Anda di halaman 1dari 12

ANALISIS HUBUNGAN ANTARA KEBIASAAN OLAHRAGA DENGAN

KEJADIAN HIPERTENSI PADA PASIEN USIA 45 TAHUN KEATAS


The Association between Exercise Habit and Incidence of Hypertension among Patients
over 45 years old

Librianti Putriastuti
FKM UA, libriantiputri@yahoo.com
Alamat Korespondensi: Departemen Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga
Surabaya, Jawa Timur, Indonesia

ABSTRAK
Hipertensi merupakan salah satu penyakit tidak menular yang berupa gangguan pada sistem sirkulasi yang banyak
mengganggu kesehatan masyarakat. Secara global, hipertensi diperkirakan menyebabkan 7,5 juta kematian, sekitar 12,8%
dari total seluruh kematian. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis hubungan antara kebiasaan olahraga dengan
kejadian hipertensi pada pasien usia 45 tahun keatas. Jenis penelitian ini adalah penelitian observasional analitik dengan
desain potong lintang. Penelitian dilakukan kepada 97 pasien yang berkunjung ke poli umum Puskesmas Kedurus pada
bulan Mei tahun 2015 dengan cara systematic random sampling. Variabel tergantung pada penelitian ini adalah hipertensi,
sedangkan variabel bebas adalah status olahraga, frekuensi olahraga dan lama waktu olahraga. Analisis data dilakukan
dengan uji chi-square. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kejadian hipertensi sebagian besar diderita oleh responden
dengan kategori middle age (4559 tahun) yaitu sebesar 52,8%, jenis kelamin perempuan sebesar 80,6% dan berpendidikan
SMA/sederajat sebesar 26,4%. Hasil analisis dengan uji chi-square menunjukkan adanya hubungan yang signifikan antara
status olahraga dengan kejadian hipertensi yaitu p = 0,001 dengan = 0,05. Uji chi-square antara frekuensi olahraga yaitu
p = 0,068 dengan = 0,05 dan lama waktu olahraga yaitu p = 0,710 dengan = 0,05 dengan kejadian hipertensi pada
pasien usia 45 tahun keatas menunjukkan tidak adanya hubungan yang signifikan karena nilai p > . Dari semua variabel
yang diteliti, hanya status olahraga yang berhubungan dengan kejadian hipertensi pada pasien usia 45 tahun keatas. Oleh
karena itu, pada masyarakat khususnya yang berusia 45 tahun keatas perlu melakukan pemeriksaan tekanan darah dan
olahraga secara rutin untuk mengurangi risiko terjadinya hipertensi.

Kata kunci: frekuensi olahraga, hipertensi, lama waktu olahraga, pasien usia 45 tahun keatas, status olahraga

ABSTRACT
Hypertension is one of non-communicable diseases causing blood circulation system disorders and become major public
health problem. Globally, hypertension is estimated to causes 7.5 million deaths, about 12.8% of all deaths. The purpose of
this research was to analyze the association between exercise habit and incidence of hypertension among patients over 45
years old. This research was observasional study and used cross sectional design. This research was conducted involving
97 patients who visited Kedurus public health center in May 2015, taken by systematic random sampling. The dependent
variable in this study was hypertension, while independent variables were the status of exercise, frequency of exercise and
duration of exercise. Data were analyzed by chi-square test. The result showed that the incidence of hypertension mostly
suffered by middle age respondents (45 to 59 years old) was equal to 52.8%, female (80.6%) and educational level was
senior high school (26.4%). The result of chi-square test showed that there was a significant association between status of
exercise and incidence of hypertension (p = 0.00 with = 0.05). Beside that, there werent association between frequency
of exercise (p = 0.068 with = 0.05) and duration of exercise (p = 0.710 with = 0.05) and incidence of hypertension
among patients over 45 years old. From all variables studied, only status of exercise that had a significant association
with incidence of hypertension among patients over 45 years old. Therefore, it is recommended especially for people over
45 years old to do regular blood pressure check up and exercise to reduce the risk of hypertension.

Keywords: frequency of exercise ,hypertension, duration of exercise, patients over 45 years old, status of exercise

PENDAHULUAN infeksi atau penyakit menular menjadi non infeksi


atau penyakit tidak menular antara lain penyakit
Transisi epidemiologi yang terjadi di Indonesia degeneratif dan man made diseases. Penyakit-
mengakibatkan berubahnya pola penyakit yaitu dari penyakit tersebut merupakan faktor utama dari

2016 FKM_UNAIR All right reserved. Open access under CC 225 BY SA license doi: 10.20473/jbe.v4i2.2016.225236
Received 2 July 2016, received in revised form 18 August 2016, Accepted 23 August 2016, Published online: 31 December 2016
226 Jurnal Berkala Epidemiologi, Vol. 4 No. 2, Mei 2016: 225236

masalah morbiditas dan mortalitas (Rahajeng dan awal 50-an yang kemudian secara bertahap akan
Tuminah, 2009). menetap. Hipertensi sekunder adalah hipertensi
Hipertensi atau yang dikenal dengan tekanan yang sudah diketahui penyebabnya yaitu terjadinya
darah tinggi merupakan salah satu penyakit tidak gangguan pada pembuluh darah atau organ tertentu
menular yang berupa gangguan pada sistem seperti penyakit ginjal, penyakit endokrin, obat dan
sirkulasi. Seseorang dikatakan hipertensi apabila lain sebagainya. Secara sederhananya, hipertensi
keadaan tekanan darah mengalami peningkatan sekunder disebabkan oleh adanya penyakit lain.
diatas normal yaitu 140 mmHg untuk tekanan (Widyanto dan Triwibowo, 2013).
sistolik dan atau 90 mmHg untuk tekanan diastolik Peningkatan tekanan darah dapat terjadi melalui
secara terus-menerus. Tahap hipertensi dikategorikan beberapa mekanisme. Pertama, jantung memompa
menjadi dua, yaitu hipertensi derajat 1 pada rentang darah lebih kuat setiap detiknya sehingga lebih
tekanan sistolik 140159 mmHg dan diastolik banyak cairan. Kedua, kelenturan arteri besar hilang
9099 mmHg dan hipertensi derajat 2 yaitu tekanan dan menjadi kaku sehingga tidak dapat mengembang
sistolik 160 mmHg dan diastolik 100 mmHg saat darah yang melalui arteri tersebut dipompa
(Sheps, 2005). Tekanan sistolik merupakan tekanan oleh jantung. Darah dipaksa untuk melewati
darah maksimum dalam arteri yang disebabkan oleh pembuluh darah yang sempit dan menyebabkan
sistol ventrikuler. Hasil pembacaan pada tekanan tekanan darah menjadi naik. Penebalan dan kakunya
sistolik menunjukkan tekanan atas yang lebih dinding arteri terjadi karena adanya aterosklerosis
besar nilainya, sedangkan tekanan diastolik adalah yang terjadi pada lanjut usia. Ketiga, tekanan darah
tekanan minimum dalam arteri yang disebabkan oleh juga meningkat ketika terjadi vasokontriksi yang
diastolik ventrikuler. Hasil pembacaan pada tekanan disebabkan oleh rangsangan saraf dan hormon.
diastolik menunjukkan tekanan bawah yang lebih Keempat, bertambahnya cairan dalam sistem
kecil nilainya (Widyanto dan Triwibowo, 2013). sirkulasi dapat meningkatkan tekanan darah. Hal
Tekanan darah tinggi banyak mengganggu tersebut dapat terjadi karena terdapat kelainan pada
kesehatan masyarakat karena sebagian besar orang fungsi ginjal yang tidak mampu membuang natrium
tidak menyadari bahwa dirinya sedang menderita dan air dalam tubuh sehingga volume darah dalam
hipertensi. Hal ini terjadi karena gejalanya yang tidak tubuh meningkat. Ginjal juga dapat meningkatkan
nyata dan pada stadium awal belum memperlihatkan tekanan darah dengan menghasilkan enzim renin
gangguan yang serius pada kesehatan (Depkes RI, yang memicu pembentukan hormon angiotensin dan
2008). Gejala yang sering menyertai hipertensi selanjutnya hormon aldosteron dilepaskan (Widyanto
antara lain pusing, sakit kepala, rasa berat atau dan Triwibowo, 2013).
kaku di tengkuk, sulit tidur dan hidung berdarah. Tekanan darah tinggi merupakan faktor risiko
Gejala akan terasa secara tiba-tiba ketika terjadi utama pada penyakit jantung koroner, stroke iskemik
peningkatan tekanan darah. Tanda dan gejala yang dan hemoragik. Tingkat tekanan darah telah terbukti
khas tidak timbul sampai hipertensi tingkat lanjut positif dan terus berhubungan dengan risiko stroke
yang membahayakan nyawa penderita (Sheps, dan penyakit jantung koroner. Selain itu, komplikasi
2005). hipertensi juga termasuk gagal jantung, penyakit
Terdapat dua golongan hipertensi berdasarkan pada pembuluh darah perifer, gangguan ginjal,
penyebabnya, yaitu hipertensi esensial dan penglihatan dan perdarahan retina (WHO, 2014).
hipertensi sekunder. Hipertensi esensial atau Menurut WHO (2014), penyakit kardiovaskuler
primer secara pasti belum diketahui penyebabnya merupakan pembunuh nomor 1 di dunia pada usia
karena bersifat multifaktorial yang masing-masing diatas 45 tahun dan diperkirakan 12 juta orang
saling berinteraksi mengganggu homeostastis, meninggal tiap tahunnya. Secara global, hipertensi
sehingga tekanan darah sistolik dan diastolik akan diperkirakan menyebabkan 7,5 juta kematian,
mengalami peningkatan. Gangguan emosi, obesitas, sekitar 12,8% dari total seluruh kematian. Prevalensi
konsumsi alkohol dan kopi yang berlebihan, keseluruhan tekanan darah tinggi pada orang dewasa
merokok dan keturunan berpengaruh pada proses berusia 25 tahun sebesar 40% pada tahun 2008.
terjadinya hipertensi esensial. Sekitar 9095% Prevalensi hipertensi tertinggi berada di Afrika yaitu
kasus hipertensi termasuk dalam kelompok ini sebesar 46% pada pria dan wanita (WHO, 2014).
dan lebih banyak terjadi pada perempuan daripada Di Inggris, 34% pria dan 30% wanita menderita
laki-laki. Hipertensi primer biasanya dimulai sebagai hipertensi (diatas 140/90 mmHg) atau sedang
proses labil pada seseorang di akhir usia 30-an dan mendapatkan pengobatan hipertensi. Prevalensi
Librianti Putriastuti, Analisis Hubungan antara Kebiasaan ... 227

hipertensi di dunia hampir satu miliar orang dan tekanan darah sebanyak 510 mmHg (Sheps,
diperkirakan pada tahun 2025, jumlahnya mencapai 2005).
1,6 miliar orang (Palmer dan William, 2007). Bagi penderita hipertensi, olahraga dapat
Di Indonesia, prevalensi hipertensi berdasarkan membantu sehingga tidak perlu mengonsumsi obat
wawancara (apakah pernah dilakukan diagnosis penurun tekanan darah. Olahraga akan membantu
oleh tenaga kesehatan dan minum obat hipertensi) kerja obat menjadi lebih efektif pada penderita
mengalami peningkatan yaitu dari 7,6% pada hipertensi yang harus minum obat (Sheps, 2005).
tahun 2007 menjadi 9,5% pada tahun 2013 Namun, olahraga tidak dapat dilakukan pada
(Kemenkes RI, 2013). Menurut Profil Kesehatan seseorang yang memiliki tekanan darah sistolik
Jawa Timur tahun 2010, selama tiga tahun berturut- lebih dari 170 mmHg dan atau diastolik lebih dari
turut (2008-2010) hipertensi berada pada urutan 110 mmHg. Pada lansia mulai usia 45 tahun,
ke-tiga penyakit terbanyak di puskesmas sentinel olahraga secara teratur terbukti dapat meningkatkan
Jawa Timur. Berdasarkan Hasil Riset Kesehatan fungsi kardiovaskuler yang memperlambat
Dasar tahun 2013, kecenderungan prevalensi penurunan fungsi tubuh (Afriwardi, 2009).
hipertensi berdasarkan wawancara pada usia 18 Menurut data Dinas Kesehatan kota Surabaya
tahun menurut provinsi di Indonesia tahun 2013, , pada tahun 2013 Puskesmas Kedurus berada
Jawa Timur berada pada urutan ke-6 (Kemenkes pada urutan pertama dari seluruh Puskesmas di
RI, 2013). Surabaya untuk kasus hipertensi pada usia > 18
Berdasarkan daftar 10 penyakit terbanyak tahun dengan persentase sebesar 5,6%. Selain itu
di kota Surabaya menunjukkan bahwa terjadi pada Pedoman Penilaian Kinerja Puskesmas (PKP)
peningkatan pada kejadian hipertensi yaitu pada Kedurus Surabaya, dari tahun 2012 sampai dengan
tahun 2011 dan 2012 berada di peringkat ke-7 2014, hipertensi termasuk dalam daftar 15 penyakit
dengan persentase masing-masing sebesar 3,3% terbanyak menurut kunjungan pasien. Dalam tiga
dan 3,06%. Pada tahun 2013 hipertensi berada pada tahun berturut-turut tersebut, terjadi peningkatan
peringkat ke-2 yaitu sebesar 13,6%. angka kunjungan penderita hipertensi walaupun
Terdapat beberapa faktor risiko terjadinya berada pada urutan yang sama (urutan ke-2)
hipertensi antara lain usia, jenis kelamin, keturunan, yaitu sebesar 18,90% pada tahun 2012, menjadi
obesitas, konsumsi garam berlebih, kurang olahraga, sebesar 21,67% pada tahun 2013. Kemudian pada
merokok dan konsumsi alkohol (Dalimartha dkk, tahun 2014 berada pada urutan pertama dengan
2008). Pada risiko kurang olahraga atau aktivitas persentase 40,78%. Dari angka tersebut, sebagian
fisik terhadap kejadian hipertensi telah dibuktikan besar penderita hipertensi berasal dari kategori usia
melalui penelitian dari Rahajeng dan Tuminah (2009) lanjut atau 45 tahun keatas. Oleh karena tingginya
yang menyatakan bahwa berdasarkan aktivitas fisik, kejadian hipertensi di Puskesmas Kedurus, maka
proporsi responden yang kurang aktivitas fisik pada diperlukan upaya untuk mengendalikannya. Salah
kelompok hipertensi ditemukan lebih tinggi (42,9%) satu upaya tersebut yaitu dilakukan penelitian
daripada kelompok kontrol atau tidak hipertensi untuk mengidentifikasi faktor risiko yang membuat
(41,4%). Risiko aktivitas fisik ini secara bermakna seseorang lebih mudah mengalami hipertensi,
ditemukan sebesar 1,02 kali dibandingkan yang sehingga dapat menghindari terjadinya komplikasi
cukup aktivitas fisik. Kecenderungan untuk terkena pada penyakit lain.
hipertensi pada seseorang dengan aktivitas fisik Tu j u a n d a r i p e n e l i t i a n i n i a d a l a h
yang kurang yaitu sebesar 3050% (Rimbawan dan mengidentifikasi karakteristik demografi responden
Siagian, 2004). penderita hipertensi yang meliputi usia, jenis
Olahraga merupakan serangkaian gerak raga kelamin dan tingkat pendidikan, serta menganalisis
yang teratur dan terencana untuk memelihara hubungan kebiasaan olahraga yang meliputi status
kehidupan, meningkatkan kualitas hidup dan olahraga, frekuensi olahraga dan lama waktu
mencapai tingkat kemampuan jasmani yang sesuai olahraga dengan kejadian hipertensi pada pasien
dengan tujuan (Giriwoyo dan Sidik, 2012). Olahraga usia 45 tahun keatas.
yang teratur dapat menurunkan risiko aterosklerosis
yang merupakan salah satu penyebab hipertensi. METODE
Selain itu, dengan melakukan olahraga yang teratur
Jenis penelitian adalah observasional
khususnya aerobik seperti jalan cepat, jogging,
analitik dengan studi desain potong lintang (cross
bersepeda, renang dan senam dapat menurunkan
228 Jurnal Berkala Epidemiologi, Vol. 4 No. 2, Mei 2016: 225236

sectional). Penelitian dilakukan di poli umum Data yang diperoleh saat penelitian dianalisis
Puskesmas Kedurus Surabaya pada bulan Mei secara deskriptif kemudian disajikan dalam bentuk
2015. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh distribusi frekuensi dan tabel. Untuk mengetahui
pasien usia 45 tahun keatas yang berkunjung ke ada tidaknya hubungan antara variabel tergantung
poli umum Puskesmas Kedurus pada saat penelitian dengan variabel bebas digunakan uji Chi-square
berlangsung. Sampel penelitian adalah sebagian (2) menggunakan SPSS dengan tingkat kemaknaan
pasien usia 45 tahun keatas yang berkunjung ke = 0,05. Apabila persyaratan tabel 2x2 terpenuhi
poli umum Puskesmas Kedurus pada saat penelitian yaitu tidak terdapat cell yang memiliki nilai kurang
berlangsung. Kriteria inklusi dalam penelitian ini dari 5, maka hasil uji Chi-square (2) yang dibaca
adalah pasien bersedia menjadi responden penelitian adalah Continuity Correction, sedangkan apabila
dan mampu berkomunikasi dengan baik, sedangkan tabel 2 2 tidak memenuhi syarat maka yang dibaca
kriteria eksklusi yaitu pasien terdiagnosa hipertensi adalah Fishers Exact Test. Untuk mengetahui
yang juga mengalami gangguan ginjal kronis. kekuatan hubungan dapat dilihat pada nilai
Besar sampel dihitung dengan menggunakan rumus Cramers V.
perhitungan sampel acak sistematik (systematic Penelitian ini sudah dilakukan kaji etik (ethical
random sampling) menurut Kuntoro (2008), yaitu: clearance) oleh Komite Etik Penelitian Kesehatan
di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas
Airlangga Surabaya.

HASIL
Penentuan besar sampel menggunakan galat
penaksiran 0,1 dan proporsi (p) sebesar 0,5. Jumlah Jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas
populasi (N) didapatkan dari rata-rata jumlah pasien Kedurus pada tahun 2014 adalah sebanyak 74.656
usia 45 tahun keatas yang berkunjung ke poli umum jiwa yang terdiri dari laki-laki 37.884 jiwa (50,74%)
Puskesmas Kedurus selama tiga bulan terakhir dan perempuan 36.772 jiwa (49,26%). Pada
(Februari s.d April 2015) yaitu 2946 pasien. Dari bulan Februari sampai dengan April 2015 terjadi
perhitungan besar sampel tersebut didapatkan hasil penurunan angka kejadian hipertensi di Puskesmas
(n) sebanyak 97 pasien. Cara penentuan sampel Kedurus Surabaya yang disajikan dalam gambar
dilakukan secara probability sampling dengan berikut ini:
pengambilan sampel acak sistematis (systematic
random sampling) karena populasi yang dinamis
atau tidak pasti.
Variabel yang diteliti terdiri dari variabel
tergantung yaitu hipertensi dan variabel bebas
yaitu status olahraga, frekuensi olahraga dan
lama waktu olahraga. Variabel status olahraga
dikategorikan menjadi tidak olahraga dan olahraga,
frekuensi olahraga dikategorikan menjadi < 3 kali/
minggu dan 3 kali/minggu, lama waktu olahraga
dikategorikan menjadi < 30 menit dan 30 menit
Sumber: Hasil Rekapitulasi PTM Puskesmas Kedurus
setiap kali berolahraga. Pengumpulan data berupa
Surabaya Tahun 2015
data primer yang diperoleh secara langsung dari
responden melalui wawancara yang didahului Gambar 1. Tren Kejadian Hipertensi di Puskesmas
dengan penjelasan singkat mengenai penelitian yang Kedurus Surabaya pada bulan Februari
dilakukan dan pengisian informed consent untuk April 2015
menyatakan kesediaan responden dalam mengikuti
penelitian. Pada data sekunder diperoleh dari rekam Berdasarkan Gambar 1 menunjukkan bahwa
medik responden mengenai status hipertensi dan persentase penurunan kejadian hipertensi di
Pedoman Penilaian Kinerja Puskesmas Kedurus Puskesmas Kedurus Surabaya yaitu sebesar 2,87%
Surabaya tahun 20122014. Instrumen pengumpulan pada bulan Maret dan 6,28% pada bulan April.
data menggunakan kuesioner yang berisi variabel Kejadian hipertensi yang diidentifikasi di poli umum
yang diteliti. Puskesmas Kedurus Surabaya pada saat penelitian
Librianti Putriastuti, Analisis Hubungan antara Kebiasaan ... 229

berlangsung yaitu sebagian besar responden memiliki jenis kelamin perempuan yaitu sebanyak
yang berada pada usia 45 tahun keatas menderita 58 orang (80,6%).
hipertensi dengan jumlah 72 orang (74,2%). Tingkat pendidikan responden penderita
Responden yang tidak menderita hipertensi memiliki hipertensi dikategorikan menjadi lima, yaitu tidak
jumlah 25 orang (25,8%). tamat SD/sederajat, tamat SD/sederajat, tamat SMP/
sederajat, tamat SMA/sederajat dan lulus akademi/
Identifikasi Karakteristik Demografi Responden perguruan tinggi. Berikut ini adalah hasil identifikasi
Penderita Hipertensi tingkat pendidikan responden penderita hipertensi:
Karakteristik demografi responden yang
diidentifikasi yaitu usia, jenis kelamin dan tingkat Tabel 3. Distribusi Tingkat Pendidikan Responden
pendidikan. Usia responden penderita hipertensi Penderita Hipertensi di Puskesmas
dikategorikan menjadi empat, yaitu middle age Kedurus Surabaya pada bulan Mei 2015
(4559 tahun), elderly (6074 tahun), old (7590 Tingkat pendidikan responden
tahun) dan very old (> 90 tahun). Berikut ini adalah n %
penderita hipertensi
hasil identifikasi usia responden penderita hipertensi Tidak tamat SD/sederajat 18 25
: Tamat SD/sederajat 16 22,2
Tamat SMP/sederajat 11 15,3
Tabel 1. Distribusi Usia Responden Penderita Tamat SMA/sederajat 19 26,4
Hipertensi di Puskesmas Kedurus
Lulus Akademi/PT 8 11,1
Surabaya pada bulan Mei 2015
Total 72 100
Usia responden penderita
n %
hipertensi Berdasarkan Tabel 3 menunjukkan bahwa dari
4559 tahun (middle age) 38 52,8 72 responden penderita hipertensi, sebagian besar
6074 tahun (elderly) 28 38,9 memiliki pendidikan terakhir tamat SMA/sederajat
7590 tahun (old) 6 8,3 yaitu sebanyak 19 orang (26,4%). Responden dengan
> 90 tahun (very old) 0 0 pendidikan terakhir lulus akademi/perguruan tinggi
Total 72 100 memiliki jumlah yang paling sedikit yaitu 8 orang
(11,1%).
Berdasarkan Tabel 1 menunjukkan bahwa dari
72 responden penderita hipertensi, sebagian besar Analisis Hubungan Antar Variabel
berada pada kategori middle age yaitu sebanyak Pada variabel status olahraga dikategorikan
38 orang (52,8%). Tidak terdapat responden menjadi dua, yaitu responden yang tidak melakukan
penderita hipertensi dengan kategori usia very old olahraga dan melakukan olahraga. Berikut ini adalah
atau lebih dari 90 tahun (0%). hasil analisis mengenai hubungan antara status
Jenis kelamin responden penderita hipertensi olahraga dengan kejadian hipertensi pada pasien usia
dikategorikan menjadi dua, yaitu laki-laki dan 45 tahun keatas :
perempuan. Berikut ini adalah hasil identifikasi jenis
kelamin responden penderita hipertensi: Tabel 4. Analisis Hubungan Status Olahraga dengan
Kejadian Hipertensi pada Pasien usia
Tabel 2. Distribusi Jenis Kelamin Responden 45 tahun Keatas di Puskesmas Kedurus
Penderita Hipertensi di Puskesmas Surabaya Tahun 2015
Kedurus Surabaya pada bulan Mei 2015
Kejadian hipertensi
Jenis kelamin responden Hipertensi Tidak
n % Status olahraga
penderita hipertensi hipertensi
Laki-laki 14 19,4 n % n %
Perempuan 58 80,6 Tidak olahraga 47 65,3 6 24
Total 72 100 Olahraga 25 34,7 19 76
Total 72 100 25 100
Berdasarkan Tabel 2 menunjukkan bahwa dari p value 0,001
72 responden penderita hipertensi, sebagian besar
230 Jurnal Berkala Epidemiologi, Vol. 4 No. 2, Mei 2016: 225236

Berdasarkan Tabel 4 menunjukkan bahwa Berdasarkan Tabel 5 menunjukkan bahwa dari


sebagian besar responden penderita hipertensi 44 orang yang melakukan olahraga, sebagian besar
tidak melakukan olahraga yaitu sebanyak 47 orang responden penderita hipertensi melakukan olahraga
(65,3%), sedangkan pada responden yang melakukan < 3 kali per minggu yaitu sebanyak 16 orang (64%),
olahraga sebagian besar tidak menderita hipertensi sedangkan responden yang melakukan olahraga
yaitu sebanyak 19 orang (76%). 3 kali per minggu sebagian besar tidak menderita
Pada responden yang melakukan olahraga hipertensi yaitu sebanyak 13 orang (68,4%).
yaitu sebanyak 44 orang, sebagian besar melakukan Dari hasil analisis yang dilakukan dengan
jenis olahraga jalan kaki yaitu sebanyak 21 orang menggunakan uji Chi-Square diperoleh nilai
(47,7%). Responden yang melakukan jenis olahraga signifikansi (p) sebesar 0,068. Nilai p tersebut lebih
bulutangkis, berenang dan sepak bola memiliki besar dari = 0,05 yang artinya Ho diterima atau
jumlah yang paling sedikit yaitu masing-masing tidak ada hubungan yang signifikan antara frekuensi
sebanyak 1 orang (2,3%). olahraga dengan kejadian hipertensi pada pasien usia
Dari hasil analisis yang dilakukan dengan 45 tahun keatas di Puskesmas Kedurus Surabaya
menggunakan uji Chi-Square diperoleh nilai tahun 2015.
signifikansi (p) sebesar 0,001. Nilai p tersebut lebih Pada variabel lama waktu olahraga
kecil dari = 0,05 yang artinya Ho ditolak atau dikategorikan menjadi dua, yaitu < 30 menit dan
terdapat hubungan yang signifikan antara status 30 menit dalam sekali berolahraga. Berikut ini
olahraga dengan kejadian hipertensi pada pasien usia adalah hasil analisis mengenai hubungan antara lama
45 tahun keatas di Puskesmas Kedurus Surabaya waktu olahraga dengan kejadian hipertensi pada
tahun 2015. Pada nilai Cramers V sebesar 0,363 pasien usia 45 tahun keatas :
yang berarti bahwa hubungan antara status olahraga
dengan kejadian hipertensi pada pasien usia 45 Tabel 6. Analisis Hubungan Lama Waktu Olahraga
tahun keatas bersifat rendah atau lemah. Dengan dengan Kejadian Hipertensi pada Pasien
demikian tidak olahraga merupakan salah satu faktor Usia 45 Tahun Keatas di Puskesmas
risiko terjadinya hipertensi pada pasien usia 45 tahun Kedurus Surabaya Tahun 2015
keatas, namun membutuhkan faktor lain yang juga
Kejadian hipertensi
dapat meningkatkan risiko terjadinya hipertensi pada Lama waktu
Hipertensi Tidak hipertensi
pasien usia 45 tahun keatas. olahraga
n % n %
Variabel frekuensi olahraga dikategorikan < 30 menit 6 24 3 15,8
menjadi dua, yaitu < 3 kali per minggu dan 3 30 menit 19 76 16 84,2
kali per minggu. Berikut ini adalah hasil analisis
Total 25 100 19 100
mengenai hubungan antara frekuensi olahraga
p value 0,710
dengan kejadian hipertensi pada pasien usia 45 tahun
keatas : Berdasarkan Tabel 6 menunjukkan bahwa dari
44 orang yang melakukan olahraga, sebagian besar
Tabel 5. Analisis Hubungan Frekuensi Olahraga responden penderita hipertensi melakukan olahraga
dengan Kejadian Hipertensi pada Pasien 30 menit dalam sekali berolahraga yaitu sebanyak
Usia 45 Tahun Keatas di Puskesmas 19 orang (76%). Begitu juga dengan responden yang
Kedurus Surabaya Tahun 2015 tidak menderita hipertensi sebagian besar melakukan
Kejadian hipertensi olahraga 30 menit dalam sekali berolahraga yaitu
Tidak sebanyak 16 orang (84,2%).
Frekuensi olahraga Hipertensi Dari hasil analisis yang dilakukan menggunakan
hipertensi
N % n % uji Chi-Square dengan membaca Fishers Exact Test
< 3 kali/ minggu 16 64 6 31,6 karena terdapat satu cell yang memiliki nilai kurang
3 kali/ minggu 9 36 13 68,4 dari 5, diperoleh nilai signifikansi (p) sebesar 0,710.
Total 25 100 19 100
Nilai p tersebut lebih besar dari (0,710 > 0,05)
yang artinya Ho diterima atau tidak ada hubungan
p value 0,068
yang signifikan antara lama waktu olahraga dengan
Librianti Putriastuti, Analisis Hubungan antara Kebiasaan ... 231

kejadian hipertensi pada pasien usia 45 tahun keatas sedangkan kejadian hipertensi cenderung terjadi
di Puskesmas Kedurus Surabaya tahun 2015. pada perempuan pada saat menopause dikarenakan
faktor hormonal (Widyanto dan Triwibowo, 2013).
PEMBAHASAN Menurut Dalimartha, dkk. (2008), pada
umumnya hipertensi lebih banyak menyerang
Identifikasi Karakteristik Responden Penderita
perempuan saat memasuki usia 45 tahun. Perempuan
Hipertensi
yang belum memasuki masa menopause memiliki
Berdasarkan hasil penelitian yang telah hormon estrogen yang memiliki peran dalam
dilaksanakan menunjukkan bahwa sebagian besar peningkatan kadar High Density Lipoprotein (HDL).
responden berada pada kategori middle age atau Tingginya Kadar HDL dapat mencegah terjadinya
usia 45 sampai dengan 59 tahun. Sama halnya pada aterosklerosis. Pada saat premenopause, wanita
responden penderita hipertensi, mayoritas memiliki mulai kehilangan sedikit demi sedikit hormon
usia 4559 tahun yaitu sebesar 52,8%. estrogen yang selama ini melindungi pembuluh
Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian darah dari kerusakan. Proses ini terus berlanjut di
yang dilakukan oleh Siskarosi (2010), yang mana hormon estrogen tersebut berubah kualitasnya
menyebutkan bahwa kejadian hipertensi sebagian sesuai dengan usia perempuan secara alami, yang
besar berada pada usia 45 sampai dengan umumnya mulai terjadi pada usia 45 sampai dengan
59 tahun. Dari 20 pasien yang menderita hipertensi, 55 tahun atau disebut juga masa menopause,
pasien dengan kategori usia 49-59 tahun berjumlah sehingga mengakibatkan prevalensi hipertensi
11 orang (55%), sedangkan pasien pada kategori usia yang lebih tinggi pada perempuan dibandingkan
60 tahun berjumlah 9 orang (45%). dengan laki-laki (Kumar, et al., 2005). Penyebab
Pada umumnya tekanan darah akan naik seiring lain hipertensi sering menyerang wanita setelah usia
dengan bertambahnya usia, terutama setelah usia 55 tahun yaitu sering dikaitkan dengan pemakaian pil
40 tahun. Semakin bertambahnya usia, maka risiko kontrasepsi yang mengandung hormon estrogen dan
terkena hipertensi juga semakin besar. Hal tersebut progesteron yang berlebihan dan juga disebabkan
disebabkan oleh hilangnya elastisitas jaringan dan oleh terapi hormon yang digunakan setelah terjadi
kaku dan menebalnya arteri karena aterosklerosis perubahan hormon pada saat memasuki masa
sehingga tidak dapat mengembang ketika jantung menopause (Siskarosi, 2010).
memompa darah melalui arteri tersebut. Umumnya, Hasil penelitian menunjukkan bahwa
hipertensi pada laki-laki terjadi diatas usia 31 tahun, sebagian besar responden memiliki pendidikan
sedangkan pada perempuan terjadi setelah usia terakhir tamat SMA/sederajat. Begitu juga
45 tahun (Widyanto dan Triwibowo, 2013). dengan responden penderita hipertensi sebagian
Hasil penelitian menunjukkan bahwa mayoritas besar memiliki pendidikan terakhir tamat SMA/
responden memiliki jenis kelamin perempuan. Begitu sederajat yaitu sebanyak 26,4%. Hal ini tidak
juga dengan responden penderita hipertensi sebagian sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh
besar terjadi pada perempuan dibandingkan dengan Rahma (2011), yang menyebutkan bahwa lansia
laki-laki yaitu sebanyak 80,6%. Hasil penelitian penderita hipertensi dengan pendidikan yang rendah
ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh memiliki jumlah yang lebih besar dibandingkan
Rahma (2011), yang menyebutkan bahwa dari 62 lansia yang berpendidikan tinggi. Dari 62 lansia
lansia yang menderita hipertensi sebagian besar penderita hipertensi, sebagian besar tidak sekolah
berjenis kelamin perempuan, karena jumlah lansia yaitu sebanyak 21 orang (33,9%). Responden yang
penderita hipertensi yang memiliki jenis kelamin berpendidikan terakhir SMP memiliki jumlah paling
perempuan berjumlah 40 orang (64,5%) sedangkan sedikit yaitu 2 orang (3,2%).
pada laki-laki berjumlah 22 orang (35,5%). Selain Menurut Notoatmodjo (1993), pendidikan
itu, penelitian yang dilakukan oleh Lasianjayani merupakan upaya persuasi atau pembelajaran kepada
(2014), juga menunjukkan hasil yang sama yaitu dari masyarakat agar bersedia melakukan tindakan-
45 pasien yang menderita hipertensi, sebanyak 29 tindakan untuk memelihara dan meningkatkan
orang (64,4%) memiliki jenis kelamin perempuan. kesehatannya. Semakin tinggi tingkat pendidikan
Laki-laki cenderung memiliki gaya hidup yang seseorang maka semakin mudah pula untuk
dapat meningkatkan tekanan darah dibandingkan menerima informasi. Dengan demikian pengetahuan
perempuan. Tekanan darah pada laki-laki mulai yang diperoleh juga semakin banyak, salah satunya
meningkat dimulai pada rentang usia 3550 tahun, adalah pengetahuan tentang kesehatan. Tingkat
232 Jurnal Berkala Epidemiologi, Vol. 4 No. 2, Mei 2016: 225236

pendidikan merupakan salah satu karakteristik Namun, olahraga tidak dianjurkan pada penderita
predisposisi yang menggambarkan bahwa tiap hipertensi yang memiliki tekanan darah sistolik
individu cenderung menggunakan pelayanan lebih dari 170 mmHg dan atau diastolik lebih dari
kesehatan yang berbeda-beda. Perbedaan pada pola 110 mmHg (Afriwardi, 2009).
hidup yang dimiliki oleh setiap individu disebabkan Jenis olahraga yang dilakukan oleh responden
oleh tingkat pendidikan dan akhirnya memiliki berdasarkan hasil penelitian sebagian besar
perbedaan pula dalam pola penggunaan pelayanan merupakan aerobik dan kombinasi aerobik-
kesehatan. anaerobik. Olahraga aerobik merupakan olahraga
yang dilakukan dengan intensitas ringan, gerakan
Hubungan antara Status Olahraga dengan yang berulang-ulang dan waktu melakukannya
Kejadian Hipertensi pada Pasien Usia 45 Tahun panjang. Contoh jenis olahraga ini adalah jalan cepat,
Keatas jogging, senam, lari jarak jauh atau maraton, sepeda,
Berdasarkan hasil penelitian yang menggunakan renang dan dayung. Olahraga anaerobik merupakan
uji statistik Chi-Square menunjukkan bahwa terdapat olahraga yang dilakukan dengan intensitas sedang
hubungan yang signifikan antara status olahraga sampai dengan berat, gerakannya cenderung tidak
dengan kejadian hipertensi pada pasien usia 45 banyak dan waktu melakukannya juga pendek.
tahun keatas di Puskesmas Kedurus Surabaya Contoh jenis olahraga ini antara lain angkat besi dan
tahun 2015. Hasil penelitian ini sejalan dengan lari cepat jarak pendek. Kombinasi olahraga aerobik
penelitian yang dilakukan oleh Angraini (2014), dan anaerobik, contohnya adalah bermacam-macam
yang menyebutkan bahwa terdapat hubungan yang olahraga permainan seperti bulutangkis, sepak bola,
signifikan antara aktivitas fisik atau olahraga dengan basket dan lain sebagainya (Triangto, 2012).
kejadian hipertensi, karena nilai signifikansi (p) Olahraga yang dipercaya membantu
sebesar 0,000. Nilai p tersebut lebih kecil dari meningkatkan kesehatan adalah berasal dari jenis
= 0,05. aerobik. Bagi yang menginginkan lebih sehat
Penelitian yang dilakukan oleh Rahajeng dan dan memberikan kesempatan pada jantung untuk
Tuminah (2009), menyebutkan bahwa berdasarkan berlatih sedikit diatas kemampuan yang ada karena
aktivitas fisik atau olahraga, proporsi responden memiliki tekanan darah tinggi, latihan angkat
yang kurang aktivitas fisik pada kelompok hipertensi beban atau anaerobik tidak akan banyak membantu
ditemukan lebih tinggi (42,9%) daripada kelompok dibandingkan dengan latihan aerobik (Triangto,
tidak hipertensi (41,4%). Risiko aktivitas fisik 2012).
ini secara bermakna ditemukan sebesar 1,02 kali Menurut Rai (2012), olahraga aerobik yang baik
dibandingkan yang cukup aktivitas fisik. dapat menurunkan tekanan darah sistolik sebesar
Pada penelitian ini menunjukkan bahwa jumlah 45 mmHg dan tekanan diastolik sebesar 34
responden yang tidak melakukan olahraga sebagian mmHg. Olahraga yang baik merujuk pada jenis, tata
besar adalah penderita hipertensi. Kecenderungan cara dan waktu pelaksanaan latihan. Pertama, jenis
untuk terkena hipertensi pada seseorang yang kurang olahraga yang baik yaitu olahraga yang disesuaikan
aktivitas fisik yaitu sebesar 3050% (Rimbawan dengan kondisi partisipan. Penyesuaian kondisi fisik
dan Siagian, 2004). Kesibukan dalam duniawi yang dengan jenis olahraga diperlukan untuk menghindari
serba cepat dan serba mesin menyebabkan orang cedera saat melakukan latihan atau pada kondisi
menjadi kurang gerak dan diikuti dengan stres yang yang tidak menguntungkan (Afriwardi, 2009).
dapat mengundang berbagai penyakit kardiovaskuler Kedua, tata cara olahraga yang baik yaitu
seperti penyakit jantung, tekanan darah tinggi dan olahraga yang dilakukan dengan urutan pemanasan,
stroke. Hal tersebut banyak dijumpai pada kelompok gerakan inti dan pendinginan. Gerakan pemanasan
usia pertengahan, tua dan lanjut, khususnya pada dapat dilakukan selama kurang lebih 510 menit,
seseorang yang tidak melakukan olahraga (Giriwoyo sehingga memungkinkan otot-otot akan siap untuk
dan Sidik, 2012). menerima beban kerja saat melakukan latihan inti.
Latihan fisik merupakan salah satu upaya dalam Pemanasan dapat dilakukan dengan berjalan atau
penatalaksanaan hipertensi dengan pendekatan berlari pada kecepatan lambat maupun dengan
non-farmakologis selain pengaturan pola makan, melakukan gerakan-gerakan inti atau dasar olahraga
berhenti merokok dan konsumsi alkohol. Pada yang akan dilakukan. Gerakan inti dilakukan selama
penatalaksanaan hipertensi dengan pendekatan 3045 menit sesuai dengan kemampuan fisik,
farmakologis dilakukan penggunaan obat-obatan. kemudian diakhiri dengan pendinginan. Pendinginan
Librianti Putriastuti, Analisis Hubungan antara Kebiasaan ... 233

diperlukan untuk memberikan kesempatan pada otot kuat dan besar apabila sedang bekerja. Oleh karena
dan sistem kardiovaskuler untuk memobilisasi zat- itu, jantung dapat berfungsi lebih banyak apabila
zat hasil metabolisme (Afriwardi, 2009). otot tungkai digerakkan seperti jalan kaki, jogging,
Ketiga, waktu olahraga yang baik yaitu waktu berenang dan bersepeda (Ilkafah, 2004).
ketika suhu lingkungan tidak terlalu ekstrem. Pada saat melakukan olahraga aerobik, serat-
Olahraga yang dilakukan pada lingkungan yang serat otot saling bergeseran atau yang dikenal
ekstrem akan berpotensi menimbulkan cedera. dengan sear stress dan meningkatkan aliran darah
Berolahraga yang baik dilakukan pada pagi atau sore yang bersifat gelombang. Saat inilah awal terjadinya
hari, karena pada saat tersebut kondisi lingkungan proses kimia di dalam sel-sel pembuluh darah,
cukup optimal dibandingkan dengan siang hari saat sehingga terbentuk suatu bahan yaitu nitrit oksida
matahari berada di atas kepala akan mengganggu (NO) dan melepaskan Endhotelial Derive Relaxing
proses pengeluaran panas tubuh (Afriwardi, 2009). Factor (EDRF) yang merileksi dan menyebabkan
Selain olahraga yang baik, kaidah olahraga pelebaran pada pembuluh darah. NO menjadi
pada lansia juga harus benar dan terukur. Benar mediator dalam relaksasi otot polos pada pembuluh
berarti semua gerakan yang dilakukan tidak darah (Rai, 2012).
berpeluang terjadi cedera. Gerakan yang dilarang Aliran darah pada pembuluh koroner dalam
untuk dilakukan pada lansia yaitu memutar kepala keadaan istirahat sekitar 200 ml per menit (4%
lebih dari 180 derajat, kayang dan lain sebagainya. dari total curah jantung). Penelitian laboratorium
Terukur artinya dalam melakukan latihan harus membuktikan bahwa peningkatan sebanyak 4 ml
terdapat parameter yang dijadikan patokan dalam per menit pada aliran darah dapat menghasilkan NO
menilai efek olahraga yang dilakukan, diantaranya yang merangsang perbaikan fungsi endothelium atau
frekuensi denyut nadi dan penggunaan waktu lapisan pada dinding pembuluh darah, yaitu berperan
tempuh dalam jarak tertentu (Afriwardi, 2009). pada vasodilatasi. Stimulus yang bermacam-macam
Sasaran olahraga kesehatan pada lansia salah satunya pada sel endhotel menyebabkan diproduksinya
adalah untuk mencegah, menghambat perjalanan EDRF, salah satunya yaitu NO. Tekanan darah
dan meringankan gejala-gejala penyakit non-infeksi dapat stabil dalam keadaan normal pada saat NO
bahkan dapat menyembuhkan penyakit non-infeksi dilepaskan, karena menstimulasi soluble Guanilate
(Giriwoyo dan Sidik, 2012). Cyclase (sGC) yang menyebabkan peningkatan
Penelitian yang dilakukan oleh Ilkafah (2004), sintesa siklik Guanosin Monophosphat (GMP) dari
menyebutkan bahwa latihan fisik atau olahraga Guanosin Triphosphat (GTP). Peningkatan siklik
berpengaruh terhadap penurunan tekanan darah GMP akan menyebabkan otot polos pembuluh
pada lansia dengan hipertensi ringan sampai darah tersebut relaksasi. Hasil dari relaksasi akan
sedang. Dari 15 sampel lansia wanita yang teratur menyebabkan bertambahnya diameter pembuluh
senam, sebanyak 11 lansia mengalami penurunan darah, sehingga tahanan pembuluh darah akan
tekanan darah sekitar 6 mmHg untuk sistolik dan berkurang dan diiringi dengan penurunan aliran
3 mmHg untuk diastolik, tiga lansia mengalami darah yang menyebabkan turunnya tekanan darah
penurunan tekanan darah hanya sekitar 1,5 mmHg (Ganong, 1995).
pada sistolik dan diastolik. Hal itu dapat terjadi Meskipun dengan pertambahan umur terjadi
karena ketiga lansia tersebut menderita Diabetes penurunan aktivitas NO, namun dengan melakukan
Melitus. Kemudian satu lansia tidak mengalami olahraga secara teratur dapat memproduksi NO
penurunan tekanan darah atau tetap dikarenakan yang ada di dalam tubuh yang akan merileksasikan
lansia tersebut mempunyai kolesterol yang tinggi pembuluh darah sehingga dapat melancarkan
dan sering mengonsumsi obat-obatan bebas, seperti peredaran darah dan menurunkan tekanan
obat sakit kepala yang mengandung kafein yang darah. Manfaat tersebut dapat dirasakan apabila
dapat meningkatkan tekanan darah sehingga efek peningkatan aliran darah dilakukan melalui olahraga
dari senam belum terlihat dalam kurun waktu dua yang berlangsung dalam waktu yang cukup lama
bulan. yaitu 20 menit sampai dengan 1 jam. Dengan
Olahraga jenis aerobik mengutamakan gerakan melakukan kerja fisik dan olahraga sebanyak dua
otot-otot yang besar di tubuh, yaitu otot anggota sampai dengan tiga kali dalam seminggu dalam
bawah atau tungkai. Gerakan otot tersebut memacu waktu 20 menit dapat meningkatkan denyut
kerja jantung. Otot jantung memiliki sifat seperti jantung dan aliran darah > 4 ml per menit, sehingga
pada otot kerangka tubuh yang dapat menjadi lebih melindungi pembuluh darah dari aterosklerosis dan
234 Jurnal Berkala Epidemiologi, Vol. 4 No. 2, Mei 2016: 225236

meningkatkan ketahanan hidup. Penyakit jantung karena dapat mengurangi kekakuan pembuluh
dapat dicegah dengan melakukan aktivitas apapun darah, meningkatkan daya tahan jantung dan paru-
asalkan dapat meningkatkan denyut jantung dalam paru sehingga dapat menurunkan tekanan darah
rentang 110130 per menit disertai keringat, dan (Widyanto dan Triwibowo, 2013). Olahraga yang
peningkatan frekuensi nafas namun tidak sampai dianggap teratur apabila dilakukan secara berkala
terengah-engah (Ilkafah, 2004). dalam satu minggu minimal 3 kali (Afriwardi,
2009).
Hubungan antara Frekuensi Olahraga dengan Sistem kardiovaskuler merupakan sistem yang
Kejadian Hipertensi pada Pasien Usia 45 Tahun sangat cepat terpengaruh oleh peningkatan kontraksi
Keatas otot selama melakukan olahraga. Respons jantung
Pada penelitian ini, frekuensi olahraga akibat adanya peningkatan kebutuhan otot terhadap
dibedakan menjadi dua, yaitu < 3 kali per minggu suplai darah selama kontraksi yaitu peningkatan
dan 3 kali dalam seminggu. Menurut Maryam curah jantung melalui frekuensi denyut yang
(2008), frekuensi latihan fisik untuk usia lanjut meningkat dan penguatan kontraksi otot jantung
adalah 34 kali per minggu. Selain itu menurut (Afriwardi, 2009). Frekuensi olahraga memiliki
Giriwoyo dan Sidik (2012), ciri olahraga untuk pengaruh yang besar terhadap penurunan tekanan
kesehatan secara teknis salah satunya adalah darah pada penderita hipertensi. Dengan melakukan
diselenggarakan 3-5 kali per minggu. olahraga minimal 3 kali dalam seminggu sangat
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan bisa mengontrol tekanan darah ke nilai normal yaitu
dengan uji statistik Chi-Square menunjukkan bahwa sistolik < 140 mmHg dan diastolik < 90 mmHg.
tidak ada hubungan yang signifikan antara frekuensi Olahraga yang teratur dapat berpengaruh pada
olahraga dengan kejadian hipertensi pada pasien usia kemampuan dilatasi pembuluh darah sehingga akan
45 tahun keatas di Puskesmas Kedurus Surabaya melancarkan aliran darah dan menurunkan tegangan
tahun 2015. Walaupun demikian, responden pada pembuluh darah, sehingga tekanan darah juga
penderita hipertensi yang melakukan olahraga < 3 akan menurun (Ilkafah, 2004).
kali per minggu memiliki jumlah yang lebih besar Menurut Triangto (2007), dengan melakukan
dibandingkan responden penderita hipertensi yang olahraga yang teratur juga dapat menurunkan berat
melakukan olahraga 3 kali per minggu, sedangkan badan yang berlebih dan obesitas yang merupakan
responden yang tidak hipertensi sebagian besar pemicu meningkatnya tekanan darah. Obesitas
melakukan olahraga 3 kali per minggu. apabila dibiarkan akan menimbulkan penimbunan
Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian lemak yang berlebihan dan peningkatan kadar lemak
yang dilakukan oleh Siskarosi (2010), menyebutkan di dalam darah. Lemak tersebut akan mengendap
bahwa tidak terdapat hubungan yang signifikan dan menimbulkan lapisan lemak di dalam pembuluh
antara frekuensi olahraga dengan kejadian hipertensi. darah. Akibatnya, pembuluh darah akan menyempit
Tidak adanya hubungan antara frekuensi olahraga dan kelenturannya berkurang. Kondisi ini akan
dengan kejadian hipertensi pada pasien usia 45 berpengaruh pada pengaturan tekanan darah dan
tahun keatas karena terdapat penyebab lain naiknya menimbulkan tekanan darah tinggi atau hipertensi.
tekanan darah pada penderita hipertensi seperti stres, Jika hipertensi dibiarkan berlarut-larut akan
pola makan yang buruk dan obesitas (Dalimartha, menimbulkan tekanan dan kinerja yang berlebihan
2008). Menurut Afriwardi (2009), frekuensi latihan pada organ-organ yang berhubungan dengan
olahraga yang dianjurkan untuk penderita hipertensi pembuluh darah yang bertekanan tinggi. Pembuluh
adalah 35 kali seminggu, sehingga apabila penderita darah akan pecah apabila tidak cukup kuat untuk
hipertensi melakukan olahraga dengan frekuensi menahan tekanan tersebut. Bila pecahnya pembuluh
< 3 kali seminggu, sekali dalam sebulan apalagi darah tersebut terjadi di daerah otak maka akan
sekali setahun kurang berpengaruh pada penurunan menimbulkan kelumpuhan bahkan kematian.
tekanan darah. Seseorang dengan aktivitas olahraga yang
Penelitian yang dilakukan olah Rahma (2011), kurang memiliki pengontrolan nafsu makan yang
menyebutkan bahwa risiko terjadinya hipertensi pada sangat labil, sehingga konsumsi energi menjadi
lansia yang berolahraga 13 kali per minggu 3,820 berlebihan. Hal ini mengakibatkan nafsu makan
kali lebih besar daripada lansia yang melakukan bertambah akhirnya berat badan akan bertambah
olahraga > 3 kali per minggu, dan OR tersebut dan bahkan dapat menyebabkan obesitas. Apabila
bermakna. Olahraga secara teratur sangat diperlukan, berat badan seseorang bertambah, maka volume
Librianti Putriastuti, Analisis Hubungan antara Kebiasaan ... 235

darah juga akan bertambah, sehingga beban jantung intensitas olahraga berlebihan, maka dapat terjadi
untuk memompa darah bertambah pula. Dengan sesak napas, nyeri dada atau pusing berkunang-
beban yang semakin besar, maka semakin berat kunang, maka olahraga harus segera dihentikan dan
kerja jantung dalam hal memompa darah ke seluruh secepat mungkin diperiksa oleh dokter. Penentuan
tubuh sehingga tekanan perifer dan curah jantung intensitas olahraga pada lansia bersifat individual
dapat meningkat kemudian menimbulkan hipertensi yaitu tergantung dari usia, jenis kelamin, keteraturan
(Angraini, 2014). olahraga dan kondisi fisik organ-organ tubuhnya.
Terdapat rumus umum yang digunakan untuk
Hubungan antara Lama Waktu Olahraga dengan mengetahui batas lansia diperkenankan melakukan
Kejadian Hipertensi pada Pasien Usia 45 Tahun olahraga yaitu dengan penentuan denyut nadi
Keatas maksimal atau maximal pulse. Rumusnya adalah
Pada penelitian ini, lama waktu olahraga 220-usia saat ini. Ambang yang aman yaitu apabila
dibedakan menjadi dua, yaitu < 30 menit dan 30 melakukan olahraga mencapai 70-85% dari denyut
menit dalam sekali berolahraga. Menurut Maryam nadi maksimal yang disebut sebagai target zone
(2008), lama waktu latihan fisik untuk usia lanjut (Giriwoyo dan Sidik, 2012).
adalah 1545 menit dalam sekali berolahraga Salah satu upaya dalam menurunkan hipertensi
secara berkelanjutan. Selain itu menurut Afriwardi adalah dengan melakukan olahraga. Namun,
(2009), lama waktu latihan fisik untuk lansia adalah olahraga yang terlalu berlebihan akan memicu
30 menit. Dengan melakukan gerakan yang tepat peningkatan tekanan darah sehingga semakin
selama 30 menit atau lebih sebanyak 34 kali dalam mendongkrak tekanan darah yang sudah tinggi ke
seminggu dapat menurunkan tekanan darah sebesar level yang bertambah tinggi dan berisiko terjadinya
10 mmHg pada sistolik dan diastolik (Moorti, serangan jantung (Triangto, 2012).
2009).
Namun, teori tersebut berkebalikan dengan SIMPULAN DAN SARAN
hasil penelitian ini yang menunjukkan bahwa tidak
ada hubungan yang signifikan antara lama waktu Simpulan
olahraga dengan kejadian hipertensi pada pasien usia Dari penelitian ini dapat diambil kesimpulan
45 tahun keatas di Puskesmas Kedurus Surabaya bahwa sebagian besar penderita hipertensi berada
tahun 2015. Hal ini terjadi karena responden pada usia 4559 tahun (middle age) yaitu sebanyak
penderita hipertensi yang melakukan olahraga 52,8%. Mayoritas responden yang menderita
30 menit dalam sekali berolahraga memiliki hipertensi berjenis kelamin perempuan yaitu
jumlah yang lebih besar dibandingkan dengan sebanyak 80,6%. Kemudian pada tingkat pendidikan,
penderita hipertensi yang melakukan olahraga sebagian besar responden penderita hipertensi
<30 menit dalam sekali berolahraga. Begitu juga memiliki pendidikan terakhir tamat SMA/sederajat
dengan responden yang tidak hipertensi sebagian yaitu sebanyak 26,4%.
besar melakukan olahraga 30 menit dalam sekali Terdapat hubungan yang signifikan antara status
berolahraga. olahraga dengan kejadian hipertensi pada pasien usia
Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian 45 tahun keatas di Puskesmas Kedurus Surabaya
yang dilakukan oleh Siskarosi (2010), menyebutkan tahun 2015. Hasil tersebut menunjukkan bahwa tidak
bahwa tidak terdapat hubungan yang signifikan melakukan olahraga merupakan salah satu faktor
antara lama olahraga dengan kejadian hipertensi. risiko terjadinya hipertensi, namun membutuhkan
Menurut Afriwardi (2009), lama waktu latihan faktor lain yang juga dapat meningkatkan risiko
fisik atau olahraga yang dianjurkan pada penderita terjadinya hipertensi.
hipertensi yaitu 30 sampai dengan 60 menit setiap Tidak ada hubungan yang signifikan antara
kali berolahraga dan meminum obat antihipertensi frekuensi olahraga dan lama waktu olahraga dengan
6 jam setelah melakukan latihan. kejadian hipertensi pada pasien usia 45 tahun keatas
Orang lanjut usia yang melakukan olahraga di Puskesmas Kedurus Surabaya tahun 2015.
tidak boleh mengalami kelelahan yang berlebihan,
sehingga terasa sangat letih yang membuatnya harus Saran
berbaring di tempat tidur dan tidak bisa melakukan Bagi instansi terkait perlu lebih gencar dalam
aktivitas sehari-hari. Apabila lama waktu dan memberikan informasi kepada pasien khususnya
236 Jurnal Berkala Epidemiologi, Vol. 4 No. 2, Mei 2016: 225236

yang usia lanjut mengenai pentingnya melakukan Kuntoro, H. 2008. Metode Sampling dan Penentuan
olahraga secara rutin untuk mengurangi risiko Besar Sampling. Surabaya: Pustaka Melati.
terjadinya hipertensi dan melakukan pemeriksaan Lasianjayani, T. 2014. Hubungan Sindroma Metabolik,
tekanan darah secara berkala untuk mengetahui Obesitas dan Merokok terhadap Kejadian
status hipertensi. Selain itu, perlu melaksanakan Hipertensi. Skripsi. Surabaya: Universitas
Pos Pembinaan Terpadu (Posbindu) Penyakit Tidak Airlangga.
Menular secara berkala dan menginformasikannya Maryam, S. 2008. Mengenal Usia Lanjut dan
kepada masyarakat setempat. Informasi tersebut Perawatannya. Jakarta: Salemba Medika.
dapat diberikan melalui para dokter yang Moorti, R.A. 2009. Hubungan Olahraga dan
mendiagnosa penyakit pasien dan melalui media Keteraturan Pengobatan dengan Tingkat Tekanan
cetak seperti poster, brosur dan leaflet. Darah Penderita Hipertensi pada Lansia di
Bagi masyarakat khususnya yang berusia Posyandu Lansia Puskesmas Jagir Surabaya.
45 tahun keatas perlu melakukan pemeriksaan Skripsi. Surabaya: Universitas Airlangga.
tekanan darah secara rutin untuk mengetahui status Notoatmodjo, S. 1993. Pengantar Pendidikan
hipertensi dan melakukan olahraga secara rutin untuk Kesehatan dan Ilmu Perilaku Kesehatan.
mengurangi risiko terjadinya hipertensi. Khusus bagi Yogyakarta: Andi Offset.
penderita hipertensi perlu meningkatkan kepatuhan Palmer, A dan B. William. 2007. Simple Guide
dalam mengonsumsi obat hipertensi. Tekanan Darah Tinggi. Jakarta: Erlangga.
Putriastuti, L. 2015. Hubungan Kebiasaan Olahraga
REFERENSI dan Indeks Massa Tubuh (IMT) dengan Kejadian
Hipertensi pada Usia 45 Tahun Keatas (Studi di
Afriwardi. 2009. Ilmu Kedokteran Olahraga. Jakarta:
Puskesmas Kedurus Kota Surabaya Tahun 2015).
Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Skripsi. Surabaya: Universitas Airlangga.
Angraini, R.D. 2014. Hubungan Indeks Massa Tubuh
Rahajeng, E. dan S. Tuminah. 2009. Prevalensi
(IMT), Aktivitas Fisik, Rokok, Konsumsi Buah,
Hipertensi dan Determinannya di Indonesia.
Sayur dan Kejadian Hipertensi Pada Lansia di
Majalah Kedokteran Indonesia, vol. 59, no. 12,
Pulau Kalimantan. Skripsi. Jakarta: Universitas
hal. 580587.
Esa Unggul.
Rahma, M. 2011. Risiko Kejadian Hipertensi pada
Dalimartha, S., B.T. Purnama, N. Sutarina, Mahendra,
Lansia Berdasarkan Pola Hidup di Puskesmas
R. Darmawan. 2008. Care Your Self, Hipertensi.
Mulyorejo Kota Surabaya. Skripsi. Surabaya:
Jakarta: Penebar Plus.
Universitas Airlangga.
Depkes RI. 2008. Pedoman Teknis Penemuan dan
Rai, Ade. 2012. 101 Fitness di Usia 40+. Jakarta:
Tatalaksana Hipertensi. Jakarta: Direktorat
Libri.
Jendral PP & PL.
Rimbawan dan A. Siagian. 2004. Indeks Glikemiks
Ganong, William F. 1995. Review of Medical
Pangan. Bogor: Penebar Swadaya.
Physiology 17th Edition. USA: Appleton and
Sheps, G. Sheldon. 2005. Mayo Clinic Hipertensi
Lange Company.
Mengatasi Tekanan Darah Tinggi. Jakarta:
Giriwoyo, S. dan D.Z Sidik. 2012. Ilmu Kesehatan
PT. Intisari Mediatama.
Olahraga. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.
Siskarosi, M.E. 2010. Faktor Risiko yang
Ilkafah. 2004. Pengaruh Latihan Fisik (Senam
Berhubungan dengan Kejadian Hipertensi
Lansia) terhadap Penurunan Tekanan Darah
pada Wanita Menopause di Puskesmas Lidah
pada Lansia dengan Hipertensi RinganSedang
Kulon Surabaya. Skripsi. Surabaya: Universitas
di Rektorat Unibraw Malang. Surya, vol.2, no.4,
Airlangga.
hal. 1920.
Triangto, M. 2012. Langsing dan Sehat dengan
Kementrian Kesehatan RI. 2013. Riset Kesehatan
Sports Therapy. Jakarta: Intisari Mediatama.
Dasar 2013. Jakarta: Badan Penelitian dan
WHO. 2014. Raise Blood Pressure Situasion and
Pengembangan.
Trends.http://www.who.int/gho/ncd/risk_factors/
Kumar, V., Abbas A.K., dan N. Fauston. 2005.
blood_pressure_prevalence_text/en/ (Sitasi 28
Hypertensive Vascular Disease. Robn and
September 2014)
Cotran Pathologic Basic of Disease, 7th Edition.
Widyanto, F.C dan Triwibowo, C. 2013. Trend
Philadelphia: Elsevier Saunders.
Disease, Trend Penyakit Saat Ini. Jakarta: Trans
Info Media.