Anda di halaman 1dari 16

KONTROL PERTUMBUHAN TANAMAN

Pengertian Kontrol Pertumbuhan Tanaman

Kontrol Pertumbuhan Tanaman adalah Mengontrol pertumbuhan tanaman agar


menghasilkan produksi yang maksimal. Mengatur (Control) pertumbuhan tanaman ialah
suatu bentuk tindakan terhadap tanaman, untuk mengatur segala bentuk pertumbuhannya
sesuai dengan yang dikehendaki. Perlakuan untuk mengatur pertumbuhan tanaman dapat
diatur pertumbuhannya sesuai dengan keinginan kita pengaturan perkembanagan
pertumbuhan ini dapat dilakukan secara fisisk, kimia, biologi dan penggunaan zat pengatur
tumbuh serta pengontrolan lingkungan.

Pembagian Kontrol Pertumbuhan Tanaman

- Kontrol Kimia
Pada pengontrolan secara kimia ini biasa digunakan pupuk dan Zat Pengatur
Tumbuh/fitohormon, Syaratnya harus masuk kedalam tanaman melalui akar, daun dan
batang. Aplikasi tergantung pada spesies, bagian tanaman, sifat kimia, suhu,
kelarutan, serta kelembaban. Secara umum lewat akar lebih mudah daripada lewat
daun.
Fitohormon adalah auksin, giberillin, sitokinin, ABA, etilen dimana kesemuannya ini
merupakan senyawa organik selain hara dihasilkan oleh tanaman dalam konsentrasi
rendah, mengatur proses fisiologis tanaman, berpindah (bergerak) dalam tanaman dari
tempat diproduksi ke tempat lain untuk bereaksi.
Fitohormon, ada yang berasal dari tanaman dan ada yang dibuat secara sintetik;
disebut zat pengatur tumbuh. Fungsinya ada yang merubah sistem fitohormon,
sebagai agen pengubah pertumbuhan dan berinteraksi diantara fitohormon serta
merubah proses fisiologis tanaman. Sebagai contoh penggunaan etilen dapat
merangsang pemasakan buah, pemberian cycloheximide merangsang absisi pada buah
jeruk sedangkan penggunaan auksin dapat merangsang kerja etilen dan merangsang
pembungan pada nanas, namun pada tanaman lain dapat merangsang pematangan
buah Sejauh ini dikenal sejumlah golongan zat yang dianggap sebagai fitohormon,
lebih spesifiknya, hormon dibagi menjadi dua kelompok hormon yaitu:
a. Hormon pemicu pertumbuhan (auksin, Giberelin dan sitokinin)
b. Hormon penghambat pertumbuhan (asam absisat, gas etilen, hormon kalin dan
asam traumalin
Auksin
Istilah auksin pertama kali digunakan oleh Frits Went yang menemukan bahwa suatu
senyawa menyebabkan pembengkokan koleoptil ke arah cahaya. Pembengkokan
koleoptil yang terjadi akibat terpacunya pemanjangan sel pada sisi yang ditempeli
potongan agar yang mengandung auksin.
Auksin yang ditemukan Went kini diketahui sebagai asam indol asetat (IAA). Selain
IAA, tumbuhan mengandung tiga senyawa lain yang dianggap sebagai hormon
auksin, yaitu 4-kloro indolasetat (4 kloro IAA) yang ditemukan pada biji muda jenis
kacang-kacangan, asam fenil asetat (PAA) yang ditemui pada banyak jenis tumbuhan,
dan asam indolbutirat (IBA) yang ditemukan pada daun jagung dan berbagai jenis
tumbuhan dikotil.
Fungsi hormon Auksin :
Merangsang pemanjangn sel pada daerah titik tumbuh
Merangsang pembentukkan akar
Merangsang pembentukkan buah tanpa biji (partenokarpi)
Merangsang diferensiasi jaringan pembuluh
Merangsang absisi ( pengguguran pada daun)
Berperan dalam dominansi apical

Giberelin
Giberelin pertama kali ditemukan di Jepang pada 1930 dari kajian terhadap tanaman
padi yang sakit. Padi yang terserang jamur Gibberella fujikuroi tersebut tumbuh
terlalu tinggi. Para ilmuwan Jepang mengisolasi zat dari biakan jamur tersebut. Zat ini
dinamakan giberelin. Bentuk-bentuk giberelin diantaranya adalah GA3, GA1, GA4,
GA5, GA19, GA20, GA37, dan GA38. Giberelin diproduksi oleh jamur dan
tumbuhan tinggi. Giberelin disintesis di hampir semua bagian tanaman, seperti biji,
daun muda, dan akar.
Fungsi Giberelin:
Merangsang pemanjangan batang dan pembelahan sel
Merangsang perkecambahan biji
Memecah dormansi biji
Merangsang pembungaan dan pembuahan

Sitokinin
Kinetin merupakan sitokinin sintetik yang pertama ditemukan oleh Carlos Miller pada
ikan kering. Setelah itu ditemukan senyawa sitokinin yang lain dalam endosperma
cair jagung, yaitu zeatin. Sitokinin sintetik lainnya adalah BAP (6-benzilaminopurin)
dan 2-ip
Fungsi Sitokinin
Bersama auksin, dan giberelin merangsang pembelahan dan pemanjangan sel
Menghambat dominansi apikal oleh auksin
Merangsang pertumbuhan kuncup lateral
Merangsang pemanjangan titik tumbuh
Mematahkan dormansi biji serta merangsang pertumbuhan embrio
Merangsang pembentukan akar cabang
Menghambat pertumbuhan akar adventive
Menghambat proses penuaan (senescence) daun, bunga dan buah dengan cara
mengontrol proses kemunduran yang menyebabkan kematian sel-sel daun
Asam absisat (ABA)
Asam absisat (ABA) merupakan penghambat (inhibitor) dalam kegiatan tumbuhan.
Hormon ini dibentuk pada daundaun dewasa. Asam absisat mempunyai peran
fisiologis diantaranya adalah:
1) Mempercepat absisi bagian tumbuhan yang menua, seperti daun, buah dan
dormansi tunas.
2) Menginduksi pengangkutan fotosintesis ke biji yang sedang berkembang dan
mendorong sintesis protein simpanan.
3) Mengatur penutupan dan pembukaan stomata terutama pada saat cekaman air.
4) Mengurangi kecepatan pembelahan dan pemanjangan di daerah titik tumbuh
5) Membantu menutup stomata daun untuk mengurangi penguapan
6) Memicu berbagai jenis sel tumbuhan untuk menghasilkan gas etilen
7) Memacu dormansi biji agar tidak berkecambah

Gas etilen
Buah-buahan terutama yang sudah tua melepaskan gas yang disebut etilen. Etilen
disintesis oleh tumbuhan dan menyebabkan proses pemasakan yang lebih cepat.
Selain etilen yang dihasilkan oleh tumbuhan, terdapat etilen sintetik, yaitu etepon
(asam 2-kloroetifosfonat). Etilen sintetik ini sering di gunakan para pedagang untuk
mempercepat pemasakan buah.
Selain memacu pematangan, etilen juga memacu perkecambahan biji, menebalkan
batang, mendorong gugurnya daun, dan menghambat pemanjangan batang kecambah.
Selain itu, etilen menunda pembungaan, menurunkan dominansi apikal dan inisiasi
akar, dan menghambat pemanjangan batang kecambah.
Fungsi hormon gas etilen
1) Mempercepat pematangan buah
2) Menghambat pemanjangan akar, batang dan pembungaan
3) Menyebabkan pertumbuhan batang menjadi kokoh dann tebal
4) Merangsang proses absisi
5) Interaksi antara etilen dengan auksin memacu proses pembungaan
6) Interaksi antara etilen dengan giberelin mengontrol rasio bunga jantan dengan
bunga betina pada tumbuhan monoceus

Hormon Luka /Asam traumalin


Hormon yang merangsang sel-sel daerah luka menjadi bersifat meristematik sehingga
mampu mengadakan penutupan bagian yang luka. Vitamin B12 (riboflavin),
piridoksin (vit. B6), asam ascorbat (vit. C), thiamin (vitamin B1), asam nikotinat
merupakan jenis vitamin yang dapat mempengaruhi pertumbuhan dan pertumbuhan
dan perkembangan. Vitamin berperan sebagai kofaktor
Hormon Kalin
Dihasilkan pada jaringan meristem. Memacu pertumbuhan organ tubuh tumbuhan.
Jenisnya adalah:
a. Fitokalin : memacu pertumbuhan daun
b. Kaulokalin: memacu pertumbuhan batang
c. Rhizokalin: memacu pertumbuhan akar
d. Anthokalin: memacu pertumbuhan bunga dan buah
e. Florigen hormon tumbuhan yang khusus merangsang pembentukan bunga

Fitohormon secara sintetik disebut zat pengatur tumbuh. Dibawah ini diberikan
beberapa contoh zat pengatur tumbuh seperti: zat penghambat pertumbuhan (growth
reterdant) yang cara penggunaannya harus dilarutkan dalam air lalu disemprotkan
melalui daun atau disiramkan ke akar melalui tanah.
Contoh growth reterdant
a. Butanedioic acid. Mono (2.2 dimethyl hydrazide) atau nama dagangnya Alar
atau B-nine, zat ini dapat menghambat perpanjangan ruas-ruas daun, dapat resisten
terhadap panas, kekeringan dan frost, warna daun berubah menjadi hijau tua, batang
kuat, cepat dan banyak bunga.
b. A-Rest, diberikan melalui tanah, sangat baik digunakan pada tanaman lili,
kastuba, dan Chysanthemum.
c. Cycocel dan Maleic hydrazide, biasa digunakan pada tanaman hias.

- Kontrol Fisika
Tujuan pengaturan secara fisik adalah :
1. Merubah ukuran, bentuk, arah pertumbuhan,
2. Untuk kesehatan tanaman dengan jalan membuang bagian tanaman yang sakit.
3. Pemangkasan dilakukan untuk mendapatkan kualitas buah, bunga.
Pemangkasan adalah hortikultura praktek melibatkan penghapusan selektif
dari bagian-bagian dari tanaman , seperti cabang , tunas , atau akar. Alasan untuk
memangkas tanaman meliputi penghapusan kayu mati, membentuk (dengan
mengendalikan atau mengarahkan pertumbuhan), meningkatkan atau
mempertahankan kesehatan, mengurangi risiko dari cabang jatuh, mempersiapkan
pembibitan spesimen untuk tanam , dan kedua panen dan meningkatkan hasil atau
mutu bunga dan buah-buahan . Praktek ini melibatkan pemindahan target sakit ,
rusak, mati, non-produktif, secara struktural tidak sehat, atau yang tidak diinginkan
jaringan dari tanaman dan tanaman lansekap. Praktek-praktek pemangkasan khusus
dapat diterapkan untuk tanaman tertentu, seperti mawar , pohon buah-buahan , dan
anggur. Teknik pemangkasan yang berbeda dapat digunakan pada tanaman herba
daripada yang digunakan pada tanaman berkayu abadi. Hedges , dengan desain,
biasanya (tapi tidak eksklusif) dikelola oleh hedge pemangkasan , bukan oleh
pemangkasan
Pemangkasan tanaman memiliki banyak manfaat diantaranya:
Merangsang Pembungaan dan pembuahan
Mencegah berkembang-pesatnya hama dan penyakit tanaman
Memperindah tanaman pada seni bonsai
Memperkokoh batang
Yang perlu diperhatikan dalam pemangkasan tanaman yang baik yaitu:
Lakukan pada tunas-tunas air atau tunas lemah.
Tanda tunas air atau tunas lemah yaitu pertumbuhannya cepat seperti etiolasi
sehingga lemah dan biasanya tumbuh di batang-batang utama.
Pangkas tunas-tunas yang tumbuh di batang utama atau cabang utama.
Perhatikan keseimbangan tajuk tanaman.
Pangkas cabang-cabang yang menghalangi sinar matahari masuk hingga ke
batang utama.
Pemangkasan pada saat tanaman sedang aktif yaitu ketika tidak ada tunas-
tunas dan daun muda yang sedang tumbuh.
Pemangkasan cabang
Pada cabang yang tidak produktif. Pemangkasan dapat dilakukan terhadap
cabang dan akar yaitu : membuang / memotong cabang.
cabang tanaman sedemikian rupa dengan maksud memperbanyak cabang,
menghasilkan tanaman yang rendah (mempermudah panen), mempermudah tanaman
yang telah tua dan mempercepat serta mengatur pembungaan. Saat pemangkasan
proses fotosintesis akan berkurang, namun akan kembali normal setelah beberapa saat
sampai daun terbentuk. Jadi selama itu yang memelihara pertumbuhan menggunakan
karbohidrat yang tersimpan dalam akar dan daun
daun yang ada, pergantian bagian yang dipangkas (hilang) tidaklah 100 persen
akan kembali, oleh karena itu tanaman akan tumbuh kerdil atau pendek (rendah).
Selain itu pemangkasan pucuk meningkatkan Juvenility , dimana akan terjadi
perubahan dari produksi fitohormon atau C/N ratio.
Alat yang digunakan terlihat sebagai berikut:
Pemangkasan akar
Pemangkasan akar dapat memperlambat pertumbuhan vegetatif, merangsang
pembungaan, kemungkinan berhubungan dengan fitohormon atau karbohidrat.
Pemangkasan dilakukan pada saat tanaman berada di pembibitan. Caranya bisa
dengan pencangkulan ataupun pisau dimasukan dalam tanah atau pot. Jika pot telah
penuh dengan akar, akar dipotong sebelum dipindahkan ke pot yang lebih besar atau
kelapangan. Jika tidak dipotong, akar saling bergumpal satu dengan lainnya,
akibatnya pengangkutan makan dan air akan terganggu tanaman akan tumbuh merana.
Pemangkasan Bentuk
Pemangkasan bentuk bertujuan untuk mendapatkan bentuk tanaman seperti yang
diinginkan (tajuk rendah dan melebar). Pemangkasan ini dilakukan sejak tanaman
sudah tumbuh subur dengan cabang yang banyak.
Pemangkasan bentuk contohnya pada tanaman jeruk, dilakukan sebagai berikut :
1. Pada tahun pertama jarak tajuk pertama dengan permukaan tanah 50-80 cm.
Tiap pohon disarankan memiliki 3-4 cabang utama yang baik.
2. Pada tahun kedua, dari cabang utama dipelihara 3-4 cabang. Pada saat
pembentukan cabang utama hendaknya tidak dipelihara tanaman yang bercabang dua
(cagak) atau cabang yang sama tinggi, agar batang tidak terbelah bila kena angin atau
bila berbuah lebat.
3. Pada tahun ketiga, dari cabang kedua dipelihara 4-6 cabang ynag baik.
Sebelum tahun keempat bunga yang tumbuh sebaiknya dipetik atau dibuang.
4. Pada tahun keempat, dari cabang ketiga seluruh cabang yang sehat dipelihara
sedang yang tidak baik dibuang. Pada saat ini tanaman sudah mulai berbuah, setiap
ranting yang berbuah sebaiknya dilindungi daun paling sedikit lima helai.
Pemangkasan Pemeliharaan
Pemangkasan ini disebut juga pemangkasan biasa, dilakukan setiap tahun baik
terhadap tanaman yang belum menghasilkan maupun yang sudah menghasilkan.
Pemangkasan dilaksanakan pada setiap permulaan musim hujan, bekas pemangkasan
dilumuri dengan parafin agar tidak terkena infeksi bakteri.
Bagian-bagian tanaman yang harus dipangkas adalah :
1. Tunas yang tumbuh searah batang pokok.
2. Ranting yang tumbuh ke dalam.
3. Ranting yang bertumpang tindih.
4. Ranting yang mulai mengering dan sudah mati.
5. Ranting yang sudah tumbuh pada batang bawah.
6. Cabang yang tumbuh dekat dengan tanah.
7. Cabang yang menunduk ke bawah.
Apabila tanaman telah mencapai tinggi 3 meter 5 meter, ujung tanaman selalu
dipangkas supaya tingginya tetap.
Demikian juga kalau tajuk sudah saling bertemu, ujung cabang juga perlu dipangkas
pada batas yang kulitnya berwarna hijau keabu-abuan agar tumbuh ranting yang sehat.
Pemangkasan Pengaturan Produksi
Apabila tanaman terlalu cepat tumbuh, tetapi kurang/tidak berbunga dapat diperbaiki
dengan cara memangkas akar.
Pemangkasan ini harus dilakukan dengan hati-hati dan dibatasi hanya akar-akar yang
kecil saja, pemangkasan akar yang besar dan dalam jumlah banyak akan
mengakibatkan tanaman kurang baik tumbuhnya atau bahkan mengakibatkan
kematian.
Tanaman yang sangat rindang tumbuhnya biasanya produksinya kurang untuk itu
selain pemangkasan akar perlu dilakukan pemangkasan terhadap batang, cabang dan
daun.

- Kontrol Biologi
Contoh yang umum adalah menyambung tanaman, selain tujuan pembiakan
digunakan juga sebagai kontrol pertumbuhan. Tujuan penyambungan adalah untuk
modifikasi sifat pertumbuhan (growth habit), tahan terhadap penyakit tanaman, tahan
terhadap kondisi tanah dan memperbaiki kualitas buah. Selain menyambung
dilakukan pula Ringing dimana dapat membuat tanaman menjadi kerdil,
menghasilkan bunga dan buah lebih awal.
- Kontol Genetik
Yaitu dengan mutasi oleh penggunaan sinar radiasi. Mutasi adalah
perubahan genetik baik gen tunggal, sejumlah gen ataupun susunan kromosom,
dapat terjadi pada setiap bagian tanaman terutama bagian yang aktif
melakukan pembelahan sel. Secara luas mutasi dihasilkan oleh segala macam tipe
perubahan genetik yang mengakibatkan perubahan fenotipe yang diturunkan,
termasuk keragaman kromosom maupun mutasi gen. Mutasi juga dapat disebut
sebagai perubahan materi genetik pada tingkat genom, kromosom dan DNA atau gen
sehingga menyebabkan terjadinya 10 keragaman genetik.
Mutasi dapat terjadi secara tiba-tiba dan acak, dan merupakan dasar sebagai sumber
keragaman bagi tanaman dan bersifat terwariskan (heritance). Mutasi dapat terjadi
secara spontan di alam (spontaneous mutation) dan dapat terjadi melalui induksi
(induced mutation). Mutasi induksi dapat dilakukan pada tanaman dengan perlakuan
bahan mutagen tertentu terhadap organ reproduksi tanaman seperti biji, stek batang,
serbuk sari, akar rizome, kalus dan sebagainya.
Mutagen yang sering digunakan dalam pemuliaan tanaman yaitu mutagen kimia dan
mutagen fisik. Frekuensi dan spektrum mutasi tergantung dari jenis mutagen dan
dosis yang digunakan. Mutagen fisik yang telah luas penggunaannya adalah sinar-X
dan sinar gamma, keduanya mempunyai penetrasi yang baik, bersifat sebagai radiasi
pengion (ionizing radiation). Sedangkan mutagen kimia pada umumnya berasal dari
senyawa alkyl seperti ethyl methane sulphonat (EMS), diethyl sulphate (dES), metthyl
metane sulphonat (MMS), hydroxylamine, nitrous acids dan sebagainya.
Mutasi induksi menggunakan radiasi sinar-X dan sinar gamma paling banyak
penggunaannya sebagi metode untuk mengembangkan varietas mutan. Hal ini terlihat
dari 2250 varietas mutan yang dilepas di seluruh dunia dalam kurun waktu 70 tahun
terakhir, 89 % dari 1585 varietas yang dilepas sejak tahun 1985 adalah dikembangkan
dari induksi mutasi secara langsung, 64 % diantaranya adalah dikembangkan dengan
menggunakan sinar gamma, sedangkan penggunaan sinar X hanya 22 %.
Secara relatif, proses mutasi dapat menimbulkan perubahan pada sifat-sifat genetis
tanaman baik kearah positif maupun negatif, dan kemungkinan mutasi yang terjadi
dapat juga kembali normal (recovery). Mutasi yang terjadi ke arah sifat positif dan
terwariskan ke generasi berikutnya merupakan mutasi yang dikehendaki oleh pemulia
tanaman pada umumnya. Mutasi induksi dapat memperluas variabilitas genetik
tanaman. Teknik mutasi induksi pada tanaman yang diperbanyak secara vegetatif
lebih efektif karena dapat mengubah satu atau beberapa karakter tanpa mengubah
karakteristik kultivar asalnya.
Efek Iradiasi Sinar Gamma dapat menyebabkan perubahan genetik di dalam sel
somatik (mutasi somatik), dapat diturunkan dan dapat menyebabkan terjadinya
perubahan fenotip Perubahan tersebut dapat terjadi secara lokal pada tingkat sel atau
kelompok sel sehingga individu dapat menjadi kimera. Iradiasi dapat menginduksi
perubahan struktur kromosom yaitu terjadi pematahan kromosom. Iradiasi sinar
gamma sering digunakan dalam usaha pemuliaan tanaman karena dapat meningkatkan
variabilitas, sehingga dapat menghasilkan mutan baru.
Untuk tujuan tertentu, misalnya menciptakan variabilitas baru, dapat digunakan
mutagen fisik seperti iradiasi sinar gamma dan sinar UV, serta perlakuan mutagen
kimia seperti Ethyl Methane Sulphonate (EMS) dan nitroso guanidine. Mutagen
tersebut dapat digunakan bersama-sama dalam kultur in vitro untuk meningkatkan
frekuensi munculnya tanaman mutan.
Cara pemuliaan dengan bantuan mutasi ini kebanyakan dilakukan terhadap tanaman
hortikultura, seperti tanaman sayuran dan tanaman hias (ornamental). Batan telah
menghasilkan beberapa kultivar unggul padi yang dirakit melalui mutas.

Mutagen bahan fisika, contohnya sinar ultraviolet, sinar radioaktif, dan sinar
gamma. Sinar ultraviolet dapat menyebabkan kanker kulit. Mutagen bahan
biologi, diduga virus dan bakeri dapat menyebabkan terjadinya mutasi. Bagian
virus yang dapat menyebabkan terjadinya mutasi adalah DNA-nya.

Pengertian Mutan. Dalam biologi dan terutama genetika, mutan adalah


organisme atau karakter genetik baru yang timbul atau dihasilkan dari sebuah
contoh dari mutasi, yang merupakan basis-basis perubahan urutan dalam DNA
dari gen atau kromosom dari suatu organisme.

- Kontrol Lingkungan
Lingkungan tanaman meliputi iklim, tanah, hubungan antara tanaman dengan hewan
atau tanaman lain. Iklim sangat berperan baik langsung maupun tidak langsung.
Hujan, radiasi matahari (panas, sinar), suhu, angin, kelembaban, air dan awan
kesemuanya saling mempengaruhi terhadap proses fisiologis seperti fotosintesis dan
respirasi, transpirasi serta absorbsi.
Tanaman hortikultura dipengaruhi oleh iklim mikro yaitu 2 m diatas permukaan
tanah. Pengaruh lain dari bangunan-bangunan, vegetasi, karakteristik tanah akan
merubah kondisi setempat sehingga iklim mikro sangat penting bagi tanaman
hortikultura. Faktor-faktor lingkungan yang dapat mempengaruhi pertumbuhan dan
perkembangan tumbuhan, antara lain: cahaya, nutrisi dan air, oksigen, suhu dan
kelembapan.
Cahaya
Cahaya bermanfaat bagi tumbuhan terutama sebagai energi yang nantinya
digunakan untuk proses fotosintesis. Cahaya juga berperan dalam proses
pembentukan klorofil. Akan tetapi cahaya dapat bersifat sebagai penghambat
(inhibitor) pada proses pertumbuhan, hal ini terjadi karena cahaya dapat memacu
difusi auksin ke bagian yang tidak terkena cahaya. Sehingga, proses perkecambahan
yang diletakkan di tempat yang gelap akan menyebabkan terjadinya etiolasi.
Kualitas, intensitas, dan lamanya radiasi yang mengenai tumbuhan mempunyai
pengaruh yang besar terhadap berbagai proses fisiologi tumbuhan. Cahaya
mempengaruhi pembentukan klorofil, fotosintesis, fototropisme, dan fotoperiodisme.
Efek cahaya meningkatkan kerja enzim untuk memproduksi zat metabolik untuk
pembentukan klorofil. Sedangkan, pada proses fotosintesis, intensitas cahaya
mempengaruhi laju fotosintesis saat berlangsung reaksi terang. Jadi cahaya secara
tidak langsung mengendalikan pertumbuhan dan perkembangan tanaman, karena hasil
fotosintesis berupa karbohidrat digunakan untuk pembentukan organ-organ tumbuhan.
Nutrisi dan Air
Pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan membutuhkan nutrisi. Nutrisi ini
harus tersedia dalam jumlah cukup dan seimbang, antara satu dengan yang lain.
Nutrisi diambil tumbuhan dari dalam tanah dan udara.
Berdasarkan jumlah kebutuhan tumbuhan, unsur-unsur dapat dikelompokkan menjadi
dua, yaitu unsur makro dan unsur mikro. Unsur yang dibutuhkan tumbuhan dalam
jumlah besar disebut unsur makro. Contohnya: C, H, O, N, P, K, S, dan asam nukleat.
Sedangkan, unsur mikro adalah unsur-unsur yang dibutuhkan dalam jumlah sedikit.
Contohnya: Cl, Mn, Fe, Cu, Zn, B, dan Mo. Pertumbuhan tanaman akan terganggu
jika salah satu unsur yang dibutuhkan tidak terpenuhi. Misalnya, kurangnya unsur
nitrogen dan fosfor pada tanaman menyebabkan tanaman menjadi kerdil. Kekurangan
magnesium dan kalsium menyebabkan tanaman mengalami klorosis (daun berwarna
pucat).
Pemenuhan kebutuhan unsur tumbuhan diperoleh melalui penyerapan oleh akar dari
tanah bersamaan dengan penyerapan air. Air dibutuhkan tanaman untuk fotosintesis,
tekanan turgor sel, mempertahankan suhu tubuh tumbuhan, transportasi, dan medium
reaksi enzimatis.
Penemuan zat-zat yang dibutuhkan oleh tumbuhan untuk pertumbuhan dan
perkembangan menyebabkan manusia mengembangkan suatu cara penanaman
tumbuhan dengan memberikan nutrisi yang tepat bagi tumbuhan. Contoh aplikasinya
adalah kultur jaringan dan hidroponik. Kultur jaringan membudidayakan suatu
jaringan tanaman menjadi tanaman kecil yang mempunyai sifat seperti induknya.
Media tanam kultur jaringan berupa larutan atau padatan yang kaya nutrisi untuk
tumbuh tanaman. Kultur jaringan ini dapat menghasilkan tanaman baru dalam jumlah
banyak dalam waktu yang relatif singkat. Sedangkan, hidroponik adalah metode
penanaman dengan menggunakan air kaya nutrisi sebagai media tanam.
Oksigen
Oksigen mempengaruhi pertumbuhan tumbuhan. Dalam respirasi pada
tumbuhan, terjadi penggunaan oksigen untuk menghasilkan energi. Energi ini
digunakan, antara lain untuk pemecahan kulit biji dalam perkecambahan, dan aktivitas
tumbuhan.
Suhu
Pertumbuhan dipengaruhi oleh kerja enzim dalam tumbuhan. Sedangkan, kerja
enzim dipengaruhi oleh suhu. Dengan demikian, pertumbuhan tumbuhan sangat
dipengaruhi oleh suhu. Setiap spesies atau varietas mempunyai suhu minimum,
rentang suhu optimum, dan suhu maksimum. Di bawah suhu minimum ini tumbuhan
tidak dapat tumbuh, pada rentang suhu optimum, laju tumbuhnya paling tinggi, dan di
atas suhu maksimum, tumbuhan tidak tumbuh atau bahkan mati.
Kelembapan
Laju transpirasi dipengaruhi oleh kelembapan udara. Jika kelembapan udara
rendah, transpirasi akan meningkat. Hal ini memacu akar untuk menyerap lebih
banyak air dan mineral dari dalam tanah. Meningkatnya penyerapan nutrien oleh akar
akan meningkatkan pertumbuhan tanaman.

Tujuan Kontrol Pertumbuhan Tanaman

Adapun tujuan utama pengaturan pertumbuhan tanaman hortikultura adalah sebagai berikut :

1. Mengoptimalkan pertumbuhan tanaman

2. Meningkatkan kualitas dan kuantitas hasil tanaman.

3. Memudahkan pemeliharaan dan/atau pemanenan hasil tanaman.

4. Meningkatkan nilai estetika atau keindahan tajuk tanaman.

5. Menciptakan kondisi lingkungan mikro sekitar tanaman yang lebih nyaman bagi
manusia.

6. Memepercepat pertumbuhan generatif

Manfaat Kontrol Pertumbuhan Tanaman

Contoh

TOPIARI
Kira-kira sepuluh atau lima belas tahun lalu, tanaman pangkas bisa dijumpai hampir di tiap
halaman rumah. Tinggi atau rendah, rata-rata tanaman yang dibentuk bulat di masa itu,
dikenal sebagai tanaman pangkas.

Sekarang pun tanaman pangkas masih digemari. Di sentra tanaman hias kini banyak
ditawarkan tanaman pangkas yang dibentuk mirip hewan seperti rusa dan kelinci. Ada juga
yang bersosok tanaman biasa setinggi 1 1,5 m, dengan beberapa cabang dan daun-daun di
cabang tersebut sengaja dibentuk sebagai bulatan-bulatan yang ukurannya sama atau
bervariasi. Tentu saja tanaman hias pangkas seperti ini punya daya pikat tersendiri, karena
kehadirannya dalam sebuah taman bisa berfungsi sebagai point of interest.

Asal Muasal

Banyak pedagang tanaman hias yang menyebut tanaman pangkas ini sebagai bonsai.
Padahal, bonsai bukan istilah yang tepat bagi tanaman yang sengaja dipangkas untuk
memperoleh suatu bentuk tertentu.Yang disebut bonsai adalah tanaman yang dihambat
pertumbuhannya sehingga tetap kerdil di usia dewasa. Selama pertumbuhannya, tanaman
bonsai sengaja dipangkas atau dibentuk khusus, dan umumnya selalu ditempatkan dalam
sebuah wadah, sejak masih berusia muda.

Sebenarnya yang kita kenal sebagai tanaman pangkas, dalam istilah gardening dari Inggris
sono, dikenal dengan sebutan topiary. Ini merupakan seni memperindah tanaman (dengan
sengaja dipangkas atau dibentuk) yang diadaptasi dari tanaman hias pada taman gaya
geometris Eropa di jaman Renaissance. Di jaman tersebut taman-taman istana para raja dan
bangsawan Eropa hampir seluruhnya ditata secara geometris. Contoh taman geometris yang
sampai sekarang masih dilestarikan bahkan dijadikan obyek wisata adalah taman Istana
Versailles di Perancis yang diwujudkan oleh Raja Louis XIV.

Jika kita menyusuri taman tersebut, tanaman di sebelah kiri dan kanan kita terdiri dari jenis
tanaman yang sama dan dipangkas rapi dengan bentuk yang sama pula. Ada yang berbentuk
bulat, kerucut, prisma, atau segi empat (kubus). Border atau tanaman pembatasnya pun
dipangkas rapi dengan bentuk-bentuk tertentu. Prinsip taman gaya geometris ini mengacu
pada keteraturan yang simetris.

Topiari

Seperti halnya mode dalam dunia fashion yang terus berputar, gaya tanaman pangkas
Eropa abad XIV kembali disukai dan kini mulai dihadirkan di Indonesia, antara lain oleh
Benara Nurseries yang berlokasi di Cikarang, Jawa Barat.

Tanaman-tanaman pangkas beragam bentuk seperti bola, kerucut, atau kubus tersedia dalam
polybag yang dengan mudah dapat dipindahkan ke tanah atau ke dalam pot-pot besar. Dan
karena sudah dibentuk dari awalnya, kita hanya perlu merawat dan melakukan pemangkasan
secara teratur agar bentuk tersebut tidak berubah setelah sekian waktu.

Untuk taman berukuran terbatas, dua buah tanaman pangkas yang identik bentuk dan
ukurannya sudah cukup melengkapi pesona arsitektur rumah yang modern. Tapi pada rumah
gaya kolonial berhalaman luas, deretan tanaman pangkas yang ditata di kanan kiri jalan
masuk, akan semakin mengentalkan kesan kolonial.

Boleh disimpulkan bahwa sebaiknya topiari tidak sembarang digabungkan dengan tanaman-
tanaman lain. Topiari sebaiknya berdiri sendiri, dideretkan atau dikelompokkan dengan
sesama jenis walaupun berbeda bentuk. Dengan cara ini keindahan tanaman pangkas atau
topiari akan tampil maksimal.

Jenis Tanaman

Di alam ini ada jenis tanaman yang memiliki pesona arsitektural yang menawan, baik saat ia
masih muda, maupun setelah ia tumbuh menua. Tanaman tersebut antara lain kamboja,
flamboyan, palem, cemara, dan yuka. Tetapi ada pula tanaman yang setelah melewati usia
pertumbuhan tertentu, keindahan struktur aslinya akan memudar, bahkan tampilannya makin
berantakan. Jenis-jenis tanaman ini, terutama yang memiliki banyak cabang dan ranting
berdaun kecil-kecil, lebat, dan rapat, sangat cocok bila dibuat topiari. Contoh tanaman seperti
ini adalah teh-tehan, ficus (beringin), mirten, jeruk kingkit, sianto, bogenvil, cemara, bambu,
azalea, soka, kemuning, cendrawasih, dan gardenia.

Bukan Tanaman Indoor

Baik menggunakan jenis tanaman berbunga ataupun tidak berbunga, topiari perlu
memperoleh cukup sinar matahari. Sinar matahari pagi (hingga pukul 11.00) akan membuat
topiari tumbuh subur, daun-daunnya hijau mengilat, rimbun, dan rajin berbunga.

Bila Anda memakai jenis tanaman tidak berbunga, topiari boleh ditempatkan di teras atau di
bawah teritisan. Pastikan bahwa untuk satu - dua jam, tanaman tersentuh sinar matahari pagi,
atau seminggu penuh dipindahkan ke lokasi lain yang mendapat sinar matahari. Bila terlalu
lama di tempat teduh, topiari akan tumbuh tidak sempurna dan mudah diserbu oleh kutu-kutu
putih, yang merusak pucuk-pucuk tanaman dan pada akhirnya menghambat pertumbuhan
atau mematikan pucuk-pucuk tanaman.

Merawat Topiari

Tanaman topiari yang ditanam dalam pot besar, sebenarnya tidak memerlukan media tanam
yang jumlahnya sama dengan volume pot. Sepertiga hingga sebagian pot bisa diisi dengan
batu karang atau batu apung. Selain membuat struktur poros pada media, kedua jenis batu
tersebut ringan, sehingga memudahkan pot berisi tanaman dipindahkan atau digeser ke lokasi
lain.

Perhatikan bahwa pada dasar pot harus terdapat lubang-lubang yang cukup banyak agar
kelebihan air penyiraman bisa mengalir keluar dengan sempurna. Dan jangan lupa
mengganjal pot tanaman topiari dengan batu bata atau batako, agar pot tidak langsung
menempel di tanah. Hal ini juga bertujuan untuk mencegah kelebihan air siraman
menggenangi pot.

Topiari harus disiram sesuai kebutuhan. Dua kali sehari bila di tempatnya topiari memperoleh
curah sinar matahari dari pagi hingga lewat tengah hari. Atau cukup satu kali di sore hari bila
topiary hanya memperoleh curah matahari pagi selama 1 2 jam saja.

Jadwalkan pemangkasan secara rutin (setiap 2 3 bulan) agar bentuk tanaman selalu stabil.
Selain itu sesekali perlu dilakukan penggemburan media tanah. Untuk pemupukan, gunakan
pupuk yang kandungan N (natrium) dan K (kalium) lebih tinggi dari pada unsur P (phospor)
untuk merangsang kesehatan akar dan daun.
Bila terlihat selaput-selaput putih mirip kapas halus pada dahan, ranting atau daun,
semprotkan obat antijamur sesuai takaran yang dianjurkan pada kemasan untuk membasmi
kutu-kutu putih tersebut.

BONSAI
Bonsai adalah suatu seni merangkai tanaman yang ditanam di dalam pot, bisa juga dilengkapi
dengan miniatur buatan yang dibuat sedemikian rupa sehingga menyerupai bentuk aslinya.

Asal mulai bonsai itu sendiri adalah seni traditional yang berasal dari Jepang, dalam kesenian
tanaman bonsai ini sangat menonjolkan bentuk dari dahan,daun,batang serta akar pohon
dengan disempurnakan dengan pot sebagai wadahnya.

seni ini termasuk beragam tehnik pemotongan serta pemangkasan tanaman, pengawatan
(pembentukan cabang serta dahan pohon dengan melilitkan kawat atau membengkokkannya
dengan ikatan kawat ), dan bikin akar menyebar diatas batu. Pembuatan bonsai mengonsumsi
waktu yang lama serta melibatkan beragam jenis pekerjaan, diantaranya pemberian pupuk,
pemangkasan, pembentukan tanaman, penyiraman, serta penggantian pot serta tanah.

Tanaman atau pohon dikerdilkan dengan langkah memotong akar serta rantingnya. pohon
dibentuk dengan bantuan kawat pada ranting serta tunasnya. kawat mesti telah di ambil
sebelum saat pernah menggores kulit ranting pohon tersebut. tanaman yaitu makhluk hidup,
serta tak ada bonsai yang bisa dikatakan selesai atau telah tamat. pergantian yang berlangsung
terus-terusan pada tanaman sesuai musim atau situasi alam merupakan di antara daya tarik
bonsai.

Kriteria Tanaman yang Bisa Dibonsai

Tanaman atau pohon yang akan dibuat menjadi bonsai disebut dengan bakalan bonsai.
Bakalan bonsai berupa tanaman yang diambil dari alam atau dari hasil perbanyakan, baik biji,
setek, cangkok, okulasi, maupun enten. Dari mana pun asalnya, tanaman yang dimaksud
harus memiliki kriteria-kriteria khusus untuk dapat dijadikan tanaman hias bonsai. Jika
kriteria-kriteria tersebut terpenuhi, tentu tanaman tersebut dapat dijadikan bonsai yang
sempurna. Umumnya, tanaman yang akan dibonsai harus memenuhi kriteria-kriteria sebagai
berikut :

1) Tanaman dikotil, atau tanaman berkeping dua umumnya berbentuk pohon yang keras dan
berekambium. Jenis tanaman inilah yang paling ideal dijadikan bonsai. Tanaman jenis
monokotil (seperti jenis kelapa, bambu, semak dan perdu) bisa juga dikerdilkan, tetapi
disebut denganbonsai sejati.

2) Berumur panjang, pasalnya, bonsai merupakan seni yang terus tumbuh, sehingga
memerlukan tanaman yang bisa bertahan hidup puluhan, bahkan ratusan tahun.
3) Tahan hidup menderita, sebaiknya tahan hujan dan panas. Selain itu, juga tahan terhadap
kondisi wadah yang sempit dan terbatas. Sebagai bonsai, tanaman harus biasa hidup terus
meskipun jumlah makanan atau nutrisinya sedikit dengan perkembangan akar dan batang
yang seadanya.

4) Bentuknya indah secara alami. Pohon yang akan dibonsai harus sudah memiliki daya tarik
atau keindahan, baik daun, batang, akar, bunga, maupun buahnya. Keindahan tersebut akan
semakin menonjol dan proporsional setelah mendapatkan perlakuan sesuai dengan tata cara
pembonsaian yang benar.

5) Tahan mendapat perlakuan. Untuk mendapatkan bonsai yang sempurna, pohon atau bakal
bonsai perlu diperlakukan dengan teknik-teknik tertentu (detraining), misalnya diiris,
dipangkas, dan dililit dengan kawat guna untuk mendapatkan bentuk yang sempurna. Contoh
tanaman yang bisa dibuat bonsai di antaranya, yaitu Azalea, Pinus, Asam, Ulmus, Jeruk,
Beringin, Bougenvill, Buxux, Sianto, dan lain sebagainya.

Pembuatan Bibit Tanaman Bonsai

Pembuatan bibit untuk bonsai atau bakal bonsai dapat dimulai dari pemilihan langsung jenis
pohon yang memiliki cabang yang banyak yang nantinya tinggal diberikan perlakuan
tertentu, seperti dipotong, dan dikreasikan agar dapat dibentuk menjadi tanaman bonsai.
Disamping itu teknik pembuatan bibit tanaman bonsai dapat diperoleh dari biji yang khusus
untuk disemaikan atau dari semai yang ada di alam bebas, setekan atau cangkokan yang
pembuatannya memerlukan sedikit keterampilan, okulasi, dan bongkah-bongkah tanaman
yang masih bertunas dan masih nampak bertahan untuk hidup.

1) Semai Bakal Bonsai.

Perolehan bibit tanaman bonsai dengan cara penyemaian sendiri dirasa kurang efisien, karena
akan memakan waktu cukup lama.

2) Setek, Cangkok dan Okulasi

Menyetek, mencangkok dan membuat okulasi merupakan seni tersendiri. Pembuatan bibit
tanaman bonsai dengan cara menyetek dan mencangkok dapat menghasilkan tanaman baru
dalam jangka waktu yang relatif singkat (1-2 bulan). Sedangkan membuat okulasi bisa
membutuhkan waktu lebih dari 1 tahun. Jenis stek yang dikenal yaitu : setek lunak atau
setengah lunak, setek keras, dan setek daun.

Pemilihan Media Tanam Bonsai

Bonsai ditanam di dalam pot yang tipis, oleh karena itu media tanamnya sangat terbatas. Hal
ini menyebabkan bonsai hanya memiliki persediaan nutrisi tanaman yang terbatas dan sangat
sensitif terhadap air siraman atau air hujan. Media tanam yang baik harus mengandung nutrisi
dan bahan mineral yang cukup agar tanaman dapat hidup dan bertumbuh dengan baik.
Macam-macam bahan yang di pakai untuk campuran media tanam bonsai meliputi.
1) Pasir, bahan ini memiliki sifat porous sehingga mudah meneruskan air, mencegah air
menggenangi media untuk waktu yang lama, dan memudahkan udara masuk ke dalam media
tanam.

2) Tanah, tanah yang umum dipakai yaitu tanah gunung yang hitam atau cokelat tua dan
tanah merah.

3) Humus, humus berasal dari dedaunan atau ranting pohon yang sudah mengalami proses
pelapukan alami untuk jangka waktu yang lama. Humus mengandung banyak zat hara dan
mikroorganisme yang bermanfaat bagi tanaman.

4) Kompos, kompos banyak mengandung unsur hara dan biasanya di tambahkan pada
tumbuhan agar berkembang dengan baik sesuai genetis dan potensi produksinya. pupuk
kompos bisa di buat dalam bermacam-macam bentuk meliputi cair, curah, tablet, pelet, dan
briket.

5) Pupuk kandang, pupuk kandang yang biasa di pakai dari kotoran kambing. pupuk kandang
yang boleh di pakai yaitu sudah matang, yang warnanya cokelat tua atau hitam dan tidak bau.
Media tanamnya memerlukan tanah atau humus lebih banyak agar dapat mempertahankan
air/kelembaban. Ada juga tanaman yang memerlukan nutrisi lebih banyak dari tanaman yang
lain. Untuk itu, media tanamnya harus mengandung humus dan pupuk lebih banyak.

Penentuan Gaya Tanaman Bonsai

Penentuan gaya bonsai yang diinginkan tentunya mengacu pada ukuran bonsai. Ukuran
bonsai diukur dari tepi atas pot sampai ke puncak mahkota. Berdasarkan ukurannya, bonsai
dikelompokkan menjadi lima kategori yaitu, kecil sekali ( mame bonsai ) tinggi s/d 15 cm,
kecil ( small bonsai ) tinggi 15-30 cm, sedang ( medium bonsai) tinggi 30-60 cm, besar (
large bonsai) tinggi 60-100 cm, besar sekali ( extra large ) tinggi 100-150 cm.

Pada mulanya, bonsai hanya di buat menurut lima gaya yang terdiri dari gaya tegak lurus
(chokan), tegak berliku (tachiki), miring (shakan), setengah menggantung (hang
kengai), dan menggantung (kengai).

Seiring dengan perkembangan zaman, kelima gaya dasar tersebut kemudian berkembang
menjadi gaya-gaya yang lain seperti berikut.

Berumpun (kabudachi). Dari satu batang tanaman di permukaan tanah, pecah menjadi
beberapa batang, bisa jadi 5,6,7 batang dan seterusnya yang masing-masing mempunyai satu
mahkota lengkap.

Kubah (hoki tsukuri).Batang tumbuh ke atas kemudian pecah menjadi beberapa cabang
yang ujung-ujung daunnya membentuk kubah dengan perakaran yang kokoh ada di sekeliling
batang.

Akar terjalin (netsu neagari). Terdiri dari beberapa batang dan masing-masing batang
tersambung oleh akar yang tampak di permukaan tanah.
Rakit (ikada). Batang aslinya yang rubuh akan menjadi bonggol perakaran yang memanjang
dan menghubungkan batang baru, yang terbentuk dari cabang-cabang pohon lama.

Tampil akar (neagari).Perakaran ditampilkan menonjol keluar di atas permukaan media


tanam dan keindahannya menjadi pusat perhatian. Disamping itu ada gaya tumbuh di batu.
Tumbuh di dalam sela-sela batu/shizuke, atau tumbuh di atas batu/sekijoju, dengan perakaran
tampak menonjol, bahkan mencengkram batu.

Terpelintir (nejikan). Batang atau cabang terpelintir, gaya ini terbagi dua, yaitu satu cabang
atau batang terpelintir. Selain itu ada yang dua batang atau dua akar yang saling memlintir
satu sama lain.

Sastrawan (Bunjin).Batang tanaman tinggi , mempunyai liukan, mahkota dan juga ranting-
rantingnya hanya berdaun sedikit.

Merunduk (shidare tsukuri). Pada gaya jenis ini mulai dari cabang dan ranting semuanya
merunduk ke bawah.

Tertiup (fukinagashi). Pohon ini seakan tertiup angin terus-menerus sehingga semua
perantingan mengarah ke satu sisi. Daun tidak rimbun, hanya tipis dan sedikit saja.

Keringan (sharimiki), cabang atau ranting yang sudah kering/mati total, yang dapat berasal
dari pohon itu sendiri atau merupakan buatan manusia (ditempel).Berbatang banyak.
Berbatang dua (sokan), berbatang tiga (sankan), berbatang lima (gokan), dan seterusnya. dan
berkelompok (yose ue).Biasanya terdiri dari sekelompok pohon yang di tata dalam sebuah
pot tipis sehingga memberi kesan pemandangan yang luas seperti hutan atau kebun