15 mm, berlapis tiga atau multilayer.
Dinding selnya mengandung lemak lebih banyak (11-22%), peptidoglikan terdapat
didalam
Lapisan kaku, sebelah dalam dengan jumlah sedikit 10% dari berat kering, tidak
mengandung asam tekoat
Kurang rentan terhadap senyawa penisilin
Pertumbuhannya tidak begitu dihambat oleh zat warna dasar misalnya kristal violet
Komposisi nutrisi yang dibutuhkan relatif sederhana
Tidak resisten terhadap gangguan fisik
Resistensi terhadap alkali (1% KOH) lebih pekat
Peka terhadap streptomisin
Toksin yang dibentuk Endotoksin

3. Pewarnaan khusus untuk melihat struktur tertentu : pewarnaan flagel, pewarnaan


spora, pewarnaan kapsul.
Pewarnaan Spora

Spora bakteri (endospora) tidak dapat diwarnai dengan pewarnaan biasa, diperlukan
teknik pewarnaan khusus. Pewarnaan Klein adalah pewarnaan spora yang paling banyak
digunakan.

Endospora sulit diwarnai dengan metode Gram. Untuk pewarnaan endspores, perlu
dilakukan pemanasan supaya cat malachite hijau bisa masuk ke dalam spora, seperti
halnya pada pewarnaan Basil Tahan Asam dimana cat carbol fuschsin harus
dipanaskan untuk bisa menembus lapisan lilin asam mycolic dari Mycobacterium.
Pewarnaan flagel

Pewarnaan flagel dengan memberi suspense koloid garam asam tanat yang tidak
stabil, sehingga terbentuk presipitat tebal pada dinding sel dan flagel.
Pewarnaan kapsul

Pewarnaan ini menggunakan larutan Kristal violet panas, lalu larutan tembaga sulfat
sebagai pembilasan menghasilkan warna biru pucat pada kapsul, karena jika pembilasan
dengan air dapat melarutkan kapsul. Garam tembaga juga memberi warna pada latar
belakang. Yang berwana biru gelap.
Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi pewarnaan bakteri sebagai berikut:
1. Fiksasi

Fiksasi perlu dilakukan sebelum pewarnaan bakteri karena berguna merekatkan sel
bakteri pada gelas objek, membunuh bakteri, melepaskan granula (butiran) protein menjadi
gugusan reaktif (NH3+) membuat sel-sel lebih kuat, mencegah terjadinya otolisis sel,
mengubah avinitas, fiksasi dapat dilakukan secara fisik atau dengan bahan kimia.
2. Peluntur zat warna

Peluntur zat warna berguna untuk menghasilkan kontras yang lebih baik pada bayangan
mikroskop. Pada umumnya, sel-sel yang mudah diwarnai akan lebih mudah pula dilunturkan
warnanya. Sedangkan sel-sel yang sukar diwarnai akan lebih sukar dilunturkan warnanya.
3. Substrata

Merupakan zat warna asam atau basa dapat bereaksi dengan senyawa-senyawa tertentu.
Oleh karena itu, senyawa-senyawa organik seperti protein, karbohidrat, lemak dan asam
nukleat akan mempengaruhi pewarnaan. Berdasarkan jenis zat warna yang diserap oleh sel,
maka dapat dibedakan tiga macam sel yaitu: sel-sel asidofil, basodill dan sudanofil.
4. Intensifikasi warna
Zat warna dapat diintensifikasikan dengan cara menambahkan mordan, yaitu zat kimia
yang dapat menyebabkan sel-sel bakteri dapat diwarnai lebih intensif karena zat warna terikat
lebih kuat daripada jaringan sel. Mordan dibagi atas dua macam, yaitu mordan asam dan
mordan basa. Mordan asam adalah mordan yang bereaksi dengan zat-zat warna basa.
Sedangkan mordan basa adalah mordan yang bereaksi dengan anion zat warna asam.
5. Zat warna penutup atau zat warna lawan
Zat warna lawan adalah suatu zat warna basa yang berbeda warnanya dengan zat warna
mula-mula yang digunakan. Gunanya adalah untuk memberikan warna pada sel-sel yang
berbeda warnanya dengan zat warna mula-mula. Zat warna penutup diberikan pada akhir
pewarnaan dengan tujuan untuk memberikan kontras pada sel-sel yang tidak menyerap zat
warna utama (Sutedjo, 1991).
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Dalam praktikum kali ini digunakan 4 macam metode pewarnaan, yaitu: Pewarnaan
Sederhana (pada pewarnaan ini bakteri berwarna ungu), pewarnaan negative (pada pewarnaan ini
bakteri berwarna merah menyala dengan ujung kepala orange dengan dasar hitam pekat),
pewarnaan gram pada pewarnaan ini bakteri yang didapat dominan violet, jadi termasuuk dalam
bakteri garam positif), pewarnaann spora (pada pewarnaan spora yang terbentuk berwarna hijau).
Bakteri terbagi atas dua yaitu:
a. Bakteri gram positif yaitu bakteri yang mengikat zat warna utama dengan kuat sehingga tidak
dapat dilunturkan oleh peluntur dan tidak dapat diwarnai lagi oleh zat warna lawan.(pada
pengamatan kali ini bakteri bewarna violet).
b. Bakteri gram negative yaitu bakteri yang bersifat kebalikan dari gram positif (yang pada kali
ini bakteri tampak berwarna merah).

Zat warna yang digunakan dalam pewarnaan kali ini adalah: crystal
violet, safranin, lugols lodin, dan malachite green.

3.2 Saran
Adapun sehubungan dengan makalah ini, jika praktikum sebaiknya mahasiswa:

1. Diharapkan bagi seluruh mahasiswa agar selama kegiatan seperti pada bahasan diatas ini
(praktikum) berlangsung, Mahasiswa harus menggunakan APD (Alat Pelindung Diri).
2. Diharapkan pula bagi semua mahasiswa, bahwa selama kegiatan praktikum berlangsung,
agar semua mahasiswa bersungguh-sungguh dalam melakukan praktikum.
DAFTAR PUSTAKA

http://mikrolaborat.blogspot.co.id/2011/10/laporan-pewarnaan-bakteri.html(Diakses tanggal 5
April 2016)
http://semuacoretankuliah.blogspot.co.id/2013/09/laporan-mikrobiologi-pewarnaan-dan-
cara.html#.VwUbItJ97Dc(Diakses tanggal 5 April 2016)
http://switianiekayuliani.blogspot.co.id/2013/03/pewarnaan-bakteri.html(Diakses tanggal 5
April 2016)